P. 1
eksplorasi pasir besi

eksplorasi pasir besi

|Views: 266|Likes:
Published by erik_everest
menguraikan tahapan eksplorasi pasir besi
menguraikan tahapan eksplorasi pasir besi

More info:

Published by: erik_everest on Sep 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/16/2014

pdf

text

original

Survey Eksplorasi Pasir Besi

By Septa Erik Prabawa Geoadvance.co.id

Metode : 1. Pemetaan geologi permukaan 2. Pengukuran topografi dengan teodolit TO 3. Pemboran dengan Hand Auger 4. Sampling 5. Analisis Laboratorium

Elaborasi 1. Pemetaan geologi permukaan a. Orientasi lapangan b. Pengeplotan lokasi objek ke dalam peta c. Pengamatan singkapan batuan untuk mengetahui kondisi geologi dari berbagai aspek, termasuk sebaran dan genesa pasir besi d. Pemetaan dilakukan terutama di daerah pantai dan sekitarnya. 2. Pengukuran topografi dengan teodolit TO a. Dilakukan dengan membuat baseline (sejajar garis pantai) dan crossline (tegak lurus garis pantai) titik-titik pemboran b. Bertujuan untuk menentukan penempatan posisi titik bor c. Penentuan posisi titik pertama sebagai acuan dilakukan dengan GPS 3. Pemboran dengan Hand Auger a. Hand Auger yang digunakan adalah jenis Doormer , dilengkapi dengan casingberdiamater 2,5 inchi b. Sampel pasir besi di atas permukaan air tanah dianmbil dengan sendok pasir (sand auder) jenis Ivan berdiameter 2,5 inchi. c. Sampel pasir dibawah permukaan air tanah diambil dengan menggunakan bailer. 4. Pengambilan sampel Pengambilan sampel dilakukan ditiap kedalaman 1,5 m ato lebih kecil. a. Sampel dibedakan menjadi 3 horizon :

i. Horizon A di atas permukaan air tanah ii. Horizon B diantara permukaan air tanah dan air laut. iii. Horizon C dibawah permukaan air laut b. Preparasi sampel dengan metode increament i. Sampel ditaruh bak ukuran 90 cm x 60 cm x 2 cm ii. Diaduk hingga homogen dan diratakan hingga permukaan iii. Dibagi emnjadi 20 - 30 bagian yang sama iv. Tiap bagian diambil setengahnya dengan sedok increament berukuran 3 cm x 3 cm x 2 cm v. sampel terus diambil hingga memperoleh sampel seberat 2 kg. c. Pembuatan sumur uji sangat diperlukan untuk pengecekan awal penyebaran endapan pasir besi, pada jarak tertentu dari pantai apakah masih terdapat pasir besinya. 5. Analisis laboratorium a. pemisahan fraksi magnetic dengan non magnetic menggunakan magnet batang 300 gauss b. pemisahan dilakukan sebanyak 7 kali untuk mendapatkan

konsentrat.menghitung derajat krmagnetan (magnetic degree, MD) dengan persamaan :

c. Uji SiO2, Fe total, Fe3O4, TiO2 untuk mengetahui komposisi konsentrat. Selanjutmnya dapt diketahui sumber daya dengan persamaan :

C = sumber daya (ton) L = Luas daerah pengambilan bor (m2) t = Tebal endapan (m) MD = Kadar magnetic (%) SG = Berat jenis d. analisis fiusika dilakukan dengan mengayak pasir e. analisis butir pasir dan batuan dengan analisisi petrografi

Sumber : Bambang, N.W, Penyelidikan Endapan Pasir Besi Di Daerah Pesisir Selatan Ende -Flores Provinsi Nusa Tenggara Timur, Sub. Dit. Mineral Logam Kisman, Eksplorasi Pasir Besi Di Daerah Kecamatan Galela Utara, Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara, Kelompok Program Penelitian Mineral Logam

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->