P. 1
Sejarah an Drama Dan Teater Indonesia

Sejarah an Drama Dan Teater Indonesia

|Views: 24|Likes:
Published by mocoz

More info:

Published by: mocoz on Sep 20, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/15/2012

pdf

text

original

Sejarah Perkembangan Drama dan Teater Indonesia

Sejarah Perkembangan Drama dan Teater Indonesia A. Perkembangan tarap awal 1. Kegiatan ritual keagamaan (bersifat puitis, melafalkan mantra-mantra). 2. Pemvisualan dalam bentuk tari dan musik. 3. Jenis tontonan, pertunjukan, hiburan tetapi cerita bukan masalah utama, cerita berupa mitos atau legenda. Drama bukan cerita tetapi penyampaian cerita yang sudah ada. 4. Dilakukan oleh kalangan tertentu karena sebagai kegiatan yang khidmat dan serius. 5. Kekaguman terhadap pemain karena sifat supernatural. 6. Cerita bersifat sakral, maka diperlukan seorang pawang ada persyaratan dan aturan ketat bagi pemain dan penonton tidak boleh melanggar pantangan, pamali, dan tabu. 7. Sebagai pelipur lara. 8. Sebagai sarana mengajarkan ajaran agama (Hindu, Budha, Islam). 9. Melahirkan kesenian tradisional. Ciri-ciri kesenian tradisional menurut Kayam 1981: 44 kesenian tradisional-termasuk didalamnya teater-yaitu bentuk kesenian yang yang hidup dan berakar dalam masyarakatdaerah yang memelihara suatu tradisi bidaya daerah, akan memiliki ciri-ciri ketradisionalan dan kedaerahan. Ciri-ciri kesenian tradisional, yang di dalam pembicaraan ini dimaksudkan sebagai teater tradisional, menurut Umar Kayam adalah:

a. b.

Ruang lingkup atau jangkauan terbatas pada lingkungan budaya yang mendukungnya. Berkembang secara perlahan sebagai akibat dari dinamika yang lamban dari masyarakat tradisional.

c. d.

Tidak spesialis. Bukan merupakan hasil kreativitas individu, tetapi tercipta secara anonim bersama dengan sifat kolektivitas masyarakat yang mendukungnya.

10. Sebagai konsekuensi kesenian tradisional, teater tradisional mempunyai fungsi bagi masyarakat. Fungsi yang dilaksanakan oleh masyarakat pendukungnyalah yang menyebabkan salah satu faktor mengapa teater tradisional ini tetap bertahan di dalam masyarakatnya. Fungsi teater tradisional sebagaimana kesenian lainnya bagi masyarakat pendukungnya adalah seperti dirumuskan berikut ini: Sebagai alat pendidakan (topeng jantu dari Jakarta untuk nasehat perawinan/rumah tangga). Sebagai alat kesetiakawanan sosial. Sebagai sarana untuk menyampaikan kritik sosial. Alat melarikan diri sementara dari dunia nyata yang membosanakan. Wadah pengembangan ajaran agama. Drama dan teater rombongan: seni pertunjukan “tanpa naskah” 1. Rombongan opera Abdoel Moeloek “opera lakon melayu dari Johor Malaysia”. Rombongan Abdoel Moeloek tidak bertahan lama karena :

a. b. c. d. e.

B.

a. Terlalu melayu sentris. b. Bahasa, orkestra dan lakon hingga raja-raja melayu. c. Tidak memperbaharui pertunjukannya.

2. Pada tahun 1891 di Surabaya didirikan opera melayu ”Komidi Stamboel oleh August Mahieu”. Ciri-cirinya sebagai berikut : a. Antara dua babak ditampilkan suatu selingan yang mungkin berupa lelucon ”banyolan” ayau berupa nyayian. b. Pada awal pertunjukan, saat layar dibuka untuk pertama kali, para pemain maju secara bergantian. Mereka memperkenalkan diri dengan cara membacakan beberapa bagian dari dialog tokoh yang akan diperankannya, atau mungkin juga dengan bernyanyi. Setelah itu baru seluruh pemain bersama-sama menghormat kepada penonton dan serempak kembali ke balik layar. c. Dikarenakan pertunjukan tidak terikat pada naskah, maka para pemain berimprovisasi sebisanya. Akibatnya sering kali pertunjukan disisipi adegan-adegan yang kurang sopan.

3. Pada tahun 1906 pendiri Komidi Stamboel meninggal : a. Selingan diisi dengan dansa-dansa barat.

b. Cerita lebih realistis ”Nyai Dasima, Oey Tam Bahsia, Si Pitung”. c.        ”Komedi Stamboel” berubah menjadi perkumpulan yang lebih kecil yaitu rombongan : Komedi opera stamboel. Opera pertama stamboel. Wilhelmina. Sinar bintang hindia. Opera bangsawan. Indera bangsawan. Komidi bangsawan.

4. Pada tahun 1926, tepatnya pada tanggal 21 Juni 1926, di Sidoarjo didirikan sebuah perkumpulan yang nama lengkapnya The Malay Opera Dardanella oleh seorang Rusia kelahiran Penang, Malaysia. Orang tersebut bernama Willy Klimanoff yang kemudian berganti nama dengan A. Piedro. Pendiri Dardanella ini merupakan anak dari pemain sirkuit kenamaan A. Klimanoff. Perubahan antara Dardanella dengan teater rombongan sebelumnya adalah, antara lain : a. Introduksi atau pengenalan seperti yang terdapat pada Komedie Stamboel atau juga sebelum komidi bangsawan dihilangkan. Pertunjukan langsung dimulai begitu layar untuk pertama kalinya dibuka. b. Nyanyian disampaikan hanya bila perlu. Sementara teater rombongan sebelumnya, sepertinya nyanyian itu merupakan hal yang wajib. c. Kebebasan improvisasi yang berlebih-lebihan dibatasi. Dalam pementasan pemain mulai diarahkan oleh seseorang yang pada saat sekarang ini dapat disebut peran sutradara. d. Pertunjukan lebih sopan dibanding pertunjukan teater rombongan sebelumnya. Menendang atau menonjok kepala lawan main untuk menciptakan kesan lucu yang terkadang tidak sopan itu tidak ditemukan di dalam Dardanella. e. Jumlah babak pada Dardanella lebih kecil, bahkan tidak mencapai jumlah sepuluh babak.

Akhirnya dalam sejarah drama dan teater rombongan dikenal suatu kelompok atau perhimpunan sandiwara yang disebut Himpunan Sandiwara Maya. Kelompok ini didirikan pada tanggal 27 Mei 1944 di Jakarta Himpunan Sandiwara Maya diketuai oleh Usmar Ismail. Untuk pertama kalinya sebuah kelompok seni pertunjukan secara eksplisit mencantumkan tujuan aktivitasnya. Adapun tujuan aktivitas kelompok Maya ini adalah ”Memajukan seni sandiwara pada khususnya, kebudayaan pada umumnya, dengan berdasarkan kebangsaan, kemanusiaan, dan ketuhanan.

Munculnya kelompok Maya, bersamaan dengan berkuasanya pemerintahan penjajahan Jepang di Indonesia. Namun begitu kebijakan yang ditetapkan pemerintahan penjajahan Jepang ternyata menciptakan situasi dan kondisi bagi majunya kelompok sandiwara ini antara lain : a. Adanya pusat kebudayaan Keimin Bunka Shidoso, yang oleh pemerintahan penjajahan Jepang diberikan kesempatan untuk berkembang, terutama bagi kepentingan propaganda Jepang. b. Blokade pemerintah penjajahan Jepang terhadap pengaruh Barat, termasuk di dalamnya tentang teater dan perfilman Barat, sebagai media hiburan masyarakat. Pertunjukan yang berdasarkan pada naskah, dijabarkan kedalam skenario Script , munculnya peran tegas sutradara di mulai pada ”Zaman Maya” ini. Keuntungan-keuntungan akibat tindakan pemerintah penjajahan Jepang pada saat itu antara lain adalah: a. Naskah-naskah drama lebih terdokumentasi

b. Munculnya peran tegas sutradara di dalam drama dan teater. Sutradara berfungsi penuh, mulai dari menyiapkan naskah, menginterpretasikannya kedalam kemungkinan-kemungkinan

pementasan, manajemen para pemain dan para teknisi panggung. c. Corak drama dan teater Indonesia berakar pada akar tradisi kebudayaan Indonesia, meneladani pada keberhasilan drama dan teater Barat.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->