Perjuangan bangsa Indonesia Merebut irian barat

A. Latar Belakang Terjadinya Perjuangan Pengembalian Irian Barat
Koferensi Meja Bundar (KMB) yang diselenggarakan di Den Haag Belanda pada 23 Agustus sampai 2 September 1949. Salah satu keputusan dalam koferensi tersebut antara lain bahwa masalah Irian Barat akan dibicarakan antara Indonesia dengan Belanda satu tahun setelah pengakuan kedaulatan. Dari keputusan ini terjadi perbedaan penafsiran bahwa Belanda akan menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia. Tetapi pihak Belanda hanya akan merundingkan masalah Irian Barat saja. Untuk menghadapi sikap Belanda itu maka Indonesia melakukan upaya sebagai berikut :

B. Perjuangan Diplomasi : Pendekatan Diplomasi
Dalam menghadapi masalah Irian Barat tersebut Indonesia mula-mula melakukan upaya damai, yakni melalui diplomasi bilateral dalam lingkungan ikatan Uni Indonesia-Belanda. Akan tetapi usaha tersebutmengalami kegagalan. Maka sejak tahun 1953 pembebasan Irian Barat dilakukan di forum-forum Internasional, terutama PBB dan forum-forum solidaritas seperti koferensi Asia-Afrika. Partai-partai politik dan semua golongan mendukung terhadap pembebasan Irian Barat ini. Selain itu perjuangan ini diresmikan pemerintah maka ditetapkanlah Soa-Siu di Tidore sebagai Ibukota provinsi Irian Barat dan Abidin Syah ditetapkan sebagai Gubernur pada 23 September 1956.

C. Perjuangan Konfrotasi Politik dan Ekonomi
Sampai tahun 1957 upaya damai bangsa Indonesia merebut Irian Barat tidak berhasil. Karena itu pada bulan Desember 1957 perusahaan Belanda diambil alih oleh Bangsa Indonesia seperti Nederlandsche Handel Maatschappij N.V. ( sekarang menjadi Bank Dagang Negara), bank Escompto di Jakarta serta perusahaan Philips dan KLM. Pada tanggal 17 Agustus 1960 Republik Indonesia secara resmi memutuskan hubungan diplomatic dengan Pemerintah Kerajaan Belanda. Melihat hubungan yang tegang antara Indonesia dengan Belanda maka dalam siding PBB masalah ini mulai diperdebatkan. Pada waktu terjadi ketegangan antara Indonesia dengan Belanda, sekertaris Jendral PBB U Thant mengajukan kepada salah satu diplomat Amerika Serikat Ellsworth Bunker untuk mengajukan usul penyelesaian masalah Irian Barat. Pada bulan Maret 1962 Ellsworth Bunker mengusulkan agar pihak Belanda menyerahkan Irian Barat kepada Republik Indonesia yang dilakukan melalui PBB dalam waktu dua tahun. Akhirnya Indonesia menyetujui usul Bunker tersebut dengan catatan waktu dua tahun diperpendek. Sebaliknya Pemerintah Kerajaan Belanda tidak mau melepaskan Irian Barat bahkan mementuk Negara “Boneka” Papua. Dengan sikap Belanda tersebut maka tindakan bangsa Indonesia dari politik konfrotasi ekonomi ditingkatkan menjadi Konfrontasi di segala bidang.

2. Kibarkan Sang Merah Putih di Irian Barat tanah air Indonesia. Wakil Panglima II dijabat oleh Letkol Udara Leo Wattimena. 2. Fase Kondolisasi. Gagalkan pembentukan Negara Papua bikinan Belanda Kolonial. 3. Kapten Wiratno. Adapaun tugas pokok dari Komando Mandala ini adalah pengembangan operasi-operasi militer dengan tujuan pengembangan wilayah Irian Barat ke dalam kekuasaan Negara Republik Indonesia.D. Atas insiden di Laut Aru tersebut Komodor Yos Sudarso. Wakil Panglima I dijabat oleh Kolonel Laut Subono. dan beberapa prajurit TNI-AL gugur sebagai pahlawan. Pada tanggal 13 Januari 1962 ditetapkan susunan Komando Irian Barat sebagai berikut : 1. . Dengan dikeluarkannya Trikora maka mulailah konfrontasi total terhadap Belanda pada Januari 1962 dan membentuk Komando Mandala pembebasan Irian Barat di Makasar. Presiden Soekarno dalam suatu rapat raksasa di Yogyakarta mengeluarkan komando yang terkenal sebagai Tri Komando Rakyat (Trikora) yang isinya sebagai berikut : 1. Panglima Mandala dijabat oleh Moyor Jendral Soeharto. Nasution. Sebelum gugur Komandan Yos Sudarso mengucapkan pesan terakhir “Kobarkan Semangat Pertempuran”. Wakil Panglima besar dijabat Jendral A. Fase Infiltrasi. Komando Mandala merencanakan operasi pembebasan Irian Barat dengan 3 fase yaitu : 1. Kesatuan-kesatuan ini harus dapat mengembangkan penguasaan wilayah dengan membawa serta rakyat Irian Barat dalam perjuangan fisik untuk membebaskan wilayah mereka. 4.waktu itu terlihat juga dua buah kapal perusak yang sedang melepaskan tembakan kea rah kapal Motor Torpedo Boat yang disitu turut pula para pejabat tinggi dari Markas Besar Angkatan Laut yaitu Komodor Yos Sudarso. Tri Komando Rakyat (Trikora) Tindakan Belanda dengan mendirikan Negara boneka Papua itu merupakan sikp yang menantang untuk Bangsa Indonesia bergerak cepat. 3. bersama komandan KRI Macan Tutul. Kepala Staf dijabat oleh Mayor Jendral Ahmad Yani. kesatuan tanah air dan bangsa. Sedangkan susunan Komando Mandala sebagai berikut : 1. Bersiaplah untuk mobilisasi umum guna mempertahankan kemerdekaan. Pada tanggal 19 Desember 1961. awal tahun 1964 Menegakan kekuasaan Republik Indonesia secara mutlak di seluruh Irian Barat.15 di angkasa terlihat dua buah pesawat terbang dari ketinggian 3000 kaki melintasi formasi patroli ALRI. 3. yaitu Presiden/Panglima Tertinggi Soeharto. 2. Panglima Besar Komando Tertinggi pembebasan Irian Barat. Pada tanggal 15 Januari 1962 ketika waktu menunjukan pukul 21. Sebelum Komando Mandala melakukan operasi sudah dilakukan penyusupan ke Irian Barat.H. 3. Kepala Staf umum dipercayakan kepada Kolonel Ahmad Tahir. 2. Fase Eksploitasi. awal tahun 1963 Mengadakan serangan terbuka terhadap induk militer lawan dan menduduki semua pos pertahanan musuh yang penting. sampai akhir 1962 Memasukan 10 kompi ke sekitar sasaran-sasaran tertentu untuk menciptakan daerah bebas de facto.

F. bendera Merah Putih dikibarkan disamping Bendera PBB.Selanjutnya antara bulan Maret sampai Agustus 1962 Komando Mandala melakukan operasi pandaratan baik melalui laut maupun udara. . b) Mulai tanggal 1 Oktober 1962 – 1 Mei 1963 Irian Barat berada di bawah pengawasan pemerintahan sementara PBB. Selanjutnya untuk menjamin keamanan di Irian Barat maka dibentuk suatu pasukan keamanan PBB yang dinamakan United Nations Security Force (UNSF) yang dipimpin Brigadir Jendral Said Udin Khan dari Pakistan. Ahmad Yani. Upacara serah terima berlangsung di Hollanda (Jayapura). Hasil dari Perpera memutuskan secara bulat Irian Barat merupakan tetap di wilayah Republik Indonesia. E. yang disebut UNTEA (United Nations Temporary Executive Authority). operasi Naga di Merauke. c) Mulai pada tanggal 31 Desember 1962. Pihak Indonesia dwakili Men/Pangad. Akhirnya. hasil Perpera tersebut dibawa ke New York oleh utusan Sekjen PBB Ortisz Sanz untuk dilaporkan dalam siding umum PBB ke 24 pada November 1969. Beberapa operasi tersebut adalah Operasi Benteng di Fak-Fak dan Kaimana. Perpera Pada tahun 1969. Operasi Srigala di sekitar Sorong dan Teminabuan. Selanjutnya. kekuasaan Belanda atas tanah air Irian Barat telah berakhir. proses pengembalian Irian Barat menempuh tahaan sebagai berikut : a) Mulai tanggal 1 Oktober 1962. secara resmi PBB menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia. Penyerahan Kekuasaan dari PBB ke Indonesia Sesuai perjanjian New York. Selain itu direncanakan serangan terbuka merebut Irian Barat dengan Operasi Jayawijaya. sidang umum PBB tanggal 19 November 1969 menyetujui hasil perpera tersebut. d) Pada tanggal 1 Mei 1963. diselenggarakan Penentuan Pendapatan Rakyat (Perpera) di Irian Barat dan hasilnya adalah bahwa rakyat Irian Barat tetap menghendaki sebagai bagian dari wilayah Republik Indonesia.

3/.3...4507.3 ..  :.7. 03.-:.  0802-07   -03/07.20.  :.8 $7.3 807.:89:842.34507.     !0307.9438 %02547.3..  94-07   0:.8 . 503.3 .:.3.3/.2.  507.8 9.7.5:7.3 0..7.30:.9.253 03/07.8. 9..803903/ .3 .38:3 / 4.3/.!  /  !.:.39.0:9479  . -07.8 .7.  94-07    0  7.:0  $0. / 07.7 0.7.3. / -.890780-:9..3-.  &5.7.8 5. / 809.3.. . 5.7!03/4308. 9072.3 507..3 %023.9 -07.3/.3 ... 507..3 9: /703.9.3 802039./.7.3.. /.7082!20307..9 203025: 9. $08:..3/..3 /80-:9 &% &390/ .25.. -07.8.../.8.3 80-.3 /8. 0-07..  !. -07:9 . 807.9 90.3 .7 7.37...$0. 507..3.3 5020739.5. 9. :.0 80.:9.. .3 7.3/4308.9.-:.7 $4743 /.3. 9.3. /. .:92. 3/4308.3  4507./.9 /03./. !  . . !:9 /-.905.7.7.3:93.. 2070-:9 7.3 907-:. 07.3.3/4.:5:3:/.3 0 47  574808 50302-.3.7098./.7  .20.7.7.7.

 8/.9.3 80./ 2.3 . $0../.23 0. !..:7947.3 :2:2 ! 9.8 507507..7 !07507..2./7 03/7. #05:- 3/4308..3 / 7.9/...9: 5.3:39:/..3 /.9 !07507.3!03/.90780-:9/-.2. -.3 .9 207:5..3!.7./.4.7.83.5 / .7 .  73.9 7..3. 202:9:8.8:..8 /.8!07507.3.3/3.9 2./&/3.3:93.3/. 90780-:9    .7.28/3:2:2!05. /-039: 8:.3/.89. -.547.9 7. #05:-3/4308..3$003 ! 798$.3   $0.9.3 0.7.3.5.3!03039:. :39: 203...3 .3.3 . 80-.2.3     !07507.9438$0.3&390/.004740:9:8. /7.7. . 7.9 909.02-07 .02-07  20309:: ..3#.7!.:3 /8003.7.5 20303/. -:.3.!././.3/52537. .  4.3:93.3 909.0 &$ .$.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful