P. 1
UNSUR INTRINSIK hikayat

UNSUR INTRINSIK hikayat

|Views: 1,304|Likes:
Published by Chrisna Ristond

More info:

Published by: Chrisna Ristond on Sep 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/10/2013

pdf

text

original

UNSUR INTRINSIK 2.1.

Tema Setiap karya sastra harus mempunyai dasar cerita atau tema yang merupakan persoalan utama dari sejumlah permasalahan yang ada. Tema dapat menjalin rangkaian cerita secara keseluruhan. Penggambaran tokoh, latar maupun alur semuanya mengacu pada pokok pikiran yang sama Hartoko dan Rahmanto (1986: 142) menyatakan, Tema adalah gagasan dasar umum yang terdapat dalam sebuah karya sastra dan yang terkandung di dalam teks sebagai struktur semantis dan yang menyangkut persamaan dan perbedaan-perbedaan. Tema disaring dari motif-motif konkrit yang menuturkan urut peristiwa atau situasi tertentu. Bila dalam sebuah cerita tampil motif mengenai suka duka pernikahan, perceraian dan pernikahan kembali maka kita dapat menyaring tema mengenai tak lestarinya pernikahan. Purwadarminta, (1984:104) mengatakan, "... Tema adalah pokok pikiran, dasar cerita atau sesuatu yang dipercakapkan dipakai sebagai dasar untuk mengarang". Tema pada suatu karya sastra dapat ditentukan dengan beberapa langkah. Esten, (1984:88) menyatakan, Untuk menentukan tema dalam sebuah karya sastra ada tiga macam yang bisa ditempuh yakni: 1. Melihat persoalan yang paling menonjol. 2. Secara kualitatif persoalan mana yang paling banyak menimbulkan konflik- konflik yang melahirkan peristiwa-peristiwa 3. Menghitung waktu perceritaan. Cara yang paling umum dan sering digunakan adalah cara kedua yaitu melihat persoalan mana yang paling banyak menimbulkan konflik-konflik dengan melihat peristiwa-peristiwa selalu berulang-ulang dalam keseluruhan cerita sehingga tema akall selalu terkait pada tokoh, alur dan latar". Uraian–uraian di atas telah banyak menerangkan pengertian tema sehingga dapat disimpulkan bahwa tema merupakan salah satu unsur penting dalam suatu karya sastra menentukan tema suatu cerita hanya dapat dilakukan bila telah memahami karya sastra tersebut secara keseluruhan. 2.2. Alur Alur merupakan unsur yang sangat penting dalam cerita. Alur berperan mengatur hubungan peristiwa-peristiwa dalam suatu cerita. Karena peristiwa-peristiwa dalanm suatu cerita mempunyai hubungan yang erat satu sama lain. Suatu peristiwa atau kejadian dalam cerita dapat terjadi justru disebabkan oleh adanya peristiwa sebelumnya. Rangkaian peristiwa yang terdapat dalam suatu cerita inilah. yang disebut alur. Seperti apa yang diungkapkan oleh Semi (1984:35), "Alur atau plot adalah struktur rangkaian kejadian dalam cerita yang disusun sebagai sebuah inter-relasi fungsional yang sekaligus fiksi. Dengan demikian, alur ini merupakan perpaduan unsur–unsur yang membangun cerita. Dalam pengertian ini alur merupakan rangkaian suatu jalur tempat lewatnya rentetan peristiwa yang merupakan rangkaian pola tindak tanduk yang berusaha memecahkan konfflik yang terdapat di dalamnya". Alur suatu cerita sangat erat hubungannya dengan unsur-unsur yang lain seperti perwatakan, setting, suasana lingkungan begitu juga dengan waktu. Berdasarkan hubungan antara tokoh-tokoh dalam cerita, yang biasanya ditentukan oleh jumlah tokoh, maka alur terbagi atas dua bagian seperti yang dikemukakan oleh Semi (1984:36),

“Alur yang bagian-bagiannya diikat dengan erat disebut alur erat. Sedangkan alur sorot balik (flash back) ialah rangkaian peristiwa dijalin tidak berurutan. tidak kronologi. Alur maju ialah rangkaian peristiwa dijalin secara kronologis. Tasrif dalam Tarigan (1984: 128) menyatakan. Biasanya alur erat ditemui pada cerita yang memiliki jumlah pelaku menjadi lebih sering dan membentuk jaringan yang lebih rapat". maju dan alur sorot batik. Generating circumtances (peristiwa yang bersangkut paut mulai bergerak) © 2004 Digitized by USU digital library 3 . Situation (pengarang mulai melukiskan suatu keadaan) 2. Lebih lanjut S. sedangkan yang diikat dengan longgar disebut alur longgar. “1.

ketika musim semi. Tempat terjadinya peristiwa. alur serta unsur yang lain. yang kedua adalah mengacu kepada perbauran dari minat. Dalam hal ini Atar Semi (1984:38) mengatakan: "Latar atau landas lampu (setting) cerita adalah lingkungan tempat peristiwa terjadi. atau hal lain. Jadi perwatakan mengacu kepada dua hal yaitu tokoh itu sendiri dan bagaimana watak atau kepribadiaan yang dimiliki oleh tokoh tersebut. Jadi mengikuti atau menelusuri jalannya cerita sama halnya dengan mengikuti perkembangan tokoh melalui tindakantindakannya. Pertama: mengacu kepada orang atau tokoh yang bermain dalam cerita. bulan. dan moral yang membentuk individu yang bermain dalam suatu cerita". Dalam suatu cerita fiksi. rumah). hari dan sebagainya. 2. Keberhasikan suatu cerita tentu sangat tergantung kepada keharmonisan (keterpaduan) unsur-unsur tadi. sungai.3. Lingkungan terjadinya peristiwa-peristiwa atau suasana cerita seperti orang-orang di sekitar tokoh atau juga benda-benda di sekitar tokoh termasuk ke dalam latar belakang atau setting. Tindakan tokoh cerita ini merupakan rangkaian peristiwa antara satu kesatuan waktu dengan waktu yang lain.3." Latar belakang setting bukanlah hanya sebagai pelengkap dalam suatu cerita. perwatakan. pengarang menggambarkan atau memperkenalkan bagaimana watak sang tokoh melalui dua cara yaitu dengan terus terang pengarang menyebutkan . di dalam penjara. toko. Suatu cerita dapat terjadi pada suatu saat tertentu misalnya pada abad XX. Unsur tempat sangat mendukung terhadap perwatakan tema. Atau seseorang yang dibesarkan di desa tentu akan memiliki walak yang berbeda dengan orang yang lahir dan dibesarkan di kota (secara umum). pesan yang hendak disampaikan pengarang. Climax (peristiwa-peristiwa mencapai klimaks) 5. Latar atau Setting Suatu cerita dapat terjadi pada suatu tempat atau lingkungan tertentu. dan lain-lain. Unsur waktu juga bagian yang tidak terpisahkan dalam suatu cerita. Perwatakan Biasanya di dalam suatu cerita fiksi terdapat tokoh cerita atau pelaku cerita. desa. waktu terjadinya peristiwa dalam suatu cerita tentu tentu tidak dipilih begitu saja oleh pengarang. Rising action (keadaan mulai memuncak) 4. Seseorang yang hidup di lingkungan sekolah tentu secara umum akan mempunyai watak yang berbeda dengan orang yang tinggal di lingkungan kebun. keinginan. tempat atau ruang yang dapat diamati. mengungkapkan beberapa tahap dalam alur maju. tetepi juga disesuaikan dengan tindakan tokoh cerita. Setiap perbuatan yang dilakukan oleh seseorang tokoh tentu ada penyebabnya dalam hal ini adalah tindakan-tindakan atau peristiwa sebelumnya. ketika musim hujan. Termasuk di dalam unsur latar atau kerumunan orang yang berada di sekitar tokoh.4. di Paris dan sebagainya. sekolah. namun tokoh itu sendiri tentu tidak termasuk. lembah. Robert Stanton dalam Semi (1984:31) menyatakan. emosi. Tokoh cerita bisa satu atau lebih. gunung. Termasuk di dalam latar ini adalah. Dedoument (pengarang memberikan pemecahan soal dari semua peristiwa)” Pendapat Tasrif di atas. Tokoh yang paling banyak peranannya di dalam suatu cerita di sebut tokoh utama. juga dapat dimasukan kedalam unsur latar. pada masa penjajahan Jepang di Indonesia. Tempat dalam hal inim ernpunyai ruang lingkup yang sangat luas termasuk nama kota. seperti di kampus. 2. Unsur ini sangat mendukung terhadap unsur yang lain seperti tema. di sebuah puskesmas. Antara tokoh yang satu dengan yang lain ada keterkaitan. tahun. "Yang dimaksud dengan perwatakan dalam suatu fiksi biasanya dipandang dari dua segi.

tekun. .bagaimana sifat tokoh dalam cerita misalnya keras kepala. tinggi hati atau yang lain. dan yang kedua yaitu pengarang menggambarkan watak tokoh melalui beberapa hal seperti pemilikan nama. sabar. penggambaran melalui dialog antara tokoh dalam cerita.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->