P. 1
6. tanah geologi

6. tanah geologi

|Views: 608|Likes:
Published by Nana Supena

More info:

Published by: Nana Supena on Sep 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/21/2013

pdf

text

original

TIM PENYUSUN MODUL MANAJEMEN TEKNIK KEHUTANAN TINGKAT IV (MTK IV) BIDANG RLPS TAHUN 2011

Ketua Administrasi

: Dr. Ir. Bahdarsyah, M.Pd. : Andy Risasmoko, S.Hut.

Koordinator Modul: Dr. Slamet Wahyudi, S.Pd., M.Si.

Tim Penyusun Modul: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Dr. Ir. Bahdarsyah, M.Pd. Dr. Slamet Wahyudi, S.Pd., M.Si. Drs. Hoerip Effendie, M.Si. Drs. Helman Ir. Herning Sri Hastuty Eliza, S.H. Muhammadun, S.Hut., M.Si. Nana Supena, S.Hut.T., M.Sc. Purwoko Agung Nugroho, S.Hut., M.Si. Andy Risasmoko, S.Hut.

Tim Suplai Materi: Ir. Tri Hesti Indrawati, M.Si. (BPDAS Indragiri-Rokan)

i

KEMENTERIAN KEHUTANAN
BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM KEHUTANAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEHUTANAN BALAI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEHUTANAN PEKANBARU
Jl. H.R. Soebrantas Km 8,5 (Simpang Empat Soekarno Hatta) Kotak Pos 1027 Pekanbaru 28294 Telp. (0761) 61325 Fax (0761) 61992

KATA PENGANTAR
Puji syukur atas segala Rakhmat, Hidayah, dan Inayah-Nya penyusunan modul ini dapat terselesaikan. Modul Tanah dan Geologi ini merupakan bagian dari modul Diklat MTK IV bidang RLPS. Adapun target peserta yang akan dilatih setingkat eselon IV atau aparatur yang sedang dipersiapkan untuk menduduki jabatan setingkat. Modul Tanah dan Geologi meliputi jenis-jenis batuan, jenis-jenis tanah, sifat fisik dan kimia tanah dan hubungan tanah dan geologi dengan longsor/banjir. Adapun kompetensi yang diharapkan dari peserta diklat setelah mempelajari modul ini adalah mampu mengidentifikasi peranan tanah dan geologi dalam pengelolaan DAS. Penyusunan modul ini diharapkan dapat membantu peserta diklat belajar secara mandiri. Dengan segala keterbatasan dalam penyusunan modul ini, dan semakin berkembang ilmu pengetahuan dan teknologi sebaiknya materi dari yang dibahas selalu dilakukan up date sebelum disampaikan ke peserta diklat. Pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada Tim Penyusun Modul MTK IV Bidang RLPS dan secara khusus kepada Andy Risasmoko, S.Hut., yang telah bersedia dan meluangkan waktu untuk menyusun Modul Tanah dan Geologi ini.

Pekanbaru, Kepala Balai,

Juni 2011.

Ir. Hidayat Toma, M.Si. NIP. 19550825 198602 1 001

ii

........................................ 3......................................................................... Evaluasi ................................... 5........... DAFTAR ISI .. MATERI POKOK 2 ............................................ Latar Belakang..................................................................................................... 2........ 3....................................... Rangkuman ........................................................................................................................................... PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ............................................ 1......................................................................................................................................................................... Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ...... 4........ 4................................................................................................. Indikator Keberhasilan.................................................... 1.......................DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR . Umpan Balik dan Tindak Lanjut ....................................................................... 3........................... 6................................................ 2......................................................... Tujuan Pembelajaran .............. Uraian dan Contoh .................................. 10 10 10 10 21 iii ........................... 4 4 4 4 6 7 7 8 1 2 2 ii iv v vi 1 i MATERI POKOK 1 ............ PENDAHULUAN......................... Jenis-Jenis Tanah............................................ 7.............................................................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ................. 4.................................... Deskripsi Singkat ............ Jenis-Jenis Batuan.................................................................. Uraian dan Contoh ........................................ Latihan ................................................... 1.................................. Indikator Keberhasilan. DAFTAR TABEL ......................................... 2........................................................ Latihan ..............................................................................

...................................................................... Indikator Keberhasilan............................................................................. Uraian dan Contoh .............. 4.................. 61 62 63 iv ................................... 6....................... Rangkuman ........................................................................... 21 22 24 MATERI POKOK 3 ........ Evaluasi ......................................................................................................................... Umpan Balik dan Tindak Lanjut .......................................................................... 6. 1............................................................................ 1......................................................... Latihan .............................. 2.................................... Evaluasi .............................. 5............................................................. 7..................................... 3....................................... 2............ Umpan Balik dan Tindak Lanjut ............................................................................................................................................. Indikator Keberhasilan......................................... Hubungan Tanah dan Geologi dengan Longsor/Banjir....................................... 4.................................................................................. 49 49 49 49 56 56 58 59 PENUTUP ................... 3...5................ 25 25 25 23 42 42 42 48 MATERI POKOK 4 ......................................................................................................................................... 7................................................ Sifat Fisik dan Kimia Tanah........................................................ DAFTAR PUSTAKA .................. Rangkuman ................................................................................. 5........ Latihan ..................................... KUNCI JAWABAN .......... Uraian dan Contoh ...................................................................... Evaluasi ............................. Umpan Balik dan Tindak Lanjut .............. Rangkuman ........................... 7.................. 6......

... 64 v ............................................................GLOSARIUM ...................................

. Jenis-Jenis Tanah menurut Klasifikasi Pusat Penelitian Tanah Bogor 2.... vi ... Tabel Uraian Halaman 15 52 1. Sebaran dan Luas Lahan Perbukitan-Pegunungan di Indonesia.DAFTAR TABEL No...

...................................................................... Gambar 1.. 17 8....................... Tanah podzolit ..... vii ..... ...............2 3................................... ................................... Uraian Halaman Contoh batuan beku dalam .........................3 4........................ Contoh jenis tanah humus ............................................................... 17 7........................................... Tanah alluvial (endapan) ......................................................... Jenis tanah pasir ....... 18 10.......................... (a) Batuan slate................................................... .......... 17 9...............................................................................................................................................................................................................................................................................................................2 2....................................................................................DAFTAR GAMBAR No.................................................... Jenis tanah laterit ............................................................................... 18 11.......................................... ...................................................... ............................................................................. ................................................ 16 6......................................................................... Jenis tanah mediteran (kapur) ..................................... (b) Batuan marmer............................................................................................................ Contoh batuan beku gang/korok dan batuan beku luar/leleran ......................................... . . (c) Batuan kuarsit .......................................... .................................................................................................................................. Tanah vulkanik ................ Batuan metamorf ......... .....3 5.........................................................

................................................................................... 1995) ............................................................................................. tengah.................................................................................................................................. ........................................................... dan hilir (modifikasi dari information kit FAO....................... ............................................................................. .... 18 12............ Peluncuran ..................................................................................................... .......................... 51 15............................................... IIustrasi toposekuen suatu DAS yang menunjukkan keterkaitan antara DAS hulu...................................................................... 53 viii ...................................... Jenis tanah gambut (organosol) ........................................................ 52 16....................... Bentuk longsor yang sering terjadi di Indonesia : a). 19 13...... 25 14................. ............ Guguran dan b).............................. Hubungan antara struktur lapisan tanah dan penutupan lahan terhadap jumlah infiltrasi dan aliran permukaan relatif ............. Segitiga Tanah .........................................................

diskusi 4. Ikuti urutan modul ini dengan baik 3.PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL Modul ini dapat digunakan dengan cara sebagai berikut : 1. Secara periodik pengajar/instruktur akan menjelaskan materi di kelas secara bertahap. ix . Perbanyak melakukan pengamatan secara langsung di lapangan dan di sekitar tempat berada. Pahami secara cermat judul dan indikator setiap materi 2. dengan metode ceramah. Lakukan latihan-latihan sesuai dengan petunjuk yang ada 5. tanya jawab.

Deskripsi Singkat Kondisi DAS di Indonesia terus mengalami degradasi fungsi dengan semakin besar jumlah DAS yang memerlukan prioritas penanganann. IV diutamakan telah lulus diklat teknis yang ditetapkan oleh masing-masing Eselon I sesuai bidang jabatannya. pengendalian longsor dan banjir dan Monitoring dan evaluasi DAS. sikap dan perilaku positif pejabat dan calon bejabat Eselon IV pada bidang RLPS terutama dalam memudahkan pelaksanaan tugas pokok dan fungsi serta keterkaitannya dengan Pengelolaan DAS secara utuh.76/MenhutII/2006 tentang Pola Karir Pegawai Negeri Sipil Departemen Kehutanan menyatakan bahwa untuk diangkat dalam jabatan khususnya struktural (Eselon I s. lalu pada tahun 1992 menjadi 36. terutama pada Modul Dasar-Dasar Pengelolaan DAS. Perencaaan Pengelolaan DAS. tahun 1998 bertambah menjadi 62 DAS prioritas. saat ini diperikakan sekitar 282 DAS 1 . Sehubungan dengan hal tersebut diklat Manajemen Teknik Kehutanan IV (MTK IV) bidang RLPS merupakan diklat prasyarat bagi calon ataupun pejabat struktural yang telah menduduki jabatan baik di Eselon IV. teknik konservasi tanah. Pada tahun 1984 terdapat 22 DAS prioritas. Modul ini diharapkan dapat menambah pengetahuan. Modul tanah dan geologi ini erat kaitannya dengan modul-modul lainnya dalam diklat MTK IV Pengelolaan DAS. Latar Belakang Modul ini merupakan bahan ajar bagi peserta diklat Majemen Teknik Kehutanan Tingkat IV (MTK IV) Pengelolaan DAS dalam rangka meningkat pengetahuan dan kemampuan peserta diklat tentang Pengelolan DAS secara keseluruhan. Adapun kompetensi yang diharapkan dari peserta diklat setelah mempelajari modul ini adalah mampu mengidentifikasi peranan tanah dan geologi dalam pengelolaan DAS.PENDAHULUAN A. B. Modul ini memberikan deskripsi lengkap tentang jenis-jenis batuan. jenis-jenis tanah. Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan No. sifat fisik dan kimia tanah dan hubungan tanah dan geologi dengan longsor/banjir.d. Khususnya modul ini meningkatkan pengetahuan tentang tanah dan geologi. P.

135 juta Ha (35%) dan di luar kawasan 15. pengawasan. Pengelolan lahan tersebut dan meliputi pengelolaan sumberdaya pengelolaan SDM/masyarakat. Kondisi demikian tercermin dari luasnya lahan kritis dalam DAS di Indonesia diperkirakan meliputi luas 23. pemulian.Menjelaskan jenis-jenis tanah 3. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok Materi Pokok 1. Perubahan penggunaan lahan dan keragaman sifat asal geologi yang ada pada suatu DAS sangat mempengaruhi kondisi DAS tersebut. Menjelaskan jenis-jenis batuan. masyarakat. Pengertian dan manfaat SIMDAS Sub Materi Pokok: A. 2.dalam kondisi kritis. pemeliharaan. Batuan Sedimen/Endapan (sediment rock) B. Secara khusus tujuan pembelajaran ini adalah diharapkan peserta mampu: 1. pengendalian. Pengelolaan DAS tetap memperhatikan kondisi tanah dan geologi yang ada. Pengelolaan DAS merupakan usaha terpadu yang melibatkan beberapa disiplin ilmu yang bekerja secara multidisipliner dalam pengendalian dan pengembangan sumberdaya dengan masukan manajemen dan teknologi untuk meningkatkan pengelolaan kesejahteraan SDA. Tujuan Pembelajaran Setelah mengikuti pembelajaran mata diklat ini peserta diharapkan mampu mengidentifikasi peranan tanah dan geologi dalam pengelolaan DAS.11 juta Ha (65%). Untuk itu pembekalan pengetahuan tentang tanah dan geologi dirasakan penting untuk peserta diklat MTK IV bidang RLPS. Mengidentifikasi hubungan tanah dan geologi dengan longsor/banjir D. Batuan Beku atau Batuan Kristalin (igneus rock) 2 . pemanfaatan dan pengembangan untuk menuju pembangunan berwawasan lingkungan dan berkelanjutan sesuai dengan potensi daerah setempat. 243 juta Ha yang tersebar di dalam kawasan hutan 8.Sifat fisik dan kimia tanah 4. C. Implementasinya berupa upaya penataan.

Hubungan Tanah dan Geologi dengan Banjir 3 . Kedalaman. Bahan Induk Tanah D. pengolahan dan analisis data Sub Materi Pokok: A. Batuan Metamorf Materi Pokok 2. Klasifikasi Tanah di Indonesia Materi Pokok 3. Input Data Sub Materi Pokok: A. Hubungan Tanah dan Geologi dengan Longsor B. Sifat Kimia Tanah Materi Pokok 4. Tekstur dan Struktur Tanah C.C. informasi data untuk berbagai keperluan Sub Materi Pokok: A. Sifat Fisik Tanah B. Klasifikasi Tanah B.

Bahan batuan endapan bias dari batuan beku. jenis-jenis mineral yang terdapat di dalam batu ini Tekstur batu. Batuan Beku atau Batuan Kristalin (igneus rock) Merupakan jenis batuan yang asalnya dari dalam bumi.Materi Pokok 1 1. Batuan sedimen (sediment rock) b. Kandungan mineral yaitu. dan dikelompokan dalam tiga kelompok besar. Uraian dan Contoh Batu adalah sejenis bahan yang terdiri dari mineral dan dikelaskan menurut komposisi mineral. d. tetapi ada juga yang tidak. yaitu : a. Batuan tersebut pada awalnya merupakan benda cair. Batu-batu secara umum biasanya dibagi menurut proses yang membentuknya. bias dari batuan metamorf dan bias juga dari batuan endapan. Jenis-Jenis Batuan 2. 3. yang meleleh kea rah permukaan bumi. b. c. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan ini adalah : setelah mempelajari pokok bahasan ini peserta diharapkan mampu menjelaskan jenis-jenis batuan. Pada batuan endapan tidak terbentuk kristal. yaitu ukuran dan bentuk hablur-hablur mineral di dalam batu Struktur batu. Batuan Sedimen/Endapan (sediment rock) Merupakan batuan yang asalnya dari hasil gradasi. Batu metamorf (metamorfis rock). dimana suhunya lebih 4 . Butiran endapan bias berukuran macammacam. Batuan beku (igneus rock) c. dari halus sampai ukuran besar. Pengkelasan ini berdasarkan : a. Batuan sedimen/ endapan ada yang tersusun berlapis. yaitu susunan hablur mineral di dalam batu Proses pembentukan.

serta strukturnya homogeny dengan bidang permukaan ke semua arah sama o Susunan sesuai dengan pembentukannya atau tidak ada pelapisan Batuan Metamorf 5 . yaitu : batuan beku dalam. sehingga biasanya membentuk batuan beku basa dimana strukturnya keras dan struktur kristalnya lebih teratur dan ada pula yang berlaku lebih cepat. batuan beku luar/leleran. Contoh batuan beku dalam Gambar 2. Batuan beku terbagi menjadi tiga. Karena suhu yang rendah itu.rendah dari suhu yang terdapat di dalam tubuh bumi. mampat. Gambar 1. batuan beku gang/korok. dan biasanya membentuk batuan beku asam. Contoh batuan beku gang/korok dan batuan beku luar/leleran Batuan beku memiliki ciri-ciri sebagai berikut : o o Tidak mengandung fosil Teksturnya padat. batuan tersebut membeku pembekuan itu ada yang berjalan lebih lambat.

Batuan metamorf (a) Slate (b) Marmer (c) Kuarsit Gambar 4. 4. Bahan induknya masih terlihat. Contoh batuan metamorf : slate. Segumpal tanah saja. (a) Batuan slate. Sususnan kimia dan mineral bahan induk akan mempengaruhi intensitas tingkat pelapukan dan vegetasi di atasnya. Batuan metamorf tidak berkristal.Merupakan jenis batuan yang sifat-sifatnya berubah sebagai akibat dari adanya tekanan yang kuat dan suhu yang tinggi. Batuan metamorf asalnya dari batuan endapan pada awalnya. bias menjadi “bata” yang sifat-sifatnya berbeda dengan tanah sebelum dipanaskan. “Bata” prinsipnya juga batuan “metamorf”. Sebaliknya bahan induk yang kurang kandungan kapurnya membentuk tanah yang warnanya lebih merah. kemudian akan mengalami pelapukan dan menjadi tanah. Latihan 6 . Tanah yang terdapat di permukaan bumi sebagian memperlihatkan sifat (terutama sifat kimia) yang sama dengan bahan induknya. (b) Batuan marmer. (c) Batuan kuarsit Batuan induk itu akan hancur menjadi bahan induk. marmer. Bahan induk yang banyak mengandung unsur Ca akan membentuk tanah dengan kadar ion Ca yang banyak pula sehingga dapat menghindari pencucian asam silikat dan sebagian lagi dapat membentuk tanah yang berwarna kelabu. misalnya tanah berstruktur pasir berasal dari bahan induk yang kandungan pasirnya tinggi. kalau dipanaskan cukup lama. Gambar 3. kuarsit. Proses pembentukan batuan metamorf di dalam alam tentu berlanjut dengan tekanan yang lebih kuat dan suhu yang lebih tinggi.

Pengelompokan tersebut berdasarkan proses pembentukannya. Batuan sedimen b. c. Di bawah ini adalah dasar pengelompokan batu. dan batuan metamorf. Proses pembentukannya ini adalah pengelompokan batuan berdasarkan proses a. Marmer Di bawah ini adalah pengelompokan batuan beku. Batuan endapan : merupakan batuan yang asalnya dari gradasi. kecuali …… a. d. d. Batuan slate Batuan yang pada awalnya merupakan benda cair yang meleleh ke arah permukaan bumi. batuan endapan. Rangkuman a.a. Batuan metamorf 3. dan batuan metamorf. Evaluasi Berilah tanda silang (X) pada huruf a. Sedimen c. Bahan induk terdiri dari : batuan beku. dimana suhunya lebih rendah daripada suhu yang terdapat di dalam bumi adalah ciri batuan …… a. Di bawah pembentukannya.. Warna batu e. atau e yang merupakan jawaban paling tepat ! 1. Tekstur batu c. Struktur batu 2. b. b. d. c. Kandungan mineral b. Batuan beku dalam . dan batuan Disediakan bahan berupa batuan beku. batuan sedimen (endapan). kecuali …… d. b. Metamorf d. d. Batuan beku : merupakan jenis batuan yang asalnya dari dalam bumi. Batuan beku c. Igneus rock e. Batuan metamorf : merupakan jenis batuan yang sifat-sifatnya berubah sebagai akibat adanya tekanan yang kuat dan suhu yang tinggi. Slate e. Beku 4. kecuali ……. metamorf ! Peserta diklat masing-masing mengidentifikasi dan membedakan jenis batuan tersebut 5. ! Jelaskan mengenai batuan beku. 6. batuan sedimen (endapan). b. Batuan beku leleran 7 a.

a. Batuan beku 8. e. Batuan beku luar 5. Igneus rock e. Jenis batuan yang sifat-sifatnya berubah sebagai akibat dari adanya tekanan d.. mampat c. Batuan sedimen/endapan b. Batuan sedimen/endapan c. Batuan metamorf 9. Jenis batuan yang asalnya dari hasil gradasi adalah ……. Marmer c. d. Cokelat muda e.. Batu bata 7. Batuan beku gang/korok c. Strukturnya heterogen 6. Kristal terbentuk pada batuan di bawah ini….. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Nilai total yang diperoleh dari hasil evalusi adalah sebagai berikut : 8 . Hitam 10. d. Teksturnya padat. Slate b. Kristalin e. Batuan slate yang kuat dan suhu yang tinggi adalah ……. Batuan kristalin Di bawah ini adalah ciri-ciri batuan beku. Igneus rock e. Kelabu b. Batuan slate a.b. Merah c. Bahan induk yang kurang kandungan kapurnya akan membentuk tanah yang d. Strukturnya homogen e. a. Batuan beku c. Cokelat tua berwarna ……. Batuan slate a. Batuan metamorf 7. kecuali ……. Batuan sedimen/endapan b. kecuali …….. Kuarsit a.. Igneus rock e. d. Tidak mengandung fosil b. Susunan sesuai pembentukannya a. d. Batuan beku c. Di bawah ini adalah contoh jenis bataun metamorf. Batuan kristalin b.

79% 80% . 100 x 100% Nilai total yang diperoleh peserta diklat kemudian dikategorikan sesuai dengan tabel tingkat penguasaan materi di bawah ini : Tabel Tingkat Penguasaan Materi. Tingkat Penguasaan (Nilai) < 70% 70% .∑ soal benar x 10 Nilai = 8.90% > 90% Kriteria Kurang Cukup Baik Baik Sekali Keterangan Tindak Lanjut Peserta diklat mengulangi lagi kegiatan pembelajaran secara keseluruhan Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran 9 .

Salah satu sistem klasifikasi tanah yang telah dikembangkan Amerika Serikat dikenal dengan nama : Soil Taxonomy (USDA. 3. yaitu : 1. o Klasifikasi Teknis adalah klasifikasi tanah yang didasrkan atas sifat-sifat tanah yang mempengaruhi kemampuan tanah untuk penggunaan-penggunaan tertentu. 2003). 1975. Uraian dan Contoh Klasifikasi Tanah Tanah dapat diklasifikasikan melalui 2 cara. Ordo (order) Subordo (Sub-order) Grup (great group) Subgrup (subgroup) Famili (family) 10 . 4. Dalam pengertian sehari-hari apabila orang menyebut klasifikasi tanah maka yang dimaksud adalah klasifiaksi alami. Jenis-Jenis Tanah 2. yaitu klasifikasi alami dan klasifikasi teknis. Contoh : klasifikasi kesesuaian lahan untuk perkebunan. tanah akan diklasifikasikan atas dasar sifat-sifat tanah yang mempengaruhi tanaman perkebunan tersebut seperti drainase tanah. lereng. 2.Materi Pokok 2 1. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan ini adalah : setelah mempelajari pokok bahasan ini peserta diharapkan mampu menjelaskan jenis-jenis tanah. dengan penjelasan sebagai berikut : o Klasifikasi Alami adalah klasifikasi tanah yang didasrkan atas sifat tanah yang dimilikinya tanpa menghubungkan dengan tujuan penggunaan tanh tersebut. Klasifikasi ini memberikan gambaran dasar terhadap sifat fisik. kimia dan mineralogy tanah yang dimilikinya yang dimiliki masing-masing kelas yang selanjutnya dapat digunakan sebagai dasar untuk pengelolaan bagi berbagai penggunaan tanah. 5. Soil Survey Staff. Sistem klasifikasi ini menggunakan 6 kategori. tekstur tanah dan lainnya. 1999. 3.

Kata Ud ditambahkan pada ordo tanah Ultisol yang telah disingkat Ult. (5) regim suhu. Seri. (3) susunan horison. yaitu : Udult). Contoh tata nama tanah kategori Ordo : Ultisol. Kategori Great Group Tanah : Great group tanah dibedakan berdasarkan perbedaan : (1) jenis. yaitu : Fragi. Kategori Subordo Tanah : Subordo tanah dibedakan berdasarkan perbedaagenetik tanah. (Keterangan : tanah tersebut memiliki lapisan padas yang rapuh yang disebut Fragipan.6. 11 . dan (4) vegetasi. sehingga digunakan singkatan kata penciri kelembapan ini. yaitu : Fragiudult). sehingga ditambahkan singkatan kata dari Fragipan. seperti : plinthite. Contoh tata nama kategori Great Group : Fragiudult. fragipan. Sedangkan tanah lain yang memiliki horison argilik tetapi berkejenuhan basa kurang dari 35% termasuk ordo Ultisol. (2) regim kelembapan. (Keterangan : tanah berordo Ultisol yang memiliki regim kelembapan yang selalu lembab dan tidak pernah kering yang disebut : Udus. (2) tingkat perkembangan. Sebagai contoh : suatu tanah yang memiliki horison argilik dan berkejenuhan basa lebih besar dari 35% termasuk ordo Alfisol. Kata Fragi ditambahkan pada subordo : Udult. (Keterangan : tanah memiliki horison argilik dan berkejenuhan basa kurang dari 35% serta telah mengalami perkembangan tanah tingkat akhir = Ultus). Sedangkan pembeda subordo untuk tanah ordo histosol (tanah organik) adalah tingkat pelapukan dari bahan organic pembentuknya : fibris. Nama ordo tanah Ultisol pada tata nama untuk kategori subordo akan digunakan singakatan nama ordo tersebut. (3) bahan induk utama. (4) kejenuhan basa. yaitu : “Ult” merupakan singkatan dari Ultisol. serta (7) ada tidaknya lapisan-lapisan penciri lain. dan duripan. dan safris. yaitu : Ud. menjadi kata untuk tata nama kategori subordo. Ciri Pembeda Setiap Kategori : Kategori Ordo Tanah : Ordo tanah dibedakan berdasarkan ada tidaknya horison penciri serta jenis (sifat) dari horison penciri tersebut. menjadi kata untuk tata nama kategori great group. hemis. dan (6) kelembapan. misalnya : ada tidaknya sifat-sifat tanah yang berhubungan dengan pengaruh : (1) air. Contoh tata nama kategori subordo : Udult.

(Keterangan : Sitiung merupakan lokasi pertama kali ditemukan tanah pada kategori Seri tersebut). Kategori Famili Tanah : Famili tanah dibedakan berdasarkan sifat-sifat tanah yang penting untuk pertanian dan atau engineering. Ardisol → disingkat : Id 3. Inceptisol → disingkat : Ept 6. yaitu suhu tanah lebih dari 22 derajat celcius dengan perbedaan suhu tanah musim panas dengan musim dingin kurang dari 5 derajat celcius). isohipertermik. serta (d) bukan tanah. (4) struktur. Contoh tata nama kategori Sub Group : Aquic Fragiudult. Alfisol → disngkat : Alf 2. (3) regim temperature adalah isohipertermik. sehingga termasuk subgroup Aquic). (b) subordo lain. adalah sebagai berikut : 1. (Keterangan : penciri Famili dari tanah ini adalah : (1) susunan besar butir adalah berliat halus. Contoh tata nama tanah pada kategori Famili : Aquic Fragiudult. Oxisol → disingkat : Ox 12 .Kategori Sub Group Tanah : Sub Group tanah dibedakan berdasarkan : (1) sifat inti dari great group dan diberi nama Typic. kaolinitik. (3) regim temperatur pada kedalaman 50 cm. (2) warna. kaolinitik. berlait halus. Entisol → disingkat : Ent 4. (7) sifat-sifat kimia tanah lainnya. (Keterangan : tanah tersebut memiliki sifat peralihan ke subordo Aquult karena kadangkadang adanya pengaruh air. dan (8) sifat-sifat mineral dari masing-masing horison. (6) rekasi tanah dari masing-masing horison. (5) konsistensi. berliat halus. Penetapan pertama kali kategori Seri tanah dapat digunakan nama lokasi tersebut sebagai sebagai penciri seri. Sitiung. isohipertermik. Histosol → disingkat : Ist 5. (2) susunan mineral liat. (2) sifat-sifat tanah peralihan ke : (a) great group lain. (2) susunan mineral liat adalah di dominasi oleh mineral liat kaolinit. Menurut Hardjowigeno (1992) terdapat 10 ordo tanah dalam system Taksonomi Tanah USDA 1975 dengan disertai singkatan nama ordo tersebut. (3) tekstur. Mollisol → disingkat : Oll 7. meliputi sifat tanah : (1) sebaran besar butir. Kategori Seri Tanah : Seri tanah dibedakan bredasarkan : (1) jenis dan susunan horison. Contoh tata nama tanah pada kategori Seri : Aquic Fragiudilt. dan (c) ordo lain.

8. 2. 4. Horison penciri terdiri dari dua bagian : 1. 2003). 4. 2003). sistem klasifikasi tanah ini telah berkembang dari 10 ordo pada tahun 1975 menjadi ordo tahun 2003 (Rayes. Vertisol → disingkat : Ert Selanjutnya. 3. meliputi : penciri khusus. 3. Horison atas (permukaan) atau epipedon Horison bawah atau endopedon. Horizon argilik Horizon kambik Horizon kandik Horizon kalsik 13 . Kedua belas ordo tersebut dibedakan berdasarkan : 1. Ada atau tidaknya horison penciri Jenis horison penciri Sifat-sifat tanah lain yang merupakan hasil dari proses pembentukan tanah. 2. Spodosol → disingkat : Od 9. 5. 6. 3. 2. yaitu : 1. 2007). Ultisol → disingkat : Ult 10. yaitu : 1. 2.8. 7. Epipedon mollik Epipedon umbrik Epipedon okrik Epipedon histik Epipedon melanik Epipedon anthropik Epipedon folistik Epipedon plagen Endopedon atau horizon bawah penciri dibedakan menjadi 13 (Soil Survey Staff. Epipedon atau horison atas/permukaan penciri dibedakan dalam 8 kategori (Soil Survey Staff. dan penciri lainnya.

adalah : 1. iso-thermic. 2. adalah : Rezim suhu tanah dibedakan dalam 3 kategori. 2. 3. Rezim suhu tanah Rezim lengas tanah Sifat-sifat tanah Andik. yaitu : a. 3. 8. Rezim lengas tanah dibedakan dalam 4 kategori. 7. 1. 6. sehingga terjadi reduksi dan ditunjukkan Perudic : curah hujan setiap bulan selalu melebihi evapotranspirasi 14 oleh adanya karatan dengan chroma rendah (chroma < 2 dan value < 4) . 12. 2. yaitu : Istilah iso (iso-mesic. 7. Konkresi Padas (pan) Fraipan (duripan) Plintit Slickenside Selaput liat Kontak litik Kontak paralithik. 1.5. Quic : tanah hamper selalu jenuh. 11. 8. iso-hyperthermic) digunakan untuk menunjukkan perbedaan suhu tanah rata-rata musim panas dan musim dingin < 6°C). b. 9. 5. Mesic : merupakan suhu tanah rata-rata tahunan 8°C s/d 15°C Thermic : merupakan suhu tanah rata-rata tahunan 15°C s/d 22°C Hyperthermic : merupakan suhu tanah rata-rata tahunan > 22°C Beberapa Sifat Penciri Lain. 4. Horizon oksik Horizon gipsik Horizon petrokalsik Horizon natrik Horizon plakik Horizon spodik Horizon sulfuric Horizon albik Beberapa Sifat Penciri Khusus. 3. 6. 10.

Udic : tanah tidak pernah kering selama 90 hari (kumulatif) setiap tahunnya Ustic : tanah setiap tahunnya kering lebih dari 90 hari (kumulatif) tetapi kurang dari 180 hari. Umumnya mempunyai horison kambik. Histosol : Tanah yang termasuk ordo Histosol merupakan tanah-tanah dengan kandungan bahan organik lebih dari 20% (untuk tanah bertekstur pasir) atau lebih dari 30% (untuk tanah bertekstur liat). tetapi lebih berkembang daripada Entisol. Latosol. Entisol : Tanah yang termasuk ordo Entisol merupakan tanah-tanah yang masih sangat muda yaitu baru tingkat permulaan dalam perkembangan. Kata Ent berarti recent atau baru. Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Organik atau Organosol. Tanah ini belum berkembang lebih lanjut. Inceptisol : Taanh yang termasuk ordo Inceptisol merupakan tanah muda. Mempunyai epipedon ochrik. 15 . Liat yang tertimbun di horison bawah ini berasal dari horison di atasnya dan tercuci ke bawah bersama dengan gerakan air.c. Padanan dengan sistem klasifikasi lama adalah termasuk tanah Aluvial atau Regosol. Pengertian 10 ordo tanah menurut Hardjowigeno (1992) adalah sebagai berikut : Alfisol : Tanah yang termasuk ordo Alfisol merupakan tanah-tanah yang terdapat penimbunan liat di horison bawah (terdapat horison argilik) dan mempunyai kejenuhan basa tinggi yaitu. albik atau histik. Kata Inceptisol berasal dari kata Inceptum yang berarti permulaan. kadang-kadang dengan horison penciri lain. Kata Histos berarti jaringan tanaman. Aridisol : Tanah yang termasuk ordo Ardisol merupakan tanah-tanah yang mempunyai kelembapan tanah arid (sangat kering). d. Padanan dengan system klasifikasi yang lama adalah termasuk tanah Mediteran Merah Kuning. Tidak ada horison penciri lain kecuali epipedon ochrik. Padanan dengan klasifikasi lama adalah termasuk Desert Soil. lebih dari 35% pada kedalaman 180 cm dari permukaan tanah. kadang-kadang juga Podzolik Merah Kuning. Lapisan yang mengandung bahan organik tinggi tersebut tebalnya lebih dari 40 cm.

kejenuhan basa pada kedalaman 180 cm dari permukaan tanah kurang dari 35%. atau Podzolik Merah Kuning. Kalau basah mengembang 16 . Oxisol : Tanah yang termasuk ordo Oxisol merupakan tanah tua sehingga mineral mudah lapuk tinggal sedikit.sehingga kebanyakan dari tanah ini cukup subur. kejenuhan basa lebih dari 50%. Berdasarkan pengamatan di lapangan. Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Chernozem. Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Aluvial. Agregasi tanah baik. Andosol. Rendzina. Padanan dengan sistem klasifikasi lama adalah termasuk tanah Podzolik Merah Kuning. yaitu kurang dari 16 me/100 gr liat. Regosol. bersifat masam. Gleihumus. Kandungan liat tinggi tetapi tidak aktif sehingga kapasitas tukar kation (KTK) rendah. Ultisol : Tanah yang termasuk ordo Ultisol merupakan tanah-tanah yang terjadi penimbunan liat di horison bawah. dan Hidromorf Kelabu. Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Podzol. Brunizem. Banyak mengandung oksida-oksida besi (Fe) atau oksida Aluminium (Al). Kalau kering tanah mengkerut sehingga tanah pecah-pecah dan keras. kandungan bahan organic lebih dari 1%. sehingga tanah tidak keras bila kering. dilapisan atas terdapat horison eluviasi (pencucian) yang berwarna pucat (albic). Spodosol : Tanah yang termasuk ordo Spodosol merupakan tanah dengan horison bawah terjadi penimbunan Fe dan Al-oksida dan humus (horison spodik) sedang. mempunyai sifat mengembang dan mengkerut. Latosol. tanah ini menunjukkan batas-batas horison yang tidak jelas. dll. Lateritik. Kata Mollisol berasal dari kata Mollis yang berarti lunak. Vertisol : Tanah yang termasuk ordo Vertisol merupakan tanah dengan kandungan liat tinggi (lebih dari 30%) di seluruh horison. dll. Mollisol : Tanah yang termasuk ordo Mollisol merupakan tanah dengan tebal epipedon lebih dari 18 cm yang berwarna hitam (gelap). Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Latosol (Latosol Merah & Latosol Merah Kuning).

8. Klasifikasi Tanah di Indonesia Di Indonesia dikenal 3 jenis klasifikasi tanah yang masing-masing dikembangkan oleh Pusat Penelitian Tanah Bogor. kandungan bahan organic lebih dari 1% kejenuhan basa 50%). (bulk density) kurang dari 0. Jika musim kering tanah keras dan retak-retak karena mengerut. hanya mempunyai horison penciri ochrik. FAO/UNESCO dan USDA (United States Departemen of Agriculture = Departemen Pertanian Amerika Serikat).dan lengket. tetapi tidak memenuhi syarat karena tekstur terlalu kasar. Padanan dengan system klasifikasi lama adalah termasuk tanah Grumusol atau Margalit. 6. dibawahnya terdiri dari batuan kapur. kambik atau oksik. kerapatan limbak. Tanah yang selalu jenuh air sehingga berwarna kelabu atau menunjukkan sifat-sifat hidromorfik lain. Jenis-Jenis Tanah menurut Klasifikasi Pusat Penelitian Tanah Bogor (disempurnakan. Nama-nama tanah dalam tingka Jenis dan Macam tanah dalam sistem Pusat Penelitian Bogor yang disempurnakan (1982) sangat mirip dengan sistem FAO/UNESCO. tetapi menggunakan definisi-definisi baru. Nama Organosol Litosol Rendzina Grumusol Keterangan Tanah organik (gambut) yang ketebalannya lebih dari 50 cm. Hanya terdapat epipedon ochrik. banyak yang mengandung amorf atau lebih dari 60% terdiri 17 5. Gleisol Aluvial 7. Walaupun demikian nama-nama lama yang sudah terkenal tetap dipertahankan. 2. Jenis-jenis tanah yang ada adalah sebagai berikut : Tabel 1. 4. Tanah bertekstur kasar dengan kadar pasir lebih dari 60%. Tanah berasal dari endapan baru dan berlapis-lapis. jika basah lengket (mengembang). histik atau sulfurik. 1982). Regosol Arenosol 9. Di bawahnya terdapat batuan keras yang padu. histik atau sulfuric. kandungan pasir kurang dari 60%. 3.85% g/cm3. Tidak mempunyai horison penciri kecuali epipedon ochrik. 1. Tanah bertekstur kasar dari bahan albik yang terdapat pada kedalaman sekurang-kurangnya 50 cm dari permukaan atau memperlihatkan cirri-ciri mirip horison argilik. Andosol . No. Tanah mineral yang ketebalannya 20 cm atau kering. Tanah dengan epipedon mollik (warna gelap. Tanah-tanah yang umumnya berwarna hitam (epipedon mollik atau umbrik) dan mempunyai horison kambik. Tanah dengan kadar liat lebih dari 30% bersifat mengembang dan mengerut. bahan organik jumlahnya berubah tidak teratur dengan kedalaman.

fraksi liat dengan aktivitas rendah. Tanah dengan horison kambik. solum dalam (lebih dari 150 cm). dan kejenuhan basa kurang dari 50%. 18 . kadar liat turun kurang dari 20%. Tidak ada gejala-gejala hidromorfik (pengaruh air). kejenuhan basa kurang dari 50%. 18. Mempunyai sifat ortoksik (kapasitas tukar kation kurang dari 24 cmol (+)/kg liat. adanya liat berat atau fragipan. 13. atau epipedon umbrik atau molik. yaitu horison dengan kandungan mineral mudah lapuk rendah. dan memperlihatkan cirri-ciri hidromorfik sekurang-kurangnya pada sebagian dari horison albik. 10. Brunizem Kambisol Nitosol 14. tidak mempunyai horison albik. cinders. 11. Dari horison penimbunan liat maksimum ke horison-horison di bawahnya. Seperti Latosol. Podsolik Mediteran Planosol 17. Nama Latosol Keterangan dari abu vulkanik vitrik. umumnya mempunyai epipedon kambrik dan horison kambik. 15. Tanah dengan horison penimbunan liat (horison argilik). Tanah dengan horison penimbunan besi. Mempunyai horison albik. Tanah ini juga mempunyai batas-batas horison yang tidak jelas.No. 12. kapasitas tukar kation rendah (kurang dari 16 cmol/kg liat). Tanah Humus Tanah humus adalah tanah yang sangat subur terbentuk dari lapukan daun dan batang pohon di hutan hujan tropis lebat. tetapi kejenuhan basa lebih dari 50%. 16. remah sampai gumpal. Tanah dengan pelapukan lanjut dan mempunyai horison oksik. atau bahan pyroklastik lain. dalam kehidupan sehari-hari kita juga mendengar istilah jenis-jenis tanah sebagai berikut : 1. Seperti tanah Podsolik (mempunyai horison argilik) tetapi kejenuhan basa lebih dari 50%. Tanah dengan penimbunan liat (horison argilik). Aluminium Oksida dan bahan organic (sama dengan horison sporadik). Podsol Oksisol Selain jenis tanah seperti di atas. gembur warna tanah seragam dengan batas-batas horison yang kabur. Tanah dengan horison albik yang terletak di atas horison dengan permeabilitas lambat (misalnya horison argilik atau natrik) yang memperlihatkan perubahan tekstur nyata. Tanah dengan kadar liat lebih dari 60%.

Tanah alluvial (endapan) Tanah Podzolit Tanah podzolit adalah tanah subur yang umumnya berada di pegunungan dengan curah hujan yang tinggi dan bersuhu rendah/dingin. Gambar 7. Tanah Pasir Tanah pasir adalah tanah yang bersifat kurang baik bagi pertanian yang terbentuk dari batuan beku serta batuan sedimen yang memiliki butir kasar dan berkerikil. Jenis tanah pasir 3. Contoh jenis tanah humus 2. Gambar 6. 19 . 4.Gambar 5. Tanah Alluvial/Tanah Endapan Tanah alluvial adalah tanah yang dibentuk dari lumpur sungai yang mengendap di dataran rendah yang memiliki sifat tanah yang subur dan cocok untuk lahan pertanian.

Jenis tanah vulkanik dapat dijumpai di sekitar lereng gunung berapi. Tanah Vulkanik/Tanah Gunung Berapi Tanah vulkanis adalah tanah yang terbentuk dari lapukan materi letusan gunung berapi yang subur mengandung zat hara yang tinggi. Tanah vulkanik 6. Tanah Laterit Tanah laterit adalah tanah tidak subur yang tadinya subur dan kaya alan unsure hara. Gambar 10. Tanah podzolit 5. 7. Gambar 9. Jenis tanah laterit Tanah Mediteran/Tanah Kapur Tanah mediteran adalah tanah sifatnya tidak subur yang terbentuk dari pelapukan batuan kapur.Gambar 8. namun unsur hara tersebut hilang karena larut dibawa oleh air hujan yang tinggi. 20 .

5. Sumatera. tanah (1992) ! pasir. tanah kapur.Gambar 11. 1975) ! Jelaskan 10 ordo tanah menurut Hardjowigeno (1992) ! Jelaskan jenis-jenis tanah menurut Klasifikasi Pusat Penelitian Tanah Bogor Disediakan bahan : beberapa jenis tanah (tanah humus. c. Jenis tanah mediteran (kapur) 8. b. Latihan a. dan tanah endapan). Tanah dapat diklasifikasikan melalui 2 (dua) cara klasifikasi. 21 . Jelaskan sistem klasifikasi tanah berdasarkan Soil Taxonomy (USDA. Jenis tanah gambut (organosol) 4. tanah gambut. Contoh : rawa Kalimantan. Gambar 12. Masing-masing peserta diklat menentukan jenis tanah tersebut. yaitu klasifikasi alami dan klasifikasi teknis. Rangkuman a. Tanah Gambut/Tanah Organosol Tanah organosol adalah jenis tanah yang kurang subur untuk bercocok tanam yang merupakan hasil bentukan pelapukan tumbuhan rawa. d.

Seri e. 2. Oksisol. tanah pasir. Planosol. tanah laterit. Podsol. tanah. Rendzina. d. Jenis-jenis tanah menurut Klasifikasi Pusat Penelitian Tanah Bogor adalah Organosol. Di Indonesia dikenal 3 jenis klasifikasi tanah yang masing-masing dikembangkan oleh Pusat Penelitian Tanah Bogor. Klasifikasi teknis adalah klasifikasi tanah yang didasarkan atas sifat-sifat tanah yang mempengaruhi kemampuan tanah untuk penggunaan tertentu. Jenis-jenis tanah lain : tanah humus. tanah podzolit. Mediteran. alluvial/endapan. Nitosol. Gleisol. Genus d. Brunizem. 1975). FAO/UNESCO dan USDA (United States Department of Agriculture). Famili b. tanah mediteran/tanah kapur.b. 6. Andosol. Klasifikasi yang didasarkan pada faktor alam dan buatan e. Litosol. Kambisol. Podsolik. Yang dimaksud klasifikasi tanah secara alami adalah …… a. b. Regosol. tanah vulkanik/gunung berapi. Evaluasi Berilah tanda silang (X) pada huruf a. Klasifikasi tanah yang didasarkan atas sifat tanah yang dimilikinya tanpa menghubungkan dengan tujuan penggunaan tanah tersebut b. Arenosol. c. c. Latosol. f. Yang bukan termasuk kategori sistem ini adalah …… a. Aluvial. d. dan e yang merupakan jawaban paling tepat ! 1. Klasifikasi yang didasarkan pada kondisi alami tanah d. Klasifikasi yang didasarkan pada sistem Taksonomi Tanah USDA 1975 Salah satu sistem klasifikasi tanah yang telah dikembangkan Amerika Serikat dikenal dengan nama : Soil Taxonomy (USDA. e. Klasifikasi tanah yang didasarkan atas sifat tanah yang dimilikinya dengan menghubungkan dengan tujuan penggunaan tanah tersebut c. dan tanah gambut/organosol. Ordo c. Grumusol. Klasifikasi alami adalah klasifikasi tanah yang didasarkan atas sifat tanah yang dimilikinya tanpa menghubungkan dengan tujuan penggunaan tanah tersebut. Grup 22 .

Gleisol e. Bahan induk 23 . kecuali ……. Latosol d. Podsol b. Tanah berasal dari endapan baru dan berlapis-lapis. Perudic 7. Udic e. Nitosol e. a. kandungan pasir kurang dari 60%. Susunan horison c. Mediteran d. a. a. bahan organik jumlahnya berubah tidak teratur dengan kedalaman. Regim kelembaban bawah ini. dan kejenuhan basa kategori ini adalah ……. Hanya terdapat epipedon ochrik. Ustic Tanah dengan horison penimbunan liat (horison argilik).. Oksisol kurang dari 50%. Merupakan cirri dari jenis tanah ………… a. yang bukan termasuk d. Udara e. Aridisol → disingkat : Id 6. Udara e. a. Merupakan cirri dari jenis tanah Great group tanah dibedakan berdasarkan perbedaan ……. Regosol c. Spodosol → disingkat : Od 1975 dengan disertai singkatan nam yang salah adalah …… a. Cara menyingkat nama ordo tanah dalam system Taksonomi Tanah USDA d. Alfisol → disingkat : Alf b. Air Subordo tanah dibedakan berdasarkan perbedaan genetic tanah seperti di d. Planosol 8. tidak mempunyai horison albik. Air b. Entisol → disingkat : Ent c. Bahan induk c. Mesic b.3. Podsolik c. b. Resim lengas tanah dibedakan dalam 4 kategori. ……. Vegetasi 5. Vegetasi 4. Histosol → disingkat : Hist e. d. Quic c. Aluvial b. histik atau sulfuric.

9.

Tanah yang bersifat kurang baik bagi pertanian yang terbentuk dari batuan

beku serta batuan sedimen yang memiliki butir kasar dan berkerikil adalah sifat dari jenis tanah ……… a. Gambut b. Vulkanis c. Kapur 10. Jenis tanah yang kurang subur untuk bercocok tanam yang merupakan hasil d. Pasir e. Laterit bentukan pelapukan tumbuhan rawa adalah ciri jenis tanah …… a. Gambut b. Vulkanis c. Kapur 7. Umpan Balik dan Tindak Lanjut Nilai total yang diperoleh dari hasil evalusi adalah sebagai berikut : ∑ soal benar x 10 Nilai = 100 Nilai total yang diperoleh peserta diklat kemudian dikategorikan sesuai dengan tabel tingkat penguasaan materi di bawah ini : Tabel Tingkat Penguasaan Materi. Tingkat Penguasaan (Nilai) < 70% 70% - 79% 80% - 90% > 90% Kriteria Kurang Cukup Baik Baik Sekali Keterangan Tindak Lanjut Peserta diklat mengulangi lagi kegiatan pembelajaran secara keseluruhan Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran x 100% d. Pasir e. Laterit

24

Materi Pokok 3
1. Sifat Fisik dan Kimia Tanah

2. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan ini adalah : setelah mempelajari pokok bahasan ini peserta diharapkan mampu menjelaskan sifat fisik dan kimia tanah. 3. Uraian dan Contoh A. Sifat Fisik Tanah 1. Warna Tanah Warna tanah merupakan salah satu sifat yang mudah dilihat dan menunjukkan sifat dari tanah tersebut. Warna tanah merupakan campuran komponen lain yang terjadi karena mempengaruhi berbagai faktor atau persenyawaan tunggal. Urutan warna tanah adalah hitam, coklat, karat, abu-abu, kuning dan putih (Syarief, 1979). Warna tanah dengan akurat dapat diukur dengan tiga sifat-sifat prinsip warnanya. Dalam menentukan warna cahaya dapat juga menggunakan Munsell Soil Colour Chart sebagai pembeda warna tersebut. Penentuan ini meliputi penentuan warna dasar atau matrik, warna karatan atau kohesi dan humus. Warna tanah penting untuk diketahui karena berhubungan dengan kandungan bahan organik yang terdapat di dalam tanah tersebut, iklim, drainase tanah dan juga mineralogi tanah (Thompson dan Troen, 1978). Mineral-mineral yang terdapat dalam jumlah tertentu dalam tanah kebanyakan berwarna agak terang (light). Sebagai akibatnya, tanah-tanah itu berwarna agak kelabu terang, jika terdiri dari mineral-mineral serupa itu yang sedikit mengalami perubahan kimiawi. Warna gelap pada tanah umumnya disebabkan oleh kandungan tinggi dari bahan organik yang terdekomposisi, jadi, dengan cara praktis persentase bahan organik di dalam tanah diestimasi berdasarkan warnanya. Bahan organik di dalam tanah akan mengahsilkan warna kelabu gelap, coklat gelap, kecuali terdapat pengaruh 25

mineral seperti besi oksida ataupun akumulasi garam-garam sehingga sering terjadi modifikasi dari warna-warna di atas. 2. Tekstur Tanah Tekstur tanah adalah perbandingan relatif dalam persen (%) antara fraksi-fraksi pasir, debu dan liat. Tekstur erat hubungannya dengan plastisitas, permeabilitas, keras dan kemudahan, kesuburan dan produktivitas tanah pada daerah geografis tertentu (Hakim et al, 1986). Tekstur tanah adalah perbandingan relatif berbagai golongan besar, partikel tanah dalam suatu massa tanah terutama perbandingan relatif suatu fraksi liat, debu dan pasir. Tekstur dapat menentukan tata air dalam tanah berupa akecepatanm infiltrasinya, penetrasi setta kemampuan mengikat air (Kartosapoetra, 1988). Ukuran relatif partikel tanah dinyatakan dalam istilah tekstur yang mengacu pada kehalusan atau kekasaran tanah. Lebih khasnya, tekstur adalah perbandingan relatif pasir, debu, dan tanah liat (Foth 1994). Menurut Hanafiah (2005) tanah yang didominasi pasir akan banyak mempunyai pori-pori makro (besar) disebut lebih poreus, tanah yang didominasi debu akan banyak mempunyai pori-pori meso (sedang) agak poreus, sedangkan yang didominasi liat akan mempunyai pori-pori mikro (kecil) atau tidak poreus. Berdasarkan kelas teksturnya maka tanah digolongkan menjadi: a. b. Tanah bertekstur kasar atau tanah berpasir, berarti tanah yang Tanah bertekstur halus atau kasar berliat, berarti tanah yang mengandung minimal 70% pasir atau bertekstur pasir atau pasir berlempung. mengandung minimal 37,5% liat atau bertekstur liat, liat berdebu atau liat berpasir. c. Tanah bertekstur sedang atau tanah berlempung. Terdiri dari: 1) Tanah bertekstur sedang tetapi agak kasar meliputi tanah yang bertekstur lempung berpasir (sandy loam) atau lempung berpasir halus. 2) Tanah bertekstur sedang meliputi yang bertekstur berlempung berpasir sangat halus, lempung (loam), lempung berdebu (silty loam) atau debu (silt).

26

3) Tanah bertekstur sedang tetapi agak halus mencakup lempung liat (clay loam). Pori-pori yang mempunyai diameter besar (0.06 mm atau lebih) memungkinkan air keluar dengan cepat sehingga udara tanah beraerasi dari tanah baik. atau lempung liat berdebu (sandy silt loam). Arsyad (2000) mengemukakan bahwa struktur tanah yang penting dalam mempengaruhi infiltrasi adalah ukuran pori dan kemantapan pori. Gambar 13. Segitiga Tanah Tekstur tanah sangat menentukan reaksi kimia dan fisik yang terjadi dalam tanah. sebab ukuran partikel tanah dapat menentukan luas permukaan tanah. 27 . sehingga secara fisik dan kimia dapat dikatakan tidak aktif. Fraksi pasir dan debu mempunyai aktivitas permukaan rendah. pori-pori air tersebut dapat juga memungkinkan keluar sehingga masuk. Fraksi liat merupakan fraksi yang terpenting karena mempunyai luas permukaan yang tinggi (Foth 1988). Selain itu koloid liat merupakan agen pengikat (cementing agent) yang penting dalam agregasi tanah (Bever 1972). liat dan debu oleh bahan organik. Perbedaan tekstur dan struktur tanah adalah jika tekstur merupakan ukuran butirbutir tanah sedangkan struktur adalah kumpulan butir-butir tanah disebabkan terikatnya butir-butir pasir. Fraksi liat dapat meningkatkan kapasitas pertukaran kation. lempung liat berpasir (sandy clay loam). oksida besi dan lainlain.

ada yang berukuran koloi. Tekstur dapat ditentukan dengan metode. Struktur yang dapat memodifikasi pengaruh tekstur dalam hubungannya dengan kelembaban porositas. Agregat yang terbentuk secara alami disebut dengan ped. bentuk lempung 28 . 1986). kasar dan sangat kasar. 3. besar aerasi. kegiatan jasad hidup dan pengaruh permukaan akar. Tipe struktur terdapat empat bentuk utamanya yaitu : a. sangat halus. tanpa memandang komposisi kimianya. 1986). Tekstur tanah sangat berpengaruh terhadap kemampuan daya serap air. Jika beberapa contoh tanah ditetapkan atau dianalisa di laboratorium. Partikel-partikel ini telah dibagi ke dalam grup atau kelompok-kelompok atas dasar ukuran diameternya. Analisa partikel laboratorium dimana partikel-partikel tanah itu dipisahkan disebut analisa mekanis. yaitu dengan metode pipet dan metode hydrometer. kedua metode tersebut ditentukan berdasarkan perbedaan kecepatan air partikel di dalam air (Hakim et al. Struktur Tanah Struktur tanah digunakan untuk menunjukkan ukuran partikel-partikel tanah seperti pasir . warna. Kelompok partikel ini pula disebut dengan “separate tanah”. berat atau sifat lainnya. ketersediaan air di dalama tanah. tersedia unsur hara. maka hasilnya selalu memperlihatkan bahwa tanah itu mengandung partikel-partikel yang beraneka ragam ukurannya. Dalam analisa ini ditetapkan distribusi menurut ukuran-ukuran partikel tanah (Hakim et al. debu dan liat yang membentuk agregat satu dengan yang lainnya yang dibatasi oleh bidang belah alami yang lemah. Tanah-tanah yang bertekstur Liat mempunyai luas permukaan yang besar sehingga kemampuan menahan dan menyimpan unsur hara tinggi (Hardjowigeno 2003). infiltrasi dan laju pergerakan air (perkolasi). Dengan demikian maka secara tidak langsung tekstur tanah juga dapat mempengaruhi perkembangan perakaran dan pertumbuhan tanaman serta efisien dalam pemupukan.Tanah-tanah yang bertekstur halus mempunyai luas permukaan yang kecil sehingga sulit menyerap dan menahan air atau unsur. halus.

bentuk gumpal d. Struktur tanah dapat memodifikasi pengaruh tekstur dalam hubungannya dalam kelembaban. tersedianya unsur hara.b. Menurut Hardjowigeno (2003). karena struktur tanah sangat mempengaruhi pertumbuhan tanaman dan dapat berubah karena pengelolaan tanah. 29 . Bobot tanah yang lembab dalam hal ini dipakai karena kedaaan lembab sering bergejolak dengan keadaan air. Pada suatu saat akar sudah tidak mampu lagi menyerap air tersebut sehingga tanaman menjadi layu permanen. yaitu keadaan tanah yang cukup lembab yang menunjukkan jumlah air terbanyak yang dapat ditahan terhadap gaya tarik gravitasi. porositas. Sistem pertanaman yang mampu menjaga kemantapan agregat tanah akan memberikan hasil yang tinggi bagi produksi pertanian (Hakim et al. Kapasitas Lapang. 1986). metode umum yang biasa dipakai untuk menentukan jumlah air yang dikandung oleh tanah adalah persentase terhadap tanah kering. bentuk prisma c. Pembentukan ini kadang-kadang sampai ke tahap perkembangan struktural yang mantap. dalam menentukan jumlah air tersedia bagi tanaman beberapa istilah perlu dipahami antara lain: a. 4. Air yang dapat ditahan oleh tanah tersebut terus menerus diserap oleh akar-akar tanaman atau menguap sehingga tanah semakin lama semakin kering. Struktur dapat berkembang dari butir-butir tunggal ataupun kondisi massive. Dalam rangka menghasilkan agregatagregat dimana harus terdapat beberapa mekanisme maka partikel-partikel tanah mengelompok bersama-sama menjadi cluster. Kadar Air Menurut Hakim et al (1986).. bentuk spheroidel atau bulat Suatu pengertian tentang sebab-sebab perkembangan struktur di dalam tanah perlu diperhatikan. kegiatan jasad hidup dan pertumbuhan akar.

1986). Faktor tanaman yang berpengaruh meliputi bentuk dan kedalaman perakaran. yaitu kandungan air tanah dimana akar-akar mulai tidak mampu lagi menyerap air dari tanah sehingga tanaman menjadi layu. temperatur dan kecepatan yang pada prinsipnya terkait dengan suplai air dan evapotranspirasi. pengairan. dan penerobosan akar tumbuhan kedalam tubuh tanah. biasanya ditetapkan dalam g/cc (Hakim et al. Kadar dan ketersediaan air tanah sebenarnya pada setiap koefisien umum bervariasi terutama tergantung pada tekstur tanah. bulk density dapat digunakan untuk menghitung ruang pori total dengan dasar bahwa kerapatan zarah tanah adalah 2. Volume tanah merupakan volume bagian padat (anorganik dan organik). Faktor iklim juga berpengaruh meliputi curah hujan. Menurut Hardjowigeno (1987).65 g/cc. Bulk Density biasanya digunakan untuk keperluan pemupukan. Titik Layu Permanen. Kerapatan Limbak atau Bulk Density (BD) adalah nisbah berat tanah teragregasi terhadap volumenya. air. adapun yang dimaksud dengan air tersedia adalah banyaknya air yang tersedia bagi tanaman yaitu selisih antara kadar air pada kapasitas lapang dikurangi kadar air pada titik layu permanen. 5. dan volume pori tanah. maupun untuk perhitungan total ruang pori tanah. Bulk Density dapat menjadi suatu petunjuk tidak langsung kepadatan tanah. 30 . Air Tersedia. toleransi terhadap kekeringan serta tingkat dan stadia pertumbuhan. Bulk Density (Kerapatan Limbak/Isi) Kerapatan isi adalah berat per satuan volume tanah kering oven. Di samping itu. kadar bahan organik tanah.b. tanaman tetap layu baik siang ataupun malam hari. 2005). udara. Keadaan tanah yang padat dapat mengganggu pertumbuhan tanaman karena akar-akarnya tidak berkembang dengan baik (Baver et al. yang pada prinsipnya terkait dengan kebutuhan air tanaman (Hanafiah. faktor iklim dan tanaman juga menentukan kadar dan ketersediaan air tanah. c. senyawa kimiawi dan kedalaman solum/lapisan tanah. 1987 dalam Purwowidodo 2005). yang dinyatakan dalam satuan g/cc.

Ruang Pori Total dan Porositas Tanah Ruang pori total adalah volume dari tanah yang ditempati oleh udara dan air. karena tanah dengan ruang pori berkurang dan berat tanah setiap satuan bertambah menyebabkan meningkatnya bobot isi tanah. Besaran bobot isi tanah dapat bervariasi dari waktu ke waktu atau dari lapisan ke lapisan sesuai dengan perubahan ruang pori atau struktur tanah. Perbedaan berat antara keadaan jenuh air dan core yang kering oven merupakan volume ruang pori. dan tekstur tanah. Porositas tinggi jika bahan organik tinggi pula. Menurut Hardjowigeno (2003). Ruang pori tanah yaitu bagian dari tanah yang ditempati oleh air dan udara. akar tanaman lebih mudah berkembang (Hardjowigeno 2003). Tanah dengan bobot yang besar akan sulit meneruskan air atau sulit ditembus akar tanaman. contoh tanah ditempatkan pada tempat berisi air sehingga jenuh dan kemudian cores ini ditimbang. struktur. bahwa nilai kerapatan massa tanah berbanding lurus dengan tingkat kekasaran partikel-partikel tanah. sedangkan ruang pori total terdiri atas ruangan diantara partikel pasir. Porositas adalah proporsi ruang pori total (ruang kosong) yang terdapat dalam satuan volume tanah yang dapat ditempati oleh air dan udara (Hanafiah 2005). begitu pula sebaliknya tanah dengan bobot isi rendah. Untuk 400 cm 3 cores yang berisi 200 gr (200 cm3) air pada kondisi jenuh porositas tanahnya akan mencapai 50% (Foth. porositas tanah dipengaruhi oleh kandungan bahan organik. debu. Untuk menentukan porositas. Ditambahkan oleh Hanafiah (2005). dan liat serta ruang diantara agregat-agregat tanah (Soepardi 1983).Metode penentuan bulk density yang paling sering digunakan adalah dengan ring sampel atau metode clod gumpalan tanah yang dicelupkan ke dalam cairan plastik yang kemudian ditimbang dan di dalam air untuk mengetahui berat dan volume dari clod gumpalan isi. 6. 1988). Persentase volume ruang pori total disebut porositas. Keragaman itu menunjukkan derajat kepadatan tanah (Foth 1988). makin kasar akan makin berat. Tanah-tanah dengan struktur remah atau granuler mempunyai 31 .

Persentase volume yang dapat terisi oleh pori-pori kecil pada tanah pasir rendah yang menyebabkan kapasitas menahan airnya rendah. Oleh karena itu pori ini hendaknya dijaga agar selalu terisi udara. Sebaliknya tanah-tanah permukaan dengan tekstur halus memiliki ruang 32 . Ruang pori total pada tanah pasir mungkin rendah tetapi mempunyai proporsi yang besar yang disusun daripada komposisi pori-pori yang besar yang sangat efisien dalam pergerakan udara dan airnya.54). Berarti bahwa tanah pasir mempunyai volume yang lebih sedikit ditempati oleh ruang pori.2 mikron tersebut. Pori drainase cepat atau disebut pori aerasi penting dalam hubungannya dengan pernafasan akar tanaman.54 – pF 2. Untuk mengeluarkan air dari pori ini diperlukan tenaga tekanan atau isapan setara dengan 15 atmosfir atau pF 4. Proporsi antara air dan udara dalam pori-pori tanah tergantung dari kadar air tanah.2 – pF 2.6 mikron (pF 2.8 mikron (pF 2. pori drainase lambat berdiameter 8. semakin rendah pori-pori yang dapat diisi oleh udara atau sebaliknya. Agar tanaman dapat tumbuh baik diperlukan perimbangan antara pori-pori yang dibedakan menjadi pori berguna dan pori tidak berguna untuk ketersediaan air bagi tanaman. kecuali pada tanah dengan permukaan air tanah dangkal (Kohnke 1968 dalam Musthofa 2007).2 – 8. Air yang terdapat dalam pori pemegang air disebut air tersedia.0).2) dan kapasitas lapang (pF 2.porositas yang lebih tinggi daripada tanah-tanah yang berstruktur pejal (Hardjowigeno 2003).54) (Hardjowigeno 1993). Umumnya antara titik layu (pF 4. Bila pori aerasi diatas 10 persen volume.6 mikron (pF 4. Hal ini telah ditekankan bahwa tanah permukaan yang berpasir mempunyai porositas kecil daripada tanah liat. Pori berguna bagi tanaman yaitu pori yang berdiameter diatas 0.6 – 28. Akar tanaman tidak mampu menghisap air pada pori ukuran kurang dari 0. Pori tidak berguna bagi tanaman adalah pori yang diameternya kurang dari 0. tanaman akan mendapat aerasi cukup.2 mikron.0). sehingga tanaman menjadi layu. dan pori drainase cepat berdiameter diatas 28. Semakin tinggi kadar air tanah maka. Tanah dengan tekstur halus mempunyai kisaran ukuran dan bentuk partikelnya yang luas. yang terdiri pori pemegang air berukuran diameter 0.2 (Hardjowigeno 1993).2 mikron.

jenuh b. Perkolasi adalah gerakan aliran air di dalam tanah (dari zone of aeration ke zone of saturation). Infiltrasi adalah proses masuknya air dari permukaan ke dalam tanah. d. Beberapa faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi laju infiltrasi adalah : a. Dalamnya genangan di atas permukaan tanah dan tebal lapisan yang 33 . m. kandungan air dan permebilitas lapisan bawah permukaan. i. c. h. f. k. Infiltrasi Infiltrasi dari segi hidrologi penting. l. n.pori total lebih banyak dan proporsinya relatif besar yang disusun oleh pori kecil. dan iklim mikro tanah. Air yang berinfiltrasi pada sutu tanah hutan karena pengaruh gravitasi dan daya tarik kapiler atau disebabkan juga oleh tekanan dari pukulan air hujan pada permukaan tanah. e. Kapasitas infiltrasi suatu tanah dipengaruhi oleh sifat-sifat fisiknya dan derajat kemampatannya. karena hal ini menandai peralihan dari air permukaan yang bergerak cepat ke air tanah yang bergerak lambat dan air tanah. Infiltrasi berpengaruh terhadap saat mulai terjadinya aliran permukaan dan juga berpengaruh terhadap laju aliran permukaan (run off). j. g. 7. nisbi air. Kelembaban tanah Pemampatan tanah oleh curah hujan Penyumbatan oleh bahan yang halus (bahan endapan) Pemampatan oleh orang dan hewan Struktur tanah Tumbuh-tumbuhan Udara yang terdapat dalam tanah Topografi Intensitas hujan Kekasaran permukaan Mutu air Suhu udara Adanya kerak di permukaan. Akibatnya adalah tanah mempunyai kapasitas menahan air yang tinggi.

Secara garis besar. fisika dan biologi.8. Nilai permeabilitas suatu solum tanah ditentukan oleh suatu lapisan tanah yang mempunyai nilai permeabilitas terkecil (Hardjowigeno 2003). makin kecil pula ukuran pori dan makin rendah koefisien permeabilitasnya. pada kebanyakan tanah. Koefisien permeabilitas terutama tergantung pada ukuran rata-rata pori yang dipengaruhi oleh distribusi ukuran partikel. Tanah dengan permeabilitas tinggi menaikkan laju infiltrasi dan dengan demikian. Sifat ini penting artinya dalam keperluan drainase dan tata air tanah. bentuk partikel dan struktur tanah. menurunkan laju air larian. Perubahan yang terjadi pada komposisi ion kompleks yang dapat dipertukarkan seperti saat air memasuki tanah mempunyai komposisi 34 . Tanah dengan struktur mantap adalah tanah yang memiliki permeabilitas dan drainase yang sempurna. Faktor tersebut selanjutnya akan mempengaruhi kegiatan mikroorganisme dan perakaran dalam tanah (Syarief 1985 dalam Musthofa 2007). Apabila kapasitas infiltrasi dan permeabilitas besar dan mempunyai lapisan kedap yang dalam maka aliran permukaan rendah. Struktur dan tekstur serta unsur organik lainnya ikut ambil bagian dalam menaikkan laju permeabilitas tanah. konduktivitas hidroulik bisa berubah saat air masuk dan mengalir ke dalam tanah. makin kecil ukuran partikel. Syarief (1985) dalam Musthofa (2007) juga mengatakan bahwa aliran permukaan (erosi) dipengaruhi oleh dua faktor yaitu kapasitas infiltrasi dan permeabilitas dari lapisan tanah. sedangkan drainase mempengaruhi baik buruknya peratukaran udara. sedangkan untuk tanah yang bertekstur halus maka penyerapan air akan semakin lambat dan aliran permukaan tinggi. pada kenyataan konduktivitas hidroulik tidak selamanya tetap. Karena berbagai proses kimia. Bagi tanah-tanah yang bertekstur halus biasanya mempunyai permeabilitas lebih lambat dibanding tanah bertekstur kasar. Permeabilitas tanah menunjukkan kemampuan tanah dalam meloloskan air. Permeabilitas Permeabilitas adalah kecepatan laju air dalam medium massa tanah. serta tidak mudah didespersikan oleh air hujan. Permeabilitas tanah dapat menghilangkan daya air untuk mengerosi tanah. Menurut Susanto dan Purnomo (1996).

sebalikya bila konsentrasi OH. Interaksi zat terlarut dan matrik tanah dan pengaruhnya terhadap konduktivitas hidroulik khususnya penting pada tanahtanah masam dan berkadar natrium tinggi. bisa menghasilkan penyumbatan pori. bentuk dan ukuran agregat. Secara umum konduktivitas akan berkurang bila konsentrasi zat terlarut elektrolit berkurang. 9. Makin tinggi kadar ion H+ di dalam tanah.atau konsentrasi zat terlarut yang berbeda dengan larutan awal. serta tingkat agregasi Stabilitas agregat yang terbentuk tergantung pada keutuhan tanah permukaan agregat pada saat rehidrasi dan kekuatan ikatan antarkoloid-partikel di dalam agregat pada saat basah. B. Nilai pH menunjukkan banyaknya konsentrasi ion hidrogen (H+) di dalam tanah. Stabilitas Agregat Kemantapan agregat adalah ketahanan rata-rata agregat tanah melawan pendispersi oleh benturan tetes air hujan atau penggenangan air. Di dalam tanah selain H+ dan ion-ion lain ditemukan pula 35 . disebabkan oleh fenomena pengembangan dan dispersi yang juga dipengaruhu oleh jenis-jenis kation yang ada pelepasan dan perpindahan partikel-partikel lempung. Derajat Kemasaman Tanah (pH) pH tanah menunjukkan derajat keasaman tanah atau keseimbangan antara konsentrasi H+ dan OH. selama aliran yang lama. semakin masam tanah tersebut. Sifat Kimia Tanah 1. Kemantapan tergantung pada ketahanan jonjot tanah melawan daya dispersi air dan kekuatan sementasi atau pengikatan. Apabila konsentrasi H+ dalam larutan tanah lebih banyak dari OH.dalam larutan tanah. Pentingnya peran lendir (gum) microbial sebagai agen pengikat adalah menjamin kelangsungan aktivitas mikroba dalam proses pembentukan ped dan agregasi. Faktor-faktor yang berpengaruh dalam kemantapan agregat antara lain bahan-bahan penyemen agregat tanah.lebih banyak dari pada konsentrasi H+ maka suasana tanah menjadi basa. Reaksi tanah menunjukkan sifat kemasaman atau alkalinitas tanah yang dinyatakan dengan nilai pH.maka suasana larutan tanah menjadi asam. bisa sangat merubah konduktivitas hidroulik.

yang jumlahnya berbanding terbalik dengan banyaknya H+ pada tanahtanah masam jumlah ion H+ lebih tinggi daripada OH-. Penetapan kandungan bahan organik dilakukan berdasarkan jumlah C-Organik (Anonim 1991). Hal ini dikarenakan bahan organik dapat meningkatkan kesuburan kimia. Musthofa (2007) dalam penelitiannya menyatakan bahwa kandungan bahan organik dalam bentuk C-organik di tanah harus dipertahankan tidak kurang dari 2 persen.0 yang disebut tanah sangat masam karena banyak mengandung asam sulfat. 2. Walaupun demikian pH tanah umumnya berkisar dari 3. C-Organik Kandungan bahan organik dalam tanah merupakan salah satu faktor yang berperan dalam menentukan keberhasilan suatu budidaya pertanian.0 – 5.0 – 6. Di daerah yang sangat kering kadang-kadang pH tanah sangat tinggi (pH lebih dari 9. 36 . Di Indonesia umumnya tanahnya bereaksi masam dengan 4. fisik. Bahan organik tanah sangat menentukan interaksi antara komponen abiotik dan biotik dalam ekosistem tanah.0) karena banyak mengandung garam Na (Anonim 1991). Agar kandungan bahan organik dalam tanah tidak menurun dengan waktu akibat proses dekomposisi mineralisasi maka sewaktu pengolahan tanah penambahan bahan organik mutlak harus diberikan setiap tahun. Kandungan bahan organik antara lain sangat erat berkaitan dengan KTK (Kapasitas Tukar Kation) dan dapat meningkatkan KTK tanah. fisika maupun biologi tanah.5 sehingga tanah dengan pH 6. sedang pada tanah alkalis kandungan OH.lebih banyak daripada H+.0-9.ion OH-. dan biologi tanah yang dapat merusak agregat tanah dan menyebabkan terjadinya pemadatan tanah (Anonim 1991). Di daerah rawarawa sering ditemukan tanah-tanah sangat masam dengan pH kurang dari 3.0. Tanpa pemberian bahan organik dapat mengakibatkan degradasi kimia.5 sering telah dikatakan cukup netral meskipun sebenarnya masih agak masam. Nilai pH berkisar dari 0-14 dengan pH 7 disebut netral sedangkan pH kurang dari 7 disebut masam dan pH lebih dari 7 disebut alkalis. Bila kandungan H+ sama dengan OHmaka tanah bereaksi netral yaitu mempunyai pH = 7 (Anonim 1991).

Sebagian N terangkut. lemak. Tanaman menyerap unsur ini terutama dalam bentuk NO3. Selanjutnya. asam amino. hilang melalui pencucian dan bertambah lagi melalui pemupukan. NO2. Menurut Hardjowigeno (2003) Nitrogen dalam tanah berasal dari : a. dan lainnya berasal dari aktifitas di dalam tanah sebagai sumber sekunder. b. Sumber N berasal dari atmosfer sebagai sumber primer. Ada yang hilang atau bertambah karena pengendapan. enzim. Bentuk-bentuk organik meliputi NH4. Kandungan N total umumnya berkisar antara 2000 – 4000 kg/ha pada lapisan 0 – 20 cm tetapi tersedia bagi tanaman hanya kurang 3% dari jumlah tersebut (Hardjowigeno 2003). namun bentuk lain yang juga dapat menyerap adalah NH4.5 % bobot tanaman dan berfungsi terutama dalam pembentukan protein (Hanafiah 2005). dan urea (CO(N2))2 dalam bentuk NO3. 4. NO3. N2O dan unsur N. dalam siklusnya. sebagian kembali sebagai residu tanaman. Nitrogen terdapat di dalam tanah dalam bentuk organik dan anorganik. P-Bray 37 . Manfaat dari Nitrogen adalah untuk memacu pertumbuhan tanaman pada fase vegetatif. menyusun sekitar 1.3. Bahan Organik Tanah : Bahan organik halus dan bahan organik kasar Pengikatan oleh mikroorganisme dari N udara Pupuk Air hujan. Bahan organik juga membebaskan N dan senyawa lainnya setelah mengalami proses dekomposisi oleh aktifitas jasad renik tanah. N-Total Nitrogen merupakan unsur hara makro esensial. nitrogen organik di dalam tanah mengalami mineralisasi sedangkan bahan mineral mengalami imobilisasi. Fiksasi N secara simbiotik khususnya terdapat pada tanaman jenis leguminoseae sebagai bakteri tertentu. dan persenyawaan lain (RAM 2007). d. hilang ke atmosfer dan kembali lagi. serta berperan dalam pembentukan klorofil. c. Hilangnya N dari tanah disebabkan karena digunakan oleh tanaman atau mikroorganisme.

5. Muatan positif dari Kalium akan membantu menetralisir muatan listrik yang disebabkan oleh muatan negatif Nitrat. Kalium (K) Kalium merupakan unsur hara ketiga setelah Nitrogen dan Fosfor yang diserap oleh tanaman dalam bentuk ion K+. Melalui proses dekomposisi bahan tanaman dan jasad renik maka kalium akan larut dan kembali ke tanah. pelarutan (solubilitas) P-terfiksasi dan mineralisasi P-organik dan kehilangan P berupa immobilisasi oleh tanaman fiksasi dan pelindian (Hanafiah 2005).5 %. pembelahan sel pada tanaman terhambat dan pertumbuhannya kerdil. Fosfat.2 – 0. menyatakan bahwa ketersediaan Kalium merupakan Kalium yang dapat dipertukarkan dan dapat diserap tanaman yang tergantung penambahan dari luar. (1986).Unsur Fosfor (P) dalam tanah berasal dari bahan organik. Fosfor paling mudah diserap oleh tanaman pada pH sekitar 6-7 (Hardjowigeno 2003). Beberapa tipe tanah mempunyai kandungan kalium yang melimpah. fiksasi oleh tanahnya sendiri dan adanya penambahan dari kaliumnya sendiri. Selanjutnya sebagian besar kalium tanah yang larut akan tercuci atau tererosi dan proses kehilangan ini akan dipercepat lagi oleh serapan tanaman dan jasad renik. Tanah-tanah tua di Indonesia (podsolik dan litosol) umumnya berkadar alami P rendah dan berdaya fiksasi tinggi. Kalium tanah terbentuk dari pelapukan batuan dan mineral-mineral yang mengandung kalium. pupuk buatan dan mineral-mineral di dalam tanah. Menurut Foth (1994) jika kekurangan fosfor. Kadar P organik dalam bahan organik kurang lebih sama kadarnya dalam tanaman yaitu 0. Bentuk fosfor organik biasanya terdapat banyak di lapisan atas yang lebih kaya akan bahan organik. Ion-ion 38 . atau unsur lainnya. Hakim et al. sehingga penanaman tanpa memperhatikan suplai P kemungkinan besar akan gagal akibat defisiensi P (Hanafiah 2005). Kalium dalam tanah ditemukan dalam mineral-mineral yang terlapuk dan melepaskan ion-ion kalium. Dalam siklus P terlihat bahwa kadar P-Larutan merupakan hasil keseimbangan antara suplai dari pelapukan mineral-mineral P. Menurut Leiwakabessy (1988) di dalam tanah terdapat dua jenis fosfor yaitu fosfor organik dan fosfor anorganik.

membantu pemecahan sel.adsorpsi pada kation tertukar dan cepat tersedia untuk diserap tanaman. suatu tanah disebut tanah alkali jika KTK atau muatan negatif koloid-koloidnya dijenuhi oleh ≥ 15% Na.75% yang berperan penting dalam menentukan karakteristik tanah dan pertumbuhan tanaman terutama di daerah kering dan agak kering yang berdekatan dengan pantai. Kadang-kadang pengguguran daun sebelum waktunya merupakan akibat dari kekurangan magnesium (Hanafiah 2005). Adapun manfaat dari kalsium adalah mengaktifkan pembentukan bulu-bulu akar dan biji serta menguatkan batang dan membantu keberhasilan penyerbukan. Magnesium (Mg) Magnesium merupakan unsur pembentuk klorofil. Sebagaimana unsur mikro. Pada tanah-tanah ini. 2005). 39 . Tanahtanah organik mengandung sedikit Kalium. kekurangan magnesium mengakibatkan perubahan warna yang khas pada daun. 8. Ca2+ dalam larutan dapat habis karena diserap tanaman. diambil jasad renik. 6. 7. Natrium (Na) Natrium merupakan unsur penyusun lithosfer keenam setelah Ca yaitu 2. yang umumnya terbentuk di daerah pesisir pantai iklim kering dan berdrainase buruk. yang mencerminkan unsur ini merupakan komponen dominan dari garam-garam larut yang ada. Na juga bersifat toksik bagi tanaman jika terdapat dalam tanah dalam jumlah yang sedikit berlebihan (Hanafiah. terikat oleh kompleks adsorpsi tanah. Kelompok tanah alkalin ini disebut tanah halomorfik. karena tingginya kadar Na di laut. membantu aktivitas beberapa enzim (RAM 2007). Kalsium (Ca) Kalsium tergolong dalam unsur-unsur mineral essensial sekunder seperti Magnesium dan Belerang. mengendap kembali sebagai endapan-endapan sekunder dan tercuci (Leiwakabessy 1988). Seperti halnya dengan beberapa hara lainnya. mineral sumber utamanya adalah halit (NaCl).

Kekurangan zat ini maka akibatnya adalah klorosis. Mg merupakan salah satu bagian enzim yang disebut organic pyrophosphates dan Carboxy peptisida.– panas – – . K2O 22%. dengan demikian perlakuan penyemprotan dengan zat ini melalui daun hasilnya akan lebih efektif daripada pemberiannya melalui tanah.– . MgO .– .– .5% sedangkan kandungan magnesium 18.3%. 40 . H2O – . Kadar Mg di dalam bagian-bagian vegetatif dapat dikatakan rendah daripada kadar Ca. klorit.– . Dalam hal ini kandungan K2O nya sekitar 2%. seperti misalnya: boitit.– .– .– . gejala-gejalanya akan tampak pada permukaan daun sebelah bawah. Sifatnya dapat dikatakan sangat mudah melarut di dalam air. c) MgSO4 7H2O – .– Dolomitic limestone. Mg (OH)2. Sebagai pupuk diberikan dalam bentuk : MgSO4. Magnesium oksida sekitar 30.– MgO + H2O. Sulfat of Potash Magnesium. kalsium 18. terpentin. Mg ini termasuk unsur yang tidak mobil dalam tanah.5%.2%.– Kleserit.Magnesia. dan olivine. akan tetapi di dalam bagian-bagian generatif malah sebaliknya.– .– .Magnesium diserap dalam bentuk Mg2+ yang merupakan bagian dari klorofil.– Mg(OH)2 + CaCl2 Mg (OH) – . dalam hal kandungan Sulfur adalah 22% sulfat 67%.– Epsom salt.– . a) Terpentin MgSiO2(OH)4. Tentang sumber-sumbernya adalah sebagai berikut: a) b) CaCO3MgCO3 . MgSO4.– . MgCO3.1% sedangkan kandungan MgO-nya 18.– . Mg banyak terdapat dalam buah dan juga dalam tanah. Zat ini berasal dari air laut yang telah mengalami proses-proses demikian: MgCl2 + Ca(OH)2 – .– . Di dalam tanah. magnesium 11. Mg berasal dari dekomposisi batuan yang mengandung mineral.

Soepardi (1983) mengemukakan kapasitas tukar kation tanah sangat beragam. karena jumlah humus dan liat serta macam liat yang dijumpai dalam tanah berbeda-beda pula. Besar kecilnya KTK tanah dipengaruhi oleh : a. Nilai KTK tanah sangat beragam dan tergantung pada sifat dan ciri tanah itu sendiri. 9. Tanah-tanah dengan kandungan bahan organik atau kadar liat tinggi mempunyai KTK lebih tinggi daripada tanah-tanah dengan kandungan bahan organik rendah atau tanah-tanah berpasir (Hardjowogeno 2003).4%. Reaksi tanah b.b) c) d) Magnesit MgCO3 Karnalit MgCl2KCl6H2O Basic slag. Kapasitas tukar kation (KTK) merupakan sifat kimia yang sangat erat hubungannya dengan kesuburan tanah. KTK merupakan jumlah total kation yang dapat dipertukarkan (cation exchangable) pada permukaan koloid yang bermuatan negatif. daripada ternyata yang tersedia bagi tanaman sekitar 20%. e. dalam hal ini kandungan Mg nya ialah 3. Pengapuran serta pemupukan. Bahan organik dan. Kapasitas Tukar Kation (KTK) Salah satu sifat kimia tanah yang terkait erat dengan ketersediaan hara bagi tanaman dan menjadi indikator kesuburan tanah adalah Kapasitas Tukar Kation (KTK) atau Cation Exchangable Cappacity (CEC). Kejenuhan Basa (KB) Kejenuhan basa adalah perbandingan dari jumlah kation basa yang ditukarkan dengan kapasitas tukar kation yang dinyatakan dalam persen. Tekstur atau jumlah liat c. 10. Jenis mineral liat d. Kejenuhan basa 41 . Satuan hasil pengukuran KTK adalah milliequivalen kation dalam 100 gram tanah atau me kation per 100 g tanah.

a. b. Kalsium (Ca). coklat. permeabilitas. 6. Menurut (Syarief.rendah berarti tanah kemasaman tinggi dan kejenuhan basa mendekati 100% tanah bersifat alkalis. Natrium (Na). Kemudahan dalam melepaskan ion yang dijerat untuk tanaman tergantung pada derajat kejenuhan basa. Tanah sangat subur bila kejenuhan basa > 80%. Hitam. Kapasitas Tukar Kation (KTK). Tampaknya terdapat hubungan yang positif antara kejenuhan basa dan pH. Coklat. Magnesium (Mg). NTotal. struktur tanah. dan stabilitas agregat. C-Organik. berkesuburan sedang jika kejenuhan basa antara 50-80% dan tidak subur jika kejenuhan basa < 50 %. c. tekstur tanah. P-Bray. dan Kejenuhan Basa (KB). Kejenuhan basa selalu dihubungkan sebagai petunjuk mengenai kesuburan sesuatu tanah. abu-abu. kuning dan putih b. Sifat fisik tanah terdiri dari : warna tanah. karat. Akan tetapi hubungan tersebut dapat dipengaruhi oleh sifat koloid dalam tanah dan kation-kation yang diserap. b. akan memberikan nilai pH tanah yang berbeda. infiltrasi. Kalium (K). Hal ini didasarkan pada sifat tanah dengan kejenuhan basa 80% akan membebaskan kation basa dapat dipertukarkan lebih mudah dari tanah dengan kejenuhan basa 50% (Anonim 1991). 4. abu-abu. Sebutkan dan jelaskan sifat-sifat fisik tanah ! Sebutkan dan jelaskan sifat-sifat kimia tanah ! 5. kuning dan putih 42 . Hal ini disebabkan oleh perbedaan derajat disosiasi ion H+ yang diserap pada permukaan koloid (Anonim 1991). d. Sifat kimia tanah terdiri dari : derajat kemasaman tanah (pH). Abu-abu. hitam. kuning dan putih c. bulk density (kerapatan isi). ruang pori total. atau e yang merupakan jawaban paling tepat! 1. 1979) urutan warna yang tepat adalah…. coklat. Hitam. Rangkuman a. kadar air. Evaluasi Berilah tanda silang (X) pada huruf a. karat. karat. b. Latihan a. Tanah dengan kejenuhan basa sama dan komposisi koloid berlainan.

ketersediaan air di dalama tanah c.d. Tekstur tanah sangat berpengaruh terhadap di bawah ini. a. Porositas tanah Berdasarkan kelas teksturnya. besar aerasi 5. berarti tanah yang mengandung minimal 37. liat berdebu atau liat berpasir. Unsur Kalium a. kecuali . infiltrasi e. Ped b. tanah dibedakan menjadi di bawaha ini.5% liat atau bertekstur liat. Porositas tanah 43 Agregat-agregat tanah yang terbentuk secara alami disebut disebut …… d. Tingkat kesuburan disebut …… a. Hitam. …… a. karat. debu dan liat yang membentuk agregat satu dengan yang lainnya yang dibatasi oleh bidang belah alami yang lemah disebut …… a. Coklat. Unsur Aluminium 3. kuning dan putih 2. kemampuan daya serap air b. Unsur Besi e. Hitam. karat. Tanah bertekstur sedang atau tanah berlempung d. Warna tanah a. coklat. Tanah bertekstur kasar atau tanah berpasir b. Warna tanah b. Bahan organik yang tinggi c. Struktur tanah c. Warna tanah b. d. debu dan liat d. Tekstur tanah 4. Abu-abu. kecuali …… d. Tanah bertekstur kapur atau tanah lempung 6. Bahan anorganik yang tinggi b. Abu-abu. Warna gelap pada tanah disebabkan oleh kandungan…. kuning dan putih e. Tanah bertekstur halus atau kasar berliat. Kesuburan tanah d. Struktur tanah e. Permeabilitas e. Perbandingan relatif dalam persen (%) antara fraksi-fraksi pasir. Ukuran partikel-partikel tanah seperti pasir. Tekstur tanah c. Tanah bertekstur halus atau kasar berliat c. Permeabilitas c. Struktur tanah 7. e. Permeabilitas e.

Titik layu permanen c. Pori halus tanah berisi …… d. Pori tanah dapat dibedakan menjadi pori kasar dan pori halus. Kadar air tanah b. Air gravitasi atau udara b. kecuali …… a. Berat per satuan volume tanah kering oven. Bentuk lempung b. senyawa kimia e. Bentuk persegi 9. Di bawah ini adalah bentuk utama pada tipe struktur tanah. tekstur tanah b. Air tersedia b.8. warna tanah tanah e. senyawa kimia e. Kapasitas lapang 13. Unsur biologi a. Keadaan tanah yang cukup lembab yang menunjukkan jumlah air terbanyak d. Bentuk prisma c. Air gravitasi yang dapat ditahan terhadap gaya tarik gravitasi disebut …… a. Permeabilitas tanah d. Air gravitasi d. Udara 11. Air kapiler dan udara c. Udara 12. Pori kasar tanah d. Kandunga kadar air dalam tanah dipengaruhi oleh faktor-faktor di bawah ini. Kapasitas lapang 14. Unsur biologi berisi …… a. Air gravitasi atau udara b. Air kapiler dan udara c. Bentuk gumpal e. Porositas tanah 44 disebut …… a. kecuali …… d. Kandungan air tanah dimana akar-akar mulai tidak mampu lagi menyerap air dari tanah sehingga tanaman menjadi layu. tanaman tetap layu baik siang ataupun malam hari disebut …… a. kedalaman solum/lapisan . biasanya ditetapkan dalam g/cc d. senyawa kimiawi 10. Air kapiler e. Air tersedia b. Air kapiler e. Titik layu permanen c. Bentuk spheroidel atau bulat a. Bulk density e. kadar bahan organik tanah c.

Permeabilitas tanah c. Kadar air tanah b. Struktur tanah 15. Tanah dengan bobot yang besar akan sulit meneruskan air atau sulit ditembus akar tanaman c. Struktur tanah 17. Permeabilitas tanah c. Warna tanah 45 a.c. Persentase volume yang dapat terisi oleh pori-pori besar pada tanah pasir rendah yang menyebabkan kapasitas menahan airnya rendah d. Persentase volume yang dapat terisi oleh pori-pori kecil pada tanah pasir rendah a. Volume dari tanah yang ditempati oleh udara dan air disebut …… d. Ruang pori total e. Persentase volume yang dapat terisi oleh pori-pori kecil pada tanah pasir besar yang menyebabkan kapasitas menahan airnya rendah e. Kadar air tanah b. Infiltrasi e. Pernyataan di bawah ini yang paling tepat adalah …… yang menyebabkan kapasitas menahan airnya tinggi b. Pernyataan di bawah ini yang paling tepat adalah …… akar tanaman b. Permeabilitas tanah d. Tanah dengan bobot yang besar akan mudah meneruskan air atau mudah ditembus . Proses masuknya air dari permukaan ke dalam tanah disebut …… d. Infiltrasi e. Warna tanah a. Gerakan aliran air di dalam tanah (dari zone of aeration ke zone of saturation) disebut …… a. Tanah dengan bobot yang kecil akan sulit meneruskan air atau sulit ditembus akar tanaman d. Kadar air tanah b. Besaran bobot isi tanah dapat tidak bervariasi dari lapisan ke lapisan sesuai e. Besaran bobot isi tanah tidak bervariasi dari waktu ke waktu 16. Tanah-tanah permukaan dengan tekstur halus memiliki ruang pori total lebih sedikit 18. Warna tanah a. Perkolasi 19. Persentase volume yang dapat terisi oleh pori-pori kecil pada tanah pasir rendah yang menyebabkan kapasitas menahan airnya rendah c.

Semakin tinggi C-Organik e. Perkolasi 22. Struktur tanah e. pH b. Distribusi ukuran partikel b. C-Organik c. kecuali …… a. Basa Banyaknya konsentrasi ion hidrogen (H+) di dalam tanah disebut …… . Semakin tinggi kandungan bahan C-Organik dalam tanah maka …… a. Tingkat agregasi d. Infiltrasi e. N-Total 25. Pada tanah-tanah alkalis maka kandungan OH. Semakin tinggi ion H+ di dalam tanah maka tanah tersebut …… d. Perkolasi 20. Semakin rendah 27. Tekstur tanah c. Warna tanah a.…… d. Kesuburan kimia tanah semakin rendah 46 d. Semakin tinggi N-Total a. Semakin tinggi c. Masam e. kecuali …… a. Ukuran agregat e. Bentuk partikel dan struktur tanah Di bawah ini adalah faktor-faktor yang berpengaruh dalam kemantapan agregat. Semakin basa b. Bentuk agregat 24. kecuali …… a. Bahan-bahan penyemen agregat tanah b. Kelembaban tanah b. Infiltrasi e. Semakin masam c. Struktur tanah c. Semakin tinggi N-Total a. Semakin tinggi C-Organik e. Kadar air tanah b. Bentuk partikel 23. Netral b. Di bawah ini adalah faktor-faktor yang mempengaruhi ukuran pori-pori tanah d. Permeabilitas c. Tekstur tanah yang menentukan koefisien permeabilitas. Netral 26.c. a. c. Intensitas hujan 21. Kecepatan laju air dalam medium massa tanah disebut …… d. Di bawah ini adalah faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi laju d. Warna tanah infiltrasi.

Pupuk e. Daun menjadi kuning 31. Pernyataan di bawah ini adalah benar. Mati menjadi …… a. Air a. Kalium diserap oleh tanaman dalam bentuk ion K+ c. Bahan organik tanah b. fisika dan biologi tanah semakin tinggi 28. Di bawah ini adalah manfaat Nitrogen.b. Kalium tanah yang larut akan tercuci atau tererosi dan diserap oleh tanaman 32. Tanah tidak subur e. Layu e. akan mengakibatkan tanaman d. ≥ 25% Na 47 . Berperan dalam pembentukan asam amino c. Suatu tanah disebut tanah alkali jika KTK atau muatan negatif koloidkoloidnya dijenuhi oleh …… a. enzim dan persenyawaan lain 30. kecuali …… a. Kesuburan kimia. Melalui proses dekomposisi bahan tanaman dan jasad renik maka kalium akan larut dan kembali ke tanah e. Berperan dalam pembentukan lemak. Pembelahan sel tanaman semakin cepat c. ≥ 10% Na b. Kalium merupakan unsur hara terbesar yang diserap oleh tanaman b. Bahan anorganik tanah c. ≥ 15% Na c. Berperan dalam pembentukan klorofil b. Kesuburan biologi tanah semakin rendah d. Untuk memacu pertumbuhan tanaman pada fase vegetatif d. kecuali …… a. Pengikatan oleh mikroorganisme dari N udara 29. Kalium tanah terbentuk dari pelapukan batuan dan mineral-mineral yang mengandung kalium d. Menurut Hardjowigeno (2003) Nitrogen dalam tanah berasal dari …… d. Kerdil b. Kesuburan fisika tanah semakin rendah c. Kekurangan unsur P (Fosfor) di dalam tanah. Untuk memacu pertumbuhan tanaman pada fase generatif e.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut Nilai total yang diperoleh dari hasil evalusi adalah sebagai berikut : ∑ soal benar x 10 Nilai = 350 Nilai total yang diperoleh peserta diklat kemudian dikategorikan sesuai dengan tabel tingkat penguasaan materi di bawah ini : x 100% Tabel Tingkat Penguasaan Materi. Berperan dalam pembentukan klorofil e. Menguatkan batang c. Sifat alkalis e. Daun tanaman menjadi gugur umumnya disebabkan karena tanaman d. Kejenuhan basa c. Kalsium e.d. Perbandingan dari jumlah kation basa yang ditukarkan dengan kapasitas tukar d. pH 7. Membantu pemecahan sel dan membantu aktivitas beberapa enzim 34. ≤ 10% Na e. Di bawah ini adalah manfaat unsur Kalsium (Ca) bagi tanaman kecuali …… a. Koloid kation yang dinyatakan dalam persen disebut …… a. Natrium c. Nitrogen b. Kalium 35. Mengaktifkan pembentukan bulu-bulu akar dan biji b. Magnesium kekurangan unsur …… a. Membantu keberhasilan penyerbukan d. Tingkat Penguasaan (Nilai) Kriteria Keterangan Tindak Lanjut 48 . KTK b. ≤ 5% Na 33.

tetapi sering dipicu oleh aktivitas manusia. 3. Pada prinsipnya tanah longsor terjadi bila gaya pendorong pada lereng lebih besar daripada gaya penahan. Sebaliknya bencana geologi yang berupa gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir sering terjadi tidak hanya akibat kondisi geologinya yang rawan. Hubungan Tanah dan Geologi dengan Longsor/Banjir 2.< 70% 70% . sehingga tidak dapat dicegah. Gaya penahan umumnya dipengaruhi oleh kekuatan batuan dan kepadatan tanah. letusan gunung api. air. letusan gunung api merupakan bencana murni yang disebabkan oleh proses geologi.90% > 90% Peserta diklat mengulangi lagi Kurang kegiatan pembelajaran secara keseluruhan Peserta diklat sudah menguasai Cukup materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai Baik materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai Baik Sekali materi pembelajaran MATERI POKOK 4 1. gelombang tsunami. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan ini adalah : setelah mempelajari pokok bahasan ini peserta diharapkan mampu mengidentifikasi hubungan tanah dan geologi dengan longsor/banjir.79% 80% . Faktor-faktor penyebab tanah longsor antara lain : 49 . Bencana geologi seperti gempa bumi. Sedangkan gaya pendorong dipengaruhi oleh besarnya sudut lereng. Uraian dan Contoh Hubungan Tanah dan Geologi dengan Longsor Bencana geologi merupakan bencana yang terjadi akibat proses geologi secara alamiah yang siklus kejadiannya mulai dari skala beberapa tahun hingga beberapa ratus bahkan jutaan tahun. beban serta berat jenis tanah batuan. Klasifikasi bencana geologi meliputi gempa bumi. gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir (Karnawati 2005). gelombang tsunami.

yaitu pelepasan. atau gaya gravitasi. Indonesia yang berada pada iklim tropis sangat rentan sekali terhadap bahaya erosi longsor. Dua bentuk longsor yang sering terjadi di daerah pegunungan adalah: a. adanya bidang diskontinuitas (bidang tidak sinambung). pengangkutan atau pergerakan. angin. sedangkan erosi tanah adalah memindahkan partikel-partikel tanah dengan volume yang relative lebih kecil pada setiap kali kejadian dan berlangsung dalam waktu yang relative lama. friksi = 0 berarti mudah sekali tergelincir. pengikisan/erosi. Bencana longsor merupakan fenomena geologi dimana terjadi gerakan massa batuan. jenis tata lahan. Gravitasi selalu mengakibatkan gaya tarik material penyusun lereng menuju bawah (hukum gravitasi). Bentuk longsor 50 . Perbedaan menonjol dari fenomena longsor dan erosi adalah volume tanah yang dipindahkan. daerah pembuangan sampah. getaran. maka tanah menjadi licin dan tanah yang mengalami pelapukan di atasnya akan bergerak mengikuti lereng dan keluar lereng. dan pengendapan. di Indonesia yang memiliki iklim tropis intensitas curah hujannya besar. Salah satu penyebab terjadinya longsor adalah tingginya intensitas curah hujan. tanah yang menuruni lereng dan keluar dari lereng. Longsor dan erosi adalah proses berpindahnya tanah atau batuan dari satu tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah akibat dorongan air. Terjadinya gerakan massa batuan dan tanah tersebut dikarenakan akumulasi air yang terdapat di dalam tanah sehingga bobot tanah menjadi besar. Sudut lereng semakin besar. Kondisi ini mengakibatkan wilayah-wilayah di Indonesia sangat rawan akan bencana longsor. batuan yang kurang kuat. adanya material timbunan pada tebing. susut muka air danau atau bendungan.hujan. Proses tersebut melalui tiga tahapan. Jika air tersebut menembus sampai tanah kedap air dapat berperan sebagai bidang gelincir. yaitu pelepasan batuan atau tanah dari lereng curam dengan gaya bebas atau bergelinding dengan kecepatan tinggi sampai sangat tinggi. waktu yang dibutuhkan. penggundulan hutan. Guguran. semakin besar pula kecenderungan material untuk bergerak ke bawah. Longsor memindahkan massa tanah dengan volume yang besar. dalam waktu yang relatif singkat. dan kerusakan yang ditimbulkan. tanah yang kurang padat dan tebal. lereng terjal. bekas longsoran lama. adanya beban tambahan. adakalanya disertai oleh batuan dan pepohonan. Friksi memberikan gaya perlawanan terhadap kecenderungan pergerakan akibat gravitasi.

Peluncuran b.ini terjadi pada lereng yang sangat curam (>100%). Penggundulan hutan di DAS hulu atau zona tangkapan hujan akan mengurangi resapan air hujan. b. Pegunungan dan perbukitan adalah hulu sungai yang mengalirkan air permukaan secara gravitasi melewati celah-celah lereng ke lahan yang letaknya lebih rendah. dan hilir. dan karena itu akan memperbesar aliran permukaan. Peluncuran Gambar 14. tengah. Guguran dan Sekitar 45% luas lahan di Indonesia berupa lahan pegunungan berlereng yang peka terhadap longsor dan erosi. Sebaliknya. yaitu pergerakan bagian atas tanah dalam volume besar akibat keruntuhan gesekan antara bongkahan bagian atas dan bagian bawah tanah. Bentuk longsor ini umumnya terjadi apabila terdapat bidang luncur pada kedalaman tertentu dan tanah bagian atas dari bidang luncur tersebut telah jenuh air a. Guguran b). Bentuk longsor yang sering terjadi di Indonesia : a). memperbesar resapan air dan sebagai konsekuensinya adalah memperkecil aliran permukaan merupakan pilihan utama. Pada daerah yang tidak rawan longsor. b. Aliran permukaan adalah pemicu terjadinya longsor dan/atau erosi dengan mekanisme yang berbeda. jika daerah tersebut rawan longsor. Budidaya pertanian pada DAS tengah atau zona konservasi yang tidak tepat akan memicu terjadinya longsor dan/atau erosi. Pengendalian aliran permukaan merupakan kunci utama. Peluncuran. aliran permukaan perlu dialirkan sedemikian rupa sehingga tidak menjenuhi tanah dan tidak memperbesar 51 . Keterkaitan antara daerah aliran sungai (DAS) hulu. Keterkaitan tersebut dijelaskan sebagai berikut: a.

238 6.992 2. 52 . c.437 12.250 1. tengah.605 36.174 Keterangan: Tipe A sangat terpencar.929 10.erosi.472 22. IIustrasi toposekuen suatu DAS yang menunjukkan keterkaitan antara DAS hulu.033 88.471 3.055 10. dan waduk untuk pembangkit listrik.432 3. Tipe B bersambung tetapi dipisah oleh batas yang agak jelas.287 30. air minum.596 4. Sebaran dan Luas Lahan Perbukitan-Pegunungan di Indonesia.243 3.996 4. irigasi. danau.518 13.992 1. Tipe C bersambung tetapi dipisah oleh batas yang sangat jelas. 1997). Zona tangkapan hujan (Pluvial) Zona budidaya (Phreatik) Zona budidaya (Fluxial) Gambar 15. Sebaran dan luas lahan perbukitanpegunungan di Indonesia.147 Total 15. Pulau Sumatera Jawa dan Madura Kalimantan Sulawesi Maluku dan Nusa Tenggara Papua Total Perbukitan (500 m dpl) tipe A 4. Tabel 2.576 3.500 2.141 21.784 Luas lahan (000 ha) PerbukitanPerbukitanpegunungan pegunungan (> 500 mdpl) (> 500 mdpl) tipe B tipe C 814 9.337 7. Air yang meresap ke dalam lapisan tanah di zona tangkapan hujan dan konservasi akan keluar berupa sumber-sumber air yang ditampung di badan-badan air seperti sungai.984 10. 1995). dan penggelontoran kota.047 3. dan hilir (modifikasi dari information kit FAO.646 8. Sumber: Statistik Sumberdaya Lahan Pertanian (Puslit Tanah dan Agroklimat.

Faktor yang mempengaruhi terjadinya longsor dan erosi adalah faktor alam dan faktor manusia. Tekstur dan Struktur Tanah Kedalaman atau solum. Gambar 16. Faktor manusia adalah semua tindakan manusia yang dapat mempercepat terjadinya erosi dan longsor. dan penutupan lahan kurang rapat. dan penutupan lahan rapat. Hubungan antara struktur lapisan tanah dan penutupan lahan terhadap jumlah infiltrasi dan aliran permukaan relatif. dan struktur tanah menentukan besar kecilnya air limpasan permukaan dan laju penjenuhan tanah oleh air. Kedalaman. Faktor alam yang utama adalah iklim. Faktor alam yang menyebabkan terjadinya longsor dan erosi diuraikan berikut ini. dan lereng. sebagian besar air hujan terinfiltrasi ke dalam tanah dan hanya sebagian kecil yang menjadi air limpasan permukaan. pada tanah bersolum dangkal. sifat tanah. Sebaliknya. Bahan Induk Tanah 53 . struktur gembur. hanya sebagian kecil air hujan yang terinfiltrasi dan sebagian besar menjadi aliran permukaan. tekstur. Pada tanah bersolum dalam (>90 cm). elevasi. bahan induk. struktur padat.

Erosi dan longsor sering terjadi di wilayah berbukit dan bergunung. yang disebabkan oleh tingginya kandungan mineral liat tipe 2:1 seperti yang dijumpai pada tanah Grumusol (Vertisols). Andosol (Andisols). kecuali pada tanah Podsolik (Ultisols). sedang besarnya air hujan yang mengalir adalah sisa dari hujan yang meresap ke dalam tanah (Chow.al. 54 . Di wilayah bergelombang. Hubungan Tanah dan Geologi dengan Banjir Banjir di suatu area drainase dapat disebabkan oleh banyak faktor. dan Grumusol (Vertisols) yang terbentuk dari batuan induk batu liat. bahan induk tanah didominasi oleh batuan kokoh dari batuan volkanik. Mediteran (Alfisols). batu liat berkapur atau marl dan batu kapur. Pada kedalaman tertentu dari tanah Podsolik atau Mediteran terdapat akumulasi liat (argilik) yang pada kondisi jenuh air dapat juga berfungsi sebagai bidang luncur pada kejadian longsor. Beberapa faktor tersebut antara lain faktor alam. intensitas erosi dan longsor agak berkurang. et. faktor tanah beserta sifat permukaannya dan faktor kemampuan saluran untuk mengalirkan air hujan. Tanah tersebut mempunyai sifat mengembang pada kondisi basah dan mengkerut pada kondisi kering. dan batu kapur dengan kandungan liat 2:1 (Montmorilonit) tinggi. sedimen. 1988). terutama batu liat. Batuan volkanik umumnya tahan erosi dan longsor. Di daerah pegunungan. relatif peka terhadap erosi dan longsor. terutama pada tanah berpasir (Regosol atau Psamment). napal. dan metamorfik. Salah satu ciri lahan peka longsor adalah adanya rekahan tanah selebar >2 cm dan dalam >50 cm yang terjadi pada musim kemarau. Faktor tanah beserta sifat permukaannya sangat berpengaruh pada besarnya aliran yang akan terjadi. dan tanah dangkal berkapur (Renzina atau Mollisols). Besarnya air hujan yang meresap ke dalam tanah dipengaruhi oleh jenis tanah dan sifat permukaannya. sehingga pengelolaan lahan yang disertai oleh tindakan konservasi sangat diperlukan. tanah dangkal berbatu (Litosol atau Entisols). Tanah yang terbentuk dari batuan sedimen.Sifat bahan induk tanah ditentukan oleh asal batuan dan komposisi mineralogi yang berpengaruh terhadap kepekaan erosi dan longsor. Dalam sistem budidaya pada lahan berlereng >15% lebih diutamakan campuran tanaman semusim dengan tanaman tahunan atau sistem wanatani (agroforestry).

Faktor Kondisi Alam 1) Topografi Daerah-daerah dataran rendah atau cekungan merupakan salah satu karakteristik wilayah banjir atau genangan. Hal ini terjadi karena waktu datangnya banjir dari anak-anak sungai (orde yang lebih kecil) yang hampir sama. debu dan tanah liat dimana deskripsi untuk masing-masingnya adalah: a. Tanah berpasir adalah tanah dimana kandungan pasirnya 70% dan dalam keadaan lembab akan terasa kasar dan tidak lekat. b. bisa menyebabkan berkurangnya daerah terbuka hijau sehingga daerah resapan hujan berkurang. Tanah liat adalah tanah yang kandungan tanah liatnya antara 35% dan 40%. akibatnya sisa hujan yang menjadi aliran menjadi lebih besar. 4) Kondisi Geometri Sungai a) Gradien Sungai 55 . Daerah Aliran Sungai (DAS) yang karakteristik di kiri dan kanan alur sungai mempunyai tingkat permeabilitas tanah yang rendah merupakan daerah potensi banjir. jenis tekstur tanah dapat digolongkan berdasarkan kandungan pasir. 3) Kondisi Daerah Aliran Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS) yang berbentuk ramping mempunyai tingkat kemungkinan banjir yang tinggi. perkantoran.Penggunaan tanah untuk beberapa kebutuhan seperti perumahan. Identifikasi Penyebab Utama Kawasan Rawan Bencana Banjir : a. sarana jalan dan sebagainya. Menurut Bruce. air akan datang secara bersamaan. 2) Tingkat Permeabilitas Tanah Daerah-daerah dengan tingkat permeabilitas tanah rendah mempunyai tingkat infiltrasi yang kecil dan run off yang tinggi. Tanah berlempung adalah tanah dimana kandungan debu dan tanah liatnya relatif sama. sehingga bila hujan jatuh merata di seluruh DAS. 2003. industri. 1966 dalam Rosita. c. Jenis tanah merupakan faktor yang memberikan kontribusi cukup besar dalam penentuan koefisien limpasan permukaan (C).

Jelaskan hubungan tanah dan geologi dengan longsor ! Faktor Peristiwa Alam Beberapa aspek yang termasuk dalam faktor peristiwa alam penyebab banjir antara 56 .Pada dasarnya. d) Penyempitan dan Pendangkalan Alur Sungai Penyempitan alur sungai dapat menyebabkan aliran air terganggu. berakibat pada naiknya muka air di hulu. 4. sehingga mengakibatkan kenaikan muka air (meluap). 3) Air/arus balik (back water) dari sungai utama. lain: 1) Curah hujan yang tinggi dan lamanya hujan. c) Daerah Dataran Rendah Pada daerah meander (belokan). maka daerah peralihan/pertemuan tersebut merupakan daerah rawan banjir. Pada saat terjadi hujan dengan intensitas tinggi. Pendangkalan dasar sungai akibat sedimentasi menyebabkan berkurangnya kapasitas sungai. b. sehingga daerah di sekitarnya termasuk dalam klasifikasi daerah rawan banjir. sungai yang memiliki debit aliran cenderung lambat biasanya merupakan dataran rendah sehingga termasuk dalam klasifikasi daerah yang potensial atau rawan banjir. b) Pola Aliran Sungai Pada lokasi pertemuan dua sungai besar dapat terjadi arus balik (back water) yang menyebabkan terganggunya aliran air di salah satu sungai. sedimentasi dan aliran lahar dingin. 5) Pembendungan aliran sungai akibat longsor. berakibat naiknya muka air di sekitar daerah tersebut. sehingga kemungkinan terjadi banjir. Latihan a. terjadi peningkatan debit aliran sungai sehingga pada tempat pertemuan tersebut debit aliran semakin tinggi. 2) Air laut pasang yang mengakibatkan pembendungan di muara sungai. 4) Penurunan muka tanah (land subsidence). jika alur sungai mempunyai perubahan kemiringan dasar dari terjal ke relatif datar.

tanah yang kurang padat dan tebal. Bencana geologi seperti gempa bumi. gelombang tsunami. Sebaliknya bencana geologi yang berupa gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir sering terjadi tidak hanya akibat kondisi geologinya yang rawan. sifat tanah. air. adanya material timbunan pada tebing. beban serta berat jenis tanah batuan. tanah. lereng terjal. tetapi sering dipicu oleh aktivitas manusia.bahan induk. daerah pembuangan sampah. penggundulan hutan. elevasi. e. letusan gunung api merupakan bencana murni yang disebabkan oleh proses geologi. d. Faktor alam yang utama adalah iklim. f. dan faktor manusia. Faktor manusia adalah semua tindakan manusia yang dapat mempercepat terjadinya erosi dan longsor. susut muka air danau atau bendungan. Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya banjir ! 5. b. Pada prinsipnya tanah longsor terjadi bila gaya pendorong pada lereng lebih Gaya penahan umumnya dipengaruhi oleh kekuatan batuan dan kepadatan besar daripada gaya penahan. sehingga tidak dapat dicegah. bekas longsoran lama. adanya beban tambahan. dan lereng. adanya bidang diskontinuitas (bidang tidak sinambung). Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya longsor ! c. Faktor-faktor penyebab tanah longsor antara lain : hujan. gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir. Sedangkan gaya pendorong dipengaruhi oleh besarnya sudut lereng. Klasifikasi bencana geologi meliputi gempa bumi. gelombang tsunami. 57 . Jelaskan hubungan tanah dan geologi dengan banjir ! d. Rangkuman a. getaran. batuan yang kurang kuat. Bencana geologi merupakan bencana yang terjadi akibat proses geologi secara alamiah yang siklus kejadiannya mulai dari skala beberapa tahun hingga beberapa ratus bahkan jutaan tahun. pengikisan/erosi. c. Dua bentuk longsor yang sering terjadi di pegunungan: guguran dan Faktor yang mempengaruhi terjadinya longsor dan erosi adalah faktor alam peluncuran. letusan gunung api.b. jenis tata lahan.

Faktor tanah beserta sifat permukaannya sangat berpengaruh pada besarnya aliran yang akan terjadi. kecuali ……. Di bawah ini adalah bencana geologi yang murni disebabkan oleh faktor alam d. Banjir e. air laut pasang. b) Faktor peristiwa alam (curah hujan tinggi. Di bawah ini adalah termasuk bencana geologi. Angin c. atau e yang merupakan jawaban paling tepat! 1. Gempa bumi vulkanik 3. Evaluasi Berilah tanda silang (X) pada huruf a. sedang besarnya air hujan yang mengalir adalah sisa dari hujan yang meresap ke dalam tanah h. Berikut ini adalah faktor-faktor penyebab longsor. Kebakaran hutan a. Penggundulan hutan a. arus balik dari sungai. Lereng terjal 4. kecuali ……. Gempa bumi tektonik b. Lereng terjal 5. kondisi geometri sungai). Identifikasi penyebab utama kawasan rawan bencana banjir: a)Faktor kondisi alam (topografi. Gelombang tsunami c. kecuali ……. Gempa bumi b. tingkat permeabilitas tanah. Penggundulan hutan a. d. pembendungan aliran sungai). d. Daerah rawan longsor di daerah perbukitan antara lain disebabkan oleh faktor berikut ini. Letusan gunung api 2. faktor tanah beserta sifat permukaannya dan faktor kemampuan saluran untuk mengalirkan air hujan. Beberapa faktor tersebut antara lain faktor alam. a. kecuali ……. Kecuraman lereng lebih dari 30 derajat 58 . Banjir di suatu area drainase dapat disebabkan oleh banyak faktor. Jenis tanah yang kurang padat e. d. b. Gelombang tsunami c. kecuali ……. d. Air hujan b. Berikut ini adalah faktor-faktor penyebab longsor.g. Air hujan b. Jenis tanah yang kurang padat e. 6. Besarnya air hujan yang meresap ke dalam tanah dipengaruhi oleh jenis tanah dan sifat permukaannya. a. c. kondisi DAS. Letusan gunung api tanpa dipicu oleh aktivitas manusia. Angin c. Longsor e. penurunan muka tanah.

Curah hujan tinggi a. kecuali ……. Banyak vegetasi pohon d. d. Air laut pasang 7. Erosi dan patahan a. Curah hujan tinggi c. Faktor peristiwa alam yang mengakibatkan banjir adalah ……. Pola aliran sungai mengakibatkan banjir. Patahan dan guguran e. Terdapat lapisan tebal (lebih dari 2 meter) menumpang di atas tanah/batuan yang lebih keras e.b. Curah hujan tinggi b. Berikut ini adalah penggunaan tanah yang berdampak terhadap terjadinya d. Arus balik sungai c. a. Di bawah ini adalah faktor alam berupa kondisi geometri sungai sehingga d. Penggunaan untuk perumahan b. d. Pembangunan industri 8. Kondisi DAS d. Penurunan muka tanah (land subsidence) e. Topografi b. Air/arus balik (back water) dari sungai utama c. a. Gradien sungai b. lading atau sawah 6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut 59 . Erosi dan guguran c. Kondisi geometri sungai e. Kondisi DAS 9. Daerah dataran rendah e. Pembangunan perkantoran banjir. Guguran dan peluncuran b. Fragmentasi dan peluncuran 7. Rehabilitasi hutan e. kecuali ……. a. tanah lereng terbuka yang dimanfaatkan sebagai permukiman. Penyempitan dan pendangkalan 10. Dua bentuk longsor yang sering terjadi di daerah pegunungan adalah ……. Pembangunan sarana jalan c. Tingkat permeabilitas tanah c. Faktor kondisi alam yang mengakibatkan banjir adalah …….

∑ soal benar x 10 Nilai = 100 x 100% Nilai total yang diperoleh peserta diklat kemudian dikategorikan sesuai dengan tabel tingkat penguasaan materi di bawah ini : Tabel Tingkat Penguasaan Materi.90% > 90% Kriteria Kurang Cukup Baik Baik Sekali Keterangan Tindak Lanjut Peserta diklat mengulangi lagi kegiatan pembelajaran secara keseluruhan Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran Peserta diklat sudah menguasai materi pembelajaran 60 . Tingkat Penguasaan (Nilai) < 70% 70% .Nilai total yang diperoleh dari hasil evalusi adalah sebagai berikut : 8.79% 80% .

61 . Materi pada modul ini merupakan kompetensi penting bagi aparatur yang dibebankan pekerjaan dalam melakukan rehabilitasi hutan.PENUTUP Modul Kebijakan Pengelolaan DAS merupakan bagian dari modul Manajemen Teknis Kehutanan (MTK) IV bidang RLPS. Dengan demikian pemahaman peserta Diklat menjadi penting dalam mendukung pekerjaan nantinya. terutama dalam pengelolaan DAS.

DAFTAR PUSTAKA Aris.com Hanafiah. Sifat Fisik Tanah).blogspot.blogspot.html (Dr. A. Raja Grafindo Persada. S. Ilmu Tanah.com/2010/02/hasil-pelapukan. A. PT. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. 2006. Hardjowigeno. Bogor : IPB Press 62 . 2005. K. Konservasi Tanah dan Air. Sitanala. Mediyatama Sarana Perkasa. Pusat Diklat Kehutanan. Jakarta. Bahan Ajar Online Fakultas Pertanian Unsri. http://jurnal-geologi. dkk. Mengidentifikasi Jenis Tanah Hutan. 2010. Abdul Madjid. Edisi Ketiga. Divisi Buku Perguruan Tinggi. Jakarta. 1992. 2007. Bogor Madjid. Ir. PT. http://dasar2ilmu tanah. M.A. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Abdul. MS.

E 35. C 4. A 8. E 5. D 17. A 25. D 3. B 29. B 4. B 5. D 34. E 6. E 28. C 13. B 1. C 20. D 6. B 2. A 4. A 31. E 9. E 5. A 7. A 9. E 2. A 7. C 6. B 22. C 6. A 32. C 9. D 15. E 23. A 11. C 7. A Materi Pokok III Materi Pokok IV 1. B 33. C 63 . B 18.KUNCI JAWABAN Materi Pokok I 1. B 8. B 27. B 8. E 3. C 9. B 26. C 3. D 8. A 7. B 16. D 10. D 10. D 2. B 24. E 21. B 3. B 14. D Materi Pokok II 1. B 10. B 12. B 5. B 10. D 30. A 2. D 19. D 4.

: Keadaan tanah bila fraksi halus (kurang dari 2 mm) sedikit sekali dan tanah terdiri dari kerikil. : Kajian tanah dimana tanah dilihat sebagai tanah tempat tumbuhtumbuhan. debu dan pasir dalam suatu masa tanah. Konsistensi : Konsistensi tanah menunjukkan integrasi antara kekuatan daya kohesi butir-butir tanah dengan daya adhesi butir-butir tanah dengan benda lain. : irisan vertical tanah dari lapisan paling atas hingga ke batuan induk tanah. : Bahan penyusun utama tanah yang terdiri dari batuan beku. yang bersifat agak resisten terhadap pelapukan. : Kumpulan beragam senyawa-senyawa organik kompleks yang sedang atau telah mengalami proses dekomposisi. 64 . KTA KTK Profil tanah Struktur tanah Tekstur tanah : Kapasitas Tukar Anion. : Kapasitas Tukar Katin. baik berupa humus hasil humifikasi maupun senyawa-senyawa anorganik hasil mineralisasi dan termasuk juga mikroba heterotrofik dan ototrofik yang terlibat dan berada di dalamnya. : Merupakan gumpalan kecil dari butir-butir tanah. berwarna cokelat. batuan sedimen dan batuan metamorf. : Senyawa komplek asal jaringan organik tanaman (flora) dan atau fauna yang telah dimodifikasi atau disintesis oleh mikroba. batu-batuan dan lain-lain. : Proses pelapukan atau penghancuran bahan-bahan organik. : Perbandingan relative atas dasar bobot fraksi liat. amorfus (tanpa bentuk/nonkristalin) dan bersifat koloidal.GLOSARIUM Agregat Bahan induk Bahan organik : Gumpalan tanah. Cracking Dekomposisi Edapologi Fragmental Humus : Rekahan-rekahan pada batuan induk pada awal proses pelapukan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->