P. 1
alkes

alkes

|Views: 60|Likes:
Published by ririyen

More info:

Published by: ririyen on Sep 21, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/19/2013

pdf

text

original

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 1184/MENKES/PER/X/2004

TENTANG PENGAMANAN ALAT KESEHATAN DAN PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TANGGA

Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan: 1. Pengamanan adalah upaya untuk Melindungi masyarakat dari bahayayang disebabkan oleh penggunaan yang tidak tepat, dan atau yang tidak memenuhi persyaratan mutu, manfaat, dan keamanan.

2. Alat Kesehatan adalah, Instrumen, apparatus, mesin, alat untuk ditanamkan, reagens / produk diagnostik in vitro atau barang lain yang sejenis atau yang terkait termasuk komponen, bagian danperlengkapannya yang;· . disebut dalam Farmakope Indonesia, Ekstra Farmakope Indonesia dan Formularium Nasional atau Suplemennya dan/atau ;

• dimaksudkan untuk mendiagnosa kondisi bukan penyakit yang dalam mencapai tujuan utamanya . • dimaksud untuk menopang atau menunjang hidup atau mati. meringankan atau mencegah penyakit pada manusia dan/atau . menyembuhkan. • dimaksud untuk pensucihamaan alat kesehatan dan atau . memulihkan. merawat. dimaksud untuk mencegah kehainilan dan atau . • dimaksudkan untuk mempengaruhi struktur dan fungsi tubuh manusia dan/atau .• digunakan untuk mendiagnosa penyakit.

imunologis atau cara metabolisme tetapi mungkin membantu fungsi tersebut • digunakan.• memberi informasi untuk maksud medis dengan cara pengujian in vitro terhadap spesimen yang dikeluarkan dari tubuh manusia • dan tidak mencapai target dalam tubuh manusia secara fanmakologis. diakui sebagai alat kesehatan sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi .

hewan peliharaan. bahan. rumah tangga dan tempat-tempat umum . Perbekalan kesehatan rumah tangga adalah alat. atau campuran untuk pemeliharaan dan perawatan kesehatan untuk manusia.3.

4. termasuk penentuan tingkat kesehatan. Produk Diagnostik adalah reagensia. instrumen. dan sistem yang digunakan untuk mendiagnosa penyakit atau kondisi lain. dengan maksud pengobatan. pengurangan atau mencegah penyakit atau akibatnya .

Produk Diagnostik in vivo adalah produk diagnostik yang digunakan secara in vivo. 7.5. Peralatan pengobatan tradisional adalah peralatan yang terjainin keamanannya dan telah digunakan secara tradisional. 6. Produk diagnostik in vitro adalah produk diagnostik yang digunakan secara in vitro. yang dipercaya memberikan manfaat pada tubuh dan atau kesehatan manusia .

mengolah. menyiapkan. mengemas dan atau mengubah bentuk Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga (PKRT). Pembuatan adalah seluruh rangkaian kegiatan yang meliputi penyiapan bahan baku serta bahan pengemas. membuat. pengolahan.8. Produksi adalah kegiatan atau proses menghasilkan. 9. pengemasan dan pengawasan mutu .

Sertifikat produksi adalah sertifikat yang diberikan oleh Menteri Kesehatan kepada Pabrik yang telah mengikuti Pedoman Cara Pembuatan yang Baik untuk memproduksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga. Perusahaan adalah Badan Hukum atau Badan Usaha yang memproduksi/ menyalurkan Alat Kesehatan dan atau memproduksi Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga. 11.10. .

12. Cabang Penyalur Alat Kesehatan adalah Perwakilan usaha yang telah mendapat izin dengan nama Perusahaan dan nama Peinilik yang sama dengan Penyalur Alat Kesehatan. penyaluran alat kesehatan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Koperasi atau Perusahaan Perorangan yang meiniliki izin untuk pengadaan. Penyalur Alat Kesehatan adalah Badan Hukum Perseroan Terbatas. Izin Penyalur Alat Kesehatan adalah izin yang diberikan berdasarkan kelayakan perusahaan untuk menyalurkan alat kesehatan secara aman dan benar. . penyimpanan. 13. 14.

Sub Penyalur Alat Kesehatan adalah Badan Hukum atau Badan Usaha yang menyalurkan Alat Kesehatan dari satu atau lebih Penyalur Alat Kesehatan yang meiniliki izin. . Toko alat kesehatan adalah Badan hukum. bukan perdagangan. Badan usaha atau perorangan yang diizinkan menjual eceran alat kesehatan yang Tidak dapat menimbulkan bahaya dan penggunaannya tidak memerlukan pengawasan tenaga kesehatan 17. 16.15. Peredaran adalah setiap kegiatan atau serangkaian kegiatan penyaluran atau penyerahan Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga baik dalam rangka perdagangan. atau peinindah tanganan.

atau digambar. manfaat. 20. 19. Penandaan adalah etiket. brosur atau bentuk pernyataan lainnya yang ditulis. berisi informasi yang cukup yang disertakan pada atau berhubungan dengan Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga. Izin Edar adalah Izin yang diberikan kepada produsen untuk produk dalam negeri atau penyalur untuk produk import berdasarkan Penilaian terhadap mutu. dicetak.18. Wadah adalah barang yang dipakai untuk mewadahi atau membungkus Alat Kesehatan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang berhubungan langsung dengan isi . keamanan produk Alat Kesehatan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang akan diedarkan.

dicantumkan dengan cara apapun pada wadah atau pembungkus. 24. Penanggung Jawab Teknis adalah tenaga kesehatan atau tenaga lain yang meiniliki pendidikan dan pengalaman dalam mengelola Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga. 22. dicetak. . 23. Kepala Dinas Kesehatan Propinsi adalah Kepala Dinas Kesehatan yang melaksanakan kegiatan Teknis di Propinsi. dengan atau tanpa gambar yang dilekatkan.21. Pembungkus adalah wadah atau selubung di dalam mana Alat Kesehatan atau PKRT tersebut berada untuk digunakan pada waktu peragaan atau penyerahan kepada pembeli eceran. Etiket adalah tanda yang berupa tulisan. diukir.

27. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota adalah Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang melaksanakan kegiatan teknis di Kabupaten/Kota setempat. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal yang bertanggung jawab di bidang Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan. 26.25. Menteri adalah Menteri yang bertanggung jawab di bidang Kesehatan .

DAN KEAMANAN Pasal 2 (1) Produk Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang beredar harus memenuhi persyaratan mutu. dan standar lain yang ditetapkan oleh Menteri. .BAB II PERSYARATAN MUTU. manfaat dan keamanan. (2) Persyaratan mutu. manfaat dan keamanan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dengan Farmakope Indonesia. MANFAAT. Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Pedoman Penilaian Alat Kesehatan dan Perbekalan Alat Kesehatan Rumah Tangga (PKRT).

BAB III PRODUKSI Bagian Pertama Persyaratan Umum Pasal 3 (1) Produksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga hanya dapat dilakukan oleh Perusahaan yang meiniliki sertifikat produksi dari Menteri. (2) Menteri melimpahkan wewenang pemberian sertifikat produksi kepada Direktur Jenderal (3) Perusahaan rumah tangga yang menghasilkan produk Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga tertentu tidak periu mengikuti ketentuan pada ayat (1) (4) Ketentuan mengenai ayat (3) ditetapkan oleh Direktur Jenderal .

Pasal 4 (1) Perusahaan yang memproduksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang memperoleh sertifikat produksi harus dapat menunjukkan bahwa produksi dilaksanakan sesuai Dengan Pedoman Cara Pembuatan Alat Kesehatan yang Baik dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang Baik. (2) Pedoman Cara Pembuatan Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang Baik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh Menteri .

Terdapat jasad renik berbahaya atau Melampaui batas yang ditetapkan. rusak 2. 4. Dapat mengganggu kesehatan manusia . tercemar.Pasal 5 Perusahaan harus dapat menjainin bahwa produknya tidak: 1. 3. Mengandung atau padanya terdapat bahan beracun melampaui batas yang ditetapkan. Kotor.

Berpendidikan ininimal D3 (Farmasi. Kimia. Kelas C berpendidikan Asisten Apoteker atau tenaga lain yang sederajat sesuai dengan bidangnya. Teknik yang sesuai dengan bidangnya) untuk Kelas B. Untuk. . Sarjana lain yang sesuai atau meiniliki sertifikat. serta ATEM untuk Alat Kesehatan Elektromedik) untuk kelas A.Pasal 7 (1) Perusahaan yang memproduksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Tangga harus meiniliki penanggung jawab teknis yang bekerja penuh sesuai dengan produk yang dihasilkan. (2) Penanggung Jawab Teknis meiniliki pendidikan (Apoteker .

.Bagian Kelima Cara Produksi Pasal 17 Produksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga harus dilaksanakan sesuai dengan Pedoman Cara Pembuatan yang Baik.

proses produksi. Sertifikat Kelas B diberikan kepada pabrik yang dapat memproduksi Alat Kesehatan / PKRT Kelas I dan Kelas II dan telah menerapkan Pedoman Cara Pembuatan Alat Kesehatan / PKRT yang Baik dalam hal sarana. dokumentasi. 2) Sertifikat Kelas A diberikan kepada pabrik yang dapat memproduksi Alat Kesehatan I/PKRT Kelas I. hygiene sanitasi. dokumentasi. B dan C. Sertifikat Kelas C diberikan kepada pabrik yang dapat memproduksi Alat Kesehatan / PKRT Kelas I dan Kelas II tertentu dan telah menerapkan pedoman Cara Pembuatan yang Baik dalam hal sarana. sanitasi dan quality kontrol.Bagian Kedelapan Klasifikasi Sertifikat Produksi Pasal 23 (1) Sertifikat produksi diklasifikasikan menjadi 3 (tiga) golongan A. II dan III dan telah menerapkan Pedoman Cara Pembuatan Alat Kesehatan / PKRT secara keseluruhan. hygiene. .

Perusahaan Pemohon harus mengajukan permohonan tertulis kepada Menteri melalui Kepala Dinas Kesehatan Propinsi setempat.Bagian Kesembilan Tata Cara Pemberian Sertifikat Produksi Pasal 24 (1) Untuk mendapatkan Sertifikat Produksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga.1-1. .14). berkoordinasi dengan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota untuk membentuk Tim Pemeriksaan Bersama untuk melakukan pemeriksaan setempat. dengan menggunakan contoh formulir sebagaimana tercantum dalam lampiran (1. (2) Kepala Dinas Kesehatan Propinsi selambat-lambatnya 12 (dua belas) hari kerja sejak menerima tembusan permohonan.1. (3) Tim Pemeriksaan Bersama selambat-lambatnya 12 (dua belas) hari kerja melakukan pemeriksaan dengan menggunakan contoh formulir Berita Acara Pemeriksaan sebagaimana tercantum dalam lampiran 2.

(5) Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) sampai dengan ayat (4) tidak dilaksanakan pada waktunya Perusahaan pemohon yang bersangkutan dapat membuat surat pemyataan siap melaksanakan kegiatan kepada Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dengan menggunakan contoh formulir sebagaimana tercantum dalam lampiran 4. .(4) Apabila telah memenuhi persyaratan Kepala Dinas Kesehatan Propinsi selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah menerima hasil pemeriksaan dari Tim Pemeriksaan Bersama meneruskan kepada Direktur Jenderal. dengan menggunakan contoh formulir sebagaimana tercantum dalam lampiran 3.

(8) Terhadap penundaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (6) diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-lambatnya 6 (enam) bulan sejak diterbitkannya surat penundaan .Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (5) Direktur Jenderal dapat melakukan tindakan yang dianggap perlu dalam rangka penundaan atau penolakan permohonan Sertifikat produksi dengan menggunakan contoh formulir sebagaimana tercantum dalam lampiran 5 atau 6. Direktur Jenderal mengeluarkan Sertifikat Produksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga dengan menggunakan contoh formulir sebagaimana tercantum dalam lampiran 7. (7) Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan hasil pemeriksaan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (4).

B Bagian Kesebelas Pembaharuan Sertifikat Produksi Pasal 26 (1) Perusahaan yang akan melanjutkan usahanya harus mengajukan permohonan pembaharuan Sertifikat Produksi 3 (tiga) bulan sebelum berakhir masa berlakunya Sertifikat Produksi kepada Direktur Jenderal melalui Dinas Kesehatan Propinsi. (2) Tata cara pembaharuan Sertifikat Produksi beriaku sesuai ketentuan sebagaimana dimaksud pada pasal 24.Bagian Kesepuluh Masa Berlakunya Sertifikat Produksi Pasal 25 Sertifikat produksi bertaku 4 (empat) tahun terhitung sejak tanggal dikeluarkan. .

Penggantian peinilik perusahaan d.Pasal 27 (1) Pembaharuan Sertifikat Produksi selain dimaksud dalam pasal 26 dapat dilakukan dalam hal terjadi: • • • • a. Penggantian Penanggung Jawab Teknis c. Perubahan klasifikasi (2) Permohonan sebagaimana dimaksud ayat (1) diajukan Perusahaan • pemohon secara tertulis kepada Menteri melalui Kepala Dinas • Kesehatan di Propinsi yang bersangkutan. sarana tidak memerlukan . (3) Pembaharuan Sertifikat Produksi sebagaimana dimaksud ayat (1) bila • tidak terjadi perubahan fisik bangunan. Perubahan nama dan Alamat perusahaan b.

.BAB IV PEREDARAN Bagian Pertama Izin Edar Pasal 29 (1) Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang diedarkan atau dijual diwilayah Indonesia. harus mendapat izin edar dari Menteri (2) Menteri melimpahkan kewenangan pemberian izin edar kepada Direktur Jenderal (3) Produk Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga tertentu yang diproduksi oleh perusahaan rumah tangga tidak perlu mengikuti ketentuan pada ayat (2) (4) Ketentuan mengenai ayat (3) ditetapkan oleh Direktur Jenderal.

Keamanan dan kemanfaatan 1) Untuk Alat Kesehatan: Kemanfaatan dan keamanan dibuktikan dengan melakukan uji klinis atau bukti-bukti lain sesuai dengan status perkembangan ilmu pengetahuan.Pasal 32 Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga yang mendapat izin edar harus memenuhi kriteria sebagai berikut: a. 2) Untuk Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga Keamanan. yaitu tidak menggunakan bahan yang dilarang dan tidak melebihi batas kadar yang telah ditentukan .

Mutu Mutu dinilai dari cara pembuatan yang baik dan hanya menggunakan bahan dengan spesifikasi yang sesuai untuk Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga c. yang dapat mencegah terjadinya salah pengertian atau salah penggunaan 2) Untuk Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga: Penandaan berisi informasi yang cukup. Penandaan 1) Untuk Alat Kesehatan: Penandaan berisi informasi yang cukup.b. termasuk tanda peringatan dan cara penanggulangannya apabila terjadi kecelakaan . yang dapat mencegah terjadinya salah pengertian atau salah penggunaan.

Direktur Jenderal dapat membatalkan izin edar tersebut. (2) Bila terjadi perselisihan antara Perusahaan yang memproduksi Alat Kesehatan dan atau Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga dengan agen pemegang nomor izin harus diselesaikan paling lama 6 (enam) bulan. Bila belum selesai. Menimbulkan akibat yang membahayakan bagi kesehatan. Bagian Keempat Pembatalan Pasal 42 (1) Direktur Jenderal dapat membatalkan persetujuan izin edar apabila : a. b. . (3) Pembatalan persetujuan sebagaimana dimaksud ayat (1) dan ayat (2) dilakukan dengan keputusan pembatalan.Bagian Ketiga Masa berlakunya izin edar Pasal 41 Izin edar berlaku 4 (empat) tahun sejak tanggal dikeluarkan. Tidak memenuhi kriteria sesuai dengan data yang diajukan pada permohonan izin edar.

Perubahan Alamat kantor dan / atau gudang . Perubahan nama perusahaan. Pasal 49 • Penyalur Alat Kesehatan wajib melaporkan hasil distribusinya setiap 1 (satu)tahun sekali kepada Direktur Jenderal dengan tembusan Kepala DinasKesehatan Propinsi setempat sebagaiman tercantum dalam lampiran 16 . apabila terjadi: 1. 3. Pergantian pimpinan dan / atau penanggung jawab teknis. 2.Pasal 48 Pembaharuan izin usaha penyalur alat kesehatan harus dilakukan.

(2) Izin Cabang Penyalur Alat Kesehatan diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Propinsi. (3) Izin Sub Penyalur Alat Kesehatan diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Propinsi. . (4) Izin Toko Alat Kesehatan diberikan oleh Kepala Dinas Kabupaten Kota.Pasal 46 (1) Izin Penyalur Alat Kesehatan diberikan oleh Direktur Jenderal.

BAB XI PENGAWASAN Pasal 82 • Pengawasan terhadap segala kegiatan yang berhubungan dengan pengamanan Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat pusat oleh Dirjen sampai dengan daerah oleh Kepala Dinas Kesehatan Propinsi dan atau Kabupaten / Kota .

cacat atau kealatian dapat dikenakan sanksi pidana. tertulis sampai dengan pencabutan izin seperti yang tercantum pada lampiran 25. . (2) Sanksi pidana sebagaimana dimaksud ayat (1) dikenakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang beriaku. Pasal 85 (1) Pelanggaran terhadap ketentuan ini yang mengakibatkan seseorang terganggu kesehatannya.BAB XII SANKSI Pasal 84 • • • • • Pelanggaran terhadap ketentuan Peraturan ini dapat dikenakan sanksi adininistrative berupa teguran lisan.

° ¯ f ½ff°f¾  ¾ ff°9½°¾¾  ¯½f  °–f°¯ °––°ff°n°€¯ ¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯f¯½f°%   % %% ½ff°f¾ ¾ ff°9½°¾¾ f¯ f f¯ f°f% f f¾%f  ©f¾ ©f¯ ° ¯f ¯ ¾f°½ ¯°f°   °f¾ °–f°  ½ff°f¾ ¾ ff°f ½f °$f°¯ ¯ °@¯ 9 ¯ ¾ff° ¾f¯f°¯ ff°½ ¯ ¾ff°¾  ¯½f  %%@¯9 ¯ ¾ff° ¾f¯f¾ f¯ f f¯ f°f% f f¾%f ©f ¯ ff°½ ¯ ¾ff° °–f°¯ °––°ff°n°€¯ f nff9 ¯ ¾ff°¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯f¯½f°  .ff9 ¯ f° €f9 ¾ 9f¾f %%D°¯ ° f½ff° €f9 ¾f ¾ ff° f°ff 9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f 9 ¾fff°9 ¯°f¾ ¯ °–f©f°½ ¯°f° ¾ ½f f.

%%½f f f¯ ¯ °½ ¾fff° ½ff°f¾ ¾ ff°9½°¾ ¾ f¯ f f¯ f°f% °f¯%f ©f¾  f¯ ° ¯ff¾ ½ ¯ ¾ff° f@¯9 ¯ ¾ff° ¾f¯f¯ ° ¾f° ½f f   ° f  °–f°¯ °––°ff°n°€¯¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯f¯½f° %%ff¯f½ ¯ ¾ff°¾ f–f¯f°f ¯f¾  ff¯ff%%¾f¯½f °–f°ff%% f f¾f°ff°½f ff°f9 ¾fff°½ ¯° f°– ¾f°–f° f½f¯ ¯ f¾f½ ¯fff°¾f½¯ f¾f°ff°  –ff° ½f f  ° f °–f° ¯ ¾f° ½f f ½ff°f¾  ¾ ff°9½°¾ f°°f¾ ¾ ff°f ½f °$f¾  ¯½f °–f°¯ °––°ff°n°€¯¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯ f¯½f° .

ff¯©f°–ff% f f¾%f ©f¾ f–f¯f°f ¯f¾ ½f f ff%%  ° f f½f¯ ff°° ff°f°– f°––f½½  ff¯f°–f½ °° ff°ff½ °ff°½ ¯°f° €f½ ¾ °–f°¯ °––°ff°n°€¯¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯ f¯½f°ff %%ff¯©f°–ff% f f¾%f ©f¾  f  ¯ff½f° f¾½ ¯ ¾ff°¾ f–f¯f°ff°– ¯f¾ ½f fff%%    ° f¯ °– ff° €f9 ¾f ¾ ff° f°ff 9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f °–f°¯ °––°ff°n° €¯¾ f–f¯f°f nf°¯ ff¯f¯½f° %%@ f f½½ °° ff°¾ f–f¯f°f ¯f¾  ff¯ff%%    ¾ ¯½ff°°¯  °–f½½ ¾fff°f°– ¯ ½ ° ¾ f¯ f f¯ f°f% °f¯% f°¾ ©f   f°°f¾f½ °° ff° .

f¾f f°f €f9 ¾ 9f¾f  €f½ ¾ f% ¯½f%f° °–¾ ©ff°––f  ff°  f–f° ¾ f¾ 9 ¯ fff° €f9 ¾ 9f¾f %%9 ¾fff°f°–ff°¯ f°©f°¾ff°ff¾¯ °–f©f° ½ ¯°f°½ ¯ fff° €f9 ¾%–f% f°¾ ¯ f¯f¾f f°f €f9 ¾ ½f f  ° f ¯ f°f¾ ¾ ff°9½°¾ %%@ffnff½ ¯ fff° €f9 ¾ f¾ ¾f  °f° ¾ f–f¯f°f ¯f¾ ½f f½f¾f . f–f° ¾ ½ .

° ¯ f ½ff°f¾ W  ¾ ff° 9½°¾f°– ¾f°–f° %%9 ¯ fff° €f9 ¾¾ f–f¯f°f ¯f¾ ff%% f W  f ©f ½  ff°€¾ f°–°f° ¾ff°f f¯ ¯ f° .9f¾f %%9 ¯ fff° €f9 ¾¾ f° ¯f¾  ff¯½f¾f f½f ff° ff¯f ©f  W W W W f 9  ff°°f¯f f°f¯f½ ¾fff° 9 °––f°f°9 °f°––°–ff @ °¾ n 9 °––f°f°½ °½ ¾fff° 9  ff°f¾€f¾ %%9 ¯°f°¾ f–f¯f°f ¯f¾ ff%% f©f°9 ¾fff° W ½ ¯°¾ nff ¾ ½f f.

 I 9 f–f°9 f¯f ° f 9f¾f %%f ¾ ff° f°ff9  ff° ¾ ff°¯f@f°––ff°–  ff°ff ©f ff° ° ¾f f¾¯ ° f½f° f f . ° ¯ ¯½ff°  °f°–f°½ ¯ f°° f ½f f   ° f %%9 f ¾ ff° f°9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f  ° f°– ½ ¾ ½ ¾fff°¯ff°––f f½ ¯ °–   °f°½f fff%% %%  °f°¯ °– °fff%%  f½f°   ° f . °  %%.

9f¾f f ¾ ff° f°ff9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f f°–¯ ° f½f° ff¾¯ ¯ ° f¾ f–f  f  f¯f°f° f° ¯f°€fff° %D°f ¾ ff°  ¯f°€fff° f° f¯f°f°  f° °–f°¯ ff°© °¾ff  f°¾ ¾f °–f°¾f¾ ½  ¯ f°–f°¯½ °– ff° %D°9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f  f¯f°f° f f¯ °––°ff° ff°f°– ff°– f°  f¯   ff¾f ff°– f  °f° .

 °f fnff½ ¯ ff°f°– f f°f°f¯ °––°ff° ff° °–f°¾½ ¾€f¾f°–¾ ¾f°f ¾ ff° f°ff9  ff°  ¾ ff°¯f@f°––f n 9 °f° ff° %D°f ¾ ff° 9 °f° ff° ¾°€¯f¾f°–n½ f°– f½f¯ °n –f ©f °f ¾ff½ °– f°ff¾ff½ °––°ff° %D°9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f 9 °f° ff° ¾°€¯f¾f°–n½ f°– f½f¯ °n –f ©f °f ¾ff½ °– f°ff¾ff½ °––°ff°  ¯f¾f° f½ °–ff° f° nff½ °f°––f°–f°°ff½f f ©f  n fff° . . .

°¯ f°f ff°–¯ ¯ ffff° f– ¾ ff° @ f¯ ¯ ° f¾ ¾f °–f° fff°– f©f°½f f½ ¯°f°° f %% f ©f ½ ¾ ¾f°f°ff9 ¾fff°f°–¯ ¯½ ¾f ¾ ff° f°ff 9  ff° ¾ ff°¯f@f°––f °–f°f– °½ ¯ –f°–°¯°f¾ ¾  ¾ff° ½f°–f¯f% °f¯% f°  f ¯¾  ¾f   ° f f½f¯ ¯ fff°° f ¾  %%9 ¯ fff°½ ¾ ©f°¾ f–f¯f°f ¯f¾ ff%% f°ff%% ff° °–f°  ½¾f°½ ¯ fff° . f–f° –f .f¾f f°f° f 9f¾f ° f f% ¯½f%f°¾ ©ff°––f  ff° f–f° ¯½f 9 ¯ fff° 9f¾f %%  ° f f½f¯ ¯ fff°½ ¾ ©f°° ff½f f f .

9f¾f 9 ¯ fff°°¾ff½ °fff ¾ ff°f¾ ff° f½f f  ©f   9  ff°f¯ff° f°$ff– f°–  9 –f°f°½¯½°f° f°$ff½ °f°––°–©ff  °¾  9  ff°°f¯f½ ¾fff° 9f¾f W 9 °ff ¾ ff°f© ¯ f½f°f¾ ¾ ¾°f¾ f½ %¾f%f°¾ f ½f f  ° f °–f° ¯ ¾f° ½ff °f¾ ¾ ff°9½°¾¾  ¯½f¾ f–f¯f° nf°¯ ff¯f¯½f°  .

9f¾f %%°9 °ff ¾ ff°  f°    ° f %%°.

f f°–9 °ff ¾ ff°  f°   ½ff°f¾ ¾ ff°9½°¾ %%° 9 °ff ¾ ff°  f°   ½ff°f¾ ¾ ff°9½°¾ %%°@f ¾ ff°  f°  ½ff°f¾ f ½f °f .

 O 9-J9f¾f W 9 °–ff¾f° f f½¾ –ff –ff°f°–  °–f° °–f°½ °–f¯f°f°f  ¾ ff° f°9  ff° ¾ ff°¯f @f°––f f¾f°ff°¾ nff © °©f°– f °–f½¾f © °¾f¯½f °–f° f f  ½ff°f¾ ¾ ff°9½°¾ f°fff ½f °$f .

 O - 9f¾f W W W 9 f°––ff° f f½  °f°9 ff°° f½f  °ff°¾f°¾ f °°¾f  ½f –f°¾f°  ¾¾f¯½f °–f°½ °nf f°° ¾ ½ f°– nf°¯½f ff¯½f° 9f¾f %%9 f°––ff° f f½  °f°°f°–¯ °–f ff°¾ ¾ f°– –f°––  ¾ ff°°f nfnfff fff° f½f  °ff°¾f°¾½ f°f %%f°¾½ f°f¾ f–f¯f°f ¯f¾ ff%%  °ff°  f¾ff° ½ ff°½ ° f°– ° f°–f°f°– f W W .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->