Bab 7 HIPO (Hierarchy plus Input-Process-Output

)

7.1 Pendahuluan
HIPO (Hierarchy plus Input-Process-Output) merupakan metodologi yang dikembangkan dan didukung oleh IBM. HIPO adalah sebenarnya adalah alat dokumentasi program. Akan tetapi sekarang, banyak digunakan sebagai alat desain dan teknik dokumentasi dalam siklus pengembangan sistem yang berbasis pada fungsi, yaitu tiap-tiap modul di dalam sistem digambarkan oleh fungsi utamanya.

7.2 Sasaran HIPO
HIPO dapat digunakan sebagai alat pengembangan sistem dan teknik dokumentasi program dan penggunaannya mempunyai beberapa sasaran, yaitu :

1. Untuk menyediakan suatu struktur guna memahami fungsi-fungsi dari sistem. 2. 3. Untuk lebih menekankan fungsi-fungsi yang harus diselesaikan oleh program, 4. bukannya menunjukkan statemen-statemen program yang digunakan untuk melaksanakan 5. fungsi tersebut. 6. 7. Untuk menyediakan penjelasan yang jelas dari input yang harus digunakan 8. dan output yang harus dihasilkan oleh masing-masing fungsi pada tiaptiap 9. tingkatan dari diagram-diagram HIPO. 10. 11. Untuk menyediakan output yang tepat dan sesuai dengan kebutuhankebutuhan 12. pemakai. 13.

7.3 IPO (Input-Process-Output)
Overview diagram dan detail program dari paket HIPO sering disebut sebagai diagram IPO (Input-Process-Output). William S., Davis, menggunakan dua macam

Mengambil master record (Get the master record) c.1. Process Reorder c. dapat juga digunakan bagan terstruktur (structure chart) sebagai pengganti hierarchy chart untuk menggambarkan fungsi-fungsi dari sistem secara berjenjang. Mengambil data transaksi (Get a transaction) b.1 : The first-level hierarchy of the on-line inventory update program. Decrease Stock c. Increase Stock c. Input dan output diagram IPO ini dapat dilihat dari bagan terstrukturnya dan proses di diagram IPO dapat digambarkan dengan structure english atau pseudocode. Menuliskan kembali ke master record (Rewrite the master record) e. yaitu hierarchy chart sebagai pengganti VTOC (Visual Table of Content) untuk menggambarkan fungsi-fungsi dari sistem secara berjenjang (to present the top down structure of the program) dan diagram IPO untuk menggambarkan hubungan dari input.2. Melakukan proses transaksi (Process the transaction) c. if necessary) Gambar 7. Langkah mendesain HIPO dan IPO : Pertama. proses dan output dari masing-masing fungsi atau modul.3.4. Kita mungkin memulai dengan membuat daftar urutan langkah-langkah utamanya. yaitu : a. Delete Record d.diagram ini.2. . Data dictionary adalah sumbe input dan output dan the algorithm descriptions define the process. Menulis ke record reorder (Write s reorder record.1. menentukan fungsi-fungsi dasar yang digunakan untuk mengupdate master file dari sistem inventory. Add Record c. Selain itu.

3 : An IPO chart for the Get Transaction module.Gambar 7. .

.Gambar 7.4 : The Get Master Inventory IPO chart.

Gambar 7. .5 : The Process Transaction IPO chart.

System Analysis and Design A Structured Approach. HM.Gambar 7. 1983. Module H. Ke Menu Last update 24 November 00 . Davis S. 2.. Daftar Pustaka 1.6 : The Decrease Stock IPO chart. David. 1995. Jogiyanto. Penerbit Andi Offset. Yogyakarta. Massachusette : Addison-Wesley. Analysis dan Disain Sistem Informasi (Pendekatan terstruktur).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful