P. 1
Nota Keuangan Dan RAPBN 2008

Nota Keuangan Dan RAPBN 2008

4.33

|Views: 2,931|Likes:
Published by api-3696081

More info:

Published by: api-3696081 on Oct 14, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

NOTA KEUANGAN

DAN RANCANGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2008

REPUBLIK INDONESIA

Daftar Isi

DAFTAR ISI
Halaman Daftar Isi .......................................................................................................... Daftar Tabel ..................................................................................................... Daftar Grafik ..................................................................................................... Daftar Boks ..................................................................................................... Daftar Lampiran ............................................................................................ BAB I Pendahuluan .................................................................................. 1.1. Umum ..................................................................................... 1.2. Peran Strategis Kebijakan Fiskal ............................................. 1.3. Dasar Hukum Penyusunan NK dan RAPBN ......................... 1.4. Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2008 ..................................... 1.5. Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal ................................................ 1.6. Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab ................................. BAB II Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008 ................................................................................... 2.1. Pendahuluan ........................................................................... 2.2. Perkembangan Ekonomi 2006-2007 ..................................... 2.2.1. Evaluasi dan Kinerja .................................................... 2.2.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional ............... 2.2.1.2. Perekonomian Nasional ................................. 2.2.2. Proyeksi 2007 ............................................................... 2.3. Tantangan dan Sasaran Perekonomian 2008 ....................... 2.3.1. Tantangan Perekonomian Dunia dan Regional ......... 2.3.2. Tantangan Perekonomian Domestik .......................... 2.3.3. Sasaran Pembangunan 2008 ...................................... 2.3.3.1. Pertumbuhan Ekonomi .................................. 2.3.3.2. Penanggulangan Pengangguran .................... 2.3.3.3. Penanggulangan Kemiskinan ......................... 2.3.4. Upaya Mencapai Sasaran ............................................ 2.3.4.1. Kebijakan Ekonomi Makro ............................. 2.3.4.2. Stimulasi Pertumbuhan Ekonomi dan Kebijakan Struktural ...................................... i vii iv viii xiv I-1 I-1 I-2 I-4 I-4 I-5 I-6 II-1 II-1 II-3 II-3 II-3 II-6 II-15 II-20 II-20 II-22 II-23 II-23 II-23 II-23 II-24 II-24 II-28

Daftar Isi

Halaman 2.3.4.3. Peningkatan Ketahanan Sektor Keuangan dan Intermediasi .................................................... 2.4. Kebijakan Fiskal ...................................................................... 2.4.1. Pencapaian APBN Tahun 2006 dan Prospek Kebijakan Fiskal dalam APBN Tahun 2007 ................................ 2.4.2 Asumsi Dasar RAPBN Tahun 2008 ............................ 2.4.3. Sasaran RAPBN Tahun 2008 dan Kebijakan Fiskal 2008 (Fiscal Guideline Framework) ........................... 2.4.4. Pengendalian Defisit Gabungan RAPBN dan RAPBD.. 2.4.5. Dampak Ekonomi RAPBN Tahun 2008 .................... 2.4.6. Proyeksi Fiskal Jangka Menengah ............................. 2.4.6.1. Kerangka APBN Jangka Menengah (Medium Term Budget Framework, MTBF) ................ 2.4.6.2. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM) ............................................................ BAB III Pendapatan Negara ......................................................................... 3.1. Pengantar ................................................................................ 3.2. Pendapatan Negara Tahun 2006 dan Perkiraan Pendapatan Negara Tahun 2007 ................................................................ 3.2.1 Besaran Pendapatan Negara .......................................... 3.2.2 Penerimaan Perpajakan .............................................. 3.2.3 Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)................. 3.3. Pendapatan Negara 2008........................................................ 3.3.1 Asumsi Dasar dan Pengaruh pada Pendapatan Negara 3.3.2 Perkiraan Penerimaan Perpajakan RAPBN 2008..... 3.3.3 Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)................. BAB IV Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008.................. 4.1 Umum ..................................................................................... 4.2 Pencapaian Pembangunan Tahun 2005-2007, serta Masalah dan Tantangan Pokok Pembangunan Tahun 2008 …...…..... 4.2.1. Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat ........... 4.2.2. Agenda Aman dan Damai ........................................... 4.2.3. Agenda Adil dan Demokratis ....................................... II-33 II-35 II-35 II-43 II-45 II-48 II-51 II-56 II-56 II-60 III-1 III-1 III-3 III-3 III-4 III-19 III-33 III-33 III-35 III-43 IV-1 IV-1 IV-3 IV-7 IV-20 IV-22

ii

Daftar Isi

Halaman 4.3 Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan Prioritas Pembangunan Tahun 2008 .................................... 4.3.1. Mendorong Pertumbuhan Ekonomi ........................... 4.3.1.1. Peningkatan Investasi, Ekspor dan Perluasan Kesempatan Kerja ........................................... 4.3.1.2. Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan dan Pembangunan Perdesaan ........................ 4.3.1.3. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Pengelolaan Energi ......................................... 4.3.2. Meningkatkan Pelayanan Dasar dan Pemerataan ..... 4.3.2.1. Peningkatan Akses dan Kualitas Pendidikan dan Kesehatan ................................................ 4.3.2.2. Peningkatan Efektivitas Penganggulangan Kemiskinan ..................................................... 4.3.3. Menyediakan Pendukung Utama ............................... 4.3.3.1. Pemberantasan Korupsi dan Percepatan Pelaksanaan Reformasi Birokrasi .................. 4.3.3.2. Prioritas Penguatan Kemampuan Pertahanan dan Pemantapan Keamanan Dalam Negeri... 4.3.3.3. Penanganan Bencana, Pengurangan Risiko Bencana, dan Peningkatan Penanggulangan Flu Burung ...................................................... 4.4 Alokasi Anggaran Belanja Menurut UU Keuangan Negara.. 4.4.1. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi ......... 4.4.2. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi ............... 4.4.3. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis .................. BAB V Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah ............................................................................................. 5.1. Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal di Indonesia ................................................................................. 5.1.1. Kebijakan Desentralisasi Fiskal Sejak Tahun 2001 ..... 5.1.2. Implikasi Desentralisasi Fiskal terhadap Perkembangan Kesenjangan Fiskal dan Belanja Daerah .......................................................................... IV-26 VI-26 IV-27 IV-29 IV-30 IV-32 IV-33 IV-34 IV-36 IV-36 IV-37

IV-38 IV-39 IV-39 IV-78 IV-82 V-1 V-1 V-2

V-15

iii

Daftar Isi

Halaman 5.1.3. Implikasi Desentralisasi Fiskal terhadap Perkembangan Ekonomi Daerah ................................ 5.1.4. Reformasi Pengelolaan Keuangan Daerah ................... 5.2. Permasalahan Dan Tantangan Yang Dihadapi Dalam Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal Di Indonesia .................... 5.2.1. Hubungan antara UU Desentralisasi dengan UU Sektoral ........................................................................ 5.2.2. Kebijakan hold harmless dalam pengalokasian DAU . 5.2.3. Peraturan Daerah yang Mendorong Timbulnya Ekonomi Biaya Tinggi dan Menghambat Investasi ... 5.2.4. Standar Pelayanan Minimum ..................................... 5.2.5. Pengelolaan Keuangan Daerah ................................... 5.2.6. Pemekaran Daerah ...................................................... 5.2.7. Pengalihan Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan ke DAK ................................................... 5.3. Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal Ke Depan ......................... 5.3.1. Konsistensi Pelaksanaan Prinsip Money Follows Function ....................................................................... 5.3.2. Dana Desentralisasi ..................................................... 5.3.3. Harmonisasi Dana Desentralisasi dengan Dana Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan yang Digunakan untuk Mendanai Urusan Daerah ............. 5.3.4. Penguatan Taxing Power Daerah ............................... 5.3.5. Expenditure Efficiency Principles dalam Pemberian Kewenangan Pelayanan Publik kepada Daerah ......... 5.3.6. Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Daerah ................... 5.3.7. Performance Based Budgeting dan Medium Term Budgeting pada APBD .................................................. 5.3.8. Konsolidasi Defisit APBN dengan APBD ...................... 5.4. Kebijakan Alokasi Anggaran Belanja Ke Daerah Tahun 2008 5.4.1. Dana Perimbangan ..................................................... 5.4.2. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian ................... 5.4.3. Batas Maksimal Defisit APBD Setiap Daerah ............. V-22 V-29 V-33 V-33 V-34 V-34 V-38 V-39 V-42 V-45 V-46 V-46 V-46

V-48 V-50 V-51 V-52 V-58 V-60 V-61 V-62 V-67 V-68

iv

Daftar Isi

Halaman 5.4.4. Dampak Kebijakan Desentralisasi terhadap Ekonomi Daerah .......................................................................... BAB VI Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal ............................................................................................... 6.1. Pembiayaan Defisit Anggaran ................................................... 6.1.1. Kebijakan Umum dan Kebutuhan Pembiayaan ......... 6.1.2. Sumber Pembiayaan .................................................... 6.1.3. Struktur Pembiayaan Non utang ................................. 6.1.4. Struktur Pembiayaan Utang ....................................... 6.1.5. Tren Pembiayaan Anggaran ........................................ 6.1.6. Implikasi Pembiayaan terhadap Kesinambungan Fiskal ............................................................................ 6.2. Strategi Pengelolaan Utang .................................................... 6.2.1. Gambaran Umum ...................................................... 6.2.1.1. Deskripsi Utang .............................................. 6.2.1.2. Perkembangan Pembayaran Bunga dan Pokok Utang.................................................... 6.2.1.3. Perkembangan Indikator Biaya ..................... 6.2.1.4. Realisasi Pembiayaan dan Pengelolaan Utang tahun 2004–2006........................................... 6.2.1.5. Realisasi dan Proyeksi Pembiayaan Utang Tahun 2007 ...................................................... 6.2.1.6. Proyeksi Pembiayaan dan Pengelolaan Utang Tahun 2008..................................................... 6.2.1.7. Isu, Tantangan, dan Dinamika Pengelolaan Utang............................................................... 6.2.2. Prinsip-Prinsip Operasional Pengelolaan Utang.......... 6.3. Risiko Fiskal ............................................................................. 6.3.1. Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro .......................... 6.3.2. Risiko Utang Pemerintah ............................................ 6.3.3. Proyek Pembangunan Infrastruktur........................... 6.3.3.1. Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000 MW ......... V-70 VI-1 VI-1 VI-1 VI-3 VI-14 VI-14 VI-18 VI-24 VI-24 VI-27 VI-28 VI-32 VI-36 VI-37 VI-39 VI-40 VI-41 VI-51 VI-53 VI-53 VI-56 VI-59 VI-59

v

Daftar Isi

Halaman 6.3.3.2. Proyek Pembangunan Jalan Tol Trans Jawa.. 6.3.3.3. Proyek Pembangunan Jalan Tol Jakarta Outer Ring Road II (JORR II) ..................... 6.3.3.4. Proyek Pembangunan Monorail .................... 6.3.4. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ........................... 6.3.4.1. Kinerja BUMN dan Penyertaan Modal Negara (PMN) ............................................................. 6.3.4.2. Public Service Obligation (PSO) ...................... 6.3.5. Program Pensiun dan Tunjangan Hari Tua (THT) Pegawai Negeri Sipil (PNS) .......................................... 6.3.6. Desentralisasi Fiskal........................................................ 6.3.7. Bank Indonesia ............................................................ 6.3.8. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) ........................ 6.3.9. Tuntutan Hukum kepada Pemerintah ........................ 6.3.10.Keanggotaan Organisasi Internasional.......................... 6.3.11. Bencana Alam .............................................................. 6.3.12. Lumpur Sidoarjo .......................................................... VI-61 VI-63 VI-63 VI-64 VI-64 VI-65 VI-72 VI-74 VI-75 VI-76 VI-76 VI-77 VI-77 VI-78

vi

Daftar Tabel

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel II.1 Tabel II.2 Tabel II.3 Tabel II.4 Tabel II.5 Tabel II.6 Tabel II.7 Tabel II.8 Tabel II.9 Tabel II.10 Tabel II.11 Tabel III.1 Tabel III.2 Tabel III.3 Tabel III.4 Tabel III.5 Tabel III.6 Tabel III.7 Tabel III.8 Tabel III.9 Neraca Pembayaran Indonesia 2005-2007 ............................ Estimasi Pertumbuhan Ekonomi Dunia................................ Sasaran Indikator Makro 2008 .................................................. Perkiraan Neraca Pembayaran Indonesia 2008 ...................... Asumi Indikator Ekonomi Makro 2007-2008....................... Ringkasan APBN 2007, RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 Dampak Sektor Riil RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008....... Dampak Rupiah RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008................ Dampak Valas APBN 2007 dan RAPBN 2008 ........................ Kerangka Asumsi Makro Jangka Menengah......................... Kerangka APBN Jangka Menengah...................................... Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah, Tahun 2005 2007....................................................................................... Perkembangan Penerimaan Perpajakan , Tahun 2005-2007.. Perkembangan Penerimaan PPh per sektor, Tahun 2005 2007.......................................................................................... Perkembangan Penerimaan PPN Dalam Negeri, Tahun 2005-2007 ............................................................................... Perkembangan Penerimaan PPN Impor per sektor ekonomi, Tahun 2005-2007................................................................... Penerimaan Cukai berdasarkan Jenis, Golongan Pabrik, Tarif dan HJE, Tahun 2005-2007.......................................... Perbandingan Pencapaian Penerimaan Bea Masuk, Tahun 2005-2007................................................................................ Struktur Rata-rata Tarif Umum MFN Indonesia, Tahun 2005-2007 .............................................................................. Nilai Impor, Penerimaan Bea Masuk (BM), dan Tarif Ratarata, Tahun 2005-2007............................................................... Perkembangan PNBP, Tahun 2005-2007............................... II-14 II-21 II-24 II-27 II-45 II-49 II-53 II-54 II-56 II-57 II-58 III-4 III-6 III-6 III-9 III-10 III-13 III-16 III-16 III-17 III-19 III-21 III-24 III-25

Tabel III.10 Tarif Pungutan Ekspor untuk produk CPO dan Turunannya.. Tabel III.11 Tabel III.12 Klasifikasi BUMN di Indonesia............................................... Tabel III.13 Laba dan Dividen BUMN, Tahun 2006-2007.........................

vii

Daftar Tabel

Halaman Tabel III.14 Perkembangan PNBP Lainnya, Tahun 2005-2007............... Tabel III.15 Pendapatan Negara dan Hibah RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008.......................................................................................... Tabel III.16 Rencana Penerimaan dan Perkiraan Pertumbuhan Penerimaan PPh dan PPN menurut sektor Ekonomi, 20072008.......................................................................................... Tabel III.17 Penerimaan Perpajakan RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008.... Tabel III.18 Proyeksi Nilai Impor dan Penerimaan Bea Masuk Tahun 2008........................................................................................... Tabel III.19 PNBP Tahun 2007 dan Tahun 2008...................................... Tabel III.20 Laba dan Dividen BUMN Tahun 2007 - 2008...................... Tabel III.21 Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2007 - 2008............. Tabel IV.1 Tabel IV.2 Tabel IV.3 Tabel IV.4 Tabel V.1 Tabel V.2 Tabel V.3 Tabel V.4 Tabel V.5 Tabel V.6 Tabel V.7 Tabel V.8 Tabel V.9 Tabel V.10 Tabel V.11 Tabel V.12 Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Untuk Program-Program Prioritas, Tahun 2008 .................................. Belanja Pemerintah Pusat menurut Organisasi, 2005-2008 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat menurut Fungsi, 20052008 ......................................................................................... Belanja Pemerintah Pusat menurut Klasifikasi Jenis, 20052008 ......................................................................................... Perkembangan Realisasi Belanja ke Daerah, 2001 s.d. 2007 Persentase Dana Bagi Hasil dari Penerimaannya................. Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU per Provinsi 2005 s.d. 2007................................................................................... Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Konsolidasi Kabupaten/Kota Per Provinsi 2005 s.d. 2007......................... Indikator Pemerataan............................................................. Belanja Pusat ke Daerah dan PDRB Provinsi, 2005-2006....... Realisasi PAD Provinsi di Indonesia, tahun 2005-2006....... Pertumbuhan Inflasi Tahunan di 45 Kota............................. IPM Indonesia, tahun 2005-2006......................................... 10 Provinsi dengan Nilai PMDN tertinggi, Tahun 2005-2006 10 Provinsi dengan Nilai PMA tertinggi, Tahun 2005-2006 Penganguran Terbuka Daerah Di Indonesia, Tahun 20052006......................................................................................... III-27 III-34

III-35 III-37 III-41 III-43 III-47 III-48 IV-27 IV-79 IV-83 IV-92 V-4 V-5 V-9 V-10 V-19 V-24 V-26 V-27 V-27 V-28 V-28 V-30

viii

Daftar Tabel

Halaman Tabel V.13 Rekap Keputusan Mendagri tentang Pembatalan Perda Pajak Daerah dan Restribusi Darah, Berdasarkan Sektor per 2 Maret 2006............................................................................................. Rekap Keputusan Mendagri tentang Pembatalan Perda Pajak Daerah dan Restribusi Darah, Berdasarkan Wilayah per 2 Maret 2006.............................................................................. Perkembangan Rata-rata Penerimaan DAU Kabupaten/kota 2001-2007............................................................................... Jumlah Dana APBN yang Dialokasikan kepada Daerah Otonom Baru Berdasarkan Data RKA KL, Tahun 2005-2007. Data Sebaran Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Pinjaman Luar Negeri (Subsidary Loan Agreement/SLA) per 31 Desember 2006...................................................................... Data Sebaran Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Dalam Negeri (Rekening Pembangunan Daerah/RPD) per 31 Desember 2006......................................................................................... Belanja ke Daerah, 2007-2008............................................... Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 2000– 2007 ......................................................................................... Posisi Saldo RDI-RPD, Tahun 2003-2006 ............................ Kontribusi ke APBN, Tahun 2004-2008 ................................ Penerimaan dan Pengeluaran RDI-RPD, Tahun 2007-2008.. Target dan Realisasi Hasil Pengelolaan Aset (HPA) .............. Pencapaian Perolehan Hasil Pengelolaan Aset (HPA) per Jenis Aset, Tahun 2004-2007 (Juni 2007) ..................................... Struktur Pembiayaan Non-Utang RAPBN 2008...................... Struktur Pembiayaan Utang RAPBN 2008............................. Perkembangan APBN 2007, RAPBN-P 2007, dan RAPBN 2008.......................................................................................... Perkembangan Jumlah Utang Pemerintah Pusat Tahun 2000-2007............................................................................... Perkembangan Komposisi Utang berdasarkan Mata Uang Tahun 2000 - 2007.................................................................

V-37

Tabel V.14

V-38 V-43 V-44

Tabel V.15 Tabel V.16 Tabel V.17

V-54

Tabel V.18

V-55 V-69 VI-2 VI-4 VI-5 VI-5 VI-7 VI-8 VI-14 VI-18 VI-23 VI-29 VI-29

Tabel V.19 Tabel VI.1 Tabel VI.2 Tabel VI.3 Tabel VI.4 Tabel VI.5 Tabel VI.6 Tabel VI.7 Tabel VI.8 Tabel VI.9 Tabel VI.10 Tabel VI.11

ix

Halaman Tabel VI.12 Tabel VI.13 Tabel VI.14 Tabel VI.15 Tabel VI.16 Tabel VI.17 Tabel VI.18 Tabel VI.19 Tabel VI.20 Tabel VI.21 Tabel VI.22 Tabel VI.23 Tabel VI.24 Komposisi Utang Berdasarkan Tipe Bunga dan Tenor per Juni 2007................................................................................. Hasil Klarifikasi Rekening dari 27 K/L Tahun 2006 .............. Selisih Antara Asumsi Ekonomi Makro dan Realisasi Pada APBN........................................................................................ Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro terhadap Defisit RAPBN-P Tahun 2007............................................................. Indikator Risiko Portofolio Utang Tahun 2006-2008 .......... Kapasitas Pembangkit Listrik.................................................. Proyek Pembangunan Jalan Tol Trans Jawa........................ Proyek Pembangunan Jalan Tol JORR II............................. Pembayaran Pensiun................................................................. Pembentukan Daerah Tingkat II........................................... Kinerja Keuangan Bank Indonesia........................................ Kinerja Keuangan LPS............................................................ Kewajiban Keanggotaan Organisasi Internasional............... VI-31 VI-50 VI-55 VI-55 VI-57 VI-61 VI-62 VI-63 VI-73 VI-74 VI-75 VI-76 VI-78

x

Daftar Grafik

DAFTAR GRAFIK
Halaman Grafik II.1 Grafik II.2 Grafik II.3 Grafik II.4 Grafik II.5 Grafik II.6 Grafik II.7 Grafik II.8 Grafik II.9 Grafik II.10 Grafik II.11 Grafik II.12 Grafik II.13 Grafik II.14 Grafik II.15 Grafik II.16 Grafik II.17 Grafik II.18 Pertumbuhan dan Perdagangan Dunia ................................. Pertumbuhan Ekonomi Negara Maju dan Berkembang....... Inflasi di Beberapa Negara Mitra Dagang................................. Suku Bunga Internasional........................................................ Nilai Tabungan per PDB.......................................................... Sumber Pertumbuhan Ekonomi............................................... Sumber Investasi, 2006............................................................ Perkembangan Nilai dan Volume Ekspor................................ Pertumbuhan PDB menurut Lapangan Usaha...................... Laju Inflasi 2006...................................................................... Perkembangan BI Rate, SBI 3 Bulan, Bunga Deposito......... Perkembangan Suku Bunga Kredit......................................... Perkembangan DPK, Kredit Perbankan, Outstanding SBI, dan LDR.................................................................................... Perkembangan Harga Minyak Dunia..................................... Sumber Pertumbuhan PDB..................................................... Sumber Investasi 2007 ........................................................... Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha (2005-2007)... Perkembangan Harga Beras dan Gula Pasir........................... II-3 II-4 II-4 II-5 II-5 II-7 II-7 II-8 II-9 II-10 II-11 II-11 II-12 II-13 II-15 II-16 II-17 II-19 II-22 II-22 II-24 II-25 II-26 II-26 II-29 II-29 II-29 II-31 II-31

Grafik II.19a Pertumbuhan Harga Komoditas Primer................................... Grafik II.19b Harga Minyak............................................................................ Grafik II.20 Sumber Pertumbuhan 2008...................................................... Grafik II.21 Grafik II.22 Grafik II.23 Grafik II.25 Grafik II.26 Grafik II.27 Grafik II.28 Inflasi.................................................................................... Perkembangan Nilai Tukar Rupiah dan Cadangan Devisa... Perkembangan Suku Bunga SBI 3 Bulan............................... Sumber Investasi 2008............................................................ Rasio Tabungan dan Investasi terhadap PDB........................ Pertumbuhan Ekspor 2008...................................................... Sumber Pertumbuhan 2008....................................................

Grafik II.24 Pertumbuhan Konsumsi Masyarakat.....................................

xi

Daftar Grafik

Halaman Grafik II.29 Grafik II.31 Grafik II.32 Grafik II.33 Grafik III.1 Grafik III.2 Grafik III.3 Grafik III.4 Grafik III.5 Grafik III.6 Grafik III.7 Grafik III.8 Grafik III.9 Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah...................... Perkembangan Belanja Negara.............................................. Perkembangan Alokasi Belanja ke Daerah............................ Perkembangan Defisit APBN 2003-2006, RAPBNP 2007, dan RAPBN 2008.................................................................... Perkembangan Penerimaan Dalam Negeri di Luar Cukai dan PPh Migas................................................................................. Perkembangan Produksi Rokok per Jenis Tahun 2005-2007 Perkembangan Produksi Rokok per Golongan Pabrik Tahun 2005-2007................................................................................. Penerimaan SDA Migas Tahun 2002-2007.............................. Perkembangan Penerimaan SDA Non Migas Tahun 20022007........................................................................................ Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN dalam APBN tahun 2007.................................................................... Perkembangan PNBP Depdiknas Tahun 2005-2007.............. Perkembangan PNBP Depkes Tahun 2005-2007.................... Perkembangan PNBP Depkominfo Tahun 2005-2007 ......... II-36 II-38 II-39 II-41 II-50 III-11 III-12 III-12 III-21 III-23 III-26 III-27 III-28 III-29 III-30 III-30 III-31 III-32 III-32 III-33 III-44 III-44 III-45 III-45 III-46 III-46 III-47

Grafik II.30 Penerimaan Negara Bukan Pajak..........................................

Grafik III.10 Perkembangan PNBP Polri Tahun 2005-2007..................... Grafik III.11 Perkembangan PNBP BPN Tahun 2005-2007........................ Grafik III.12 Perkembangan PNBP Depkumham Tahun 2005-2007.......... Grafik III.13 Perkembangan PNBP Deplu Tahun 2005-2007...................... Grafik III.14 Perkembangan PNBP Dephub Tahun 2005-2007.................... Grafik III.15 Perkembangan PNBP Depnakertrans Tahun 2005-2007........ Grafik III.16 Proporsi PNBP Tahun 2007 dan 2008.................................... Grafik III.17 Perkiraan Penerimaan SDA Migas Tahun 2008....................... Grafik III.18 Perkiraan Penerimaan SDA Non Migas Tahun 2008............... Grafik III.19 Penerimaan SDA Pertambangan Umum Tahun 2008............. Grafik III.20 Penerimaan SDA Kehutanan Tahun 2008................................. Grafik III.21 Penerimaan SDA Perikanan Tahun 2008.............................. Grafik III.22 Target Deviden Per Sektor Tahun 2008..................................

xii

Daftar Grafik

Halaman Grafik III.23 Target PNBP Depdiknas tahun 2007 dan 2008 .................... Grafik III.24 Target PNBP Depkes tahun 2007 dan 2008................................ Grafik III.25 Target PNBP Depkominfo tahun 2007 dan 2008...................... Grafik III.26 Target PNBP Polri tahun 2007 dan 2008............................... Grafik III.27 Target PNBP BPN tahun 2007 dan 2008.................................. Grafik III.28 Target PNBP Depkumham tahun 2007 dan 2008................ Grafik III.29 Target PNBP Deplu tahun 2007 dan 2008............................. Grafik III.30 Target PNBP Dephub tahun 2007 dan 2008......................... Grafik III.31 Target PNBP Depnakertrans tahun 2007 dan 2008............... Grafik IV.1 Grafik IV.2 Grafik IV.3 Grafik V.1 Grafik V.2 Grafik V.3 Grafik V.4 Grafik V.5 Grafik V.6 Grafik V.7 Grafik V.8 Grafik V.9 Grafik V.10 Perkembangan Belanja K/L dan Non K/L 2005-2007 ............ Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat menurut Fungsi, 2005-2007 ................................................................................ Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat menurut Jenis, 2005-2007 ................................................................................ Perkembangan Realisasi Belanja ke Daerah, 1996/1997 s.d. 2007 ......................................................................................... Peta Dana Bagi Hasil SDA se-Provinsi di Indonesia, 20062007 .......................................................................................... Peta Dana Bagi Hasil Pajak se-Provinsi di Indonesia, 20062007 ......................................................................................... Peta Dana Alokasi Umum se-Provinsi di Indonesia, 20062007 .......................................................................................... Peta Indeks Kemahalan Kontruksi (IKK) Kabupaten/Kota Se-Provinsi di Indonesia, tahun 2005-2006 .......................... Peta Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten/Kota seProvinsi di Indonesia, Tahun 2005-2006 ............................... Peta Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) per kapita Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, tahun 2005-2006 Proporsi Alokasi Dasar terhadap DAU, 2002-2007 .............. Peta Dana Alokasi Khusus Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, 2006-2007 ....................................................... Peta Dana Dekosentrasi dan Tugas Pembantuan Kabupaten/ Kota se-Provinsi di Indonesia Tahun 2006-2007 ............... III-49 III-49 III-50 III-50 III-51 III-52 III-52 III-53 III-53 IV-40 IV-81 VI-84 V-3 V-6 V-7 V-8 V-11 V-12 V-12 V-13 V-15 V-16

xiii

Halaman Grafik V.11 Grafik V.12 Grafik V.13 Grafik V.14 Grafik V.15 Grafik V.16 Grafik V.17 Grafik VI.1 Grafik VI.2 Grafik VI.3 Grafik VI.4 Grafik VI.5 Grafik VI.6 Grafik VI.8 Grafik VI.9 Peta PAD se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2006 .................. Peta APBD per Bidang Belanja se-Provinsi di Indonesia, 2006. Peta APBD per jenis Belanja se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2006 ........................................................................................ Perbandingan Belanja Terhadap Total Belanja se-Provinsi di Indonesia, tahun 2005-2006 ............................................. Persentase Kenaikan Belanja Pusat ke Daerah dan Persentase Kenaikan PDRB Provinsi tahun 2006 dibanding tahun 2005 Perkembangan Jumlah Daerah Otonom Tahun 1999 s.d. Juli 2007 ................................................................................. Jumlah DAK Bidang Prasarana Pemerintahan, Tahun 20032007 ........................................................................................ Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran 2000 - 2007... Profil Jatuh Tempo Total Utang Negara Per Juni 2007 ....... Perkembangan Rasio Utang Terhadap PDB Tahun 19982006.......................................................................................... Perkembangan Rasio Pembayaran Bunga dan Pokok Utang Tahun 2000- 2007 .................................................................. Perkembangan Rasio Pembayaran Bunga dan Pokok Utang Luar Negeri Tahun 2000–2006................................................. Perkembangan Rasio Pembayaran Bunga terhadap Penerimaan dan Pengeluaran Tahun 2000 – 2007............. Perkembangan Kinerja Utang Luar Negeri Pemerintah Tahun 2000 – 2006..................................................................... Perkembangan Rating Indonesia........................................... V-17 V-20 V-21 V-22 V-25 V-42 V-44 VI-19 VI-28 VI-30 VI-32 VI-36 VI-38 VI-44 VI-45 VI-58 VI-64 VI-65

Grafik VI.10 Profil Jatuh Tempo Surat Utang Negara Rupiah dan Kurva Imbal Hasil Obligasi Negara .................................................... Grafik VI.11 Grafik VI.12 Kontribusi BUMN Terhadap APBN....................................... PMN BUMN 2004 – 2007.....................................................

xiv

Daftar Boks

DAFTAR BOKS
Halaman Boks III.1 Boks III.2 Boks III.3 Boks IV.1 Boks IV.2 Boks IV.3 Boks IV.4 Boks V.1 Boks VI.1 Boks VI.2 Boks VI.3 Boks VI.4 Boks VI.5 Boks VI.6 Boks VI.7 Boks VI.8 Boks VI.9 Boks VI.10 Boks VI.11 Boks VI.12 Boks VI.13 Beberapa Pokok-Pokok Perubahan Ketentuan Umum Perpajakan (KUP) ................................................................ Pokok-Pokok Perubahan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai .................................................. ASEAN-Korea Free Trade Agreement (FTA)....................... Sistem Perencanaan Dan Penganggaran ............................. Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara / Lembaga (RKA-KL) sebagai Instrumen Penganggaran Pendekatan Penganggaran Berbasis Kinerja ..................... Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah ........................ Data Dasar Perhitungan DAU ............................................. Pinjaman Luar Negeri ......................................................... Kebijakan Pemerintah di Bidang Pembiayaan Syariah ..... Obligasi Negara Republik Indonesia Seri SRBI-01/MK/ 2003 ..................................................................................... Surat Utang Nomor SU-002/MK/1998 (SU-002) dan Nomor SU-004/MK/1999 (SU-004) .................................. Kebijakan Umum Pengelolaan Utang Negara ................... Kinerja Pasar Sekunder Surat Utang Negara ..................... PT Pertamina (Persero) ....................................................... PT PLN (Persero) ................................................................. PT Garuda Indonesia (Persero) ........................................... PT Askrindo .......................................................................... Perum Sarana Pengembangan Usaha (SPU) .................... PT Bank Mandiri Tbk ........................................................... Peraturan Pemerintah Nomor 14 tahun 2007 ................... III-2 III-15 III-18 IV-4 IV-6 IV-42 IV-43 V-10 VI-11 VI-15 VI-22 VI-25 VI-33 VI-60 VI-66 VI-67 VI-68 VI-69 VI-70 VI-71 VI-79

xv

Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 Ringkasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Tahun 2007 dan 2008 ......................................................... Penerimaan Perpajakan, Tahun 2007 dan 2008 ............... Penerimaan Negara Bukan Pajak dan Hibah, Tahun 2007 dan 2008 .............................................................................. Penerimaan dan Pengeluaran Rekening Dana Investasi (RDI), Tahun 2007 dan 2008 ............................................. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Klasifikasi Jenis, Tahun 2007 dan 2008 ..................................................................... Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi (Kementerian Negara/Lembaga), RAPBN 2008 Rincian Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Tahun 2008 Menurut Fungsi .................................................................... Belanja Ke Daerah, Tahun 2007 dan 2008 ........................ Pembiayaan Defisit Anggaran, Tahun 2007 dan 2008 ...... L-1 L-2 L-3 L-4 L-5 L-6 L-20 L-22 L-23

xvi

Pendahuluan

Bab I

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Umum
Pada tanggal tujuh belas Agustus 2007 bangsa Indonesia merayakan hari ulang tahun kemerdekaannya yang ke enam puluh dua. Enam puluh dua tahun bukanlah waktu yang amat panjang bagi perjalanan sebuah bangsa. Namun, enam puluh dua tahun juga bukanlah waktu yang pendek untuk melihat kemajuan dan kekurangan di dalam perjalanan bangsa ini. Proses upaya perbaikan ekonomi tak berjalan dengan begitu mudah, berbagai faktor eksternal dan internal sering menganggu perekonomian Indonesia, seperti: fluktuasi harga minyak di pasar internasional, dinamika di pasar keuangan global, serta bencana alam di berbagai tempat di Indonesia. Situasi ekonomi di tahun 2006, khususnya pertumbuhan ekonomi dalam semester pertama tahun 2006 melemah sebagai akibat dari keputusan pemerintah yang amat berat untuk menaikkan harga bahan bakar minyak sebanyak dua kali pada tahun 2005. Melemahnya pertumbuhan ekonomi tercermin dari melambatnya pertumbuhan konsumsi masyarakat, yang diikuti oleh melambatnya penurunan tingkat produksi dan rendahnya investasi. Tingginya laju inflasi dan tingkat bunga perbankan juga mengakibatkan menurunnya ekspansi dunia usaha. Namun, upaya keras Pemerintah dan Bank Indonesia melalui serangkaian kebijakan fiskal dan moneter serta paket-paket perbaikan iklim investasi, telah mampu mengatasi kondisi ini. Perekonomian menunjukkan pembalikan dengan arah yang positif. Hingga akhir tahun 2006, indikator-indikator ekonomi makro menunjukkan bahwa ekonomi tumbuh sebesar 5,48 persen; tingkat inflasi mencapai 6,6 persen (y-o-y); BI rate mencapai 9,75 persen; rata-rata nilai tukar rupiah sekitar Rp9.164/ US$; dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menembus level 1.800 poin. Memasuki tahun 2007, perbaikan ekonomi makro terus terjadi sejalan dengan membaiknya perekonomian negara-negara ASEAN. IHSG terus meningkat secara tajam dan mencapai 2.348,7 poin pada akhir Juli 2007. Pertumbuhan ekonomi pada triwulan I 2007 meningkat menjadi 5,97 persen. Tingkat inflasi sampai periode Januari-Juli 2007 tercatat sebesar 2,81 persen (y-o-y). Nilai tukar juga relatif stabil pada kisaran Rp9.000/US$. Kredit perbankan, terutama dalam bulan Juni 2007 meningkat cukup tajam. Beberapa indikator menunjukkan bahwa perekonomian sebenarnya sudah menyentuh titik terendahnya dalam triwulan kedua tahun 2006, dan setelah itu terus meningkat sampai saat ini. Hal ini konsisten dengan beberapa indikator seperti pertumbuhan penjualan motor, retail, semen, dan terutama mobil. Impor bahan baku tumbuh 24 persen dalam periode Mei 2007 (dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya). Artinya investasi dan proses produksi mulai terjadi. Stabilitas ekonomi makro yang terjaga dengan baik ini juga membawa dampak kepada penurunan angka pengangguran terbuka dari 10,4 persen pada bulan Februari 2006 menjadi 9,75 persen pada bulan Februari 2007. Upaya untuk mengurangi kemiskinan pun mulai menunjukkan hasil, terlihat dari angka Badan Pusat Statistik yang menyatakan bahwa jumlah penduduk miskin menurun dari 39,3 juta jiwa atau 17,75 persen dari jumlah penduduk menjadi 37,17 juta jiwa atau 16,58

NK dan RAPBN 2008

I-1

Bab I

Pendahuluan

persen dalam periode Maret 2006 – Maret 2007. Walaupun demikian, harus diakui bahwa upaya mengurangi pengangguran dan tingkat kemiskinan masih harus terus dilanjutkan dan dipercepat karena masih belum membuahkan hasil optimal seperti yang diharapkan. Jumlah pengangguran harus diakui masih tinggi, begitu pula dengan tingkat kemiskinan. Penurunan yang terjadi belumlah mampu menyelesaikan persoalan besar ini. Itu sebabnya, upaya untuk memperbaiki kesejahteraan dan membangun bangsa ini terus dilakukan. Dalam RPJM Tahun 2004-2009, telah ditetapkan tiga agenda pembangunan nasional, yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah, yaitu: (i) menciptakan Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat. Ketiga agenda pembangunan tersebut merupakan pilar pokok untuk mencapai tujuan pembangunan nasional sebagaimana tertuang dalam Pembukaan UUD 1945. Keberhasilan pelaksanaan satu agenda erat kaitannya dengan kemajuan pelaksanaan agenda lainnya, yang dalam pelaksanaan tahunan dirinci ke dalam RKP. Sesuai dengan tantangan dan masalah yang dihadapi dalam rangka mempercepat tercapainya sasaransasaran pembangunan jangka menengah, maka dalam RKP Tahun 2008, sebagai tahun keempat dari pelaksanaan RPJM Nasional Tahun 2004-2009, tema pembangunan nasional yang ditetapkan adalah “Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”. Untuk mewujudkan tema tersebut, maka dalam RKP 2008 ditetapkan delapan prioritas pembangunan nasional. Kedelapan pioritas pembangunan tersebut adalah: (1) peningkatan investasi, ekspor dan kesempatan kerja; (2) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan pembangunan perdesaan; (3) percepatan pembangunan infrastruktur dan peningkatan pengelolaan energi; (4) peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (5) peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan; (6) pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi; (7) penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri; dan (8) penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung. Selanjutnya, kedelapan prioritas pembangunan nasional tersebut kemudian dicerminkan di dalam arah dan postur RAPBN 2008.

1.2. Peran Strategis Kebijakan Fiskal
Salah satu perangkat yang dapat digunakan oleh pemerintah untuk mencapai sasaran pembangunan di atas adalah kebijakan fiskal. Kebijakan fiskal mempunyai tiga fungsi utama, yaitu fungsi alokasi anggaran untuk tujuan pembangunan, fungsi distribusi pendapatan dan subsidi dalam upaya peningkatan kesejahteraan rakyat, dan juga fungsi stabilisasi ekonomi makro di dalam upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi. Dalam kondisi perekonomian yang lesu, pengeluaran pemerintah yang bersifat autonomous, khususnya belanja barang dan jasa serta belanja modal, dapat memberi stimulasi kepada perekonomian untuk bertumbuh. Sebaliknya dalam kondisi ekonomi yang memanas akibat terlalu tingginya permintaan agregat, kebijakan fiskal dapat berperan melalui kebijakan yang kontraktif untuk menyeimbangkan kondisi permintaan dan penyediaan sumber-sumber perekonomian. Itu sebabnya kebijakan fiskal memiliki fungsi strategis dalam mempengaruhi perekonomian dan mencapai sasaran pembangunan.
I-2 NK dan RAPBN 2008

Pendahuluan

Bab I

Dampak dari kebijakan fiskal terhadap perekonomian pada tahun 2008 dapat dilihat dari dampak RAPBN 2008 terhadap tiga besaran pokok, yaitu: (i) Dampak terhadap sektor riil (permintaan agregat). Dalam tahun 2008, komponen konsumsi pemerintah dalam RAPBN 2008 mencapai Rp377,2 triliun atau sekitar 8,8 persen dari PDB. Sejalan dengan komitmen pemerintah dalam upaya pemantapan pelaksanaan desentralisasi fiskal, kontribusi terbesar dalam pembentukan konsumsi pemerintah berasal dari komponen belanja barang dan jasa oleh daerah yang mencapai Rp183,5 triliun. Sedangkan komponen pembentukan modal tetap domestik bruto (PMTDB) mencapai Rp189,9 triliun (4,4 persen dari PDB). Dengan stimulus belanja barang dan jasa serta PMTB, maka perekonomian dapat dipacu lebih tinggi; (ii) Dampak terhadap sektor moneter. Secara total, transaksi keuangan pemerintah dalam tahun 2008 diperkirakan akan berdampak ekspansif sebesar Rp59,4 triliun (1,4 persen dari PDB). Tetap ekspansifnya operasi fiskal pemerintah tersebut konsisten dengan upaya pemerintah untuk memberikan stimulus fiskal secara terukur dalam rangka percepatan pertumbuhan ekonomi melalui belanja pemerintah. Dengan stimulus ini diharapkan pertumbuhan ekonomi tahun 2008 akan meningkat lebih tinggi; (iii) Dampak Neraca Pembayaran (Cadangan Devisa). Secara keseluruhan dampak operasi keuangan Pemerintah diperkirakan meningkatkan jumlah cadangan devisa nasional sebesar Rp61,4 triliun atau sekitar US$6,8 miliar (asumsi nilai tukar Rp9.100/US$), lebih rendah bila dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp62,6 triliun atau setara dengan US$6,9 miliar. Hal tersebut didasarkan perkiraan transaksi berjalan pemerintah yang mengalami surplus sebesar Rp93,4 triliun, sedangkan transaksi modal pemerintah mengalami defisit sebesar Rp32,0 triliun. Perlu dicatat, seperti juga yang terjadi di negara-negara lain, dewasa ini kebijakan fiskal masih sangat penting, namun perannya sebagai sumber pertumbuhan (source of growth) cenderung berkurang dibandingkan dengan peran sektor swasta yang memang diharapkan akan semakin meningkat. Dewasa ini dan di masa depan peran pemerintah lebih difokuskan sebagai regulator. Peran lain yang juga amat penting dari kebijakan fiskal adalah peran redistribusi dan alokasi anggaran pemerintah dalam upaya penanggulangan kemiskinan dan peningkatan kesejahteraan rakyat. Dalam konteks ini, kebijakan fiskal dapat dipergunakan untuk mempengaruhi sektor-sektor ekonomi atau kegiatan tertentu, untuk menyeimbangkan pertumbuhan pendapatan antarsektor ekonomi, antardaerah, atau antargolongan pendapatan. Peran kebijakan fiskal juga menjadi penting dalam menanggulangi dampak yang ditimbulkan oleh bencana alam, wabah penyakit, dan konflik sosial. Di dalam peran strategis kebijakan fiskal, hal lain yang tak boleh dilupakan adalah proses politik anggaran yang terdiri dari perencanaan, implementasi dan pertanggungjawaban kebijakan fiskal. Hal ini menjadi penting mengingat Indonesia adalah negara yang sedang dalam transisi menuju demokratisasi. Implikasinya, kebijakan fiskal direncanakan, ditetapkan dan dilaksanakan melalui proses yang transparan, dan prosedur yang relatif panjang, dan harus melibatkan peran dan persetujuan berbagai pihak. Ini adalah konsekuensi logis dari peningkatan transparansi, demokratisasi dan keterlibatan seluruh elemen masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Oleh karena itu, kunci keberhasilan kebijakan fiskal akan sangat terletak pada pemahaman bersama akan pentingnya perencanaan yang baik, pelaksanaan yang efektif, dan pertanggungjawaban

NK dan RAPBN 2008

I-3

Bab I

Pendahuluan

kebijakan fiskal yang akuntabel dari seluruh aparat yang terkait, dan masyarakat sebagai penerima manfaat kebijakan fiskal.

1.3. Dasar Hukum Penyusunan NK dan RAPBN
Penyusunan Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara (APBN) didasarkan pada ketentuan pasal 23 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 yang telah diubah mejadi pasal 23 ayat (1), (2), dan (3) Amandemen UUD 1945 yang berbunyi “(1) Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat; (2) Rancangan undang-undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah; (3) Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang diusulkan oleh Presiden, Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun yang lalu.” Pengajuan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2008 ini, merupakan perwujudan dari pelaksanaan amanat pasal 23 Amandemen Undang-Undang Dasar 1945 tersebut. Penyusunan RAPBN 2008 mengacu pada ketentuan yang tertuang dalam Undangundang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, dengan berpedoman kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004–2009, Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2008, Kerangka Ekonomi Makro, dan Pokokpokok Kebijakan Fiskal Tahun 2008 sebagaimana telah disepakati dalam pembicaraan pendahuluan antara Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia tanggal 12 Juni 2007 yang lalu. Selanjutnya, siklus dan mekanisme APBN meliputi: (a) tahap penyusunan RAPBN oleh Pemerintah; (b) tahap pembahasan dan penetapan RAPBN menjadi APBN dengan Dewan Perwakilan Rakyat; (c) tahap pelaksanaan APBN; (d) tahap pengawasan pelaksanaan APBN oleh instansi yang berwenang, antara lain Badan Pemeriksa Keuangan; dan (e) tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Siklus APBN 2008 akan berakhir pada saat Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) disampaikan kepada DPR enam bulan setelah tahun anggaran berakhir.

1.4. Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2008
Perhitungan besaran-besaran RAPBN 2008 dihitung berdasarkan asumsi dasar ekonomi makro yang diperkirakan akan terjadi pada tahun tersebut. Asumsi-asumsi dasar ekonomi makro tersebut adalah: (i) Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6,8 persen, lebih tinggi dibandingkan asumsi APBN maupun RAPBN-P 2007. Pertumbuhan ekonomi tahun 2008 diperkirakan dapat meningkat lebih tinggi karena mengalami perbaikan baik dari sisi permintaan agregat, maupun dari sisi penawaran. Dari sisi permintaan agregat, pertumbuhan ekonomi tersebut diperkirakan bersumber dari membaiknya konsumsi masyarakat, meningkatnya kegiatan investasi dari sektor swasta dan belanja

I-4

NK dan RAPBN 2008

Pendahuluan

Bab I

modal pemerintah, serta meningkatnya ekspor karena membaiknya stabilitas perekonomian. Sebaliknya dari sisi penawaran agregat, pertumbuhan ekonomi akan sangat dipengaruhi oleh berbagai upaya pembenahan di sektor riil dan kemajuan dalam pembangunan infrastruktur; (ii) Laju inflasi sebesar 6,0 persen membaik dibanding tahun sebelumnya. Koordinasi yang baik dan harmonisasi kebijakan antara Bank Indonesia dan Pemerintah akan menjadikan sasaran inflasi lebih kredibel. Disamping kehati-hatian Bank Indonesia dalam menjalankan kebijakan moneternya serta kestabilan nilai tukar rupiah, kegiatan perekonomian yang semakin meningkat diperkirakan masih dapat diimbangi dari sisi produksi seiring dengan membaiknya investasi. Akibatnya, tekanan harga dari sisi permintaan dan penawaran tidak memberikan tekanan terhadap harga barang-barang secara keseluruhan. Sementara itu, produksi pangan yang meningkat diiringi oleh manajemen pasokan yang efektif diperkirakan mendorong penurunan inflasi kelompok volatile foods; (iii) Rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika diperkirakan sebesar Rp9.100/US$. Dari sisi fundamental, Neraca Pembayaran Indonesia akan tetap mencatat surplus yang berpotensi meningkatkan cadangan devisa. Cadangan devisa yang meningkat berpengaruh positif terhadap pergerakan nilai tukar rupiah; (iv) Sejalan dengan menurunnya inflasi dan nilai tukar yang stabil, maka ada ruang untuk menurunkan tingkat bunga ke tingkat yang lebih rendah secara bertahap dan hati-hati. Rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sebesar 7,5 persen; (v) Rata-rata harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional sebesar US$60 per barel. Harga ini sama dengan perkiraan realisasi ratarata harga minyak ICP dalam tahun 2007; dan (vi) Dalam tahun 2008, lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan meningkat menjadi 1,034 juta barel per hari.

1.5. Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal
Sejalan dengan tema pembangunan nasional yaitu “Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran,” kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 diarahkan kepada upaya mendukung kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan, menciptakan dan memperluas lapangan kerja, meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat dan mengurangi kemiskinan. Disamping hal tersebut diatas, kebijakan alokasi anggaran akan diarahkan untuk tetap menjaga stabilitas nasional, kelancaran kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan, dan peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Alokasi anggaran dalam tahun 2008 akan diletakkan pada: (i) belanja investasi, terutama di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional; (ii) bantuan sosial, terutama untuk menyediakan pelayanan dasar kepada masyarakat, khususnya di bidang pendidikan dan kesehatan, dengan memperhatikan peningkatan rasio anggaran pendidikan sesuai amanat UUD 1945, serta meningkatkan upaya pemerataan; (iii) perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan; (iv) peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan; (v) penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan jasa pada tingkat yang terjangkau masyarakat; serta (vi) pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang.

NK dan RAPBN 2008

I-5

Bab I

Pendahuluan

Berdasarkan arah dan strategi kebijakan fiskal di atas, maka postur RAPBN 2008 akan meliputi pokok-pokok besaran sebagai berikut: a. Pendapatan negara dan hibah diperkirakan sebesar Rp761,4 triliun (17,7 persen terhadap PDB), dimana sejumlah Rp583,7 triliun bersumber dari penerimaan pajak, sehingga tax ratio diperkirakan mencapai 13,6 persen terhadap PDB, lebih tinggi dibandingkan dengan tax ratio RAPBN-P tahun 2007 yang diperkirakan sekitar 12,9 persen. b. Total Belanja Negara diperkirakan sebesar Rp836,4 triliun (19,4 persen terhadap PDB), yang terdiri atas Belanja Pemerintah Pusat dan Belanja ke Daerah. Belanja Pemerintah Pusat sebesar Rp564,6 triliun (13,1 persen terhadap PDB) yang meliputi: (a) belanja pegawai sebesar Rp129,5 triliun, (b) belanja barang sebesar Rp52,4 triliun, (c) belanja modal sebesar Rp101,5 triliun, (d) pembayaran bunga utang sebesar Rp91,5 triliun, (e) subsidi sebesar Rp92,6 triliun, (f) bantuan sosial sebesar Rp67,4 triliun, dan (g) belanja lain-lain Rp29,6 triliun. Dalam belanja pemerintah pusat tersebut sudah termasuk alokasi untuk Fungsi Pendidikan sebesar Rp61,4 triliun. Belanja ke Daerah sebesar Rp271,8 triliun, yang terdiri dari (a) Dana Perimbangan sebesar Rp262,3 triliun dan (b) Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian sebesar Rp9,5 triliun. c. Keseimbangan Primer (primary balance) diperkirakan sebesar Rp16,5 triliun (0,4 persen terhadap PDB), sedangkan secara keseluruhan RAPBN 2008 diperkirakan mengalami defisit sebesar Rp75,0 triliun (1,7 persen terhadap PDB). d. Pembiayaan Defisit dalam RAPBN 2008 akan bersumber dari dalam negeri maupun luar negeri. Pembiayaan dalam negeri diperkirakan sebesar Rp91,7 triliun (2,1 persen terhadap PDB) dan pembiayaan luar negeri (neto) diperkirakan sebesar minus Rp16,7 triliun (0,4 persen terhadap PDB).

1.6. Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab
Nota Keuangan dan RAPBN 2008 terdiri dari enam bab, yang diawali dengan Bab I Pendahuluan, yang menguraikan gambaran umum, peran strategis kebijakan fiskal, landasan hukum, asumsi dasar ekonomi makro RAPBN 2008, pokok-pokok kebijakan fiskal, dan uraian singkat isi masing-masing bab dalam Nota Keuangan ini. Bab II Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008, menguraikan tentang perkembangan ekonomi Indonesia terkini dan kebijakan ekonomi makro tahun 2008, yang keduanya akan menjadi dasar perkiraan dan prospek ekonomi 2008 sebagai dasar pertimbangan penentuan asumsi dasar ekonomi makro RAPBN 2008. Secara ringkas, bab ini menguraikan bahwa stabilitas ekonomi makro masih tetap terjaga, sehingga diharapkan dapat menjadi landasan bagi peningkatan kinerja ekonomi nasional di tahun mendatang. Harapan akan meningkatnya kinerja perekonomian di tahun 2008 juga ditandai dengan perkiraan kondisi perekonomian dunia yang masih relatif tinggi, yang ditandai dengan masih relatif tingginya pertumbuhan

I-6

NK dan RAPBN 2008

Pendahuluan

Bab I

ekonomi di negara-negara berkembang seperti di Kawasan Asia dan Amerika Latin. Kondisi ini diharapkan akan memberikan imbas positif kepada perekonomian nasional. Pertumbuhan ekonomi akan didorong oleh menguatnya konsumsi dan ekspor, serta peningkatan investasi karena semakin kondusifnya iklim investasi sebagai dampak dikeluarkannya serangkaian paket kebijakan, yaitu Inpres 6 Tahun 2007 yang diharapkan akan memberikan dampak positif di tahun 2008. Bab III Pendapatan Negara. Bab ini membahas realisasi pendapatan negara tahun 2006, proyeksi mutakhir 2007 dalam RAPBN-P 2007, dan target 2008 dalam RAPBN 2008. Pembahasan tahun 2006 didasarkan pada realisasi pendapatan negara yang tercatat, sedangkan proyeksi mutakhir 2007 didasarkan pada realisasi satu semester 2007 dan prognosis semester kedua tahun 2007. Sementara itu, target pendapatan dalam RAPBN 2008 didasarkan pada berbagai faktor, seperti kondisi ekonomi makro, realisasi pendapatan pada tahun sebelumnya, kebijakan yang dilakukan dalam bidang tarif, subyek dan obyek pengenaan, serta perbaikan dan efektivitas administrasi pemungutan. Satu hal yang cukup signifikan berpengaruh pada perhitungan target pendapatan tahun 2008 adalah berbagai macam perundang-undangan serta peraturan pelaksanaannya yang telah selesai pada tahun 2007. UU tersebut diantaranya adalah paket UU Perpajakan, UU Kepabeanan, UU Cukai, serta berbagai UU sektoral. Pembahasan Bab ini juga mengkaitkan perkembangan pendapatan negara, khususnya perpajakan dan kepabeanan menurut sektor ekonomi untuk menggambarkan dinamika sektor ekonomi. Bab IV Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008, menguraikan pencapaian pembangunan tahun 2005-2007, masalah dan tantangan pokok pembangunan tahun 2008, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat berdasarkan prioritas, dan alokasi anggaran pemerintah pusat menurut organisasi, jenis belanja, dan fungsi. Di dalam bab ini diuraikan tiga agenda pembangunan nasional, yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah, serta penetapan delapan prioritas pembangunan nasional untuk mencapai tiga agenda utama tersebut. Bab ini juga menguraikan bagaimana tema “Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran” diterjemahkan ke dalam alokasi belanja pemerintah pusat berdasarkan prioritas, menurut organisasi dan jenis belanja. Dalam konteks ini, kebijakan di bidang belanja pemerintah pusat diupayakan untuk memberikan stimulasi terhadap perekonomian dan mendukung pencapaian target agenda pembangunan nasional melalui program-program yang lebih berpihak pada pertumbuhan ekonomi, penyerapan tenaga kerja, dan pengurangan kemiskinan, termasuk melanjutkan rehabilitasi dan rekonstruksi sejumlah daerah yang terkena bencana alam. Bab V Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah. Membahas mengenai perkembangan pelaksanaan desentralisasi fiskal di Indonesia, permasalahan dan tantangan, yang dihadapi dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal di Indonesia, pelaksanaannya ke depan serta kebijakan alokasi anggaran belanja daerah tahun 2008. Di dalam bab ini, dibahas bagaimana kebijakan alokasi belanja ke daerah dalam tahun 2008 tetap diarahkan untuk mendukung kegiatan prioritas nasional, dengan tetap menjaga konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang pelaksanaan otonomi daerah. Kebijakan belanja daerah pada tahun 2008 akan lebih dipertajam untuk: (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance);

NK dan RAPBN 2008

I-7

Bab I

Pendahuluan

(ii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan antardaerah; (iii) mendukung kesinambungan fiskal; (iv) meningkatkan kapasitas daerah dalam menggali potensi pendapatan asli daerah; (v) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; (vi) meningkatkan transparansi dan akuntabilitas alokasi belanja ke daerah; serta (vii) meningkatkan pemerataan kemampuan keuangan antardaerah yang proporsional, dengan meniadakan kebijakan hold harmless dalam pengalokasian DAU. Bab VI Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang dan Pengelolaan Risiko Fiskal, menguraikan bagaimana pembiayaan defisit anggaran, yang mencakup sumber pembiayaan nonutang dan utang. Struktur pembiayaan anggaran yang bersumber dari nonutang pada tahun 2008 direncanakan melalui perbankan dalam negeri, yang berasal dari rekening pemerintah yang ada di Bank Indonesia, yaitu yang berasal dari Rekening Dana Investasi (RDI), dan nonperbankan dalam negeri. Struktur pembiayaan yang berasal dari utang pada tahun 2008 direncanakan melalui pembiayaan utang dalam negeri dan luar negeri. Bab ini juga menyinggung isu, tantangan dan dinamika pengelolaan utang, seperti diplomasi utang pasca pembubaran CGI, Millenium Development Goals (MDGs) dan aid effectiveness. Satu hal penting dalam Nota Keuangan RAPBN 2008 kali ini adalah dimasukkannya analisis mengenai risiko fiskal. Pengungkapan risiko fiskal dalam Nota Keuangan ini diperlukan terutama dalam rangka kesinambungan fiskal (fiscal sustainability) dan keterbukaan (transparency). Pernyataan risiko fiskal dalam Nota Keuangan 2008 ini merupakan yang pertama kali dalam sejarah Nota Keuangan Republik Indonesia dan direncanakan akan terus dicantumkan dalam Nota Keuangan berikutnya. Sebagai langkah awal, pernyataan risiko fiskal kali ini akan memuat beberapa hal yang berpotensi menimbulkan risiko fiskal, antara lain: sensitivitas asumsi ekonomi makro, utang pemerintah, proyek kerjasama pembangunan infrastruktur, badan usaha milik negara, dana pensiun pegawai negeri sipil, Bank Indonesia, lembaga penjamin simpanan, tuntutan hukum kepada pemerintah, keanggotaan organisasi internasional, bencana alam dan lumpur Sidoarjo.

I-8

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI DAN POKOK-POKOK KEBIJAKAN FISKAL RAPBN 2008
2.1. Pendahuluan
Kondisi perekonomian dunia dalam tahun 2006 lebih baik dari yang diperkirakan. Membaiknya perekonomian ini didukung oleh meningkatnya pertumbuhan ekonomi di negara-negara maju seperti di kawasan Eropa, Amerika Serikat, dan Jepang yang ratarata tumbuh sekitar 3,1 persen, lebih tinggi dari tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 2,6 persen. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi ini juga diiringi oleh peningkatan volume perdagangan dunia menjadi sekitar 9,4 persen dalam tahun 2006, lebih tinggi dibandingkan tahun 2005 dengan pertumbuhan 7,5 persen. Di sisi lain, pertumbuhan ekonomi di negara-negara berkembang mengalami peningkatan hingga mencapai 8,1 persen dari sebelumnya sebesar 7,5 persen. Seperti halnya perekonomian negara-negara berkembang di kawasan lainnya, pertumbuhan ekonomi di negara ASEAN-4 (Filipina, Malaysia, Thailand dan Indonesia) juga meningkat dari 5,1 persen dalam tahun 2005 menjadi sekitar 5,4 persen dalam tahun 2006. Perekonomian Indonesia dalam tahun 2006 menghadapi tantangan yang cukup berat. Hal ini timbul sebagai dampak dari kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di dalam negeri pada bulan Oktober 2005 yang mencapai rata-rata di atas 100,0 persen. Kebijakan tersebut dilakukan untuk memperbaiki struktur ekonomi Indonesia dengan melakukan pengurangan subsidi BBM yang tidak fokus ditujukan pada kelompok miskin dan mengalihkannya untuk pengeluaran anggaran yang langsung dapat dirasakan oleh masyarakat, seperti Bantuan Langsung Tunai (BLT), Bantuan Operasional Sekolah (BOS), kesehatan gratis untuk kelompok miskin dan pengeluaran sosial lainnya. Sebagai akibat kenaikan BBM yang tinggi menjelang akhir tahun 2005 yang menyebabkan kenaikan inflasi sebesar 17,11 persen selama tahun 2005, pada awal tahun 2006 perekonomian Indonesia mengalami kelesuan. Pertumbuhan ekonomi pada kuartal pertama dan kedua masing-masing berada pada level di bawah 5 persen, lebih lambat dibanding dengan periode yang sama tahun sebelumnya, yang masing-masing sekitar 6 persen. Perlambatan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2006 juga tercermin pada melambatnya kinerja konsumsi dan investasi. Upaya pemerintah untuk mengembalikan stabilitas harga yang dikombinasikan dengan ekspansi fiskal dalam bentuk kebijakan DIPA luncuran tahun anggaran 2005 ke 2006, telah memberikan dampak yang positif terhadap kegiatan perekonomian. Sejak semester II 2006, perekonomian nasional berangsur-angsur mulai membaik dan menunjukkan percepatan pertumbuhan yang tercermin pada pertumbuhan kuartal ketiga dan keempat yang masing-masing mencapai 5,87 persen dan 6,11 persen. Secara keseluruhan, dalam tahun 2006 konsolidasi ekonomi sudah semakin kokoh yang ditunjukkan oleh indikatorindikator ekonomi yang membaik dengan pertumbuhan mencapai 5,48 persen; tingkat inflasi mencapai 6,6 persen (y-o-y); BI rate mencapai 9,75 persen pada akhir tahun

NK dan RAPBN 2008

II-1

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

2006; rata-rata nilai tukar rupiah sekitar Rp9.164/US$1; dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menembus level 1.800. Pada awal tahun 2007, perekonomian diwarnai oleh masih tingginya suku bunga internasional dan harga komoditas primer termasuk minyak bumi . Hal ini diperkirakan berpengaruh cukup signifikan terhadap melambatnya ekonomi dunia. Pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat diperkirakan akan mempengaruhi pertumbuhan volume perdagangan dunia dari 9,4 persen dalam tahun 2006 menjadi 7,1 persen. Meskipun demikian, pertumbuhan ekonomi negara-negara ASEAN-4 diperkirakan relatif stabil. Tekanan inflasi di negara industri dalam paroh kedua tahun 2007 diperkirakan cenderung menurun, sehingga kebijakan moneter global akan bias netral. Dari sisi arus modal, aliran modal yang bergerak ke emerging market dan kawasan Asia Pasifik terutama dalam bentuk foreign direct investment (FDI) diperkirakan masih cukup tinggi meskipun sedikit mengalami penurunan. Pada sisi lain potensi permasalahan ketidakseimbangan global perlu tetap dicermati. Gejala ketidakseimbangan global antara lain ditunjukkan oleh defisit kembar (twin deficit), yakni defisit anggaran dan neraca pembayaran di Amerika Serikat serta surplus neraca perdagangan dan rendahnya permintaan domestik di beberapa negara Asia seperti Cina, Jepang dan Korea Selatan. Namun demikian, permasalahan tersebut diperkirakan mengalami penyesuaian secara bertahap (soft landing), meskipun skenario terjadinya penyesuaian secara tiba-tiba dan signifikan (hard landing) tetap tidak bisa dinafikan. Tahun 2007 juga menjadi awal yang baik bagi Indonesia untuk memperbaiki dan meningkatkan kondisi ekonomi. Hal ini terbukti dari laju pertumbuhan PDB kuartal I 2007 yang mencapai 5,97 persen (y-o-y), lebih tinggi dari kuartal yang sama tahun 2006 (4,98 persen). Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi tersebut didukung oleh seluruh komponen permintaan agregat yaitu konsumsi masyarakat dan pemerintah, investasi, serta ekspor barang dan jasa. Meskipun perekonomian dunia diproyeksikan mengalami perlambatan, namun kondisi tersebut masih cukup kondusif bagi pasar ekspor Indonesia. Momentum pertumbuhan pada awal tahun ini akan terus dijaga dan diharapkan akan semakin meningkat seiring dengan membaiknya tingkat kepercayaan dan terus terjaganya stabilitas ekonomi. Perbaikan indikator ekonomi makro pada kuartal I tahun 2007 selain memberikan landasan bagi pencapaian sasaran pertumbuhan 2007 sebesar 6,3 persen, juga menjadi penentu sasaran pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dalam tahun 2008. Prospek pertumbuhan ekonomi dunia tahun 2008, diperkirakan masih cukup tinggi, yang didukung oleh tingginya pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang di Asia dan Amerika Latin. Sejalan dengan masih tingginya perkiraan kinerja perekonomian dunia, volume perdagangan dunia diperkirakan meningkat dari 7,1 persen menjadi 7,4 persen dalam tahun 2008. Kondisi ini akan memberikan dukungan positif terhadap perkembangan perekonomian Indonesia. Dalam tahun 2008, pemerintah menetapkan sasaran pertumbuhan ekonomi sekitar 6,8 persen. Sasaran pertumbuhan tersebut diharapkan bersumber dari peningkatan konsumsi, investasi, dan ekspor. Konsumsi diperkirakan meningkat sejalan dengan membaiknya daya beli masyarakat. Sementara itu, meningkatnya kinerja investasi terkait dengan kemajuan penyelesaian berbagai peraturan perundangan perbaikan iklim investasi
II-2 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

serta pelaksanaan berbagai proyek infrastruktur. Selanjutnya, meningkatnya nilai ekspor, terutama ekspor non-migas, ditopang oleh perkiraan membaiknya kinerja industri pengolahan.

2.2. Perkembangan Ekonomi 2006-2007
2.2.1. Evaluasi dan Kinerja
2.2.1.1. Perekonomian Dunia dan Regional
Kinerja perekonomian dunia dalam tahun 2006 menunjukkan perkembangan yang semakin membaik. Meningkatnya kinerja perekonomian dunia terlihat dari meningkatnya pertumbuhan ekonomi dunia dari 4,9 persen dalam tahun 2005 menjadi 5,5 persen. Seiring dengan meningkatnya kinerja perekonomian dunia dalam tahun 2006, pertumbuhan volume perdagangan dunia meningkat dari 7,5 persen dalam tahun 2005 menjadi 9,4 persen.
Grafik I I.1 Pertu m buhan & Perdagangan Du nia
10 8

6 4 2 0

7,5
4,9

9,4
5,5 5,2

7,1

2005

2006

2007
Volu m e Perdagangan

Membaiknya pertumbuhan ekonomi dunia tersebut bersumber dari meningkatnya pertumbuhan ekonomi baik pada kelompok negara maju maupun negara berkembang. Perekonomian kelompok negara maju tumbuh 3,1 persen, yang didukung oleh meningkatnya pertumbuhan ekonomi Amerika, Eropa, Jepang, dan Korea.

Membaiknya kinerja perekonomian negara-negara maju dalam tahun 2006, pada umumnya didorong oleh meningkatnya investasi dan konsumsi masyarakat. Pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat dalam tahun 2006 yang mencapai 3,3 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya sebesar 3,2 persen, terutama dipengaruhi oleh meningkatnya konsumsi swasta, investasi non-bangunan, dan ekspor neto, sedangkan investasi properti mengalami penurunan. Meskipun investasi properti menurun, namun mampu diimbangi oleh meningkatnya pengeluaran konsumsi swasta yang mempunyai pangsa cukup besar terhadap PDB, sehingga secara keseluruhan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat tetap meningkat.
Pertum bu han Ekonom i Dunia
Sum ber: World Eco nom ic Outlook , IMF

Perekonomian Jepang juga menunjukkan perbaikan yaitu dari tumbuh sebesar 1,9 persen dalam tahun 2005, menjadi 2,2 persen dalam tahun 2006. Perbaikan tersebut antara lain didorong oleh meningkatnya investasi sektor korporasi dan ekspor. Sejalan dengan meningkatnya permintaan agregat, tekanan inflasi mulai meningkat menjadi 0,2 persen, dari sebelumnya mengalami deflasi sebesar 0,6 persen. Hilangnya fenomena deflasi yang mewarnai perekonomian dalam beberapa tahun terakhir telah mendorong Bank of Japan mengakhiri kebijakan moneter longgar. Hal ini tercermin pada meningkatnya suku bunga perbankan menjadi 0,25 persen pada Juli 2006. Tingkat suku bunga tersebut tetap dipertahankan hingga akhir 2006.

NK dan RAPBN 2008

persen

II-3

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Perbaikan kinerja ekonomi negara-negara 12 maju telah berdampak 10 positif bagi perekonomian negara8 negara berkembang. 6 Pertumbuhan ekonomi 4 Cina dalam tahun 2006 2 mencapai sebesar 11,1 0 persen, lebih tinggi 2004 2005 2006 dibanding tahun China Negara Berkem bang ASEAN-4 * sebelumnya yang Am erika Serikat Negara Maju Jepang mencapai 10,4 persen, Sum ber: World Eco no m ic Outlo ok , IMF terutama didukung oleh peningkatan investasi dan ekspor. Tingginya pertumbuhan ekonomi Cina dalam beberapa tahun terakhir mendorong meningkatnya minat investor asing untuk menanamkan modalnya di negara tersebut. Melonjaknya arus modal masuk ke Cina telah menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya ekses kapasitas, sehingga Pemerintah Cina melakukan pembatasan investasi. Selain itu, tingginya pertumbuhan kredit dan konsumsi telah menyebabkan Pemerintah Cina menempuh kebijakan moneter ketat melalui 3 kali peningkatan giro wajib minimum (GWM), hingga mencapai 9,0 persen.
Grafik II.2 Pertumbuhan Ekonomi Negara Maju & Berkembang

Pertumbuhan ekonomi India juga semakin kuat, hingga mencapai 9,7 persen dalam tahun 2006 yang didukung oleh konsumsi swasta, dibandingkan 9,0 persen tahun sebelumnya. Namun, pesatnya pertumbuhan konsumsi tersebut belum dapat diimbangi oleh meningkatnya pasokan, sehingga laju inflasi di India meningkat dari 4,2 persen dalam tahun 2005 menjadi 6,1 persen dalam tahun 2006.

Persen (y-o-y)

12 10 8 persen 6 4 2 0 -2

Grafik II .3 Inflasi di Beberapa Negara Mitra Dagang

2005

2006

2007

Eropa

AS

Jepang

Cina

India

Tim Tengah

Sum ber: World Econom ic Outlook , IMF

Sementara itu, secara keseluruhan, negara-negara ASEAN - 4 mengalami peningkatan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2006. Laju pertumbuhan ekonomi Malaysia meningkat menjadi 5,9 persen dari sebelumnya 5,2 persen, dan Thailand tumbuh 5,0 persen dari sebelumnya 4,5 persen. Pertumbuhan ekonomi Philipina meningkat menjadi 5,4 persen, dari tahun sebelumnya sebesar 5,0 persen. Dalam tahun 2007, pertumbuhan ekonomi dunia diperkirakan relatif melambat yaitu dari 5,5 persen dalam tahun 2006 menjadi 5,2 persen. Hal tersebut antara lain terkait dengan masih tingginya harga minyak dunia, harga barang primer, dan tingkat suku bunga internasional. Perlambatan ekonomi dunia tersebut dipengaruhi oleh melambatnya pertumbuhan ekonomi di hampir semua negara maju kecuali Jepang. Pertumbuhan ekonomi negara-negara maju diperkirakan mengalami perlambatan dari

II-4

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

3,1 persen tahun 2006 menjadi 2,6 persen tahun 2007, yang antara lain 6 dipengaruhi oleh melambatnya 5 kegiatan ekonomi di Amerika 4 Serikat, Eropa, Kanada dan negara 3 maju lainnya. Sedangkan 2 pertumbuhan ekonomi Jepang meningkat dari 2,2 persen dalam 1 tahun 2005 menjadi 2,6 persen. 0 Perkembangan tersebut -1 diperkirakan diikuti oleh Jepa n g Ma la y sia Jer m a n In g g r is US meningkatnya tekanan inflasi yang Sum ber: Blo o m berg, IMF, dio lah akan berdampak pada peningkatan suku bunga. Hal tersebut akan mendorong masuknya aliran modal ke Jepang (unwinding yen carry trade). Perkembangan ini perlu dicermati mengingat dampak negatif yang mungkin timbul terhadap keseimbangan eksternal perekonomian nasional.
Gr a fik II.4 Su k u Bu n ga In t er n a sion a l persen

04

06

02

03

05

20

Sementara itu, pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang dalam tahun 2007 yang diperkirakan mencapai 8,0 persen, sedikit lebih rendah dari pertumbuhan tahun sebelumnya 8,1 persen. Perlambatan tersebut terutama disebabkan oleh menurunnya pertumbuhan ekonomi di negara-negara Eropa Tengah dan Timur, serta beberapa negara berkembang Asia. Namun demikian, beberapa negara Asia lainnya, antara lain Cina dan India, masih mencatat pertumbuhan ekonomi yang tinggi, yaitu masing-masing sekitar 11,2 persen dan 9,0 persen. Pertumbuhan ekonomi negara-negara ASEAN-4 diperkirakan relatif sama dengan tahun sebelumnya yaitu sekitar 5,4 persen. Beberapa negara ASEAN-4 yang meningkat pertumbuhan ekonominya adalah Indonesia dan Philipina, sedangkan Malaysia, Thailand diperkirakan tumbuh melambat. Perkiraan melambatnya pertumbuhan ekonomi dunia dalam tahun 2007 diikuti melambatnya pertumbuhan volume perdagangan dunia dari 9,4 persen dalam tahun 2006 menjadi sebesar 7,1 Grafik II .5 persen dalam tahun 2007. Nilai T abungan per PDB 52 Sejalan dengan itu, harga beberapa komoditas juga 41,7 42 diperkirakan akan 31,0 28,3 32 25,5 mengalami penurunan. Hal 22,0 20,0 19,4 ini berdampak pada 22 14,8 14,3 16,0 menurunnya tekanan inflasi 10,3 11,7 8,2 12 5,7 4,8 4,8 4,5 di negara-negara maju dari 1,5 2,3 persen dalam tahun 2006 2 -0,9 -2,2 menjadi 1,8 persen dalam -8 tahun 2007. Sebaliknya, US China Jepang Korea India inflasi di negara-negara Total Rumah Tangga Bisnis Pemerintah berkembang dan emerging Su m ber ; Bloom ber g , IMF, da t a diola h market meningkat dari 5,3
Persen

NK dan RAPBN 2008

20

20

20

20

20

07

II-5

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

persen menjadi 5,7 persen. Peningkatan inflasi di negara berkembang ini antara lain disebabkan oleh meningkatnya inflasi di negara-negara Afrika, Asia, dan Timur Tengah terutama terkait dengan tingginya permintaan agregat di negara-negara tersebut. Pada sisi lain, gejala ketidakseimbangan global diperkirakan masih mewarnai perekonomian dunia dalam tahun 2007. Hal ini terutama terkait dengan masih tingginya harga minyak di pasar internasional. Meskipun demikian, kedepan diperkirakan akan terjadi penyesuaian secara alamiah di antara para pelaku ekonomi di Amerika Serikat dan negara-negara Asia, seperti Cina, Jepang, dan Korea Selatan. Salah satu faktor pemicu timbulnya global imbalances adalah relatif rendahnya rasio nilai tabungan terhadap PDB di Amerika Serikat dibandingkan dengan negara-negara Asia, seperti Cina, Jepang, India, dan Korea Selatan.

2.2.1.2. Perekonomian Nasional
Kinerja perekonomian Indonesia dalam tahun 2006 sangat dipengaruhi oleh dinamika berbagai perubahan, baik yang bersumber dari eksternal maupun internal. Dari sisi eksternal, kinerja ekonomi global yang semakin membaik, yang ditandai dengan kuatnya pertumbuhan ekonomi, meningkatnya volume perdagangan dunia, dan tingginya aliran modal ke negara-negara berkembang telah memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perbaikan kinerja ekonomi nasional. Namun, beberapa faktor positif tersebut dibayang-bayangi pula dengan tingginya harga minyak mentah di pasar internasional, yang berimplikasi pada kinerja sektor usaha nasional. Sementara itu, dari sisi internal kinerja ekonomi domestik sangat dipengaruhi oleh melemahnya daya beli masyarakat pasca kenaikan harga BBM pada Oktober 2005 dan tingginya suku bunga. Selain itu, masih belum teratasinya berbagai permasalahan struktural seperti terbatasnya ketersediaan infrastruktur dan iklim investasi yang belum kondusif menjadi kendala bagi upaya peningkatan akselerasi kegiatan perekonomian nasional. Kondisi tersebut diperberat dengan terjadinya berbagai bencana alam di beberapa wilayah dan munculnya wabah penyakit seperti flu burung. Untuk mengatasi permasalahan-permasalahan tersebut, pemerintah berupaya keras melakukan langkah-langkah dan kebijakan guna mengurangi tekanan lebih lanjut pada perekonomian. Stabilitas ekonomi makro secara bertahap dapat dipulihkan sejalan dengan diperlonggarnya kebijakan fiskal dan moneter untuk menciptakan ruang pertumbuhan yang lebih luas. Dalam tahun 2006, laju pertumbuhan ekonomi mencapai 5,48 persen. Dari sisi permintaan, terutama bersumber dari konsumsi pemerintah dan ekspor, sementara dari sisi penawaran (sektoral) lebih ditopang oleh sektor yang berbasis komoditas primer dan sektor jasa. Pengeluaran konsumsi pemerintah dalam tahun 2006 tumbuh sebesar 9,6 persen, meningkat bila dibandingkan pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 6,6 persen terkait dengan kebijakan perbaikan penghasilan PNS, TNI/Polri, dan pensiunan serta meningkatnya belanja barang. Sementara itu, konsumsi masyarakat dalam tahun 2006 tumbuh sebesar 3,2 persen, melambat dibanding pertumbuhan tahun sebelumnya yang sebesar 4,0 persen. Melambatnya konsumsi masyarakat antara lain diindikasikan oleh pertumbuhan kredit konsumsi yang sampai akhir tahun 2006 tumbuh sebesar 9,4 persen,

II-6

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

NK dan RAPBN 2008

II-7

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

sebesar 16,4 persen. Ekspor barang dan jasa dalam tahun ini bersumber 70 30 60 dari beberapa produk ekspor 25 50 20 unggulan, terutama barang tambang 40 15 30 dan pertanian. Beberapa produk 10 20 tambang yang mengalami 5 10 0 0 peningkatan ekspor antara lain batu Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 bara, aluminium, dan nikel. Untuk 2004 2005 2006 produk pertanian peningkatan Nilai Ekspor Volum e Ekspor tertinggi terjadi pada komoditas Su m ber : BPS, diola h kelapa sawit dan karet. Di sisi lain, permintaan impor barang dan jasa menunjukkan perlambatan, yaitu dari 17,1 persen dalam tahun 2005 menjadi 7,6 persen dalam tahun 2006, sejalan dengan melemahnya permintaan domestik.
Grafik II.8 Perkem bangan Nilai dan Volum e Ekspor Miliar USD

Dari sisi penawaran, laju pertumbuhan ekonomi tahun 2006 masih cukup tinggi terutama pada sektor-sektor non-tradable, seperti sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor bangunan serta sektor jasa-jasa. Pertumbuhan sektor pengangkutan dan komunikasi meningkat dari 13,0 persen dalam tahun 2005 menjadi 13,6 persen, terutama didorong oleh subsektor komunikasi seiring dengan tingginya pertumbuhan jumlah pengguna telepon seluler. Sektor bangunan tumbuh sebesar 9,0 persen, lebih tinggi dibanding pertumbuhan dalam tahun sebelumnya sebesar 7,4 persen. Peningkatan pertumbuhan sektor ini antara lain dipengaruhi oleh ekspektasi penurunan suku bunga dan adanya optimisme persepsi produsen terhadap prospek properti komersial sebagaimana tercermin pada pertumbuhan pusat perbelanjaan, apartemen, dan kondominium yang masih tinggi. Disamping itu, pertumbuhan sektor bangunan juga dipengaruhi oleh proyek-proyek infrastruktur pemerintah yang sedang dalam tahap pembangunan, seperti jalan tol dan bandar udara. Kinerja sektor industri pengolahan menunjukkan pertumbuhan yang relatif sama dengan tahun sebelumnya sekitar 4,6 persen. Pertumbuhan sektor ini didorong oleh kegiatan subsektor industri migas yang mulai bangkit sejalan dengan mulai membaiknya permintaan pasar domestik dan adanya penurunan suku bunga, terutama sejak paro kedua tahun 2006, serta masih cukup tingginya permintaan pasar luar negeri. Sementara itu, setelah mengalami perlambatan pertumbuhan dalam dua tahun sebelumnya, dalam tahun 2006 sektor pertanian tumbuh lebih tinggi, yaitu sebesar 3,0 persen. Peningkatan ini terutama bersumber dari subsektor tanaman bahan makanan dan tanaman perkebunan. Pada subsektor tanaman bahan makanan, peningkatan pertumbuhan ini didorong oleh kenaikan produksi padi sejalan dengan kondisi iklim yang kondusif, sedangkan pada subsektor tanaman perkebunan didukung oleh peningkatan produksi komoditas kelapa sawit dan karet sejalan dengan peningkatan permintaan ekspor untuk kedua komoditas tersebut. Di lain pihak, sektor-sektor yang mengalami pertumbuhan lebih rendah dari tahun sebelumnya adalah pertambangan dan penggalian, yaitu dari 3,1 persen dalam tahun 2005 menjadi 2,2 persen dalam tahun 2006. Perlambatan pertumbuhan ini terjadi terutama akibat menurunnya produksi komoditas utama pertambangan bukan migas. Demikian pula dengan sektor perdagangan, hotel, dan restoran yang tumbuh sebesar 6,1
II-8 NK dan RAPBN 2008

Juta ton

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

15 10
6 ,4

Grafik II.9 Pertu m buhan PDB m enurut Lapangan Usaha
1 3 ,4 1 3 ,0 9 ,0 6 ,8 5 ,0 3 ,0 2 ,2 4 ,6 5 ,9 6 ,1 5 ,6 6 ,2 1 3 ,6

7 ,5 5 ,3 5 ,7

7 ,7 5 ,4 2 ,7 3 ,1 6 ,3 4 ,6

7 ,4

8 ,4

Persen (y-o-y)

5 0

2 ,8

2004

2005 Pertanian Industri Pengolahan Bangunan Pengangkutan & Komunikasi Jasa-jasa

2006 Pertambangan Listrik, Gas, dan Air Bersih Perdagangan, Hotel, dan Restoran Keuangan

-5 -10

-4 ,5

persen, lebih rendah dibandingkan pertumbuhan tahun sebelumnya sebesar 8,4 persen sebagai akibat melambatnya pertumbuhan semua subsektor utama sektor ini. Perlambatan pertumbuhan juga terjadi pada sektor listrik, gas, dan air minum, yaitu dari 6,3 persen menjadi 5,9 persen serta sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan, yaitu dari 6,8 persen menjadi 5,6 persen. Masih lambatnya pertumbuhan investasi pada sisi permintaan dan belum kuatnya pertumbuhan sektor-sektor yang memiliki daya serap tinggi atas tenaga kerja pada sisi penawaran, seperti sektor pertanian, perdagangan dan industri pengolahan, mempengaruhi lambatnya penurunan tingkat pengangguran di dalam negeri. Sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor bangunan serta sektor jasa, meskipun tumbuh tinggi, belum dapat mengurangi pengangguran secara signifikan karena karakteristik sektor-sektor tersebut yang relatif padat modal dan teknologi. Jumlah pengangguran pada bulan Agustus 2006 adalah 10,93 juta orang atau sekitar 10,3 persen dari jumlah angkatan kerja, yang menunjukkan peningkatan dibanding jumlah pengangguran pada Februari 2005 yang mencapai 10,9 juta orang atau sekitar 10,3 persen dari jumlah angkatan kerja. Pertumbuhan ekonomi yang masih belum meningkat pesat juga menjadi salah satu penyebab terkendalanya upaya mengatasi perbaikan kesejahteraan masyarakat. Dalam tahun 2006, jumlah penduduk miskin meningkat sebanyak 4,20 juta orang, yaitu dari 35,10 juta orang (15,97 persen dari jumlah penduduk Indonesia) pada Februari 2005 menjadi 39,30 juta orang (17,8 persen dari jumlah penduduk Indonesia) pada Maret 2006. Pemerintah akan terus melakukan upaya perbaikan kebijakan agar korelasi antara perbaikan ekonomi, penurunan angka pengangguran dan kemiskinan dapat makin nyata dan diperkuat. Dengan demikian tingkat pengangguran dan kemiskinan dapat terus ditekan seiring dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi. Stabilitas ekonomi makro dalam tahun 2006 tetap terpelihara dan bahkan menunjukkan kecenderungan yang makin baik. Hal ini terutama ditunjukkan oleh pergerakan nilai tukar rupiah yang cenderung menguat, tingkat inflasi yang semakin rendah, dan suku bunga yang cenderung menurun. Dalam tahun 2006, rata-rata nilai tukar rupiah, baik

NK dan RAPBN 2008

II-9

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

secara point-to-point maupun secara rata-rata menunjukkan penguatan dengan pergerakan yang lebih stabil dan volatilitas yang menurun. Secara point-to-point rupiah menguat sebesar 8,2 persen, yaitu dari Rp9.830/US$ pada akhir tahun 2005 menjadi Rp9.020/US$ pada akhir tahun 2006. Sementara secara rata-rata, nilai tukar rupiah menguat sekitar 5,6 persen, yaitu dari Rp9.705/US$ dalam tahun 2005 menjadi Rp9.164/ US$ dalam tahun 2006. Penguatan rupiah tersebut didukung oleh faktor fundamental ekonomi domestik yang membaik dan kondisi eksternal yang lebih kondusif. Dari sisi fundamental, penguatan nilai tukar selain ditopang oleh ketersediaan pasokan valuta asing (valas) yang cukup terkait dengan kinerja neraca pembayaran yang semakin kuat, juga didukung oleh kebijakan fiskal dan moneter yang berhati-hati. Sementara dari sisi eksternal, penguatan rupiah didukung oleh keputusan The Fed untuk tidak menaikkan suku bunga dari level 5,25 persen. Penguatan nilai tukar rupiah diikuti pula dengan terus menurunnya inflasi. Hal ini tercermin pada tingkat inflasi IHK dalam tahun 2006 yang menjadi 6,6 persen (y-o-y), jauh lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 17,11 persen (y-o-y). Penurunan inflasi IHK ini dipengaruhi oleh perkembangan faktor-faktor fundamental dan nonfundamental. Dari sisi fundamental, penurunan inflasi IHK terutama didorong oleh 6 20 18 ekspektasi inflasi yang tetap 5 16 4 terjaga sebagai hasil dari 14 3 kebijakan Bank Indonesia 12 10 2 dan Pemerintah yang 8 1 terkoordinasi dalam upaya 6 0 meredam tekanan inflasi, 4 -1 2 perkembangan nilai tukar -2 0 yang mengalami apresiasi Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des sehingga mengurangi 2006 tekanan inflasi impor Umum Core V olatile (imported inflation), dan Administered IHK (y -o-y ) kondisi permintaan agregat yang belum sepenuhnya pulih akibat daya beli yang masih lemah. Berdasarkan faktor fundamental ini, berkurangnya tekanan inflasi tercermin pada menurunnya laju inflasi inti (core inflation) dari 9,75 persen (y-o-y) pada 2005 menjadi 6,03 persen (y-o-y) pada 2006.
Grafik II.10 Laju Inflasi 2006

Dari sisi non-fundamental yang menyebabkan turunnya inflasi IHK adalah minimalnya dampak inflasi barang-barang yang harganya dikendalikan pemerintah (administered prices) serta membaiknya perkembangan inflasi kelompok komoditas makanan kebutuhan pokok (volatile foods). Minimalnya dampak inflasi administered prices terkait dengan tidak adanya penyesuaian harga komoditas bersifat strategis dan penundaan kenaikan tarif dasar listrik (TDL), sehingga laju inflasi administered prices menurun dari 41,71 persen (y-o-y) dalam tahun 2005 menjadi 1,84 persen (y-o-y) dalam tahun 2006. Sementara itu, laju inflasi volatile foods mencapai 15,27 persen, sedikit lebih rendah

II-10

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

dibanding tahun sebelumnya sebesar 15,51 persen, terutama karena pengaruh pasokan dan distribusi serta mundurnya masa tanam terkait dengan musim kemarau yang berkepanjangan. Seiring dengan menguatnya nilai tukar rupiah dan menurunnya inflasi, suku 14 bunga perbankan dalam tahun 2006 secara bertahap juga 12 mengalami penurunan. Hal ini 10 tidak terlepas dari langkahlangkah yang ditempuh Bank 8 Indonesia dalam menurunkan 6 suku bunga BI Rate secara bertahap, terukur dan berhatihati sejak Mei 2006. Langkah 2 005 2 006 2 007 penurunan suku bunga yang BI Rate SBI 3 Bulan Bunga Deposito Su m ber : Ba n k In don esia ditempuh Bank Indonesia ini sekaligus menandai adanya perubahan posisi kebijakan moneter dari kebijakan sebelumnya yang cenderung ketat (tight bias) menjadi sedikit longgar (cautious easing). Pada akhir tahun 2006 BI rate mencapai 9,75 persen atau mengalami penurunan sebesar 300 basis points dari 12,75 di awal tahun. Penurunan BI rate ini diikuti oleh menurunnya suku bunga SBI 3 bulan, yaitu dari 12,92 persen pada awal tahun 2006 menjadi 9,50 persen pada akhir tahun, atau terjadi penurunan 342 basis points (bps). Dengan perkembangan tersebut, ratarata suku bunga SBI 3 bulan dalam tahun 2006 mencapai 11,74 persen.
Grafik II.11 Perkembangan BI Rate, SBI 3 Bulan, Bunga Deposito
persen

Penurunan BI Rate dan suku bunga SBI tersebut diikuti pula dengan turunnya suku bunga kredit. Meskipun demikian, transmisinya masih terbatas, karena penurunan suku bunga kredit berlangsung lebih lambat daripada penurunan BI Rate dan SBI, sebagaimana terlihat pada suku bunga kredit modal kerja (KMK) yang menurun dari 16,32 persen pada Januari 2006 menjadi 15,07 persen pada Desember 2006. Demikian pula dengan suku bunga kredit investasi (KI), dalam periode yang sama juga mengalami penurunan dari 15,81 persen pada Januari 2006 menjadi 15,10 persen pada Desember 2006. Sementara itu, suku bunga kredit konsumsi (KK) dalam periode yang sama justru menunjukkan peningkatan, Grafik II.12 yaitu dari 17,08 persen Perkembangan Suku Bunga Kredit 19 menjadi 17,58 persen.
18 17 16 15 14 13 12
Jan. Mar. Jan. Mar. Feb. Dec. Feb. Jun. Jun. Nov. May. May. Aug. Aug. Nov. Apr. Apr. Dec. Jul. Oct. Jul. Oct. Sep. Sep.

Jan. Feb. Mar. Apr. May. Jun. Jul. Aug. Sep. Oct. Nov. Dec. Jan. Feb. Mar. Apr. May. Jun. Jul. Aug. Sep. Oct. Nov. Dec. Jan. Feb. Mar. Apr. May.

2 005

2 006

KMK
Su m ber : Ba n k In don esia

KI

KK

Dengan suku bunga perbankan yang m e n u n j u k k a n kecenderungan menurun, berbagai indikator perbankan memperlihatkan kinerja yang semakin membaik. Hal ini antara lain tercermin pada pertumbuhan total aset,

NK dan RAPBN 2008

Persen

II-11

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

jumlah dana pihak ketiga (DPK) yang berhasil dihimpun oleh perbankan dan jumlah kredit yang disalurkan. Total aset industri perbankan sampai bulan Desember 2006 meningkat menjadi Rp1.693,85 triliun, atau lebih tinggi 15,24 persen dari total aset tahun 2005. Sementara itu, DPK yang berhasil dihimpun mencapai Rp1.298,76 triliun, atau meningkat sekitar 14,52 persen dibanding tahun sebelumnya. Demikian pula jumlah kredit yang disalurkan perbankan secara keseluruhan bertambah menjadi Rp787,14 triliun atau meningkat sekitar 14,13 persen. Penyaluran kredit yang terjadi tersebut masih di bawah potensi yang ada karena fungsi intermediasi perbankan masih belum sepenuhnya pulih, terlihat dari masih tingginya penempatan dana perbankan dalam portofolio SBI dan surat berharga lainnya. Posisi outstanding SBI melonjak Grafik II.13 Perkembangan DPK, Kredit Perbankan, hampir tiga kali lipat, yaitu dari Outstanding SBI, dan LDR Rp72,2 triliun pada akhir 2005 1 4 00 64 menjadi Rp207,4 triliun pada 1 2 00 62 1 000 60 akhir 2006. Perkembangan ini 800 58 selain mengindikasikan adanya 6 00 56 kelebihan likuiditas dalam 4 00 54 jumlah besar di dalam 2 00 52 0 50 perekonomian, sekaligus Des Ja n Feb Ma r A pr Mei Ju n Ju l A g s Sep Ok t Nov Des menunjukkan bahwa 2 005 2 006 sebenarnya potensi pembiayaan DPK Kredit Posisi SBI LDR (aksis kanan) yang tersedia bagi sektor riil Su m ber : Ba n k In don esia relatif masih besar.
Rp Triliun

Peningkatan DPK meskipun dibarengi dengan peningkatan kredit perbankan menyebabkan LDR (loan to deposit ratio) pada akhir tahun 2006 tidak mengalami perubahan dibandingkan akhir tahun 2005, yaitu sebesar 64,7 persen. Perbaikan kinerja perbankan juga dapat dilihat dari kemampuan pengelolaan risiko yang semakin baik, yang antara lain tercermin pada rasio kredit bermasalah (nonperforming loans/NPLs) yang turun dari 7,42 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 7,0 persen pada akhir tahun 2006. Demikian pula dengan indikator lainnya seperti rasio kecukupan modal bank (capital adequacy ratio/CAR), yang meningkat dari 19,30 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 21,27 persen. Semakin membaiknya kinerja berbagai indikator ekonomi makro yang diiringi dengan tetap terjaganya stabilitas ekonomi makro turut mempengaruhi optimisme dan meningkatnya kepercayaan investor terutama dari luar negeri, sehingga mendorong investor asing untuk meningkatkan portofolio dalam bentuk saham dan obligasi, khususnya surat utang negara (SUN) di Indonesia. Hal ini tercermin pada semakin besarnya posisi beli neto (net buying) asing atas saham SUN pada tahun 2006 yang masing-masing sebesar Rp17,3 triliun dan Rp27,3 triliun. Tingginya animo investor asing dalam perdagangan saham turut mempengaruhi pemodal lokal untuk melakukan hal yang sama, sehingga menyebabkan menguatnya indeks harga saham gabungan (IHSG). Pada penutupan perdagangan akhir Desember 2006 IHSG mencapai 1.805,52, atau naik 55,3 persen dibandingkan indeks pada akhir tahun 2005 sebesar 1.162,64. Peningkatan indeks ini merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah bursa saham Indonesia dan menjadikan BEJ sebagai salah satu bursa yang berkinerja terbaik sepanjang 2006 dibandingkan bursa-bursa saham di kawasan Asia Pasifik. Di pasar SUN, pembelian
II-12 NK dan RAPBN 2008

persen

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

oleh asing yang cukup besar juga mempengaruhi perilaku investor domestik, seperti reksadana dan asuransi untuk menambah pembelian sehingga mendorong peningkatan harga SUN dan turunnya yield jangka menengah hingga mencapai 9,2 persen pada akhir tahun 2006. Seiring dengan meningkatnya harga SUN, volume perdagangan dan frekuensi transaksi juga terus meningkat, terutama didukung oleh tambahan penerbitan SUN yang dilakukan pemerintah sepanjang tahun 2006. Stabilitas perekonomian nasional dalam tahun 2006 juga dipengaruhi oleh harga minyak mentah di pasar internasional yang masih tinggi. Tingginya harga minyak mentah ini selain dipengaruhi oleh faktor fundamental akibat peningkatan permintaan yang lebih besar dibandingkan penawaran, juga dipicu oleh sentimen negatif yang muncul akibat ketegangan geopolitik di Timur Tengah, serta isu nuklir Iran dan Korea Utara. Kondisi ini telah mendorong naiknya harga rata-rata minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude oil Price, ICP) dari US$51,8 per barel dalam tahun 2005 menjadi US$63,8 per barel. Sementara itu, realisasi lifting minyak mentah Indonesia dalam tahun 2006 mencapai 0,959 juta barel per hari, lebih rendah dibandingkan dengan realisasi lifting minyak tahun 2005. Kecenderungan menurunnya Grafik II.14 volume lifting minyak yang Perkembangan Harga Minyak Dunia 80 terjadi dalam beberapa tahun terakhir terkait dengan masih 70 cukup tingginya natural 60 declining sumur-sumur minyak mentah yang sudah 50 tua yang diperkirakan berkisar 40 antara 5 - 11 persen per tahun. Disamping itu masih belum 30 dapat berproduksinya sumursumur minyak baru secara 2 004 2 005 2 006 optimal menyebabkan OPEC WTI Brent ICP sulitnya upaya penambahan Su m ber : Per ta m in a , Bloom ber g , IMF, diola h jumlah produksi minyak mentah Indonesia.
US$/barrel
Des Jan Okt Nov Des Jan Feb Jun Jul Agst Sep

Dari sisi eksternal, seiring dengan perkembangan ekonomi global dan domestik yang cukup kondusif, posisi neraca pembayaran Indonesia (NPI) dalam tahun 2006 memperlihatkan kinerja yang menggembirakan dengan mencatat surplus sebesar US$14.509 juta, jauh lebih tinggi dibanding surplus tahun sebelumnya sebesar US$446 juta (Tabel II.1). Peningkatan surplus NPI ini didukung oleh surplus transaksi berjalan serta transaksi modal dan finansial yang meningkat. Peningkatan surplus neraca transaksi berjalan dari US$278 juta (0,1 persen PDB) menjadi US$9.976 juta (2,7 persen PDB), terutama disebabkan oleh peningkatan surplus neraca perdagangan barang (trade balance) yang jauh lebih tinggi daripada peningkatan defisit neraca jasa-jasa. Surplus neraca perdagangan dalam tahun 2006 mencapai US$29.636 juta, atau meningkat sekitar 69,0 persen dibanding posisinya dalam tahun 2005, terutama didorong oleh meningkatnya ekspor dan melambatnya pertumbuhan impor.

NK dan RAPBN 2008

Jul Agst Sep Okt

Nov Des

Feb Mar Apr Mei

Mar Apr Mei Jun

II-13

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Secara keseluruhan, ekspor mencatat rekor tertinggi sepanjang sejarah yaitu sebesar US$103.505 juta, atau meningkat 18,98 persen dibanding nilai ekspor tahun 2005, sedangkan impor mencapai US$73.869 juta atau meningkat sebesar 6,3 persen. Peningkatan ekspor terutama ditopang oleh ekspor nonmigas yang tumbuh sebesar 20,7 persen hingga mencapai US$80.578 juta, akibat tingginya permintaan dunia dan naiknya harga komoditas di pasar internasional. Sementara itu, nilai ekspor migas mencapai US$22.927 juta, atau meningkat sebesar 13,3 persen dibanding tahun sebelumnya, jauh lebih rendah dibandingkan peningkatan tahun 2005 yang mencapai 24,3 persen. Penurunan ini terutama disebabkan oleh masih terbatasnya kemampuan eksplorasi di dalam negeri, sehingga volume ekspor lebih rendah meskipun dalam tahun 2006 harga minyak di pasar internasional relatif masih tinggi. Di sisi lain, pertumbuhan nilai impor dalam tahun 2006 relatif lebih lambat akibat melambatnya pertumbuhan impor bahan baku dan barang modal serta menurunnya konsumsi BBM di dalam negeri. Dalam pada itu, defisit neraca jasa-jasa mencapai US$19.660 juta, lebih tinggi sekitar 13,9 persen dibandingkan tahun sebelumnya, terutama disebabkan peningkatan pengeluaran transaksi jasa angkut terkait kegiatan impor (freight), naiknya biaya transportasi, dan peningkatan arus wisatawan Indonesia ke luar negeri termasuk perjalanan haji dan umrah serta peningkatan transfer keuntungan investasi asing. Sementara itu, surplus neraca transaksi modal dan finansial meningkat dari US$345 juta dalam tahun 2005 menjadi US$2.536 juta dalam tahun 2006, terutama karena masih tingginya arus modal masuk (capital inflows), baik pada sektor publik maupun sektor swasta. Arus modal masuk pada sektor publik terutama dalam bentuk pinjaman
Tabel II.1 NERACA PEMBAYARAN INDONESIA, 2005 - 2007 (US$ juta)
Item A. Transaksi Berjalan Neraca Perdagangan a. Ekspor, fob b. Impor, fob Neraca Jasa-jasa, neto B. Neraca Modal dan Finansial Sektor Publik, neto a. Penerimaan pinjaman dan bantuan 1. Bantuan program dan lainnya 2. Bantuan proyek dan lainnya b. Pelunasan pinjaman Sektor Swasta, neto a. Penanaman modal langsung, neto b. Investasi portfolio c. Lainnya, neto C. Total (A+B) D. Selisih Yang Belum Diperhitungkan E. Keseimbangan Umum F. Pembiayaan Perubahan cadangan devisa Cadangan devisa Transaksi berjalan/PDB (%)
Sumber: Bank Indonesia (diolah) *) Tanda negatif berarti penambahan devisa dan tanda positif berarti pengurangan devisa

2005 Real. 278 17.534 86.996 -69.462 -17.256 345 4.311 7.756 1.583 6.173 -3.445 -3.966 5.271 -636 -8.601 623 -179 446 -446 661 34,724 0,1

2006 Real. 9.976 29.636 103.505 -73.869 -19.660 2.536 2.320 8.404 1.850 6.554 -6.084 216 2.853 -342 -2.295 12.512 1,997 14.509 -14.509 -7,428 42,586 2,7

2007 APBN RAPBN-P 6.654 9.706 29.003 30.712 101.740 111.860 -72.737 -81.148 -22.349 -21.006 -584 2.401 238 2.174 6.275 8.212 4.144 2.133 2.131 6.079 -6.037 -6.038 -822 227 842 1.918 1.843 216 -3.507 -1.907 6.070 12.107 0 -510 6.070 11.597 -6.070 -11.597 -4,079 -11,597 43,583 54,183 1,8 2,4

II-14

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

dan investasi portofolio, sementara pada sektor swasta lebih didominasi oleh direct investment. Tingginya arus modal masuk ini terutama dipicu oleh semakin membaiknya persepsi para investor terhadap stabilitas ekonomi makro dan masih menariknya imbal hasil penempatan dana di Indonesia. Peningkatan surplus neraca transaksi berjalan serta neraca transaksi modal dan finansial tersebut telah mendorong upaya percepatan pelunasan seluruh sisa utang kepada IMF sebesar US$7,6 miliar, termasuk pembayaran utang sesuai jatuh tempo sebesar US$1,1 miliar. Percepatan pelunasan ini dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama dilakukan pada tanggal 30 Juni 2006 sebesar US$3,7 miliar dan tahap kedua pada tanggal 12 Oktober 2006 sebesar US$3,0 miliar. Meskipun dilakukan percepatan pelunasan utang, cadangan devisa masih tetap dalam posisi aman dan cukup memadai, yaitu US$42.586 juta atau setara dengan 4,3 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

2.2.2. Proyeksi 2007
Kinerja perekonomian Indonesia dalam tahun 2007 diperkirakan akan semakin membaik dengan akselerasi pertumbuhan yang lebih tinggi dengan tetap terpeliharanya stabilitas ekonomi makro. Perbaikan kinerja ekonomi ini didukung oleh faktor-faktor eksternal dan internal. Dari sisi eksternal, meskipun perekonomian global diperkirakan tumbuh melambat dan harga komoditas dunia baik migas maupun nonmigas cenderung menurun, namun masih memberikan peluang yang kondusif bagi perkembangan ekspor nasional. Sementara dari sisi internal, perbaikan kinerja ekonomi Indonesia didukung oleh rendahnya suku bunga, stabilitas nilai tukar yang stabil, serta pulih dan menguatnya daya beli masyarakat. Kondisi ini juga didukung oleh terjaganya koordinasi bauran kebijakan (policy mix) yang ditempuh pemerintah di bidang fiskal, moneter, dan sektor riil. Pertumbuhan ekonomi tahun 2007 diperkirakan mencapai 6,3 persen, lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi 2006 yang sebesar 5,48 persen. Akselerasi pertumbuhan ekonomi ini terjadi seiring dengan meningkatnya kegiatan konsumsi, investasi, dan ekspor. Sementara itu, kegiatan impor barang dan jasa diperkirakan akan mengalami peningkatan sejalan dengan peningkatan permintaan domestik.
Grafik II.15 Sumber Pertumbuhan PDB 2005 2006 2007

20,0

persen (y-o-y)

1 6,0 1 2,0 8,0 4,0 0,0

Dalam triwulan I 2007, laju pertumbuhan ekonomi mencapai 5,97 persen yang didorong oleh pengeluaran konsumsi, investasi, ekspor, dan peningkatan pertumbuhan di hampir semua sektor ekonomi. Pengeluaran konsumsi pada triwulan I, tumbuh sebesar 4,48 persen lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Dalam tahun 2007,

Konsumsi RT
Su m ber : BPS, diola h

Konsumsi Pemt

Inv estasi

Ekspor

Impor

NK dan RAPBN 2008

II-15

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

konsumsi diperkirakan meningkat menjadi 5,6 persen, terutama ditopang oleh meningkatnya konsumsi masyarakat dari 3,2 persen dalam tahun 2006 menjadi sebesar 5,1 persen. Peningkatan konsumsi riil masyarakat ini terutama didorong oleh perbaikan daya beli masyarakat yang diantaranya berasal dari kenaikan gaji PNS dan Upah Minimum Provinsi (UMP), penurunan inflasi, dan suku bunga. Dalam triwulan I 2007, pertumbuhan tahunan investasi (PMTB) mencapai 7,5 persen, jauh lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun 2006. Dengan pencapaian tersebut, pertumbuhan investasi tahun 2007 diperkirakan mencapai sekitar 12,3 persen. Peningkatan ini didorong oleh pertumbuhan investasi pemerintah dan swasta sejalan dengan meningkatnya realisasi belanja modal pemerintah dan semakin kuatnya ekspektasi terhadap prospek peningkatan perekonomian ke depan serta cenderung menurunnya suku bunga perbankan. Dengan nilai investasi yang diperkirakan Grafik II.16 Sumber Investasi 2007 mencapai Rp989,6 triliun dalam 40% tahun 2007, proporsi investasi Pem erintah T otal: Rp989,6T BUMN pemerintah diperkirakan hanya 3 0% Sw asta sekitar 9,2 persen, sedangkan PPP Per bankan 20% sisanya bersumber dari kegiatan Lain-lain investasi swasta murni (36,8 persen), 1 0% perbankan (12,9 persen), BUMN (10,4 persen), dan kegiatan investasi 0% 2007 dalam rangka PPPs (7,4 persen) Su m ber : diola h da r i ber ba g a i su m ber serta sumber investasi lainnya (23,4 persen). Pertumbuhan ekspor barang dan jasa pada triwulan I 2007, sebesar 8,95 persen dan diperkirakan dalam tahun 2007 mencapai 9,9 persen, meskipun pertumbuhan volume perdagangan dunia diperkirakan menurun. Peningkatan ekspor dalam tahun 2007 diperkirakan bersumber dari ekspor hasil pertanian, pertambangan dan industri manufaktur seperti tekstil dan produk tekstil serta alat-alat listrik. Dalam pada itu, kegiatan impor barang dan jasa diperkirakan kembali meningkat sekitar 14,2 persen, sehubungan dengan meningkatnya kegiatan perekonomian dan relatif stabilnya nilai tukar rupiah. Seiring dengan ekspektasi semakin membaiknya permintaan domestik, peningkatan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2007 juga ditopang oleh kekuatan sisi penawaran yang bersumber dari hampir semua sektor produksi yang tumbuh lebih tinggi dibandingkan tahun 2006. Sektor yang diperkirakan meningkat cukup signifikan adalah sektor industri pengolahan serta sektor perdagangan, hotel dan restoran. Dalam triwulan I 2007 sektor industri pengolahan tumbuh sebesar 5,4 persen dengan pertumbuhan tertinggi terjadi pada industri bukan migas, yaitu industri kertas dan barang cetakan. Pertumbuhan sektor pengolahan dalam tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 7,2 persen sejalan dengan perkiraan semakin membaiknya permintaan domestik. Pertumbuhan yang tinggi diperkirakan terjadi pada sejumlah subsektor diantaranya industri alat angkutan, industri makanan, minuman dan tembakau, industri kimia, serta industri logam dasar besi dan baja. Demikian pula dengan pertumbuhan subsektor industri tekstil dan produk tekstil (TPT) diperkirakan semakin membaik seiring dengan adanya dukungan pemerintah melalui pemberian subsidi bunga kredit dan diskon pembelian
% terhadap Total Investasi

II-16

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

mesin baru dalam program restrukturisasi permesinan TPT. Kinerja 1 6 ,0 2005 2006 2007 sektor industri diharapkan 1 4 ,0 akan semakin membaik 1 2 ,0 1 0 ,0 dengan berbagai 8 ,0 dukungan yang diberikan 6 ,0 pemerintah melalui 4 ,0 penyempurnaan yang 2 ,0 memberikan insentif/ 0 ,0 fasilitas pajak terhadap 15 kelompok industri dan daerah tertentu (Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007) serta pembebasan pengenaan pajak pertambahan nilai (PPN) atas impor dan/atau penyerahan barang kena pajak tertentu yang bersifat strategis (Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2007).
Grafik II.17 Pertu m bu han PDB Menuru t Lapangan Usah a (2005 -2007 )
Persen (y-o-y)
Industri Pengolahan Bangunan Pertanian Pengangkutan & Komunikasi Perdagangan, Hotel dan Restoran

Sektor perdagangan, hotel dan restoran dalam triwulan I 2007 tumbuh sebesar 8,51 persen dan dalam tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 7,0 persen, lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya sebesar 6,1 persen akibat adanya perbaikan permintaan dan turunnya suku bunga perbankan. Peningkatan pertumbuhan sektor ini juga didorong oleh perbaikan citra pariwisata Indonesia yang diharapkan dapat mendukung pencapaian target jumlah turis asing yang berkunjung ke Indonesia dalam tahun 2007 sebanyak 6 juta orang, atau lebih tinggi sekitar 20 persen dari jumlah turis tahun 2006. Dalam triwulan I 2007, sektor pertanian mengalami perlambatan sebesar negatif 0,5 persen disebabkan oleh pergeseran pola tanam dan panen raya ke bulan April – Mei 2007. Dalam tahun 2007, sektor pertanian diperkirakan tumbuh sekitar 2,7 persen, terutama terkait dengan kebijakan pemerintah untuk menambah target produksi padi sebesar 2 juta ton. Peningkatan produksi subsektor perkebunan diantaranya diupayakan melalui pemberian subsidi bunga kredit sebesar Rp1 triliun kepada petani plasma yang mengajukan kredit pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan kepada perbankan. Sementara itu, peningkatan produksi padi untuk memenuhi target yang ditetapkan akan diupayakan pemerintah melalui perbaikan sarana produksi padi, seperti harga benih yang lebih murah, subsidi pupuk, subsidi bibit untuk 8,2 juta hektar lahan, dan perbaikan saluran irigasi. Sektor pengangkutan dan komunikasi dalam triwulan I 2007 tumbuh sebesar 11,1 persen dengan pertumbuhan tertinggi pada subsektor komunikasi. Dalam tahun 2007, sektor ini diperkirakan tumbuh sebesar 13,7 persen. Pertumbuhan tersebut terutama didukung oleh meningkatnya aktivitas angkutan barang di sektor industri pengolahan dan sektor perdagangan serta semakin maraknya perkembangan teknologi dan berbagai inovasi di bidang komunikasi. Dalam triwulan I 2007, sektor pertambangan tumbuh sebesar 5,6 persen dan pada tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 2,9 persen, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan sebelumnya 2,2 persen. Peningkatan pertumbuhan sektor ini antara lain didukung oleh
NK dan RAPBN 2008 II-17

Pertambangan

Listrik, Gas, dan Air Bersih

Keuangan

Jasa-jasa

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

perkiraan meningkatnya produksi pada subsektor pertambangan nonmigas, seperti batubara. Selain itu perbaikan pertumbuhan sektor ini juga didorong oleh program pemerintah tentang percepatan pengembangan 11 proyek tambang yang selama ini terhambat oleh aturan kehutanan. Nilai investasi keseluruhan proyek tersebut diperkirakan mencapai US$9 miliar. Selanjutnya, dalam triwulan I 2007, sektor bangunan dan sektor keuangan masingmasing tumbuh sebesar 9,3 persen dan 7,1 persen. Sektor bangunan dalam tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 9,4 persen, terutama dipicu oleh trend penurunan suku bunga dan peningkatan daya beli masyarakat serta membaiknya persepsi pasar terhadap prospek investasi properti komersial. Sektor keuangan dalam tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 6,0 persen, lebih tinggi dari tahun 2006 sebesar 5,6 persen. Hal ini terutama didorong oleh meningkatnya kegiatan investasi finansial sejalan dengan membaiknya ekonomi domestik. Semakin kuatnya pertumbuhan sektor-sektor produksi diperkirakan juga akan diimbangi dengan meningkatnya kapasitas produksi secara signifikan. Peningkatan kapasitas produksi yang terjadi pada sektor-sektor yang memiliki daya serap tenaga kerja lebih tinggi, seperti sektor pertanian, perdagangan dan industri pengolahan diharapkan dapat mengurangi tingkat pengangguran dari dalam tahun 2007. Pada bulan Agustus 2006, tingkat pengangguran sebanyak 10,93 juta orang (10,28 persen dari jumlah angkatan kerja) dan selanjutnya mengalami penurunan pada bulan Februari 2007 menjadi 10,55 juta orang (9,75 persen dari jumlah angkatan kerja). Penurunan tingkat pengangguran yang ditopang oleh kuatnya pertumbuhan ekonomi diharapkan dapat memperbaiki kesejahteraan masyarakat dan pada gilirannya mengurangi jumlah penduduk miskin. Jumlah penduduk miskin pada bulan Maret 2007 sebanyak 37,17 juta orang (16,58 persen dari jumlah penduduk Indonesia), lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, yang sebesar 39,30 juta orang (17,8 persen dari jumlah penduduk Indonesia). Dalam pada itu, peningkatan kegiatan ekonomi tahun 2007 diperkirakan tidak akan memberikan tekanan berlebihan terhadap harga-harga secara umum, yang tercermin pada rendahnya laju inflasi selama Januari-Juli 2007 yang mencapai 2,81 persen, lebih rendah bila dibandingkan dengan inflasi pada periode yang sama tahun 2006 sebesar 3,33 persen. Pada bulan-bulan mendatang tekanan inflasi diperkirakan sedikit meningkat terkait dengan meningkatnya permintaan kebutuhan pokok masyarakat sehubungan dengan adanya hari raya keagamaan (lebaran dan tahun baru). Sementara itu peningkatan permintaan sejalan dengan perkiraan peningkatan pertumbuhan ekonomi masih dapat diimbangi dengan perbaikan yang terjadi pada sisi penawaran, sehingga tidak banyak memberikan tekanan terhadap inflasi inti. Prakiraan inflasi IHK 2007 juga didukung oleh rendahnya tekanan kenaikan harga komponen barang-barang yang harganya ditetapkan pemerintah (administered prices) sehubungan dengan tidak adanya rencana Pemerintah untuk menaikkan harga kelompok barangbarang strategis, khususnya BBM dan TDL. Tekanan inflasi kelompok volatile food juga diperkirakan relatif rendah, meskipun pada bulan-bulan pertama tahun 2007 harga sejumlah barang kebutuhan pokok, seperti beras dan gula pasir sedikit lebih tinggi. Tingginya harga beras ini terjadi karena terganggunya pasokan akibat banjir dan bencana alam di sejumlah daerah sentra produksi beras pada awal tahun. Untuk menurunkan harga beras, pemerintah telah melakukan berbagai upaya antara lain dengan mendorong
II-18 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Grafik II.18 Perkembangan Harga Beras dan Gula Pasir
7 00 0 6750 5 600 5 400 5 200 4 800 4 600 625 0 6 00 0 Mei Des Mar Mar Jan Jun Jan Ags Okt Mei Feb Feb Sep Jul Nov Jun Apr Apr 4 400 4 200 4 00 0 5 00 0 6 5 00

2 0 06

2 0 07

Gula Lokal
Su m ber : Deper da g , diola h

Gula Impor

Beras (aksis kanan)

peningkatan produksi padi nasional serta menambah impor beras dalam rangka menjaga stok beras nasional dan mendukung terlaksananya operasi pasar dengan baik. Sementara itu, pengaruh eksternal terhadap inflasi juga masih rendah karena nilai tukar diperkirakan akan tetap stabil. Dengan mempertimbangkan berbagai upaya pengendalian inflasi dan realisasi sampai bulan Juli 2007, sampai akhir tahun 2007 inflasi diperkirakan mencapai 6,5 persen.

Rp/Kg

Rata-rata nilai tukar rupiah dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp9.100 per US$. Relatif stabilnya nilai tukar rupiah terutama didukung oleh faktor-faktor fundamental ekonomi domestik, seperti meningkatnya pasokan valuta asing terkait dengan surplus neraca pembayaran, ditengah sentimen melemahnya US dolar pada tingkat global. Namun ada beberapa faktor fundamental yang perlu diwaspadai yang diperkirakan akan memberikan tekanan terhadap nilai tukar rupiah, yaitu meningkatnya impor, khususnya barang modal dan meningkatnya pembayaran utang luar negeri sektor swasta. Dengan tetap terjaganya tingkat inflasi dan nilai tukar rupiah, suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan mencapai 8,0 persen. Penurunan suku bunga ini sejalan dengan penurunan BI Rate dan relaksasi beberapa ketentuan perbankan yang dilakukan Bank Indonesia, yang pada gilirannya diharapkan dapat mendorong fungsi intermediasi perbankan di dalam mendukung kebangkitan sektor riil. Sementara itu, tingkat harga minyak di pasar internasional dalam tahun 2007 diperkirakan masih tetap tinggi. Relatif tingginya harga minyak ini terutama dipengaruhi oleh faktor fundamental akibat masih tingginya volume permintaan dibandingkan pasokan. Kondisi ini lebih lanjut mempengaruhi harga rata-rata minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude oil Price, ICP), yang diperkirakan mencapai US$60 per barel, lebih rendah dibanding tahun sebelumnya yang mencapai rata-rata US$63,8 per barel. Di lain pihak, realisasi lifting minyak mentah Indonesia dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai 0,950 juta barel per hari, sedikit lebih rendah dibanding dengan realisasi lifting minyak tahun 2006. Hal ini dikarenakan dampak natural declining pada sumur-sumur minyak yang ada. Dari sisi eksternal, surplus neraca transaksi berjalan (current accounts) diperkirakan mencapai US$9.706 juta dalam tahun 2007, yang berarti lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya sebesar US$6.654 juta. Perkiraan surplus transaksi berjalan tersebut terutama bersumber dari meningkatnya neraca perdagangan. Surplus neraca perdagangan dalam RAPBN-P 2007 diperkirakan mencapai US$30.712 juta atau lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi 2006 sebesar US$29.639 juta. Hal ini terutama disebabkan oleh peningkatan ekspor yang lebih tinggi dibanding peningkatan impor. Realisasi nilai ekspor diperkirakan mencapai US$111.860 juta, atau 8,07 persen lebih tinggi bila dibandingkan dengan realisasi 2006. Meningkatnya ekspor tersebut
NK dan RAPBN 2008 II-19

Rp/Kg

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

antara lain bersumber dari ekspor nonmigas dan migas sebagai akibat dari harga beberapa komoditas primer di pasar internasional yang diperkirakan masih tinggi serta meningkatnya volume ekspor terkait dengan permintaan dunia yang juga masih tetap tinggi. Sementara itu, realisasi nilai impor diperkirakan mencapai US$81.148 juta atau 9,85 persen lebih tinggi dari realisasi 2006 sebesar US$73.869 juta. Peningkatan nilai impor tersebut terutama didorong oleh impor nonmigas seiring dengan akselerasi kegiatan ekonomi di dalam negeri yang lebih cepat. Realisasi neraca jasa-jasa dalam RAPBN-P 2007 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$21.006 juta atau lebih tinggi dibandingkan realisasi defisit 2006 yang mencapai US$19.660 juta. Peningkatan ini terutama bersumber dari meningkatnya jasa freight terkait dengan meningkatnya impor. Dalam RAPBN-P 2007, realisasi neraca modal dan finansial diperkirakan mencatat surplus sebesar US$2.401 juta, lebih rendah dibandingkan dengan realisasi 2006 yang mengalami surplus sekitar US$2.536 juta. Membaiknya posisi neraca modal tersebut terkait dengan menurunnya pembayaran pinjaman luar negeri pemerintah. Realisasi neraca modal sektor swasta dalam RAPBN-P 2007 diperkirakan mencatat surplus sebesar US$227 juta, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi 2006 yang menunjukkan surplus sebesar US$216 juta. Surplus neraca modal sektor swasta ini masih didukung oleh aliran masuk penanaman modal asing (PMA) sebesar US$1.918 juta, terkait dengan membaiknya iklim investasi di Indonesia. Investasi jangka pendek (portfolio investment) diperkirakan masih surplus sebesar US$216 juta, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi 2006 dengan defisit US$342 juta. Sementara itu, investasi lainnya (neto) dalam RAPBN-P 2007 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$1.907 juta, lebih rendah dibandingkan dengan realisasi 2006 yang mengalami defisit sebesar US$2.295 juta. Relatif rendahnya defisit investasi lainnya ini terutama disebabkan oleh bertambahnya jumlah pinjaman sektor swasta dan berkurangnya kewajiban pembayaran utang luar negeri yang jatuh tempo. Secara keseluruhan, dalam tahun 2007 cadangan devisa diperkirakan mencapai US$54,2 miliar, atau mengalami peningkatan sebesar US$11,6 miliar, lebih tinggi dibandingkan posisi tahun sebelumnya yang mencapai sebesar US$42,6 miliar. Posisi cadangan devisa tahun 2007 setara dengan 5,4 bulan impor dan pembayaran pinjaman luar negeri pemerintah.

2.3. Tantangan dan Sasaran Perekonomian 2008
2.3.1. Tantangan Perekonomian Dunia dan Regional
Pertumbuhan ekonomi global dalam tahun 2008 diperkirakan stabil pada tingkat yang masih relatif tinggi, yaitu sebesar 5,2 persen atau sama dengan pertumbuhan tahun 2007. Masih relatif tingginya pertumbuhan ekonomi dunia tersebut didukung oleh meningkatnya kinerja perekonomian negara-negara industri utama, yaitu dari 2,6 persen dalam tahun 2007 menjadi 2,8 persen dalam tahun 2008. Menguatnya pertumbuhan ekonomi negara-negara industri utama diperkirakan bersumber dari meningkatnya pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat dan Kanada. Laju pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat diperkirakan tumbuh sebesar 2,8 persen, lebih tinggi dibanding tahun
II-20 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

sebelumnya yang sebesar 2,0 persen. Sementara itu, laju pertumbuhan ekonomi Kanada diperkirakan menguat dalam tahun 2008, yaitu dari 2,5 persen dalam tahun 2007 menjadi 2,8 persen dalam tahun 2008. Perekonomian negara-negara berkembang Asia dalam tahun 2008 diperkirakan mengalami sedikit perlambatan, yaitu dari 9,6 persen dalam tahun 2007 menjadi 9,1 persen. Perlambatan ini terutama terjadi Tabel II.2 pada perekonomian China dan India Estimasi Pertumbuhan Ekonomi Dunia yang selama ini menjadi kekuatan 2006 2007 2008 perekonomian baru di Asia. Laju Dunia 5,5 5,2 5,2 pertumbuhan ekonomi China 1. Amerika Serikat 3,3 2,0 2,8 diperkirakan melambat dari 11,2 persen 2. Uni Eropa 2,8 2,6 2,5 dalam tahun 2007 menjadi 10,5 persen, 3. Jepang 2,2 2,6 2,0 sementara India tumbuh melambat dari 4. Korea 5,0 4,4 4,4 9,0 persen dalam tahun 2007 menjadi 8,4 5. Singapura 7,9 5,5 5,7 persen. Di sisi lain, perkembangan 9,7 9,6 9,1 ekonomi regional di kawasan ASEAN-4 Developing Asia 1. China 11,1 11,2 10,5 dalam tahun 2008 diperkirakan 2. Indonesia 5,5 6,3 6,8 mengalami penguatan. Pertumbuhan 3. Malaysia 5,9 5,5 5,8 ekonomi negara-negara ASEAN-4 4. Thailand 5,0 4.5 4,8 meningkat dari 5,4 persen menjadi 5,7 5. Philipina 5,4 5,8 5,8 6. Vietnam 8,2 8,0 7,8 persen.
Sumber: World Economic Outlook, IMF dan Depkeu

Dinamika Pasar Uang dan Global Perkembangan pasar keuangan global akan berpengaruh terhadap kinerja perekonomian nasional. Potensi ketidakstabilan moneter internasional, kesenjangan global, serta ekses likuiditas internasional perlu diwaspadai dan diantisipasi agar tidak menimbulkan gejolak di dalam negeri. Kekhawatiran akan melebarnya kesenjangan global di negara maju semakin mereda, namun kondisi ini perlu tetap dicermati mengingat meningkatnya persaingan untuk menarik investasi. Sementara itu, kelebihan likuiditas ekonomi dunia dalam tahun 2008 diperkirakan berpotensi mendorong pergerakan arus modal, terutama modal jangka pendek, yang dapat mempengaruhi stabilitas keuangan internasional. Secara umum tren pergerakan arus modal global ke negara-negara berkembang tetap meningkat namun dengan pertumbuhan yang semakin melambat. Dalam tahun 2007, arus modal masuk ke negara-negara berkembang diperkirakan mencapai US$176.5 miliar atau tumbuh sebesar 39.3% dibanding nilai arus modal dalam tahun 2006. Dalam tahun 2008, arus modal tersebut diperkirakan mencapai US$181,8 miliar atau tumbuh hanya 3,0% (WEO, IMF, April 2007). Kecenderungan makin mengecilnya disparitas suku bunga di pasar global menyebabkan semakin kompetitifnya arus modal, terutama modal jangka pendek. Perkembangan Harga Komoditas Primer Selain perkembangan beberapa indikator perekonomian global seperti pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangan dunia, perkembangan harga komoditas primer
NK dan RAPBN 2008 II-21

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

internasional juga perlu dicermati Grafik II.19a mengingat dampaknya terhadap Pertumbuhan Harga Komoditas Primer 60 prospek kinerja perekonomian nasional. Dinamika 40 perkembangan harga komoditas primer internasional dalam beberapa tahun terakhir diwarnai 20 kondisi ketidakpastian. Lonjakan harga minyak internasional yang 0 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 terjadi sejak tahun 2005 telah memberikan dampak yang -2 0 cukup signifikan pada Minyak Komoditas Primer Non Minyak melambatnya aktivitas ekonomi Su m ber : W EO, IMF domestik dan meningkatnya beban APBN terutama untuk pengeluaran subsidi BBM. Pada awal tahun 2007, tingginya harga minyak sawit (crude palm oil, CPO) di pasar internasional, telah memicu tekanan inflasi di dalam negeri akibat meningkatnya harga minyak goreng karena langkanya pasokan di dalam negeri. Kelangkaan tersebut disebabkan oleh tingginya disparitas harga antara pasar domestik dengan pasara internasional. Namun demikian, pada sisi lain, tingginya harga internasional CPO juga telah berdampak positif pada penerimaan ekspor. Dalam tahun 2008, harga minyak dunia diperkirakan masih tetap tinggi dengan kisaran US$60/barel sampai dengan US$70/barel. Sementara itu, berdasarkan perkiraan World Economic Outlook, IMF 2007, harga komoditas nonmigas diperkirakan cenderung menurun. Dalam rangka meminimalkan dampak gejolak harga komoditas primer internasional, khususnya harga minyak internasional, pemerintah Grafik II 19b. telah berupaya untuk mengurangi Harga Minyak ketergantungan akan minyak 100 dengan melakukan diversifikasi dan pemanfaatan energi alternatif seperti 90 minyak nabati (bio fuel/bio diesel). 80 Selain itu, dalam rangka 70 penghematan pemakaian energi dan 60 mengurangi beban subsidi BBM, 50 pemerintah telah mulai 40 melaksanakan program konversi penggunaan minyak tanah ke 30 Jan-05 Jul-05 Jan-06 Jul-06 Jan-07 Jul-07 Jan-08 pemakaian gas oleh kelompok rumah Sumb er : Bl oomber g (di ol ah) tangga.
US$/barel
interval keyakinan 90% interval keyakinan 70% interval keyakinan 50% Baseline WEO Februari 2007 Proyeksi Tengah

2.3.2. Tantangan Perekonomian Domestik
Dalam beberapa tahun terakhir, perekonomian kita masih dihadapkan pada sejumlah tantangan yang cukup berat khususnya upaya percepatan pertumbuhan ekonomi dalam

II-22

Persen Perubahan

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

rangka mengurangi tingkat pengangguran dan kemiskinan. Upaya akselerasi pertumbuhan ekonomi tersebut terutama dilakukan dengan cara meningkatkan kinerja investasi secara signifikan melalui langkah-langkah perbaikan iklim investasi dan percepatan program pembangunan infrastruktur. Dalam upaya perbaikan iklim investasi, berbagai kebijakan yang telah ditempuh sejak awal tahun 2006 masih dihadapkan pada sejumlah tantangan dalam implementasinya. Sementara itu, berbagai program percepatan pembangunan infrastruktur, seperti pembangunan jembatan, jalan, pelabuhan, dan listrik juga menghadapi tantangan, terutama dari sisi pembiayaannya.

2.3.3. Sasaran Pembangunan 2008
Tujuan akhir program pembangunan adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat, yang antara lain terefleksi pada peningkatan pendapatan masyarakat dan ketersedian pada akses pelayanan-pelayanan dasar. Dalam rangka meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat tersebut, Pemerintah telah menetapkan sasaran-sasaran indikator ekonomi makro yang menjadi arah strategi pelaksanaan kebijakan dalam tahun 2008 sebagaimana tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah tahun 2008, yaitu: (i) percepatan pertumbuhan ekonomi; (ii) penciptaan lapangan pekerjaan; dan (iii) penanggulangan kemiskinan.

2.3.3.1. Pertumbuhan Ekonomi
Dalam tahun 2008, sasaran pertumbuhan ekonomi ditetapkan sebesar 6,8 persen. Optimisme pencapaian sasaran yang cukup tinggi tersebut diharapkan mampu menurunkan tingkat pengangguran . Pertumbuhan ekonomi yang tinggi mencerminkan adanya peningkatan aktivitas sektor riil yang pada gilirannya akan memberikan peluang yang lebih besar bagi angkatan kerja.

2.3.3.2. Penanggulangan Pengangguran
Pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dapat tercapai bila disertai dengan peningkatan kesempatan kerja dan penurunan tingkat pengangguran, serta mengurangi kesenjangan antar kelompok pendapatan. Selain itu, upaya penurunan tingkat pengangguran juga dilakukan melalui langkah-langkah penajaman prioritas pembangunan terutama pada sektor-sektor yang mempunyai penyerapan tenaga kerja cukup tinggi. Dalam tahun 2008, tingkat pengangguran diharapkan dapat diturunkan hingga mencapai kisaran 8 persen sampai 9 persen.

2.3.3.3. Penanggulangan Kemiskinan
Indikator lainnya yang secara langsung menunjukkan peningkatan kesejahteraan nasional adalah jumlah penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan. Penetapan sasaran indikator makro berupa penanggulangan kemiskinan dimaksudkan agar kebijakan-kebijakan dan program pemerintah dapat secara langsung menyentuh masyarakat lapisan bawah. Untuk tahun 2008, pemerintah menetapkan tingkat kemiskinan berada pada kisaran 15 persen – 16,8 persen .
NK dan RAPBN 2008 II-23

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Penetapan tingkat kemiskinan tersebut tidak hanya diarahkan untuk meningkatkan pendapatan saja, melainkan juga untuk memberikan akses yang lebih luas bagi penduduk miskin ke berbagai sarana pelayanan dasar, seperti pendidikan, kesehatan, air Tabel II.3 bersih, dan sebagainya. Upaya-upaya Sasaran Indikator Makro 2008 tersebut dilaksanakan sejalan dengan Pertumbuhan Ekonomi 6,80% komitmen pemerintah untuk Tingkat Pengangguran 8%- 9% merealisasikan program Millennium Tingkat Kemiskinan 15% -16,8% Development Goals (MDG).

2.3.4. Upaya Mencapai Sasaran
2.3.4.1. Kebijakan Ekonomi Makro
Sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2008 sebesar 6,8 persen diupayakan pencapaiannya melalui peningkatan laju pertumbuhan komponenGrafik II.20 Sumber Pertumbuhan 2008 komponen dalam PDB. Dari sisi 2 0 ,0 permintaan, secara umum 1 6 ,0 komponen-komponen PDB dalam 2008 1 2 ,0 tahun 2008 mengalami 8 ,0 peningkatan dibanding tahun 4 ,0 sebelumnya. Hal ini sejalan dengan 0 ,0 perbaikan kondisi ekonomi domestik Kon su m si Kon su m si In v est a si Ek spor Im por seperti tingkat konsumsi, nilai RT Pem t Su m ber : diola h da r i ber ba g a i su m ber investasi, dan nilai surplus perdagangan barang dan jasa. Menjaga Stabilitas Ekonomi Makro Stabilitas ekonomi makro merupakan salah satu prasyarat bagi terciptanya pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan (sustainable growth). Upaya-upaya untuk menjamin stabilitas ekonomi makro di dalam negeri dilakukan melalui langkah-langkah untuk memperkuat daya tahan perekonomian domestik terhadap berbagai gejolak yang muncul baik dari dalam maupun luar negeri. Sebagai implementasinya, Pemerintah berkoordinasi dengan Bank Sentral dalam mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga kinerja neraca pembayaran, moneter, keuangan negara, dan investasi yang menjamin stabilitas ekonomi. Dalam kaitan ini, program-program kegiatan pembangunan akan disertai langkah-langkah untuk mengendalikan laju inflasi, tingkat bunga yang akomodatif, serta stabilitas nilai tukar rupiah. Di tengah berlangsungnya penyesuaian ketidakseimbangan perekonomian global dan menurunnya daya beli masyarakat pasca kenaikan harga bahan bakar minyak bulan Oktober 2005, perekonomian Indonesia secara berangsur-angsur telah menunjukkan perbaikan. Perkembangan tersebut diiringi stabilitas makro yang semakin mantap
II-24 NK dan RAPBN 2008
persen (y-o-y)

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

sepanjang tahun 2006 hingga Semester I tahun 2007. Tingkat inflasi yang pada awal 2006 sangat tinggi berangsur menurun mencapai 6,6 persen pada akhir tahun atau berada di bawah sasaran 8 persen ±1 persen yang ditetapkan oleh pemerintah. Inflasi sampai dengan bulan Juli tahun 2007 sebesar 2,81 persen. Inflasi tahunan diperkirakan akan mencapai 6,5 persen sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi yang ditargetkan sebesar 6,3 persen dalam tahun 2007 dan 6,8 persen dalam tahun 2008. Inflasi Sasaran inflasi sebagai sasaran Grafik II.21 akhir kebijakan moneter Inflasi ditetapkan oleh Pemerintah 20 setelah berkoordinasi dengan 16 Bank Indonesia. Penetapan 12 sasaran inflasi tersebut 6,6 mempertimbangkan 6,5 8 6,06 pengaruhnya terhadap 6,0 4 pertumbuhan ekonomi (tradeoff) dalam rangka 0 meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pemerintah 2 006 2 007 2 008 setelah berkoordinasi dengan Su m ber : BPS, diola h BI telah menetapkan dan mengumumkan sasaran inflasi untuk tahun 2008 sebesar 5 persen ±1 persen. Penetapan lintasan sasaran inflasi ini sejalan dengan keinginan untuk mencapai sasaran inflasi jangka menengah dan panjang sebesar 3 persen - 5 persen agar Indonesia mampu bersaing dengan negaranegara Asia lainnya.
persen (y-o-y)
Jul Agst Aug Sep

Koordinasi yang baik dan harmonisasi kebijakan antara Bank Indonesia dan Pemerintah akan menjadikan sasaran inflasi lebih kredibel. Dengan demikian, Pemerintah dan Bank Indonesia akan lebih mudah menurunkan dan menstabilkan inflasi dalam jangka menengah dan panjang. Inflasi 2008 diperkirakan akan tetap berada di kisaran atas sasaran sebesar 5 ±1 persen. Kegiatan perekonomian yang semakin meningkat diperkirakan dapat diimbangi oleh meningkatnya produksi seiring dengan membaiknya investasi. Dengan demikian, tekanan harga dari sisi permintaan dan penawaran tidak memberikan dorongan terhadap peningkatan harga barang-barang secara keseluruhan. Sementara itu, produksi pangan yang meningkat diiringi oleh manajemen pasokan yang efektif diperkirakan mendorong penurunan inflasi kelompok volatile foods. Pemerintah akan selalu dan terus melakukan langkah-langkah evaluasi kebijakan fiskal agar berjalan secara harmonis dengan kebijakan moneter. Langkah-langkah koordinasi kebijakan yang selama ini telah berlangsung baik akan terus diperkuat dan ditingkatkan. Analisis dan perkiraan berbagai variabel ekonomi tersebut dipertimbangkan untuk mengarahkan agar perkiraan inflasi ke depan sejalan dengan kisaran sasaran inflasi yang telah ditetapkan.
NK dan RAPBN 2008 II-25

Apr May

Nov Des

Feb Mar

Mar Apr

Mei Jun

Jun Jul

Dec Jan Feb

Jan

Oct Nov

Sep Okt

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Nilai Tukar Rupiah Dalam tahun 2007 nilai tukar rupiah diperkirakan tetap stabil pada kisaran Rp 9.100 per US$. Sejalan dengan perkiraan surplus NPI (Neraca Pembayaran Indonesia), keseimbangan antara pasokan dan permintaan pasar valas akan tetap terjaga. Selain itu, investasi rupiah juga dipandang masih menarik oleh investor asing karena imbal balik hasil Rupiah masih relatif lebih tinggi dibandingkan negara-negara lain di kawasan Asia-Pasifik. Daya tarik Rupiah yang akan tetap terjaga juga tercermin dari perbaikan country risk seiring dengan prospek ekonomi yang semakin kuat. Dari sisi eksternal, kecenderungan pelemahan mata uang dollar AS secara global berdampak positif terhadap kestabilan nilai tukar rupiah. Dalam tahun 2008, nilai tukar rupiah diperkirakan akan tetap bergerak stabil pada kisaran Rp 80 84 00 9.100 per US$. Dari sisi 85 00 70 Cadangan Devisa Kurs 86 00 fundamental, NPI akan tetap 60 87 00 8800 50 mencatat surplus yang 89 00 40 9 000 berpotensi meningkatkan 30 9 1 00 9100 9 2 0 0 cadangan devisa. Cadangan 20 9 3 00 10 devisa yang meningkat 9 4 00 9 5 00 0 berpengaruh positif terhadap pergerakan nilai tukar Rupiah. Di satu sisi, peningkatan 2 006 2 007 2 008 Su m ber : Ba n k In don esia , cadangan devisa meningkatkan di l h keyakinan pasar terhadap Rupiah mengingat secara tidak langsung menunjukkan kemampuan untuk menstabilkan pergerakan Rupiah. Di sisi lain, cadangan devisa yang lebih tinggi secara langsung juga dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pasokan valas di pasar.
Grafik I I.22 Perkem bangan Nilai T ukar Rupiah dan Cadangan Dev isa

Miliar USD

Suku Bunga Dengan memperhatikan kestabilan kondisi ekonomi makro yang semakin membaik Bank Indonesia (BI) secara bertahap telah menurunkan suku bunga Bank Indonesia (BI rate), dari 12,75 persen pada bulan Januari 2006 menjadi 8,25 persen pada bulan Juli 2007. Sejalan dengan menurunnya BI rate tersebut, suku bunga SBI 3 Grafik II.23 bulan juga menurun dari 12,92 Perkembangan Suku Bunga SBI 3 Bulan persen pada Januari 2006 menjadi 1 3 ,0 7,83 persen sejak Mei 2007. Penurunan suku bunga diikuti pula 1 1 ,0 oleh menurunnya suku bunga 9 ,0 deposito dan suku bunga kredit. Suku bunga deposito 1 bulan 7 ,0 menurun dari 12,21 persen pada awal tahun 2006 menjadi 7,59 2 0 06 2 007 persen pada Mei 2007. Demikian Su m ber : Ba n k In don esia , pula suku bunga kredit modal kerja
persen

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt Nop Des

Rp/US$

II-26

NK dan RAPBN 2008

2008

Jan.

Mar.

Jan.

Mar.

Dec.

Jun.

Jun.

Nov.

May.

May.

Aug.

Aug.

Nov.

Apr.

Apr.

Dec.

Feb.

Feb.

Jul.

Oct.

Jul.

Oct.

Sep.

Sep.

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

(KMK) dan kredit investasi (KI) dari 16,32 persen dan 15,81 persen masing-masing menjadi 14,06 persen dan 14,6 persen pada Mei 2007. Untuk dapat mendorong sektor riil, pemerintah akan berupaya menjaga sasaran inflasi untuk tetap menyediakan ruang bagi penurunan suku bunga. Suku bunga yang lebih kompetitif diikuti perbaikan iklim investasi akan dapat mendorong tumbuhnya investasi. Berdasarkan berbagai perkembangan ekonomi makro yang ada, diperkirakan rata-rata SBI 3 bulan tahun tahun 2007 akan berada pada kisaran 8 persen. Selanjutnya, penurunan suku bunga kredit ke level yang lebih optimal dapat terus berlanjut, dan dalam tahun 2008 rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan akan mencapai sekitar 7,5 persen. Neraca Pembayaran dan Cadangan Devisa Kinerja neraca pembayaran tahun 2008 diperkirakan masih cukup mantap, meskipun terjadi penurunan surplus neraca pembayaran dibandingkan tahun 2007. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya impor terkait dengan meningkatnya kegiatan ekonomi dan membaiknya iklim investasi domestik. Sasaran makro di bidang neraca pembayaran dimaksudkan untuk memperkuat daya tahan perekonomian nasional dan sekaligus meraih peluang-peluang yang muncul dari faktor-faktor eksternal dan global. Penguatan kondisi neraca pembayaran, yang tercermin pada peningkatan cadangan devisa diharapkan mampu mendukung stabilitas dan pertumbuhan ekonomi domestik. Cadangan devisa dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai US$66,9 miliar, atau meningkat sebesar 23,5 persen dibandingkan posisi cadangan devisa dalam tahun sebelumnya. Surplus neraca transaksi berjalan Tabel II.4 dalam tahun 2008 diperkirakan Perkiraan Neraca Pembayaran Indonesia 2008 mencapai US$6,1 miliar, lebih (US$ Miliar) rendah dibandingkan tahun ITEM 2008 sebelumnya yang mencapai Neraca Transaksi Berjalan 6,1 US$9,71 miliar. Sementara itu, Ekspor 119,2 defisit neraca jasa-jasa diperkirakan Impor -92,1 relatif sama dengan tahun Jasa-jasa -21 Neraca Modal dan Finansial 4,7 sebelumnya sebesar US$21,0 miliar. Neraca Modal 0,2 Di sisi lain, neraca transaksi modal Neraca Finansial 4,5 dan finansial diperkirakan Surplus/Defisit -10,7 Cadangan Devisa 66,9 mengalami surplus sebesar US$4,7 miliar, lebih tinggi dibandingkan Sumber : Bank Indonesia (diolah) posisi tahun 2007 sebesar US$2,4 miliar. Meningkatnya surplus transaksi modal dan finansial ini disebabkan oleh peningkatan transaksi modal swasta, terutama investasi langsung dan investasi portofolio, sedangkan transaksi modal sektor publik diperkirakan mengalami defisit terutama karena peningkatan pembayaran utang. Pencapaian sasaran di bidang neraca pembayaran diupayakan melalui berbagai langkah dan kebijakan untuk meningkatkan kinerja ekspor dan arus modal masuk ke pasar domestik. Peningkatan kinerja ekspor diupayakan terutama melalui perbaikan
NK dan RAPBN 2008 II-27

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

administrasi dan pemberian fasilitas serta kemudahan dalam proses lalu lintas barang dan jasa di pelabuhan, peningkatan kegiatan promosi ekspor dan kebijakan-kebijakan lain di bidang perdagangan. Melalui berbagai langkah dan kebijakan tersebut target peningkatan ekspor nonmigas sekitar 14,5 persen diharapkan dapat dicapai. Target peningkatan yang tinggi ini dimaksudkan untuk mengkompensasi penurunan ekspor migas sekitar 3,7 persen yang antara lain terkait dengan adanya ketidakpastian harga minyak dunia dan pengalihan produksi minyak untuk konsumsi dalam negeri, dan berakhirnya kontrak ekspor LNG dengan pihak asing. Sementara itu, impor non-migas diperkirakan tetap tumbuh tinggi sebesar 21,0 persen sejalan dengan peningkatan pendapatan masyarakat dan aktivitas ekonomi dalam negeri. Meningkatkan Koordinasi Kebijakan Moneter dan Fiskal Kebijakan moneter memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan, seperti pengendalian laju inflasi dan volatilitas nilai tukar rupiah. Di samping itu, peran kebijakan moneter juga sangat berpengaruh terhadap peningkatan investasi baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Kebijakan tersebut terkait dengan suku bunga, perbankan, dan pengaturan lalu lintas devisa. Untuk menstimulasi pertumbuhan ekonomi diperlukan dukungan sinkronisasi kebijakan yang harmonis antara kebijakan fiskal dan kebijakan moneter. Dari sisi kebijakan fiskal, dilakukan langkah-langkah untuk mempertahankan stabilitas harga-harga komoditas strategis (administered prices) agar tidak menimbulkan tekanan terhadap pencapaian sasaran inflasi (inflation targeting). Pelaksanaan kebijakan moneter yang disertai dengan langkah-langkah penajaman Inflation Targeting Framework (ITF) dilakukan melalui penguatan aspek kelembagaan, penyempurnaan operasional kebijakan moneter dan pengembangan strategi komunikasi, serta diseminasi kebijakan. Penguatan kelembagaan ditempuh melalui penyempurnaan proses pengambilan keputusan kebijakan moneter. Operasional kebijakan moneter akan terus disempurnakan agar sinyal kebijakan moneter semakin kuat ditransmisikan ke pasar uang. Selanjutnya, pengembangan komunikasi dan diseminasi kebijakan sangat strategis mengingat perannya sangat penting dalam mengarahkan ekspektasi masyarakat.

2.3.4.2. Stimulasi Pertumbuhan Ekonomi dan Kebijakan Struktural
Peningkatan Pendapatan Riil Masyarakat Konsumsi masyarakat dalam tahun 2008 diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,92 persen, menguat dibandingkan tahun 2007 yang diperkirakan tumbuh sekitar 5,14 persen. Pertumbuhan ini juga lebih tinggi dibanding rata-rata pertumbuhan konsumsi masyarakat tahun 2001 – 2006 yang tumbuh sekitar 3,9 persen. Penguatan konsumsi masyarakat tersebut didorong oleh membaiknya daya beli masyarakat akibat peningkatan pendapatan menyusul kenaikan gaji PNS, upah minimum provinsi, dan pendapatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri (workers’ remmitance). Penurunan suku bunga domestik dan

II-28

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Grafik II.24 Pertumbuhan Konsumsi Masyarakat
7 ,0

persen (y-o-y)

6 ,0 5,0 4 ,0 3 ,0 2 ,0 1 ,0 0,0

Rata-rata 2001 -2006 =3.9%

berjalannya fungsi intermediasi perbankan diperkirakan juga akan menjadi faktor penggerak meningkatnya konsumsi masyarakat. Meningkatnya konsumsi masyarakat dalam tahun 2008 diperkirakan juga diikuti oleh penguatan kinerja di sektor produksi. Untuk mengantisipasi meningkatnya permintaan, maka perlu ada penambahan kapasitas produksi pada sektor riil. Hal itu pada gilirannya akan mendorong pertumbuhan investasi.

2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Su m ber : BPS da n Depkeu , diola h

Penguatan Sumber-sumber Investasi (PMTB) Investasi tahun 2008 diperkirakan Grafik II.25 Sumber Investasi 2008 mencapai Rp1.296,1 triliun (tumbuh 15,53 4 0% Pemerintah persen), lebih tinggi dibandingkan tahun Total: Rp1.296,1T BUMN 3 0% 2007 yang diperkirakan tumbuh sebesar Swasta PPP 12,3 persen. Kontribusi investasi terhadap Perbankan Lain-lain 2 0% PDB tahun 2008, adalah sebesar 30,34 persen, meningkat dibanding porsi tahun 1 0% sebelumnya sebesar 26,13 persen. Peningkatan investasi tersebut didorong 0% 2008 oleh perbaikan iklim investasi melalui Su m ber : diola h da r i ber ba g a i su m ber pengurangan hambatan perizinan, perbaikan administrasi perpajakan dan kepabeanan, perbaikan kepastian hukum dan keserasian peraturan pusat dan daerah, serta peningkatan produktivitas dan akses Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM). Dari sumber-sumber investasi 2008, investasi swasta yang terdiri atas PMA dan PMDN diperkirakan memberikan kontribusi sebesar 35,5 persen, sementara kontribusi dari perbankan sebesar 13,0 persen, BUMN sebesar 11,7 persen, proyek infrastruktur sebesar 7,0% dari total investasi, dan sumber investasi lainnya 22,5 persen dari total investasi.
% terhadap Total Investasi

35 30 % terhadap PDB 25 20 15 10 5 0

Grafik II.26 Rasio Tabungan dan Investasi terhadap PDB

2 001

2 002

2 003

2 004

2 005

2 006

2 007 *

2 008 *

Tabungan
Su m ber : diola h da r i ber ba g a i su m ber

Investasi

Pulihnya kondisi perekonomian dan perbaikan tingkat pendapatan masyarakat di tahun 2008 akan mendorong peningkatan tabungan masyarakat di sektor perbankan. Jumlah tabungan masyarakat dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai sekitar 31.7 persen terhadap PDB. Dengan semakin membaiknya kinerja dan fungsi intermediasi perbankan maka peningkatan tabungan tersebut dapat disalurkan untuk kegiatan
II-29

NK dan RAPBN 2008

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

investasi sektor riil dengan lebih baik. Dengan kata lain, kontribusi sektor perbankan sebagai salah satu sumber pendanaan kegiatan investasi akan meningkat sebagaimana tercermin dalam penurunan kesenjangan antara rasio tabungan - investasi terhadap PDB (saving- investment gap). Sementara itu, dalam rangka mempercepat pembangunan infrastruktur, pemerintah mengimplementasikan program Public Private Partnerships (PPPs) yang merupakan program kerja sama antara pemerintah dan swasta dalam berinvestasi. Untuk tahun 2008, program ini difokuskan pada pembangunan infrastruktur jalan tol dan pembangkit listrik. Untuk mendorong investasi swasta dalam bidang infrastruktur, pemerintah telah mengeluarkan dukungan dan penjaminan. Pemerintah juga akan membentuk Lembaga Dukungan Dana Infrastruktur (IIF) dan mengelola dana untuk penjaminan infrastruktur. Untuk menjamin tercapainya laju pertumbuhan investasi sesuai dengan yang diharapkan, pemerintah telah mengeluarkan Paket Kebijakan Iklim Investasi yang menjadi panduan pelaksanaan kebijakan pembangunan. Paket Kebijakan tersebut memuat program dan kegiatan untuk memperkuat kelembagaan pelayanan investasi dan sinkronisasi peraturan daerah dan pusat, reformasi di bidang kepabeanan, perpajakan, ketenagakerjaan, dan sektor usaha kecil menengah dan koperasi. Sejalan dengan program-program tersebut telah disusun pula program pembangunan infrastruktur sebagai tandem kegiatan untuk mendorong investasi. Pemerintah optimis Undang-Undang Penanaman Modal yang baru disahkan oleh DPR pada bulan Maret 2007 akan meningkatkan kepastian usaha bagi investor sehingga mampu meningkatkan daya tarik investasi ke Indonesia. Upaya lainnya juga dilakukan dalam hal perbaikan birokrasi yang diarahkan untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik sesuai dengan standar pelayanan prima (public service obligation/PSO) dan efisien. Kebijakan-kebijakan tersebut diharapkan mampu menurunkan biaya-biaya ekonomi secara signifikan, sehingga sektor riil dalam negeri memiliki daya saing yang prima. Peningkatan aktivitas investasi tersebut pada gilirannya dapat meningkatkan kesempatan usaha yang lebih luas. Pemerintah menyadari bahwa salah satu faktor pendorong kegiatan investasi dalam negeri adalah tersedianya fasilitas, sarana, dan infrastruktur yang memadai. Mengingat pentingnya sarana dan infrastruktur tersebut, pemerintah memprioritaskan beberapa program kegiatan untuk tahun 2008. Terkait dengan prioritas tersebut, Pemerintah akan melaksanakan program Peningkatan Pelayanan Infrastruktur sesuai dengan Standar Pelayanan Minimal. Selain itu, terkait dengan bidang percepatan penyediaan infrastruktur, pemerintah telah mengambil inisiatif untuk melaksanakan dua buah proyek besar, yaitu pembangunan pembangkit listrik 10.000 Mega Watt dan pembangunan Jalan Tol di Jawa, Madura, dan Bali. Sebagai gambaran, untuk proyek jalan tol pemerintah menyediakan dana land revolving dan dana untuk land capping sebagai biaya eskalasi atas kenaikan harga tanah. Untuk proyek pembangunan listrik 10.000 MW, pemerintah memberikan dukungan dari skema pembiayaan kredit ekspor. Peningkatan Ekspor Pertumbuhan ekspor riil dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai sekitar 12,65 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun 2007 yang diperkirakan tumbuh sekitar 9,95 persen.

II-30

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Tingginya pertumbuhan ekspor ini Grafik II.27 Pertumbuhan Ekspor 2008 didorong oleh meningkatnya ekspor non migas yang tumbuh sekitar 14,1 persen. 15% Sedangkan ekspor migas diperkirakan 12% sedikit menurun jika dibandingkan tahun 9% 14,10% 2007 karena meningkatnya kebutuhan 12,70% 6% domestik terhadap minyak bumi dan gas 7,30% 3% bumi. Berdasarkan komposisi jenis 0% komoditas, ekspor non migas Indonesia Total Migas Non Migas tahun 2008 didominasi oleh ekspor Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n manufaktur sebesar 83 persen, diikuti oleh ekspor pertambangan dan pertanian masing-masing sebesar 13 persen dan 4 persen. Pertumbuhan ekspor manufaktur diperkirakan meningkat menjadi 13,2 persen yang relatif lebih tinggi dibandingkan ratarata pertumbuhan ekspor manufaktur tahun sebelumnya. Peningkatan tersebut terutama dipengaruhi oleh membaiknya daya saing dan tingginya permintaan atas tekstil dan produk tekstil, crude palm oil (CPO), dan elektronik. Sementara itu, ekspor untuk produk pertambangan dan pertanian dalam tahun 2008 diperkirakan masing-masing tumbuh sebesar 5 persen dan 6,3 persen. Perkembangan Sektoral Dari sisi sektoral, seluruh sektor ekonomi dalam tahun 2008 diperkirakan mengalami pertumbuhan yang meningkat dibanding tahun sebelumnya. Kinerja pertumbuhan tertinggi diperkirakan dialami oleh sektor-sektor usaha dalam kelompok non-tradable seperti sektor pengangkutan dan komunikasi, bangunan, serta perdagangan, hotel dan restoran. Sektor pengangkutan dan komunikasi diperkirakan tumbuh sebesar 14,0 persen, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan tahun sebelumnya yang sebesar 13,7 persen. Peningkatan laju pertumbuhan sektor pengangkutan dan komunikasi terutama terkait dengan perkiraan masih cukup baiknya prospek kinerja sektor komunikasi sejalan dengan perkembangan kemajuan teknologi di bidang informasi dan komunikasi. Perubahan gaya hidup masyarakat yang semakin membutuhkan mobilitas tinggi juga merupakan faktor penunjang relatif tingginya kinerja sektor ini. Selain itu, program percepatan pembangunan infrastruktur yang termasuk didalamnya infrastruktur telekomunikasi juga turut menunjang prospek kinerja sektor pengangkutan dan komunikasi. Grafik II.28 Sumber Pertumbuhan 2008 Sementara itu, sektor bangunan 16% 1 4,0% diperkirakan tumbuh sebesar 10,0 12% 1 0,0% persen, meningkat dibandingkan 7 ,7 % 8,2% 7 ,2% 8% 6,2% tahun sebelumnya yang sebesar 9,4 4,0% 3,7 % 3,2% persen. Membaiknya prospek 4% pertumbuhan sektor bangunan sejalan 0% dengan kecenderungan menurunnya tingkat suku bunga terkait perbaikan stabilitas ekonomi serta meningkatnya persepsi pasar akan membaiknya Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n prospek perekonomian nasional. Laju
y-o-y
Pertanian Industri Pengolahan Bangunan Pengangkutan & Komunikasi Perdagangan, Hotel dan Restoran

NK dan RAPBN 2008

Pertambangan

Listrik, Gas, dan Air Bersih

Keuangan

Jasa-jasa

II-31

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

pertumbuhan sektor perdagangan, hotel dan restoran yang merupakan sektor terbesar ketiga dalam pembentukan PDB, diperkirakan mencapai sebesar 7,2 persen sejalan dengan perkiraan membaiknya daya beli masyarakat serta perkiraan meningkatnya aktivitas ekonomi nasional. Berbagai upaya pemerintah dalam rangka mendorong peningkatan daya tarik wisata nasional diharapkan juga dapat menunjang kinerja sektor ini. Berbagai langkah tersebut diantaranya adalah program pengembangan destinasi pariwisata unggulan di 10 provinsi dan program peningkatan promosi serta ketersediaan sarana dan prasarana wisata. Pada sisi lain, sektor industri pengolahan yang selama ini menjadi sektor kunci dalam pembentukan PDB, secara keseluruhan diharapkan tumbuh sebesar 7,7 persen. Relatif tingginya kinerja sektor industri pengolahan terutama ditopang oleh tingginya laju pertumbuhan subsektor industri pengolahan non-migas yang diperkirakan tumbuh sebesar 8,4 persen, meningkat dibandingkan dengan perkiraan laju pertumbuhan tahun sebelumnya yang sebesar 7,9 persen. Meningkatnya laju pertumbuhan sektor non-migas dalam tahun 2008 sejalan dengan perkiraan membaiknya daya beli masyarakat, meningkatnya aktivitas ekonomi nasional, ketersediaan infrastruktur yang memadai sebagai hasil program percepatan pembangunan infrastruktur, serta berbagai langkah pembenahan sektor riil dalam rangka meningkatkan daya saing industri pengolahan, serta upaya-upaya kongkrit pengembangan industri pengolahan nasional melalui: (i) pengembangan industri hilir komoditi primer, (ii) fasilitasi pengembangan kawasan industri khusus, (iii) peningkatan penggunaan produksi dalam negeri, (iv) pengembangan industri baja berbahan baku biji besi lokal, dan (v) restrukturisasi permesinan industri. Selanjutnya, sektor pertanian yang selama ini mempunyai kontribusi penyerapan tenaga kerja cukup tinggi diperkirakan tumbuh sebesar 3,7 persen, meningkat dibanding dengan perkiraan tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 2,7 persen. Hal ini terkait dengan kebijakan pemerintah untuk melakukan revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan pembangunan perdesaan melalui peningkatan produksi pangan dan akses rumahtangga terhadap pangan, produktivitas dan kualitas produk pertanian, perikanan, dan kehutanan, serta perluasan kesempatan kerja dan diversifikasi ekonomi perdesaan. Ketenagakerjaan dan Kemiskinan Laju pertumbuhan ekonomi yang tinggi yang didukung oleh pertumbuhan sektor industri akan mendorong meningkatnya permintaan terhadap tenaga kerja yang pada gilirannya akan memperluas kesempatan kerja. Meningkatnya kesempatan kerja akan mendorong tingkat pendapatan masyarakat sehingga daya beli masyarakat meningkat. Lebih lanjut, perluasan kesempatan kerja dan peningkatan pendapatan diharapkan dapat menyentuh seluruh lapisan masyarakat yang akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan dan menurunkan tingkat kemiskinan. Sesuai dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2008, pemerintah telah menetapkan sasaran-sasaran indikatif penurunan tingkat pengangguran menjadi 9 persen (dari 10,7 persen sasaran dalam tahun 2007) dan penurunan tingkat kemiskinan menjadi 16,8 persen (dari 17,0 persen dalam tahun 2007). Pemerintah terus mengembangkan berbagai kebijakan yang secara efektif dapat mengurangi tingkat pengangguran dan kemiskinan baik melalui kebijakan belanja pemerintah pusat dan daerah, maupun kebijakan

II-32

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

perpajakan. Kebijakan tersebut dituangkan dalam bentuk pemberian insentif secara terukur dan bantuan sosial secara langsung dalam rangka mengurangi beban pengeluaran dan meningkatkan pendapatan masyarakat miskin. Tantangan yang tidak mudah diatasi dalam memecahkan masalah ketenagakerjaan, meliputi: masih rendahnya kualitas dan kompetensi tenaga kerja Indonesia dan tingginya angka pengangguran usia muda. Selain itu kualitas pelayanan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri masih perlu ditingkatkan. Untuk mengatasi masalah ketenagakerjaan tersebut, pemerintah menempuh kebijakan sebagai berikut. Pertama, menciptakan lapangan kerja formal seluas-luasnya, mengingat lapangan kerja formal lebih produktif dan lebih memberikan perlindungan sosial kepada pekerja dibandingkan sektor informal. Dengan kualifikasi angkatan kerja yang tersedia, lapangan kerja formal yang diciptakan didorong kearah industri padat karya, industri menengah dan kecil, serta industri yang berorientasi ekspor. Kedua, mendorong perpindahan pekerja dari pekerjaan yang berproduktivitas rendah ke pekerjaan yang memiliki produktivitas tinggi dengan meningkatkan kualitas dan kompetensi pekerja. Upaya-upaya pelatihan tenaga kerja perlu terus ditingkatkan dan disempurnakan agar peralihan tersebut dapat terjadi. Ketiga, mendorong sektor informal melalui fasilitas kredit UMKM. Percepatan pengurangan kemiskinan dalam tahun 2008 dititikberatkan pada upaya menjaga stabilitas harga bahan kebutuhan pokok; mengembangkan kegiatan ekonomi yang berpihak pada kepentingan rakyat miskin; menyempurnakan dan memperluas cakupan program pembangunan berbasis masyarakat; meningkatkan akses masyarakat miskin kepada pelayanan dan fasilitas dasar terutama pada daerah tertinggal dan terisolasi; serta membangun dan menyempurnakan perlindungan sosial bagi masyarakat miskin. Pendekatan utama yang digunakan adalah melindungi rumah tangga miskin khususnya yang sangat miskin serta meningkatkan keberdayaan rumah tangga miskin. Masyarakat miskin didorong untuk berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan secara kolektif, berbasis masyarakat, serta memberikan manfaat bagi peningkatan pendapatan rumah tangga miskin. Terkait dengan hal tersebut, kapasitas pemerintah dan pendampingan langsung kepada masyarakat akan ditingkatkan sehingga mampu mendorong kepercayaan diri kelompok masyarakat miskin dalam menanggulangi permasalahannya.

2.3.4.3. Peningkatan Ketahanan Sektor Keuangan dan Intermediasi
Sektor jasa keuangan yang mencakup antara lain pasar modal, perbankan, dana pensiun, asuransi, dan lembaga keuangan lainnya, merupakan sektor yang sangat kompleks dan dinamis, serta mempunyai interdependensi yang sedemikian tinggi antara satu sektor dengan lainnya baik di tingkat domestik, regional, maupun global. Dengan memperhatikan kondisi tersebut maka diperlukan harmonisasi peraturan dan kebijakan yang tanggap terhadap dinamika perubahan yang terjadi. Oleh karena itu, kebijakan sektor keuangan diarahkan untuk mewujudkan sistem keuangan yang dinamis dan menciptakan sistem pengawasan secara terpadu. Program yang akan dilaksanakan meliputi pembentukan kerangka pengembangan sektor keuangan secara utuh termasuk
NK dan RAPBN 2008 II-33

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

finalisasi usulan konsep ASKI (Arsitektur Sistem Keuangan Indonesia) dan Operasionalisasi Forum Stabilitas Keuangan Indonesia. Perbankan Kinerja perbankan diperkirakan semakin membaik dalam tahun 2008. Kondisi ekonomi makro yang kondusif memberikan landasan yang kuat bagi perkembangan kegiatan perbankan. Persepsi risiko usaha, yang selama ini menjadi salah satu kendala penyaluran kredit perbankan, diyakini akan membaik seiring dengan upaya Pemerintah untuk memperbaiki iklim investasi, termasuk percepatan pembangunan infrastruktur. Perbaikan lingkungan usaha tersebut juga didukung oleh beberapa ketentuan yang mengarah pada perbaikan fungsi intermediasi perbankan. Memperhatikan kondisi tersebut, pertumbuhan penyaluran kredit perbankan diperkirakan akan meningkat pada kisaran 20-24 persen yang disertai perbaikan rasio NPL (Non Performing Loan), peningkatan penghimpunan dana, dan peningkatan profitabilitas. Perkembangan Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Selain sektor perbankan, pasar modal merupakan alternatif sumber pembiayaan investasi yang efisien. Penerbitan saham perdana (initial public offering/IPO), divestasi saham, dan penerbitan obligasi dapat menjadi sumber-sumber pembiayaan murah yang dibutuhkan sektor riil. Pasar modal harus tetap dipertahankan sebagai tempat investasi yang aman dan menarik untuk dapat menjembatani investasi ke sektor riil. Pemerintah akan meneruskan program penyempurnaan berbagai peraturan pasar modal termasuk pengawasannya. Iklim dan kepercayaan pasar perlu dijaga agar tetap kondusif untuk menunjang stabilitas pasar modal. Dengan demikian pasar modal diharapkan dapat berperan dalam menyediakan instrumen-instrumen investasi yang likuid dan stabil sebagai perangkat pendukung investasi. Penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG) pada perusahaan masuk bursa akan dapat meningkatkan kepercayaan investor. Pasar modal sangat potensial menjadi basis pengembangan investor, dimana banyak pemodal skala kecil dan minoritas yang berinvestasi. Untuk itu, pemerintah akan terus memberikan perhatian dan perlindungan terhadap seluruh investor, khususnya pemodal kecil dan pemodal minoritas. Pemerintah juga terus memperbaiki sistem pengawasan terhadap keputusan manajemen perusahaan masuk bursa untuk menghindari hilangnya kepercayaan investor yang dapat mengganggu stabilitas bursa. Selain itu, pembenahan manajemen korporasi yang baik tetap menjadi prioritas pemerintah dalam mewujudkan GCG. Kebijakan pasar modal dan lembaga keuangan akan diarahkan untuk mewujudkan industri pasar modal dan lembaga keuangan non bank sebagai penggerak perekonomian nasional yang tangguh dan berdaya saing global. Untuk itu, peran otoritas dan kelembagaan pasar modal dan sektor keuangan akan terus ditingkatkan agar dapat menjadi regulator yang amanah dan profesional. Dalam kaitan ini, Pemerintah akan meneruskan pemantapan koordinasi penegakan hukum bidang pasar modal dan lembaga keuangan. Melanjutkan penyempurnaan regulasi dan sistem pengawasan (termasuk pengembangan data dan tolok ukur) usaha jasa keuangan (SMF, LPEI, LPI, lembaga

II-34

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

pembiayaan usaha mikro, kecil dan menengah dll), serta pengaturan yang menunjang pengembangan instrumen keuangan (seperti obligasi daerah, sistem syariah, dan KIK). Selanjutnya, untuk menggalakkan investasi dan meningkatkan kepercayaan investor, Pemerintah akan menguatkan kelembagaan penjaminan resiko investasi. Dalam pembangunan infrastruktur melalui PPPs (Public Private Partnerships), pemerintah memberikan jaminan terbatas terhadap proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai oleh swasta. Penjaminan tersebut hanya terkait dengan risiko sebagai dampak perubahan kebijakan yang secara fundamental mempengaruhi perhitungan investasi. Pembentukan Askrindo (Asuransi Kredit Indonesia) dan Perum Pelayanan Usaha diharapkan akan menjadi jembatan antara pelaku usaha dan investor. Dengan berkurangnya tingkat risiko, fungsi intermediasi perbankan akan dapat lebih dioptimalkan.

2.4. Kebijakan Fiskal
2.4.1. Pencapaian APBN Tahun 2006 dan Prospek Kebijakan Fiskal dalam APBN Tahun 2007
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) merupakan instrumen kebijakan fiskal yang menjadi salah satu penggerak laju perekonomian nasional. APBN menjadi penjabaran rencana kerja dan anggaran Kementerian/Lembaga dalam menyelenggarakan pemerintahan, mengalokasikan sumber-sumber ekonomi, mendistribusikan barang dan jasa, serta menjaga stabilisasi dan akselerasi kinerja ekonomi. Oleh karena itu, strategi dan pengelolaan APBN memegang peranan yang cukup penting dalam mencapai sasaran pembangunan nasional. Dalam beberapa tahun terakhir strategi kebijakan fiskal lebih diarahkan untuk melanjutkan dan memantapkan langkah-langkah konsolidasi fiskal guna mewujudkan APBN yang sehat dan berkelanjutan (fiscal sustainability), serta memberikan stimulus fiskal dalam batas-batas kemampuan keuangan negara. Langkah konsolidasi fiskal ditempuh melalui optimalisasi pengumpulan sumber-sumber penerimaan negara, peningkatan efisiensi dan efektivitas belanja negara, serta pemilihan alternatif pembiayaan yang tepat untuk meminimalkan resiko keuangan (financial risk) ke depan. Pemberian stimulus fiskal dilakukan antara lain dalam bentuk: (i) insentif perpajakan, (ii) belanja negara untuk sarana dan prasarana pembangunan, serta meningkatkan daya beli aparatur negara dan masyarakat berpenghasilan rendah, dan (iii) dukungan pemerintah kepada swasta dalam pembangunan infrastruktur (public private partnerships, PPPs). Realisasi APBN Tahun 2006 sangat dipengaruhi oleh dinamika kondisi eksternal maupun internal yang melingkupinya. Dari sisi eksternal, kinerja perekonomian dunia yang relatif masih kuat, telah mendorong meningkatnya permintaan luar negeri terhadap produk nasional di tengah relatif tingginya harga produk primer di pasar internasional, sehingga hal ini mendorong penguatan kinerja ekspor Indonesia. Selain itu harga minyak internasional masih relatif tinggi dengan kecenderungan yang menurun sampai akhir tahun 2006. Sementara itu, dari sisi internal, relatif masih lemahnya daya beli masyarakat akibat dampak kenaikan harga BBM pada bulan Maret dan Oktober 2005 serta belum pulihnya kinerja investasi, masih menjadi kendala tersendiri bagi upaya akselerasi
NK dan RAPBN 2008 II-35

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

pertumbuhan ekonomi. Selain itu dalam tahun 2006, telah terjadi sejumlah bencana seperti gempa bumi di beberapa wilayah Indonesia serta wabah flu burung (Avian Influenza) yang cukup mempengaruhi kondisi perekonomian nasional dalam tahun 2006. Selain dipengaruhi oleh perkembangan kondisi eksternal dan internal tersebut, pelaksanaan APBN Tahun 2006 juga dipengaruhi oleh implementasi berbagai kebijakan fiskal yang telah direncanakan Pemerintah, baik di bidang perpajakan, belanja negara, maupun pembiayaan, sejalan dengan arah dan sasaran yang telah ditetapkan dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2006. Upaya konsolidasi dan stimulus fiskal menghasilkan realisasi defisit anggaran dalam APBN Tahun 2006 terkendali pada tingkat 0,9 persen terhadap PDB (dari targetnya 1,3 persen terhadap PDB). Tingkat defisit tersebut sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan defisit anggaran dalam tahun 2005 yang mencapai 0,5 persen terhadap PDB. Defisit anggaran tahun 2005 yang mencapai 0,5 persen terhadap PDB terkait erat dengan terlambatnya pelaksanaan DIPA 2005 akibat penerapan sistem penganggaran baru. Sementara itu kenaikan defisit anggaran dalam tahun 2006 terkait erat dengan lebih rendahnya realisasi penerimaan perpajakan akibat melambatnya kinerja perekonomian nasional pada satu sisi, dan meningkatnya belanja negara baik belanja pusat maupun daerah serta pelaksanaan DIPA luncuran tahun 2005. Terkendalinya tingkat defisit setelah krisis ekonomi, tidak terlepas dari keberhasilan berbagai kebijakan peningkatan pendapatan negara baik perpajakan maupun non perpajakan pada satu sisi, serta peningkatan efisiensi dan efektifitas belanja negara yang diikuti dengan pembaharuan pengelolaan keuangan negara pada sisi lain. Kontribusi positif terhadap laju defisit yang terkendali (manageable) juga dihasilkan oleh perbaikan pengelolaan utang negara yang dilakukan sejalan dengan arah kebijakan konsolidasi fiskal yang telah menjadi fokus pemerintah dalam beberapa tahun terakhir. Sementara itu, rasio stok utang dalam tahun 2006 berhasil diturunkan menjadi 39,0 persen terhadap PDB sebagai kelanjutan dari langkah penurunan rasio stok utang terhadap PDB dalam beberapa tahun terakhir. Pendapatan Negara dan Hibah Pendapatan negara dan hibah mempunyai peran yang sangat penting dan strategis dalam upaya meningkatkan kapasitas fiskal, baik dalam membiayai anggaran belanja negara, mengendalikan defisit anggaran, maupun menjaga dan memantapkan ketahanan fiskal yang berkelanjutan. Sejalan dengan Grafik II.29 perkembangan aktivitas perekonomian Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah serta berbagai langkah perbaikan kebijakan dan administrasi di bidang 6 00 perpajakan dan Pendapatan Negara 5 00 Bukan Pajak (PNBP) yang telah ditempuh, 4 00 3 00 kinerja pendapatan negara dan hibah 2 00 dalam beberapa tahun terakhir terus 1 00 mengalami peningkatan. Dalam tahun 0 2005 2006 2007 2006, pendapatan negara dan hibah mencapai sebesar Rp638,0 triliun (19,1 Penerim aan Per pajakan PNBP Hibah persen terhadap PDB), lebih tinggi Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n
triliun rupiah

II-36

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

dibanding realisasinya dalam tahun 2005 sebesar Rp495,2 triliun (17,8 persen terhadap PDB). Angka tersebut diharapkan dapat ditingkatkan sebesar Rp684,5 triliun (18,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2007. Perkembangan tersebut mencerminkan peningkatan kemampuan pendapatan negara dan hibah dalam membiayai belanja negara. Dilihat dari komposisinya, sebagian besar pendapatan negara dan hibah dalam tahun 2005 dan 2006 berasal dari penerimaan dalam negeri khususnya penerimaan perpajakan dan PNBP sebesar 99,7 persen dari total pendapatan, sedangkan selebihnya merupakan kontribusi dari penerimaan hibah. Dalam beberapa tahun terakhir penerimaan perpajakan yang terdiri dari penerimaan perpajakan dalam negeri dan pajak perdagangan internasional, masih merupakan penyumbang terbesar terhadap keseluruhan penerimaan dalam negeri. Meskipun demikian, persentase penerimaan perpajakan terhadap total pendapatan dan hibah terlihat menurun, yakni dari 70,2 persen dalam tahun 2005 menjadi 64,1 persen dalam tahun 2006. Sebaliknya, sumbangan PNBP terhadap total pendapatan dan hibah meningkat dari 29,7 persen pada tahun 2005 menjadi 35,7 persen dalam tahun 2006. Peningkatan ini tidak terlepas dari kenaikan harga minyak mentah yang cukup tajam di pasar internasional. Untuk menjaga kesinambungan penerimaan perpajakan yang dominan dalam struktur pendapatan negara, Pemerintah dalam beberapa tahun terakhir telah dan sedang melakukan langkah-langkah pembaharuan serta penyempurnaan kebijakan dan administrasi perpajakan (tax policy and administration reform) antara lain dengan perubahan paket perundangan perpajakan dan UU Kepabeanan dan Cukai. Langkahlangkah tersebut dimaksudkan agar pelaksanaan sistem perpajakan berjalan lebih efisien dan efektif. Perubahan paket UU perpajakan tersebut pada dasarnya lebih dititikberatkan pada pemberian rasa keadilan dan kepastian hukum di bidang perpajakan, sebagai upaya untuk mendorong aktivitas ekonomi, optimalisasi penerimaan perpajakan, serta mendorong peningkatan disiplin dan good governance Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Dengan berbagai langkah reformasi perpajakan yang telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir, secara nominal penerimaan perpajakan mengalami peningkatan cukup signifikan. Realisasi penerimaan perpajakan dalam tahun 2006 mencapai Rp409,2 triliun, lebih tinggi 17,9 persen dibandingkan penerimaan perpajakan tahun 2005 sebesar Rp347,0 triliun. Dilihat dari persentase kenaikannya, kinerja penerimaan perpajakan dalam tahun 2006 sedikit mengalami perlambatan dibandingkan dengan kinerja penerimaan perpajakan dalam tahun 2005 yang mencapai kenaikan sebesar 23,7 persen. Perlambatan kinerja penerimaan perpajakan dalam tahun 2006 tidak terlepas dari melambatnya kinerja perekonomian nasional secara keseluruhan. Namun demikian, sejalan dengan perkiraan membaiknya kinerja perekonomian dalam tahun 2007, penerimaan perpajakan diperkirakan mencapai Rp489,9 triliun, atau naik sebesar 19,7 persen dibandingkan realisasi penerimaan perpajakan tahun 2006. Pada sisi lain, realisasi PNBP dalam tahun 2006 mengalami peningkatan cukup signifikan. Apabila dalam tahun 2005 PNBP hanya mencapai sebesar Rp146,9 triliun, maka dalam tahun 2006, nominalnya meningkat signifikan menjadi Rp227,0 triliun, atau mengalami kenaikan sebesar 54,5 persen. Meningkatnya kinerja PNBP yang signifikan ini telah mendorong peningkatan proporsi PNBP terhadap total penerimaan dalam negeri dari 29,7 persen menjadi 35,7 persen. Pada tahun 2007, PNBP diperkirakan mengalami penurunan menjadi Rp191,9 triliun.
NK dan RAPBN 2008 II-37

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Perubahan PNBP tersebut terutama Grafik II.30 Penerim aan Negara Bukan Pajak disebabkan oleh fluktuasi harga minyak 250 mentah Indonesia (ICP) di pasar 2 00 internasional. Hal ini disebabkan karena 150 sebagian besar komponen PNBP berasal dari penerimaan Sumber Daya Alam 1 00 (SDA), khususnya penerimaan minyak 50 bumi dan gas alam (migas), yang sangat 0 dipengaruhi oleh pergerakan harga 2 005 2 006 2 007 Total Penerim aan SDA minyak mentah internasional, lifting Bagian Laba BUMN PNBP Lainny a minyak, serta nilai tukar rupiah. Di Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n samping itu, kinerja PNBP juga tidak terlepas dari langkah-langkah kebijakan yang diambil oleh Pemerintah dalam rangka optimalisasi PNBP di antaranya meliputi: (i) efisiensi dan efektifitas PNBP yang berasal dari penerimaan SDA, (ii) intensifikasi pencegahan illegal mining, illegal logging, dan illegal fishing, (iii) peningkatan kesehatan dan kinerja BUMN yang disertai penerapan prinsip-prinsip good corporate governance, dan (iv) pelaksanaan pungutan PNBP di berbagai Kementerian/Lembaga. Sementara itu, penerimaan hibah meningkat cukup tajam dari Rp1,3 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp1,8 triliun dalam tahun 2006. Penerimaan hibah tersebut merupakan donasi (grant) dari pihak asing (negara, lembaga, perorangan) yang tidak menimbulkan kewajiban bagi Pemerintah untuk membayarnya kembali. Dalam tahun 2007, penerimaan hibah diperkirakan mencapai Rp2,7 triliun, atau meningkat sekitar 47,6 persen. Mengingat tingkat penyerapan dana hibah yang relatif belum optimal dalam beberapa tahun terakhir, Pemerintah terus berupaya mendorong peningkatan kapasitas pengelolaan hibah secara lebih efisien dan efektif. Perkembangan penerimaan hibah yang diterima oleh Pemerintah Indonesia dalam tiga tahun terakhir terkait erat dengan terjadinya bencana alam yang melanda berbagai daerah khususnya dalam tahun 2006, seperti bencana alam, gempa bumi, dan gelombang tsunami yang menerpa sebagian besar wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias pada penghujung tahun 2004. Di samping itu peningkatan penerimaan hibah dalam tahun 2006 juga dialokasikan untuk mengatasi bencana alam yang menimpa pulau Simeuleu pada Maret 2005 serta gempa bumi yang melanda Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan sebagian Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2006. Belanja Negara Sejalan dengan peningkatan kapasitas fiskal, volume anggaran belanja negara dalam beberapa tahun terakhir terus mengalami peningkatan, untuk mendukung pendanaan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan sarana dan prasarana, pemantapan stabilitas ekonomi, serta peningkatan kesejahteraan masyarakat. Selain dipengaruhi oleh arah kebijakan alokasi anggaran seperti yang telah diuraikan sebelumnya, perkembangan alokasi anggaran belanja negara dari waktu ke waktu juga sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai indikator ekonomi makro serta implementasi berbagai langkah kebijakan yang diambil oleh Pemerintah, seperti penetapan harga barang dan jasa yang
triliun rupiah

II-38

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

dikendalikan Pemerintah (administered price), serta berbagai kebutuhan mendesak yang timbul akibat bencana alam. Sesuai dengan arah kebijakan fiskal yang digariskan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) dan Rencana Kerja Pemerintah (RKP), pengelolaan kebijakan anggaran negara dalam beberapa tahun terakhir diarahkan untuk mendukung proses konsolidasi fiskal, serta untuk memberikan stimulus fiskal dalam batas-batas kemampuan keuangan negara dalam rangka mendukung upaya akselerasi pertumbuhan ekonomi. Hal ini dilakukan mengingat salah satu peran strategis APBN khususnya kebijakan belanja negara adalah mendukung upaya memperkuat kerangka ekonomi makro yang stabil dan berkelanjutan. Dukungan terhadap langkah-langkah konsolidasi fiskal tersebut pada sisi belanja negara dilakukan melalui pengalokasian anggaran secara efektif dan efisien agar memberikan hasil yang optimal sesuai dengan prioritas yang ditetapkan dalam RPJMN dan RKP. Sementara itu pemberian stimulus fiskal di bidang belanja negara dilakukan melalui peningkatan belanja modal Pemerintah dengan prioritas pada pembangunan infrastruktur, perbaikan penghasilan aparatur negara, dan program pemberian bantuan langsung kepada masyarakat kurang mampu untuk mendorong sisi permintaan. Selanjutnya, dalam rangka menunjang Grafik I I.31 Perkem bangan Belanja Negara kelancaran penyelenggaraan fungsi 8 00 pemerintahan, kebijakan alokasi 7 00 anggaran belanja negara diarahkan 6 00 5 00 antara lain untuk: (i) meningkatkan 4 00 kualitas pelayanan publik, (ii) memenuhi 3 00 kewajiban pembayaran bunga utang, 2 00 (iii) menjaga stabilitas harga barang dan 1 00 0 jasa strategis, serta (iv) memantapkan 2005 2 0 06 2007 pelaksanaan desentralisasi fiskal. Sejalan T otal Belanja Negara Belanja Pusat Belanja ke Daerah dengan arah kebijakan belanja negara Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n yang telah ditetapkan oleh Pemerintah, implementasi berbagai kebijakan Pemerintah serta perkembangan berbagai indikator ekonomi makro yang ada, realisasi belanja negara dalam beberapa tahun terakhir terus mengalami peningkatan. Dalam tahun 2006, realisasi anggaran belanja negara meningkat cukup tajam, yakni dari semula sebesar Rp509,6 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp667,1 triliun, yang meningkat sebesar Rp157,5 triliun atau sekitar 30,9 persen. Dalam tahun 2007, anggaran belanja negara diperkirakan meningkat menjadi sebesar Rp746,4 triliun atau mengalami peningkatan 11,9 persen bila dibandingkan realisasi belanja negara tahun 2006. Selain peningkatan pada volume belanja, dalam beberapa tahun terakhir juga terjadi perubahan komposisi belanja negara. Hal ini ditandai dengan relatif meningkatnya proporsi anggaran belanja ke daerah terhadap total belanja negara, sementara proporsi anggaran belanja pemerintah pusat menurun. Bila dalam tahun 2005, proporsi belanja ke daerah sebesar 29,5 persen dari total belanja negara, dalam tahun 2006 proporsi tersebut meningkat menjadi 33,9 persen dari total belanja negara. Kecenderungan meningkatnya alokasi belanja ke daerah dalam rangka pemantapan pelaksanaan desentralisasi fiskal perlu diikuti dengan pengelolan dan pemanfaatan keuangan daerah
triliun rupiah

NK dan RAPBN 2008

II-39

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

yang lebih baik, sehingga dapat memberikan dampak yang optimal bagi perekonomian nasional secara keseluruhan. Di lain pihak, proporsi belanja pemerintah pusat, menurun dari semula 70,9 persen dalam tahun 2005 menjadi 66,0 persen dalam tahun 2006. Meskipun proporsi belanja Pemerintah Pusat terhadap total belanja negara mengalami penurunan, namun belanja Pemerintah Pusat secara nominal meningkat cukup signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Bila dalam tahun 2005 anggaran belanja Pemerintah Pusat tercatat sebesar Rp361,1 triliun, dalam tahun 2006 meningkat menjadi Rp440,0 triliun, naik sebesar Rp78,9 triliun dibandingkan tahun sebelumnya. Dalam tahun 2007, volume anggaran belanja Pemerintah Pusat diperkirakan meningkat menjadi sebesar Rp493,9 triliun, atau mengalami kenaikan sebesar 12,2 persen dari tahun sebelumnya. Peningkatan volume tersebut selain dipengaruhi oleh perkembangan indikator ekonomi makro, suku bunga, harga minyak mentah Indonesia (ICP), nilai tukar rupiah, juga ditentukan oleh berbagai kebijakan dan program kerja Pemerintah khususnya terkait upaya peningkatan target produksi beras, penanggulangan bencana alam, upaya perbaikan kualitas pertumbuhan melalui peningkatan alokasi belanja modal, upaya peningkatan infrastruktur, dan pengembangan energi alternatif untuk mengurangi konsumsi BBM. Belanja Daerah Sejalan dengan upaya reformasi di bidang pengelolaan keuangan negara, telah dilakukan pula upaya reformasi di bidang keuangan daerah dengan penyempurnaan terhadap UU Nomor 22 Tahun 1999 menjadi UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU Nomor 25 Tahun 1999 menjadi UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Kedua UU di bidang keuangan daerah tersebut merupakan upaya reformasi terhadap pengelolaan keuangan daerah yang ditandai dengan: penerapan prinsip unified budget; perubahan T-account menjadi I-account; perubahan anggaran berimbang menjadi anggaran defisit/surplus; perubahan incremental budgetary menjadi performance based-budget; adanya klasifikasi anggaran berdasarkan organisasi, fungsi dan jenis belanja; perubahan dari single entry menjadi double entry; penerapan Sistem Akuntansi Pemerintahan yang mengacu pada Standar Akuntansi Internasional; serta anggaran berdasarkan medium term expenditure framework (MTEF). Sejalan dengan pelaksanaan reformasi tersebut, daerah juga diberikan kewenangan yang lebih besar untuk memungut pajak daerah dan retribusi daerah agar dapat meningkatkan penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat. Hal tersebut diatur dalam Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997 yang telah diubah dengan Undang-undang No 34 Tahun 2000 Tentang Perubahan Atas UU Nomor 18 Tahun 1997 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Dalam upaya melaksanakan kebijakan desentralisasi fiskal, kebijakan alokasi anggaran belanja daerah dalam kurun waktu 2006-2007 diarahkan untuk: (i) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; (ii) meningkatkan transparansi dan akuntabilitas alokasi belanja ke daerah serta partisipasi masyarakat; (iii) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance) dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (iv) meningkatkan pelayanan publik; serta (v) meningkatkan efisiensi melalui anggaran berbasis kinerja sejalan dengan format APBN.

II-40

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Dalam tiga tahun terakhir alokasi belanja ke daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi fiskal menunjukkan peningkatan baik dari besaran nominalnya maupun rasionya terhadap PDB. Bila dalam tahun 2005 total alokasi belanja ke daerah mencapai sebesar Rp150,5 triliun (5,4 persen terhadap PDB), dalam tahun 2006 besarnya alokasi belanja ke daerah meningkat menjadi Rp226,2 triliun (6,8 persen terhadap PDB). Dalam tahun 2007, alokasi belanja ke daerah meningkat kembali menjadi Rp252,5 triliun (6,6 persen terhadap PDB). Alokasi belanja ke daerah dalam APBN terdiri dari DanaPerimbangan serta Dana Otonomi Khusus (Otsus) dan Penyeimbang. Alokasi dana perimbangan yang merupakan komponen terbesar dalam alokasi belanja ke daerah senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Dana Perimbangan terdiri atas Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Dalam tahun 2007, alokasi dana perimbangan mencapai Rp244,1 triliun atau 6,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini meningkat bila dibandingkan dengan alokasi dana perimbangan tahun 2006 yaitu sebesar Rp222,1 triliun (6,7 persen terhadap PDB). Alokasi dana perimbangan tersebut diperkirakan akan terus mengalami peningkatan yang cukup signifikan dalam tahun 2008 seiring dengan kenaikan Pendapatan Dalam Negeri (PDN) Neto. Sejalan dengan peningkatan alokasi Grafik II.32 belanja ke daerah dalam rangka Perkembangan Alokasi Belanja ke Daerah 1 80 pemantapan pelaksanaan desentralisasi 160 fiskal, alokasi DBH dalam tiga tahun 140 terakhir juga mengalami kenaikan. 120 Dalam tahun 2006, alokasi DBH 1 00 80 mencapai sebesar Rp64,9 triliun, 60 meningkat cukup tajam dibandingkan 40 dengan alokasi DBH tahun 2005 sebesar 20 Rp49,7 triliun. Kenaikan yang cukup 0 2 005 2 006 2 007 signifikan ini terutama berasal dari DBH DBH DAU DA K Dana Otsus dan Peny minyak dan gas (migas) yang terkait dengan kenaikan harga minyak ICP di Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n pasar internasional. Sementara itu dalam tahun 2007, besarnya alokasi DBH sedikit mengalami penurunan menjadi sebesar Rp62,2 triliun akibat menurunnya harga minyak dunia dan apresiasi nilai tukar rupiah. Perhitungan DBH migas sangat dipengaruhi oleh perkembangan asumsi harga minyak internasional dan nilai tukar rupiah. DAU dialokasikan kepada daerah dengan tujuan untuk mengurangi ketimpangan fiskal antardaerah (horizontal fiscal imbalance) guna mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. DAU diberikan dalam bentuk block grant sehingga penggunaannya merupakan kewenangan penuh daerah. Berdasarkan UU Nomor 33 Tahun 2004, total pagu DAU nasional ditetapkan sekurang-kurangnya 25,5 persen dari Penerimaan Dalam Negeri Neto (PDN setelah dikurangi dengan Bagian Daerah dan Dana Reboisasi) dalam APBN. Dalam tahun 2006 dan 2007, alokasi DAU ditetapkan sebesar 26 persen dari PDN neto. Adapun pembagian DAU antara kabupaten/kota dan provinsi adalah 90 persen untuk daerah kabupaten/kota dan 10 persen untuk daerah provinsi.
triliun rupiah

NK dan RAPBN 2008

II-41

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Alokasi DAU setiap tahun senantiasa mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Pada tahun 2005 realisasi DAU mencapai Rp88,8 triliun (3,2 persen terhadap PDB), sedangkan dalam tahun 2006 mencapai sebesar Rp145,7 triliun (4,4 persen terhadap PDB). Sementara itu, dalam tahun 2007, alokasi DAU diperkirakan mencapai Rp164,8 triliun (4,3 persen terhadap PDB) mengalami kenaikan cukup signifikan yakni sekitar 13,1 persen. Kecenderungan kenaikan alokasi DAU dalam dua tahun terakhir terkait dengan kebijakan kenaikan tingkat persentase yang digunakan dalam formula perhitungan dari 25,5 persen menjadi 26,0 persen terhadap total PDN neto. Selain itu, sejalan dengan membaiknya kinerja perekonomian nasional, PDN neto yang merupakan basis perhitungan DAU juga mengalami kenaikan. Komponen lainnya dari dana perimbangan adalah DAK. DAK merupakan bantuan khusus (specific grant) yang dialokasikan kepada daerah tertentu untuk mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah sesuai dengan prioritas nasional. DAK dialokasikan terutama untuk membantu membiayai kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan dasar masyarakat atau untuk mendorong percepatan pembangunan daerah. Alokasi DAK ke daerah ditentukan berdasarkan kriteria umum, kriteria khusus, dan kriteria teknis, dimana nilainya meningkat dari tahun ke tahun. Alokasi DAK dalam tahun 2006 mencapai Rp11,6 triliun (0,3 persen terhadap PDB), meningkat dibandingkan tahun 2005 sebesar Rp4,8 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Dalam tahun 2007 jumlah tersebut diperkirakan sebesar Rp17,1 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Alokasi DAK tahun 2007 tersebut dialokasikan untuk bidang-bidang: pendidikan, kesehatan, infrastruktur, prasarana pemerintah, kelautan dan perikanan, pertanian, serta lingkungan hidup. Selain dana perimbangan, sejak tahun 2002 Pemerintah juga mengalokasikan Dana Otonomi Khusus (Otsus) dan Dana Penyeimbang (DP) pada pos anggaran belanja ke daerah dalam APBN. Dana Otsus dialokasikan kepada Provinsi Papua dalam rangka pelaksanaan otonomi khusus sebagai pelaksanaan UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua. Sementara itu, Dana Penyeimbang yang sejak tahun 2004 diganti menjadi Dana Penyesuaian merupakan dana yang dialokasikan kepada daerah tertentu yang menerima DAU lebih kecil dari tahun anggaran sebelumnya (holdharmless), yang besarnya disesuaikan dengan kemampuan keuangan negara. Namun demikian dalam perkembangannya Dana Penyesuaian juga dialokasikan sebagai bantuan keuangan kepada daerah apabila Pemerintah mengeluarkan kebijakan secara nasional yang dapat berdampak pada peningkatan beban pengeluaran daerah, serta untuk penyediaan sarana dan prasarana pembangunan infrastruktur di daerah-daerah berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan oleh DPR. Dalam tahun 2006, alokasi dana otsus dan penyesuaian mengalami penurunan yang cukup signifikan dari Rp7,2 triliun (0,3 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005 menjadi Rp4,0 triliun (0,1 persen terhadap PDB). Dalam tahun 2007, dana otsus dan penyesuaian diperkirakan meningkat menjadi sebesar Rp8,5 triliun (0,2 persen terhadap PDB) atau meningkat sebesar Rp4,5 triliun dari tahun sebelumnya. Peningkatan tersebut terutama disebabkan adanya alokasi dana penyesuaian dalam rangka mendukung pelaksanaan program percepatan pembangunan infrastruktur sebesar Rp3,6 triliun. Dalam pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal selama ini masih terdapat beberapa tantangan, antara lain: perlunya peningkatan harmonisasi hubungan antara undangII-42 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

undang desentralisasi dengan undang-undang sektoral, peningkatan kapasitas daerah, adanya rencana penghapusan dana penyesuaian mulai tahun 2008 sejalan dengan penghapusan kebijakan penyesuaian DAU (hold-harmless), dimana tidak ada daerah yang menerima DAU lebih kecil daripada DAU yang diterima pada tahun sebelumnya, masih terdapatnya berbagai Peraturan Daerah (Perda) yang dapat mendorong timbulnya ekonomi biaya tinggi dan menghambat investasi, belum tersedianya Standar Pelayanan Minimum (SPM), pelaksanaan aturan pengelolaan keuangan daerah yang lebih baik, serta rencana pengalihan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan menjadi DAK. Untuk mengatasi tantangan-tantangan tersebut, pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal ke depan diarahkan untuk melaksanakan prinsip penyerahan sumber pembiayaan kepada daerah seiring dengan penyerahan kewenangan (money follows function) secara konsisten, meningkatkan upaya harmonisasi dana desentralisasi dengan dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan yang digunakan untuk mendanai urusan daerah, penguatan taxing power kepada daerah, penerapan expenditure efficiency principles dalam pemberian kewenangan pelayanan publik kepada daerah, serta pelaksanaan performance based budgeting dalam kebijakan desentralisasi fiskal. Pembiayaan Anggaran Dalam beberapa tahun terakhir, orientasi kebijakan pembiayaan mulai diprioritaskan pada sumber pembiayaan dalam negeri guna mengurangi ketergantungan pada sumber pembiayaan luar negeri. Hal ini terlihat dari proporsi pembiayaan dalam negeri terhadap total pembiayaan yang cenderung meningkat, bahkan telah melebihi proporsi pembiayaan yang bersumber dari luar negeri sejak tahun 2006. Bila dalam tahun 2005, proporsi pembiayaan dalam negeri terhadap total pembiayaan (minus pembayaran cicilan utang pokok) sekitar 44,4 persen dalam tahun 2006 meningkat menjadi 68,2 persen. Selanjutnya, dalam tahun 2007, proporsi pembiayaan yang sama sekitar 63,7 persen. Hal ini sejalan dengan strategi Pemerintah untuk secara konsisten mengembangkan pasar obligasi nasional. Dengan berkembangnya pasar SBN di dalam negeri, maka Pemerintah akan lebih fleksibel dalam mencari alternatif sumber pembiayaan yang relatif murah dan berisiko lebih rendah. Dalam tiga tahun terakhir, pembiayaan luar negeri (neto) tercatat negatif yang berarti bahwa penarikan pinjaman luar negeri lebih rendah dibandingkan dengan pembayaran cicilan pokok utangnya. Hal ini menunjukkan komitmen Pemerintah untuk mengurangi beban utang luar negeri melalui percepatan pelunasan utang. Sementara itu, pembiayaan dari non utang dalam beberapa tahun terakhir bersumber dari perbankan dalam negeri, penjualan aset oleh PT PPA, dan privatisasi. Secara umum, perkembangan realisasi pembiayaan dari sumber non utang tersebut di atas cenderung semakin berkurang, antara lain karena semakin terbatasnya dana simpanan Pemerintah di Bendahara Umum Negara, semakin berkurangnya stok aset yang dapat dijual oleh PT PPA, dan kebijakan pemerintah dalam penyehatan BUMN.

2.4.2 Asumsi Dasar RAPBN Tahun 2008
Prospek kinerja perekonomian nasional dalam tahun 2008 khususnya beberapa indikator utama ekonomi makro, merupakan salah satu faktor yang sangat berpengaruh terhadap
NK dan RAPBN 2008 II-43

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

penentuan besaran-besaran RAPBN tahun 2008. Indikator-indikator utama ekonomi makro tersebut yang mendasari perhitungan besaran-besaran RAPBN Tahun 2008 adalah pertumbuhan ekonomi, tingkat inflasi, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, suku bunga SBI 3 bulan, harga minyak mentah Indonesia (ICP), dan volume lifting minyak mentah Indonesia. Dalam tahun 2008, prospek kinerja perekonomian Indonesia cukup menjanjikan. Hal ini didorong oleh pulihnya konsumsi masyarakat, cukup kuatnya kinerja ekspor, meningkatnya investasi sejalan dengan meningkatnya stabilitas ekonomi makro, membaiknya kepercayaan pelaku pasar baik dalam negeri maupun luar negeri, serta kemajuan pembangunan infrastruktur terkait upaya pemerintah mendorong program kemitraan dengan swasta (public-private partnerships, PPPs). Selain itu, dukungan sisi pembiayaan melalui berbagai upaya mendorong fungsi intermediasi sektor keuangan juga diharapkan dapat berperan penting dalam menggerakkan aktivitas ekonomi. Laju pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai 6,8 persen, lebih tinggi dibanding tahun 2007 yang tumbuh sebesar 6,3 persen. Dari sisi penawaran agregat, pertumbuhan ekonomi akan sangat dipengaruhi oleh berbagai upaya pembenahan di sektor riil, kebijakan pengembangan sektoral yang dilaksanakan oleh kementerian dan lembaga seperti restrukturisasi sektor industri dan revitalisasi sektor pertanian, serta kemajuan program pembangunan infrastruktur. Dari sisi eksternal, laju pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangan dunia diperkirakan masih cukup kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi domestik. Sejalan dengan perkiraan membaiknya prospek kinerja ekonomi nasional, dalam tahun 2008, nilai tukar rupiah diperkirakan relatif stabil. Hal tersebut didasarkan pada membaiknya faktor fundamental ekonomi terkait dengan perkiraan surplus neraca pembayaran Indonesia. Meskipun demikian masih terdapat beberapa faktor yang perlu dicermati seperti berlanjutnya ketidakseimbangan global yang diperkirakan dapat memberi tekanan pada menurunnya aliran modal dari negara-negara maju ke beberapa negara berkembang. Hal ini pada gilirannya dapat meningkatkan ketidakstabilan nilai tukar mata uang dunia termasuk Indonesia. Dengan memperhatikan berbagai kondisi eksternal maupun internal tersebut, maka rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan akan berada pada level sekitar Rp9.100 per US$. Sementara itu, kecenderungan penurunan inflasi pada tahun 2007 diperkirakan berlanjut dalam tahun 2008. Hal ini didasarkan atas perkiraan terkendalinya pasokan bahan makanan terkait dengan perkiraan meningkatnya pertumbuhan produk sektor pertanian. Faktor lain yang diperkirakan berdampak positif terhadap penurunan inflasi di tahun 2008 adalah relatif stabilnya nilai tukar rupiah dan kelancaran arus distribusi barang kebutuhan pokok masyarakat sejalan dengan kemajuan pembangunan infrastruktur di beberapa daerah. Meskipun demikian, masih terdapat faktor risiko yang perlu diwaspadai, yakni masih tingginya harga minyak dunia yang diperkirakan dapat mendorong laju inflasi. Untuk mengendalikan laju inflasi tersebut, sinergi kebijakan fiskal, moneter dan sektor riil perlu terus dilanjutkan dengan meminimalkan dampak kebijakan terhadap barang-barang yang harganya dikendalikan pemerintah, menjaga likuiditas agar sesuai dengan kebutuhan perekonomian, dan menurunkan ekspektasi inflasi. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor di atas maka laju inflasi dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai sekitar 6,0 persen.
II-44 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Dalam tahun 2008, sejalan dengan perkiraan menurunnya laju inflasi dan relatif stabilnya nilai tukar rupiah, suku bunga SBI 3 bulan diharapkan dapat diturunkan secara bertahap. Meskipun demikian, penurunan tersebut dilakukan secara hati-hati mengingat masih terdapat risiko pembalikan arus modal jangka pendek ke luar negeri. Dengan memperhatikan tingkat suku bunga riil domestik dan perbedaan suku bunga di dalam dan di luar negeri, maka dalam tahun 2008 rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sekitar 7,5 persen. Harga rata-rata minyak ICP dalam tahun 2008 diperkirakan berada pada US$60 per barel. Harga ini tidak berbeda apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi rata-rata harga minyak ICP dalam RAPBN-P Tahun 2007 yang mencapai US$60 per barel. Perkiraan harga minyak mentah ICP dalam RAPBN Tahun 2008 terkait dengan perkiraan menurunnya permintaan minyak mentah internasional sejalan dengan perkiraan melambatnya pertumbuhan ekonomi dunia dalam tahun 2008 dan masih tingginya harga minyak mentah internasional dalam tahun 2007. Dalam tahun 2008, lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan meningkat menjadi 1,034 juta barel per hari. Namun demikian, Pemerintah masih terus berupaya agar cadangan dan produksi minyak mentah nasional dapat ditingkatkan. Hal ini dilakukan dengan menempuh berbagai upaya di antaranya melakukan kajian, menerapkan teknologi tepat guna terhadap lapangan-lapangan migas yang saat ini berproduksi, dan menciptakan iklim investasi yang kondusif agar para investor terdorong untuk mengoptimalkan produksi yang sudah ada dan melakukan eksplorasi baru, baik di ladangladang minyak baru maupun ladang marjinal (sudah mendekati umur ekonomisnya). Untuk itu, Pemerintah dalam tahun 2008 berupaya untuk menyebarluaskan informasi umum yang lengkap, jelas, dan akurat di Tabel II.5 bidang investasi minyak ASUMSI INDIKATOR EKONOMI MAKRO 2007-2008 bumi, memberikan 2008 2007 jaminan keamanan, APBN RAPBN-P RAPBN serta memberikan insentif dan bagi hasil 6,3 6,3 6,8 yang lebih menarik bagi a. Pertumbuhan ekonomi (%) b. Inflasi (%) 6,5 6,5 6,0 para investor. Dalam c. Tingkat bunga SBI rata-rata (%) 8,5 8,0 7,5 tabel II.5 dapat dilihat d. Nilai tukar (Rp/US$1) 9.300 9.100 9.100 63 60 60 asumsi indikator e. Harga minyak (US$/barel) 1,000 0,950 1,034 ekonomi makro tahun f. Lifting (Juta Barel per Hari) 2008.

2.4.3. Sasaran RAPBN Tahun 2008 dan Kebijakan Fiskal 2008 (Fiscal Guideline Framework)
Berdasarkan ketentuan pasal 12 UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, penyusunan RAPBN berpedoman kepada RKP dalam rangka mewujudkan tercapainya tujuan bernegara. RKP disusun dengan mengacu pada sasaran, program, kebijakan, dan prioritas pembangunan sebagaimana tertuang pada RPJMN tahun 2004–2009. Dengan

NK dan RAPBN 2008

II-45

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

demikian, penyusunan RAPBN tahun 2008 berpedoman kepada RKP tahun 2008 yang pada dasarnya merupakan pelaksanaan tahun keempat RPJMN dimaksud. Selain mengacu pada RKP tahun 2008, penyusunan RAPBN Tahun 2008 dilakukan dengan mempertimbangkan: (i) faktor-faktor eksternal, seperti kinerja perekonomian internasional dan harga minyak mentah internasional yang mempengaruhi perkembangan berbagai indikator ekonomi makro sehingga pada gilirannya berpengaruh terhadap besaran pendapatan nasional, belanja negara, dan pembiayaan anggaran, (ii) berbagai permasalahan dan tantangan pembangunan yang dihadapi, (iii) penilaian (assessment) terkini atas kondisi ekonomi, sosial dan politik dalam negeri pada tahun berjalan, serta perkiraan prospek pada tahun mendatang, serta (iv) perkiraan realisasi pelaksanaan APBN tahun berjalan. Relatif masih kondusifnya kinerja perekonomian internasional memberikan harapan positif bagi prospek perekonomian Indonesia. Hal tersebut ditunjukkan oleh masih kuatnya pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangan dunia, harga minyak mentah internasional yang relatif stabil, serta kecenderungan kebijakan moneter global yang cenderung bias netral. Dari sisi domestik, komitmen Pemerintah untuk memberikan dukungan terhadap kinerja investasi juga memberikan keyakinan tersendiri bagi prospek perekonomian Indonesia dalam tahun mendatang. Hal ini dilakukan melalui percepatan pembangunan infrastruktur, menjaga suku bunga pada tingkat yang relatif rendah, menstabilkan nilai tukar dan mengendalikan laju inflasi. Dengan mempertimbangkan berbagai faktor di atas, pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai 6,8 persen. Sementara itu, suku bunga SBI 3 bulan, laju inflasi, serta nilai tukar, berturut-turut diperkirakan sebesar 7,5 persen, 6,0 persen, dan Rp9.100 per US$. Seiring dengan berkurangnya tekanan terhadap permintaan dan pasokan minyak mentah internasional, harga minyak mentah Indonesia (ICP) diperkirakan mencapai US$60 per barel. Sementara itu volume lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan mencapai 1,034 juta barel per hari, sejalan dengan mulai beroperasinya ladang-ladang minyak baru seperti Cepu. Secara umum, kebijakan ekonomi makro dalam tahun 2008 diarahkan untuk mewujudkan percepatan pertumbuhan ekonomi dalam rangka mengatasi permasalahan pengangguran dan kemiskinan. Hal tersebut dilakukan melalui langkah-langkah percepatan penyediaan infrastruktur dasar, peningkatan kualitas pertumbuhan ekonomi, peningkatan daya saing internasional tanpa mengabaikan upaya-upaya pemantapan stabilitas ekonomi makro sebagai prasyarat bagi landasan yang lebih kokoh bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Berdasarkan kerangka ekonomi makro tersebut, maka dalam rangka mendukung upaya percepatan pertumbuhan ekonomi dan upaya pemantapan stabilitas ekonomi, kebijakan fiskal dalam tahun 2008 diarahkan untuk: Pertama, memberikan dorongan terhadap perekonomian dalam batas kemampuan negara dengan tetap menjaga ketahanan fiskal yang berkelanjutan. Dalam hal ini upaya memberikan stimulus fiskal tersebut dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: (i) dalam bidang perpajakan, dilakukan amandemen undang-undang perpajakan, diantaranya meliputi penurunan tarif dan lapisan tarif, kenaikan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP), pemberian fasilitas bebas PPN bagi produk primer, serta fasilitas PPh untuk
II-46 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

daerah tertentu dan produk tertentu, (ii) dalam bidang belanja negara, dilakukan melalui peningkatan anggaran belanja pusat yang tercermin pada kenaikan belanja kementerian dan lembaga. Pada sisi lain, upaya stimulus fiskal melalui belanja negara juga dilakukan dengan cara mendorong peningkatan secara signifikan belanja modal untuk penyediaan infrastruktur dasar guna menunjang percepatan pembangunan ekonomi. Selain itu, terkait program pengentasan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja yang lebih luas, belanja bantuan sosial diupayakan meningkat secara signifikan dalam tahun 2008. Alokasi belanja ke daerah dalam bentuk DAK juga merupakan bentuk stimulus fiskal bagi perkembangan perekonomian di daerah. Kedua, memantapkan kondisi ketahanan fiskal yang berkelanjutan dengan cara: (i) melanjutkan langkah-langkah konsolidasi fiskal dengan menjaga tingkat defisit yang terkendali dari aspek pembiayaan, (ii) menjaga keseimbangan primer (yaitu pendapatan dikurangi belanja di luar pembayaran bunga utang) terus positif, dan (iii) memantapkan strategi pengelolaan utang guna mengurangi risiko dinamika eksternal. Dengan arah kebijakan fiskal tersebut, maka sasaran defisit anggaran dalam tahun 2008 ditetapkan sebesar 1,7 persen terhadap PDB lebih tinggi daripada realisasi defisit anggaran tahun 2006 yang sebesar 0,9 persen terhadap PDB, dan juga lebih tinggi daripada perkiraan defisit anggaran tahun 2007 sebesar 1,6 persen terhadap PDB. Meskipun demikian dari sisi pembiayaan, rasio utang terhadap PDB ditargetkan semakin menurun. Secara lebih rinci, pokok-pokok kebijakan fiskal baik dalam bidang pendapatan negara maupun belanja negara dapat dijelaskan sebagai berikut. Pokok-pokok kebijakan dalam bidang pendapatan negara meliputi bidang perpajakan dan PNBP. Dalam bidang perpajakan, beberapa arahan pokok kebijakan dalam tahun 2008 meliputi: (i) sasaran tax ratio dalam tahun 2008 sebesar 13,6 persen atau secara nominal meningkat sebesar 19,1 persen dibandingkan penerimaan perpajakan dalam RAPBN-P Tahun 2007, (ii) kebijakan perpajakan diarahkan untuk meningkatkan penerimaan negara dengan tetap memberikan insentif fiskal secara terbatas guna mendukung percepatan pembangunan ekonomi, (iii) reformasi sistem administrasi perpajakan yang mencakup; reformasi kebijakan perpajakan, amandemen UU perpajakan, kepabeanan, dan cukai, modernisasi fungsi pendukung seperti pembentukan KPP Pratama di seluruh wilayah, modernisasi fungsi penyuluhan, pelayanan, dan pengawasan, serta modernisasi fungsi administrasi kepabeanan dan cukai. Dalam bidang PNBP, pokok-pokok kebijakan yang akan diambil mencakup: (i) pencarian sumur-sumur/ladang minyak baru untuk meningkatkan volume lifting minyak mentah, (ii) pemeliharaan sumur-sumur minyak yang ada agar produktivitasnya tidak menurun, (iii) optimalisasi, efisiensi dan efektifitas PNBP yang berasal dari penerimaan SDA, (iv) intensifikasi upaya pencegahan illegal logging, illegal mining, dan illegal fishing, (v) peningkatan kesehatan dan kinerja BUMN disertai penerapan Good Corporate Governance (GCG), (vi) peninjauan dan penyempurnaan peraturan PNBP Kementerian/ Lembaga, dan (vii) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan pungutan PNBP di berbagai Kementerian/Lembaga. Sementara itu, dari sisi belanja negara, beberapa hal yang menjadi pokok-pokok kebijakan belanja pemerintah pusat meliputi: (i) meningkatkan kesejahteraan aparatur negara melalui kebijakan kenaikan gaji pokok dan pemberian gaji ke-13, (ii) meningkatkan fungsi pelayanan publik sejalan dengan upaya meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengadaan
NK dan RAPBN 2008 II-47

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

barang dan jasa, perjalanan dinas dan pemeliharaan aset negara (iii) meningkatkan secara signifikan alokasi belanja modal untuk mempercepat penyediaan infrastruktur dasar, (iv) memenuhi kewajiban pembayaran bunga utang kepada kreditor, (v) menyediakan alokasi subsidi untuk menjaga stabilitas harga, membantu masyarakat kurang mampu dan pelaksanaan tugas pelayanan umum, (vi) meningkatkan alokasi anggaran bantuan sosial untuk program jaring pengaman sosial, (vii) menyediakan tambahan alokasi anggaran untuk pendidikan dalam rangka pemenuhan amanat konstitusi, serta (viii) meningkatkan dana cadangan bencana alam untuk mengantisipasi langkah kedaruratan penanggulangan bencana. Terkait upaya pemantapan desentralisasi fiskal, secara umum beberapa hal yang menjadi arahan kebijakan alokasi untuk belanja ke daerah adalah sebagai berikut; (i) mengurangi kesenjangan fiskal baik antara pusat dan daerah maupun antar daerah, (ii) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional, (iii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah, (iv) meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah, (v) meningkatkan sinkronisasi rencana pembangunan nasional dan rencana pembangunan daerah, serta (vi) mendukung kesinambungan fiskal nasional dalam kerangka kebijakan ekonomi makro. Khusus terkait kebijakan formula perhitungan DAU, Pemerintah telah menetapkan bahwa DAU akan dialokasikan sekitar 26 persen dari PDN neto. Sementara itu DAK akan dialokasikan untuk bidang-bidang pendidikan, kesehatan, infrastruktur, lingkungan hidup, kelautan dan perikanan, pertanian, serta prasarana pemerintahan daerah. Selanjutnya, dana otsus akan dialokasikan sebesar 2,0 persen dari total DAU nasional untuk Propinsi Papua dan Nanggroe Aceh Darusalam (NAD). Pembiayaan defisit APBN bersumber dari pembiayaan dalam negeri dan luar negeri. Sumber pembiayaan dalam negeri berasal dari penggunaan saldo dana rekening pemerintah pada Bank Indonesia, penerimaan dari hasil privatisasi BUMN, penerimaan hasil penjualan asset program restrukturisasi perbankan (PT. PPA), dan Surat Berharga Negara (SBN). Sumber pembiayaan luar negeri tergantung dari penarikan pinjaman luar negeri, baik pinjaman program maupun proyek serta pembayaran cicilan pokok utang luar negeri (amortisasi). Penarikan pinjaman program tersebut dipengaruhi oleh penyelesaian persyaratan matriks kebijakan (policy matrix), sedangkan pencairan pinjaman proyek tergantung dari kemampuan penyerapan serta kinerja pelaksanaan masing-masing proyek yang dibiayai dari pinjaman proyek tersebut. Selanjutnya dalam tabel II.6 dapat dilihat postur RAPBN 2008.

2.4.4. Pengendalian Defisit Gabungan RAPBN dan RAPBD
Sejalan dengan upaya Pemerintah untuk mendorong aktivitas ekonomi dalam rangka percepatan pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan penanggulangan kemiskinan, upaya mewujudkan keseimbangan fiskal dalam tiga tahun terakhir sejak tahun 2005, mulai sedikit diperlonggar dengan memberikan ruang gerak bagi aktivitas ekonomi. Keseimbangan fiskal tersebut mencakup upaya konsolidasi fiskal guna mewujudkan ketahanan fiskal yang berkesinambungan (fiscal sustainability) serta

II-48

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Tabel II.6

RINGKASAN APBN 2007, RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008
(dalam triliun rupiah)

2007
APBN % thd PDB RAPBN-P % thd PDB

2008
RAPBN % thd PDB

A. Pendapatan Negara dan Hibah
I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak penghasilan 1. PPh Migas 2. PPh Non-Migas ii. Pajak pertambahan nilai iii. Pajak bumi dan bangunan iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea masuk ii. Pajak Ekspor/Bea Keluar 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA i. Migas ii. Non Migas b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN c. Surplus Bank Indonesia d. PNBP Lainnya II. Hibah

723,1 720,4 509,5 494,6 261,7 41,2 220,5 161,0 21,3 5,4 42,0 3,2 14,9 14,4 0,5 210,9 146,3 139,9 6,4 19,1 0,0 45,6 2,7 763,6 504,8 101,2 72,2 73,1 85,1 102,9 0,0 51,4 18,8 258,8 250,3 68,5 164,8 17,1 8,5 44,6 -40,5 40,5 55,1 13,0 42,1 2,0 1,5 40,6 -2,0 -14,6 40,3 -54,8

19,1 19,1 13,5 13,1 6,9 1,1 5,8 4,3 0,6 0,1 1,1 0,1 0,4 0,4 0,0 5,6 3,9 3,7 0,2 0,5 0,0 1,2 0,1 20,2 13,4 2,7 1,9 1,9 2,3 2,7 0,0 1,4 0,5 6,8 6,6 1,8 4,4 0,5 0,2 1,2 -1,1 1,1 1,5 0,3 1,1 0,1 0,0 1,1 -0,1 -0,4 1,1 -1,6

684,5 681,8 489,9 472,8 250,0 37,5 212,5 152,1 22,0 4,0 42,0 2,7 17,1 14,4 2,7 191,9 112,2 105,4 6,7 21,6 13,7 44,5 2,7 746,4 493,9 99,9 62,5 68,3 86,3 105,2 0,0 47,5 24,2 252,5 244,1 62,2 164,8 17,1 8,5 24,3 -62,0 62,0 74,6 10,6 64,0 2,0 1,7 62,3 -2,0 -12,6 42,4 -55,1

18,0 17,9 12,9 12,4 6,6 1,0 5,6 4,0 0,6 0,1 1,1 0,1 0,5 0,4 0,1 5,0 2,9 2,8 0,2 0,6 0,4 1,2 0,1 19,6 13,0 2,6 1,6 1,8 2,3 2,8 0,0 1,2 0,6 6,6 6,4 1,6 4,3 0,4 0,2 0,6 -1,6 1,6 2,0 0,3 1,7 0,1 0,0 1,6 -0,1 -0,3 1,1 -1,4

761,4 759,3 583,7 568,3 305,3 41,0 264,3 186,6 24,2 4,9 44,4 2,9 15,4 14,9 0,5 175,6 119,8 112,3 7,4 20,4 0,0 35,5 2,1 836,4 564,6 129,5 52,4 101,5 91,5 92,6 0,0 67,4 29,6 271,8 262,3 64,5 176,6 21,2 9,5 16,5 -75,0 75,0 91,7 0,3 91,4 1,5 0,3 91,6 -2,0 -16,7 43,0 -59,7

17,7 17,6 13,6 13,2 7,1 1,0 6,1 4,3 0,6 0,1 1,0 0,1 0,4 0,3 0,0 4,1 2,8 2,6 0,2 0,5 0,0 0,8 0,0 19,4 13,1 3,0 1,2 2,4 2,1 2,2 0,0 1,6 0,7 6,3 6,1 1,5 4,1 0,5 0,2 0,4 -1,7 1,7 2,1 0,0 2,1 0,0 0,0 2,1 0,0 -0,4 1,0 -1,4

B. Belanja Negara
I. Belanja Pemerintah Pusat 1. Belanja Pegawai 2. Belanja Barang 3. Belanja Modal 4. Pembayaran Bunga Utang 5. Subsidi 6. Belanja Hibah 7. Bantuan Sosial 8. Belanja Lainnya II. Belanja Ke Daerah 1. Dana Perimbangan a. Dana Bagi Hasil b. Dana Alokasi Umum c. Dana Alokasi Khusus 2. Dana Otonomi Khusus dan Peny.

C. Keseimbangan Primer D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B) E. Pembiayaan (I + II)
I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. Perbankan dalam negeri 2. Non-perbankan dalam negeri a. Privatisasi (neto) b. Penj aset program restrukturisasi perbankan c. Surat Berharga Negara (neto) d. Dukungan Infrastruktur II. Pembiayaan Luar negeri (neto) 1. Penarikan Pinjaman LN (bruto) 2. Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN

1) Perubahan satu angka dibelakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber: Departemen Keuangan

NK dan RAPBN 2008

II-49

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

memberikan stimulus fiskal dalam batas-batas kemampuan keuangan negara. Dalam rangka melanjutkan langkah-langkah konsolidasi fiskal tersebut Pemerintah mengupayakan pengendalian defisit anggaran secara bertahap. Dalam tahun 2006 defisit APBN terkendali pada tingkat 0,9 persen terhadap PDB, lebih tinggi dibandingkan dengan defisit APBN Tahun 2005 sebesar 0,5 persen terhadap PDB. Sementara itu dalam tahun 2007, defisit anggaran diperkirakan meningkat menjadi sebesar 1,6 persen terhadap PDB. Dalam rangka melaksanakan pengendalian dan pemantauan defisit anggaran secara nasional, Pemerintah telah melakukan konsolidasi pengendalian defisit APBN dan defisit APBD melalui penetapan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 45/PMK.02/2006 tentang Pedoman Pelaksanaan dan Mekanisme Pemantauan Defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan Pinjaman Daerah. Dalam PMK tersebut ditetapkan bahwa jumlah kumulatif defisit APBN dan defisit APBD tidak melebihi 3,0 persen dari proyeksi PDB tahun yang bersangkutan. Untuk tahun anggaran 2007 telah ditetapkan pula Peraturan Menteri Keuangan Nomor 72/PMK.02/2006 tentang Batas Maksimal Jumlah Kumulatif Defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), Batas maksimal Defisit APBD Masing-masing Daerah, dan Batas Maksimal Kumulatif Pinjaman Daerah untuk Tahun Anggaran 2007. Beberapa faktor yang menyebabkan naiknya defisit APBN 2007 adalah: (i) realisasi penerimaan perpajakan dalam tahun 2006 yang berada di bawah target penerimaan perpajakan yang telah ditetapkan, (ii) program peningkatan produksi beras 2 juta ton dalam tahun 2007 membutuhkan dukungan pembiayaan yang cukup besar, (iii) penanganan bencana lumpur Sidoarjo, (iv) penanganan banjir di Jabodetabek, (v) peningkatan subsidi pangan terkait naiknya harga beras, serta (vi) pengembangan energi alternatif. Dengan adanya tekanan yang cukup besar pada APBN tahun 2007, maka pengendalian terhadap total defisit APBD perlu terus dilakukan. Sampai dengan bulan Juni 2007, terdapat 249 daerah yang APBD-nya mengalami defisit, yang terdiri 20 daerah provinsi, 180 daerah kabupaten, dan 49 daerah kota. Namun demikian, hanya 14 daerah provinsi, 102 daerah kabupaten, dan 36 daerah kota yang mengalami defisit APBD lebih dari 5,0 persen terhadap perkiraan pendapatan daerahnya. Dalam kaitannya dengan konsolidasi pengendalian defisit APBN dan defisit APBD tersebut, batas maksimal defisit APBD yang diatur dalam PMK Nomor 45/ Grafik II.33 PMK.02/2006 tidak termasuk defisit Perkembangan Defisit APBN 2003-2006, yang dibiayai dari SiLPA serta RAPBNP 2007 , dan RAPBN 2008 0 pencairan dana cadangan. Dalam tahun 2008 jumlah kumulatif defisit RAPBN dan defisit RAPBD diproyeksikan akan mengalami peningkatan. Hal ini sejalan dengan kebijakan ekonomi makro tahun 2008 yang diarahkan untuk mewujudkan percepatan pertumbuhan ekonomi guna mengatasi permasalahan pengangguran dan kemiskinan.
II-50
-0 , 2 % Terhadap PDB -0 , 4 -0 , 6 -0 , 8 -1 -1 ,2 -1 ,4 -1 ,6 -1 ,8 -0 ,5 -0 ,9 -1 ,3 -1 ,7 2 003 2 004 2 005 2 006 -1 ,6 -1 ,7 2 008

2 007

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Kebijakan tersebut akan dilakukan melalui langkah-langkah percepatan penyediaan infrastruktur dasar, peningkatan kualitas pertumbuhan ekonomi, serta peningkatan daya saing internasional. Sejalan dengan arah kebijakan fiskal tersebut, maka sasaran defisit RAPBN dalam tahun 2008 ditetapkan sebesar 1,7 persen dari proyeksi PDB. Dalam rangka pengendalian defisit anggaran secara nasional, dalam tahun 2008 jumlah total defisit RAPBD ditetapkan antara 0,3-0,5 persen dari proyeksi PDB, sehingga jumlah kumulatif defisit RAPBN dan defisit RAPBD dalam tahun 2008 adalah sekitar 2,0-2,2 persen dari proyeksi PDB.

2.4.5.

Dampak Ekonomi RAPBN Tahun 2008

APBN merupakan bagian yang tak terpisahkan dari perekonomian secara agregat. Setiap perubahan yang terjadi pada variabel-variabel ekonomi makro akan berpengaruh pada besaran-besaran APBN. Sebaliknya, kebijakan-kebijakan APBN pada gilirannya juga akan mempengaruhi aktivitas perekonomian. Pada prinsipnya APBN merupakan bentuk campur tangan pemerintah terhadap aktivitas perekonomian dalam rangka menyediakan barang dan jasa kepada masyarakat. Adapun fungsi pokok kebijakan anggaran Pemerintah adalah; (i) fungsi alokasi, (ii) fungsi distribusi, dan (iii) fungsi stabilisasi. Fungsi alokasi berkaitan dengan kebijakan anggaran Pemerintah dalam rangka memberikan stimulasi kepada perekonomian baik melalui instrumen penerimaan (insentif) maupun belanja (anggaran sektoral). Fungsi distribusi berkaitan dengan upaya Pemerintah untuk mengurangi kesenjangan pendapatan masyarakat (pemerataan). Sementara itu fungsi stabilisasi berkaitan dengan peran kebijakan anggaran Pemerintah dalam rangka mengurangi gejolak perekonomian (counter-cyclical) yang dilakukan baik melalui kebijakan belanja maupun penerimaan negara. Hal ini terkait erat dengan fungsi kebijakan fiskal sebagai instrumen pengelolaan ekonomi makro (macroeconomic management) dari sisi permintaan agregat (aggregate demand). Mengingat kebijakan anggaran negara melalui APBN merupakan bagian integral dari perilaku perekonomian secara keseluruhan, maka besaran-besaran pada APBN secara langsung maupun tak langsung akan mempunyai dampak yang sangat penting dalam perekonomian Indonesia. Secara umum, dampak kebijakan APBN terhadap ekonomi makro dapat diamati dari pengaruhnya terhadap tiga besaran pokok berikut ini: (i) sektor riil (permintaan agregat) (ii) moneter, dan (iii) neraca pembayaran (cadangan devisa) Dampak APBN terhadap Sektor Riil Kebijakan anggaran negara dalam rangka mendorong aktivitas perekonomian mempunyai peranan yang cukup penting terutama pada saat dunia usaha belum sepenuhnya pulih akibat terjadinya krisis ekonomi. Instrumen kebijakan yang dapat dilakukan Pemerintah melalui APBN, dapat dilakukan baik dari sisi penerimaan maupun sisi belanja. Dari sisi penerimaan, pemerintah dapat mendorong aktivitas perekonomian melalui kebijakan pemberian insentif perpajakan. Kebijakan ini akan mendorong
NK dan RAPBN 2008 II-51

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

peningkatan aktivitas konsumsi dan investasi. Sementara itu dari sisi belanja, kebijakan alokasi anggaran diharapkan dapat secara langsung mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi dalam rangka mengatasi masalah pengangguran dan kemiskinan. Untuk mengetahui dampak langsung besaran-besaran APBN dalam permintaan agregat, transaksi-transaksi pengeluaran APBN dipilih dan dikelompokkan dalam transaksi yang dapat dikategorikan sebagai pengeluaran konsumsi Pemerintah dan pembentukan modal tetap bruto Pemerintah. Secara rinci, berbagai variabel yang dikategorikan dalam kedua jenis pengeluaran tersebut dapat dilihat dalam Tabel II.7. APBN merupakan salah satu komponen yang penting dalam pembentukan PDB melalui besaran konsumsi Pemerintah dan PMTB. Dalam tahun 2008, komponen konsumsi pemerintah dalam RAPBN 2008 diperkirakan mencapai Rp377,2 triliun atau sekitar 8,8 persen terhadap PDB. Secara nominal, besarnya konsumsi pemerintah dalam pembentukan PDB lebih tinggi dibandingkan konsumsi pemerintah dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp334,8 triliun (8,8 persen terhadap PDB). Penyumbang terbesar dalam pembentukan konsumsi pemerintah adalah komponen belanja barang dan jasa oleh Pemerintah Daerah yang mencapai sekitar Rp183,5 triliun, lebih tinggi dibandingkan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp170,5 triliun. Kecenderungan meningkatnya kontribusi belanja barang dan jasa daerah sejalan dengan komitmen Pemerintah dalam upaya pemantapan pelaksanaan desentralisasi fiskal serta perkembangan positif dalam perekonomian nasional. Komponen belanja barang dan jasa daerah ini diasumsikan sebesar 67,5 persen dari dana perimbangan dan otonomi khusus, sedangkan selebihnya merupakan belanja modal daerah. Sementara itu, PMTB Pemerintah dalam RAPBN 2008 mencapai Rp189,9 triliun atau sekitar 4,4 persen terhadap PDB, lebih tinggi dibandingkan RAPBN-P 2007 sebesar Rp150,4 triliun (4,0 persen terhadap PDB). Sumber utama PMTB Pemerintah dalam tahun 2008 dari belanja modal Pemerintah Pusat dan Daerah. Dalam tahun 2008, belanja modal oleh Pemerintah Pusat mencapai sekitar Rp101,5 triliun (2,4 persen terhadap PDB), sedangkan belanja modal oleh Pemerintah Daerah mencapai sekitar Rp88,3 triliun (2,1 persen terhadap PDB). Persentase belanja modal Pemerintah Pusat terhadap pembentukan PDB dalam RAPBN Tahun 2008 diproyeksikan meningkat pesat dibandingkan RAPBN-P Tahun 2007, yaitu mencapai 2,4 persen terhadap PDB dari sebelumnya 1,8 persen terhadap PDB. Meningkatnya belanja pemerintah, khususnya belanja modal sejalan dengan upaya Pemerintah untuk memberikan stimulus fiskal secara terukur dalam rangka percepatan pertumbuhan ekonomi. Dengan belanja pemerintah yang lebih tinggi dalam tahun 2008, diharapkan dapat menggairahkan kegiatan ekonomi masyarakat, sehingga dapat menciptakan banyak lapangan pekerjaan dan mengurangi jumlah penduduk miskin. Berdasarkan data realisasi PDB tahun 2006, total PMTB (pemerintah dan swasta) menyumbang sekitar 24,0 persen terhadap PDB. Dengan asumsi rasio PMTB terhadap total PDB pada tahun 2008 relatif sama dengan tahun 2006, serta kontribusi PMTB pemerintah dalam RAPBN 2008 diperkirakan sebesar 4,4 persen, maka selebihnya (sekitar 19,6 persen) diharapkan berasal dari sektor swasta. Dengan kondisi ekonomi makro yang diperkirakan cukup stabil serta didukung dengan upaya-upaya pemerintah untuk meningkatkan iklim usaha dan investasi, diharapkan akan terjadi peningkatan investasi swasta yang cukup berarti dalam tahun 2008.
II-52 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

Tabel II. 7 Dampak Sektor Riil RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 (miliar rupiah)
RAPBN-P 2007
334.819 357.053 99.912 62.524 170.463 24.155 22.234 150.389 68.314 82.075 485.207

Rincian
I. Konsumsi Pemerintah (a-b) a) Belanja barang dan jasa Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja oleh Daerah Belanja Lainnya b) Pendapatan barang dan jasa II. Pembentukan Modal Tetap Bruto Belanja Modal Pem. Pusat Belanja Modal Pem. Daerah IIIJumlah I + II

% thd PDB
8,8 9,4 2,6 1,6 4,5 0,6 0,6 4,0 1,8 2,2 12,8

RAPBN 2008
377.230 394.979 129.535 52.397 183.462 29.584 17.749 189.872 101.539 88.333 567.102

% thd PDB
8,8 9,2 3,0 1,2 4,3 0,7 0,4 4,4 2,4 2,1 13,2

Memo items: Pembayaran Transfer a. Bunga utang dalam negeri b. Subsidi c. Bantuan Sosial

214.088 61.402 105.154 47.532

5,6 1,6 2,8 1,2

222.822 62.796 92.624 67.402

5,2 1,5 2,2 1,6

Sumber: Departemen Keuangan (diolah) Catatan : Belanja barang dan jasa oleh daerah diasumsikan sekitar 67.5% dari dana perimbangan ditambah dana otonomi khusus Pendapatan barang dan jasa berupa penerimaan negara bukan pajak lainnya (50%)

Dampak APBN terhadap Sektor Moneter Transaksi keuangan Pemerintah juga berpengaruh terhadap sektor moneter. Untuk mengetahui dampak transaksi keuangan pemerintah terhadap ekspansi/kontraksi rupiah dalam perekonomian, maka transaksi dalam APBN dikelompokkan berdasarkan transaksi keuangan dalam bentuk rupiah dan valuta asing. Secara rinci dampak transaksi rupiah dalam RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 dapat dicermati dalam Tabel II.8. Dalam tahun 2008, total penerimaan rupiah pemerintah diproyeksikan mencapai sekitar Rp741,3 triliun (17,2 persen terhadap PDB) lebih tinggi dibandingkan total penerimaan rupiah dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp640,3 triliun (16,8 persen terhadap PDB). Sumber utama penerimaan rupiah pemerintah dalam RAPBN 2008 diperkirakan berasal dari penerimaan nonmigas yang mencapai sekitar Rp599,4 triliun (13,9 persen terhadap PDB), yang meningkat cukup signifikan dibandingkan RAPBN-P Tahun 2007 sebesar Rp519,9 triliun (13,7 persen terhadap PDB). Sebagian besar penerimaan nonmigas berasal dari penerimaan perpajakan dalam bentuk rupiah. Sementara itu, penerimaan rupiah dari migas mencapai sekitar Rp49,1 triliun (1,1 persen terhadap PDB). Komponen ini terutama berasal dari bagian penerimaan pemerintah dari SDA dan PPh migas seiring dengan perkiraan meningkatnya lifting minyak mentah Indonesia dalam tahun 2008. Secara keseluruhan, pengeluaran rupiah dalam RAPBN 2008 mencapai sekitar Rp800,7 triliun (18,6 persen terhadap PDB) terutama dialokasikan untuk belanja operasional

NK dan RAPBN 2008

II-53

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Tabel II. 8 Dampak Rupiah RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 (miliar rupiah) RAPBN 2008
741.282 49.054 599.425 750 150 300 91.604 800.715 427.381 126.297 48.677 62.796 92.624 67.402 29.584 101.539 271.795 (59.432)

Rincian
A. Penerimaan Rupiah Migas Nonmigas Privatisasi Penjualan Aset Program Domestic bank financing Obligasi DN (neto) B. Pengeluaran Rupiah Operasional Belanja Pegawai Belanja Barang Bunga Utang Subsidi Bantuan Sosial Belanja Lainnya Belanja Modal Pusat Belanja Ke Daerah C. Dampak Rupiah (a-b) Memo: Surplus Bank Indonesia

RAPBN-P 2007
640.325 45.734 519.860 1.000 829 10.622 62.280 714.592 393.741 97.414 58.084 61.402 105.154 47.532 24.155 68.314 252.537 (74.267) 13.669

% thd PDB
16,8 1,2 13,7 0,0 0,0 0,3 1,6 18,8 10,4 2,6 1,5 1,6 2,8 1,2 0,6 1,8 6,6 (2,0)

% thd PDB
17,2 1,1 13,9 0,0 0,0 0,0 2,1 18,6 9,9 2,9 1,1 1,5 2,2 1,6 0,7 2,4 6,3 (1,4)

Sumber: Departemen Keuangan, diolah Catatan: Asumsi: Penerimaan rupiah Penerimaan Migas dalam rupiah sekitar 32% dari total PPh Migas dan SDA Migas Sekitar 2,5% dari PPh non migas dibayar dalam mata uang asing Privatisasi dan penjualan aset PT. PPA dalam bentuk rupiah sekitar 50% dari total Pengeluaran rupiah Pengeluaran rutin lainnya=belanja barang DN + pengeluaran rutin lainnya Dampak Rupiah = penerimaan rupiah + pengeluaran rupiah Jika positif (+) terjadi kontraksi rupiah, bila negatif (-) ekspansi

(pegawai, barang, bunga utang, subsidi, bantuan sosial, dan lainnya) yang mencapai sebesar Rp427,4 triliun (9,9 persen terhadap PDB). Baik secara nominal maupun proporsinya terhadap PDB, komponen pengeluaran operasional mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan RAPBN-P Tahun 2007. Meningkatnya komponen belanja operasional dalam tahun 2008 ini terutama bersumber dari meningkatnya belanja pegawai sejalan dengan upaya perbaikan tingkat kesejahteraan PNS, TNI, dan Polri, serta meningkatnya pembayaran bunga utang sejalan dengan meningkatnya penerbitan Surat Utang Negara (SUN). Perubahan yang signifikan dalam RAPBN Tahun 2008 adalah meningkatnya komponen belanja modal Pemerintah Pusat dibandingkan RAPBN-P Tahun 2007 dari Rp68,3 triliun menjadi Rp101,5 triliun atau meningkat sekitar 48,6 persen. Komponen pengeluaran rupiah lain yang cukup besar adalah belanja ke

II-54

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

daerah yang mencapai sekitar Rp271,8 triliun (6,3 persen terhadap PDB), lebih tinggi dibandingkan RAPBN-P Tahun 2007 sebesar Rp252,5 triliun (6,6 persen terhadap PDB). Transaksi keuangan Pemerintah dalam RAPBN Tahun 2008 secara total diperkirakan berdampak ekspansif, yaitu sebesar Rp59,4 triliun (1,4 persen terhadap PDB), lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp74,3 triliun (2,0 persen terhadap PDB). Kondisi tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya penerbitan SUN dalam tahun 2008. Peningkatan tersebut digunakan terutama untuk membiayai peningkatan defisit Pemerintah dari 1,6 persen terhadap PDB dalam tahun 2007 menjadi 1,7 persen terhadap PDB dalam tahun 2008. Kenaikan penerbitan SUN dalam rangka pembiayaan defisit APBN diperkirakan tidak terlalu berdampak pada terjadinya crowding out mengingat kecenderungan kondisi perekonomian nasional yang masih diselimuti tingginya likuiditas, sebagaimana tercermin pada masih rendahnya Loan to Deposit Ratio (LDR). Dampak Neraca Pembayaran (Cadangan Devisa) Anggaran pemerintah juga mempunyai dampak terhadap neraca pembayaran (cadangan devisa), seperti terlihat dalam Tabel II.9. Dampak APBN terhadap cadangan devisa dihitung dengan memisahkan transaksi yang menggunakan mata uang asing dari sisi penerimaan dan pengeluaran. Dalam tahun 2008, penerimaan valuta asing pemerintah dari transaksi berjalan mencapai sekitar Rp93,4 triliun (2,2 persen terhadap PDB) atau mengalami peningkatan dibandingkan RAPBN-P Tahun 2007 yang mencapai Rp89,2 triliun (2,3 persen terhadap PDB). Surplus transaksi berjalan sektor Pemerintah tersebut berasal dari neraca barang yang menyumbang sekitar Rp124,8 triliun. Komponen terbesar dari penerimaan devisa Pemerintah dalam neraca barang ini berasal dari penerimaan ekspor migas yang mencapai sekitar Rp104,2 triliun, sementara total pengeluaran devisa (impor) hanya mencapai Rp3,7 triliun. Dibandingkan dengan RAPBN-P Tahun 2007, penerimaan ekspor migas dalam tahun 2008 mengalami peningkatan. Hal ini terutama disebabkan oleh perkiraan meningkatnya lifting minyak mentah Indonesia dalam tahun 2008 menjadi 1,034 juta barel per hari. Sementara itu, neraca jasa dalam RAPBN Tahun 2008 diperkirakan mengalami defisit sebesar Rp31,3 triliun terutama berasal dari pembayaran bunga pinjaman luar negeri yang mencapai sekitar Rp28,7 triliun. Sementara itu, transaksi modal pemerintah dalam tahun 2008 diperkirakan mengalami defisit sekitar Rp32,0 triliun terutama disebabkan oleh tingginya pembayaran cicilan pokok utang luar negeri yang mencapai sekitar Rp59,7 triliun. Hal ini sejalan dengan tekad pemerintah untuk secara bertahap menurunkan rasio utang luar negeri terhadap PDB dalam tahun 2008. Selain itu, sumber penerimaan devisa pemerintah lainnya adalah berasal dari program restrukturisasi dan privatisasi BUMN yang mencapai sekitar Rp0,9 triliun. Dengan demikian, secara keseluruhan dampak operasi keuangan pemerintah dalam RAPBN Tahun 2008 diperkirakan meningkatkan cadangan devisa nasional sebesar Rp61,4 triliun atau sekitar US$6,8 miliar (asumsi nilai tukar Rp9.100/US$), sedikit lebih rendah dibandingkan dengan RAPBN-P Tahun 2007 sebesar Rp62,6 triliun setara dengan US$6,9 miliar.

NK dan RAPBN 2008

II-55

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Tabel II. 9 Dampak Valas RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 (miliar rupiah)

Rincian
A. Transaksi Berjalan (a+b) a) Neraca Barang Ekspor Migas Ekspor Non Migas Hibah Bantuan Proyek Impor Lainnya b) Neraca Jasa Pembayaran Bunga LN Impor Lainnya Hibah B. Transaksi Modal Pemerintah Pinjaman (neto) Penarikan Pinjaman LN (Bruto) Pembayaran Cicilan Pokok Hutang LN Restrukturisasi dan privatisasi BUMN C. Dampak Valas (A+B) (dalam US$ miliar)

RAPBN-P 2007
89.245 115.765 97.184 5.312 1.841 15.867 (4.439) (26.520) (24.889) (2.498) 866 (26.648) (28.476) 26.577 (55.053) 1.829 62.598 6,9

% thd PDB
2,3 3,0 2,6 0,1 0,0 0,4 (0,1) (0,7) (0,7) (0,1) 0,0 (0,7) (0,7) 0,7 (1,4) 0,0 1,6

RAPBN 2008
93.440 124.764 104.239 6.608 1.400 16.238 (3.720) (31.324) (28.745) (3.238) 659 (32.007) (32.907) 26.751 (59.659) 900 61.433 6,8

% thd PDB
2,2 2,9 2,4 0,2 0,0 0,4 (0,1) (0,7) (0,7) (0,1) 0,0 (0,7) (0,8) 0,6 (1,4) 0,0 1,4

Sumber: Departemen Keuangan, diolah Catatan: Asumsi: - Sekitar 2,5% dari PPh non migas dibayar dalam mata uang asing - Privatisasi dan penjualan aset PT. PPA dalam bentuk rupiah sekitar 50% dari total

2.4.6. Proyeksi Fiskal Jangka Menengah
Dalam RAPBN Tahun 2008, Pemerintah mulai memasukkan kerangka APBN jangka menengah (medium term budget framework, MTBF) dan kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework, MTEF). Penyusunan kerangka APBN dan pengeluaran jangka menengah tersebut didasarkan kepada proyeksi asumsi ekonomi makro dan sasaran kebijakan fiskal jangka menengah. Adapun sasaran dan arah kerangka ekonomi makro dan kebijakan fiskal dalam jangka menengah senantiasa diupayakan untuk menjamin pencapaian: (i) kesejahteraan rakyat melalui pertumbuhan ekonomi yang berkualitas; (ii) pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan; serta (iii) stabilitas perekonomian yang mantap.

2.4.6.1. Kerangka APBN Jangka Menengah (Medium Term Budget Framework, MTBF)
Kerangka APBN jangka menengah merupakan suatu kerangka proyeksi APBN dalam kurun waktu 3 - 5 tahun ke depan, yang mencakup ringkasan mengenai: (a) proyeksi indikator ekonomi makro yang menjadi dasar penyusunan RAPBN, (b) prioritas APBN, (c) sasaran dan tujuan yang hendak dicapai Pemerintah melalui kebijakan fiskal ke depan,
II-56 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

dan (d) proyeksi sumber-sumber pembiayaan yang tersedia dalam kurun waktu tersebut. Angka-angka proyeksi yang termuat dalam MTBF setiap tahun akan disesuaikan dengan perkembangan kondisi ekonomi makro dan berbagai kebijakan fiskal pemerintah lainnya. Dengan MTBF, Pemerintah dapat menyelaraskan kebutuhan dan kebijakan belanja negara serta alternatif pendanaannya, baik yang bersumber dari perpajakan maupun sumber-sumber pendanaan lainnya, dengan tetap memperhatikan perkembangan berbagai asumsi ekonomi makro dalam jangka menengah. Dalam jangka menengah, faktor-faktor eksternal diperkirakan cukup kondusif bagi perkembangan ekonomi makro nasional, yaitu ekonomi internasional yang diperkirakan tumbuh dalam level yang moderat, harga minyak mentah internasional yang diperkirakan cenderung menurun seiring dengan perkiraan meningkatnya pasokan minyak mentah internasional serta meredanya konflik di Timur Tengah dan negara-negara penghasil minyak, laju inflasi di Amerika Serikat yang diperkirakan menurun pada tahun 2008 dan cenderung stabil sampai dengan tahun 2010, cenderung menurunnya suku bunga The Fed seiring dengan kebijakan moneter yang relatif longgar di Amerika Serikat, laju inflasi negara-negara mitra dagang yang relatif stabil, melambatnya perkembangan harga produk manufaktur dunia, dan menurunnya harga produk primer bukan migas. Selain faktor eksternal tersebut, kinerja ekonomi makro nasional dalam jangka menengah juga dipengaruhi oleh perkembangan faktor-faktor internal, antara lain: tetap terkendalinya konsolidasi fiskal guna mendukung fiscal sustainability, penyerapan DIPA yang diupayakan semakin tinggi, rasio utang terhadap PDB yang cenderung menurun, pembangunan infrastruktur semakin meningkat, dan penerapan target inflasi (inflation targeting) yang konsisten. Berdasarkan faktor-faktor tersebut di atas, proyeksi asumsi makro jangka menengah dapat dilihat pada Tabel II.10.
Tabel II. 10 Kerangka Asumsi Makro Jangka Menengah RAPBN-P 2007 Pertumbuhan PDB (%) Inflasi (%) Nilai Tukar (Rp/US$1) Tingkat bunga SBI rata-rata (%) Harga minyak ICP (US$/barel) Lifting (Juta barel per hari)
Sumber: Departemen Keuangan

RAPBN 2008 6,8 6,0 9.100 7,5 60 1,034

2009 7,5 - 8,0 5,0 - 5,5 9.100 - 9.300 6,5 - 7,0 60 1,1

2010 8,5 - 9,0 5,0 - 5,5 9.100 - 9.300 6,5 - 7,0 60 1,15

6,3 6,5 9.100 8,0 60 0,950

Sementara itu, penetapan kerangka APBN jangka menengah dilakukan dengan mempertimbangkan faktor internal dan eksternal. Faktor internal merupakan faktorfaktor yang dapat dikendalikan oleh Pemerintah, baik yang bersifat makro maupun sektoral. Kebijakan yang diambil pemerintah dalam kerangka ekonomi makro merupakan kebijakan yang tidak terlepas dari kebijakan perekonomian secara keseluruhan, seperti besaran defisit anggaran, rasio utang terhadap PDB maupun terhadap ekspor, stimulus fiskal, subsidi, dan kebijakan stabilisasi harga. Kebijakan Pemerintah yang bersifat sektoral seperti peningkatan kesejahteraan pegawai negeri, TNI dan Polri, efisiensi pengelolaan keuangan negara, serta kebijakan penganggaran yang lain, turut mempengaruhi

NK dan RAPBN 2008

II-57

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

pengeluaran pemerintah pusat dalam jangka menengah. Di sisi lain, faktor eksternal merupakan faktor-faktor di luar kendali pemerintah, misalnya harga minyak mentah internasional, tingkat suku bunga internasional, kejadian-kejadian alamiah, serta kebijakan-kebijakan yang diambil oleh pihak-pihak di luar pemerintah seperti pemerintahan negara lain dan pihak swasta. Target dan kebijakan APBN dalam kurun waktu 2008–2010 masih dalam kerangka pemantapan konsolidasi fiskal, namun tetap memberikan stimulus fiskal bagi perekonomian secara terkendali dan terukur guna mendorong investasi dan meningkatkan penyediaan pelayanan dasar bagi masyarakat. Oleh sebab itu, dalam kurun waktu tersebut, keseimbangan primer tetap dipertahankan pada tingkat yang dapat menjamin kesinambungan fiskal (fiscal sustainability). Stimulus fiskal diberikan melalui peningkatan belanja negara dan disertai dengan peningkatan pendapatan negara, serta penajaman sasaran belanja negara pada sektor-sektor yang lebih produktif dan mengurangi pengeluaran yang kurang produktif. Sampai dengan tahun 2010 keseimbangan umum APBN diperkirakan belum dapat mencapai kondisi surplus sejalan dengan upaya Pemerintah untuk percepatan pertumbuhan ekonomi nasional dalam rangka penanggulangan tingkat pengangguran dan kemiskinan. Perkiraan besaran APBN dalam jangka menengah dapat dilihat dalam Tabel II.11.
Tabel II. 11 Kerangka APBN Jangka Menengah (persen terhadap PDB) RAPBN-P 2007 A B C D E Pendapatan Negara & Hibah Belanja Negara Keseimbangan Primer Keseimbangan Umum Pembiayaan 18,0 19,6 2,3 -1,6 1,6 RAPBN 2008 17,7 19,4 0,4 -1,7 1,7 2009 17,9 - 18,1 19,5 - 19,8 0,4 - 0,2 -1,5 - -1,7 1,5 - 1,7 2010 18,5 - 18,6 19,9 - 20,2 0,3 - 0,0 -1,4 - -1,6 1,4 - 1,6

Sumber: Departemen Keuangan

Pendapatan negara dan hibah dalam tahun 2010 diperkirakan sekitar 18,5-18,6 persen terhadap PDB dengan penerimaan perpajakan sebagai komponen utamanya. Peningkatan penerimaan perpajakan tidak terlepas dari perencanaan dan kebijakan perpajakan jangka menengah yang meliputi: (1) prospek perkembangan asumsi ekonomi makro, (2) sensitivitas dan elastisitas masing-masing komponen perpajakan terhadap berbagai indikator ekonomi makro, (3) tax base (dasar pengenaan pajak), (4) tarif pajak (tax rate), dan (5) pemilihan basis pajak (tax base) berdasarkan pendekatan definisi dari masing-masing jenis pajak sesuai dengan pengertian dalam undang-undang perpajakan. Sementara itu, kebijakan di bidang penerimaan negara bukan pajak (PNBP) diarahkan dalam rangka optimalisasi, yang dilakukan antara lain dengan: memperbaiki iklim investasi, meningkatkan efisiensi pemakaian BBM (konservasi) dan memanfaatkan jenis energi alternatif, menjaga ketahanan cadangan strategis minyak mentah dan BBM nasional, mengevaluasi dan memperbaiki peraturan, sistem dan prosedur PNBP Kementerian/Lembaga, meningkatkan pengawasan terhadap pelaksanaan pemungutan dan penyetoran PNBP ke kas negara, memberikan sanksi yang tegas kepada wajib bayar

II-58

NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

(Kementerian/Lembaga) yang tidak menyetor/melaporkan PNBP-nya ke kas negara, meningkatkan efisiensi dan efektifitas pengelolaan dan pemanfaatan dana hibah guna memenuhi kebutuhan pembiayaan anggaran. Belanja negara dalam tahun anggaran 2010 diperkirakan sekitar 19,9-20,2 persen terhadap PDB. Besarnya belanja negara tersebut terkait dengan kebijakan pengelolaan belanja pemerintah pusat dan kebijakan alokasi belanja ke daerah dalam jangka menengah. Belanja pemerintah pusat diarahkan untuk meningkatkan kualitas layanan kepada publik, pemenuhan kewajiban kepada pihak ketiga, menjaga stabilitas harga komoditas strategis, memberikan perlindungan kepada masyarakat, meningkatkan ketahanan pangan, meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur di pedesaan dan daerah terpencil, serta memberikan stimulus pada perekonomian secara tepat dan terukur. Untuk perencanaan jangka menengah, kebijakan dan penganggaran alokasi belanja ke daerah tetap mengacu pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, yaitu UU Nomor 33 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan. Selain itu, perencanaan penganggaran jangka menengah untuk alokasi belanja ke daerah, juga memperhatikan Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua dan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Dalam perencanaan jangka menengah, kebijakan anggaran belanja ke daerah masih ditekankan pada langkah-langkah menjaga konsistensi dan keberlanjutan proses konsolidasi desentralisasi fiskal sebagai upaya pemantapan penyelenggaraan otonomi daerah sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Kebijakan tersebut selain diprioritaskan untuk mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance) serta mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah (public service provision gap), juga ditujukan untuk meningkatkan kualitas alokasi belanja ke daerah. Berdasarkan proyeksi pendapatan negara dan hibah serta belanja negara, keseimbangan umum dalam jangka menengah diperkirakan mencapai defisit sekitar 1,4-1,6 persen terhadap PDB dalam tahun 2010. Dalam jangka menengah, upaya Pemerintah untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan anggaran tersebut dititikberatkan pada: (i) peningkatan pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri; (ii) penurunan stok utang secara bertahap; dan (iii) pemenuhan kewajiban pembayaran utang secara tepat waktu. Selain itu, kebijakan Pemerintah yang menjadi pertimbangan dalam penyusunan pembiayaan anggaran jangka menengah antara lain adalah kebijakan untuk mewujudkan kesinambungan fiskal (fiscal sustainability), termasuk menjaga kesinambungan utang (debt sustainability). Penurunan stok utang luar negeri dilakukan dengan terus mengupayakan penurunan outstanding-nya, baik sebagai persentase terhadap PDB maupun secara absolut/nominal. Hal ini dimaksudkan untuk memperkokoh ketahanan fiskal, memberikan kepercayaan dan kepastian akan kemampuan pengelolaan fiskal pada masa-masa mendatang dalam menghadapi kemungkinan gejolak yang terjadi.

NK dan RAPBN 2008

II-59

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

2.4.6.2. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM)
Salah satu aspek reformasi penganggaran yang diperkenalkan dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara adalah aspek pendekatan penganggaran, yang meliputi anggaran berbasis kinerja (Perfomance Based Budgeting), penganggaran terpadu (Unified Budget), dan kerangka pengeluaran jangka menengah (Medium Term Expenditure Framework). Sebagai implementasi dari anggaran berbasis kinerja (Perfomance Based Budgeting), Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah dan Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga sebagai operasionalisasi kebijakan penganggaran berbasis kinerja. Anggaran berbasis kinerja merupakan proses penyusunan anggaran dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan dengan keluaran dan hasil, termasuk efisiensi dalam pencapaiannya, sedangkan penganggaran terpadu, yang mulai diterapkan sejak tahun anggaran 2005, merupakan format baru yang mengubah format anggaran belanja negara dengan menyatukan anggaran belanja rutin dan anggaran belanja pembangunan, serta reklasifikasi belanja Pemerintah Pusat. Sementara itu, KPJM yang diharapkan dapat mulai diterapkan pada tahun 2008, merupakan pendekatan penganggaran berdasarkan kebijakan. Pengambilan keputusan terhadap kebijakan tersebut dilakukan dalam perspektif lebih dari satu tahun anggaran, dengan mempertimbangkan implikasi biaya keputusan yang bersangkutan pada tahun berikutnya yang dituangkan dalam sebuah prakiraan maju. Penerapan KPJM dilandasi pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut: (i) perspektif penganggaran satu tahunan tidak mampu mengakomodasi dampak di masa depan dari kebijakan-kebijakan yang ada hingga saat ini; (ii) belum terintegrasikannya proses perumusan kebijakan, perencanaan dan penganggaran; serta (iii) dibutuhkannya sistem penganggaran yang lebih responsif, yang dapat memenuhi tuntutan peningkatan kinerja, kualitas layanan, dan efisiensi pemanfaatan sumberdaya. Dengan adanya KPJM diharapkan dapat tersedia suatu alat dan media untuk menyelaraskan perumusan kebijakan pengeluaran dengan kemampuan penyediaan dana, dan pengeluaran pemerintah yang lebih mencerminkan prioritas Pemerintah. Selain itu, dengan adanya suatu KPJM, proyeksi pengeluaran pemerintah dapat selalu disesuaikan dengan proyeksi ketersediaan sumber dana yaitu berdasarkan proyeksi APBN jangka menengah, yang konsisten dengan target-target fiskal dan kerangka keseimbangan ekonomi makro yang diinginkan. Kondisi tersebut dimungkinkan karena KPJM merupakan proyeksi dengan proses bergulir (rolling process) yang setiap tahun dimutakhirkan (up-dated) berdasarkan data realisasi yang paling terkini. Hal ini dimaksudkan untuk mengoreksi ketidakseimbangan antara kemampuan pembiayaan dengan permintaan dana yang diajukan oleh Kementerian/Lembaga. KPJM yang berfungsi dengan baik harus dapat menunjukkan: (i) keterkaitan antara prioritas pemerintah dengan anggaran; (ii) adanya trade off di antara berbagai pilihan kebijakan yang saling bersaing (competing policies); (iii) keterkaitan anggaran dengan kebijakan yang dipilih; serta (iv) peningkatan outcome melalui peningkatan transparansi, akuntabilitas dan predictibility pendanaan. Manfaat KPJM bagi Pemerintah antar lain: pertama, KPJM dapat berperan dalam memelihara kelanjutan fiskal (fiscal sustainability) dan meningkatkan disiplin fiskal. Kedua, KPJM dapat meningkatkan keterkaitan antara proses perencanaan dengan proses
II-60 NK dan RAPBN 2008

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

Bab II

penganggaran karena pengusulan anggaran pada setiap Kementerian/Lembaga tidak lagi sekedar membuat daftar keinginan (wish list), namun juga didorong untuk memformulasikan program/kegiatan secara realistis, matang, dan rinci, berdasarkan batas-batas ketersediaan anggaran (fiscal constraint) yang ada pada tahun berjalan dan pada tahun-tahun mendatang. Ketiga, KPJM dapat mendorong pengalokasian sumber dana agar lebih rasional dan strategis. Hal ini dikarenakan adanya keterbatasan sumber dana (resources envelope) akan mendorong Kementerian/Lembaga untuk mengalokasikan dana kepada program/kegiatan yang dapat memberikan dampak paling maksimal dalam pencapaian tujuan dan sasaran kebijakan. Keempat, meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada Pemerintah dengan pemberian pelayanan yang optimal dan lebih efisien, karena KPJM memberikan informasi dan gambaran pengalokasian dana dalam periode jangka menengah. Bagi pimpinan dan pengelola Kementerian/ Lembaga, KPJM dapat memberikan manfaat berupa: pertama, meningkatnya predictability dan kesinambungan pembiayaan suatu program/kegiatan. Kedua, memudahkan kerja perencanaan Kementerian/Lembaga pada tahun-tahun berikutnya. Ketiga, mendorong peningkatan kinerja Kementerian/Lembaga dalam memberikan pelayanan kepada publik. Secara umum penyusunan KPJM yang komprehensif memerlukan suatu tahapan proses penyusunan perencanaan jangka menengah yang meliputi: (i) penyusunan proyeksi/ rencana kerangka ekonomi makro untuk jangka menengah (medium term macroeconomic framework, MTMF); (ii) penyusunan proyeksi/rencana kerangka/ targettarget fiskal (seperti tax ratio, defisit, dan rasio utang pemerintah) jangka menengah (medium term fiscal framework, MTFF), (iii) rencana kerangka anggaran (penerimaan, pengeluaran, dan pembiayaan) jangka menengah (medium term budget framework, MTBF) yang menghasilkan pagu total belanja pemerintah (resources envelope), (iv) pendistribusian total pagu belanja jangka menengah kepada masing-masing Kementerian/Lembaga (line ministry ceilings), dan (v) penjabaran pengeluaran jangka menengah masing-masing Kementerian/Lembaga kepada masing-masing program dan kegiatan berdasarkan indikasi pagu jangka menengah yang telah ditetapkan. Tahapan penyusunan proyeksi/rencana (i) sampai dengan (iv) seringkali disebut proses top-down sedangkan tahapan (v) seringkali disebut sebagai proses bottom- up. Selanjutnya, estimasi pengeluaran Kementerian/Lembaga dalam jangka menengah paling tidak harus menunjukkan: (i) level pengeluaran saat ini; (ii) tambahan pengeluaran yang diperlukan untuk menyediakan tingkat dan kualitas pelayanan yang sama pada masa yang akan datang (misalnya untuk menjaga rasio guru dan murid dalam satu kelas pada suatu jenjang pendidikan); (iii) tambahan pengeluaran atau penghematan pengeluaran (saving), apabila cakupan dan kualitas pelayanan akan diubah berdasarkan keputusan yang diambil oleh Pemerintah. Proses penyusunan KPJM harus terintegrasi dengan mekanisme penganggaran tahunan, yang secara garis besar mencakup tiga tahapan sebagai berikut: pertama, tahun pertama dari proyeksi KPJM digunakan sebagai dasar dari proses penyiapan anggaran tahunan berikutnya. Kedua, penentuan pagu belanja untuk Kementerian/Lembaga. Setelah resources envelope untuk tahun anggaran yang sedang dipersiapkan ditetapkan maka akan terlihat kesenjangan yang tersedia bagi kebijakan baru. Dengan batasan fiscal constraint yang ada, Kementerian/Lembaga berupaya untuk mendapatkan alokasi

NK dan RAPBN 2008

II-61

Bab II

Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2008

anggaran guna melaksanakan kebijakan/program baru. Ketiga, dilakukan penyusunan KPJM atau prakiraan maju untuk tahun berikutnya. Selanjutnya, dalam menyusun KPJM, terdapat beberapa prinsip dasar yang harus diperhatikan: pertama, standar biaya (satuan harga) yang digunakan dalam menyusun proyeksi pengeluaran jangka menengah adalah satuan biaya pada tahun dasar. Kedua, mempertahankan tingkat pelayanan yang sama. Ketiga, pembedaan antara kebijakan baru dan kebijakan yang sedang berjalan.

II-62

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

BAB III PENDAPATAN NEGARA
3.1. Pengantar
Pendapatan negara merupakan komponen yang sangat penting dan strategis dalam struktur APBN mengingat peranannya dalam meningkatkan kapasitas fiskal, menekan defisit, dan pembiayaan belanja negara. Pendapatan negara sesuai dengan UU Nomor 17 Tahun 2003 terdiri dari penerimaan pajak, penerimaan negara bukan pajak (PNBP), dan hibah. Dalam struktur APBN, penerimaan negara terdiri dari penerimaan dalam negeri dan hibah. Penerimaan dalam negeri terdiri dari penerimaan perpajakan dan PNBP. Penerimaan perpajakan meliputi pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional. Pajak dalam negeri berupa pajak penghasilan (PPh), pajak pertambahan nilai barang dan jasa dan pajak penjualan atas barang mewah (PPN dan PPnBM), pajak bumi dan bangunan dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (PBB dan BPHTB), cukai, dan pajak lainnya. Ketentuan yang mengatur pemungutan pajak dalam negeri (pajak-pajak pusat) adalah UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir pada bulan Juli 2007 (Lihat Boks III.1.). Kemudian UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan UU Nomor 17 Tahun 2000, UU Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan PPnBM sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan UU Nomor 18 Tahun 2000, dan sekarang sedang dalam pembahasan atas usulan perubahannya di DPR. Disamping itu, ketentuan lainnya adalah UU Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 19 Tahun 2000, UU Nomor 21 Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2000, dan UU Nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 12 Tahun 1994. Ketentuan yang mengatur pemungutan cukai diatur dengan UU Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai. Saat ini amandemen terhadap UU Cukai telah disahkan oleh DPR. Pajak lainnya adalah bea meterai yang ketentuan pemungutannya menggunakan UU Nomor 13 Tahun 1985 tentang Bea Meterai. Pajak perdagangan internasional terdiri atas bea masuk dan bea keluar. Ketentuan yang mengatur pemungutan pajak perdagangan internasional adalah UU Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 17 Tahun 2006. PNBP meliputi penerimaan sumber daya alam (SDA), bagian pemerintah atas laba BUMN, dan PNBP lainnya. Ketentuan yang mengatur mengenai PNBP adalah UU Nomor 20 Tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak. Hibah merupakan salah satu sumber penerimaan negara yang diatur dengan UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan PP Nomor 2 Tahun 2006 tentang

NK dan RAPBN 2008

III-1

Bab III

Pendapatan Negara

Boks III.1. : Beberapa Pokok-Pokok Perubahan Ketentuan Umum Perpajakan (KUP) 1 . Penambahan definisi pajak sebagai berikut: “Pajak adalah kontribusi wajib kepada Negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat”. 2. Pembetulan SPT dapat dilakukan sampai dengan daluarsa, kecuali untuk SPT rugi atau SPT lebih bayar paling lama 2 tahun sebelum daluarsa sepanjang belum dilakukan pemeriksaan. Sanksi administrasi atas pembetulan SPT dengan kemauan WP sendiri setelah pemeriksaan tetapi belum dilakukan penyidikan sebesar 150 persen. 3. Denda keterlambatan penyampaian SPT sebagai berikut: (i) SPT tahunan PPh Orang Pribadi Rp100 ribu, (ii) SPT tahunan PPh Badan Rp1 juta, (III) SPT Masa PPN Rp500 ribu dan (iv) SPT masa lainnya Rp100 ribu. 4. Batas akhir pemeriksaan SPT-LB tertunda apabila terhadap WP dilakukan pemeriksaan bukti permulaan. 5 . Pengusaha Kena Pajak (PKP) yang melaporkan faktur pajak tidak sesuai dengan masa penerbitan faktur pajak dikenakan sanksi. PKP yang gagal berproduksi dan telah diberikan pengembalian pajak masukan diwajibkan membayar kembali. Pengusaha yang tidak dikukuhkan sebagai PKP tetapi membuat faktur pajak, tidak dikenakan sanksi administrasi tetapi dikenai sanksi pidana. 6. Percepatan restitusi dapat diberikan kepada WP patuh dan WP dengan persyaratan tertentu yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri Keuangan. 7 . Barang bawaan oleh wisatawan manca negara dapat diberikan restitusi PPN. 8. Daluarsa penetapan pajak 5 tahun sejak akhir masa pajak atau bagian tahun pajak atau tahun pajak. Sementara daluarsa penagihan selama 5 tahun sejak penerbitan penetapan pajak. 9. Hak mendahului diubah menjadi sampai dengan daluarsa penagihan pajak. 10. WP berhak untuk memperoleh hasil penelitian keberatan dan hadir untuk memberikan keterangan dan menerima penjelasan dalam pembahasan keberatan. 1 1 . Keberatan diajukan harus dalam jangka waktu tiga bulan sejak Surat Keberatan dikirim. Sementara data/informasi yang pada saat pemeriksaan masih berada pada pihak ketiga dapat dipertimbangkan. WP membayar ketetapan pajak paling sedikit sejumlah pajak yang disetujui oleh WP, dengan demikian jangka waktu pelunasan pajak tertangguh dan jumlah pajak yang diajukan keberatan belum merupakan utang pajak. Tetapi apabila WP kalah dan masih harus membayar kekurangan pajak dikenakan denda 50 persen. 12. Jumlah pajak yang diajukan banding belum merupakan utang pajak sehingga tidak ditagih dengan Surat Paksa dan apabila WP kalah dikenai denda sebesar 100 persen dari pajak yang belum dilunasi. WP berhak memperoleh keterangan secara tertulis mengenai dasar keputusan keberatan. 13. WP go-public yang laporan keuangannya wajar tanpa pengecualian dapat dilakukan pemeriksaan cukup dengan pemeriksaan kantor apabila WP tersebut termasuk dalam kriteria yang harus diperiksa. 14. Setiap instansi pemerintah, lembaga, asosiasi, dan pihak lainnya wajib memberikan data dan informasi yang berkaitan dengan perpajakan kepada Direktur Jenderal Pajak. Apabila kewajiban tersebut tidak dilaksanakan maka dikenakan sanksi pidana, penjara dan denda.

III-2

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

1 5 . Penerbit, pengguna, dan/atau pengedar faktur pajak fiktif, dan/atau bukti pemungutan dan/atau bukti pemotongan pajak fiktif (bermasalah), diancam pidana penjara dan pidana denda.

Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah Serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri. Besaran pendapatan negara dalam APBN baik perpajakan maupun PNBP dipengaruhi oleh beberapa faktor, yakni kondisi ekonomi makro, realisasi pendapatan dalam tahun sebelumnya, kebijakan yang dilakukan dalam bidang tarif, subjek dan objek pengenaan serta perbaikan, efisiensi, dan efektivitas administrasi pemungutan. Dalam bab ini dibahas mengenai realisasi pendapatan negara tahun 2006, perkiraan realisasi pendapatan tahun 2007, dan target pendapatan negara dalam RAPBN tahun 2008. Pembahasan tahun 2006 didasarkan pada realisasi pendapatan negara, sedangkan perkiraan realisasi tahun 2007 didasarkan pada realisasi Semester I dan prognosis Semester II tahun 2007. Sementara itu, target pendapatan dalam RAPBN 2008 didasarkan pada berbagai perkembangan dan perkiraan indikator ekonomi. Target pendapatan negara tahun 2008 juga dipengaruhi oleh berbagai macam perundang-undangan serta peraturan pelaksanaannya, diantaranya adalah paket UU Perpajakan, UU Kepabeanan, UU Cukai, dan berbagai UU di sektor riil.

3.2. Pendapatan Negara Tahun 2006 dan Perkiraan Pendapatan Negara Tahun 2007
3.2.1. Besaran Pendapatan Negara
Memasuki tahun 2006, perkembangan ekonomi dipengaruhi oleh berbagai macam tantangan, baik dari sisi eksternal maupun internal. Masih tingginya harga minyak mentah dunia dan dampak lanjutan dari kebijakan kenaikan harga BBM dalam tahun 2005, telah mempengaruhi pencapaian asumsi-asumsi ekonomi makro yang digunakan. Pertumbuhan ekonomi tahun 2006 sebesar 5,48 persen sedikit lebih rendah dibanding realisasi pada tahun 2005 sebesar 5,68 persen. Inflasi menurun menjadi 6,6 persen, lebih rendah dari inflasi tahun 2005 sebesar 17,1 persen. Nilai tukar rupiah tahun 2006 mengalami apresiasi hingga Rp9.168/US$, lebih kuat dari realisasinya pada tahun 2005 sebesar Rp9.705/US$. Rata-rata suku bunga SBI 3 bulan menunjukkan peningkatan menjadi 11,7 persen dalam tahun 2006 dari sebelumnya 9,1 persen dalam tahun 2005. Perkembangan perekonomian tersebut mempengaruhi pencapaian target pendapatan negara tahun 2007. Perkembangan realisasi pendapatan negara dalam tahun 2005-2007 dapat dicermati dalam Tabel III.1. Realisasi pendapatan negara mengalami kenaikan dari Rp495,2 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp638,0 triliun, atau naik sebesar Rp142,8 triliun (naik sebesar 28,8 persen). Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh kenaikan penerimaan pajak dalam negeri serta PNBP dan Hibah. Secara umum, penerimaan pajak dalam negeri mendominasi
NK dan RAPBN 2008 III-3

Bab III

Pendapatan Negara

Tabel III.1 Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah Tahun 2005 – 2007 (triliun rupiah)

Uraian Pajak Dalam Negeri Pajak Perdagangan Internasional PNBP dan Hibah Pendapatan Negara
*) RAPBN-P Sumber : Departemen Keuangan

2005 331 ,8 1 5 ,2 1 48,2 495 ,2

2006 396,0 1 3,2 228,8 638,0

2007 * 47 2,8 1 7 ,1 1 94,6 684,5

pendapatan negara, yaitu rata-rata 67,0 persen; sedangkan PNBP dan Hibah menempati urutan kedua, yaitu rata-rata 31,4 persen. Realisasi pendapatan negara tahun 2007 diperkirakan mengalami peningkatan sebesar 7,3 persen dibandingkan dengan

realisasi tahun 2006, yaitu dari Rp638,0 triliun menjadi Rp684,5 triliun. Realisasi penerimaan pajak dalam negeri dan perdagangan internasional dalam tahun 2007 diperkirakan meningkat masing-masing sebesar Rp76,8 triliun dan Rp3,9 triliun. Sebaliknya, untuk PNBP dan Hibah dalam tahun 2007 diperkirakan akan mengalami penurunan sebesar Rp34,2 triliun dibandingkan dengan realisasi tahun 2006.

3.2.2. Penerimaan Perpajakan
Komponen perpajakan dalam suatu perekonomian merupakan penyumbang pendapatan negara yang terpenting. Secara keseluruhan, dalam tiga tahun terakhir total penerimaan perpajakan menyumbang rata-rata 68,6 persen dari total penerimaan negara. Adapun komponen terbesar dalam total penerimaan perpajakan berasal dari pajak dalam negeri yang menyumbang sekitar 66,0 persen, selebihnya berasal dari pajak perdagangan internasional. Berdasarkan PDB dengan basis cakupan perhitungan tahun 2000, tax ratio tahun 2005 mencapai 12,5 persen, namun angka rasio tersebut mengalami sedikit penurunan dalam tahun 2006 yang mencapai 12,3 persen. Apabila dihitung atas basis cakupan perhitungan PDB tahun sebelumnya, tax ratio tahun 2005 mencapai 13,7 persen, angka rasio tersebut juga mengalami sedikit penurunan dalam tahun 2006 menjadi 13,5 persen. Penurunan tersebut disebabkan oleh lebih rendahnya tingkat realisasi penerimaan perpajakan dari besaran yang ditargetkan dalam APBN-P tahun 2006 terkait dengan perlambatan kinerja perekonomian nasional. Meskipun demikian, secara nominal, dalam dua tahun terakhir penerimaan perpajakan mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu mencapai rata-rata 18,8 persen per tahun. Bila dalam tahun 2005, total penerimaan perpajakan mencapai sebesar Rp347,0 triliun, dalam tahun 2006 meningkat menjadi Rp409,2 triliun, atau meningkat sebesar 17,9 persen. Dalam tahun 2007, penerimaan perpajakan diperkirakan mencapai sebesar Rp489,9 triliun, atau mengalami peningkatan sebesar 19,7 persen. Perkembangan penerimaan perpajakan periode tahun 2005-2007 secara rinci dapat dilihat dalam tabel III.2. Dalam upaya meningkatkan penerimaan perpajakan, pemerintah secara konsisten melakukan berbagai langkah pembenahan baik aspek kebijakan maupun aspek sistem dan administrasi perpajakan melalui: (i) amandemen Undang-Undang Perpajakan; (ii) modernisasi kantor pajak; (iii) ekstensifikasi dan intensifikasi; (iv) extra effort dalam

III-4

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tabel III.2 Perkembangan Penerimaan Perpajakan, 2005 - 2007 (triliun rupiah)
2005 Uraian
Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak Penghasilan 1. Migas 2. Nonmigas ii. PPN dan PPnBM iii. PBB iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak Lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea Masuk ii. Pungutan Ekspor Realisasi % thd PDB *) % thd PDB **) Realisasi

2006
% thd PDB *) % thd PDB **) RAPBN-P %

2007
thd PDB *) % thd PDB **)

347,0 331,8 175,5 35,1 140,4 101,3 16,2 3,4 33,3 2,1 15,2 14,9

13,7 13,1 6,9 1,4 5,5 4,0 0,6 0,1 1,3 0,1 0,6 0,6

12,5 11,9 6,3 1,3 5,0 3,6 0,6 0,1 1,2 0,1 0,5 0,5

409,2 396,0 208,8 43,2 165,6 123,0 20,9 3,2 37,8 2,3 13,2 12,1

13,5 13,0 6,9 1,4 5,5 4,0 0,7 0,1 1,2 0,1 0,4 0,4

12,3 11,9 6,3 1,3 5,0 3,7 0,6 0,1 1,1 0,1 0,4 0,4

489,9 472,8 250,0 37,5 212,5 152,1 22,0 4,0 42,0 2,7 17,1 14,4

14,1 13,7 7,2 1,1 6,1 4,4 0,6 0,1 1,2 0,1 0,5 0,4

12,9 12,4 6,6 1,0 5,6 4,0 0,6 0,1 1,1 0,1 0,5 0,4

0,3 0,0 0,0 2.785,0 PDB Nominal : 2.534,8 Sumber: Departemen Keuangan *) PDB Nominal dengan cakupan basis perhitungan tahun 1993 **) PDB Nominal dengan cakupan basis perhitungan tahun 2000

1,1

0,0 3.038,3

0,0 3.338,2

2,7

0,1 3.462,3

0,1 3.804,2

pemeriksaan dan penagihan pajak; (v) pembangunan data base yang terintegrasi; (vi) penyediaan pelayanan melalui pemanfaatan teknologi informasi; dan (vii) penegakan kode etik pegawai untuk meningkatkan kedisiplinan dan good governance aparatur pajak. Penerimaan Perpajakan Dalam Negeri Dalam beberapa tahun terakhir, kinerja penerimaan perpajakan, khususnya perpajakan dalam negeri senantiasa mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Secara total, penerimaan pajak dalam negeri dalam tahun 2006 mencapai sebesar Rp396,0 triliun, lebih tinggi dibandingkan dengan penerimaan tahun sebelumnya yang sebesar Rp331,8 triliun, atau meningkat sebesar 19,3 persen. Dalam tahun 2007, penerimaan pajak dalam negeri diperkirakan mencapai sebesar Rp472,8 triliun, atau mengalami peningkatan sebesar 19,4 persen dibandingkan tahun 2006. Meningkatnya kinerja penerimaan perpajakan dalam beberapa tahun terakhir tersebut terkait erat dengan membaiknya kinerja perekonomian nasional, relatif tingginya harga minyak internasional, dan kemajuan langkah-langkah reformasi kebijakan dan administrasi perpajakan serta kepabeanan. Meningkatnya kinerja penerimaan perpajakan dalam negeri juga ditandai dengan meningkatnya kinerja penerimaan keseluruhan jenis pajak, terutama penerimaan PPh Non Migas dan PPN yang mempunyai kontribusi terbesar dalam total penerimaan pajak dalam negeri. Pajak Penghasilan (PPh) Pajak penghasilan (PPh) merupakan penyumbang terbesar bagi penerimaan perpajakan. Realisasi penerimaan PPh pada tahun 2006 mencapai Rp208,8 triliun atau meningkat sebesar 19,0 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp175,5 triliun. Sebagian
NK dan RAPBN 2008 III-5

Bab III

Pendapatan Negara

Tabel III.3 Perkembangan Penerimaan PPh per sektor, 2005-2007 (triliun rupiah)
Sektor Ekonomi Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya Total Sumber: Departemen Keuangan (diolah) *) RAPBN-P PPh 2005 2,5 9,9 5,6 0,1 33,7 3,0 2,5 11,1 11,3 35,7 6,8 53,4 175,5 2006 2,8 12,1 6,2 0,1 34,6 5,7 3,1 13,5 14,7 44,3 7,6 64,1 208,8 2007* 3,2 13,7 7,2 0,2 44,3 6,1 3,8 19,2 19,8 58,4 8,5 65,6 250,0 Pertumbuhan (%) 2006 2007 11,9 22,2 12,1 33,3 2,5 90,7 24,1 21,6 30,0 24,1 11,5 20,1 19,0 13,5 13,1 15,3 25,0 28,1 6,6 23,6 42,1 34,6 31,9 12,3 2,3 19,7

besar penerimaan PPh tahun 2006 bersumber dari PPh Non Migas, yakni sebesar Rp165,6 triliun atau sebesar 79,3 persen dari total penerimaan PPh, selebihnya sekitar Rp43,2 triliun (20,7 persen) berasal dari PPh migas. Dalam tahun 2007, penerimaan PPh diperkirakan mencapai Rp250,0 triliun, meningkat sebesar 19,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara itu, rasio penerimaan PPh tahun 2006 terhadap PDB tidak mengalami peningkatan, yaitu tetap sebesar 6,3 persen jika dibandingkan dengan rasio tahun sebelumnya. Sedangkan rasio perkiraan penerimaan PPh terhadap PDB dalam tahun 2007 meningkat menjadi 6,6 persen. Hal ini sejalan dengan prospek perekonomian dan kemajuan pelaksanaan reformasi perpajakan, baik dari sisi kebijakan maupun administrasi yang berdampak positif terhadap peningkatan penerimaan PPh. Dilihat secara sektoral, kontributor terbesar penerimaan PPh dalam tahun 2005 dan 2006 berturut-turut adalah sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan, sektor industri pengolahan, serta sektor pengangkutan dan komunikasi. Dalam tahun 2005 sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan menyumbang Rp35,7 triliun terhadap penerimaan PPh. Jumlah tersebut meningkat dalam tahun 2006 yang mencapai Rp44,3 triliun, dan dalam tahun 2007 diperkirakan kembali meningkat hingga mencapai Rp58,4 triliun sebagaimana terlihat pada Tabel III.3. Sementara itu, penerimaan PPh dari sektor industri pengolahan yang dalam tahun 2005 mencapai sebesar Rp33,7 triliun, dalam tahun 2006 meningkat menjadi sebesar Rp34,6 triliun, dan diperkirakan meningkat cukup tinggi menjadi Rp44,3 triliun pada tahun 2007. Peningkatan ini sejalan dengan membaiknya prospek kinerja sektor industri pengolahan dalam tahun 2007 terkait berbagai langkah pembenahan sektor riil yang dijalankan pemerintah dalam rangka meningkatkan iklim usaha dan investasi. Sektor lain yang mempunyai peran cukup besar terhadap penerimaan PPh adalah sektor pengangkutan dan komunikasi. Penerimaan PPh dari sektor pengangkutan dan

III-6

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

komunikasi dalam tiga tahun terakhir mengalami peningkatan secara konsisten. Jika dalam tahun 2005, penerimaan PPh yang berasal dari sektor ini mencapai sebesar Rp11,3 triliun, dalam tahun 2006 menjadi Rp14,7 triliun, dan dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp19,8 triliun. Peningkatan ini dipengaruhi oleh kinerja sektor pengangkutan dan komunikasi yang senantiasa tumbuh cukup tinggi terutama sektor komunikasi sejalan dengan pesatnya inovasi teknologi. Sektor-sektor lain yang cukup besar peranannya dalam tiga tahun terakhir adalah sektor perdagangan, hotel dan restoran, serta sektor pertambangan migas. PPh Non Migas Dalam tiga tahun terakhir, sumbangan penerimaan PPh Non Migas terhadap keseluruhan penerimaan perpajakan mencapai rata-rata di atas 40 persen. Tingginya kontribusi penerimaan PPh Non Migas ini menunjukkan relatif kuatnya struktur penerimaan perpajakan mengingat bahwa kinerja penerimaan PPh Non Migas relatif berkelanjutan (sustainable) dan berdaya tahan terhadap gejolak eksternal seperti pergerakan harga minyak internasional dan nilai tukar. Kinerja penerimaan PPh Non Migas terkait erat dengan kinerja perekonomian domestik. Sejalan dengan semakin membaiknya kinerja perekonomian nasional, dalam beberapa tahun terakhir penerimaan PPh Non Migas terus mengalami peningkatan. Realisasi penerimaan PPh Non Migas dalam tahun 2006 mencapai sebesar Rp165,6 triliun, meningkat sebesar 18,0 persen dibanding tahun sebelumnya sebesar Rp140,4 triliun. Dalam tahun 2007, penerimaan PPh Non Migas diperkirakan mencapai sebesar Rp212,5 triliun atau meningkat sebesar 28,3 persen dibandingkan penerimaan PPh Non Migas tahun 2006. Perkiraan peningkatan penerimaan PPh Non Migas tersebut, selain berkaitan dengan membaiknya kinerja perekonomian nasional dalam tahun 2007 , juga dipengaruhi oleh berbagai upaya perbaikan administrasi perpajakan yang dilakukan antara lain: (i) program ekstensifikasi bagi wajib pajak (WP) orang pribadi yang telah memenuhi syarat sebagai WP; (ii) program intensifikasi pemungutan pajak melalui penegakan hukum secara tegas dan konsisten, disertai dengan upaya intensifikasi pencairan tunggakan; serta (iii) peningkatan kualitas pelayanan kepada WP dalam rangka mendorong kepatuhan sukarela (voluntary compliances) melalui perluasan penerapan sistem e-registration, e-filling, dan e-payment. Di sisi lain, dalam rangka mendorong lebih bergeraknya aktivitas ekonomi, kebijakan PPh Non Migas dalam beberapa tahun terakhir lebih diarahkan untuk memberikan stimulus fiskal, seperti: (i) pelaksanaan PP Nomor 1 Tahun 2007 mengenai fasilitas PPh untuk industri tertentu dan daerah tertentu (ii) memperlakukan sumbangan terhadap bencana alam sebagai biaya yang diperkenankan sebagai pengurang penghasilan kena pajak (deductible expenses), dan (iii) meningkatkan besaran pendapatan tidak kena pajak (PTKP) menjadi Rp13,2 juta untuk setiap wajib pajak orang pribadi. PPh Migas Jumlah penerimaan PPh migas mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu dari Rp35,1 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp43,2 triliun dalam tahun 2006, atau meningkat 23,1 persen. Namun, rasio penerimaan PPh migas terhadap PDB pada tahun
NK dan RAPBN 2008 III-7

Bab III

Pendapatan Negara

2005 dan 2006 relatif sama, yaitu sebesar 1,3 persen. Peningkatan penerimaan PPh Non Migas tersebut merupakan akibat dari masih tingginya harga minyak mentah internasional di tahun 2006, meskipun lifting minyak mentah Indonesia mengalami penurunan, yaitu dari 0,999 juta barel per hari pada tahun 2005 menjadi 0,959 juta barel per hari di tahun 2006. Dalam tahun 2007, penerimaan PPh migas diperkirakan menurun menjadi Rp37,5 triliun (1,0 persen PDB) sebagai akibat dari menurunnya lifting minyak mentah menjadi sebesar 0,950 barrel per hari dan lebih rendahnya perkiraan harga minyak Indonesian Crude Oil Price (ICP). PPN dan PPnBM Komponen lain yang cukup besar peranannya dalam total penerimaan pajak dalam negeri adalah penerimaan PPN dan PPnBM. Total penerimaan PPN dan PPnBM dalam periode tahun 2005 – 2006 meningkat 21,4 persen, yaitu dari Rp101,3 triliun menjadi Rp123,0 triliun. Kenaikan tersebut terutama berasal dari meningkatnya PPN dalam negeri sebesar 53,3 persen, yaitu dari Rp48,8 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp74,8 triliun dalam tahun 2006, disebabkan oleh peningkatan aktivitas pereokonomian. Sementara itu, PPN impor mengalami penurunan sebesar 4,0 persen, yaitu dari Rp44,9 triliun menjadi Rp43,1 triliun. Menurunnya penerimaan PPN impor disebabkan oleh melambatnya aktifitas impor sejalan dengan melambatnya permintaan domestik baik aktivitas konsumsi maupun investasi dalam tahun 2006. Hal yang sama juga terjadi pada penerimaan PPnBM yang mengalami penurunan sebesar 34,2 persen, yaitu dari Rp7,3 triliun menjadi Rp4,8 triliun. Dalam tahun 2007, total penerimaan PPN dan PPnBM diperkirakan meningkat sebesar 23,6 persen, yaitu dari Rp123,0 triliun (3,7 persen PDB) dalam tahun 2006 menjadi Rp152,1 triliun (4,0 persen PDB). Perkiraan meningkatnya penerimaan PPN dan PPnBM dalam tahun 2007 tidak terlepas dari optimisme kinerja perekonomian yang lebih baik terutama perkiraan meningkatnya aktifitas investasi dan konsumsi seiring dengan kemajuan langkah-langkah perbaikan di sektor riil serta meningkatnya daya beli masyarakat. Di samping itu, meningkatnya kinerja penerimaan PPN dan PPnBM juga berkaitan dengan kemajuan berbagai langkah perbaikan administratif, seperti registrasi ulang PKP, serta kebijakan PPN dan PPnBM yang telah dilakukan mulai tahun 2006. Pada bulan Januari tahun 2007 melalui PP nomor 7 tahun 2007 pemerintah telah memberikan insentif pemberian pembebasan PPN terhadap barang-barang strategis komoditi pertanian primer. Dilihat dari kontribusi sektoral penerimaan PPN dalam negeri, sektor yang memberikan kontribusi cukup tinggi dalam tiga tahun terakhir adalah sektor industri pengolahan, sektor perdagangan, hotel, dan restoran, serta sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan, serta sektor pertambangan migas. Dalam tahun 2006, penerimaan PPN dalam negeri dari sektor industri pengolahan sebesar Rp22,3 triliun (27,6 persen dari total penerimaan PPN dalam negeri), meningkat sebesar 20,5 persen dibanding tahun 2005. Dalam tahun 2007, penerimaan PPN dalam negeri dari sektor ini diperkirakan meningkat kembali menjadi Rp25,0 triliun (24,1 persen terhadap total PPN dalam negeri), atau mengalami peningkatan sebesar hanya 12,1 persen disebabkan karena PPN dari sektor non industri pengolahan tidak mudah dipungut, serta dibebaskan.

III-8

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tabel III. 4 Perkembangan Penerimaan PPN Dalam Negeri, 2005 - 2007 *) (triliun rupiah)
Sektor Ekonomi Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya Total *) termasuk PPnBM Sumber: Departemen Keuangan (diolah) 2005 1,6 2,9 0,7 0,1 18,5 0,4 4,3 10,6 6,1 7,7 1,3 2,0 56,4 2006 1,8 16,8 1,1 0,3 22,3 0,6 6,2 12,7 6,6 8,4 1,6 2,4 80,8 2007* 2,0 28,3 1,2 0,4 25,0 0,7 7,2 14,1 7,4 14,1 1,9 1,6 103,9 Pertumbuhan (%) 2006 2007 9,8 479,3 57,1 200,0 20,5 50,0 44,2 19,8 8,2 9,1 23,1 20,0 43,7 11,1 68,5 9,1 33,3 12,1 14,7 16,1 11,0 12,1 67,7 18,8 -33,3 28,6

Penerimaan PPN dalam negeri lain yang cukup besar porsinya dalam tahun 2006 adalah sektor pertambangan migas. Sektor ini semakin besar peranannya terutama setelah terjadi kenaikan harga minyak mentah internasional yang cukup tinggi dalam tahun 2005 dan masih berlanjut dalam tahun 2006. Dalam tahun 2006, penerimaan PPN dalam negeri dari sektor pertambangan migas mencapai Rp16,8 triliun, meningkat tajam dibandingkan tahun 2005 sebesar Rp2,9 triliun. Dalam tahun 2007, penerimaan PPN dalam negeri dari sektor pertambangan migas diperkirakan meningkat 1,8 persen mencapai sebesar Rp28,3 triliun. Kenaikan PPN migas dalam tahun 2005-2007 terutama disebabkan oleh kenaikan harga minyak mentah. Sementara itu, dalam periode tahun 2005-2006, sektor industri pengolahan dan pertambangan migas berkontribusi cukup besar terhadap penerimaan PPN impor. Dalam kurun waktu tersebut, kontribusi PPN impor dari sektor industri pengolahan dan pertambangan migas mencapai di atas 70,0 persen. Dalam tahun 2007, sumbangan kedua sektor tersebut diperkirakan tumbuh lebih tinggi dari tahun sebelumnya, yaitu mencapai Rp33,3 triliun atau 69,1 persen dari total penerimaan PPN impor. Secara total, penerimaan PPN impor dalam tahun 2007 diperkirakan meningkat 14,3 persen dibanding tahun 2006, yaitu dari Rp42,2 triliun menjadi Rp48,2 triliun. Meningkatnya perkiraan kontribusi penerimaan PPN impor tersebut terkait dengan perkiraan meningkatnya kegiatan industri pengolahan di dalam negeri. PBB dan BPHTB PBB merupakan jenis pajak Pusat yang seluruh hasil penerimaannya (kecuali upah pungut) dibagihasilkan ke daerah. Dalam tahun 2005 penerimaan PBB adalah Rp16,2 triliun dan meningkat menjadi Rp20,9 triliun di tahun 2006 (tumbuh 28,6 persen). Dalam tahun 2006, porsi penerimaan PBB terbesar bersumber dari sektor pertambangan migas
NK dan RAPBN 2008 III-9

Bab III

Pendapatan Negara

Tabel III.5 Perkembangan Penerimaan PPN Impor *) per Sektor Ekonomi (%), Tahun 2005 - 2007
Sektor Ekonomi Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya Total *) termasuk PPnBM Sumber: Departemen Keuangan 2005 0,1 11,4 0,2 0,2 22,0 0,2 0,5 8,1 1,9 0,4 0,1 0,0 45,1 2006 0,1 9,9 0,1 0,1 20,0 0,2 0,4 9,0 1,9 0,4 0,1 0,0 42,2 2007 0,1 10,1 0,2 0,1 23,2 0,2 0,6 11,0 2,1 0,5 0,1 0,0 48,2 Pertumbuhan (%) 2006 2007 0,0 -13,2 -50,0 -50,0 -9,1 0,0 -20,0 11,9 1,7 0,0 0,0 0,0 -6,6 0,0 2,0 100,0 0,0 15,9 0,0 50,0 21,6 10,5 25,0 0,0 0,0 14,3

sebesar 50,2 persen dan PBB perkotaan sebesar 18,2 persen, PBB pedesaan 27,8 persen, perkebunan 1,0 persen, perhutanan 0,5 persen, dan PBB lainnya 2,3 persen. Meskipun rasio penerimaan PBB terhadap PDB masih relatif kecil, yaitu sebesar 0,6 persen, namun peranan PBB sebagai salah satu sumber pendapatan daerah masih cukup strategis, dikarenakan jenis pajak ini mampu menjangkau segenap lapisan masyarakat yang memiliki objek pajak berupa tanah dan/atau bangunan. Rendahnya rasio penerimaan PBB terutama disebabkan masih rendahnya penyesuaian nilai jual objek pajak terhadap nilai pasar. Sementara itu, realisasi penerimaan pajak BPHTB mengalami penurunan, yaitu dari Rp3,4 triliun di tahun 2005 menjadi Rp3,2 triliun dalam tahun 2006. Penurunan tersebut disebabkan oleh rendahnya nilai transaksi properti tahun 2006 dibandingkan dengan nilai transaksi properti dalam tahun sebelumnya. Penerimaan PBB dan BPHTB dalam tahun 2007 diperkirakan meningkat, masing-masing menjadi Rp22,0 triliun dan Rp4,0 triliun. Penerimaan Dalam Negeri di luar Cukai dan PPh Migas Berbagai langkah reformasi perpajakan yang dijalankan oleh pemerintah telah menunjukkan hasil yang cukup berarti sebagaimana terlihat dari terus meningkatnya kinerja penerimaan perpajakan khususnya penerimaan pajak di luar penerimaan cukai dan PPh Migas. Dalam lima tahun terakhir pertumbuhan penerimaan perpajakan sebagaimana terlihat pada grafik III.1 cukup stabil, rata-rata pada kisaran 18,8 persen, dengan pertumbuhan tertinggi sebesar 19,61 persen pada tahun 2002 dan pertumbuhan terendah pada tahun 2003 sebesar 16,46 persen. Pada grafik tersebut juga terlihat kinerja penerimaan pajak dalam negeri di luar cukai dan PPh Migas terlihat cukup signifikan dan selalu melampaui inflated value (kombinasi tingkat pertumbuhan ekonomi dan
III-10 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Grafik III.1 Perkembangan Penerimaan Dalam Negeri di Luar Cukai dan PPh Migas
30,00 25,00
persentase

20,00 15,00 10,00 5,00 -

inflasi). Pada tahun 2005 total penerimaan pajak dalam negeri di luar cukai dan PPh Migas mencapai Rp263,4 triliun dan pada tahun 2006 meningkat menjadi Rp315,0 triliun atau mengalami peningkatan sebesar 19,6 persen.

Dalam tahun 2007, penerimaan pajak dalam negeri di luar cukai 2002 2003 2004 2005 2006 2007 dan PPh Migas diperkirakan Pertumbuhan Ekonomi Inflated Value meningkat sebesar 24,9 persen Pertumbuhan penerimaan pajak Kinerja Administrasi (di atas rata-rata 18,8 persen) menjadi sebesar Rp393,2 triliun. Sumber: Departemen Keuangan Hal ini menunjukkan adanya peningkatan kinerja yang signifikan, seiring dengan keberhasilan reformasi birokrasi dan modernisasi sistem perpajakan, yang kemudian akan mendorong optimisme pemerintah dalam menyediakan sumber pendanaan baik dalam rangka meningkatkan kapasitas fiskal, menekan defisit anggaran guna menjaga kesinambungan fiskal, serta pembiayaan pelaksanaan program-program pembangunan nasional. Cukai Penerimaan cukai hasil tembakau selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun dengan rata-rata peningkatan dalam empat tahun terakhir sekitar 13,0 persen per tahun. Penerimaan cukai dalam tahun 2007 diperkirakan Rp42,0 triliun, mengalami peningkatan sebesar 11,3 persen dari tahun 2006 sebesar Rp37,8 triliun. Sekitar 98,0 persen penerimaan cukai bersumber dari cukai hasil tembakau. Penerimaan cukai hasil tembakau ini dipengaruhi oleh produksi rokok serta kebijakan tarif cukai hasil tembakau dan Harga Jual Eceran (HJE). Produksi rokok dalam tahun 2006 mengalami sedikit penurunan menjadi 218,73 milliar batang dibanding jumlah produksi tahun sebelumnya yang mencapai 220 miliar batang. Namun demikian penerimaan cukai hasil tembakau mengalami peningkatan dari Rp33,2 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp37,8 triliun dalam tahun 2006. Kenaikan cukai hasil tembakau dalam tahun 2006 terutama disebabkan kenaikan HJE rokok. Golongan jenis rokok yang paling stabil jumlah produksinya adalah golongan sigaret kretek tangan (SKT), sedangkan golongan jenis rokok yang trendnya meningkat adalah golongan sigaret kretek mesin (SKM), sementara produksi rokok pada golongan sigaret putih mesin (SPM) cenderung menurun dalam beberapa tahun terakhir (Lihat Grafik III.2). Penggolongan pabrik dalam struktur tarif cukai didasarkan pada jumlah produksinya. Untuk golongan I (besar) dikenakan pada pabrik yang memproduksi lebih besar dari 2 miliar batang per tahun, golongan II (menengah) dikenakan untuk produksi antara

NK dan RAPBN 2008

III-11

Bab III

Pendapatan Negara

Grafik III.2 Perkembangan Produksi Rokok per Jenis Tahun 2005-2007
100% 90% 80% 70%
Persentase

500 juta sampai 2 miliar per tahun, golongan III (kecil) dikenakan untuk produksi kurang dari 500 juta per tahun. Berdasarkan skala produksinya, golongan pabrik rokok besar relatif stabil dengan koefisien variasinya hanya lima persen, disusul oleh golongan menengah dengan nilai koefisien variasinya 18 persen, dan kemudian golongan kecil dengan nilai koefisien variasinya 47 persen (Lihat Grafik III.3).

57,464

58,513

56,547

60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 2005 2006 SKT SPM SKM 2007 35,470 35,474 36,186 7,066 6,013 7,268

Sumber: Departemen Keuangan

Secara umum, jumlah produksi rokok oleh golongan pabrik besar menduduki pangsa pasar tertinggi, diikuti oleh pabrik menengah dan kecil. Kondisi tersebut menyebabkan dominasi penerimaan cukai yang berasal dari SKM, dan diikuti oleh SKT, SPM. Dalam tahun 2005, jumlah Industri Hasil Tembakau sebanyak 3.217 perusahaan, dan dalam tahun 2006 meningkat menjadi 3.961 perusahaan atau tumbuh sebesar 23,12 persen. Peningkatan jumlah perusahaan tersebut terutama dari golongan IIIB.

Grafik III.3 Perkembangan Produksi Rokok per Golongan Pabrik Tahun 2005 - 2007

100% 80% 60% 40% 20% 0%

9,527 13,255

10,369 11,288

12,272 10,761

77,218

78,343

76,967

2005
Sumber: Departemen Keuangan

BESAR

2006 2007 KECIL MENENGAH

Dari Tabel III. 6 terlihat bahwa dalam tahun 2006, penerimaan cukai yang berasal dari enam perusahan dari golongan I mencapai sebesar Rp32,2 triliun atau 85,2 persen dari total penerimaan cukai. Selanjutnya, untuk SKT golongan III dikelompokkan menjadi golongan III A dan golongan III B. Golongan III A adalah pabrik yang memproduksi rokok antara 6 juta sampai 500 juta batang per tahun. Sedangkan, golongan IIIB untuk pabrik yang memproduksi rokok kurang dari 6 juta batang per tahun. Golongan III B yang berjumlah 3.834 perusahaan hanya menyumbang 0,17 persen dari total penerimaan cukai hasil tembakau dalam tahun 2006 atau sebesar Rp63,7 miliar. Kondisi tersebut mencerminkan kepedulian pemerintah terhadap industri kecil dengan tetap memberikan kemudahan bagi mereka untuk berkembang, sehingga mampu menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang relatif banyak. Namun di sisi lain, kemudahan ini memberikan dampak berupa besarnya biaya administrasi cukai yang harus ditanggung oleh pemerintah. Target penerimaan cukai dalam RAPBN-P Tahun 2007 adalah sebesar Rp42,0 triliun. Hal ini didasarkan pada estimasi pertumbuhan produksi rokok yang mencapai 224 miliar

III-12

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tabel III.6 Penerimaan Cukai berdasarkan Jenis, Golongan Pabrik, Tarif dan HJE, Tahun 2005-2007 Gol. Tarif Pabrik (%) A. Hasil Tembakau I 40 Sigaret Kretek II 36 Mesin III 26 I 22 Sigaret Kretek II 16 Tangan III 8 I 40 Sigaret Putih II 36 Mesin III 26 Hasil Tembakau Lainnya B. Aneka Cukai C. Total Cukai (A + B)
Sumber: Departemen Keuangan *) angka RAPBN-P

Jenis Barang Kena Cukai

2006 2005 2007 *) HJE Cukai Tarif HJE Cukai Tarif Tarif Cukai HJE (Rp) (Rp) (triliun) (%) (Rp) (triliun) (%) Spesifik (triliun) 32,7 37,1 41,3 501,7 20,8 40 580,6 23,7 40 650,9 7 26,1 391,9 2,5 36 459,9 2,9 36 515,5 5 3,2 358,6 0,4 26 409,3 0,5 26 458,8 3 0,6 471,1 5,7 22 544,6 6,6 22 610,5 7 7,6 335,4 0,8 16 372,3 0,9 16 417,4 5 1,0 298 0,2 8 341,8 0,2 8 383,1 3 0,3 407 1,7 40 447,0 1,9 40 501,0 7 2,0 249,1 0,3 36 267,2 0,4 36 299,5 5 0,4 206,2 0,1 26 224,7 0,1 26 251,9 3 0,1 0,0 0,0 0,0 0,6 0,7 0,7 33,3 37,8 42,0

batang sesuai dengan kebijakan kenaikan HJE per 1 Maret 2007 serta tarif spesifik pada tanggal 1 Juli 2007. Kategori pabrik rokok Golongan III dibagi dalam dua kelompok, yaitu III A dan III B. Di antara kedua jenis pabrik tersebut, hanya pertumbuhan pabrik golongan III B mengalami kenaikan yang signifikan, di mana Nomor Pokok Pengusaha Barang Kena Cukai (NPPBKC) tahun 2005 sebanyak 3.217 meningkat menjadi 3.860 dalam tahun 2006. Kenaikan pertumbuhan pabrik Golongan III B ini terkait dengan kebijakan selama ini yang lebih berorientasi pada instrumen HJE. Kenaikan HJE ini akan meningkatkan beban bagi pengusaha, yaitu berupa beban cukai dan kenaikan PPN. Dengan pertimbangan beban tersebut, pengusaha lebih tertarik untuk mempertahankan jenis usahanya pada Golongan IIIB dibanding dengan mengembangkan usahanya melalui peningkatkan jenis golongan pabriknya dengan menambah jumlah produksi. Pada saat ini terdapat kesenjangan antara HJE dan Harga Transaksi Pasar (HTP) yang bervariasi dari 10,0 persen hingga 50,0 persen. Kesenjangan nominal HJE antara golongan pabrik cukup besar, pada Golongan III B besarnya HJE adalah Rp3.100 sementara Golongan I mencapai Rp8.100. Kesenjangan tersebut juga terjadi pada besarnya beban cukai antar golongan, antara lain terlihat dari besarnya beban cukai pada Golongan III B yang hanya sebesar Rp132 per bungkus sedangkan Golongan I mencapai Rp1.826 per bungkus. Kondisi yang sama juga terlihat pada besaran tarif cukai yang bervariasi dari 4,0 persen pada Golongan III B sampai dengan 40,0 persen pada Golongan I. Kebijakan cukai tahun 2007 sebagaimana tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 118/PMK.04/2006 tentang Perubahan Kedua Atas PMK Nomor 43/ PMK.04/2005 tentang Penetapan Harga Dasar dan Tarif Cukai Hasil Tembakau, pemerintah melakukan kombinasi antara advalorem dan spesifik. Pada kebijakan tarif

NK dan RAPBN 2008

III-13

Bab III

Pendapatan Negara

advalorem beban cukai dihitung dari perkalian tarif cukai dengan harga jual eceran, sedangkan untuk tarif spesifik beban cukai dihitung berdasarkan jumlah rokok per batang. Kombinasi tersebut dilakukan dengan menetapkan kenaikan HJE sebesar 7 persen per batang pada 1 Maret 2007 dan kenaikan tarif spesifik sebesar Rp7,0 untuk golongan I, Rp5,0 untuk golongan II dan Rp3,0 untuk golongan III yang berlaku untuk SKM, SPM dan SKT pada tanggal 1 Juli 2007. Pemerintah mengambil kebijakan cukai ini dengan mempertimbangkan beberapa hal antara lain: (i) mengurangi penyebab peredaran rokok ilegal dalam bentuk jual beli pita cukai; (ii) HJE yang ditetapkan pemerintah lebih tinggi dari Harga Transaksi Pasar (HTP); serta (iii) sistem tarif cukai yang berlaku saat ini (advalorem) memberikan peluang kepada pabrik rokok untuk tetap bertahan pada golongannya untuk menghindari kewajiban menaikkan golongan pabrik agar tarif cukai tidak naik, sehingga diharapkan dengan adanya kebijakan baru ini dapat menciptakan persaingan usaha yang kondusif, mengurangi beban administrasi, dan memudahkan pengawasan. Kebijakan cukai tahun 2007 juga diarahkan untuk mengamankan target penerimaan cukai dalam RAPBN-P Tahun 2007 sebesar Rp42,0 triliun (1,1 persen PDB), atau meningkat sebesar Rp4,3 triliun dibandingkan dengan realisasi tahun 2006. Di sisi lain, Pemerintah juga berupaya memperbaiki struktur, mengurangi distorsi, dan menjaga kelangsungan industri hasil tembakau, serta menyederhanakan kebijakan cukai. Dengan kebijakan tersebut, Pemerintah tetap memberikan peluang yang besar bagi pertumbuhan industri hasil tembakau menengah dan kecil agar tetap tumbuh secara wajar. Kebijakan umum di bidang cukai, khususnya cukai industri hasil tembakau tersebut, telah dituangkan dalam roadmap industri hasil tembakau dari hasil kajian pemerintah dan asosiasi hasil tembakau pada bulan Mei 2007. Dalam tahun 2007 Pemerintah bersama DPR telah menyelesaikan pembahasan perubahan atas Undang- Undang Nomor 11 tahun 1995 tentang Cukai (lihat Boks III.2.). Pajak Lainnya Penerimaan pajak lainnya cenderung mengalami peningkatan. Dalam tahun 2005 realisasi penerimaan pajak lainnya mencapai Rp2,1 triliun, sedangkan dalam tahun 2006 realisasinya mencapai Rp2,3 triliun. Dalam tahun 2007, penerimaan pajak lainnya diperkirakan meningkat menjadi Rp2,7 triliun. Mengingat komponen utama penerimaan pajak lainnya ini berasal dari bea materai, maka peningkatan penerimaan pajak lainnya ini sangat dipengaruhi oleh kondisi perekonomian yang mendorong peningkatan jumlah transaksi ekonomi yang membutuhkan materai. Penerimaan Pajak Perdagangan Internasional Bea Masuk Realisasi penerimaan bea masuk impor dalam tahun 2006 sebesar Rp12,1 triliun, mengalami penurunan sebesar Rp2,8 triliun atau 18,6 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2005. Hal tersebut disebabkan dengan adanya penurunan tarif bea masuk yang ditujukan untuk menciptakan iklim usaha yang kondusif bagi peningkatan investasi (tariff protection), peningkatan efisiensi industri dalam negeri (incentive/industry
III-14 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Boks III .2 : Pokok-Pokok Perubahan UU Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai Cukai sebagai pungutan negara dikenakan terhadap barang-barang tertentu dan memiliki kharakteristik tertentu. Pengenaan cukai perlu dipertegas batasannya sehingga memberikan landasan dan kepastian hukum dalam upaya menambah obyek cukai dengan tetap memperhatikan aspirasi dan kemampuan masyarakat. Sehingga dalam upaya memberdayakan peranan cukai sebagai salah satu sumber penerimaan negara, Pemerintah bersama dengan Dewan Perwakilan Rakyat melakukan perubahan UU no. 11 tahun 1995 tentang cukai tersebut agar sejalan dengan perkembangan sosial dan kebijakan pemerintah. Beberapa pokok-pokok penting kebijakan cukai dalam perubahan Undang-undang ini adalah masalah perluasan obyek cukai, masalah tarif maksimal dan dana bagi hasil obyek cukai. Untuk perluasan obyek cukai dalam penjelasan UU ini disebutkan bahwa penambahan atau pengurangan jenis barang kena cukai disampaikan oleh pemerintah kepada alat kelengkapan DPR RI yang membidangi keuangan untuk mendapatkan persetujuan dan dimasukan dalam RUU tentang APBN. Adapun kategori barang kena cukai dalam UU ini yaitu barang yang konsumsinya perlu dikendalikan, barang yang peredarannya perlu diawasi, barang yang yang pemakaiannya dapat menimbulkan dampak negatif bagi masyarakat atau lingkungan hidup, serta barang yang pemakaiannya perlu pembebanan pungutan negara demi keadilan dan keseimbangan. Untuk tarif cukai maksimal, barang kena cukai hasil tembakau dikenai cukai paling tinggi 57 persen dan untuk barang kena cukai lainnya 80 persen dari harga jual eceran. Adapun mengenai dana bagi hasil atas penerimaan cukai hasil tembakau, penerimaan cukai hasil tembakau ini dibagikan kepada provinsi penghasil cukai hasil tembakau sebesar 2 persen yang digunakan untuk mendanai peningkatan kualitas bahan baku, pembinaan industri, pembinaan lingkungan sosial, sosialisasi ketentuan di bidang cukai, dan/atau pemberantasan barang kena cukai ilegal. Pembagian dana bagi hasil cukai tembakau tersebut dengan komposisi, 30 persen untuk provinsi, 40 persen untuk kabupaten/kota penghasil, dan 30 persen untuk kabupaten/kota lainnya di provinsi tersebut. Sedangkan pokok-pokok perubahan lainnya meliputi: a. Perluasan cara pelunasan cukai yang lebih akomodatif untuk menyesuaikan dengan praktek bisnis tanpa mengabaikan pengamanan hak-hak negara; b. Penyempurnaan sistem penagihan utang cukai, kekurangan cukai dan/atau sanksi administrasi berupa denda dengan menambah skema pembayaran secara angsuran tanpa mengabaikan pengamanan hak-hak negara; c . Menghapus ketentuan yang mengatur lembaga banding untuk menyesuaikan dengan ketentuan yang mengatur lembaga banding untuk menyesuaikan dengan ketentuan yang mengatur mengenai badan peradilan pajak sebagaimana dimaksud dalam Undang Undang nomor 14 tahun 2002 tentang pengadilan pajak; d. Penyelenggaraan pembukuan yang diselaraskan dengan perkembangan zaman dan ketentuan audit cukai; e. Penegasan penggunaan dokumen cukai dan dokumen pelengkap cukai dalam bentuk data elektronik dan sanksi terhadap pelanggaran terhadap pihak yang mengakses sistem elektronik yang berkaitan dengan pelayanan dan/atau pengawasan di bidang cukai secara tidak sah;

NK dan RAPBN 2008

III-15

Bab III

Pendapatan Negara

assistance), pengendalian konsumsi, optimalisasi penerimaan negara, dan mendukung kebijakan perdagangan internasional. Dalam tahun 2007 penerimaan bea masuk impor diperkirakan sebesar Rp14,4 triliun meningkat sebesar Rp2,3 triliun atau sebesar 18,8 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp12,1 triliun (lihat Tabel III.7). Hal tersebut disebabkan oleh meningkatnya volume impor barang akibat membaiknya kondisi ekonomi dalam negeri,
Tabel III.7 Perbandingan Pencapaian Penerimaan Bea Masuk, 2005 - 2007 (triliun rupiah) Tahun 2005 2006 2007
* RAPBN-P

APBN 16,6 13,6 14,4

Kenaikan (%) 40,2 -18,1 6,1

Realisasi 14,9 12,1 14,4*

Kenaikan (%) 19,9 -18,6 18,7

Pencapaian (%) 89,9 89,4 100

Sumber: Departemen Keuangan

menguatnya nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat, juga berkaitan dengan dampak dari pelaksanaan langkah-langkah penyempurnaan administrasi misalnya melalui pembentukan Kantor Pelayanan Utama (KPU) yang dilakukan bulan Juli 2007 di Tanjung Priok, program pengembangan national single window, perluasan jalur prioritas dan sebagainya. Selama tahun 2006 pemerintah telah melakukan program harmonisasi tarif tahap II yang menetapkan jadual penyesuaian tarif bea masuk sejumlah 9.209 pos tarif, sehingga mendorong terjadinya penurunan rata-rata tarif umum/Most-Favoured Nations (MFN) dari 9,5 persen dalam tahun 2006 menjadi 7,8 persen di tahun 2007. Rata-rata tarif MFN untuk produk non pertanian yang semula 9,6 persen untuk tahun 2005 turun menjadi 9,2 persen dalam tahun 2006 dan dalam tahun 2007 terus menurun menjadi 7,2 persen. Demikian pula tarif MFN pertanian turun dari 12,1 persen tahun 2005 menjadi 11,7 persen tahun 2006 dan untuk tahun 2007 menjadi 11,6 persen (lihat Tabel III.8). Pada saat ini lebih dari 75 persen tarif MFN sudah berkisar antara 0-10 persen.
Tabel III.8 Struktur rata-rata tarif umum/MFN Indonesia, 2005 – 2007
Rata-Rata Tarif MFN (%) Kategori Produk-produk Pertanian Produk Non-pertanian (kecuali minyak) Minyak Petroleum Total Rata-rata Sederhana Tarif (Simple Average Tarif )
Sumber: Departemen Keuangan, Tim tarif

2005 12,1 9,6 3,2 8,3

2006 11,7 9,2 1,1 7,3

2007 11,6 7,2 1,2 6,7

III-16

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Pada tanggal 1 Januari 2007 pemerintah telah menerapkan Tarif Bea Masuk Tahun 2007 sebagai konsekuensi penyempurnaan HS Code yang dilakukan oleh World Customs Organization (WCO). Selain kebijakan harmonisasi tarif, pemerintah memberikan keringanan atau pembebasan bea masuk untuk mendorong pengembangan industri tertentu. Kebijakan pemberian fasilitas kepabeanan ini diharapkan akan menarik investasi yang selanjutnya diharapkan menambah penerimaan perpajakan. Dalam rangka kerjasama perdagangan internasional, para kepala negara anggota ASEAN telah menyepakati perjanjian perdagangan antar kawasan seperti ASEAN Free Trade Area (AFTA) melalui skema Common Effective Preferential Tariff (CEPT). Sejak tahun 2003 pemerintah telah menjadwalkan penurunan tarif menjadi 0,0 persen dalam tahun 2010 untuk negara-negara anggota ASEAN. Dalam tahun 2005 dan 2006 rata-rata tarif CEPT ini mencapai 2,8 persen dan akan menurun mencapai 2,7 persen di tahun 2007. Dengan penurunan tarif bea masuk tersebut, nilai impor dari negara-negara ASEAN ke Indonesia mengalami kenaikan sebesar Rp12,1 triliun dalam tahun 2006 dan terus meningkat sebesar Rp21,9 triliun dalam tahun 2007. Demikian pula untuk ASEAN-China FTA, skema penurunan 90,0 persen bea masuk produk-produk kategori normal track menjadi 0,0 persen sampai tahun 2010/2012 telah dimulai sejak tahun 2006. Penurunan tarif rata-rata Bea Masuk untuk tahun 2005 yang semula 9,6 persen menjadi 9,5 persen tahun 2006 ini, sehingga meningkatkan nilai impor dari China ke Indonesia dari Rp29,7 triliun dalam tahun 2005 menjadi Rp33,6 triliun dalam tahun 2006 sebagaimana terlihat dalam Tabel III.9.
Tabel III.9 Nilai Impor, Penerimaan Bea Masuk (BM), dan Tarif Rata-rata 2005 - 2007 (triliun rupiah)
2005 Negara Nilai Impor 142,2 29,7 14,7 65 308,2 559,7 BM 3,8 1,3 0,5 2,2 7 14,9 Tarif RataNilai Impor rata (%)** 2,8 9,6 9,9 9,9 9,9 8,4 154,3 33,6 12,6 49,2 310,7 561.8 2006 BM 3,2 1,6 0,4 1,4 5,5 12,1 Tarif RataNilai Impor rata (%)** 2,8 9,5 9,5 9,5 9,5 8,1 176,2 36 14,3 51,8 297 575,3 2007* BM 4.5 1,7 0,4 0,7 7,1 14,4 Tarif Ratarata (%)** 2,7 6,2 6,6 7,8 7,8 6,2

ASEAN Cina Korea Jepang*** Lainnya Total * RAPBN-P

** Tarif Rata-rata diperoleh dari perhitungan rata-rata sederhana (simple average tarif ) *** Economic Partnership Agreement (EPA) Indonesia-Jepang belum berlaku Sumber: Departemen Keuangan dan BPS (diolah)

Di lain sisi, ASEAN-Korea FTA mulai dilaksanakan pada bulan Juli 2007, sehingga nilai impor dari Korea ke Indonesia diharapkan akan meningkat sebesar Rp1,7 triliun (lihat Boks III.3.). Demikian pula dengan penerapan ASEAN-China FTA nilai impor dari China diharapkan semakin meningkat dalam tahun 2007 menjadi sekitar Rp35,9 triliun dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp33,6 triliun.

NK dan RAPBN 2008

III-17

Bab III

Pendapatan Negara

Boks III.3. : ASEAN-Korea Free Trade Agreement (FTA) Pelaksanaan ASEAN-Korea FTA mulai diterapkan pemerintah pada bulan Juli 2007. ASEANKorea FTA ini dilakukan berdasarkan keputusan para kepala negara/pemerintahan ASEAN dan Republik Korea pada konferensi tingkat tinggi ASEAN-Korea tanggal 30 Nopember 2004 di Vientiane, Laos. Upaya ini dalam rangka meningkatkan kerjasama ekonomi, perdagangan dan investasi. Dalam FTA ini dilakukan penurunan dan atau penghapusan tarif bea masuk secara bertahap berdasarkan kategori sensitifitas produk dalam menghadapi liberalisasi perdagangan barang. Secara garis besar pelaksanaan FTA dapat dibagi dua, yaitu kategori produk dan jadual penurunan dan atau penghapusan tarif bea. Untuk kategori produk dibagi menjadi Normal Track (NT), yaitu untuk produk-produk yang berdasarkan sensitifitasnya telah siap menghadapi liberalisasi sehingga penurunan tarif bea masuknya berlangsung secara cepat. Dan Sensitive Track (ST), yaitu untuk produk-produk yang berdasarkan sensitifitasnya belum siap menghadapi liberalisasi dalam waktu segera. Selanjutnya kategori ST ini dibagi dua, yaitu Sensitive List (SL) dan Highly Sensitive List (HSL). Produk-produk HSL dibagi atas lima kelompok yakni Kelompok A, yaitu untuk produk-produk yang tarif bea masuknya diturunkan menjadi 50%, Kelompok B, yaitu untuk produk-produk yang tarif bea masuknya diturunkan sebanyak 20%, Kelompok C, yaitu untuk produk-produk yang tarif bea masuknya diturunkan sebanyak 50%, Kelompok D, yaitu untuk produk-produk yang dibebani Tariff Rate Quota. Dan Kelompok E (Exclusion), yaitu untuk produk-produk yang tidak akan mengalami liberalisasi penurunan/penghapusan tarif bea masuk dalam skema perjanjian perdagangan barang ini. Adapun jadual penurunan dan penghapusan tarif bea masuk untuk Normal Track, sebagai berikut:
Tingkat tarif bea masuk (=X) X ≥ 20% 15% ≤ X <20% 10% ≤ X <15% 5% < X <10% X ≤ 5% Tahun 2006 20 15 10 5 Tetap 2007 20 15 10 5 Tetap 2008 12 8 8 5 Tetap 2009 12 8 8 5 0 2010 5 5 5 0 0

Dalam ASEAN-Korea FTA diatur pula masalah Reciprocal Arrangement yakni aturan untuk menentukan apakah suatu negara pengekspor berhak menikmati tarif preferensi di negara pengimpor dengan mempertimbangkan apakah produk yang diekspor/diimpor diperlakukan pengenaan tarif sama di keduabelah pihak.

Pungutan Ekspor Penerimaan pungutan ekspor mengalami peningkatan cukup pesat. Penerimaan pungutan ekspor dalam tahun 2005 sebesar Rp0,3 triliun meningkat menjadi Rp1,1 triliun dalam tahun 2006, atau meningkat hampir 250,0 persen. Besarnya realisasi pungutan ekspor tersebut dipengaruhi oleh pengenaan pungutan ekspor terhadap produk kulit dan turunannya, serta pungutan ekspor terhadap produk batubara yang turut menyumbang besarnya realisasi penerimaan pungutan ekspor dalam tahun tersebut. Dalam tahun 2007, penghentian pungutan ekspor atas batubara mengurangi total penerimaan pungutan ekspor, sebagai konsekuensi hasil uji materiil oleh Mahkamah
III-18 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Agung terhadap pengenaan pungutan ekspor atas batubara. Namun demikian, pemerintah tetap optimis target penerimaan pungutan ekspor akan tercapai didorong oleh kebijakan kenaikan tarif pungutan ekspor atas CPO dan produk turunannya. Kenaikan ini adalah sebagai salah satu upaya pemerintah untuk program stabilisasi harga minyak goreng dalam negeri yang melonjak cukup signifikan yang diakibatkan oleh kurangnya pasokan CPO sebagai bahan baku minyak goreng dalam negeri karena tingginya harga CPO dan produk turunannya di pasar internasional. Kenaikan tarif pungutan ekspor untuk biji kelapa sawit dari 3 persen menjadi 10 persen dan CPO beserta produk turunannya menjadi 6,5 persen (Lihat Tabel III.10), sehingga pada tahun 2007 diperkirakan sebesar Rp2,7 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Hal ini mengalami peningkatan sebesar Rp1,6 triliun, atau 149,1 persen bila dibandingkan dengan realisasi penerimaan pungutan ekspor tahun sebelumnya.
Tabel III.10 Tarif Pungutan Ekspor untuk Produk CPO dan Turunannya
Tarif Pungutan Ekspor Uraian Kelapa sawit, CPO dan Produk Turunannya a. b. c. d. e. f. g. h. i. Kelapa Sawit/ Tandan Buah Segar (Biji) Kelapa Sawit Crude Palm Oil (CPO) Crude Olein (CRD Olein) Refined Bleached Deodorized Palm Oil (RBD PO) Refined Bleached Deodorized Palm Olein(RBD Olein) Crude Stearin Refined Bleached Deodorized Stearin (RBD Stearin) Palm Kernel Oil (PKO) Refined Bleached Deodorized palm Kernel Oil (RBD PKO) 92/PMK.02/2005 3,00% 3,00% 1,00% 1,00% 1,00% --------130/PMK.010/2005 3,00% 1,50% 0,30% 0,30% 0,30% --------61/PMK.011/2007 10,00% 6,50% 6,50% 6,50% 6,50% 6,50% 6,50% 6,50% 6,50%

Sumber: Departemen Keuangan

3.2.3. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)
Menurut Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1997, PNBP meliputi penerimaan yang bersumber dari pengelolaan dana pemerintah, penerimaan dari pemanfaatan sumber daya alam, penerimaan dari hasil-hasil pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan, penerimaan dari kegiatan pelayanan yang dilaksanakan pemerintah, penerimaan berdasarkan putusan pengadilan dan yang berasal dari pengenaan denda administrasi, penerimaan hibah yang merupakan hak Pemerintah, dan penerimaan lainnya yang diatur dalam undang-undang tersendiri. Dalam struktur APBN, PNBP dikategorikan dalam penerimaan sumber daya alam, penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN, dan PNBP lainnya. Penerimaan sumber daya alam (SDA) meliputi, penerimaan dari minyak bumi, gas alam, pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan. Sedangkan PNBP lainnya meliputi pendapatan dari penjualan, sewa, jasa, PNBP dari luar negeri,

NK dan RAPBN 2008

III-19

Bab III

Pendapatan Negara

kejaksaan dan peradilan, pendidikan, pelunasan piutang, pendapatan lainnya dari kegiatan usaha migas, dan pendapatan anggaran lain-lain. Besaran PNBP secara historis didominasi oleh penerimaan sumber daya alam (SDA), khususnya minyak bumi dan gas alam (migas). PNBP yang bersumber dari berbagai kementerian dan lembaga meskipun kecenderungannya meningkat, namun memiliki besaran penerimaan yang relatif kecil. Pemungutan PNBP di berbagai sektor dan departemen tersebut dilakukan dalam rangka pengaturan, pelayanan, dan pengawasan. Besaran PNBP Migas sangat tergantung dari lifting minyak, harga minyak bumi dan gas alam di pasar internasional, serta nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Disamping itu, besaran PNBP migas juga dipengaruhi oleh proporsi bagian pemerintah yang tercantum dalam kontrak dengan investor. Besaran penerimaan PNBP SDA di luar migas, yakni pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan dipengaruhi oleh tingkat produksi masing-masing jenis tambang untuk pertambangan umum, luas area/volume produksi hasil hutan untuk kehutanan, dan jenis dan jumlah kapal ikan untuk perikanan, serta kebijakan yang dilakukan pemerintah. Sementara itu, beberapa PNBP non-SDA utama antara lain berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN, dan penerimaan dari kementerian/lembaga sektor tertentu, seperti: Departemen Komunikasi dan Informatika, Kepolisian Republik Indonesia, Departemen Pendidikan Nasional, Departemen Kesehatan, Departemen Perhubungan, serta Departemen Hukum dan HAM. Besaran jumlah penerimaan PNBP non-SDA tergantung dari subyek, obyek dan tarif PNBP. Dalam rangka pengaturan dan pengawasan, maka sebagian penerimaan PNBP tersebut dipergunakan kembali oleh Kementerian/Lembaga. Dalam tahun 2006, PNBP mengalami peningkatan. Bila tahun 2005 realisasi PNBP mencapai Rp146,9 triliun (5,3 persen PDB), maka pada tahun 2006 realisasinya mencapai Rp227,0 triliun (6,8 persen PDB). Kenaikan ini disumbang oleh meningkatnya rata-rata harga minyak Indonesia dari US$51,8 per barel pada tahun 2005 menjadi US$63,8 per barel pada tahun 2006, yang pada akhirnya meningkatkan penerimaan SDA migas sebesar Rp54,3 triliun yaitu dari Rp103,8 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp158,1 triliun pada tahun 2006. Pada tahun 2006 tersebut, realisasi PNBP memberikan kontribusi sebesar 35,7 persen dari total realisasi penerimaan dalam negeri tahun 2006. Pada RAPBN-P 2007, PNBP berperan sebesar 28,1 persen dari total penerimaan dalam negeri. Realisasi PNBP dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp191,9 triliun (5,0 persen PDB). Bila dibandingkan dengan realisasi PNBP dalam tahun 2006 sebesar Rp227,0 triliun, maka perkiraan realisasi PNBP tahun 2007 tersebut mengalami penurunan Rp35,1 triliun atau 15,5 persen. Lebih rendahnya perkiraan realisasi PNBP tersebut terutama berkaitan dengan rendahnya perkiraan realisasi PNBP yang berasal dari sumber daya alam (SDA) migas (lihat Tabel III.11) Penerimaan SDA Minyak Bumi dan Gas Alam Penerimaan sumber daya alam (SDA) terdiri dari penerimaan SDA minyak bumi, gas alam (migas), pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan. Dalam Grafik III.4 terlihat bahwa sejak tahun 2002 sampai dengan tahun 2006, penerimaan SDA Migas

III-20

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tabel III.11 Perkembangan PNBP, 2005 - 2007 (triliun rupiah)
2005
URAIAN Realisasi % thd PDB

2006
Realisasi % thd PDB

2007
RAPBN-P % thd PDB

Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan Sumber Daya Alam i. Migas Minyak bumi Gas alam ii. Non-Migas Pertambangan Umum Kehutanan Perikanan b. Bagian Laba BUMN c. Surplus Bank Indonesia d. PNBP Lainnya

146,9 110,5 103,8 72,8 30,9 6,7 3,2 3,2 0,3 12,8 23,6

5,3 4,0 3,7 2,6 1,1 0,2 0,1 0,1 0,0 0,5 0,8

227,0 165,5 158,1 125,1 32,9 7,4 4,8 2,4 0,2 21,5 1,5 38,5

6,8 5,0 4,7 3,7 1,0 0,2 0,1 0,1 0,0 0,6 0,0 1,2

191,9 112,2 105,4 76,9 28,5 6,7 3,9 2,6 0,3 21,6 13,7 44,5

5,0 2,9 2,8 2,0 0,7 0,2 0,1 0,1 0,0 0,6 0,4 1,2

Gr a fi k III.4 Pen er i m a a n SDA Mi ga s 2002 - 2007 (t r i l i u n r u pi a h ) 160 140 120 100

menunjukkan trend yang selalu meningkat. Hal ini terutama dipengaruhi oleh trend harga minyak yang juga meningkat pada kurun waktu yang sama.

Apabila pada tahun 2005, realisasi penerimaan SDA mencapai Rp110,5 80 triliun (4,0 persen PDB), maka dalam 60 tahun 2006 realisasi penerimaan SDA 40 20 mencapai Rp165,5 triliun (5,0 persen 0 PDB) atau mengalami peningkatan 2002 2003 2004 2005 2006 2007 49,8 persen. Sementara itu, pada Minyak Bumi Gas Alam Sumber: Departemen Keuangan RAPBN-P tahun 2007, penerimaan SDA diperkirakan sebesar Rp112,2 triliun (2,9 persen PDB) atau turun sebesar 32,2 persen dari realisasi penerimaan SDA tahun sebelumnya. Dari jumlah penerimaan SDA tersebut, kontribusi terbesar berasal dari penerimaan SDA migas yang rata-rata mencapai sekitar 65,0 persen terhadap total PNBP, atau sekitar 94,1 persen terhadap penerimaan SDA. Pada periode 2005-2006, penerimaan SDA migas menunjukkan peningkatan, baik secara nominal maupun rasio terhadap PDB yaitu dari Rp103,8 triliun (3,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp158,1 triliun (4,7 persen PDB) pada tahun 2006. Peningkatan penerimaan ini terutama dipengaruhi oleh semakin tingginya harga minyak dari US$51,8 per barel pada tahun 2005 menjadi US$63,8 per barel pada tahun 2006. Peningkatan harga minyak tersebut dipengaruhi permintaan energi dunia yang semakin meningkat di atas kemampuan negara-negara penghasil minyak untuk menyuplainya.

NK dan RAPBN 2008

III-21

Bab III

Pendapatan Negara

Penerimaan SDA migas pada RAPBN-P tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp105,4 triliun (2,8 persen PDB), yang berarti Rp52,6 triliun atau 33,3 persen lebih rendah bila dibandingkan dengan realisasi APBN tahun 2006 sebesar Rp158,1 triliun. Jumlah tersebut, bersumber dari perkiraan penerimaan SDA minyak bumi sebesar Rp76,9 triliun (2,0 persen PDB) dan penerimaan SDA gas alam sebesar Rp28,5 triliun (0,7 persen PDB). Lebih rendahnya perkiraan realisasi penerimaan SDA minyak bumi dan gas alam dalam tahun 2007 tersebut, antara lain dipengaruhi oleh perubahan perkiraan asumsi makro, terutama (i) perkiraan lifting minyak dari 0,959 juta barel per hari menjadi 0,950 juta barel per hari, (ii) lebih rendahnya perkiraan harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional (ICP) dari US$63,8 per barel dalam tahun 2006 menjadi US$60 per barel dalam RAPBN-P tahun 2007, serta (iii) adanya kenaikan komponen pengurang (PBB, Pengembalian PPN, dan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah) karena peningkatan aktifitas eksplorasi. Penerimaan SDA minyak bumi dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp76,9 triliun (2,0 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA minyak bumi dalam tahun sebelumnya sebesar Rp125,1 triliun, maka perkiraan realisasi penerimaan SDA minyak bumi dalam tahun 2007 tersebut, berarti mengalami penurunan Rp48,2 triliun atau 38,5 persen. Dalam periode yang sama, penerimaan SDA gas alam diperkirakan mencapai Rp28,5 triliun (0,7 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA gas alam dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp32,9 triliun, maka perkiraan realisasi penerimaan SDA gas alam dalam tahun 2007 tersebut, berarti mengalami penurunan Rp4,4 triliun atau 13,4 persen. Perkembangan penerimaan SDA migas sangat dipengaruhi oleh nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, harga minyak mentah di pasar internasional, besaran cost recovery, aktifitas eksplorasi serta lifting migas. Sementara itu, faktor non fundamental yang turut berpengaruh terhadap penerimaan SDA migas yang terkait dengan permintaan dan pasokan minyak yaitu berupa perubahan geopolitik internasional khususnya di Timur Tengah yang berpotensi menyebabkan terganggunya kondisi pasokan minyak mentah di Indonesia. Faktor nonfundamental lain yang juga mempengaruhi lifting migas adalah adanya gangguan teknis berupa kerusakan peralatan mekanikal di beberapa Kontrak Kontraktor Kerja Sama (KKKS). Kerusakan tersebut menyebabkan realisasi produksi minyak bumi Januari-April 2007 hanya mencapai 0,964 juta barel per hari, lebih rendah dibandingkan produksi rata-rata tahun 2006 sebesar 1,005 juta barel perhari. Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) Non Migas Penerimaan SDA Non Migas terdiri dari penerimaan pertambangan umum, penerimaan kehutanan, dan penerimaan perikanan. Sejak tahun 2002, trend penerimaan SDA nonmigas menunjukkan pola yang berbeda pada ketiga sektor tersebut. Penerimaan SDA pertambangan umum menunjukkan trend yang semakin meningkat sejak tahun 2002, walaupun sempat menurun pada tahun 2004. Sedangkan penerimaan SDA kehutanan sampai dengan tahun 2004 menunjukkan trend yang meningkat, kemudian setelah itu trendnya cenderung menurun. Di lain pihak, penerimaan dari sektor perikanan cenderung tidak banyak mengalami perubahan (lihat Grafik III.5)
III-22 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Grafik I II .5 Perkembangan Penerimaan SDA Non Migas Tahun 2002 - 2007 (triliun rupiah)

8 7 6 5 4 3 2 1 0
2002 2003 2004 2005 2006 2007

Perikanan Kehutanan Pertambangan Umum

Sumber: Departemen Keuangan

Penerimaan SDA pertambangan umum pada RAPBN-P tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp3,9 triliun (0,1 persen PDB). Perkiraan realisasi penerimaan SDA pertambangan umum tahun 2007 tersebut, meliputi perkiraan realisasi penerimaan iuran tetap (landrent) Rp59,2 miliar, dan perkiraan realisasi iuran eksploitasi (royalty) Rp3.855,5 miliar. Penurunan perkiraan realisasi penerimaan SDA pertambangan umum apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA pertambangan umum dalam tahun 2006 sebesar Rp4,8 triliun, disebabkan oleh adanya penurunan iuran eksploitasi (royalty) sebagai akibat dari (i) penurunan asumsi harga sumber daya mineral di pasar internasional, dan (ii) royalty kuasa pertambangan (KP)

yang diterbitkan Pemerintah Daerah. Di sisi lain, penerimaan SDA kehutanan pada RAPBN-P tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp2,6 triliun (0,1 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA kehutanan dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp2,4 triliun, maka penerimaan SDA kehutanan dalam RAPBN-P tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan Rp0,2 triliun atau 6,4 persen. Lebih tingginya perkiraan penerimaan SDA kehutanan dalam RAPBN-P tahun 2007 dibandingkan dengan realisasinya pada tahun 2006, terutama disebabkan oleh: (i) peningkatan tarif PSDH dan Dana Reboisasi (DR); dan (ii) meningkatnya perkiraan penerimaan Iuran Hak Pengusahaan Hutan (IHPH) yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah sebagai akibat penertiban ijin pemanfaatan hutan di daerah. Dalam periode yang sama, realisasi penerimaan SDA perikanan diperkirakan mencapai Rp250,0 miliar (0,0 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA perikanan tahun 2006 sebesar Rp196,9 miliar, maka perkiraan realisasi penerimaan SDA dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami kenaikan Rp53,1 miliar atau 27,0 persen. Lebih tingginya perkiraan penerimaan SDA perikanan pada RAPBN-P tahun 2007 dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun sebelumnya, terutama disebabkan oleh langkah-langkah kebijakan yang diambil pemerintah selama tahun 2007, yaitu antara lain berupa: (i) peningkatan produksi perikanan; (ii) pemberdayaan masyarakat nelayan, pembudidayaan ikan, pengolahan, dan masyarakat lainnya; (iii) peningkatan sistem pengawasan mutu produk perikanan; serta (iv) peningkatan pengelolaan sumber daya pesisir, laut, dan pulau-pulau kecil. Tantangan yang dihadapi dalam mencapai target penerimaan SDA Perikanan 2007 tersebut antara lain adanya resistensi dari pengusaha untuk membayar pungutan, kenaikan harga BBM, berakhirnya bilateral arrangement: RI - RRC pada tanggal 16 Juli 2007, serta maraknya Illegal Fishing (pemalsuan dokumen penangkapan yang tidak sesuai dengan perizinannya, tidak melaporkan hasil tangkapan).

NK dan RAPBN 2008

III-23

Bab III

Pendapatan Negara

Banyaknya pungutan ganda di daerah juga menjadi tantangan dalam mencapai target penerimaan SDA perikanan.
Tabel III.12 Klasifikasi BUMN di Indonesia

Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Saat ini, Kementerian Negara BUMN mengelola sebanyak 139 BUMN, yang terdiri dari BUMN berbentuk Persero sebanyak 126 BUMN (12 diantaranya adalah perusahaan terbuka) dan berbentuk Perum sebanyak 13 BUMN. Seluruh BUMN tersebut terbagi ke dalam 5 kelompok besar yaitu: (i) Jasa Keuangan dan Perbankan; ii) Bidang Usaha Logistik & Pariwisata; (iii) Agro Industri, Pertanian, Kehutanan, Kertas, Percetakan, dan Penerbitan; (iv) Pertambangan, Industri Strategis, Energi dan Telekomunikasi; dan (v) Jasa Lainnya (Lihat Tabel III.12). Bagian Pemerintah atas laba BUMN berkisar antara 10-50 persen dari laba bersih yang dibukukan oleh BUMN pada tahun sebelumnya dengan tetap memperhatikan kepentingan perusahaan, negara, serta manajemen dan karyawan perusahaan.
Agro Industri, Pertanian, Kehutanan, Logistik dan Pariwisata Pelabuhan Kertas, Percetakan, dan Penerbitan Perkebunan Pelayaran Pertanian Kebandarudaraan Perikanan Angkutan Darat Pupuk Logistik Kehutanan Perdagangan Kertas Pengerukan Percetakan dan Penerbitan Pariwisata Dok dan Perkapalan Pertambangan Industri Strategis, Usaha Penerbangan Energi, dan Telekomunikasi Pertambangan Energi Industri Berbasis Teknologi Baja dan Konstruksi Baja Jasa Lainnya Telekomunikasi Jasa Konstruksi Industri Pertahanan Konsultan Konstruksi Semen Penunjang Konstruksi Industri Sandang Jasa Penilai Aneka Industri Jasa Keuangan dan Perbankan Perbankan Kawasan Industri Asuransi Industri Farmasi Jasa Pembiayaan Jasa Lainnya Sumber: Kementerian Negara BUMN

Seiring dengan peningkatan kinerja BUMN, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN juga mengalami peningkatan. Dalam realisasi tahun 2006, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN mengalami peningkatan sebesar 67,1 persen, yaitu dari Rp12,8 triliun (0,5 persen PDB) dalam tahun 2005 menjadi sebesar Rp21,5 triliun (0,6 persen PDB) dalam tahun 2006. Peningkatan penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN secara signifikan ini, selain ditopang oleh peningkatan kinerja BUMN non perbankan, juga disebabkan karena faktor dari PT. Pertamina. Pada tahun 2006, setoran dividen PT Pertamina kepada Pemerintah mencapai Rp12,0 triliun yang berasal dari setoran dividen murni yang berasal dari laba bersih tahun buku 2005 sebesar Rp8,2 triliun dan penerimaan luncuran dividen tahun buku 2003 dan 2004 masing-masing sebesar Rp31,0 miliar dan Rp3,6 triliun. Bila faktor penerimaan luncuran setoran dividen PT Pertamina tidak diperhitungkan, maka penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN dalam tahun 2006 mencapai Rp17,8 triliun atau meningkat sebesar Rp5,0 triliun dibandingkan tahun 2005 yang mencapai Rp12,8 triliun. Sementara itu, realisasi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN Non Pertamina pada tahun 2006 juga mengalami kenaikan, yaitu dari Rp8,8 triliun (0,3 persen PDB) dalam tahun 2005 menjadi Rp9,5 triliun (0,3 persen PDB) dalam tahun 2006. Kenaikan tersebut terutama didorong oleh naiknya setoran laba BUMN yang berasal dari sektor Pertambangan dan Telekomunikasi yang menjadi bagian Pemerintah.
III-24 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tingginya permintaan dunia akan batubara, aluminium, dan nikel, pada tahun 2006 telah mendorong naiknya harga komoditas pertambangan, sehingga nilai ekspor yang dilakukan oleh BUMN pertambangan juga meningkat, yang pada akhirnya meningkatkan laba BUMN tersebut. Faktor tersebut menjadi penyebab meningkatnya kinerja BUMN tahun 2005 yang akan disetor dividennya ke Pemerintah pada tahun 2006. Dalam tahun 2006, PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) Tbk dipungut atas dividen interim sebesar Rp500 miliar. Kenaikan penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN pertambangan dan telekomunikasi telah mengkompensasi penurunan dividen yang berasal dari BUMN perbankan. Sementara itu, realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) dalam RAPBN-P tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp21,6 triliun (0,6 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN pada tahun sebelumnya yang mencapai Rp21,5 triliun, maka perkiraan realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp0,1 triliun atau 0,5 persen. Komponen pembentuk penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN dalam tahun 2007 ini terdapat dua hal: (i) Peningkatan laba BUMN di seluruh sektor pada tahun buku 2006; dan (ii) khususnya karena faktor laba PT Pertamina. Pada tahun buku 2006, seperti disebut di atas, mengalami peningkatan kinerja yang signifikan dibandingkan pada tahun buku 2005. Peningkatan kinerja ini terutama berasal dari BUMN sektor perbankan, pertambangan, dan telekomunikasi. Sebagai BUMN penyetor dividen terbesar, PT Pertamina dalam tahun 2007 diperkirakan dapat menyetor dividen sebesar Rp11,1 triliun atau 0,3 persen terhadap PDB. Apabila dibandingkan dengan setoran dividen PT Pertamina pada tahun sebelumnya yang mencapai Rp12,0 triliun, maka setoran dividen PT Pertamina pada tahun 2007 lebih rendah sebesar Rp823,4 miliar atau sebesar 6,9 persen. Penurunan perkiraan realisasi setoran dividen PT Pertamina pada tahun 2007 tersebut, terutama karena tidak lagi memperhitungkan penerimaan luncuran dividen tahun-tahun sebelumnya sebagaimana diterima pada tahun 2006. Penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN sangat dipengaruhi oleh kinerja masingmasing BUMN dalam menghasilkan keuntungan dan tidak terlepas dari langkah-langkah kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah untuk mendorong peningkatan laba yang diperoleh BUMN. Dengan berbagai upaya tersebut, seperti terlihat pada Tabel III.13 penerimaan Pemerintah atas laba BUMN dalam APBN tahun 2007 mencapai Rp19,1 triliun, lebih rendah Rp2,4 triliun atau 11,2 persen dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun 2006 yang sebesar Rp21,5 triliun. Penyumbang terbesar penerimaan tersebut berasal dari Pertamina sebesar 51,0 persen, disusul penerimaan laba BUMN non-perbankan sebesar 34,0 persen, dan penerimaan dari BUMN perbankan sebesar 15,0 persen. (lihat Grafik III.6) Penurunan bagian laba BUMN yang disetorkan kepada APBN tersebut antara lain dikarenakan berkurangnya dividen yang dibayarkan kepada Pemerintah guna memperkuat struktur permodalan BUMN dalam menghadapi persaingan usaha. Dari jumlah bagian laba BUMN yang disetorkan kepada APBN tersebut, 51,0 persen diperkirakan disumbang oleh PT Pertamina, sedangkan sisanya merupakan kontribusi
NK dan RAPBN 2008 III-25

Bab III

Pendapatan Negara

Tabel III.13 Laba dan Dividen BUMN Tahun 2006 – 2007 (triliun rupiah)
Klasifikasi BUMN 1 Jasa Keuangan dan Perbankan 2 Jasa Lainnya 3 Bidang Usaha Logistik & Pariwisata Agro Industri, Pertanian, Kehutanan, Kertas, Percetakan, dan 4 Penerbitan 5 Pertambangan, Telekomunikasi, Energi dan Industri Strategis a. Pertambangan b. Telekomunikasi c. Energi dan Industri Strategis Jumlah Sumber: Kementerian Negara BUMN
* Angka APBN
Grafik III.6 Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN dalam APBN Tahun 2007 (triliun rupiah)

2006 Laba Dividen 12,6 3,0 0,6 0,1 2,3 0,6 2,4 36,7 21,2 12,1 3,2 54,6 0,7 17,1 13,6 2,8 0,7 21,5

2007* Laba Dividen 13,5 3,5 0,8 0,1 2,9 0,5 3,8 40,4 22,6 11,7 6,1 61,4 0,4 14,6 10,9 2,8 0,9 19,1

dari kelompok BUMN non Pertamina, yaitu BUMN perbankan sebesar 15,0 persen dan nonperbankan 34,0 persen. Surplus Bank Indonesia

6,5; 34%

Selanjutnya, pada tahun 2007 Pemerintah menerima setoran yang berasal dari 9,7; 51% 2,9; 15% surplus Bank Indonesia sebesar Rp13,7 triliun atau 0,4 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut merupakan surplus dari Pertamina Perbankan Non Perbankan hasil kegiatan Bank Indonesia setelah dikurangi 30 persen untuk cadangan Sumber: Departemen Keuangan tujuan dan cadangan umum sebagai penambah modal sehingga rasio jumlah modal mencapai 10 persen terhadap total kewajiban moneter Bank Indonesia. Sesuai pasal 62 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia, yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004, setoran surplus Bank Indonesia tersebut digunakan untuk melunasi sebagian pokok kewajiban Pemerintah kepada Bank Indonesia (SRBI-01). Jumlah penerimaan sisa surplus Bank Indonesia pada tahun 2007 tersebut meningkat 797,8 persen bila dibandingkan dengan penerimaan surplus Bank Indonesia pada tahun sebelumnya sebesar Rp1,5 triliun. PNBP Lainnya Dalam RAPBN-P tahun 2007 PNBP Lainnya diperkirakan sebesar Rp44,5 triliun atau naik sebesar Rp6,0 triliun atau 15,6 persen dibandingkan realisasi tahun 2006 sebesar Rp38,5 triliun. Kenaikkan realisasi PNBP Lainnya sebagian besar bersumber dari

III-26

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

penerimaan fungsional atas pemberian pelayanan oleh kementerian/lembaga kepada masyarakat. Penerimaan PNBP Lainnya dari beberapa kementerian/lembaga yang mempunyai pengaruh signifikan baik dari penerimaan maupun dari kebijakan dapat dilihat pada Tabel III.14.
Tabel III.14 Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2005 – 2007 (miliar rupiah)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Penerimaan Departemen Pendidikan Nasional Departemen Kesehatan Departemen Komunikasi dan Informatika Kepolisian Negara Republik Indonesia Badan Pertanahan Nasional Departemen Hukum dan HAM Departemen Luar Negeri Departemen Perhubungan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Peneriman Lainnya, seperti: Rekening Dana Investasi (RDI) Domestic Market Obligation (DMO) Migas Penjualan hasil tambang Lain-lain Total PNBP Lainnya Realisasi 2005 Realisasi 2006 RAPBN-P 2007 2.071,1 2.238,2 3.150,7 181,1 394,9 1.983,8 1.776,7 3.964,9 3.527,6 1.163,5 1.349,8 1.521,0 634,0 671,7 1.126,2 753,7 785,0 1.000,0 203,2 421,0 310,8 373,3 307,3 295,9 460,7 541,3 409,8 8.017,7 1.529,4 6.421,5 23.585,9 7.385,2 7.327,7 2.106,6 11.009,6 38.503,2 7.850,0 6.210,5 2.175,4 14.907,0 44.468,7

Sumber: berbagai Kementerian/Lembaga

1. PNBP Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) Sesuai dengan Peraturan Pemerintah nomor 22 tahun 1997, jenis dan pungutan yang berlaku di Departemen Pendidikan Nasional terdiri dari: (i) penerimaan dari penyelenggaraan pendidikan; (ii) penerimaan kontrak kerja yang sesuai dengan peran dan fungsi PTN; (iii) penerimaan dari hasil penjualan produk yang diperoleh dari penyelenggaraan pendidikan; dan (iv) penerimaan dari sumbangan hibah perorangan, lembaga pemerintah atau non pemerintah.

G r a f i k I II. 7 P e r k e m b a n g a n P N BP D e p d i k n a s T a h u n 2005 - 2007 (m i l i a r r u p i a h )
4000

3000

Rp miliar

2000 3150,7

0

2005

2071,1

20 06

2238,2

1000

20 07
R A P B N -P

R E A L IS A S I Sumber: Depdiknas Realisasi PNBP tahun 2006 sebesar Rp2.238,2 miliar meningkat sebesar Rp167,1 miliar atau 8,1 persen dibandingkan realisasi PNBP tahun 2005 sebesar Rp2.071,1 miliar.

NK dan RAPBN 2008

III-27

Bab III

Pendapatan Negara

Lebih rendahnya realisasi tahun 2005 dibandingkan realisasi tahun 2006 disebabkan masih banyaknya PTN yang belum menyampaikan data penerimaan sampai tanggal 31 Desember 2005 akibat adanya perbedaan tahun akademik dengan tahun anggaran sehingga pengelolaan, penganggaran, dan penerimaan PNBP di pendidikan tinggi kurang optimal. Dalam RAPBN-P tahun 2007, PNBP Depdiknas diperkirakan sebesar Rp3.150,7 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 mengalami kenaikkan sebesar Rp912,5 miliar atau sebesar 40,8 persen (lihat Grafik III.7) Kenaikkan tersebut terutama diperkirakan oleh adanya peningkatan kegiatan tri dharma perguruan tinggi, kegiatan manajemen non reguler, kualitas proses belajar mengajar, serta jumlah dan mutu kegiatan mahasiswa. 2. PNBP Departemen Kesehatan (Depkes) Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Gr a fi k III. 8 nomor 7 tahun 2006 tentang Tarif Per kem ba n ga n PNBP Depkes atas Jenis PNBP yang berlaku pada T a h u n 2005 - 2007 Depkes, jenis dan pungutan yang (m il ia r r u pia h ) berlaku di Departemen Kesehatan 2000 antara lain terdiri dari: (i) penerimaan dari pemberian izin pelayanan 1500 kesehatan oleh swasta; (ii) penerimaan dari pemberian izin 1000 mendirikan rumah sakit swasta; (iii) penerimaan dari jasa pendidikan 500 tenaga kesehatan; (iv) penerimaan dari jasa pemeriksaan laboratorium; 0 (v) penerimaan dari jasa pemeriksaan 2005 2006 2007 air secara kimia lengkap; (vi) REALISASI RAPBN-P Sumber: Depkes penerimaan dari jasa Balai Pengobatan Penyakit Paru-Paru (BP4); (vii) penerimaan dari jasa Balai Kesehatan Mata Masyarakat (BKMM); (viii) penerimaan dari uji pemeriksaan spesimen; dan (ix) penerimaan dari jasa pelayanan rumah sakit.
Rp miliar

Realisasi PNBP Depkes tahun 2006 sebesar Rp394,9 miliar meningkat sebesar Rp213,8 miliar atau 118 persen dibandingkan realisasi PNBP tahun 2005 sebesar Rp181,1 miliar. Dalam RAPBN-P 2007 pemerintah memperkirakan penerimaan Depkes sebesar Rp1.983,8 miliar. Hal tersebut berarti meningkat sebesar Rp1.588,9 miliar atau 402,3 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp394,9 miliar. (sebagaimana terlihat dalam grafik III.8). Kenaikan penerimaan Depkes pada tahun 2007 terutama bersumber dari: (i) meningkatnya efesiensi dan efektifitas pengelolaan keuangan negara dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan publik di bidang kesehatan, dan (ii) meningkatnya penerimaan dari 13 rumah sakit Badan Layanan Umum (BLU) seiring dengan meningkatnya kunjungan poliklinik untuk rawat jalan dan peningkatan Bed Occupancy Rate (BOR).

III-28

181,1

394,9

NK dan RAPBN 2008

1983,8

Pendapatan Negara

Bab III

3. PNBP Departemen Komunikasi dan Informatika (Depkominfo) PNBP Depkominfo terutama berasal dari PNBP Ditjen Postel yang dipungut sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 28 tahun 2005 tentang tarif atas penerimaan negara bukan pajak yang berlaku pada Depkominfo antara lain terdiri dari: (i) pendapatan hak dan perizinan (Biaya Hak Penyelenggaraan Frekuensi); (ii) pendapatan jasa penyelenggaraan telekomunikasi (Biaya Hak Penyelenggaraan Telekomunikasi); (iii) pendapatan jasa tenaga, pekerjaan informasi, pelatihan dan jasa teknologi; (iv) kontribusi kewajiban pelayanan universal telekomunikasi (Universal Service Obligation); dan (v) pendapatan pendidikan, sewa, dan penghapusan aset. Realisasi PNBP Depkominfo pada tahun 2006 sebesar Rp3.964,9 miliar meningkat sebesar Rp2.188,2 miliar atau 123,2 persen apabila dibandingkan dengan realisasi PNBP pada tahun 2005 sebesar Rp1.776,7 miliar. Kenaikkan tersebut disebabkan oleh semakin meningkatnya jumlah pengguna jasa telekomunikasi sehingga pendapatan dari jasa penyelenggaraan telekomunikasi (BHP Telekomunikasi) meningkat Gr a fik III.9 (lihat Grafik III.9). Per kem ba n ga n PNBP Depkom in fo Dalam RAPBN-P tahun 2007, Pemerintah memperkirakan penerimaan PNBP Depkominfo sebesar Rp3.527,6 miliar, hal tersebut berarti mengalami penurunan sebesar Rp437,3 miliar atau 11 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar Rp3.964,9 miliar. Penurunan tersebut antara lain disebabkan belum maksimalnya penggunaan spektrum di pita seluler (bandwith) oleh para operator seluler.
T a h u n 2005 - 2007 (m il ia r r u pi a h )
4000

3000

Rp miliar

1000

0

2005
Sumber: Depkominfo

1776,7

2006
REALISASI

2007
RAPBN-P

4. PNBP Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 31 tahun 2004 tentang tarif atas penerimaan negara bukan pajak yang berlaku pada Kepolisian Negara Republik Indonesia, PNBP Polri antara lain terdiri dari: (i) Surat Izin Mengemudi (SIM); (ii) Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK); (iii) Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB); (iv) Surat Tanda Coba Kendaraan (STCK); (v) Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB); (vi) simulator; dan (vii) ijin Senjata Api (Senpi). Realisasi PNBP Polri tahun 2006 sebesar Rp1.349,8 miliar mengalami kenaikkan sebesar Rp186,3 miliar atau 16,0 persen dibandingkan realisasi penerimaan tahun 2005 sebesar Rp1.163,5 miliar. Kenaikan tersebut disebabkan oleh mulai meningkatnya penjualan kendaraan bermotor pada tahun 2006 yang berpengaruh terhadap perkembangan PNBP yang termasuk dalam PP No.31 tahun 2004. Dalam RAPBN-P tahun 2007, PNBP Polri diperkirakan sebesar Rp1.521,0 miliar. Hal tersebut berarti mengalami kenaikan sebesar Rp171,2 miliar atau 12,7 persen dibandingkan
NK dan RAPBN 2008 III-29

3527,6

2000

3964,9

Bab III

Pendapatan Negara

realisasi penerimaan tahun 2006 sebesar Rp1.349,8 miliar (lihat Grafik III.10). Peningkatan tersebut diperkirakan diakibatkan oleh semakin membaiknya perkiraan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2007 sehingga daya beli masyarakat terhadap kendaraan bermotor semakin meningkat. Berdasarkan hal tersebut penerimaan PNBP Polri dari surat tanda nomor kendaraan (STNK) dan bukti pemilikan kendaraan bermotor (BPKB) diperkirakan mengalami kenaikan yang cukup signifikan. 5. PNBP Badan Pertanahan Nasional (BPN)

Grafik III.10 Perkembangan PNBP Polri Tahun 2005 - 2007 (miliar rupiah)
1800 1500

Rp miliar

1200
1349,8

900 600 300 0
1163,5

` 2005 2006 2007

REALISASI
Sumber: Polri

RAPBN-P

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2002 tentang tarif atas penerimaan negara bukan pajak yang berlaku pada Badan Pertanahan Nasional, jenis penerimaan PNBP yang berlaku di BPN antara lain terdiri dari: (i) pelayanan pendaftaran tanah; (ii) pelayanan pemeriksaan tanah; (iii) pelayanan informasi pertanahan; (iv) pelayanan konsolidasi tanah secara swadaya; (v) pelayanan redistribusi tanah secara swadaya; (vi) pelayanan penyelenggaraan program Diploma satu (D1) pengukuran dan pemetaan kadastral; dan (vii) pelayanan penetapan hak atas tanah (HAT). Realisasi PNBP BPN pada tahun 2006 sebesar Rp671,7 miliar mengalami kenaikkan sebesar Rp37,7 miliar atau 5,9 persen dibandingkan penerimaan realisasi PNBP tahun 2005 sebesar Rp634,0 miliar (lihat Grafik III.11). Hal tersebut disebabkan masih lambatnya pertumbuhan ekonomi akibat kenaikkan harga BBM pada Oktober 2005 dan masih tingginya suku bunga kredit perbankan.
Gr a fi k III.11 Per kem ba n ga n PNBP BPN T a h u n 2005 - 2007 (m il ia r r u pia h )
1200 1000

Rp miliar

600 400 200 634,0 671,7

Dalam RAPBN-P tahun 2007, PNBP 0 BPN sebesar Rp1.126,2 miliar, apabila 2005 2006 2007 dibandingkan dengan realisasi tahun Sumber: BPN REALISASI RAPBN-P 2006 mengalami kenaikan sebesar Rp454,5 miliar atau 67,7 persen. Kenaikkan tersebut diperkirakan oleh semakin membaiknya pertumbuhan ekonomi, rendahnya suku bunga dan menguatnya daya beli masyarakat. Berdasarkan hal tersebut penerimaan PNBP BPN dari jasa pelayanan terhadap masyarakat diperkirakan akan meningkat pada tahun 2007.

III-30

NK dan RAPBN 2008

1126,2

800

1521,0

Pendapatan Negara

Bab III

6. PNBP Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (Depkumham) Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2007 tentang jenis dan tarif atas penerimaan negara bukan pajak yang berlaku pada Departemen Hukum dan HAM antara lain terdiri dari: (i) surat perjalanan Republik Indonesia; (ii) visa; (iii) izin keimigrasian; (iv) izin masuk kembali (re-entry permit); (v) surat keterangan keimigrasian; (vi) biaya beban; (vii) smart card; dan (viii) APEC Business Travel Card (ABTC).
Grafik III.12 Perkembangan PNBP Depkumham Tahun 2005 - 2007 (miliar rupiah)
1000 800

Rp miliar

753,6

400 200 0

2005

2006

785

2007

Realisasi penerimaan PNBP REALISASI RAPBN-P Depkumham tahun 2006 sebesar Rp785,0 miliar mengalami kenaikan sebesar Rp31,3 miliar atau 4,2 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2005 sebesar Rp753,7 miliar. Kenaikan tersebut diperkirakan oleh meningkatnya volume kunjungan ijin tinggal orang asing. Dalam tahun 2007 pemerintah telah melakukan kebijakan di bidang keimigrasian antara lain yaitu: (i) merubah tarif biaya Imigrasi seperti: Pas Lintas Batas Smart Card Kartu Perjalanan Pebisnis Asia Pacific Economic Cooperation (KPP-APEC)/APEC Bussiness Travel Card (ABTC); (ii) menambah negara subyek Visa Kunjungan Saat Kedatangan (VKSK) dari 52 negara menjadi 63 negara, dan; (iii) memasukan Sistem Photo Terpadu Berbasis Biometrik (SPTBB) menjadi PNBP dengan merevisi PP Nomor 19 Tahun 2007. Dengan adanya kebijakan tersebut, dalam RAPBN-P tahun 2007 PNBP Depkumham diperkirakan meningkat sebesar Rp215,0 miliar atau 27,4 persen menjadi sebesar Rp1.000,0 miliar, dibandingkan dengan realisasi PNBP tahun 2006 sebesar Rp785,0 miliar (lihat grafik III.12). 7. PNBP Departemen Luar Negeri (Deplu) Jenis PNBP yang berlaku pada Departemen Luar Negeri sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 33 tahun 2002 tentang Tarif atas Penerimaan Negara Bukan Pajak yang Berlaku pada Departemen Luar Negeri, terdiri dari penerimaan dalam negeri dan penerimaan di luar negeri. Penerimaan dalam negeri berupa biaya legalisasi surat dokumen asli (Consuler fee), sedangkan penerimaan di luar negeri terdiri dari: (i) biaya legislasi dokumen copy (perwakilan RI); (ii) biaya surat keterangan nikah/pendaftaran perkawinan; (iii) biaya surat pernyataan lahir; (iv) biaya surat keterangan kematian; (v) biaya surat keterangan pengganti SIM Indonesia; (vi) biaya legislasi terjemahan; (vii) biaya buku pengenalan diri WNI (ID book); dan (viii) biaya surat keterangan jalan. Realisasi PNBP Deplu tahun 2006 sebesar Rp421,0 miliar mengalami peningkatan sebesar 107,1 persen, dibandingkan tahun 2005 sebesar Rp203,2 miliar (lihat Grafik III.13).

Sumber: Depkumham

NK dan RAPBN 2008

1000

600

III-31

Bab III

Pendapatan Negara

Kenaikan tersebut antara lain disebabkan oleh adanya kenaikan penerimaan pendapatan pemberian surat perjalanan dan jasa pengurusan dokumen konsuler, terutama dari Perwakilan RI di luar negeri.
Rp miliar

Gr a fi k III.13 Per kem ba n ga n PNBP Depl u T a h u n 2005 - 2007 (m il i a r r u pi a h )

400

Dalam RAPBN-P tahun 2007 PNBP Departemen Luar Negeri diperkirakan 200 sebesar Rp 310,8 miliar turun Rp110,2 100 miliar atau 26,2 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2006 sebesar 0 Rp421,0 miliar. Penurunan tersebut 2005 2006 2007 antara lain disebabkan oleh REALISASI RAPBN-P Sumber: Deplu menurunnya pendapatan rutin luar negeri dari pendapatan pemberian surat perjalanan Republik Indonesia, pendapatan dari jasa pengurusan dokumen konsuler dan pendapatan dari jasa visa dan paspor.
421

300

8. PNBP Departemen Perhubungan (Dephub) Jenis dan tarif PNBP pada Departemen Perhubungan yang dipungut sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2000 tentang Tarif atas Jenis PNBP yang berlaku di Departemen Perhubungan antara lain terdiri dari: (i) jasa terminal dan fasilitas sandar kapal; (ii) jasa kepelabuhan untuk kapal pelayaran dalam negeri dan luar negeri pada pelabuhan unit pelaksana teknis (UPT); (iii) jasa dermaga dan penumpukan; (iv) penyewaan tanah pelabuhan; (v) jasa pelayanan penerbangan; (vi) jasa pelayanan penumpang pesawat udara; (vii) jasa pendaratan, penempatan dan penyimpanan pesawat udara; (viii) jasa pemeriksaaan kesehatan; (ix) pemberian dokumen penerbangan; serta (x) sumbangan pembinaan pendidikan dan latihan. Gr a fik III.14 Realisasi PNBP pada tahun 2006 sebesar Rp307,3 miliar mengalami penurunan sebesar Rp66,0 miliar atau 17,7 persen dibandingkan dengan realisasi tahun 2005 sebesar Rp373,3 miliar (lihat Grafik III.14). Sedangkan dalam RAPBN-P tahun 2007, PNBP Dephub diperkirakan sebesar Rp295,9 miliar atau mengalami penurunan sebesar Rp11,4 miliar dibandingkan realisasi tahun 2006 sebesar Rp307,3 miliar. Penurunan tersebut diperkirakan karena menurunnya penerimaan dari jasa-jasa pelayanan, jasa kepelabuhan dan jasa
Per kem ba n ga n PNBP Deph u b T a h u n 2005 - 2007 (m i l ia r r u pia h )
400

300

Rp miliar

373,3

200

203,2

307,3

310,8

100

0

2005

2006 REALISASI

2007 RAPBN-P

Sumber: Dephub

III-32

NK dan RAPBN 2008

295,9

Pendapatan Negara

Bab III

kenavigasian. Selain itu, meningkatnya harga bahan bakar minyak cukup mempengaruhi penerimaan jasa kepelabuhan. 9. PNBP Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Depnakertrans) Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 92 Tahun 2000 tentang Tarif atas Jenis PNBP yang Berlaku pada Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi antara lain terdiri dari: (i) penerimaan dari pembinaan tenaga kerja indonesia; (ii) penerimaan dari jasa latihan kerja dan kursus latihan kerja (BLK/KLK); dan (iii) penerimaan dari pungutan tenaga kerja warga negara asing pendatang (TKW/NAP) dan penerimaan dari pendayagunaan fasilitas hiperkes dan keselamatan kerja. PNBP Depnakertrans tahun 2006 mengalami kenaikan sebesar Rp80,6 miliar atau 17,5 persen menjadi Rp541,3 miliar bila dibandingkan dengan realisasi tahun 2005 sebesar Rp460,7 miliar (lihat Grafik III.15). Peningkatan tersebut terutama bersumber dari penerimaan pembinaan tenaga kerja Indonesia seiring dengan bertambahnya jumlah tenaga kerja Indonesia. Dalam RAPBN-P tahun 2007 PNBP Depnakertrans diperkirakan sebesar Rp409,8 miliar yang berarti mengalami penurunan sebesar Rp131,5 miliar atau 24,2 persen apabila dibandingkan dengan realisasi tahun 2006. Penurunan tersebut antara lain karena belum optimalnya pengelolaan PNBP pada Depnakertrans.
Gr a fik III. 15 Per kem ba n ga n PNBP Depn a ker t r a n s T a h u n 2005 - 2007 (m il ia r r u pi a h )
600 500

Rp milar

400 300
460,7 541,3

200 100 0

2005

2006
REALISASI

2007
RAPBN-P

Sumber: Depnakertrans

3.3. Pendapatan Negara 2008
3.3.1.Asumsi Dasar dan Pengaruh pada Pendapatan Negara
Dalam penyusunan Rencana Pendapatan Negara tahun 2008, terdapat tiga faktor utama, yakni pertama, perkiraan realisasi pendapatan negara tahun 2007 (RAPBN-P 2007), kedua, asumsi dasar ekonomi makro antara lain, tingkat pertumbuhan ekonomi, laju inflasi, nilai tukar rupiah, suku bunga SBI, dan harga minyak Internasional, dan ketiga, berbagai peraturan perundangan dan kebijakan yang akan dilaksanakan tahun 2008. Pertama, perhitungan realisasi pendapatan negara tahun 2007. Dalam penjelasan di poin 3.2, telah dipaparkan perhitungan mengenai perkiraan realisasi pendapatan negara tahun 2007 dengan menggunakan asumsi terkini. Perkiraan realisasi pendapatan negara pada tahun 2007 dihitung berdasarkan realisasi semester I 2007 dan prognosis semester II 2007. Perhitungan tersebut dipergunakan sebagai basis perkiraan pendapatan negara tahun 2008.
NK dan RAPBN 2008 III-33

409,8

Bab III

Pendapatan Negara

Kedua, seperti telah diungkapkan pada bab terdahulu, dalam penyusunan RAPBN 2008 dipergunakan asumsi ekonomi makro sebagai berikut; (i) pertumbuhan ekonomi 2008 adalah 6,8 persen dimana pertumbuhan tersebut akan ditunjang oleh pertumbuhan investasi pada kisaran 15,0 persen dan sektor industri manufaktur di atas 7,0 persen, sehingga akan berpengaruh positif pada penerimaan negara yang berasal dari pajak; (ii) inflasi terus terkendali dan tetap diusahakan stabil pada kisaran 6,0 persen hingga dapat memberi ruang bagi penurunan suku bunga yang mampu mendorong aktivitas investasi dan aktivitas sektor riil; (iii) nilai tukar rupiah diperkirakan Rp9.100 per US$; serta (iv) perkiraan harga minyak dunia diperkirakan akan mencapai US$60 per barel, sedangkan produksi (lifting) minyak nasional rata rata adalah 1,034 juta barel per hari. Dengan kondisi tersebut diharapkan di tahun 2007 dan 2008, sektor riil dan dunia usaha dapat turut serta memutar roda ekonomi nasional, sehingga memberi efek positif bagi peningkatan pendapatan negara. Ketiga, dengan dasar asumsi tersebut dan memperhitungkan perkiraan pendapatan negara dalam tahun 2007 atas pemutakhiran realisasi APBN 2007, maka target pendapatan negara dan hibah RAPBN 2008 disusun. Disamping itu, penyusunan RAPBN 2008 telah memperhitungkan adanya implementasi UU Perpajakan, UU Cukai yang baru serta berbagai macam UU Sektoral, Peraturan Pemerintah serta berbagai macam kebijakan yang tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2008. Rasio pendapatan negara dan hibah terhadap PDB dalam RAPBN tahun 2008 secara relatif mengalami penurunan sebesar 1,4 persen apabila dibandingkan dengan rasionya dalam APBN tahun 2007 sebesar 19,1 persen, dan juga mengalami penurunan sebesar 0,3 persen apabila dibandingkan dengan rasionya dalam RAPBN-P tahun 2007 yang sebesar 18,0 persen. Anggaran pendapatan negara dan hibah tahun 2008 tersebut, bersumber dari penerimaan dalam negeri 99,7 persen, dan penerimaan hibah 0,3 persen (Lihat Tabel III.15).

Tabel III.15 Pendapatan Negara dan Hibah RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 (triliun rupiah)
2007
URAIAN APBN % thd PDB
19,1 19,1 13,5 13,1 0,4 5,6 3,9 0,5 1,2 0,1

2008
% thd PDB
18,0 17,9 12,9 12,4 0,5 5,0 2,9 0,6 0,4 1,2 0,1

RAPBN-P
684,5 681,8 489,9 472,8 17,1 191,9 112,2 21,6 13,7 44,5 2,7

RAPBN
761,4 759,3 583,7 568,3 15,4 175,6 119,8 20,4 35,5 2,1

% thd PDB
17,7 17,6 13,6 13,2 0,4 4,1 2,8 0,5 0,8 0,0

Pendapatan Negara dan Hibah
I. Penerimaan dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri b. Pajak Perdagangan Internasional 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan Sumber Daya Alam b. Bagian Laba BUMN c. Surplus Bank Indonesia d. PNBP Lainnya II. Hibah
PDB Nominal

723,1 720,4 509,5 494,6 14,9 210,9 146,3 19,1 45,6 2,7

3.779,2

3.804,2

4.306,6

Sumber: Departemen Keuangan (diolah)

III-34

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

3.3.2. Perkiraan Penerimaan Perpajakan RAPBN 2008
Penerimaan perpajakan dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp583,7 triliun, atau sekitar 13,6 persen terhadap PDB. Jumlah ini, secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp93,8 triliun atau 19,1 persen apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan perpajakan yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp489,9 triliun. Perhitungan perkiraan penerimaan perpajakan tahun 2008 dilakukan melalui dua pendekatan, yakni pertama, menurut sektor ekonomi dan kedua, menurut jenis pajak. Penerimaan Perpajakan Menurut Sektor Ekonomi Secara umum pertumbuhan dan kondisi ekonomi makro tercermin dalam perkembangan sektor-sektor industri yang ada. Penerimaan Perpajakan per sektor, baik PPh maupun PPN Dalam Negeri diharapkan menunjukkan pertumbuhan yang selaras dengan pertumbuhan ekonomi. Penerimaan PPh rata-rata per sektor pada tahun 2008 diperkirakan mengalami pertumbuhan sebesar 21,5 persen sedangkan PPN Dalam Negeri pada tahun 2008 diperkirakan mengalami pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 2007 yaitu sebesar 44,3 persen. Untuk PPN Impor diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang rendah tetapi masih lebih tinggi dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan ekonomi sebesar 9,5 persen. Hal ini terjadi karena perkiraan melemahnya nilai tukar rupiah dibandingkan tahun sebelumnya. Gambaran pertumbuhan perpajakan berdasarkan sektor industri terlihat pada Tabel III.16. Sektor ekonomi yang diperkirakan memiliki kontribusi PPh yang tinggi adalah sektor Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan dengan jumlah penerimaan sebesar Rp73,4

Tabel III.16 Rencana Penerimaan dan Perkiraan Pertumbuhan Penerimaan PPh dan PPN menurut Sektor Ekonomi 2007-2008 (triliun rupiah)
PPh Sektor Ekonomi Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya Total
Sumber: Departemen Keuangan (diolah)

2007 3,2 13,7 7,2 0,2 44,3 6,1 3,8 19,2 19,8 58,4 8,5 65,6 250,0

2008 3,7 15,6 10,4 0,3 51,3 7,9 4,7 24,6 26,3 73,4 12,1 7,5 305,3

Growth (%) 15,6 13,9 44,4 30,0 15,8 29,5 23,7 28,1 32,8 25,7 42,4 11,9 21,5

PPN Dalam Negeri PPN Impor Growth Growth 2007 2008 2007 2008 (%) (%) 2,0 3,1 55,0 0,1 0,2 50,0 28,3 24,6 43,9 10,1 11,9 17,8 1,2 1,6 33,3 0,2 0,2 0,4 0,7 75,0 0,1 0,2 100,0 25,0 30,5 22,0 23,2 23,7 2,2 0,7 1,2 71,4 0,2 0,2 7,2 10,7 48,6 0,6 0,9 50,0 14,1 18,3 29,8 11,0 12,1 10,0 7,4 13,9 87,8 2,1 2,6 23,8 14,1 24,8 75,9 0,5 0,6 20,0 1,9 2,3 21,1 0,1 0,1 1,6 2,1 31,3 0,1 103,9 133,8 44,3 48,2 52,8 9,5

NK dan RAPBN 2008

III-35

Bab III

Pendapatan Negara

triliun dengan pertumbuhan sebesar 25,7 persen. Untuk PPN Dalam Negeri dan PPN Impor, sektor yang memberikan kontribusi tertinggi adalah Industri Pengolahan dengan kontribusi sebesar Rp30,5 triliun dengan pertumbuhan 22,0 persen untuk PPN dalam Negeri dan sebesar Rp23,7 triliun dengan pertumbuhan 2,2 persen untuk PPN impor. Sedangkan sektor ekonomi yang diperkirakan memiliki pertumbuhan PPh yang tinggi adalah sektor Pertambangan Bukan Migas, Pengangkutan dan Komunikasi, dan Jasa Lainnya yang pertumbuhannya diatas 30 persen. Untuk PPN Dalam Negeri dan PPN Impor, sektor yang memiliki tingkat pertumbuhan yang tinggi adalah Listrik Gas dan Air Bersih, Pertanian, Pengangkutan dan Komunikasi, Keuangan Real Estate dan Jasa Perusahaan, dan Penggalian dengan tingkat pertumbuhan diatas 50 persen. Tiga sektor utama perekonomian, yakni industri pengolahan, keuangan, dan pertambangan migas diperkirakan mencapai pertumbuhan PPh dan PPN yang lebih tinggi. Untuk sektor industri pengolahan, perkiraan pertumbuhan PPh pada tahun 2008, diperkirakan sebesar 15,8 persen dan PPN Dalam Negeri 22,0 persen mengikuti upaya pemerintah dalam menciptakan lapangan pekerjaan dan memperbaiki iklim investasi yang cukup memadai untuk mendorong dan mempercepat pertumbuhan ekonomi. Tingginya perkiraan PPN Impor khususnya industri pengolahan menunjukkan masih tingginya kebutuhan impor barang modal yang dibutuhkan sejalan dengan upaya pemerintah mempercepat pertumbuhan sektor industri pengolahan dan perdagangan. Membaiknya konsumsi masyarakat, meningkatnya kegiatan investasi dari sektor swasta dan belanja modal pemerintah, serta meningkatnya ekspor karena membaiknya daya saing produk Indonesia diperkirakan akan sejalan dengan peningkatan penerimaan perpajakan di semua jenis pajak. Penerimaan Perpajakan Menurut Jenis Pajak Dalam RAPBN tahun 2008, penerimaan perpajakan direncanakan sebesar Rp583,7 triliun, atau 13,6 persen terhadap PDB. Jumlah ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp93,8 triliun atau 19,1 persen apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan perpajakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp489,9 triliun (12,9 persen PDB). Dalam Tabel III.17 dapat dilihat perkiraan penerimaan perpajakan dalam RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008. Rencana penerimaan perpajakan tahun 2008 tersebut, berasal dari penerimaan pajak dalam negeri sebesar Rp568,3 triliun (97,4 persen dari total penerimaan perpajakan), dan sisanya pajak perdagangan internasional Rp15,4 triliun (2,6 persen dari total penerimaan perpajakan). Rencana penerimaan perpajakan dalam tahun 2008 tersebut, selain dipengaruhi oleh faktor membaiknya kondisi ekonomi makro, juga berkaitan dengan berbagai langkah kebijakan dan administrasi yang telah dan akan diambil di bidang perpajakan. Perubahan UU perpajakan akan berdampak pada penerimaan negara dan perekonomian, baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek perubahan UU KUP dan UU PPh akan mengakibatkan potensial loss karena tertundanya pembayaran pajak berdasarkan hasil pemeriksaan dan adanya penurunan tarif PPh Badan dan PPh Orang Pribadi. Namun, pada tahun-tahun berikutnya penerimaan pajak diperkirakan
III-36 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

akan meningkat sejalan dengan meningkatnya gairah investasi sebagai akibat peningkatan daya saing produk Indonesia sebagai dampak perubahan kebijakan tersebut. Penyempurnaan terhadap administrasi perpajakan yang diperkirakan memberikan dampak positif pada penerimaan perpajakan diantaranya mencakup langkah-langkah: (i) peningkatan kepatuhan terhadap UU Perpajakan yang baru; (ii) pembentukan kantorkantor pelayanan pajak modern dengan penerapan sistem pemungutan berbasis tekonologi informasi; (iii) reorganisasi pada struktur organisasi DJP dari organisasi berdasarkan jenis pajak menjadi organisasi berdasarkan fungsi; (iv) penegakan Kode Etik Pegawai; (v) perbaikan sistem remunerasi; dan (vi) pembentukan Account Representative. Pajak Penghasilan Non Migas Dari rencana penerimaan perpajakan tersebut pada Tabel III.17, sasaran penerimaan PPh dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp305,3 triliun atau 7,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini sebagian besar (86,6 persen) berasal dari penerimaan PPh Non Migas, sedangkan sisanya (13,4 persen) berasal dari PPh migas. Dalam RAPBN tahun 2008, penerimaan PPh Non Migas direncanakan mencapai Rp264,3 triliun, atau 6,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp51,8 triliun atau 24,4 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan PPh Non Migas dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp212,5 triliun (5,6 persen terhadap PDB).
Tabel III.17 Penerimaan Perpajakan RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008 (triliun rupiah)
2007 APBN Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak Penghasilan 1. Migas 2. Nonmigas ii. PPN dan PPnBM iii. PBB iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak Lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea Masuk ii. Bea Keluar (Pungutan Ekspor)
Sumber : Departemen Keuangan (diolah)

2008 % thd PDB 12,9 12,4 6,6 1,0 5,6 4,0 0,6 0,1 1,1 0,1 0,5 0,4 0,1 RAPBN 583,7 568,3 305,3 41,0 264,3 186,6 24,2 4,9 44,4 2,9 15,4 14,9 0,5 % thd PDB 13,6 13,2 7,1 1,0 6,1 4,3 0,6 0,1 1,0 0,1 0,4 0,3 0,0

% thd PDB 13,5 13,1 6,9 1,1 5,8 4,3 0,6 0,1 1,1 0,1 0,4 0,4 0,0

RAPBN-P 489,9 472,8 250,0 37,5 212,5 152,1 22,0 4,0 42,0 2,7 17,1 14,4 2,7

509,5 494,6 261,7 41,2 220,5 161,0 21,3 5,4 42,0 3,2 14,9 14,4 0,5

NK dan RAPBN 2008

III-37

Bab III

Pendapatan Negara

Peningkatan rencana penerimaan PPh Non Migas tahun 2008 tersebut, selain dipengaruhi oleh perkembangan kondisi ekonomi makro, juga berkaitan dengan langkah-langkah perbaikan di bidang administrasi perpajakan dan program optimaliasi penerimaan negara yang telah direncanakan untuk dilaksanakan dalam tahun 2008. Di samping langkah-langkah perbaikan administrasi perpajakan seperti diuraikan di atas, dalam rangka memperbaiki sistem perpajakan yang ada, Pemerintah telah mengajukan rancangan amandemen atas Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2000 tentang Pajak Penghasilan, yang diharapkan dapat diselesaikan pembahasan dan pengesahannya dalam tahun 2007 ini, sehingga dapat diberlakukan pada tahun 2008. Antisipasi pada substansi perubahan undang-undang pajak penghasilan yang berpengaruh pada target penerimaan PPh 2008 adalah mencakup: (i) penurunan tarif PPh badan; (ii) pemberian fasilitas perpajakan kepada wajib pajak (WP), diantaranya dengan menaikkan besarnya penghasilan tidak kena pajak (PTKP), menyederhanakan lapisan tarif PPh orang pribadi dari semula lima lapisan menjadi empat lapisan, dan memperkenalkan tarif tunggal untuk PPh badan; (iii) perluasan biaya yang diperkenankan untuk dikurangkan dari penghasilan kena pajak (deductible expense); serta (iv) perluasan basis pajak, diantaranya melalui pengenaan tarif yang lebih tinggi bagi WP tidak berNPWP dibandingkan dengan WP yang ber-NPWP. Pajak Penghasilan Migas Sementara itu, penerimaan PPh Migas dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp41,0 triliun, atau 1,0 persen terhadap PDB. Jumlah ini mencerminkan adanya peningkatan PPh Migas sebesar Rp3,5 triliun atau 9,3 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan PPh Migas dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp37,5 triliun (1,0 persen PDB). Peningkatan penerimaan PPh Migas tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan asumsi meningkatnya lifting minyak dari 0,950 juta barel per hari (MBCD) pada RAPBN-P 2007 menjadi 1,034 MBCD pada RAPBN 2008. Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Barang Mewah Selanjutnya, sasaran penerimaan PPN dan PPnBM dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp186,6 triliun atau 4,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp34,6 triliun atau 22,7 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan PPN dan PPnBM dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp152,1 triliun (4,0 persen PDB). Lebih tingginya rencana penerimaan PPN dan PPnBM tahun 2008 tersebut, selain didasarkan pada perkiraan lebih baiknya kondisi perekonomian Indonesia dalam tahun 2008, investasi dan impor serta meningkatnya daya beli masyarakat maupun juga memperhitungkan berbagai langkah penyempurnaan administrasi dan kebijakan perpajakan dalam tahun 2008. Langkah-langkah penyempurnaan administrasi perpajakan, khususnya dibidang PPN dan PPnBM dalam tahun 2008 antara lain meliputi: (i) redesign Tata Usaha Penerimaan dan Restitusi Pajak; (ii) penyempurnaan business process pengawasan kepatuhan perpajakan dalam kegiatan impor; dan (iii) penyempurnaan Standard Operating Procedure, dan lain-lain. Selain itu, penyempurnaan kebijakan perpajakan berupa
III-38 NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

amandemen terhadap Undang-Undang tentang PPN dan PPnBM yang diharapkan sudah dapat diberlakukan pada tahun 2008 sehingga dapat mempengaruhi penerimaan PPN dan PPnBM tahun 2008. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) Penerimaan PBB dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp24,2 triliun (0,6 persen PDB). Apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan PBB yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp22,0 triliun atau 0,6 persen terhadap PDB, maka jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp2,1 triliun atau 9,7 persen. Peningkatan rencana penerimaan PBB dalam tahun 2008 tersebut terutama berkaitan dengan lebih baiknya kondisi perekonomian nasional dalam tahun 2008 jika dibandingkan dengan kondisi perekonomian dalam tahun 2007, sebagaimana terlihat dari lebih tingginya asumsi perkiraan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2008. Selain itu, rencana penerimaan PBB tahun 2008 juga dipengaruhi oleh langkah-langkah penyempurnaan terhadap sistem dan berbagai kebijakan pembaharuan administrasi PBB yang secara terus menerus dilakukan, seperti: (i) integrasi database Pajak Bumi dan Bangunan ke database nasional; (ii) pembangunan Data Processing Center (DPC); dan (iii) pengembangan Sistem Taxpayer Account. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) Penerimaan BPHTB dalam tahun 2008 direncanakan sebesar Rp4,9 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp0,9 triliun atau 22,4 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan BPHTB dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp4,0 triliun (0,1 persen PDB). Peningkatan rencana penerimaan BPHTB tahun 2008 tersebut berkaitan meningkatnya pertumbuhan ekonomi yang berpengaruh terhadap peningkatan transaksi di bidang properti. Cukai Asumsi prediksi penerimaan cukai tahun 2008 dibuat dengan mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi, elastisitas permintaan terhadap kenaikan harga dan kebijakan yang ditetapkan atas Harga Jual Eceran (HJE) dan Tarif. Sasaran penerimaan cukai tahun 2008 berdasarkan data empiris pertumbuhan nominal produksi BKC khususnya produksi hasil tembakau sebesar 4,5 persen dan diasumsikan tidak ada beban tambahan dalam bentuk tarif atau harga jual eceran. Dengan mengasumsikan kebijakan tersebut, maka penerimaan cukai sangat bergantung pada produksi barang kena cukai. Oleh karena itu untuk mencapai target cukai yang ditetapkan perlu dilakukan langkah–langkah administratif (administrative measure) di bidang cukai diantaranya dengan: (i) bersama aparat pemerintah daerah penghasil cukai tembakau melakukan sosialisasi dan pemberantasan barang kena cukai ilegal sesuai dengan amanat perubahan Undang-Undang Nomor 11 tahun 1995; (ii) melakukan langkah penyempurnaan sistem penagihan hutang cukai, kekurangan cukai dan sanksi administratif berupa denda dengan menambah skema pembayaran secara angsuran tanpa
NK dan RAPBN 2008 III-39

Bab III

Pendapatan Negara

mengabaikan pengamanan hak-hak negara; (iii) operasi intelijen yaitu operasi secara tertutup untuk mengumpulkan data dan informasi terkait dengan penindakan atas pelanggaran di bidang cukai; (iv) penyempurnaan sistem insentif kepada orang atau kelompok orang atau unit kerja yang berjasa dalam memberantas cukai ilegal; (v) penyempurnaan desain dan feature pita cukai; dan (vi) audit cukai dengan melakukan audit reguler atau audit investigasi. Berdasarkan hal–hal tersebut dalam RAPBN 2008 pemerintah mentargetkan penerimaan cukai 2008 adalah Rp44,4 triliun atau 1,0 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp2,4 triliun atau 5,7 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan cukai yang direncanakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp42,0 triliun (1,1 persen terhadap PDB). Target tersebut dapat dicapai dengan kebijakan pemerintah di bidang cukai hasil tembakau yang mendorong perbaikan daya saing industri hasil tembakau dan mengandalkan pertumbuhan produksi alamiah yang ditunjang oleh peningkatan daya beli masyarakat. Pajak Lainnya Sementara itu, sasaran penerimaan pajak lainnya yang sebagian besar berasal dari bea materai, dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp2,9 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini menunjukkan adanya peningkatan penerimaan pajak lainnya sebesar Rp0,2 triliun atau 8,3 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan yang direncanakan dalam RAPBN-P tahun 2007. Peningkatan penerimaan pajak lainnya tersebut terutama disebabkan oleh perkiraan meningkatnya aktivitas transaksi keuangan sejalan dengan peningkatan daya beli masyarakat. Bea Masuk Penerimaan bea masuk ditentukan oleh beberapa variabel antara lain: (i) nilai devisa bayar atas impor; (ii) tarif efektif rata-rata; dan (iii) nilai tukar rupiah atau kurs. Ketiga variabel tersebut berbanding lurus terhadap peningkatan nilai penerimaan bea masuk. Pada tahun 2008, rata-rata tarif bea masuk mengalami penurunan, untuk impor produk dari negara anggota ASEAN semula (tahun 2007) dari 2,7 persen menjadi 2,4 persen pada tahun 2008. Demikian pula dalam kerangka ASEAN-Korea FTA dari 6,6 persen menjadi 6,0 persen dan EPA Indonesia-Jepang dari 7,8 persen menjadi 6,25 persen. Sedangkan untuk tarif umum atau MFN yang semula 7,8 persen menjadi 7,6 persen. Penurunan tarif ini diharapkan akan meningkatkan nilai impor dari negara mitra dagang, sehingga dapat meningkatkan penerimaan perpajakan lainnya, baik PPN maupun PPh. (lihat Tabel III.18) Nilai tukar Rupiah terhadap US$ menjadi salah satu variabel Nilai Dasar Perhitungan Bea Masuk (NDPBM). Dalam tahun 2008, kurs rata-rata Rupiah yang digunakan dalam perhitungan Bea Masuk per US$1 sebesar Rp9.100. Sasaran penerimaan Bea Masuk RAPBN 2008 diperkirakan akan mencapai Rp14,9 triliun atau 0,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti meningkat sebesar Rp0,5 triliun atau

III-40

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Tabel III.18 Proyeksi Nilai Impor dan Penerimaan Bea Masuk Tahun 2008 (triliun rupiah)
Negara ASEAN Cina Korea Jepang Lainnya Total Nilai Impor 228,8 40,4 16,8 67,3 319,7 673,1 Bea Masuk 5,8 1,9 0,5 0,9 5,8 14,9** Rata-rata Tarif (%)* 2.40 6.25 5.98 6.25 7.60 5.70

Sumber: diolah dari data Departemen Keuangan, Tim Tarif Keterangan: * rata-rata tarif diperoleh dari perhitungan rata-rata sederhana ** RAPBN 2008

3,6 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan Bea Masuk yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp14,4 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Namun terdapat faktor lain yang menimbulkan dampak penurunan terhadap penerimaan Bea Masuk, yaitu adanya komitmen perdagangan internasional, dimana Indonesia terikat perjanjian dengan negara-negara lain di bidang liberalisasi perdagangan. Pemerintah telah meratifikasi kesepakatan ASEAN Free Trade Area (AFTA), ASEAN – China FTA, ASEAN - Korea FTA dan EPA Indonesia-Jepang. Demikian juga pemerintah sedang dalam proses negosiasi ASEAN – India FTA, ASEAN - Australia dan New Zealand FTA dan ASEAN-Jepang Comprehensive Partnership (ASEAN-Jepang CEP). Dengan adanya penurunan tarif Bea Masuk atas produk-produk tertentu, diharapkan akses pasar produk Indonesia ke negara mitra dagang akan meningkat. Karena kesepakatan ini akan berlaku resiprositas, maka Indonesia akan turut merasakan manfaat ekonomi berupa meningkatnya posisi daya saing ke negara mitra. Atas masuknya produk impor negara mitra ke Indonesia juga akan dapat menyebabkan penetrasi pasar di Indonesia, sehingga tercipta equilibrium harga pasar yang lebih baik. Untuk mendapatkan manfaat yang optimal, disamping kerjasama dalam perjanjian perdagangan barang, Indonesia akan memanfaatkan kerjasama lainnya, yaitu di bidang investasi, perdagangan jasa dan kerjasama ekonomi lainnya. Sedangkan untuk perjanjian bilateral Indonesia dan Jepang, pemerintah telah menandatangani Record of Discussion Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJ-EPA) sehingga diharapkan dapat memperoleh manfaat antara lain meningkatnya akses untuk berbagai produk ekspor di pasar Jepang. Hal ini akan memberikan dorongan bagi peningkatan investasi Jepang di Indonesia. Dengan adanya IJ-EPA diharapkan adanya rencana prioritas yang menguntungkan Indonesia antara lain penurunan tarif udang serta tekstil dan produk tekstil, juga adanya peningkatan capacity building di berbagai sektor melalui proyek-proyek pengembangan kapasitas kerjasama teknis. Untuk mengoptimalkan pencapaian rencana penerimaan bea masuk tahun 2008 tersebut, Pemerintah telah mengambil langkah-langkah penyempurnaan di bidang administrasi

NK dan RAPBN 2008

III-41

Bab III

Pendapatan Negara

kepabeanan melalui reformasi administrasi kepabeanan. Langkah-langkah administrasi kepabeanan tersebut mencakup fasilitasi perdagangan, yang meliputi jalur prioritas, pengembangan sistem otomasi kepabeanan, dan sistem pembayaran elektronik Pemerintah juga menekankan industrial assistance, yang meliputi: (i) pengembangan kawasan berikat; (ii) pemberian kemudahan impor untuk tujuan ekspor; serta penyediaan fasilitas pembebasan/keringanan bea masuk terhadap barang modal (iii) bahan baku untuk penanaman modal; (iv) pemerintah akan mengoptimalisasi penerimaan bea masuk dengan meningkatkan peran analis intelijen; (v) pengembangan data base nilai pabean dan komoditi; (vi) peningkatan efektivitas verifikasi dan audit; (vii) dan pengefektifan penagihan tunggakan; dan (viii) meningkatkan kegiatan pengawasan kepabeanan. Bea Keluar Penerimaan bea keluar (sebelumnya disebut pungutan ekspor) dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp0,5 triliun. Jumlah ini berarti mengalami penurunan sebesar 83,0 persen dibandingkan dengan sasaran penerimaan bea keluar dalam RAPBNP tahun 2007 sebesar Rp2,7 triliun. Penurunan bea keluar tersebut terutama dipengaruhi oleh perkiraan menguatnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dan penurunan tarif bea keluar yang normal seiring dengan ketersediaan CPO di dalam negeri dan stabilnya harga minyak goreng di dalam negeri. Penerimaan bea keluar dalam implementasinya memiliki fungsi budgeter dan fungsi regulator. Sebagai fungsi budgeter, penerimaan bea keluar diharapkan setiap tahunnya dapat terus meningkat. Namun dalam pelaksanaannya fungsi bea keluar lebih ditekankan sebagai regulator. Oleh karena itu efektivitas kebijakan bea keluar tidak hanya dilihat dari tercapainya target penerimaan bea keluar dalam APBN, tetapi juga dilihat dari tercapainya tujuan dari kebijakan pengenaan bea keluar. Dengan diberlakukannya UU Nomor 17 tahun 2006 tentang Perubahan atas UU Nomor 10 tahun 1995 tentang Kepabeanan, maka mulai tahun 2008 Direktorat Jenderal Bea dan Cukai bertanggung jawab atas pemungutan bea keluar. Adapun tujuan dari kebijakan pengenaan bea keluar sesuai PP Nomor 35 Tahun 2005 adalah: (i) menjamin terpenuhinya kebutuhan dalam negeri; (ii) melindungi kelestarian sumber daya alam; (iii) mengantisipasi pengaruh kenaikan harga yang cukup drastis dari barang ekspor tertentu di pasar internasional; dan (iv) menjaga stabilitas harga barang tertentu di dalam negeri. Sesuai dengan tujuan tersebut, maka penerimaan bea keluar dalam APBN bisa saja pada saat tertentu mengalami penurunan, karena adanya kebijakan pemerintah untuk menurunkan tarif bea keluar agar pengusaha/eksportir terdorong untuk mengekspor kelebihan produksinya. Sebaliknya, apabila industri hilir dalam negeri mengalami kekurangan pasokan bahan baku, maka Pemerintah dapat mengambil kebijakan untuk menghambat ekspor barang tersebut dengan cara menaikkan tarif bea keluar. Barang ekspor tertentu yang terkena bea keluar saat ini, antara lain kelapa sawit, CPO dan produk turunannya, produk kayu, rotan, dan kulit. Langkah-langkah yang telah ditempuh dalam rangka meningkatkan penerimaan bea keluar antara lain: (i) melakukan koordinasi dengan instansi terkait seperti Departemen

III-42

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Perindustrian, Departemen Perdagangan, Departemen Kehutanan dan Departemen Pertanian dalam rangka penetapan kebijakan pungutan ekspor; (ii) melakukan pemeriksaan (post audit) atas eksportir yang melakukan ekspor barang yang dikenakan bea keluar; (iii) melakukan penagihan terhadap eksportir yang masih mempunyai tunggakan pembayaran bea keluar; dan (iv) melakukan penyempurnaan penatausahaan penerimaan bea keluar.

3.3.3. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)
Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak, PNBP merupakan seluruh penerimaan pemerintah pusat yang tidak berasal dari penerimaan perpajakan. Sumber PNBP ini berasal dari penerimaan sumber daya alam (SDA), bagian pemerintah atas laba BUMN, dan PNBP lainnya. Perkembangan PNBP seperti halnya penerimaan perpajakan juga dipengaruhi oleh perubahan berbagai indikator ekonomi makro, terutama pertumbuhan ekonomi, perkembangan harga minyak mentah di pasar internasional, tingkat lifting minyak yang dihasilkan, serta nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Hingga saat ini, struktur PNBP masih didominasi oleh penerimaan SDA, khususnya yang berasal dari minyak bumi dan gas alam. Proporsi komponen PNBP sejak tahun 2007 tersaji dalam Tabel III.19 dan Grafik III.16.

Tabel III.19 PNBP Tahun 2007 dan Tahun 2008 (triliun rupiah)
2007
URAIAN APBN % thd PDB RAPBN-P % thd PDB

2008
RAPBN % thd PDB

Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan Sumber Daya Alam i. Migas Minyak bumi Gas alam ii. Non-Migas Pertambangan Umum Kehutanan Perikanan b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN c. Sisa Surplus Bank Indonesia d. PNBP Lainnya

210,9 146,3 139,9 103,9 36,0 6,4 3,6 2,6 0,3 19,1 45,6

5,6 3,9 3,7 2,7 1,0 0,2 0,1 0,1 0,0 0,5 1,2

191,9 112,2 105,4 76,9 28,5 6,7 3,9 2,6 0,3 21,6 13,7 44,5

5,0 2,9 2,8 2,0 0,7 0,2 0,1 0,1 0,0 0,6 0,4 1,2

175,6 119,8 112,3 81,8 30,6 7,4 4,6 2,6 0,3 20,4 35,5

4,1 2,8 2,6 1,9 0,7 0,2 0,1 0,1 0,0 0,5 0,8

Sumber: Departemen Keuangan

Berdasarkan asumsi ekonomi makro yang dipakai sebagai basis perhitungan RAPBN tahun 2008, dan sekaligus mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan yang akan diambil oleh pemerintah, maka target PNBP direncanakan mencapai Rp175,6 triliun (4,1 persen PDB). Jumlah ini berarti menunjukkan adanya penurunan sebesar Rp16,3

NK dan RAPBN 2008

III-43

Bab III

Pendapatan Negara

triliun (sekitar 8,5 persen) bila dibandingkan dengan sasaran PNBP yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp191,9 triliun (5,0 persen PDB). Penurunan target PNBP dalam RAPBN tahun 2008 tersebut terjadi akibat turunnya penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN dan penerimaan yang berasal dari PNBP lainnya. Penerimaan Sumber Daya Alam

Grafik III.16 Proporsi PNBP Tahun 2007 dan 2008 (triliun rupiah)

250 200 150 100 50 0 APBN 2007 RAPBN-P 2007 RAPBN 2008

d. PNBP Lainnya Penerimaan sumber daya alam (SDA) b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN merupakan penerimaan negara yang a. Penerimaan Sumber Daya Alam diperoleh dari hasil pengelolaan kekayaan Sumber: Departemen Keuangan alam yang dikuasai oleh negara. Dalam RAPBN tahun 2008, target penerimaan SDA direncanakan mencapai Rp119,8 triliun (2,8 persen PDB). Jumlah ini, berarti mengalami kenaikan sebesar Rp7,6 triliun atau 6,8 persen bila dibandingkan dengan target penerimaan SDA dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp112,2 triliun (2,9 persen PDB).

Penerimaan SDA merupakan sumber penerimaan terbesar bagi PNBP sehingga dalam RAPBN tahun 2008, kontribusi penerimaan SDA terhadap keseluruhan PNBP mencapai 68,2 persen, atau sekitar 15,8 persen dari total Penerimaan Dalam Negeri. Sebagian besar dari rencana penerimaan SDA dalam tahun 2008 tersebut berasal dari penerimaan SDA migas (93,8 persen), sedangkan sisanya berasal dari SDA non-migas (SDA pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan). Penerimaan SDA Migas Faktor utama yang mempengaruhi perkembangan penerimaan SDA migas, antara lain meliputi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, harga minyak mentah di pasar internasional, serta lifting migas. Target penerimaan SDA migas dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp112,3 triliun (2,6 persen PDB) mengalami kenaikan sebesar Rp6,9 triliun atau 6,5 persen dibandingkan dengan penerimaan SDA migas dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp105,4 triliun (2,8 persen PDB). Dari target penerimaan SDA migas tahun 2008 tersebut, Rp81,8 triliun bersumber dari
Gr a fi k III. 17 Per k i r a a n Pen er i m a a n SDA Mi ga s T a h u n 2008 (t r i l i u n r u pi a h ) 120 100 80 60 40 20 0 APBN 2007 RAPBN-P 2007 Minyak Bumi
Sumber: Departemen Keuangan

RAPBN 2008 Gas Alam

III-44

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

penerimaan SDA minyak bumi dan sisanya Rp30,6 triliun bersumber dari penerimaan SDA gas alam (Lihat Grafik III.17). Perkiraan penerimaan SDA migas tahun 2008 terutama dipengaruhi oleh kenaikan lifting minyak dari 0,950 juta barel per hari dalam RAPBNP tahun 2007 menjadi 1,034 juta barel per hari dalam RAPBN tahun 2008. Penerimaan SDA Non Migas Target Penerimaan SDA non-migas tahun 2008 diperkirakan sebesar Rp7,4 triliun (0,2 persen PDB), meningkat Rp0,7 triliun atau 10,4 persen dari RAPBN-P tahun 2007. Penerimaan SDA Non Migas ini masih didominasi oleh penerimaan dari pertambangan umum (62,2 persen dari total penerimaan SDA non-migas), kemudian disusul oleh penerimaan kehutanan dan penerimaan perikanan (Lihat Grafik III.18). Target penerimaan SDA pertambangan umum dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp4,6 triliun (0,1 persen PDB). Rencana penerimaan SDA pertambangan umum tahun 2008 tersebut meliputi iuran tetap (landrent) Rp0,07 triliun dan iuran eksplorasi dan eksploitasi (royalty) Rp4,6 triliun. Hal tersebut menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp0,7 triliun atau 18,2 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA pertambangan umum yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp3,9 triliun (0,1 persen PDB). (lihat Grafik III.19)
Gr a fik III.18 Per k ir a a n Pen er im a a n SDA Non -Miga s 2007 - 2008 (t r il iu n r u pi a h ) 8 7 6 5 4 3 2 1 0 APBN 2007 RAPBN-P 2007 RAPBN 2008 Kehutanan Perikanan

Pertambangan Umum
Sumber: Departemen Keuangan

Grafik III.19 Penerimaan SDA Pertambangan Umum 2002 - 2008 (miliar rupiah) 140,0 5.000,0
120,0 100,0 80,0 60,0 40,0 20,0 07 08 07 02 03 04 05 06 20 20 20 20 20 N 20 -P 20 N 20 B BN P B AP AP RA R
Iuran Tetap Iuran eksplorasi dan eksploitasi (roy alti)

Iuran Tetap

3.000,0 2.000,0 1.000,0 -

Sumber: Departemen Keuangan Dari Grafik III.20 dapat dilihat bahwa total penerimaan SDA kehutanan adalah Rp2,6 triliun atau 0,1 persen PDB. Penerimaan SDA kehutanan didasarkan pada rencana karya tahunan, yaitu luas produksi kayu untuk provisi sumber daya hutan (PSDH) dan dana reboisasi (DR) yang meliputi hutan tanaman (Perhutani), produksi hutan tanaman industri dan produksi hasil hutan bukan kayu.

Rencana penerimaan SDA kehutanan tahun 2008 terdiri dari: (i) penerimaan dana reboisasi (DR) sebesar Rp1,3 triliun; (ii) penerimaan provisi sumber daya hutan (PSDH) sebesar Rp1,2 triliun; serta (iii) iuran hak pengusahaan hutan (IHPH) sebesar Rp31,0 miliar, relatif sama dengan yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp2,6 triliun (0,1 persen PDB). Sedangkan apabila dibandingkan dengan RAPBN-P 2007 mengalami penurunan sebesar 0,5 persen.
NK dan RAPBN 2008 III-45

Royalti

4.000,0

Bab III

Pendapatan Negara

Adapun langkah-langkah Gr a fi k III.20 kebijakan pemerintah di bidang Pen er i m a a n SDA Keh u t a n a n 2002 - 2008 (m i l i a r r u pi a h ) kehutanan yang akan dilakukan 5.000,0 pada tahun 2008 antara lain: (i) Dana Reboisasi PSDH IHPH 4.000,0 pemberantasan pembalakan liar 3.000,0 (illegal logging) dan perdagangan 2.000,0 kayu ilegal; (ii) revitalisasi sektor 1.000,0 kehutanan, khususnya industri kehutanan; (iii) rehabilitasi dan 7 2005 2006 BN 2007 - P 200 BN 2008 2002 2003 2004 konservasi sumber daya hutan; AP RAP BN RAP (iv) pemberdayaan masyarakat di Sumber: Departemen Keuangan dalam dan di sekitar hutan; (v) pemantapan kawasan hutan; (vi) perubahan tarif provisi sumber daya hutan (PSDH) untuk bahan baku serpih (BBS); (vii) perubahan tarif dana reboisasi (DR) untuk kayu bulat kecil (KBK); dan (viii) perubahan harga patokan provisi sumber daya hutan (PSDH) untuk kayu jati. Sementara itu, penerimaan SDA perikanan sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2006 tentang Tarif Pungutan PNBP Departemen Kelautan dan Perikanan, meliputi: (i) pungutan pengusahaan perikanan (PPP), termasuk di dalamnya pungutan perikanan asing (PPA); dan (ii) pungutan hasil perikanan (PHP).
Gr a fi k III.21 Pen er i m a a n SDA Per ika n a n 2002 - 2008 (m il ia r r u pia h ) 350 300 250 200 150 100 50 0
2002 2003 2004 2005 2006

Pada tahun 2008 pemerintah akan melakukan kebijakan di bidang perikanan yang meliputi antara lain: (i) menghentikan operasi kapal asing dengan tidak memperpanjang bilateral arrangement; (ii) mendorong dibentuknya perusahaan PMA; (iii) meningkatkan kemampuan armada perikanan dalam negeri untuk menggantikan kapal asing yang beroperasi di zona ekonomi eksklusif Indonesia (ZEEI) dan laut lepas; (iv) peningkatan pelayanan, percepatan perijinan (mobile unit) dan administrasi penagihan; (v) penghapusan sistem lisensi dan keagenan kapal asing; (vi) ijin penangkapan ikan hanya akan diberikan kepada orang atau badan hukum Indonesia; dan (vii) pengembangan usaha perikanan tangkap dengan pola investasi terpadu, yaitu pengintegrasian dari hulu ke hilir usaha penangkapan ikan dan industri pengolahan ikan.
Sumber: Departemen Keuangan

Perikanan

APBN 2007

RAPBN-P RAPBN 2007 2008

Target penerimaan SDA perikanan dalam RAPBN 2008 diperkirakan hampir sama dengan yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp250 miliar (0,01 persen PDB). Jumlah ini meliputi: (i) penerimaan SDA yang berasal dari pungutan pengusahaan perikanan (PPP) dan penerimaan dari pungutan hasil perikanan (PHP). (lihat Grafik III.21)

III-46

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Dalam RAPBN tahun 2008, target penerimaan yang berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) direncanakan mencapai Rp20,4 triliun(0,5 persen PDB). Jumlah ini berarti menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp1,2 triliun atau 5,4 persen bila dibandingkan dengan rencana penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp21,6 triliun (0,6 persen PDB). (lihat Tabel III.20)

Tabel III.20 Laba dan Dividen BUMN Tahun 2007 – 2008 (triliun rupiah)
Klasifikasi BUMN 1 2 3 4 5 Jasa Keuangan dan Perbankan Jasa Lainnya Pelayanan Publik, Perhubungan dan Pariwisata Agro Industri, Pertanian, Kehutanan, Kertas, Percetakan, dan Penerbitan
Pertambangan, Industri Strategis, Energi dan Telekomunikasi a. Pertambangan b. Telekomunikasi c. Energi dan Industri Strategis

2007* Laba Dividen 13,5 3,5 0,8 0,1 2,9 0,5 3,8 40,4 22,6 11,7 6,1 61,4 0,4 14,6 10,9 2,8 0,9 19,1

2008 Dividen 3,8 0,1 0,7 0,6 15,2 11,4 2,8 1,0 20,4

Total
Sumber: Kementerian Negara BUMN * Angka APBN

Penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dipengaruhi antara lain oleh: (i) perbaikan kinerja BUMN, terutama Pertamina, BUMN perbankan, pertambangan dan telekomunikasi; (ii) kondisi makro ekonomi secara umum; dan (iii) perbaikan governance dan pengawasan kinerja BUMN secara umum diarahkan untuk Go Public dengan metode Initial Public Offering (IPO). Langkah-langkah pemerintah untuk mencapai target penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN tahun 2008 antara lain: (i) mengatur persentase bagian pemerintah atas laba BUMN; (ii) menerapkan prinsip-prinsip korporasi terhadap Grafik III.22 BUMN yang menjalankan kewajiban T arget Dev iden Persektor T ahun 2008 0,1 (triliun rupiah) PSO (Public Service Obligation); (iii) 0,7 3,8 melakukan langkah-langkah 0,6 restrukturisasi dan privatisasi; (iv) 15,2 penambahan penyertaan modal negara; (v) BUMN laba difokuskan untuk penyehatan perusahaan dengan Jasa Keuangan dan Perbankan Jasa Lainnya mengoptimalisasi investasi (Capital Pelayanan Publik, Perhubungan dan Pariw isata Expenditure); dan (vi) BUMN laba Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan Pertambangan, Industri Strategis, Energi dan Telekomunikasi dengan akumulasi rugi tidak dimintakan dividen untuk disetorkan ke kas negara. Sumber: Departemen Keuangan

NK dan RAPBN 2008

III-47

Bab III

Pendapatan Negara

Berdasarkan pengelompokannya, kontribusi penyumbang deviden BUMN terbesar pada RAPBN 2008 diperkirakan berasal dari: (i) sektor pertambangan, industri strategis, energi dan telekomunikasi sebesar 74,5 persen; (ii) sektor jasa keuangan dan perbankan sebesar 18,6 persen; (iii) sektor pelayanan publik, perhubungan dan pariwisata sebesar 3,4 persen; (iv) sektor pertanian, perkebunan dan kehutanan sebesar 2,9 persen, dan (v) sektor farmasi, konstruksi dan kawasan industri sebesar 0,5 persen (lihat Grafik III.22). PNBP Lainnya Dalam RAPBN tahun 2008, target penerimaan PNBP Lainnya direncanakan mencapai Rp35,5 triliun atau turun sebesar Rp9,0 triliun atau 20,2 persen dibandingkan RAPBNP tahun 2007 sebesar Rp44,4 triliun. Lebih rendahnya penerimaan target PNBP Lainnya terutama disebabkan oleh tidak diperhitungkannya penerimaan piutang batu bara dan illegal logging pada tahun 2008. PNBP lainnya yang berasal dari beberapa kementerian/ lembaga dapat dilihat pada Tabel III.21.
Tabel III.21 Perkembangan PNBP Lainnya Tahun 2007 – 2008 (miliar rupiah)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Penerimaan Departemen Pendidikan Nasional Departemen Kesehatan Departemen Komunikasi dan Informasi Kepolisian Republik Indonesia Badan Pertanahan Nasional Departemen Hukum dan HAM Departemen Luar Negeri Departemen Perhubungan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Penerimaan lain seperti: Rekening Dana Investasi (RDI) Domestic Market Obligation (DMO) Migas Penjualan hasil tambang Penerimaan lainnya Total PNBP Lainnya APBN 2007 RAPBN-P 2007 RAPBN 2008 5.306,5 3.150,7 3.901,2 1.983,8 1.983,8 2.711,0 3.527,6 3.527,6 4.503,7 1.520,9 1.521,0 1.515,3 1.126,2 1.126,2 1.132,6 1.000,0 1.000,0 1.086,7 310,7 310,8 380,0 295,9 295,9 307,2 409,8 409,8 484,1 7.850,0 7.360,9 2.175,4 12.702,3 45.570,0 7.850,0 6.210,5 2.175,4 14.907,0 44.468,7 4.829,0 6.456,5 2.496,9 5.694,0 35.498,2

Sumber: berbagai Kementerian/Lembaga

Dalam rangka mengoptimalkan kontribusi PNBP lainnya yang berasal dari penerimaan kementerian/lembaga, pada tahun 2008 pemerintah akan mengambil berbagai langkah-langkah kebijakan yang diantaranya dapat disampaikan sebagai berikut: 1. PNBP Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) Kebijakan dalam rangka optimalisasi penerimaan dari PNBP perlu memperhatikan: (i) dampak pengenaan pungutan jasa pelayanan terhadap masyarakat dan kegiatan usahanya; (ii) biaya penyelenggaraan kegiatan pemerintah sehubungan dengan jenis PNBP yang bersangkutan; serta (iii) aspek keadilan dalam pengenaan beban kepada masyarakat. Dengan mempertimbangkan aspek pelayanan dan keadilan kepada masyarakat tanpa mengesampingkan aspek profesionalitas dalam pendidikan, pada RAPBN 2008 PNBP sektor pendidikan direncanakan akan mengalami kenaikan sebesar Rp750,5 miliar atau 23,8 persen menjadi Rp3.901,2 miliar dibandingkan dengan target

III-48

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp3.150,7 miliar (lihat Grafik III.23). Adapun pada tahun 2008, kebijakankebijakan yang dilakukan pemerintah di bidang PNBP pendidikan yaitu: (i) menginventarisasi sumber-sumber PNBP lainnya; (ii) menghitung jumlah mahasiswa per jurusan/ fakultas dengan tarif yang ditetapkan oleh masing-masing PTN; (iii) mengevaluasi usulan tarif atas jenis PNBP yang masih dalam pembahasan; dan (iv) menyusun realisasi penerimaan target/ potensi PNBP lainnya.
5000 4000

Gr a fi k III.23 T a r get PNBP Depdi kn a s T a h u n 2007 da n 2008 (m i li a r r u pi a h )

Rp miliar

3000
3901,2

2000 1000 0

5306,5

APBN 2007

RAPBN-P 2007

3150,7

RAPBN 2008

Sumber: Depdiknas

Berdasarkan kebijakan tersebut, penerimaan perguruan tinggi yang berstatus non BHMN diperkirakan memberikan kontribusi sebesar Rp3.142,0 miliar atau 80,6 persen. Sedangkan untuk penerimaan BHMN kontribusinya diperkirakan sebesar Rp758,0 miliar atau 19,4 persen dibandingkan total penerimaan pendidikan dalam RAPBN 2008. 2. PNBP Departemen Kesehatan (Depkes) Dalam tahun 2008 PNBP Depkes Gr a fik III.24 T a r get PNBP Depkes direncanakan sebesar Rp2.711,0 miliar T a h u n 2007 da n 2008 atau mengalami peningkatan sebesar (m il ia r r u pia h ) Rp727,2 miliar bila dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp1.983,8 3000 miliar. Peningkatan ini terutama yang 2500 berasal dari pendapatan 13 rumah sakit 2000 BLU. Kenaikan pendapatan rumah sakit 1500 tersebut diakibatkan antara lain karena 1000 peningkatan kunjungan poliklinik untuk ` 500 rawat jalan rata-rata sebesar 20 persen 0 APBN 2007 RAPBN-P 2007 RAPBN 2008 dan peningkatan Bed Occupancy Rate (BOR) diatas rata-rata 90 persen untuk Sumber: Depkes rawat inap, serta adanya kebijakan pemerintah pada tahun 2008 di bidang PNBP yaitu: (i) mendorong setiap unit pelaksana teknis/satuan kerja untuk meningkatkan PNBP; (ii) meningkatkan kemampuan pengelola keuangan PNBP; (iii) menyesuaikan besaran tarif penerimaan; dan (iv) mendorong rumah sakit vertikal maupun satuan kerja lainnya sebagai instansi pengguna PNBP untuk menjadi Badan Layanan Umum (BLU).
Rp miliar
1983,8 1983,8 2711

NK dan RAPBN 2008

III-49

Bab III

Pendapatan Negara

3. PNBP Departemen Komunikasi dan Informatika (Depkominfo) Dalam tahun 2008 kebijakan-kebijakan yang dilakukan pemerintah di bidang PNBP Depkominfo yaitu: (i) melaksanakan Intensifikasi penagihan PNBP secara intensif kepada penyelenggara telekomunikasi dan pengguna spektrum frekuensi radio; (ii) melaksanakan penegakan hukum terhadap penyelenggara telekomunikasi dan pengguna frekuensi; (iii) menyiapkan regulasi baru untuk mempercepat pembukaan peluang usaha baru di bidang penyelenggaraan telekomunikasi sehingga mendorong tumbuhnya industri dan kompetisi yang sehat sekaligus dapat menciptakan potensi penerimaan negara; (iv) mengkaji secara komprehensif mengenai formula dan besaran variabel baru dalam pengenaan BHP pada alokasi pita frekuensi tertentu; (v) membenahi dan up dating sistem data base, baik pengguna frekuensi maupun penyelenggara telekomunikasi; dan (vi) melakukan otomatisasi/modernisasi proses perijinan Gr a fik III.25 sehingga mempercepat dan T a r get PNBP Depkom in fo T a h u n mempermudah proses pelayanan publik. 2007 da n 2008 Dengan mengasumsikan pertumbuhan jumlah pengguna jasa telekomunikasi sebesar 25 persen dan penambahan penerimaan up front fee 3G dari natrindo telepon seluler dan hutchison CP maka dalam RAPBN 2008 target PNBP Depkominfo diperkirakan meningkat sebesar Rp976,1 miliar atau 27,6 persen menjadi Rp4.503,7 miliar dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp3.527,6 miliar (lihat Grafik III.25).
(m i l ia r r u pia h )
6000 5000

Rp milar

4000
4503,7

3000
3527,6

2000 1000 0

APBN 2007
Sumber: Depkominfo

RAPBN-P 2007

3527,6

RAPBN 2008

4. PNBP Kepolisian Republik Indonesia (POLRI) Dalam RAPBN tahun 2008 PNBP POLRI ditargetkan sebesar Rp1.515,3 miliar, hampir sama dengan perkiraan yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp1.521,0 miliar atau mengalami sedikit penurunan sebesar Rp5,7 miliar atau 0,4 persen (lihat Grafik III.30). Hal tersebut disebabkan oleh pertumbuhan penjualan kendaraan bermotor tahun 2008 yang diperkirakan hampir sama dengan pertumbuhan penjualan kendaraan bermotor tahun 2007. Namun demikian, penerimaan PNBP POLRI dari pemberian ijin senjata api (senpi) diperkirakan akan mengalami penurunan disebabkan oleh adanya kebijakan KAPOLRI untuk membatasi pemberian ijin senjata api (senpi).
III-50

Gr a fi k III.26 T a r get PNBP POLRI T a h u n 2007 da n 2008 (m il ia r r u pia h )
1500,0 1200,0

Rp miliar

1521,0

600,0 300,0 0,0

Sumber: Polri

APBN 2007

RAPBN-P 2007

RAPBN 2008

NK dan RAPBN 2008

1515,3

900,0

1521,0

Pendapatan Negara

Bab III

Penerimaan terbesar PNBP POLRI dalam RAPBN 2008 diperkirakan dari penerimaan surat ijin mengemudi (SIM) sebesar Rp613,3 miliar, mengalami kenaikkan sebesar Rp88,6 miliar atau sebesar 16,9 persen dibandingkan dengan penerimaan yang ditetapkan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp524,7 miliar. Sedangkan untuk penerimaan pemberian ijin senjata api (senpi) pada tahun 2007 sebesar Rp5,10 miliar mengalami penurunan sebesar Rp4,12 miliar atau 80,8 persen dibandingkan dengan RAPBN tahun 2008 sebesar Rp0,98 miliar akibat adanya kebijakan pembatasan ijin penggunaan senpi. Adapun kebijakan-kebijakan yang akan dilakukan pemerintah di bidang PNBP POLRI yaitu: (i) peningkatan PNBP POLRI seiring dengan meningkatnya pembelian kendaraan bermotor; (ii) penetapan perubahan kebijakan di bidang kepolisian berdasarkan UU yang berlaku umum pada kementerian/lembaga dan PP No.41 tahun 2004; (iii) pengetatan pemberian ijin kepemilikan senjata api (senpi). 5. PNBP Badan Pertanahan Nasional (BPN) Dalam RAPBN 2008, penerimaan PNBP BPN direncanakan sebesar Rp1.132,6 miliar atau mengalami kenaikan sebesar Rp6,4 miliar atau 0,6 persen dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp1.126,2 miliar (lihat Grafik III.27). Kenaikan Gr a fi k III.27 penerimaan dalam RAPBN 2008 tersebut T a r get PNBP BPN T a h u n 2007 da n 2008 disebabkan oleh adanya akselerasi (m i l i a r r u pi a h ) pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dan kebijakan-kebijakan di bidang PNBP 1200 BPN yaitu: (i) melakukan evaluasi 1000 terhadap kebijakan dan peraturan pelaksanaan, khususnya menyangkut 800 tarif dan jenis PNBP di lingkungan BPN 600 RI; (ii) meningkatkan sosialisasi 400 pelayanan pertanahan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat; 200 (iii) meningkatkan kualitas dan kuantitas 0 pelayanan kepada publik; (iv) APBN 2007 RAPBN-P RAPBN 2007 2008 meningkatkan pengawasan; serta (v) Sumber: BPN meningkatkan kerjasama antar instansi yang terkait dengan PNBP.
Rp miliar
1126,2 1126,2

6. PNBP Departemen Hukum dan HAM (Depkumham) Dalam tahun 2008 kebijakan-kebijakan yang dilakukan pemerintah di bidang PNBP Depkumham yaitu: (i) peningkatan PNBP pada Ditjen Hak Kekayaan Intelektual (HKI), Ditjen Administrasi Hukum Umum (AHU), dan PNBP Lainnya dalam rangka intensifikasi dan ekstensifikasi penerimaan; (ii) penerapan APEC Business Travel Card (ABTC); (iii) penerapan smart card bagi frequent traveller; (iv) mewujudkan Sistem Informasi Manajemen Keimigrasian (SIMKIM) mencakup sistem cekal, paspor, visa, ijin tinggal dan border management yang saling terkait satu sama lain; dan (v) memasukkan Sistem Photo Terpadu Berbasis Biometrik (SPTBB) sebagai PNBP.

NK dan RAPBN 2008

1132,6

III-51

Bab III

Pendapatan Negara

Gr a fik III.28 Per k em ba n ga n PNBP Depk u m h a m T a h u n 2007 da n 2008 (m il i a r r u pia h )
1200

1000 800

400 200 0

`
APBN 2007 RAPBN-P 2007 RAPBN 2008

Sumber: Depkumham

7. PNBP Departemen Luar Negeri (Deplu) Target penerimaan Deplu pada tahun 2008 direncanakan sebesar Rp380,0 miliar, mengalami kenaikan sebesar Rp69,2 miliar atau 22,3 persen dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp310,8 miliar (lihat Grafik III.29). Kenaikan tersebut disebabkan antara lain oleh adanya langkah-langkah kebijakan pemerintah pada tahun 2008 yang mengakibatkan meningkatnya pendapatan pemberian surat perjalanan dan jasa pengurusan dokumen konsuler terutama dari perwakilan RI di luar negeri di tahun 2008.
Gr a fi k III.29 T a r get PNBP Depl u T a h u n 2007 da n 2008 (m il ia r r u pia h )
400

1086,7

600

Dengan adanya langkah-langkah kebijakan pemerintah tersebut maka target PNBP Depkumham dalam RAPBN tahun 2008 sebesar Rp1.086,7 miliar direncanakan meningkat sebesar Rp86,7 miliar atau 8,7 persen dibandingkan dengan RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp1.000 miliar (lihat Grafik III.28). Proporsi terbesar target penerimaan PNBP Depkumham terutama bersumber dari Direktorat Jenderal Imigrasi berupa penerimaan visa kunjungan saat kedatangan (VKSK) dan izin tinggal terbatas (ITAS)/kemudahan khusus keimigrasian (DAHSUSKIM).

Rp miliar

1000

1000

Rp miliar

300 380 200 100 0

310,8

APBN 2007 RAPBN-P 2007 Sumber: Deplu

310,8

RAPBN 2008

Adapun kebijakan-kebijakan pemerintah pada tahun 2008, antara lain yaitu: (i) mendorong pengelola PNBP Deplu di Perwakilan dan Pusat untuk segera melakukan penyetoran ke bendaharawan PNBP; (ii) meningkatkan pelayanan kepada masyarakat baik dari segi kualitas pelayanan maupun tingkat kecepatan penyelesaian serta fasilitas pelayanan; (iii) meningkatkan promosi pariwisata, perdagangan dan investasi pada Perwakilan RI di luar negeri; dan (iv) memberikan kemudahan bagi para calon investor dan wisatawan asing untuk datang ke Indonesia. 8. PNBP Departemen Perhubungan (Dephub) Dalam rangka mengoptimalkan PNBP Departemen Perhubungan pada tahun 2008 pemerintah melakukan langkah-langkah kebijakan antara lain yaitu: (i) optimalisasi pemanfaatan sarana dan prasarana fasilitas pengujian kendaraan bermotor antara lain dengan pengujian kendaraan bermotor sesuai standar EURO-2 untuk mobil penumpang kategori M bensin dan sepeda motor; (ii) pembinaan administrasi PNBP (tarif,

III-52

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Rp miliar

perhitungan, penyetoran dan pembukuan); (iii) menggali potensi sumber-sumber PNBP baru melalui jasa pengujian kesehatan dan penilaian lingkungan kerja pelayaran dan jasa angkutan laut; (iv) penelitian dan pengembangan; (v) penerapan teknologi tinggi dibidang kepelabuhan, kenavigasian, perkapalan dan bidang pengujian tipe kendaraan bermotor; (vi) penegakan peraturan dan perundang-undangan.

Gr a r i k III.30 T a r get PNBP Deph u b T a h u n 2007 da n 2008 (m i l i a r r u pi a h )

350 300 250 200
295,9 295,9 307,2

150 100

Dalam tahun 2008 pemerintah 50 memperkirakan PNBP Departemen 0 Perhubungan akan meningkat sebesar Rp11,3 APBN 2007 RAPBN-P RAPBN 2008 miliar atau 3,8 persen menjadi Rp307,2 miliar 2007 Sumber: Dephub dibandingkan dengan PNBP yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp295,9 miliar (lihat Grafik III.30). Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh perkiraan meningkatnya penerimaan pelayanan kebandarudaraan pada tahun 2008 sebesar Rp35,0 miliar atau sebesar 138,7 persen menjadi sebesar Rp60,3 miliar dibandingkan dengan penerimaan yang ditetapkan dalam RAPBN-P sebesar Rp25,3 miliar seiring dengan semakin berkembangnya jasa angkutan udara. 9. PNBP Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Depnakertrans) Dalam rangka pencapaian target RAPBN tahun 2008 Pemerintah berupaya melakukan langkah-langkah kebijakan PNBP Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yaitu: (i) regulasi ketentuan tenaga kerja asing (TKA) untuk menarik investasi; (ii) regulasi penarikan dan penyetoran dana TKA mengingat adanya perda untuk menyetor ke kas daerah; (iii) pembenahan program penempatan dan perlindungan TKI; dan (iv) peningkatan pengawasan terhadap kesehatan dan keselamatan kerja. PNBP Depnaker pada tahun 2008 direncanakan meningkat sebesar Rp74,3 miliar atau 18,1 persen menjadi Rp484,1 miliar dibandingkan target yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp409,8 miliar (Lihat Grafik III.31). Kenaikan tersebut disebabkan oleh perkiraan meningkatnya pertumbuhan jumlah tenaga kerja Indonesia pada tahun 2008, sehingga pendapatan dari dana pembinaan dan penyelenggaraan penempatan tenaga kerja Indonesia (DPKKTKI) diperkirakan naik sebesar Rp53,4 miliar atau sebesar 15 persen menjadi Rp410,4 miliar dibandingkan dengan target yang ditetapkan dalam RAPBN-P sebesar Rp357,0 miliar.
NK dan RAPBN 2008
Gr a fi k III.31 T a r get PNBP Depn a ker t r a n s T a h u n 2007 da n 2008 (m i l i a r r u pi a h )
500

400

Rp miliar

300

200

100

0

APBN 2007
Sumber: Depnakertrans

409,8

RAPBN-P 2007

409,8

RAPBN 2008

484,1

III-53

Bab III

Pendapatan Negara

Penerimaan Hibah (Outlook dan Estimate)
Penerimaan hibah yang dicatat di dalam APBN merupakan sumbangan atau donasi (grant) dari negara-negara asing, lembaga/badan internasional, lembaga/badan nasional, serta perorangan yang tidak diikuti kewajiban untuk membayar kembali. Perkembangan penerimaan negara yang berasal dari hibah ini dalam setiap tahun anggaran tergantung pada komitmen dan kesediaan negara atau lembaga donor dalam memberikan donasi (bantuan) kepada Pemerintah Indonesia. Selain itu, pada umumnya penggunaan dana hibah harus sesuai dengan keperluan tertentu sesuai dengan kesepakatan bersama yang tertuang dalam nota kesepahaman (memorandum of understanding) antara pemerintah Indonesia dengan pihak donor. Perkembangan hibah yang diterima oleh pemerintah Indonesia dalam tiga tahun terakhir terkait erat dengan terjadinya bencana alam yang melanda berbagai daerah, seperti bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami yang menerpa sebagian besar wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias pada penghujung tahun 2004, yang kemudian disusul dengan gempa bumi yang melanda pulau Simeulue pada bulan Maret 2005, serta gempa bumi yang melanda Provinsi D.I. Yogyakarta dan sebagian Provinsi Jawa Tengah. Berkaitan dengan bencana tersebut, pemerintah Indonesia banyak menerima komitmen bantuan baik berupa pinjaman lunak maupun hibah yang tertuang dalam CGI Pledge. Selain hibah dalam kerangka kerjasama multilateral tersebut (CGI Pledge), pemerintah Indonesia juga banyak menerima donasi dari negara-negara asing dalam kerangka kerjasama bilateral (government to government/G to G). Dengan perkembangan tersebut, apabila dalam tahun 2006, realisasi penerimaan hibah mencapai Rp1,8 triliun, maka dalam RAPBN-P tahun 2007, penerimaan hibah dianggarkan sebesar Rp2,7 triliun atau naik 47,6 persen bila dibandingkan dengan realisasi hibah tahun sebelumnya. Penerimaan negara yang berasal dari hibah dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan sebesar Rp2,1 triliun. Jumlah ini, berarti mengalami penurunan sebesar Rp649,1 miliar (24,0 persen) bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan hibah dalam APBN tahun 2007 sebesar Rp2,7 triliun (0,1 persen PDB). Dari jumlah tersebut, sebagian besar akan dipergunakan untuk membiayai berbagai program yang terkait dengan proses rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh dan Nias, yang akan dikelola langsung oleh Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh – Nias, sebagai lembaga yang telah ditunjuk guna menangani proses rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah Aceh dan Nias pasca bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami. Sebagian lagi sisanya akan dipergunakan untuk membiayai berbagai program ataupun proyek yang telah disepakati bersama antara Pemerintah Indonesia dengan pihak pemberi hibah berdasarkan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU). Sebagaimana halnya dengan penerimaan hibah pada tahun-tahun sebelumnya, khususnya yang terkait dengan program rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh - Nias, Pemerintah Indonesia direncanakan akan menerima bantuan berupa hibah multilateral dari Multi Donor Trust Fund yang dikelola oleh Bank Dunia (World Bank). Selain itu, pemerintah juga direncanakan akan menerima hibah dari Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank) guna membiayai program lanjutan Earthquake and Tsunami Emergency Support Project (ETESP). Di samping hibah multilateral, Pemerintah

III-54

NK dan RAPBN 2008

Pendapatan Negara

Bab III

Indonesia juga menerima hibah dalam kerangka kerjasama bilateral, khususnya dari Pemerintah Jerman. Adapun program atau proyek yang akan dilaksanakan dengan menggunakan sumber pembiayaan dari hibah diantaranya meliputi: (i) sektor ekonomi; (ii) sektor pendidikan; (iii) sektor kesehatan; (iv) sektor infrastruktur, perumahan dan pertanahan; (v) sektor kelembagaan; (vi) sektor keagamaan; (vii) sektor sosial kemasyarakatan; serta (viii) sektor tata ruang.

NK dan RAPBN 2008

III-55

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

BAB IV KEBIJAKAN ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT 2008
4.1. Umum
Kebijakan alokasi anggaran belanja negara merupakan salah satu instrumen kebijakan fiskal yang sangat strategis diantara berbagai pilar kebijakan fiskal lainnya dalam mencapai sasaran-sasaran pokok pembangunan nasional seperti yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2004-2009, dan Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Hal ini terutama karena melalui kebijakan dan alokasi anggaran belanja negara, pemerintah dapat secara langsung melakukan intervensi anggaran (direct budget intervention) untuk mencapai sasaran-sasaran program pembangunan pemerintah, dan atau mempengaruhi alokasi sumber daya ekonomi nasional melalui kerangka pengaturan/regulasi dalam mencapai tujuan pembangunan sesuai dengan platform Presiden hasil Pemilihan Umum Presiden, sebagaimana tertuang dalam RPJMN. RPJMN, sebagai penjabaran visi, misi dan program Presiden selama 5 (lima) tahun, yang ditempuh melalui strategi pokok yang dijabarkan dalam agenda pembangunan nasional, memuat sasaran-sasaran pokok yang harus dicapai, arah kebijakan, dan program-program pembangunan. Dalam RPJM Tahun 2004-2009, telah ditetapkan 3 (tiga) agenda pembangunan nasional, yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah, yaitu: (i) menciptakan Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat. Ketiga agenda pembangunan tersebut merupakan pilar pokok untuk mencapai tujuan pembangunan nasional sebagaimana tertuang dalam Pembukaan UUD 1945. Keberhasilan pelaksanaan satu agenda akan ditentukan oleh kemajuan pelaksanaan agenda lainnya, yang dalam pelaksanaan tahunan dirinci ke dalam RKP. RKP, sebagai dokumen perencanaan pembangunan nasional, memuat prioritas pembangunan, rancangan kerangka ekonomi makro, serta program-program kementerian/lembaga, lintas kementerian/lembaga, dan lintas wilayah, yang tercermin dalam bentuk: (i) kerangka regulasi, serta (ii) kerangka investasi pemerintah dan layanan umum. Karena itu, RKP mempunyai fungsi pokok: (i) menjadi acuan bagi seluruh komponen bangsa, karena memuat seluruh kebijakan publik; (ii) menjadi pedoman bagi penyusunan APBN, karena memuat arah kebijakan pembangunan nasional satu tahun; dan (iii) menciptakan kepastian kebijakan, karena merupakan komitmen pemerintah. Prioritas (dan tema) pembangunan tahunan dalam RKP disusun dengan mempertimbangkan kemajuan pembangunan yang telah dicapai, serta berbagai masalah dan tantangan pokok yang dihadapi dan harus dipecahkan pada tahun yang bersangkutan. Dalam RKP tahun 2006, tema pembangunan yang ditetapkan adalah “Reformasi menyeluruh untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat berlandaskan Indonesia lebih aman, damai, dan demokratis”. Sementara itu, dalam RKP 2007
NK dan RAPBN 2008 IV-1

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

ditetapkan tema pembangunan: “Meningkatkan kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat”. Selanjutnya, sesuai dengan tantangan dan masalah yang dihadapi dalam rangka mempercepat tercapainya sasaran-sasaran pembangunan jangka menengah, maka dalam RKP Tahun 2008, sebagai tahun keempat dari pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009, tema pembangunan nasional yang ditetapkan adalah “Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”. Dengan tema pembangunan, yang menunjukkan titik berat pelaksanaan agenda pembangunan tahun 2008 tersebut, ditetapkanlah prioritas pembangunan, yang selanjutnya dijabarkan ke dalam fokus, program, dan berbagai kegiatan pokok pembangunan untuk mencapai sasaran-saranan pembangunan. Sesuai dengan tema pembangunan tersebut, maka dalam RKP 2008 ditetapkan 8 (delapan) prioritas pembangunan nasional. Kedelapan pioritas pembangunan tersebut adalah: (1) peningkatan investasi, ekspor dan kesempatan kerja; (2) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan pembangunan perdesaan; (3) percepatan pembangunan infrastruktur dan pengelolaan energi; (4) peningkatan akses dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (5) peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan; (6) pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi; (7) penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri; dan (8) penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung. Dengan tema dan prioritas pembangunan nasional tersebut, kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 diarahkan terutama untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan, menciptakan dan memperluas lapangan kerja, serta mengurangi kemiskinan, disamping tetap menjaga stabilitas nasional, kelancaran kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan dan peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, maka prioritas alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 diletakkan pada: (i) belanja investasi, terutama di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional; (ii) bantuan sosial, terutama untuk menyediakan pelayanan dasar kepada masyarakat, khususnya di bidang pendidikan dan kesehatan, dengan memperhatikan peningkatan rasio anggaran pendidikan sesuai amanat UUD 1945, serta meningkatkan upaya pemerataan; (iii) perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan; (iv) peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan; (v) penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan jasa pada tingkat yang terjangkau masyarakat; serta (vi) pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang. APBN Tahun 2008 merupakan APBN yang disusun dengan semangat yang makin kuat dan fokus yang makin tegas untuk menggunakan instrumen belanja negara untuk membangun dan memperbaiki infrastruktur yang sangat vital bagi perekonomian dan peningkatan program sosial di bidang pendidikan dan kesehatan yang sangat menentukan bagi perbaikan kesejahteraan rakyat banyak. Pemerintah mulai tahun ini melakukan efisiensi dan bahkan penghematan belanja barang yang tidak produktif dan tidak prioritas, termasuk perjalanan dinas dan berbagai program-program seminar yang dianggap kurang bermanfaat. Pemerintah juga melakukan penajaman belanja modal yang benarbenar sesuai dengan prioritas yang bertujuan meningkatkan pertumbuhan ekonomi,
IV-2 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

menciptakan kesempatan kerja dan mengurangi kemiskinan, dengan memotong belanja modal yang kurang produktif seperti pembangunan dan renovasi gedung pemerintah pusat, serta pembelian mobil-mobil dinas. Sumber dana yang ada digunakan untuk belanja modal yang produktif yaitu pembangunan jalan, jembatan, irigasi, dan saranaprasarana perhubungan seperti jalan kereta api dan pelabuhan laut maupun udara, serta infrastruktur penting lainnya. Sejalan dengan itu, juga dilakukan penyempurnaan baik dalam perencanaan dan penganggaran alokasi belanja pemerintah pusat, maupun dalam perencanaan rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga (RKA-KL) sesuai Peraturan Pemerintah No21 Tahun 2004. (lihat Boks IV.1. Sistem Perencanaan dan Penganggaran, dan Boks IV.2. Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/ Lembaga (RKA-KL) Sebagai Instrumen Penganggaran). Berdasarkan berbagai pertimbangan dan langkah-langkah kebijakan yang akan ditempuh untuk mencapai sasaran pembangunan sebagaimana tertuang dalam RKP tahun 2008 tersebut, maka dalam Rancangan APBN tahun 2008, anggaran belanja pemerintah pusat direncanakan mencapai Rp564.623,1 miliar (13,1 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan Rp70.742,4 miliar atau 14,3 persen bila dibandingkan dengan pagu anggaran belanja pemerintah pusat yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp493.880,7 miliar (13,0 persen terhadap PDB). Outcome yang diharapkan dari alokasi anggaran belanja pemerintah pusat 2008 tersebut, adalah tercapainya pertumbuhan PDB sisi pengeluaran dari sektor pemerintah, berupa konsumsi pemerintah sebesar 6,2 persen, dan investasi pemerintah sebesar 17,4 persen. Dengan pertumbuhan PDB sektor pemerintah tersebut, diharapkan sasaran pertumbuhan ekonomi 6,8 persen dalam tahun 2008 dapat tercapai. Selain itu, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat tahun 2008 tersebut diharapkan juga akan dapat memberikan dampak pada berkurangnya tingkat pengangguran terbuka menjadi sekitar 8,0–9,0 persen dari angkatan kerja, dan berkurangnya angka kemiskinan menjadi sekitar 15,0 – 16,8 persen.

4.2. Pencapaian Pembangunan Tahun 2005-2007, serta Masalah dan Tantangan Pokok Pembangunan Tahun 2008
Pelaksanaan berbagai program pembangunan tahun 2005–2007, yang merupakan implementasi tiga tahun dari RPJMN Tahun 2004–2009, memberikan pelbagai kemajuan penting dalam pelaksanaan ketiga agenda pembangunan, yaitu: (i) mewujudkan Indonesia yang aman dan damai; (ii) menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat. Sekalipun demikian, dalam memasuki tahun 2008 — sebagai tahun keempat pelaksanaan RPJMN 2004– 2009, terdapat berbagai masalah dan tantangan pembangunan mendasar yang memerlukan penanganan dan pemecahan segera untuk mempercepat atau mendekatkan tercapainya sasaran-sasaran pokok pembangunan seperti yang direncanakan dalam RPJMN. Sasaran-sasaran pokok RPJMN 2004-2009, pencapaian pembangunan tahun 2005-2007, serta berbagai masalah dan tantangan pembangunan tahun 2008 dari ketiga agenda tersebut dapat diuraikan sebagai berikut.

NK dan RAPBN 2008

IV-3

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Boks IV.1

Sistem Perencanaan Dan Penganggaran

Perencanaan pembangunan dan penganggaran sesuai Undang-Undang nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan Undang-Undang nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional merupakan suatu kesatuan proses berkesinambungan yang saling melengkapi. Pada satu sisi, Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional adalah satu kesatuan tata cara perencanaan pembangunan untuk menghasilkan rencana-rencana pembangunan dalam jangka panjang, jangka menengah, dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan masyarakat di tingkat Pusat dan Daerah. Di sisi lainnya, sistem penganggaran mencerminkan ketersediaan pendanaan bagi pelaksanaan pembangunan berkenaan yang harus terjaga kelangsungannya (sustainable) dan dilaksanakan secara berdaya guna dan berhasil guna. Perencanaan pembangunan secara cakupan waktu terbagi dalam Jangka Panjang, Jangka Menengah dan Jangka Tahunan. Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) berdurasi 20 tahun merupakan visi pembangunan nasional yang akan dijabarkan ke dalam Rencana Strategis Kementerian Negara/Lembaga sebagai cerminan dari visi, misi dan program kerja dari Presiden terpilih. Renstra – KL selanjutnya dirangkum ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) yang memuat strategi pembangunan nasional, kebijakan umum, program kementerian/lembaga dan lintas kementerian/lembaga, kewilayahan dan lintas kewilayahan, serta kerangka ekonomi makro yang mencskup gambaran perekonomian secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal berupa kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif yang hendak dicapai dalam waktu 5 (lima) tahun . Renstra-KL dan RPJM selanjutnya dijabarkan ke dalam Rencana Kerja Tahunan Kementerian/Lembaga (Renja-KL) yang selanjutnya dirangkum ke dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) yang memuat rancangan kerangka ekonomi makro, termasuk di dalamnya arah kebijakan fiskal dan moneter, prioritas pembangunan, rencana kerja dan pendanaannya baik yang dilaksanakan langsung oleh Pemerintah maupun yang ditempuh dengan mendorong partisipasi masyarakat. Dengan demikian RKP lebih merupakan rencana operasionalisasi program-program pemerintah dalam Kerangka Regulasi yang bertujuan untuk memfasilitasi, mendorong dan mengatur kegiatan pembangunan yang dilaksanakan sendiri oleh masyarakat, dan dalam Kerangka Pelayanan Umum dan investasi pemerintah yang bertujuan untuk menyediakan barang dan jasa publik yang dibutuhkan masyarakat, yang secara langsung akan mempengaruhi perekonomian nasional secara agregat dalam jangka pendek. Untuk melaksanakan program-program dalam RKP tersebut, dibutuhkan suatu strategi penganggaran yang berkelanjutan (sustainable) dan efektif merefleksikan fungsi-fungsi alokasi, distribusi, dan stabilitas. Untuk itu, belanja pemerintah yang digunakan untuk membiayai seluruh kegiatan RKP perlu dikategorikan menurut klasifikasi ekonomi, yang meliputi belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, dan belanja lain-lain. Dengan melakukan pengelompokan anggaran belanja ke dalam

IV-4

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

klasifikasi ekonomi tersebut selanjutnya dapat dianalisa efektifitas pencapaian sasaran program RKP yang tercermin dari capaian kinerja perekonomian nasional. Sebagai ilustrasi, besaran alokasi belanja pegawai PNS dan Penerima Pensiun, bersama dengan besaran alokasi belanja barang berpengaruh terhadap aspek konsumsi yang akan meningkatkan tingkat permintaan barang dan jasa, yang pada gilirannya akan meningkatkan pertumbuhan perekonomian. Demikian juga belanja subsidi dan bantuan sosial berfungsi sebagai instrumen distribusi kesejahteraan (wealth distribution) dalam perekonomian, disamping sebagai jaring pengaman sosial bagi masyarakat yang membutuhkan. Sedangkan belanja modal memiliki fungsi sebagai instrumen alokasi dalam perekonomian, terutama pada aspek penyediaan lapangan pekerjaan. Kewenangan dan kewajiban Menteri Keuangan sebagaimana yang diamanatkan oleh Undang-Undang nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara sebagai otoritas pengelola fiskal beserta segala perangkat kebijakan operasionalisasinya, mengharuskan sistem perencanaan dan sistem penganggaran merupakan serangkaian kebijakan yang bersifat harus saling melengkapi (complementary policy) untuk menjamin terselenggaranya proses pembangunan nasional dan pengalokasian sumber daya pendanaan yang paling efektif. Dengan demikian, sistem penganggaran merupakan strategi pemerintah untuk menerjemahkan kebijakan yang telah tertuang dalam dokumen perencanaan pembangunan nasional kedalam strategi pembiayaan pembangunan tersebut. Sistem penganggaran yang efektif akan menjamin terselenggaranya kehidupan bernegara yang optimal dari sisi pengerahan sumber daya pendanaan, baik pengelolaan penerimaan negara, efektivitas kebijakan pengeluaran maupun efisiensi pemenuhan kebutuhan pembiayaan anggaran. Selanjutnya, untuk memenuhi tuntutan akan pelaksanaan pemerintahan yang transparan dan akuntabel, dengan menjunjung tinggi prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik (good governance), penyelenggaraan sistem penganggaran dilakukan melalui 3 pendekatan: a. Penganggaran Terpadu (Unified Budgeting), yaitu penyusunan anggaran yang dilakukan secara terintegrasi antar program/kegiatan dan jenis belanja pada kementerian/lembaga beserta seluruh satuan kerja yang bertanggungjawab terhadap aset dan kewajiban yang dimilikinya; b. Penganggaran Berbasis Kinerja (Performance Based Budgeting), yaitu penyusunan anggaran yang dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan dengan keluaran (output) dan hasil (outcome) yang diharapkan, termasuk efisiensi dalam pencapaian hasil dan keluaran tersebut; c. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (Medium Term Expenditure Framework), yaitu perencanaan penganggaran yang memperhitungkan kebutuhan anggaran dengan perspektif lebih dari satu tahun Dengan demikian, sistem penganggaran yang dilaksanakan harus dapat menjamin: 1 . Tersedianya pendanaan bagi program-program pemerintah secara berkesinambungan (sustainable) yang dialokasikan berdasarkan jenis belanja secara efektif dan efisien,

NK dan RAPBN 2008

IV-5

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

baik yang bersifat komitmen maupun bersifat kebijakan yang sesuai dengan skala prioritas (Renstra/RKP) dengan target/sasaran yang jelas dan terukur; 2. Akuntabilitas dalam mencapai target dan sasaran program serta dalam menggunakan sumber daya, yang tercermin dalam Laporan Keuangan (LKPP) dan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) yang akuntabel. Boks IV.2 Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara / Lembaga (RKA-KL) sebagai Instrumen Penganggaran

Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga, yang selanjutnya disebut RKA-KL, adalah dokumen perencanaan dan penganggaran yang berisi program dan kegiatan suatu Kementerian Negara/Lembaga yang merupakan penjabaran dari Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Kerja Kementerian Negara/Lembaga yang bersangkutan dalam satu tahun anggaran serta besaran kebutuhan pendanaan anggaran yang diperlukan untuk melaksanakannya. Secara skematis kedudukan RKAKL dalam sistem penganggaran dapat digambarkan sebagai berikut:
SIKLUS KINERJA DAN ANGGARAN (PERENCANAAN, PELAKSANAAN dan PERTANGGUNGJAWABAN)

STAKEHOLDER

INSTRUMEN PENGANGGARAN

TAHAPAN

DPR

RPJM RKP
KABINET, INSTANSI PUSAT

UU APBN
RAPBN NOTA KEU PERENCANAAN ANGGARAN

PAGU DANA

RKA-KL

PERPRES RINCIAN APBN / SAPSK DIPA

FORM RKAKL 3.1-3.4 2.1-2.4 1.1-1.5

K/L

RENSTRA RENJA-KL RKT

PENDEKATAN :
- Anggaran Terpadu - KPJM - PBB

LAP. KEU LAKIP

PELAKSANAAN ANGGARAN

Berdasarkan skema tersebut, RKAKL merupakan salah satu instrumen pokok yang sangat strategis dalam sistem penganggaran yang berfungsi sebagai: 1 . dokumen dasar penyusunan Nota keuangan dan RAPBN; 2. dokumen pembahasan antara Pemerintah dengan DPR dalam menetapkan alokasi anggaran K/L; 3. dokumen penyusunan Perpres Rincian ABPP sebagai lampiran dari UU APBN yang menjadi landasan bagi penyusunan dokumen pelaksanaan anggaran. 4. acuan dalam pelaksanaan dan pertanggungjawaban kinerja K/L

IV-6

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

4.2.1. Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat
Sasaran-sasaran Pokok Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat RPJM 2004 - 2009 Terciptanya kesejahteraan rakyat merupakan salah satu tujuan utama pendirian negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Sejahtera merupakan keadaan sentosa dan makmur, yang diartikan sebagai keadaan yang berkecukupan atau tidak kekurangan, yang tidak saja memiliki dimensi fisik atau materi, tetapi juga dimensi rohani. Agenda meningkatkan kesejahteraan rakyat, sebagaimana digariskan dalam RPJMN 2004-2009, diarahkan pada pencapaian 5 (lima) sasaran pokok, dengan prioritas sebagai berikut. Pertama, menurunnya persentase jumlah penduduk miskin dari 16,6 persen pada tahun 2004 menjadi 8,2 persen pada tahun 2009; dan berkurangnya pengangguran terbuka dari 9,5 persen pada tahun 2003 menjadi 5,1 persen pada tahun 2009, yang didukung dengan terjaganya stabilitas ekonomi. Kemiskinan dan pengangguran diatasi dengan strategi pembangunan ekonomi yang mendorong pertumbuhan yang berkualitas dan berdimensi pemerataan melalui penciptaan lingkungan usaha yang sehat, serta intervensi langsung pemerintah melalui peningkatan efektivitas program penanggulangan kemiskinan. Kedua, berkurangnya kesenjangan pembangunan antarwilayah, dengan prioritas diberikan pada: pembangunan perdesaan dan pengurangan ketimpangan pembangunan wilayah. Ketiga, meningkatnya kualitas manusia, yang tercermin dari terpenuhinya hak sosial rakyat, dengan prioritas antara lain pada: peningkatan akses masyarakat terhadap pendidikan dan kesehatan yang lebih berkualitas, peningkatan perlindungan dan kesejahteraan sosial, serta peningkatan kualitas kehidupan beragama. Keempat, membaiknya mutu lingkungan hidup dan pengelolaan sumber daya alam, dengan prioritas pada perbaikan pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup. Kelima, meningkatnya kuantitas dan kualitas infrastruktur penunjang pembangunan, dengan prioritas pada percepatan pembangunan infrastuktur. Pencapaian Hasil-Hasil Pokok Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat, 2005-2007 Upaya pencapaian kelima sasaran pokok dalam agenda meningkatkan kesejahteraan masyarakat tersebut, selain dilakukan melalui intervensi kebijakan, juga dilakukan melalui intervensi anggaran. Dengan berbagai intervensi kebijakan dan intervensi anggaran yang telah dan sedang dilakukan selama tiga tahun pelaksanaan RPJMN, maka meskipun ditimpa berbagai macam bencana dan musibah yang datang silih berganti, kondisi perekonomian Indonesia dalam kurun waktu 2005 – 2007, secara umum menunjukkan perbaikan yang relatif cukup signifikan. Stabilitas ekonomi makro terjaga baik, pertumbuhan berbagai sektor ekonomi mulai pulih dan bahkan cenderung meningkat, sarana dan prasarana dasar (infrastruktur) yang tersedia makin meningkat dengan kualitas yang lebih baik termasuk rehabilitasi dan rekonstruksi di daerah paska
NK dan RAPBN 2008 IV-7

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

bencana kualitas sumber daya manusia, khususnya akses masyarakat terhadap pendidikan dan kesehatan makin meningkat, serta tingkat pengangguran cenderung menurun. Walaupun demikian, berbagai program dan upaya yang telah dilakukan untuk menurunkan tingkat kemiskinan, dan mempercepat pemerataan pembangunan masih belum membuahkan hasil yang optimal seperti yang diharapkan. Stabilitas ekonomi yang terjaga baik, tercermin dari stabilnya nilai tukar rupiah, menurunnya tingkat suku bunga, serta terkendalinya laju inflasi. Nilai tukar rupiah yang dalam tahun 2005 rata-rata mencapai Rp9.705 per US$, dalam tahun 2006 menguat 5,5 persen menjadi rata-rata Rp9.164 per US$, dan dalam tahun 2007 diharapkan stabil pada kisaran rata-rata Rp9.100 per US$ (cenderung menguat dibanding dengan perkiraan awal rata-rata Rp9.300 per US$ pada asumsi APBN 2007). Sementara itu, tingkat suku bunga acuan BI (BI Rate) menurun dari 12,75 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 9,75 persen pada bulan Desember 2006, dan diperkirakan menjadi 8,0 persen pada akhir tahun 2007. Perbaikan stabilitas nilai tukar dan suku bunga tersebut telah mendorong meningkatnya ekspektasi dan kepercayaan para pelaku ekonomi terhadap perbaikan kinerja ekonomi makro seperti ditunjukkan dengan meningkatnya indeks harga saham gabungan (IHSG) dari 1.162,6 poin pada akhir tahun 2005 menjadi 1.805,5 poin (naik 55,3 persen) pada akhir tahun 2006, dan meningkat menjadi 2.348,7 poin pada akhir Juli 2007. Perbaikan stabilitas ekonomi makro dimaksud pada akhirnya bermuara pada penurunan laju inflasi (y-o-y) dari 17,1 persen pada tahun 2005 menjadi 6,6 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan terkendali pada kisaran 6,5 persen pada tahun 2007. Dengan stabilitas ekonomi makro yang terjaga baik, dan didukung oleh permintaan eksternal yang kuat, maka pertumbuhan ekonomi yang sebelumnya melambat, secara bertahap telah mulai pulih kembali. Dalam tahun 2005 dan 2006, pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai sekitar 5,68 persen dan 5,48 persen, dan diperkirakan meningkat menjadi 6,3 persen pada tahun 2007. Dari sisi permintaan, pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2006 terutama didorong oleh ekspor barang dan jasa, serta konsumsi pemerintah yang masing-masing tumbuh dengan 9,2 persen dan 9,6 persen. Sementara itu, pembentukan modal tetap bruto (investasi) hanya tumbuh sebesar 2,9 persen. Dilihat dari PDB menurut lapangan usaha, pertumbuhan sektor Pertanian yang dalam tahun 2005 mencapai 2,7 persen, dalam tahun 2006 meningkat menjadi 3,0 persen, dan tahun 2007 diperkirakan sebesar 2,7 persen. Pertumbuhan sektor pertanian tersebut didukung oleh peningkatan produksi berbagai komoditi pangan dan hortikultura, perkebunan, peternakan, dan perikanan, yang berdampak pada terjaganya ketersediaan pangan nasional. Produksi padi yang pada tahun 2005 mencapai 54,2 juta ton gabah kering giling (GKG), meningkat menjadi 54,5 juta ton GKG pada tahun 2006, dan berdasarkan ARAM II diperkirakan 55,1 juta ton GKG pada tahun 2007. Departemen Pertanian memperkirakan sasaran ATAP 2007 sebesar 58,1 juta ton akan dapat dicapai. Seiring dengan itu, pertumbuhan PDB subsektor perkebunan meningkat dari 2,5 persen pada tahun 2005, menjadi 3,2 persen pada tahun 2006, dan pada tahun 2007 diperkirakan sebesar 2,1 persen. Selanjutnya, walaupun masih memerlukan kewaspadaan yang tinggi terhadap mewabahnya kembali penyakit hewan, pertumbuhan PDB subsektor peternakan masih mampu meningkat dari 2,1 persen pada tahun 2005 menjadi sekitar 3,0 persen pada tahun 2006, dan pada tahun 2007 diperkirakan sebesar 2,6 persen. Demikian pula, pertumbuhan PDB subsektor perikanan meningkat dari 5,5 persen pada tahun 2005

IV-8

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

menjadi 6,0 persen pada tahun 2006; dan diperkirakan mencapai 5,1 persen pada tahun 2007. Dengan peningkatan produksi, mutu dan keamanan berbagai produk pertanian sebagaimana dikemukakan diatas, serta langkah-langkah kebijakan yang telah, sedang dan akan ditingkatkan pada tahun 2007, maka pendapatan dan kesejahteraan petani dan nelayan secara bertahap dapat ditingkatkan. Stabilitas ekonomi yang terkendali, dan pertumbuhan ekonomi yang semakin membaik, secara bertahap mulai berhasil meningkatkan penciptaan lapangan kerja. Dalam kurun waktu November 2005 – Agustus 2006, lapangan kerja baru bertambah sekitar 1,5 juta, dari 94,0 juta menjadi 95,5 juta. Dari jumlah lapangan kerja tersebut, sebesar 790 ribu merupakan lapangan kerja formal; sedangkan lapangan kerja informal bertambah sekitar 700 ribu. Dengan meningkatnya perluasan lapangan kerja ini, maka jumlah pengangguran terbuka yang pada bulan November 2005 sebesar 11,9 juta orang atau 11,2 persen menurun menjadi 10,9 juta orang atau 10,3 persen dari jumlah angkatan kerja pada bulan Agustus 2006, dan pada Pebruari 2007 menjadi 10,6 juta orang atau 9,75 persen dari jumlah angkatan kerja. Di samping itu, pertumbuhan ekonomi yang membaik dalam tahun 2005 dan 2006, yang diperkirakan berlanjut dalam tahun 2007 juga diikuti dengan meningkatnya kualitas sumber daya manusia, seperti tercermin dari meningkatnya akses masyarakat terhadap pendidikan dan kesehatan. Di bidang pendidikan, angka partisipasi kasar (APK) dan angka partisipasi murni (APM) pada jenjang SD/MI dan yang sederajat meningkat dari masingmasing sekitar 107,1 persen dan 93,0 persen pada tahun 2004 menjadi masing-masing 110,8 persen dan 94,7 persen pada tahun 2006. APM pada jenjang SD/MI diharapkan meningkat menjadi 94,2 persen pada tahun 2007. Demikian pula APK pada jenjang pendidikan SMP/MTs dan yang sederajat, serta APK pada jenjang pendidikan SMA/SMK/ MA/SMALB/Paket C juga meningkat dari masing-masing 82,2 persen dan 54,4 persen pada tahun 2004, menjadi masing-masing 88,7 persen dan 56,2 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi 91,7 persen dan 60,7 persen pada tahun 2007. Peningkatan APK pada berbagai jenjang pendidikan tersebut antara lain disebabkan oleh menurunnya angka putus sekolah pada jenjang pendidikan dasar dari 4,25 persen pada tahun 2005 menjadi 1,5 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan terus menurun pada tahun 2007. Sementara itu, APK pada jenjang perguruan tinggi (PT) yang mencakup pula perguruan tinggi agama (PTA), Universitas Terbuka (UT), dan pendidikan kedinasan juga meningkat dari 16,0 persen pada tahun 2005 menjadi sebesar 16,7 persen pada tahun 2006 dan diperkirakan dapat mencapai sekitar 16,9 persen pada tahun 2007. Seiring dengan itu, tingkat buta aksara penduduk umur 15 tahun ke atas juga menunjukkan perbaikan dari 96,2 persen pada tahun 2004 menjadi 8,1 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi sekitar 7,0 persen pada tahun 2007. Di bidang kesehatan, status kesehatan dan gizi masyarakat juga terus mengalami peningkatan, seperti tercermin dari menurunnya angka kematian bayi dan kematian ibu melahirkan, meningkatnya usia harapan hidup, dan menurunnya prevalensi gizi kurang. Angka kematian bayi menurun dari 46 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 1997 menjadi 32 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2005. Sementara itu, angka kematian ibu melahirkan juga menurun dari 334 per 100.000 kelahiran hidup (1997) menjadi 307 per 100.000 kelahiran hidup (2002-2003). Sebaliknya, usia harapan hidup justru meningkat dari 65,8 tahun pada tahun 1999 menjadi 69,0 tahun pada tahun 2005,

NK dan RAPBN 2008

IV-9

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

sedangkan prevalensi gizi kurang dan gizi buruk menurun dari 34,4 persen (1999) menjadi 28,0 persen (2005). Seiring dengan itu, laju pertumbuhan penduduk semakin terkendali, yaitu menurun dari 1,30 persen pada tahun 2005 menjadi 1,28 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi 1,27 persen pada tahun 2007; angka fertilitas total menurun dari 2,23 per perempuan pada tahun 2005 menjadi 2,21 per perempuan pada tahun 2006 dan diperkirakan menjadi 2,19 per perempuan pada tahun 2007; persentase pasangan usia subur yang tidak terlayani (unmetneed) program keluarga berencana (KB) menurun dari 8,0 persen pada tahun 2005 menjadi 7,6 persen pada tahun 2006 dan diperkirakan menjadi 7,2 persen pada tahun 2007, sedangkan peserta KB laki-laki meningkat dari 2,2 persen pada tahun 2005 menjadi 2,7 persen pada tahun 2006 dan diperkirakan menjadi 3,2 persen pada tahun 2007. Sementara itu, upaya perbaikan mutu lingkungan hidup dan pengelolaan sumber daya alam, sebagai sasaran keempat dalam agenda meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dalam kurun waktu yang sama diprioritaskan kepada penanganan bagi korban bencana alam, baik berupa pembangunan kembali rumah-rumah yang hancur atau rusak berat akibat bencana alam, maupun pemulihan ekonomi masyarakat pasca bencana. Dalam periode tersebut, telah dilanjutkan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana gempa dan tsunami akhir 2004 di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatera Utara, pemulihan wilayah pasca bencana gempa bumi 27 Mei 2006 di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, Sumatera Barat, serta pemulihan terhadap akibat bencana alam lainnya, diantaranya gempa dan tsunami di wilayah Pangandaran, banjir bandang di wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah serta Sumatera bagian utara. Musibah lain yang telah diupayakan penanganannya dalam tahun 2006 dan 2007 adalah wabah flu burung. Dampak dari penyakit ini sangat besar, baik berupa kerugian akibat matinya unggas, maupun terjadinya korban manusia yang terus meningkat. Dalam rangka meningkatkan upaya pencegahan dan penanggulangan wabah flu burung, dalam tahun 2006 telah disusun Rencana Strategis Nasional Pengendalian Flu Burung dan Kesiapsiagaan Menghadapi Pandemi Influenza 2006-2008 sebagai acuan bagi upaya lintas sektor dan acuan bagi kerjasama dengan lembaga internasional. Pada sasaran meningkatnya kuantitas dan kualitas infrastruktur penunjang pembangunan, dalam kurun waktu yang sama, telah banyak kemajuan yang dicapai pada pembangunan infrastruktur sumber daya air, transportasi, energi, serta perumahan dan permukiman. Di bidang infrastruktur sumber daya air, dalam tahun 2006 telah dapat ditingkatkan penyediaan air untuk usaha tani, dengan terlaksananya peningkatan jaringan irigasi seluas 219,4 ribu hektar, rehabilitasi jaringan irigasi seluas 817,6 ribu hektar, operasi dan pemeliharaan pada jaringan irigasi dan rawa seluas 2,16 juta hektar yang merupakan kewenangan pemerintah pusat (lebih dari 3.000 hektar), rehabilitasi/ peningkatan jaringan rawa seluas 174 ribu hektar, serta pencetakan sawah-sawah baru beririgasi di wilayah layanan jaringan irigasi. Selain itu, juga dialokasikan Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk rehabilitasi jaringan irigasi yang menjadi kewenangan pemerintah daerah (kurang dari 3.000 hektar). Sementara itu, upaya peningkatan penyediaan air baku bagi kebutuhan non-pertanian (terutama untuk industri dan permukiman), dalam periode yang sama, telah dapat dipenuhi dengan terlaksananya rehabilitasi prasarana air baku sebanyak 58 buah, pembangunan saluran air baku dengan kapasitas terpasang 3,58 meter kubik per detik, pembangunan 228 buah embung atau bendung untuk
IV-10 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

kebutuhan air baku, serta rehabilitasi 4 buah embung atau bendung. Sementara itu, untuk mengurangi dampak bencana alam yang disebabkan oleh daya rusak air, baik berupa banjir, longsor maupun kerusakan pantai, telah dilakukan pemasangan dan pengoperasian peralatan pendugaan banjir (flood forecasting) di 4 wilayah sungai, pembangunan prasarana pengendali banjir dengan debit banjir rencana 10 tahunan pada sungai sepanjang 783 km, penyediaan sarana pengamanan bangunan vital di 5 waduk, operasi dan pemeliharaan sungai rata-rata sepanjang 174 km pertahun, serta pembangunan pengamanan pantai sepanjang 60,4 km. Dalam upaya meningkatkan keandalan ketersediaan air, telah dilakukan operasi dan pemeliharaan bagi 121 buah waduk per tahun, pembangunan 2 waduk pada tahun 2006 dan 3 waduk pada tahun 2007, pembangunan 199 embung, serta pembangunan sumur-sumur air tanah (groundwater) di daerah-daerah kekurangan air. Selain itu, telah diupayakan TMC/ hujan buatan untuk menambah ketersediaan air di beberapa waduk di pulau Jawa. Untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya air yang berkelanjutan, hasil-hasil yang telah dicapai antara lain: (i) diundangkannya Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi; (ii) dilakukannya pembahasan akhir mengenai Peraturan Presiden tentang Dewan Sumber Daya Air; (iii) terbentuknya 31 balai pengelolaan sumber daya air wilayah sungai; serta (iv) tersusunnya norma, standar, pedoman, dan manual bidang sumber daya air. Dalam hal penataan data dan informasi, telah dilakukan pengembangan sistem informasi di lingkungan kementerian/lembaga terkait di pusat dan daerah. Di bidang prasarana jalan, dalam kurun waktu yang sama, dapat dipertahankan kondisi jalan nasional dan jembatan dalam kondisi mantap, masing-masing sekitar 81 persen dari total jalan nasional sepanjang 34.628 kilometer, dan sebesar 66,57 persen atau sekitar 307.062 meter panjang jembatan. Dengan kondisi tersebut, tingkat pelayanan prasarana jalan dapat ditingkatkan, seperti tercermin dari meningkatnya kecepatan rata-rata pada jalan nasional dari 43,5 kilometer per jam pada tahun 2005 menjadi 44 kilometer per jam pada tahun 2006. Di bidang prasarana dan sarana perkeretaapian, peningkatan dukungan infrastruktur diwujudkan selain dengan terlaksananya pembangunan jalur ganda, juga dengan terselenggaranya pengadaan kereta penumpang kelas ekonomi sebanyak 20 unit dan KRL hibah eks Jepang tahap I sebanyak 20 unit, rehabilitasi kereta penumpang kelas ekonomi sebanyak 20 unit dan KRD sebanyak 8 unit, modifikasi KRL menjadi kereta rel diesel elektrik (KRD-E) 2 train set sebanyak 10 unit, serta pengadaan KRL-I prototipe 1 train set sebanyak 4 unit. Di bidang prasarana dan sarana transportasi laut, peningkatan dukungan infrastruktur dalam periode yang sama diupayakan antara lain dengan terselenggaranya pembangunan 12 pelabuhan kecil yang tergabung dalam Small Port Development Project, pembangunan lanjutan pelabuhan Dumai, pembangunan kapal navigasi sebanyak 4 unit, persiapan pembangunan Indonesia Ship Reporting System yang mencakup Selat Sunda dan Selat Lombok dengan pusat pengendali di Tanjung Priok–Jakarta, persiapan pembangunan pelayanan informasi lalu lintas laut (vessel traffic service system) di Selat Malaka, serta penyediaan pelayanan angkutan laut perintis sebanyak 58 trayek dan kewajiban pelayanan umum (Public Service Obligation) kelas ekonomi untuk 24 trayek yang dilakukan oleh PT Pelni di Papua, Kalimantan, Jawa, Sumatera, NTT, NTB, Maluku dan Sulawesi.
NK dan RAPBN 2008 IV-11

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Pada sarana transportasi udara, dalam kurun waktu yang sama telah berhasil dilaksanakan: (i) persiapan pembangunan Bandar Udara Medan Baru, Makasar dan Ternate; (ii) perpanjangan landasan Bandar Udara Ahmad Yani Semarang, Palembang, Mamuju, dan Lampung; (iii) pembangunan lanjutan Bandar Udara di Banyuwangi dan Bawean (Jatim), Dr. F.L. Tobing-Sibolga (Sumut), dan Domine Edward Osok-Sorong (Papua); (iv) pengembangan bandar udara baru di daerah pedalaman dan perbatasan, antara lain di Sinak (Papua) dan Tangkepada (Sulsel); (v) pembangunan terminal di Bengkulu dan Kendari; (vi) rehabilitasi dan peningkatan fasilitas bandar udara yang melayani penerbangan perintis; (vii) penyediaan pelayanan angkutan udara perintis di Papua, Kalimantan, Sumatera, NTT, Maluku dan Sulawesi dengan jumlah rute sebanyak 94 rute di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara dan Papua; serta (viii) peningkatan keandalan operasional keselamatan penerbangan berupa peralatan telekomunikasi, navigasi dan kelistrikan terutama di bandara-bandara kecil. Di bidang energi, dalam rentang waktu yang sama telah berhasil dilakukan pengoperasian fasilitas produksi, pengolahan dan penampungan migas terapung “Belanak”; penerbitan 11 Surat Keputusan Hak Khusus (special right) pengangkutan gas bumi melalui pipa untuk badan usaha yang sudah eksis dan beroperasi, dan penerbitan perizinan usaha migas; produksi gas bumi sebesar 2,95 miliar kaki kubik (8,18 miliar kaki kubik per hari) dan pemanfaatan gas bumi sebesar 2,88 miliar kaki kubik (7,98 miliar kaki kubik per hari); pemanfaatan panas bumi untuk keperluan listrik sampai dengan tahun 2025 masih sangat kecil (3% dari total konsumsi listrik nasional) sedangkan potensi cadangannya sangat besar, cadangan panas bumi setara dengan 11 miliar barel minyak; penetapan beberapa regulasi untuk mendorong percepatan pembangunan infrastruktur bidang energi; pembangunan transmisi Pagardewa–Lab. Maringgai dengan diamater pipa 32 inchi sepanjang 270 km yang merupakan bagian dari proyek SSWJ yang telah dimulai; serta pengembangan batubara berupa penyempurnaan dan perluasan pengembangan teknologi Upgraded Brown Coal (UBC) dengan memperhatikan faktor lingkungan, telah diselesaikan penyelidikan panas bumi sebanyak 256 lokasi (163 lokasi tahap pendahuluan, 78 lokasi tahap rinci, 8 lokasi tahap pemboran, dan 7 lokasi tahap produksi); dan telah diselesaikan inventarisasi potensi energi fosil (batubara 104 lokasi, gambut 47 lokasi, bitumen padat 32 lokasi dan gas 1 lokasi). Di bidang ketenagalistrikan, keberhasilan yang telah dicapai dalam periode tahun 2005 hingga tahun 2006, antara lain: (i) meningkatnya kapasitas daya listrik di Jawa sekitar 2.670 MW dan di luar Jawa sekitar 362 MW; (ii) terbangunnya jaringan transmisi 500 KV di bagian Selatan Jawa; (iii) berkembangnya berbagai jaringan transmisi dan distribusi di berbagai wilayah tanah air; serta (iv) meningkatnya rasio elektrifikasi dari sekitar 54,06 persen pada tahun 2005 menjadi sekitar 56,0 persen pada akhir tahun 2006, dan meningkatnya rasio desa berlistrik dari 84,32 persen pada akhir tahun 2005 menjadi sekitar 87,46 persen pada akhir tahun 2006. Selain itu, dalam upaya mengatasi krisis listrik dan diversifikasi energi untuk pembangkit listrik, telah dan terus dilakukan upaya rehabilitasi dan repowering pembangkit listrik yang ada, peningkatan efisiensi penggunaan BBM, dan mulai dilakukannya persiapan program percepatan pembangunan 10.000 MW pada tahun 2006. Status program pembangunan tenaga listrik adalah: pertama, untuk pulau Jawa telah dilakukan penandatanganan procurement contract sebanyak 5 (lima) proyek dengan total kapasitas sebesar 3.600 MW dan 4 (empat) proyek dengan total kapasitas sebesar 2.700 MW dan telah selesai proses pelelangan serta 1
IV-12 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

(satu) proyek dengan kapasitas 600 MW dalam proses relokasi. Kedua, untuk lokasi di luar pulau Jawa, telah dilakukan evaluasi tender terhadap 25 (dua puluh lima) proyek dengan total kapasitas 2.800 MW, sedangkan 5 (lima) proyek dengan kapasitas 300 MW berkapasitas ditunda/dibatalkan dan direncanakan akan digantikan oleh proyek Pembangkit Listrik Swasta. Dalam rangka penanganan krisis penyediaan tenaga listrik telah dilakukan upaya-upaya penanggulangan antara lain : (i) Program jangka pendek melalui sewa pembangkit, pembelian excess power, rehabilitasi dan repowering pembangkit tenaga listrik yang ada; dan (ii) Program jangka menengah/panjang melalui pembangunan pembangkitpembangkit baru, baik pembangkit PLN, termasuk program percepatan sesuai Keputusan Presiden Nomor 71 Tahun 2006 dan pembangkit Listrik Swasta. Pembangunan di bidang pos dan telematika sepanjang tahun 2005-2007 difokuskan kepada tiga isu, yaitu reformasi sektor, pengembangan infrastruktur dan layanan, serta pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Untuk menciptakan penyelenggaraan pos dan telematika yang lebih terbuka, kompetitif dan transparan, telah diterbitkan berbagai kebijakan dan perangkat peraturan, seperti pengaturan masalah interkoneksi, tata cara penetapan tarif awal dan tarif perubahan untuk jasa telepon dasar, pengaturan kembali alokasi spektrum frekwensi, dan tata cara penyesuaian izin penyelenggaraan penyiaran. Dalam upaya pengembangan infrastruktur dan layanan, telah dilakukan antara lain pembentukan balai layanan umum yang mengelola dana pembangunan kewajiban pelayanan universal telekomunikasi (Universal Service Obligation), pembangunan pusat informasi masyarakat (community access point), pembangunan infrastruktur penyiaran televisi dan radio di wilayah blank spot dan perbatasan, pembukaan peluang usaha penyelenggaraan telekomunikasi tetap, dan mulai dilakukannya pengembangan kerjasama pemerintah swasta untuk pembangunan jaringan tulang punggung telekomunikasi serat optik Palapa Ring bagian timur. Selanjutnya, untuk mendukung pengembangan TIK, telah dilakukan pembahasan RUU Informasi dan Transaksi Elektronik, pengembangan aplikasi berbasis open source, dan pembangunan pusat pendidikan dan pelatihan TIK untuk pegawai pemerintah, siswa SD dan SMP, serta masyarakat umum sebagai upaya peningkatan e-literacy. Di bidang perumahan dan permukiman, hingga tahun 2006, telah banyak program pembangunan yang dilakukan, dan beberapa diantaranya telah menunjukkan hasil yang signifikan. Terkait dengan penyelenggaraan hunian yang layak huni bagi masyarakat berpendapatan rendah (MBR), hingga tahun 2006 telah dilakukan antara lain: (i) pembangunan rumah susun sederhana sewa (Rusunawa) sebanyak 9.462 unit; (ii) pemberian subsidi kredit pemilikan rumah untuk 114.284 unit rumah sederhana (RSH/RSH-S) dengan jumlah subsidi sebesar Rp800,0 miliar; (iii) penataan dan revitalisasi kawasan perkotaan sebanyak 159 kawasan, dan dukungan perbaikan perumahan swadaya sebanyak 2.500 unit rumah; (iv) pemberian dukungan prasarana dan sarana permukiman dalam pembangunan 133.261 unit rumah PNS/TNI-POLRI/ Pekerja; (v) penyediaan prasarana dan sarana permukiman di 39 kawasan perbatasan; serta (vi) pembentukan PT. Sarana Multigriya Finansial dalam upaya pengembangan kerangka kebijakan di sektor perbankan dan pembiayaan perumahan. Di bidang pembangunan sarana dan prasarana dasar permukiman, kegiatan yang telah dilaksanakan hingga tahun 2006, meliputi: (i) penurunan jumlah kawasan yang tidak
NK dan RAPBN 2008 IV-13

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

mendapatkan akses air minum sebanyak 612 kawasan; (ii) pelaksanaan program SANIMAS (Sanitasi oleh Masyarakat) pada 86 lokasi untuk melayani 48.000 jiwa; (iii) pembangunan sarana dan prasarana air limbah untuk melayani 71.093,1 jiwa; (iv) pembangunan saluran drainase primer sepanjang 347.879 meter untuk menanggulangi genangan di kawasan perkotaan dan strategis yang melayani 595.996 jiwa pada 2.690 hektar; (v) pembangunan, pengembangan, dan optimalisasi TPA (tempat pembuangan akhir) sehingga mampu melayani 5 juta jiwa; (vi) pembangunan saluran drainase primer sepanjang 34.161 meter untuk menanggulangi genangan pada perumahan RSH bagi PNS, TNI dan POLRI di 22 kabupaten/kota bagi 59.837 jiwa; (vii) penanganan bencana alam di Propinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah, dengan mendistribusikan bahan dan peralatan prasarana dan sarana air minum; (viii) terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum; serta (ix) pemberian bantuan teknik serta diseminasi/sosialisasi bidang pengembangan air limbah. Masalah dan Tantangan Pokok Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat Tahun 2008 Meskipun beberapa sasaran pokok pada agenda meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam RPJMN 2004-2009 telah dapat diwujudkan, namun masih terdapat sejumlah permasalahan mendasar dan tantangan pokok yang memerlukan penanganan yang sungguh-sungguh untuk mencapai sasaran-sasaran pokok seperti yang direncanakan dalam RPJMN 2004-2009. Menurunkan jumlah penduduk miskin dan mengurangi kesenjangan pembangunan antarwilayah masih menjadi tantangan terbesar ke depan, di samping masalah-masalah dan tantangan pokok lainnya, seperti menciptakan lapangan kerja baru yang lebih banyak, meningkatkan ketahanan pangan dan produktivitas pertanian (dalam arti luas), meningkatkan investasi dan daya saing ekspor, meningkatkan produksi minyak bumi dan diversifikasi energi, meningkatkan dukungan infrastruktur bagi pembangunan, meningkatkan kualitas pendidikan dan kesehatan, serta meningkatkan kualitas penanganan bencana, baik pada keadaan darurat maupun pasca bencana dan berbagai musibah lainnya. a. Menurunkan jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan. Meskipun pertumbuhan ekonomi sudah dapat ditingkatkan, namun jumlah penduduk yang masih hidup di bawah garis kemiskinan masih cukup tinggi, yaitu mencapai 37,17 juta jiwa (16,58 persen) pada Maret 2007. Dalam tahun 2008 jumlah penduduk miskin diharapkan dapat diturunkan menjadi sekitar 15 – 16,8 persen. Masalah mendasar yang dihadapi dalam upaya mengurangi jumlah penduduk miskin antara lain adalah: (i) belum meratanya kegiatan dan hasil pelaksanaan berbagai program pembangunan, terutama di daerah perdesaan; (ii) terbatasnya kemampuan masyarakat miskin untuk menjangkau pelayanan dasar dan terbatasnya fasilitas dasar, seperti pendidikan, kesehatan, air minum dan sanitasi, serta transportasi; serta (iii) masih adanya kecenderungan berfluktuasinya harga bahan kebutuhan pokok, terutama beras yang sangat mempengaruhi daya beli masyarakat miskin. Karena itu, menurunkan jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan secara intensif dan terintegrasi menjadi tantangan pokok terbesar yang dihadapi dalam agenda meningkatkan kesejahtaraan rakyat pada tahun 2008.

IV-14

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

b. Memperluas penciptaan lapangan kerja. Meskipun pada tahun 2007 diperkirakan tercipta 2,1 juta kesempatan kerja baru, namun angka pengangguran terbuka masih tetap tinggi, yaitu diperkirakan mencapai 10,6 juta orang atau 9,75 persen dari total jumlah penduduk (Pebruari 2007). Selain itu, lapangan kerja formal pada bulan Agustus 2006 masih terbatas, yaitu hanya sekitar 29,7 juta atau 31,1 persen dari total lapangan kerja. Rendahnya kualitas dan kompetensi tenaga kerja Indonesia, tingginya angka penganggur usia muda, serta masih terdapatnya beberapa jenis pekerjaan yang tidak dapat dipenuhi oleh tenaga kerja merupakan masalah-masalah yang harus dihadapi dalam tahun 2008. Di samping itu, perbaikan kualitas pelayanan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri, keterbatasan sarana dan prasarana serta kemampuan sumberdaya manusia yang dimiliki oleh balai-balai pelatihan kerja, belum adanya standar kompetensi kerja nasional di berbagai bidang profesi, tidak tersedianya aturan baku tentang sertifikasi kompetensi, serta terbatasnya pengakuan sertifikat kompetensi tenaga kerja – termasuk yang dikeluarkan oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) – oleh dunia usaha di dalam dan di luar negeri merupakan kendala-kendala yang dihadapi dan harus diatasi dalam upaya peningkatan kualitas sumberdaya manusia Indonesia pada tahun 2008. Dengan adanya masalah tersebut di atas, tantangan pengembangan kesempatan tenaga kerja adalah sebagai berikut. Pertama, menciptakan lapangan kerja formal seluas-luasnya, karena lapangan kerja ini lebih produktif dan lebih memberikan perlindungan sosial kepada pekerja dibandingkan dengan lapangan kerja informal. Kedua, mendorong perpindahan pekerja dari pekerjaan yang memiliki produktivitas rendah ke pekerjaan yang memiliki produktivitas tinggi dengan meningkatkan kualitas dan kompetensi pekerja. Ketiga, meningkatkan kesejahteraan para pekerja yang bekerja di lapangan kerja informal, agar kesenjangan pendapatan antara pekerja formal dan informal tidak terlalu besar. c. Meningkatkan ketahanan pangan dan produktivitas pertanian dalam arti luas. Permasalahan fundamental dalam peningkatan ketahanan pangan dan produktivitas pertanian cukup kompleks dan kait mengkait satu dengan lainnya. Beberapa masalah yang memerlukan penyelesaian antara lain : struktur/skala usaha yang sempit, infrastruktur pertanian yang belum optimal, kelembagaan petani yang belum kokoh, sistem penyuluhan pertanian yang memerlukan pembenahan, belum adanya sistem pembiayaan pertanian yang sesuai dengan karakteristik petani dan pertanian, serta sistem pasar komoditas pertanian yang belum mendukung kepastian harga. Kesemua masalah tersebut bermuara kepada rendahnya produktivitas, mutu dan daya saing produk pertanian serta ketahanan pangan dan kesejahteraan petani. Oleh karena itu, penyelesaian permasalahan fundamental ini merupakan keniscayaan, dan memerlukan langkah terobosan serta peran serta semua pemangku kepentingan. d. Meningkatkan investasi dan daya saing ekspor. Masalah pokok yang dihadapi dalam upaya meningkatkan investasi dan daya saing ekspor adalah: (i) masih belum kokohnya dukungan investasi bagi pertumbuhan ekonomi, seperti tercermin dari rendahnya pembentukan modal tetap bruto (PMTB) dan lebih rendahnya realisasi investasi dibandingkan dengan rencananya; (ii) industri pengolahan nonmigas masih tumbuh di bawah potensinya; (iii) belum maksimalnya kemampuan
NK dan RAPBN 2008 IV-15

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

produksi di dalam negeri dalam memenuhi permintaan eksternal yang tinggi; serta (iv) belum optimalnya pemanfaatan potensi pariwisata Indonesia. Karena itu, meningkatkan investasi, mendorong industri pengolahan nonmigas, dan meningkatkan penerimaan ekspor, termasuk jasa pariwisata merupakan salah satu tantangan pokok yang dihadapi dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi pada tahun 2008, sejalan dengan semakin besarnya kemungkinan melambatnya perekonomian dunia, dan meningkatnya persaingan antarnegara, baik dalam menarik investasi maupun dalam mempertahankan pangsa pasar ekspornya di luar negeri. e. Meningkatkan produksi minyak bumi dan diversifikasi energi. Menurunnya produksi minyak bumi, baik akibat dari menurunnya produktivitas ladangladang minyak yang saat ini tengah berproduksi (depletion), maupun karena belum optimalnya pengembangan migas, merupakan masalah pokok yang harus ditangani secara sungguh-sungguh. Karena itu, upaya meningkatkan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi minyak bumi, baik dalam rangka memanfaatkan lebih lanjut cadangan yang tersisa, mengembangkan lapangan baru minyak dan gas bumi yang saat ini siap beroperasi; serta menemukan sumber-sumber cadangan minyak dan gas bumi di masa mendatang menjadi tantangan yang harus ditangani secara sungguh-sungguh dalam tahun 2008. Di samping itu, kebijakan diversifikasi (penganekaragaman) energi, disertai dengan penataan sumber energi untuk setiap sektor (sektor transportasi menggunakan BBG dan bahan bakar batubara cair), termasuk peningkatan pemanfaatan sumber energi terbarukan untuk memnuhi kebutuhan energi dalam negeri, dan kurang optimalnya pemenfaatan potensi batubara peringkat rendah, gas metan dan panas bumi, juga masih akan menjadi tantangan yang harus ditangani secara serius dalam tahun 2008. f. Meningkatkan dukungan infrastruktur bagi pembangunan. Masih kurang memadainya pelayanan infrastruktur untuk memenuhi pelayanan dasar sesuai standar pelayanan minimal, masih kurang memadainya dukungan infrastruktur dalam menunjang upaya peningkatan daya saing sektor riil; serta perlu ditingkatkannya realisasi proyek infrastruktur kerjasama pemerintah dan badan usaha swasta, merupakan masalah-masalah dan tantangan pokok yang dihadapi pada dukungan infrastruktur dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat pada tahun 2008, termasuk perbaikan dan peningkatan infrastruktur yang terkena bencana. Di bidang sumber daya air, masalah bencana banjir di wilayah lumbung pangan nasional dan kota-kota besar, seperti wilayah Jabodetabek semakin meningkat akibat perubahan tata guna lahan dan degradasi lingkungan, serta belum memadainya keandalan prasarana pengendali banjir. Demikian pula, keandalan prasarana sumber daya air penyedia air baku menurun akibat terjadinya percepatan sedimentasi dan pencemaran sungai oleh limbah padat permukiman. Di samping itu, intensitas abrasi pantai di wilayah pesisir dan pulau-pulau terdepan Nusantara juga meningkat. Begitu pula, kinerja jaringan irigasi juga belum memadai dalam memenuhi kebutuhan air usaha tani, terutama untuk pencapaian produksi padi. Dari total jaringan irigasi yang telah terbangun, masih terdapat jaringan irigasi yang belum atau tidak berfungsi karena belum lengkapnya sistem jaringan ketersediaan air, kurang-siapnya lahan sawah, tidak-siapnya petani penggarap, serta terjadinya konversi penggunaan lahan. Selain itu, beberapa jaringan irigasi yang telah berfungsi juga mengalami kerusakan, baik karena kurang optimalnya operasi dan pemeliharaan maupun akibat bencana alam.
IV-16 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Di bidang transportasi, masalah pokok yang masih dihadapi adalah: (i) masih terbatasnya tingkat jaminan keselamatan dan keamanan transportasi, yang disebabkan antara lain oleh lemahnya regulasi dan kelembagaan, sumber daya manusia (SDM) dan budaya keselamatan, kelaikan prasarana dan sarana, serta manajemen transportasi; (ii) masih rendahnya akses masyarakat terhadap pelayanan transportasi, khususnya bagi masyarakat miskin dan masyarakat yang tinggal di kawasan terpencil dan terisolir; serta (iii) masih rendahnya investasi dunia usaha dalam pembangunan prasarana dan sarana transportasi. Sementara itu, tantangan yang dihadapi pada pembangunan sektor transportasi dalam tahun 2008 adalah mengatasi ketidakseimbangan pertumbuhan lalu lintas (kebutuhan jasa angkutan) dengan pertumbuhan investasi sarana dan prasarana transportasi, termasuk SDM penyelenggara jasa angkutan; menurunkan tingkat kecelakaan serta pelanggaran ketentuan dan penyelenggaraan transportasi; mengatasi keterbatasan prasarana dan sarana transportasi di kawasan yang terpencil dan terisolir yang menyebabkan sulitnya akses masyarakat terhadap pelayanan angkutan, baik untuk masyarakat miskin maupun masyarakat yang tinggal di kawasan terpencil dan tertinggal; serta menyempurnakan peraturan perundang-undang baik di sektor transportasi maupun investasi yang menyebabkan kurang menariknya dunia usaha (swasta) untuk berperan serta dalam pembangunan dan pengoperasian prasarana transportasi. Di bidang energi, masalah pokok dihadapi antara lain adalah : (i) masih terbatasnya aksesibilitas masyarakat dalam memenuhi kebutuhan energi; (ii) masih tingginya intensitas energi untuk memproduksi per unit PDB; (iii) masih terbatasnya ketersediaan prasarana dan sarana batubara untuk menunjang program percepatan pembangunan pembangkit listrik tenaga uap 10.000 MW; (iv) adanya kelangkaan suplai gas bumi untuk memenuhi kebutuhan gas domestik; (v) rendahnya pemanfaatan gas bumi dan batubara untuk kebutuhan domestik; (vi) belum optimalnya pemanfaatan energi panas bumi dari potensi yang tersedia; serta (viii) masih terbatasnya pemanfaatan energi terbarukan (renewable) khususnya energi berbasis nabati. Karena itu, tantangan yang dihadapi dalam pembangunan infrastruktur energi pada tahun 2008 adalah : (i) mengatasi keterbatasan sistem transportasi pendukung program percepatan pembangunan pembangkit listrik tenaga uap 10.000 MW berbahan bakar batubara; (ii) meningkatkan partsipasi koperasi, usaha kecil dan pemerintah daerah; (iii) memenuhi pertumbuhan kebutuhan energi dan kebutuhan jaminan ketersediaan pasokan energi (security of energy supply); (iv) menyempurnakan peraturan perundang-undangan dalam penyediaan infrastruktur energi; (v) meningkatkan kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) berbasis kompetensi melalui Diklat teknis bidang energi dan ketenagalistrikan serta peningkatan program dan sarana prasarana Diklat; dan (vi) keterbatasan sarana dan prasarana dalam memenuhi kebutuhan air bersih di daerah-daerah tertinggal dan sulit air; banyaknya wilayah-wilayah cepat tumbuh yang secara nasional memiliki nilai strategis, termasuk kawasan perbatasan dan pulau-pulau terluar, serta wilayah Indonesia yang rentan bencana geologi. Di bidang pos dan telematika, masalah-masalah pokok yang dihadapi pada tahun 2008, antara lain adalah masih diperlukannya peningkatan efektivitas penciptaan dan pengawasan penyelenggaraan kompetisi; masih tingginya ketergantungan pembangunan infrastruktur penyiaran terhadap dana pemerintah; masih tingginya tingkat ketergantungan terhadap teknologi/vendor tertentu; masih tingginya tingkat penggunaan perangkat lunak ilegal; belum terpadunya rencana pengembangan Teknologi Informasi
NK dan RAPBN 2008 IV-17

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

dan Komunikasi (TIK) lintas sektor; dan masih terbatasnya e-literacy masyarakat. Dengan adanya berbagai permasalahan tersebut, maka tantangan pokok yang dihadapi pada tahun 2008 adalah cepatnya perkembangan teknologi dan terjadinya konvergensi teknologi telekomunikasi, informatika dan penyiaran, sehingga diperlukan penataan ulang regulasi, kelembagaan dan industri sejalan dengan terjadinya konvergensi teknologi telekomunikasi, informatika dan penyiaran. Pembangunan perumahan dan permukiman masih dihadapkan pada beberapa masalah pokok, seperti antara lain: masih terdapatnya rumah tangga yang belum memiliki hunian yang layak; masih adanya rumah tangga yang tidak memiliki akses terhadap pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan yang layak; serta masih kurangnya dukungan infrastruktur penyediaan air minum dan penyehatan lingkungan untuk mendukung sektor industri, pariwisata dan perdagangan. Dengan berbagai permasalahan tersebut, maka tantangan pokok yang dihadapi dalam pembangunan perumahan dan permukiman pada tahun 2008 antara lain adalah: menyediakan hunian yang layak dan terjangkau bagi masyarakat, khususnya masyarakat berpendapatan rendah, meningkatkan kualitas lingkungan permukiman, meningkatkan cakupan dan kualitas pelayanan air minum, air limbah, persampahan dan drainase, serta mencapai ’free open defecation’. g. Meningkatkan Kualitas Pendidikan dan Kesehatan. Tantangan utama yang dihadapi di bidang pendidikan pada tahun 2008 adalah meningkatkan akses, pemerataan, dan kualitas pelayanan pendidikan, terutama pada jenjang pendidikan dasar. Meskipun hampir seluruh anak usia 7-12 tahun sudah bersekolah, akan tetapi masih terdapat sebagian anak yang tidak bersekolah, terutama karena alasan ekonomi atau tinggal di daerah terpencil, yang belum terjangkau oleh layanan pendidikan. Demikian pula, anak usia 13-15 tahun yang seharusnya dapat mengenyam pendidikan paling tidak sampai dengan pendidikan dasar, sebagian tidak dapat bersekolah. Pada saat yang sama, kesenjangan partisipasi pendidikan juga masih terjadi, terutama antara penduduk miskin dan penduduk kaya. Kondisi tersebut dapat berpengaruh terhadap upaya penuntasan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun. Meskipun pemerintah telah menyediakan bantuan operasional sekolah (BOS) yang cukup signifikan untuk jenjang pendidikan dasar, namun masih ditemukan adanya beberapa sekolah yang masih menarik berbagai iuran, sehingga memberatkan orangtua, terutama bagi keluarga miskin. Kesenjangan partisipasi pendidikan tersebut terlihat makin mencolok pada jenjang pendidikan menengah dan pendidikan tinggi. Masalah penting lain yang dihadapi bidang pendidikan adalah berkaitan dengan ketersediaan, kualitas, dan kesejahteraan pendidik. Sebaran pendidik tidak merata dan lebih banyak terkonsentrasi di daerah perkotaan. Selain itu, sebagian besar pendidik juga masih belum memenuhi kualifikasi akademik S-1 atau D-4 sebagaimana dipersyaratkan oleh Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Demikian pula, pemberian tunjangan fungsional, tunjangan profesi, dan tunjangan khusus untuk mendukung kesejahteraan pendidik juga belum sepenuhnya dapat dilaksanakan sesuai dengan amanat undang-undang tersebut. Berkaitan dengan itu, upaya peningkatan mutu dan kesejahteraan pendidik agar mereka dapat mengemban tugas dengan baik, juga masih akan menjadi tantangan pokok dalam tahun 2008, sehingga satuan-satuan pendidikan dapat melahirkan lulusan-lulusan yang bermutu.

IV-18

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Di bidang kesehatan, masalah dan tantangan yang dihadapi dalam tahun 2008 antara lain adalah: (i) adanya disparitas status kesehatan dan gizi antar tingkat sosial ekonomi, antarkawasan, dan antara perkotaan dan perdesaan; (ii) belum memadainya akses terhadap fasilitas kesehatan yang berkualitas, terutama bagi masyarakat miskin dan yang tinggal di daerah terpencil; (iii) belum memadainya jumlah dan penyebaran tenaga kesehatan, terutama di daerah terpencil, perbatasan dan kepulauan; (iv) masih menonjolnya masalah penyakit infeksi menular, yang ditunjukkan antara lain dengan masih tingginya angka kesakitan, seperti penyakit demam berdarah dengue (DBD), HIV/ AIDS, tuberkulosis paru, malaria, diare, infeksi saluran pernafasan, dan penyakit flu burung; (v) adanya masalah gizi kurang dan gizi buruk terutama pada ibu hamil, bayi, dan balita, serta berbagai masalah gizi utama lain seperti anemia gizi besi, gangguan akibat kurang yodium, kurang vitamin A dan kurang zat gizi mikro lainnya; (vi) belum optimalnya penyediaan obat dan perbekalan kesehatan, pengawasan obat dan makanan, dan keamanan pangan; serta (vii) masih belum adanya budaya perilaku hidup sehat dalam masyarakat, baik karena faktor sosial ekonomi maupun karena kurangnya pengetahuan. Selain itu, pertumbuhan penduduk yang diperkirakan terus meningkat; angka total fertility rate (TFR) di beberapa provinsi yang cenderung meningkat; dan jaminan penyediaan alat/obat KB dan pelayanan KB bagi penduduk miskin yang belum optimal; serta pengetahuan remaja tentang kesehatan reproduksi masih kurang; serta ketahanan dan kesejahteraan keluarga yang masih rendah, sehingga masih akan tetap menjadi masalah dan tantangan pokok yang harus dihadapi dalam tahun 2008. h. Meningkatkan penanganan bencana dan pengurangan risiko bencana, serta pemberantasan penyakit menular. Masalah yang dihadapi dalam kaitannya dengan penanganan bencana adalah masih seringnya terjadi keterlambatan penanganan korban bencana dalam tahapan tanggap darurat, serta belum efektifnya penanganan pasca bencana secara terprogram melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah pasca bencana dalam jangka menengah dan jangka panjang. Karena itu, upaya pemulihan pasca bencana yang lebih terencana dan terprogram melalui suatu kelembagaan yang baik akan menjadi tantangan pokok yang dihadapi dalam upaya meningkatkan penanganan bencana dan mengurangi risiko bencana pada tahun 2008, sejalan dengan upaya untuk meningkatkan kemampuan kelembagaan penanganan bencana yang lebih profesional dan dukungan pendanaan penanganan bencana yang lebih memadai oleh kondisi yang lebih baik di tingkat pusat, propinsi, dan kabupaten/kota. Selanjutnya, belum memadainya perhatian terhadap pentingnya pengurangan risiko bencana, sebagai upaya untuk merubah paradigma penanganan bencana dari yang sebelumnya berorientasi pada penanganan tanggap darurat dan pemulihan pasca bencana menjadi berorientasi kepada pencegahan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana juga masih menjadi masalah lainnya dalam mengantisipasi kejadian bencana yang semakin beragam dan tinggi frekuensinya. Berkaitan dengan itu, meningkatkan upaya pencegahan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana akan menjadi tantangan pokok dalam tahun 2008, sejalan dengan penguatan kapasitas dan kinerja kelembagaan dalam mengurangi risiko bencana, dengan memperhatikan peningkatan dayaguna rencana tata ruang wilayah dalam mengurangi risiko bencana. Di samping bencana yang ditimbulkan oleh alam, musibah lainnya yang harus diwaspadai adalah bencana

NK dan RAPBN 2008

IV-19

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

teknologi dan lingkungan, serta wabah flu burung. Karena itu, penanganan wabah flu burung juga masih akan merupakan tantangan lainnya yang harus dituntaskan dalam tahun 2008.

4.2.2. Agenda Aman dan Damai
Sasaran-sasaran Pokok Agenda Aman dan Damai dalam RPJM Tahun 2004 - 2009 Sebagaimana digariskan dalam RPJMN 2004-2009, ada 3 (tiga) sasaran pokok dalam agenda mewujudkan Indonesia yang aman dan damai. Pertama, meningkatnya rasa aman dan damai, yang tercermin dari menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antar-kelompok maupun golongan masyarakat; menurunnya angka kriminalitas secara nyata di perkotaan dan pedesaan; serta menurunnya secara nyata angka perampokan dan kejahatan di lautan dan penyelundupan lintas batas. Dalam rangka mencapai sasaransasaran tersebut, prioritas pembangunan diletakkan pada: peningkatan rasa saling percaya dan harmonisasi antar-kelompok masyarakat; pengembangan kebudayaan yang berlandaskan pada nilai-nilai luhur; serta peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas. Kedua, semakin kokohnya NKRI berdasarkan Pancasila, UUD 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika, yang tercermin dengan tertanganinya kegiatan-kegiatan yang ingin memisahkan diri dari NKRI; serta meningkatnya daya cegah dan tangkal negara terhadap ancaman bahaya terorisme bagi tetap tegaknya kedaulatan NKRI baik dari ancaman dalam negeri maupun dari luar negeri. Untuk mencapai sasaran-sasaran tersebut, prioritas pembangunan diletakkan pada: pencegahan dan penanggulangan separatisme; pencegahan dan penanggulangan gerakan terorisme; serta peningkatan kemampuan pertahanan negara. Ketiga, semakin berperannya Indonesia dalam menciptakan perdamaian dunia, dengan prioritas diberikan pada pemantapan politik luar negeri dan peningkatan kerjasama internasional. Pencapaian Hasil-Hasil Pokok Agenda Aman dan Damai, Tahun 2005-2007 Pelaksanaan agenda aman dan damai telah mencapai beberapa kemajuan penting seperti tercermin dari kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat yang secara umum makin kondusif. Kemajuan paling menonjol yang dicapai antara lain ditandai dengan terwujudnya kesepakatan damai antara Pemerintah Indonesia dengan Gerakan Aceh Merdeka di Helsinki, Finlandia; dan keberhasilan dalam pelaksanaan pemilihan secara langsung Gubernur Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), sebagai penerapan dari kesepahaman Helsinki secara konsisten, sehingga telah meningkatkan kondisi keamanan di Provinsi NAD. Demikian pula, konflik horizontal dan vertikal yang terjadi pada beberapa proses pemilihan kepala daerah (pilkada) secara langsung dapat dikendalikan, sehingga tidak mengganggu kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat. Sementara itu, meskipun konflik Poso masih diwarnai beberapa bentrokan antara aparat keamanan dengan warga yang menimbulkan korban di kedua belah pihak, namun dengan ditangkapnya tokoh-tokoh yang diduga sebagai penggerak utama konflik Poso, kondisi keamanan dan ketertiban di Poso kembali stabil.
IV-20 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Selain itu, kemajuan dalam pelaksanaan agenda aman dan damai juga tercermin dari menguatnya kepercayaan internasional terhadap institusi militer, dengan meningkatnya peran serta Indonesia dalam misi perdamaian dan keanggotaan tidak tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK-PBB). Dicabutnya embargo oleh Amerika Serikat terhadap pembelian peralatan utama sistem senjata (alutsista) TNI, dan tercapainya beberapa kerjasama militer makin meningkatkan kemampuan pertahanan negara, meskipun belum sampai pada tingkat kebutuhan minimum essential force. Infrastruktur aturan hukum dan kelembagaan penanganan terorisme yang terus diperkuat merupakan keseriusan dalam upaya pencegahan dan pemberantasan terorisme. Dalam tahun 2007, diharapkan Noordin M Top beserta jaringannya dapat ditangkap, kejahatan narkoba menurun, penanganan keamanan laut semakin membaik, dan daya penggentar makin meningkat seiring dengan upaya pemenuhan alutsista pertahanan. Sejalan dengan berbagai kemajuan tersebut, upaya penanggulangan penyelundupan, baik illegal fishing, illegal mining maupun illegal logging juga makin ditingkatkan. Upaya penanggulangan illegal fishing dalam kurun waktu yang sama telah menunjukkan kemajuan penting dengan terlaksananya pemasangan 1.444 buah transmitter pemantau kapal dan pembangunan unit pelaksana teknis (UPT) pengawasan di 5 lokasi (Belawan, Jakarta, Pontianak, Bitung, dan Tual) pada tahun 2006. Pengadilan khusus perikanan di lima lokasi tersebut dalam tahun 2007 diharapkan telah dapat beroperasi yang didukung dengan sarana pengawasan yang lebih baik. Demikian pula, upaya penanggulangan illegal logging, pada tahun 2006 telah berhasil menekan kasus-kasus pembalakan liar dan perdagangan kayu ilegal, yang antara lain ditunjukkan dengan tertangkapnya 173 tersangka di Papua dengan barang bukti kayu bulat 385.580 meterkubik, kayu olahan 20.166 meterkubik, dan peralatan 1.269 unit. Di samping itu, telah berhasil dijalin kerjasama dengan negara-negara konsumen kayu, seperti China, Jepang, Inggris, Korea Selatan dan Norwegia untuk mencegah perdagangan kayu ilegal. Berbagai kemajuan tersebut, juga dilengkapi dengan terbentuknya Satuan Polisi Kehutanan Reaksi Cepat (SPORC) di 10 provinsi, yaitu: Sumatera Utara, Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, dan Papua. Dalam tahun 2007, diharapkan sistem perlindungan dan pengamanan hutan akan lebih kuat, sedangkan kapasitas kelembagaan perlindungan hutan, operasi pengamanan hutan, dan penyelesaian kasus hukum pelanggaran atau kejahatan di bidang kehutanan juga akan lebih ditingkatkan. Masalah dan Tantangan Pokok Agenda Aman dan Damai Tahun 2008 Beberapa tantangan pokok yang masih akan dihadapi dalam upaya mewujudkan agenda aman dan damai pada tahun 2008 adalah meningkatkan rasa aman, kekuatan pertahanan, serta penanganan gangguan dan ancaman terorisme. Rasa aman bagi masyarakat masih belum dapat terwujud seutuhnya. Hal tersebut ditandai antara lain dengan masih tingginya tingkat kriminalitas (crime rate), yaitu jumlah kejadian kejahatan per 100.000 penduduk, yang meningkat dari 121 pada tahun 2005 menjadi 128 pada tahun 2006, meskipun pada saat yang sama telah dicapai peningkatan penyelesaian tindak perkara (clearance rate) dari 57,0 persen menjadi 59,5 persen. Sementara itu, kemampuan pertahanan nasional belum dapat memberikan efek penangkal (detterence), bahkan belum mampu memenuhi kekuatan dan gelar minimum essential forces, baik dalam memberikan fungsi operasi militer maupun operasi militer selain perang. Kekuatan

NK dan RAPBN 2008

IV-21

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

pertahanan nasional di tingkat regional terus mengalami kemerosotan, dengan posisi saat ini berada dalam kekuatan nomor 4 di Asia Tenggara, atau sejajar dengan negara yang skala dan kompleksitas ancaman dan gangguannya sangat rendah. Kondisi tersebut diperburuk oleh kesiapan alutsista yang secara rata-rata hanya mencapai 45 persen dari yang dimiliki. Selanjutnya, tindak kejahatan transnasional di wilayah yurisdiksi laut dan wilayahwilayah perbatasan masih cukup tinggi, seperti narkoba, illegal logging, illegal fishing, penyelundupan manusia atau senjata. Di samping itu, masih adanya beberapa kelompok masyarakat yang memberikan pemahaman sempit terhadap doktrin ideologi, keagamaan dan kurangnya penghargaan terhadap pluralitas menyebabkan konflik yang bernuansa suku, ras, dan agama masih sering mengemuka. Hal ini terutama terjadi di daerahdaerah rawan konflik seperti Poso, Palu, Maluku, dan sebagainya. Belum tuntasnya penanganan pelaku dan jaringan terorisme yang beroperasi di Indonesia, serta belum meredanya aksi-aksi terorisme skala regional maupun global berpeluang meningkatkan aksi-aksi terorisme di dalam negeri. Dengan demikian, tantangan yang dihadapi untuk memecahkan berbagai permasalahan sebagaimana diuraikan di atas adalah: (i) meningkatkan kemampuan pertahanan dan keamanan secara lebih optimal dalam menghadapi ancaman pertahanan dan keamanan, termasuk dalam hal memberikan dukungan pencegahan dan penanggulangan terorisme; (ii) menangani tindak kejahatan transnasional di wilayah yurisdiksi laut dan wilayahwilayah perbatasan yang relatif masih cukup tinggi; (iii) membina dan meningkatkan pemahaman terhadap doktrin idiologi, keagamaan dan penghargaan pluralitas terhadap kelompok masyarakat yang cenderung radikal; (iv) menuntaskan penanganan pelaku dan jaringan terorisme yang beroperasi di Indonesia; serta (v) meningkatkan kerjasama global dalam menangani aksi-aksi terorisme skala regional maupun global.

4.2.3. Agenda Adil dan Demokratis
Sasaran-sasaran Pokok Agenda Adil dan Demokratis dalam RPJM Tahun 2004 - 2009 Sebagaimana digariskan dalam RPJMN Tahun 2004-2009, ada 5 (lima) sasaran pokok dalam agenda mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis. Pertama, meningkatnya keadilan dan penegakan hukum, yang tercermin dari terciptanya sistem hukum yang adil, konsekuen, dan tidak diskriminatif serta yang memberikan perlindungan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia; terjaminnya konsistensi seluruh peraturan perundang-undangan di tingkat pusat dan daerah sebagai bagian dari upaya memulihkan kembali kepercayaan masyarakat terhadap kepastian hukum. Prioritas penegakan hukum diberikan pada pemberantasan korupsi dengan menindak pelaku tindak pidana korupsi beserta pengembalian uang hasil korupsi kepada negara, pencegahan dan penanggulangan terorisme, serta pembasmian penyalahgunaan obat terlarang. Khusus dalam upaya pemberantasan korupsi, perhatian diberikan pada upaya untuk meningkatkan pemberdayaan Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (KPK) dan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Pengadilan Tipikor), serta pemberdayaan Komisi

IV-22

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Pengawas Kejaksaan sebagai pengawasan eksternal dari masyarakat terhadap kinerja aparat kejaksaan. Untuk mencapai sasaran tersebut, prioritas pembangunan diletakkan pada: (i) pembenahan sistem hukum nasional dan politik hukum; (ii) penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk; serta (iii) penghormatan, pemenuhan dan penegakan atas hukum serta pengakuan atas HAM. Kedua, meningkatnya kesetaraan gender di berbagai bidang pembangunan yang tercermin dalam berbagai peraturan perundangan, program dan kegiatan pembangunan, dan kebijakan publik; membaiknya angka GDI (Gender-related Development Index) dan angka GEM (Gender Empowerment Measurement); menurunnya tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak; serta meningkatnya kesejahteraan dan perlindungan anak. Untuk mencapai sasaran tersebut, prioritas diberikan kepada peningkatan kualitas kehidupan dan peran perempuan, serta kesejahteraan dan perlindungan anak. Ketiga, meningkatnya pelayanan kepada masyarakat dengan menyelenggarakan otonomi daerah dan kepemerintahan daerah yang baik; serta terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah, yang tidak bertentangan dengan peraturan dan perundangan yang lebih tinggi dalam rangka meningkatkan keadilan bagi daerah-daerah untuk membangun. Untuk mencapai sasaran tersebut, prioritas pembanguan diletakkan pada revitalisasi proses desentralisasi dan otonomi daerah yang diarahkan untuk: (1) memperjelas pembagian kewenangan antar tingkat pemerintahan; (2) mendorong kerjasama antar pemerintah daerah; (3) menata kelembagaan pemerintah daerah agar lebih efektif dan efisien; (4) meningkatkan kualitas aparatur pemerintah daerah; (5) meningkatkan kapasitas keuangan pemerintah daerah; serta (6) menata daerah otonom baru. Keempat, meningkatnya pelayanan birokrasi kepada masyarakat yang tercermin dari: (1) berkurangnya secara nyata praktek korupsi di birokrasi, yang dimulai dari tataran (jajaran) pejabat yang paling atas; (2) terciptanya sistem pemerintahan dan birokrasi yang bersih, akuntabel, transparan, efisien dan berwibawa; (3) terhapusnya aturan, peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat; dan (4) meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik. Untuk mencapai sasaran tersebut, prioritas pembangunan diletakkan pada penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa dengan kebijakan yang diarahkan untuk: (i) menuntaskan penanggulangan penyalahgunaan kewenangan dalam bentuk KKN melalui penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik, peningkatan pengawasan dan peningkatan budaya kerja dan etika birokrasi; (ii) meningkatkan kualitas penyelenggaraan administrasi negara melalui penataan kelembagaan, manajemen publik, dan peningkatan kapasitas SDM aparatur; serta (iii) meningkatkan keberdayaan masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan melalui peningkatan kualitas pelayanan publik yang lebih baik. Kelima, terlaksananya pemilihan umum tahun 2009 secara demokratis, jujur dan adil, dengan menjaga momentum konsolidasi demokrasi yang sudah terbentuk berdasarkan

NK dan RAPBN 2008

IV-23

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

hasil pemilihan umum secara langsung pada tahun 2004. Untuk mencapai sasaran tersebut, prioritas pembangunan diletakkan pada perwujudan lembaga demokrasi yang makin kokoh, dengan kebijakan yang diarahkan pada optimalisasi fungsi serta hubungan antara lembaga eksekutif, legislatif, dan yudikatif; mendorong lebih lanjut upaya pemberdayaan masyarakat; meningkatkan kualitas partai-partai politik; dan penyelenggaraan pemilu, sejalan dengan amanat konstitusi. Pencapaian Hasil-Hasil Pokok Agenda Adil dan Demokratis, Tahun 2005-2007 Pelaksanaan agenda adil dan demokratis dalam rentang waktu yang sama juga telah menghasilkan beberapa kemajuan yang penting seperti tercermin dari terus meningkatnya komitmen untuk memberantas korupsi. Pada tahun 2006, pemerintah bersama-sama dengan DPR-RI secara komprehensif telah berhasil meratifikasi Konvensi PBB tentang Anti Korupsi (UN Convention Against Corruption, UNCAC, 2003) dengan Undang-undang Nomor 7 Tahun 2006, yang mencakup 6 (enam) strategi pokok untuk memberantas korupsi, yaitu pencegahan, penindakan, kerjasama internasional, perundang-undangan, penyusunan laporan dan mekanisme, serta pengembalian aset negara yang dikorupsi. Kesungguhan pemerintah bersama-sama dengan DPR-RI tersebut telah meningkatkan kepercayaan dunia internasional kepada Indonesia untuk menjadi tuan rumah konferensi kedua kelompok negara yang meratifikasi konvensi PBB anti korupsi (Second Conference of the State Parties to the UNCAC 2003) yang direncanakan pada bulan November 2007. Percepatan Rencana Aksi Nasional Pemberantasan Korupsi (RAN PK 2004-2009) dan pembenahan proses pengadaan barang dan jasa pemerintah (publik) telah menghasilkan penghematan keuangan negara yang cukup besar. Upaya ini merupakan langkah pencegahan untuk mempercepat pemberantasan korupsi, disamping langkah penindakan yang telah dilakukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi, Kejaksaaan, Kepolisian dan Tim Koordinasi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Timtas Tipikor). Pada tahun 2007, upaya pemberantasan korupsi, baik yang bersifat pencegahan maupun penindakan akan makin ditingkatkan. Kemajuan juga dicapai dalam pelaksanaan reformasi birokrasi. Pada tahun 2006, tiga rancangan undang-undang yang merupakan bagian penting dari reformasi birokrasi telah masuk dalam Prolegnas 2007, yaitu: (i) Rancangan Undang-undang Pelayanan Publik, (ii) Rancangan Undang-undang Etika Penyelenggara Negara, dan (iii) Rancangan Undang-undang Administrasi Pemerintahan. Dukungan terhadap reformasi birokrasi juga diberikan oleh legislatif. DPR berinisiatif mengajukan Rancangan Undang-undang Kementerian Negara, yang juga dimaksudkan untuk membenahi birokrasi pemerintahan dan membangun tata kepemerintahan yang baik. Keempat rancangan undang-undang ini diharapkan dapat diselesaikan pada tahun 2007. Reformasi birokrasi juga ditingkatkan dengan penataan SDM aparatur dalam rangka penerapan manajemen SDM berbasis kinerja, pemberian gaji ke-13, dan penataan sistem pengawasan. Dalam pengadaan barang dan jasa publik, penerapan e-procurement telah semakin luas dilakukan, baik di kementerian/lembaga maupun instansi pemerintah daerah. Kemajuan lain juga terlihat dari munculnya semangat untuk menerapkan prinsipprinsip tata kepemerintahan yang baik untuk memperbaiki kualitas pelayanan publik yang bersifat perizinan dan non-perizinan pada kementerian/lembaga dan pemerintah

IV-24

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

daerah, baik di tingkat provinsi, kabupaten, maupun kota. Dalam tahun 2007, reformasi birokrasi dengan penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik dan berbagai penataan di bidang ketatalaksanaan, pelayanan publik dan SDM aparatur, termasuk perbaikan kebijakan tentang sistem remunerasi yang dapat mendorong kinerja pegawai negeri akan ditingkatkan. Keberhasilan reformasi birokrasi akan dapat mendorong keberhasilan pembangunan di bidang-bidang lainnya. Kemajuan juga dicapai dalam pelaksanaan pemilihan kepala daerah. Pada tahun 2006, telah dilaksanakan pemilihan Gubernur di Provinsi NAD yang berjalan aman dan demokratis. Hingga bulan Desember 2006, pemilihan kepala daerah (Pilkada) telah dilaksanakan di 291 daerah dengan perincian 14 Gubernur, 234 Bupati, dan 43 Walikota. Pelaksanaan Pilkada yang aman dan demokratis mencerminkan makin meningkatnya kualitas demokrasi masyarakat. Keberhasilan ini tidak terlepas dari dukungan kapasitas KPUD dan aparatur pemerintah daerah setempat dalam mempersiapkan masyarakat, dan diharapkan akan menjadi pembelajaran bagi KPUD dan Pemda daerah lainnya yang akan melaksanakan Pilkada secara aman dan demokratis pada tahun 2007. Masalah dan Tantangan Pokok Agenda Adil dan Demokratis Tahun 2008 Meskipun pemberantasan korupsi terus dilakukan selama ini, namun hal tersebut dinilai masyarakat masih belum sepenuhnya sesuai dengan yang diharapkan. Untuk itu, penegakan hukum dalam rangka pemberantasan korupsi pada tahun 2008 perlu terus ditingkatkan dengan mendorong peran serta masyarakat, disamping peningkatan kemampuan aparat penegak hukum. Peran masyarakat luas dalam ikut serta melakukan pengawasan secara konsisten dan berkelanjutan terhadap penyelenggaraan negara dan pemerintahan juga perlu terus didorong. Saluran pengaduan masyarakat kepada institusi penegak hukum dalam hal terjadi pelanggaran dan penyelewengan kekuasaan perlu dipermudah. Peningkatan peran masyarakat aktif dalam pengawasan juga perlu terus ditingkatkan dengan memberikan jaminan perlindungan dan memberikan insentif terhadap saksi pelapor dalam kasus korupsi. Dalam upaya percepatan reformasi birokrasi, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan komitmen dan dukungan dari para penyelenggara negara untuk mempercepat pelaksanaan reformasi birokrasi di kementerian/lembaga dan pemerintah daerah secara konsisten dan berkelanjutan. Percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi sangat diperlukan untuk memperkuat basis pembangunan yang berkelanjutan dan mewujudkan tata kepemerintahan yang baik. Langkah ini akan dipercepat untuk meningkatkan kinerja pelayanan publik yang masih belum sesuai dengan yang diharapkan, terutama dalam bidang pertanahan, investasi, perpajakan dan kepabeanan, pengadaan barang dan jasa pemerintah/publik, sistem administrasi kependudukan, dan pengelolaan Samsat. Perhatian besar perlu diberikan pada rendahnya gaji PNS dan penerapan sistem remunerasi PNS yang berbasis prestasi kerja; rendahnya kinerja PNS dalam melaksanakan tugas-tugasnya; belum terbangunnya penerapan manajemen di berbagai instansi pemerintah (pusat dan daerah), yang dapat mendorong peningkatan kinerja lembaga dan kinerja pegawai; belum sinerginya pelaksanaan pengawasan antar berbagai instansi terkait, yang ditandai dengan tumpang tindihnya pelaksanaan pengawasan dan lemahnya tindak lanjut hasil-hasil pengawasan; serta bertambahnya jumlah komisi/badan quasi birokrasi, yang tugas dan fungsinya tumpang tindih dengan birokrasi (kementerian/lembaga).
NK dan RAPBN 2008 IV-25

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

4.3. Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan Prioritas Pembangunan Tahun 2008
Sebagai tahun keempat dari pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009, tema pembangunan nasional dalam tahun 2008 adalah “Percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”. Berdasarkan tema pembangunan tersebut, ditetapkanlah delapan prioritas pembangunan nasional, meliputi: (1) peningkatan investasi, ekspor dan kesempatan kerja; (2) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan pembangunan perdesaan; (3) percepatan pembangunan infrastruktur dan pengelolaan energi; (4) peningkatan akses dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (5) peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan; (6) pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi; (7) penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri; dan (8) penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung. Kedelapan prioritas pembangunan nasional dalam RKP tahun 2008 tersebut, dikelompokkan lagi ke dalam 3 (tiga) penekanan prioritas, yaitu: (i) mendorong pertumbuhan ekonomi, (ii) meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan, serta (iii) menyediakan pendukung utama. Selanjutnya, ketiga penekanan prioritas dalam tahun 2008 tersebut dijabarkan ke dalam fokus, program, dan berbagai kegiatan pokok pembangunan yang tersebar di berbagai kementerian/ lembaga dan berbagai fungsi dan subfungsi, untuk mencapai sasaran-sasaran pembangunan. Keterkaitan dan penjabaran tema pembangunan hingga ke kegiatan tersebut diikuti pula dengan keterkaitan dan penjabaran alokasi anggaran belanja pemerintah pusat, sebagaimana disarikan dalam Tabel IV.1.

4.3.1.

Mendorong Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi yang tinggi merupakan strategi dan langkah awal untuk mengatasi berbagai masalah perekonomian, karena dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, yang disertai dengan program-program pemihakan yang konkret, intensif dan konsisten terhadap pengentasan kemiskinan dan pengangguran, maka kemiskinan dan pengangguran akan dapat dikurangi secara bertahap. Karena itu, untuk mencapai sasaran-sasaran pertumbuhan ekonomi yang direncanakan dalam RPJMN 2004-2009, maka prioritas kebijakan dalam tahun 2008 dan 2009 ditekankan pada percepatan pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi didorong dengan meningkatkan investasi, menjaga ekspor nonmigas, serta memberi stimulus fiskal dalam batas kemampuan keuangan negara untuk menggerakkan semua sektor produksi, terutama industri dan pertanian. Karena itu, koordinasi antara kebijakan fiskal, moneter, dan sektor riil akan lebih ditingkatkan untuk mendorong peranan masyarakat dalam pembangunan ekonomi. Sesuai dengan arah kebijakan yang digariskan dalam RKP 2008, upaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi akan dilakukan melalui prioritas: (i) peningkatan investasi, ekspor, dan perluasan kesempatan kerja; (ii) revitalisasi pertanian, perikanan dan kehutanan, dan pembangunan perdesaan; serta (iii) percepatan pembangunan infrastruktur dan peningkatan pengelolaan energi.

IV-26

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Tabel IV.1 Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Untuk Program-Program Prioritas, Tahun 2008 (miliar rupiah)
I. MENDORONG PERTUMBUHAN EKONOMI Prioritas Pembangunan - Peningkatan investasi, ekspor, dan kesempatan kerja - Revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan dan pembangunan perdesaan - Percepatan pembangunan infrastruktur dan peningkatan pengelolaan energi

60.588,3
5.750,1 8.137,8 46.700,4 Menurut organisasi - Departemen Pekerjaan Umum - Departemen Perhubungan - Departemen Pertanian - Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral - Departemen Keuangan - Departemen Kelautan dan Perikanan - Departemen Komunikasi dan Informatika - Departemen Kehutanan - Kementerian Negara Perumahan Rakyat - Departemen Perdagangan - Lainnya

30.270,5 11.875,9 4.795,7 3.339,9 3.393,3 1.817,5 882,5 699,2 544,0 437,3 2.532,5 57.942,8

II.

MENINGKATKAN PELAYANAN DAN PEMERATAAN Prioritas Pembangunan - Peningkatan akses dan kualitas pendidikan dan 45.304,7 kesehatan - Peningkatan efektifitas penanggulangan kemiskinan 12.638,1

Menurut organisasi - Departemen Pendidikan Nasional - Departemen Kesehatan - Departemen Agama - Departemen Dalam Negeri - Departemen Sosial - Departemen Pekerjaan Umum - Lainnya

32.057,7 8.786,4 6.001,2 4.300,1 2.216,0 1.467,3 3.114,1 24.158,1

III. PENDUKUNG UTAMA Prioritas Pembangunan - Pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi - Penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri - Penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung

2.055,6 12.691,9 9.410,6

Menurut Organisasi - Departemen Pertahanan - BRR NAD-Nias - Kepolisian Negara RI - Departemen Kesehatan - Lainnya

8.331,8 6.727,4 2.463,6 700,0 5.935,3

Sumber : Departemen Keuangan

Dalam rangka mendukung penciptaan multiplier effect yang lebih besar dari berbagai proyek/kegiatan yang dilakukan Pemerintah, dalam tahun 2008 investasi pemerintah dalam RAPBN 2008 akan ditingkatkan, baik dari segi jumlah maupun kualitasnya. Kebijakan peningkatan investasi pemerintah dilakukan tidak hanya dengan meningkatkan kualitas belanja modal, namun juga dilakukan dengan merealokasi belanja barang ke belanja modal dan/atau bantuan sosial. Kebijakan pergeseran belanja barang ke dalam belanja modal tersebut secara lebih rinci diuraikan dalam sub bab 4.4.3. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis.

4.3.1.1. Peningkatan Investasi, Ekspor dan Perluasan Kesempatan Kerja
Investasi dan ekspor merupakan sumber-sumber pertumbuhan ekonomi yang kokoh dan lebih berkualitas, karena pertumbuhan ekonomi yang didukung investasi dan ekspor akan mampu menciptakan lebih banyak kesempatan kerja. Peningkatan investasi di Indonesia perlu terus diupayakan melalui perbaikan iklim investasi yang dilakukan secara berkesinambungan. Hal ini terutama karena dalam hal kemudahan berusaha (ease of doing business), Indonesia masih tertinggal dibandingkan dengan negara-negara

NK dan RAPBN 2008

IV-27

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

tetangga. Berdasarkan laporan “Doing Business 2007” dari International Financial Corporation, Bank Dunia, Indonesia tercatat pada peringkat 135 dari 175 negara dalam kemudahan berusaha, sementara negara-negara tetangga sekawasan, seperti Singapura menduduki peringkat pertama, Thailand ke-18, Malaysia ke-25, China ke-93 dan Vietnam ke-104. Sementara itu, walaupun waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha di Indonesia telah menurun dari 151 hari menjadi 97 hari, namun rentang waktu tersebut masih lebih lama bila dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha di negara-negara tetangga seperti Singapura yang hanya perlu sekitar 6 hari, Thailand 33 hari, Malaysia 30 hari, China 35 hari dan Vietnam 50 hari. Dalam tahun 2008, upaya untuk memperbaiki iklim investasi agar semakin kondusif akan terus dilakukan secara berkesinambungan untuk mengatasi berbagai permasalahan yang menghambat investasi yang harus dilakukan bersama oleh semua pemangku kepentingan. Peningkatan investasi dan ekspor didorong dengan meningkatkan daya tarik investasi baik di dalam maupun di luar negeri; mengurangi hambatan prosedur perijinan, administrasi perpajakan dan kepabeanan; meningkatkan kepastian hukum, termasuk terhadap peraturan-peraturan daerah yang menghambat; serta meningkatkan diversifikasi pasar ekspor dan mendorong komoditi nonmigas yang bernilai tambah tinggi. Perhatian juga diberikan pada upaya untuk meningkatkan investasi dalam kegiatan eksploitasi dan eksplorasi pertambangan. Daya saing industri manufaktur ditingkatkan antara lain dengan pengembangan kawasan industri khusus, fasilitasi industri hilir komoditi primer, restrukturisasi permesinan, serta penggunaan produksi dalam negeri. Investasi juga akan didorong dengan meningkatkan produktivitas dan akses UKM pada sumberdaya produktivitas. Dorongan terhadap pertumbuhan ekonomi juga diberikan dengan mempercepat pembangunan infrastruktur dan penyediaan energi termasuk listrik, peningkatan kualitas, kuantitas dan akses informasi sumber daya mineral dan migas, serta peningkatan kepastian hukum Berkaitan dengan hal tersebut, dalam tahun 2008 direncanakan alokasi anggaran dalam rangka mendukung upaya-upaya untuk: (i) meningkatkan daya tarik investasi baik di dalam maupun di luar negeri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp441,6 miliar; (ii) mengurangi hambatan pokok pada prosedur perijinan, administrasi perpajakan, dan kepabeanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.454,2 miliar; (iii) meningkatkan kepastian hukum dan keserasian peraturan pusat dan daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp27,7 miliar; (iv) meningkatkan ekspor non-migas yang bernilai tambah tinggi, komoditi utama, dan diversifikasi pasar ekspor, dengan alokasi anggaran sebesar Rp95,3 miliar; (v) meningkatkan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi pertambangan umum dan migas dengan alokasi anggaran sebesar Rp207,3 miliar; (vi) meningkatkan daya saing manufaktur dan industri rumah tangga, dengan alokasi anggaran sebesar Rp545,0 miliar; (vii) meningkatkan fungsi intermediasi/penyaluran dana masyarakat dan penguatan kelembagaan keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12,0 miliar; (viii) meningkatkan intensitas pariwisata, dengan alokasi anggaran sebesar Rp145,3 miliar; serta (ix) meningkatkan produktivitas dan akses usaha kecil dan menengah (UKM) kepada sumberdaya produktivitas, dengan alokasi anggaran sebesar Rp113,7 miliar. Seiring dengan upaya mempercepat pertumbuhan ekonomi, maka kemampuan ekonomi dalam menciptakan lapangan kerja dan mengurangi kemiskinan juga terus didorong.

IV-28

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Karena itu, perbaikan iklim ketenagakerjaan akan terus ditingkatkan dengan menyempurnakan berbagai peraturan ketenagakerjaan, mendorong pelaksanaan negosiasi bipatrit, serta penyusunan standar kompetensi. Perhatian juga diberikan pada penempatan, perlindungan, dan pembiayaan tenaga kerja ke luar negeri. Berkaitan dengan hal itu, dalam tahun 2008 juga akan dialokasikan anggaran untuk (i) memperbaiki iklim ketenagakerjaan dan perluasan kesempatan kerja, sebesar Rp445,0 miliar; dan (ii) menyempurnakan mekanisme penempatan perlindungan dan pembiayaan tenaga kerja ke luar negeri, sebesar Rp263,0 miliar. Outcome yang diharapkan dari berbagai upaya di atas adalah: (i) menurunnya tingkat pengangguran terbuka menjadi antara 8,0 persen – 9,0 persen dari angkatan kerja; (ii) meningkatnya investasi dalam bentuk Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) sebesar 15,5 persen; (iii) tumbuhnya industri pengolahan nonmigas sebesar 8,4 persen; (iv) meningkatnya ekspor nonmigas sebesar 14,1 persen; serta (v) meningkatnya jumlah penerimaan dari sektor pariwisata sebesar 15,0 persen. Dalam rangka mendukung pencapaian sasaran-sasaran yang ingin dicapai berkaitan dengan upaya peningkatan investasi, ekspor dan perluasan kesempatan kerja, dalam tahun 2008 akan dilaksanakan berbagai program/kegiatan oleh kementerian/lembaga terkait, yang secara lebih rinci disajikan dalam subbab 4.4.1. mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.1.2. Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan dan Pembangunan Perdesaan
Revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan dan pembangunan perdesaan mempunyai peranan yang sangat penting, terutama dalam: (i) menjamin ketersediaan pangan yang berasal dari produksi dalam negeri dan akses rumah tangga terhadap pangan; (ii) melanjutkan peningkatan kualitas pertumbuhan produksi pertanian, perikanan, dan kehutanan; (iii) meningkatkan kualitas pengelolaan hutan secara lestari dan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kesejahteraan masyarakat dan perekonomian nasional; dan (iv) memperluas kesempatan kerja dan diversifikasi ekonomi perdesaan penduduk miskin di perdesaan yang sebagian besar hidup dari sektor pertanian. Sehubungan dengan itu, anggaran yang dialokasikan dalam tahun 2008 direncanakan penggunaannya untuk mendukung upaya-upaya: (i) peningkatan produksi pangan yang mengarah ke swasembada pangan, terutama beras dan akses rumah tangga terhadap pangan dengan alokasi sebesar Rp1.725,5 miliar; (ii) peningkatan produktivitas dan kualitas, pengolahan dan pemasaran produk pertanian, perikanan, dan kehutanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.358,3 miliar; (iii) perluasan kesempatan kerja dan diversifikasi ekonomi pedesaan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.190,0 miliar; (iv) peningkatan kualitas pengeloalaan hutan dan lingkungan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp471,7 miliar; dan (v) pembaharuan agraria nasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp373,8 miliar. Outcome yang diharapkan dapat dicapai dalam tahun 2008 adalah pertumbuhan PDB pertanian sebesar 3,7 persen (pertumbuhan pertanian diluar perikanan dan kehutanan

NK dan RAPBN 2008

IV-29

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

ditargetkan 4,2 persen), dan tersedianya kesempatan kerja baru untuk 43,6 juta orang. Secara rinci, pertumbuhan sektor pertanian tahun 2008 tersebut ditargetkan berasal dari peningkatan produksi padi, produksi jagung dan kedelai masing-masing mencapai produksi sebesar 61,1 juta ton, 14,1 juta ton dan 1,0 juta ton; produksi gula mencapai 2,7 juta ton; produksi daging sapi mencapai sebesar 487,4 ribu ton; produksi perikanan sebesar 7,9 juta ton atau meningkat 6,5 persen; pengembangan kelapa sawit mencapai 350 ribu hektar; pengembangan jarak untuk bahan bakar nabati (BBN) mencapai sebesar 345 ribu hektar; dan sasaran produksi industri kayu dan hasil hutan sebesar 5 persen. Dalam rangka mendukung pencapaian berbagai sasaran yang telah ditetapkan di atas, dalam tahun 2008 akan dilakukan berbagai program/kegiatan oleh kementrian/lembaga terkait, yang penjelasan detailnya dapat diikuti dalam subbab 4.4.1. mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.1.3. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Pengelolaan Energi
Sebagai roda penggerak pembangunan, pembangunan infrastruktur yang antara lain meliputi infrastruktur sumber daya air, transportasi, kelistrikan dan telekomunikasi, energi, serta perumahan dan permukiman, memegang peranan sangat penting dalam memicu pelaksanaan dan keberhasilan pembangunan. Infrastruktur sektor transportasi merupakan tulang punggung pola distribusi barang maupun penumpang, sedangkan infrastruktur lainnya, seperti kelistrikan dan telekomunikasi terkait dengan modernisasi bangsa, dan penyediaannya merupakan aspek terpenting dalam meningkatkan produktivitas sektor produksi. Ketersediaan sarana perumahan dan permukiman, seperti air minum dan sanitasi secara luas dan merata, serta pengelolaan sumber daya air yang berkelanjutan menentukan tingkat kesejahteraan rakyat. Selain itu, infrastruktur juga memegang peranan yang penting dalam memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa. Jaring transportasi dan telekomunikasi dari Sabang sampai Merauke merupakan salah satu perekat utama NKRI. Infrastruktur transportasi berperan besar untuk membuka isolasi wilayah, sedangkan ketersediaan pengairan merupakan prasyarat kesuksesan pembangunan pertanian dan sektor-sektor lainnya. Oleh karena itu, alokasi anggaran untuk prioritas percepatan pembangunan infrastruktur dan pengelolaan energi disediakan sebesar Rp46.700,4 miliar. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan untuk mendukung upaya-upaya: (i) peningkatan pelayanan infrastruktur sesuai dengan standard pelayanan minimal; (ii) peningkatan daya saing sektor riil; (iii) peningkatan investasi proyek-proyek infrastruktur yang dilakukan oleh swasta melalui berbagai skim kerjasama antara pemerintah dan swasta; (iv) peningkatan produksi migas dan produk final migas; (v) percepatan pelaksanaan upaya diversifikasi energi melalui pemanfaatan gas bumi, batubara, dan energi baru/terbarukan; serta (vi) peningkatan efisiensi pemanfaatan energi; (viii) pemboran air tanah sebanyak 189 lokasi daerah sulit air dan 26 lokasi tanggap darurat bencana; (viii) inventarisasi geologi lingkungan daerah prioritas sebanyak 48 kabupaten/kota; serta (ix) inventarisasi geologi teknik di daerah prioritas sebanyak 23 kabupaten/kota.

IV-30

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Selanjutnya, berbagai upaya tersebut akan dilaksanakan melalui berbagai program/ kegiatan oleh kementerian/lembaga terkait (penjelasan rinci disajikan pada subbab 4.4.1 tentang belanja pemerintah pusat menurut organisasi) untuk mendukung pencapaian sasaran pembangunan infrastruktur yang meliputi infrastruktur sumber daya air, transportasi, kelistrikan dan telekomunikasi, energi, serta perumahan dan permukiman yang dapat diuraikan sebagai berikut. Dalam kaitannya dengan infrastruktur sumber daya air, sasaran yang ingin dicapai dalam tahun 2008 meliputi antara lain: (i) dimulai dan dilanjutkannya pembangunan waduk; (ii) optimalnya fungsi waduk dan penampung air lainnya; (iii) optimalnya fungsi dan terbangunnya prasarana penyedia air baku dan sumur air tanah untuk pemenuhan air baku; (iv) beroperasi dan terpeliharanya jaringan irigasi (termasuk irigasi air tanah) dan jaringan rawa; (v) optimalnya fungsi jaringan irigasi dan rawa untuk mendukung ketahanan pangan; (vi) optimalnya fungsi dan terbangunnya prasarana pengendali banjir dan pengaman pantai di wilayah-wilayah terkena bencana; (vii) tersedianya prasarana sumber daya air untuk mendukung kawasan perbatasan sebagai beranda depan dan pintu gerbang internasional; (viii) tertanganinya sumber daya air di daerah terisolasi dan pulau-pulau terpencil; (ix) terpenuhinya kebutuhan air baku untuk kebutuhan industri, perumahan dan pariwisata; (x) terselesaikannya peraturan pemerintah turunan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air; dan (xi) terbentuknya wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air di tingkat kabupaten/kota. Sementara itu, sasaran pembangunan sektor transportasi tahun 2008 antara lain adalah: (i) meningkatnya keselamatan transportasi darat, laut, dan udara; (ii) meningkatnya aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau masyarakat; serta (iii) meningkatnya iklim yang lebih kondusif bagi investasi dan peran serta pemerintah daerah, BUMN, swasta, dan masyarakat dalam penyelenggaraan pelayanan prasarana transportasi. Dalam kaitannya dengan pembangunan energi, sasaran khusus yang ingin dicapai dalam tahun 2008 meliputi antara lain : (i) menurunnya elastisitas energi; (ii) menurunnya subsidi energi; (iii) terlaksananya persiapan pembangunan prasarana batubara yang handal untuk mendukung program percepatan pembangunan PLTU 10.000 MW; (iv) terselesaikannya pembangunan pipanisasi transmisi SSSWJ gas bumi nasional; (v) tercapainya peningkatan produksi migas 11 persen dari produksi migas tahun 2006; (vi) meningkatnya produksi batubara untuk mendukung program listrik 10.000 MW; (vii) terlaksananya penawaran 10 wilayah kerja Gas Methana-B; dan (viii) terlaksananya pengembangan energi perdesaan, energi baru terbarukan dan konservasi energi melalui pembangunan Desa Mandiri Energi berbasis Bahan Bakar Nabati (BBN) dan non-BBM, serta pengembangan pilot plant bio fuel (bio-diesel, bio-ethanol, dan bio-oil). Selain itu sasaran khusus lainnya yang ingin dicapai dalam tahun 2008 adalah tersusunnya 15 Rancangan Kebijakan meliputi : (i) model kontrak kerjasama pengusahaan sumur tua Pertamina/KKKS; (ii) model kontrak Gas Methana B; (iii) penyempurnaan draft kontrak kerjasama migas; dan (iv) meningkatnya produksi dan pemanfaatan panas bumi. Sasaran pembangunan ketenagalistrikan tahun 2008 meliputi antara lain: (i) meningkatnya kapasitas pembangkit listrik sebesar 1.600 MW di Jawa dan 1.840 MW di luar Jawa, serta berkurangnya daerah krisis listrik khususnya di luar Jawa; (ii) meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi sebesar 58,02 persen dan rasio desa berlistrik menjadi sebesar 97,30 persen; (iii) semakin luas dan optimalnya sistem interkoneksi 500
NK dan RAPBN 2008 IV-31

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

kV, 275 kV dan 150 kV serta jaringan distribusinya baik di Jawa maupun luar Jawa; (iv) terwujudnya susut jaringan tenaga listrik menjadi sekitar 10,14 persen; (v) berkurangnya penggunaan BBM untuk pembangkit listrik menjadi sekitar 25 persen, serta meningkatnya pembangkit listrik yang menggunakan energi terbarukan; (vi) tersusunnya pengelolaan sistem ketenagalistrikan nasional sesuai undang-undang ketenagalistrikan yang baru dan terbitnya berbagai peraturan pelaksanaannya; (vii) makin berkembangnya pengembangan pemanfaatan komponen lokal dan dana investasi dalam negeri dalam pembangunan bidang ketenagalistrikan; serta (viii) terus berkembangnya partisipasi pemerintah daerah di berbagai wilayah dalam pengembangan ketenagalistrikan di masing-masing daerahnya, khususnya untuk pengembangan listrik perdesaan. Sementara itu, sasaran khusus yang ingin dicapai dalam pembangunan pos dan telematika dalam tahun 2008 meliputi antara lain: (i) meningkatnya kemampuan pengawasan terhadap penyelenggaraan pos dan telematika; (ii) meningkatnya kualitas layanan pos dan jumlah akses telekomunikasi dan informatika di perdesaan; (iii) meningkatnya jangkauan dan mutu penyiaran televisi dan radio; (iv) berkembangnya pola kerjasama pemerintah-swasta dalam penyediaan infrastruktur dan layanan pos dan telematika; (v) berkurangnya tingkat ketergantungan terhadap teknologi proprietary dan industri luar negeri; (vi) meningkatnya e-literacy masyarakat; dan (vii) meningkatnya efisiensi belanja modal pemerintah untuk kegiatan TIK dan sinergi pengembangan TIK lintas sektor. Selanjutnya, sasaran umum yang hendak dicapai dalam pembangunan perumahan dan permukiman pada tahun 2008 antara lain adalah: (i) meningkatkan akses masyarakat berpendapatan rendah terhadap hunian yang layak; (ii) meningkatnya akses masyarakat terhadap prasarana dan sarana dasar permukiman sesuai dengan standar pelayanan minimal; dan (iii) tercapainya peningkatan daya saing sektor riil. Dalam rangka mendukung pencapain sasaran-sasaran yang ingin dicapai berkaitan dengan percepatan pembangunan infrastruktur dan pengelolaan energi dalam tahun 2008 akan dilaksanakan berbagai program/kegiatan oleh kementerian/lembaga terkait, yang secara lebih rinci disajikan dalam subbab 4.4.1 mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.2. Meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan
Dalam melaksanakan agenda meningkatkan kesejahteraan rakyat, upaya peningkatan pelayanan dasar dan pemerataan pembangunan akan terus dilakukan, baik dalam rangka mempercepat penurunan jumlah orang miskin, maupun dalam upaya mengurangi kesenjangan antarwilayah, yang tercermin dari meningkatnya peran perdesaan sebagai basis pertumbuhan ekonomi agar mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di pedesaan; meningkatnya pembangunan pada daerah-daerah terbelakang dan tertinggal; meningkatnya pengembangan wilayah yang didorong oleh daya saing kawasan dan produk-produk unggulan daerah; serta meningkatnya keseimbangan pertumbuhan pembangunan antar kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil dengan memperhatikan keserasian pemanfaatan ruang dan penatagunaan tanah.

IV-32

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Dalam kerangka tersebut, peningkatan pelayanan dasar dan pemerataan dalam tahun 2008, akan dilakukan melalui prioritas: (i) peningkatan akses dan kualitas pendidikan dan kesehatan; dan (ii) peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan.

4.3.2.1. Peningkatan Akses dan Kualitas Pendidikan dan Kesehatan
Sebagai bagian dari upaya pembangunan manusia Indonesia seutuhnya, pembangunan pendidikan dan kesehatan terus ditingkatkan dalam rangka memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu memperoleh layanan pendidikan dan kesehatan yang layak dan memadai. Dalam Indeks Pembangunan Manusia (IPM), indikator status pendikan dan kesehatan merupakan komponen utama selain pendapatan per kapita. Dengan demikian, pembangunan pendidikan dan kesehatan merupakan salah satu upaya utama untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia, yang pada gilirannya mendukung percepatan pembangunan nasional. Dalam upaya meningkatkan pelayanan dasar pendidikan dan pemerataan pembangunan di bidang pendidikan, prioritas akan diberikan kepada upaya-upaya: (i) akselerasi penuntasan wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun yang merata dan bermutu; (ii) peningkatan ketersediaan, kualitas dan kesejahteraan pendidik; (iii) peningkatan akses, pemerataan dan relevansi pendidikan menengah dan tinggi yang berkualitas; dan (iv) peningkatan pendidikan luar sekolah. Sedangkan dalam rangka meningkatkan pelayanan dasar kesehatan dan pemerataan pembangunan di bidang kesehatan, fokus kegiatan akan ditekankan pada: (i) peningkatan akses, pemerataan, keterjangkauan dan kualitas pelayanan kesehatan terutama bagi masyarakat miskin; (ii) peningkatan ketersediaan tenaga medis dan paramedis, terutama untuk pelayanan kesehatan dasar di daerah terpencil dan tertinggal; (iii) pencegahan dan pemberantasan penyakit menular; (iv) penanganan masalah gizi kurang dan gizi buruk pada ibu hamil, bayi dan anak balita; (v) peningkatan pemanfaatan obat generik esensial, pengawasan obat, makanan dan keamanan pangan; serta (vi) revitalisasi program KB. Dampak yang diharapkan dari upaya peningkatan akses dan kualitas pendidikan dalam tahun 2008 adalah: (i) meningkatnya partisipasi jenjang pendidikan dasar yang diukur dengan meningkatnya angka partisipasi kasar (APK) dan angka partisipasi murni (APM) jenjang SD termasuk SDLB/MI/Paket A setara SD menjadi 110,9 persen dan 94,8 persen; meningkatnya APK jenjang SMP/MTs/Paket B setara SMP menjadi 95 persen; meningkatnya angka partisipasi sekolah (APS) penduduk usia 7-12 tahun menjadi 99,5 persen; dan meningkatnya APS penduduk usia 13-15 tahun menjadi 94,3 persen; (ii) meningkatnya partisipasi jenjang pendidikan menengah dan pendidikan tinggi yang diukur dengan meningkatnya APK jenjang SMA/SMK/MA/Paket C setara SMA menjadi 64,2 persen; meningkatnya APS penduduk usia 16–18 tahun menjadi 65,8 persen; dan meningkatnya APK jenjang pendidikan tinggi menjadi 17,2 persen; (iii) meningkatnya proporsi sekolah yang memiliki fasilitas pelayanan pendidikan sesuai dengan standar nasional pendidikan, yang merujuk pada standar pelayanan minimal (SPM) pendidikan; (iv) meningkatnya keadilan dan kesetaraan pendidikan antarkelompok masyarakat termasuk antara perkotaan dan perdesaan, antara daerah maju dan daerah tertinggal, antara penduduk kaya dan penduduk miskin, serta antara penduduk laki-laki dan
NK dan RAPBN 2008 IV-33

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

perempuan; (v) meningkatnya proporsi pendidik yang memenuhi kualifikasi pendidikan dan standar kompetensi yang disyaratkan; (vi) meningkatnya kesejahteraan pendidik; serta (vii) menurunnya angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 6,2 persen, bersamaan dengan makin berkembangnya budaya baca yang didukung oleh tersedianya perpustakaan sebagai fasilitas sumber belajar sepanjang hayat. Sementara itu, sasaran pembangunan kesehatan dalam tahun 2008, yaitu meningkatnya status kesehatan dan gizi masyarakat, yang ditandai dengan: meningkatnya usia harapan hidup, menurunnya angka kematian bayi, menurunnya angka kematian ibu, dan menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita. Sedangkan dampak yang diharapkan dari upaya peningkatan aksesibilitas dan kualitas kesehatan dalam tahun 2008 adalah meliputi: (i) meningkatnya persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat; (ii) meningkatnya persentase keluarga menghuni rumah yang memenuhi syarat kesehatan mencakup 50,0 persen; persentase keluarga menggunakan air bersih mencakup 61,0 persen; dan persentase keluarga menggunakan jamban yang memenuhi syarat kesehatan mencakup 66,5 persen; (iii) meningkanya persentase tempat-tempat umum yang memenuhi syarat kesehatan mencakup 80,0 persen; (iv) meningkatnya cakupan rawat jalan mencakup 15,0 persen; (v) meningkatnya cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan mencakup 85,0 persen; (vi) meningkatnya persentase rumah sakit yang memiliki pelayanan gawat darurat yang memenuhi standar mutu mencakup 50,0 persen; persentase rumah sakit yang melaksanakan pelayanan obstetri dan neonatal emergensi komprehensif mencakup 70,0 persen; meningkatnya persentase rumah sakit yang terakreditasi mencakup 70,0 persen; (vii) terpenuhinya kebutuhan tenaga kesehatan di 28.000 desa; (viii) meningkatnya Case Detection Rate TB mencakup > 70,0 persen; (ix) menurunnya angka Acute Flaccid Paralysis menjadi d” 1 per 100 ribu anak usia kurang dari 15 tahun; (x) menurunnya Case Fatality Rate diare saat KLB mencakup < 1,2 persen; (xi) meningkatnya persentase penderita flu burung yang ditangani mencakup 100,0 persen; (xii) meningkatnya persentase guru, dosen dan instruktur bidang kesehatan yang ditingkatkan kemampuannya mencakup 12,0 persen; (xiii) meningkatnya persentase peredaran produk pangan yang memenuhi syarat mencakup 70,0 persen; serta (xiv) meningkatnya cakupan pemeriksaan sarana produksi dalam rangka cara pembuatan obat yang baik (CPOB) mencakup 45,0 persen; (xv) menurunnya TFR menjadi sekitar 2,17 per wanita; (xvi) meningkatnya jumlah peserta KB aktif menjadi sekitar 29,2 juta peserta; dan (xvii) meningkatnya jumlah peserta KB baru sekitar 6,0 juta peserta. Berbagai sasaran tersebut di atas, akan diupayakan pencapaiannya melalui berbagai program/kegiatan yang akan dilaksanakan oleh berbagai kementerian/lembaga, yang penjelasan detailnya dapat diikuti dalam subbab 4.4.1. mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.2.2. Peningkatan Efektivitas Penanggulangan Kemiskinan
Penurunan angka kemiskinan selain cermin dari peningkatan kesejahteraan rakyat, juga akan berdampak positif pada peningkatan harkat dan martabat bangsa Indonesia di mata dunia. Dalam kerangka tersebut, upaya penanggulangan kemiskinan akan terus ditingkatkan efektivitasnya, dan dipercepat pelaksanaannya.

IV-34

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Peningkatan efektivitas penanggulangan pengurangan kemiskinan pada tahun 2008 akan dititikberatkan pada upaya-upaya: (i) menjaga stabilitas harga bahan kebutuhan pokok, dengan alokasi anggaran sebesar Rp447,0 miliar; (ii) mengembangkan kegiatan ekonomi yang berpihak pada rakyat miskin, dengan alokasi anggaran sebesar Rp988,5 miliar; (iii) menyempurnakan dan memperluas cakupan program pembangunan berbasis masyarakat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp6.130,4 miliar; (iv) meningkatkan akses masyarakat miskin kepada pelayanan dasar terutama pada daerah tertinggal dan terisolasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.046,2 miliar; serta (v) membangun dan menyempurnakan sistem perlindungan sosial bagi masyarakat miskin, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.026,0 miliar. Pendekatan utama yang digunakan adalah melindungi rumah tangga miskin, khususnya yang sangat miskin serta meningkatkan keberdayaan rumah tangga miskin dalam satu kelembagaan kelompok masyarakat miskin pada tingkat lokal. Masyarakat miskin didorong untuk berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan secara kolektif, berbasis masyarakat, serta memberikan manfaat bagi peningkatan pendapatan rumah tangga miskin. Dalam kaitan itu, kapasitas pemerintahan dan pendampingan langsung kepada masyarakat akan ditingkatkan sehingga mampu mendorong kepercayaan diri kelompok masyarakat miskin dalam menanggulangi permasalahannya. Dalam rangka meningkatkan peran perdesaan sebagai basis pertumbuhan ekonomi agar mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di pedesaan seperti telah diuraikan dalam bagian 4.3.1.2, pembangunan pertanian dan pembangunan perdesaan juga akan didorong melalui peningkatan produksi pangan, produktivitas pertanian secara luas, diversifikasi ekonomi perdesaan, pembaharuan agraria nasional, serta pengembangan kota kecil dan menengah pendukung ekonomi perdesaan. Di samping itu, upaya untuk menurunkan jumlah penduduk miskin juga akan didorong oleh berbagai program yang diarahkan untuk meningkatkan kegiatan ekonomi yang pro-rakyat miskin, memperluas cakupan program pembangunan berbasis masyarakat dalam program nasional pemberdayaan masyarakat mandiri (PNPM-mandiri), dan mengoptimalkan fungsi Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan, baik di pusat maupun di daerah, serta meningkatkan akses masyarakat miskin terhadap pelayanan dasar. Sementara itu, kebutuhan pokok, utamanya beras yang berpengaruh bagi kesejahteraan masyarakat miskin akan dijamin ketersediaannya dengan akses dan harga yang terjangkau. Melalui berbagai fokus tersebut, dampak yang diharapkan dari prioritas peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan adalah meningkatnya kesejahteraan penduduk miskin dan sekaligus menurunnya angka kemiskinan berada pada kisaran 15,0 persen sampai dengan 16,8 persen. Untuk mendukung pencapaian sasaran tersebut, dalam tahun 2008 melalui berbagai kementerian/lembaga akan dilakukan berbagai program/proyek/kegiatan yang mempunyai manfaat nyata kepada masyarakat miskin dan rumah tangga miskin, dan difokuskan pula pada program/proyek/kegiatan yang menjangkau lokasi/daerah miskin dengan kategori mempunyai jumlah masyarakat miskin dan rumah tangga miskin yang besar. Berbagai program/kegiatan yang akan dilaksanakan oleh berbagai kementerian/lembaga dalam upaya peningkatan efektivitas penanggulangan kemiskinan tersebut dapat diikuti dalam subbab 4.4.1. mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

NK dan RAPBN 2008

IV-35

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

4.3.3. Menyediakan Pendukung Utama
Berbagai sasaran yang akan dicapai, serta kebijakan yang akan dilaksanakan atas prioritas-prioritas utama pembangunan, baik dalam rangka mendorong pertumbuhan, maupun dalam rangka meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan, perlu didukung oleh program-program prioritas yang menyangkut bidang penyelenggaraan negara, pertahanan dan keamanan, serta bidang penanganan bencana. Di bidang penyelenggaraan negara, reformasi birokrasi dan pemberantasan korupsi akan meningkatkan efektivitas program-program untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, serta peningkatan pelayanan dasar dan pemerataan. Demikian pula upaya perkuatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, mempunyai peran penting dalam menciptakan iklim yang kondusif bagi berlangsungnya kegiatan pembangunan. Sementara itu, pencegahan dan penanggulangan risiko bencana, akan mengurangi risiko penurunan kesejahteraan masyarakat, yang sudah diupayakan dengan mendorong pertumbuhan ekonomi, serta meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan. Dalam kerangka tersebut, telah dirumuskan pendukung utama pembangunan yang meliputi prioritas (i) pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi; (ii) penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, dan (iii) penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan penanggulangan flu burung.

4.3.3.1. Pemberantasan Korupsi dan Percepatan Pelaksanaan Reformasi Birokrasi
Dalam rangka mendukung upaya pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi, dalam tahun 2008 direncanakan berbagai upaya penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik dan bebas korupsi, serta peningkatan kualitas pelayanan publik, dengan fokus: (i) penindakan tindak pidana korupsi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp34,8 miliar; (ii) pencegahan tindak pidana korupsi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp714,2 miliar; (iii) penyempurnaan undang-undang yang menghambat upaya percepatan pemberantasan korupsi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp45,6 miliar; (iv) partisipasi masyarakat dalam pemberantasan korupsi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp85,4 miliar; (v) meningkatkan kualitas pelayanan publik, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.126,1 miliar; (vi) meningkatkan kinerja dan kesejahteraan pegawai negeri sipil, dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,8 miliar; dan (vii) penataan kelembagaan, ketatalaksanaan dan pengawasan aparatur negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp39,6 miliar. Fokus/kegiatan prioritas yang akan dicapai dalam pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi adalah: (a) penindakan terhadap pelaku tindak pidana korupsi pada 5 pengguna APBN terbesar, yaitu sektor pendidikan, perhubungan, agama, pekerjaan umum, serta pertahanan keamanan dan sektor penerimaan negara; (b)mempercepat langkah-langkah pencegahan tindak pidana korupsi dengan melanjutkan pelaksanaan kampanye publik Rencana Aksi Nasional Pemberantasan Korupsi pada Instansi/Lembaga Pemerintah Pusat dan penyusunan rencana aksi daerah, dan pemberantasan korupsi untuk masalah di bidang pertahanan; investasi; pengadaan barang dan jasa; perpajakan dan Sistem Administrasi Satu Atap (Samsat), dan (c)
IV-36 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

peningkatan kualitas pelayanan di bidang: investasi, perpajakan dan kepabeanan, Samsat, pengadaan barang dan jasa pemerintah/publik. Sementara itu, untuk reformasi birokrasi, akan diupayakan menyeimbangkan antara akuntabilitas kinerja PNS dengan remunerasi. Dalam kaitan ini, akan dilakukan penyempurnaan sistem remunerasi PNS yang layak dan dapat mendorong peningkatan kinerja, penyempurnaan sistem penilaian kinerja PNS, untuk menggantikan sistem DP3 yang dinilai tidak akuntabel, dan penyempurnaan UU Nomor 43 Tahun 1999. Disamping itu, juga akan dilakukan penyusunan pedoman penerapan sistem manajemen kinerja untuk instansi pemerintah, penyusunan sistem pengawasan pemerintah, dan penataan kelembagaan quasi birokrasi dan kelembagaan birokrasi. Sasaran pokok yang akan dicapai dalam prioritas pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi adalah: (i) menurunnya tindak pidana korupsi yang tercermin dari tumbuhnya iklim takut korupsi; meningkatnya Indeks Persepsi Korupsi (IPK) terhadap Indonesia; dan meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pemberantasan korupsi; serta (ii) meningkatnya kinerja birokrasi pemerintahan dalam mendukung pelaksanaan pembangunan di bidang-bidang lainnya, yang antara lain ditandai dengan makin efisien dan efektifnya penggunaan anggaran; berkurangnya penyalahgunaan kewenangan (KKN) di lingkungan birokrasi pemerintah; dan meningkatnya kinerja birokrasi, antara lain dalam memberikan pelayanan publik yang didukung sistem pengelolaan dokumen/arsip negara berbasis teknologi informasi dan komunikasi (TIK). Penjelasan lebih detail mengenai kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam tahun 2008 dalam rangka mendukung pencapaian sasaran-sasaran yang ingin dicapai dalam kaitannya dengan upaya pemberantasan korupsi dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi dapat diikuti dalam uraian mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.3.2. Prioritas Penguatan Kemampuan Pertahanan dan Pemantapan Keamanan Dalam Negeri
Dalam kaitannya dengan upaya penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, prioritas akan ditekankan pada peningkatan kemampuan menghadapi ancaman pertahanan dan keamanan, serta pemantapan kondisi keamanan dalam negeri, dengan fokus : (i) peningkatan kemampuan alutsista TNI dan alut Polri serta peningkatan peran industri pertahanan nasional dalam memenuhi kebutuhan alutsista, dengan alokasi anggaran sebesar Rp9.816,1 miliar; (ii) pengembangan profesionalitas dan peningkatan kesejahteraan prajurit TNI dan anggota Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp220,2 miliar; (iii) pengamanan batas negara pada sekitar pulau-pulau kecil terluar dan wilayah-wilayah perbatasan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp499,0 miliar; (iv) penanggulangan dan pencegahan gangguan keamanan laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp287,2 miliar; (v) pencegahan dan pemberantasan narkoba dan kejahatan transnasional lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp263,1 miliar; (vi) penyelesaian dan pencegahan konflik, dengan alokasi anggaran sebesar Rp231,6 miliar; (vii) penanggulangan dan pencegahan tindakan terorisme serta peningkatan kerjasama internasional dalam penanggulangan dan pencegahan tindakan
NK dan RAPBN 2008 IV-37

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

terorisme, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,0 miliar; dan (viii) penguatan intelijen untuk mewujudkan keamanan nasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.370,7 miliar. Sasaran pokok yang akan dicapai dalam upaya meningkatkan kemampuan pertahanan pada tahun 2008 antara lain adalah: (i) tersusunnya rancangan postur pertahanan Indonesia berdasarkan Strategic Defense Review (SDR) dan Strategi Raya Pertahanan yang disusun sebagai hasil kerjasama civil society dan militer; (ii) meningkatnya jumlah dan kondisi kesiapan operasional pertahanan, serta modernisasi alutista TNI; (iii) meningkatnya teknologi dan penggunaan alutsista industri strategis dalam negeri yang mampu mendukung kebutuhan pertahanan; (iv) meningkatnya kesejahteraan prajurit TNI; (v) meningkatnya profesionalisme TNI dalam operasi militer perang maupun selain perang; (vi) teroptimasinya anggaran pertahanan, serta tercukupinya anggaran minimal secara simultan; serta (vii) meningkatnya pendayagunaan potensi pertahanan dan peran aktif masyarakat (civil society) dalam pembangunan pertahanan negara. Sementara itu, sasaran pokok yang akan dicapai dalam upaya meningkatkan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas pada tahun 2008 meliputi antara lain: (i) menurunnya risiko penduduk terkena tindak pidana dan bertambah lamanya selang waktu terjadinya tindak pidana sejalan dengan semakin meningkatnya profesionalisme Polri; (ii) makin sempitnya ruang gerak kejahatan transnasional terutama jaringan peredaran gelap dan produksi narkotika, perdagangan manusia, dan pencucian uang; (iii) terlindunginya keamanan lalu lintas informasi rahasia lembaga/fasilitas vital negara sebagai konsekuensi kebebasan memperoleh informasi serta pemberlakuan zona-zona pasar bebas regional dan kawasan; (iv) menurunnya angka ketergantungan narkoba dan meningkatnya kesadaran masyarakat akan bahaya penyalahgunaan narkoba; (v) menurunnya jumlah gangguan keamanan dan pelanggaran hukum di laut terutama pada alur perdagangan dan distribusi serta alur pelayaran internasional sejalan dengan menguatnya koordinasi keamanan laut; (vi) terungkapnya jaringan utama pencurian sumber daya alam dan membaiknya praktek penegakan hukum dalam pengelolaan sumber daya alam dalam memberantas illegal logging, illegal mining, dan illegal fishing; serta (vii) meningkatnya toleransi keberagaman dan penghargaan pluralitas serta kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum. Dalam rangka mendukung pencapaian berbagai sasaran yang telah ditetapkan dalam prioritas penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, dalam tahun 2008 akan dilakukan berbagai program/kegiatan yang tersebar di berbagai kementerian/lembaga, yang diuraikan lebih lanjut dalam subbab 4.4.1. mengenai belanja pemerintah pusat menurut organisasi.

4.3.3.3. Penanganan Bencana, Pengurangan Risiko Bencana, dan Peningkatan Penanggulangan Flu Burung
Sementara itu, dalam kaitannya dengan prioritas penanganan bencana, pengurangan risiko bencana, dan peningkatan pemberantasan penyakit menular, dalam tahun 2008 direncanakan alokasi anggaran untuk membiayai berbagai program pada peningkatan penanganan bencana dan kesiapan dalam menghadapi bencana, serta penyakit menular,
IV-38 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

dengan fokus: (i) percepatan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana tsunami di Aceh-Nias dan percepatan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana gempa di DIY-Jateng, serta pasca bencana alam lainnya di berbagai daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp7.375,7 miliar; (ii) penjabaran rencana aksi nasional pengurangan risiko bencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp127,4 miliar; (iii) pengembangan kemampuan kelembagaan dan SDM dalam sistem deteksi dini, mitigasi bencana, rehabilitasi dan rekonstruksi paska bencana dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.023,7 miliar; (iv) pendayagunaan penataan ruang nasional dan daerah yang berbasis pengurangan risiko bencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp283,8 miliar; serta (v) peningkatan pemberantasan penyakit menular dan penanggulangan flu burung, dengan alokasi anggaran sebesar Rp600,0 miliar. Sasaran utama yang akan dicapai dalam prioritas penanganan bencana dan pengurangan risiko bencana dalam tahun 2008, yaitu: (i) meningkatnya kinerja pemerintah dan lembaga pendukung dalam penanganan pasca bencana, baik pada tahap tanggap darurat bencana maupun pemulihan pasca bencana, khususnya dalam penyelesaian rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana di wilayah Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), Kepulauan Nias, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, Sumatera Barat, dan Sulawesi Tengah; serta (ii) meningkatnya kemampuan mitigasi serta kewaspadaan masyarakat dalam menghadapi bencana melalui penerapan Rencana Aksi Nasional Pengurangan Risiko Bencana, diantaranya dengan pendayagunaan penataan ruang wilayah, koordinasi kelembagaan pusat, propinsi, kabupaten/kota dan antar daerah, serta pemanfaatan berbagai teknologi yang terkait upaya pengurangan risiko bencana.

4.4. Alokasi Anggaran Belanja Menurut UU Keuangan Negara
Sesuai dengan amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, belanja negara dirinci menurut organisasi, fungsi, dan jenis belanja. Rincian belanja negara menurut organisasi disesuaikan dengan susunan kementerian negara/lembaga pemerintah pusat. Sedangkan rincian belanja negara menurut fungsi terdiri dari: (1) pelayanan umum, (2) pertahanan, (3) ketertiban dan keamanan, (4) ekonomi, (5) lingkungan hidup, (6) perumahan dan fasilitas umum, (7) kesehatan, (8) pariwisata dan budaya, (9) agama, (10) pendidikan, dan (11) perlindungan sosial. Sementara itu, rincian belanja negara menurut jenis belanja (sifat ekonomi), terdiri dari: (1) belanja pegawai, (2) belanja barang, (3) belanja modal, (4) pembayaran bunga utang, (5) subsidi, (6) belanja hibah, (7) bantuan sosial, dan (8) belanja lain-lain. Belanja negara terdiri dari belanja pemerintah pusat dan belanja ke daerah. Pada bab IV ini hanya diuraikan mengenai belanja pemerintah pusat, sedangkan penjelasan mengenai belanja ke daerah diuraikan dalam bab V.

4.4.1. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi
Rincian belanja negara menurut organisasi dipengaruhi oleh perkembangan susunan kementerian/lembaga, perkembangan jumlah bagian anggaran, serta perubahan
NK dan RAPBN 2008 IV-39

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

nomenklatur atau pemisahan suatu unit organisasi dari organisasi induknya, atau penggabungan organisasi. Setelah beberapa kali dilakukan perubahan dan penyempurnaan, hingga saat ini, organisasi kementerian/lembaga, terdiri dari: (i) 6 lembaga tinggi negara, (ii) 20 departemen teknis, (iii) 3 kementerian koordinator, (iv) 10 kementerian negara, dan (v) 34 lembaga negara yang pembentukannya ditetapkan melalui Keputusan Presiden dan telah mempunyai kode bagian anggaran sendiri. Pelaksanaan pembangunan melalui kementerian negara/lembaga (K/L) merupakan salah satu bagian dari keseluruhan upaya pembangunan. Bagian terbesar dari pembiayaan dan pelaksanaan pembangunan akan bersumber dari dan dilaksanakan oleh masyarakat, karena porsi belanja pemerintah pusat hanya mencakup kurang dari seperempat perekonomian (produk domestik bruto atau PDB). Meskipun demikian, anggaran belanja pemerintah pusat mempunyai peran penting dalam memenuhi kebutuhan dasar rakyat dan mendukung pertumbuhan ekonomi.
Grafik IV.1. Perkembangan Belanja K/L dan Non K/L, 2005-2007
300 250 Triliun Rupiah 200 150 100 50 0

Belanja pemerintah pusat, di samping dialokasikan untuk K/L, juga dialokasikan untuk anggaran pembiayaan dan perhitungan (APP). Dalam tiga tahun terakhir, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat untuk kementerian/lembaga (belanja K/L) cenderung mengalami peningkatan, baik dari sisi nominal maupun proporsinya terhadap total belanja pemerintah pusat.

Peningkatan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat, khususnya belanja K/L Non K/L untuk K/L menuntut kualitas belanja publik yang lebih baik agar memberikan manfaat yang optimal. Oleh karena itu, kebijakan pembiayaan pembangunan melalui K/L diarahkan untuk:
2005 2006 2007

1. Mengutamakan alokasi pada kegiatan pembangunan yang efektif dalam mencapai sasaran-sasaran pembangunan. Dalam kaitan ini, penyediaan pelayanan dan investasi pemerintah lebih diarahkan pada kegiatan-kegiatan yang benar-benar menjadi tugas pemerintah. Sementara itu, peran swasta/masyarakat didorong melalui perwujudan kerangka regulasi yang kondusif. 2. Mengingat peran daerah yang makin besar, maka dilakukan pemilahan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh pemerintah (K/L) dan yang akan dilaksanakan oleh pemerintah daerah sehingga menghindari tumpang tindih dan sekaligus meningkatkan keterpaduan upaya pemerintah secara keseluruhan. 3. Mengalokasikan pendanaan pada K/L sesuai dengan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) serta perkiraan kapasitas masing-masing K/L dalam mengimplementasikan programprogram pembangunan. Dengan demikian, pelaksanaan pembangunan dapat diselesaikan sesuai dengan rencana dan meminimalkan dana yang tidak terserap.
IV-40 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Dengan memperhatikan arah kebijakan tersebut, alokasi pendanaan pembangunan pada K/L diutamakan untuk melaksanakan 8 (delapan) prioritas pembangunan nasional. Dengan pendekatan seperti yang diuraikan di atas, maka tidak setiap prioritas pembangunan akan mendapatkan alokasi pendanaan yang setara. Pertama, karena ada prioritas pembangunan yang lebih mengedepankan kerangka regulasi, sehingga dana yang diperlukan relatif lebih kecil karena satuan biaya yang relatif lebih rendah dibandingkan kegiatan yang lain. Secara umum, satuan biaya yang terkait dengan penyediaan sarana dan prasarana akan membutuhkan dana yang lebih besar dibandingkan yang lain. Kedua, karena penentuan sasaran/output yang akan berimplikasi pada kenaikan belanja disesuaikan dengan kapasitas untuk mengimplementasikan program-program pembangunan. Sebagai contoh, untuk program-program yang relatif baru, penetapan sasaran/output dilakukan dalam jangka menengah dengan memberikan kesempatan untuk memantapkan kemampuan pelaksanaan pada tahun-tahun awal. Untuk program-program yang sudah berjalan, tetap perlu mempertimbangkan kemampuan K/L dalam melaksanakan kegiatan yang diperluas cakupan sasaran/ outputnya. Pendekatan ini sesuai dengan arah pelaksanaan perencanaan dan penganggaran berbasis kinerja, serta kerangka pengeluaran jangka menengah yang menjadi acuan dalam menyusun perencanaan dan penganggaran berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku (lihat Boks IV.3. Pendekatan Penganggaran Berbasis Kinerja dan Boks IV.4. Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah). Sesuai dengan penekanan prioritas pembangunan nasional yang telah ditetapkan dalam RKP 2008, maka alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi tahun 2008, secara garis besar dapat dikelompokkan ke dalam tiga penekanan prioritas, yaitu: (i) alokasi anggaran K/L yang diarahkan untuk mendorong pertumbuhan; (ii) alokasi anggaran K/L untuk mendukung peningkatan pelayanan dasar dan pemerataan, serta (iii) alokasi anggaran K/L pendukung utama. Selain dialokasikan melalui K/L, anggaran belanja pemerintah pusat juga dialokasikan melalui non-K/L atau yang dikenal sebagai anggaran pembiayaan dan perhitungan, yang meliputi alokasi anggaran antara lain untuk pembayaran bunga utang, pembayaran subsidi, pembayaran kontribusi sosial (pensiun dan askes), penyediaan dana penanggulangan bencana dan belanja lain-lain.

Anggaran Kementerian/Lembaga untuk Mendorong Pertumbuhan
Kementerian/lembaga, yang sesuai dengan prioritas pembangunan dalam RKP 2008 diberikan alokasi anggaran cukup besar, dan karena tugas pokok dan fungsinya, sehingga diharapkan dapat mendukung pertumbuhan ekonomi adalah Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Perhubungan, dan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Departemen Keuangan, Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Departemen Pertanian, Departemen Kelautan dan Perikanan, Departemen Kehutanan, Departemen Perdagangan,serta Kementerian Negara Perumahan Rakyat. Departemen Pekerjaan Umum Guna mendukung upaya untuk mewujudkan tersedianya infrastruktur yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan, dalam RAPBN tahun 2008 bagi Departemen Pekerjaan

NK dan RAPBN 2008

IV-41

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Boks IV.3

Pendekatan Penganggaran Berbasis Kinerja

Penganggaran berbasis kinerja merupakan pendekatan dalam sistem penganggaran yang menekankan pada pencapaian hasil dan keluaran dari program/kegiatan dengan meningkatkan efisiensi dan efektifitas penggunaan sumber daya yang terbatas. Dibandingkan dengan sistem penganggaran konvensional yang berorientasi pada masukan (input based), penganggaran berbasis kinerja berorientasi pada keluaran dan hasil (output based). Pelaksanaan penganggaran berbasis kinerja memerlukan pendekatan efisiensi dan pendekatan cascade (hierarkhi). Pendekatan efisiensi diperlukan untuk mengukur penggunaan sumber daya, pencapaian hasil dan keluaran, serta efisiensi proses transformasi sumber daya menjadi keluaran. Untuk dapat mengukur efisiensi penggunaan sumber daya dan pencapaian hasil serta keluaran dibutuhkan indikator kinerja sumber daya (input), indikator kinerja keluaran (output) dan indikator kinerja hasil (outcome), sedangkan untuk mengukur efisiensi proses transformasi diperlukan standar biaya. Adapun untuk mengukur tingkat keberhasilan program dan kegiatan dibutuhkan evaluasi kinerja. Pendekatan secara cascade akan memberikan arah dalam menyusun program dan kegiatan yang akan dilaksanakan sehingga terbentuk hubungan yang jelas (benang merah) antara kebijakan dan hasil yang diharapkan dari suatu program (tingkat 1) dengan kondisi yang diinginkan untuk mencapai sasaran program berupa output dan kegiatan tahunan (tingkat 2) serta Kegiatan dan keluarannya beserta masukan sumber daya yang dibutuhkan untuk melaksanakan kegiatan berkenaan (tingkat 3). Pendekatan berdasarkan cascade juga dimaksudkan untuk mengarahkan pembagian tugas dan tanggung jawab atas pencapaian kinerja sesuai tugas pokok dan fungsi organisasi, mulai dari tingkat pencapaian sasaran strategis, sasaran dan keluaran tahunan, sampai dengan pelaksanaan kegiatan untuk mencapai keluaran pada tingkat operasional. Kedua pendekatan tersebut dapat digambarkan dalam diagram berikut:

Tingkat 1 Sasaran Program (hasil)

Tingkat 2 Sasaran dan Output Tahunan

Tingkat 2 Sasaran dan Output Tahunan

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Tingkat 3 Kegiatan dan Output

Penerapan anggaran berbasis kinerja sebagaimana tergambar dalam diagram diatas diharapkan dapat mendukung terlaksananya pengalokasian dan operasionalisasi angaran

IV-42

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

yang efisien. Namun demikian penerapan penganggaran berbasis kinerja yang efektif membutuhkan pra-kondisi sebagai berikut: a. Telah tercipta sebuah lingkungan atau kondisi yang mendukung dan berorientasi pada pencapaian kinerja; b. Sistem kontrol yang efektif, memerlukan mekanisme akuntabilitas masing – masing pimpinan kementerian lembaga (managerial accountability); c. Telah tersedia sistem dan metode akuntansi yang handal sebelum diterapkannya sistem keuangan yang terintegrasi (intregated financial management system); d. Telah terbentuk sebuah mekanisme pengalokasian sumber daya yang berorientasi pada output; e. Telah berjalannya sistem audit keuangan yang efektif sebelum audit kinerja (performance audit) dilakukan. Sampai saat ini upaya yang dilakukan dalam rangka menuju anggaran berbasis kinerja antara lain dengan sinkronisasi program dan kegiatan. Sinkronisasi ini merupakan upaya untuk menata alur keterkaitan antara kegiatan dan program terhadap kebijakan yang melandasinya. Langkah ini bertujuan untuk memastikan bahwa kegiatan yang diusulkan benar-benar akan menghasilkan keluaran (output) yang mendukung pencapaian sasaran (kinerja) program, yang pada akhirnya akan mendukung pencapaian tujuan kebijakan. Disamping itu secara bertahap melakukan penyusunan standar biaya kegiatan dari beberapa kementerian / lembaga sehingga dapat dikurangi pengalokasian yang berbasis biaya input. Selanjutnya dalam rangka penyempurnaan penerapan anggaran berbasis kinerja akan dilakukan upaya – upaya antara lain : 1 . Meningkatkan sinkronisasi dan penajaman kegiatan dan program prioritas sehingga menjamin adanya keterkaitan antara perencanaan dan penganggaran; 2. Memperbaiki format RKAKL agar menjadi lebih informatif dalam mencerminkan penganggaran berbasis kinerja; 3. Mendorong dan menfasilitasi seluruh K/L untuk menyusun standar biaya yang berbasis output. 4. Menyempurnakan penerapan sistem akuntansi pemerintah yang lebih handal guna mendukung diterapkannya sistem keuangan yang terintegrasi; 5 . Meningkatkan koordinasi dengan semua pihak terkait dalam upaya menciptakan lingkungan yang kondusif bagi penerapan anggaran berbasis kinerja. Boks IV.4 Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah

Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah adalah pendekatan penganggaran berdasarkan kebijakan, dengan pengambilan keputusan yang menimbulkan implikasi anggaran dalam jangka waktu lebih dari satu tahun anggaran. Untuk mendukung pencapaian hasil yang dimaksudkan, dalam pendekatan penganggaran Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (Medium Term Expenditure Framework /MTEF), dibutuhkan kondisi lingkungan dengan karakteristik sebagai berikut: 1. Mengkaitkan Kebijakan, Perencanaan, Penganggaran, dan Pelaksanaan; 2. Mengendalikan Pengambilan Keputusan dengan: Penentuan prioritas program dalam kendala keterbatasan anggaran;

NK dan RAPBN 2008

IV-43

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Kegiatan disusun mengacu kepada sasaran program; Biaya sesuai dengan kegiatan yang diharapkan; Informasi atas hasil evaluasi dan monitoring. 3. Memberikan media berkompetisi bagi kebijakan, program, dan kegiatan yang diambil; 4. Meningkatkan kapasitas dan kesediaan untuk melakukan penyesuaian prioritas program dan kegiatan sesuai alokasi sumberdaya yang disetujui legislatif. Model Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM) akan mendorong upaya pemerintah untuk mendisiplinkan kebijakan pengeluarannya, menjamin keberlangsungan kebijakan fiskal (fiscal sustainability), meningkatkan transparansi kebijakan pengeluaran, akuntabilitas kebijakan dan prediksi kebutuhan pendanaan beberapa tahun kedepan. Disamping itu, KPJM akan membantu pemerintah dalam merumuskan kebijakan prioritasnya untuk jangka waktu implementasi yang relatif lebih panjang. Secara umum penyusunan KPJM yang komprehensif memerlukan suatu tahapan proses meliputi: 1. Penyusunan proyeksi/rencana kerangka (asumsi) ekonomi makro untuk jangka menengah; 2. Penyusunan proyeksi/rencana kerangka/ target-target fiskal (seperti tax ratio, defisit, dan rasio utang pemerintah) jangka menengah; 3. Rencana kerangka anggaran (penerimaan, pengeluaran, dan pembiayaan) jangka menengah (medium term budget framework), yang menghasilkan pagu total belanja pemerintah (resources envelope); 4. Pendistribusian total pagu belanja jangka menengah ke masing-masing kementerian/ lembaga (line ministries ceilings), indikasi pagu kementerian / lembaga dalam jangka menengah tersebut merupakan perkiraan batas tertinggi anggaran belanja untuk kementerian/lembaga dalam jangka menengah; 5. Penjabaran pengeluaran jangka menengah (line ministries ceilings) masing-masing kementerian/lembaga ke masing-masing program dan kegiatan berdasarkan indikasi pagu jangka menengah yang telah ditetapkan. Tahapan penyusunan proyeksi/rencana (i) sampai dengan (iv) merupakan proses top down sedangkan tahapan (v) merupakan proses bottom up. Proses estimasi bottom up seringkali dipisah atas proyeksi mengenai biaya dari pelaksanaan kebijakan yang sedang berjalan (on going policies) dan penyesuaian sehubungan dengan upaya-upaya rasionalisasi program/kegiatan melalui proses evaluasi program/kegiatan, serta estimasi atas biaya dari kebijakan baru (new policies). Dalam penyusunan RKA-KL dengan pendekatan kerangka pengeluaran jangka menengah, kementerian negara/lembaga perlu menyelaraskan kegiatan/program yang disusun dengan RPJM Nasional dan Renstra kementerian negara/lembaga, yang pada tahap sebelumnya menjadi acuan dalam menyusun RKP dan Renja-KL. Secara umum konsepsi dasar KPJM dalam RKAKL dapat digambarkan dalam diagram 3 sebagai berikut:

IV-44

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

20 thn

Rencana Pembangunan Jangka Panjang
1)

5 thn

RPJM

2)

Renstra KL
1)

3)

KPJM
3) 5)

U n t u k m e n c a p a i

Visi Nasional
1)

RKP 1 thn
Program
1)

2)

RK-KL

4)

RKA-KL (APBN)
1)

Visi Presiden

Kegiatan

5)

Output

5)

Outcome

“Performance-based budget”
1) : dijabarkan 2) : dirangkum 3) : indikasi pendanaan 4) : kepastian pendanaan 5) : menghasilkan 6) : proyeksi ke depan

Pendekatan KPJM tersebut diatas belum dapat dilaksanakan sepenuhnya. Adapun pendekatan yang digunakan dalam penyusunan RKAKL saat ini dapat digambarkan dalam diagram sebagai berikut:
Kerangka Pengeluaran Jangka menengah 2008 – 2010 Tahun Anggaran berjalan Y0 2007 Tahun Anggaran yang sedang disusun Y +1 2008 Prakiraan maju 2009 – 2010 Y +2 2009 Y+3 2010

Umum direncanakan mendapat alokasi anggaran Rp35.646,2 miliar, atau naik 41,1 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp25.266,9 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari Rupiah murni Rp29.068,1 miliar, PHLN Rp6.567,0 miliar dan PNBP Rp11,1 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 20042009, Departemen Pekerjaan Umum telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp93.428,7 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Pekerjaan Umum tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 33 program kerja, diantaranya untuk: (i) program peningkatan/ pembangunan jalan dan jembatan dengan alokasi anggaran sebesar Rp15.512,8 miliar; (ii) program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.094,2 miliar; (iii) program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi,

NK dan RAPBN 2008

IV-45

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

rawa dan jaringan pengairan lainnya dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.278,2 miliar; (iv) program pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, danau dan sumber air lainnya dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.117,8 miliar; (v) program pengendalian banjir dan pengamanan pantai dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.050,7 miliar; serta (vi) program penyediaan dan pengelolaan air baku dengan alokasi anggaran sebesar Rp763,7 miliar, (vii) program pengembangan perumahan dengan alokasi anggaran sebesar Rp706,0 miliar, (viii) program pengembangan komunitas perumahan anggaran sebesar Rp1.804,3 miliar, (ix) program pengembangan kinerja pengelolaan anggaran sebesar Rp1.384,4 miliar, (x) program peningkatan kinerja pengelolaan sampah dan drainase dengan alokasi anggaran sebesar Rp383,0 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk kesepuluh program tersebut mencapai sekitar 90,0 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam tahun 2008. Pada program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) peningkatan/ pembangunan jalan Lintas Pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua, dengan alokasi anggaran sebesar Rp6.450,5 miliar; (ii) peningkatan jalan Lintas Timur Sumatera dan Pantai Utara Jawa dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.068,7 miliar; (iii) peningkatan jalan dan jembatan nasional penghubung lintas dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.038,4 miliar; serta (iv) pembangunan jalan akses menuju Bandara Kualanamu Sumatera Utara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp80,0 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) meningkatnya kondisi jalan sepanjang 3.642 kilometer jalan lintas di pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua; (ii) meningkatnya kondisi jalan sepanjang 949,2 kilometer di Lintas Timur Sumatera dan Pantai Utara Jawa; (iii) meningkatnya jalan dan jembatan nasional penghubung lintas sepanjang 350 kilometer dan terbangunnya Jembatan sepanjang 1.660,8 meter; serta (iv) terbangunnya jalan akses menuju Bandara Kualanamu, Sumatera Utara sepanjang 15 kilometer. Pada program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk kegiatan pemeliharaan 30.139 kilometer jalan nasional dan 50.500 meter jembatan dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.094,2 miliar. Keluaran yang diharapkan dari kegiatan tersebut adalah terpeliharanya 30.139 kilometer jalan nasional dan 50.500 meter jembatan pada jalan nasional yang tersebar di seluruh propinsi. Adapun dampak (outcome) yang diharapkan dari berbagai keluaran pada program tersebut adalah dapat dipertahankannya kondisi mantap sebesar 81 persen dari total jalan nasional, dan meningkatnya kecepatan rata-rata menjadi 45 kilometer perjam. Pada program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, yaitu antara lain: (i) pembangunan/peningkatan jaringan irigasi dan jaringan rawa, dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp1.521,8 miliar dan Rp200,0 miliar; (ii) penyiapan lahan beririgasi dengan alokasi anggaran sebesar Rp18,0 miliar; (iii) rehabilitasi jaringan irigasi dan rawa dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp1.117,8 miliar dan Rp425,3 miliar; (iv) operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi, dan rawa, dengan alokasi anggaran masing- masing sebesar Rp318,0 miliar, dan Rp105,0 miliar; serta (v) peningkatan pengelolaan irigasi partisipatif, dengan alokasi anggaran

IV-46

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

sebesar Rp114,8 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terbangun dan meningkatnya kinerja 105.635 hektar jaringan irigasi dan 22.837 hektar jaringan rawa, (ii) berfungsinya 2.000 hektar lahan beririgasi; (iii) terlaksananya rehabilitasi 210.732 hektar jaringan irigasi dan 207.667 hektar jaringan rawa; (iv) terlaksananya pemeliharaan 2,1 juta hektar jaringan irigasi, 750.000 hektar jaringan rawa, dan 4.183 hektar jaringan irigasi air tanah; (v) tersusunnya 8 laporan perencanaan teknik irigasi; (vi) meningkatnya pengelolaan irigasi partisipatif di 14 propinsi dan 108 kabupaten/kota, serta (vii) meningkatnya kinerja kelembagaan balai-balai PSDA propinsi. Pada program pengembangan, pengelolaan dan konservasi sungai, danau dan sumber air lainnya, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan waduk, embung, situ dan bangunan penampung air lainnya sebesar Rp1.419,1 miliar; (ii) operasi dan pemeliharaan waduk, embung, situ dan bangunan penampung air lainnya sebesar Rp92,7 miliar; serta (iii) konservasi danau dan situ serta perbaikan sabuk hijau di kawasan sumber air sebesar Rp48,8 miliar. Adapun keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terlaksananya pembangunan 7 waduk dan 33 embung; (ii) terlaksananya rehabilitasi 26 waduk dan 32 embung/situ; serta (iii) terlaksananya operasi dan pemeliharaan 121 buah bangunan penampung air. Pada program pengendalian banjir dan pengamanan pantai, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan sarana/prasarana pengendali banjir, dan pengaman pantai, dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp952,2 miliar, dan Rp362,0 miliar; (ii) rehabilitasi sarana/prasarana pengendali banjir, dengan alokasi anggaran sebesar Rp51,7 miliar; serta (iii) operasi dan pemeliharaan prasarana pengendali banjir dan pengaman pantai, dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp143,7 miliar dan Rp4,9 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terbangunnya 145 kilometer prasarana pengendali banjir, dan 71,1 kilometer prasarana pengaman pantai; (ii) terehabilitasinya sarana/prasarana pengendali banjir di 62 lokasi; serta (iii) berlangsungnya operasi dan pemeliharaan 1.500 kilometer prasarana pengendali banjir dan 20 km prasarana pengaman pantai. Dampak yang diharapkan dari berbagai keluaran pada program pengendalian banjir dan pengamanan pantai, antara lain adalah: (i) optimalnya fungsi dan terbangunannya prasarana pengendali banjir di wilayah-wilayah strategis dan rawan banjir seperti Jabodetabek; (ii) beroperasinya flood forecasting dan warning system di beberapa lokasi, dan (iii) terbangunnya prasarana pengaman pantai di wilayah-wilayah rawan abrasi pantai, termasuk pulau-pulau terluar Nusantara. Pada program penyediaan dan pengelolaan air baku, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku, dengan alokasi anggaran sebesar Rp244,5 miliar; (ii) pembangunan tampungan untuk air baku dengan alokasi anggaran sebesar Rp230,5 miliar; (iii) operasi dan pemeliharaan prasarana pengambilan dan saluran pembawa tampungan air baku serta prasarana sumber air baku lainnya, dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp1,3 miliar, Rp1,5 miliar, dan Rp3,5 miliar; serta (iv) pembangunan/peningkatan, rehabilitasi, serta operasi dan pemeliharaan

NK dan RAPBN 2008

IV-47

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

prasarana air tanah untuk air minum daerah terpencil/perbatasan, dengan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp78,1 miliar, Rp68,8 miliar, dan Rp9,2 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) tersedianya prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku sebesar 1,44 meterkubik per detik; (ii) terbangunnya 10 buah tampungan air baku; (iii) terpeliharanya prasarana pengambilan dan saluran pembawa untuk air baku di 10 titik, tampungan untuk air baku di 2 lokasi dan prasarana sumber air baku lainnya di 25 lokasi; serta (iv) terlaksananya pembangunan prasarana air tanah untuk air minum di daerah terpencil/perbatasan seluas 688 hektar, rehabilitasi prasarana air tanah untuk air minum di daerah terpencil/perbatasana seluas 1.602 hektar, serta prasarana air tanah untuk air minum di daerah terpencil/perbatasan seluas 1.078 hektar. Pada program pengembangan perumahan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan rumah susun sederhana sewa beserta prasarana dan sarana dasarnya, dengan alokasi dana Rp706,0 miliar; (ii) penyediaan infrastruktur primer perkotaan bagi kawasan RSH, dengan alokasi dana Rp50,0 miliar; (iii) revitalisasi dan penataan bangunan dan lingkungan, dengan alokasi dana Rp303,0 miliar; serta (iv) pembinaan teknis bangunan gedung, dengan alokasi dana sebesar Rp83,0 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) terbangunnya 80 twin block (7.680 unit) rumah susun sederhana sewa beserta fasilitas umum/sosial serta prasarana dan sarana dasarnya; (ii) tersedianya prasarana dan sarana dasar perkotaan di 32 kawasan; (iii) terlaksananya penataan dan revitalisasi 50 kawasan perkotaan; serta (iv) terlaksananya pembinaan teknis pengembangan permukiman. Pada program pemberdayaan komunitas perumahan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) peningkatan kualitas lingkungan perumahan perkotaan (NUSSP), dengan alokasi dana Rp57,0 miliar; (ii) perbaikan lingkungan permukiman, dengan alokasi dana Rp190,0 miliar; (iii) penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah, dengan alokasi dana Rp30,0 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) meningkatnya kualitas lingkungan perumahan perkotaan (NUSSP) di 32 kabupaten/ kota; (ii) terbangunnya sarana dan prasarana permukiman di pulau kecil, terpencil dan kawasan perbatasan di 72 kawasan; (iii) terbangunnya sarana dan prasarana dasar permukiman di kawasan kumuh dan pesisir di 145 kawasan; (iv) meningkatnya kualitas permukiman di kawasan eks transmigrasi di 100 kawasan; (v) terlaksananya penataan kembali permukiman tradisional/sejarah di 32 kawasan; (vi) dilaksanakannya kegiatan penanggulangan kemiskinan perkotaan (PNPM-P2KP) di 955 kecamatan; (vii) dilaksanakannya upaya penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi Jawa Barat, Yogyakarta, dan Jawa Tengah; serta (viii) meningkatnya infrastruktur sosial ekonomi wilayah di 237 kecamatan. Pada program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, di antaranya yaitu: (i) pembangunan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan lingkungan berbasis masyarakat, dengan alokasi dana Rp295,0 miliar; (ii) penyediaan sarana dan prasarana
IV-48 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

air minum pada kawasan strategis, dengan alokasi dana Rp543,5 miliar; (iii) pembangunan sistem penyediaan air minum bagi masyarakat berpendapatan rendah, dengan alokasi dana Rp45,0 miliar; serta (iv) pembangunan sarana dan prasarana air limbah percontohan skala komunitas (SANIMAS), dengan alokasi dana Rp20,0 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) terselenggaranya pembangunan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan lingkungan berbasis masyarakat (PAMSIMAS) di 1.560 desa; (ii) meningkatnya cakupan air minum perpipaan di area perkotaan (UWSSP dan WSSP) di 11 kota/kabupaten; (iii) diberikannya bantuan teknis/bantuan program penyehatan PDAM pada 100 PDAM; (iv) tersedianya sarana dan prasarana air minum pada kawasan strategis nasional pada 270 kawasan; (v) tersedianya sarana dan prasarana air minum bagi RSH-S/kawasan kumuh/nelayan/rumah susun sederhana di 120 kawasan; (vi) terselenggaranya pembinaan teknis sistem penyediaan air minum; (vii) terbangunnya sarana dan prasarana air limbah bagi 30 kawasan RSH/rumah susun/permukiman kumuh/nelayan; (viii) tersedianya bantuan tanggap darurat air minum di kawasan bencana; (ix) terlaksananya bantuan teknis penyusunan asset management oleh BPPSPAM kepada 30 PDAM; (x) terbangunnya jaringan sanitasi perkotaan di kota Denpasar untuk mendukung kegiatan pariwisata; (xi) terbangunnya sarana dan prasarana air limbah percontohan skala komunitas (SANIMAS) di 200 kabupaten/kota; (xii) terlaksananya pembangunan dan perbaikan sarana dan prasarana air limbah terpusat dan IPAL di 10 kota besar/metropolitan; (xiii) terlaksananya bantuan teknis pengelolaan air limbah di 32 provinsi; dan (xiv) terlaksananya pembinaan teknis pengelolaan air limbah. Pada program peningkatan kinerja pengelolaan persampahan dan drainase, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) peningkatan pengelolaan TPA sanitary landfill/sistem regional, dengan alokasi dana Rp250,0 miliar; dan (ii) pengembangan sistem drainase, dengan alokasi dana Rp90,0 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) terlaksananya pengelolaan persampahan secara regional di Provinsi Jawa Barat dan Banten; (ii) terlaksananya pengembangan dan pengelolaan tempat pengolahan akhir regional di 15 kabupaten/kota; (iii) terbangunnya trash rack di 3 kabupaten/kota; (iv) terlaksananya bantuan teknis pengelolaan persampahan di 32 provinsi; (v) terlaksananya pembinaan teknis pengelolaan persampahan; (vi) terbangunnya sistem drainase primer di kota besar/metropolitan di kota Semarang; (vii) terlaksananya pembangunan, peningkatan dan normalisasi saluran drainase perkotaan di 32 provinsi; (viii) diberikannya bantuan teknis pengembangan sistem drainase perkotaan di 32 provinsi; (ix) terselenggaranya pembinaan teknis pengembangan sistem drainase; serta (x) terlaksananya bantuan tanggap darurat air limbah, persampahan dan drainase di kawasan bencana. Departemen Perhubungan Guna mendukung upaya untuk meningkatkan keselamatan transportasi dan meningkatkan aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau masyarakat, sehingga mampu mempercepat pembangunan infrastruktur perhubungan dalam upaya
NK dan RAPBN 2008 IV-49

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

mendukung dan mendorong pembangunan nasional, dalam RAPBN tahun 2008 Departemen Perhubungan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp 16.241,8 miliar, atau naik 64,1 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Perhubungan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp9.899,4 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari Rupiah murni Rp13.915,5 miliar, PHLN Rp2.119,3 miliar dan PNBP Rp206,9 miliar. Dengan demikian, selama empat tahun pelaksanaan RPJMN 2004-2009, Departemen Perhubungan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp36.889,4 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Perhubungan tersebut akan digunakan untuk melaksanakan 25 program kerja, diantaranya untuk: (i) program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.967,8 miliar; (ii) program pembangunan transportasi laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.803,8 miliar; (iii) program pembangunan transportasi udara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.971,5 miliar; serta (iv) program pembangunan prasarana dan sarana ASDP, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.184,4 miliar. Alokasi anggaran untuk keempat program tersebut menyerap sekitar 67,1 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Perhubungan dalam tahun 2008. Terkait dengan program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pembangunan jalur ganda baru dan meneruskan pembangunan jalur ganda yang telah berjalan pada lintas-lintas strategis/utama di Jawa dan Sumatera, yaitu antara lain pada lintas Serpong-Rangkas Bitung (segmen Serpong Parung Panjang) sebesar Rp173,9 miliar, lintas Tegal-Pekalongan (segmen Pemalang-Suradadi-Larangan) sebesar Rp396,5 miliar, lintas Cirebon-Kroya (segmen Legok-Purwokerto) sebesar Rp204,0 miliar, dan lintas Duri-Tangerang (segmen Duri-Bojong) sebesar Rp112,0 miliar; (ii) pembangunan 1 paket jalur ganda segmen III (modifikasi untuk stasiun Cirebon/ JBIC), dengan alokasi anggaran sebesar Rp194,2 miliar; (iii) melanjutkan pembangunan 1 paket double-double track (DDT) Manggarai-Cikarang (JBIC), dengan alokasi anggaran sebesar Rp516,5 miliar; (iv) peningkatan/rehabilitasi jalan kereta api di Jawa dan Sumatera, dan jembatan kereta api, masing-masing dengan alokasi anggaran sebesar Rp14,5 miliar, dan Rp465,0 miliar, serta (v) pembangunan jalan kereta api dengan lebar spoor di NAD, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12,4 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) meningkatnya panjang jalur ganda kereta api, diantaranya berupa terbangunnya jalur ganda kereta api masing-masing pada lintas Serpong-Rangkas Bitung sepanjang 11,5 kilometer, lintas Tegal-Pekalongan sepanjang 22,7 kilometer, lintas Cirebon-Kroya untuk segmen Legok-Purwokerto sepanjang 19,43 kilometer, dan lintas Duri-Tangerang (segmen Duri-Bojong) sepanjang 7,7 kilometer; (ii) terbangunnya 1 paket jalur ganda segmen III untuk modifikasi stasiun Cirebon; (iii) terbangunnya 1 paket DDT pada lintas Manggarai-Cikarang; (iv) meningkatnya panjang jalan dan jembatan kereta api yang ditandai dengan meningkatnya jalan kereta api sepanjang 377,53 kilometer dan meningkatnya 48 unit jembatan kereta api yang terletak di pulau Jawa dan Sumatera; serta (v) tersedianya rel (track) sepanjang 1.000 km dan 200 unit wesel UIC-54.

IV-50

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Sementara itu, dalam kaitannya dengan program pembangunan transportasi laut, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pembangunan Indonesia ship reporting system tahap I (Denmark) dan vessel traffic system (VTS) selat Malaka tahap I (grant JICA), masing-masing dengan alokasi anggaran sebesar Rp20,4 miliar dan Rp25,0 miliar; (ii) pembangunan maritime telecomunication system IV, dengan alokasi anggaran sebesar Rp180,0 miliar, serta (iii) melanjutkan pengembangan beberapa pelabuhan, dan pelaksanaan pilot project program national single window, dengan alokasi anggaran sebesar Rp90,0 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbangunnya Indonesia ship reporting system di 13 lokasi dan vessel traffic system (VTS) selat Malaka di 5 lokasi; (ii) tersedianya pelayanan angkutan laut perintis di 58 trayek yang tersebar di 27 pelabuhan pangkal, dan 460 pelabuhan singgah yang ada di 18 provinsi, dan pelayanan umum angkutan penumpang kelas ekonomi di 24 trayek, yang antara lain tersebar di Papua, Kalimantan, Sumatera, NTT, NTB, Maluku, Sulawesi, dan Jawa; (iii) tersedianya sistem telekomunikasi pelayaran pada 32 SROP, (iv) meningkatnya kapasitas prasarana dan sarana Pelabuhan Tanjung Priok, Pelabuhan Dumai, Pelabuhan Balik Papan, Pelabuhan Jayapura, dan Pelabuhan Belawan, serta terlaksananya program national single window di Pelabuhan Tanjung Priok, serta (v) terbangunnya kapal ukuran 750 DWT dan 500 DWT sebanyak 4 unit dan terbangunnya pelabuhan perintis di 12 lokasi. Selanjutnya, pada program pembangunan transportasi udara, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pembangunan bandar udara Medan Baru sebagai pengganti bandar udara Polonia, dengan alokasi anggaran sebesar Rp930,4 miliar; (ii) pengembangan bandar udara Hasanudin Makasar, dengan alokasi anggaran sebesar Rp491,0 miliar; (iii) pembangunan/peningkatan bandara di daerah perbatasan, terpencil dan rawan bencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp202,4 miliar; (iv) pengadaan dan pemasangan peralatan radar pengamatan (survailance) penerbangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp150,0 miliar; (v) pengadaan dan pemasangan peralatan komunikasi penerbangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp72,1 miliar; (vi) pengadaan dan pemasangan peralatan navigasi penerbangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp160,7 miliar; (vii) pengadaan dan pemasangan fasilitas bantu pengamatan dan pelayanan penerbangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp150,2 miliar; serta (viii) pengadaan dan pemasangan fasilitas keselamatan penerbangan di bandara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp210,7 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbangunnya bandar udara Medan Baru; (ii) terlaksananya pengembangan bandara Hasanudin Makasar; (iii) terbangunnya 27 bandara di daerah perbatasan, terpencil dan rawan bencana; (iv) terpasangnya peralatan radar penerbangan di 3 lokasi; (v) terpasangnya 234 unit peralatan komunikasi penerbangan; (vi) terpasangnya 29 unit peralatan navigasi penerbangan; (vii) terpasangnya 135 paket fasilitas bantu pengamanan dan pelayanan penerbangan; serta (viii) terpasangnya 259 paket fasilitas keselamatan penerbangan di bandara. Selanjutnya, pada program pembangunan prasarana dan sarana ASDP, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pembangunan dermaga penyeberangan dan kapal penyeberangan perintis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp728,5 miliar; (ii) pembangunan sarana ASDP, dengan alokasi anggaran sebesar

NK dan RAPBN 2008

IV-51

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Rp303,9 miliar; (iii) subsidi perintis penyeberangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp123,9 miliar; serta (iv) pembangunan fasilitas pendukung prasarana dan sarana ASDP berupa 1 paket break water, dengan alokasi anggaran sebesar Rp14,4 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbangunnya 21 dermaga penyeberangan baru dan 55 dermaga penyeberangan lanjutan, 26 dermaga sungai baru dan 3 dermaga sungai lanjutan, serta 12 dermaga danau; (ii) tersedianya 60 unit kapal penyeberangan; (iii) bertambahnya subsidi perintis penyeberangan dalam provinsi sebanyak 70 lintasan, dan antar provinsi sebanyak 8 lintasan untuk 36 buah kapal; serta (iv) terbangunnya fasilitas pendukung prasarana dan sarana ASDP berupa 1 paket break water. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral Sementara itu, untuk mendukung pembangunan sektor energi dan sumber daya mineral, serta pemanfaatan potensi sumber daya mineral dan energi secara optimal, dalam RAPBN tahun 2008 alokasi anggaran Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral direncanakan sebesar Rp5.587,0 miliar, atau mengalami penurunan sebesar 4,1 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp5.826,6 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari Rupiah murni Rp 4.230,4 miliar, PHLN Rp142,0 miliar, dan PNBP Rp1.214,5 miliar. Penurunan tersebut, terkait dengan anggaran Departemen ESDM yang dalam tahun 2008 tidak memperhitungkan proyek yang dilaksanakan PT PLN yang pendanaannya bersumber dari pinjaman luar negeri. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp19.188,4 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral tersebut akan digunakan untuk melaksanakan 23 program kerja, diantaranya yaitu: (i) program peningkatan kualitas jasa pelayanan sarana dan prasarana ketenagalistrikan sebesar Rp2.828,8 miliar; (ii) program pembinaan usaha pertambangan mineral dan batubara sebesar Rp763,9 miliar; (iii) program pembinaan usaha pertambangan minyak dan gas bumi sebesar Rp904,9 miliar; dan (iv) program pengembangan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup sebesar Rp209,8 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk keempat program tersebut mencapai sekitar 84,3 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral tahun 2008. Alokasi anggaran dari beberapa program tersebut akan digunakan untuk membiayai kegiatan prioritas, antara lain: (i) pembangunan transmisi, distribusi, pembangkit listrik dan memfasilitasi pembangunan ketenagalistrikan yang dilakukan BUMN, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.406,1 miliar; (ii) pengelolaan, penyiapan dan penilaian wilayah kerja minyak dan gas bumi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp106,2 miliar; (iii) peningkatan dan pemanfaatan mineral, batubara dan panas bumi dengan alokasi anggaran sebesar Rp172,1 miliar; (iv) pengembangan penggunaan energi alternatif, dengan alokasi anggaran sebesar Rp80,3 miliar; serta (v) pembinaan, pengawasan dan pemantauan usaha migas melalui pipa, dengan alokasi anggaran sebesar Rp181,6 miliar. Dari beberapa kegiatan tersebut, diharapkan akan menghasilkan keluaran (output) sebagai

IV-52

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

berikut: (i) terbangunnya pembangunan PLTU Tarahan, PLTS 50 WP sebanyak 106.948 unit, PLTMH dengan kapasitas 31.000 KW sebanyak 25 unit, PLTU dengan kapasitas 26 MW sebanyak 8 unit, PLT Bayu dengan kapasitas 320 KW sebanyak 4 unit, PLTS terpusat 440 KW, dan gardu distribusi 931 unit; (ii) terlaksananya penawaran dan penyiapan 30 wilayah kerja baru migas, terlaksananya penelitian dan pengembangan teknologi eksplorasi dan eksploitasi migas, serta studi cekungan migas perairan Teluk Bone, Sulawesi, dan terlaksananya penawaran 10 WK gas metana-B; (iii) meningkatnya produksi batubara rendah untuk program 10.000 MW, pengembangan dan standarisasi briket batubara dan lightcoal, penyiapan wilayah kerja pertambangan, terlaksananya program aksi pencairan batubara, penelitian dan pengembangan mineral dalam rangka penelitian produk/teknik produksi, pengolahan mineral terpadu, serta pilot plant pembuatan gas sintetik dari batubara dan kokas briket; (iv) tersusunnya rancangan kebijakan konversi dan konversi migas, jaringan distribusi gas dan pengembangan energi, terlaksananya penelitian dan pengembangan teknologi proses (dalam rangka program langit biru sektor transportasi dan penerapan aditif untuk peningkatan kualitas bahan bakar), teknologi pemanfatan gas bumi rancangan kebijakan untuk peningkatan pemanfaatan), dan rancangan kebijakan pemanfatan gas bumi untuk rumah tangga dan mekanisme penyalurannya; (v) terpenuhinya kebutuhan BBM dan berkurangnya tingkat penyalahgunaan BBM, meningkatnya pemanfatan akses gas bumi, pengembangan infrastruktur minyak bumi pulau Jawa-Sumatera, dan tersusunnya neraca kebutuhan dan penyediaan gas bumi. Departemen Keuangan Guna mendukung upaya untuk memperkuat stabilitas sistem keuangan, sehingga mampu menjadi pengaman dan pengendali dalam aspek-aspek seperti infrastruktur, kelembagaan, dan pasar uang, maka dalam RAPBN 2008 Departemen Keuangan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp10.348,2 miliar, atau naik 19,7 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp8.647,5 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 20042009, Departemen Keuangan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp27.784,0 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Keuangan tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 13 program kerja, yang terdiri dari 7 program pokok dan 6 program penunjang. Program pokok tersebut antara lain adalah: (i) program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.768,2 miliar; (ii) program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp288,3 miliar; (iii) program pembinaan akuntansi keuangan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,8 miliar; (iv) program pengembangan kelembagaan keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp74,4 miliar; (v) program stabilisasi ekonomi dan sektor keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp43,9 miliar; (vi) program pengelolaan dan pembiayaan utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp46,8 miliar; serta (vii) program peningkatan efektivitas pengelolaan kekayaan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp80,0 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk ketujuh program tersebut mencapai sekitar 32,0 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Keuangan dalam tahun 2008.
NK dan RAPBN 2008 IV-53

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Pada program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara, alokasi anggaran direncanakan antara lain untuk: (i) modernisasi administrasi perpajakan sebesar Rp912,6 miliar; (ii) modernisasi administrasi kepabeanan dan cukai sebesar Rp225,7 miliar; (iii) peningkatan sarana pengawasan kepabeanan sebesar Rp281,0 miliar; dan (iv) pengembangan sistem informasi kepabeanan dan cukai sebesar Rp2,0 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tercapainya 215 kantor modern (6 kanwil modernisasi, 88 KPP Pratama dan 121 KP2KP); (ii) terbentuknya 4 kantor pelayanan umum (KPU) dan penerapan National Single Window (NSW) serta peningkatan kinerja kepabeanan dan cukai; (iii) tersedianya pesawat, helikopter container scanner dan kapal patroli Fast Patrol Boat (FPB) 38 m serta sarana penunjangnya; dan (iv) tersedianya sistem informasi kepabeanan dan cukai. Pada program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) penyempurnaan dan pengembangan manajemen keuangan Pemerintah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp92,7 miliar; (ii) pengembangan sistem informasi perbendaharaan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp19,3 miliar; dan (iii) penyelenggaraan dan peningkatan sistem informasi keuangan daerah (SIKD), dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,9 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersedianya penyempurnaan manajemen keuangan pemerintah serta terlaksananya pengembangan sistem manajemen keuangan Pemerintah, (ii) tersedianya blue print sistem informasi perbendaharaan, pengembangan Sistem Perbendaharaan dan Anggaran Negara (SPAN), serta terlaksananya penyempurnaan ketentuan perbendaharaan; dan (iii) tersedianya SIKD pada 171 daerah dan 8 aplikasi pendukung SIKD. Pada program pembinaan akuntansi keuangan negara, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) penyempurnaan sistem informasi akuntansi berbasis accrual, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,4 miliar; (ii) penyusunan laporan keuangan pemerintah pusat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,1 miliar; (iii) pengembangan dan pelaksanaan sistem akuntansi instansi (SAI), dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,9 miliar; dan (vi) penyusunan/penyempurnaan/ pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pertanggungjawaban dan pelaksanaan APBN, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,68 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersedianya rumusan sistem dan prosedur teknis sistem akuntansi pemerintah pusat/penyusunan sistem akuntansi PEMDA dan sosialisasi sistem akuntansi pemerintah daerah (SAPD); (ii) tersedianya laporan keuangan pemerintah pusat; (iii) terlaksananya pelaksanaan SAI; dan (iv) tersedianya UU pertanggungjawaban dan pelaksanaan APBN. Dampak (outcome) yang diharapkan dari program ini adalah terselesaikannya penyempurnaan sistem akuntasi pemerintah (SAP), tersusunnya standar akuntansi pemerintah berbasis accrual, dan terselesaikannya laporan keuangan pemerintah pusat, serta terselenggaranya sistem informasi keuangan daerah yang transparan dan akuntabel. Pada program pengembangan kelembagaan keuangan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) pemantapan koordinasi penegakan hukum di bidang pasar modal dan lembaga keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,9 miliar; (ii) pembinaan/penyusunan/pengembangan sistem, data, statistik dan informasi di bidang pasar modal dan lembaga keuangan, dengan alokasi

IV-54

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

anggaran sebesar Rp4,7 miliar; (iii) penyusunan/penyempurnaan/pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal dan lembaga keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,1 miliar; dan (iv) pembinaan/ penyelenggaran kerjasama internasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,5 miliar; dan (v) penyusunan/ penyempurnaan/pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pembiayaan syariah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,53 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersedianya 16 laporan pemeriksaan, 20 regulasi/manual pemeriksaan serta 3 kerjasama penyidikan; (ii) tersedianya 13 paket sistem informasi, 9 database dan 4 transaksi elektronik; (iii) tersedianya 8 RUU, 26 peraturan pelaksanaan dan 11 hasil studi; (iv) tersedianya 2 MOU, 9 kerjasama bilateral, 5 kerjasama regional dan 4 kerjasama dengan asosiasi atau institusi; dan (v) tersusunnya 3 paket kebijakan pembiayaan syariah. Sementara itu, dampak (outcome) yang diharapkan dari program ini adalah meningkatnya fungsi intermediasi perbankan dan penyaluran dana melalui lembaga keuangan nonbank kepada UMKM dan meningkatnya peranan lembaga jasa keuangan nonbank terhadap perekonomian, serta terwujudnya secara bertahap mekanisme pencegahan dan pengelolaan krisis, melalui operasionalisasi LPS dan persiapan pembentukan Otorita Jasa Keuangan, dengan didukung infrastruktur pendukung jasa-jasa keuangan. Pada program stabilisasi ekonomi dan sektor keuangan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) penyusunan dan evaluasi pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro, dengan alokasi anggaran sebesar Rp17,28 miliar; dan (ii) pengkajian kebijakan/analisis isu-isu ekonomi dan keuangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp14,25 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersedianya laporan perumusan pokok-pokok kebijakan di bidang ekonomi makro dan keuangan; dan (ii) tersedianya laporan perumusan pokok-pokok kebijakan fiskal mengenai ekonomi dan keuangan dalam kerangka kerjasama internasional dan tercapainya koordinasi kerjasama internasional di ekonomi dan keuangan. Pada program pengelolaan dan pembiayaan utang, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) penyusunan/penyempurnaan/ pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,74 miliar; (ii) penyusunan/penyempurnaan/pengkajian peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan penerusan pinjaman, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,1 miliar; (iii) pengelolaan pinjaman dan hibah luar negeri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,56 miliar; (vi) melakukan pengelolaan surat berharga negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp34,4 miliar; (v) melaksanakan evaluasi akuntansi dan settlement utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,5 miliar; dan (vi) melakukan pengelolaan portofolio dan resiko utang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,7 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain meliputi: (i) tersusunnya 5 paket kebijakan pengelolaan utang; (ii) tersedianya peraturan dan pedoman terkait penerusan pinjaman, penyusunan konsep akhir surat persetujuan/penolakan pinjaman/perubahan persyaratan pinjaman; (iii) tersusunnya 20 loan agreement; (vi) terlaksananya penerbitan 50 SBN; (v) terlaksananya 39 paket kegiatan; dan (vi) tersusunnya 3 dokumen strategi, monitoring, evaluasi dan rekomendasi.

NK dan RAPBN 2008

IV-55

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Pada program peningkatan efektivitas pengelolaan kekayaan negara, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (i) inventarisasi dan penilaian kekayaan negara/barang milik negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp64,9 miliar; dan (ii) penyusunan/penyempurnaan/pengkajian peraturan perundangundangan di bidang kekayaan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3 miliar. Keluaran/output yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut adalah: (i) tersedianya database jumlah kekayaan negara dan terselesaikannya penilaian untuk mendapatkan nilai wajar 25.000 aset barang milik negara; serta (ii) tersusunnya konsep RUU tentang pengelolaan kekayaan negara, konsep RPP, RPMK, juklak, dan juknis kekayaan negara.

Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Dalam rangka mengurangi tingkat pengangguran terbuka, memperluas lapangan kerja formal, mengurangi jumlah penduduk miskin serta mewujudkan percepatan pembangunan di wilayah cepat tumbuh dan strategis, tertinggal dan wilayah perbatasan, dalam RAPBN tahun 2008 Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi direncanakan mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp2.659,1 miliar atau sedikit lebih tinggi dari perkiraan realisasi anggaran Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi dalam RAPBNP tahun 2007 sebesar Rp2.617,4 miliar. Rencana alokasi tersebut bersumber dari rupiah murni Rp2.415,2 miliar dan PNBP Rp243,9 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp8.414,2 miliar. Dengan rencana total alokasi anggaran untuk Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI sebesar Rp2.932,6 miliar tersebut, dalam tahun 2008 akan dilaksanakan 11 program kerja, diantaranya (i) program pengembangan wilayah tertinggal, dengan alokasi anggaran Rp664,8 miliar; (ii) program peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, dengan alokasi anggaran Rp585,0 miliar; (iii) program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh, dengan alokasi anggaran Rp361,5 miliar; (iv) program perluasan dan pengembangan kesempatan kerja, dengan alokasi anggaran sebesar 231,5 miliar; serta (v) program perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja dengan alokasi anggaran Rp226,5 miliar. Pada program pengembangan wilayah tertinggal, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk (i) pembangunan pemukiman transmigrasi dengan alokasi anggaran Rp480,0 miliar, (ii) pengerahan dan fasilitasi perpindahan serta penempatan transmigrasi dengan alokasi anggaran Rp65,0 miliar, dan (iii) pengembangan usaha transmigrasi dan masyarakat sekitar, dengan alokasi anggaran sebesar Rp103,8 miliar. Keluaran yang diharapkan melalui program tersebut adalah: (i) terlaksananya pembangunan pemukiman transmigrasi sebanyak 11.150 Kepala Keluarga (KK), (ii) terlaksananya pengerahan, pemindahan dan penempatan transmigrasi sebanyak 11.150 KK, dan (iii) terlaksananya pengembangan usaha transmigrasi dan masyarakat sekitarnya untuk 83.865 KK. Sementara itu, alokasi anggaran pada program peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga kerja akan digunakan antara lain untuk; (i) peningkatan fungsi dan revitalisasi BLK menjadi lembaga pelatihan berbasis kompetensi dengan alokasi anggaran Rp246,0 miliar, (ii) penyusunan standar kompetensi kerja nasional dengan alokasi anggaran Rp19,7

IV-56

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

0 miliar, dan (iii) percepatan pengakuan/rekognisi sertifikat kompetensi tenaga kerja Indonesia di dalam dan luar negeri dengan alokasi anggaran Rp32,0 miliar. Melalui berbagai program tersebut, keluaran yang diharapkan antara lain (i) terwujudnya 12 balai pelatihan kerja (UPTP) menjadi tempat uji kompetensi di 5 bidang kejuruan, (ii) tersedianya jenis Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI), dan (iii) terpetakannya bidang-bidang kompetensi yang dibutuhkan dunia usaha. Sedangkan alokasi anggaran pada program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh akan digunakan antara lain untuk: (i) pengembangan sarana dan prasarana kawasan di wilayah strategis dan cepat tumbuh dengan alokasi anggaran Rp50,0 miliar, dan (ii) Pengembangan kawasan transmigrasi Kota Terpadu Mandiri (KTM) dengan alokasi anggaran Rp60,4 miliar. Keluaran yang diharapkan melalui program-program tersebut antara lain adalah (i) terlaksananya pengembangan sarana dan prasarana kawasan di wilayah strategis dan cepat tumbuh di 50 UPT, dan (ii) Terlaksananya pengembangan kawasan transmigrasi KTM pada 4 kawasan. Selanjutnya, alokasi anggaran pada program perluasan dan pengembangan kesempatan kerja akan digunakan antara lain untuk (i) Peningkatan pelayanan penempatan dan perlindungan TKI ke luar negeri dengan murah, mudah dan cepat, dengan alokasi anggaran Rp140 miliar; (ii) penguatan kelembagaan badan penyelenggara TKI dengan alokasi anggaran Rp90 miliar; dan (iii) pengkonsolidasian program-program perluasan kesempatan kerja dengan alokasi anggaran Rp120 miliar. Melalui berbagai program tersebut, diharapkan akan terwujud output/keluaran sebagai berikut: (i) terfasilitasinya 1.000.000 TKI yang bekerja ke luar negeri; (ii) terkonsolidasinya program-program penciptaan kesempatan kerja; dan (iii) terselenggaranya proses rekrutmen calon TKI dengan baik. Alokasi anggaran pada program perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja akan digunakan antara lain untuk pengurangan pekerja anak dalam rangka mendukung Program Keluarga Harapan (PKH), dengan alokasi anggaran sebesar Rp40,0 miliar. Melalui program tersebut outcome yang diharapkan tercapai, yaitu terfasilitasinya pekerja anak ke dalam program pendidikan di 7 provinsi. Departemen Pertanian Selanjutnya, dalam rangka pelaksanaan program ketahanan pangan nasional, khususnya ketersediaan pangan dalam negeri, serta upaya meningkatkan produktivitas pertanian dan mutu produk pertanian dalam arti luas, Departemen Pertanian dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp8.889,6 miliar, atau 12,7 persen lebih tinggi dari perkiraan realisasi anggaran Departemen Pertanian dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp7.889,7 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni Rp8.363,7 miliar, PHLN Rp499,0 miliar, dan PNBP Rp26,9 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Pertanian telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp24.990,4 miliar. Dengan rencana alokasi anggaran sebesar Rp8.889,6 miliar tersebut, Departemen Pertanian akan melaksanakan beberapa program kerja, diantaranya: (i) program peningkatan ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.210,1 miliar; (ii) program peningkatan kesejahteraan petani, dengan alokasi anggaran sebesar
NK dan RAPBN 2008 IV-57

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Rp2.834,2 miliar; serta (iii) program pengembangan agribisnis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.738,4 miliar. Alokasi anggaran untuk ketiga program tersebut mencapai sekitar 87,5 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Pertanian dalam tahun 2008. Pada program peningkatan ketahanan pangan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) penyediaan dan perbaikan infrastruktur pertanian dalam mendukung ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp747,4 miliar; (ii) pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT), penyakit hewan, pengkarantinaan dan peningkatan keamanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp523,9 miliar; (iii) bantuan benih/bibit kepada petani dalam mendukung ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp503,7 miliar; (iv) pengembangan pembibitan sapi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp129,5 miliar; (v) penanganan dan pengendalian wabah virus flu burung pada hewan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp13,4 miliar; (vi) mekanisasi kegiatan produksi pertanian primer (pra panen), dengan alokasi anggaran sebesar Rp31,9 miliar; (vii) peningkatan produksi, produktivitas pertanian, dan mutu produk pertanian, diversifikasi pangan, penanganan daerah rawan pangan, dan penghargaan ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp445,1 miliar; (viii) penelitian dan percepatan diseminasi inovasi pertanian dalam mendukung ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp57,1 miliar; dan (ix) penguatan kelembagaan perbenihan dalam mendukung ketahanan pangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp91,4 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbangunnya jaringan irigasi 145 ribu hektar, tata air mikro (TAM) 75 ribu hektar, jalan usaha tani 500 km di 33 provinsi; (ii) terlaksananya operasionalisasi pengendalian organisme pengganggu tanaman pangan pada 33 unit/provinsi, OPT kebun seluas 29 ribu ha, OPT tanaman hortikultura di 33 provinsi; 500 ribu dosis vaksin anthrax, 600 ribu dosis vaksin rabies, terfasilitasinya 400 poskeswan, penyediaan 2.024 tenaga karantina, dan pembangunan 33 unit lab kesmavet; (iii) tersedianya 3 juta benih pisang, 200 ribu sukun 3M, termanfaatkannya benih unggul bermutu untuk petani miskin (padi non hibrida 1,2 juta Ha, jagung komposit 500 ribu Ha dan kedelai 120 juta Ha); (iv) tersedianya 4 ribu ekor sapi bunting eks-impor, dan pelatihan 150 orang petugas pertanian; (v) tersedianya vaksin AI 200 juta dosis, rapid test AI 10.000 dan terfasilitasinya poskeswan dan laboratorium di 33 provinsi, penurunan kasus flu burung pada hewan di 30 provinsi; penataan budidaya unggas melalui VPF 200 kelompok dan penataan unggas di pemukiman serta operasionalisasi surveilans; (vi) tersedianya 3.300 unit alsintan, penyediaan 820 ribu ton urea, 36 ribu ton SP-36, 344 ribu ton ZA, 1,9 juta ton NPK, dan 30 unit pengolah pupuk; (vii) peningkatan produksi dan produktivitas pertanian pada 12,6 juta hektar padi, 3,9 juta ha jagung, 0,7 juta ha kedelai, 8 ribu ha tebu, penerapan inseminasi buatan pada 1,8 juta ekor sapi akseptor 210 unit GAP, 178 ribu Ha tanaman holtikultura; (viii) dihasilkannya 8 paket teknologi holtikultura, 10 paket teknologi perkebunan, 4 paket teknologi peternakan; serta (ix) beroperasinya 1 unit BBPPMBTPH, 29 unit Badan Pengawasan dan Sertifikasi Benih (BPSB), 37 unit Badan Benih Induk (BBI), Balai Benih Hortikultura (BBH), Pemahaman Perdesaan Secara Partisipatif Tanaman Pangan Hortikultura (PPSPTPH) di 33 provinsi dan terfasilitasinya 21 UPT pusat perternakan. Sementara itu, pada program peningkatan kesejahteraan petani, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) peningkatan sistem
IV-58 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

penyuluhan dan SDM petani, dengan alokasi anggaran sebesar Rp646,9 miliar; (ii) Bantuan Langsung Masyarakat untuk Keringanan Investasi Pertanian (BLM-KIP), dengan alokasi anggaran sebesar Rp254,5 miliar; (iii) pengembangan kegiatan pelatihan dan pendidikan petani, dengan alokasi anggaran sebesar Rp272,9 miliar; (iv) pengembangan magang sekolah lapang, dengan alokasi anggaran sebesar Rp19,5 miliar; dan (v) penguatan kelembagaan ekonomi petani melalui PMUK dan LM3, dengan alokasi anggaran sebesar Rp495,1 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) tersedianya biaya operasional 28,5 ribu petugas PPL, rekrutmen untuk tenaga penyuluh sebanyak 6 ribu orang, fasilitasi FEATI di 71 kabupaten/18 provinsi dan pembangunan/renovasi BPP sebanyak 268 unit; (ii) tersalurkannya BLM-KIP kepada 16 ribu kelompok tani/Gapoktan/UMKM; (iii) terlatihnya sebanyak 41,9 ribu orang petani dan petugas pertanian; (iv) terlatihnya sebanyak 11 ribu petani dan 231 kelompok Sekolah Lapangan Penyakit dan Hama Terpadu (SLPHT) perkebunan, 10 ribu unit sekolah lapangan tanaman pangan; dan (v) tersalurkannya bantuan usaha pertanian kepada 670 LM3 termasuk 90 LM3 untuk bidang pengolahan dan pemasaran hasil pertanian dan 135 LM3 bidang peternakan, serta 1.000 desa rawan pangan, 150 kelompok PMUK ternak, dan 100 kelompok petani tanaman pangan. Sedangkan pada program pengembangan agribisnis, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) penyediaan dan perbaikan infrastruktur pertanian dalam mendukung pengembangan agribisnis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp400,2 miliar; (ii) pemberian bantuan benih/bibit kepada petani dalam mendukung pengembangan agribisnis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp42,4 miliar; (iii) pengembangan dan diseminasi inovasi pertanian dalam mendukung pengembangan agribisnis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp150,0 miliar; (iv) pengembangan agroindustri perdesaan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp87,4 miliar; dan (v) peremajaan tanaman perkebunan rakyat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp108,4 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) perbaikan/ pengembangan 360 unit embung, 1.895 unit irigasi tingkat usaha tani, 493 km jalan usaha tani, konservasi lahan seluas 13 ribu Ha, perluasan areal perkebunan dan hortikultura sebanyak 18 ribu Ha; (ii) terbangunnya 25 kebun induk kelapa, 15 Ha kebun bibit kelapa, 2 Ha kebun biji lada, dan berkembangnya teknologi somatik embriogenesis dan perbayakan benih/ bibit hortikultura di 33 provinsi; (iii) dihasilkannya 8 paket teknologi hortikultura, 10 paket teknologi perkebunan, 4 paket teknologi peternakan; (iv) terbentuknya industri olah berbasis tepung lokal di 29 kabupaten; pengolahan hasil hortikultura di 35 kabupaten; pengolahan hasil perkebunan di 50 kabupaten; pengolahan hasil ternak di 15 kabupaten; dan pengolahan pakan di 15 kabupaten sentra unggas; dan (v) terbangunnya kebun bibit pokok seluas 10 Ha, berkembangnya tanaman kapas seluas 25 ribu Ha, kakao 6.500 Ha, kelapa rakyat 10 ribu Ha, lada 600 Ha dan kina 40 Ha. Departemen Kelautan dan Perikanan Selanjutnya, dalam rangka mendukung upaya pembangunan kelautan dan perikanan untuk mewujudkan kemakmuran, pemerataan kesejahteraan sosial, dan terpeliharanya daya dukung ekosistem perairan, dalam RAPBN tahun 2008 Departemen Kelautan dan
NK dan RAPBN 2008 IV-59

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Perikanan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3.295,9 miliar. Apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Kelautan dan Perikanan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp2.933,1 miliar, maka rencana alokasi anggaran tersebut berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp362,8 miliar atau 12,4 persen. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni Rp2.706,8 miliar, PHLN Rp550,6 miliar dan PNBP Rp38,5 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 20042009, Departemen Kelautan dan Perikanan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp10.541,1 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Kelautan dan Perikanan tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 11 program kerja, diantaranya untuk: (i) program pengembangan sumber daya perikanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.968,4 miliar; (ii) program pengembangan dan pengelolaan sumber daya kelautan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp520,5 miliar; serta (iii) program rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, dengan alokasi anggaran sebesar Rp159,6 miliar. Alokasi anggaran untuk ketiga program tersebut mencapai sekitar 80,4 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Kelautan dan Perikanan dalam tahun 2008. Pada program pengembangan sumber daya perikanan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pembinaan dan pengembangan sistem usaha perikanan dengan alokasi anggaran sebesar Rp45,8 miliar; (ii) penyelenggaraan revitalisasi perikanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp557,5 miliar; (iii) penguatan dan pengembangan pemasaran dalam negeri dan ekspor hasil perikanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp51,5 miliar; (iv) peningkatan dan pengembangan sarana dan prasarana perikanan serta input produksi lainnya, antara lain melalui rehabilitasi dan bantuan operasionalisasi 21 UPT pelabuhan perikanan, 33 Balai Benih Ikan, 10 Balai Benih Udang, dan 330 sarana perikanan tangkap skala kecil, dengan alokasi anggaran sebesar Rp451,2 miliar; serta (v) peningkatan mutu dan pengembangan pengolahan hasil perikanan, antara lain melalui pengembangan 10 sentra pengolahan, 20 lokasi cold storage system, dan 16 laboratorium uji mutu, dengan alokasi anggaran sebesar Rp102,0 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) berkembangnya sistem usaha perikanan di 33 provinsi, 21 UPT, dan berkembangnya 12 kluster industri perikanan; (ii) meningkatnya produksi perikanan sebesar 7,9 juta ton dan produk olahan sebesar 3,6 juta ton; serta (iii) meningkatnya volume ekspor hasil perikanan sebesar 1,6 juta ton dengan nilai ekspor sebesar US$ 2,3 miliar. Sementara itu, pada program pengembangan dan pengelolaan sumber daya kelautan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pengembangan sumber daya kelautan non-konvensional dengan alokasi sebesar Rp5,8 miliar, (ii) pengembangan sistem pengawasan dan pengendalian Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (SDKP), dengan alokasi anggaran sebesar Rp207,4 miliar, serta (iii) pengembangan dan pengelolaan terpadu wilayah laut, pesisir, dan pulau-pulau kecil, dengan alokasi Rp120,0 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) berkembangnya pengelolaan sumber daya kelautan nonkonvensional di 3 lokasi BMKT, dan 15 lokasi wisata bahari; (ii) terbentuknya 5 UPT pengawas dan 58 satker pengawas dan 132 Kelompok Masyarakat Pengawas; dan

IV-60

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

(iii) terbentuknya pengelolaan terpadu wilayah laut pesisir, dan pulau-pulau kecil di 42 Kabupaten/Kota di 15 Provinsi, dan di 30 pulau-pulau kecil. Pada program rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan pengelolaan dan rehabilitasi terumbu karang, mangrove, padang lamun, estuaria, dan teluk, dengan alokasi anggaran sebesar Rp159,5 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah terehabilitasinya terumbu karang, mangrove, padang lamun, estuaria, dan teluk pada 21 kab/kota di 8 provinsi. Departemen Kehutanan Sementara itu, dalam rangka melanjutkan peningkatan kualitas pertumbuhan produksi kehutanan dan peningkatan kualitas pengelolaan hutan secara lestari dan memberikan manfaat sebesar-besar bagi kesejahteraan masyarakat dan perekonomian, dalam RAPBN 2008 Departemen Kehutanan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp2.544,6 miliar. Apabila dibandingkan perkiraan realisasi anggaran Departemen Kehutanan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp2.344,4 miliar, maka rencana alokasi anggaran tersebut menunjukkan peningkatan sebesar Rp200,2 miliar atau 8,5 persen. Rencana alokasi anggaran tersebut bersumber dari Rupiah murni Rp1.609,0 miliar, PHLN Rp16,7 miliar dan PNBP Rp918,9 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Kehutanan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp7.333,7 miliar. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan untuk melaksanakan 10 program kerja, diantaranya: (i) program pemantapan pemanfaatan potensi sumber daya hutan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp398,8 miliar; (ii) program perlindungan dan konservasi sumber daya alam, dengan alokasi anggaran sebesar Rp332,0 miliar; serta (iii) program rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, dengan alokasi anggaran sebesar Rp269,1 miliar. Alokasi anggaran untuk ketiga program tersebut mencapai sekitar 39 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Kehutanan dalam tahun 2008. Pada program pemantapan pemanfaatan potensi sumber daya hutan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pengembangan hutan tanaman industri (HTI) dan hutan tanaman rakyat (HTR), dengan alokasi anggaran sebesar Rp65,0 miliar; dan (ii) pembangunan kesatuan pengelolaan hutan (KPH), dengan alokasi anggaran sebesar Rp99,1 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terfasilitasinya pengembangan HTI menjadi seluas 3,7 juta hektar dan HTR seluas 400 ribu hektar, serta terlaksananya penyaluran kredit melalui BLU; dan (ii) ditetapkannya 7 unit KPH model di 7 provinsi, dan selesainya rancang bangun KPH model sebanyak 21 unit di 21 provinsi. Sementara itu, pada program perlindungan dan konservasi sumber daya alam, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pengendalian kebakaran hutan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp167,9 miliar; (ii) pengelolaan taman nasional (TN) model dengan alokasi anggaran sebesar Rp72,5 miliar; dan (iii) pengamanan kawasan hutan dengan alokasi anggaran sebesar Rp102,2

NK dan RAPBN 2008

IV-61

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) menurunnya hot spot menjadi 30 persen dari tahun 2006; (ii) terlaksananya pengelolaan kolaboratif di 15 TN Model, serta pengembangan 3 TN dalam rangka DNS; dan (iii) menurunnya laju degradasi sebesar 30 persen dari tahun sebelumnya dan terlaksanannya operasi hutan lestari 350 kali di 10 Provinsi, serta menurunnya pencurian kayu khususnya di 10 Provinsi rawan pencurian kayu. Pada program rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain untuk rehabilitasi hutan dan lahan (RHL) dengan alokasi anggaran sebesar Rp100,0 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan adalah tercapainya perbaikan penutupan lahan kritis di DAS prioritas serta terwujudnya kemampuan dan peran serta masyarakat dalam upaya RHL tersebut.

Departemen Perdagangan
Dalam rangka pengoptimalan keuntungan daya saing bangsa Indonesia dari perdagangan global, melalui diversifikasi pasar ekspor, upaya mendorong komoditi non migas yang bernilai tambah tinggi, serta mendukung kelancaran distribusi barang kebutuhan pokok/strategis, peningkatan penggunaan produk dalam negeri, dan perlindungan konsumen, dalam RAPBN tahun 2008 Departemen Perdagangan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp1.380,7 miliar. Apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Perdagangan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp1.437,9 miliar, maka rencana alokasi anggaran tersebut menunjukkan penurunan sebesar Rp57,2 miliar atau 4,0 persen. Rencana alokasi anggaran tahun 2008 bersumber dari Rupiah murni Rp1.361,1 miliar, PHLN Rp4,2 miliar dan PNBP Rp15,4 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Perdagangan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp3.947,3 miliar (catatan: pada tahun 2005 masih bergabung dengan Departemen Perindustrian. Alokasi anggaran pada Departemen Perdagangan tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 12 program APBN, diantaranya: (i) peningkatan efisiensi perdagangan dalam negeri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp233,2 miliar; (ii) peningkatan dan pengembangan ekspor, dengan alokasi anggaran sebesar Rp290,8 miliar; (iii) peningkatan kerjasama perdagangan internasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp61,3 miliar; (iv) perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp82,9 miliar; (v) persaingan usaha, dengan alokasi anggaran sebesar Rp45,4 miliar. Alokasi anggaran pada program peningkatan efisiensi perdagangan dalam negeri akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) Pembangunan dan pengembangan sarana distribusi, dengan anggaran Rp0,8 miliar; (ii) pengembangan pasar lelang daerah, dengan anggaran Rp6,9 miliar; (iii) pengembangan Sistem Resi Gudang (SRG), dengan anggaran Rp1,95 miliar; dan (iv) peningkatan kualitas dan design produk ekspor dalam rangka Indonesia Design Power (IDP), dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,4 miliar. Pada program peningkatan dan pengembangan ekspor, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pengembangan ekspor daerah, dengan
IV-62 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

anggaran sebesar Rp30,4 miliar; (ii) penyelenggaraan Indonesian Trade Promotion Center (ITPC), dengan anggaran sebesar Rp37,1 miliar; (iii) pembentukan dan pengembangan National Single Window (NSW) dan Asean Single Window (ASW), dengan anggaran sebesar Rp2,1 miliar; (iv) pelaksanaan pengamatan pasar, dengan anggaran sebesar Rp1,6 miliar; (v) pemetaan dan analisa 10 produk utama dan 10 produk potensial, dengan anggaran sebesar Rp6,2 miliar; dan (vi) promosi produk ekspor Indonesia, dengan anggaran sebesar Rp47,5 miliar. Pada program peningkatan kerjasama perdagangan internasional, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) peningkatan partisipasi aktif dalam perundingan di berbagai fora internasinal, dengan anggaran sebesar Rp25,0 miliar; dan (ii) penyelenggaraan tim nasional perundingan perdagangan internasional, dengan anggaran sebesar Rp17,5 miliar. Sementara itu, pada program perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain peningkatan dan pengembangan kemetrologian dengan alokasi anggaran sebesar Rp14,0 miliar; pembiayaan operasional kantor Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) dengan anggaran sebesar Rp10,5 miliar; dan pengawasan barang beredar dengan anggaran sebesar Rp15,0 miliar. Kementerian Negara Perumahan Rakyat Guna mendukung upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat, khususnya dalam hal hunian yang layak bagi masyarakat, Kementerian Negara Perumahan Rakyat dalam RAPBN 2008 direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp749,1 miliar, atau naik 55,2 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Kementerian Negara Perumahan Rakyat dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp482,7 miliar. Rencana alokasi tersebut terdiri dari rupiah murni sebesar Rp684,1 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Kementerian Negara Perumahan Rakyat telah memperoleh alokasi anggaran kumulatif sebesar Rp1.685,1 miliar. Alokasi anggaran dalam RAPBN tahun 2008 pada Kementerian Negara Perumahan Rakyat tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan beberapa program kerja, diantaranya program pengembangan perumahan, dan program pemberdayaan komunitas perumahan. Pada program pengembangan perumahan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) pembangunan rumah susun sederhana sewa beserta prasarana dan sarana dasarnya, dengan alokasi dana Rp266,4; (ii) penyediaan prasarana dan sarana dasar untuk RSH/ S dan rumah susun, dengan alokasi dana Rp62,4 miliar; (iii) fasilitasi dan stimulasi pengembangan kawasan, dengan alokasi dana Rp104,0 miliar, (iv) perumusan kebijakan, strategi, program, dan pengendalian pelaksanaan program dengan alokasi dana Rp39,3 miliar, serta (v) koordinasi pelaksanaan kebijakan dan pengembangan sistem pembiayaan, pola subsidi dan pasar perumahan dengan alokasi dana Rp40,3 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbangunnya 41 twin blok (3.936 unit) rumah susun sederhana sewa beserta fasilitas umm/sosial serta prasarana dan sarana dasarnya di kawasan perkotaan; (ii) tersedianya

NK dan RAPBN 2008

IV-63

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

prasarana dan sarana dasar permukiman untuk 15.000 RSH/S; (iii) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi pengembangan kawasan perumahan skala besar (ISDP) di 5 (lima) kota ; (iv) berkembangnya lembaga kredit mikro perumahan; (v) meningkatnya akses masyarakat terhadap kredit mikro perumahan; (vi) terlaksananya fasilitasi dan bantuan teknis penyusunan RP4D; (vii) tersusunnya NSPM pembiayaan perumahan; (viii) tersusunnya NSPM pengembangan kawasan; (ix) tersusunnya NSPM perumahan formal; (x) tersusunnya NSPM perumahan swadaya; (xi) terlaksananya koordinasi dan sinkronisasi pembangunan perumahan; (xii) tersusunnya kebijakan, strategi, dan program pengembangan kawasan; (xiii) tersusunnya kebijakan, strategi, dan program perumahan formal; (xiv) berkembangnya lembaga pembangunan perumahan; (xv) terlaksananya deregulasi/regulasi peraturan perundang-undangan; (xvi) terlaksananya fasilitasi dan bantuan teknis penyelenggaraan perumahan formal; (xvii) terselenggaranya monitoring dan evaluasi perumahan formal; dan (xviii) Terlaksananya Keppres No. 22 Tahun 2006 tentang Percepatan Pembangunan Rumah Susun di Perkotaan. Pada program pemberdayaan komunitas perumahan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (i) fasilitasi peningkatan akses MBR terhadap akses sumber daya perumahan dengan alokasi dana Rp16,7 miliar; (ii) fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru dan perbaikan rumah di permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks-transmigrasi, dengan alokasi dana Rp33,0 miliar; (iii) bantuan peningkatan kualitas lingkungan permukiman kumuh perkotaan, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks-transmigrasi, dengan alokasi dana Rp21,0 miliar; serta (iv) fasilitasi dan stimulasi pembangunan dan perbaikan rumah di kawasan bencana, tertinggal, dan pulau-pulau terluar dengan alokasi dana Rp13,1 miliar, serta (v) bantuan pembangunan dan perbaikan rumah yang bertumpu pada keswadayaan masyarakat dengan alokasi dana Rp22,0 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) Terlaksananya fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan swadaya sebanyak 5.000 unit (PNPM-P); (ii) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi perbaikan 10.000 unit rumah di permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks-transmigrasi (PNPM-P); (iii) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi penyediaan prasarana dan sarana dasar untuk 10.000 unit rumah di permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks-transmigrasi (PNPM-P); (iv) terlaksananya bantuan pembangunan dan perbaikan 600 unit rumah pasca bencana; (v) terlaksananya perkuatan kelembagaan dan jejaring komunitas perumahan swadaya; (vi) terlaksananya bantuan pembangunan dan perbaikan 600 unit untuk desa tertinggal dan pulau-pulau tertingga;l (vii) tersusunnya kebijakan, strategi, dan program perumahan swadaya; dan (viii) tersusunnya kebijakan, strategi dan program yang dapat mendorong berkembangnya pembangunan perumahan yang berbasis keswadayaan masyarakat.

Anggaran Kementerian/Lembaga untuk meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan
Uraian berikut berkaitan dengan kementerian/lembaga yang mendapatkan alokasi anggaran antra lain yang cukup besar dalam rangka peningkatkan pelayanan dasar dan

IV-64

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

pemerataan, yaitu antara lain Departemen Pendidikan Nasional, Departemen Agama, Departemen Kesehatan, Departemen Sosial, dan Departemen Dalam Negeri. Departemen Pendidikan Nasional Pembangunan dalam bidang pendidikan pada tahun 2008 dirumuskan dengan merujuk pada RPJMN 2004-2009, serta konvensi internasional mengenai pendidikan atau berkaitan dengan pembangunan pendidikan, seperti Pendidikan untuk Semua (Education For All), Konvensi Hak Anak (Convention on the Right of Child), Millenium Development Goals (MDGs), dan World Summit on Sustainable Development, mencakup pemerataan dan perluasan akses pendidikan. Untuk mencapai tujuan tersebut, dalam RAPBN tahun 2008, Departemen Pendidikan Nasional direncanakan memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp48.273,9 miliar, atau naik 22,5 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Pendidikan Nasional dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp39.396,8 miliar. Rencana alokasi anggaran sebesar Rp48.273,9 miliar tersebut bersumber dari rupiah murni Rp43.363,7 miliar, PHLN Rp1.310,2 miliar, dan PNBP Rp3.600,0 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Pendidikan Nasional telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp147.883,3 miliar. Dalam rangka mendukung peningkatan pelayanan dasar dan pemerataan, termasuk di wilayah yang tertimpa bencana, alokasi anggaran pada Departemen Pendidikan Nasional tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 14 program kerja, diantaranya untuk: (i) program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun sebesar Rp23.727,2 miliar; (ii) program Pendidikan Menengah sebesar Rp4.076,3 miliar; (iii) program pendidikan tinggi sebesar Rp12.636,3 miliar; serta (iv) program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan Rp2.965,0 miliar serta (v) program pendidikan non formal sebesar Rp1.212,3 miliar . Dalam rangka meningkatkan pemerataan dan perluasan pelayanan pendidikan dasar yang bermutu dan terjangkau, sehingga seluruh anak usia 7 – 15 tahun dapat memperoleh pendidikan setidak-tidaknya sampai sekolah menengah pertama atau sederajat, maka dalam tahun 2008 mendatang, angaran pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun direncanakan akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan bantuan operasional sekolah (BOS) untuk jenjang pendidikan dasar baik formal maupun non formal, termasuk BOS buku untuk siswa SD/setara dan SMP/ setara sebesar Rp10.827,4 miliar; (ii) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin SD/setara dan SMP/setara sebesar Rp837,6 miliar; (iii) penyelenggaraan pendidikan paket A setara SD dan paket B setara SMP sebesar Rp 680,3 miliar; (iv) rehabilitasi sarana dan prasarana SMP sebesar Rp550,0 miliar; (v) pembangunan SD-SMP satu atap, unit sekolah baru SMP, dan ruang kelas baru SMP sebesar Rp1.628,3 miliar; dan (vi) pembangunan prasarana pendukung berupa ruang perpustakaan dan pusat sumber belajar SD, dan laboratorium, termasuk peralatan laboratorium, dan perpustakaan SMP sebesar Rp2.114,5 miliar serta (vii) pendidikan kesetaraan (Paket C), penyelenggaraan kursus dan magang dan pendidikan keaksaraan fungsional sebesar Rp651,5 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya bantuan operasional sekolah (BOS), termasuk BOS buku untuk 35,8 juta siswa SD/setara dan SMP/setara;

NK dan RAPBN 2008

IV-65

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

(ii) tersedianya beasiswa bagi sekitar 1,8 juta siswa miskin SD/setara dan SMP/setara; (iii) terselenggaranya pendidikan alternatif bagi anak-anak yang tidak dapat mengikuti pendidikan reguler melalui pendidikan paket A setara SD dan paket B setara SMP bagi 656.503 orang; (iv) selesainya rehabilitasi 13.978 ruang; (v) terbangunnya 1.000 SDSMP satu atap, 500 unit sekolah baru SMP, dan 10.000 ruang kelas baru SMP; dan (vi) terbangunnya prasarana pendukung berupa 10.100 ruang perpustakaan dan pusat sumber belajar SD, dan 10.878 ruang laboratorium dan perpustakaan SMP, termasuk 5.378 paket peralatan laboratorium. Adapun dampak yang diharapkan dari program ini antara lain meningkatnya angka partisipasi kasar (APK) dan angka partisipasi murni (APM) pada jenjang SD dan yang sederajat menjadi 110,9 persen dan 94,8 persen, dan APK pada jenjang SMP dan sederajat meningkat menjadi 95,0 persen, serta meningkatnya angka partisipasi sekolah (APS) penduduk usia 7-12 tahun dan 13-15 tahun menjadi 99,5 persen dan 94,3 persen. Sementara itu, untuk mengantisipasi meningkatnya lulusan sekolah menengah pertama sebagai dampak positif dari pelaksanaan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun, dalam RAPBN tahun 2008, anggaran pada program pendidikan menengah direncanakan akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin jenjang pendidikan menengah sebesar Rp571,0 miliar; (ii) rehabilitasi ruang kelas jenjang pendidikan menengah sebesar Rp113,1 miliar; (iii) pembangunan unit sekolah baru SMA dan SMK, ruang kelas baru SMA dan SMK, dan perpustakaan, laboratorium dan workshop SMA dan SMK sebesar Rp936,8 miliar; dan (iv) penyelenggaraan pendidikan setara paket C sebesar Rp80,9 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya beasiswa untuk 732.011 siswa miskin pada jenjang pendidikan menengah; (ii) terehabilitasinya 1.740 ruang kelas; (iii) terselesaikannya pembangunan 325 unit sekolah baru SMA dan SMK, 3.949 ruang kelas baru SMA dan SMK, dan 1.966 ruang perpustakaan, laboratorium dan workshop SMA dan SMK; dan (iv) terselenggaranya pendidikan setara paket C sebanyak 35.000 orang. Dampak yang diharapkan dari berbagai keluaran pada program pendidikan menengah tersebut adalah meningkatkan APK untuk jenjang pendidikan menengah (SMA dan yang sederajat) dan meningkatkan APS penduduk usia 16-18 tahun menjadi 64,2 persen dan 65,8 persen, serta peningkatan dukungan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai pada jenjang pendidikan menengah. Pendidikan yang berkelanjutan tidak hanya terhenti pada pendidikan tingkat menengah saja. Untuk kesinambungan pendidikan, anggaran bagi program pendidikan tinggi direncanakan akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan beasiswa untuk mahasiswa miskin sebesar Rp 485,3 miliar; (ii) pembangunan gedung dan laboratorium baru serta pengadaan peralatan laboratorium untuk PT sebesar Rp 1.277,0 miliar; dan (iii) pendirian dan peningkatan kapasitas politeknik sebesar Rp 540,0 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran yang diharapkan antara lain adalah: (i) tersedianya beasiswa untuk 161.753 mahasiswa miskin; (ii) terbangunnya 262,5 ribu meter persegi gedung dan laboratorium baru, serta tersedianya 1.200 paket peralatan laboratorium untuk PT; dan (iii) tersedianya 54 kampus politeknik. Sementara itu, dampak yang diharapkan dari berbagai keluaran pada program pendidikan tinggi tersebut adalah meningkatnya APK jenjang pendidikan tinggi menjadi 17,2 persen, serta meningkatnya dukungan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai pada jenjang pendidikan tinggi.

IV-66

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Agar mutu pendidikan semakin dapat ditingkatkan, anggaran pada program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan dalam tahun 2008 direncanakan pengalokasiannya untuk berbagai kegiatan, antara lain: (i) percepatan peningkatan kualifikasi dan kompetensi bagi pendidik sebesar Rp940,0 miliar; (ii) percepatan sertifikasi akademik bagi pendidik sebesar Rp500,0 miliar; dan (iii) peningkatan kualifikasi akademik bagi dosen Perguruan Tinggi sebesar Rp423,0 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) meningkatnya kualifikasi dan kompetensi dari 320.000 orang pendidik dan tenaga kependidikan; (ii) tercapainya percepatan sertifikasi akademik bagi 200.000 orang pendidik dan tenaga kependidikan; dan (iii) tercapainya peningkatan kualifikasi akademik bagi 28.200 orang dosen. Departemen Agama Pelaksanaan pembangunan agama merupakan salah satu kewajiban pemerintah dalam memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak memeluk agama dan beribadat menurut keyakinan setiap warga negara sebagai individu. Dalam kaitannya dengan itu, Departemen Agama direncanakan mendapat alokasi anggaran Rp16.067,3 miliar, atau naik 30,0 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran dalam RAPBNP tahun 2007 sebesar Rp12.360,2 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Agama telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp44.948,1 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Agama tersebut akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 21 program kerja, diantaranya untuk: (i) program peningkatan pelayanan kehidupan beragama, dengan alokasi anggaran sebesar Rp553,6 miliar (ii) program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.583,1 miliar; (iii) program pendidikan menengah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp700,9 miliar; (iv) program pendidikan tinggi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp972,0 miliar; dan (v) program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.043,3 miliar. Alokasi anggaran pada program peningkatan pelayanan kehidupan beragama antara lain direncanakan untuk (i) pembangunan dan rehabilitasi sarana balai nikah dan penasehat perkawinan (KUA) sebesar Rp103,6 miliar; (ii) penyelenggaraan pelayanan ibadah haji dan rehabilitasi asrama haji sebesar Rp218,6 miliar (termasuk pembinaan agama Islam); dan (iii) pelayanan nikah dan rujuk sebesar Rp57,9 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, diharapkan keluaran yang tercapai antara lain adalah: (i) terbangun dan terehabilitasinya 226 KUA; (ii) terselenggaranya pelayanan ibadah haji untuk 205.000 orang jemaah haji dan terehabilitasinya 20 asrama haji; dan (iii) terselengaranya pelayanan nikah dan rujuk pada 4.860 KUA. Alokasi anggaran pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan bantuan operasional sekolah (BOS) jenjang pendidikan dasar, termasuk penyediaan buku pelajaran jenjang pendidikan dasar, sebesar Rp1.855,8 miliar; (ii) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin MI/setara dan MTs/setara, sebesar Rp331,2 miliar; (iii) pembangunan unit sekolah baru dan prasarana pendukung MI/setara dan MTs/setara, sebesar Rp371,1 miliar; dan (iv) rehabilitasi MTs/setara, sebesar Rp119,7 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah (i) tersedianya bantuan operasional sekolah (BOS) dan buku pelajaran untuk 6,1

NK dan RAPBN 2008

IV-67

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

juta siswa MI/setara dan MTs/setara; (ii) tersedianya beasiswa untuk 360.000 siswa miskin MI/setara dan 280.000 siswa MTs/setara; (iii) terbangunnya 275 unit sekolah baru, serta tersedianya 845 ruang pendukung MI/setara dan MTs/setara; dan (iv) terehabilitasinya 910 ruang MTs. Alokasi anggaran pada program pendidikan menengah direncanakan akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan beasiswa untuk siswa miskin di tingkat MA sebesar Rp159,7 miliar, (ii) rehabilitasi ruang kelas MA sebesar Rp87,5 miliar, dan (iii) pembangunan unit sekolah baru MA dan pembangunan prasarana pendukung MA sebesar Rp243,7 miliar (termasuk sarana prasarana melalui MEDP Rp7,8 miliar). Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya beasiswa untuk 210.188 siswa miskin di tingkat MA, (ii) terehabilitasinya 2.500 ruang kelas MA, (iii) terbangunnya 100 unit sekolah baru MA, dan (iv) tersedianya 1.058 paket prasarana pendukung. Sementara itu, alokasi anggaran bagi program pendidikan tinggi direncanakan akan dialokasikan antara lain untuk: (i) penyediaan beasiswa untuk mahasiswa miskin dan mahasiswa berprestasi, sebesar Rp180,8 miliar (termasuk santri berprestasi Rp34,1 miliar); dan (ii) penyediaan sarana dan prasarana pendidikan tinggi agama sebesar Rp573,2 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) tersedianya beasiswa untuk 48.900 mahasiswa miskin dan mahasiswa berprestasi; serta (ii) tersedianya sarana dan prasarana pendidikan pada 119 perguruan tinggi. Selanjutnya, dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan, anggaran pada program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan dalam tahun 2008 direncanakan pengalokasiannya antara lain untuk: (i) percepatan peningkatan kualifikasi dan kompetensi bagi pendidik, sebesar Rp75,0 miliar; (ii) percepatan sertifikasi guru, sebesar Rp74,4 miliar; dan (iii) bantuan beasiswa S-2, sebesar Rp158,9 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) meningkatnya kualifikasi dan kompetensi dari 37.500 orang pendidik dan tenaga kependidikan; (ii) tercapainya percepatan sertifikasi akademik bagi 37.184 orang pendidik dan tenaga kependidikan; dan (iii) tersedianya beasiswa untuk S-2 bagi 5.125 orang pendidik dan tenaga kependidikan. Departemen Kesehatan Dalam upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui peningkatan cakupan, kualitas, dan pemerataan program dan pelayanan kesehatan untuk mewujudkan manusia Indonesia yang sehat, cerdas dan produktif, dalam RAPBN 2008 Departemen Kesehatan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp18.762,8 miliar, atau naik 18,0 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Kesehatan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp15.900,2 miliar. Rencana alokasi tersebut terdiri dari rupiah murni sebesar Rp15.360,5 miliar, PHLN sebesar Rp1.102,3 miliar, dan PNBP sebesar Rp2.299,9 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Kesehatan telah memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp53.432,5 miliar.

IV-68

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Alokasi anggaran pada Departemen Kesehatan tersebut akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 14 program kerja, diantaranya untuk: (i) program obat dan perbekalan kesehatan, sebesar Rp1.610,6 miliar; (ii) program upaya kesehatan perorangan, sebesar Rp7.951,1 0 miliar; (iii) program upaya kesehatan masyarakat sebesar Rp2.239,6 miliar; (iv) program pencegahan dan pemberantasan penyakit sebesar Rp715,5 miliar; (v) program perbaikan gizi masyarakat sebesar Rp600,0 miliar; (vi) program sumber daya kesehatan sebesar Rp628,2 miliar; serta (vii) program kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan sebesar Rp1.511,6 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk ketujuh program tersebut mencapai sekitar 81,3 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Kesehatan dalam tahun 2008. Pada program obat dan perbekalan kesehatan, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain peningkatan ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan perbekalan kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp1.605,0 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain meliputi: (i) tersedianya obat untuk buffer stock di kabupaten/kota, propinsi dan pusat untuk 76,8 juta penduduk miskin; (ii) tersedianya obat essensial generik di sarana pelayanan kesehatan mencakup 95%; (iii) tersedianya obat untuk bencana/KLB; (iv) tersedianya obat untuk flu burung sebanyak 33 juta kapsul; (v) tersedianya obat untuk program penanggulangan penyakit dan penyehatan lingkungan; (vi) tersedianya obat untuk program gizi dan haji; (vii) terlaksananya revitalisasi unit pengelola obat di kabupaten/kota; serta (viii) tersedianya operasional gudang farmasi dan monitoring ketersediaan obat bagi keluarga miskin. Selanjutnya, untuk menunjang program upaya kesehatan perorangan, alokasi anggaran direncanakan untuk membiayai berbagai kegiatan, diantaranya untuk: (i) pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin di kelas III rumah sakit, dengan alokasi anggaran Rp3.686,4 miliar, (ii) peningkatan pelayanan kesehatan rujukan, dengan alokasi anggaran Rp118,3 miliar, (iii) operasional dan pemeliharaan penyelenggaraan pelayanan medik, dengan alokasi anggaran Rp61,7 miliar, (iv) peningkatan fasilitas sarana kesehatan rujukan, dengan alokasi anggaran Rp817,1 miliar; serta (v) pengembangan pelayanan dokter keluarga, dengan alokasi anggaran Rp115,7 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) terselenggaranya pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin di Kelas III RS Pemerintah sebanyak 100%; (ii) meningkatnya persentase rumah sakit yang memiliki pelayanan gawat darurat yang memenuhi standar mutu pelayanan mencapai 50%; (iii) meningkatnya persentase rumah sakit yang melaksanakan pelayanan obstetri neonatal emergensi komprehensif (PONEK) mencapai 70%; (iv) tersedianya rumah sakit yang telah terakreditasi 5 pelayanan mencapai 70%; serta (v) tersedianya 200 rumah sakit melayani perawatan dan pengobatan ART bagi orang dengan HIV/AIDS (ODHA). Pada program upaya kesehatan masyarakat, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan yang meliputi: (i) pelayanan kesehatan penduduk miskin di Puskesmas dan jaringannya, dengan alokasi anggaran Rp1.423,0 miliar; (ii) pengadaan peralatan dan perbekalan kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp268,0 miliar; (iii) peningkatan pelayanan kesehatan dasar yang mencakup sekurang-kurangnya promosi kesehatan, kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana, perbaikan gizi, kesehatan lingkungan, pemberantasan penyakit menular, dan pengobatan dasar, dengan

NK dan RAPBN 2008

IV-69

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

alokasi anggaran Rp476,2 miliar; serta (iv) penyediaan biaya operasional dan pemeliharaan, dengan alokasi anggaran Rp22,6 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut, antara lain meliputi: (i) terselenggaranya pelayanan kesehatan bagi 76,8 juta penduduk miskin di Kelas III Rumah Sakit; (ii) meningkatnya cakupan rawat jalan sebesar 15%; (iii) meningkatnya cakupan persalinan yang tertolong oleh tenaga kesehatan menjadi 85%; (iv) meningkatnya cakupan pelayanan ante natal (K-4) hingga 87%, cakupan kunjungan neonatus (KN-2) menjadi 87% dan cakupan kunjungan bayi menjadi 80%; (v) terselenggaranya pelayanan kesehatan dasar bagi gakin secara cuma-cuma di Puskesmas sebesar 100%; (vi) meningkatnya persentase Posyandu yang aktif; (vii) tersedianya dan beroperasinya Pos Kesehatan Desa di 36.000 desa; (viii) tersedianya dan diikutinya standar mutu sarana, prasarana, dan peralatan kesehatan; (ix) tertanggulanginya masalah kesehatan akibat bencana secara cepat dan tepat; (x) terlaksananya 70% pembangunan, perbaikan dan peningkatan Puskesmas dan jaringannya di daerah perbatasan, terpencil, tertinggal dan kepulauan; serta (xi) terlaksananya 70% pengadaan peralatan medis dan nonmedis di Puskesmas dan jaringannya. Dalam rangka mendukung program pencegahan dan pemberantasan penyakit, alokasi anggaran akan digunakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan, antara lain, pencegahan dan penanggulangan faktor risiko penyakit menular, dengan alokasi anggaran Rp678,0 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari kegiatan tersebut, antara lain adalah: (i) meningkatnya persentase penderita malaria yang diobati mencapai 100 persen; (ii) meningkatnya persentase penderita DBD yang ditangani mencapai 100 persen; (iii) meningkatnya persentase desa yang mencapai imunisasi dasar lengkap bagi semua anak/UCI : 95 persen; (iv) tercapainya angka penemuan/Case Detection Rate penyakit TB > 70 persen; (v) tercapainya angka penyakit lumpuh layuh/AFP : < 1/100.000 anak usia kurang dari 15 tahun; (vi) tercapainya angka kematian/CFR diare pada saat KLB <1,2 persen; serta (vii) tercapainya persentase ODHA (Orang Dengan HIV AIDS) mendapat pengobatan ART : 100 persen. Pada program perbaikan gizi masyarakat, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) peningkatan pendidikan gizi, dengan alokasi anggaran Rp325,7 miliar; serta (ii) penanggulangan kurang energi protein (KEP), anemia gizi besi, gangguan akibat kurang yodium (GAKY), kurang vitamin A, dan kekurangan zat gizi mikro lainnya, dengan alokasi anggaran Rp244,3 miliar. Keluaran yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut adalah: (i) meningkatnya persentase ibu hamil yang mendapat tablet Fe mencakup 80 persen; (ii) meningkatnya persentase bayi yang mendapat ASI eksklusif mencakup 65 persen; (iii) meningkatnya persentase balita yang mendapatkan Vitamin A mencapai 80 persen; (iv) terselenggaranya pemberian MP-ASI pada anak 6-24 bulan terhadap 1,5 juta anak; serta (v) terselenggaranya revitalisasi SKPG di seluruh kab/kota. Selanjutnya, pada program sumber daya kesehatan, alokasi anggaran akan digunakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan, antara lain: (i) penyelenggaraan pengembangan pendidikan tenaga kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp201,0 miliar; (ii) peningkatan profesionalisme tenaga kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp266,0 miliar; (iii) perencanaan dan pemenuhan kebutuhan tenaga kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp700,0 miliar; (iv) penyusunan standar kompetensi dan regulasi profesi kesehatan,

IV-70

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

dengan alokasi anggaran Rp450,0 miliar; serta (v) kebijakan manajemen sumber daya kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp228,0 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) tersedia dan terlatihnya 28.000 tenaga kesehatan dan 56.000 kader kesehatan di Desa Siaga; (ii) meningkatnya persentase guru, dosen dan instruktur bidang kesehatan yang ditingkatkan kemampuannya mencakup 12%; (iii) terdidiknya 44.000 orang mahasiswa di 32 Poltekkes; (iv) dilatihnya 5000 orang dalam diklat teknis fungsional dan manajerial; (v) peserta tugas belajar mencakup 2.000 orang; serta (v) terpenuhinya kebutuhan tenaga medis dan para medis di daerah tertinggal/terpencil. Sementara itu, untuk mendukung program kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan, alokasi anggaran akan digunakan untuk berbagai kegiatan, antara lain: (i) pengkajian dan penyusunan kebijakan dan sistem kesehatan daerah, dengan alokasi anggaran Rp29,0 miliar; dan (ii) pengembangan sistem perencanaan dan penganggaran, pelaksanaan dan pengendalian, pengawasan dan penyempurnaan administrasi keuangan, serta hukum kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp1.279,0 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari kegiatan tersebut antara lain adalah: (i) tersusunnya 50 kajian pembangunan kesehatan dan 250 materi dalam rakorpim, rakorsus, RDP dan sidang kabinet; (ii) tersedianya pembiayaan kesehatan 100 ribu/kapita/tahun, 9 paket produk hukum bidang kesehatan, dan laporan keuangan yang berasal dari 440 kab/kota; (iii) terselenggaranya 5 kegiatan pengembangan sistem informasi kesehatan; (iv) terselenggaranya 8 paket kegiatan yang dapat membentuk pemahaman positif tentang pembangunan kesehatan; serta (v) tertanggulanginya krisis kesehatan dan masalah kesehatan 100 persen. Departemen Sosial Guna mendukung upaya untuk meningkatkan efektivitas penanggulangan kemiskinan serta meningkatkan perlindungan dan kesejahteraan sosial, dalam RAPBN 2008 Departemen Sosial direncanakan mendapat alokasi dana sebesar Rp3.660,7 miliar, atau meningkat 22,2 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Sosial dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp2.996,0 miliar. Rencana alokasi tersebut terdiri dari rupiah murni Rp3.659,0 miliar dan PNBP sebesar Rp1.646,0 miliar. Dengan demikian hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Sosial telah memperoleh alokasi anggaran yang secara komulatif mencapai Rp10.540,0 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Sosial akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 13 program kerja diantaranya untuk: (i) program bantuan dan jaminan kesejahteraan sosial sebesar Rp 634,7 miliar; (ii) program pemberdayaan fakir miskin, komunitas adat terpencil (KAT) dan penyandang masalah kesejahteraan sosial sebesar Rp623,1 miliar; (iii) program pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial sebesar Rp526,2 miliar serta (iv) program pemberdayaan kelembagaan kesejahteraan sosial sebesar Rp 169,7 miliar. Alokasi anggaran direncanakan untuk keempat program tersebut mencapai sekitar 53,4 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Sosial dalam tahun 2008. Pada program bantuan dan jaminan kesejahteraan sosial, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan antara lain : (i) penyediaan bantuan dasar pangan, sandang, papan dan fasilitas bantuan tanggap darurat bagi korban bencana

NK dan RAPBN 2008

IV-71

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

alam sebesar Rp 400 miliar; (ii) penyediaan bantuan stimulans bahan bangunan rumah bagi korban bencana /korban konflik dengan alokasi anggaran sebesar Rp 150 miliar; (iii) bantuan sosial bagi pekerja migran bermasalah/trafficking dalam dan luar negeri, bantuan sosial bagi korban tindak kekerasan pada rumah perlindungan dan Trauma Center dengan alokasi anggaran sebesar Rp 42 miliar; (iv) pengawasan dan penegakan peraturan dalam rangka perlindungan masyarakat dari dampak penyelenggaraan undian gratis berhadiah (UGB) dan pengumpulan uang atau barang (PUB) dengan alokasi anggaran Rp9,0 miliar; (v) terlaksananya sistem jaminan kesejahteraan sosial bagi masyarakat rentan dan kurang mampu dengan alokasi anggaran sebesar Rp29,3 miliar dan pemberian bantuan dalam bentuk uang bagi rumah tangga sangat miskin dengan alokasi anggaran sebesar Rp. 1.100 miliar Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran atau output yang diharapkan adalah: (i) terjaminnya ketersediaan bantuan dasar bagi korban bencana alam sebanyak 18.790 KK, (ii) terbantunya rehabilitasi korban bencana sosial sebanyak 6.138 KK, perlindungan social KTK pada RPTC sebanyak 987 orang, perlindungan social PM sebanyak 36.735 orang, (iii) terbantunya UEP KTK dan PM sebanyak 4.036 orang, terlatihnya PPNS undian bagi 176 orang, (iv) tersantuninya dan terlindunginya PMKS nonpotensial sebanyak 3.430 orang dan pekerja sektor informal sebanyak 58.000 KK, tersalurkannya pemberian bantuan uang bagi rumah tangga sangat miskin sebanyak 800.000 RTSM di 9 propinsi. Pada program pemberdayaan fakir miskin, komunitas adat terpencil (KAT) dan penyandang masalah kesejahteraan sosial, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan antara lain: (i) pelaksanaan kegiatan pemberdayaan fakir miskin di kabupaten kota melalui bimbingan motivasi dan bantuan modal usaha dengan alokasi anggaran sebesar Rp 449 miliar, (ii) pengembangan bantuan modal usaha mikro (LKM) untuk melaksanakan kegiatan usaha ekonomi produktif bagi keluarga dan fakir miskin dengan alokasi anggaran sebesar Rp 46,1 miliar dan (iii) kegiatan pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan PMKS dengan alokasi anggaran sebesar Rp 128,5 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) tersalurnya bantuan bagi keluarga miskin dalam bentuk stimulans UEP bagi sejumlah 277.000 KK di 33 provinsi; (ii) tersalurkannya Bantuan Langsung Pemberdayaan Sosial (BLPS) untuk KUBE Fakir Miskin di 60 kabupaten/ kota pada 33 provinsi; dan (iii) diberdayakannya KAT sebanyak 12.389 KK di 30 provinsi, keluarga rentan sosial ekonomi dan psikologi sebanyak 65.000 KK di 33 provinsi. Pada program pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pelayanan dan perlindungan kesejahteraan sosial anak dengan anggaran sebesar Rp 312,2 miliar; (ii) pelayanan dan perlindungan kesejahteraan sosial lanjut usia dengan anggaran sebesar Rp77,8 miliar; (iii) rehabilitasi sosial penyandang cacat dengan anggaran sebesar Rp160,8 miliar; (iv) rehabilitasi sosial tuna sosial dengan anggaran sebesar Rp 33,8 miliar; dan (v) rehabilitasi dan perlindungan korban Napza dengan anggaran sebesar Rp25,2 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terbinanya 49.500 anak di 33 provinsi, 3.056 anak di 10 UPT, pusat pelayanan, rumah sejahtera dan trauma centre anak,137.518 klien anak di panti sosial masyarakat dan 600 pekerja anak melalui PKH Program Bantuan dan Jaminan Sosial; (ii) terlayaninya 9.600 lanjut usia di 33 provinsi, 211 lanjut usia di 2 UPT, 4.744 klien lanjut usia di panti sosial masyarakt serta 5.000 lanjut usia terlantar penerima pelayanan dan jaminan sosial lanjut usia;
IV-72 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

(iii) terbinanya 9.701 penyandang cacat di 33 provinsi, 2.260 penyandang cacat di 19 UPT, 5.978 klien penyandang cacat di panti sosial masyarakat dan 10.000 penyandang cacat berat penerima Bantuan Dana Jaminan Sosial; (iv) terbinanya 1.944 tuna sosial di 33 provinsi, 820 tuna sosial di 2 UPT dan 1.235 klien tuna sosial masyarakat, dan (v) terbinanya 4.200 korban NAPZA di 33 provinsi, 280 korban NAPZA di 2 UPT dan 333 klien korban Napza di panti sosial masyarakat. Pada program pemberdayaan kelembagaan kesejahteraan sosial, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain: (i) pemberdayaan kesejahteraan sosial masyarakat melalui pemberdayaan karang taruna, organisasi sosial, pekerja sosial masyarakat, WKBSM dan KKDU dengan alokasi anggaran sebesar Rp127,6 miliar; dan (ii) pelestarian dan pendayagunaan nilai-nilai K2KS dengan alokasi anggaran sebesar Rp.41,9 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i)meningkatnya peran aktif kelembagaan sosial masyarakat termasuk dunia usaha dalam usaha kesejahteaan sosial (UKS) secara nyata di 33 provinsi dan menguatnya jejaring kerjasama kelembagaan sosial masyarakat dunia usaha dan kelompok sosial tingkat lokal di 33 provinsi; (ii) diberdayakannya 2.500 karang taruna (KT), 4.975 organisasi sosial (ORSOS), 5.436 orang pekerja sosial masyarakat (PSM), dan menguatnya kerjasama kelembagaan melalui 192 kegiatan KKDU serta pengembangan di 320 desa pada 33 provinsi; (iii) Terlatihnya 1.980 orang pendamping KUBE, 396 orang maskot dan 198 orang koordinator, serta 33 orang supervisor pendamping pada program BLPS; dan (iv) meningkatnya pelayanan kesejahteraan sosial bagi 74 keluarga pahlawan nasional, 585 perintis kemerdekaan dan 1.384 janda perintis kemerdekaan, serta terpugarnya 10 TMP, 7 MPN, pemeliharaan 35 TMP, 86 MPN dan 108 rumah perintis kemerdekaan. Departemen Dalam Negeri Guna mendukung upaya perluasan kesempatan kerja dan diversifikasi ekonomi masyarakat perdesaan, peningkatan kapasitas dan pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan ekonomi lokal, mengurangi ketimpangan/kesenjangan antar wilayah, serta memperkuat kelembagaan dan modal sosial masyarakat perdesaan, Departemen Dalam Negeri dalam RAPBN 2008 direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp6.089,7 miliar, atau naik 76,0 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Dalam Negeri dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp3.459,7 miliar. Rencana alokasi tersebut terdiri dari rupiah murni Rp3.682,9 miliar dan PHLN Rp2.406,8 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Dalam Negeri telah memperoleh alokasi anggaran kumulatif sebesar Rp11.345,0 miliar. Alokasi anggaran dalam RAPBN tahun 2008 pada Departemen Dalam Negeri tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 28 program kerja, diantaranya: (i) program peningkatan keberdayaan masyarakat perdesaan sebesar Rp4.370,9 miliar; (ii) program pengembangan ekonomi lokal sebesar Rp14,2 miliar; (iii) program pengembangan wilayah perbatasan sebesar Rp83,7 miliar; serta (iv) program peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah sebesar Rp263,7 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk keempat program tersebut mencapai sekitar 77,7 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Dalam Negeri dalam tahun 2008.

NK dan RAPBN 2008

IV-73

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Alokasi anggaran pada Departemen Dalam Negeri akan digunakan untuk membiayai beberapa kegiatan prioritas antara lain: (i) peningkatan keberdayaan masyarakat dan PNPM perdesaan dengan kecamatan sebesar Rp4.284,1 miliar; (ii) koordinasi pengembangan usaha ekonomi lokal dan fasilitasi pengembangan pasar lokal sebesar Rp2,1 miliar; (iii) fasilitasi pengembangan wilayah perbatasan dalam bidang ekonomi, budaya, sosial dan pembenahan tanda batas sebesar Rp59,4 miliar; dan (iv) fasilitasi lembaga kemasyarakatan untuk melaksanakan pendidikan politik bagi masyarakat di daerah sebesar Rp16,7 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terlaksananya program pemberdayaan masyarakat di 2.389 kecamatan lokasi PNPM-PPK; (ii) tersusunnya indeks pemberdayaan ekonomi masyarakat (IPEM), sinkronisasi program, tersosialisasinya permendagri dan bimbingan teknis pengembangan usaha ekonomi lokal dan pasar lokal; (iii) terlaksananya joint border committee tentang kerjasama pengelolaan perbatasan dengan 10 negara tetangga (4 batas darat, 6 batas laut) dan penamaan 1.500 pulau; serta (iv) terfasilitasinya pendidikan politik di kalangan masyarakat pada 342 kabupaten/kota.

Anggaran Kementerian/Lembaga pendukung utama
Sebagaimana telah diuraikan pada bagian sebelumnya, rencana kegiatan pemerintah dalam tahun 2008 akan difokuskan pada 3 (tiga) penekanan prioritas, yaitu mendorong pertumbuhan ekonomi, meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan, serta pendukung utama. Uraian berikut adalah mengenai kementerian/lembaga yang mendapat alokasi anggaran cukup besar sebagai pendukung utama dalam mendorong pertumbuhan dan meningkatkan pelayanan dasar dan pemerataan. Departemen Pertahanan Dalam rangka meningkatkan rasa aman dan mengoptimalkan pelaksanaan tugas dan fungsi pertahanan keamanan, Departemen Pertahanan dalam tahun 2008 direncanakan akan mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp33.679,0 miliar atau naik 13,9 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Departemen Pertahanan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp29.578,6 miliar. Rencana alokasi tersebut, terdiri dari rupiah murni Rp29.458,5 miliar dan PHLN Rp4.220,5 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Departemen Pertahanan akan memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp108.008,8 miliar. Alokasi anggaran pada Departemen Pertahanan tersebut, direncanakan akan dimanfaatkan terutama untuk melaksanakan 7 program kerja, yaitu untuk : (i) program pengembangan industri pertahanan sebesar Rp5.098,3 miliar; (ii) program pengembangan pertahanan matra darat sebesar Rp1.912 miliar; (iii) program pengembangan pertahanan matra laut sebesar Rp1.735,3 miliar; (iv) program pengembangan pertahanan matra udara sebesar Rp1.651,8 miliar; (v) program pengembangan pertahanan integratif sebesar Rp1.503 miliar; dan (vi) program penegakan kedaulatan dan penjagaan keutuhan wilayah NKRI sebesar Rp1.229,3 miliar. dan (vii) program pengembangan sistem dan strategi pertahanan sebesar Rp269,1 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk ketujuh program tersebut mencapai 39,8

IV-74

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Departemen Pertahanan dalam tahun 2008. Dari beberapa program trersebut, dalam tahun 2008 Departemen Pertahanan akan melaksanakan beberapa kegiatan prioritas, yaitu (i) pengembangan Strategic Defense Review (SDR), strategi raya pertahanan, postur pertahanan dan kompartemen strategis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp44 miliar; (ii) perbaikan, pemeliharaan, penggantian Alutsista TNI, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.668,2 miliar; (iii) pengadaan Alutsista TNI, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.870,5 miliar; (iv) pembangunan dan pemeliharaan fasilitas, sarana dan prasarana mabes TNI, TNI AD, TNI AL dan TNI AU, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.594 miliar; (v) pemberian bantuan tanggap darurat oleh pasukan reaksi cepat penanggulangan bencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp25,1 miliar; (vi) pembangunan pos di wilayah perbatasan dan pulau terluar, dengan alokasi anggaran sebesar Rp105,2 miliar; serta (vii) pembangunan jaringan komunikasi dan sistem informasi intelijen pertahanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp140 miliar. Keluaran (output) yang diharapkan dari berbagai program tersebut antara lain yaitu : (i) tersusunnya dokumen Strategic Defense Review (SDR), strategi raya pertahanan, postur pertahanan dan kompartemen strategis; (ii) meningkatnya kesiapan Alutsista mencapai 38 persen; (iii) tercapainya kondisi sarana dan prasarana mantap sebesar 40 persen; (iv) terlaksananya kegiatan operasi tanggap darurat penanggulangan bencana; (v) terbangunnya pos-pos wilayah perbatasan dan pulau-pulau terluar; serta (vi) meningkatnya kemampuan intelijen TNI. Kepolisian Negara Republik Indonesia Dalam upaya untuk mendukung penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp20.875,5 miliar atau naik 17,3 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi anggaran Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp17.800,6 miliar. Dengan demikian, hingga tahun keempat RPJMN 2004-2009, Kepolisian Negara RI akan memperoleh alokasi anggaran yang secara komulatif mencapai Rp66.764,2 miliar. Alokasi anggaran pada Kepolisian RI tersebut direncanakan akan digunakan terutama untuk melaksanakan berbagai program kerja, yaitu antara lain: (i) program pemeliharaan kamtibmas sebesar Rp3.460,3 miliar ; (ii) program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian sebesar Rp 3.148,8 miliar; (iii) program pemberdayaan potensi keamanan, sebesar Rp 208,7 miliar; (iv) program pengembangan SDM Kepolisian, sebesar Rp330,6 miliar; dan (v) program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, sebesar Rp529,1 miliar. Alokasi anggaran yang direncanakan untuk kelima program tersebut mencapai 36,8 persen dari keseluruhan rencana alokasi anggaran Kepolisian Negara RI dalam tahun 2008. Pada program pemeliharaan kamtibmas, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain : (i) pelayanan keamanan dan perlindungan masyarakat dengan alokasi anggaran sebesar Rp 658,7 miliar; dan (ii) pengaturan dan Penertiban kegiatan masyarakat/instansi sebesar Rp 36,4 miliar. Dari kegiatan tersebut,

NK dan RAPBN 2008

IV-75

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

keluaran (output) yang diharapkan adalah : (i) terlaksananya pelayanan keamanan dan perlindungan masyarakat dalam rangka pencapaian indek kriminalitas (Crime Rate) menjadi di bawah 120; serta (ii) menurunnya tindak kejahatan trans nasional di wilayah rawan konflik, perbatasan dan pulau-pulau terluar. Pada program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain : (i) pemberdayaan sarana dan prasarana Polri sebesar Rp 32,1 miliar; dan (ii) pembangunan materiil dan fasilitas Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp 2.522,5 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah : (i) terlaksananya validasi dan restrukturisasi Polri; dan (ii) terfasilitasinya Densus 88, Polda Metro Jaya dan Polda lainnya, serta meningkatnya fasilitas dan materiil Polwil, Polres dan Polsek. Pada program pemberdayaan potensi keamanan, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan prioritas, yaitu pemberdayaan Community Policing dan PAM Swakarsa, dengan alokasi anggaran sebesar Rp 208,7 miliar. Dari kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah terbentuknya kelembagaan masyarakat yang mantap dalam rangka mewujudkan pemolisian masyarakat (Community Policing) dan terdeteksinya secara dini potensi gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat. Pada pengembangan SDM kepolisian, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan prioritas, yaitu pengembangan kekuatan dan kemampuan personil Polri, dengan alokasi anggaran sebesar Rp 206,8 miliar. Dari kegiatan tersebut keluaran (output) yang diharapkan adalah : (i) terwujudnya anggota Polri yang profesional dalam arti yang pandai/terampil dan bermoral/bermental kepribadian baik, dalam rangka pelaksanaan tugas pokok Polri dan (ii) terwujudnya kultur Polri yang sesuai dengan tuntutan masyarakat demokratis. Pada program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, alokasi anggaran sebesar Rp529,1 miliar akan digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan, antara lain penyelidikan dan penyidikan tindak pidana dan pengawasan teknis penyidikan. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan adalah: (i) terwujudnya operasi kewilayahan dan operasi terpusat sangat selektif dalam rangka penegakan hukum, termasuk di daerah rawan konflik; (ii) Meningkatnya pengungkapan dan penyelesaian perkara kejahatan konfensional, transnasional, kejahatan kekayaan negara dan kejahatan berimplikasi kontinjensi dan (iii) terlaksananya koordinasi dan pengawasan teknis penyelidikan bagi PPNS. Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD dan Nias Dalam rangka menjalankan misi mengembalikan penghidupan dan memperkuat komunitas di Aceh dan Nias pasca bencana tsunami di penghujung tahun 2004, dalam RAPBN 2008 BRR NAD-Nias direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp7.000,4 miliar, atau 29,7 persen lebih rendah dibandingkan perkiraan realisasi anggaran Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD dan Nias dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp9.952,4 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut, terdiri dari rupiah murni sebesar Rp4.512,9 miliar dan PHLN sebesar Rp2.487,5 miliar. Dengan demikian, hingga

IV-76

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

tahun keempat RPJMN 2004-2009, BRR NAD-Nias memperoleh alokasi anggaran yang secara kumulatif mencapai Rp27.344,2 miliar. Lebih rendahnya rencana alokasi tersebut terkait dengan hampir berakhirnya masa tugas BRR NAD-Nias pada tahun 2009 sehingga pada tahun 2008 merupakan kegiatan penyelesaian saja. Alokasi anggaran untuk BRR NAD-Nias tersebut akan digunakan untuk merealisasikan program rehabilitasi dan rekonstruksi, yang diarahkan kepada penataan infrastruktur utama, revitalisasi lingkungan hidup, pengembangan ekonomi pariwisata dan pengembangan sistem dan jaringan pendidikan dan kesehatan, melalui kegiatan antara lain: (i) peningkatan, pengembangan dan penguatan landasan pemulihan NAD dan Nias yang berkelanjutan dan berwawasan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp839,58 miliar; dan (ii) peningkatan kehidupan masyarakat dan pengembangan wilayah NAD dan Nias pasca bencana, dengan alokasi anggaran sebesar Rp5.810,82 miliar. Dari berbagai kegiatan tersebut, keluaran (output) yang diharapkan antara lain adalah: (i) terbangunnya 529 unit lembaga keuangan micro banking; (ii) terbangunnya 42 unit usaha industri manufaktur; (iii) terbangunnya 12 unit kantor pelayanan investasi satu atap; (iv) tersedianya 54 unit prasarana perikanan di 23 kabupaten/kota di NAD dan Nias; (v) tersedianya 5 unit peralatan mitigasi bencana; (vi) tersedianya sarana dan prasarana sistem kehumasan di 6 kantor pemda dan 10 forum komunikasi; (vii) terbangunnya 6 unit gedung pemerintah, 26 gedung mukim dan 5 rumah negara; (viii) terselesaikannya 6 masterplan, dan 3 detailed enginering design; (ix) terbangunnya sistem drainase di 250 kawasan; serta (x) terlaksananya pengembangan 6 wilayah kerja BRR di NAD dan Nias. Selain dialokasikan melalui bagian anggaran kementerian/lembaga, sebagaimana telah diuraikan di atas, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat juga dialokasikan melalui bagian anggaran perhitungan dan pembiayaan, yaitu bagian anggaran yang dikelola Menteri Keuangan selaku Pengelola Fiskal dan wakil pemerintah dalam kepemilikan kekayaan negara yang dipisahkan. bagian anggaran perhitungan dan pembiayaan meliputi bagian anggaran cicilan bunga Utang, bagian anggaran subsidi dan bagian anggaran belanja lain-lain. Dalam RAPBN 2008, bagian anggaran perhitungan dan pembiayaan direncanakan mencapai Rp279.140,3 miliar. Rencana alokasi anggaran tersebut terdiri dari alokasi anggaran untuk membayar cicilan bunga utang Rp91.541,1 miliar, untuk subsidi Rp92.624,1 miliar dan untuk belanja lain-lain Rp94.975,1 miliar. Dibandingkan dengan perkiraan realisasi dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp255.521,7 miliar, rencana alokasi bagian anggaran perhitungan dan pembiayaan tersebut lebih tinggi 9,2 persen. Lebih tingginya rencana alokasi tersebut terkait dengan lebih tingginya (i) bagian anggaran cicilan bunga utang, dan (ii) bagian anggaran belanja lain-lain. Namun disisi lain, bagian anggaran subsidi mengalami penurunan. Lebih tingginya bagian anggaran bunga utang terkait dengan kebijakan financing risk melalui program debt switching dan buy back utang yang secara rutin dan terarah ditujukan untuk menurunkan stok utang dalam negeri; sedangkan lebih tingginya belanja lain-lain terkait dengan antara lain (i) perubahan sharing pensiun antara pemerintah (beban APBN) dan PT Taspen, dalam rangka menuju sistem pay as you go murni, (ii) alokasi dana kehormatan untuk veteran, (iii) penyediaan anggaran persiapan Pemilu

NK dan RAPBN 2008

IV-77

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

2009; dan (iv) pengalokasian dana cadangan umum. Sementara itu, lebih rendahnya bagian anggaran subsidi terkait dengan (i) lebih rendahnya alokasi subsidi BBM sebagai akibat dari kebijakan pemerintah, yaitu konversi penggunaan minyak tanah kepada LPG, (ii) efisiensi pada subsidi listrik, (iii) menurunnya sasaran Rumah Tangga Miskin (RTM) penerima Raskin. Rincian realisasi dan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi dari tahun 2005 hingga 2008 secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel IV.2.

4.4.2. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi
Berbeda dengan belanja pemerintah pusat menurut organisasi, belanja pemerintah pusat menurut fungsi bukan merupakan dasar pertimbangan untuk mengalokasikan anggaran belanja. Belanja pemerintah pusat menurut fungsi merupakan kompilasi alokasi anggaran yang dilaksanakan oleh K/L melalui program kerja K/L yang bersangkutan dalam upaya untuk mewujudkan prioritas pembangunan nasional dalam RKP 2008. Sesuai dengan amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rincian belanja negara menurut fungsi terdiri dari: (i) pelayanan umum, (ii) pertahanan, (iii) ketertiban dan keamanan, (iv) ekonomi, (v) lingkungan hidup, (vi) perumahan dan fasilitas umum, (vii) kesehatan, (viii) pariwisata dan budaya, (ix) agama, (x) pendidikan, dan (xi) perlindungan sosial. Berdasarkan pada realisasi dan penetapan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi, dalam periode tahun 2005–2007, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat masih terkonsentrasi pada fungsi pelayanan umum (rata-rata 65,1 persen), fungsi pendidikan (9,8 persen), fungsi ekonomi (8,7 persen), dan fungsi pertahanan, serta fungsi ketertiban dan keamanan (rata-rata 10,6 persen). Relatif tingginya proporsi alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum tersebut menunjukkan bahwa fungsi dominan pemerintah masih terkonsentrasi pada pemberian pelayanan umum kepada masyarakat. Termasuk di dalam fungsi pelayanan umum adalah program-program yang tidak dilaksanakan oleh K/L, namun menyerap alokasi anggaran yang cukup besar, seperti pembayaran kontribusi sosial (pensiun dan askes), pembayaran bunga utang, subsidi dan belanja lain-lain. Dalam tahun 2005, realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum mencapai Rp255.603,2 miliar (9,5 pesen terhadap PDB) atau 70,8 persen dari belanja pemerintah pusat. Jumlah tersebut terdiri dari : (i) alokasi anggaran untuk cicilan dan bunga utang Rp74.921,6 miliar, (ii) alokasi anggaran untuk subsidi dan transfer lainnya Rp144.284,4 miliar, (iii) alokasi anggaran belanja lain-lain Rp21.126,2 miliar, dan (iv) alokasi anggaran untuk program-program pelayanan umum yang dilaksanakan kementerian/lembaga Rp15.271,0 miliar. Sementara itu, dalam tahun 2006, realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum mencapai Rp283.343,0 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari : (i) alokasi anggaran untuk cicilan dan bunga utang Rp78.828,1 miliar, (ii) alokasi anggaran untuk subsidi dan transfer lainnya Rp140.058,5 miliar, (iii) alokasi anggaran belanja lain-lain Rp31.784,3 miliar,

IV-78

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Tabel IV.2 1) Belanja Pemerintah Pusat, Menurut Organisasi, 2005-2008
(miliar rupiah) KODE
1 2 4 5 6 7 8 10 11 12 13 15 18 19 20 22 23 24 25 26 27 29 32 33 34 35 36 40 41 42 43 44 47 48 50 51 52 54 55 56 57 59 60 63 64 65 66 67 68 74 75 76 77 78 79 80

KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA
MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT DEWAN PERWAKILAN RAKYAT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN AGUNG KEPRESIDENAN/SEKRETARIAT NEGARA WAKIL PRESIDEN DEPARTEMEN DALAM NEGERI DEPARTEMEN LUAR NEGERI DEPARTEMEN PERTAHANAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM DEPARTEMEN KEUANGAN DEPARTEMEN PERTANIAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DEPARTEMEN KESEHATAN DEPARTEMEN AGAMA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DEPARTEMEN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KEMENTERIAN NEGARA BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN KEMENTERIAN NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN NEGARA PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL KEMENTERIAN NEGARA KOMUNIKASI DAN INFORMASI/DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KEPOLISIAN NEGARA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR

2005 Realisasi 2)
153,6 673,7 269,5 1.229,8 777,7 603,1 47,3 637,6 3.160,0 20.828,5 1.953,0 3.621,3 2.659,9 1.204,2 3.117,1 3.978,5 23.117,4 6.508,9 6.497,3 1.068,3 1.661,9 959,4 1.745,8 13.328,9 67,3 44,0 64,2 447,4 25,1 1.379,8 226,9 916,7 85,4 773,3 668,9 437,6 19,9 351,5 138,0 948,6 108,2 429,1 11.638,2 229,7 44,1 164,2 170,1 73,9 596,0 12,4 220,5 8,4 110,7 -

2006 Realisasi 2)
130,5 939,9 566,6 1.948,2 1.401,1 729,9 157,1 1.158,0 3.152,8 23.922,8 2.875,9 5.167,0 5.551,2 1.126,5 4.657,6 6.769,7 37.095,1 12.260,6 10.023,3 2.069,4 2.221,4 1.485,2 2.566,3 19.186,7 76,3 65,6 68,1 609,7 155,1 342,6 300,9 930,2 116,9 169,8 1.012,4 690,3 29,6 912,1 198,1 1.211,5 138,7 1.235,7 16.449,9 302,3 72,3 183,2 285,7 230,2 637,5 36,6 521,8 318,1 204,6 33,0 396,6 250,9

2007 RAPBN-P
176,5 1.365,0 1.072,3 2.763,5 1.541,7 1.435,7 3.459,7 4.870,1 29.578,6 3.762,3 8.647,5 7.889,7 1.713,9 5.826,6 9.899,4 39.396,8 15.900,2 12.360,2 2.617,4 2.996,0 2.344,4 2.933,1 25.266,9 186,9 128,6 94,6 879,8 330,6 404,1 482,4 1.334,5 151,8 223,8 966,1 824,2 27,0 1.161,0 326,6 2.262,4 190,3 2.320,1 17.800,6 414,7 137,3 313,9 251,2 587,1 945,9 53,3 594,9 708,2 177,0 113,0 494,0 301,7

2008 RAPBN
196,1 1.677,7 1.300,3 3.214,9 1.849,0 1.562,6 6.089,7 5.557,9 33.679,0 4.275,8 10.348,2 8.889,6 1.849,4 5.587,0 16.241,8 48.273,9 18.762,8 16.067,3 2.659,1 3.660,7 2.544,6 3.295,9 35.646,2 194,5 116,0 107,3 1.068,8 207,6 446,2 456,8 1.111,6 189,6 135,7 1.070,7 351,2 28,2 1.432,0 399,0 2.404,3 211,2 2.190,4 20.875,5 511,5 151,5 348,0 328,6 724,7 1.116,8 56,7 741,7 741,1 196,8 97,0 558,2 352,3

NK dan RAPBN 2008

IV-79

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

KODE
81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 100 103 104

KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA
BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NASIONAL LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH (DPD) KOMISI YUDISIAL RI BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI JUMLAH BAGIAN ANGGARAN KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

2005 Realisasi 2)
84,1 120,9 414,7 120.823,0

2006 Realisasi 2)
413,4 162,5 144,9 31,1 46,9 126,0 83,9 228,5 437,1 1.128,7 369,2 457,4 221,7 9.976,7 149,2 34,9 189.361,2

2007 RAPBN-P
483,4 184,4 228,0 60,4 56,6 185,8 98,1 337,5 509,4 1.437,9 482,7 600,7 324,8 9.952,4 254,3 102,7 55,0 238.359,0

2008 RAPBN
551,5 211,7 266,7 69,8 61,2 199,7 109,5 393,1 612,0 1.380,7 749,1 667,1 264,2 7.000,4 312,5 101,9 107,7 273,5 285.482,9

BAGIAN ANGGARAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN 61 62 69 CICILAN BUNGA UTANG SUBSIDI
4) 3)

74.921,6 144.284,4 21.126,2 240.332,2 361.155,2

78.828,1 140.058,5 31.784,3 250.670,9 440.032,1

86.290,6 134.960,4 34.270,7 255.521,7 493.880,7

91.541,1 92.624,1 94.975,1 279.140,3 564.623,1
5)

BELANJA LAIN-LAIN JUMLAH BAGIAN ANGGARAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN JUMLAH

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Laporan Keuangan Belanja Pemerintah Pusat 3) Tahun 2005-2007 Cicilan dan Bunga Utang 4) Tahun 2005-2007 Subsidi dan Transfer Lainnya 5) Termasuk kontribusi sosial Rp40,5 triliun, rencana kenaikan gaji pokok PNS Rp7,9 triliun, rencana kenaikan uang makan PNS dan uang makan/lauk pauk TNI/Polri Rp3,1 triliun, cadangan penanggulangan bencana Rp3,0 triliun Sumber: Departemen Keuangan RI

dan (iv) alokasi anggaran bagi program-program pelayanan umum yang dilaksanakan kementerian/ lembaga Rp32.672,1 miliar. Selanjutnya, dalam tahun 2007, alokasi anggaran untuk fungsi pelayanan umum diperkirakan mencapai Rp304.670,6 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari : (i) alokasi anggaran untuk cicilan dan bunga utang Rp86.290,6 miliar, (ii) alokasi anggaran untuk subsidi dan transfer lainnya Rp134.960,4 miliar, (iii) alokasi anggaran belanja lain-lain Rp34.270,7 miliar, dan (iv) alokasi anggaran bagi program-program pelayanan umum yang dilaksanakan kementerian/lembaga Rp49.148,9 miliar. Berdasarkan realisasi dalam tahun 2005 dan 2006, serta perkiraan dalam RAPBN-P tahun 2007, terlihat bahwa naiknya alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum sejalan dengan naiknya alokasi anggaran untuk program-program pelayanan umum yang dilaksanakan oleh kementerian/lembaga. Sejalan dengan upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, program-program dalam fungsi pelayanan umum dalam RAPBN 2008 mendapat alokasi anggaran sebesar Rp337.481,2 atau 59,8 persen dari keseluruhan belanja pemerintah pusat. Dibandingkan dengan alokasi anggarannya dalam tahun 2007, alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum dalam tahun 2008 tersebut berarti lebih tinggi Rp32.810,6 miliar atau 10,8 persen. Alokasi anggaran tersebut, terdiri dari (i) alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang Rp91.541,1 miliar, (ii) alokasi anggaran untuk subsidi Rp92.624,1 miliar, (iii) alokasi

IV-80

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Grafik IV.2 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fu ngsi, 2005-2007
300 250 200 Triliun Rp 150

anggaran belanja lain-lain Rp94.975,1 miliar, dan (4) alokasi anggaran bagi program-program pelayanan umum yang dilaksanakan kementerian/lembaga Rp58.340,9 miliar.

Sementara itu, dalam tiga tahun terakhir, alokasi 50 anggaran pada fungsi pendidikan cenderung 0 2005 2006 2007 mengalami peningkatan. Pada tahun 2005, realisasi anggaran bagi fungsi pendidikan mencapai sebesar Rp29.307,9 miliar, kemudian meningkat menjadi sebesar Rp45.303,9 miliar pada tahun 2006 dan diperkirakan menjadi Rp52.445,8 miliar pada tahun 2007. Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi pendidikan tersebut berkaitan dengan upaya pemerintah untuk mewujudkan amanat konstitusi, untuk mengalokasikan anggaran pendidikan sekurangkurangnya 20 persen dari APBN.
100
Pela y a n a n Um u m Ekon om i Keseh a t a n Pen didik a n Per ta h a n a n Lin g ku n g a n Hidu p Pa r iw isa ta da n Bu da y a Per lin du n g a n Sosia l Ket er tiba n da n Kea m a n a n Per u m a h a n da n Fa silita s Um u m Agam a

Pada tahun 2008, melalui berbagai program pendidikan yang dilaksanakan oleh beberapa kementerian/lembaga, alokasi anggaran pada fungsi pendidikan mencapai Rp61.409,7 miliar. Dibandingkan dengan alokasi anggarannya dalam tahun 2007, alokasi dalam tahun 2008 tersebut berarti lebih tinggi Rp8.963,9 miliar atau 17,1 persen. Jumlah tersebut, sebagian besar (44,5 persen) dialokasikan untuk program wajib belajar pendidikan dasar. Hal ini sejalan dengan upaya Pemerintah untuk menuntaskan program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun (wajar 9 tahun) pada tahun 2009. Seperti halnya fungsi pendidikan, alokasi anggaran untuk program-program dalam fungsi ekonomi, dalam tiga tahun terakhir cenderung meningkat. Dalam tahun 2005 dan 2006, realisasi anggaran program-program pada fungsi ekonomi masing-masing mencapai Rp23.504,0 miliar dan Rp38.295,6 miliar. Sedangkan dalam tahun 2007, alokasi anggaran bagi program-program dalam fungsi ekonomi diperkirakan sebesar Rp47.839,8 miliar, atau 24,9 persen lebih tinggi dari realisasinya dalam tahun 2006. Peningkatan alokasi anggaran untuk program-program pada fungsi ekonomi tersebut terkait dengan upaya untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat, antara lain melalui (i) pengembangan usaha koperasi dan UKM, (ii) revitalisasi pertanian dalam arti luas, dan (iii) pengembangan sektor energi dan pertambangan. Selain itu, alokasi anggaran pada fungsi ekonomi juga digunakan untuk menunjang program-program perluasan kesempatan kerja, dan peningkatan ketersediaan infrastruktur, yang meliputi industri dan konstruksi, transportasi, dan telekomunikasi. Sejalan dengan tema pembangunan nasional tahun 2008, yaitu mempercepat pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran, dalam RAPBN 2008, program-program pada fungsi ekonomi mendapat alokasi anggaran sebesar Rp60.994,9 miliar atau 10,8 persen dari keseluruhan belanja pemerintah pusat. Jumlah ini, lebih tinggi dari yang alokasi anggaran yang sama dalam tahun 2007 sebesar
NK dan RAPBN 2008 IV-81

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Rp47.839,8 miliar. Jumlah tersebut, sebagian besar (70,5 persen) dialokasikan untuk program-program di bidang transportasi dan di bidang pertanian dalam arti luas. Sementara itu, sejalan dengan upaya untuk meningkatkan pertahanan negara, serta meningkatkan keamanan, ketertiban dan penanggulangan kriminalitas, dalam tiga tahun terakhir (2005–2007) alokasi anggaran melalui program-program pada Fungsi Pertahanan dan Fungsi Ketertiban dan Keamanan, juga mengalami peningkatan. Pada tahun 2005, realisasi anggaran pada fungsi pertahanan mencapai Rp21.562,2 miliar, kemudian meningkat menjadi Rp24.426,1 miliar pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi Rp29.391,2 miliar pada tahun 2007. Sementara itu, pada tahun 2005 realisasi anggaran melalui program-program pada fungsi Ketertiban dan Keamanan mencapai Rp15.617,3 miliar, kemudian meningkat menjadi Rp23.743,1 miliar pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi Rp22.791,5 miliar pada tahun 2007. Sejalan dengan prioritas untuk penguatan kemampuan pertahanan dan pemantapan keamanan dalam negeri, alokasi anggaran bagi program-program pada fungsi pertahanan serta fungsi ketertiban dan keamanan dalam RAPBN 2008 direncanakan masing-masing sebesar Rp33.756,2 miliar dan Rp27.359,1 miliar. Anggaran pada fungsi pertahanan tersebut sebagian besar (28,2 persen) dialokasikan untuk program pengembangan pertahanan integratif, dan program pengembangan pertahanan matra darat, laut dan udara. Sedangkan alokasi pada fungsi ketertiban dan keamanan, sebagian besar (25,4 persen) dialokasikan untuk program pengembangan sumber daya manusia kepolisian dan program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian, serta program pemeliharaan Kamtibmas. Selanjutnya, realisasi dan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut fungsi dalam tahun 2005-2008 dapat diikuti dalam Tabel IV.3.

4.4.3. Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis
Sesuai dengan amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rincian belanja negara menurut jenis belanja (sifat ekonomi), terdiri dari: (i) belanja pegawai, (ii) belanja barang, (iii) belanja modal, (iv) pembayaran bunga utang, (v) subsidi, (vi) belanja hibah, (vii) bantuan sosial, dan (viii) belanja lain-lain. Seperti halnya rincian belanja menurut fungsi, rincian belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja bukan merupakan dasar pertimbangan utama untuk mengalokasikan anggaran belanja. Rincian belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja (sifat ekonomi) merupakan turunan (derivatif) dari pengalokasian anggaran belanja menurut program dan kegiatan. Rincian belanja menurut jenis belanja pada dasarnya merupakan rincian dari kombinasi biaya input dari program dan kegiatan yang diselenggarakan pemerintah dalam rangka mencapai sasaran output dan outcome. Dalam tiga tahun terakhir, bagian terbesar (61,1 persen) dari alokasi anggaran belanja pemerintah pusat masih didominasi oleh belanja wajib (non-discretionary expenditures), seperti belanja pegawai (17,6 persen), pembayaran bunga utang (17,8 persen), dan subsidi (25,7 persen), sedangkan porsi alokasi anggaran untuk belanja yang bersifat tidak mengikat (discretionary expenditures) mencapai 38,9 persen, seperti belanja barang

IV-82

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Tabel IV.3 BELANJA PEMERINTAH PUSAT, MENURUT FUNGSI 2005-2008 1) (miliar rupiah)
KODE
01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11

FUNGSI
PELAYANAN UMUM PERTAHANAN KETERTIBAN DAN KEAMANAN EKONOMI LINGKUNGAN HIDUP PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM KESEHATAN PARIWISATA DAN BUDAYA AGAMA PENDIDIKAN PERLINDUNGAN SOSIAL JUMLAH

2005 Realisasi 2)
255.603,2 21.562,2 15.617,3 23.504,0 1.333,9 4.216,5 5.836,9 588,6 1.312,3 29.307,9 2.272,5 361.155,2

2006 Realisasi 2)
283.343,0 24.426,1 23.743,1 38.295,6 2.664,5 5.457,2 12.189,7 905,4 1.411,2 45.303,9 2.292,2 440.032,1

2007 RAPBN-P
304.670,6 29.391,2 22.791,5 47.839,8 4.852,6 9.560,5 16.130,6 1.438,8 1.931,3 52.445,8 2.827,9 493.880,6

2008 RAPBN
337.481,2 33.756,2 3) 27.359,1 3) 60.994,9 5.932,1 13.481,7 16.767,6 1.328,4 2.636,4 3) 61.409,7 3) 3.475,7 564.623,1

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Laporan Keuangan Pemerintah Pusat 3) Termasuk program penerapan kepemerintahan yang baik, yang dalam tahun 2005-2007 terintegrasi dalam program-program yang lainnya Sumber: Departemen Keuangan

(10,7 persen), belanja modal (12,1 persen), bantuan sosial (8,7 persen), dan belanja lainlain (7,4 persen). Pada belanja yang bersifat non-discretionary, dalam tiga tahun terakhir, terdapat kecenderungan adanya peningkatan yang sangat signifikan, khususnya anggaran belanja pegawai, yaitu dari Rp54.254,2 miliar (1,9 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, menjadi Rp73.252,3 miliar (2,2 persen terhadap PDB) dalam tahun 2006, dan diperkirakan meningkat menjadi Rp99.912,2 miliar (2,6 persen terhadap PDB) pada RAPBN-P tahun 2007. Peningkatan alokasi anggaran belanja pegawai dalam kurun waktu tersebut, berkaitan dengan kebijakan pemerintah yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan pegawai dan pensiunan. Dalam Rancangan APBN tahun 2008, alokasi anggaran untuk belanja pegawai direncanakan mencapai Rp129.535,4 miliar atau 3,0 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan Rp29.623,2 miliar atau 29,6 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja pegawai yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp99.912,2 miliar. Peningkatan alokasi anggaran belanja pegawai dalam tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan meningkatnya alokasi anggaran, baik untuk gaji dan tunjangan maupun untuk kontribusi sosial, meskipun di lain pihak, alokasi anggaran untuk honorarium dan vakasi justru mengalami penurunan. Dalam RAPBN 2008, alokasi anggaran untuk gaji dan tunjangan direncanakan mencapai Rp75.951,5 miliar (1,8 persen dari PDB), atau naik Rp19.221,2 miliar (33,9 persen) dari alokasi anggaran gaji dan tunjangan yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp56.730,3 miliar. Peningkatan anggaran belanja untuk gaji dan tunjangan dalam

NK dan RAPBN 2008

IV-83

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

tahun 2008 tersebut terutama berkaitan dengan berbagai rencana atau langkah-langkah kebijakan, seperti penyesuaian gaji pokok pegawai negeri sipil (PNS) dan anggota TNI/ Polri sekitar 20 persen, pemberian gaji bulan ketiga belas bagi PNS dan anggota TNI/ Polri, penyesuaian uang makan/lauk pauk bagi anggota TNI/Polri dari Rp30.000 per orang per hari menjadi Rp35.000 per orang per hari dan penyesuaian uang makan bagi PNS dari Rp10.000 per orang per hari kerja menjadi Rp15.000 per orang per hari kerja, serta rencana pengangkatan pegawai baru yang menjadi beban pemerintah pusat. Kebijakan penyesuaian gaji pokok PNS tersebut, diarahkan selain untuk meningkatkan kesejahteraan pegawai, juga sekaligus bertujuan untuk memperbaiki perbandingan antara gaji pokok terendah dengan gaji pokok tertinggi, sehingga diperoleh skala gaji pokok yang lebih mencerminkan rasa keadilan. Dengan kebijakan peningkatan gaji pokok dalam tahun 2008 tersebut, maka diharapkan penghasilan (take home pay) pegawai terendah akan mengalami peningkatan sekitar 20,0 persen, yaitu dari sekitar Rp1.250.000 pada tahun 2007 menjadi sekitar Rp1.500.000 pada tahun 2008. Sementara itu, kebijakan pemberian gaji bulan ketiga belas yang direncanakan akan diberikan pada tahun ajaran baru, terutama diarahkan untuk memberikan bantuan kepada pegawai dalam rangka meringankan beban biaya pendidikan. Selanjutnya, alokasi anggaran gaji bagi pegawai pusat baru selain berkaitan dengan kebijakan pemerintah untuk mengangkat tenaga honorer yang ada saat ini, juga berkaitan dengan rencana pengangkatan tenaga ikatan dinas dan tenaga-tenaga strategis lainnya yang dibutuhkan oleh beberapa kementerian/ lembaga. Sementara itu, alokasi anggaran untuk honorarium, vakasi dan lain-lain dalam RAPBN 2008 direncanakan mencapai Rp13.095,3 miliar, atau 1,9 persen lebih rendah dari alokasi anggaran honorarium, vakasi dan lain-lain yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp13.352,3 miliar. Lebih rendahnya alokasi anggaran untuk honorarium, vakasi dan lain-lain tersebut, terutama Grafik IV.3 berkaitan dengan kebijakan Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, pemerintah untuk melakukan 2005-2007 efisiensi dan pembatasan dalam 600 penggunaan jam lembur. Selain 500 direncanakan untuk menampung 400 uang lembur, vakasi dan belanja pegawai penunjang, alokasi 300 anggaran tersebut juga 200 direncanakan untuk menampung anggaran belanja pegawai bagi 100 unit-unit pengguna PNBP pada 0 2005 2006 2007 kementerian/lembaga.
Triliun Rp

Selanjutnya, alokasi anggaran untuk kontribusi sosial dalam RAPBN 2008 direncanakan mencapai Rp40.488,6 miliar, atau meningkat 35,7 persen dari pagu alokasi kontribusi sosial yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp29.829,6 miliar. Peningkatan alokasi anggaran tersebut, terutama digunakan untuk menampung tambahan anggaran sehubungan dengan rencana pemberian pensiun ke13, penyesuaian pensiun pokok, dan perubahan sharing pensiun dari semula 85,5 persen

Belanja Pegawai Pembay aran Bunga Utang Bantuan Sosial

Belanja Barang Subsidi Belanja Lainny a

Belanja Modal Belanja Hibah

IV-84

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

beban APBN dan 14,5 persen beban PT Taspen pada APBN 2007, menjadi 92,5 persen beban APBN berbanding 7,5 persen beban PT Taspen dalam RAPBN 2008. Kebijakan perubahan sharing pembayaran pensiun antara beban APBN dan beban PT Taspen tersebut terutama dimaksudkan untuk mengembalikan pendanaan program pensiun ke arah sistem pay as you go murni, dimana pembayaran pensiun menjadi 100 persen beban APBN. Pengembalian pola pendanaan program pensiun ke arah sistem pay as you go tersebut merupakan salah satu upaya untuk menjaga agar dana pensiun yang diperoleh dari akumulasi iuran peserta tidak habis dipakai untuk sharing pembayaran pensiun, sehingga dapat dijadikan modal awal untuk pendanaan program pensiun dengan sistem yang lebih tepat. Selain itu, kenaikan anggaran kontribusi sosial juga berkaitan dengan adanya kebijakan untuk memenuhi kewajiban iuran asuransi kesehatan (askes) yang menjadi beban pemerintah pusat melalui PT Askes, yang digunakan untuk mendukung upaya perbaikan pelayanan asuransi kesehatan kepada pegawai, pensiunan, dan veteran non-tuvet, dan rencana pemberian dana kehormatan veteran. Seperti halnya pada belanja pegawai, kebijakan anggaran belanja barang juga diarahkan untuk mendukung kegiatan pemerintahan, baik operasional maupun non-operasional, dalam rangka mempertahankan fungsi pelayanan publik instansi pemerintah, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengadaan barang dan jasa, perjalanan dinas dan pemeliharaan aset negara. Dalam tiga tahun terakhir, realisasi anggaran belanja barang mengalami peningkatan rata-rata 46,4 persen per tahun, dari Rp29.171,7 miliar (1,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005, menjadi Rp47.181,9 miliar (1,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2006, dan diperkirakan Rp62.523,6 miliar (1,6 persen terhadap PDB) dalam RAPBN-P tahun 2007. Peningkatan alokasi anggaran belanja barang yang jauh lebih besar dari kenaikan harga barang secara umum (inflasi) menunjukkan peningkatan riil belanja barang tersebut cukup signifikan. Di satu sisi, peningkatan belanja barang tersebut berkaitan dengan adanya perkembangan jumlah dan jenis kegiatan yang membutuhkan dukungan anggaran operasional dan pemeliharaan, seperti reorganisasi, pemekaran satuan kerja baru, dan pembukaan kantor baru perwakilan RI di luar negeri. Namun di sisi lain, peningkatan belanja barang yang secara riil cukup besar tersebut dapat berarti pula menunjukkan semakin besarnya beban belanja operasional (overhead cost) pemerintah yang bersifat konsumtif. Mengingat biaya operasional tersebut bersifat konsumtif, maka dampak multiplikasinya bagi peningkatan pertumbuhan ekonomi menjadi tidak optimal. Dalam periode yang sama, realisasi belanja modal yang diyakini mampu memberikan multiplier effect yang lebih besar terhadap perekonomian secara keseluruhan, dalam tiga tahun terakhir justru memiliki peningkatan yang lebih rendah (rata-rata 44,1 persen) dibandingkan dengan peningkatan realisasi belanja barang, yaitu dari Rp32.888,8 miliar (1,2 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005, menjadi Rp54.951,9 miliar (1,6 persen terhadap PDB) pada tahun 2006, dan diperkirakan menjadi Rp68.314,1 miliar (1,8 persen terhadap PDB) dalam RAPBN-P tahun 2007. Meskipun meningkat cukup besar, namun sampai saat ini belanja modal untuk investasi masih lebih kecil daripada overhead cost (belanja barang). Mengingat Capital Expenditure mempunyai multiplier effect yang jauh lebih besar, maka kecenderungan melambatnya pertumbuhan belanja modal dimaksud merupakan salah satu faktor penyebab relatif lambatnya pertumbuhan ekonomi Indonesia dibandingkan pertumbuhan ekonomi China atau India.
NK dan RAPBN 2008 IV-85

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Berdasarkan kerangka pemikiran tersebut, maka dalam tahun 2008 akan dilakukan kebijakan perbaikan dan penyempurnaan penganggaran belanja barang dan belanja modal. Perbaikan dan penyempurnaan tersebut dilakukan antara lain dengan pergeseran belanja barang tidak mengikat (non-operasional) ke dalam belanja modal dan/atau bantuan sosial berdasarkan skala prioritas nasional agar dapat mendorong pertumbuhan ekonomi lebih cepat. Selain itu, juga akan dilakukan peningkatan kualitas belanja modal agar mampu memberikan multiplier effect yang lebih besar terhadap perekonomian secara keseluruhan. Sekalipun demikian, dalam rangka peningkatan kualitas belanja pemerintah, kebijakan pergeseran belanja barang ke belanja modal dan/atau bantuan sosial tersebut akan dilakukan dengan batasan tertentu, baik batasan yang bersifat umum maupun batasan khusus, agar tidak mengganggu pencapaian sasaran yang direncanakan. Batasan umum pengalihan belanja barang tidak mengikat ke dalam belanja modal dan/atau bantuan sosial tersebut, antara lain adalah: (i) harus memperhatikan tugas pokok fungsi kementerian/lembaga, pencapaian sasaran keluaran, dan tingkat pelayanan; (ii) belanja yang bersumber dari PNBP hanya dapat digunakan untuk kegialan tertentu (UU No. 20/1997 tentang PNBP); (iii) tidak mengubah pagu belanja mengikat; serta (iv) pergeseran anggaran antar K/L, antar program, dan antar kegiatan (yang bukan dari hasil optimalisasi) harus mendapat persetujuan DPR (UU No. 17/2003). Sedangkan batasan khususnya adalah alokasi belanja modal tersebut tidak diperkenankan untuk pembelian kendaraan dinas, pembangunan gedung kantor, dan pembangunan rumah dinas. Alokasi belanja modal tersebut akan difokuskan untuk pembangunan infrastruktur daerah yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Sejalan dengan kebijakan realokasi belanja barang ke belanja modal tersebut, maka dalam RAPBN 2008, alokasi anggaran belanja barang direncanakan mencapai Rp52.397,1 miliar atau 1,2 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami penurunan Rp10.126,5 miliar atau 16,2 persen bila dibandingkan dengan alokasi anggaran belanja barang yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp62.523,6 miliar. Penurunan alokasi anggaran belanja barang dalam tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan peningkatan efisiensi alokasi anggaran untuk pos belanja barang dan jasa, belanja pemeliharaan, dan belanja perjalanan. Dalam tahun 2008, alokasi anggaran untuk pos belanja barang operasional direncanakan mencapai Rp31.410,9 miliar, atau menurun sekitar 10,6 persen dari pagu alokasi pos belanja barang operasional yang direncanakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp35.122,1 miliar. Penurunan alokasi anggaran pada pos belanja barang operasional tersebut, dipengaruhi terutama oleh kebijakan peningkatan efisiensi belanja barang tidak mengikat. Sementara itu, alokasi anggaran belanja jasa dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp11.596,4 miliar atau 3,7 persen lebih rendah bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja jasa yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp12.047,4 miliar. Lebih rendahnya rencana alokasi anggaran belanja jasa dalam tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan kebijakan pemerintah untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengalokasian belanja jasa K/L. Selain itu, lebih rendahnya alokasi anggaran belanja jasa tersebut, juga dipengaruhi oleh berkurangnya jumlah dan jenis kegiatan yang ditangani BRR NAD dan Nias dalam rangka rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias.

IV-86

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Selanjutnya, alokasi anggaran untuk pos belanja pemeliharaan dalam RAPBN 2008 direncanakan mencapai Rp4.563,2 miliar, atau lebih tinggi sekitar 9,4 persen dari pagu alokasi belanja pemeliharaan yang direncanakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp4.171,7 miliar. Lebih tingginya alokasi anggaran belanja pemeliharaan tersebut terutama berkaitan dengan biaya pemeliharaan hasil-hasil investasi pemerintah yang telah dilakukan dalam tahun-tahun sebelumnya. Selanjutnya, alokasi anggaran untuk belanja perjalanan dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp4.826,6 miliar, atau 56,8 persen lebih rendah bila dibandingkan dengan alokasi belanja perjalanan yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp11.182,4 miliar. Lebih rendahnya alokasi anggaran belanja perjalanan tersebut terutama berkaitan dengan efisiensi penggunaan biaya perjalanan dinas. Selanjutnya, dalam rangka mempercepat pembangunan infrastruktur untuk mendukung peningkatan pertumbuhan ekonomi yang direncanakan, terutama untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran, maka dalam RAPBN tahun 2008, kebijakan alokasi belanja modal selain diarahkan untuk mempertahankan investasi pemerintah di bidang infrastruktur guna mendukung kegiatan ekonomi nasional sesuai dengan program pemerintah dalam RKP 2008, juga ditujukan untuk mendukung berbagai program pembangunan yang berpihak pada pertumbuhan (pro growth), penciptaan lapangan kerja (employment creation), dan pengentasan kemiskinan (poverty alleviation), dengan fokus kegiatan untuk meningkatkan pelayanan infrastruktur sesuai dengan standar pelayanan minimal, dan meningkatkan daya saing sektor riil. Berkaitan dengan itu, untuk mendukung berbagai program percepatan pertumbuhan ekonomi, dan memperluas akses masyarakat terhadap pelayanan infrastrukur dasar, dalam RAPBN tahun 2008, investasi pemerintah yang dialokasikan melalui belanja modal direncanakan mencapai Rp101.538,8 miliar atau 2,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan Rp33.224,7 miliar (48,6 persen) dari pagu alokasi anggaran belanja modal yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp68.314,1 miliar. Alokasi anggaran belanja modal tersebut terutama akan dipergunakan untuk pemulihan kondisi infrastruktur yang mengalami kerusakan akibat berbagai macam bencana alam, dan meningkatkan kapasitasnya, sehingga dapat menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi. Di samping itu, dalam rangka mendukung pelaksanaan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah, belanja modal akan lebih diarahkan penggunaannya untuk infrastruktur di daerah-daerah yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Komponen dalam belanja pemerintah pusat yang hingga saat ini menyita sumber daya cukup besar adalah pembayaran bunga utang. Dalam tiga tahun terakhir, beban pembayaran bunga utang dalam APBN cenderung meningkat, dari Rp65.199,6 miliar pada tahun 2005, menjadi Rp79.082,6 miliar pada tahun 2006, dan diperkirakan Rp86.290,5 miliar dalam RAPBN-P 2007. Pembayaran bunga utang tersebut terdiri dari bunga utang dalam negeri (rata-rata 68,6 persen dari total pembayaran bunga utang), dan bunga utang luar negeri (rata-rata sebesar 31,4 persen dari total pembayaran bunga utang). Selanjutnya, dalam rangka memenuhi kewajiban pemerintah yang timbul atas penarikan utang luar negeri dan penerbitan surat berharga negara (SBN) tahun-tahun sebelumnya maupun tahun berjalan, alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp91.541,1 miliar atau 2,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan Rp5.250,6 miliar (6,1 persen) bila

NK dan RAPBN 2008

IV-87

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp86.290,5 miliar. Peningkatan rencana pembayaran bunga utang dalam tahun 2008 tersebut dipengaruhi selain oleh kebijakan pengelolaan utang, juga oleh perubahan stok utang pemerintah. Dari rencana pembayaran bunga utang dalam RAPBN tahun 2008 tersebut, sekitar Rp62.796,4 miliar atau 68,6 persen direncanakan alokasinya untuk pembayaran bunga utang dalam negeri. Jumlah tersebut berarti mengalami peningkatan 2,3 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang dalam negeri yang diperkirakan pada RAPBN-P 2007 sebesar Rp61.401,9 miliar. Peningkatan alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang dalam negeri pada RAPBN tahun 2008 tersebut antara lain berkaitan dengan kebijakan financing risk melalui program debt switching dan debt buyback secara rutin dan terarah untuk menurunkan stok utang dalam negeri. Sementara itu, alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang luar negeri dalam RAPBN 2008 direncanakan mencapai Rp28.744,7 miliar, yang berarti meningkat 15,5 persen dari pagu alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang luar negeri yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp24.888,7 miliar. Peningkatan beban pembayaran bunga utang luar negeri tersebut berkaitan dengan perkiraan melemahnya mata uang regional terhadap dolar Amerika Serikat, sehingga akan mempengaruhi besarnya nilai outstanding utang luar negeri dalam dolar Amerika. Sementara itu, untuk mendukung upaya menjaga stabilitas harga beberapa komoditi strategis, terutama bahan-bahan kebutuhan pokok masyarakat, yang besar pengaruhnya terhadap perkembangan laju inflasi, dalam APBN juga masih tetap dialokasikan anggaran untuk subsidi. Pemberian subsidi tersebut diharapkan dapat menjamin tersedianya bahanbahan kebutuhan pokok masyarakat dalam jumlah mencukupi, serta dengan harga yang stabil dan terjangkau oleh daya beli masyarakat. Namun demikian, mengingat setiap pemberian subsidi berarti pula berkurangnya dana bagi peningkatan kegiatan pembangunan, maka jumlah subsidi tersebut harus diberikan dalam batas-batas kewajaran, dan hanya dialokasikan untuk hal-hal yang menyangkut hajat hidup rakyat banyak, dan disesuaikan dengan kemampuan keuangan negara. Dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, alokasi anggaran untuk belanja subsidi cenderung menurun, dari Rp120.765,3 miliar (4,3 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp107.431,8 miliar (3,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2006, dan diperkirakan Rp105.153,9 miliar (2,8 persen terhadap PDB) pada RAPBN-P tahun 2007. Demikian pula, proporsinya terhadap belanja negara cenderung menurun, dari 23,7 persen pada tahun 2005 menjadi 16,1 persen pada tahun 2006, dan diperkirakan 14,1 persen pada tahun 2007. Dalam RAPBN tahun 2008, berbagai jenis subsidi dan berbagai bentuk program bantuan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, dan sekaligus mendorong peningkatan perekonomian, yang sudah berjalan namun masih diperlukan, atau belum berakhir jangka waktu pemberiannya, akan terus dilanjutkan. Sekalipun demikian, dalam rangka meningkatkan efektivitas pengeluaran negara, pemberian dan pengusulan subsidi akan diatur secara lebih sistematis. Dengan kerangka kebijakan tersebut, maka dalam RAPBN tahun 2008, alokasi anggaran untuk belanja subsidi direncanakan mencapai Rp92.624,1 miliar (2,2 persen terhadap PDB), atau turun Rp12.529,8 miliar (11,9 persen) bila dibandingkan dengan pagu alokasi belanja subsidi yang diperkirakan dalam RAPBN-P
IV-88 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

tahun 2007. Penurunan beban anggaran subsidi tersebut terutama berkaitan dengan lebih rendahnya alokasi subsidi BBM, subsidi listrik, dan subsidi pangan. Dalam RAPBN tahun 2008, alokasi anggaran subsidi BBM yang disalurkan kepada PT Pertamina direncanakan mencapai Rp46.702,8 miliar, atau turun 17,1 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi subsidi BBM yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007. Penurunan beban subsidi BBM tersebut terutama disebabkan oleh adanya kebijakan pemerintah untuk menurunkan besaran alpha, dan konversi minyak tanah ke LPG. Demikian pula alokasi anggaran subsidi listrik yang disalurkan kepada PT PLN dalam tahun 2008 direncanakan mencapai Rp27.837,3 miliar, atau turun 14,3 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi subsidi listrik yang diperkirakan dalam RAPBNP tahun 2007. Beban subsidi listrik tersebut terutama berkaitan dengan antara lain pertumbuhan penjualan, susut jaringan dan fuel mix dalam penyediaan tenaga listrik. Selanjutnya, untuk mendukung program revitalisasi pertanian, Pemerintah mengalokasikan anggaran subsidi bagi sektor pertanian, yang terdiri dari: (i) subsidi pangan melalui Perum Bulog; (ii) subsidi pupuk melalui BUMN produsen pupuk; dan (iii) subsidi benih melalui BUMN perbenihan. Dalam tahun 2008, subsidi pangan direncanakan mencapai Rp5.504,3 miliar, atau turun 16,4 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi subsidi pangan yang dianggarkan dalam RAPBN-P tahun 2007. Lebih rendahnya alokasi anggaran subsidi pangan tersebut terutama berkaitan dengan berkurangnya jumlah sasaran rumah tangga miskin (RTM) penerima Raskin dari 15,8 juta RTM pada tahun 2007 menjadi 12,1 juta RTM dalam tahun 2008. Di lain pihak, subsidi pupuk dalam RAPBN tahun 2008, direncanakan mencapai Rp8.717,8 miliar, atau 24,9 persen lebih tinggi bila dibandingkan dengan alokasi anggaran subsidi pupuk tahun 2007. Peningkatan beban subsidi pupuk tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya kebutuhan volume pupuk bersubsidi, berkaitan dengan program pemerintah untuk meningkatkan produksi beras. Sejalan dengan itu, alokasi anggaran utuk subsidi benih dalam tahun 2008, direncanakan mencapai Rp375,0 miliar, atau naik 200,0 persen bila dibandingkan dengan beban subsidi benih yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp125,0 miliar. Kenaikan beban subsidi benih tersebut terutama disebabkan adanya kegiatan penyediaan benih ikan oleh UPT Teknis Departemen Kelautan dan Perikanan, serta penyediaan Cadangan Benih Nasional (CBN). Sementara itu, subsidi bunga kredit program dalam RAPBN tahun 2008, direncanakan mencapai Rp2.148,4 miliar, atau naik 31,0 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi subsidi bunga kredit program yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007. Jumlah tersebut akan dialokasikan masing-masing untuk Kredit Ketahanan Pangan dan Energi (KKP-E) Rp674,9 miliar, Eks Pola KLBI Rp76,3 miliar, risk sharing Rp108,0 miliar, Kredit Pengembangan Rumah Sederhana Sehat (KPRSh) dan Rumah Susun Sederhana Milik (Rusunami) Rp800,0 miliar, Kredit Pengembangan Energi Nabati dan Revitalisasi Perkebunan (KPEN-RP) Rp449,2 miliar, serta subsidi bunga bagi pengusaha di Nanggroe Aceh Darussalam Rp40,0 miliar. Lebih tingginya beban anggaran subsidi bunga kredit program tersebut selain disebabkan oleh adanya subsidi untuk Rusunami dan juga semakin besarnya subsidi bunga KKP-E. Di samping jenis-jenis subsidi tersebut, dalam RAPBN 2008 alokasi anggaran untuk subsidi/bantuan kepada beberapa BUMN yang mendapat penugasan untuk melaksanakan kewajiban pelayanan publik (Public Service Obligation, PSO)
NK dan RAPBN 2008 IV-89

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

direncanakan mencapai Rp1.338,4 miliar, atau naik 37,3 persen bila dibandingkan pagu alokasi bantuan PSO yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp975,0 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari alokasi bantuan PSO untuk PT KAI Rp588,4 miliar, PT Pelni Rp650,0 miliar, dan PT Posindo Rp100,0 miliar. Alokasi bantuan PSO untuk PT KAI akan digunakan untuk subsidi terhadap kereta api kelas ekonomi jarak jauh, jarak sedang, dan lokal, KRD Jabotadek dan Non Jabotabek, serta Kereta Api Listrik; sedangkan alokasi bantuan PSO untuk PT Pelni akan digunakan untuk penyediaan tugas umum layanan jasa angkutan transportasi laut kelas ekonomi. Sementara itu, alokasi bantuan PSO PT Posindo akan digunakan untuk mendukung tugas layanan jasa pos pada kantor cabang luar kota dan kota terpencil. Sementara itu, pos anggaran belanja hibah yang direncanakan untuk menampung pengeluaran-pengeluaran pemerintah, berupa bantuan sukarela yang tidak bersifat mengikat kepada negara-negara lain dan atau berbagai organisasi internasional, dalam tiga tahun terakhir tidak disediakan alokasi anggarannya, sehingga realisasinya nihil. Di samping pembayaran transfer (transfer payment) yang dilakukan dalam bentuk subsidi kepada badan usaha, dalam APBN juga dialokasikan transfer bantuan secara langsung kepada masyarakat dalam bentuk bantuan sosial, baik berupa transfer uang ataupun barang yang diberikan oleh Pemerintah atau melalui kementerian/lembaga guna melindungi masyarakat yang kurang mampu dan/atau terkena musibah. Pos bantuan sosial ini dibedakan atas bantuan untuk penanggulangan bencana, dan bantuan sosial yang diberikan melalui kementerian/lembaga. Dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, realisasi bantuan sosial, baik yang dialokasikan untuk penanggulangan bencana, maupun yang langsung diberikan kepada masyarakat melalui kementerian/lembaga menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan, dari Rp24.903,5 miliar (0,9 persen terhadap PDB) pada tahun 2005 menjadi Rp40.708,6 miliar (1,2 persen terhadap PDB) pada tahun 2006, dan diperkirakan mencapai sebesar Rp47.532,0 miliar (1,2 persen terhadap PDB) dalam RAPBN-P tahun 2007. Peningkatan alokasi anggaran bantuan sosial tersebut, terutama berkaitan dengan: (i) meningkatnya alokasi anggaran bencana untuk mitigasi dan penanggulangan bencana alam di berbagai daerah di Indonesia, seperti banjir di daerah Jabodetabek, dan gempa bumi di daerah Yogyakarta dan Jawa Tengah; serta (ii) peningkatan dan perluasan program-program bantuan langsung kepada masyarakat, seperti pemberian dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan pengobatan gratis di Puskesmas dan kelas III rumah sakit untuk masyarakat miskin. Dalam RAPBN tahun 2008, alokasi anggaran bantuan sosial direncanakan mencapai Rp67.402,1 miliar atau 1,6 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan Rp19.870,1 miliar (41,8 persen) bila dibandingkan pagu alokasi bantuan sosial yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp47.532,0 miliar. Rencana alokasi anggaran bantuan sosial dalam tahun 2008 tersebut akan digunakan masingmasing untuk: (i) dana penanggulangan bencana alam Rp3.000,0 miliar; dan (ii) dana bantuan sosial melalui kementerian/lembaga Rp64.402,1 miliar. Alokasi dana penanggulangan bencana alam tersebut, berarti mengalami peningkatan Rp1.000,0 miliar atau sebesar 50,0 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi dana cadangan bencana alam yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar

IV-90

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Bab IV

Rp2.000,0 miliar. Peningkatan alokasi anggaran bencana alam tersebut dimaksudkan sebagai langkah antisipasi terhadap kebutuhan pendanaan akibat bencana alam, keadaan tanggap darurat dan upaya mitigasi bencana alam, yang tidak dapat diduga sebelumnya, yang akhir-akhir ini tingkat kejadiannya cenderung meningkat. Sementara itu, alokasi anggaran bantuan sosial melalui kementerian/lembaga yang direncanakan untuk tahun 2008 seperti tersebut di atas, berarti menunjukkan peningkatan Rp18.870,1 miliar atau 41,4 persen dari pagu alokasi bantuan sosial K/L yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp45.532,0 miliar. Peningkatan alokasi bantuan sosial melalui K/L yang cukup signifikan tersebut, terutama dimaksudkan untuk menjaga keberlangsungan program bantuan kepada masyarakat yang telah berjalan dalam beberapa tahun terakhir, seperti bantuan operasional sekolah (BOS) untuk bidang pendidikan, serta pelayanan kesehatan gratis di Puskesmas dan kelas III rumah sakit pemerintah atau rumah sakit swasta yang ditunjuk. Selain itu, dalam RAPBN tahun 2008 juga direncanakan untuk melanjutkan alokasi subsidi (bantuan) langsung tunai bersyarat (SLTB), dalam bentuk Program Keluarga Harapan (PKH) sebagai pengembangan dari program subsidi langsung tunai (SLT) yang telah dilaksanakan tahun 2006. Alokasi anggaran untuk Program Keluarga Harapan dalam tahun 2008 tersebut direncanakan sekitar Rp1,1 triliun, dengan melakukan uji coba program di beberapa daerah tertentu sebagai pilot project. Di sisi lain, alokasi anggaran untuk belanja lain-lain dalam RAPBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp29.584,5 miliar, yang berarti mengalami peningkatan Rp5.430,0 miliar (22,5 persen) dari pagu alokasi yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp24.154,5 miliar. Pos anggaran untuk belanja lain-lain tersebut antara lain untuk menampung: (i) dana cadangan umum untuk mengantisipasi tidak tercapainya asumsi ekonomi makro dan langkah-langkah kebijakan (policy measures), (ii) belanja yang tidak dapat dikelompokkan ke dalam jenis-jenis belanja di atas seperti alokasi anggaran persiapan Pemilu 2009 dan penyediaan cadangan beras pemerintah, (iii) dana cadangan tanggap darurat sosial-keamanan, dan (iv) belanja penunjang. Selanjutnya, realisasi dan alokasi belanja pemerintah pusat menurut jenis dari tahun 2005 hingga tahun 2008 dapat diikuti pada Tabel IV.4.

NK dan RAPBN 2008

IV-91

Bab IV

Kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2008

Tabel IV.4 Belanja Pemerintah Pusat Menurut Klasifikasi Jenis, 2005-2008 1) (miliar rupiah) URAIAN 2005 Realisasi 2) 2006 Realisasi 2) 2007 RAPBN-P 2008 RAPBN

1. 2. 3. 4.

Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang a. Utang Dalam Negeri b. Utang Luar Negeri

54.254,2 29.171,7 32.888,8 65.199,6 42.600,0 22.599,6 120.765,3 104.449,2 16.316,1 24.903,5 33.972,1 361.155,2

73.252,3 47.181,9 54.951,9 79.082,6 54.908,3 24.174,3 107.431,8 94.605,4 12.826,4 40.708,6 37.423,1 440.032,2

99.912,2 62.523,6 68.314,1 86.290,5 61.401,8 24.888,7 105.153,9 88.848,7 16.305,2 47.532,0 24.154,5 493.880,8

129.535,4 52.397,1 101.538,8 91.541,1 62.796,4 28.744,7 92.624,1 74.540,1 18.084,0 67.402,1 29.584,5 564.623,1

5.

Subsidi i. Energi ii. Non Energi

6. 7. 8.

Hibah Bansos Belanja lain-lain Jumlah

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Laporan Keuangan Pemerintah Pusat Sumber : Departemen Keuangan

IV-92

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

BAB V KEBIJAKAN DESENTRALISASI FISKAL DAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH
5.1. Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal di Indonesia
Pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal di Indonesia sebenarnya telah dimulai sejak awal kemerdekaan Republik Indonesia, dan mengalami proses evolusi yang cukup panjang. Hal ini antara lain tercermin dari telah diberlakukannya Undang-undang (UU) Nomor 22 Tahun 1948 tentang Pokok-pokok Pemerintahan Daerah sebagaimana diubah dengan UU Nomor 1 Tahun 1957, dan kemudian disempurnakan dengan UU Nomor 18 Tahun 1965 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah. Selanjutnya, dengan UU Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah, dilakukan penyempurnaan kembali atas kebijakan otonomi daerah dengan fokus otonomi pada daerah tingkat II. Namun demikian, kebijakan otonomi daerah tersebut tidak dapat diimplementasikan dengan baik, terutama karena adanya berbagai kendala yang ditemui, di antaranya kurang lengkapnya peraturan pelaksanaan dari UU tersebut. Dalam perkembangannya, seiring dengan semakin maraknya tuntutan demokrasi dan otonomi daerah, pada tahun 1999 diterbitkan dua UU di bidang otonomi daerah dan desentralisasi fiskal, yaitu UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, dan UU Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Strategi umum yang dikembangkan pada kedua UU dimaksud pada dasarnya mencakup empat hal pokok, yaitu: (i) implementasi desentralisasi lebih diutamakan dibandingkan dengan sentralisasi; (ii) pertanggungjawaban lebih bersifat horizontal daripada vertikal; (iii) pengaturan yang lebih jelas mengenai alokasi dana dari pusat ke daerah; serta (iv) kewenangan pengelolaan keuangan diberikan secara utuh kepada daerah dengan mengedepankan pada azas partisipasi, transparansi, dan akuntabilitas. Lahirnya kedua UU tersebut pada dasarnya merupakan tonggak penting dari pembaharuan kebijakan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah di Indonesia. Selanjutnya, dalam rangka melaksanakan secara konsisten ketentuan-ketentuan dalam Ketetapan MPR Nomor IV/MPR/2000 yang mengamanatkan agar otonomi daerah dan pembagian sumber daya alam yang lebih adil dan merata segera dilaksanakan, dan memenuhi ketentuan UU Nomor 25 Tahun 1999 yang mengamanatkan agar desentralisasi fiskal harus dilaksanakan paling lambat dua tahun sejak UU tersebut dikeluarkan, maka kebijakan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah secara tegas dan efektif diimplementasikan sejak 1 Januari 2001. Implementasi kebijakan perimbangan keuangan pusat dan daerah tersebut tercermin antara lain dari peningkatan alokasi anggaran belanja ke daerah secara sangat signifikan dalam periode tersebut. Sejalan dengan itu, guna mengakomodasi amanat UU Nomor 25 tahun 1999 yang menyatakan bahwa pengaturan hubungan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah ditujukan untuk membantu membiayai
NK dan RAPBN 2008 V-1

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

pelaksanaan fungsi yang menjadi kewenangannya, sebagai konsekuensi logis dari adanya pembagian kewenangan/fungsi dimaksud, maka kebijakan desentralisasi fiskal melalui APBN dilakukan dengan mengikuti prinsip money follows function. Implementasi dari strategi umum kebijakan desentralisasi fiskal tersebut tetap mengacu pada prinsip-prinsip desentralisasi yang berlaku secara internasional (best practices), yang ditujukan untuk antara lain: (i) meningkatkan efisiensi pelayanan publik; (ii) mengakomodasi aspirasi masyarakat; (iii) memperbaiki struktur fiskal (APBD); (iv) mobilisasi sumber-sumber keuangan (PAD); (v) meningkatkan akuntabilitas, transparansi, dan partisipasi; (vi) mengurangi disparitas fiskal antardaerah; (vii) menjamin penyediaan pelayanan dasar sosial; (viii) memperbaiki kesejahteraan masyarakat; dan (ix) menstimulasi perekonomian dan investasi di daerah. Selanjutnya, berdasarkan hasil kajian dan evaluasi atas pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal selama lima tahun, maka sebagai wujud nyata dari komitmen untuk melaksanakan kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal, dalam tahun 2004 telah dilakukan penyempurnaan atas UU Nomor 22 Tahun 1999 dan UU Nomor 25 Tahun 1999 menjadi UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, dan UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Pemikiran yang mendasari kebijakan penyerahan kewenangan ke daerah, yang diikuti secara konsisten dengan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah, adalah keyakinan bahwa pemerintah daerah yang langsung berhadapan dengan rakyat, akan memiliki kemampuan yang lebih baik dalam melayani kebutuhan rakyatnya. Aspirasi rakyat akan mudah dan cepat terekam, dan kemudian akan diterjemahkan dalam kebijakan, program, dan kegiatan untuk memenuhi aspirasi rakyat tersebut. Sejalan dengan peningkatan anggaran yang dikelola daerah, sudah selayaknya perlu diikuti oleh peningkatan kemampuan dari pemerintah daerah dalam mengelola, memanfaatkan secara optimal, dan mempertanggungjawabkan anggaran belanja ke daerah secara baik. Evaluasi selama ini menunjukkan bahwa masih banyak daerah yang belum memperlihatkan kualitas kepemimpinan dan pengelolaan pemerintahan, termasuk kemampuan dan komitmen kuat untuk menjalankan pemerintahan yang baik dan bersih (good governance and clean government). Kondisi ini diperlukan agar desentralisasi wewenang dan keuangan ke daerah mampu menghasilkan kualitas pelayanan yang semakin baik kepada masyarakat.

5.1.1. Kebijakan Desentralisasi Fiskal Sejak Tahun 2001
Kebijakan desentralisasi fiskal sejak tahun 2001 telah membawa konsekuensi pada perubahan peta pengelolaan fiskal yang cukup mendasar. Hal ini antara lain dapat dilihat dari semakin besarnya penyerahan sumber-sumber pendanaan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah, yang diimplementasikan dalam bentuk transfer belanja ke daerah dalam APBN, yang dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Selain itu, dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat berdasarkan azas desentralisasi, kepada daerah diberikan kewenangan untuk memungut pajak/retribusi (tax assignment) dan pemberian bagi hasil penerimaan (revenue sharing),

V-2

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

serta bantuan keuangan sebagai sumber dana bagi APBD. Secara umum, sumber dana bagi daerah terdiri dari pendapatan asli daerah (PAD), serta dana perimbangan, yang meliputi dana bagi hasil (DBH), dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK). Sebagai salah satu instrumen penting dalam pelaksanaan kebijakan fiskal pemerintah, kebijakan alokasi anggaran belanja ke daerah diarahkan antara lain untuk: (i) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; (ii) meningkatkan akuntabilitas, transparansi, dan partisipasi masyarakat; (iii) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance) dan antardaerah (horizontal imbalance); (iv) meningkatkan pelayanan publik; serta (v) meningkatkan efisiensi anggaran. Perbandingan antara jumlah nominal dan pertumbuhan realisasi belanja ke daerah dari tahun ke tahun sebelum dan setelah dilaksanakannya kebijakan desentralisasi fiskal dapat dilihat pada Grafik V.1. Pada grafik tersebut terlihat bahwa dari tahun anggaran 1996/ 1997 s.d. tahun 2007 secara nominal alokasi belanja ke daerah senantiasa meningkat cukup signifikan, dengan persentase pertumbuhan yang bervariasi dari tahun ke tahun. Pertumbuhan realisasi belanja ke daerah tertinggi terjadi pada saat implementasi desentralisasi fiskal pada tahun 2001, yang meningkat sangat signifikan mencapai sekitar 133,9 persen.

Grafik V.1 Perkembangan Realisasi Belanja Ke Daerah, 1996/1997 s.d. 2007
300,0 160,0 140,0 250,0 120,0 200,0 100,0

Triliun Rupiah

150,0 60,0 100,0 40,0 20,0 50,0 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2007

(20,0)

Alokasi belanja ke daerah

Pertumbuhan

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Sementara itu, perkembangan realisasi belanja ke daerah yang dialokasikan dalam APBN selama tujuh tahun pelaksanaan desentralisasi fiskal, yaitu dari tahun 2001 – 2007 disajikan dalam Tabel V.1.

NK dan RAPBN 2008

Persen

80,0

V-3

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.1 Perkembangan Realisasi Belanja Ke Daerah, 2001 s.d. 2007
(miliar rupiah)
Uraian
I. DANA PERIMBANGAN a. Dana Bagi Hasil b. Dana Alokasi Umum c. Dana Alokasi Khusus II. DANA OTSUS DAN PENYESUAIAN a. Dana Otonomi Khusus b. Dana Penyesuaian JUMLAH 2001 81.054,4 20.007,7 60.345,8 700,9 81.054,4 2002 94.656,6 24.884,1 69.159,4 613,1 3.547,5 1.175,0 2.372,5 98.204,1 2003 111.070,4 31.369,5 76.977,9 2.723,0 9.243,9 1.539,6 7.704,3 120.314,3 2004 122.867,7 36.700,3 82.130,9 4.036,4 6.855,3 1.642,6 5.212,7 129.723,0 2005 143.221,3 49.692,3 88.765,4 4.763,6 7.242,6 1.775,3 5.467,3 150.463,9 2006 222.130,6 64.900,3 145.664,2 11.566,1 4.049,3 3.488,3 561,1 226.179,9 2007 244.085,4 62.203,9 164.787,4 17.094,1 8.451,8 4.045,7 4.406,1 252.537,3

Keterangan : - Realisasi 2001 s.d 2003 berdasarkan PAN, 2004, 2005, dan 2006 berdasarkan LKPP (audited). - Tahun 2007 menggunakan angka RAPBN-P 2007.

Pada tahun 2001, alokasi belanja ke daerah baru mencakup dana perimbangan, dan sejak tahun 2002, alokasi belanja ke daerah juga mencakup dana otonomi khusus untuk Provinsi Papua sebagai pelaksanaan UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, dan dana penyeimbang atau dana penyesuaian yang dialokasikan kepada daerah-daerah yang menerima DAU lebih kecil dari tahun sebelumnya. Mulai tahun 2008, Pemerintah akan mengalokasikan dana otonomi khusus untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sesuai dengan UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Dilihat dari besarnya dana yang dialokasikan ke daerah (Tabel V.1), realisasi belanja ke daerah yang pada tahun 2001 mencapai Rp81.054,4 miliar (4,8 persen terhadap PDB), dalam tahun 2006 realisasi belanja ke daerah mencapai Rp226.179,9 miliar (6,8 persen terhadap PDB), atau mengalami peningkatan rata-rata sebesar 22,8 persen per tahun. Selanjutnya, dalam RAPBN-P tahun 2007, realisasi belanja ke daerah diperkirakan sebesar Rp252.537,3 miliar (6,7 persen terhadap PDB) atau meningkat sebesar 11,7 persen dari realisasi belanja ke daerah dalam tahun 2006. Sebagai komponen terbesar dari belanja ke daerah, dana perimbangan senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Apabila dalam tahun 2001 realisasi dana perimbangan mencapai Rp81.054,4 miliar (4,8 persen terhadap PDB), maka pada tahun 2006 realisasi dana perimbangan mencapai Rp222.130,6 miliar (6,7 persen terhadap PDB), atau meningkat rata-rata sebesar 22,3 persen per tahun. Selanjutnya, dalam RAPBN-P tahun 2007 realisasi dana perimbangan tersebut diperkirakan sebesar Rp244.085,4 miliar (6,5 persen terhadap PDB), atau lebih tinggi 9,9 persen dari realisasinya dalam tahun 2006. Alokasi dana perimbangan tersebut terdiri atas alokasi dana bagi hasil (DBH), dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK). Besarnya realisasi DBH, yang terdiri dari DBH pajak dan DBH SDA, selain dipengaruhi oleh kinerja penerimaan dalam negeri yang dibagihasilkan, juga tergantung kepada peraturan perundang-undangan mengenai besarnya persentase bagian daerah penghasil. Pembagian DBH pajak dan SDA diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004 sebagaimana dapat dilihat pada Tabel V.2. Penerimaan negara yang berasal dari penerimaan pajak yang dibagihasilkan ke daerah melalui APBN meliputi pajak penghasilan, yaitu PPh pasal 21 dan PPh pasal 25/29 orang pribadi, pajak bumi dan bangunan (PBB), serta bea

V-4

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB). Sementara itu, penerimaan negara yang berasal dari SDA yang dibagihasilkan ke daerah meliputi antara lain SDA minyak bumi, SDA gas bumi, SDA pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan. Sejak tahun 2006, DBH SDA kehutanan juga mencakup DBH dana reboisasi, yang merupakan pengalihan dari dana alokasi khusus dana reboisasi (DAK DR).
Tabel V.2 Persentase Dana Bagi Hasil dari Penerimaannya Uraian
DBH a. b. c. DBH a. b. c. d. PAJAK Pajak Penghasilan PBB BPHTB SDA 2) Minyak bumi Gas bumi Panas Bumi Pertambangan Umum - Iuran Tetap - Royalti Kehutanan - IHPH - PSDH - Dana Reboisasi Perikanan

PUSAT
80 9 1) 20 85 70 20 20 20 20 20 60 20

PROVINSI
8 16,2 16 3 6 16 16 16 16 16 -

KAB/KOTA
12 64,8 64 6 12 32 64 32 64 32 40 -

KAB/KOTA SEKITAR
10 6 12 32 32 32 80

e.

f.

Keterangan: 1) Bagian Pusat akan dikembalikan ke daerah (Upah Pungut PBB 9%) 2) Khusus Aceh dan Papua mendapatkan bagian sebesar 70%, Pusat 30%

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Sejalan dengan peningkatan realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan, realisasi DBH menunjukkan kecenderungan meningkat, dari Rp20.007,7 miliar dalam tahun 2001 diperkirakan menjadi Rp62.203,9 miliar pada tahun 2007, atau naik rata-rata sebesar 22,3 persen per tahun. Dalam periode yang sama, realisasi DBH pajak meningkat ratarata sebesar 39,2 persen per tahun, dari Rp9.679,3 miliar pada tahun 2001 diperkirakan menjadi Rp32.435,4 miliar pada tahun 2007. Peningkatan tersebut disebabkan terutama karena meningkatnya realisasi penerimaan PBB dan BPHTB rata-rata sebesar 27,0 persen dan 18,7 persen per tahun. Sementara itu, realisasi DBH SDA meningkat rata-rata sebesar 19,2 persen per tahun, dari Rp10.328,4 miliar pada tahun 2001 diperkirakan menjadi Rp29.768,6 miliar pada tahun 2007. Peningkatan tersebut sejalan dengan peningkatan realisasi penerimaan SDA minyak bumi rata-rata sebesar 4,5 persen per tahun, penerimaan gas bumi rata-rata sebesar 4,3 persen per tahun, penerimaan pertambangan umum rata-rata sebesar 9,1 persen per tahun, penerimaan kehutanan rata-rata sebesar 2,2 persen per tahun, dan penerimaan perikanan rata-rata sebesar 24,1 persen per tahun. Sementara itu, peta dana bagi hasil SDA seluruh provinsi Indonesia disajikan pada Grafik V.2, sedangkan peta dana bagi hasil pajak se-provinsi Indonesia disajikan pada Grafik V.3. Pada Grafik V.2 dapat dilihat bahwa untuk tahun 2006 dan 2007, daerah yang menerima DBH SDA tertinggi adalah Kalimantan Timur dengan proporsi masing-masing sebesar 39,45 persen dan 37,44 persen terhadap total penerimaan DBH SDA seluruh daerah. Sebaliknya, daerah yang menerima DBH SDA paling rendah adalah provinsi DI

NK dan RAPBN 2008

V-5

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Grafik V.2 Peta Dana Bagi Hasil SDA se-Provinsi di Indonesia, 2006-2007 *)
miliar rupiah
14.000,00

12.000,00

10.000,00

Uraian Daerah Total 33 Kaltim Yogyakarta 33

2006 Jumlah 30.997,87 12.228,22 3,78 939,33 % 100 39,45 0,01 Daerah 33 Kaltim Yogyakarta 33

2007 Jumlah 29.027,57 10.866,73 2,31 879,62 % 100 37,44 0,01 -

8.000,00

Tertinggi Terendah

6.000,00

Rata-Rata

4.000,00

2.000,00

0,00 Yogyakarta Banten Bali NTT Sulut Bengkulu Gorontalo Sumbar Sulbar Jateng Maluku Sulteng Sultengg Sumut Kalbar Sulsel Malut NTB Babel DKI Jatim Kalteng Irjabar Lampung Jabar Kalsel Jambi Papua Kep Riau NAD Sumsel Riau Kaltim

*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Bersangkutan

2006

2007

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Yogyakarta, dengan proporsi penerimaan DBH SDA tahun 2006 dan 2007 masingmasing sebesar 0,01 persen. Selanjutnya pada Grafik V.3 dapat dilihat bahwa daerah yang menerima proporsi DBH pajak tertinggi adalah DKI Jakarta sebesar 23,37 persen pada tahun 2006 dan 21,78 persen pada tahun 2007. Sedangkan provinsi yang memperoleh proporsi DBH pajak terendah terhadap keseluruhan DBH pajak secara nasional adalah provinsi Gorontalo, yaitu dengan proporsi penerimaan DBH pajak pada tahun 2006 sebesar 0,29 persen dan 0,31 persen pada tahun 2007. Di samping DBH, DAU yang berperan sebagai instrumen untuk mengatasi kesenjangan horisontal (horizontal imbalance) antardaerah, juga mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari tahun ke tahun. Hal ini tercermin antara lain dari meningkatnya rasio alokasi DAU terhadap penerimaan dalam negeri (PDN neto), dari 25 persen dalam periode tahun 2001 hingga tahun 2003, menjadi 25,5 persen dalam tahun 2004-2005, dan kemudian menjadi 26,0 persen dalam tahun 2006 dan 2007. Sejalan dengan peningkatan rasio DAU terhadap PDN neto tersebut, maka dalam rentang waktu yang sama, realisasi DAU plus dana penyeimbang/penyesuaian meningkat dari Rp60.345,8 miliar dalam tahun 2001, diperkirakan menjadi Rp164.787,4 miliar dalam tahun 2007, atau naik ratarata sebesar 18,2 persen per tahun. Dalam kurun waktu tersebut, DAU yang dialokasikan ke provinsi meningkat dari Rp6.034,6 miliar pada tahun 2001 menjadi Rp16.478,7 miliar

V-6

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Grafik V.3 Peta Dana Bagi Hasil Pajak se-Provinsi di Indonesia, 2006-2007 *)
miliar rupiah
8.000,00

7.000,00

Uraian Uraian
6.000,00

2006 2006 Daerah Daerah 33 33 DKI DKI Gorontalo Gorontalo 33 33 Jumlah Jumlah 25.020,50 25.020,50 5.848,15 5.848,15 71,78 71,78 758,20 758,20 % % 100 100 23,37 23,37 0,29 0,29 DKI DKI Gorontalo Gorontalo 33 33 Daerah Daerah 33 33

2007 2007 Jumlah Jumlah 31.470,58 31.470,58 6.854,06 6.854,06 96,77 96,77 953,65 953,65 % % 100 100 21,78 21,78 0,31 0,31 -

Total Total Tertinggi Tertinggi Terendah Terendah

5.000,00

4.000,00

Rata-Rata Rata-Rata

3.000,00

2.000,00

1.000,00

0,00 Gorontalo Sulbar Babel Bengkulu Sulut Yogyakarta Sultengg Malut NTB Sulteng Maluku NTT Bali Sumbar Lampung Kalbar Kalteng Kalsel Kep Riau Jambi Irjabar Papua Sulsel NAD Banten Sumsel Sumut Jateng Riau Kaltim Jatim Jabar DKI

*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Bersangkutan

2006

2007

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

pada tahun 2007, atau naik rata-rata sebesar 18,2 persen per tahun. Demikian pula, DAU yang dialokasikan ke kabupaten/kota juga meningkat, dari Rp54.311,2 miliar pada tahun 2001 diperkirakan menjadi Rp148.308,7 miliar pada tahun 2007, atau meningkat rata-rata sebesar 18,2 persen per tahun. Peta dana alokasi umum seluruh provinsi Indonesia disajikan pada Grafik V.4, sedangkan perkembangan alokasi dan proporsi DAU per provinsi dari tahun 2005 hingga tahun 2007 disajikan pada Tabel V.3. Dari Tabel V.3 tersebut dapat dilihat bahwa pada tahun 2007, provinsi yang menerima DAU tertinggi adalah Jawa Timur dengan alokasi sekitar 11,38 persen dari total DAU nasional, sedangkan provinsi yang menerima DAU terendah adalah DKI Jakarta dengan alokasi sebesar 0,07 persen dari total DAU nasional. Provinsi lainnya yang memperoleh alokasi DAU tertinggi setelah Provinsi Jawa Timur yaitu Provinsi Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Papua, masing-masing sebesar 6,4 persen, 5,7 persen, dan 5,3 persen dari DAU nasional. Sementara itu, provinsi yang menerima alokasi DAU di bawah rata-rata, di antaranya adalah Provinsi Kalimantan Timur, Gorontalo, dan Sulawesi Barat. Provinsi-provinsi yang menerima alokasi DAU di bawah rata-rata alokasi DAU nasional tersebut sebagian besar terkonsentrasi pada daerah-daerah yang baru mengalami pemekaran, memiliki kebutuhan belanja pegawai yang relatif rendah, serta daerah yang memiliki potensi DBH SDA dan pajak yang tinggi.

NK dan RAPBN 2008

V-7

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Grafik V.4 Peta Dana Alokasi Umum se-Provinsi di Indonesia, 2006-2007 *)
miliar rupiah
20.000,00

18.000,00

16.000,00

Uraian Uraian Total Total Tertinggi Tertinggi

2006 2006 Daerah Daerah 33 33 Jatim Jatim DKI DKI 33 33 Jumlah Jumlah 145.664,20 145.664,20 16.616,76 16.616,76 768,08 768,08 4.414,07 4.414,07 % % 100 100 11,41 11,41 0,53 0,53 Daerah Daerah 33 33 Jatim Jatim DKI DKI 33 33

2007 2007 Jumlah Jumlah 164.787,40 164.787,40 18.760,74 18.760,74 119,94 119,94 4.993,56 4.993,56 % % 100 100 11,38 11,38 0,07 0,07 -

14.000,00

12.000,00

Terendah Terendah Rata-Rata Rata-Rata

10.000,00

8.000,00

6.000,00

4.000,00

2.000,00

0,00 DKI Gorontalo Kep Riau Sulbar Babel Malut Bengkulu Riau Yogyakarta Maluku Kaltim Sulut Jambi Irjabar Sultengg Banten Bali NTB Sulteng Kalsel Lampung Kalteng Sumsel NTT Kalbar NAD Sumbar Sulsel Papua Sumut Jabar Jateng Jatim

*) Akumulasi Jumlah Dana yang dialokasikan Untuk Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Bersangkutan

2006

2007

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Selanjutnya, dari Tabel V.4 dapat dilihat bahwa berdasarkan konsolidasi DAU kabupaten/kota seluruh Indonesia yang dikelompokkan menurut provinsi, daerah yang menerima DAU tertinggi pada tahun 2007 adalah kabupaten/kota se-Provinsi Jawa Timur, sedangkan alokasi DAU terendah adalah pada kabupaten/kota se-Provinsi Riau Kepulauan. Sementara itu, kabupaten/kota yang menerima alokasi DAU di bawah ratarata di antaranya yaitu kabupaten/kota yang berada di Provinsi Gorontalo, Sulawesi Barat, dan Bangka Belitung. Pengalokasian DAU ke daerah dilakukan dengan menggunakan formula, yang didasarkan pada data dasar perhitungan DAU (Data dasar perhitungan DAU disajikan dalam Boks V.1). Berdasarkan konsolidasi data dasar perhitungan DAU tersebut, selanjutnya dilakukan perhitungan DAU berdasarkan formula. Secara historis sejak tahun 2001 hingga tahun 2005, formula DAU terbagi menjadi dua komponen utama, yaitu Alokasi Minimum (AM) dan Alokasi DAU berdasarkan Kesenjangan Fiskal (KF). AM terbagi menjadi dua bagian, yaitu komponen lumpsum dan proporsional belanja pegawai. Sejak diberlakukannya UU Nomor 33 Tahun 2004 pada tahun 2006, komponen AM dan KF tersebut disempurnakan menjadi Alokasi Dasar (AD) dan Celah Fiskal (CF). Alokasi DAU berdasarkan CF tersebut merupakan komponen ekualisasi kemampuan keuangan antardaerah, dengan mempertimbangkan selisih kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal masing-masing daerah.
V-8 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Tabel V.3 Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Per Provinsi 2005 s.d. 2007 (miliar rupiah)
2005 NO DAERAH Rp 271,1 313,7 247,5 92,2 26,0 243,6 242,7 187,4 230,7 300,9 768,1 495,6 198,0 550,0 238,7 454,6 312,6 287,6 230,7 72,5 247,9 209,4 271,8 332,7 254,2 199,9 249,9 300,0 272,8 226,8 418,9 128,2 8.876,6 277,4 Total Rata-rata Proporsi (%) 3,1 3,5 2,8 1,0 0,3 2,7 2,7 2,1 2,6 3,4 8,7 5,6 2,2 6,2 2,7 5,1 3,5 3,2 2,6 0,8 2,8 2,4 3,1 3,7 2,9 2,3 2,8 3,4 3,1 2,6 4,7 1,4 100,0 Rp 460,9 539,7 477,0 92,2 178,3 374,4 421,4 275,7 378,0 460,9 768,1 565,8 245,3 890,4 402,5 820,8 586,0 552,0 378,7 72,5 404,3 391,4 477,7 509,5 255,2 426,4 353,3 404,1 479,4 425,1 338,6 810,2 350,5 14.566,4 441,4 2006 Proporsi (%) 3,2 3,7 3,3 0,6 1,2 2,6 2,9 1,9 2,6 3,2 5,3 3,9 1,7 6,1 2,8 5,6 4,0 3,8 2,6 0,5 2,8 2,7 3,3 3,5 1,8 2,9 2,4 2,8 3,3 2,9 2,3 5,6 2,4 100,0 Rp 487,9 657,4 546,3 277,7 333,3 415,0 510,2 319,4 405,9 509,7 119,9 933,4 330,6 1.050,7 437,4 1.091,2 610,9 571,3 428,0 235,7 447,0 291,4 502,1 599,5 279,3 461,8 436,5 447,7 553,6 476,0 370,7 876,3 464,9 16.478,7 499,4 2007 Proporsi (%) 3,0 4,0 3,3 1,7 2,0 2,5 3,1 1,9 2,5 3,1 0,7 5,7 2,0 6,4 2,7 6,6 3,7 3,5 2,6 1,4 2,7 1,8 3,0 3,6 1,7 2,8 2,6 2,7 3,4 2,9 2,2 5,3 2,8 100,0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

Prov. Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Riau Kepulauan Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Kalimantan Timur Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Irian Jaya Barat

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dalam perkembangannya, proporsi komponen AD dan CF dari tahun ke tahun bervariasi. Pada tahun 2002-2007, proporsi AM atau AD terhadap DAU secara agregat provinsi dan kabupaten/kota mencapai sekitar 39-50 persen, sedangkan bobot CF mencapai sekitar 50–61 persen. Semakin besar porsi AD terhadap DAU menunjukkan peran DAU sebagai dana ekualisasi (equalization grant), yang ditunjukkan dengan nilai CF yang semakin kecil atau berkurang. Proporsi AM atau AD terhadap besaran DAU tahun 2002-2007 dapat dilihat pada Grafik V.8.

NK dan RAPBN 2008

V-9

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.4 Perkembangan Alokasi dan Proporsi DAU Konsolidasi Kabupaten/Kota Per Provinsi 2005 s.d. 2007 (miliar rupiah)
2005 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 DAERAH Prov. Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Riau Kepulauan Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Kalimantan Timur Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Irian Jaya Barat Total Rata-rata 8.475,5 1.729,8 9.904,7 1.327,2 10.494,0 2.148,0 2.072,4 1.741,1 1.624,1 1.289,8 556,8 1.567,8 4.443,7 1.216,2 1.624,6 1.662,2 2.605,6 1.028,4 664,7 2.894,6 1.093,4 79.889,0 2.577,1 Rp 2.830,7 4.509,2 2.590,1 1.542,5 628,2 1.561,6 2.271,4 517,8 879,7 2.393,2 Proporsi (%) 3,5 5,6 3,2 1,9 0,8 2,0 2,8 0,6 1,1 3,0 10,6 2,2 12,4 1,7 13,1 2,7 2,6 2,2 2,0 1,6 0,7 2,0 5,6 1,5 2,0 2,1 3,3 1,3 0,8 3,6 1,4 100,0 Rp 4.560,0 7.793,9 4.651,7 1.784,7 854,0 2.425,0 3.829,2 1.192,7 1.922,9 3.800,6 12.696,1 2.459,7 14.960,0 2.050,0 15.796,0 4.068,6 3.821,8 2.981,7 2.135,0 2.355,0 1.015,0 2.785,1 6.076,8 1.070,4 2.466,4 2.500,8 2.594,7 4.050,0 2.037,3 1.525,6 6.441,7 2.395,8 131.097,8 4.096,8 2006 Proporsi (%) 3,5 5,9 3,5 1,4 0,7 1,8 2,9 0,9 1,5 2,9 9,7 1,9 11,4 1,6 12,0 3,1 2,9 2,3 1,6 1,8 0,8 2,1 4,6 0,8 1,9 1,9 2,0 3,1 1,6 1,2 4,9 1,8 100,0 Rp 5.178,4 8.854,6 5.233,0 2.352,3 1.123,2 2.718,5 4.437,7 1.417,5 2.144,4 4.209,1 14.800,4 2.930,9 16.406,3 2.267,0 17.669,6 4.468,9 4.280,1 3.316,1 2.759,0 2.624,6 1.129,3 3.106,1 6.752,3 1.188,5 2.781,6 2.856,2 3.031,2 4.505,8 2.306,0 1.778,4 6.987,2 2.694,3 148.308,7 4.634,6 2007 Proporsi (%) 3,5 6,0 3,5 1,6 0,8 1,8 3,0 1,0 1,4 2,8 10,0 2,0 11,1 1,5 11,9 3,0 2,9 2,2 1,9 1,8 0,8 2,1 4,6 0,8 1,9 1,9 2,0 3,0 1,6 1,2 4,7 1,8 100,0

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Boks V.1. Data Dasar Perhitungan DAU
Distribusi alokasi DAU per daerah dipengaruhi oleh data kebutuhan fiskal daerah, yang secara umum mengindikasikan perkiraan besarnya kebutuhan anggaran yang diperlukan oleh daerah dalam memberikan pelayanan publik kepada masyarakat. Indikator dalam perhitungan kebutuhan fiskal, secara garis besar terbagi menjadi dua kelompok besar, yaitu indikator kependudukan dan indikator kewilayahan. Indikator kependudukan terbagi menjadi tiga indikator yaitu indeks penduduk (IP), indeks pembangunan manusia (IPM), dan indeks PDRB per kapita. Sementara indeks kewilayahan terbagi menjadi dua komponen yaitu indeks luas wilayah (IW), dan indeks kemahalan konstruksi (IKK). Dalam pengalokasian DAU ke daerah setiap tahun, Pemerintah dan DPR sepakat untuk memberikan bobot dalam bentuk persentase untuk setiap indeks penduduk, IPM, PDRB per kapita, IW, dan IKK.

V-10

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

IKK merupakan data kewilayahan yang telah mengakomodasi tingkat kemahalan yang disebabkan oleh akses transportasi pada daerah-daerah kepulauan dan terpencil. Data IKK ini merupakan hasil perhitungan oleh BPS, terkait dengan aspek kemahalan bahan bangunan dengan mempertimbangkan intensitas pemakaian bahan bangunan menurut jenisnya di seluruh daerah. IKK yang digunakan dalam formula DAU, adalah IKK setiap daerah yang telah dibagi dengan rata-rata nilai IKK seluruh daerah. Data IKK per daerah secara nasional dapat dilihat pada Grafik V.5 sebagai berikut:

Grafik V.5 Peta Indeks Kemahalan Konstruksi (IKK) Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2005 - 2006
300,00

250,00

Uraian Tertinggi

2005 Daerah Papua Sulsel 33 Jumlah Daerah

2006 Jumlah 282,70 123,18 151,19

234,77 Papua 102,68 Sulsel 125,09 33

200,00

Terendah Rata-Rata

150,00

100,00

50,00

0,00
Sulsel Jateng Jabar Yogyakarta Jatim Bali Banten Sumbar Lampung Bengkulu DKI Sumut Sumsel Jambi NTB Sulteng Sulbar NAD Kalsel Gorontalo Sultengg Riau Babel Kalbar NTT Sulut Kaltim Kep Riau Kalteng Malut Maluku Irjabar Papua

2005

2006

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Data yang digunakan untuk menentukan indeks kemiskinan relatif adalah IPM dan indeks PDRB per kapita. IPM merupakan jenis data yang pertama kali diperkenalkan oleh United Nation Development Programme (UNDP) tentang aspek pembangunan manusia. Hasil perhitungan tersebut juga menunjukkan bahwa daerah dengan pendapatan per kapita yang tinggi akan selalu memiliki kualitas sumber daya manusia yang baik. Peta IPM konsolidasi per daerah dapat dilihat pada Grafik V.6 sebagai berikut:

NK dan RAPBN 2008

V-11

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Grafik V.6 Peta Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2005 - 2006
80,00

70,00

60,00

50,00

40,00

Uraian Uraian Tertinggi Tertinggi Terendah Terendah Rata-Rata Rata-Rata

30,00

Daerah Daerah DKI DKI Papua Papua 33 33

2005 2005 Jumlah Jumlah

Daerah Daerah 75,76 DKI 75,76 DKI 58,42 Papua 58,42 Papua 67,48 67,48 33 33

2006 2006 Jumlah Jumlah 76,07 76,07 59,11 59,11 68,39 68,39

20,00

10,00

0,00
Papua
45.000 40.000 35.000 30.000

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Indeks PDRB per kapita adalah indeks sebagai proksi dari pendapatan masyarakat secara rata-rata. Data IPM dan PDRB per kapita merupakan data yang secara reguler diterbitkan oleh BPS. Tingkat sebaran PDRB per kapita dapat dilihat pada Grafik V.7. sebagai berikut:
Grafik V.7 Peta Produk Domestik Regional Buto (PDRB) per Kapita Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2005 - 2006

Sulsel

NTB

NTT

Irjabar

Kalbar

Sulbar

Malut

Sultengg

Total Total Tertinggi Tertinggi Terendah Terendah Rata-Rata Rata-Rata

Sulteng

Uraian Uraian

Gorontalo

Jatim

Kalsel

DKI DKI Malut Malut --

Bengkulu

Daerah Daerah 33 33

Maluku

2005

Sumsel

2005 2005 Jumlah Daerah Jumlah Daerah 210.184,59 33 210.184,59 33 35.568,54 DKI 35.568,54 DKI 2.177,51 Malut 2.177,51 Malut 6.369,23 6.369,23 --

Babel

Lampung

NAD

Banten

2006

Jateng

Bali

Jabar

2006 2006 Jumlah Jumlah 240.537,77 240.537,77 40.721,73 40.721,73 2.322,89 2.322,89 7.289,02 7.289,02

Sumbar

Jambi

Sumut

Kalteng

Kep Riau

Riau

Kaltim

Yogyakarta

Sulut

DKI Jakarta

dalam ribu rupiah

25.000

20.000

15.000

10.000

5.000

0
Malut NTT Gorontalo Maluku NTB Sulbar Sulsel Jateng Lampung Banten Jabar Papua Sultengg Jambi Kalbar Bengkulu Sumsel Kalsel Yogyakarta Sulteng Babel Jatim Sulut NAD Irjabar Sumbar Bali Sumut Kep Riau Kalteng Riau Kaltim DKI

2005

2006

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

V-12

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Grafik V.8 Proporsi Alokasi Dasar terhadap DAU, 2002 - 2007
180.000,0 60,0

160.000,0 50,0 140.000,0

120.000,0

40,0

miliar rupiah

30,0 80.000,0

60.000,0

20,0

40.000,0 10,0 20.000,0

2002 2003 2004 2005 2006 2007

-

Tahun

DAU

Alokasi Dasar

Proporsi Alokasi Dasar thd DAU

Pada tahun 2006-2007, AD merupakan perkiraan kebutuhan gaji Pegawai Negeri Sipil Daerah (PNSD), yang dihitung berdasarkan realisasi gaji PNSD masing-masing daerah per bulan Juni, yang besarannya disesuaikan dengan asumsi-asumsi tertentu. Tingkat penyebaran alokasi DAU pada kabupaten/kota pada dasarnya relatif sama dengan provinsi, yaitu daerah-daerah yang baru mengalami pemekaran dan memiliki kebutuhan belanja pegawai yang relatif rendah. Kondisi tersebut juga terkait dengan pola distribusi DAU yang ditentukan berdasarkan variabel-variabel kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal, dimana untuk tiga variabel, yaitu jumah penduduk, luas wilayah, dan PDRB per kapita merupakan penjumlahan dari seluruh kabupaten/kotanya, sedangkan variabel Indeks Kemahalan Konstruksi (IKK), Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Pendapatan Asli Daerah (PAD), dan DBH bukan merupakan penjumlahan dari seluruh kabupaten/kota yang ada dalam provinsi. Di sisi lain, proporsi alokasi untuk 434 kabupaten/kota dan 33 provinsi, masing-masing sebesar 90 persen dan 10 persen menghasilkan rasio distribusi per daerah untuk provinsi dibanding kabupaten/kota sebesar 60:40. Hal ini berarti bahwa rata-rata alokasi DAU provinsi masih lebih dominan dibandingkan dengan kabupaten/ kota. Berbeda dengan sifat DBH dan DAU, DAK yang dialokasikan kepada daerah digolongkan ke dalam bantuan yang bersifat khusus (specific grant). Dalam dua tahun pertama pelaksanaan desentralisasi fiskal, seluruh realisasi DAK bersumber dari dana reboisasi (DR), yang dialokasikan sebesar 40 persen dari penerimaannya. Selanjutnya, mulai tahun 2003, kepada daerah tidak hanya diberikan alokasi DAK DR, akan tetapi juga DAK Nondana reboisasi (Non-DR). DAK Non-DR merupakan dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu dengan tujuan untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional.

NK dan RAPBN 2008

Persen

100.000,0

V-13

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Dalam tahun 2003, DAK Non DR yang dialokasikan ke daerah digunakan untuk membantu daerah dalam mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana pelayanan dasar di bidang pendidikan, kesehatan, infrastruktur jalan dan irigasi, serta prasarana pemerintahan untuk daerah-daerah pemekaran. Pada tahun 2004, terdapat perluasan penggunaan DAK Non-DR, yaitu ditambah untuk infrastruktur air bersih, serta bidang kelautan dan perikanan. Demikian pula, pada tahun 2005, terdapat penambahan 1 (satu) bidang lagi yang didanai dengan DAK Non-DR, yaitu bidang pertanian. Kemudian, sejak tahun 2006, bidang lingkungan hidup juga ditambahkan sebagai bidang yang dapat didanai dengan DAK Non-DR. Sementara itu, sebagai suatu bentuk transfer bersyarat, maka kepada daerah penerima DAK Non-DR diwajibkan untuk menyediakan dana pendamping sekurang-kurangnya 10 persen dari DAK yang diterimanya, dan harus disediakan dalam APBD daerah yang bersangkutan. Mengingat adanya kesamaan karakteristik antara konsep DBH dan DAK DR yang bersifat menurut asal (by origin), maka mulai tahun 2006, komponen DAK DR dialihkan menjadi salah satu komponen DBH, sehingga DAK yang dialokasikan ke daerah sejak tahun 2006 seluruhnya berasal dari DAK Non-DR. Sejalan dengan penambahan bidang yang dapat dibiayai dengan DAK Non-DR, realisasi DAK Non-DR cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2003 realisasi DAK Non-DR baru mencapai Rp2.723,0 miliar dan pada tahun 2007 jumlah tersebut menjadi Rp17.094,1 miliar atau meningkat rata-rata sebesar 105,6 persen per tahun. DAK Non-DR tahun 2007 tersebut dialokasikan masing-masing untuk bidang pendidikan (30,4 persen), kesehatan (19,8 persen), infrastruktur (29,5 persen), prasarana pemerintahan (3,2 persen), kelautan dan perikanan (6,4 persen), pertanian (8,7 persen), dan lingkungan hidup (2,1 persen). Penerima DAK Non-DR juga cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Apabila pada tahun 2003 penerima DAK Non-DR baru mencakup 416 kabupaten/kota di 29 provinsi, maka dalam tahun 2007 jumlah penerima DAK NonDR diperkirakan meliputi 434 kabupaten/kota di 33 provinsi. Sebaran DAK kabupaten/ kota se-provinsi di Indonesia disajikan pada Grafik V.9. Selain dana perimbangan, sejak tahun 2002 juga dialokasikan dana otonomi khusus dan penyeimbang pada pos anggaran belanja ke daerah dalam APBN. Dana otonomi khusus dialokasikan kepada Provinsi Papua dalam rangka pelaksanaan otonomi khusus, sebagai konsekuensi diberlakukannya UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. Sesuai dengan Pasal 34 UU di atas, kepada Provinsi Papua diberikan penerimaan khusus dalam rangka pelaksanaan otonomi khusus (Otsus), yang besarnya ditetapkan setara dengan 2 persen dari pagu DAU Nasional, dan berlaku selama 20 tahun. Selain itu, sesuai amanat pasal 34 ayat (3) huruf f UU Nomor 21 Tahun 2001 juga diberikan dana tambahan untuk pembangunan infrastruktur dalam rangka otonomi khusus, yang besarnya ditetapkan antara Pemerintah dan DPR berdasarkan usulan provinsi setiap tahun. Penerimaan khusus yang besarnya setara 2 persen dari DAU Nasional tersebut, terutama ditujukan untuk membiayai pendidikan dan kesehatan, sedangkan dana tambahan terutama dipergunakan untuk pembiayaan pembangunan infrastruktur. Sebagaimana disajikan dalam Tabel V.1 di awal, realisasi dana Otsus dari tahun ke tahun selalu mengalami peningkatan sejalan dengan meningkatnya besaran DAU secara nasional. Apabila pada tahun 2002, realisasi dana Otsus baru mencapai sebesar Rp1.175,0

V-14

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

miliar rupiah
1.600,00

Grafik V.9 Peta Dana Alokasi Khusus Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, 2006-2007

1.400,00

Uraian Uraian Total Total

2006 2006 Daerah Daerah 33 33 Jatim Jatim DKI DKI 33 33 Jumlah Jumlah 11.559,80 11.559,80 914,09 914,09 0,00 0,00 350,30 350,30 % % 100 100 7,91 7,91 0,00 0,00 Daerah Daerah 33 33 Jatim Jatim DKI DKI 33 33

2007 2007 Jumlah Jumlah 17.094,10 17.094,10 1.362,15 1.362,15 0,00 0,00 518,00 518,00 % % 100 100 7,97 7,97 0,00 0,00 -

1.200,00

Tertinggi Tertinggi Terendah Terendah

1.000,00

Rata-Rata Rata-Rata

800,00

600,00

400,00

200,00

0,00 DKI Kep Riau Yogyakarta Sulbar Riau Gorontalo Banten Babel Kaltim Bali Malut Jambi Irjabar NTB Bengkulu Maluku Kalsel Lampung Sumsel Sulteng Kalteng Sultengg Sulut Kalbar Sumbar NTT NAD Jabar Sulsel Sumut Papua Jateng Jatim

2006

2007

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

miliar, maka pada tahun 2007, jumlah tersebut diperkirakan meningkat sebesar 244,3 persen menjadi Rp4.045,7 miliar, atau naik rata-rata sebesar 28,1 persen per tahun.

5.1.2. Implikasi Desentralisasi Fiskal terhadap Perkembangan Kesenjangan Fiskal dan Belanja ke Daerah
Dana APBN yang dialokasikan di daerah terdiri dari dana dekonsentrasi, dana tugas pembantuan, dan dana desentralisasi. Dana desentralisasi terdiri dari DBH, DAU, DAK, serta dana otonomi khusus dan penyesuaian. Alokasi dana ke daerah, selain dimaksudkan agar daerah mampu membiayai urusan rumah tangga daerah, juga dimaksudkan untuk mengurangi ketimpangan fiskal antardaerah. Alokasi dana ke daerah tersebut dilaksanakan sesuai dengan prinsip money follows function, artinya semakin besar kewenangan yang dilimpahkan kepada daerah, semakin besar pula dana yang dialokasikan dari pusat ke daerah. Perkembangan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan kabupaten/kota seluruh provinsi di Indonesia dapat dilihat pada Grafik V.9 dan Grafik V.10.

NK dan RAPBN 2008

V-15

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Grafik V.10 Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2006-2007
4.000

3.500

Uraian Uraian Total Total Tertinggi Tertinggi Terendah Terendah Rata-Rata Rata-Rata

Daerah Daerah 33 33 Jabar Jabar Kepri Kepri 33 33

2006 2006 Jumlah Jumlah 30.653,30 30.653,30

% % 100 100

Daerah Daerah 33 33 Jabar Jabar Babel Babel 33 33

2007 2007 Jumlah Jumlah 34.044,31 34.044,31 3.576,30 3.576,30 314,82 314,82 1.031,65 1.031,65

3.000

2.500

3.174,05 10,35 3.174,05 10,35 237,43 237,43 0,77 0,77 928,89 -928,89

% % 100 100 10,50 10,50 0,92 0,92 --

dalam miliar rupiah

2.000

1.500

1.000

500

0
Babel Kepri Sulbar Irjabar Gorontalo Bengkulu Sulut Sultra Sulteng Malut Kalteng Jambi Kalsel Kaltim Riau Yogyakarta Bali DKI Papua Maluku NTB Kalbar NAD Sumbar Banten Lampung NTT Sumsel Sulsel Sumut Jateng Jatim Jabar

2006

2007

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Grafik V.10 tersebut menunjukkan bahwa total dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan pada tahun 2006 mencapai sebesar Rp30,7 triliun, dengan daerah penerima tertinggi adalah Provinsi Jawa Barat sebesar Rp3,2 triliun (10,3 persen), sedangkan daerah penerima terendah adalah di Provinsi Kepulauan Riau sebesar Rp237,4 miliar (0,7 persen). Sedangkan pada tahun 2007, total dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan meningkat sebesar 11,1 persen, menjadi Rp34,0 triliun, dengan daerah penerima tertinggi adalah di Provinsi Jawa Barat sebesar Rp3,6 triliun (10,5 persen), sedangkan daerah penerima terendah adalah Provinsi Bangka Belitung sebesar Rp314,8 miliar (0,9 persen). Pada Tabel V.1 di atas, menunjukkan bahwa tren belanja ke daerah (dana desentralisasi) dari tahun ke tahun mengalami peningkatan secara signifikan. Pada tahun 2005, dana desentralisasi mencapai sebesar Rp150,5 triliun, dan kemudian meningkat sangat signifikan pada tahun 2006 menjadi Rp226,2 triliun, atau naik 50,3 persen dibandingkan dengan tahun 2005, dan pada tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp252,5 triliun, atau meningkat 11,6 persen dari tahun 2006. Dari sisi struktur APBD, alokasi dana desentralisasi berupa dana perimbangan serta dana otonomi khusus dan penyesuaian tersebut merupakan komponen pendapatan daerah. Bagi sebagian besar daerah, pendapatan yang berasal dari dana perimbangan serta dana otonomi khusus dan penyesuaian masih merupakan pendapatan yang dominan, bahkan

V-16

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

di beberapa daerah sangat dominan. Pendapatan daerah yang berasal dari pemerintah pusat tersebut sebagian besar, kecuali DAK, diberikan dalam bentuk block grant, sehingga daerah dapat mengalokasikan sesuai dengan kebutuhan daerah. Hal ini sejalan dengan prinsip otonomi daerah yang memberikan kewenangan yang lebih luas kepada daerah. Selain dana APBN yang dialokasikan ke daerah, setiap pemerintah daerah dapat memungut PAD sebagai bagian dari pendapatan daerah. Proporsi PAD terhadap pendapatan daerah terus menunjukkan kecenderungan naik, dari 33,9 persen pada tahun 2000 menjadi 50,2 persen pada tahun 2005. Proporsi PAD terhadap realisasi total pendapatan daerah pada konsolidasi APBD seluruh kabupaten/kota justru menunjukkan kecenderungan meningkat, dari 6,8 persen pada tahun 2000 menjadi 9,0 persen pada tahun 2005. Kenaikan proporsi PAD terhadap APBD tersebut dapat dikatakan sebagai keberhasilan pemerintah daerah dalam menggali potensi pendapatan di daerahnya. Adapun peta sebaran perolehan realisasi PAD seluruh provinsi di Indonesia dtunjukkan pada Grafik V.11.
Grafik V.11 Peta PAD se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2006 *)
10.000,00

9.000,00

JENIS PAD JENIS PAD 1. Pajak Daerah 1. Pajak Daerah 2. Retribusi Daerah 2. Retribusi Daerah 3. PAD Lainnya 3. PAD Lainnya Total PAD (1+2+3) Total PAD (1+2+3)

8.000,00

7.000,00

TOTAL TOTAL Nilai % Nilai % 28.950,1 75,4 28.950,1 75,4 5.165,0 13,5 5.165,0 13,5 4.274,2 11,1 4.274,2 11,1 38.389,4 100,0 38.389,4 100,0

RATA-2 RATA-2 877,3 877,3 156,5 156,5 129,5 129,5 1.163,3 1.163,3

TERTINGGI TERTINGGI Daerah Nilai Daerah Nilai DKI 7.400,0 DKI 7.400,0 Jateng 953,3 Jateng 953,3 DKI 757,2 DKI 757,2 DKI 8.597,5 DKI 8.597,5

% % 25,6 25,6 18,5 18,5 17,7 17,7 22,4 22,4

TERENDAH TERENDAH Daerah Nilai Nilai Daerah Nilai Nilai Gorontalo 8,0 0,0 Gorontalo 8,0 0,0 Irjabar 3,4 Irjabar 3,4 0,1 0,1 Gorontalo 10,6 Gorontalo 10,6 0,2 0,2 Irjabar 38,1 Irjabar 38,1 0,1 0,1

miliar rupiah

6.000,00

5.000,00

4.000,00

3.000,00

2.000,00

1.000,00

0,00 Irjabar Papua Gorontalo Malut Sulbar Sulteng Maluku NAD Bengkulu Sultengg Kalteng Babel Sulut NTT Kep Riau NTB Jambi Kalbar Lampung Yogyakarta Sumbar Kalsel Sumsel Sulsel Riau Bali Kaltim Banten Sumut Jateng Jabar Jatim DKI

Pajak Daerah
*) Data mencakup 29 Propinsi dan 316 Kabupaten / Kota

Retribusi Daerah

PAD Lainnya

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dari Grafik V.11 tersebut didapatkan gambaran bahwa komposisi PAD sebagian besar diperoleh dari pajak daerah sebesar 76,4 persen, sedangkan PAD tertinggi pada tahun 2006 adalah Provinsi DKI Jakarta mencapai Rp8,7 triliun dan terendah di Provinsi Irjabar, yaitu sebesar Rp88,1 miliar.

NK dan RAPBN 2008

V-17

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Implikasi kenaikan porsi dana perimbangan, dana otonomi khusus dan penyesuaian, serta PAD pada APBD akan berpengaruh terhadap kemampuan fiskal daerah, yang dapat dilihat pada peta kemampuan fiskal masing-masing daerah. Porsi DAU dalam dana perimbangan mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, dan pada tahun 2007 porsinya diperkirakan mencapai sebesar 65,8 persen. Dalam perumusan kebijakan DAU tersebut, mengacu kepada formula yang telah ditetapkan oleh UU Nomor 33 Tahun 2004 dan PP Nomor 55 Tahun 2005 yang diformulasikan sebagai berikut: DAU = Alokasi Dasar + Celah Fiskal Celah Fiskal = Kebutuhan – Kapasitas Fiskal Adapun skema formula tersebut disajikan dalam Bagan V.1.
Bagan V.1 Formula DAU sesuai UU Nomor 33 Tahun 2004

DAU

ALOKASI DASAR

ALOKASI BERDASAR CELAH FISKAL

KEBUTUHAN FISKAL INDEKS PENDUDUK INDEKS LUAS WILAYAH

KAPASITAS FISKAL PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD)

DANA BAGI HASIL PAJAK

BELANJA PEGAWAI PNSD

INDEKS IKK INDEKS IPM INDEKS PDRB PER KAPITA

DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM

KbF = TBR (α1 IP + α2 LW + α3 IKK + α4 IPM + α5 PDRB per kapita)

Distribusi alokasi DAU per provinsi dan kabupaten/kota se-Indonesia dari tahun 20012007 terus dilakukan evaluasi, dengan menggunakan parameter pemerataan keuangan antardaerah melalui pengukuran indikator, antara lain coefficient of variation (CV) dan williamson index (WI) untuk memperoleh tingkat ekualisasi terbaik. Sementara itu, analisis implikasi desentralisasi fiskal terhadap kesenjangan fiskal dapat diformulasikan melalui penentuan proporsi komponen DAU, salah satunya dengan mengurangi proporsi AD dibandingkan dengan CF, dalam rangka meningkatkan fungsi DAU sebagai tools guna meminimalkan ketimpangan fiskal antardaerah. Semakin kecil peran AD dalam formula DAU, maka semakin besar peran formula berdasarkan CF memiliki fleksibilitas dalam mengoreksi kesenjangan fiskal antardaerah.
V-18 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Tabel V.5 Indikator Pemerataan
No 1 2 3 Uraian Komponen Formula DAU Williamson Index Coeficient of Variation 2001
FP + KF

2002
AM + KF

2003
AM + KF

2004
AM + KF

2005
AM + KF

2006
AD + CF

2007
AD + CF

0,63 0,49

0,62 0,45

0,61 0,44

0,63 0,48

0,63 0,47

0,77 0,77

0,98 0,89

Keterangan: FP: Faktor Penyeimbang KF: Kapasitas Fiskal

AM: Alokasi Minimum AD: Alokasi Dasar

CF: Celah Fiskal

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Tolok ukur kesenjangan fiskal tersebut ditunjukkan dalam Tabel V.5 yang menggambarkan hasil evaluasi tahunan atas pengalokasian DAU melalui indikator ekualisasi. Parameter yang ditunjukkan dari Coefficient of Variation (CV) dan Williamson Index (WI) pada tahun 2001 masing-masing sebesar 0,49 dan 0,63, diperkecil tingkat kesenjangannya, dengan angka CV sebesar 0,45 dan WI sebesar 0,62 pada tahun 2002, dan selanjutnya pada tahun 2003 mencapai taraf paling optimum dengan CV sebesar 0,44 dan WI sebesar 0,61. Hal ini berarti semakin kecil angka indikator CV dan WI, maka tingkat variasi atau kesenjangan fiskal antardaerah semakin diperkecil, dengan memperhitungkan secara relatif terhadap penduduk. Namun demikian, tren tersebut tidak berlangsung secara berkelanjutan, karena mulai tahun 2004 hingga 2007 koefisien pemerataan tersebut semakin sulit untuk diminimalkan, karena salah satunya dipengaruhi oleh political adjustment, untuk mengakomodasi tuntutan daerah, yang antara lain menghasilkan kebijakan: • Diberlakukannnya hold harmless, untuk menutup penurunan DAU dibandingkan tahun sebelumnya, termasuk bagi beberapa daerah yang kaya potensi DBH pajak dan DBH SDA, sehingga mengurangi optimalisasi formula DAU dalam meningkatkan ekualisasi. Modifikasi pembobotan pada sisi kapasitas fiskal terutama pada DBH pajak dan SDA dengan memberikan discounted factor masing-masing sebesar 75 persen dan 50 persen, sehingga berdampak pada tingkat penyebaran alokasi DAU yang terkonsentrasi pada daerah-daerah tertentu yang relatif lebih memiliki keunggulan dari aspek finansial dan ekonomi, sedangkan pada daerah-daerah marjinal dan memiliki potensi yang terbatas, tidak memperoleh kenaikan DAU secara optimal.

Selain itu, salah satu tujuan kebijakan desentralisasi fiskal adalah memperbaiki struktur fiskal daerah dan mobilisasi sumber-sumber keuangan daerah. Dengan peningkatan di sisi pendapatan, diharapkan daerah mampu mendorong peningkatan PAD, sehingga daerah dapat memenuhi penyediaan pelayanan publik secara lebih memadai. Di lain

NK dan RAPBN 2008

V-19

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

pihak, peningkatan pendapatan tersebut juga dapat digunakan untuk membiayai peningkatan volume dan kualitas belanja, sehingga daerah diharapkan mampu mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. Dilihat dari fungsinya, belanja dapat dikelompokkan dalam bidang administrasi pemerintahan, kesehatan, pendidikan, dan kebudayaan, infrastruktur dan bidang lainnya. Dari Grafik V.12 terlihat bahwa total belanja daerah tahun 2006 mencapai sebesar Rp209,7 triliun, terdiri atas belanja bidang administrasi pemerintahan sebesar Rp79,1 triliun atau 37,74 persen dari total belanja daerah, belanja bidang pemerintahan dan kebudayaan sebesar Rp50,1 triliun atau 23,90 persen, bidang kesehatan sebesar Rp15,5 triliun atau 7,41 persen, belanja bidang infrastruktur sebesar Rp43,1 triliun atau 20,59 persen, dan bidang lainnya sebesar Rp21,7 triliun atau 10,36 persen dari total belanja.

Grafik V.12 Peta APBD per Bidang Belanja se-Provinsi di Indonesia, 2006 *)
30.000,00
TOTAL TOTAL Nilai Nilai 79.134,63 79.134,63 15.539,33 15.539,33 50.112,88 50.112,88 43.175,92 43.175,92 21.733,40 21.733,40 209.696,15 209.696,15 TERTINGGI TERTINGGI Nilai Nilai 9.368,78 9.368,78 2.026,41 2.026,41 7.864,08 7.864,08 4.958,19 4.958,19 2.731,59 2.731,59 24.965,12 24.965,12 TERENDAH TERENDAH Nilai Nilai 352,78 352,78 65,08 65,08 172,06 172,06 171,98 171,98 90,62 90,62 1.022,61 1.022,61

JENIS BELANJA JENIS BELANJA

25.000,00

20.000,00

1. Administrasi Pemerintahan 1. Administrasi Pemerintahan 2. Kesehatan 2. Kesehatan 3. Pendidikan dan Kebudayaan 3. Pendidikan dan Kebudayaan 4. Infrastruktur 4. Infrastruktur 5. Bidang Lainnya 5. Bidang Lainnya Total Belanja (1+2+3+4+5) Total Belanja (1+2+3+4+5)

% % 37,74 37,74 7,41 7,41 23,90 23,90 20,59 20,59 10,36 10,36 100,00 100,00

RATA-2 RATA-2 2.398,02 2.398,02 470,89 470,89 1.518,57 1.518,57 1.308,36 1.308,36 658,59 658,59 6.354,43 6.354,43

Daerah Daerah Jatim Jatim Jateng Jateng Jateng Jateng DKI DKI DKI DKI Jatim Jatim

% % 11,84 11,84 13,04 13,04 15,69 15,69 11,48 11,48 12,57 12,57 11,91% 11,91%

Daerah Daerah Gorontalo Gorontalo Sulbar Sulbar Kep Riau Kep Riau Sulbar Sulbar Gorontalo Gorontalo Sulbar Sulbar

% % 0,45 0,45 0,42 0,42 0,34 0,34 0,40 0,40 0,42 0,42 0,49 0,49

miliar rupiah

15.000,00

10.000,00

5.000,00

0,00
Sulbar Gorontalo Kep Riau Malut Bengkulu Babel Maluku Sultengg Irjabar Sulteng Sulut Kalteng Jambi NTB Papua Yogyakarta NTT Bali Banten Kalsel NAD Lampung Sumbar Kalbar Sumsel Sulsel Sumut Kaltim Riau DKI Jabar Jateng Jatim

Administrasi Pemerintahan

Kesehatan

Pendidikan dan Kebudayaan

Infrastruktur

Bidang Lainnya

*) Data mencakup 29 Propinsi dan 316 Kabupaten / Kota

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dilihat dari belanja per provinsi, provinsi dengan belanja bidang administrasi pemerintahan tertinggi adalah Provinsi Jawa Timur, yaitu sebesar Rp9.368,78 miliar, dan terendah adalah Provinsi Gorontalo, yaitu sebesar Rp352,78 miliar. Provinsi dengan alokasi belanja bidang pendidikan dan kesehatan tertinggi adalah Provinsi Jawa Tengah, yaitu sebesar Rp7.864,08 miliar, dan terendah adalah Provinsi Kepulauan Riau, yaitu sebesar Rp172,06 miliar.

V-20

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Sementara itu, provinsi dengan alokasi belanja bidang kesehatan tertinggi adalah Provinsi Jawa Tengah, yaitu sebesar Rp2.026,41 miliar, dan terendah Provinsi Sulawesi Barat sebesar Rp65,06 miliar. Sedangkan provinsi yang mengalokasikan belanja bidang infrastruktur yang tertinggi adalah Provinsi DKI Jakarta, yaitu sebesar Rp4.958,19 miliar, dan terendah adalah Provinsi Sulawesi Barat, yaitu sebesar Rp171,98 miliar. Selanjutnya, berdasarkan data konsolidasi APBD seluruh Provinsi, diperoleh proporsi belanja terhadap total belanja APBD sebagaimana disajikan dalam Grafik V.13.
Grafik V.13 Peta APBD per Jenis Belanja se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2006 *)
30.000,00
JENIS BELANJA JENIS BELANJA 1. Belanja Pegawai 1. Belanja Pegawai 2. Belanja Barang dan Jasa 2. Belanja Barang dan Jasa 3. Belanja Modal 3. Belanja Modal 4. Belanja Lainnya 4. Belanja Lainnya Total Belanja (1+2+3+4) Total Belanja (1+2+3+4) TOTAL TOTAL Nilai % Nilai % 85.075,21 40,57 85.075,21 40,57 30.489,11 14,54 30.489,11 14,54 52.033,06 24,81 52.033,06 24,81 42.098,77 20,08 42.098,77 20,08 209.696,15 100,00 209.696,15 100,00 RATA-2 RATA-2 2.578,04 2.578,04 923,91 923,91 1.576,76 1.576,76 1.275,72 1.275,72 6.354,43 6.354,43 TERTINGGI TERTINGGI Nilai Nilai 11.303,49 11.303,49 4.223,21 4.223,21 5.547,54 5.547,54 5.376,52 5.376,52 24.965,12 24.965,12 TERENDAH TERENDAH Nilai Nilai 352,16 352,16 147,48 147,48 211,09 211,09 174,48 174,48 1.022,61 1.022,61

25.000,00

20.000,00

Daerah Daerah Jateng Jateng DKI DKI DKI DKI Jabar Jabar Jatim Jatim

% % 13,29 13,29 13,85 13,85 10,66 10,66 12,77 12,77 11,91% 11,91%

Daerah Daerah Kep Riau Kep Riau Gorontalo Gorontalo Gorontalo Gorontalo Gorontalo Gorontalo Sulbar Sulbar

% % 0,41 0,41 0,48 0,48 0,41 0,41 0,41 0,41 0,49 0,49

dalam miliar rupiah

15.000,00

10.000,00

5.000,00

0,00 Sulbar Gorontalo Kep Riau Malut Bengkulu Babel Maluku Sultengg Irjabar Sulteng Sulut Kalteng Jambi NTB Papua Yogyakarta NTT Bali Banten Kalsel NAD Lampung Sumbar Kalbar Sumsel Sulsel Sumut Kaltim Riau DKI Jabar Jateng Jatim

*) Data mencakup 29 Propinsi dan 316 Kabupaten / Kota

Belanja Pegawai Belanja Modal

Belanja Barang dan Jasa Belanja Lainnya

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dalam tahun 2006, rasio tertinggi per jenis belanja dalam APBD adalah belanja pegawai yang mencapai sebesar 40,67 persen, sedangkan rasio terendah adalah belanja lainnya sebesar 20 persen. Sementara itu, daerah yang memiliki total belanja APBD terbesar adalah konsolidasi daerah se-Provinsi Jawa Timur, sedangkan yang terendah adalah Provinsi Sulawesi Barat. Sementara itu, kualitas belanja APBD juga menunjukkan peningkatan. Kualitas belanja daerah dapat dilihat dari tiga bidang utama yang menyediakan pelayanan dasar kepada masyarakat, yaitu pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur. Dalam tahun 2004–2005, hasil analisis terhadap belanja non-pegawai (belanja modal) dalam ketiga bidang tersebut menunjukkan peningkatan. Dalam periode tersebut, persentase belanja nonpegawai bidang pendidikan terhadap total belanja daerah provinsi dan kabupaten/kota meningkat

NK dan RAPBN 2008

V-21

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

dari 4,38 persen pada tahun 2004 menjadi 4,84 persen pada tahun 2005. Persentase belanja nonpegawai bidang kesehatan terhadap total belanja daerah provinsi dan kabupaten/kota meningkat dari 3,26 persen pada tahun 2004 menjadi 3,53 persen pada tahun 2005. Sementara itu, persentase belanja nonpegawai bidang infrastruktur terhadap total belanja daerah provinsi dan kabupaten/kota meningkat dari 9,32 persen pada tahun 2004 menjadi 11,74 persen pada tahun 2005. Selanjutnya, perbandingan jenis belanja daerah seluruh Indonesia, 2005-2006 disajikan dalam Grafik V.14. Dari Grafik V.14 tersebut tampak bahwa belanja pegawai masih merupakan komponen terbesar, yaitu 40,7 persen pada tahun 2005, dan 40,6 persen pada tahun 2006. Sementara itu, belanja modal menunjukkan peningkatan pada tahun 2005 sebesar 19,4 persen dari total belanja daerah dan pada tahun 2006 meningkat menjadi 24,8 persen dari total belanja daerah. Peningkatan belanja modal ini berdampak positif terhadap perkembangan ekonomi daerah. Semakin besar alokasi untuk belanja modal, akan semakin mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.
Grafik V.14 Perbandingan Belanja Terhadap Total Belanja se-Provinsi di Indonesia, Tahun 2005-2006 *) Belanja Pegawai Belanja Modal Total Belanja 250.000,00
100% 100% Belanja Modal 100%

Belanja Barang dan Jasa Belanja Lainnya

200.000,00

miliar rupiah

100%

150.000,00
40,57%

42,66%

138.928,54

100.000,00
19,35% 14,62%

24,81%

85.075,21

50.000,00

59.271,61
23,37% 14,54%

52.033,06 20,08% 42.098,77

26.886,73 20.306,31

32.463,88

30.489,11

0,00
REALISASI 2005 ANGGARAN 2006

*) TA 2005 : Data mencakup 31 Propinsi dan 281 Kabupaten/Kota ; TA 2006 Data mencakup 29 Provinsi dan 316 Kabupaten/Kota

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

5.1.3. Implikasi Desentralisasi Fiskal terhadap Perkembangan Ekonomi Daerah
Pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal di Indonesia telah memasuki tahun ke-7. Sebagaimana diketahui bersama bahwa tujuan dilaksanakannya kebijaksanaan desentralisasi fiskal adalah memberikan kesempatan bagi daerah untuk lebih
V-22 NK dan RAPBN 2008

209.696,15

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya yang dimilikinya guna meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi, sehingga pada gilirannya dapat mempercepat pencapaian kesejahteraan masyarakat di masing-masing daerah. Namun demikian, upaya untuk memperkuat kondisi ekonomi daerah tidak hanya ditentukan oleh paket kebijakan desentralisasi fiskal melalui reformasi pola kepemerintahan saja, akan tetapi juga dipengaruhi oleh dinamika perkembangan ekonomi nasional, serta komitmen dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah untuk secara konsisten memelihara iklim yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi daerah. Secara umum, kondisi perekonomian daerah dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan perkembangan ke arah yang positif. Hal ini tidak terlepas dari upaya bersama Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam menyusun dan mengimplementasikan kebijakan-kebijakan pembangunan daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Banyak parameter yang seringkali digunakan untuk mengukur perkembangan ekonomi suatu daerah. Salah satu parameter yang dapat dianalisis adalah perkembangan produk domestik regional bruto (PDRB). PDRB merupakan cerminan potensi dan aktivitas perekonomian suatu daerah yang dihitung berdasarkan total seluruh produksi barang dan jasa dalam suatu wilayah dalam satu tahun tertentu. Perbandingan antara belanja pusat ke daerah terhadap PDRB provinsi, 2005-2006 disajikan pada Tabel V.6, sedangkan persentase kenaikan belanja pusat ke daerah, dan persentase PDRB provinsi, 2005-2006 disajikan pada Grafik V.15. Dari Tabel V.6 dapat dilihat bahwa belanja pusat ke daerah meningkat dari tahun 2005 sebesar Rp126.147,71 miliar, menjadi Rp217.031,31 miliar, atau meningkat sebesar 72,05 persen. Belanja pusat ke daerah dalam tahun 2005 dan 2006 sebagian besar teralokasi di Jawa dan sebagian Sumatera, namun terdapat perubahan alokasi yang signifikan dalam tahun 2006 kepada provinsi-provinsi penghasil sumber daya alam, seperti Riau, Kalimantan Timur, Papua, serta NAD. Sementara itu, total PDRB seluruh Provinsi pada tahun 2005 adalah sebesar Rp2.365.192,96 miliar, dan pada tahun 2006 meningkat menjadi Rp3.120.579,92 miliar atau naik sebesar 31,94 persen. Distribusi PDRB masih belum merata, khususnya perbedaan antara besaran PDRB Provinsi DKI Jakarta dibandingkan dengan provinsiprovinsi lainnya. Hal ini disebabkan terutama karena Provinsi DKI Jakarta masih menjadi pusat kegiatan perekonomian. Dengan perkembangan tersebut, rasio belanja pusat ke daerah terhadap PDRB meningkat dari 5,33 persen pada tahun 2005 menjadi 6,95 persen pada tahun 2006. Hal tersebut berarti menunjukkan adanya hubungan yang positif antara kenaikan belanja pusat ke daerah dengan kenaikan PDRB. Sementara itu, dari Grafik V.15, terlihat bahwa untuk mendorong pertumbuhan PDRB di beberapa provinsi seperti Bengkulu, Maluku Utara, Bangka Belitung, Kepulauan Riau, Irian Jaya Barat, dan Sulawesi Barat, telah pula dilakukan penambahan yang lebih besar dari belanja pusat ke daerah. Pelaksanaan kebijakan otonomi daerah yang diikuti dengan kebijakan desentralisasi fiskal sebenarnya erat kaitannya dengan pelimpahan kewenangan dalam hal pendayagunaan

NK dan RAPBN 2008

V-23

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.6 Belanja Pusat ke Daerah dan PDRB Provinsi, 2005-2006 (miliar Rp)
2005 DAERAH BELANJA PUSAT KE DAERAH BELANJA PUSAT KE DAERAH 2006

% thd PDRB

% thd PDRB

Se-Prov. NAD Se-Prov. Sumatera Utara Se-Prov. Sumatera Barat Se-Prov. Riau Se-Prov. Jambi Se-Prov. Sumatra Selatan Se-Prov. Bengkulu Se-Prov. Lampung Se-Prov. DKI Jakarta Se-Prov. Jawa Barat Se-Prov. Jawa Tengah Se-Prov. Yogyakarta Se-Prov. Jawa Timur Se-Prov. Kalimantan Barat Se-Prov. Kalimantan Tengah Se-Prov. Kalimantan Selatan Se-Prov. Kalimantan Timur Se-Prov. Sulawesi Utara Se-Prov. Sulawesi Tengah Se-Prov. Sulawesi Selatan Se-Prov. Sulawesi Tenggara Se-Prov. Bali Se-Prov. Nusa Tenggara Barat Se-Prov. Nusa Tenggara Timur Se-Prov. Maluku Se-Prov. Papua Se-Prov. Maluku Utara Se-Prov. Banten Se-Prov. Bangka Belitung Se-Prov. Gorontalo Se-Prov. Kepulauan Riau Se-Prov. Irian Jaya Barat Se-Prov. Sulawesi Barat TOTAL

5.037,71 6.010,28 3.298,75 5.441,59 2.350,98 3.947,70 1.317,19 3.245,38 4.868,77 11.727,08 12.347,02 1.855,57 13.485,54 2.911,58 2.847,16 2.800,77 7.362,86 1.820,03 2.130,67 5.103,71 1.727,98 2.241,80 2.394,86 3.366,34 1.545,51 5.919,64 1.143,56 2.725,83 963,77 884,7 879,58 1.708,96 734,84
126.147,71

16,12 4,42 7,38 6,88 12,77 7,49 13,16 8,35 1,12 3,18 6,14 7,35 3,35 8,63 13,55 9,85 11,11 10,23 12,47 9,83 13,31 6,60 9,30 23,05 33,96 13,57 44,31 3,22 7,55 26,12 2,35 31,55 16,61
5,33

9.079,43 10.149,97 5.965,61 12.357,19 3.956,99 6.845,23 2.751,99 5.315,38 6.788,61 17.087,46 18.051,11 2.792,29 19.912,32 5.380,63 5.217,14 4.625,46 16.268,16 3.256,07 3.772,72 8.009,04 3.412,61 3.414,41 3.670,28 5.276,34 2.958,06 12.398,27 2.409,46 3.763,77 1.932,12 1.619,43 3.164,87 3.847,85 1.581,04
217.031,31

12,35 6,34 11,25 7,40 15,20 7,14 24,15 10,90 1,35 3,61 6,40 9,49 4,23 14,27 21,34 13,42 8,19 15,14 19,52 13,15 22,35 9,13 12,92 31,54 58,23 26,44 85,49 3,85 12,18 39,87 6,85 43,02 30,85
6,95

V-24

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Grafik V.15 Persentase Kenaikan Belanja Pusat Ke Daerah, dan Persentase Kenaikan PDRB Provinsi Tahun 2006 dibanding Tahun 2005
300

250

200

Persen

150

100

50

0 NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatra Selatan Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah Yogyakarta Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Maluku Papua Maluku Utara Banten Bangka Belitung Gorontalo Kepulauan Riau Irian Jaya Barat Sulawesi Barat

% kenaikan Belanja Pusat Ke Daerah 2005 - 2006

% kenaikan PDRB 2005 - 2006

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

sumber-sumber keuangan daerah sendiri, dalam batas-batas kewajaran, dalam bentuk penguatan pendapatan asli daerah (PAD), khususnya yang bersumber dari pajak daerah dan retribusi daerah. Dampak positif yang diharapkan dari terciptanya kemandirian daerah ini antara lain adanya peningkatan kinerja pelayanan publik bagi seluruh masyarakat di masing-masing daerah, yang pada akhirnya akan merangsang munculnya partisipasi aktif dari seluruh masyarakat dalam memberikan andilnya bagi pembangunan daerahnya, sebagai wujud terciptanya proses demokrasi. Namun demikian, sampai saat ini kontribusi PAD, khususnya yang berasal dari pajak dan retribusi daerah terhadap sumber-sumber keuangan daerah belum cukup menggembirakan, walaupun telah menunjukkan kinerja yang lebih baik, sebagaimana terlihat pada Tabel V.7. Pajak daerah merupakan komponen PAD yang paling dominan pada tahun 2005, yaitu sebesar Rp27,6 triliun, kemudian meningkat menjadi Rp28,9 triliun pada tahun 2006. Komponen PAD lainnya yaitu retribusi daerah, juga menunjukkan peningkatan, dari Rp4,5 triliun di tahun 2005 menjadi Rp5,1 triliun di tahun 2006. Sementara itu, PAD yang dihasilkan dari sumber-sumber lainnya justru menunjukkan sedikit penurunan, dari Rp4,5 triliun pada tahun 2005 menjadi Rp4,2 triliun pada tahun 2006. Kondisi ini merupakan sinyal positif bagi tujuan penguatan kemandirian daerah melalui peningkatan pajak dan retribusi daerah.

NK dan RAPBN 2008

V-25

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel 5.7. Realisasi PAD Provinsi di Indonesia, Tahun 2005-2006 (Miliar Rp)

Jenis PAD Tahun 2005
1. Pajak Daerah 2. Retribusi Daerah 3. PAD Lainnya Total PAD (1+2+3)

Total Nilai %

Rata-2

Daerah

Tertinggi Nilai

%

Daerah

Terendah Nilai

%

27.646,33 4.529,57 4.510,61 36.686,52

75,36 12,35 12,3 100

863,95 141,55 140,96 1.146,45

DKI Jatim DKI DKI

6.513,81 838,56 664,38 7.597,87

23,56 18,51 14,73 20,71

Irjabar Irjabar Malut Irjabar

14,64 4,18 10,4 32,73

0,05 0,09 0,23 0,09

Tahun 2006
1. Pajak Daerah 2. Retribusi Daerah 3. PAD Lainnya Total PAD (1+2+3) 28.950,14 5.165,04 4.274,20 38.389,38 75,41 13,45 11,13 100 877,28 156,52 129,52 1.163,31 DKI Jateng DKI DKI 7.400,00 953,27 757,17 8.597,51 25,56 18,46 17,71 22,4 Gorontalo Irjabar Gorontalo Irjabar 8,04 3,42 10,56 38,07 0,03 0,07 0,25 0,1

Sumber: Depkeu, data diolah

Namun demikian, besarnya kesenjangan PAD antardaerah, khususnya pajak dan retribusi masih terjadi pada tahun 2005 dan 2006. Kondisi tersebut terutama terjadi karena daerahdaerah di pulau Jawa memiliki potensi PAD dari pajak daerah dan retribusi daerah yang relatif besar dibandingkan dengan daerah-daerah lainnya. Pada tahun 2005 kesenjangan pajak daerah adalah sebesar Rp6.499,1 miliar, yang merupakan selisih antara pajak daerah tertinggi di Provinsi DKI Jakarta dengan Provinsi Irjabar. Sementara itu, di tahun 2006, kesenjangan pajak daerah yang terjadi sedikit meningkat menjadi Rp7.391,9 miliar, yang merupakan selisih pajak daerah tertinggi di Provinsi DKI Jakarta dengan pajak daerah terendah yang terjadi di Provinsi Gorontalo. Pola yang sama juga terjadi untuk retribusi daerah, dimana kesenjangannya meningkat dari Rp834,3 miliar di tahun 2005 menjadi Rp949,8 miliar di tahun 2006. Selain PDRB, parameter lainnya yang dapat digunakan untuk mengukur perkembangan ekonomi daerah adalah pertumbuhan inflasi daerah, sebagaimana disajikan pada Tabel V.8. Tabel V.8. tersebut menunjukkan arah perkembangan inflasi untuk 45 kota di Indonesia. Perkembangan inflasi antardaerah dalam periode tahun 2005-2006 memperlihatkan kecenderungan pergerakan yang fluktuatif. Dalam tahun 2005, di seluruh daerah tercatat memiliki tingkat inflasi lebih dari 10 persen. Hal ini terutama disebabkan oleh dampak kebijakan kenaikan harga BBM nasional. Namun kecenderungan tersebut mulai berkurang pada tahun 2006, dimana inflasi antardaerah masih berada dalam tingkat yang terkendali. Dalam tahun 2007, perkembangan inflasi di daerah diperkirakan akan semakin menurun seiring dengan penurunan tingkat inflasi nasional. Namun tekanan inflasi ke depan perlu diperhatikan, khususnya pada bulan September dan Desember 2007, seiring dengan pelaksanaan bulan Ramadhan dan Natal. Upaya mempercepat laju pertumbuhan ekonomi daerah diarahkan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat di masing-masing daerah. Salah satu indikator untuk mengukur kualitas hidup masyarakat adalah Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Pengukuran IPM merupakan gabungan dari pengukuran tiga komponen, yaitu pendidikan, kesehatan, dan tingkat harapan hidup. Menurut UNDP, besarnya nilai IPM antara 0 sampai dengan 100. Semakin tinggi IPM, berarti kualitas hidup masyarakat
V-26 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Tabel V.8 Pertumbuhan Inflasi Tahunan di 45 Kota (dalam persen) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Daerah Lhok Seumawe Banda Aceh Padang Sidempuan Sibolga Pematang Siantar Medan Padang Pekanbaru Batam Jambi Palembang Bengkulu Bandar Lampung Pangkal Pinang DKI Jakarta Tasikmalaya Bandung Cirebon Purwokerto Surakarta Semarang Tegal 2005 17,57 41,11 18,47 22,39 19,67 22,91 20,47 17,1 14,79 16,5 19,92 25,22 21,17 17,44 16,06 20,83 19,56 16,82 14,54 13,88 16,46 18,39 2006 11,47 9,54 10,02 5,03 6,06 5,97 8,05 6,32 4,58 10,66 8,44 6,52 6,03 6,42 6,03 8,44 5,33 6,31 8,45 6,18 6,08 7,73 No. 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 Daerah Yogyakarta Jember Kediri Malang Surabaya Serang/Cilegon Denpasar Mataram Kupang Pontianak Sampit Palangkaraya Banjarmasin Balikpapan Samarinda Manado Palu Makassar Kendari Gorontalo Ambon Ternate Jayapura 2005 14,98 16,86 16,84 15,74 14,12 16,11 11,31 17,72 15,16 14,43 11,9 12,12 12,94 17,28 16,64 18,73 16,33 15,2 21,45 18,56 16,67 19,42 14,15 2006 10,4 6,84 7,77 5,92 6,71 7,67 4,3 4,17 9,72 6,32 7,75 7,72 11,03 5,52 6,5 5,09 8,69 7,21 10,57 7,54 4,8 5,12 9,52

Sumber: BPS, data diolah

suatu daerah semakin baik. Tabel V.9 menunjukkan bahwa IPM tertinggi pada tahun 2005 terjadi di Provinsi DKI Jakarta, yaitu sebesar 75,76, sedangkan IPM terendah terjadi di Provinsi Papua, yaitu sebesar 58,42, dan rata-rata IPM Indonesia sebesar 67,48. Nilai IPM meningkat pada tahun 2006, dimana IPM tertinggi tetap terjadi di Provinsi DKI Jakarta, yaitu sebesar 76,07, sedangkan IPM terendah terjadi di Provinsi Papua, yaitu sebesar 59,11, dan rata-rata IPM Indonesia sebesar 68,39. Dapat dikatakan bahwa secara umum telah terjadi peningkatan pada IPM, namun IPM tertinggi dan IPM terendah terjadi pada provinsi yang sama dalam tahun 2005-2006. Tinggi rendahnya IPM tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: (i) perencanaan dan pelaksanaan programprogram bantuan kesehatan dan pendidikan yang baik, khususnya bantuan bagi masyarakat miskin; (ii) kemampuan keuangan dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah; serta (iii) tingkat kesadaran masyarakat untuk berpartisipasi dan berupaya meningkatkan kualitas hidupnya.
Tabel V.9 IPM Indonesia, Tahun 2005-2006

Uraian Tertinggi Terendah Rata-rata

Daerah DKI Papua --

2005 Jumlah 75,76 58,42 67,48

Daerah DKI Papua --

2006 Jumlah 76,07 59,11 68,39

Sumber: BPS, data diolah

NK dan RAPBN 2008

V-27

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Kebijakan otonomi daerah telah meningkatkan kewenangan bagi pemerintah daerah untuk mengalokasikan dan memanfaatkan sumber-sumber pembiayaan sesuai prioritas pembangunan di daerahnya. Dalam kaitannya dengan upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat di daerah, diperlukan komitmen daerah untuk mengoptimalisasikan pemanfaatan sumber pembiayaan yang berdampak positif kepada pelayanan terhadap masyarakat, serta terhadap proses pembangunan melalui program-program yang lebih bersifat produktif. Perkembangan kegiatan investasi di daerah merupakan salah satu tolok ukur upaya daerah dalam pemanfaatan sumber pembiayaannya. Namun demikian, upaya peningkatan investasi memerlukan berbagai dukungan. Selain tingkat kepercayaan masyarakat yang tinggi terhadap pemerintahan daerah, dukungan lain yang dibutuhkan dalam meningkatkan kegiatan investasi di daerah antara lain adalah: (i) iklim usaha yang kondusif, (ii) infrastruktur yang memadai, (iii) perizinan yang sederhana dan cepat, (iv) lembaga keuangan yang baik, serta (v) keamanan dan ketertiban masyarakat. Dalam Tabel V.10 dan Tabel V.11 dapat dilihat realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA) di daerah.
Tabel V.10 10 Provinsi dengan Nilai PMDN tertinggi, Tahun 2005 – 2006 (miliar Rp) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Propinsi Riau Jawa Timur Banten Jawa Barat DKI Jakarta Lampung Jawa Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Sumatera Selatan 2005 10.230,8 4.056,9 3.833,2 3.346,1 2.546,0 1.055,6 986,4 855,2 824,8 651,6 Propinsi Jawa Barat Banten DKI Jakarta Riau Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Sumatera Selatan Lampung Sumatera Utara Jawa Timur 2006 5.314,4 3.815,2 3.088,0 2.500,9 1.198,6 1.010,1 697,4 607,0 594,2 517,4

Sumber : BKPM, data diolah

Tabel V.11 10 Provinsi dengan Nilai PMA tertinggi, Tahun 2005-2006 (Juta US$) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Riau Jawa Timur Banten Sumatera Selatan Bali Kalimantan Tengah Lampung Kepulauan Riau 2005 3.272.4 2.567,3 795,8 702,2 668,1 125,0 97,5 82,0 72.2 67,5 Provinsi Jawa Barat DKI Jakarta Riau Banten Kalimantan Timur Jawa Timur Jawa Tengah Lampung Kalimantan Selatan Bali 2006 1.619,3 1.468,4 585,4 511,9 402,3 384,3 380,1 116,1 107,9 102,5

Sumber: BKPM, data diolah

V-28

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Daerah yang memiliki realisasi PMDN tertinggi dalam tahun 2005 dan tahun 2006 adalah Provinsi Riau dan Jawa Barat, yaitu masing-masing sebesar Rp10.230,8 miliar dan sebesar Rp5.314,4 miliar. Daerah-daerah lain yang juga memiliki realisasi PMDN tinggi adalah Provinsi Jawa Timur, Banten, dan Jawa Barat (pada tahun 2005) serta Provinsi Banten, DKI Jakarta, dan Riau (pada tahun 2006). Sementara itu daerah yang memiliki realisasi PMA tertinggi dalam tahun 2005 dan 2006 adalah Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat, yaitu masing-masing sebesar US$3.272,4 juta dan sebesar US$1.619,3 juta. Dapat dilihat bahwa secara umum realisasi PMA tertinggi cenderung masih terkonsentrasi pada Provinsi DKI dan Jawa Barat. Kondisi tersebut membuktikan bahwa ketersediaan infrastruktur di Pulau Jawa masih menjadi faktor yang cukup signifikan bagi kegiatan investasi di daerah, khususnya PMA. Hal ini juga merupakan sinyal bagi pemerintah daerah di luar Jawa untuk segera memperbaiki infrastruktur, sekaligus iklim usaha yang kondusif, serta meningkatkan jaminan keamanan. Peningkatan investasi di daerah diharapkan akan berpengaruh pada makin terbukanya peluang kerja di daerah, sehingga angka pengangguran juga dapat ditekan pada tingkat yang wajar. Pertumbuhan ekonomi yang berpihak pada pengurangan pengangguran, serta upaya pengentasan kemiskinan, sudah menjadi komitmen pemerintah pusat. Oleh karena itu, penurunan angka pengangguran yang terjadi di sebagian besar daerah merupakan kondisi yang cukup menggembirakan. Hal tersebut dapat dilihat pada Tabel V.12. Dari Tabel V.12 tersebut dapat dilihat telah terjadi penurunan yang cukup signifikan pada jumlah pengangguran terbuka dari tahun 2005-2006, dimana rata-rata nasional tingkat pengangguran terbuka menurun dari 11,24 persen menjadi 10,45 persen. Penurunan tingkat pengangguran terbuka ini menunjukkan kinerja pemerintah dalam mewujudkan tujuan pertumbuhan ekonomi yang bersifat pro-employment. Tingkat pengangguran terbuka di masing-masing daerah selama kurun waktu 2005-2006 juga menunjukkan penurunan yang cukup signifikan, meskipun posisi daerah-daerah dengan angka pengangguran tertinggi belum berubah dalam periode tahun 2005-2006. Pada tahun 2005, angka pengangguran tertinggi terjadi di Provinsi Banten (sebesar 16,59 persen), Provinsi Sulawesi Selatan (sebesar 15,93 persen), Provinsi DKI Jakarta (sebesar 15,77 persen), Provinsi Jawa Barat (sebesar 15,53 persen) dan Provinsi Maluku (sebesar 15,01 persen). Jika angka-angka ini dibandingkan dengan angka-angka pada tahun 2006, terlihat penurunan tingkat pengangguran di daerah-daerah tersebut.

5.1.4. Reformasi Pengelolaan Keuangan Daerah
Penyempurnaan UU Nomor 22 Tahun 1999 dan UU Nomor 25 Tahun 1999 menjadi UU Nomor 32 Tahun 2004 dan UU Nomor 33 Tahun 2004 tidak bisa dilepaskan dari terbitnya UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. Kedua UU di bidang keuangan negara tersebut merupakan tonggak dilakukannya reformasi di bidang pengelolaan keuangan negara, yang di antaranya ditandai dengan penerapan penganggaran terpadu (Unified Budget), penganggaran berbasis kinerja (Performance Based Budgeting), serta kerangka pengeluaran jangka menengah, Medium Term Expenditure Framework (MTEF).

NK dan RAPBN 2008

V-29

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.12 Pengangguran Terbuka Daerah Di Indonesia, Tahun 2005-2006 (dalam persen) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Daerah NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DIY Jawa Timur Banten Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Irian Jaya Barat Papua 2005 14,00 11,90 13,34 12,16 10,74 12,82 8,91 8,47 7,19 -15,77 15,53 9,54 7,59 8,51 16,59 5,32 10,29 4,82 8,13 4,91 7,34 11,17 14,05 7,71 15,93 10,93 14,04 -15,01 13,09 -7,31 11,24 2006 12,08 14,82 12,93 11,46 7,77 12,10 6,91 9,76 5,95 14,31 10,69 14,50 8,20 6,25 7,72 16,34 5,32 8,96 4,98 7,06 5,13 8,78 12,11 13,67 8,90 12,32 7,42 9,77 4,64 15,76 8,54 11,17 4,50 10,45

Nasional
Sumber: BPS, data diolah

V-30

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Dalam rangka memberikan landasan hukum yang kuat untuk melaksanakan reformasi pengelolaan keuangan daerah, dalam tahun 2005 telah ditetapkan PP Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, sebagai rujukan utama tentang pengelolaan keuangan daerah. Pada hakekatnya, orientasi reformasi pengelolaan keuangan daerah dimaksudkan agar pengelolaan uang rakyat (public money) dilakukan secara transparan, baik dalam tahap penyusunan, penggunaan, maupun pertanggungjawaban dengan mendasarkan pada konsep value for money, sehingga tercipta akuntabilitas publik (public accountability). Dalam kaitannya dengan daerah, reformasi pengelolaan keuangan daerah sangat erat berhubungan dengan perubahan mekanisme dan instrumen pengelolaan keuangan daerah, serta perubahan sumber-sumber penerimaan keuangan daerah. Ini berarti, reformasi pengelolaan keuangan daerah tidak saja fokus pada kreativitas daerah dalam meningkatkan pendapatan asli daerah, namun juga pembenahan instrumen dalam pengelolaan keuangan daerah. Reformasi pengelolaan keuangan daerah tersebut terlihat dengan jelas dari perubahanperubahan yang terjadi pada sistem penganggaran dan APBD, di antaranya meliputi hal-hal sebagai berikut: (i) Prinsip unified budget; Penyusunan rencana tahunan yang dilakukan secara terintegrasi untuk seluruh jenis belanja guna melaksanakan kegiatan pemerintahan yang didasarkan pada prinsip pencapaian efisiensi alokasi dana. Dalam prinsip unified budget tidak ada lagi pemisahan antara anggaran rutin dan pembangunan. Dengan pendekatan ini diharapkan tidak terjadi duplikasi anggaran, sehingga anggaran dapat dimanfaatkan secara lebih efisien dan efektif. (ii) Perubahan T-Account menjadi I-Account; Perubahan struktur APBD dari T-Account menjadi I-Account sebagai akibat dari perubahan format APBD dari format anggaran berimbang yang dinamis menjadi format anggaran defisit/surplus. Selisih antara pendapatan dan belanja mengakibatkan terjadinya surplus atau defisit anggaran. Penggunaan surplus anggaran perlu mempertimbangkan prinsip pertanggungjawaban antara generasi, sehingga penggunaannya diutamakan untuk pengurangan utang, pembentukan dana cadangan, dan peningkatan jaminan sosial. Sedangkan bila terjadi defisit, dapat ditutupi melalui sumber pembiayaan pinjaman dan/atau penerbitan obligasi daerah, dan/atau sumber pembiayaan lainnya sesuai dengan ketentuan perundangundangan. Struktur APBD merupakan satu kesatuan yang terdiri dari pendapatan daerah, belanja daerah, dan pembiayaan. (iii) Incremental budgeting menjadi performance based-budgeting; Konsep yang digunakan dalam anggaran berbasis kinerja adalah alokasi anggaran sesuai dengan hasil yang akan dicapai, terutama berfokus pada output atau keluaran dari kegiatan yang dilaksanakan. Oleh karena itu, untuk keperluan tersebut diperlukan adanya program/kegiatan yang jelas, yang akan dilaksanakan pada suatu tahun anggaran. Dalam penerapan anggaran berbasis kinerja, diperlukan

NK dan RAPBN 2008

V-31

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

adanya indikator kinerja, khususnya output (keluaran) dan outcome (hasil), standar pelayanan minimal yang harus dipenuhi oleh pemerintah daerah, standar analisa biaya, dan biaya standar keluaran yang dihasilkan. (iv) Klasifikasi anggaran berdasarkan organisasi, fungsi, dan jenis belanja; Dalam rangka meningkatkan kualitas informasi keuangan, Pemerintah Daerah menggunakan klasifikasi anggaran yang terdiri dari klasifikasi menurut organisasi, fungsi, dan jenis belanja. Yang dimaksud dengan klasifikasi belanja menurut organisasi adalah klasifikasi yang disesuaikan dengan susunan organisasi pemerintahan daerah, seperti DPRD, kepala daerah dan wakil kepala daerah, sekretariat daerah, sekretariat DPRD, kecamatan, lembaga teknis daerah, dan kelurahan. Klasifikasi belanja menurut fungsi terdiri dari klasifikasi belanja berdasarkan urusan pemerintahan dan klasifikasi fungsi pengelolaan keuangan negara. Klasifikasi belanja berdasarkan urusan pemerintahan diklasifikasikan menurut kewenangan pemerintahan provinsi dan kabupaten/kota. Klasifikasi belanja menurut fungsi untuk tujuan keselarasan dan keterpaduan pengelolaan keuangan negara terdiri atas fungsi pelayanan umum, ketertiban dan keamanan, ekonomi, lingkungan hidup, perumahan dan fasilitas umum, kesehatan, pariwisata dan budaya, agama, pendidikan, serta perlindungan sosial. (v) Perubahan dari single entry menjadi double entry; Perubahan dalam pencatatan transaksi oleh pemerintah daerah dari pencatatan single entry menjadi double entry, memungkinkan pemerintah daerah untuk dapat membuat laporan keuangan, yang terdiri dari Neraca, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan. (vi) Sistem Akuntansi Pemerintahan yang mengacu pada Standar Akuntansi Internasional; Sistem akuntansi pemerintahan daerah merupakan salah satu bagian dari sistem pengelolaan keuangan daerah yang berfokus pada standar bentuk dan isi laporan pertanggungjawaban keuangan daerah agar laporan keuangan tersebut dapat menghasilkan informasi yang berguna bagi para stakeholder. Dalam rangka penyusunan laporan keuangan yang baku/standar, pemerintah telah membentuk Komite Standar Akuntansi Pemerintahan (KSAP) yang bertugas untuk menyusun suatu standar akuntansi pemerintahan. Hasil kerja KSAP adalah Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) yang menjadi acuan Pemerintah Daerah dalam membuat Peraturan Daerah tentang Sistem Akuntansi Pemerintahan Daerah (SAPD). SAPD tersebut akan menjadi sarana bagi daerah untuk menyusun laporan pertanggungjawaban keuangan (LPJ). (vii) Anggaran berdasarkan Medium Term Expenditure Framework (MTEF). Kerangka pengeluaran jangka menengah (MTEF) adalah pendekatan penganggaran berdasarkan pendekatan dengan pengambilan keputusan terhadap

V-32

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

keputusan tersebut dilakukan dalam perspektif lebih dari satu tahun anggaran dengan mempertimbangkan implikasi biaya akibat keputusan, yang bersangkutan pada tahun berikutnya yang dituangkan pada perkiraan maju. Reformasi pengelolaan keuangan daerah tersebut tidak lepas dari tujuan diberlakukannya otonomi daerah, yaitu selain untuk peningkatan pelayanan publik, baik secara kualitatif maupun kuantitatif, juga dalam rangka pengalokasian sumber daya yang efisien dan efektif, serta penciptaan ruang gerak bagi partisipasi masyarakat dalam pembangunan daerah. Sekalipun demikian, berbagai perubahan tersebut harus tetap berpegang pada prinsip-prinsip pengelolaan keuangan daerah, yaitu akuntabilitas, kejujuran dalam mengelola keuangan publik, transparansi, dan pengendalian.

5.2. Permasalahan dan Tantangan yang Dihadapi dalam Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal di Indonesia
Pelaksanaan desentralisasi di Indonesia pada prinsipnya bertujuan untuk lebih menciptakan kemandirian, demokrasi, partisipasi masyarakat, dan pertanggungjawaban pemerintah kepada masyarakatnya secara menyeluruh dalam wadah NKRI. Dalam kaitan itulah diperlukan dukungan ekonomi dan politik dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan. Namun demikian, implementasi desentralisasi tersebut masih menghadapi berbagai permasalahan, yang tidak saja disebabkan oleh beberapa hal yang berasal dari ketetapan dalam UU, namun juga permasalahan di luar ketentuan perundangan. Beberapa permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal di Indonesia, di antaranya adalah sebagai berikut.

5.2.1. Hubungan antara UU Desentralisasi dengan UU Sektoral
Penegasan hubungan kewenangan administrasi dan keuangan antara pemerintah provinsi dengan pemerintah kabupaten/kota perlu dilakukan agar tidak menimbulkan kerancuan dalam penyediaan anggaran. Kerancuan tersebut berdampak kepada pengaturan teknis oleh kementrian/lembaga (K/L) yang tidak selaras dengan pengaturan norma dan standar kewenangan teknis antara pusat dan daerah. Oleh karena itu, mekanisme pendanaan yang dilaksanakan berdasarkan azas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan dalam banyak hal masih dilaksanakan secara tumpang tindih. UU Nomor 32 Tahun 2004 mengamanatkan agar semua ketentuan peraturan perundang-undangan yang berkaitan secara langsung dengan daerah otonom wajib mendasarkan dan menyesuaikan pengaturannya pada UU dimaksud. Berbagai tantangan di atas memerlukan adanya harmonisasi dan sinkronisasi terhadap kelembagaan maupun peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan desentralisasi. Dalam hal ini, agenda harmonisasi kelembagaan perlu dilakukan dalam rangka penyesuaian hubungan kewenangan pusat dengan kewenangan pemerintah daerah, sehingga kewenangan dan dana, baik yang diserahkan dan didelegasikan, maupun diperbantukan dapat dilaksanakan dengan tegas. Agenda sinkronisasi peraturan perundangan juga perlu dilakukan guna menyelaraskan pelaksanaan kewenangan oleh K/L.
NK dan RAPBN 2008 V-33

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Dengan telah ditetapkannya PP Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota yang membagi urusan antara pemerintah dan pemerintahan daerah perlu dilakukan sinkronisasi dan harmonisasi antara UU sektoral. Sinkronisasi ini terkait dengan adanya pembagian urusan pemerintahan yang terdiri dari urusan pemerintahan yang sepenuhnya menjadi kewenangan pemerintah dan urusan pemerintahan yang dikelola secara bersama antartingkatan dan susunan pemerintahan atau konkuren. Dengan demikian, dalam UU sektoral untuk setiap bidang urusan pemerintahan yang bersifat konkuren terdapat bagian urusan yang menjadi kewenangan pemerintah pusat, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan kabupaten/kota.

5.2.2. Kebijakan Hold Harmless dalam Pengalokasian DAU
Kebijakan hold harmless yang menghendaki tidak adanya daerah yang memperoleh DAU lebih kecil daripada DAU yang diterimanya pada tahun sebelumnya, mulai dilaksanakan sejak tahun 2002. Hal ini dilakukan sejalan dengan tuntutan politis agar penerimaan DAU daerah minimal sama dengan penerimaan DAU tahun sebelumnya. Berkaitan dengan itu, dalam APBN 2002 disediakan dana penyeimbang yang dialokasikan secara proporsional kepada daerah-daerah yang seharusnya berdasarkan perhitungan DAU hasil formula murni mengalami penurunan DAU dalam tahun bersangkutan. Dengan adanya kebijakan hold harmless ini, maka daerah tidak mengalami penurunan dalam penerimaan DAU. Kebijakan hold harmless tersebut tidak sejalan dengan tujuan untuk memperkecil ketidakseimbangan fiskal antardaerah. Rencana penerapan formula murni diharapkan dapat lebih mudah untuk dilaksanakan, meskipun tuntutan politis untuk mempertahankan, bahkan terus meningkatkan perolehan DAU bagi seluruh daerah nampaknya masih cukup tinggi. Dengan demikian, keberhasilan penerapan formula murni mulai tahun 2008 sangat ditentukan oleh political will pemerintah pusat, pemerintah daerah, serta DPR-RI dalam upaya mengoptimalkan alokasi DAU bagi kepentingan seluruh daerah.

5.2.3. Peraturan Daerah yang Mendorong Timbulnya Ekonomi Biaya Tinggi dan Menghambat Investasi
Sejalan dengan pemberian kewenangan yang lebih besar kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat, kepada daerah juga diberikan kewenangan untuk memungut pajak daerah dan retribusi daerah sebagaimana diatur dalam UU Nomor 18 Tahun 1997 yang telah diubah dengan UU Nomor 34 Tahun 2000. Pada intinya, UU tersebut mengatur jenis, tarif dan administrasi pajak daerah dan retribusi daerah. Berdasarkan UU tentang pajak daerah dan retribusi daerah, terdapat 11 jenis pajak daerah dan 28 jenis retribusi daerah yang dapat dipungut oleh daerah. Dari 11 jenis pajak tersebut, 4 jenis pajak daerah diantaranya merupakan jenis pajak provinsi dan 7 jenis pajak lainnya merupakan jenis pajak kabupaten/kota. Pajak provinsi terdiri dari: (i) pajak kendaraan bermotor dan kendaraan di atas air (PKB&KAA) dengan tarif maksimum 5 persen, (ii) bea balik nama kendaraan bermotor dan kendaraan di

V-34

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

atas air (BBN-KB&KAA) dengan tarif maksimum 10 persen, (iii) pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBB-KB) dengan tarif maksimum 5 persen, serta (iv) pajak pengambilan dan pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan (P3ABT&AP) dengan tarif maksimum 20 persen. Pajak provinsi sifatnya limitatif, artinya provinsi tidak diperkenankan mengadakan jenis pajak lain selain keempat jenis pajak yang telah ditetapkan. Disamping itu, tarif pajak tersebut harus terlebih dahulu mendapat penetapan dari pemerintah pusat melalui peraturan pemerintah. Sementara itu, jenis pajak yang dapat dipungut oleh kabupaten/kota berdasarkan UU tersebut terdiri atas: (i) pajak hotel dengan tarif maksimum 10 persen, (ii) pajak restoran dengan tarif maksimum 10 persen, (iii) pajak hiburan dengan tarif maksimum 35 persen, (iv) pajak reklame dengan tarif maksimum 25 persen, (v) pajak penerangan jalan dengan tarif maksimum 10 persen, (vi) pajak pengambilan bahan galian golongan C dengan tarif maksimum 20 persen, dan (vii) pajak parkir dengan tarif maksimum 20 persen. Kabupaten/kota diberi keleluasaan untuk menetapkan tingkat tarif pajak tersebut dengan catatan tidak melebihi tarif maksimum. Selain ketujuh jenis pajak tersebut, kabupaten/kota diperkenankan untuk menciptakan jenis pajak lain, sesuai dengan potensi yang ada di wilayahnya dengan memperhatikan kriteriakriteria yang telah ditetapkan dalam UU yaitu: (i) bersifat pajak dan bukan retribusi, (ii) obyek pajak berada di wilayah daerah kabupaten/kota yang bersangkutan dan mempunyai mobilitas yang cukup rendah serta hanya melayani masyarakat di wilayah kabupaten/kota yang bersangkutan, (iii) obyek dan dasar pengenaan pajak tidak bertentangan dengan kepentingan umum, (iv) obyek pajak bukan merupakan obyek pajak provinsi dan/atau obyek pajak pusat, (v) potensinya memadai, (vi) tidak memberikan dampak ekonomi yang negatif, (vii) memperhatikan aspek keadilan dan kemampuan masyarakat, dan (viii) menjaga kelestarian lingkungan. Secara nasional, peranan pajak daerah dan retribusi daerah dalam keseluruhan penerimaan daerah masih sangat terbatas, khususnya di kabupaten/kota. Di tingkat provinsi, penerimaan pajak daerah dan retribusi daerah rata-rata mencakup 91,0 persen dari total penerimaan PAD atau 47,0 persen dari total pendapatan APBD. Relatif kecilnya peranan pajak daerah dan retribusi daerah terhadap pendapatan daerah dalam APBD serta adanya keleluasaan daerah, khususnya kabupaten/kota, untuk memungut jenis pajak dan retribusi lain selain yang ditetapkan dalam peraturan perundangan, telah menimbulkan permasalahan dalam pelaksanaannya. Beberapa daerah telah memanfaatkan peluang tersebut untuk meningkatkan pajak daerah dan retribusi daerah sesuai ketentuan yang ada. Namun, banyak pula daerah yang memungut pajak daerah dan retribusi daerah dengan tidak memperhatikan kriteria yang ditetapkan dan bahkan ada yang bertentangan dengan kepentingan umum. Pungutan daerah lebih banyak hanya berorientasi kepada peningkatan PAD semata-mata dan belum melihatnya dari aspek yang lebih luas, seperti penciptaan iklim investasi yang kondusif di daerah. Sampai dengan tahun 2006, terdapat sekitar 12 jenis pajak baru dan sekitar 280 jenis retribusi baru yang ditetapkan oleh daerah, dengan hasil yang sangat kecil dan bervariasi. Penerimaan retribusi yang dapat memberikan hasil yang relatif besar adalah retribusi yang berkaitan dengan pemanfaatan sumber daya alam, seperti hasil hutan dan pertambangan. Namun, kegiatan di sektor ini telah dikenakan pungutan pusat berupa penerimaan negara bukan pajak, sehingga peluang bagi daerah untuk melakukan pemungutan di sektor ini relatif kecil dan tidak dapat diharapkan untuk meningkatkan pendapatan daerah.
NK dan RAPBN 2008 V-35

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Sebagian besar pungutan yang dilakukan oleh daerah, baik dalam bentuk pajak ataupun retribusi, berkaitan dengan lalu lintas barang, seperti pengenaan pajak/retribusi atas pengeluaran dan pemasukan barang hasil-hasil bumi, hewan dan ternak, serta retribusi atas penggunaan jalan umum. Sebagian lainnya adalah retribusi yang berkaitan dengan pelayanan administrasi pemerintahan, seperti penerbitan izin usaha, rekomendasi, legalisasi surat dan administrasi lainnya, yang seharusnya dapat dibiayai dari penerimaan umum daerah. Pengenaan pajak daerah dan retribusi daerah baru tersebut cenderung mendorong terjadinya ekonomi biaya tinggi dan iklim yang tidak kondusif bagi investasi. Pungutan-pungutan tersebut, walaupun secara finansial relatif kecil nilainya, namun dapat mengganggu iklim investasi, karena investor dihadapkan dengan berbagai macam pungutan yang kecil-kecil yang dapat meningkatkan biaya pemenuhan perpajakan dan retribusi (compliance cost). Untuk mengurangi dampak negatif dari perda tentang pajak daerah dan retribusi daerah, pemerintah pusat melakukan pengawasan. Berdasarkan UU Nomor 34 Tahun 2000, sistem pengawasan yang diterapkan adalah bersifat represif, yakni daerah dapat menetapkan dan memberlakukan perda tentang pajak daerah dan retribusi daerah tanpa memerlukan persetujuan dari pemerintah pusat. Daerah wajib menyampaikan perda dimaksud kepada pemerintah pusat untuk dievaluasi dalam jangka waktu 15 hari sejak ditetapkan. Pola pengawasan seperti ini sejalan dengan semangat otonomi daerah yang ditandai dengan terbitnya UU Nomor 22 Tahun 1999. Banyaknya perda pungutan daerah yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan dan/atau kepentingan umum, merupakan salah satu pertimbangan mengubah sistem pengawasan pajak daerah dan retribusi daerah dari sistem represif menjadi sistem preventif sebagaimana diatur dalam UU Nomor 32 Tahun 2004. Berdasarkan sistem ini, Raperda pajak daerah dan retribusi daerah harus mendapatkan persetujuan dari Gubernur (untuk perda kabupaten/kota) dan dari Menteri Dalam Negeri (untuk perda provinsi) sebelum ditetapkan menjadi perda. Kebijakan ini dapat mengurangi timbulnya perda-perda pajak daerah dan retribusi daerah yang bermasalah. Namun demikian, sistem pengawasan ini tentunya akan memperpanjang birokrasi dalam penetapan perda pajak daerah dan retribusi daerah. Dalam kurun waktu sampai dengan 2 Maret 2006, pemerintah pusat melalui Departemen Dalam Negeri telah membatalkan 505 Perda tentang pajak daerah dan retribusi daerah. Perda-perda yang dibatalkan tersebut bertentangan dengan peraturan perundangan yang lebih tinggi dan/atau kepentingan umum. Sebagian besar perda pungutan daerah yang dibatalkan tersebut adalah di sektor perindustrian dan perdagangan, perhubungan, kehutanan, tenaga kerja, peternakan, kelautan dan perikanan, perkebunan, serta energi dan sumber daya mineral, sebagaimana dapat dilihat pada Tabel V.13. Pungutan daerah yang berlebihan pada sektor-sektor tersebut akan secara langsung membebani masyarakat yang bergerak dibidang tersebut, dan memberikan dampak negatif bagi pengembangan kegiatan ekonomi masyarakat. Perda pungutan daerah yang dibatalkan tersebut terdapat di hampir seluruh wilayah Indonesia. Urutan terbesar kabupaten/kota yang menerbitkan perda pungutan daerah yang bermasalah dan telah dibatalkan oleh pemerintah pusat adalah kabupaten/kota yang berada di wilayah provinsi Jawa Timur, Sumatera Utara, Jawa Barat, Lampung, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sulawesi Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Riau, Jambi sebagaimana dapat dilihat pada Tabel V.14.

V-36

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Tabel V.13 Rekap Keputusan Mendagri tentang Pembatalan Perda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Berdasarkan Sektor, per 2 Maret 2006
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Perkebunan Peternakan Pertanian Kehutanan ESDM Indag Koperasi dan UKM Kelautan dan perikanan Tenaga kerja Perhubungan Lingkungan Hidup Pekerjaan Umum Budaya dan Pariwisata Pungutan Lainnya Sektor Jumlah 38 53 16 58 38 82 4 40 55 68 13 3 3 34

Jumlah
Sumber: Depdagri, data diolah

505

Upaya mengurangi pajak daerah dan retribusi daerah yang bermasalah merupakan salah satu prioritas dalam program perbaikan iklim investasi. Salah satu rencana tindak yang dituangkan dalam Instruksi Presiden Nomor 6 Tahun 2007 tentang Kebijakan Percepatan Pengembangan Sektor Riil dan Pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah adalah peninjauan perda-perda yang menghambat investasi. Untuk memberikan kepastian berusaha dan menciptakan iklim investasi yang kondusif, pemerintah secara terus menerus berupaya melakukan perbaikan sistem pajak daerah dan retribusi daerah seiring dengan perkembangan proses desentralisasi fiskal. Otonomi fiskal di bidang pendapatan akan diarahkan pada perluasan basis pajak dan retribusi daerah, serta pemberian kewenangan yang lebih besar dalam penetapan tarif. Langkah ini disertai dengan perbaikan sistem perpajakan daerah dimana jenis pajak dan retribusi akan ditetapkan secara jelas dalam peraturan perundang-undangan, sehingga tidak memberikan ruang bagi daerah untuk menambah jenis pungutan lain (closed-list). Melalui perluasan basis pajak dan retribusi daerah disertai dengan pemberian kewenangan dalam penetapan tarif yang pengaturannya dilakukan secara rinci dalam UU seharusnya tidak lagi memerlukan pengendalian yang sangat ketat dari pemerintah pusat. Penerapan sistem pengawasan yang bersifat represif masih dapat dipertimbangkan untuk memberikan tanggung jawab yang lebih besar kepada daerah. Namun demikian, pengawasan represif tersebut perlu disertai dengan pemberian sanksi yang efektif, baik dalam bentuk sanksi bagi pejabat daerah yang tidak melaporkan pungutan daerah, ataupun bentuk lain, seperti penundaan dana transfer atau restitusi (pengembalian) pajak dan retribusi kepada masyarakat, bila di kemudian hari pungutan tersebut dibatalkan. Langkah-langkah perbaikan format otonomi fiskal di bidang pendapatan dan pengawasan pungutan daerah tersebut telah dituangkan dalam RUU Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, yang saat ini sedang dibahas di DPR. UU baru tersebut diharapkan dapat mengurangi keinginan daerah untuk menciptakan pungutan yang bermasalah dan

NK dan RAPBN 2008

V-37

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.14 Rekap Keputusan Mendagri tentang Pembatalan Perda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Berdasarkan Wilayah, per 2 Maret 2006

No
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Kepulauan Riau Jambi Sumatra Selatan Bangka Belitung Lampung Bengkulu DKI Jakarta Jawa Barat Banten Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Gorontalo Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Barat Sulawesi Tenggara Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Maluku Maluku Utara Papua Irian Jaya Barat

Jumlah
5 42 12 21 3 21 16 7 31 12 1 38 9 27 2 43 19 23 16 24 6 16 25 27 1 4 4 18 13 9 6 1 3

Jumlah

505

Sumber: Depdagri, data diolah

sekaligus dapat menjamin daerah untuk tetap dapat memenuhi kebutuhan pembiayaannya.

5.2.4. Standar Pelayanan Minimum
Standar Pelayanan Minimum (SPM) adalah ketentuan mengenai jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal. Sesuai dengan amanat Pasal 11 ayat (4) dan Pasal 14 ayat (3) UU Nomor 32 Tahun 2004, SPM diterapkan pada urusan wajib daerah, terutama yang berkaitan dengan pelayanan dasar, baik daerah provinsi maupun daerah kabupaten/ kota. Pelayanan dasar merupakan jenis pelayanan publik yang mendasar dan mutlak, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan pemerintahan. Adapun peraturan pelaksanaan dari Pasal 14 UU Nomor 32 Tahun 2004 adalah PP Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimum. Dalam rangka penyusunan SPM, hal yang terlebih dahulu mendapat perhatian utama adalah pengaturan kewenangan/urusan wajib dalam ketentuan perundang-undangan yang harus dapat dilaksanakan untuk menghindari adanya keterbatasan pelayanan dasar
V-38 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah, karena adanya indikasi bahwa daerah memilih kewenangan/urusan yang hanya menghasilkan penerimaan saja. Misalnya, penyediaan pelayanan pendidikan dasar, kesehatan dasar, dan penyediaan air bersih diserahkan kembali kepada masyarakat, karena tidak menghasilkan penerimaan. Namun demikian, penyediaan pelayanan seperti ini justru tidak efisien, dan hal tersebut pada akhirnya dapat menjadi beban keuangan daerah. Urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan provinsi meliputi: (i) perencanaan dan pengendalian pembangunan; (ii) perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang; (iii) penyelenggaraan ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat; (iv) penyediaan sarana dan prasarana umum; (v) penanganan bidang kesehatan; (vi) penyelenggaraan pendidikan dan alokasi sumber daya manusia potensial; (vii) penanggulangan masalah sosial lintas kabupaten/kota; (viii) pelayanan bidang ketenagakerjaan lintas kabupaten/kota; (ix) fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil, dan menengah termasuk lintas kabupaten/kota; (x) pengendalian lingkungan hidup; (xi) pelayanan pertanahan, termasuk lintas kabupaten/kota; (xii) pelayanan kependudukan dan catatan sipil; (xiii) pelayanan administrasi umum pemerintahan; (xiv) pelayanan administrasi penanaman modal, termasuk lintas kabupaten/kota; (xv) penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya yang belum dapat dilaksanakan oleh kabupaten/kota; dan (xvi) urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-undangan. Sementara itu, urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan kabupaten/kota meliputi: (i) perencanaan dan pengendalian pembangunan; (ii) perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang; (iii) penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat; (iv) penyediaan sarana dan prasarana umum; (v) penanganan bidang kesehatan; (vi) penyelenggaraan pendidikan; (vii) penanggulangan masalah sosial; (viii) pelayanan bidang ketenagakerjaan; (ix) fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil dan menengah; (x) pengendalian lingkungan hidup; (xi) pelayanan pertanahan; (xii) pelayanan kependudukan dan catatan sipil, (xiii) pelayanan administrasi umum pemerintahan; (xiv) pelayanan administrasi penanaman modal; (xv) penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya; dan (xvi) urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-undangan. Di samping urusan wajib, terdapat urusan provinsi dan kabupaten/kota yang bersifat pilihan, meliputi urusan pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi unggulan daerah yang bersangkutan.

5.2.5. Pengelolaan Keuangan Daerah
Pengelolaan keuangan daerah terdiri dari kegiatan perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan keuangan daerah. Pengelolaan keuangan daerah tersebut merupakan subsistem dari pengelolaan keuangan negara, dan merupakan elemen pokok dalam penyelenggaraan keuangan daerah. Ketidakharmonisan pengelolaan keuangan daerah yang selama ini muncul, baik antarpemerintah daerah dengan pemerintah pusat, antareksekutif dengan legislatif daerah, ataupun antara pemerintah daerah-legislatif dengan masyarakat, lebih
NK dan RAPBN 2008 V-39

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

banyak disebabkan oleh tidak tersedianya instrumen pengelolaan keuangan daerah yang menyeluruh dan terintegrasi. Pengelolaan keuangan daerah merupakan pelaksanaan kewenangan pemerintah daerah sebagaimana ditetapkan dalam UU Nomor 32 dan 33 Tahun 2004. Beberapa peraturan perundang-undangan lainnya yang menjadi acuan dalam pengelolaan keuangan daerah adalah UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, UU Nomor 15 tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, dan UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Untuk melaksanakan pengelolaan keuangan daerah tersebut, pemerintah telah menerbitkan PP Nomor 58 tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, yang mengatur secara komprehensif dan terpadu (omnibus regulation) dari berbagai UU tersebut diatas, yang bertujuan untuk memudahkan dalam pelaksanaannya, dan tidak menimbulkan multitafsir dalam penerapannya. Peraturan dimaksud memuat berbagai kebijakan terkait dengan perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, dan pertanggungjawaban keuangan daerah. Dengan demikian, daerah dapat mewujudkan pengelolaan keuangan dengan efektif dan efisien. Di samping itu, diharapkan dapat diwujudkan tata kelola pemerintahan yang baik yang memiliki tiga pilar utama, yaitu transparansi, akuntabilitas, dan partisipatif. Pengaturan pada aspek perencanaan diarahkan agar seluruh proses penyusunan APBD semaksimal mungkin dapat menunjukkan latar belakang pengambilan keputusan dalam penetapan arah kebijakan umum, skala prioritas dan penetapan alokasi, serta distribusi sumber daya dengan melibatkan partisipasi masyarakat. Oleh karenanya, proses dan mekanisme penyusunan APBD yang diatur dalam PP tersebut akan memperjelas siapa bertanggung jawab apa, sebagai landasan pertanggungjawaban, baik antara eksekutif dan DPRD, maupun di lingkungan internal eksekutif itu sendiri. Pengelolaan keuangan daerah juga menerapkan prinsip anggaran berbasis kinerja. Oleh karena itu, dokumen penyusunan anggaran yang disampaikan oleh masing-masing satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang disusun dalam format Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) SKPD harus betul-betul dapat menyajikan informasi yang jelas tentang tujuan, sasaran, serta korelasi antara besaran anggaran (beban kerja dan harga satuan) dengan manfaat dan hasil yang ingin dicapai atau diperoleh masyarakat dari suatu kegiatan yang dianggarkan. Dalam hal ini, penerapan anggaran berbasis kinerja mengandung makna bahwa setiap penyelenggara negara berkewajiban untuk bertanggungjawab atas hasil proses dan penggunaan sumber dayanya. Beberapa prinsip dalam disiplin anggaran yang perlu diperhatikan dalam penyusunan anggaran daerah antara lain: (i) pendapatan yang direncanakan merupakan perkiraan yang terukur secara rasional yang dapat dicapai untuk setiap sumber pendapatan, sedangkan belanja yang dianggarkan merupakan batas tertinggi pengeluaran belanja; (ii) penganggaran pengeluaran harus didukung dengan adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yang cukup dan tidak dibenarkan melaksanakan kegiatan yang belum tersedia atau tidak mencukupi kredit anggarannya dalam APBD/Perubahan APBD; dan (iii) semua penerimaan dan pengeluaran daerah dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBD, dan dilakukan melalui rekening kas umum daerah.
V-40 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Aspek lainnya yang penting adalah keterkaitan antara kebijakan, perencanaan dengan penganggaran oleh pemerintah daerah, agar sinkron dengan berbagai kebijakan pemerintah, sehingga tidak menimbulkan tumpang tindih pelaksanaan program dan kegiatan oleh pemerintah pusat dengan pemerintah daerah. Beberapa aspek yang tercakup dalam pedoman pelaksanaan APBD antara lain adalah pemberian peran dan tanggung jawab yang lebih besar kepada para pejabat pelaksana anggaran, sistem pengawasan pengeluaran dan sistem pembayaran, manajemen kas dan perencanaan keuangan, pengelolaan piutang dan utang, pengelolaan investasi, pengelolaan barang milik daerah, larangan penyitaan uang dan barang milik daerah dan/atau yang dikuasai negara/daerah, penatausahaan dan pertanggungjawaban APBD, serta akuntansi dan pelaporan. Pengaturan bidang akuntansi dan pelaporan dilakukan dalam rangka untuk menguatkan pilar akuntabilitas dan transparansi. Dalam rangka pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel dan transparan, pemerintah daerah wajib menyampaikan pertanggungjawaban berupa: (i) Laporan Realisasi Anggaran, (ii) Neraca, (iii) Laporan Arus Kas, dan (iv) Catatan atas Laporan Keuangan. Laporan keuangan dimaksud disusun sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah. Sebelum dilaporkan kepada masyarakat melalui DPRD, laporan keuangan perlu diperiksa terlebih dahulu oleh BPK. Fungsi pemeriksaan merupakan salah satu fungsi manajemen, sehingga tidak dapat dipisahkan dari manajemen keuangan daerah. Berkaitan dengan pemeriksaan, telah dikeluarkan UU Nomor 15 Tahun 2004. Terdapat dua jenis pemeriksaan yang dilaksanakan terhadap pengelolaan keuangan negara, yaitu pemeriksaan intern dan pemeriksaan ekstern. Dalam tataran implementasinya, penerapan pengelolaan keuangan daerah sesuai dengan PP Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah masih mengalami hambatan. Pada sisi perencanaan dan penganggaran, penerapan anggaran berbasis kinerja belum optimal dan belum sesuai harapan. Hal ini dapat dilihat dari belum adanya analisis standar belanja dan belum adanya standar pelayanan minimum untuk seluruh jenis pelayanan (service) yang diberikan oleh pemerintah daerah. Selain itu, juga masih belum adanya sinkronisasi program dan kegiatan serta keterkaitan antara sasaran program dan kegiatan pemerintah dengan pemerintah provinsi/kabupaten/kota, serta program dan kegiatan provinsi dengan pemerintah kabupaten/kota untuk mencapai sinergitas sesuai dengan kewenangan provinsi dan kabupaten/kota. Sebagai akibatnya masih terdapat tumpang tindih pendanaan antara urusan yang menjadi tanggung jawab pemerintah dan pemerintah provinsi/kabupaten/kota. Proses penyusunan APBD tahun 2007 untuk sebagian besar daerah mengalami keterlambatan. Dengan demikian, APBD belum berfungsi sepenuhnya sebagai instrumen perencanaan, otorisasi, pengawasan, alokasi, distribusi, dan stabilisasi. Pada sisi pelaksanaan dan penatausahaan keuangan daerah, sebagian daerah belum menerapkan sistem akuntansi secara penuh, sehingga proses penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan APBD yang sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah belum sepenuhnya terlaksana dengan baik.

NK dan RAPBN 2008

V-41

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

5.2.6. Pemekaran Daerah
Sejak ditetapkannya PP Nomor 129 Tahun 2000 tentang Persyaratan Pembentukan dan Kriteria Pemekaran, Penghapusan, dan Penggabungan Daerah, jumlah daerah otonom baru menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan. Berdasarkan Grafik V.16 dapat diketahui bahwa sejak tahun 1999 sampai dengan tahun 2007, jumlah daerah otonom baru mengalami peningkatan sebanyak 166 daerah baru, sehingga pada tahun 2007 jumlah daerah otonom secara keseluruhan menjadi 492 daerah, yang terdiri dari 33 provinsi, 369 kabupaten, dan 90 kota. Dengan menambahkan satu kabupaten dan lima kota di wilayah Provinsi DKI Jakarta, maka jumlah keseluruhan kabupaten/kota di Indonesia adalah sebanyak 465 kabupaten/kota (370 kabupaten dan 95 kota).

Grafik V.16 Perkembangan Daerah Otonom, sebelum 1999 s.d Juli 2007
400

350

300

Jumlah Daerah

250

200

150

100

50

0

Sebelum 1999

1999

2000

2001

2002

2003

2004

2005

2006

2007 *

Tahun Provinsi Kabupaten Kota

* Dalam tahun 2007, terdapat penambahan 25 daerah otonom baru, dimana 17 diantaranya telah ditetapkan UU pembentukannya pada bulan Januari dan Maret 2007. Adapun 8 daerah otonom baru lainnya telah disahkan pada tanggal 17 Juli 2007. Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Pembentukan daerah otonom baru dapat menimbulkan permasalahan, jika tidak didukung oleh kemampuan ekonomi dan keuangan yang memadai. Berdasarkan hasil evaluasi sementara terhadap 147 daerah otonom baru, diketahui bahwa daerah otonom baru menghadapi berbagai macam permasalahan, antara lain penyerahan pembiayaan, personil, peralatan dan dokumen (P3D), batas wilayah, dukungan dana kepada daerah otonom baru, mutasi PNS ke daerah otonom baru, pengisian jabatan dan tata ruang. Pemekaran daerah juga mempunyai dampak yang cukup besar terhadap APBN, yaitu dampak terhadap DAU, penyediaan DAK bidang prasarana pemerintahan, dan pembangunan instansi vertikal. Dampak pemekaran daerah terhadap DAU adalah
V-42 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

menurunnya alokasi riil DAU bagi daerah lain yang tersebar secara proporsional kepada seluruh daerah di Indonesia karena bertambahnya jumlah daerah. Penurunan tersebut pada gilirannya dapat membebani APBN, karena adanya kebijakan hold harmless sehingga dibutuhkan dana tambahan (dana penyeimbang/dana penyesuaian). Dampak pemekaran daerah terhadap DAU dapat dilihat dalam Tabel V.15.
Tabel V.15 Perkembangan Rata-Rata Penerimaan DAU Kabupaten/Kota 2001-2007
DAU Kab/Kota (90% DAU nasional) 54.311,22 62.243,46 69.280,11 7 3.917 ,81 7 9.888,86 131.086,7 1 1 48.308,66 Jm l Kab/Kota Penerim a DAU 336 348 37 0 410 434 434 434 Kenaikan Jum lah Daerah (%) 3,57 6,32 10,81 5,85 Rata-Rata Kenaikan Penerim aan (Penurunan) DAU Rata-Rata 1 61,64 17 8,86 187 ,24 180,29 184,08 302,04 341,7 3 17 ,22 8,38 (6,96) 3,7 9 117 ,97 39,68

T ahun

DAU Nasional

Kenaikan DAU (%)

2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007

60.345,80 69.159,40 7 6.97 7 ,90 82.130,90 88.7 65,40 145.651,90 164.7 87 ,40

14,61 1 1,31 6,69 8,08 64,09 13,14

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Untuk membantu penyediaan sarana dan prasarana pemerintahan di daerah otonom baru, mulai tahun 2003 telah dialokasikan DAK bidang prasarana pemerintahan yang digunakan untuk mendukung kelancaran penyelenggaraan pemerintahan daerah pemekaran. Kegiatan yang dibiayai diarahkan untuk pembangunan/perluasan gedung kantor pemerintahan daerah. Daerah yang menerima adalah daerah yang terkena dampak pemekaran (daerah otonom baru dan daerah induk). Perkembangan jumlah DAK bidang prasarana pemerintahan yang diserahkan ke daerah dapat dilihat Grafik V.17. Berdasarkan Grafik V.17. tersebut dapat diketahui bahwa DAK bidang prasarana pemerintahan yang dialokasikan ke daerah pada tahun tahun 2003 adalah sebesar Rp88,0 miliar untuk 22 kabupaten/kota, atau tiap daerah rata-rata menerima Rp4,0 miliar. Jumlah DAK bidang prasarana pemerintahan tersebut tiap tahun terus meningkat sejalan dengan meningkatnya jumlah daerah otonom baru. Pada tahun 2007 DAK bidang prasarana pemerintahan telah mencapai Rp539,0 miliar untuk 159 kabupaten/kota, atau tiap daerah rata-rata menerima Rp3,4 miliar. Konsekuensi lain dari pemekaran daerah terhadap keuangan negara adalah penambahan kantor-kantor vertikal untuk mendanai urusan-urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan pemerintah pusat, yaitu pertahanan, keamanan, agama, kehakiman, dan keuangan. Penyediaan sarana dan prasarana dalam rangka pembukaan kantor instansi vertikal tersebut antara lain untuk Kantor Kepolisian, Kodim, Kantor Agama, Pengadilan, Kejaksaan, Bea Cukai, Pajak, Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN), Badan Pertanahan Negara, dan Badan Pusat Statistik.

NK dan RAPBN 2008

V-43

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah Grafik V.17 Jumlah DAK Bidang Prasarana Pemerintahan, Tahun 2003 - 2007
600.00 500.00 M Rupiah iliar 400.00 272.00 300.00 200.00 100.00 0.00 2003 2004 2005 Tahun
A lo kasi DA K B idang P rasarana P emerintahan Jumlah Daerah P enerima (Kab./Ko ta)

539.00 448.60

228.00 159 88.00 22 2006 2007 137 57 63

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dengan dibukanya kantor-kantor tersebut, pemerintah pusat harus menyediakan dana untuk sarana dan prasarana gedung kantor, belanja pegawai, dan belanja operasional lainnya. Alokasi anggaran kementerian/lembaga untuk daerah otonom baru berdasarkan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga (RKA KL) tahun 2005 s.d. 2007 ditunjukkan dalam Tabel V.16.
Tabel V.16 Jumlah Dana APBN yang Dialokasikan kepada Daerah Otonom Baru Berdasarkan Data RKA KL, Tahun 2005-2007 (miliar Rp) No 1 2 3 4 Jenis Belanja Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Belanja Bantuan Sosial Total 2005 1.202 2.665 1.958 2.889 8.714 2006 1.796 1.054 2.685 769 6.304 2007 2.749 1.502 3.737 1.02 9.690

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Berdasarkan Tabel V.16, dapat diketahui bahwa pemekaran daerah mempunyai dampak yang cukup besar terhadap keuangan negara, sehingga pemekaran daerah ke depan perlu dilaksanakan secara selektif dan hati-hati. Pemekaran daerah diharapkan dapat memberikan manfaat nyata dalam mendukung upaya peningkatan pelayanan publik dan kesejahteraan rakyat. Oleh karena itu, dalam revisi PP Nomor 129 Tahun 2000, persyaratan kelulusan pembentukan daerah baru menjadi lebih diperketat dengan menetapkan nilai mutlak (harus memenuhi nilai minimal) bagi 4 faktor dominan yaitu: kependudukan, kemampuan ekonomi, potensi daerah, dan kemampuan keuangan. Selain

V-44

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

itu, ketersediaan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan pelayanan minimal juga menjadi syarat mutlak dalam penilaian usulan pembentukan daerah baru. Secara umum, arah kebijakan penataan daerah akan lebih ditekankan pada prinsip efisiensi dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan daerah dengan menempuh langkah-langkah sebagai berikut: a. Menyusun instrumen persyaratan pembentukan daerah otonom yang berorientasi kepada peningkatan kualitas pelayanan dan kesejahteraan rakyat dengan mempertimbangkan aspek-aspek demokratisasi, pertahanan dan keamanan, dan seterusnya; b. Menyusun instrumen evaluasi yang tepat untuk mengetahui kemampuan daerah otonom dan efektivitas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat; c. Melaksanakan monitoring dan evaluasi secara terprogram untuk mengetahui perkembangan kemampuan daerah otonom dan efektivitas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat; d. Merancang skenario pembinaan terhadap daerah-daerah otonom sesuai dengan hasil evaluasi; e. Merancang pola kelembagaan yang berbasis pelayanan, dalam arti tidak setiap daerah otonom harus membentuk sendiri-sendiri kelembagaan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, akan tetapi dapat pula melaksanakan kerjasama antar daerah dengan membentuk kelembagaan yang jangkauannya tidak terbatas pada satu daerah otonom tertentu. Dengan demikian, diharapkan tujuan utama pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat, mendekatkan pelayanan masyarakat dan meningkatkan daya saing daerah dapat tercapai.

5.2.7. Pengalihan Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan ke DAK
Dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang dipergunakan untuk mendanai program/kegiatan yang menjadi urusan daerah dialihkan secara bertahap ke dalam DAK, sesuai dengan amanat UU Nomor 33 Tahun 2004. UU Nomor 33 Tahun 2004 antara lain menjelaskan terminologi dan keberadaan dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan. Disebutkan bahwa dana dekonsentrasi adalah dana yang berasal dari APBN yang dilaksanakan oleh gubernur sebagai wakil pemerintah pusat yang mencakup semua penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan dekonsentrasi, tidak termasuk dana yang dialokasikan untuk instansi vertikal pusat di daerah. Dana tugas pembantuan adalah dana yang berasal dari APBN yang dilaksanakan oleh daerah yang mencakup semua penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan tugas pembantuan. Dengan demikian, pendanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan dapat dikatakan sebagai salah satu bentuk pendanaan sektoral di daerah yang sistem pengalokasiannya dilakukan setelah adanya pelimpahan kewenangan/penugasan dari Pemerintah melalui anggaran kementerian negara/lembaga (K/L). Makna dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan yang akan dialihkan tersebut ialah sebagian dari anggaran K/L yang digunakan untuk melaksanakan urusan

NK dan RAPBN 2008

V-45

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

pemerintahan yang merupakan kewenangan daerah, dialihkan menjadi DAK. Anggaran K/L dimaksud merupakan anggaran K/L yang secara nyata masih digunakan untuk melaksanakan program/kegiatan yang sudah menjadi urusan daerah terutama program/ kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang tertuang di dalam Renja/RKA-KL. Pengalihan tersebut diharapkan memberikan dampak positif, antara lain mencakup: (i) penegakkan disiplin fiskal; (ii) peningkatan akuntabilitas; (iii) penurunan standar ganda di daerah; (iv) peningkatan efektivitas DAK; serta (v) pemerataan fiskal.

5.3. Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal ke Depan
5.3.1. Konsistensi Pelaksanaan Prinsip Money Follows Function
Kebijakan perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah dilakukan dengan mengikuti pembagian kewenangan atau money follows function. Hal ini berarti bahwa hubungan keuangan antara pusat dan daerah perlu diberikan pengaturan sedemikian rupa, sehingga kebutuhan pengeluaran yang akan menjadi tanggung jawab daerah dapat dibiayai dari sumber-sumber penerimaan yang ada. Untuk menjaga konsistensi dalam pelaksanaan prinsip money follows function, kepada daerah diberikan kewenangan untuk memungut PAD (revenue assignment), dan pemberian kewenangan pembelanjaan (expenditure assignment). Prinsip money follows function akan dapat berjalan secara konsisten apabila perangkat perundang-undangan dan penyelarasan institutional ditata sesuai dengan pembagian urusan pemerintahan yang diatur dalam UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, serta PP Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.

5.3.2. Dana Desentralisasi
Dana perimbangan merupakan instrumen utama dalam pelaksanaan dana desentralisasi dan merupakan satu kesatuan yang utuh dan saling melengkapi yang terdiri dari DBH pajak dan sumber daya alam, DAU, dan DAK dalam rangka mendukung pendanaan APBD. DBH adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah dengan angka persentase tertentu didasarkan atas daerah penghasil untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi Ke depan, pengalokasian DBH diharapkan dapat lebih optimal dalam rangka mengurangi ketimpangan fiskal vertikal antara pemerintah pusat dan daerah, yaitu ketimpangan yang disebabkan karena sebagian sumber-sumber penerimaan atau pajak yang besar dan dominan masih dikelola oleh pemerintah pusat. Sedangkan di sisi lain pemerintah daerah mengelola sebagian kecil sumber-sumber penerimaan negara, atau hanya memiliki kewenangan untuk memungut pajak-pajak yang basis pajaknya bersifat lokal dengan mobilitas yang rendah, serta dengan karakteristik besaran penerimaannya yang

V-46

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

relatif kurang signifikan. Dengan demikian, dana desentralisasi diharapkan secara integral dapat membantu pemerintah daerah dalam rangka menutupi kekurangan sumber penerimaan daerah yang relatif masih kecil terhadap kewajibannya. Kebijakan DBH SDA, sebagaimana DBH pajak, diharapkan terus mempunyai peranan yang semakin signifikan bagi perekonomian Indonesia. Bagi negara, investasi dalam pengelolaan sumber daya alam adalah aset yang harus dilindungi dan dihormati, serta diakselerasi kehadirannya melalui berbagai insentif, karena investasi tersebut mendukung pertumbuhan ekonomi dan mendatangkan pemasukan langsung kas negara melalui pembayaran pajak dan royalti yang selanjutnya akan didistribusikan sesuai UU Nomor 33 Tahun 2004. Penguatan alokasi dana bagi hasil SDA adalah salah satu bentuk distribusi dengan prinsip asal daerah atau derivation by origin principles, yaitu penerimaan dikembalikan ke daerah berdasarkan prinsip darimana penerimaan tersebut berasal, selain bagi hasil pajak. Bagi beberapa daerah, bagian bagi hasil sumber daya alam ini akan relatif dominan besarnya dibandingkan dengan sumber penerimaan daerah lainnya. Karenanya, mengetahui secara jelas aturan bagi hasil dan mampu memperkirakan dengan benar berapa penerimaan daerah dari bagi hasil sumber daya alam merupakan hal yang penting. Perhatian dan kebutuhan untuk mengetahui bagaimana melakukan perhitungan bagi hasil sumber daya alam akan menjadi sesuatu yang penting bagi aparat daerah, terutama dalam mengestimasi penerimaan daerah dari transfer pemerintah pusat sehingga perencanaan anggaran daerah dapat dilakukan dengan lebih baik. Beberapa hal perlu ditegaskan ke depan dalam hal pengalokasian dana bagi hasil SDA sebagaimana diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004 antara lain: 1. Pemerintah menetapkan alokasi dana bagi hasil yang berasal dari sumber daya alam sesuai dengan penetapan dasar perhitungan dan daerah penghasil; 2. Dana bagi hasil yang merupakan bagian daerah disalurkan berdasarkan realisasi penerimaan tahun anggaran berjalan; 3. Realisasi penyaluran dana bagi hasil dari sektor minyak bumi dan gas bumi tidak melebihi 130 persen dari asumsi dasar harga minyak bumi dan dan gas bumi dalam APBN tahun berjalan; dan 4. Apabila melebihi 130 persen, penyalurannya dilakukan melalui mekanisme APBN Perubahan. Ke depan, instrumen terpenting dalam dana perimbangan yaitu dana alokasi umum diharapkan semakin meningkat peranannya dari tahun ke tahun dalam mempercepat stimulasi pembangunan daerah. Perkembangan alokasi DAU tersebut terus dilakukan evaluasi dari tahun ke tahun untuk memperoleh hasil pemerataan yang terbaik dengan menggunakan indikator Coefficient of Variation, Williamson Index, dan Theil Index agar tujuan DAU meminimalkan ketimpangan fiskal tercapai. Evaluasi untuk perkembangan DAU selanjutnya, Pemerintah Pusat dapat memberikan sosialisasi yang lebih komprehensif kepada seluruh stake holder terutama pemerintah daerah tentang urgensi DAU sebagai instrumen untuk meminimalkan horizontal imbalance, serta formulasi yang lebih pro-poor (keberpihakan kepada daerah miskin/ marginal). Adapun evaluasi terhadap perkembangan DAU adalah sebagai berikut:

NK dan RAPBN 2008

V-47

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

1)

Setiap tahunnya, terjadi peningkatan jumlah alokasi DAU (termasuk dana penyesuaian). Namun demikian, kenaikan besaran alokasi DAU tersebut belum sepenuhnya sebanding dengan jumlah daerah yang terus mengalami pemekaran dari tahun ke tahun. Selain itu, besaran proporsi celah fiskal dalam formula DAU harus diperbesar perannya dari tahun ke tahun untuk mengoptimalkan peran formula murni atau celah fiskal sehingga memberikan manfaat lebih besar kepada daerah-daerah miskin/marginal yang lebih membutuhkan.

2)

Sementara itu, DAK ke depan diharapkan dapat dipertajam dari aspek perumusan kriteria, pengalokasian, penggunaan, serta monitoring dan supervisi atas penggunaannya. Instrumen DAK tetap berpijak pada UU Nomor 33 Tahun 2004 Pasal 39 yang menyatakan bahwa DAK yang bersumber dari APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu dengan tujuan membantu mendanai kegiatan khusus, yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional. Penentuan prioritas dan besaran alokasi pada bidang-bidang yang akan didanai DAK diharapkan lebih mengarah kepada pelayanan dasar masyarakat seperti bidang infrastruktur, pendidikan, dan kesehatan. Arah kebijakan ke depan dalam pengelolaan dana alokasi khusus antara lain: 1) Diprioritaskan untuk membantu daerah-daerah dengan kemampuan keuangan di bawah rata-rata nasional, dalam rangka mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar yang sudah merupakan urusan daerah 2) Menunjang percepatan pembangunan sarana dan prasarana di wilayah pesisir dan kepulauan, perbatasan dengan negara lain, daerah tertinggal/terpencil, serta termasuk kategori ketahanan pangan 3) Dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang digunakan untuk mendanai urusan daerah dialihkan secara bertahap melalui mekanisme DAK.

5.3.3. Harmonisasi Dana Desentralisasi dengan Dana Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan yang Digunakan untuk Mendanai Urusan Daerah
Sebagaimana disebutkan dalam bagian sebelumnya, dalam praktek penganggaran masih dijumpai adanya duplikasi dan tumpang tindih pendanaan dalam kerangka desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan, sebagai akibat dari belum jelasnya pembagian kewenangan antara pemerintah pusat dan pemerintah provinsi. Guna mengurangi kemungkinan terjadinya tumpang tindih pendanaan dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal di masa mendatang, maka keberadaan dana dekonsentrasi, dana tugas pembantuan, dan dana desentralisasi harus dikelola secara profesional oleh para pengguna anggaran/ pengelola keuangan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Profesionalisme dalam pengelolaan keuangan menuntut perlunya harmonisasi dan sinergitas penggunaan dana-dana dimaksud guna menjamin terselenggaranya transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan keuangan agar dapat memberi dampak pada peningkatan efisiensi belanja pemerintah pusat di daerah.
V-48 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Konsep harmonisasi atau pengharmonisasian dapat diartikan sebagai cara atau upaya melakukan penyelarasan/penyesuaian antara obyek yang satu dengan obyek yang lain, yaitu antara dana dekonsentrasi/tugas pembantuan dengan dana desentralisasi. Upaya penyelarasan dan pengharmonisasian dana desentralisasi dengan dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan tidak dikaitkan dengan aspek-aspek yang bersifat kuantitatif berupa kesetaraan dalam penentuan besar-kecilnya alokasi dana, melainkan lebih difokuskan pada aspek-aspek kualitatif yang diperlukan dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan manajemen pendanaan. Oleh karena itu, tujuan dilakukannya upaya penyelarasan dan pengharmonisasian antara dana dekonsentrasi dan/atau tugas pembantuan dengan dana desentralisasi adalah sebagai berikut: • • • • menciptakan keselarasan antara kebijakan penataan urusan pemerintahan, perencanaan, dan penganggaran; mengeliminasi kemungkinan terjadinya duplikasi pendanaan terhadap satu obyek atau jenis urusan yang sama; meningkatkan sinergitas penggunaan dana sejalan dengan pelaksanaan azas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan; menjamin kesinambungan pendanaan dan pelaksanaan program pusat dan daerah.

Harmonisasi dana dekonsentrasi dan/atau dana tugas pembantuan dengan dana desentralisasi memiliki keterkaitan sangat erat dengan penataan struktur dan kejelasan fungsi pada masing-masing tingkatan pemerintahan, baik di tingkat pusat maupun daerah. Penataan urusan pemerintahan dimaksudkan untuk memperjelas sekaligus memproporsionalkan kewenangan masing-masing tingkatan pemerintahan agar nantinya prinsip “structure follows functions” dan “money follows functions” dapat dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundangan. Dengan adanya pembagian urusan pemerintahan tersebut diharapkan dapat tercipta harmonisasi dan sinergitas pendanaan terhadap sesuatu urusan yang telah ditetapkan dalam lingkup kewenangan masingmasing tingkatan pemerintahan. Selain dari sisi penataan dan pembagian urusan, harmonisasi dana dekonsentrasi dan/ atau dana tugas pembantuan dengan dana desentralisasi juga dapat dilihat dari sisi perencanaan dan penganggaran. Dengan mengkaitkan kebijakan (policy), perencanaan (planning), dan penganggaran (budgeting), diharapkan akan tercipta suatu output pengelolaan yang jelas dan sinkron. Perencanaan pembangunan nasional terdiri atas perencanaan pembangunan yang disusun secara terpadu oleh kementerian/lembaga (K/ L) dan perencanaan pembangunan oleh pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya. Perencanaan pembangunan nasional menghasilkan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP), Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM), serta Rencana Pembangunan Tahunan atau Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Dengan berpedoman pada RKP, kementerian/lembaga selanjutnya mulai menyusun rencana kerja dan anggaran (RKA-KL), yang kemudian disesuaikan menjadi RKA-KL yang dirinci menurut unit organisasi dan kegiatan, setelah menerima Surat Edaran Menteri Keuangan tentang pagu sementara bagi masing-masing program. Penyesuaian Renja-KL dimaksud, termasuk alokasi sementara untuk program dan kegiatan dalam rangka pelaksanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan. Menurut UU Nomor 33 Tahun 2004, RKA-KL yang telah ditetapkan dalam Peraturan Presiden juga harus disampaikan
NK dan RAPBN 2008 V-49

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

oleh kementerian/lembaga kepada gubernur selaku wakil pemerintah (untuk dekonsentrasi) dan kepada Kepala Daerah (untuk tugas pembantuan). Selanjutnya RKAKL tersebut oleh pemerintah daerah yang bersangkutan diberitahukan kepada DPRD setempat pada saat pembahasan RAPBD, guna dilakukan sinkronisasi dan harmonisasi dengan program/kegiatan yang akan didanai melalui dana desentralisasi.

5.3.4. Penguatan Taxing Power Daerah
Dilihat dari struktur APBD, lebih kurang 85 persen belanja daerah (provinsi dan kabupaten/kota) dibiayai dari dana transfer pemerintah pusat dan hanya sekitar 15 persen dari PAD. Berdasarkan data tahun 2006, sekitar 89 persen dari total PAD bersumber dari pajak daerah dan retribusi daerah. Angka ini sedikit mengalami kenaikan dibanding dengan tahun 2005 yang besarnya 88 persen. Di tingkat provinsi, sekitar 52,5 persen dari total pendapatan provinsi di Indonesia bersumber dari PAD, sedangkan pada tingkat kabupaten/kota, hanya sekitar 6,7 persen dari total pendapatan kabupaten/kota bersumber dari PAD. Hal ini mencerminkan masih rendahnya kemampuan daerah untuk dapat melakukan pungutan yang berkualitas dalam rangka meningkatkan PAD. Upaya yang perlu dilakukan untuk memperkuat taxing power daerah adalah memperluas basis pajak daerah dengan menetapkan jenis pajak daerah yang tepat, disertai dengan diskresi dalam penetapan tarifnya. Tingkat diskresi dalam menetapkan tarif dilakukan dengan menetapkan tarif minimal dan maksimal, sehingga memperkecil ruang terjadinya persaingan tarif antardaerah dan tidak terlalu membebani masyarakat. Kebijakan tersebut diharapkan akan memberikan peluang bagi daerah dalam meningkatkan pendapatannya, yang selanjutnya dapat memberikan peningkatan kemampuan daerah untuk memberikan pelayanan yang lebih baik, dengan mengenakan tarif pajak sesuai dengan kondisi sosial ekonomi masyarakat, dan sekaligus dapat meningkatkan akuntabilitas pemerintah daerah. Dalam rangka menguatkan taxing power kepada daerah, beberapa kebijakan yang perlu dilakukan antara lain meliputi: (1) Menyelaraskan perpajakan dan retribusi daerah dengan kewenangan penyelenggaraan pemerintah daerah. (2) Memperluas basis pajak daerah dan memberikan diskresi dalam penerapan tarif. (3) Mempertegas dan memperkuat dasar-dasar pemungutan pajak dan restribusi daerah. Implementasi kebijakan-kebijakan tersebut dapat dilakukan antara lain dengan cara sebagai berikut: (1) Penetapan jenis pajak daerah Daerah hanya dapat memungut jenis pajak daerah yang telah ditetapkan sesuai dengan perundang-undangan (closed-list) dengan memperluas basis pajak daerah atau menambah jenis pajak daerah. Pembagian jenis pajak antara provinsi dengan kabupaten/kota didasarkan atas kriteria dan karakteristik pajaknya. Mengingat taxing power untuk provinsi relatif lebih baik dibandingkan dengan kabupaten/ kota, penambahan jenis pajak lebih diprioritaskan kepada kabupaten/kota. Penambahan jenis pajak baru kabupaten/kota tersebut adalah yang potensinya

V-50

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

cukup besar dan terdapat di sebagian besar/seluruh daerah. Selain itu, penguatan pajak provinsi dan kabupaten/kota juga dapat dilakukan dengan memperluas basis pajak yang selama ini sudah ada. (2) Penetapan retribusi daerah Sejalan dengan perkembangan otonomi daerah dan dengan adanya pengalihan beberapa fungsi pelayanan dan perizinan dari pemerintah pusat kepada daerah, maka pemungutan retribusi harus dilakukan secara lebih transparan, sehingga beban retribusi yang harus dibayar oleh masyarakat dapat lebih jelas dan akuntabel. Dalam hal ini, pemungutan retribusi daerah harus terkait dengan fungsi pelayanan dan perizinan yang menjadi urusan/kewenangan daerah. (3) Penetapan tarif Penetapan tarif pajak diserahkan sepenuhnya kepada daerah, dengan tetap melakukan pembatasan tarif maksimal dan minimal untuk menghindari pengenaan pajak yang berlebihan, dan untuk mengurangi perang tarif antardaerah. (4) Pengawasan Tidak adanya sanksi bagi daerah yang tidak menyampaikan perda kepada pemerintah pusat atau bagi daerah yang tetap melaksanakan perda yang telah dibatalkan, menjadi titik lemah utama dalam pelaksanaan pengawasan pungutan daerah selama ini (sistem represif). Sistem pengawasan ini perlu diubah dari represif menjadi preventif. Dengan pengawasan preventif, rancangan perda hanya dapat ditetapkan menjadi perda setelah memperoleh persetujuan dari pemerintah pusat. Di samping itu, perlu diberlakukan sanksi bagi daerah yang melakukan pelanggaran. Peningkatan taxing power yang relatif memadai merupakan kebutuhan nyata untuk mewujudkan otonomi daerah yang luas. Upaya peningkatan taxing power tidak dimaksudkan agar daerah mampu membiayai semua pengeluarannya dari pendapatannya sendiri, namun yang terpenting adalah adanya sejumlah sumber penerimaan yang signifikan bagi daerah, dimana daerah memiliki diskresi dalam penetapan tarif serta pemanfatan sumber penerimaannya.

5.3.5. Expenditure Efficiency Principles dalam Pemberian Kewenangan Pelayanan Publik kepada Daerah
Dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal, pemberian kewenangan pengeluaran (expenditure assignment) kepada daerah selalu disesuaikan dengan besarnya pembiayaan yang dibutuhkan untuk melaksanakan fungsi/urusan yang menjadi tanggung jawab daerah. Dalam hal pendelegasian kewenangan pengeluaran, terdapat beberapa prinsip yang dapat digunakan sebagai pedoman, di antaranya adalah prinsip efisiensi. Beberapa kriteria yang dapat digunakan untuk meningkatkan efisiensi tersebut adalah: (1) Ada tidaknya manfaat dari skala ekonomi (economics of scale). Faktor ini sangat penting dalam penyediaan pelayanan publik, dan biasanya berkaitan dengan karakteristik atau sifat dari biaya pelaksanaan suatu urusan atau penyediaan suatu pelayanan.

NK dan RAPBN 2008

V-51

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

(2) Ada tidaknya eksternalitas (baik positif maupun negatif). Faktor ini berkaitan dengan timbulnya biaya atau manfaat terhadap masyarakat di luar jurisdiksi (lintas wilayah) yang melaksanakan penyediaan pelayanan publik tersebut. Kalau terdapat dampak eksternalitas dari suatu pelaksanaan pelayanan publik, maka akan semakin tidak layak pelayanan publik tersebut diserahkan kepada level pemerintah yang lebih rendah. (3) Disparitas antara potensi ekonomi dan kapasitas administrasi. Masing-masing daerah memiliki potensi ekonomi dan kapasitas adminsitrasi yang berbeda-beda. Semakin besar variasinya, maka akan semakin diperlukan kehatihatian dalam mendistribusikan suatu pelayanan publik. Semakin memadai kemampuan ekonomi dan kapasitas administrasi suatu daerah, maka akan semakin layak daerah tersebut menangani berbagai pelayanan publik. (4) Variasi preferensi masyarakat terhadap public goods. Semakin bervariasi preferensi masyarakat terhadap pelayanan tertentu, maka akan semakin layak pelayanan publik tersebut dilaksanakan oleh tingkat pemerintahan yang lebih dekat ke masyarakat. Sebaliknya, apabila preferensi masyarakat relatif homogen dan produksi/penyediaan dapat dilakukan secara seragam, maka akan semakin tidak layak pelaksanaan pelayanan publik tersebut berada pada pemerintahan yang lebih rendah. (5) Pemeliharaan stabilitas ekonomi makro. Suatu pelayanan publik sebaiknya dipegang oleh pemerintah pusat apabila tindakan masing-masing daerah dapat mengakibatkan timbulnya ketidakharmonisan di dalam negeri, sehingga dapat merugikan seluruh daerah, terutama apabila mekanisme kontrol dan mekanisme koordinasi antar-daerah tidak tersedia. Dengan demikian, pelayanan publik yang layak diberikan kepada daerah adalah pelayanan-pelayanan yang tidak memiliki dampak atau pengaruh yang luas secara nasional.

5.3.6. Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Daerah
Pinjaman daerah merupakan salah satu instrumen pembiayaan pembangunan daerah yang bertujuan untuk memicu pertumbuhan ekonomi serta mempercepat pembangunan daerah dalam rangka meningkatkan pelayanan publik. Pada prinsipnya, pinjaman daerah terjadi karena APBD mengalami defisit. Menurut teori pengelolaan keuangan, defisit dapat direncanakan dalam rangka melakukan investasi dengan melakukan pinjaman. Hal ini dilakukan sesuai dengan prinsip memanfaatkan uang ‘sekarang’, yang memiliki nilai yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan uang ‘masa datang’. Dengan prinsip tersebut di atas, maka pemerintah daerah seharusnya memiliki visi yang jauh ke depan untuk dapat mengelola potensi yang ada agar dapat dimanfaatkan seoptimal mungkin untuk dapat melayani masyarakat dengan baik. Namun demikian, mengingat pinjaman daerah mempunyai konsekuensi pada biaya yang akan terjadi pada masa yang akan datang, maka pengelolaan pinjaman daerah harus dilakukan dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian (prudential management), profesional, dan tepat guna. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi beban pembayaran kembali pinjaman yang terdiri dari pokok, bunga dan biaya lain, agar tidak menimbulkan dampak negatif
V-52 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

bagi keuangan daerah sendiri, serta mengganggu stabilitas ekonomi dan moneter secara nasional. Berdasarkan UU Nomor 33 Tahun 2004 sumber pinjaman yang dapat dimanfaatkan oleh pemerintah daerah adalah (i) Pemerintah pusat; (ii) Pemerintah daerah lain; (iii) lembaga keuangan bank; (iv) lembaga keuangan bukan bank; dan (v) masyarakat. Khusus pinjaman yang bersumber dari masyarakat dilakukan dalam bentuk penerbitan obligasi daerah, sedangkan pinjaman daerah yang bersumber dari pemerintah diberikan melalui Menteri Keuangan. Secara definisi, pinjaman daerah adalah semua transaksi yang mengakibatkan daerah menerima sejumlah uang atau menerima manfaat yang bernilai uang dari pihak lain, sehingga daerah tersebut dibebani kewajiban untuk membayar kembali pinjaman daerah. Pelaksanaan pinjaman daerah berpedoman pada prinsip-prinsip umum sebagai berikut: 1. Daerah tidak dapat melakukan pinjaman langsung kepada pihak luar negeri kecuali dalam hal pinjaman langsung kepada pihak luar negeri yang terjadi karena kegiatan transaksi obligasi daerah; 2. Pemerintah daerah tidak dapat melakukan penjaminan terhadap pinjaman pihak lain; 3. Pendapatan daerah dan/atau barang milik daerah tidak boleh dijaminkan untuk pinjaman, kecuali untuk proyek yang dibiayai dari obligasi daerah beserta barang milik daerah yang melekat dalam proyek tersebut; 4. Tidak melebihi batas defisit APBD dan batas kumulatif pinjaman daerah yang telah ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan. Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang Dananya Bersumber dari Pinjaman Luar Negeri Dalam rangka menerapkan prinsip kehati-hatian dan kesinambungan fiskal dalam kebijakan fiskal dan moneter, pemerintah menerapkan ketentuan yang melarang pemerintah daerah melakukan pinjaman luar negeri secara langsung. Akan tetapi, pemerintah daerah masih dapat memanfaatkan pinjaman luar negeri yang dilaksanakan melalui pemerintah pusat, dengan mekanisme penerusan pinjaman atau Subsidiary Loan Agreement (SLA). Saat ini pengaturan mekanisme penerusan pinjaman daerah yang bersumber dari pemerintah yang dananya berasal dari penerusan pinjaman luar negeri, mengacu pada ketentuan dalam PP Nomor 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah, dan PP Nomor 2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri. Salah satu permasalahan yang mengemuka dari pelaksanaan penerusan pinjaman luar negeri pemerintah kepada pemerintah daerah adalah masalah tunggakan pemerintah daerah. Tabel V.17 menunjukkan jumlah pinjaman yang telah dilakukan, dan kinerja pembayaran kembali pinjaman luar negeri yang diteruskan kepada daerah.

NK dan RAPBN 2008

V-53

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Tabel V.17 Data Sebaran Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Pinjaman Luar Negeri (Subsidiary Loan Agreement/SLA) per 31 Desember 2006 A. Menurut pemerintah daerah peminjam No. 1 2 3 Peminjam Pemerintah Provinsi Pemkab Pemkot Total Jumlah Paket Pinjaman 17 119 56 192 Jumlah Pinjaman (Miliar Rupiah) 569,81 155,47 463,63 1.188,91 % 47,93% 13,08% 39,00% 100,00% Tunggakan (Miliar Rupiah) 1,24 39,36 223,24 263,84 % 0,47% 14,92% 84,61% 100,00%

B. Menurut daerah peminjam No. 1 2 3 4 5 6 Peminjam Sumatera Jawa Kalimantan Sulawesi Bali dan Nusa Tenggara Maluku dan Irian Total Jumlah Paket Pinjaman 60 93 6 29 4 0 192 Jumlah Pinjaman (Miliar Rupiah) 119,02 943,69 42,35 74,03 9,82 0,00 1.188,91 % 10,01% 79,37% 3,56% 6,23% 0,83% 0,00% 100,00% Tunggakan (Miliar Rupiah) 155,00 19,44 24,94 64,74 -0,28 0,00 263,84 % 58,75% 7,37% 9,45% 24,54% -0,11% 0,00% 100,00%

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Dengan paket peraturan ini diharapkan permasalahan umum kegiatan yang dibiayai dengan pinjaman luar negeri, baik pada tahap perencanaan, persiapan, maupun pelaksanaan yang menyebabkan rendahnya quality at entry (kesiapan) kegiatan dapat diminimalisir. Dengan demikian keterlambatan pelaksanaan kegiatan dapat dihindari. Pada akhirnya kondisi tersebut diharapkan dapat lebih mengefisienkan dan mengoptimalkan penggunaan pinjaman luar negeri. Pinjaman Daerah yang Dananya Bersumber dari Dalam Negeri Dalam konteks pinjaman dalam negeri, pinjaman daerah yang dananya bersumber dari pemerintah saat ini dikelola oleh Menteri Keuangan melalui rekening pembangunan daerah (RPD). Pinjaman dari dana RPD ini dibatasi hanya untuk pinjaman jangka panjang (maksimal 20 tahun) untuk membiayai kegiatan yang bersifat cost recovery, antara lain pembangunan prasarana air bersih, persampahan, terminal angkutan darat serta terminal angkutan sungai/danau, pasar, dan rumah sakit umum daerah.

V-54

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Untuk pinjaman jangka menengah yang digunakan untuk pembangunan layanan umum yang tidak menghasilkan penerimaan (non-cost recovery), seperti pembangunan jalan desa/kota dan perbaikan kampung, sampai saat ini belum disediakan oleh pemerintah. Oleh karena itu, dalam rangka pelaksanaan UU Nomor 33 Tahun 2004, pemerintah perlu menyediakan dana pinjaman jangka menengah guna membantu pemerintah daerah dalam melaksanakan kegiatan penyediaan layanan umum yang bersifat noncost recovery. Untuk pinjaman daerah yang dananya bersumber selain dari pemerintah sebagaimana tersebut diatas, pemerintah telah mengambil kebijakan yang cukup hati-hati. Melalui PP Nomor 54 Tahun 2005, ditetapkan bahwa pemerintah daerah dapat melakukan pinjaman daerah yang bersumber selain dari pemerintah dan pemerintah daerah lainnya sepanjang tidak melampaui batas kumulatif pinjaman pemerintah dan pemerintah daerah. Di dalam PP tersebut juga ditegaskan bahwa batas maksimal kumulatif pinjaman pemerintah dan pemerintah daerah tidak melebihi 60 persen dari produk domestik bruto tahun yang bersangkutan. Salah satu permasalahan yang mengemuka dari pelaksanaan pinjaman daerah yang bersumber dari dalam negeri khususnya yang bersumber dari pemerintah pusat, adalah masalah tunggakan pemerintah daerah. Tabel V.18 menunjukkan jumlah pinjaman yang telah dilakukan dan kinerja pembayaran kembali pinjaman daerah dari pemerintah yang dananya dari dalam negeri (rekening pembangunan daerah/RPD).
Tabel V.18 Data Sebaran Pinjaman dan Tunggakan Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Dalam Negeri (Rekening Pembangunan Daerah/RPD) per 31 Desember 2006 A. Menurut pemerintah daerah peminjam No. 1 2 3 Peminjam Pemerintah Provinsi Pemerintah Kabupaten Pemerintah Kota Total Jumlah Paket Pinjaman 19 53 41 113 Jumlah Pinjaman (Miliar Rupiah) 76,46 160,49 145,50 382,45 % 19,99 41,96 38,04 100,00 Tunggakan (Miliar Rupiah) 104,64 109,63 226,82 441,09 % 23,72 24,85 51,42 100,00

B. Menurut Daerah Peminjam No. 1 2 3 4 5 6 Peminjam Sumatera Jawa Kalimantan Sulawesi Bali dan Nusa Tenggara Maluku dan Irian Total Jumlah Paket Pinjaman 41 31 6 27 4 4 113 Jumlah Pinjaman (Miliar Rupiah) 137,06 85,73 40,27 77,72 5,52 36,16 382,46 % 35,84 22,42 10,53 20,32 1,44 9,45 100,00 Tunggakan (Miliar Rupiah) 178,90 20,31 43,49 129,43 0,33 68,63 441,09 % 40,56 4,60 9,86 29,34 0,07 15,56 100,00

Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

NK dan RAPBN 2008

V-55

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Obligasi Daerah Sejak ditetapkannya UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, pemerintah telah membuka peluang bagi pemerintah daerah untuk menggalang dana pinjaman daerah yang bersumber dari masyarakat sebagai salah satu sumber pembiayaan daerah. Berdasarkan sumber pinjaman daerah sebagaimana diatur dalam Pasal 51 UU Nomor 33 Tahun 2004, pinjaman daerah antara lain dapat bersumber dari masyarakat. Di dalam pasal tersebut juga ditegaskan bahwa yang dimaksud dengan pinjaman daerah yang bersumber dari masyarakat adalah obligasi daerah. Selanjutnya, di dalam pasal 57 ditegaskan bahwa daerah dapat menerbitkan obligasi daerah untuk membiayai investasi sektor publik yang menghasilkan penerimaan dan memberikan manfaat bagi masyarakat. Dalam PP Nomor 54 Tahun 2005 diatur ketentuan umum menyangkut prosedur penerbitan obligasi daerah beserta pengelolaannya. Dengan telah ditetapkannya berbagai aturan hukum sebagaimana tersebut di atas, pada dasarnya pemerintah telah memberikan peluang yang cukup luas bagi pemerintah daerah untuk memanfaatkan salah satu sumber pembiayaan daerah dengan melibatkan peran serta aktif masyarakat, sehingga pemanfaatan pembiayaan ini akan dapat meningkatkan kemampuan fiskal daerah dalam pelaksanaan pembangunan. Di samping itu, penerbitan obligasi daerah diharapkan dapat menjadi sarana pembelajaran agar daerah mampu lebih mandiri dan profesional dalam mengelola sumber keuangannya. Dari satu sisi, pemerintah daerah mendapatkan dana dari penerbitan obligasi daerah, namun pada sisi lain pemerintah daerah harus pula dapat meningkatkan kapasitas daerahnya. Karena dengan diterbitkannya obligasi daerah, pemerintah daerah akan mendapat tambahan beban (kewajiban pembayaran kupon dan pokok obligasi) yang harus dianggarkan dalam APBD-nya. Apabila beban APBD tersebut semakin berat, maka hal itu akan dapat berpengaruh pula terhadap kondisi fiskal nasional. Disamping itu, penerbitan obligasi daerah akan dapat memperlebar jarak kesenjangan fiskal (fiscal gap) antara daerah kaya dengan daerah miskin. Oleh karena itu, sebagai suatu hal yang baru dalam konteks pengelolaan keuangan daerah, penerbitan obligasi daerah masih memerlukan perhatian serius, baik dari pemerintah pusat sendiri sebagai penentu kebijakan secara nasional maupun daerah sebagai pelaksananya. Untuk itu, pemerintah akan terus memantau dan melakukan evaluasi dalam rangka penyempurnaan kebijakan di bidang obligasi daerah. Hibah Daerah Sumber-sumber hibah daerah dapat diperoleh dari dalam negeri dan/atau luar negeri. Hibah yang bersumber dari dalam negeri bersumber dari pemerintah, pemerintah daerah lain, badan/lembaga organisasi swasta dalam negeri dan/atau kelompok masyarakat/ perorangan. Sedangkan hibah yang bersumber dari luar negeri diperoleh dari lembaga/ institusi internasional, pemerintah negara lain yaitu bilateral, multilateral dan negara donor lainnya. Sebagaimana diatur dalam UU Nomor 17 Tahun 2003 dan UU Nomor 33 Tahun 2004, hibah kepada daerah dari pemerintah adalah dalam rangka hubungan keuangan antara

V-56

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

pemerintah pusat dan daerah. Berdasarkan PP Nomor 57 Tahun 2005 tentang Hibah kepada Daerah, hibah kepada daerah bersifat bantuan untuk menunjang program pembangunan sesuai dengan prioritas dan kebijakan pemerintah, serta mensyaratkan adanya dana pendamping. Hibah kepada daerah yang bersumber dari pendapatan dalam negeri, kegiatannya merupakan kebijakan Pemerintah atau dapat diusulkan oleh K/L. Dalam hal hibah kepada daerah yang bersumber dari pinjaman luar negeri kegiatannya telah diusulkan oleh K/L. Hibah kepada daerah yang bersumber dari hibah luar negeri, kegiatannya dapat diusulkan oleh K/L dan/atau daerah. Hibah diberikan kepada daerah ditetapkan oleh Menteri Keuangan setelah berkoordinasi dengan Menteri pada Kementerian Negara/Pimpinan Lembaga terkait. Hibah yang berasal dari dalam negeri dituangkan dalam Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) antara pemerintah dan pemerintah daerah, sementara yang berasal dari penerusan pinjaman dan/atau hibah luar negeri dituangkan dalam Naskah Perjanjian Penerusan Hibah (NPPH) antara pemerintah dan pemerintah daerah. Kriteria pemberian hibah kepada daerah dari pemerintah dapat digolongkan berdasarkan sumber dana pada APBN. Hibah yang bersumber dari pendapatan dalam negeri, diberikan kepada daerah dengan kriteria untuk melaksanakan kegiatan yang menjadi urusan daerah, yaitu peningkatan fungsi pemerintahan, layanan dasar umum, dan pemberdayaan aparatur daerah, untuk kegiatan dengan kondisi tertentu yang berkaitan dengan penyelenggaran kegiatan pemerintah yang berskala nasional/internasional di daerah. Hibah yang bersumber dari pinjaman luar negeri, diberikan kepada daerah dengan kriteria untuk melaksanakan kegiatan yang merupakan urusan daerah dalam rangka pencapaian sasaran program yang merupakan prioritas pembangunan nasional, diprioritaskan untuk daerah dengan kapasitas fiskal rendah. Hibah yang bersumber dari hibah luar negeri, diberikan kepada daerah berdasarkan kriteria untuk melaksanakan kegiatan yang menjadi urusan daerah, yaitu peningkatan fungsi pemerintahan, layanan dasar umum, dan pemberdayaan aparatur daerah. Untuk kegiatan yang diusulkan oleh K/L dimana sumber pembiayaannya berasal dari penerusan hibah luar negeri tersebut, maka pengusulan pemberian hibah adalah sebagaimana hibah yang bersumber dari pinjaman luar negeri, yaitu telah tercantum dalam DRPPHLN tanpa mempertimbangkan kapasitas fiskal daerah. Kapasitas fiskal daerah adalah gambaran kemampuan keuangan masing-masing Daerah yang dicerminkan melalui penerimaan umum APBD (tidak termasuk dana alokasi khusus, dana darurat, dana pinjaman lama, dan penerimaan lain yang penggunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu) untuk membiayai tugas pemerintahan, setelah dikurangi belanja pegawai dan dikaitkan dengan jumlah penduduk miskin. Untuk hibah yang diusulkan oleh daerah yang telah mendapatkan komitmen dari pemberi hibah luar negeri (PHLN) maka daerah mengajukan usulan kepada Departemen Keuangan dan Kementerian Negara/Lembaga terkait untuk memasukkan usulan kegiatan dalam daftar rencana hibah daerah (DRHD). Berdasarkan hasil evaluasi atas kriteria dan terpenuhinya penilaian hibah, Menteri Keuangan menetapkan persetujuan pemberian hibah. Berdasarkan persetujuan tersebut maka dilakukan perjanjian hibah yang dituangkan dalam NPHD atau NPPH dengan daerah. NPHD atau NPPH antara lain memuat ketentuan mengenai tujuan hibah,

NK dan RAPBN 2008

V-57

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

jumlah hibah, sumber hibah, penerima hibah, persyaratan hibah, tata cara pencairan/ penyaluran hibah, tata cara penggunaan hibah, tata cara pelaporan dan pemantauan hibah, hak dan kewajiban pemberi dan penerima hibah, dan sanksi. Salinan NPHD dan NPPH yang telah ditandatangani disampaikan kepada Badan Pemeriksa Keuangan, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan, Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas, kementerian/lembaga terkait serta PPLN dan/atau PHLN. NPPH merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari NPHLN atau NPPLN, dan berlaku efektif setelah persyaratan dalam NPHLN atau NPPLN dipenuhi. Berdasarkan NPHD atau NPPH, jumlah hibah baik yang bersumber dari penerusan pinjaman dan/atau hibah luar negeri tersebut selanjutnya dituangkan dalam dokumen pelaksanaan anggaran daerah dan oleh daerah dicatat sebagai penerimaan hibah pada pendapatan hibah dalam kelompok lain-lain pendapatan yang sah pada APBD. Pertanggungjawaban pengelolaan hibah dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada APBD. Namun dalam pelaksanaannya, hibah kepada daerah yang berjalan selama ini dikelola dalam bagian anggaran kementerian/lembaga (BA K/L) terkait, daerah diminta untuk menyediakan dana pendamping dan menandatangani NPPH. Mekanisme dalam BA K/L pada prinsipnya harus dibiayai seluruhnya oleh pemerintah dari APBN dan tidak mengenal adanya dana pendamping dari daerah pada APBD, serta tidak memerlukan penandatanganan NPPH antara pemerintah dengan pemerintah daerah. Dalam rangka implementasi hibah kepada daerah, sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku perlu diupayakan pengalihan bagian anggaran dari bagian anggaran (BA) kementerian/lembaga ke anggaran pembiayaan dan perhitungan (APP). Dalam PMK Nomor 102 Tahun 2006 tentang Pentunjuk Penyusunan, Penelaahan, Pengesahan dan Revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Tahun Anggaran 2007, terdapat bagian anggaran untuk menampung penerusan pinjaman sebagai hibah, baik hibah kepada daerah maupun hibah kepada institusi lain. Bagian anggaran tersebut termasuk dalam bagian anggaran (BA) perhitungan dan pembiayaan (APP) baik untuk belanja pemerintah pusat maupun untuk belanja ke daerah, termasuk di dalamnya memuat bagian anggaran untuk hibah kepada daerah. Untuk itu, perlu ditetapkan bagian anggaran yang akan menampung komponen hibah kepada daerah sebagai bagian dari APP belanja daerah. Terhadap kegiatan yang akan datang dan kegiatan yang sedang berjalan yang sumber pembiayannya berasal dari pinjaman luar negeri dan kemudian diterushibahkan kepada daerah perlu dilakukan sesuai peraturan perundangan yang berlaku, mengingat kegiatan tersebut sebagian besar merupakan kegiatan yang menjadi tugas dan kewenangan daerah yang seharusnya dibiayai melalui mekanisme keuangan daerah pada APBD.

5.3.7. Performance Based Budgeting dan Medium Term Budgeting pada APBD
Penerapan penganggaran berbasis kinerja (performance based budgeting) diperlukan untuk mendukung pencapaian tujuan utama desentralisasi, yaitu meningkatkan kualitas pelayanan pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat. Penganggaran berbasis
V-58 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

kinerja yang dibarengi dengan penerapan medium-term expenditure framework (kerangka pengeluaran jangka menengah/KPJM) dapat membantu pemerintah daerah dalam menjaga disiplin anggaran, sehingga keberlanjutan anggaran (fiscal sustainability) dapat lebih terjamin, dengan tetap menjaga keberlanjutan peningkatan kualitas pelayanan pemerintah. Melalui penerapan penganggaran berbasis kinerja (PBK), maka penyusunan dan pembahasan APBD akan lebih difokuskan pada kaitan antara dana yang dialokasikan pada tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dengan pencapaian output dan outcome secara terukur untuk mencapai sasaran dan tujuan pemerintah dan rakyat daerah. Dengan demikian, penganggaran berbasis kinerja (PBK) dapat membantu pemerintah daerah untuk meningkatkan akuntabilitasnya. Pada hakekatnya tujuan PBK adalah untuk meningkatkan efisiensi alokasi dan produktivitas (allocative and productive efficiency) dari belanja pemerintah. Beberapa karakteristik PBK mencakup: 1. Adanya tujuan (goal) atau serangkaian tujuan (sets of goals), yang menjadi tujuan pengalokasian dana. Dari tujuan-tujuan yang bersifat umum tersebut kemudian ditetapkan sasaran-sasaran yang lebih spesifik, dan dana dialokasikan untuk masingmasing sasaran tersebut. 2. Adanya informasi dan data mengenai kinerja di masa lalu, sehingga memungkinkan untuk melakukan perbandingan antara kemajuan yang diharapkan dengan yang terjadi (actual). 3. Adanya penyesuaian-penyesuaian atas program untuk mengurangi kesenjangan (gap) antara kondisi aktual dengan kondisi yang diharapkan, yang dilakukan pada tahun anggaran berjalan, atau pada saat persiapan penyusunan anggaran tahun berikutnya. 4. Adanya peluang untuk melakukan evaluasi program secara berkala atau pada waktu yang khusus. Jika dilakukan secara obyektif, evaluasi ini akan menghasilkan informasi yang dapat diuji kesahihannya, yang sangat bermanfaat bagi pengambil keputusan, penyusun anggaran, dan pengelola/penanggung jawab program. Dari uraian di atas, PBK sangat berguna dalam melakukan penghematan anggaran, yaitu dengan melakukan pengurangan program dan kegiatan, jika situasi anggaran terbatas. Dalam berbagai situasi, ketersediaan anggaran selalu lebih terbatas dibandingkan dengan keinginan untuk melakukan pembelanjaan. PBK akan mendorong adanya evaluasi dan re-design kegiatan secara berkala, karena adanya ketidakefisienan dan ketidakefektifan dalam mencapai outcome yang diinginkan. PBK juga akan membantu dalam membandingkan tingkat efisiensi dan efektivitas kegiatan yang dilakukan SKPD sejenis di daerah lain. Dengan demikian, PBK juga dapat mendorong kompetisi antarpemerintah daerah dalam memajukan daerahnya masingmasing. Pelaksanaan desentralisasi fiskal perlu terus ditingkatkan kualitasnya, sehingga dapat mencapai tujuan intinya, yaitu meningkatkan pelayanan pemerintah kepada rakyat dalam rangka meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan rakyat. Untuk mencapai tujuan tersebut, maka aspek efektivitas dan efisiensi anggaran perlu diterapkan di seluruh pemerintah daerah. Untuk mencapai hal tersebut, penganggaran berbasis kinerja (PBK)
NK dan RAPBN 2008 V-59

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

digunakan sebagai alat (tool) dalam proses penganggaran program dan kegiatan pemerintah daerah. Sejumlah prasyarat, seperti pembagian peran dan kewenangan yang lebih rinci antartingkat pemerintah, memang perlu dipenuhi terlebih dahulu sebelum PBK dapat diterapkan dengan baik. Perkembangan dinamis dalam penyelenggaraan pemerintahan membutuhkan sistem perencanaan fiskal yang terdiri dari sistem penyusunan anggaran tahunan yang dilaksanakan sesuai dengan kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework) sebagaimana dilaksanakan di kebanyakan negara maju. Ketentuan mengenai penyusunan anggaran berdasarkan kerangka pengeluaran jangka menengah ini, untuk pemerintah daerah secara eksplisit disebutkan dalam Pasal 19 UU Nomor 17 Tahun 2003. Dalam Pasal 19 Ayat (1) UU Nomor 17 Tahun 2003 disebutkan bahwa dalam rangka penyusunan RAPBD, Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah selaku pengguna anggaran menyusun rencana kerja dan anggaran satuan kerja perangkat daerah tahun berikutnya. Sedangkan dalam Pasal 19 Ayat (3) UU Nomor 17 Tahun 2003 disebutkan bahwa rencana kerja dan anggaran disertai dengan prakiraan belanja untuk tahun berikutnya setelah tahun anggaran yang sudah disusun. Dalam Pasal 36 dan 37 Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, ketentuan mengenai kerangka pengeluaran jangka menengah dalam rangka penyusunan APBD ini kembali ditegaskan. Pasal 36 Ayat (2) PP Nomor 58Tahun 2005 menyebutkan bahwa RKA-SKPD disusun dengan menggunakan pendekatan kerangka pengeluaran jangka menengah daerah, penganggaran terpadu, dan penganggaran berbasis kinerja. Dalam Pasal 37 PP Nomor 58 Tahun 2005 disebutkan bahwa kerangka pengeluaran jangka menengah dilaksanakan dengan menyusun prakiraan maju yang berisi perkiraan kebutuhan anggaran untuk program dan kegiatan yang direncanakan dan merupakan implikasi kebutuhan dana untuk melaksanakan program dan kegiatan tersebut pada tahun berikutnya. Ketentuan dalam PP Nomor 58 Tahun 2005 tersebut kemudian dijabarkan dalam aturan pelaksanaan yang sifatnya lebih teknis, yaitu Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 13 Tahun 2006. Formulir RKA-SKPD dalam Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tersebut memang telah mengakomodir pendekatan kerangka pengeluaran jangka menengah. Namun demikian, mengingat kualitas, kesiapan, dan kemampuan sumber daya manusia yang berbeda-beda antara daerah yang satu dengan daerah lainnya, sesuai dengan Pasal 153 Ayat (5) PP Nomor 58 Tahun 2005, penyusunan RKA-SKPD dengan menggunakan pendekatan kerangka pengeluaran jangka menengah daerah ditunda pelaksanaannya sehingga baru dilaksanakan mulai tahun anggaran 2009.

5.3.8. Konsolidasi Defisit APBN dengan APBD
Sebagaimana diketahui bahwa dalam UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara ditetapkan bahwa APBN dan APBD disusun sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan negara, dan kemampuan dalam menghimpun pendapatan negara. Prinsip pengelolaan fiskal yang hati-hati dan berkesinambungan menghendaki adanya keseimbangan fiskal (balanced budget). Namun demikian, dalam
V-60 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

keadaaan tertentu pemerintah pusat dan pemerintah daerah dapat menjalankan anggaran surplus atau defisit sesuai dengan kondisi keuangan negara/daerah dan keadaan perekonomian yang dihadapi pemerintah pusat/ pemerintah daerah. Dalam hal APBN diperkirakan surplus, pemerintah pusat dapat mengajukan rencana penggunaan surplus anggaran kepada Dewan Perwakilan Rakyat. Demikian pula dalam hal APBD diperkirakan surplus, ditetapkan penggunaan surplus anggaran dalam peraturan daerah tentang APBD. Selanjutnya apabila APBN diperkirakan defisit, ditetapkan sumber-sumber pembiayaan untuk menutup defisit tersebut dalam UU tentang APBN. Demikian pula dalam hal APBD diperkirakan defisit, ditetapkan sumber-sumber pembiayaan untuk menutup defisit tersebut dalam peraturan daerah tentang APBD. Dalam rangka menjaga kesinambungan fiskal, pemerintah, perlu melakukan pengendalian terhadap jumlah kumulatif defisit APBN dan APBD, serta jumlah kumulatif pinjaman pemerintah pusat dan pemerintah daerah agar tidak menimbulkan beban yang berat bagi keuangan negara Defisit APBN dipengaruhi oleh kebijakan belanja negara dan target-target pendapatan negara yang dapat dipungut oleh negara. Demikian pula defisit APBD dipengaruhi oleh kebijakan belanja daerah dan sumber-sumber pendapatan daerah yang dapat diperoleh oleh daerah. Kebijakan fiskal melalui defisit anggaran berperan untuk mempengaruhi aggregate demand, dengan meningkatkan pengeluaran pemerintah, terutama investasi untuk infrastuktur, sehingga akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Namun demikian apabila defisit terlalu besar, dalam rangka untuk mengejar pertumbuhan, akan berdampak pada kemungkinan masuk dalam jebakan utang (debt trap) yang meningkatkan risiko kestabilan keuangan negara, serta dapat meningkatkan laju inflasi yang terlalu tinggi. Oleh karena dalam rangka menjaga kesinambungan pengelolaan keuangan negara (APBN dan APBD), maka pemerintah perlu menetapkan kebijakan pengendalian konsolidasi defisit APBN dan APBD. Konsolidasi defisit APBN dan APBD merupakan kebijakan pemerintah untuk menentukan arah pengelolaan keuangan negara. Ke depan, apabila pemerintah pusat mengambil posisi kebijakan ekspansi yang ditandai dengan defisit APBN, hendaknya secara konsolidasi (APBN dan APBD) juga menunjukkan sinyal ekspansi. Selanjutnya, kebijakan APBD yang diambil oleh pemerintah daerah dapat mengambil posisi defisit sebagai sinyal ekspansi guna mendukung kebijakan nasional. Namun demikian, kebijakan konsolidasi defisit APBN dan APBD tetap memperhatikan batas aman tingkat inflasi dan kesinambungan fiskal nasional dan daerah.

5.4. Kebijakan Alokasi Anggaran Belanja ke Daerah Tahun 2008
Kebijakan perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah yang diimplementasikan dalam alokasi anggaran belanja ke daerah dalam APBN, merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kebijakan fiskal secara nasional. Sehubungan dengan itu, kebijakan alokasi belanja ke daerah dalam tahun 2008 tetap diarahkan untuk mendukung program/kegiatan prioritas nasional, dengan tetap menjaga konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang penyelenggaraan otonomi daerah yang luas, nyata, dan bertanggung jawab.

NK dan RAPBN 2008

V-61

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Dengan tetap memperhatikan berbagai peraturan perundang-undangan serta berpijak pada hasil evaluasi selama implementasi tahun 2006-2007, dan mengacu pada hasil pembahasan antara DPR-RI dan pemerintah dalam rangka Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun 2008, kebijakan belanja ke daerah pada tahun 2008 akan lebih dipertajam untuk: (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (ii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah; (iii) mendukung kesinambungan fiskal nasional (fiscal sustainability) dalam rangka kebijakan ekonomi makro; (iv) meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah; (v) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; serta (vi) meningkatkan sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan rencana pembangunan daerah. Guna mendukung arah kebijakan belanja ke daerah tersebut, dalam RAPBN tahun 2008 alokasi anggaran belanja ke daerah direncanakan Rp271.795,1 miliar atau 6,3 persen terhadap PDB. Secara nominal, jumlah tersebut berarti mengalami peningkatan Rp19.257,8 miliar atau 7,6 persen dari alokasi anggaran belanja ke daerah yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp252.537,3 miliar.

5.4.1. Dana Perimbangan
Dana perimbangan merupakan komponen terbesar dalam alokasi belanja ke daerah, sehingga mempunyai peranan yang sangat penting dalam mendukung pelaksanaan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah. Dana perimbangan merupakan transfer dana yang bersumber dari APBN ke daerah, berupa DBH, DAU, dan DAK. Pengalokasian dana perimbangan bertujuan untuk mengurangi ketimpangan sumber pendanaan antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah, serta mengurangi kesenjangan pendanaan pemerintahan antardaerah. Dengan demikian, dana perimbangan merupakan salah satu pilar pokok desentralisasi fiskal dalam konteks transfer dana dari pemerintah pusat ke pemerintahan daerah. Dalam RAPBN tahun 2008, alokasi dana perimbangan direncanakan sebesar Rp262.261,1 miliar atau 6,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, secara nominal meningkat Rp18.175,6 miliar (7,4 persen) dari alokasi dana perimbangan yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp244.085,4 miliar. Peningkatan alokasi dana perimbangan dalam RAPBN tahun 2008 tersebut, selain dipengaruhi oleh peningkatan penerimaan dalam negeri juga diakibatkan oleh adanya peningkatan alokasi DAK. Dana Bagi Hasil (DBH) Kebijakan alokasi DBH tahun 2008 tetap mengacu kepada ketentuan-ketentuan yang diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004, PP Nomor 55 Tahun 2005, UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, dan UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua. DBH tersebut adalah salah satu komponen dana perimbangan, yang merupakan hak daerah atas pengelolaan sumber-sumber penerimaan negara yang dihasilkan dari masing-masing daerah, yang besarnya memperhitungkan potensi daerah penghasil (by origin).
V-62 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

DBH terdiri dari DBH pajak dan DBH sumber daya alam (SDA). Sumber-sumber penerimaan pajak yang dibagihasilkan meliputi pajak penghasilan (PPh) pasal 21 dan pasal 25/29 orang pribadi dalam negeri, pajak bumi dan bangunan (PBB), dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB). Sementara itu, sumber-sumber penerimaan SDA yang dibagihasilkan terdiri dari minyak bumi, gas alam, pertambangan umum, kehutanan, dan perikanan. Sesuai dengan UU Nomor 33 tahun 2004, terdapat penambahan obyek DBH SDA, yaitu DBH SDA panas bumi. Kebijakan di bidang DBH dalam tahun 2008 lebih dititikberatkan pada penyempurnaan dan percepatan dalam proses perhitungan, pengalokasian, dan penetapan DBH ke daerah. Hal ini dilakukan agar penyaluran DBH ke daerah dapat dilakukan tepat waktu. Untuk mendukung kebijakan tersebut, pemerintah akan melakukan langkah-langkah aktif dalam penyempurnaan proses dan mekanisme penyaluran DBH ke daerah, antara lain melalui peningkatan koordinasi antardepartemen/instansi terkait, serta peningkatan akurasi data oleh departemen/ instansi terkait. Dalam Rancangan APBN tahun 2008, alokasi DBH direncanakan Rp64.501,3 miliar atau sekitar 1,5 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti naik sekitar Rp2.297,4 miliar atau 3,7 persen dari alokasi DBH yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp62.203,9 miliar. Lebih tingginya rencana alokasi DBH ini terutama disebabkan oleh lebih tingginya rencana alokasi DBH Pajak dari pagu RAPBN-P 2007. DBH Pajak Ada dua faktor yang mempengaruhi rencana alokasi DBH pajak dalam Rancangan APBN tahun 2008, yaitu perkiraan penerimaan dari potensi sumber-sumber perpajakan yang kemungkinan dapat dihimpun dan ketentuan-ketentuan mengenai pembagian DBH perpajakan yang berlaku. Dalam RAPBN tahun 2008, alokasi DBH pajak diperkirakan mencapai Rp36.333,6 miliar (0,8 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti meningkat Rp3.898,3 miliar atau 12,0 persen apabila dibandingkan dengan alokasi DBH pajak yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp32.435,4 miliar. Peningkatan alokasi DBH pajak tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan meningkatnya sasaran penerimaan PPh, PBB, dan BPHTB yang akan dibagihasilkan. Dalam RAPBN tahun 2008, alokasi DBH PPh direncanakan mencapai Rp8.491,1 miliar atau naik 13,3 persen dari rencana alokasi DBH PPh dalam RAPBN-P 2007, sedangkan alokasi DBH PBB direncanakan mencapai Rp22.989,9 miliar atau naik 9,6 persen dari perkiraan DBH PBB dalam RAPBN-P 2007. Di lain pihak, alokasi DBH BPHTB direncanakan Rp4.852,7 miliar atau naik 22,2 persen dari perkiraan DBH BPHTB dalam RAPBN-P 2007. DBH Sumber Daya Alam Sebagaimana DBH pajak, rencana alokasi DBH SDA dalam Rancangan APBN tahun 2008 juga dipengaruhi oleh perkiraan penerimaan SDA dan ketentuan-ketentuan mengenai pembagian DBH SDA yang ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan. Alokasi DBH SDA direncanakan sebesar Rp28.167,7 miliar (0,7 persen terhadap PDB) yang apabila dibandingkan dengan realisasi DBH SDA yang diperkirakan dalam RAPBN-P 2007 sebesar Rp29.768,6 miliar, jumlah tersebut lebih rendah sebesar Rp1.600,9 miliar
NK dan RAPBN 2008 V-63

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

(5,4 persen). Penurunan rencana alokasi DBH SDA tahun 2008 tersebut terutama disebabkan oleh menurunnya sasaran penerimaan SDA nonmigas, meskipun di lain pihak rencana alokasi DBH SDA migas justru mengalami peningkatan. Rencana alokasi DBH SDA tahun 2008 tersebut terdiri dari: a. Alokasi DBH migas sebesar Rp22.744,4 miliar, meliputi: (1) Alokasi DBH minyak bumi sebesar Rp12.507,9 miliar, atau naik Rp593,1 miliar dari perkiraan realisasi DBH minyak bumi dalam RAPBN-P 2007; (2) Alokasi DBH gas alam sebesar Rp10236,5 miliar, atau naik Rp619,5 miliar dari perkiraan realisasi DBH gas alam dalam RAPBN-P 2007. b. Alokasi DBH nonmigas sebesar Rp5.423,3 miliar, meliputi: (1) Alokasi DBH pertambangan umum sebesar Rp3.700,9 miliar, atau turun Rp2.615,1 miliar dari perkiraan realisasi DBH pertambangan umum dalam RAPBN-P 2007; (2) Alokasi DBH kehutanan sebesar Rp1.522,4 miliar, atau turun Rp198,4 miliar dari perkiraan realisasi DBH kehutanan dalam RAPBN-P 2007; (3) Alokasi DBH perikanan sebesar Rp200,0 miliar, atau sama dengan perkiraan realisasi DBH perikanan dalam RAPBN-P 2007. Dana Alokasi Umum (DAU) Sesuai amanat Pasal 27 UU Nomor 33 Tahun 2004, jumlah keseluruhan DAU pada tahun 2008 direncanakan sebesar 26 persen dari pendapatan dalam negeri (PDN) neto. PDN neto merupakan jumlah penerimaan negara yang berasal dari pajak dan bukan pajak dikurangi dengan penerimaan negara yang dibagihasilkan kepada daerah. Berdasarkan kesepakatan bersama antara DPR-RI dan pemerintah, dalam menetapkan besaran DAU nasional, terdapat dua komponen PNBP yang tidak termasuk dalam perhitungan PDN neto, yaitu (i) PNBP yang telah ditentukan alokasi penggunaannya, yaitu berasal dari rencana penerimaan berkaitan dengan program Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) dan (ii) PNBP yang digunakan kembali oleh kementerian/lembaga penghasil. Selanjutnya, dalam rangka meningkatkan pemerataan alokasi dana antardaerah, dan mengatasi ketimpangan kemampuan keuangan antardaerah, maka akan terus dilakukan langkah-langkah untuk meningkatkan akurasi data dasar perhitungan DAU, yang meliputi variabel kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal, serta data alokasi dasar. Untuk mengukur ekualisasi antardaerah, digunakan indikator Williamson Index dan Coefficient of Variation yang merupakan parameter standar pengukuran tingkat pemerataan kemampuan keuangan antardaerah secara relatif terhadap jumlah penduduk. Berdasarkan target pendapatan dalam negeri pada RAPBN tahun 2008 sebesar Rp759.324,7 miliar, dikurangi dengan penerimaan negara yang dibagihasilkan kepada daerah sebesar Rp64.501,3 miliar, dan target penerimaan PNBP yang akan digunakan untuk program GNRHL sebesar Rp1.101,4 miliar, serta target PNBP yang akan digunakan kembali oleh kementerian/lembaga penghasil PNBP sebesar Rp14.654,1 miliar, maka besaran DAU yang akan dialokasikan ke daerah dalam tahun 2008 direncanakan sebesar Rp176.557,6 miliar (4,1 persen terhadap PDB). Jumlah tersebut, berarti mengalami
V-64 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

peningkatan sebesar Rp11.770,2 miliar, atau 7,1 persen apabila dibandingkan dengan alokasi DAU dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp164.787,4 miliar. Rencana alokasi DAU nasional tahun 2008 tersebut akan dialokasikan masing-masing untuk provinsi sebesar Rp17.655,8 miliar (10 persen dari total DAU nasional), dan bagi kabupaten/kota sebesar Rp158.901,9 miliar (90 persen dari total DAU nasional). Apabila dibandingkan dengan pagu alokasi DAU Provinsi dan DAU Kabupaten/Kota tahun sebelumnya masing-masing sebesar Rp16.478,7 miliar dan Rp148.308,7 miliar, maka rencana alokasi DAU provinsi dan DAU kabupaten/kota tahun 2008 tersebut berarti masing-masing naik 7,1 persen. Sesuai dengan amanat UU Nomor 33 Tahun 2004, maka mulai tahun 2008 terdapat perubahan yang signifikan dalam kebijakan pengalokasian DAU. Pasal 107 ayat (2) UU Nomor 33 Tahun 2004 mengamanatkan bahwa perhitungan alokasi DAU berdasarkan formula dilaksanakan secara penuh mulai tahun anggaran 2008. Perhitungan DAU tahun 2008 berdasarkan formula tersebut akan menghasilkan alternatif alokasi DAU sebesar nol (tidak mendapatkan DAU), lebih kecil, sama dengan, dan lebih besar dari DAU tahun 2007. Dengan mempertimbangkan fungsi DAU, selain sebagai equalization grant, juga sebagai salah satu instrumen hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah yang masih sangat dibutuhkan oleh daerah, maka dalam tahun 2008 disamping akan menerapkan formula tersebut secara konsisten, Pemerintah juga akan mengalokasikan DAU minimal sebesar 25 persen dari DAU tahun 2007 (di luar dana penyesuaian) kepada daerah yang memperoleh DAU tahun 2008 lebih kecil dari DAU tahun 2007 di luar dana penyesuaian, dengan ketentuan sebagai berikut: (a) Bagi daerah yang mengalami penurunan DAU senilai 75 persen atau lebih sampai dengan 100 persen (tidak memperoleh DAU atau DAU sama dengan nol), akan dialokasikan DAU tahun 2008 sebesar 25 persen dari DAU tahun 2007 di luar Dana Penyesuaian. Bagi daerah yang mengalami penurunan DAU lebih kecil dari 75 persen, akan dialokasikan DAU tahun 2008 sesuai dengan hasil perhitungan berdasarkan formula.

(b)

Untuk menutup penurunan DAU sebagaimana dimaksud pada butir (a), pemerintah mengalokasikan dana penyesuaian DAU. Dana Alokasi Khusus Secara umum arah kebijakan pengalokasian DAK tahun 2008 adalah sebagai berikut: 1. Diprioritaskan untuk membantu daerah dengan kemampuan keuangan di bawah rata-rata nasional dalam rangka mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar masyarakat yang telah menjadi urusan daerah; 2. Menunjang percepatan pembangunan sarana dan prasarana di daerah pesisir dan pulau-pulau kecil, daerah perbatasan dengan negara lain, daerah tertinggal/terpencil, daerah rawan banjir dan longsor, serta daerah yang termasuk kategori daerah ketahanan pangan dan daerah pariwisata;

NK dan RAPBN 2008

V-65

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

3. Digunakan untuk mendanai kegiatan di bidang pendidikan, kesehatan dan kependudukan, infrastruktur (jalan, irigasi, air minum dan penyehatan lingkungan), pertanian, kelautan dan perikanan, lingkungan hidup dan kehutanan, dan prasarana pemerintahan; 4. Mendorong peningkatan produktivitas, perluasan kesempatan kerja, dan diversifikasi ekonomi terutama di perdesaan melalui kegiatan khusus di bidang, pertanian, kelautan dan perikanan, serta infrastruktur; 5. Meningkatkan akses penduduk miskin terhadap pelayanan dasar dan prasarana dasar melalui kegiatan khusus di bidang pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur; 6. Menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup serta mencegah kerusakan lingkungan hidup, dan mengurangi risiko bencana melalui kegiatan khusus di bidang lingkungan hidup, mempercepat penyediaan serta meningkatkan cakupan dan kehandalan pelayanan dasar dan sarana dasar dalam satu kesatuan sistem yang terpadu melalui kegiatan khusus di bidang infrastruktur; 7. Mendukung penyediaan prasarana pemerintahan di daerah yang terkena dampak pemekaran pemerintah kabupaten, kota, dan provinsi melalui kegiatan khusus di bidang prasarana pemerintah; 8. Meningkatkan keterpaduan dan sinkronisasi kegiatan yang didanai dari DAK dengan kegiatan lain yang didanai dari anggaran kementerian/lembaga dan kegiatan yang didanai dari APBD; 9. Mengalihkan secara bertahap dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang digunakan untuk mendanai kegiatan-kegiatan yang telah menjadi urusan daerah ke DAK, setelah ditetapkannya peraturan pemerintah yang terkait dengan pembagian kewenangan pemerintah pusat dan daerah. Dalam tahun 2008, alokasi DAK direncanakan sebesar Rp21.202,1 miliar. Apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi DAK dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp17.094,1 miliar, maka rencana alokasi DAK tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan Rp4.108,0 miliar atau 24,0 persen. Dalam DAK tahun 2008 tersebut sudah termasuk pengalihan dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan yang sudah menjadi urusan daerah sekitar Rp4,0 triliun yang berasal dari anggaran Departemen PU, Departemen Kesehatan, dan Departemen Pendidikan Nasional. Prioritas penggunaan DAK tahun 2008 diarahkan untuk kegiatan pada bidang-bidang sebagai berikut: 1. Pendidikan, untuk menunjang pelaksanaan wajib belajar (wajar) sembilan tahun bagi masyarakat di daerah. 2. Kesehatan dan kependudukan, untuk dapat meningkatkan daya jangkau dan kualitas pelayanan sarana dan prasarana kesehatan bagi masyarakat di kabupaten/kota, dan untuk meningkatkan kesejahteraan keluarga melalui program keluarga berencana beserta sarana dan prasarana pendukungnya dalam rangka pengendalian jumlah penduduk. 3. Infrastruktur: a. Prasarana jalan, untuk mempertahankan dan meningkatkan tingkat pelayanan prasarana jalan yang telah menjadi urusan pemerintah provinsi dan pemerintah

V-66

NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

4.

5. 6.

7.

kabupaten/kota dalam rangka melancarkan distribusi barang dan jasa serta hasil produksi antarkecamatan dan/atau antarkabupaten. b. Prasarana irigasi, untuk mempertahankan tingkat pelayanan jaringan irigasi di kabupaten/kota dan provinsi guna mendukung program ketahanan pangan. c. Prasarana air minum dan penyehatan lingkungan, untuk meningkatkan prasarana air minum bagi masyarakat di desa/kelurahan rawan air bersih dan kekeringan, serta perbaikan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan permukiman di daerah kumuh di perkotaan. Kelautan dan perikanan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana dasar di bidang kelautan dan perikanan, khususnya dalam menunjang pengembangan perikanan tangkap dan budidaya, pemasaran hasil perikanan, dan pengawasan, serta pengembangan pulau-pulau kecil di daerah. Pertanian, untuk meningkatkan sarana/prasarana pertanian guna mendukung ketahanan pangan dan agribisnis. Prasarana pemerintahan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana pemerintahan bagi daerah yang terkena dampak pemekaran pada tahun 2007, guna mendukung kelancaran penyelenggaraan pemerintahan daerah. Lingkungan hidup dan kehutanan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana pemantauan kualitas air, pengendalian pencemaran air dan perlindungan sumber daya air dan pengelolaan persampahan, serta untuk meningkatkan perlindungan dan pengendalian terhadap daerah aliran sungai dan penanaman mangrove di pesisir pantai berserta sarana dan prasarana pendukungnya.

5.4.2. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian
Dana Otonomi Khusus Selain dana perimbangan, kepada daerah-daerah tertentu juga dialokasikan dana otonomi khusus, yaitu kepada: (i) Provinsi Papua dalam rangka memenuhi amanat UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua dan (ii) Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dalam rangka memenuhi amanat UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Provinsi Papua menerima alokasi dana yang besarnya setara dengan 2 persen dari pagu DAU nasional, yang penggunaannya terutama ditujukan untuk pendanaan pendidikan dan kesehatan. Di samping itu, Provinsi Papua juga menerima dana tambahan untuk infrastruktur dalam rangka pelaksanaan otonomi khusus, yang besarannya ditetapkan oleh Pemerintah dan DPR. Sementara itu, dana otonomi khusus bagi Provinsi NAD ditujukan terutama untuk mendanai pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur, pemberdayaan ekonomi rakyat, pengentasan kemiskinan, serta pendidikan, sosial, dan kesehatan. Dana otonomi khusus bagi Provinsi NAD tersebut berlaku untuk jangka waktu dua puluh tahun, dengan rincian: (i) untuk tahun pertama sampai dengan tahun kelima belas, besarannya ditetapkan setara dengan 2 persen pagu DAU nasional, dan (ii) untuk tahun keenam belas sampai dengan tahun kedua puluh, besarannya ditetapkan setara dengan 1 persen pagu DAU nasional. Program pembangunan yang menggunakan dana otonomi khusus

NK dan RAPBN 2008

V-67

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

dituangkan dalam program pembangunan provinsi dan kabupaten/kota se-Provinsi NAD, dengan memperhatikan keseimbangan kemajuan pembangunan antarkabupaten/kota yang dijadikan dasar dalam pemanfaatan dana otonomi khusus. Penggunaan dana otonomi khusus diatur lebih lanjut dalam Qonun, dan pengelolaannya diadministrasikan oleh pemerintah Provinsi NAD. Guna mendukung kebijakan otonomi khusus, maka alokasi dana otonomi khusus dalam Rancangan APBN tahun 2008 direncanakan mencapai Rp8.062,3 miliar (0,2 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4.016,6 miliar (99,3 persen) apabila dibandingkan dengan perkiraan realisasi dana otonomi khusus yang diperkirakan dalam RAPBN-P tahun 2007 sebesar Rp4.045,7 miliar. Alokasi dana otonomi khusus tahun 2008 tersebut terdiri dari: (a) alokasi dana otonomi khusus bagi provinsi Papua sebesar Rp4.531,15 miliar, yang meliputi: (i) penerimaan khusus dalam rangka pelaksanaan Otsus sebesar Rp3.531,15 miliar, dan (ii) dana tambahan untuk pembangunan infrastruktur sebesar Rp1.000,0 miliar. (b) alokasi dana otonomi khusus bagi provinsi NAD sebesar Rp3.531,15 miliar. Dalam rangka meningkatkan efisiensi dan efektivitas pemanfaatan dana otonomi khusus guna mengejar ketertinggalan wilayah Papua dalam pemenuhan pelayanan kesehatan, pendidikan, serta infrastruktur, selain diperlukan adanya pengawasan yang semakin optimal, juga diperlukan adanya fasilitasi dari Pemerintah untuk memberikan guidance dalam penggunaan dana otonomi khusus. Dana Penyesuaian Dalam RAPBN tahun 2008, dana penyesuaian dianggarkan sebesar Rp1.471,7 miliar, yang terdiri dari dana penyesuaian kependidikan Rp1.200,0 miliar, dan dana penyesuaian DAU Rp271,7 miliar. Dana penyesuaian kependidikan tersebut dialokasikan untuk mendanai kebutuhan tunjangan kependidikan sebagai amanat dari UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Sementara itu, dana penyesuaian DAU dialokasikan untuk menutup DAU bagi daerah yang mengalami penurunan DAU sebesar 75 persen atau lebih dibandingkan dengan DAU tahun 2007 di luar dana penyesuaian. Perbandingan belanja ke daerah dalam RAPBN-P 2007 dan RAPBN 2008, dapat dilihat pada Tabel V.19.

5.4.3. Batas Maksimal Defisit APBD Setiap Daerah
APBD merupakan dasar pengelolaan keuangan daerah dalam tahun anggaran tertentu. Hal ini berarti, bahwa APBD merupakan rencana pelaksanaan semua pendapatan daerah dan semua belanja daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Pemungutan semua penerimaan daerah dilakukan untuk memenuhi target yang ditetapkan dalam APBD, dan semua pengeluaran daerah serta ikatan yang membebani daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi dilakukan sesuai jumlah dan sasaran yang ditetapkan dalam APBD, sehingga APBD menjadi dasar bagi kegiatan pengendalian, pemeriksaan dan pengawasan keuangan daerah.
V-68 NK dan RAPBN 2008

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

Bab V

Tabel V.19 Belanja ke Daerah, 2007 - 2008
(miliar rupiah)
2007 2008 % thd PDB 6,4 1,6 0,9 0,2 0,6 0,1 0,8 0,3 0,3 0,2 0,0 0,0 4,3 0,4 0,2 0,1 0,1 0,0 0,1 0,0 0,1 6,6 RAPBN 262.261,1 64.501,3 36.333,6 8.491,1 22.989,9 4.852,7 28.167,7 12.507,9 10.236,5 3.700,9 1.522,4 200,0 176.557,7 21.202,1 9.534,0 8.062,3 7.062,3 1.000,0 1.471,7 271,7 1.200,0 271.795,1 % thd PDB 6,1 1,5 0,8 0,2 0,5 0,1 0,7 0,3 0,2 0,1 0,0 0,0 4,1 0,5 0,2 0,2 0,2 0,0 0,0 0,0 0,0 6,3

Uraian

RAPBN-P 244.085,4 62.203,9 32.435,4 7.494,2 20.968,3 3.972,9 29.768,6 11.914,9 9.617,0 6.316,0 1.720,8 200,0 164.787,4 17.094,1 8.451,8 4.045,7 3.295,7 750,0 4.406,1 842,9 3.563,2 252.537,3

I. DANA PERIMBANGAN A. DANA BAGI HASIL 1. Pajak a. Pajak Penghasilan b. Pajak Bumi dan Bangunan c. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan 2. Sumber Daya Alam a. Minyak Bumi b. Gas Alam c. Pertambangan Umum d. Kehutanan e. Perikanan B. DANA ALOKASI UMUM C. DANA ALOKASI KHUSUS II. DANA OTONOMI KHUSUS DAN PENYESUAIAN A. DANA OTONOMI KHUSUS 1. Otsus (Persentase DAU) 2. Tambahan Otsus Infrastruktur Papua B. DANA PENYESUAIAN 1. Penyesuaian DAU 2. Penyesuaian Kebijakan (ad-hoc ) J U M L A H
Sumber: Departemen Keuangan, data diolah

Salah satu instrumen yang dipergunakan dalam rangka pengendalian surplus dan defisit keuangan negara adalah penetapan batas maksimal kumulatif defisit APBN dan APBD, dan batas maksimal defisit APBD masing-masing daerah. Pemerintah daerah dapat menetapkan kebijakan anggaran surplus, defisit atau berimbang. Hal ini terkait dengan kebutuhan dan prioritas belanja daerah untuk mencapai target-target pembangunan daerah. Namun demikian, dalam rangka pengendalian defisit secara nasional, pada tahun 2008 pemerintah merencanakan defisit APBN dan APBD berkisar 2,0 - 2,2 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB), dan kumulatif defisit APBD berkisar 0,3 - 0,5 persen dari PDB. Berdasarkan batas maksimal kumulatif defisit tersebut, implementasinya kepada masingmasing daerah dilakukan secara proporsional, sehingga diperkirakan defisit masingmasing APBD berkisar antara 3 - 5 persen dari pendapatan daerah. Pengendalian defisit APBD ini sangat penting, karena merupakan salah satu instrumen dalam menjaga kesinambungan fiskal daerah dan harmonisasi kebijakan makro ekonomi nasional.

NK dan RAPBN 2008

V-69

Bab V

Kebijakan Desentralisasi Fiskal dan Pengelolaan Keuangan Daerah

5.4.4. Dampak Kebijakan Desentralisasi terhadap Ekonomi Daerah
Salah satu unsur penting yang dapat mempengaruhi arah perkembangan perekonomian daerah adalah penetapan dan pemberlakuan kebijakan otonomi daerah yang diikuti dengan paket-paket kebijakan desentralisasi fiskal. Kebijakan tersebut telah memberikan keleluasaan bagi pemerintah daerah untuk dapat merencanakan dan menentukan prioritas pembangunan daerah sesuai dengan kondisi dan kemampuan keuangan daerah sendiri, dengan dibantu oleh transfer dana dari pemerintah pusat melalui dana perimbangan. Dampak pemberlakuan kebijakan desentralisasi fiskal terhadap perekonomian daerah sangat tergantung pada upaya dan kondisi masing-masing daerah. Secara umum, beberapa dampak dari kebijakan desentralisasi fiskal dalam tahun 2008 dapat diidentifikasikan sebagai berikut: a. Dengan meningkatnya transfer dana dari pusat berupa dana perimbangan, pemerintah daerah memiliki peluang yang lebih besar untuk lebih mengoptimalkan penggunaan sumber daya fiskal dalam upaya pencapaian target pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 6,8 persen; b. Penetapan kumulatif defisit APBD sebesar 0,3 - 0,5 persen terhadap PDB sebagai bagian dari defisit nasional sebesar 2,0 - 2,2 persen terhadap PDB, membuka peluang bagi pemerintah daerah untuk dapat menyusun RAPBD secara lebih ekspansif. Dengan peluang tersebut, daerah diharapkan dapat menyusun program-program pembangunan untuk meningkatkan pelayanan publik, meningkatkan lapangan kerja, dan mengurangi angka kemiskinan. Selain itu, dengan adanya peluang kumulatif defisit APBD tersebut, daerah juga memiliki kesempatan untuk menggunakan dana daerah yang menganggur, atau memperoleh sumber-sumber pembiayaan lain, seperti pinjaman daerah dan penerbitan obligasi daerah. Hal ini dimungkinkan karena perangkat hukum yang mendasarinya telah tersedia, meskipun pelaksanaannya harus dilandasi prinsip kehati-hatian dengan tetap menjaga kualitas pengeluaran publik yang baik; c. Selain itu, pelaksanaan reformasi pengelolaan keuangan daerah diharapkan akan memperkuat sistem pengelolaan keuangan publik di daerah, sehingga dapat mengurangi potensi inefisiensi terhadap pemanfaatan keuangan daerah; d. Pemberian dana otonomi khusus pada provinsi Papua dan NAD diharapkan dapat meningkatkan pembangunan infrastruktur untuk mempercepat laju pertumbuhan ekonomi di daerah-daerah tersebut.

V-70

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

BAB VI PEMBIAYAAN DEFISIT ANGGARAN, PENGELOLAAN UTANG, DAN RISIKO FISKAL
6. 1. Pembiayaan Defisit Anggaran
6.1.1. Kebijakan Umum dan Kebutuhan Pembiayaan
Kebijakan umum pembiayaan anggaran antara lain meliputi penetapan sasaran surplus/ defisit anggaran berdasarkan proyeksi realisasi penerimaan negara maupun rencana alokasi belanja negara. Penetapan defisit anggaran tergantung pada kebijakan fiskal yang akan diambil Pemerintah bersama-sama dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) karena hak budget juga dimiliki oleh DPR. Defisit tersebut beserta kebutuhan pembiayaan untuk investasi dan penyertaan modal negara, akan ditutup melalui pembiayaan anggaran yang berasal dari utang dan non-utang. Strategi pembiayaan anggaran perlu dilakukan secara tepat dan hati-hati agar sumber-sumber pembiayaan anggaran digunakan seoptimal mungkin untuk menghindari terjadinya penumpukan beban fiskal di masa mendatang yang berpotensi mengganggu kesinambungan fiskal (fiscal sustainability). Kesinambungan fiskal dapat tercapai apabila defisit anggaran dapat terkendali namun dengan tetap memberikan stimulus fiskal sekaligus mampu menjamin kemampuan membayar kembali seluruh kewajiban secara tepat waktu. Sepanjang tahun 2001-2005, kebijakan defisit anggaran lebih diarahkan untuk konsolidasi fiskal melalui upaya peningkatan pendapatan negara dan hibah dan disertai dengan peningkatan efisiensi dan efektivitas belanja negara. Defisit anggaran berhasil ditekan dari 2,4 persen terhadap PDB pada tahun 2001 menjadi 0,5 persen terhadap PDB pada tahun 2005. Sejak tahun 2006, rasio defisit anggaran terhadap PDB meningkat dari 0,9 persen terhadap PDB pada tahun 2006 menjadi 1,6 persen terhadap PDB pada tahun 2007, karena kebijakan Pemerintah untuk memberikan stimulus fiskal dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi. Meskipun demikian, peningkatan rasio defisit terhadap PDB tetap memperhatikan ketentuan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara yaitu jumlah kumulatif defisit APBN dan APBD dibatasi tidak melebihi 3,0 persen terhadap PDB tahun bersangkutan. Pemerintah memiliki berbagai pilihan pembiayaan anggaran yaitu melalui rekening Pemerintah, privatisasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN), penjualan aset negara melalui PT Perusahaan Pengelolaan Aset (PT. PPA), dan pengadaan utang melalui penerbitan Surat Berharga Negara (SBN)1 dan penarikan Pinjaman Luar Negeri. Sebagaimana disajikan dalam
1

Surat Berharga Negara (SBN) terdiri dari Surat Utang Negara (SUN) dan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). SUN meliputi Obligasi Negara (ON) yaitu SUN dengan jangka waktu jatuh tempo lebih dari satu tahun, dan Surat Perbendaharaan Negara (SPN) yaitu SUN dengan jangka waktu sampai dengan satu tahun. ON telah diterbitkan sejak tahun 2002, sedangkan SPN mulai diterbitkan bulan Mei tahun 2007. SBSN diharapkan dapat segera diterbitkan setelah UU SBSN ditetapkan.

NK dan RAPBN 2008

VI-1

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Tabel VI.1., sampai dengan tahun 2004 sumber pembiayaan defisit anggaran didominasi oleh non-utang. Namun sejak tahun 2005, penerbitan Obligasi Negara menjadi sumber pembiayaan anggaran yang utama.

Tabel VI.1. Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 2000-2007
(triliun Rupiah)
Uraian 2000 (PAN) Nominal % PDB 2001 (PAN) Nominal % PDB 2002 (PAN) Nominal % PDB 2003 (PAN) Nominal % PDB 2004 (LKPP) Nominal % PDB 2005 (LKPP) Nominal % PDB 2006 (LKPP) Nominal % PDB 2007 (APBN) Nominal % PDB 2007 (RAPBN-P) Nominal % PDB

A. Pendapatan Negara dan Hibah B. Belanja Negara
- Pembayaran Bunga Utang
+ Utang Dalam Negeri + Utang Luar Negeri

205,33 221,47
50,07
31,24 18,83

14,8% 15,9%
3,6%
2,2% 1,4%

301,08 341,56
87,14
58,20 28,95

17,9% 20,3%
5,2%
3,5% 1,7%

298,53 322,18
87,67
62,26 25,41

16,0% 17,3%
4,7%
3,3% 1,4%

341,40 376,51
65,35
46,36 18,99

16,7% 18,4%
3,2%
2,3% 0,9%

403,37 427,18
62,49
39,55 22,93

17,8% 18,9%
2,8%
1,7% 1,0%

495,22 509,63
65,20
42,60 22,60

17,8% 18,3%
2,3%
1,5% 0,8%

637,99 667,13
79,08
54,06 25,03

19,1% 20,0%
2,4%
1,6% 0,7%

723,06 763,57
85,09
58,42 26,66

20,5% 21,6%
2,4%
1,7% 0,8%

684,47 746,42
86,29
61,40 24,89

18,0% 19,6%
2,3%
1,6% 0,7%

- Belanja Modal

25,81

1,9%

41,59

2,5%

37,32

2,0%

69,25

3,4%

61,45

2,7%

32,89

1,2%

54,95

1,6%

66,06

1,9%

68,31

1,8%

C. Surplus/(Defisit) Anggaran D. Pembiayaan I. Non Utang 1. Perbankan Dalam Negeri 2. Non Perbankan Dalam Negeri
a. Privatisasi (neto)
- Penerimaan - PMN

(16,13) 16,13 5,93 (12,97) 18,90
-

-1,2% 1,2% 0,4% -0,9% 1,4%
0,0%
0,0% 0,0%

(40,48) -2,4% 40,48 30,21 (1,23) 31,45
3,47
3,47 -

(23,65) 23,65 18,96 (8,14) 27,10
7,66
7,66 -

-1,3% 1,3% 1,0% -0,4% 1,5%
0,4%
0,4% 0,0%

(35,11) 35,11 37,67 10,71 26,96
7,30
7,30 -

-1,7% 1,7% 1,8% 0,5% 1,3%
0,4%
0,4% 0,0%

(23,81) 20,80 41,98 22,71 19,27
3,52
3,52 -

-1,1% 0,9% 1,9% 1,0% 0,9%
0,2%
0,2% 0,0%

(14,41) -0,5% 11,12 (1,18) (2,55) 1,37
-

(29,14) 29,42 20,00 18,91 1,08
0,40
2,37 (1,97)

-0,9% 0,9% 0,6% 0,6% 0,0%
0,0%
0,1% -0,1%

(40,51) 40,51 14,46 12,96 1,50
2,00
3,30 (1,30)

-1,1% 1,1% 0,4% 0,4% 0,0%
0,1%
0,1% 0,0%

(61,95) 61,95 12,28 10,62 1,66
2,00
4,70 (2,70)

-1,6% 1,63% 0,3% 0,3% 0,0%
0,1%
0,1% -0,1%

2,4% 1,8% -0,1% 1,9%
0,2%
0,2% 0,0%

0,4% 0,0% -0,1% 0,0%
0,0%
0,0% 0,0%

b. Penjualan Aset (PT PPA) c. Dukungan Infrastruktur

18,90 -

1,4% 0,0%

27,98 -

1,7% 0,0%

19,44 -

1,0% 0,0%

19,66 -

1,0% 0,0%

15,75 -

0,7% 0,0%

6,56 (5,20)

0,2% -0,2%

2,68 (2,00)

0,1% -0,1%

1,50 (2,00)

0,0% -0,1%

1,66 (2,00)

0,0% -0,1%

II. Utang 1. Utang Dalam Negeri
a. SBN Dalam Negeri (neto)

10,20 -

0,7% 0,0%
0,0%

10,27 -

0,6% 0,0%
0,0%

4,69 (1,94)
(1,94)

0,3% -0,1%
-0,1%

(2,55) (3,10)
(3,10)

-0,1% -0,2%
-0,2%

(21,19) -0,9% (2,09)
(2,09)

12,30 (2,28)
(2,28)

0,4% -0,1%
-0,1%

9,42 17,51
17,51

0,3% 0,5%
0,5%

26,05 22,01
22,01

0,7% 0,6%
0,6%

49,67 48,33
48,33

1,3% 1,3%
1,3%

-0,1%
-0,1%

2. Utang Luar Negeri
a. SBN Luar Negeri (neto) b. Pinjaman Luar Negeri (neto)
- Penarikan Pinjaman
+ Pinjaman Program + Pinjaman Proyek

10,20
10,20
17,82
0,85 16,97

0,7%
0,0% 0,7%
1,3%
0,1% 1,2%

10,27
10,27
26,15
6,42 19,74

0,6%
0,0% 0,6%
1,6%
0,4% 1,2%

6,63
6,63
18,89
7,17 11,72

0,4%
0,0% 0,4%
1,0%
0,4% 0,6%

0,55
0,55
20,36
1,79 18,57

0,0%
0,0% 0,0%
1,0%
0,1% 0,9%

(19,10)
8,96 (28,06)
18,43
5,06 13,38

-0,8%
0,4% -1,2%
0,8%
0,2% 0,6%

14,58
24,85 (10,27)
26,84
12,26 14,58

0,5%
0,9% -0,4%
1,0%
0,4% 0,5%

(8,09)
18,47 (26,57)
26,11
13,58 12,54

-0,2%
0,6% -0,8%
0,8%
0,4% 0,4%

4,04
18,60 (14,56)
40,27
16,28 24,00

0,1%
0,5% -0,4%
1,1%
0,5% 0,7%

1,34
13,95 (12,61)
42,44
19,11 23,33

0,0%
0,4% -0,3%
1,1%
0,5% 0,6%

- Pembayaran Cicilan Pokok

(7,62)

-0,5%

(15,88)

-0,9%

(12,26)

-0,7%

(19,81)

-1,0%

(46,49)

-2,1%

(37,11)

-1,3%

(52,68)

-1,6%

(54,83)

-1,6%

(55,05)

-1,4%

III. Kelebihan/Kekurangan Pembiayaan PDB (triliun rupiah)

(0,00) 1.390

0,0%

(0,00) 1.684

0,0%

0,00 1.863

0,0%

0,00 2.046

0,0%

(3,01) 2.262

-0,1%

(3,29) 2.785

-0,1%

0,27 3.338

0,0%

(0,00) 3.531

0,0%

3.804

0,0%

Catatan: - Tabel di atas merupakan reklasifikasi dari pembiayaan APBN - Selisih angka 0,1 - 0,2 karena pembulatan

Dalam tahun anggaran 2008, defisit anggaran diperkirakan akan meningkat dibandingkan dengan defisit RAPBN-P 2007 untuk memberikan stimulus fiskal yang lebih besar dalam mendukung pencapaian target pembangunan ekonomi nasional jangka panjang. Peningkatan defisit ini akan tetap dijaga pada tingkat yang masih dapat memberikan peluang bagi Pemerintah untuk secara kredibel mempertahankan stabilitas makroekonomi guna menjaga momentum peningkatan kinerja perekonomian dalam jangka panjang. Di masa mendatang, sumber pembiayaan anggaran akan diprioritaskan pada penerbitan SBN Rupiah di pasar domestik dengan pertimbangan utama: (i) semakin terbatasnya sumber pembiayaan defisit dari non-utang yang berasal dari penjualan aset negara yang dikelola PT PPA, privatisasi BUMN, dan saldo anggaran lebih; (ii) untuk mengurangi exposure terhadap pinjaman luar negeri guna mengurangi risiko nilai tukar (exchange rate risk). Namun demikian, jumlah penerbitan SBN akan tetap didasarkan pada kebutuhan untuk pembiayaan, selain pertimbangan lain, misalnya besarnya permintaan pasar dan kapasitas Pemerintah untuk dapat mengelola tambahan utang secara efisien. Prioritas penerbitan SBN Rupiah juga didasari oleh pertimbangan strategis lainnya, yang sangat terkait dengan peranan instrumen tersebut dalam pengelolaan makroekonomi (fiskal dan moneter), pengelolaan keuangan negara (utang dan kas negara), serta pengembangan
VI-2 NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

pasar uang dan modal domestik. Dalam hal ini, alasan penggunaan SBN, antara lain: (i) sebagai instrumen fiskal, SBN mempunyai banyak jenis/variasi yang dapat dipilih oleh Pemerintah sebagai instrumen pembiayaan yang tepat baik dari sisi biaya, profil risiko maupun fleksibilitas waktu (timing) eksekusinya, (ii) sebagaimana lazimnya dilakukan di banyak negara, otoritas moneter menggunakan surat berharga negara (treasury securities), terutama surat berharga negara jangka pendek, yang diperdagangkan di pasar sekunder sebagai instrumen dalam melakukan operasi pasar terbuka (open market operation). Oleh karena itu, peranan SBN akan menjadi sangat penting dalam mendukung efisiensi dan efektifitas dalam menerapkan kebijakan moneter berbasis pasar (market-based monetary policy), (iii) kemudahan dan fleksibilitas penggunaan SBN dalam pengelolaan portofolio utang negara, misalnya, dalam rangka reprofiling struktur jatuh tempo SBN maupun refinancing pinjaman komersial luar negeri untuk mengoptimalkan porsi SBN dalam struktur portofolio utang negara, (iv) adanya pasar sekunder SBN yang likuid akan menghasilkan benchmark yield curve yang sangat diperlukan bagi pembentukan harga aset finansial lainnya secara wajar, sehingga pasar modal secara keseluruhan akan semakin berkembang, dan (v) pengelolaan kas negara yang modern memerlukan instrumen SBN jangka pendek yang setiap saat dapat digunakan sebagai penempatan sementara dana idle dan sekaligus sebagai sumber dana tunai apabila dijual pada saat diperlukan. Dengan demikian, strategi pembiayaan anggaran melalui utang harus diimplementasikan secara terkoordinasi oleh berbagai otoritas agar dapat tercapai pengelolaan fiskal secara hati-hati (prudent), kebijakan moneter yang kredibel, pasar keuangan yang dalam dan likuid (deep and liquid financial market), dan pengelolaan utang yang sehat (sound) serta pengelolaan kas yang efisien. Apabila suatu saat APBN mengalami surplus dan pembiayaan melalui utang tidak lagi diperlukan, maka penerbitan SBN nantinya akan tetap dilakukan untuk tujuan-tujuan tertentu, misalnya pengembangan pasar keuangan dalam pembentukan benchmark, pengelolaan utang termasuk refinancing utang yang jatuh tempo, dan pengelolaan kas negara. Penggunaan SBN yang semakin besar sebagai instrumen pembiayaan akan menyebabkan semakin tingginya eksposur risiko pasar dalam pengelolaan APBN. Oleh karena itu, dalam pengelolaan utang diperlukan penerapan disiplin pasar secara konsisten agar proses pengambilan keputusan dapat berlangsung secara hati-hati, cepat, tepat, dan efisien dengan memperhatikan penerapan prinsip-prinsip tatakelola yang baik (good governance principles). Jumlah kebutuhan pembiayaan anggaran ditentukan dari besaran target defisit, kebutuhan investasi Pemerintah, dan refinancing utang. Pada tahun anggaran 2008, target defisit ditetapkan 1,7 persen dari PDB atau sebesar Rp75,0 triliun, sedangkan kebutuhan investasi untuk dukungan infrastruktur Pemerintah sebesar Rp2,0 triliun dan utang yang jatuh tempo sebesar Rp106,6 triliun.

6.1.2. Sumber Pembiayaan
Komposisi sumber pembiayaan ditentukan oleh variasi dari jenis instrumen yang digunakan, besarnya potensi sumber dana yang dapat dihimpun, serta dampaknya terhadap biaya dan risiko bagi Pemerintah. Diantara sumber pembiayaan yang tersedia, pembiayaan non-utang
NK dan RAPBN 2008 VI-3

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

dapat bersumber dari perbankan dalam negeri melalui penggunaan rekening Pemerintah, penjualan aset Pemerintah, dan privatisasi BUMN. Pembiayaan yang bersumber dari utang dapat dibedakan atas utang luar negeri dan utang dalam negeri, sedangkan berdasarkan instrumennya dapat dilakukan melalui penerbitan surat berharga, dan pengadaan pinjaman (loan). Sumber pembiayaan perbankan dalam negeri melalui rekening Pemerintah berasal dari Saldo Anggaran Lebih (SAL) dan setoran Rekening Dana Investasi. Saldo Anggaran Lebih tersebut berasal dari akumulasi realisasi sisa anggaran apabila terjadi kelebihan pembiayaan anggaran (over financing). Rekening Dana Investasi berasal dari penerimaan kembali penerusan pinjaman kepada Pemerintah Daerah dan BUMN serta keuntungan dari Investasi Pemerintah. Dalam empat tahun terakhir pembiayaan melalui rekening Pemerintah ratarata mencapai 40 persen dari total pembiayaan. Namun, pada tahun-tahun mendatang sumber pembiayaan melalui rekening Pemerintah akan cenderung menurun seiring dengan peningkatan kemampuan Pemerintah dalam meningkatkan disiplin anggaran dan dalam melakukan pengelolaan kas negara secara lebih efisien dan lebih terkoordinasi dengan kegiatan pengelolaan utang. Pembiayaan Melalui Rekening RDI –RPD Sejak Tahun 2003 sampai Tahun 2006, RDI dan RPD mempunyai peran dalam struktur APBN yaitu berfungsi sebagai salah satu sumber penerimaan negara bukan pajak (PNBP) maupun pembiayaan anggaran dalam negeri dalam bentuk akumulasi saldo rekening RDI. Jumlah setoran ke APBN dari tahun 2003 sampai tahun 2006 dan perkiraan tahun 20072008 sebagai berikut :
Tabel VI. 2 Posisi Saldo RDI – RPD Tahun 2003 - 2006 (miliar rupiah) TAHUN 2003 21,513.57 9,559.19 9,272.83 9,160.00 0.00 112.83 2004 21,799.93 12,835.69 22,401.00 10,290.89 11,999.28 110.83 2005 12,234.62 9,660.86 16,161.64 8,000.00 7,150.00 1,011.64 2006 5,733.83 7,958.57 9,429.12 7,377.99 2,000.00 51.13

Uraian

a b c

Akumulasi saldo awal tahun Penerimaan tahun berjalan Pengeluaran tahun berjalan 1. Setoran APBN untuk PNBP (dalam rangka pelunasan piutang) 2. Pembiayaan Anggaran dari Rekening RDI (ke Rekening BUN) 3. Pengeluaran lainnya (Jasa Bank Penata Usaha, Pinjaman RDI/RPD, Pengembalian Kelebihan Pembayaran Kewajiban) Akumulasi saldo akhir tahun (a + b - c)

d

21,799.93

12,234.62

5,733.84

4,263.28

Sumber: Ditjen Perbendaharaan Departemen Keuangan

VI-4

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Tabel VI. 3 Kontribusi RDI ke APBN 2004 - 2008 (miliar rupiah) TAHUN No Uraian 2004 2005 2006 2007* 2008**

A

Penerimaan PNBP Lainnya Total Setoran dalam rangka pelunasan piutang Pembiayaan Dalam Negeri Pembiayaan Anggaran dari Rekening RDI (ke Rekening BUN)

10.290,9

8.000,0

7.378,0

7.850,0

4.829,0

B

11.999,3

7.150,0

2.000,0

2.000,0

300,0

*) Sesuai Undang-Undang Nomor 18/2006 Tentang APBN 2007

Penggunaan saldo rekening RDI untuk pembiayaan defisit dilakukan sejak tahun 2004, dan dari tahun ke tahun menunjukan kecenderungan yang menurun, seiring dengan penurunan keseluruhan saldo RDI. Pada tahun 2004 saldo rekening RDI yang digunakan untuk pembiayaan defisit sebesar Rp11,99 triliun atau 55,0 persen terhadap posisi saldo awal tahun. Pada tahun selanjutnya, penggunaan rekening RDI untuk pembiayaan defisit APBN berturut-turut mencapai Rp7,15 triliun atau 58,4 persen terhadap saldo awal tahun 2005, dan Rp2,00 triliun atau 34,9 persen terhadap saldo awal tahun 2006, serta Rp2,00 triliun atau 46,9 persen terhadap saldo awal tahun 2007. Pada tahun 2008, penggunaan saldo rekening RDI untuk pembiayaan APBN sebesar Rp300,0 miliar.
Tabel VI.4 PENERIMAAN DAN PENGELUARAN RDI – RPD , TAHUN 2007 – 2008 (miliar rupiah) URAIAN A. Penerimaan I Penerimaan Pengembalian Pinjaman yang bersumber dari RDI II Penerimaan Pengembalian Pinjaman yang bersumber Pinjaman Pembangunan Daerah III Penerimaan Pengembalian Pinjaman yang bersumber dari Subsidiary Loan Agreement (SLA) B. Pengeluaran I Pengeluaran RDI a. Pemberian /pencairan Pinjaman RDI b. Pencairan Jasa Bank SLA II Pemberian / Pencairan Pinjaman RPD C. Surplus / Net (A - B) D. Perkiraan Saldo Lebih Tahun Sebelumnya E. Setoran ke APBN dalam rangka PNBP F. Setoran Pembiayaan Anggaran Dalam Negeri dari Rekening RDI G. Total Setoran (E + F)
*) Sesuai Undang-Undang Nomor 18/2006 Tentang APBN 2007

Pengelolaan Penerusan Pinjaman
Proyeksi 2008 5.508,0 967,2 19,5 4.521,3

APBN 2007* 6.307,3 1.224,2 73,8 5.009,3

457,3 434,7 356,4 78,3 22,5 5.850,0 2.000,0 7.850,0 2.000,0 9.850,0

641,7 535,7 467,4 68,3 106,0 4.866,3 262,7 4.829,0 300,0 5.129,0

Pengelolaan penerusan pinjaman yang bersumber dari pinjaman luar negeri dilakukan dengan memperhatikan prioritas pembangunan berdasarkan rencana pembangunan jangka menengah. Sebagai pedoman dalam melakukan penerusan pinjaman telah ditetapkan Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman. Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2006 tersebut ditegaskan bahwa yang berhak menerima penerusan pinjaman yaitu BUMN dan Pemda. Selanjutnya untuk khusus untuk mengatur tata cara pemberian

NK dan RAPBN 2008

VI-5

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

pinjaman kepada daerah dari pemerintah yang bersumber dari luar negeri melalui skema penerusan pinjaman telah dibuat peraturan menteri Keuangan Nomor 53/KMK.010/2006 tentang Tata Cara Pemberian Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang dananya bersumber dari Luar Negeri. Sementara itu dalam upaya melakukan optimalisasi piutang negara yang bersumber dari tagihan kewajiban terhadap penerusan pinjaman luar negeri telah dilakukan program restrukturisasi pinjaman. Pada tahun ini telah diupayakan restrukturisasi piutang PDAM dan BUMN. Proses restrukturisasi RDI/RPD/SLA untuk PDAM telah diterbitkan PMK Nomor 107/PMK.06/2005 dan Peraturan Dirjen Perbendaharaan No. 53/PB/2006 sebagai dasar pelaksanaannya dengan tahapan penjadwalan ulang, perubahan persyaratan, dan penghapusan. Untuk saat ini sudah ada beberapa PDAM yang menyatakan keinginannya untuk ikut serta dalam program restrukturisasi ini. Adapun untuk pelaksanaan restrukturisasi penerusan pinjaman pada BUMN telah diterbitkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 17/ PMK.05/2007 tanggal 19 Pebruari 2007 dengan tahapan penjadwalan ulang, perubahan persyaratan, penyertaan modal negara dan penghapusan dan Peraturan Dirjen Perbendaharaan Nomor 31/PB/2007 tentang Petunjuk Teknis Penyelesaian Piutang Negara yang Bersumber dari Naskah Perjanjian Penerusan Pinjaman dan Perjanjian Pinjaman Rekening Dana Investasi pada Badan Usaha Milik Negara/Perseroan Terbatas. Pembiayaan Melalui Penjualan Aset Memperhatikan kebutuhan untuk mengelola aset negara pasca pembubaran BPPN tanggal 27 Februari 2004, Pemerintah melalui PP Nomor 10/2004 mendirikan perusahaan perseroan (Persero) dibidang pengeloaan aset yang dikenal dengan PT Perusahaan Pengelola Aset (PT PPA), dengan maksud dan tujuan untuk mengelola aset negara yang berasal dari BPPN yang tidak terkait perkara untuk dan atas nama Menteri Keuangan. PT Perusahaan Pengelola Aset (PT PPA) secara khusus juga dibentuk guna mendukung program Pemerintah dalam memulihkan perekonomian dan mempercepat pembangunan secara efektif dan efisien dalam kapasitas sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Sesuai dengan anggaran dasar perseroan, PT PPA memiliki batas waktu lima tahun dalam menjalankan misinya. PT PPA mempunyai visi menjadi perusahaan pengelola aset yang terpercaya dan memberikan kontribusi optimal bagi ekonomi Indonesia. Dengan visi tersebut, misi utama PT PPA adalah mengelola aset negara yang berasal dari BPPN yang tidak terkait dengan perkara secara efektif dan efisien, serta memberi kontribusi optimal bagi penerimaan negara. Untuk mencapai tujuan dan kontribusi secara optimal dalam pemulihan ekonomi dan pembangunan nasional, PT PPA dipercaya untuk melaksanakan tugas-tugas: (i) restrukturisasi aset, (ii) penagihan piutang, (iii) bekerjasama dengan pihak ketiga untuk meningkatkan aset, (iv) penjualan, serta (v) melaksanakan tugas lain guna mendukung tugas-tugas tersebut termasuk pengelolaan dokumen aset, pemeliharaan, dan pengamanan aset. Dalam melakukan pengelolaan aset yang diserahkelolakan Menteri Keuangan, PT PPA mendasarkan pada perjanjian pengelolaan aset, dimana PT PPA diberikan kewenangan
VI-6 NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

untuk: (i) bekerjasama dengan pihak lain yang dipandang memiliki keahlian/kompetensi dalam kaitan restrukturisasi aset, peningkatan nilai aset, dan atau penjualan aset, (ii) melakukan atau menginisiasikan pendirian badan hukum serta menerima surat utang, (iii) melakukan penagihan piutang bekerjasama dengan instansi lain seperti panitia urusan piutang negara (PUPN). Sesuai dengan perjanjian aset yang ditandatangani tahun 2004 antara Menteri Keuangan dan PT PPA, aset yang diserahkelolakan kepada PT PPA oleh Pemerintah RI pada awalnya adalah sejumlah 2.027 unit aset dengan nilai sebesar Rp11,69 triliun. Pasca penandatanganan pengelolaan, jumlah dan nilai aset yang diserahkelolakan oleh Menteri Keuangan kepada PT PPA mengalami penyesuaian, sehingga jumlah aset yang dikelola pada tahun 2004 sejumlah 2.015 unit aset dengan nilai total sebesar Rp11,5 triliun. Setelah dilakukan pengelolaan sejak tahun 2004, hasil pengelolaan aset (HPA) oleh PT PPA seperti dilihat pada Tabel VI.5 menunjukkan kinerja yang cukup baik. Dalam kurun waktu 2004 - 2006 PT PPA dapat memberikan kontribusi kepada penerimaan negara dalam bentuk setoran pembiayaan APBN yang selalu melampaui target. Tabel VI.5 Target dan Realisasi Hasil Pengelolaan Aset (HPA) (juta rupiah)
2004 RJPP APBN (Maret 2004) Target Setoran APBN/P Tahunan Realisasi Setoran APBN Realisasi HPA 918.243 5.000.000 5.350.000 6.645.690 2005 3.066.579 5.124.000 6.118.012 6.643.253 2006 1.217.429 2.579.000 2.652.526 2.847.572 2007 1.540.026 1.500.000 950.757 1.136.428 2008 770.258 300.000 Total 7.512.535 14.503.000 15.071.295 17.272.943

Sumber: PT Perusahaan Pengelola Aset

Dalam rangka mencapai target yang ditetapkan di awal pembentukan, PT PPA melakukan berbagai usaha untuk meningkatkan penerimaan negara dan memperbaiki nilai ekonomis asset melalui berbagai usaha antara lain: (i) (ii) Pengendalian operasi perusahaan melalui penempatan manajemen professional, penerapan good corporate governance serta monitoring kinerja secara berkala Melakukan restrukturisasi business, keuangan, operasi, manajemen perusahaan yang punya potensi ekonomi

(iii) Melakukan kerjasama dengan pihak ketiga dalam rangka revitalisasi asset dan terjadinya peningkatan nilai aset (iv) Memelihara kondisi asset serta memperbaiki dokumen legal sehingga terjadi pihak pembeli lebih nyaman dengan kondisi asset dan terjadi peningkata nilai jual aset tersebut (v) Menentukan strategi dan waktu pelaksanaan yang tepat untuk melakukan penjualan sehingga diperoleh nilai jual yang optimal. Hal ini sangat penting utamanya dalam melakukan divestasi sisa saham perbankan yang tercatat di bursa.

NK dan RAPBN 2008

VI-7

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

(vi) Mempersiapkan segala regulasi dalam rangka pemenuhan persyaratan hukum (governance) yang diperlukan untuk aset Negara yang diserahkelolakan ke PT PPA. Dengan usaha-usaha tersebut di atas, yang ditunjang oleh iklim makro ekonomi yang lebih kondusif serta dukungan dari pemerintah dan DPR, sebagaimana dapat dilihat pada Tabel VI.6, PT PPA dapat mencapai hasil yang lebih baik dibanding dengan target awal. Tabel VI.6 Pencapaian Perolehan Hasil Pengelolaan Aset (HPA) per Jenis Aset Tahun 2004 - 2007 (Juni 2007)
No. 1. Uraian Aset Saham Bank 2004 6.596.473 5.497 43.720 6.645.690 2005 6.541.243 16.133 428 63.562 21.887 6.643.253 2006 2.283.202 14.673 32.550 517.147 2.847.572 488.628 646.806 985 1.136.428 2007 9 Total 15.420.918 30.815 428 590.237 1.229.560 985 17.272.943

2. Saham Non Bank 3. Aset Surat Berharga 4. Aset Saham & Kredit 5. Aset Hak Tagih 6. Aset Properti Total

Sumber: PT Perusahaan Pengelola Aset

Pembiayaan Melalui Privatisasi BUMN Sumber pembiayaan selama ini juga berasal dari hasil privatisasi BUMN. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 Tentang BUMN, pengertian privatisasi adalah penjualan saham Persero, baik sebagian maupun seluruhnya, kepada pihak lain dalam rangka meningkatkan kinerja dan nilai perusahaan, memperbesar manfaat bagi negara dan masyarakat, serta memperluas kepemilikan saham oleh masyarakat. Sebagian dari dana yang diperoleh dari privatisasi (melalui divestasi) digunakan sebagai salah satu sumber pembiayaan APBN. Jumlah pembiayaan melalui privatisasi BUMN diperhitungkan dan dicatat secara neto, yang merupakan selisih antara hasil penjualan saham negara di suatu BUMN dan penyertaan modal negara (PMN) di BUMN lainnya. Perhitungan dan pencatatan secara neto tersebut merupakan salah satu upaya untuk menerapkan konsep kebijakan penyehatan BUMN secara menyeluruh dan terintegrasi, dimana penambahan penyertaan modal negara untuk meningkatkan kinerja suatu BUMN dibiayai dari hasil privatisasi BUMN yang lain. Dengan demikian, privatisasi BUMN dilakukan dengan memperhatikan kepentingan jangka panjang Pemerintah untuk mengembangkan BUMN sebagai entitas bisnis yang sehat dengan tata kelola yang baik (well-governed), sehingga dapat berperan sebagai agent of development secara optimal.

VI-8

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Sejalan dengan itu, kebijakan utama dalam meningkatkan kinerja BUMN difokuskan pada profitisasi, restrukturisasi, dan privatisasi. Melalui restrukturisasi (baik keuangan maupun organisasi) diharapkan BUMN lebih berdaya guna dalam mengoptimalkan peranannya dan mampu mempertahankan keberadaannya dalam perkembangan ekonomi dunia yang semakin terbuka dan kompetitif. Privatisasi sebagai salah satu bentuk restrukturisasi, dilakukan bukan hanya dalam rangka memperolah dana segar, melainkan juga untuk menumbuhkan budaya korporasi dan profesionalisme antara lain melalui pembenahan pengurusan dan pengawasan berdasarkan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik. Privatisasi tidak lagi diartikan secara sempit sebagai penjualan saham pemerintah semata ke pihak non-pemerintah, tetapi dilakukan sebagai upaya untuk mencapai beberapa sasaran sekaligus, termasuk di dalamnya adalah peningkatan kinerja dan nilai tambah perusahaan, perbaikan struktur keuangan dan manajemen, penciptaan struktur industri yang sehat dan kompetitif, pemberdayaan BUMN yang mampu bersaing dan berorientasi global, penyebaran kepemilikan oleh publik serta pengembangan pasar modal domestik (privatisasi diupayakan dilakukan melalui Initial Public Offering/IPO). Dalam periode 1991-2006, upaya privatisasi BUMN telah menghasilkan Rp19,4 triliun melalui Initial Public Offering (IPO), Rp2,7 triliun dan USD 1 miliar melalui Strategic Sale (SS), Rp13,3 miliar melalui placement, Rp179,7 miliar melalui Secondary Offering (SO), dan Rp125 miliar melalui Employee Management Buy Out (EMBO).

Program privatisasi tahun 2007 telah mendapatkan arahan dari Komite Privatisasi melalui Kep-03/M. EKON /01/2007 tanggal 31 Januari 2007 menyetujui untuk melakukan privatisasi terhadap 9 BUMN, antara lain dari sektor pekerjaan umum, industri, dan keuangan, dengan kepemilikan negara mayoritas dan 6 perusahaan dengan kepemilikan negara minoritas, serta menunda untuk dilakukannya kajian/restrukturisasi terhadap 9 BUMN lainnya. Terhadap hal tersebut, Menteri Keuangan telah memberikan rekomendasi atas Program Tahunan Privatisasi tahun 2007. Privatisasi BUMN yang telah disetujui DPR RI adalah PT BNI Tbk, PT Jasa Marga, dan PT Wijaya Karya. Sedangkan, sisanya masih menunggu konsultasi dan persetujuan dari DPR RI.
Privatisasi tahun 2008 lebih diutamakan untuk mendukung pengembangan perusahaan dengan metode utama melalui penawaran umum di pasar modal. Privatisasi di luar penawaran lewat pasar modal akan dilakukan secara sangat selektif dan hati-hati, terutama untuk BUMN yang pendanaannya tidak dapat diperoleh/dipenuhi dari pasar modal dan/ atau Pemerintah, serta memerlukan peningkatan kompetensi teknis, manajemen, dan pemasaran, serta untuk perusahaan dengan porsi kepemilikan negara minoritas.

Dukungan Infrastruktur Selanjutnya pembiayaan anggaran juga memperhitungkan komponen investasi Pemerintah yang meliputi (i) Dana Investasi Dukungan Infrastruktur yang merupakan dana investasi dalam bentuk guarantee fund atas pelaksanaan investasi Pemerintah di bidang infrastruktur, serta pembiayaan lainnya yang diperlukan untuk dukungan infrastruktur dan (ii) Dana Investasi Non Infrastruktur yang merupakan dana investasi yang akan dilaksanakan dalam

NK dan RAPBN 2008

VI-9

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

bentuk investasi langsung non permanen dalam jangka panjang di luar kebutuhan untuk infrastruktur maupun investasi di sektor keuangan dalam bentuk pembelian surat utang dan/atau surat berharga lainnya.

Pembiayaan Melalui Utang Sumber pembiayaan melalui utang berasal dari utang dalam negeri dan utang luar negeri. Komponen utang dalam negeri berupa penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) neto di pasar domestik. Komponen utang luar negeri terdiri dari penerbitan SBN valas, penarikan pinjaman luar negeri dan pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri. Pinjaman luar negeri terdiri dari penarikan pinjaman program dan pinjaman proyek. Pinjaman program adalah pinjaman luar negeri dalam valuta asing yang dapat dikonversikan ke rupiah dan digunakan untuk membiayai belanja Pemerintah. Pencairan pinjaman program akan dilakukan setelah ketentuan dalam policy matrix seperti daftar dan jadwal kegiatan terpenuhi (lihat Boks VI.1 tentang Pinjaman Luar Negeri). Pada tahun 2008 pinjaman program direncanakan bersumber dari Asian Development Bank (ADB), World Bank, dan Jepang melalui JBIC. Sedangkan pinjaman proyek adalah pinjaman luar negeri yang digunakan untuk membiayai kegiatan proyek tertentu. Pinjaman proyek selain digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan tertentu pada Kementerian/Lembaga, juga akan digunakan untuk penerusan pinjaman kepada BUMN atau Pemerintah Daerah. Pinjaman proyek berasal dari lembaga multilateral maupun bilateral (diantaranya ADB, World Bank, Islamic Development Bank (IDB), JBIC, Kreditanstalt fur Wiederaufbau (KfW)), Fasilitas Kredit Ekspor (FKE), dan pinjaman komersial lainnya. Porsi pinjaman komersial luar negeri secara bertahap akan semakin dikurangi dan pengadaannya akan dilakukan secara selektif, yaitu hanya untuk pembiayaan pengadaan barang yang tidak dapat diproduksi di dalam negeri. Dalam hal pembiayaan pengadaan barang dari produsen di dalam negeri, Pemerintah mempunyai diskresi untuk menentukan alternatif sumber pembiayaan yang paling efisien dengan risiko yang minimal. Pinjaman dari multilateral dan bilateral diupayakan untuk semaksimal mungkin memiliki persyaratan yang lunak (concessional) dengan tingkat bunga rendah dan jangka waktu panjang. Namun, di masa mendatang seiring dengan perbaikan rating dan fundamental ekonomi, Indonesia akan makin sulit untuk memperoleh pinjaman lunak dari luar negeri. Sebagai bagian dari upaya pengembangan kapasitas pembiayaan, Pemerintah secara terus menerus melakukan diversifikasi sumber pembiayaan anggaran, antara lain dengan mengembangkan instrumen pembiayaan baik yang konvensional maupun yang berbasis syariah. Pada masa mendatang, setelah adanya peraturan yang mendukung, pembiayaan program pembangunan dapat dibiayai melalui penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara yang dapat diterbitkan di pasar dalam negeri dan luar negeri. Pembiayaan melalui SBSN atau Sukuk Negara diharapkan segera dapat dimulai setelah Rancangan Undang-Undang tentang Surat Berharga Syariah Negara (RUU SBSN) yang telah diajukan oleh Pemerintah kepada DPR pada bulan Februari 2007 dapat disahkan menjadi Undang-Undang. Penerbitan SBSN dapat digunakan untuk membiayai program

VI-10

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Boks VI.1. Pinjaman Luar Negeri

Sejalan dengan semangat kemandirian, pembiayaan anggaran pembangunan diharapkan dapat dipenuhi dari sumber-sumber dalam negeri. Namun karena keterbatasan sumber-sumber dalam negeri, pinjaman luar negeri telah menjadi salah satu pelengkap sumber pembiayaan anggaran pembangunan nasional. Pemanfaatan pinjaman luar negeri di satu sisi telah memainkan peran dalam memberikan sumbangan yang berarti terhadap keberhasilan pembangunan. Namun di sisi lain, dalam perkembangannya, pinjaman luar negeri terus terakumulasi dalam jumlah (stock) yang besar. Posisi pinjaman luar negeri terus mengalami peningkatan dari USD2,0 miliar pada tahun 1966 menjadi USD53,8 miliar pada tahun 1997 dan USD68,0 miliar pada tahun 2004, menurun menjadi USD62,0 miliar pada tahun 2006, dan terus menurun menjadi USD59,0 miliar pada Juni 2007. Pada masa lalu kebijakan untuk menetapkan salah satu sumber pembiayaan defisit anggaran melalui pinjaman luar negeri merupakan faktor penyumbang terjadinya akumulasi stock utang luar negeri. Pillihan atas pinjaman luar negeri didasari beberapa pertimbangan. Pertama, pada masa lalu pasar modal masih belum berkembang (underdeveloped). Kedua, pinjaman lunak luar negeri masih merupakan sumber pembiayaan yang relatif lebih murah dibandingkan dengan sumber pembiayaan komersial lainnya. Ketiga, pembiayaan defisit anggaran melalui pinjaman luar negeri tidak bersifat inflasioner. Pinjaman luar negeri yang diterima baik dalam bentuk devisa dan/atau devisa yang dirupiahkan, maupun dalam bentuk barang dan/atau jasa yang harus dibayar kembali dengan persyaratan tertentu, menurut penggunaannya dikelompokkan menjadi pinjaman proyek dan pinjaman program. Kebijakan pemanfaatan pinjaman proyek senantiasa difokuskan untuk pembiayaan kegiatan yang sifatnya prioritas baik dalam bentuk rehabilitasi dan pembangunan infrastruktur ekonomi seperti jalan dan jembatan, gedung sekolah, maupun infrastruktur sosial seperti rumah sakit yang tujuan akhirnya adalah dalam rangka menunjang percepatan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. Sementara itu, kebijakan penggunaan pinjaman program tidak dimaksudkan untuk membiayai kegiatan tertentu, namun untuk mendukung pembiayaan anggaran yang pencairannya memerlukan pemenuhan policy matrix. Menurut sumbernya pinjaman luar negeri terdiri dari Pinjaman Bilateral dan Pinjaman Multilateral. Pinjaman Bilateral diperoleh dalam kerangka kerjasama resmi dua negara (Government to Government/G to G). Pinjaman Bilateral berasal dari pemerintah suatu negara melalui suatu lembaga keuangan dan/atau non keuangan yang ditunjuk oleh pemerintah negara yang bersangkutan untuk melaksanakan pemberian pinjaman, seperti Japan Bank International and Cooperation (JBIC) dan Kreditanstalt fur Wiederaufbau (KfW). Pinjaman Multilateral berasal dari lembaga multilateral seperti

NK dan RAPBN 2008

VI-11

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bank Dunia (IBRD dan IDA), Asian Development Bank (Ordinary Capital Resources dan Special Fund/Asian Development Fund), dan Islamic Development Bank. Persyaratan pinjaman multilateral seperti IBRD yang berkategori semi lunak (semi concessional) adalah maturity 20 tahun dengan masa tenggang (grace period) 5 tahun dengan tingkat bunga mengambang LIBOR ditambah suatu margin yang sifatnya tetap (Fixed Spread Loan) atau berubah (Variable Spread Loan). Sedangkan untuk pinjaman IDA yang berkategori lunak, Bank Dunia memberikan masa jatuh tempo 30 tahun termasuk masa tenggang 10 tahun, dengan tingkat bunga tetap sebesar 0,75 % per tahun. Menurut persyaratannya pinjaman luar negeri terdiri dari pinjaman lunak, fasilitas kredit ekspor, pinjaman komersial, dan pinjaman campuran. Pinjaman lunak yakni pinjaman yang masuk dalam kategori ODA (Official Development Assistance) loan atau concessional loan, yang berasal dari suatu negara atau lembaga multilateral, yang ditujukan untuk pembangunan ekonomi atau peningkatan kesejahteraan sosial bagi negara penerima dan memiliki komponen hibah (grant element) sekurangkurangnya 35%. Persyaratan pinjaman lunak ODA pada umumnya memiliki jatuh tempo antara 30-40 tahun dengan jangka waktu pembayaran kembali (repayment period) antara 20-30 tahun dan masa tenggang selama 10 tahun, dengan bunga antara 0%-3,5 %. Fasilitas kredit ekspor adalah pinjaman komersial yang diberikan oleh lembaga keuangan atau non keuangan di negara pengekspor anggota Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) yang dijamin oleh lembaga resmi penjamin kredit ekspor yang ditetapkan oleh negara pemberi pinjaman. Persyaratan pinjaman kredit ekspor adalah maturity berkisar antara 6–15 tahun termasuk masa tenggang 2-3 tahun dengan pilihan bunga mengambang LIBOR, EURIBOR, atau Commercial Interest Rate Reference (CIRR) ditambah suatu margin, atau bunga tetap yang mengacu pada CIRR yang berlaku pada saat pinjaman ditandatangani atau berlaku efektif, ditambah dengan insurance premium yang mengacu pada country risk classification suatu negara, dan biaya-biaya lainnya seperti commitment fee, up-front fee, management fee, dan lain-lain. Sedangkan pinjaman Komersial adalah pinjaman luar negeri yang diperoleh dengan persyaratan yang berlaku di pasar dan tanpa adanya penjaminan dari lembaga penjamin ekspor. Jangka waktu pinjaman komersial pada umumnya berkisar antara 4-5 tahun termasuk masa tenggang 1-1,5 tahun dengan tingkat bunga mengambang (LIBOR atau EURIBOR ditambah suatu margin). Pinjaman campuran adalah pinjaman luar negeri dengan persyaratan yang merupakan kombinasi antara dua unsur atau lebih yang terdiri dari hibah, pinjaman lunak, fasilitas kredit ekspor, dan pinjaman komersial.

VI-12

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Contoh Ringkas Struktur (Terms and Conditions) Pinjaman Luar Negeri
No Keterang an L ender A . MU L T IL A T E RA L 1. W orld Bank - IBRD - IDA 2. A DB - OCR - A DF U S D, W BD, S DR , EUR, JPY U S D, W BD U S D, J P Y USD LIBO R + FS L, LIBO R +V S L Fixed (0,75% p.a.) LIBO R + S pread Fixed (0,75% p.a.) C ommitment Fee, U p-F ront Fee, dll. C ommitment Fee, U p-F ront Fee, dll. 5 10 4 8 20 35 24 32 J enis P injaman C urrency T ing kat B ung a B iay a-biay a G race P eriod (T ahun) T enor (T ahun)

B 1.

B IL A T E R A L J epang O DA J P Y , US D F ixed C ommitment Fee, dll. 5-10 20-40

2.

Inggris

O DA

G BP

F ixed

7

18

C

KR E DIT E KS P O R & P INJ A MA N KO ME RS IA L P erancis U S D, E UR LIBO R +S pread, C IR R+S pread, F ixed LIBO R + S pread C ommitment Fee, F ront-E nd Fee, Insurance P remium dll. C ommitment Fee, Management F ee, Insurance P remium dll. 2 5-15

1.

2.

S ingapore

USD

1-1,5

5-7

NK dan RAPBN 2008

VI-13

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

maupun proyek secara langsung (lihat Boks VI.2 tentang Surat Berharga Syariah Negara).

6.1.3. Struktur Pembiayaan Non-Utang
Struktur pembiayaan anggaran yang bersumber dari non-utang pada tahun 2008 direncanakan melalui: 1. Perbankan Dalam Negeri, yang berasal dari setoran Rekening Dana Investasi (RDI) sebesar Rp0,3 triliun; 2. Non-Perbankan Dalam Negeri yang berasal dari: a. Penjualan aset PT PPA sebesar Rp0,3 triliun yang sebagian besar akan diperoleh dari divestasi aset Hak Tagih (Kredit) dan aset Properti; b. Privatisasi neto BUMN sebesar Rp1,5 triliun yang berasal dari penjualan saham Pemerintah di BUMN; c. Dana Investasi sebesar Rp2,0 triliun yang digunakan untuk Dana Investasi Dukungan Infrastruktur dan Jaminan Infrastruktur. Postur dari struktur pembiayaan Non-Utang disajikan dalam Tabel VI.7 berikut ini.
Tabel VI.7. Struktur Pembiayaan Non-Utang RAPBN 2008 (triliun Rupiah)

Uraian I. Pembiayaan Non-Utang 1. Perbankan Dalam Negeri
a. Rekening Dana Investasi

Jumlah 0,10 0,30
0,30

% PDB 0,0% 0,0%
0,0%

2. Non-Perbankan Dalam Negeri
a. Penjualan Aset (PT PPA) b. Privatisasi (neto) c. Dana Investasi Untuk Dukungan Infrastruktur

(0,20)
0,30 1,50 (2,00)

0,0%
0,0% 0,0% 0,0%

6.1.4. Struktur Pembiayaan Utang
Struktur pembiayaan yang berasal dari utang pada tahun 2008 direncanakan melalui:

VI-14

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Boks VI.2. Kebijakan Pemerintah di Bidang Pembiayaan Syariah

Konsep keuangan syariah telah menjadi konsep universal dan berkembang secara pesat. Konsep ini telah diadopsi tidak hanya oleh negara-negara Islam melainkan juga oleh negara non Islam di berbagai negara baik di kawasan Asia maupun Eropa. Konsep keuangan syariah didasarkan pada prinsip-prinsip yang bersumber dari Al Qur’an dan Al Hadist. Oleh karena itu, instrumen keuangan berbasis syariah memiliki karakteristik yang berbeda dengan instrumen keuangan konvensional, antara lain adanya larangan terhadap riba, gharar, dan maysir, serta diperlukannya aset sebagai dasar transaksi. Salah satu jenis instrumen keuangan berbasis syariah yang telah diterbitkan oleh banyak negara adalah surat berharga syariah atau disebut juga sukuk. Instrumen keuangan ini pada prinsipnya tidak jauh berbeda dengan surat berharga konvensional, dengan perbedaan pokok antara lain berupa penggunaan konsep imbalan berupa margin, sewa atau bagi hasil. sebagai pengganti bunga, adanya suatu transaksi pendukung (underlying transaction) atas sejumlah tertentu aset, serta perlunya aqad atau penjanjian antara para pihak yang disusun berdasarkan prinsip-prinsip syariah. Negara-negara yang telah menerbitkan Sukuk selama ini antara lain Malaysia, Bahrain, Brunei Darussalam, Uni Emirat Arab, Qatar, Pakistan dan salah satu negara bagian Jerman yaitu Sachsen Anhalt. Sementara beberapa negara lainnya, misalnya Pemerintah Inggris dan Jepang akan segera menerbitkan Sukuk dalam waktu dekat. Sejalan dengan perkembangan pasar keuangan berbasis syariah tersebut, Pemerintah sedang menjajaki penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Selain sebagai salah satu alternatif instrumen pembiayaan negara, penerbitan SBSN juga bertujuan antara lain untuk: (i) mendorong pertumbuhan dan pengembangan pasar keuangan syariah dalam negeri; (ii) menciptakan benchmark di pasar keuangan syariah; (iii) memperluas dan mendiversifikasi basis investor; (iv) mengembangkan alternatif instrumen investasi; (v) mengoptimalkan pemanfaatan Barang Milik Negara; dan (vi) mengoptimalkan pemanfaatan dana-dana masyarakat yang belum terjaring sistem keuangan konvensional. Dalam rangka penerbitan SBSN atau Sukuk Negara, diperlukan landasan hukum yang kuat bagi Pemerintah yaitu dengan suatu undang-undang tersendiri. Draft RUU SBSN saat ini telah disampaikan kepada DPR-RI untuk selanjutnya akan dilakukan pembahasan. RUU SBSN tersebut antara lain memuat beberapa materi pokok sebagai berikut. 1. Underlying Asset Underlying asset atau disebut juga sebagai Aset SBSN dapat berasal dari Barang Milik Negara (BMN) atau obyek lain yang merupakan hasil pembiayaan SBSN. Penggunaan BMN sebagai Aset SBSN dalam rangka penerbitan SBSN hanya terbatas pada hak manfaat (beneficial title) dan tanpa disertai pemindahtanganan fisik atau perubahan kepemilikan (legal title). Dengan demikian, pemindahtanganan BMN

NK dan RAPBN 2008

VI-15

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

dalam rangka penerbitan SBSN berbeda dengan pemindahtanganan BMN sebagaimana dimaksud dalam UU No. 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. 2.Perusahaan Penerbit SBSN Karakteristik lain dalam penerbitan SBSN adalah diperlukan adanya Special Purpose Vehicle (SPV) yang dalam RUU ini disebut Perusahaan Penerbit SBSN, meskipun keberadaan SPV tersebut bukanlah hal mutlak, terutama dalam penerbitan Sukuk Negara dalam negeri. SPV ini pada prinsipnya merupakan badan hukum khusus (special legal entity) yang akan berfungsi sebagai penerbit SBSN disamping melakukan fungsi wali amanat (trustee). SPV dibentuk hanya untuk melakukan penerbitan SBSN tanpa tujuan komersial, sehingga tidak dapat dikategorikan sebagai BUMN. 3. Jenis-jenis SBSN Struktur sukuk yang banyak dikenal secara internasional dan telah mendapatkan endorsement dari Accounting and Auditing Organization for Islamic Financial Institutions (AAOIFI), antara lain: (i) Ijarah-Sale and lease back atau head-lease and sub-lease; (ii) Musharaka; (iii) Mudharaba; (iv) Istisna’; dan (v) struktur lain yang memenuhi prinsip syariah (syariah compliance). Pemilihan struktur Sukuk Negara yang akan diterbitkan, akan disesuaikan dengan kebutuhan pembiayaan. Untuk keperluan pembiayaan APBN secara umum, penerbitan Sukuk Negara menggunakan struktur Ijarah. Sedangkan untuk pembiayaan proyek infrastruktur dapat menggunakan struktur Musharaka atau Istisna’. Sementara, untuk keperluan dalam rangka pembiayaan cash-mismatch dan pengembangan pasar uang dapat diterbitkan sukuk dengan jangka waktu pendek (Islamic Treasury Bills). Penerbitan Sukuk Negara pada dasarnya dapat dilakukan melalui bookbuilding maupun dengan cara lelang. 4. Akuntabilitas dan Transparansi Pemerintah senantiasa memiliki komitmen untuk menerapkan prinsip good goverment governance. Oleh karena itu, dalam RUU ini Pemerintah diwajibkan untuk menyelenggarakan penatausahaan dan membuat pertanggungjawaban atas pengelolaan SBSN. Pertanggungjawaban tersebut disampaikan kepada DPR sebagai bagian dari pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Sebagai bagian dari pelaksanaan program pembiayaan APBN, Pemerintah menyusun rencana kerja terkait pengelolaan instrumen pembiayaan syariah baik dalam bentuk SBSN maupun pinjaman berbasis syariah dalam jangka pendek, menengah, dan panjang sebagaimana digambarkan dalam matriks berikut:

VI-16

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Matriks Rencana Kerja Pembiayaan Syariah

No. 1.

Program

Strategi Umum -

Rencana Kerja Jangka Pendek Penyiapan Infrastruktur Hukum, pasar, dan kelembagaan Jangka Menengah Jangka Panjang

Pengelolaan SBSN - peningkatan efektivitas dan efisiensi dalam pemanfaatan sumbersumber pembiayaan berbasis syariah

-

Penyiapan Barang Milik Negara sebagai underlying asset

Penerbitan SBSN terbatas Penerbitan SBSN untuk pembiayaan proyek-proyek APBN untuk keperluan benchmarking dan pengembangan pasar keuangan syariah Penerbitan sukuk jangka pendek untuk mengaktifkan pasar uang syariah di dalam negeri

- pengendalian jumlah pembiayaan APBN yang bersumber dari pinjaman berbasis syariah pada tingkat biaya dan risiko yang terkendali

Penyiapan struktur SBSN dan pelaksanaan Penerbitan SBSN

-

Penerbitan SBSN untuk investor Ritel (Sukuk Ritel)

2.

Pengelolaan Pinjaman Berbasis Syariah

Monitoring dan evaluasi dalam rangka peningkatan efektivitas dan efisiensi dalam pemanfaatan dana pinjaman berbasis syariah

Penetapan jumlah maksimal (kuota) pinjaman berbasis syariah dalam rangka pengendalian jumlah pembiayaan APBN yang bersumber dari pinjaman

Pengadaan komitmen pinjaman berbasis syariah terbatas hanya untuk keperluan pembiayaan proyek APBN dalam kerangka SBSN

1. Pembiayaan Utang Dalam Negeri, yang terdiri dari: a. Penerbitan Surat Berharga Negara Dalam Negeri neto sebesar Rp66,8 triliun yang berasal dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) berupa Obligasi Negara termasuk Obligasi Negara Ritel (ORI), dan Surat Perbendaharaan Negara (SPN) serta Surat Berharga Syariah Negara (SBSN); 2. Pembiayaan Utang Luar Negeri, yang terdiri dari: a. Penerbitan Surat Berharga Negara Valas sebesar Rp24,8 triliun yang berasal dari penerbitan SBN valas dan SBSN valas; b. Penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp43,0 triliun yang berasal dari penarikan pinjaman program sebesar Rp19,1 triliun dan pinjaman proyek sebesar Rp23,9 triliun; dan c. Pembayaran cicilan pokok utang luar negeri sebesar Rp59,7 triliun;

NK dan RAPBN 2008

VI-17

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Struktur pembiayaan utang disajikan dalam Tabel VI.8. berikut ini.
Tabel VI.8. Struktur Pembiayaan Utang RAPBN 2008 (triliun Rupiah)

Uraian II. Pembiayaan Utang (neto) 1. Utang Dalam Negeri (neto):
a. Penerbitan SBN Dalam Negeri neto

Jumlah 74,9 66,8
66,8

% PDB 1,7% 1,6%
1,6%

2. Utang Luar Negeri (neto):
a. Penerbitan SBN Luar Negeri b. Pengadaan Pinjaman Luar Negeri i. Penarikan Pinjaman
- Pinjaman Program - Pinjaman Proyek:

8,1 24,8
(16,7) 43,0
19,1 23,9

0,2% 0,6%
-0,4% 1,0%
0,4% 0,6%

ii. Pembayaran Cicilan Pokok Utang Luar Negeri

(59,7)

-1,4%

Sesuai ketentuan Pasal 7 ayat 2 Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2002 Tentang Surat Utang Negara, target pembiayaan melalui utang Surat Berharga Negara (SBN) tiap tahun disajikan dalam jumlah tambahan nilai bersih (neto). Hal ini terutama dimaksudkan untuk memberikan keleluasaan kepada Pemerintah agar dapat menerbitkan dan/atau membeli kembali utang dalam jumlah bruto (gross) berapapun jumlahnya, sepanjang jumlah netonya SBN pada akhir tahun anggaran maksimal tetap sebesar yang telah mendapatkan persetujuan DPR. Persetujuan DPR tersebut hanya terbatas pada jumlah tambahan nilai bersih neto utang SBN dan tidak termasuk rincian jumlah dan jenis instrumen utangnya. Hal tersebut memberikan fleksibilitas kepada Pemerintah dalam menentukan komposisi jumlah dan jenis instrumen utang yang akan diterbitkan, dengan memperhatikan kondisi pasar. Dengan demikian, Pemerintah dapat melakukan pengelolaan utang, khususnya SBN, secara optimal baik dari sisi minimalisasi biaya maupun risiko utang, dengan memperhatikan perkembangan kondisi makroekonomi maupun pasar keuangan yang dinamis.

6.1.5. Tren Pembiayaan Anggaran
Secara umum, tren pembiayaan defisit anggaran memperlihatkan pola penggunaan sumber pembiayaan yang mengalami perubahan struktural yang mendasar. Dari tahun 2000 sampai dengan 2004, pembiayaan non-utang mendominasi sumber pembiayaan. Sedangkan sejak tahun 2005, pola pembiayaan berubah drastis dimana sumber pembiayaan utang mendominasi komponen pembiayaan. Dalam kaitannya dengan pembiayaan melalui utang, terdapat dua hal utama yang menunjukkan bahwa Pemerintah melakukan strategi

VI-18

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

pengelolaan utang yang prudent, yaitu: (i) tambahan SBN neto positif, sedangkan tambahan pinjaman luar negeri neto negatif. Artinya, Pemerintah secara konsisten telah menerapkan kebijakan untuk mengurangi pinjaman luar negeri dan memprioritaskan penerbitan SBN rupiah di pasar domestik, (ii) sejak tahun 2004 sampai dengan 2006, tambahan total utang neto masih relatif rendah dengan rata-rata tambahan di bawah 1,0 persen terhadap PDB. Sebagaimana disajikan dalam Grafik VI.1. tentang Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran tahun 2000-2007, selama periode tahun 2000-2004 pembiayaan anggaran diarahkan untuk lebih mengoptimalkan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri nonutang, terutama yang berasal dari hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan yang dikelola oleh Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) dan rekening Pemerintah. Optimalisasi sumber pembiayaan dari non-utang ditempuh karena ketersediaan sumber pembiayaan yang masih memadai terutama pada akhir masa tugas BPPN. Sementara saldo rekening Pemerintah yang cukup tinggi secara bertahap dikurangi hingga pada tingkat yang cukup untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek Pemerintah, sehingga dana yang menganggur (idle) dapat dikurangi. Di pihak lain pembiayaan melalui penerbitan SBN belum dapat dilakukan dalam jumlah yang besar mengingat daya serap pasar yang masih perlu dikembangkan secara berkelanjutan.
Grafik VI.1. Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun 2000-2007 (persen terhadap Total Pembiayaan)
[ triliun rupiah ] 80 70 60 50 40 30 20 10 2000 (10) (20) (30) SBN - neto, (LHS) Defisit APBN, % thd. PDB (RHS) Pinjaman LN - neto, (LHS) Tambahan Utang - neto, % thd. PDB (RHS) Non-Utang - neto, (LHS) 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007E (0.5) (1.0) (1.5) [ % PDB ] 4.0 3.5 3.0 2.5 2.0 1.5 1.0 0.5 -

Catatan: Sumber Pembiayaan Lain-lain merupakan sumber pembiayaan non-utang, perbankan dalam negeri/ rekening Pemerintah dan setoran BPPN/ PT. PPA. terutama berasal dari

NK dan RAPBN 2008

VI-19

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Sejak tahun 2005 sumber pembiayaan non-utang menjadi makin terbatas, terutama karena jumlah aset yang dapat dijual sudah makin sedikit. Pembiayaan melalui SBN semakin besar seiring dengan pasar SBN yang makin berkembang, basis investor yang makin luas, dan likuiditas pasar yang meningkat. Selain penerbitan di pasar dalam negeri, Pemerintah juga menerbitkan Obligasi Negara di pasar internasional yang telah dimulai sejak tahun 2004. Penerbitan Obligasi Negara valas selain dimaksudkan untuk membiayai APBN juga untuk membentuk benchmark di pasar internasional, menghindari crowding out di pasar dalam negeri, serta memperkuat cadangan devisa. Pada tahun 2005, Pemerintah menerbitkan Obligasi Negara di pasar internasional dalam jumlah yang relatif besar, yaitu USD2,5 miliar untuk memenuhi target pembiayaan APBN 2005. Penerbitan di pasar internasional tersebut dilakukan karena terjadinya turbulensi di pasar Obligasi Negara domestik akibat tingginya inflasi karena kenaikan harga BBM, dan terjadinya mass redemption Obligasi Negara di industri reksadana. Berbeda dengan tahun 2005 yang 85,4 persen dari defisitnya dibiayai oleh utang, pada tahun 2006, 68,7 persen dari defisitnya dibiayai dari non-utang. Pembiayaan non-utang tersebut berasal dari rekening Pemerintah sebesar Rp11,6 triliun dan dana eks moratorium untuk Tsunami Aceh sebesar Rp7,3 triliun. Secara keseluruhan, sejak tahun 2000 hingga tahun 2006, rata-rata proporsi utang untuk pembiayaan anggaran adalah sebesar Rp3,3 triliun atau 0,2 persen terhadap PDB. Sedangkan rata-rata proporsi pembiayaan anggaran yang bersumber dari non-utang adalah sebesar Rp21,9 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB. Namun dari waktu ke waktu, sumber pembiayaan non-utang semakin menurun, karena makin terbatasnya sumber-sumber yang digunakan sebagai alternatif pembiayaan non-utang. Dalam APBN 2007, besaran pembiayaan bruto (gross) anggaran ditetapkan sebesar Rp130,3 triliun (3,7 persen terhadap PDB) yang berasal dari pembiayaan utang dan non-utang. Pembiayaan utang direncanakan sebesar Rp112,5 triliun (3,2 persen terhadap PDB) yang berasal dari penerbitan SBN sebesar Rp72,2 triliun (2,0 persen terhadap PDB) dan pengadaan pinjaman luar negeri sebesar Rp40,3 triliun (1,1 persen terhadap PDB). Pembiayaan nonutang ditetapkan sebesar Rp17,8 triliun (0,5 persen terhadap PDB) yang berasal dari rekening Pemerintah sebesar Rp5,2 triliun (0,1 persen terhadap PDB), dana eks moratorium NADNias sebesar Rp7,7 triliun (0,2 persen terhadap PDB), privatisasi BUMN sebesar Rp3,3 triliun (0,1 persen terhadap PDB), dan penjualan aset PT. PPA sebesar Rp1,5 triliun (0,04 persen terhadap PDB). Pembiayaan gross anggaran tersebut akan digunakan untuk membiayai defisit anggaran sebesar Rp40,5 triliun (1,1 persen terhadap PDB), membayar utang jatuh tempo sebesar Rp86,5 triliun (2,2 persen terhadap PDB), penyertaan modal negara pada BUMN sebesar Rp1,3 triliun (0,03 persen terhadap PDB), dan membiayai infrastruktur sebesar Rp 2,0 triliun (0,01 persen terhadap PDB). Sementara itu perkiraan realisasi pembiayaan bersih anggaran sampai dengan semester I tahun 2007 mencapai Rp12,7 triliun (0,3 persen terhadap PDB). Perkiraan realisasi pembiayaan bersih tersebut berasal dari pembiayaan utang sebesar Rp72,2 triliun (1,6 persen terhadap PDB) dan pelunasan utang jatuh tempo sebesar Rp47,7 triliun (1,3 persen terhadap PDB) sehingga secara neto pembiayaan dari utang adalah sebesar Rp11,7 triliun (0,3 persen PDB), dan penjualan aset PT. PPA sebesar Rp1,1 triliun (0,03 persen terhadap PDB). Dengan

VI-20

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

capaian tersebut mengakibatkan adanya penambahan akumulasi saldo rekening Pemerintah yang dibentuk, yang ditunjukkan oleh pembiayaan melalui rekening Pemerintah sebesar negatif Rp0,2 triliun (0,01 persen terhadap PDB). Sedangkan realisasi penukaran obligasi (debt switching) pada semester I telah mencapai Rp12,8 triliun. Debt switching tersebut telah berhasil menukar obligasi seri variable rate dengan seri fixed rate sebesar Rp1,3 triliun dan seri fixed rate jangka pendek dengan seri fixed rate jangka panjang sebesar Rp11,5 triliun. Hingga akhir tahun 2007 defisit anggaran diperkirakan akan meningkat dibandingkan APBNnya, yaitu dari 1,1 persen terhadap PDB menjadi 1,6 persen terhadap PDB atau meningkat sebesar Rp21,5 triliun menjadi sebesar Rp62,0 triliun, sebagai akibat penurunan proyeksi penerimaan negara yang lebih besar dari penurunan proyeksi belanja negara. Penerimaan negara diproyeksikan menurun sebesar Rp38,6 triliun (1,0 persen terhadap PDB) dari semula Rp723,1 triliun (19,1 persen terhadap PDB) menjadi Rp684,5 triliun (18,1 persen terhadap PDB) dalam RAPBN-P yang disebabkan oleh penurunan penerimaan perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak. Sementara itu belanja negara diproyeksikan menurun sebesar Rp17,2 triliun (0,5 persen terhadap PDB) dari semula Rp763,6 triliun (20,2 persen terhadap PDB) menjadi Rp746,4 triliun (19,8 persen terhadap PDB) yang disebabkan oleh penurunan daya serap belanja, penurunan belanja untuk daerah, perubahan asumsi, dan peningkatan belanja melalui anggaran belanja tambahan (ABT) diantaranya untuk pengendalian banjir di Jabotabek dan peningkatan produksi beras nasional. Di sisi pembiayaan, pembiayaan melalui rekening Pemerintah diperkirakan mengalami penurunan sebesar Rp2,3 triliun (0,1 persen terhadap PDB) dari semula Rp13,0 triliun (0,3 persen terhadap PDB) menjadi Rp10,6 triliun (0,2 persen terhadap PDB), dan utang jatuh tempo akan meningkat sekitar Rp13,7 triliun (0,4 persen terhadap PDB) akibat pelunasan pokok jatuh tempo Obligasi Negara SRBI-01 sebesar Rp13,7 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Sebagaimana diketahui Obligasi Negara SRBI-01 merupakan surat utang Pemerintah kepada Bank Indonesia yang dalam ketentuan dan persyaratannya menyatakan apabila Pemerintah menerima setoran surplus BI, maka Pemerintah harus menggunakannya untuk melunasi pokok (amortisasi) Obligasi Negara SRBI-01 tersebut (lihat Boks VI.3 tentang Obligasi Negara Republik Indonesia Seri SRBI-01/MK/2003). Dengan memperhitungkan perkiraan realisasi pembiayaan anggaran sampai dengan semester I tahun 2007 dan tambahan pembiayaan akibat defisit dan perubahan target sumber pembiayaan lainnya, maka sampai dengan akhir tahun 2007 diproyeksikan masih diperlukan pembiayaan gross anggaran sebesar Rp162,4 triliun yang bersumber dari utang sebesar Rp145,4 triliun dan non-utang sebesar Rp17,0 triliun. Pembiayaan utang direncanakan berasal dari penerbitan SBN sebesar Rp103,0 triliun dan penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp42,4 triliun. Pembiayaan non-utang direncanakan berasal dari rekening Pemerintah sebesar Rp4,3 triliun, dana eks moratorium NAD-Nias sebesar Rp6,3 triliun, privatisasi BUMN sebesar Rp4,7 triliun dan penjualan aset PT. PPA sebesar Rp1,7 triliun. Pembiayaan gross anggaran tersebut antara lain akan digunakan untuk membiayai defisit sebesar Rp62,0 triliun, membayar pokok utang luar negeri sebesar Rp55,1 triliun, penyertaan modal negara pada BUMN sebesar Rp2,7 triliun dan membiayai infrastruktur sebesar Rp2,0 triliun. Secara lebih detail perkembangan komposisi pembiayaan dalam APBN, RAPBN-P 2007, dan RAPBN 2008 sebagaimana digambarkan dalam Tabel VI.9 berikut.

NK dan RAPBN 2008

VI-21

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Boks VI.3. Obligasi Negara Republik Indonesia Seri SRBI-01/MK/2003 Obligasi Negara Seri SRBI-01/MK/2003 (SRBI-01) diterbitkan sebesar Rp144,5 triliun kepada Bank Indonesia berdasarkan Kesepakatan Bersama Pemerintah dan Bank Indonesia mengenai Penyelesaian Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) serta Hubungan Keuangan Pemerintah dan Bank Indonesia pada tanggal 28 Mei 2003. Penerbitan SRBI-01 ini merupakan pengganti Surat Utang Nomor SU-001/MK/1998 (SU-001) sebesar Rp80,0 triliun dan SU-003/MK/1999 (SU-003) sebesar Rp64,5 triliun yang diterbitkan kepada Bank Indonesia untuk membayar pengembalian BLBI yang diterima oleh bank umum yang telah ditutup/dibekukan dan/atau diserahkan ke Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN). Penyelesaian permasalahan BLBI ini merupakan tindak lanjut keputusan rapat kerja Komisi IX DPR-RI dengan Pemerintah (termasuk BPPN) dan Bank Indonesia tentang Penyelesaian atas Masalah BLBI pada tanggal 3 Juli 2003. Di dalam penyelesaian masalah BLBI ini, Pemerintah menerbitkan SRBI-01 sebagai pengganti SU-001 dan SU-003 dengan terms and conditions sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Nilai nominal sebesar Rp144,5 triliun; Jangka waktu 30 tahun dan dapat diperpanjang; Tidak dapat diperdagangkan; Tingkat bunga 0,1% per tahun; Pelunasan bersumber dari surplus Bank Indonesia dan dilakukan apabila rasio modal terhadap kewajiban moneter Bank Indonesia di atas 10%; 6. Apabila rasio modal terhadap kewajiban moneter Bank Indonesia di bawah 3%, maka Pemerintah akan membayar charge kepada Bank Indonesia sebesar kekurangan dana yang diperlukan untuk mencapai rasio modal tersebut, dengan ketentuan sebagai berikut: a. Charge dibayar dalam bentuk tunai dan/atau Obligasi Negara, b. Terms and conditions Obligasi Negara yang digunakan untuk membayar charge sama dengan terms and conditions SRBI-01. Formula yang digunakan untuk menghitung rasio modal Bank Indonesia terhadap kewajiban moneter adalah sebagai berikut:
Rasio Modal = Modal + Cadangan Umum + Hasil Revaluasi Aktiva Tetap + 90 % Surplus Tahun Berjalan Kewajiban Moneter

Dengan diterbitkannya SRBI-01, maka SU-001 dan SU-003 dinyatakan lunas dan tidak berlaku lagi dan tunggakan kewajiban yang menjadi beban APBN atas nilai indeksasi dan bunga SU-001 dan SU-003 dinyatakan lunas.

VI-22

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Sampai dengan Juni 2007, Pemerintah telah melunasi SRBI-01 sebesar Rp15,2 triliun, yang bersumber dari: 1. Surplus Bank Indonesia pada tahun 2005 sebesar Rp1,5 triliun dan mengurangi outstanding SRBI-01 pada awal tahun 2006; dan 2. Surplus Bank Indonesia pada tahun 2006 sebesar Rp13,7 triliun dan mengurangi outstanding SRBI-01 pada awal tahun 2007. Dengan demikian, outstanding SRBI-01 saat ini berjumlah Rp129,3 triliun. Nilai outstanding SRBI-01 sangat bergantung pada kinerja keuangan Bank Indonesia, karena jika rasio modal Bank Indonesia di bawah 3% maka negara harus memikul beban yang lebih berat berupa tambahan penerbitan SRBI-01.

Tabel VI.9 Perkembangan APBN 2007, RAPBN-P 2007, dan RAPBN 2008 (triliun Rupiah)
2007 (APBN) Nominal % PDB 2007 (RAPBN-P) Nominal % PDB 2008 (RAPBN) Nominal % PDB

A. Pendapatan Negara dan Hibah B. Belanja Negara C. Surplus/(Defisit) Anggaran D. Pembiayaan I. Non Utang II. Utang 1. Utang Dalam Negeri
a. SBN Dalam Negeri (neto)

723,06 763,57 (40,51) 40,51 14,46 26,05 22,01
22,01

20,5% 21,6% -1,1% 1,1% 0,4% 0,7% 0,6%
0,6%

684,47 746,42

18,0% 19,6%

761,38 836,42 (75,03) 75,03 0,10 74,93 66,80
66,80

17,7% 19,4% -1,7% 1,7% 0,0% 1,7% 1,6%
1,6%

(61,95) -1,63% 61,95 12,28 49,67 48,33
48,33

1,63% 0,3% 1,3% 1,3%
1,3%

2. Utang Luar Negeri
a. SBN Luar Negeri (neto) b. Pinjaman Luar Negeri (neto)
- Penarikan Pinjaman - Pembayaran Cicilan Pokok

4,04
18,60 (14,56)
40,27 (54,83)

0,1%
0,5% -0,4%
1,1% -1,6%

1,34
13,95 (12,61)
42,44 (55,05)

0,0%
0,4% -0,3%
1,1% -1,4%

8,13
24,80 (16,67)
42,99 (59,66)

0,2%
0,6% -0,4%
1,0% -1,4%

III. Kelebihan/Kekurangan Pembiayaan PDB (triliun rupiah)

3.531,09

0,0%

3.804,15

0,0%

4.306,61

0,0%

Sumber: Ditjen Anggaran, Departemen Keuangan

Pada tahun 2008, pembiayaan anggaran akan semakin mengandalkan penerbitan SBN, sedangkan sumber pembiayaan non-utang diperkirakan berasal dari privatisasi, rekening pemerintah, dan setoran penjualan aset PT. PPA. Pembiayaan anggaran tersebut akan digunakan untuk membiayai defisit sebesar Rp75,0 triliun, membayar utang jatuh tempo sebesar Rp106,6 triliun dan membiayai infrastruktur sebesar Rp2,0 triliun.

NK dan RAPBN 2008

VI-23

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

6.1.6. Implikasi Pembiayaan terhadap Kesinambungan Fiskal
Konsep kesinambungan fiskal secara umum mengandung pengertian tentang kondisi dimana struktur APBN yang secara dinamis mampu menjalankan fungsi sebagai stabilisator dalam perekonomian serta mampu memenuhi berbagai beban pengeluaran atau kewajiban, baik yang eksplisit maupun implisit untuk saat ini dan yang akan datang secara aman. Sebagai indikator ketahanan fiskal ditunjukkan oleh defisit APBN yang berada pada tingkat yang relatif rendah dan dapat dikelola (manageable) serta diiringi oleh rasio kewajiban jangka panjang terhadap PDB yang makin menurun. Pembiayaan yang berasal dari utang yang jumlahnya semakin besar dengan jenis instrumen yang sangat beragam, akan berdampak langsung terhadap kinerja pengelolaan fiskal mengingat, antara lain: (i) besarnya belanja bunga utang dalam APBN, misalnya selama periode tahun 2000-2007 rata-rata 3,3 persen terhadap PDB per tahun dan lebih besar dari belanja modal yang besarnya rata-rata 2,2 persen terhadap PDB per tahun, (ii) potensi risiko fiskal yang dapat menambah beban keuangan negara akibat terjadinya depresiasi rupiah dan volatilitas suku bunga, serta perubahan sentimen pasar (iii) kebutuhan dana yang semakin besar untuk refinancing utang dapat memberikan tekanan terhadap arus kas Pemerintah. Selain itu, apabila tanpa disertai pengelolaan yang memadai dan upaya pengembangan kapasitas pasar SBN yang optimal, penggunaan utang yang semakin besar sebagai sumber pembiayaan akan berakibat, antara lain, pada: (i) terjadinya crowding-out bila kapasitas pasar modal domestik belum mampu untuk menyerap seluruh kebutuhan refinancing utang yang jatuh tempo. Crowding-out menyebabkan kenaikan biaya utang (imbal hasil/yield) atau penurunan harga pasar SBN. Koreksi harga secara tajam secara potensiil dapat memicu krisis di pasar SBN dan pasar obligasi korporasi. Krisis dapat meluas ke seluruh sektor finansial akibat turunnya nilai marked to market dari SBN, mengingat sektor perbankan dan investor asing pada Juni 2007 memiliki sekitar 75,6 persen dari nilai SUN yang tradable sebesar Rp454,8 triliun; (ii) pasar SBN menjadi rentan terhadap terjadinya pembalikan modal bila terjadi turbulensi di pasar, mengingat investor asing memiliki SBN sekitar 18,0 persen; dan (iii) munculnya persepsi publik yang negatif terhadap kapasitas Pemerintah untuk membayar utang, yang akan tercermin dalam sovereign credit rating RI.

6.2. Strategi Pengelolaan Utang
Strategi pengelolaan utang yang didasarkan pada kebijakan pengelolaan utang (lihat Boks VI.4 tentang Kebijakan Umum Pengelolaan Utang) diterapkan secara hati-hati (prudent), antara lain, dengan menetapkan target tambahan utang bersih (net additional debt) yang cukup rendah, misalnya, rasio tambahan utang bersih terhadap PDB tahun 2005, 2006, dan 2007 masing-masing sebesar 0,5 persen, 0,3 persen dan 1,3 persen. Selanjutnya untuk tahun anggaran 2008 tambahan utang neto, diupayakan masih dalam jumlah yang manageable yaitu sekitar 1,7 persen terhadap PDB. Selain itu, melakukan pengurangan secara

VI-24

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Boks VI.4. Surat Utang Nomor SU-002/MK/1998 (SU-002) dan Nomor SU-004/MK/1999 (SU-004)

SU-002 diterbitkan kepada Bank Indonesia tanggal 23 Oktober 1998 dengan nilai nominal Rp20,0 triliun sebagai pembayaran BLBI pada Bank EXIM (sekarang Bank Mandiri) yang kemudian dikonversi menjadi Penyertaan Modal Negara pada bank tersebut. SU-004 diterbitkan kepada Bank Indonesia tanggal 28 Mei 1999 dengan nilai nominal sebesar Rp53,78 triliun dalam rangka pembayaran BLBI dan dana cadangan program penjaminan. Terms and conditions kedua surat utang tersebut memiliki karakteristik yang sama, yaitu tingkat bunga tetap sebesar 3% per tahun atas outstanding pokok yang diindeks dengan inflasi. Grace period selama 5 tahun. Pembayaran cicilan pokok dilakukan secara bertahap pro rata atas pokok yang diindeks dengan inflasi selama 15 tahun. Sampai dengan 31 Desember 2005, nilai SU-002 dan SU-004 setelah diindeks dengan inflasi telah meningkat menjadi masing-masing sebesar Rp31,23 triliun (naik ±56% dari nilai nominal awal) dan Rp80,48 triliun (naik ±50% dari nilai nominal awal) akibat inflasi yang tidak terkendali pada beberapa tahun sebelumnya. Sedangkan tunggakan bunga sampai dengan 31 Desember 2005 telah mencapai Rp16,9 triliun, dengan rincian tunggakan bunga untuk SU-002 sebesar Rp4,6 triliun dan tunggakan bunga untuk SU-004 sebesar Rp12,3 triliun. Untuk mengurangi beban yang besar tersebut, DPR-RI meminta Pemerintah dan Bank Indonesia untuk melakukan restrukturisasi terms and condition yang ada dalam kedua surat utang dimaksud. Upaya restrukturisasi ini dilakukan terutama untuk menghilangkan indeksasi dan memperpanjang jatuh tempo, dengan memperhatikan kemampuan Pemerintah dan kondisi keuangan Bank Indonesia. Proses restrukturisasi mencapai kesepakatan pada bulan April 2006 dengan ditandatanganinya Kesepakatan Bersama Menteri Keuangan dengan Gubernur Bank Indonesia. Dengan pokok-pokok kesepakatan, antara lain, sebagai berikut: a. Klausul indeksasi pokok terhadap inflasi dihapuskan dan berlaku efektif sejak tanggal 31 Desember 2005, sehingga nilai nominal SU-002 dan SU-004 kembali ke nominal awal penerbitan; b. Tingkat bunga SU-002 diturunkan dari 3% menjadi 1%, sedangkan SU-004 tingkat bunga tetap 3%; c. Jatuh tempo cicilan pokok terakhir SU-002 dan SU-004 pasca restrukturisasi diperpanjang sampai 2025, sedangkan cicilan pokok pertama mulai dibayarkan sejak tahun 2010; d. Nilai indeksasi dan tunggakan bunga SU-002 dan SU-004 sampai dengan tanggal 31 Desember 2005, sebesar total Rp54,35 triliun, dikonversi menjadi surat utang

NK dan RAPBN 2008

VI-25

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

baru (SU-007) dengan tingkat bunga 0,1% dan jatuh tempo cicilan pokok terakhir tahun 2025, dengan cicilan pokok pertama mulai dibayarkan sejak tahun 2007; e. Setelah restrukturisasi, cicilan pokok SU-002, SU-004, dan SU-007 dapat dibayar secara tunai atau dengan menerbitkan SUN yang dapat diperdagangkan dengan tingkat bunga pasar. Sedangkan pembayaran bunga SU-002, SU-004, dan SU007 dilakukan secara tunai. Pemerintah dan Bank Indonesia telah melaporkan hasil restrukturisasi tersebut kepada Komisi XI DPR R.I. pada tanggal 11 Oktober 2006 yang selanjutnya menjadi hasil keputusan Rapat Kerja Komisi XI DPR R.I. dengan Pemerintah dan Bank Indonesia tentang Restrukturisasi SU-002 dan SU004. Sampai dengan akhir semester I tahun 2007, Pemerintah telah melakukan pembayaran pokok SU-007 sebesar Rp509,0 miliar secara tunai. Sedangkan bunga atas SU-002, SU-004, dan SU-007 telah dibayarkan secara tunai sejak awal tahun 2006 sampai dengan akhir semester I tahun 2007 dengan nilai total sebesar Rp2.588 miliar.

bertahap dan terencana ketergantungan pada utang/pinjaman luar negeri (negative net external loan financing) dan memprioritaskan sumber pembiayaan APBN dari penerbitan surat berharga negara (SBN), terutama, di pasar domestik. Pengelolaan SBN, pada dasarnya meliputi aspek pengelolaan portofolio utang untuk menurunkan biaya dan meminimalkan risiko utang, dan aspek pengembangan pasar SBN untuk meningkatkan kedalaman dan likuiditas pasar sekunder. Pengelolaan portofolio utang, selama ini difokuskan pada upaya restrukturisasi Obligasi Negara rupiah, terutama, untuk mengurangi eksposur risiko refinancing, antara lain, melalui: (i) pembelian kembali Obligasi Negara sebelum jatuh tempo, (ii) penukaran Obligasi Negera yang belum jatuh tempo namun tenor yang lebih pendek dengan Obligasi Negara baru yang jatuh temponya lebih panjang (debt switch), dan (iii) penerbitan Obligasi Negara rupiah berjangka panjang dan berbunga tetap (fixed rate). Sedangkan, pengelolaan portofolio pinjaman luar negeri difokuskan pada upaya penurunan pokok pinjaman luar negeri, antara lain melalui: (i) melakukan percepatan pengembalian pinjaman berbiaya tinggi dengan memperhatikan kemampuan keuangan negara, (ii) peningkatan ketepatan waktu pencairan pinjaman, (iii) pertukaran utang dengan program-program pembangunan (debt swap for development), (iv) pengurangan pinjaman baru, dan (v) membatalkan pinjaman yang tidak menjadi prioritas dan tidak efisien. Dalam konteks pengembangan pasar sekunder SBN, kedalaman dan likuiditas pasar dicapai melalui upaya untuk meningkatkan kapasitas daya serap pasar domestik dengan memperluas basis investor, dan meningkatkan efisiensi perdagangan SBN. Program pengembangan pasar tersebut, antara lain, ditempuh dengan membangun kelengkapan infrastruktur pasar, termasuk pembentukan sistem dealer utama (primary dealer system) sebagai penggerak pasar, perluasan basis investor melalui diversifikasi jenis dan struktur instrumen SBN (dari segi jatuh tempo, jenis syariah atau non-syariah, dan instrumen ritel atau non-ritel, bunga
VI-26 NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

utang/kupon fixed atau variable, jenis mata uang dan kupon), serta peningkatan transparansi perdagangan SBN. Dalam strategi pengelolaan pinjaman luar negeri, Pemerintah memprioritaskan peningkatan efisiensi dan efektifitas pemanfaatan pinjaman maupun mempertegas kedudukan dan peranan Pemerintah sebagai otoritas dari suatu negara yang berdaulat. Dalam hal ini, uji kelayakan persiapan proyek akan dilakukan secara hati-hati dengan menerapkan uji kelayakan persiapan proyek yang meliputi segi administrasi maupun pengorganisasiannya (project readiness criteria). Pemerintah juga akan selalu mengutamakan sumber pinjaman lunak dengan cost of borrowing yang relatif murah dan berjangka panjang. Perjanjian pinjaman diupayakan tidak mempersyaratkan keterikatan politis dan ekonomi serta selalu menempuh jalur diplomasi dalam melakukan konversi utang (debt swap) dengan negara kreditur.

6.2.1. Gambaran Umum
Jumlah utang negara sampai posisi bulan Juni 2007 mencapai USD145,1 miliar atau ekuivalen Rp1.313,3 triliun, yang terdiri atas pinjaman luar negeri sebesar USD59,1 miliar atau Rp534,7 triliun dan Surat Berharga Negara Rupiah sebesar Rp715,3 triliun dan surat berharga dalam valuta asing USD7,0 miliar (ekuivalen Rp63,4 triliun). Profil jatuh tempo utang menunjukkan bahwa konsentrasi utang jatuh tempo berada dalam periode waktu sampai dengan tahun 2010. Oleh karena itu, salah satu strategi pengelolaan utang adalah melakukan pengurangan (smoothing-out) jumlah utang pada periode puncak melalui pertukaran utang (debt switch) untuk memperpanjang durasi utang, pembelian kembali (buyback) untuk mengurangi pokok utang, dan penerbitan SBN jangka panjang. Secara nominal, jumlah pinjaman luar negeri semakin menurun (negative net additional external loans) sedangkan jumlah Surat Berharga Negara akan semakin meningkat (positive net additional debt securities), terutama karena meningkatnya penggunaan SBN untuk pembiayaan defisit yang semakin besar. Selain itu, untuk pelunasan atau pembiayaan kembali utang (debt refinancing), Pemerintah menerbitkan SBN dengan nilai diskonto untuk membayar utang yang jatuh tempo sebesar nilai nominal. Diskonto diperlukan sebagai insentif untuk meningkatkan perdagangan SBN agar pasar sekundernya menjadi semakin aktif dan likuid, sehingga dalam jangka panjang biaya dari utang yang diperoleh dari pasar dapat menjadi semakin murah. Posisi utang negara dan profil jatuh tempo utang negara ditunjukkan dalam Grafik VI.2. Parameter terpenting untuk mengukur kapasitas Pemerintah untuk membayar kembali utang (debt capacity) tanpa menggangu ketahanan fiskal adalah rasio utang terhadap PDB. Penurunan rasio ini juga dapat menjadi indikator bahwa setiap rupiah utang telah dimanfaatkan secara produktif untuk meningkatkan PDB. Dalam perkembangannya selama 5 tahun terakhir, rasio ini menunjukkan penurunan yang konsisten dari tahun ke tahun. Akhir tahun 2006, rasio utang sekitar 39,0 persen dan sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM), rasio utang pada tahun 2009 ditargetkan sebesar 31,8 persen terhadap PDB. Konsistensi penurunan rasio utang tersebut ditentukan oleh semakin baiknya

NK dan RAPBN 2008

VI-27

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

kinerja pengelolaan makroekonomi dalam menjaga stabilitas makro maupun dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang solid.
Grafik VI.2. Profil Jatuh Tempo Total Utang Negara per Juni 2007 (triliun Rupiah)
[triliun rupiah] 140

120

SRBI-01
100 Pinjaman Luar Negeri Surat Utang Negara 80

60

40

20

2007 2009 2011 2013 2015 2017 2019 2021 2023 2025 2027 2029 2031 2033 2035 2037 2039 2041 2043 2045 2047 2049

*) Termasuk SBN Valas

6.2.1.1. Deskripsi Utang
Meningkatnya ketergantungan pembiayaan anggaran melalui utang membawa konsekuensi pada meningkatnya jumlah nominal utang Pemerintah. Peningkatan ini selain dipengaruhi oleh peningkatan tambahan utang juga dipengaruhi oleh perubahan nilai tukar, terutama pada utang Pemerintah yang berdenominasi valuta asing. Gambaran perkembangan jumlah utang dapat dilihat dalam Tabel VI.10 berikut ini. Dari perkembangan jumlah utang tersebut terlihat bahwa instrumen utang yang berasal dari Surat Utang Negara secara nominal mempunyai proporsi yang semakin besar dibandingkan dengan pinjaman luar negeri. Sejak tahun 2000, proporsi Surat Utang Negara terhadap total jumlah utang berada pada kisaran 51-59 persen sementara pinjaman luar negeri (loan) hanya berkisar 41-49 persen dengan kecenderungan semakin menurun. Surat Utang Negara yang berasal dari pasar domestik mencapai lebih dari 90 persen dari total Surat Utang Negara, walaupun terjadi sedikit penurunan karena adanya penerbitan Surat Utang Negara valuta asing di pasar internasional. Di sisi pinjaman luar negeri, lebih dari 60 persen pinjaman luar negeri berasal dari pinjaman bilateral, terutama dari Jepang yang merupakan pemberi pinjaman bilateral terbesar.
VI-28 NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Tabel VI.10 Perkembangan jumlah utang Pemerintah Pusat Tahun 2000-2007 (miliar USD)
2000 a. Pinjaman Luar Negeri
Bilateral *) Multilateral **) Komersial ***) Supplier ***) Obligasi ***)

2001 58,79
35,06 20,69 2,40 0,48 0,17

2002 63,76
40,40 20,61 2,20 0,39 0,17

2003 68,91
46,23 19,96 2,19 0,37 0,17

2004 68,58
46,49 19,46 2,17 0,29 0,17

2005 63,09
42,16 18,78 1,82 0,17 0,17

2006

+

2007

++

% thd Total

60,77
36,23 20,65 3,05 0,69 0,16

62,02
41,07 18,84 2,01 0,11 -

59,05
39,13 17,94 1,90 0,08 -

40,7%
27,0% 12,4% 1,3% 0,1% 0,0%

b. Surat Utang Negara
Denominasi Valuta Asing Denominasi Rupiah

67,91
67,91

63,52
63,52

73,64
73,64

76,80
76,80

71,28
1,00 70,28

70,89
3,50 67,39

82,34
5,50 76,84

86,00
7,00 79,00

59,3%
4,8% 54,5%

Total Utang Pemerintah
Total Utang Pemerintah (ekuivalen dalam miliar rupiah)
Catatan: + Angka sementara ++ Angka sangat sementara, per Juni 2007 *) Beberapa tergolong pinjaman semi komersial **) Umumnya tergolong pinjaman semi lunak ***) Seluruhnya tergolong pinjaman komersial

128,68
1.233.479

122,31
1.262.377

137,41
1.164.648

145,71
1.233.460

139,86
1.299.259

133,98
1.313.267

144,36
1.302.160

145,05
1.313.276

Dari sisi komposisi berdasarkan mata uang, struktur utang Pemerintah menunjukkan masih tetap didominasi oleh mata uang Rupiah dan Japanese Yen (JPY). Selama tujuh tahun terakhir proporsi utang dalam Rupiah mencapai lebih dari 54 persen dari total utang dan proporsi tersebut cenderung stabil. Sedangkan proporsi pinjaman dalam JPY merupakan proporsi yang terbesar diantara utang dalam valuta asing dan mencapai sekitar 17 persen dari total utang. Utang dalam mata uang rupiah seluruhnya berasal dari penerbitan SBN, sedangkan utang dalam mata uang JPY sebagian besar berasal dari pinjaman bilateral Jepang. Dominasi utang dalam mata uang rupiah diharapkan dapat mengurangi risiko pasar yang disebabkan fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing. Perkembangan komposisi utang berdasarkan mata uang sebagaimana digambarkan dalam Tabel VI.11 berikut.
Tabel VI.11 Perkembangan Komposisi Utang berdasarkan Mata Uang Tahun 2000-2007 (miliar Rupiah)
Jenis Mata Uang EUR GBP JPY USD Lain-Lain Rupiah Total Tahun 2000 68.532 11.451 225.772 158.507 123.689 645.528 1.233.479 2001 72.746 11.975 215.722 182.624 122.483 656.828 1.262.377 2002 68.167 10.410 191.208 147.909 88.588 658.366 1.164.648 2003 88.940 12.294 256.785 159.387 65.954 650.100 1.233.460 2004 101.526 13.433 283.750 180.824 66.821 652.905 1.299.259 2005 93.297 12.734 265.678 220.122 62.766 658.671 1.313.267 2006+ 92.146 12.359 232.390 218.320 53.827 693.118 1.302.160 2007++ 89.124 12.137 219.096 224.410 53.259 715.251 1.313.276

Catatan: + Angka sementara ++ Angka sangat sementara, per Juni 2007

NK dan RAPBN 2008

VI-29

Bab VI

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Walaupun jumlah nominal utang menunjukkan kecenderungan yang meningkat, namun secara konsisten rasio utang terhadap PDB menunjukkan kecenderungan menurun. Perkembangan rasio utang terhadap PDB sebagaimana disajikan dalam Grafik VI.3 Rasio utang tersebut menunjukkan beban dan sekaligus kemampuan Pemerintah dalam mengelola kewajiban secara berkelanjutan. Pada akhir tahun 2006, debt to GDP ratio berkisar 39,0 persen, dan diharapkan menurun kembali pada tahun 2007 menjadi sekitar 37,0 persen. Estimasi yang dilakukan Bank Dunia menyimpulkan bahwa debt to GDP ratio yang aman adalah sekitar 21 persen– 49 persen, sedangkan IMF menyimpulkan bahwa batas yang dianggap aman adalah 26 persen – 58 persen. Dengan demikian, berdasarkan kriteria World Bank dan IMF, utang dalam dan luar negeri Indonesia bisa dikatakan dalam batas aman. Kondisi ini didukung oleh perkembangan beberapa indikator ekonomi makro lainnya, baik di sektor riil, sektor Pemerintah (posisi fiskal), maupun sektor eksternal yang menunjukkan kecenderungan membaik selama kurun waktu 2004 – 2007. Meskipun rasio utang terhadap PDB dimaksud dianggap cukup aman, kemampuan negara untuk mengelola utang secara obyektif sebenarnya ditentukan oleh berbagai faktor, antara lain tingkat perkembangan pasar uang dan pasar obligasi domestik, akses ke pasar modal internasional, diversifikasi sumber pembiayaan, dan kapasitas dan kualitas kelembagaan dalam pengelolaan utang, dan kredibilitas pengelolaan makroekonomi.

Grafik VI.3 Perkembangan Rasio Utang terhadap PDB Tahun 1998-2006 (persen terhadap PDB)
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004* 2005** 2006*** 69 95 88 77 67 61 56 47 39

Catatan: * = Angka sementara ** = Angka sangat sementara *** = Angka sangat-sangat sementara

Komposisi utang menurut kelompok jatuh tempo sebagaimana disajikan pada Tabel VI.12, dimana terlihat bahwa jumlah terbesar utang yaitu Rp1.060,7 triliun atau 80,8 persen jatuh tempo dalam jangka menengah sampai panjang (di atas empat tahun). Sebesar Rp392,5 triliun atau 29,9 persen utang per Juni 2007 akan jatuh tempo dalam waktu 4–9 tahun, sedangkan sekitar Rp252,6 triliun atau 19,2 persen akan jatuh tempo dalam waktu 3 tahun.

VI-30

NK dan RAPBN 2008

Pembiayaan Defisit Anggaran, Pengelolaan Utang, dan Risiko Fiskal

Bab VI

Gambaran ini menunjukkan bahwa dalam jangka menengah, refinancing risk relatif terkendali.
Tabel VI.12. Komposisi Utang Berdasarkan Tipe Bunga dan Tenor per Juni 2007 (miliar Rupiah)
Tenor Jangka pendek: sampai 3 Tahu