NARKOBA DALAM ASPEK HUKUM DI INDONESIA

Narkoba adalah singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Bahan Adiktif berbahaya lainnya

NARKOTIKA

dan dapat menimbulkan ketergantungan .Narkotika menurut UU RI No 22 / 1997 yaitu: zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semisintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran. mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri. hilangnya rasa.

yaitu: .Undang-Undang No 22 tahun 1997 tentang Narkotika membagi Narkotika ke dalam 3 golongan.

: yaitu narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi. Ganja . serta mempunyai potensi sangat tinggi menimbulkan ketergantungan Contoh : Heroin. Kokain.Narkotika golongan I.

: yaitu narkotika yang berkhasiat pengobatan. dan Derivatnya .Narkotika golongan II. digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi menimbulkan ketergantungan Contoh : Morphine. Petidin.

Narkotika golongan III. yaitu narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan. serta mempunyai potensi ringan menimbulkan ketergantungan Contoh : Kodein .

PSIKOTROPIKA .

baik alamiah atau sintetik bukan narkotika. yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku .Psikotropika adalah zat atau obat.

Psilosibina . serta mempunyai potensi sangat kuat dalam mengakibatkan sindroma ketergantungan Contoh : MDMA. LSD. yaitu psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi.Psikotropika dibagi ke dalam 4 golongan. Ecstasy. yaitu : Psikotropika golongan I.

serta mempunyai potensi kuat dalam mengakibatkan sindroma ketergantungan Contoh : Fensiklidin (PCP).Psikotropika golongan II. Amfetamin. Metilfenidat (Ritalin) . yaitu psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan.

Psikotropika golongan III. yaitu psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengatahunan serta mempunyai potensi sedang dalam mengakibatkan sindroma ketergantungan Contoh : Flunitrazepam .

Klobazam (Frisium). Estazolam (Esilgan). Klonazepam (Rivotril). Fenobarbital (Luminal) . Diazepam (Valium). yaitu psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan dalam mengakibatkan sindroma ketergantungan Contoh : Alprazolam (Xanax). Nitrazepam (Dumolid / Mogadon). Klordiazepoksid (Librium). Lorazepam (Ativan). Bromazepam (Lexotan).Psikotropika golongan IV. Triazolam (Halcion).

22 TAHUN 1997.ANCAMAN HUKUMAN BAGI PENGGUNA DAN PENGEDAR NARKOBA MENURUT UNDANG-UNDANG NO. TENTANG NARKOTIKA .

Pasal 78 ayat 1 (a) dan 1 (b) Menanam.500.000. memelihara. dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp..(lima ratus juta rupiah) .000. memiliki. mempunyai dalam persediaan. atau menguasai narkotika golongan I dalam bentuk tanaman atau bukan tanaman. menyimpan.

(satu milyar rupiah) . mengekstraksi.000. mengolah. dipidana dengan pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp.1.000.. mengkonversi.000.Pasal 80 ayat 1(a) Memproduksi. merakit. atau menyediakan narkotika golongan I.

atau mentransitkan narkotika golongan I dipidana dengan pidana penjara paling lamal 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp.(tujuh ratus lima puluh juta rupiah) .000.750. mengangkut. mengirim.Pasal 81 ayat 1 (a) Membawa.000.

mengekspor. 1. dipidana dengan pidana mati atau pidana seumur hidup. membeli.. menjual. atau menukar narkotika golongan I. menawarkan untuk dijual. menerima. menyalurkan.000. menyerahkan. menjadi perantara dalam jual beli.(satu milyar rupiah) . atau pidana penjara paling lama 20 (dua puluh) tahun dan denda paling banyak Rp.000.Pasal 82 ayat 1 (a) Mengimpor.000.

750.000. dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp.Pasal 84 ayat 1 (a) Memberikan narkotika golongan I untuk digunakan orang lain. (tujuh ratus lima puluh juta rupiah) .000.

dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun .Pasal 85 ayat 1 (a) Menggunakan narkotika golongan I bagi dirinya sendiri.

1.(satu juta rupiah) . yang sengaja tidak melapor.000.. dipidana dengan pidana penjara kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak Rp.000.Pasal 86 ayat 1 (a) Orang tua atau wali pencandu yang belum cukup umur.

Pasal 88 ayat 1 (a) Pecandu narkotika yang telah cukup umur dan dengan sengaja tidak melaporkan diri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak Rp 2.000.000.00 (dua juta rupiah) .

000.00 (satu juta rupiah) .000.Pasal 88 ayat 2 Keluarga pecandu narkotika sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) yang dengan sengaja tidak melaporkan pecandu narkotika tersebut dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp 1.

penuntutan. atau pemeriksaan perkara tindak pidana nakotika di muka sidang pengadilan.000.Pasal 92 Barang siapa tanpa hak dan melawan hukum menghalang-halangi atau mempersulit penyidikan.000. dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp 150.00 (seratus lima puluh juta rupiah) .

5 TAHUN 1997. TENTANG PSIKOTROPIKA .ANCAMAN HUKUMAN BAGI PELAKU PENYALAHGUNAAN PSIKOTROPIKA MENURUT UNDANG-UNDANG NO.

dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan pidana denda paling banyak Rp.(dua ratus juta rupiah) .000.000.Pasal 60 ayat 1 (a) Memproduksi atau mengedarkan psikotropika dalam bentuk obat yang tidak terdaftar pada department yang bertanggung jawab dibidang kesehatan. 200.

000.(seratus juta rupiah) . dipidana penjara paling lama 5(lima) tahun dan pidana denda paling banyak Rp..Pasal 60 ayat 2 Menyalurkan psikotropika.000. 100.

dipidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan pidana denda paling banyak Rp. 60..Pasal 160 ayat 3 Menerima penyaluran psikotropika.(enam puluh juta rupiah) .000.000.

Pasal 6 ayat 4 dan 5 Menyerahkan dan menerima penyerahan psikotropika.. dipidana paling lama 3 (tiga) tahun dan pidana denda paling banyak Rp.(enam puluh juta rupiah) .000.000. 60.

000.Pasal 62 Barang siapa tanpa hak memiliki. 60. dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dengan pidana denda paling banyak Rp.000.(enam puluh juta rupiah) . menyimpan dan membawa psikotropika..

.Pasal 63 Melakukan pengangkutan psikotropika tanpa dilengkapi dokumen pengangkutan.(enam puluh juta rupiah) . 60.000. dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dengan pidana denda paling banyak Rp.000.

000.(dua puluh juta rupiah) . dipidana dengan penjara paling lama 1 (satu) tahun dengan pidana denda paling banyak Rp.Pasal 64 ayat (a dan b) Menghalang-halangi penderita syndrome ketergantungan untuk mengalami pengobatan dan atau perawatan pada fasilitas rehabilitasi atau menyelenggarakan fasilitas rehabilitasi tanpa memiliki izin..000. 20.

Pasal 65 Tidak melaporkan penyalahgunaaan dan atau pemilikan psikotropika secara tidak sah.000. dipidana dengan pidana penjara paling lama 1(satu) tahu dengan pidana denda paling banyak Rp.. 20.000.(dua puluh juta rupiah) .

-.

-DD@D-- D-- - @D- @-@- 9@9 .- 9D 9-D--9@9 .-DD..

¯½ ¾ ff ¯ °– ff° ½¾½f ff¯ °  f f°– f   f€f ½f f ½f¯ °f°– f°––°– ©ff   f°–  ¾ ff°  ½ f°f °–f° ½ f°f ½ °©ff ½f°– f¯f%¯f f¾%f° f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % f f¾ ©f ½f% .9f¾f ff %f% .

°ff°½¾½f  ½ f°f ½ °©ff½f°–f¯f%¯f%f° f° ½ f°f ° f½f°– f°f ½    %¾ f¾©f½f% .9f¾fff .

° ¯f ½ °ff° ½¾½f  ½ f°f ½ °©ff ½f°–f¯f%–f%f° f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % °f¯ ½ ©f ½f% .9f¾f ff  .

° ff° f° ¯ ° ¯f ½ ° ff° ½¾½f  ½ f°f ½f°–f¯f%–f% f° f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % °f¯ ½ ©f ½f% .9f¾f ff  f°  .

9f¾f  ff°– ¾f½f f°½f f ¯ ¯  ¯ °¯½f° f° ¯ ¯ ff ½¾½f  ½ f°f °–f° ½ f°f ½ °©ff ½f°– f¯f%¯f%f° °–f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % °f¯ ½ ©f ½f% .

9f¾f  . ff° ½ °–f°–f° ½¾½f f°½f  °–f½ ¯ ° ½ °–f°–f°  ½ f°f °–f° ½ f°f ½ °©ff ½f°– f¯f%–f%f° °–f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % °f¯ ½ ©f ½f% .

°–ff°– ff°– ½ ° f ¾° ¯    –f°°–f° ° ¯ °–ff¯ ½ °– ff° f° ff ½ fff° ½f f €f¾f¾  f f¾ ff ¯ °  °––fff° €f¾f¾  f f¾ f°½f ¯ ¯ °  ½ f°f °–f° ½ °©ff ½f°–f¯f%¾f%f° °–f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % f ½ ©f ½f% .9f¾f ff %f f° % .

9f¾f  @ f ¯ f½f° ½ °ff–°fff° f° ff ½ ¯f° ½¾½f ¾ nff  f ¾f  ½ f°f °–f° ½ f°f ½ °©ff ½f°– f¯f%¾f%f °–f° ½ f°f ° f ½f°– f°f ½    % f ½ ©f ½f% .