Daftar Isi

1. Pendahuluan............................................................................................................................................... 3 1. Tujuan .................................................................................................................................................... 3 2. Latar Belakang ........................................................................................................................................ 3 3. Percobaan ............................................................................................................................................... 3 1. Praktik 1: Struktur dasar program java .................................................................................................3 2. Kompilasi dengan menggunakan console ..............................................................................................4 3. Memrogram dengan program BlueJ.......................................................................................................4 4. Tugas dan Latihan ................................................................................................................................. 12

2. Bekerja dengan variable dan operator ....................................................................................................... 13 1. Tujuan .................................................................................................................................................. 13 2. Latar Belakang ...................................................................................................................................... 13 3. Percobaan ............................................................................................................................................. 13 1. Praktik 1: Deklarasi dan definisi variable..............................................................................................13 2. Praktik 2: Penggunaan operator...........................................................................................................14 3. Praktik 3: Penggunaan Operator logika ...............................................................................................15 4. Tugas dan Latihan ................................................................................................................................. 16

3. Mendapatkan Masukan dari KeyBord ........................................................................................................ 17 1. Tujuan .................................................................................................................................................. 17 2. Latar Belakang ...................................................................................................................................... 17 3. Percobaan ............................................................................................................................................. 17 1. Praktik 1: Respon masukan melalui kelas Scanner. ..............................................................................17 2. Praktik 2: Respon masukan melalui kelas Scanner ...............................................................................18 3. Praktik 3: Pernerapan dalam operasi aritmatika .................................................................................19 4. Respon masukan dengan menggunakan GUI .......................................................................................20 4. Tugas dan Latihan ................................................................................................................................. 21

4. Struktur Kendali Pilihan............................................................................................................................. 22 1. Tujuan .................................................................................................................................................. 22 2. Latar Belakang ...................................................................................................................................... 22 1

3. Percobaan ............................................................................................................................................. 22 1. Praktik 1: Struktur kendali pilihan dengan satu nilai variable pengujian .............................................22 2. Praktik 2: Struktur kendali pilihan dengan lebih dari satu nilai variable pengujian ............................23 4. Tugas Dan Latihan ................................................................................................................................. 23

5. Struktur Kendali Pengulangan ................................................................................................................... 24 1. Tujuan .................................................................................................................................................. 24 2. Latar Belakang ...................................................................................................................................... 24

2

1. Pendahuluan
1. Tujuan
Menjelaskan tentang struktur bahasa java Menjelaskan tentang kompilasi dan menjalankan program java melalui console Menjelaskan tentang menjalankan BlueJ sebagai sarana belajar java

2. Latar Belakang
Setiap bahasa pemrograman memiliki struktur bahasa yang berbeda-beda, untuk memulai mempelajari bahasa pemrograman siswa wajib mengetahui dan menguasainya. Pada sesi ini akan dibahas tentang struktur bahasa java sehingga siswa dapat memulai pembuatan program sederhana menggunakan bahasa java. Pada sesi ini juga siswa akan diajarkan bagaimana mengkompilasi program yang telah dibuat dan menjalankannya. Ada dua cara yang dapat dilakukan, yaitu 1. Mengkompilasi dan menjalankan melalui console Dan 2. Menggunakan program bantu perancangan program, dalam hal ini disepakati menggunakan BlueJ. Dalam praktikum pemrograman java disesi selanjutnya disepakati penggunaan alat bantu perancangan program menggunakan BlueJ. Siswa akan dijelaskan secara singkat bagaimana menggunakan program BlueJ

3. Percobaan
1. Praktik 1: Struktur dasar program java

Penjelasan − Baris satu menyatakan pendeklarasian kelas bernama Hello yang disertai simbol { dan diakhiri simbol } yang berada di baris 9. Simbol {} menyatakan blok perintah yang selalu ada pada saat mulai pembuatan kelas dan fungsi.

3

Memrogram dengan program BlueJ BlueJ adalah alat bantu pemrograman java yang umum digunakan oleh banyak lembaga pendidikan di seluruh dunia. pada menu start pilih Run lalu ketik Cmd. Kelebihan dari BlueJ adalah kemampuan dalam memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai pembentukan program java terutama dalam memberikan penjelasan mengenai konsep Object Oriented Programming. Simbol // berfungsi sama. masuklah kedalam modus konsol. Jika tidak sama kemungkinan besar program akan mengeluarkan pesan kesalahan dan proses tidak dilanjutkan. Arahkan path dimana program yang dibuat tersimpan.− Pada baris kedua terdapat simbol /* yang diikuti */ simbol ini menyatakan bahwa kalimat yang berada didalamnya dianggap sebagai catatan. 3. Untuk mengkompilasi ketikan perintah javac nama program. − Baris 5 adalah menyatakan fungsi utama pada kelas Hello.java setelah itu jalankan dengan perintah java nama program. Fungsi ini dapat dikenali dengan suatu identifier yaitu main atau dengan nama lain yang sama dengan nama kelas dimana dia dideklarasikan. − Baris 7 menyatakan perintah yang berada pada blok fungsi main 2. 4 . Kompilasi dengan menggunakan console Untuk dapat menkompilasi dengan console. Kalimat dibelakang simbol ini akan diabaik. yang membedakannya adalah hanya berlaku pada baris dimana simbol ini berada.java. contoh: java Hello Hasil akhirnya akan tampak sebagai berikut: Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan program adalah nama file program yang dibuat harus sama dengan nama kelas dan diberi ekstensi . contoh: javac Hello. Fungsi ini akan dijalankan terlebih dahulu sebelum fungsi lain dijalankan. jika anda menggunakan MS windows. artinya pada saat proses kompilasi akan diabaikan. Penyajiannya yang sederhana memberikan kemudahan bagi siswa dalam mempelajari inti bahasa java.

Pada jendela akan tampak gambar seperti berikut: 5 . Kemudian masukan nama proyek lalu tekan tombol create. sehingga siswa dapat langsung memulai menggunakan BlueJ. − Tampilan BlueJ Berikut ini tampilan jendela dasar BlueJ: − Membuat Proyek baru Pada menu Project pilh New Project...Dalam sesi ini hanya dibatasi pada bagaimana merancang dan menjalani program pada BlueJ saja.

pada contoh beri nama kelas dengan Hello. masukan nama kelas dan tekan tombol OK. − Memasukan kode kedalam kelas Arahkan penunjuk mouse tepat diatas kelas Hello kemudian klik tombol kanan mouse dan pilih open editor. Akan tampil jendela dasar editor sebagai berikut: 6 .− Membuat Kelas Baru Tekan Tombol New Class.

− Pengkoreksian Program Hapus bagian program yang sementara ini tidak dibutuhkan kemudian modifikasikan program mejadi sebagai berikut: 7 .

− Menjalankan kelas Arahkan penunjuk mouse tepat diatas kotak kelas Hello lalu klik tombol kanan mouse kemudian pilih New Hello. 8 . Ada perubahan pada kotak kelas hello yang tadinya terasir. ini tandanya kelas sudah terkompilasi dengan sukses.Setelah itu tekan tombol Compile dan Close.

Beri nama instance yang baru jika perlu. Proses ini biasa dikenal dengan proses debugging. 9 . maksudnya adalah dimungkinkannya melakukan pelacakan program baris perbaris pada saat bersamaan dengan eksekusi program. lalu pilih baris dimana kita akan memulai penelusuran program dengan mengarahkan kursor pada baris tersebut. Akan tampil jendela terminal yang akan menampilkan hasil dari proses program yang telah dibuat. − Melacak jalan program secara realtime(waktu berjalan) Salah satu kelebihan yang dimiliki BlueJ adalah fasilitas pelacakan program secara realtime. akan tampak icon kecil merah pada sisi kiri baris tersebut. Pada menu tools pilih set/clear Break point atau tekan tombol Ctrl-B. Buka editor dengan memilih open editor diatas kelas yang ingin kita telusuri. selanjutnya tekan OK.

Setelah itu tutup editor dengan menekan tombol close. perhatikan jendela debugger pada bagian Instance variable. lakukan setetusnya hingga baris program terakhir. menunggu respon kita untuk menekan tombol berikutnya. Untuk memantau isi atau perubahan dari variable. Tekan Tombol Step untuk mengeksekusi baris berikutnya. Ketika program dijalankan. dan saat posisi penunjuk eksekusi berada pada baris yang kita tandai. program akan berhenti sejenak. 10 . Tanda panah pada sisi kiri menandakan posisi dimana baris akan dieksekusi.

klik tombol kanan mouse dan pilih inspect Akan tampil jendela inspector yang menampilkan daftar variable dan nilainya saat ini 11 . arahkan penunjuk mouse pada kotak instance kelas berwarna merah yang letaknya ada dibagian bawah.− Mencek isi variable dari suatu kelas instance Untuk mengecek isi suatu varible ketika suatu kelas sedang berjalan dengan cara.

4. 12 . Jelaskan perbedaan masingmasing. Tugas dan Latihan Buatlah program untuk menampilkan informasi KTM anda dengan menggunakan BlueJ dengan ketentukan fungsi entry point menggunakan nama kelas dan menggunakan fungsi main.

Baris 6 dan baris 9 adalah bagian pendefinisias variable. Pada bahasa java pendeklarasian variable bisa pada baris manapun. Latar Belakang Pola bahasa pemrograman terbentuk dari simbol dan kata yang memiliki arti dan tujuan masingmasing. Bekerja dengan variable dan operator 1. Tujuan − Mengenal jenis variable dan penggunaannya didalam program Mengenal macam-macam operator dan operasi dasarnya 2. Pada sesi ini siswa diminta untuk mempraktikan penggunaan variable dan jenis-jenis operator yang umum digunakan sehingga siswa dapat membedakan fungsi dari masing-masing variable dan operator. Praktik 1: Deklarasi dan definisi variable Keterangan − − − − Baris 5 dan baris 8 adalah bagian pendeklarasian variable. Percobaan 1. Pada baris 6 isi variable j terdapat simbol 0x.2. tidak harus dibaris awal suatu fungsi. 3. Pada bagian ini dilakukan pemberian nilai variable. ini berarti variable x bertipe data float 13 . Oleh karenanya penting bagi siswa untuk dapat mengenali simbol dan kata serta maksud dari penggunaannya didalam pemrograman. Pada baris 9 isi variable x terdapat akhiran F. artinya variable tersebut dimasukan nilai hexadesimal.

Hasil yang diperoleh sebagai berikut: 2. artinya deklarisikan variable I dan beri nilai 10. 14 .− Pada baris 12 dinyatakan pengisian variable a dan b berbeda dalam penggunaan simbol yang mengapitnya. terdapat beberapa ketentuan yang dapat dijelaskan sebagai berikut − Pada baris 5 terdapat pernyataan int I = 10. Praktik 2: Penggunaan operator Keterangan Program ini menjelaskan tentang penggunaan operator. Variable char menggunakan petik tunggal sedangkan string menggunakan petik ganda. Pada bahasa java dimungkinkan pendeklarisian program sekaligus mendefinisikan nilai variable.

hasil inilai dapat diperoleh dari pembandingan dua operand.− − − − − − Pada baris 6 merupakan operasi penjumlahan dan pengurangan. Praktik 3: Penggunaan Operator logika Salah satu operasi yang sering terjadi didalam pemrograman adalah operasi pengujian kondisi. Jika operand lebih dari dua terdapat aturan yang harus diikuti tergantung dari hasil yang ingin didapatkan. yang menarik disini walaupun k bertipe data integer tapi masih bisa menampung hasil pecahan dengan cara pembulatan. yang akan lebih diperjelas pada sesi berikutnya. Baris 15 dan baris 16 tentang operasi penambahan dan pengurangan dengan 1.untuk pengurangan. Hasil akhir akan tampak sebagai berikut: 3. Pada baris 9 merupakan proses pembagian. contoh j=i+5 hasilnya akan disimpan didalam variable j. operator -. Yang sangat menjadi perhatian bahwa operasi aritmatika sangat memperhatikan penempatan letak operator. yang nilainya disimpan didalam variable dibelakang tanda sama dengan. kedua operasi tersebut sama tapi menampilkan hasil yang berbeda. untuk menyiasatinya gunakan tanda kurung. Baris-baris berikutnya tentang penggunaan operator relasi. Baris 13 tentang operasi modulus atau sisa hasil bagi. Operasi pengujian ini hanya memiliki hasil nilai benar atau salah atau disebut juga operasi boolean. 15 . operator ++ untuk penambahan. Baris 11 dan 12 menjelaskan tentang penggunaan operasi lebih dari dua operand.

contohnya: Menghitung luas lingkaran. 16 . Tugas dan Latihan − Buatlah program kasus dengan mengambil rumus matematika sederhana. mengkonversi suhu dan lain-lain. menghitung keliling lingkaran.Hasil akhir akan tampak sebagai berikut: 4.

Pada sesi ini akan dijelaskan contoh penggunaan fungsi yang berkenaan dengan interaksi antara komputer dan pengguna melalui keybord. contoh: untuk meminta informasi tentang informasi data mahasiswa. Ada tiga cara yang dapat dilakukan untuk memberikan respon masukan melalui keybord. 3.3.yaitu: Kelas Scanner. Baris 6 mendeklarasikan kelas Scanner pada variable baca(dalam OOP disebut menginstankan). Keyword new digunakan bahasa java untuk melakukan alokasi variable kedalam memori. Tujuan − Membuat program java lebih interaktif dan dapat merespon masukan Dapat menggunakan kelas BufferedReader untuk respon masukan keybord melalui console Dapat menggunakan kelas JoptionPane untuk masukan keybord melalui GUI 2. tanpa melakukan pendaftaran pustaka program akan merespon pesan kesalahan. Penjelasan: − − Pada baris 1 mendaftarkan paket pustaka yang diperlukan untuk menggunakan kelas Scanner. interaksi yang terjadi antara pengguna dan komputer biasanya berkenaan dengan respon yang diminta untuk melaksanakan tugas berikutnya. Percobaan 1. Mendapatkan Masukan dari KeyBord 1. komputer meminta pengguna untuk memasukan NIM atau nama mahasiswa tersebut. Praktik 1: Respon masukan melalui kelas Scanner. Latar Belakang Keybord adalah perangkat penting yang menghubungkan antara pengguna dan komputer. 17 . Kelas BufferedReader dan dengan menggunakan GUI.

Baris 8 membaca dan menyimpan hasil kedalam variable jawab. Praktik 2: Respon masukan melalui kelas Scanner Penjelasan: − − − − Baris 1 sama seperti kelas Scanner.} ()catch{…} sebagai blok perangkap jika terjadi kesalahan.. BufferedReader mengharuskan pendeklarasian kelas didalam blok try {. Hasil yang akan tampil sabagai berikut: Cobalah dengan masukan lain seperti berikut: Apa yang beda dari hasil keluaran tersebut? 2. Baris 7 mendeklarasikan objek baca dari kelas BufferedReader yang memiliki parameter berkelas InputStreamReader. siswa diminta menelusuri program dengan fasilitas debuger agar dapat diketahui dampak yang terjadi sesetiap baris program. Setelah dicoba. 18 .− Baris 7 membaca dan menyimpan hasil masukan yang disimpan didalam objek menggunakan fungsi next. mendaftar paket pustaka. Beda dengen penggunaan kelas Scanner.

Praktik 3: Pernerapan dalam operasi aritmatika Penjelasan: − − Baris 6 deklarasi variable. berilah kesimpulan. Integer dan Float merupakan tipe data fundamental yang pada dasarnya tipe data ini merupakan sebuah kelas. Baris 7 mendeklarasikan kelas Scanner pada variable/objek baca1 19 .Hasil yang didapat akan seperti berikut: Coba dengan contoh keluaran lain. 3. Sebaiknya tipe data ini digunakan sebagai pengganti tipe data primitive. Bandingkan dengan menggunakan kelas Scanner.

”deskripsi”).− − − Baris 9 dan 10 melakukan pembacaan dan menyimpannya pada variable masing-masing. Respon masukan dengan menggunakan GUI Keterangan: − − − Baris 1 mendaftar paket pustaka javax. pemanggilan fungsi showInputDialog yang hasilnya diterjemahkan ketipe data integer kemudian disimpan didalam variable masing-masing. Baris 7 dan 8.parseFloat() Jika dijalankan akan menghasilkan keluaran sebagai berikut: 4.parseInt(). Yang jadi perhatian adalah fungsi pada variable baca1 yang berbeda. Contoh: x bertipe data integer gunakan fungsi x. Hasil akhirnya adalah seperti gambar berikut: 20 .*. dan y bertipe data float gunakan fungsi y.swing. Pada baris 14 mendeklarasikan kelas BufferedReader pada variable/objek baca2 Pada baris 17 dan 19 menggunakan fungsi variable fundamental x dan y untuk mengkonversi fungsi readLine() yang mengembalikan nilai string kedalam variable yang sesuai dengan tipe datanya. Baris 9 menampilkan hasil dengan fungsi showMessageDialog(null. Untuk variable(x) bertipe data integer gunakan fungsi nextInt() untuk variable(y) tipe data Float gunakan nextFloat().

4. 21 . Tugas dan Latihan − Buatlah program penggunaan rumus matematika dengan menerapkan konsep pemasukan data melalui keybord menggunakan kelas Scanner. kelas BufferedReader dan GUI.

Struktur kendali dengan satu nilai variable pengujian dan 2. 3. Tujuan − Memberi pengetahuan pada siswa tentang struktur kendali pilihan Mengenal jenis struktur kendali pilihan Dapat memilih struktur kendali yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan 2. akibatnya seluruh perintah yang berada 22 . Terdapat dua jenis truktur kendali. jika tidak sama akan dijalankan perintah pada baris 22. Praktik 1: Struktur kendali pilihan dengan satu nilai variable pengujian Keterangan: − Baris 8 melakukan penyeleksian masukan dari baris 7. Percobaan 1. jika variable jawab bernilai 1 jalankan perintah dibaris 9 sampai dengan 10.4. yaitu 1. − Hal yang penting dari contoh ini adalah perintah if pada baris 8 yang diikuti dengan simbol { yang artinya membuka blok perintah baru. Struktur Kendali Pilihan 1. Jika tidak sama maka seleksi berikutnya berada pada baris 15 yang menyeleksi variable jawab dengan 2. struktur kendali dengan lebih dari satu nilai variable pengujian. Latar Belakang Struktur kendali pilihan adalah proses pengambilan keputusan dengan menguji kondisi tertentu untuk menjalankan aksi tertentu.

Jika nilai > 9 bobot sama dengan A+ b. − Pada baris 16 perintah default artinya nilai yang tidak ada didaftar case. Jika nilai < 9 dan nilai > 8 bobot sama dengan A c. Praktik 2: Struktur kendali pilihan dengan lebih dari satu nilai variable pengujian Penjelasan − Baris 12 perintah switch digunakan untuk menginisialkan nilai variable pilih. 2. Jika nilai <7 dan nilai > 6 bobot sama dengan C e. Sementara pada baris 12 perintah if tidak diikuti simbol { yang artinya hanya 1 perintah didekatnya saja yang akan dieksekusi.didalamnya akan dieksekusi. Jika nilai <6 dan nilai > 5 bobot sama dengan D 23 . Tugas Dan Latihan − Buatlah program penghitungan nilai rata-rata mahasiswa untuk mendapatkan bobot nilai dengan ketentuan sebagai berikut a. Jika nilai < 8 dan nilai > 7 bobot sama dengan B d. − Baris 13 sampai dengan 16 merupakan perintah penyeleksian berdasarkan nilai yang berada didalam variable pilih melaui perintah case. − Untuk setiap blok perintah didalam case harus diakhiri dengan keyword break. 4. yang akan mengarahkan program keluar dari dalam blok.

Kendali kerja akan dikembalikan keposisi dimana proses pengulangan dimulai dan akan berakhir dimana syarat kondisi pengulangan terpenuhi. Penyeleksi kondisi diakhir. Latar Belakang Struktur kendali pengulangan adalah proses pengulangan yang terjadi karena suatu syarat kondisi tertentu. yaitu: 1. Indeks_perubahan adalah kendali perubahan dari variable_indeks. dimana − − − Variable_indeks adalah variable yang akan diberlakukan sebagai indeks pengulangan. penyeleksi kondisi diawal dan 2. indeks_perubahan). Indeks pengulangan dengan bertambah atau berkurang secara manual. jika nilai perubahan variable_indeks sama dengan nilai pada kondisi pengulangan maka proses akan dihentikan. Tujuan − − − Memberikan pengetahuan tentang struktur kendali pengulangan Mengenali jenis struktur kendali pengulangan Dapat menggunakan dan memilih struktur kendali pengulangan yang benar 2. 24 . Berdasarkan penyeleksian kondisi pengulangan dapat dibagi dua. yaitu: 1. arah perubahan bisa ditentukan disini. Struktur Kendali Pengulangan 1. 3. variable ini harus diberi nilai awal sebagai awal dari indeks pengulangan. Struktur kendali pengulangan for (…) Struktur kendali pengulangan for(…) memiliki format parameter sebagai berikut: For (variable_indeks. Kondisi_variable adalah kondisi kapan pengulangan dihentikan.kondisi_variable. Uraian dan percobaan 1. Berdasarkan pola pengulangan kendali pengulangan dibagi dua.5. Indeks pengulangan bertambah atau berkurang secara outomatis dan 1.

arah pengulangan turun dikenali dari pengurangan nilai indeks i Hasil yang diperoleh sebagai berikut: 2. dimana kondisi adalah keadaan proses harus dihentikan. 2. yang beda adalah nilai dari variable I sama dengan 5. Struktur kendali pengulangan while (…) Struktur kendali pengulangan while memiliki bentuk sebagai berikut: While (Kondisi). 25 . artinya pengulangan dimulai dari variable indeks tinggi. Baris 8 sama seperti baris 5. kondisi pengulangan berhenti ketika nilai variable I kurang dari 0.Penjelasan 1. Baris 5 terdapat perintah for dengan argumen menyatakan mendeklarasikan dan memberi nilai variable I sama denga 1. lakukan pengulangan hingga menemui kondisi indeks I kurang atau sama dengan 5. pengulangan berlajut dengan merubah varible I ditambah 1.

Hal ini menyatakan. Pada baris 11 nilai I ditambahkan saat putaran kedua.Penjelasan − − Baris 6 menyatakan pengulangan terjadi selama nilai variable kurang dari 5 Perhatikan baris 7 dan baris 11. terdapat penempatan tanda increement pada posisi yang berbeda. sehingga pada putaran pertama keluar nilai 0. pada baris 7 diputaran pertama variable I ditambahkan dahulu dengan 1 sehingga pada putaran pertama keluar nilai 1. Hasil Keluarannya sebagai Berikut: Ubah program tersebut seperti berikut dan beri penjelasan tentang apa yang terjadi: 26 .

Perhatian: − Perintah do wajib disertakan.3. Struktur kendali pengulangan do while(…) Sama seperti struktur while(…). yang beda hanya pada penyeleksian kondisi pengulangan berada pada akhir blok perintah. 27 . Jika tanpa perintah do program akan langsung dihentikan.

Uraian dan Percobaan 1. 4. Variable yang dideklarasikan sebagai array memiliki elemen yang dikenali dari indeks yang menyertainya. Indeks dari element array pada bahasa java biasanya dimulai dari 0. Tujuan 1. Deklarasi dan definisi array dimensi 1 Penjelasan 28 . Mengetahui cara mendeklarasikan dan mendefinisikan Array atau larik Mengetahui cara mengakses elemen-elemen array Menentukan jumlah elemen array Bisa membuat array multidimensi 2. Untuk mengakses nilai dari elemen array variable harus menyertakan indeks dari elemen yang akan diakses. artinya didalam struktur data array dapat menyimpan lebih dari satu elemen yang memiliki tipe data sama. 2. Larik Atau Senarai 1. 3. karenanya untuk mendapat panjang dari elemen array dari posisi indeks terakhir harus ditambahkan dengan 1. 3.6. Latar Belakang Array atau larik atau senarai adalah struktur data majemuk.

contoh: jika panjang elemen 5 makan indeks awal pengulangan 0 sampai indeks ke 5. Harus diperhatikan saat melakukan pengulangan. sekaligus mendefinisikan panjang elemen mrnggunakan keyword new. fungsi length digunakan untuk mendapatkan nilai panjang array. memberi nilai elemen array indeks ke [i] dengan nilai sesuai masukan dari keybord. Contoh perhatikan pada baris 16 dan 19. nilai indeks harus dimulai dari 0 sampai nilai panjang elemen-1. Deklarasi dan definisi array dimensi 1 Array multidimensi adalah array yang memiliki elemen bertipe array juga. 2.kompleksitas array multi dimensi tergantung pada tingkat kedalaman elemen array. mengakses nilai elemen array pada indeks ke i.− − − − − − Baris 5 mendeklarasikan array x dengan tanda [] diposisi setelah tipedata. Baris 7 cara lain mendefinisikan panjang array. Baris 6 hanya mendeklarasikan array y saja dengan posisi [] berada dibelakang variable. Baris 17 dan 20. Jenis array multi dimensi banyak diaplikasikan dalam operasi matrix. Baris 11 dan 13. 29 .

Hasil akhirnya tampak seperti berikut: 30 .