P. 1
Modul-PLPG_PTKKTI

Modul-PLPG_PTKKTI

|Views: 85|Likes:
Published by Taufik Agus Tanto
Modul PLPG PTK-KTI
Modul PLPG PTK-KTI

More info:

Published by: Taufik Agus Tanto on Sep 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/02/2015

pdf

text

original

Satu Untuk UNM

PENELITIAN TINDAKAN KELAS PENDAHULUAN Dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan maka isu utamanya adalah pembangunan pendidikan dalam segala aspek. Salah satu isu krusial peningkatan kualitas pendidikan adalah efektivitas pembelajaran oleh guru profesional. Guru sebagai pendidik professional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik membutuhkan peningkatan professional secara berkesinambungan dan terus menerus. Di era kurikulum yang senantiasa mengalami pergeseran atau perubahan ini, penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran membutuhkan guru yang juga berfungsi sebagai peneliti secara most powerfull, yakni guru yang mampu melaksanakan tugas dan mengadopsi strategi baru. Jika guru diinginkan mengadopsi sesuatu yang baru, maka harus diberi waktu untuk merefleksi teori tentang bagaimana peserta didik belajar atau memperoleh informasi. Profesionalisasi guru dari sejak awal harus dikemas dalam rangka pembentukan ilmu pengetahuan, dimana meneliti, menulis, dan pertemuan ilmiah adalah tiga serangkai kegiatan yang memberikan kemampuan pembentukan pengetahuan (knowledge

construction) tersebut. Melalui penelitian tindakan kelas, seorang guru memperoleh
pemahaman tentang apa yang harus dilakukan, merefleksi diri untuk memahami dan menghayati nilai pendidikan dan pembelajarannya sendiri, dapat bekerja secara kontekstual, dan mengerti sejarah tentang pendidikan dan persekolahannya, demikian Stephen Kemmis dan Robbin McTaggart (dalam Aswandi, 2006). Terkait hal di atas, maka Penelitian Tindakan Kelas (PTK) memiliki potensi yang cukup besar dalam meningkatkan kualitas pembelajaran ketika diimplementasikan dengan baik dan benar. Terminologi implementasi dengan baik berarti guru mencoba dengan sadar untuk mengembangkan kemampuan dalam mendeteksi dan memecahkan masalah-masalah pendidikan dan pembelajaran melalui tindakan bermakna yang diperhitungkan dapat memecahkan masalah atau memperbaiki situasi dan kemudian secara cermat mengamati pelaksanaannya untuk mengukur tingkat keberhasilannya. Diimplementasikan dengan benar berarti sesuai dengan kaidah-kaidah penelitian tindakan. Sesungguhnya apabila guru merasa bahwa proses pembelajaran dalam kelas tidak bermasalah, maka PTK tidak perlu dilakukan. Namun yang menjadi masalah biasanya adalah guru tidak bisa obyektif dalam menilai diri sendiri. Guru telah terjebak dalam kekeliruan rutinitas tahunan yang tidak disadari. Jika guru pada satu titik fase telah menyadari adanya
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 105

Satu Untuk UNM
problema dalam proses belajar mengajar, maka pada saat yang sama harus lahir kesadaran untuk mencari akar persoalannya untuk dipecahkan secara profesional. Upaya atas kesadaran untuk memecahkan problema dalam proses pembelajaran itulah yang menjadi justifikasi akademik untuk melakukan penelitian tindakan kelas. Pada prinsipnya, aktivitas penelitian telah banyak dilakukan. Namun sayangnya berbagai kegiatan penelitian tersebut kurang dirasakan dampaknya bagi peningkatan mutu pembelajaran. Menurut Raka Joni dkk (1998) penyebabnya ada dua hal, yaitu: 1. Penelitian bidang pendidikan umumnya dilakukan oleh pakar atau peneliti, baik yang bekerja di berbagai perguruan tinggi, termasuk LPTK maupun di berbagai lembaga penelitian yang mandiri. Meskipun penelitian oleh pakar sering dilakukan di sekolah dan di kelas, namun penelitian semacam ini kurang melibatkan guru dalam pembentukan ilmu pengetahuan; 2. Penyebarluasan (dissemination) hasil penelitian melalui publikasi ilmiah ke kalangan guru di lapangan memakan waktu sangat panjang, yakni sekitar tiga tahun. Selain itu, menurut penulis ini juga disebabkan karena kurangnya kesempatan guru mengakses hasil penelitian untuk perbaikan mutu pembelajaran. Sedangkan penyebarluasan hasil program penelitian dan pengembangan memakan waktu yang jauh lebih panjang. Karena itu mari kita bicarakan penelitian tindakan (PTK). Kalau Anda pernah mempelajarinya, pembicaraan ini berfungsi untuk menyegarkan kembali atau memperkaya apa yang telah diketahui. Kalau belum tahu banyak, lewat pembicaraan ini akan dikenal, dipahami, dan akhirnya dilaksanakan, dengan tujuan untuk meningkatkan keberhasilan dalam mendidik, mengajar, dan melatih siswa-siswa, yang akan memberikan sumbangan yang signifikan pada peningkatkan kualitas pendidikan nasional. Sebagaimana ditegaskan dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pasal 3, pendidikan nasional berfungsi untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, yang merupakan salah satu tujuan kemerdekaan bangsa Indonesia, seperti dinyatakan pada alinea keempat Pembukaan UUD 1945. Oleh sebab itu, upaya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas merupakan amalan mulia karena memberikan kontribusi dalam mengisi kemerdekaan yang telah direbut lewat pengorbanan yang besar dari pejuang bangsa. Kompetensi Sub Kompetensi : Mampu melakukan PTK sebagai upaya peningkatan kualitas pembelajaran : 1. Mampu menyusun proposal PTK 2. Mampu menyusun persiapan pelaksanaan PTK

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

106

Satu Untuk UNM
Kegiatan Belajar 1 a. Judul b. Indikator esensial : Pengertian, prinsip, tujuan dan manfaat PTK :

1. Mampu mengemukakan arti PTK, 2. Mampu mengemukakan prinsip-prinsip PTK 3. Mampu mengemukan tujuan dan manfaat PTK bagi guru dalam pembelajaran Uraian Materi 1. Pengertian PTK Penelitian Tindakan Kelas (PTK) atau Classroom action research (CAR) adalah action

research yang dilaksanakan oleh guru di dalam kelas. Action research pada hakikatnya
merupakan rangkaian “riset-tindakan-riset-tindakan- …”, yang dilakukan secara siklik, dalam rangka memecahkan masalah, sampai masalah itu terpecahkan. Ada beberapa jenis action

research, dua di antaranya adalah individual action research dan collaborative action research (CAR). Jadi CAR bisa berarti dua hal, yaitu classroom action research dan collaborative action research; dua-duanya merujuk pada hal yang sama.
Arikunto dkk (2006) mengartikan penelitian tindakan kelas sebagai suatu pencermatan terhadap kegiatan belajar berupa sebuah tindakan, yang sengaja dimunculkan dan terjadi dalam sebuah kelas secara bersama. Karena itu penelitian tindakan yang dilakukan oleh guru ditujukan untuk meningkatkan situasi pembelajaran yang menjadi tanggung jawabnya. Hal tersebut sejalan dengan Burns, (1999); Kemmis & McTaggrt (1982); Reason & Bradbury (2001) dalam Madya (2007) yang menjelaskan bahwa penelitian tindakan merupakan intervensi praktik dunia nyata yang ditujukan untuk meningkatkan situasi praktis. Karena itu penelitian tindakan yang dilakukan oleh guru ditujukan untuk meningkatkan situasi pembelajaran yang menjadi tanggung jawabnya dan ia disebut ”penelitian tindakan kelas” atau PTK. Sehubungan dengan itu, maka pertanyaan yang muncul adalah ”Kapan seorang guru secara tepat dapat melakukan PTK?” Jawabnya: Ketika guru ingin meningkatkan kualitas pembelajaran yang menjadi tanggung jawabnya dan sekaligus ia ingin melibatkan peserta didiknya dalam proses pembelajaran. Karena itu dapat dikatakan bahwa tujuan utama PTK adalah untuk mengubah perilaku pengajaran guru, perilaku siswa di kelas, dan/atau mengubah kerangka kerja pelaksanaan pembelajaran di kelas oleh guru (Madya, 2006)

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

107

Satu Untuk UNM
1. Prinsip-Prinsip PTK Hopkins (dalam Aqib, 2007), mengemukakan ada enam prinsip yang harus diperhatikan dalam PTK, yaitu: (1) Metoede PTK yang diterapkan seyogyanya tidak mengganggu komitmen sebagai pengajar; (2) metode pengumpulan data yang digunakan tidak menuntut waktu yang berlebihan karena justru ia dilakukan dalam proses pembelajaran yang alami di kelas sesuai dengan jadwal; (3) metodologi yang digunakan harus reliable; (4) masalah program yang diusahakan adealah masalah yang merisaukankan, dan didasarkan pada tanggung jawab professional; (5) Dalam menyelenggarakan PTK, guru harus selalu bersikap konsisten dan memiliki kepedulian tinggi terhadap proses dan prosedur yang berkaitan dengan pekerjaannya; (6) PTK tidak dilakukan sebatas dalam konteks kelas atau mata pelajaran tertentu melainkan dengan perspektif misi sekolah secara keseluruhan. Sehubungan dengan itu, maka Madya (2007) mengemukakan bahwa penelitian tindakan kelas (PTK): (1) bersifat situasional, kontekstual, berskala kecil, terlokalisasi, dan relevan dengan situasi nyata dalam dunia kerja; (2) subyek dalam PTK termasuk muridmurid; (3) dapat dilakukan dengan bekerjasama (kolaborasi) dengan guru lain yang mengajar bidang pelajaran yang sama, (4) Guru dituntut untuk adaptif dan fleksibel agar kegiatan PTK Anda selaras dengan situasi yang ada, tetapi tetap mampu menjaga agar proses mengarah pada tercapainya perbaikan. (5) guru diharapkan mampu melakukan evaluasi diri secara kontinyu sehingga perbaikan demi perbaikan, betapapun kecilnya, dapat diraih. (6) diperlukan kerangka kerja agar semua tindakan dilaksanakan secara terencana, hasilnya direkam dan dianalisis dari waktu ke waktu untuk dijadikan landasan dalam melakukan modifikasi. 2. Tujuan dan Manfaat PTK Tujuan PTK, yaitu: (1) meningkatkan mutu isi, masukan, proses, serta hasil pendidikan dan pembelajaran di sekolah; (2) membantu guru dan tenaga kependidikan lainnya mengatasi masalah pembelajaran dan pendidikan di dalam dan di luar kelas; (3) meningkatkan sikap professional pendidik dan tenaga kependidikan; (4) menumbuhkembangkan budaya akademik di lingkungan sekolah sehingga tercipta sikap proaktif di dalam melakukan perbaikan mutu pendidikan dan pembelajaran secara berkelanjutan. Sehubungan dengan hal tersebut, maka manfaat yang dapat diperoleh jika guru mau dan mampu melaksanakan penelitian tindakan kelas, antara lain: (1) inovasi pembelajaran, (2) pengembangan kurikulum di tingkat sekolah dan di tingkat kelas, dan (3) peningkatan profesionalisme guru (Aqib, 2007).
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

108

Satu Untuk UNM
Sejalan dengan itu, Rustam dan Mundilarto (2004) mengemukakan manfaat PTK

bagi guru, yaitu: (1) Membantu guru memperbaiki mutu pembelajaran, (2) Meningkatkan profesionalitas guru, (3) Meningkatkan rasa percaya diri guru, (4) Memungkinkan guru secara aktif mengembangkan pengetahuan dan keterampilannya.

RANGKUMAN Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah satu model penelitian tindakan. PTK memiliki prinsip-prinsip pembelajaran yang berbeda dengan pembelajaran biasa (konvensional). Pembelajaran yang berbasis PTK umumnya mengikuti siklus yaitu (i) Perencanaan, (ii) Pelaksanaan Tindakan, (iii) Pengamatan, (iv) Refleksi. Pelaksanaan PTK yang benar akan sangat membantu guru dalam peningkatan kualitas pembelajarannya, yang pada akhirnya juga akan meningkatkan kualitas belajar siswa

LATIHAN Bu Ani, seorang guru SD yang memiliki pengalaman mengajar selama 20 tahun. Ia hampir setiap 2 tahun berpindah dari kelas 1 hingga kelas 6 menjadi wali kelas. Dari pengalamannya menjadi wali kelas ia menemukan banyak permasalahan di kelas. Suatu waktu, ia mengikuti seminar tentang Penelitian Tindakan Kelas. Dari mengikuti seminar itu, ia berniat melakukan penelitian tindakan kelas (PTK) hingga akhirnya ia betul-betul melaksanakannya. Langkah yang ia lakukan pertama adalah meminta jadwal khusus ke kepala sekolah, lalu ia kumpul seluruh siswa kelas 6 dan menyampaikannya bahwa ia mau melakukan PTK. Diskusikan dengan teman duduk disamping anda, apakah tindakan Bu Ani sudah tepat. Kemukakan alasan-alasannya.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

109

Satu Untuk UNM
KEGIATAN BELAJAR 2 a. Judul b. Indikator Esensial: 1. Mampu memahami permasalahan-permasalahan dalam PTK 2. Mampu mengidentifikasi masalah dalam PTK 3. Mampu memilih masalah dalam PTK 4. Mampu Membuat rumusan masalah dalam PTK c. Uraian Materi Setiap hari guru mengahadapi banyak masalah, seakan-akan masalah itu tidak ada putus-putusnya. Oleh karena itu guru yang tidak dapat menemukan masalah untuk PTK sungguh ironis. Merenunglah barang sejenak, atau ngobrollah dengan teman sejawat, Anda akan segera menemukan kembali seribu satu masalah yang telah merepotkan Anda selama ini. Masalah pembelajaran dapat digolongkan dalam tiga kategori, yaitu (a) : Identifikasi Masalah PTK

pengorganisasian materi pelajaran, (b) penyampaian materi pelajaran, dan (c) pengelolaan kelas. Jika Anda berfikir bahwa pembahasan suatu topik dari segi sejarah dan geografi
secara bersama-sama akan lebih bermakna bagi siswa daripada pembahasan secara sendirisendiri, Anda sedang berhadapan dengan masalah pengorganisasian materi. Jika Anda suka dengan masalah metode dan media, sebenarnya Anda sedang berhadapan dengan masalah penyampaian materi. Apabila Anda menginginkan kerja kelompok antar siswa berjalan dengan lebih efektif, Anda berhadapan dengan masalah pengelolaan kelas. Jangan terikat pada satu kategori saja; kategori lain mungkin mempunyai masalah yang lebih penting. 1. Masalah Dibawah Kendali Guru Jika Anda yakin bahwa faktor tidak adanya buku yang menyebabkan siswa sukar membaca kembali materi pelajaran dan mengerjakan PR di rumah, Anda tidak perlu melakukan CAR untuk meningkatkan kebiasaan belajar siswa di rumah. Dengan dibelikan buku masalah itu akan terpecahkan, dan itu di luar kemampuan Anda. Dengan perkataan lain yakinkan bahwa masalah yang akan Anda pecahkan cukup layak (feasible), berada di dalam wilayah pembelajaran, yang Anda kuasai. Contoh lain masalah yang berada di luar kemampuan Anda adalah: Kebisingan kelas karena sekolah berada di dekat jalan raya. 2. Masalah yang terlalu luas Adanya standar nasional mengenai sarana, prasarana, standar isi maupun standar evaluasi merupakan masalah yang terlalu luas untuk dipecahkan melalui PTK. Faktor
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

110

Satu Untuk UNM
yang mempengaruhi hal tersebut sangatlah kompleks. Pilihlah masalah yang sekiranya mampu untuk Anda pecahkan. 3. Masalah yang terlalu kecil. Masalah yang terlalu kecil baik dari segi pengaruhnya terhadap pembelajaran secara keseluruhan maupun jumlah siswa yang terlibat sebaiknya dipertimbangkan kembali, terutama jika penelitian itu dibiayai oleh pihak lain. Sangat lambatnya dua orang siswa dalam mengikuti pelajaran Anda misalnya, termasuk masalah kecil karena hanya menyangkut dua orang siswa; sementara masih banyak masalah lain yang menyangkut kepentingan sebagian besar siswa. Sebelum melaksanakan PTK, langkah-langkah yang sebaiknya dilakukan adalah: 1. Identifikasi Masalah Dalam mengidentifikasikan masalah, Anda sebaiknya menuliskan semua masalah yang Anda rasakan selama ini. 2. Pemilihan Masalah Anda tidak mungkin memecahkan semua masalah yang teridentifikasikan itu secara sekaligus, dalam suatu action research yang berskala kelas. Masalah-masalah itu berbeda satu sama lain dalam hal kepentingan atau nilai strategisnya. Masalah yang satu boleh jadi merupakan penyebab dari masalah yang lain sehingga pemecahan terhadap yang satu akan berdampak pada yang lain; dua-duanya akan terpecahkan sekaligus. 3. Deskripsi Masalah Setelah Anda memilih salah satu masalah, deskripsikan masalah itu serinci mungkin untuk memberi gambaran tentang pentingnya masalah itu untuk dipecahkan ditinjau dari pengaruhnya terhadap pembelajaran secara umum maupun jumlah siswa yang terlibat. 4. Perumusan Masalah Setelah Anda memilih satu masalah secara seksama, selanjutnya Anda perlu merumuskan masalah itu secara komprehensif dan jelas. Sagor (1992) merinci rumusan masalah action research menggunakan lima pertanyaan: 1. Siapa yang terkena dampak negatifnya? 2. Siapa atau apa yang diperkirakan sebagai penyebab masalah itu? 3. Masalah apa sebenarnya itu? 4. Siapa yang menjadi tujuan perbaikan? 5. Apa yang akan dilakukan untuk mengatasi hal itu? (tidak wajib, merupakan hipotesis tindakan).

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

111

Satu Untuk UNM
Rangkuman Menemukan masalah dalam PTK merupakan langkah strategis guru dalam memecahkan permasalahan di dalam proses pembelajarannya. Masalah tersebut dapat digolongkan dalam tiga kategori, yaitu (a) pengorganisasian materi pelajaran, (b)

penyampaian materi pelajaran, dan (c) pengelolaan kelas.
Kelayakan masalah untuk dapat dipecahkan melalui PTK harus memperhatikan halhal penting seperti (i) masalah di luar kendali guru, (ii) masalah yang terlalu luas, (iii) masalah yang terlalu kecil. Sebelum Masalah. melaksanakan PTK, langkah-langkah yang harus dilakukan yaitu (i)Identifikasi Masalah, (ii) Pemilihan Masalah, (iii) Deskripsi Masalah, dan (iv) Perumusan

Latihan Sebagai guru SD (Mi), SMP (MtS), SMA (MA) atau SMK tentu saja anda memiliki sejumlah permasalahan yang dirasakan dan dialami dalam proses pembelajaran. Fakta menunjukkan bahwa hampir seluruh sekolah, dari tahun ke tahun, nilai UAN yang tetap rendah. Seorang guru SMP bernama Malik ingin mengangkat isu atau masalah rendahnya nilai UAN di sekolahnya sebagai topik dalam melaksanakan PTK. Diskusikan dengan anggota kelompok anda, apakah masalah yang diangkat tersebut layak dan dapat dilakukan. Kemukakan pula masalah-masalah yang anda temukan di sekolah masing-masing yang layak dan dapat dipecahkan melalui PTK

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

112

Satu Untuk UNM
Kegiatan Belajar 3 a. Judul b. Indikator Esensial: 1. Mampu menyusun komponen pokok pada suatu proposal PTK berdasarkan hasil identifikasi maasalah pembelajaran di kelas. 2. Mampu menyusun komponen pokok pada suatu proposal PTK berdasarkan hasil identifikasi maasalah pembelajaran di kelas. Uraian Materi 1. MENYUSUN USULAN (PROPOSAL) PTK Kerja penelitian dimulai dengan membuat rencana. Rencana penelitian umumnya disebut usulan penelitian. Pada umumnya usulan penelitian terdiri atas: 1. Judul Penelitian Judul penelitian dinyatakan dengan kalimat sederhana dan spesifik, namun tampak jelas maksud tindakan yang akan dilakukan dan di mana penelitian dilangsungkan, jika dierlukan cantumkan penanda waktu caturwulan/semester/tahun ajaran. Atau dengan kata lain dalam judul seharusnya ditulis adalah gambaran dari apa yang dipermasalahkan, (misalnya: peningkatan hasil belajar) dan bentuk tindakan yang akan dilakukan untuk mengatasi masalahnya (misalnya penggunaan model pembelajaran kooperatif). Apabila menggunkan sub judul, maka sub judul ditulis untuk menambahkan keterangan lebih rinci tentang populasi, misalnya di mana penelitian dilakukan, kapan, di kelas berapa, dan lainlain. Contoh Judul PTK: No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Judul PTK Tebak Gambar dengan Mewarnai Daerah Bilangan sebagai Media Altenratif Pembelajaran pada Pengembangan Daya Pikir Siswa Pemanfaatan Limbah Kertas Percetakan Setia Budi Sebagai Sarana Pengembangan Keterampilan Anak Efektivitas Pembelajaran Muatan Lokal Bahasa Inggris dengan Permainan Dadu Pembelajaran Konstruktivisme Model Siklus Belajar pada Sub Pokok Bahasan Perkembangbiakan Peningkatan Kemampuan Membaca Interpretatif dengan Teknik Jigsaw Penggunaan Metode Gen Sederhana dalam Meningkatkan Pemahaman Mengenai Peluang dan Harapan pada Persilangan Dua Individu dengwan Dua Sifat Beda (DIHIBRIDA) Model Ampermeter: Suatu Upaya Pendekatan Mutu Pembelajaran Fisika yang Berorientasi pada Peningkatan Contextual Reading Learning Penggunaan Kartu Konsep dan Kartu Bertingkat dalam Pembelajaran Matematika Kontekstual untuk Meningkatkan Hasil Belajar
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

: Penyusunan Proposal (Usul) Penelitian Tindakan Kelas

Jenjang TK TK SD SD SMP SMP SMP SMP

113

Satu Untuk UNM
Model Investasi Kelompok (Group Investigation Model) sebagai Penerapan Pembelajaran Berbasis Portofolio dalam Menciptakan Iklim Belajar PPKN Simulasi Bermain Peran dalam Pembelajaran Sejarah Suatu Langkah Efektif Menanamkan Nilai Nasionalisme dan Rasa Persatuan Penggunaan Metode Cooperative Learning daslam Pembelajaran Sejarah Strategi Metode Actual Learning dalam Pengintegrasian Life Skill untuk Meningkatkan Proses dan Hasil Belajar Sosiologi Mengorganisasi Siswa dalam Outbound Training untuk Meningkatkan Aktivitas Pembelajaran Kimia Penggunaan Teknik Eksplorasi Untuk Meningkatkan Kemampuan Mencetuskan Gagasan Dalam Melukis Dekoratif Siswa Kelas II Efektivitas Pembelajaran dengan Menggunakan Bola Berpita Terhadap Prestasi Belajar Lempar Lembing Rancanhg Bangun Layar Pengamatan Model Gerometris dalam Meningkatkan Pemhaman Belajar Siswa pada Sub Kompetensi Gambar Proyeksi Optimalisasi Belajar Tuntas dengan Media Pembelajaran Modul dan Transparansi sebagai Strategi Pembelajaran dalam Mempelajari Transmisi Otomatis. Upaya Meningkatkan Minat Belajar IPS dengan Menggunakan Alat Peraga Multi Guna Tabungan Meningkatkan Kemampuan Vocational Skill Siswa Tuna Grahita Menggunakan Pendekatan Pembelajaran Menggali Potensi Personal Berdasarkan Kemampuan Motorik (Sebuah Alternatif Model Pembelajaran Berbasis Luas)

9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

SMP SMP SMA SMA SMA

SMA SMK SMK SLB SLTPLB

17. 18. 19.

2. Pendahuluan Tujuan PTK adalah untuk memecahkan permasalahan pembelajaran. Untuk itu pada bagian pendahuluan ini intinya adalah paparan latar belakang penelitian. Pada bagian ini menguraikan kondisi objektif yang mengharuskan dilaksanakannya PTK. Kondisi ini merupakan hasil identifikasi guru terhadap masalah proses pembelajaran yang diselenggarakan. Selain itu masalah tersebut adalah masalah penting dan mendesak untuk dipecahkan serta dapat dilaksanakan. 3. Perumusan Masalah dan Pemecahan Masalah Rumuskan masalah penelitian dalam bentuk suatu rumusan penelitian tindakan kelas. Rumusan masalah dapat menggunakan kalimat tanya atau dapat pula menggunakan kalimat pernyataan. Untuk pemecahan masalah, maka harus diuraikan alternatif tindakan untuk menjawab masalah hendaknya sesuai dengan kaidah PTK. yang akan dilakukan untuk memecahkan masalah. Pendekatan dan konsep yang akan digunakan

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

114

Satu Untuk UNM
4. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan proses yang akan dilakukan atau kondisi yang diinginkan setelah dilaksanakannya PTK. Karena itu tujuan penelitian hendaknya didasarkan pada permasalahan yang dikemukakan. 5. Kontribusi Hasil Penelitian Pada bagian ini dikemukakan kontribusi hasil penelitian terhadap kualitas pendidikan atau pembelajaran yang dilakukan sehingga tampak manfaatnya terhadap siswa, guru, maupun komponen pendidikan di sekolah lainnya. Selain itu juga harus diuraikan inovasi yang dihasilkan dari PTK ini. 6. Kajian Pustaka (Teori) Kajian pustaka berisikan ulasan-ulasan teori dengan konsep pembelajaran dan konteks PTK yang telah lazim digunakan. Kajian teori ini yaitu yang menumbuhkan gagasan dan yang mendasari usulan rancangan penelitian tindakan. Sehubungan dengan itu, maka sebaiknya dikemukakan teori, temuan dan bahan penelitian lain yang mendukung pilihan tindakan untuk mengatasi permasalahan penelitian tersebut. Uraian ini dapat digunakan untuk menyusun kerangka berpikir atau konsep yang akan digunakan dalam penelitian. Di bagian akhir dikemukakan hipotesis tindakan yang menggambarkan indikator keberhasilan tindakan yang diharapkan/diantisipasi. 7. Metodologi Pelaksanaan Metodologi dalam PTK memuat secara jelas prosedur penelitian yang akan dilaksanakan. Pada bagian ini dikemukakan bagian-bagian sebagai berikut: a. Prosedur penelitian yang akan dilakukan, b. Objek, waktu dan lamanya tindakan serta lokasi penelitian secara jelas c. Prosedur hendaknya dirinci dari perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan evaluas-refleksi yang bersifat daur ulang. d. Tunjukkan siklus-siklus kegiatan penelitian dengan menguraikan indikator keberhasilan yang dicapai dalam setiap siklus sebelum pindah ke siklus berikutnya. e. Jumlah siklus diusahakan lebih dari satu siklus. f. Dalam pelaksanaan tindakan hendaknya dijelaskan peranan dan intensitas masingmasing anggota peneliti sehingga tampak dengan jelas tingkat dan kualitas kolaborasi dalam penelitian tersebut. Untuk dapat membantu menyusun bagian ini, disarankan untuk terlebih dahulu menuliskan pokok-pokok rencana kegiatan dalam suatu tabel sebagaimana contoh berikut:

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

115

Satu Untuk UNM

Siklus I

Siklus I

Perencanaan: Identifikasi masalahdan penetapan alternatif pemecahan masalah Perencanaan: Identifikasi masalahdan penetapan alternatif pemecahan masalah Tindakan Pengamatan Refleksi

Siklus II

Perencanaan

Tindakan Pengaamatan Refleksi Siklus-siklus berikutnya Kesimpulan, saran, rekmendasi Sumber: Arikunto, 2006

 Merencanakan pembelajaran yang akan diterapkan dalam PBM  Menetukan pokok bahasan  Mengembangkan skenario pembelajaran  Menyusun LKM  Menyiapkan sumber belajar  Mengembangkan format evaluasi pembelajaran  Merencanakan pembelajaran yang akan diterapkan dalam PBM  Menetukan pokok bahasan  Mengembangkan skenario pembelajaran  Menyusun LKM  Menyiapkan sumber belajar  Mengembangkan format evaluasi pembelajaran Menerapkan tindakan mengacu pada skenario dan LKM  Melakukan observasi dengan memakai format observasi  Menilai hasil tindakan dengan menggunakan format LKM  Melakukan evaluasi tindakan yang telah dilakukan, meliputi evaluasi mutu, jumlah dan waktu dari setiap macam tindakan.  Melakukan pertemuan untuk membahas hasil evaluasi tentang skenario, LKM, dan lain-lain.  Memperbaiki pelaksanaan tindakan sesuai hasil evaluasi, untuk digunakan pada siklus berikutnya.  Evaluasi tindakan I  Identifikasi masalah dan penetapan alternatif pemecahan masalah  Pengembangan progam tindakan II Pelaksanaan program tindakan II Pengumpulan data tindakan II Evaluasi Tindakan II

8. Rencana Jadwal Pelaksanaan Penelitian Jadwal pelaksanaan meliputi perencanaan, persiapan, pelaksanaan, dan penyusunan laporan. Jadwal ini sebaiknya dibuat dalam bentuk diagram, seperti contoh berikut: Waaktu (Minggu ke) 1 2 3 4 5 6 X X X X X X

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Rencana Kegiatan A. Persiapan Menyusun konsep pelaksanaan Menyepakatai jadwal dan tugas Menyusun instrumen Seminar konsep pelaksanaan B. Pelaksanaan Menyiapkan kelas dan alat Melakukan tindakan siklus I Mellakukan tindakan siklus II

Xx xx X
116

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

Satu Untuk UNM

8. 9. 10. 11.

C, Penyusunan Laporan Menyusun konsep laporan Seminar hasil penelitian Perbaikan laporan Penggandaan dan pengiriman hasil

X x x x

Kerangka isi Usulan PTK Bab Pendahuluan Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah dan Cara Pemecahan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian Bab Kajian/Tinjauan Pustaka Bab Metodologi Pelaksanaan Penjelasan mengenai kegiatan pendukung

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

117

Satu Untuk UNM
Contoh: Sampul Usulan PTK

PENINGKATAN EFEKTIVITAS PEMBELAJAR IPS MELALUI VARIASI GAYA MENGAJAR DI SEKOLAH X KECAMATAN .......................... KABUPATEN …………………..

USUL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

Oleh NAMA LENGKAP

SEKOLAH X KECAMATAN ……… KABUPATEN………… TAHUN…….

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

118

Satu Untuk UNM
Contoh: Lembar Pengesahan: 1. Judul : Peningkatan Efektivitas Pembelajaran IPS Melalui Gaya Mengajar di Sekolah X

Kecamatan …………….. Kabupaten ………………….. 2. Identitas Peneliti: a. Nama b. NIP c. Gol/Ruang d. Jabatan e. Unit Kerja 3. Lokasi Penelitian 4. Lama Penelitian : : : : Guru Utama Muda : Sekolah X : Sekolah X : 3 Bulan (Agustus – Oktober 2007

5. Biaya Penelitian

: Mandiri Makassar, Peneliti, Nama: ……………………. NIP: ……………………… 2007

Mengetahui/Mengesahkan Ketua PGRI Kabupaten XX Nama:……………………… NIP:………………………... Kepala Sekolah X Nama: …………………. NIP: ……………………

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

119

Satu Untuk UNM
a. LAPORAN PENELITIAN TINDAKAN KELAS Apabila guru sebagai peneliti telah puas dengan siklus-siklus kegiatan penelitiannya, maka langkah berikutnya adalah menyusun laporan kegiatan. Penyusunan laporan ini tidak akan menjadi sulit apabila guru sebagai peneliti sejak awal disiplin mencatat apa saja yang sudah dilakukan. Ada berbagai sistimatika dalam penyusunan Laporan Akhir Hasil Penelitian Tindakan Kelas, salah satu di antaranya yaitu yang diperkenalkan Dirjen Dikti (2005) sebagain berikut:  Lembar Judul Penelitian  Lembar Identitas dan Pengesahan  Abstrak  Daftar Isi  Daftar Tabel  Daftar Gambar  Daftar Lampiran  Pendahuluan  Kajian Pustaka  Pelaksanaan Penelitian  Hasil Penelitian dan Pembahasan  Simpulan dan Saran  Daftar Pustaka Rincian dari setiap bagian laporan PTK adalah sebagai berikut: a. Abstrak Pada bagian ini dituliskan dengan ringkas hal-hal pokok tentang (a) permasalahan, hususnya rumusan masalah, (b) tujuan, (c) prosedur pelaksanaan PTK, dan (d) hasil penelitian. b. Pendahuluan Memuat unsur latar belakang masalah, data awal tentang permasalahan, pentingnya masalah dipecahkan, identifikasi masalah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. c. Kajian Pustaka Menguraikan teori terkait dan temuan penelitian yang relevan, yang member arah pada pelaksanaan PTK dan usaha peneliti membangun argument teoretis bahwa dengan tindakan tertentu dimungkinkan dapat meningkatkan mutu proses serta hasil pendidikan dan pembelajaran, bukan untuk membuktikan teori. Bab ini diakhiri dengan hipotesis tindakan.
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 120

Satu Untuk UNM
d. Pelaksanaan Penelitian Mengandung unsur: deskripsi lokasi, waktu, mata pelajaran, karakteristik siswa di sekolah sebagai subjek penelitian. Kejelasan tiap siklus; rancangan, pelaksanaan, cara pemantauan beserta jenis instrument, usaha validasi hipotesis dan cara refleksi. Tindakan yang dilakukan bersifat rasional dan feasible serta collaborative. e. Hasil Penelitian dan Pembahasan Menyajikan uraian masing-masing siklus dengan data lengkap, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi yang berisi penjelasan tentang aspek keberhasilan dan kelemahan yang terjadi. Perlu ditambahkan hal mendasar, yaitu hasil perubahan (kemajuan) pada diri siswa, lingkungan, guru sendiri, motivasi dan aktivitas belajar, situasi kelas, dan hasil belajar f. Kesimpulan dan Saran Menyajikan simpulan hasil penelitian sesuai dengan tujuan penelitian. Berikan saran tindak lanjut berdasarkan pembahasan hasil penelitian. g. Daftar Pustaka Memuat semua sumber pustaka yang digunakan dalam penelitian secara alfabetis. h. Lampiran-lampiran Memuat instrumen penelitian, personalia tenaga peneliti, riwayat hidup masing-masing peneliti, data penelitian, dan bukti lain pelaksanaan penelitian. Latihan Permasalahan-Permasalahan dibawah ini merupakan kasus-kasus dalam pembelajaran, diantaranya adalah: Rendahnya motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran (i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi) (vii) Kurangnya motif berprestasi siswa Konsentrasi siswa yang kurang dalam mengikuti pelajaran Penerapan model-model pembelajaran yang kurang variatif Penggunaan media pembelajaran yang tidak produktif Pengelolaan kelas yang kurang berhasil Prestasi belajar siswa yang rendah …….(permasalahan yang ditemukan di sekolah masing-masing)

Pilihlah salah satu atau lebih permasalahan di atas untuk diangkat menjadi salah satu topik dalam PTK. Lalu anda menyusunnya dalam bentuk proposal PTK yang utuh.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

121

Satu Untuk UNM
PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH KEGIATAN BELAJAR 4 Kompetensi Sub Kompetensi Indikator Esensial MATERI: I. Pendahuluan Suatu karya ilmiah (scientific paper) adalah laporan tertulis dan dipublikasi yang memaparkan hasil penelitian atau pengkajian yang telah dilakukan oleh seseorang atau sebuah tim dengan memenuhi kaidah dan etika keilmuan yang dikukuhkan dan ditaati oleh masyarakat keilmuan. Terdapat berbagai jenis karya ilmiah, antara lain laporan penelitian, makalah seminar atau simposium, artikel jurnal, yang pada dasarnya kesemuanya itu merupakan produk dari kegiatan ilmuwan. Data, kesimpulan, dan informasi lain yang terkandung dalam karya ilmiah tersebut dijadikan acuan (referensi) bagi ilmuwan lain dalam melaksanakan penelitian atau pengkajian selanjutnya. Dalam praktiknya, untuk menghasilkan karya ilmiah, seperti makalah, laporan praktikum, dan skrispsi (tugas akhir). Yang disebut terakhir umumnya merupakan laporan penelitian berskala kecil tetapi dilakukan cukup mendalam. Sementara itu makalah yang ditugaskan kepada mahasiswa lebih merupakan simpulan dan pemikiran ilmiah mahasiswa berdasarkan penelaahan terhadap karya-karya ilmiah yang ditulis pakar-pakar dalam bidang persoalan yang dipelajari. Penyusunan laporan praktikum ditugaskan kepada mahasiswa sebagai wahana untuk mengembangkan kemampuan menyusun laporan penelitian. II. Sifat dan Isi Tulisan Karya Ilmiah Sifat dan isi tulisan karya ilmiah setidaknya memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: 1. Kreatif dan Objektif a. Tulisan berisi gagasan (ide) yang kreatif untuk mencari solusi suatu pemasalahan yang berkembang dalam masyarakat. Tulisan itu merupakan hasil pemikiran secara divergen atau pemikiran yang terbuka. b. Tulisan tidak bersifat emosional atau tidak menonjolkan permasalahan subjektif. c. Tulisan didukung oleh data yang dan/atau informasi terpercaya. d. Bersifat asli (bukan karya jiplakan) dan menjauhi duplikasi. 2. Logis dan sistematis a. Tiap langkah penulisan dirancang secara sistematis dan runtut.
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 122

: Mampu Merancang Karya Tulis Ilmiah : Merancang garis besar karya tulis ilmiah : Menyusun abstrak KTI berdasarkan deskrispsi pelaksanaan penelitian

Satu Untuk UNM
b. Pada dasarnya karya tulis ilmiah memuat unsur-unsur identifikasi masalah, analisissintesis, simpulan dan sedapat mungkin memuat saran-saran. 3. Isi tulisan berdasarkan telaah pustaka dan/atau hasil pengamatan/ interview, tetapi bukan hasil penelitian eksperimental (yaitu penelitian yang memberikan perlakuan pada objek yang diamati) 4. Materi karya ilmiah merupakan isu mutakhir (current issues)atau aktual. III. Bahasa Karya tulis ilmiah, sesuai dengan sifatnya, harus ditulis dengan memperhatikan halhal sebagai berikut: 1. Gunakanlah bahasa Indonesia yang baik dan benar (sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia). 2. Pilihlah kata-kata yang tepat, benar, dan lazim. 3. Susunlah kalimat yang singkat, tetapi jelas (subjek, predikat, objek, dan keterangannya jika ada). 4. Hindarilah penggunaan singkatan dan akronim. Jika terpaksa menggunakan singkatan dan akronim, harus ditulis selengkapnya lebih dahulu. Setelah itu singkatannya dapat digunakan terus sampai karya tulis itu selesai. Contoh: Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan (BPPK) Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945) Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat), 5. Gunakanlah istilah-istilah Indonesia. Jika terpaksa menggunakan istilah asing karena belum ada istilah Indonesianya, tulislah istilah asing itu dalam bahasa asing yang benar, kemudian istilah itu ditulis miring 6. Gunakanlah istilah penulis (bukan pengarang atau kata ganti orang pertama kami, kita, dan saya) untuk sebutan diri. 7. Penulisan harus taat asas/konsisten. 8. Buatlah paragraf (alinea) yang seimbang jumlah kalimatnya dan jelas pengait antar kalimatnya IV. Judul Tulisan/Penelitian Judul suatu karya ilmiah menggambarkan keseluruhan isi tulisan. Judul diangkat dari intisari tema-topik tulisan. Apabila seseorang membaca judul karya tulis ilmiah, maka diharapkan mendapatkan gambaran umum mengenai masalah yang menjadi pokok tulisan. Bagian-bagian atau unsur-unsur yang dapat membentuk judul, terdiri dari:
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 123

Satu Untuk UNM
Objek tulisan Subjek tulisan Ruang lingkup tulisan Jenis tulisan

   

Judul karya tulis ilmiah harus menggunakan bahasa baku dan bersifat singkat, padat dan jelas. Secara teknis, judul diketik dengan huruf besar (kapital), hendaknya ekspresif, sesuai dengan dengan masalah yang ditulis dan tidak membuka peluang adanya penafsiran ganda. V. Menuliskan Daftar Pustaka Karya ilmiah perlu dilengkapi dengan daftar pustaka, yang memaparkan karya ilmiah lain yang digunakan sebagai rujukan. Agar dapat ditelusuri orang lain penulisan karya ilmiah rujukan tersebut perlu memuat nama pengarang, judul karya ilmiah, tahun penerbitan, serta penerbitnya. Tata cara penulisan daftar pustaka perlu juga memberikan isyarat apakah karya ilmiah yang dirujuk itu berupa buku, jurnal, makalah seminar, laporan penelitian yang tidak dipublikasi, dokumen Web, dll. Oleh karenanya ada tata cara yang ditetapkan untuk menuliskan daftar pustaka. Namun demikian terdapat banyak versi tata cara penulisan daftar pustaka, bergantung pada tradisi yang dipegang oleh masyarakat keilmuan dalam masingmasing bidang. Tata cara apapun dapat saja dipakai asalkan pemakaiannya konsisten. Namun demikian apabila karya ilmiah kita ingin dipublikasikan dalam jurnal tertentu, kita harus menyesuaikan diri dengan tata cara penulisan daftar pustaka yang ditetapkan oleh redaksi jurnal tersebut. VI. Sistematika Karya Ilmiah Bab I. Pendahuluan A. Latar Belakang Masalah Latar belakang penulisan merupakan gambaran umum yang berisi alasan mengapa memilih topik karya tulis tersebut dan untuk menunjukkan mengapa topik tersebut penting. Latar belakang masalah perlu perlu memaparkan secara jelas dan didukung oleh data-data, fakta-fakta dan alasan-alasan yang logis mengenai penting serta layaknya tulisan tersebut diangkat. Pada bagian ini mencakup masalah tentang alasan mengangkat masalah tersebut menjadi karya tulis dan penjelasan tentang makna penting serta menariknya masalah tersebut untuk ditelaah.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

124

Satu Untuk UNM
Suatu masalah atau topik, diangkat menjadi tulisan dalam karya ilmiah disebabkan oleh beberapa hal, antara lain: 1. Masalah itu menyangkut kepentingan umum baik mendesak maupun tidak. 2. Masalah itu merupakan bagian dari mata rantai masalah yang jika tidak carikan solusi pemecahannya berpotensi melahirkan masalah baru. 3. Masalah itu penting dimana pemecahannya dapat mengisi kekosongan atau kekuarangan ilmu pengetahuan. Dalam suatu penulisan latar belakang, sesungguhnya juga harus mengungkapkan mengenai harapan atau keadaan yang diinginkan dari suatu masalah atau topik yang diangkat. Pada saat yang sama, juga harus mengungkapkan fakta atau kenyataan faktual dari masalah atau topic yang diangkat. Kesenjangan atau gap antara harapan (das sein) dan kenyataan (das sollen) melahirkan masalah. Masalah-masalah yang terkait dengan topik penulisan harus diidentifikasi. B. Identifikasi dan Perumusan Masalah Mengidentifikasi masalah dimaksudkan untuk menguraikan lebih jelas mengenai masalah (gap das sein dan das sollen) yang terdapat dalam latar belakang masalah. Di dalamnya berisi rumusan eksplisit masalah yang terkandung pada suatu fenomena. Fraenkel dan Wallen (1990:22) mengemukakan rumusan masalah yang baik mempunyai ciri-ciri yakni: 1. Masalah harus harus feasible: masalah yang diangkat harus dapat dicarikan solusinya melalui sumber yang jelas, tidak banyak menghabiskan dana, tenaga dan waktu; 2. Masalah harus jelas : seluruh pembaca memberi persepsi yang sama terhadap masalah yang diteliti (dikaji); 3. Masalah harus signifikan : jawaban masalah yang diberikan harus mampu memberikan kontribusi bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pemecahan masalah kehidupan manusia. Bentuk-bentuk rumusan masalah dapat dibedakan atas tiga bagian, yaitu: a. Permasalahan deskriptif: permasalahan yang berkenaan dengan variable mandiri. Contoh: Bagaimana sikap masyarakat terhadap KB Mandiri? b. Permasalahan komparatif: permasalahan yang bersifat membandingkan keberadaan suatu variabel pada dua sampel atau lebih. Contoh: Adakah perbedaan produktifitas kerja antara pegawai negeri dan swasta?

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

125

Satu Untuk UNM
c. Permasalahan asosiatif: permasalahan yang menghubungkan antara dua varibel. Permasalahan model ini terdiri atas tiga bentuk, yaitu hubungan simetris, hubungan kausal maupun interaktif. Contoh: 1. Adakah hubungannya antara semut di pohon dengan tingkat manisnya buah? (hubungan simetris) 2. Adakah pengaruh gaji terhadap prestasi kerja? (hubungan kausal) 3. Hubungan antara motivasi dengan prestasi. (hubungan interaktif: saling mempengaruhi) Rumusan masalah melahirkan konsekuensi ilmiah terutama terhadap maksud dan tujuan penulisan, kegunaan, kerangka pikir dan metode penelitian. Dalam rumusan masalah ini harus dirumuskan dengan tegas dan jelas batasannya, atau dengan kata lain dirumuskan dalam kalimat yang spesifik. (Poin-poin dalam rumusan masalah inilah yang harus diuraikan dalam pokok bahasan-sub pokok bahasan dalam suatu kajian). C. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan berangkat dari rumusan masalah yang ada. Biasanya sejumlah tujuan penelitian (penulisan) harus sesuai dengan sejumlah rumusan masalah. Dengan perkataan lain, menjelaskan hal-hal yang ingin dicapai peserta melalui karya tulis tersebut berkaitan dengan permasalahan yang dikemukakan. D. Telaah Pustaka Telaah pustaka berisi 1. Uraian yang menunjukkan landasan teori dan konsep-konsep yang relevan dengan masalah yang dikaji. Landasan teori bersumber dari pendapat para ahli melalui bukubuku, internet, majalah, hasil penelitian atau peraturan perundang-undangan. 2. Uraian mengenai pendapat berkaitan dengan masalah yang dikaji. Uraian mengenai pemecahan masalah yang pernah dilakukan. Hal ini untuk menunjukkan orisinalitas penulisan E. Metode Pengumpulan Data Menjelaskan secara lengkap metode pengumpulan data yang digunakan; serta alasan mengapa memilih metode dan data tersebut, misalnya: studi kepustakaan, observasi lapangan, interview, dll; sedangkan data dapat berupa data primer maupun sekunder.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

126

Satu Untuk UNM
F. Ruang Lingkup Penulisan Menjelaskan mengenai wilayah yang menjadi pembahasan dalam karya tulis, serta keterbatasan-keterbatasan kalau seandainya ada. Misalnya saja ruang lingkup penelitian yang dilakukan adalah dalam lingkup sekolah tertentu, periode penelitian, jenis kegiatan yang diteliti dan sebagainya. Pada sisi lain, sistematika suatu karya ilmiah sangat perlu disesuaikan dengan sistematika yang diminta oleh media publikasi (jurnal atau majalah ilmiah), sebab bila tidak sesuai akan sulit untuk dimuat. Sedangkan suatu karya ilmiah tidak ada artinya sebelum dipublikasi. Walaupun ada keragaman permintaan penerbit tentang sistematika karya ilmiah yang akan dipublikasi, namun pada umumnya meminta penulis untuk menjawab empat pertanyaan berikut: (1) Apa yang menjadi masalah?; (2) Kerangka acuan teoretik apa yang dipakai untuk memecahkan masalah?; (3) Bagaimana cara yang telah dilakukan untuk memecahkan masalah itu?; (4) Apa yang ditemukan?; serta (5) Makna apa yang dapat diambil dari temuan itu? Tentu saja sistematika karya ilmiah ini tidak baku, atau harga mati. Sistematika karya ilmiah sangat bergantung pada tradisi masyarakat keilmuan dalam bidang terkait, jenis karya ilmiah (makalah, laporan penelitian, skripsi). Dalam suatu karya ilmiah yang mempunyai tingkat keformalan yang tinggi, seperti misalnya skripsi, sistematika penulisan lebih baku, dan beberapa paparan lainnya sering diminta dari mahasiswa, seperti seperti Kesimpulan dan Rekomendasi (Saran-Saran) pada bagian akhir, atau Kata Pengantar pada bagian awal. Banyak jurnal dan majalah meminta abstrak, yakni rangkuman informasi yang ada dalam dokumen laporan, makalah, atau skripsi, lengkapnya. Abstrak yang ditulis secara baik memungkinkan pembaca mengenali isi dokumen lengkap secara secara cepat dan akurat, untuk menentukan apakah isi dokumen sesuai dengan bidang minatnya, sehingga dokumen tersebut perlu dibaca lebih lanjut. Abstrak sebaiknya tidak lebih dari 250 kata (dalam satu atau dua paragraf), menyatakan secara singkat tujuan dan lingkup penelitian/pengkajian, metode yang digunakan, rangkuman hasil, serta kesimpulan yang ditarik. G. Bagian Isi /Analisis-Pemecahan Masalah/Pembahasan Analisis permasalahan didasarkan pada data dan/atau informasi serta telaah pustaka untuk menghasilkan alternatif model pemecahan masalah yang kreatif. Subbab ini berisi analisis penulis terhadap masalah yang merupakan gap antara hal/kondisi yang ada di lapangan dengan kriteria yang ideal dan bukan deskripsi atas temuan yang sudah diungkapkan sebelumnya. Dalam sub-bab ini fokus pembahasan lebih pada interpretasi atas hasil penelitian atau data-data yang telah diungkapkan sebelumnya. Penulis dapat
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

127

Satu Untuk UNM
menjelaskan mengenai kecenderungan apa yang terjadi, arti dari kecenderungan tersebut, hubungan dan perbandingan data, rasio-rasio, dll. Analisis tidak harus selalu kuantitatif, dapat juga kualitatif. Penulis dapat menggunakan alat ukur seperti: SWOT, Balancescorecard, Fishbone dll, dalam menganalisis data. Namun jika tidak mungkin data-data cukup dideskripsikan saja. Pemecahan masalah merupakan pengembangan alternatif solusi/pemecahan masalah yang mungkin/dapat dipilih untuk memecahkan permasalahan. Selanjutnya penulis perekomendasikan solusi terbaik yang dapat dipertanggungjawabkan. H. Kesimpulan-Saran Merupakan uraian secara singkat mengenai isi dari karya tulis, terutama uraian singkat atas pokok masalah, analisis data dan pembahasan. Kesimpulan harus konsisten dengan analisis permasalahan. Atas hasil analisis dan pembahasan masalah, diharapkan ada saran-saran yang dapat diberikan. Saran disampaikan berupa kemungkinan atau prediksi transfer gagasan dan adopsi teknologi. I. Bagian Akhir 1. Daftar pustaka ditulis untuk memberi informasi sehingga pembaca dapat dengan mudah menemukan sumber yang disebutkan. Penulisan daftar pustaka untuk buku dimulai dengan menulis nama pengarang, tahun penerbitan, judul buku, tempat terbit, dan nama penerbit. Penulisan daftar pustaka untuk jurnal dimulai dengan nama penulis, tahun, judul tulisan, nama jurnal, volume dan nomor halaman. Penulisan daftar pustaka yang diperoleh dari internet ditulis alamat web site-nya. 2. Daftar Riwayat Hidup (biodata atau curriculum vitae) peserta minimal mencakup nama lengkap, tempat dan tanggal lahir, karya-karya ilmiah yang pernah dibuat, penghargaan-penghargaan ilmiah yang pernah diraih. Lampiran (jika diperlukan)

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

128

Satu Untuk UNM
Mempresentasikan Karya Ilmiah Mempresentasikan karya ilmiah merupakan tahapan penting dari suatu karya tulis terutama jika hendak dinilai kelayakan dan kepatutannya. Tidak jarang terjadi, karya ilmiah yang berkualitas akhirnya dinilai rendah oleh seseorang disebabkan cara mempresentasikannya kurang baik. Suaranya datar dan terlalu pelan, tidak menarik. Waktu yang digunakan untuk memberikan presentasi ter- lalu lama, sehingga membosankan bagi pendengarnya. Kemampuan memberikan sebuah presentasi yang baik merupakan modal yang sangat penting. Jika Anda bekerja di sebuah perusahaan, pasti Anda harus memberikan presentasi, baik kepada atasan maupun kepada client dari perusahaan Anda. Jadi kemampuan memberikan presentasi sangat esensial bagi seorang sarjana. Demikian pula dalam pertemuan formal, seminar, konferensi, sering kali kita dengarkan presentasi yang membosankan. Pembicara yang berbicara melantur, terlalu lama, tidak menarik, dan membosankan. Mengapa mereka tidak menyadari hal ini? Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mempresentasikan karya ilmiah. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika kita memberikan presentasi, antara lain: 1. Pendengar (audience), 2. Lamanya waktu presentasi, 3. Sifat dari presentasi (formal, informal). Pengetahuan tentang audience dari presentasi sangat penting. Presentasi di depan orang yang mengerti teknis (misalnya dalam sidang ujian skripsi, thesis atau tugas akhir) berbeda dengan presentasi di depan juri lomba karya tulis ataupun masyarakat umum yang tidak suka detail. Orang yang mengerti teknis akan merasa kesal apabila narasi penjelasannya terlalu bertele-tele kepada hal-hal yang tidak esensial apalagi yang terkesan menggurui. Sementara manager eksekutif akan bosan dan bingung jika Anda menggunakan istilah teknis (dan memberikan rumus matematik yang njlimet). Secara faktual yang paling berat adalah menyampaikan presentasi di depan audience yang memiliki latar belakang berbeda. Bagi yang sudah mengerti, presentasi mungkin akan menjadi membosankan. Hal ini terjadi jika kita menyajikan materi seminar untuk publik. Penguasaan akan waktu merupakan hal yang sangat krusial. Banyak pembicara atau orator yang bagus yang tidak dapat mengendalikan waktunya, biasanya molor, sehingga memberi dampak negatif.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

129

Satu Untuk UNM
Dampak negatif ini terasa kepada audience, pembicara lain, penguji, dan panitia (jika ini terjadi dalam sebuah seminar). Usahakan tepat waktu. Justru salah satu kemampuan yang harus dimiliki seorang pembicara adalah menepatkan diri dengan waktu yang diberikan. Kemampuan menjelaskan sesuatu dalam waktu yang singkat merupakan bukti kecerdasan dan penguasaan materi oleh presenter tersebut. Mempersiapkan presentasi Persiapan sebelum melakukan presentasi merupakan sebuah aktivitas yang esensial. Seperti halnya pertandingan olah raga, perlu dipersiapkan strategi untuk memenangkan pertandingan. Sebuah tim sepak bola, misalnya, tidak akan turun ke lapangan tanpa membuat persiapan strategi yang akan dilakukan. Persiapan presentasi meliputi beberapa hal sebagai berikut: 1. Mengetahui karakteristik target pendengar (audience) dan jumlahnya; 2. Jenis presentasi (formal, informal); Ad.1. Mengetahui target pendengar Mengetahui target pendengar merupakan salah satu aktivitas yang penting. Beberapa contoh target yang berbeda antara lain:  Penguji sidang thesis. Biasanya pendengar adalah orang yang memiliki pengetahuan teknis cukup tinggi, jadi jangan terlalu berkesan meng-gurui dan bertele-tele. Jumlah pendengar biasanya sedikit sehingga presentasi bisa lebih interaktif dan serius.  Seminar umum. Biasanya jumlahnya banyak dengan latar belakang yang berbedabeda. Umumnya mereka ingin belajar dari Anda. Untuk itu perlu Anda pikirkan nilai tambah apa yang dapat mereka peroleh setelah mendengarkan presentasi Anda? Mereka pulang mendapatkan apa? Seminar yang dihadiri oleh pejabat-pejabat, biasanya bersifat formal meskipun bukan berarti Anda tidak dapat melawak. Seminar juga sering dihadiri oleh mahasiswa, tapi kadang-kadang ada acara khusus yang lebih banyak mahasiswanya. Untuk acara jenis ini, biasanya pembicaraan harus lebih informal dan santai (populer), dan dapat disertai dengan humor atau lawakan. Siapkan gurauan jika waktunya memungkinkan. Mahasiswa kadang-kadang responsif terhadap yang sifatnya hura-hura namun seringkali tidak responsif untuk topik yang formal. Pada bagian tanya jawab biasanya sepi.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

130

Satu Untuk UNM
Persiapan teknis Secara teknis, beberapa hal yang perlu dipersiapkan, antara lain: 1. Materi presentasi (slide, transparan, materi elektronik, handout atau makalah yang akan dibagikan); 2. Komputer, notebook, atau perangkat elektronik yang digunakan; 3. Percobaan presentasi untuk menghitung lamanya waktu presentasi. Perhatikan bahwa materi presentasi dapat dibaca dengan mudah oleh pendengar.

Handout (fotocopy) seringkali tidak dapat dibaca dengan mudah karena penggunaan font
yang terlalu kecil, atau warna font gelap (misalnya merah) dengan latar belakang gelap (misalnya biru tua). Pastikan perangkat elektronik yang digunakan bekerja dengan baik. Seringkali presentasi tertunda gara-gara alat panel LCD yang digunakan tidak cocok dengan komputer atau notebook yang digunakan sehingga gambar tidak muncul di layar. Pelaksanaan presentasi Setelah persiapan dilakukan, kini tibalah saatnya anda mengeksekusi rencana yang telah disiapkan. Dalam melakukan presentasi, perhatikan hal-hal yang akan dibahas seperti berikut. 1. Ketepatan waktu Salah satu kunci rahasia kesuksesan sebuah presentasi adalah “tepat waktu”. Seseorang harus banyak belajar dan bereksperimen untuk menepatkan waktu sehingga akhirnya pembicara punya perasaan (feeling) tentang waktu yang dibutuhkan untuk mempresentasikan. Presentasi yang terlalu cepat selesai tidak baik. Kesan yang dapat ditimbulkan adalah pembicara tidak menguasai topik dan terlihat bodoh. Pada saat yang lain, presentasi yang terlalu lama juga tidak baik. Jika presentasi terlalu cepat selesai yang terlihat bodoh adalah sang pemberi presentasi, maka presentasi yang terlalu lama akan memberikan kekesalan kepada pendengar. Jika pendengar sudah kesal, maka apa pun yang anda katakan tidak akan didengar lagi. Vonis sudah dijatuhkan. Nilai Anda akan sangat rendah. Demikian pula dalam memberikan presentasi (di seminar misalnya), jika kita terlalu banyak berbicara, maka kesan menggurui dan ingin memonopoli pembicaraan akan muncul. Bicara seperlunya saja. Jika memang tidak perlu bicara, tidak usah berbicara. Ketika berbicara, perhatikan pendengar. Apabila mereka menguap, melihat jam, merenung-renung, mencorat-coret di kertas notes, dan menunjukkan tanda-tanda kejenuhan lainnya, maka percepat presentasi. Selesaikan dengan segera.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

131

Satu Untuk UNM
Sekali lagi, jangan sekali sekali terlalu lama berbicara. (Lebih baik terlalu cepat selesai daripada terlalu lama, tapi tentunya lebih baik jika tepat waktu.) Teknik dalam menghadapi pendengar Salah satu tugas pembicara dalam melakukan presentasi adalah menghadapi pendengar (audience). Banyak orang yang gemetar dalam melakukan hal ini. Memang hal ini tidak mudah dan membutuhkan latihan. Ada beberapa teknik yang dapat dikemukakan antara lain: 1. Seorang pembaca menanyakan mengenai kata pembukaan. Kata pembukaan bergantung kepada bentuk acara, pendengar, dan kebiasaan yang berlaku di tempat tersebut. Untuk acara seminar yang dihadiri oleh mahasiswa, kata pembukaan bisa sedikit santai. Namun untuk ujian skripsi atau thesis dengan penguji yang terbatas, biasanya agak lebih formal. Kebiasaan setempat juga menentukan kata pembukaan. Yang pasti, kata pembukaan jangan berlama-lama karena dia akan mengambil waktu presentasi kita yang sudah sangat singkat. Untuk acara yang lebih informal, misalnya seminar, kadang-kadang orang memulainya dengan guyonan (joke). Ini kebiasaan orang Barat (Westerner). Jika diperhatikan, orang Barat biasanya memulai presentasi dengan guyonan, sementara orang Indonesia biasanya memulai presentasi dengan permohonan maaf; 2. Ketika menjelaskan sebuah slide, kadang-kadang (tidak selalu) Anda perlu menunjuk sesuatu di layar. Tunjukkan bagian itu dengan pointer, laser pointer, atau jika terpaksa dengan telunjuk. Jangan hanya mengatakan “seperti ini atau itu" tanpa menunjukkan mana yang dimaksud dengan “ini" atau “itu". Ada juga mahasiswa yang matanya selalu terpaku pada slide di atas Over Head Projector (OHP) sehingga dia tidak tahu bahwa proyeksi di layar (yang terlihat oleh pendengar) miring-miring atau bahkan posisi slide terlalu bawah sehingga tidak dapat dilihat oleh pendengar; 3. Jangan terlalu sering membelakangi pendengar. Seringkali pembicara melihat layar dan membelakangi pendengar seolah-olah dia takut bertatap muka dengan pendengarnya; 4. Perhatikan raut wajah dari para pendengar. Apakah mereka sudah bosan? bingung? tersenyum? Jadikan ini menjadi umpan balik bagi strategi presentasi Anda. Seringkali pada saat mengikuti presentasi skripsi atau thesis di mana mahasiswa tidak pernah melihat ke arah pendengar. Kalau penguji sudah bosan semua, hentikan presentasi atau sudahi sesegera mungkin karena mereka tidak akan mendengarkan dan lebih suka jika berhenti; 5. Ketika memberikan presentasi, Anda harus convincing atau meyakinkan. Bagaimana pendengar akan percaya dengan apa yang Anda presentasikan jika anda sendiri
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 132

Satu Untuk UNM
kelihatannya tidak percaya? Namun juga jangan sampai menjadi berkesan terlalu arogan atau sok tahu; 6. Dalam menghadapi pertanyaan, dengarkan dahulu pertanyaannya. Kalau perlu, catat dahulu pertanyaan tersebut. Jangan cepat-cepat ingin menjawab atau bahkan memotong pertanyaan pendengar, kecuali jika anda merasa penanya ini terlalu berlarut-larut dalam mengutarakan pertanyaannya. (Sering kali orang berputar-putar dan tidak to the point dalam mengutarakan pertanyaan.) Menunggu penanya selesai juga memberikan waktu kepada kita untuk memikirkan jawabannya; 7. Jangan pernah ngotot dengan penanya. Kita boleh saja berbeda pendapat. Jika ada penanya yang ngotot, kemudian Anda sudah menjelaskan akan tetapi dia tetap ngotot, maka Anda sepakati saja bahwa Anda dan sang penanya berbeda pendapat. Teknik menggunakan presentasi elektronik Penggunaan komputer atau notebook dalam presentasi sudah merupakan hal yang lumrah. Bahkan di beberapa institusi, penggunaan komputer merupakan hal yang standar. Umunya presentasi dilakukan dengan menggunakan program Microsoft Power Point, meskipun ada program-program lain yang juga dapat digunakan. Penggunaan media elektronik, seperti penggunaan Microsoft Power Point ini, mengundang debat. Ada sebuah artikel di NY Times2 yang mengatakan bahwa Power Point ini membuat kita menjadi bodoh. Alasannya adalah alat bantu ini memaksa kita untuk memenggal kata dan data sehingga tidak dikenali lagi. Dia mencontohkan bahwa batasan 40 kata dalam satu slide merupakan salah satu contoh pemaksaan yang buruk. Sesungguhnya sebagai alat bantu, manfaat dan efeknya tergantung kepada siapa yang menggunakannya. Untuk itu kuasailah cara penggunaan media elektronik dengan baik. Penggunaan media elektronik ini memiliki karakteristik tertentu yang harus dikuasai oleh presenter. Berikut ini berapa saran yang dapat Anda gunakan. 1. Dalam satu slide, usahakan gunakan kata-kata sesingkat mungkin sehingga layar tidak dipenuhi dengan tulisan. Utamakan menggunakan point form. Penjelasan dari point-point tersebut yang akan Anda presentasikan. Kemampuan Anda membuat tulisan yang singkat ini merupakan salah satu ujian. Jika memang ada hal-hal yang terpaksa harus diuraikan secara panjang, berikan materi tersebut dalam bentuk selebaran (handout); 2. Font jangan terlalu kecil. Coba Anda lihat apakah tulisan Anda terbaca dari pendengar presentasi yang paling belakang. Penggunaan font yang terlalu besar akan menghabiskan tempat di layar, akan tetapi lebih baik jelas dibaca pendengar daripada

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

133

Satu Untuk UNM
mencoba mema-datkan tulisan dalam satu halaman dan tidak terbaca. Apa manfaatnya jika tidak terbaca? 3. Pemilihan font untuk presentasi dengan media elektronik yang menggunakan layar komputer (screen) seperti situs web atau presentasi biasa perlu mendapat perhatian. Kadang-kadang kita kesal melihat orang yang sembarangan dalam memilih font ini. Konfigurasi bawaan (default) dari Microsoft Power Point adalah menggunakan font Arial. Font Arial ini kurang baik untuk presentasi dengan layar karena sulit untuk membedakan huruf "i" besar dan huruf "i" kecil. Disarankan agar Anda menggunakan font Georgia, karena font ini memang didesain untuk layar; 4. Gunakan clip art, atau gambar-gambar, jika perlu. Biasanya penggunaan gambar ini cocok untuk presentasi seminar yang bisa informal. Namun penggunaan gambar ini bisa juga digunakan untuk presentasi yang lebih formal asalkan gambar yang diambil tidak terlalu norak. Terlalu banyak gambar juga kurang baik. Perlu diperhatikan juga masalah hak cipta (copyright) dari clip art yang Anda gunakan. Jan-gan dibiasakan nyolong dari orang lain. Berikan referensi darimana clip art tersebut Anda peroleh. Di Internet saat ini banyak tempat yang menyediakan clip art dengan gratis; 5. Ada yang mengatakan bahwa sebaiknya menggunakan warna back-ground yang agak gelap (misalnya warna biru) dengan warna font tulisan yang cerah (putih atau kuning).

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

134

Satu Untuk UNM
SISTEMATIKA PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH Dari berbagai uraian di atas, dapat dikemukakan format atau Batang Tubuh Karya Tulis dapat digambarkan sebagai berikut : 1. Sistematika Umum Karya ilmiah Bab I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penulisan B. Perumusan Masalah C. Tujuan Penulisan D. Metode Pengumpulan Data E. Ruang Lingkup Penelitian F. Sistematika Penulisan Bab II ANALISIS MASALAH DAN PEMBAHASAN A. Analisis Masalah B. Pembahasan Masalah Bab III PENUTUP A. Simpulan B. Saran 2. Sistematika Penulisan Artikel-Jurnal 1. Judul 2. Nama Penulis 3. Abstrak dan Kata Kunci 4. Pendahuluan 5. Bagian Inti 6. Penutup CATATAN TAMBAHAN 1. Abstrak Penelitian merupakan intisari dari suatu hasil penelitian. Hal-hal yang harus dimuat dalam suatu abstrak penelitian karya tulis ilmiah adalah: a. Nama Penulis b. Judul c. Tujuan Penelitian/penulisan d. Manfaat Penelitian/penulisan e. Metode penelitian/penulisan f. Hasil Penelitian/penulisan g. Kata kunci
Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar 135

Satu Untuk UNM
2. Pengetikan 1. Tata Letak a. Karya tulis diketik 1,5 spasi pada kertas berukuran A4, (font 12, times new

roman style).
b. Batas pengetikan: 1) Samping kiri 4 cm 2) Samping kanan 3 cm 3) Batas atas bawah masing-masing 3 cm c. Jarak pengetikan, bab, Sub-bab dan perinciannya 1) Jarak pengetikan antara Bab dan Sub-bab 3 spasi, Sub-bab dan kalimat dibawahnya 2 spasi. 2) Judul Bab diketik di tengah-tengah dengan huruf besar dan dengan jarak 4 cm dari tepi atas tanpa digaris-bawahi. 3) Judul Sub-bab ditulis mulai dari sebelah kiri, huruf pertama setiap kata ditulis dengan huruf besar (huruf klapital), kecuali kata-kata tugas, seperti yang, dari, dan. 4) Judul anak Sub-bab ditulis mulai dari sebelah kiri dengan indensi 5 (lima) pukulan yang diberi garis bawah. Huruf pertama setiap kata ditulis dengan huruf besar (kapital), kecuali kata-kata tugas, seperti yang, dari, dan. 5) Jika masih ada subjudul dalam dalam tingkatan yang lebih rendah, ditulis seperti pada butir (3) diatas, laludiikuti oleh kalimat berikutnya. 2. Pengetikan Kalimat Alenia baru diketik sebaris dengan baris diatasnya dengan jarak 2 spasi. Pengetikan kutipan langsung yang lebih dari tiga baris diketik 1 spasi menjorok ke dalam dan semuanya tanpa diberi tanda petik. 3. Penomoran Halaman a. Bagian pendahuluan yang meliputi halaman judul, nama/daftar anggota kelompok, kata pengantar dan daftar isi memakai angka romawi kecil dan diketik sebelah kanan bawah (i,ii, dan seterusnya). b. Bagian tubuh/pokok sampai dengan bagian penutup memakai angka arab dan diketik dengan jarak 3 cm dari tepi kanan dan 1,5 cm dari tepi atas (1,2,3 dan seterusnya). c. Nomor halaman pertama dari Bab tidak ditulis tapi tetap diperhitungkan.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

136

Satu Untuk UNM
LATIHAN: Seorang guru bernama Hamdan dari sejak mahasiswa memiliki keinginan untuk menulis karya tulis ilmiah. Kesulitan yang dihadapinya adalah selain kemampuan teknis penulisan yang belum dikuasai dengan baik juga kemampuan memahami format penulisan karya tulis ilmiah yang baku. Hamdan kemudian membuat kerangka penulisan dan disertai abstrak. Tetapi, seorang rekan Hamdan yang bernama Muhammad Iqbal juga seorang guru mengkritiknya dengan mengatakan, format kerangka penulisan dan abstrak saudara tidak lengkap. Diskusikanlah dengan teman anda dengan menghasilkan kerangka penulisan dan abstrak yang lengkap.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

137

Satu Untuk UNM
DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi dkk.2006. Penelitian Tindakan Kelas. Bumi Aksara. Jakarta. Aswandi. 2006. Guru Sebagai Peneliti. http://www.pontianakpost.com/. Diakses, 15 Nopember 2007. Aqib, Zainal.2007. Penelitian Tindakan Kelas. YRama Widya. Bandung. Madya, Suwarsih. 2006. Teori dan Praktek Penelitian Tindakan Kelas (Action Research). Alfabeta. Bandung. . Madya, Suwarsih.2006.

Praktek

Penelitian

Tindakan

Kelas.

http://www.ktiguru.org/index.php/ptk-1. Diakses, 15 November 2007. Muhajir, Noeng. 1996. Metodologi Penelitian Kualitatif Edisi III. Reka Sarasin. Yogyakarta. Raka Joni dkk.1998. Konsep Dasar Penelitian Tindakan Kelas (Makalah). IKIP Malang. Malang. Wiriaatmadja, Rochiati. 2006. Metode Penelitian Tindakan Kelas. PT Remaja Rosdakarya. Bandung.

Pendidikan & Latihan Profesi Guru Rayon 24 Universitas Negeri Makassar

138

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->