P. 1
3.Pedoman Teknis PLTMH

3.Pedoman Teknis PLTMH

5.0

|Views: 3,238|Likes:
Published by Palintinad

More info:

Published by: Palintinad on Sep 22, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/08/2013

pdf

text

original

Pedoman Teknis

Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH )

Pedoman Teknis
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH )

IMIDAP Integrated Microhydro Development and Application Program
DIREKTORAT JENDERAL LISTRIK DAN PEMANFAATAN ENERGI DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

TIM PENYUSUN

Tim Penyusun Pedoman Teknis Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro ( PLTMH )

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

Dadan Kusdiana Alihuddin Sitompul Agus Saptono Fitria Astuti Firman Hari Soekarno Soegeng P . Arie Sudaryanto Isdiyana Dodi Ibnu Fajar Asep Suwarna Catur Wibowo Hari Wibowo A. Eddy Permadi Rosman G. Panca N. Ifnu Setyuadi Yudi H. Wijaya Chayun Budiono Faisal Rahardian

Ditjen Listrik dan Pemanfaatan Energi Ditjen Listrik dan Pemanfaatan Energi Ditjen Listrik dan Pemanfaatan Energi Ditjen Listrik dan Pemanfaatan Energi Puslitbang KEBT, DESDM Distamben Propinsi Jawa Barat LIPI Subang Puslitbang SDA, Dep. Pekerjaan Umum IMIDAP IMIDAP MHPP PT. Entec PT. Cihanjuang ProWater PT. Harapan Jaya G. PT. Pro Rekayasa PT. Pro Rekayasa PT. Galih Karsa Utama Asosiasi Hidro Bandung (AHB)

i
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

KATA PENGANTAR

iii
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

TIM PENYUSUN ....................................................................................... i KATA PENGANTAR .................................................................................. iii DAFTAR ISI ............................................................................................... v DAFTAR SINGKATAN .............................................................................. ix

1

PENDAHULUAN ............................................................................ 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang ....................................................................... 1 Maksud dan Tujuan ................................................................ 2 Ruang Lingkup ....................................................................... 2 Penggunaan dan Batasan ....................................................... 3 1.4.1 Pengguna Pedoman Teknis .......................................... 3 1.4.2 Sifat dan Prinsip Utama ............................................... 4 1.4.3 Batasan Kapasitas PLTMH .......................................... 4 1.4.4 Definisi Sistem PLTMH ................................................ 5 1.4.5 Kapasitas PLTMH ........................................................ 7 1.5 1.6 Lingkup Pemberlakuan ........................................................... 7 Standar Nasional .................................................................... 7

2

KETENTUAN UMUM ..................................................................... 8 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 Perencanaan PLTMH .............................................................. 8 Penentuan Debit Rancangan .................................................. 8 Prinsip Pembiayaan Efektif ..................................................... 9 Nilai Effisiensi Turbin Terbangkit ............................................ 9

Perencanaan Konfigurasi Power Generation ........................... 10 Pabrikasi ................................................................................ 11

v
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

DAFTAR ISI

3

KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL ................................. 14 3.1 Spesifikasi .............................................................................. 14 3.1.1 Umum ........................................................................ 14 3.1.2 Intake dan Diversion Structure .................................... 14 3.1.3 Bak Pengendap ........................................................... 15 3.1.4 Saluran Pembawa ....................................................... 16 3.1.5 Forebay ....................................................................... 16 3.1.6 Penstock ...................................................................... 17 3.1.7 Powerhouse ................................................................. 18 3.1.8 Trash rack .................................................................... 19 3.1.9 Pintu Air dan Katub Pengaman .................................... 20 3.2 Konstruksi Peralatan Hidro Mekanik ....................................... 21 3.2.1 Trash rack .................................................................... 21 3.2.2 Pintu Air ...................................................................... 21 3.2.3 Penstock dan Talang Air ............................................... 22 3.3 3.4 Konstruksi Bangunan Sipil ...................................................... 24 Pengujian Setelah Konstruksi .................................................. 27

4

KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL ................... 28 4.1 4.2 Spesifikasi ............................................................................... 28 Pabrikasi Peralatan Mekanikal Elektrikal ................................. 29 4.2.1 Pabrikasi Turbin ........................................................... 29 4.2.2 Pengujian Turbin di Bengkel ........................................ 32 4.2.3 Pabrikasi Peralatan Pulley ............................................ 32 4.2.4 Pabrikasi Peralatan Kontrol .......................................... 32 4.2.5 Pengujian Kontroller di Bengkel ................................... 34 4.3 Instalasi Peralatan Mekanikal Elektrikal ................................... 35 4.3.1 Instalasi Turbin dan Generator ..................................... 35 4.3.2 Peralatan Kontrol ......................................................... 36

vi
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

DAFTAR ISI

4.4

Uji Setelah Instalasi (Komisioning) .......................................... 37 4.4.1 Turbin dan Generator .................................................. 37 4.4.2 Kontrol ........................................................................ 38

5

KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI ................................................... 39 5.1 5.2 5.3 Spesifikasi Umum ................................................................... 39 Spesifikasi Tiang Listrik .......................................................... 40 Instalasi Jaringan Transmisi dan Distribusi .............................. 41 5.3.1 Instalasi Jaringan Transmisi dan Distribusi ................... 41 5.3.2 Instalasi Jaringan Sambungan Rumah ........................ 42

6

KETENTUAN LAIN-LAIN ............................................................. 43 6.1 6.2 Paket Peralatan Pendukung .................................................... 43 Paket Garansi ......................................................................... 44

LAMPIRAN ............................................................................................... Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Standar Perusahaan Listrik Negara (SPLN) yang Terkait .................. Gambar Konstruksi PLTMH Tipikal ...................................................

46

46 52

vii
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

DAFTAR SINGKATAN

Daftar Singkatan

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

AVR CFL ELC ELCB FDC HDPE Hz IGC JTM JTR kW kWh MCB MCCB PAT PLN PLTMH PVC SNI V

: Automatic Voltage Regulator : Compact Fluorescent Lamp : Electronic Load Controller : Earth Leakage Circuit Breaker : Flow Duration Curve : High Density Poly Ethylene : Hertz : Induction Generator Controller : Jaringan Tegangan Menengah : Jaringan Tegangan Rendah : Kilo Watt : Kilo Watt Hour : Miniature Circuit Breaker : Moulded Case Circuit Breaker : Pump As Turbine : Perusahaan Listrik Negara : Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro : Poly Vinyl Chloride : Standar Nasional Indonesia : Volt

ix
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Kondisi PLTMH di Indonesia bervariasi, namun pada umumnya mengalami permasalahan mulai dari bangunan sipil dan peralatan hidro mekanikal sampai dengan sistem pemeliharaan dan pengelolaannya. Dari hasil evaluasi ditemukan kerusakan akibat kondisi alam yang sangat berkaitan dengan perencanaan pembangunan dan ada juga sebagian disebabkan oleh konstruksi yang kurang baik misalnya tulangan yang kurang atau spesifikasi yang tidak cocok untuk fungsi bangunan tersebut seperti misalnya bangunan pengarah aliran yang menggunakan bronjong yang mudah hancur karena aliran banjir. Perletakan peralatan di dalam power house tidak jarang menyebabkan kerumitan operasional dan bisa menyebabkan resiko keselamatan operator seperti misalnya perletakan elemen pemanas balas berpendingin udara yang terlalu dekat dengan atap yang bisa menyebabkan kebakaran; Permasalahan lain yang ditemukan pada mekanikal dan elektrikal, diantaranya pada turbin pada umur kurang dari 2 tahun, sebagian besar sudah mengalami karat di badan turbin (umumnya crossflow). Pada beberapa lokasi tidak dielengkapi perlindungan keselamatan kerja seperti misalnya pelindung belt dan pulley. Jaringan distribusi listrik ditemui penggunaan bahan yang berbeda untuk tiang, beberapa daerah memakai kayu dan bambu dan di daerah lain mengunakan tiang besi atau beton. Kerusakan yang umumnya terjadi adalah transformator yang terkena petir Di

beberapa kasus terjadi ketimpangan dalam pembagian beban pada setiap fasa namun hal ini tidak terlalu mengganggu operasional PLTMH. Pada instalasi sambungan rumah penggunaan pembatas bervariasi dengan kWh-meter dan MCB sebagai pembatas. Di beberapa kasus

1
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

spesifikasi MCB yang tertulis lebih besar dari yang yang sesunguhnya. sehingga beban menjadi lebih besar. Evaluasi pada perlengkapan power house ditemukan banyak kasus dimana tidak terdapat peralatan kerja yang memadai, tercecer dan tidak lengkap. Juga log book tidak tersedia bahkan ditemui buku petunjuk operasional pembangkit tidak ada. Umumnya PLTMH tidak pada kondisi puncak dalam beroperasi. Energi air yang mampu dirubah ke dalam energi listrik tidak maksimal. Kualitas konstruksi dan perencanaan sangat berpengaruh dalam kemampuan operasionalnya sehingga hal-hal di atas menunjukkan adanya kelemahan dalam perencanaan proyek, pelaksanaan proyek, penyerahan proyek dan pengelolaan pasca proyek sehingga dikhawatirkan dapat mengganggu kelestarian sistem PLTMH.

1.2 Maksud dan Tujuan
Pedoman Teknis dimaksudkan mampu memberi panduan di semua tahap pembangunan suatu PLTMH. Tujuan dari adanya pedoman teknis peralatan PLTMH ini adalah untuk memberikan panduan dasar bagi pemilik proyek, pendana proyek, perancang proyek serta pelaksana proyek dalam melaksanakan suatu proyek PLTMH sehingga pembangkit yang terbangun menjadi lebih lestari. Dengan adanya pedoman teknis ini maka pelaksana proyek memiliki panduan seperti apa PLTMH itu sehingga, walaupun sifatnya pemberlakuannya sukarela, dapat mendorong percepatan pembangunan PLTMH.

1.3 Ruang Lingkup
Pedoman teknis mencakup tingkat kualitas peralatan dan komponen sistem PLTMH, keterkaitan dengan standar yang ada, ketentuan umum perencanaan dan pabrikasi peralatan, ketentuan umum konstruksi bangunan sipil, mekanikal, elektrikal dan instalasi serta distribusi jaringan listrik.

2
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

1.4 Penggunaan dan Batasan
Aplikasi dari pedoman teknis ini dibatasi disesuaikan dengan kemampuan pabrikan lokal. Semakin besar kapasitas, khususnya berkaitan dengan peralatan elektro mekanik, maka diperlukan tingkat teknologi produksi yang lebih tinggi. Pada saatnya nanti jika memang industri sudah berkembang pedoman teknis bisa diperluas dan disesuaikan untuk kapasitas aplikasi yang baru. Hal ini juga memberikan arah bahwa pedoman teknis tidak membatasi perkembangan sektor, khususnya masalah pabrikasi teknologi. Siapapun diharapkan bisa terjun secara professional di bidang ini sehingga bisa menjadi pedoman teknis.

1.4.1 Pengguna Pedoman Teknis Yang menggunakan pedoman teknis kualitas ini adalah antara lain: 1. Pemilik Proyek. Pemilik proyek harus mengetahui apa yang dia mau dan bisa menuntut pelaksana proyek untuk memberikan kebutuhan tersebut secara cost effective 2. Pemberi Dana. Pemberi dana jika berbeda dengan pemilik proyek akan bisa mengetahui secara jelas berdasarkan perhitungan detil jumlah kebutuhan dana untuk pelaksanaan proyek 3. Perancang Proyek. Dalam hal ini perancang adalah konsultan perencana. Konsultan harus bekerja sesuai dengan potensi yang ada di lapangan sehingga solusi yang diberikan selalu cost effective 4. Pelaksana Proyek. Baik pabrikan maupun kontraktor atau system integrator dapat memiliki dasar yang kuat dalam memilih kualitas produk dan menangani produk yang dibuatnya.

3
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

1.4.2

Sifat dan Prinsip Utama

Pedoman teknis ini akan bersifat berkembang sehingga secara periodik harus ditinjau kembali dan disesuaikan dengan kemajuan teknologi yang ada. Pemerintah atau suatu badan lain yang diberikan kuasa diharapkan selalu mengadakan review akan pedoman teknis yang ada, pemberlakuannya serta perubahan yang diperlukan. Selain itu pedoman teknis ini bersifat tidak mengikat sehingga peran aktif dari pemilik proyek dan pabrikan serta system integrator sangat diperlukan. Peran paling vital adalah pada pemilik proyek dimana peran pengawasan langsung berada. Sifat paling penting dari pedoman teknis ini adalah tidak membatasi perkembangan sekor mikro hidro. Perkembangan sektor mikro hidro tidak boleh dibatasi dan menjadi eksklusif hanya bagi industry yang mampu saja. Namun begitu pedoman teknis ini tidak memberikan kelonggaran yang berlebihan sehingga meninggalkan kualitas yang diperlukan untuk kelestarian suatu PLTMH. Prinsip utama dari pelaksanaan pedoman teknis ini adalah: 1. Ada garansi kapasitas. Sistem PLTMH yang dipasang harus memberikan output yang dijanjikan. Oleh karena itu segi perencanaan sangat perlu dan diikutkan dalam pedoman teknis ini 2. Pengoperasian yang handal. Hal ini jelas terkait dengan kualitas sehingga sistem tidak mengalami kerusakan tak terduga dan dapat memberikan layanan listrik dengan baik 3. Keamanan. Listrik harus aman sehingga semua aspek keamanan harus dipertimbangkan dan tindakan pencegahan dilakukan atau dipasang

1.4.3

Batasan Kapasitas PLTMH

Dalam standar ini lingkup kapasitas sistem yang diatur adalah maksimal 120 kW. Hal ini mengadopsi standar kualitas dari India dan Nepal serta mempertimbangkan kemampuan produksi di dalam negeri. Tidak dibatasi sistem turbin yang dipergunakan apakah itu cross flow, propeller, pelton, turgo, axial flow, pump as turbine atau turbin lain yang memenuhi kriteria proyek. Kincir air dalam semua bentuknya tidak diatur dalam pedoman ini. Jika

4
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

terdapat perkembangan baru mengenai teknologi PLTMH yang berhasil dikuasai produsen lokal maka standar ini perlu diperbarui.

1.4.4

Definisi Sistem PLTMH

Sebuah PLTMH adalah sebuah sistem pembangkit listrik yang memanfaatkan tenaga air sebagai sumber energy primernya dan memiliki komponen-komponen paling tidak adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Bangunan intake dan bendung serta perlengkapannya Bangunan pengendap pertama serta perlengkapannya Saluran pembawa serta perlengkapannya Bangunan pengendap kedua dan forebay serta perlengkapannya Penstok serta perlengkapannya atau draft tube Rumah turbin (Power House) Turbin Air dan sistem transmisi mekaniknya Kontrol beban dan atau kontrol turbin serta variasinya Generator Listrik

10. Sistem jaringan dan distribusi listrik dan 11. Sistem keselamatan dalam semua komponen di atas. 12. Sambungan rumah hingga pada pembatas atau meter. Jenis turbin tidak dibatasi, namun penggunaan kincir air serta pemanfaatan energi air tanpa tekanan tidak dimasukkan dalam definisi sistem PLTMH. Instalasi di dalam rumah tidak dimasukkan sebagai komponen peralatan PLTMH.

5
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

Bangunan Pengambilan Saluran Pembawa Mercu Bendung

Bak Penenang

Sal. Pembuangan Jaringan Transmisi Rumah Pembangkit Pipa Pesat

H gross

Tailrace

Penjelasan
Mercu Bendung (Wier) Bangunan Pengambilan (Intake) Bangunan yang berada melintang sungai yang berfungsi untuk membelokkan arah aliran air Bangunan yang berfungsi mengarahkan air dari sungai masuk ke dalam Saluran Pembawa (Headrace). Bak Penangkap Pasir (Sand Trap) dapat menjadi satu (terintegrasi) dengan bangunan ini.

Saluran Pembawa (Headrace)

Bangunan yang berfungsi mengalirkan/membawa air dari Intake ke Forebay. Headrace dapat juga terbuat dari pipa.

Bak Penampungan (Forebay)

Bangunan yang mempunyai potongan melintang (luas penampang basah) lebih besar dari Headrace yang berfungsi untuk memperlampat aliran air.

Saringan (Trash Rack)

Terbuat dari plat besi yang berfungsi menyaring sampah-sampah atau puing-puing agar tidak masuk ke dalam bangunan selanjutnya. Trash Rack diletakkan pada posisi melintang di bangunan Intake atau Forebay dengan kemiringan 65 - 75º

Saluran Pembuangan (Spillway) Pipa Pesat (Penstock) Rumah Pembangkit (Power House) Tailrace Jaringan Transmisi

Bangunan yang memungkinkan agar kelebihan air di dalam Headrace untuk melimpah kembali ke dalam sungai.

Pipa bertekanan yang membawa air dari Forebay ke dalam Power House. Bangunan yang di dalamnya terdapat turbin, generator dan peralatan control.

Saluran yang berfungsi mengalirkan/membawa air dari turbin kembali ke sungai. Terdiri dari tiang, kabel dan aksesoris lainnya (termasuk trafo; jika diperlukan) yang berfungsi mengalirkan energi listrik dari Power House ke konsumen (rumah-rumah dan pabrik).

6
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

1. PENDAHULUAN

1.4.5

Kapasitas PLTMH

Dalam pedoman teknis ini lingkup kapasitas sistem yang diatur adalah maksimal 120 kW. Hal ini mengadopsi pedoman teknis kualitas dari India dan Nepal serta mempertimbangkan kemampuan produksi di dalam negeri. Tidak dibatasi sistem turbin yang dipergunakan apakah itu cross flow, propeller, pelton, turgo, axial flow, pump as turbine atau turbin lain yang memenuhi criteria proyek. Kincir air dalam semua bentuknya tidak diatur dalam pedoman teknis ini. Jika terdapat perkembangan baru mengenai teknologi PLTMH yang berhasil dikuasai produsen lokal maka pedoman teknis ini perlu diperbarui.

1.5 Lingkup Pemberlakuan

Menyikapi masukan dari lapangan maka pedoman teknis ini akan menyinggung proses adanya suatu PLTMH pada proses-proses berikut ini: 1. 2. 3. 4. Perencanaan Pembangunan Pabrikasi dan Pasca Pabrikasi Pembangunan dan instalasi Pasca Pembangunan dan Pengelolaan

1.6 Standar Nasional

Pedoman teknis ini selalu mengacu kepada pedoman teknis yang sudah terbentuk di Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar Nasional Indonesia (SNI) yang telah berlaku untuk produk-produk tertentu yang menjadi bagian penting dari suatu sistem PLTMH. Selain itu Standar PLN (SPLN) yang berlaku untuk produk atau sistem tertentu juga dijadikan rujukan bagi peningkatan kualitas peralatan PLTMH. Pedoman teknis bagi beberapa peralatan komponen elektro mekanikal untuk Pusat Listrik Tenaga Mini Hidro dapat mengacu kepada Standar Nasional Indonesia SNI 04-19301996.

7
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

2. KETENTUAN UMUM
2.1 Perencanaan PLTMH

Pedoman teknis kualitas peralatan PLTMH ini disusun dengan semangat untuk meningkatkan kelestarian PLTMH serta meningkatkan aplikasi PLTMH di Indonesia secara lebih luas. Masalah perencanaan adalah bagian tak terlepaskan dari proses panjang peningkatan kelestarian PLTMH. Dalam perencanaan hal paling penting adalah penentuan debit rancangan dan head Untuk suatu sistem PLTMH yang tidak terinterkoneksi (stand alone) ke jaringan PLN maka debit rancangan seyognyanya tersedia sepanjang tahun. Sedangkan untuk sistem yang terinterkoneksi jaringan PLN maka debit rancangan bisa disesuaikan dengan prinsip costeffectiveness.

2.2 Penentuan Debit Rancangan
Dalam penentuan debit rancangan, jika memungkinkan, dipersiapkan Flow Duration Curve (FDC) yang mencerminkan aliran air selama setahun. Metoda standar yang berlaku dipergunakan dalam menentukan FDC ini. Jika FDC diproduksi pada tahun basah maka harus diketahui nilai koreksi untuk tahun keringnya. Secara umum pengambilan sampel debit pada musim paling kering diperkenankan untuk penentuan debit rancangan. Paling tidak dilakukan dua set pengukuran pada musim paling kering di lokasi tersebut. Pedoman teknis bagi perencanaan hidrologi dan hiraulik untuk bangunan sungai dapat kepada Standar Nasional Indonesia SNI 03-1724-1989 dan SNI 03-3441-194 tentang

8
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

Tata cara penetapan banjir desain dan kapasitas pelimpah.

2.3 Prinsip Pembiayaan Efektif

Dalam studi kelayakan, konsultan harus memberikan perlu ada pemahaman geohydrologi dan resiko bencana alam konfigurasi sistem sehingga ada pembanding dalam hal output dan biaya sehingga prinsip cost effectiveness bisa dicapai. Pilihan yang diambil harus sangat mempertimbangkan prinsip cost effectiveness. Pada suatu lokasi potensi PLTMH ada beberapa kemungkinan konfigurasi peralatan (khususnya mekanikal dan elektrikal) yang bisa dipakai. Selain itu konfigurasi bangunan sipil serta penentuan lokasi intake dan power house juga akan mempengaruhi konfigurasi sistem. Pilihan konfigurasi ini akan mempengaruhi output daya dan biaya. Dipilih konfigurasi yang secara teknis cocok dengan lokasi serta rasio biaya per output yang paling baik.

2.4 Nilai Effisiensi Turbin Terbangkit

Dalam perencanaan nilai efisiensi design turbin yang dipakai harus mengacu kepada prinsip yang konservatif dalam arti tidak melebih-lebihkan nilai efisiensinya. Untuk itu dalam studi kelayakan disarankan menggunakan nilai efisiensi sebagai berikut: 1. Turbin Pelton dengan kapasitas daya terbangkit di bawah 30 kW menggunakan nilai efisiensi OPTIMAL minimum 70%. Sedangkan kapasitas di atas 30 kW menggunakan nilai efisiensi minimal 75% yang harus dibuktikan pada saat dilakukan pekerjaan komisioning sebelum serah terima pekerjaan. 2. Turbin Cross Flow dengan kapasitas daya terbangkit dibawah 30 kW menggunakan nilai efisiensi minimal 60%. Sedangkan Kapasitas diatas 30 kW menggunakan nilai efisiensi minimal 65% yang harus dibuktikan pada saat dilakukan pekerjaan komisioning sebelum serah terima pekerjaan. 3. Turbin Propeller dengan kapasitas daya terbangkit dibawah 30 kW

9
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

menggunakan nilai efisiensi minimal 60%. Kapasitas diatas 30 kW menggunakan nilai efisiensi minimal 65% yang harus dibuktikan pada saat dilakukan pekerjaan komisioning sebelum serah terima pekerjaan. 4. Untuk jenis turbin lain disesuaikan dengan spesifikasi produsennya.

2.5 Perencanaan Konfigurasi Power Generation

Untuk menentukan konfigurasi peralatan power generation table berikut ini bisa dipergunakan sebagai pedoman teknis konfigurasi.

Tipe Turbin

Deskripsi

<10 kW Cross flow Pelton PAT Propeller Dan lain-lain yang sesuai Sinkron atau

10 kW s.d 120 kW Cross flow Pelton PAT Propeller Dan lain-lain yang sesuai Sinkron atau Induksi Tiga fasa brushless >80% 415 V, 3 fasa, 50 Hz IGC/ELC Direkomendasikan ELC

Turbin

Jenis

Generator

Jenis

Induksi Satu atau tiga fasa

Dengan brush/brushless Efisiensi generator Tegangan dan frekuensi terminal rekomendasi

brush >60% 220/240 V, 1 fasa, 50 Hz (S-PLN) IGC/ELC

Kontrol

Kontrol

direkomendasikan ELC

10
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

Tipe Turbin

Deskripsi Ballast/Dummy Load Flywheel/ roda gila

<10 kW Pemanas Udara atau Pemanas Air

10 kW s.d 120 kW Pemanas Udara atau Pemanas Air

Perlu roda gila untuk operasi sendiri (isolated) MCB/MCCB untuk proteksi over curr ent Earth Leakage Circuit Breaker (ELCB) perlu disediakan Arus, Tegangan, Frekuensi Arus, Tegangan, frekuensi

Switchgear dan earth fault protection Monitoring dan proteksi Metering Total (berdasarkan uji lapangan dengan dasar debit actual saat komisioning)

Produksi energi, hour meter dan meter lain yang diperlukan

Efisiensi

Lebih besar dari 40%

Lebih besar dari 45%

Ketentuan-ketentuan lain dalam perencanaan komponen peralatan PLTMH dibahas di dalam bab yang berkaitan dengan komponen tersebut seperti komponen sipil, mekanikal dan elektrikal, dan jaringan transmisi serta distribusi.

2.6 Pabrikasi

Dalam hal pabrikasi hal-hal yang diatur adalah khusus mengenai produk-produk yang bukan merupakan produk industri masal. Yang dimasukkan dalam produk industri massal khususnya yang berkaitan dengan peralatan dan pembangunan PLTMH antara lain adalah: 1. Semen dan bahan bangunan jadi seperti kaca, genting, atap zinc dan lain-lain 2. Bahan metal termasuk mild steel, besi tahan karat, tembaga untuk penangkal anti petir dan lain-lain

11
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

3. Bahan pelapis cat dan sejenisnya 4. Katup-katup (valve) serta meter pendukung seperti pressure gauge 5. Bahan plastic dan turunannya seperti PVC dan HDPE 6. Seal, Bearing dan aksesorisnya 7. Generator dan aksesorisnya 8. Komponen elektronik seperti tahanan, MCB, kapasitor, indicator, meter dan lain-lain 9. Kotak kontrol dari bahan metal (cubicles) 10. Elemen pemanas untuk ballast dan aksesorisnya 11. Kabel dan aksesori jaringan termasuk tiang besi dan tiang jenis lain 12. Switch gear accessories seperti transformator dan lain-lain 13. kWh meter atau MCB serta kabel untuk instalasi dalam rumah

Dalam penggunaan bahan-bahan produksi massal di atas terdapat pedoman teknis lain yang bisa dijadikan bahan acuan seperti Standar Nasional Indonesia (SNI) atau Standar Perusahaan Listrik Negara (SPLN) Oleh karena itu dalam hal pabrikasi difokuskan pengaturan dalam pembuatan turbin, kontrol sebagai satu kesatuan sistem dan alat pendukung lain seperti peralatan hidro mekanik seperti misalnya pintu-pintu air dan lain-lain. Secara umum dalam pabrikasi harus memperhatikan:

1. Perlindungan komponen yang dibuat khusus dari kerusakan fisik saat pabrikasi dan setelah pabrikasi 2. Perlindungan komponen dari karat (termasuk mur dan bautnya) saat pabrikasi dan setelah pabrikasi 3. Spesifikasi pengelasan yang tepat sesuai dengan tekanan kerja yang akan diterima peralatan yang dibuat

12
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

2. KETENTUAN UMUM

4. Material yang berkualitas dan sesuai spesifikasi dalam arti sesuai dengan perhitungan dimensi yang aman bagi fungsinya dan berdasarkan input faktor eksternal lain seperti misalnya debit, head, volume dan lain-lain.

Pedoman teknis bagi Pembuatan, pemasangan dan pengujian komponen elektro mekanikal untuk Pusat Listrik Tenaga Mikro Hidro berkapasitas sampai dengan 50 Kwatt (PLTMH 50) dapat mengacu kepada Standar Nasional Indonesia SNI 04-3849.2.1995.

13
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL
Bangunan sipil adalah bagian penting dalam suatu skema PLTMH. Pada umumnya bangunan sipil terdiri dari bangunan intake dan pengalih aliran, saluran pembawa, bangunan forebay, bangunan power house dan bangunan tailrace. Aksesori bangunan sipil seperti peralatan hidro mekanik juga merupakan bagian tak terlepaskan dari komponen sipil suatu PLTMH.

3.1 Spesifikasi

3.1.1

Umum 1. Saluran pembawa air, kecuali penstock dan tail race, harus mampu menampung debit air 10% lebih tinggi dari debit rancangan. Hal ini ditujukan agar pada saat operasi maksimal muka air di forebay tidak turun dari ketinggian biasanya dan untuk tinggi jagaan agar terhindar dari pelimpasan apabila terjadi kelebihan debit. 2. Survei topografi secara lengkap harus dilakukan dan hasilnya digambarkan pada peta situasi dengan skala 1 : 1.000 atau lebih kecil, termasuk potongan memanjang, potongan melintang dan secara jelas menunjukkan informasi topografi daerah rencana pembangunan PLTMH. 3. Survei geoteknik diperlukan untuk mengetahui kondisi batuan di daerah rencana bangunan sipil termasuk di dalamnya kestabilan tanah dan lain-lain

3.1.2

Intake dan Diversion Structure 1. Drop intake bisa dipergunakan jika gradient sungai lebih dari 5% jika kurang dari itu intake lateral bisa dipergunakan (misalnya side intake)

14
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

2. Lokasi intake harus dipilih di tempat yang mampu menyedot sebanyak mungkin air dan tidak membawa sedimen apung yang akan masuk ke dalam intake. Bendung dan intake sebaiknya mampu menahan banjir tahunan minimum dengan periode 25 tahunan. 3. Bukaan intake (intake orifice) harus tenggelam di bawah muka air setiap kondisi aliran. 4. Pintu menutup intake diperlukan dalam rangka mengosongkan bangunan pembawa air dan untuk perawatan atau berbaikan 5. Trash rack harus dipasang di intake khususnya untuk sedimen apung berukuran besar 6. Bangunan intake harus dirancang sedemikian rupa sehingga aliran banjir selalu melewati bendung dan tidak mengalir melalui bangunan intake. Pedoman teknis bangunan air dapat mengacu kepada Standar Nasional Indonesia SNI 03-1731-1989 tentang Pedoman Perencaan Bendungan Bangunan Sipil.

3.1.3

Bak Pengendap 1. Bak pengendap harus mampu mengendapkan material sedimen seperti tanah, pasir dan bebatuan 2. Aliran air harus tidak menimbulkan olakan (turbulen) di dalam bak pengendap sehingga material sedimen bisa dengan mudah diendapkan 3. Bak pengendap harus dibuat dari konstruksi beton bertulang 4. Mekanisme pembuangan endapan harus ada dan dapat berupa pintu air atau jenis lain. 5. Jika air yang dipakai adalah mata air yang tidak membawa material sedimen, maka bak pengendap tidak diperlukan 6. Jika kualitas air yang biasanya buruk dan banyak membawa material sedimen, maka setelah bangunan intake harus dilengkapi dengan bak pengendap 7. Kemiringan lantai bak pengendap paling tidak 1:20 untuk intake lateral atau 1:10 untuk intake tipe drop (river bed intake)

15
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

8. Bentuk bak harus sedemikian rupa sehingga endapan terkumpul diujung bak dan mendekati katub atau pintu penguras 9. Kapasitas pintu penguras harus cukup besar sehingga air di bak pengendap tetap bisa terbuang sementara intake tetap terbuka penuh untuk memasukkan air penguras 10. Spill way untuk bak pengendap sebaiknya ada di sepanjang bak di sisi sungai sehingga luapan air dapat langsung terbuang ke sungai

3.1.4

Saluran Pembawa 1. Tidak disarankan menggunakan saluran alami dari tanah 2. Acian dinding saluran pembawa menggunakan adukan semen dengan perbandingan minimum 1:3 (1 semen, 3 pasir) 3. Penguatan slope tanah perlu dilakukan disesuaikan dengan kebutuhan lokasi 4. Pipa plastic bisa dipergunakan untuk saluran pembawa. Jika dipergunakan pipa PVC atau HDPE maka pipa harus dipendam dengan kedalaman minimum 60 cm. 5. Jembatan pipa atau talang dapat dipakai pada daerah yang rawan longsor 6. Jika saluran pembawa sangat panjang dan melalui tebing yang terjal, saluran pembuang air harus diarahkan ke saluran alami sehingga aman bagi kekuatan tanah 7. Jika diperlukan, pada saluran pembawa yang menggunakan pipa dipasangkan pipa pelepas udara di lokasi-lokasi belokan tajam 8. Untuk saluran pembawa tinggi muka air minimal berjarak 25 cm dari bibir saluran (freeboard) pada saat beban maksimal.

Hal yang berkaitan dengan konstruksi bisa dilihat dalam bagian konstruksi bangunan sipil.

3.1.5

Forebay 1. Forebay dalam bentuk tanki bisa dibuat dari pasangan batu, atau beton

16
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

bertulang. Ketebalan beton minimal mempunyai diameter 25 cm 2. Forebay harus dibuat dari konstruksi kedap air dan tahan bocor 3. Forebay menghubungkan saluran pembawa dan penstock 4. Forebay harus dilengkapi dengan: a. Trash rack yang lebih halus b. Spill way dengan kapasitas 120% dari debit rancangan c. Saluran pembuangan dari Flush gate untuk membuang endapan lebih baik terpisah dari saluran spill way d. Saluran pembuang air dari spill way dilengkapi dengan struktur pemecah energi air (misalnya konstruksi tangga) 5. Lebar forebay paling tidak selebar trash rack, spill way sebaiknya sepanjang forebay juga, 6. Penstock harus terendam air dalam kedalaman minimum 2 kali diameter penstock, jarak penstock dari dasar forebay minimum 30 cm 7. Endapan direncanakan sedemikian rupa sehingga tidak masuk ke penstock 8. Tangga harus disediakan untuk pembersihan tangki forebay. Masalah konstruksi bangunan sipil bisa dilihat pada bagian konstruksi.

3.1.6

Penstock 1. Penstock bisa terbuat dari mild steel, HDPE, atau PVC harus dalam kondisi baru dan baik 2. Ketebalan bahan penstock dari bahan besi ukuran 1,5 mm 3. Penstock harus dicegah terjadinya korosi, keamanan menjadi faktor penting 4. Penstock dari bahan plastic (HDPE atau PVC) harus di tanam di dalam tanah atau dilindungi dari sinar matahari langsung dengan dibungkus 5. Penstock harus dirancang sedemkian sehingga kehilangan tekanan (head losses) di dalam penstock maksimal 10 % dari head total. 6. Penstock yang amat panjang (5 x head) maksimal kehilangan tekanan 15% masih bisa ditoleransi

17
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

7. Tingkat tekanan yang bisa diterima penstock harus mempertimbangkan tekanan tiba-tiba (surge pressure), tekanan static dan tekanan yang dihasilkan karena penutupan guide vane. Spesifikasi tekanan ini harus bisa diaplikasikan di seluruh bagian penstock 8. Penstock harus mampu menahan tekanan akibat water hammer 9. Penstock harus dilengkapi dengan pipa napas di ujung atas penstock. Ukuran diameter pipa napas berkisar 1% sampai 2% diameter penstock 10. Jika diperlukan katub udara (air release valve) dipasang pada titik-titik dimana ada perubahan arah penstock yang signifikan seperti pada belokan 11. Spesifikasi katub udara disesuaikan dengan tingkat tekanan yang kemungkinan diterima di titik tersebut. Masalah pabrikasi dan konstruksi penstock bisa dilihat pada bagian pabrikasi dan konstruksi. Pedoman teknis pekerjaan ini mengacu kepada Standar Nasional Indonesia SNI 76405-2000 dan SNI 13-3472-1994.

3.1.7

Powerhouse

1. Powerhouse harus mampu melindungi peralatan elektro mekanikal dan kontrol dari cuaca yang buruk serta akses dari orang yang tidak memiliki hak 2. Powerhouse harus berada pada posisi yang lebih tinggi dari ketinggian banjir tahunan (misalnya banjir 25 tahunan atau 50 tahunan) 3. Layout peralatan di dalam powerhouse harus mengindahkan kemudahan pergerakan operator di dalamnya termasuk saat perbaikan turbin atau kontrol. 4. Luas powerhouse harus disesuaikan dengan besarnya turbin dan kubikel control 5. Jika dimungkinkan, powerhouse memiliki rel gantung (hoist) rsebagai alat bantu kerja perbaikan 6. Pondasi rumah turbin dibuat dari konstruksi beton bertulang yang mampu menahan gaya dan tekanan dari turbin maupun dari penstock

18
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

7. Anchor block harus dipasang di powerhouse sehingga tekanan dari penstock tidak dibebankan kepada housing turbine namun disalurkan ke tanah 8. Saluran kabel di dalam powerhouse harus dirancang agar tidak mudah terendam air (misalnya jika ada kebocoran) 9. Tinggi atap atau plafon minimum adalah 2.5 meter atau tanpa plafon sama sekali 10. Tailrace harus dirancang sehingga ketinggian muka air saat turbin berada pada operasi maksimal berjarak minimum 30 cm dari outlet turbin 11. Powerhouse yang terbuat dari dinding kayu hanya boleh dilakukan untuk PLTMH berkapasitas di bawah 5 kW. Disarankan powerhouse untuk semua kapasitas menggunakan dinding pasangan bata 12. Pembumian proteksi dalam powerhouse: a. Semua barang terbuat dari metal di dalam powerhouse harus diberi pembumian sebagai proteksi b. Pembumian dari semua peralatan tersebut dijadikan Satu c. Batang untuk pembumian minimal berukuran 10 mm2 dan terbuat dari tembaga dan ditanam cukup dalam ke dalam tanah d. Proteksi untuk peralatan lain disesuaikan dengan spesifikasi dan metode dari produsen. Konstruksi bangunan powerhouse mengacu kepada bagian konstruksi sipil. Proteksi pertanahan jaring tegangan rendah dan instalasi dapat mengacu kepada Standar PLN : SPLN 3-1978.

3.1.8 1.

Trash rack Trash rack tidak boleh terbuat dari bambu atau kayu. Trash rack harus dibuat dengan menggunakan besi pejal dengan diameter minimal 4 mm atau besi plat dengan ketebalan minimum 3 mm

2.

Trash rack dipasang di intake dan saluran pembawa awal dengan bukaan yang relative lebar tergantung kepada karakter ukuran sampah dengan bukaan

19
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

minimal 5 cm dan maksimum 10 cm? 3. Inlet penstock harus menggunakan trash rack yang lebih sempit bukaannya. Bukaan atau jarak antar besi disesuaikan dengan ukuran nozzle turbin pada kasus turbin impulse 4. Trash rack harus mampu menahan tekanan air karena adanya penyumbatan pada kondisi air penuh 5. Kemiringan trash rack paling tidak adalah 70 derajat dari dataran sehingga memudahkan untuk pembersihan 6. Trash rack harus bisa dilepas dari struktur sipil untuk akses perbaikan dan pembersihan. Untuk pabrikasi trash rack, bisa mengacu kepada bagian pabrikasi peralatan hidro mekanik.

3.1.9 1.

Pintu Air dan Katub Pengaman Tidak disarankan menggunakan pintu air dengan stop log kecuali untuk PLTMH dengan kapasitas dibawah 5 kW

2. 3. 4. 5. 6.

Ukuran pintu air disesuaikan dengan ukuran saluran yang akan dilayani Menggunakan alat bantu pemutar sehingga memudahkan operasi Pintu air harus dilindungi dari karat Pintu air harus mampu menahan tekanan pada kondisi air penuh Katub pengaman turbin harus mampu menahan tekanan statik maupun tekanan surge serta water hammer

7.

Katub pengaman sebaiknya dipasang pada sistem PLTMH dengan kapasitas 15 kW sampai 120 kW yang menggunakan turbin impulse (cross flow atau pelton).

Untuk pabrikasi pintu air, mengacu kepada bagian pabrikasi peralatan hidro mekanik. Pabrikasi katub tidak diatur, namun spesifikasi katub yang dipakai harus sesuai dengan pedoman teknis yang berlaku dan tekanan air yang diterima.

20
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

3.2 Konstruksi Peralatan Hidro Mekanik

Peralatan hidro mekanik antara lain adalah peralatan mekanik yang menjadi pelengkap bangunan air seperti misalnya trash rack, pintu air, penstock, dan katub pengaman turbin. Dalam hal ini, katub-katub biasanya merupakan produksi masal sehingga pedoman teknis khusus sudah diterapkan untuknya. Oleh karena itu dalam bagian ini hanya dibahas mengenai pabrikasi trash rack, penstock serta pintu-pintu air.

3.2.1

Trash rack 1. Trash rack harus dibuat dengan menggunakan besi beton dengan diameter minimal 4 mm atau besi plat dengan ketebalan minimal 3 mm. Pengelasan harus kuat dan rapi. Pengelasan menggunakan las listrik. 2. Trash rack harus dilindungi dari korosi dengan melakukan pengecatan atau galvanisasi. Pengecatan dilakukan dengan cat dasar besi kemudian dicat anti karat minimal dua kali pengecatan. Pengecatan dilakukan setelah dilakukan proses sand blasting untuk menghilangkan karat atau proses lain untuk menghilangkan karat. Pengecatan menggunakan cat khusus anti karat. Galvanisasi direkomendasikan untuk dilakukan jika proses bisa dilakukan 3. Trash rack untuk intake dan saluran pembawa paling tidak memiliki celah selebar 5 cm atau lebih lebar 4. Trash rack untuk inlet penstock harus memiliki celah yang lebih kecil dari trash rack di intake. Ukuran celah tidak boleh lebih besar dari 0.5 kali jarak antar runner blades (baik propeller maupun cross flow) atau 0.5 kali diameter nozzle untuk pelton. Untuk turbin tipe lain disesuaikan dengan ukuran sampah kecil yang sering terbawa dalam air

3.2.2

Pintu Air 1. Pintu air adalah pintu air itu sendiri dan frame yang tertanam dalam konstruksi

21
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

sipil 2. Pintu air harus dibuat dari besi dengan ketebalan plat minimal 3 mm 3. Pintu air harus dilindungi dari karat menggunakan cat atau galvanisasi. Pengecatan dilakukan setelah dilakukan proses sand blasting untuk menghilangkan karat atau dengan proses lain. Pengecatan dilakukan dengan cat dasar besi kemudian dicat anti karat minimal dua kali pengecatan. Perlakuan perlindungan dari karat dikerjakan sebelum dikirim ke lokasi. 4. Pintu air harus menggunakan alat bantu untuk memudahkan operasi buka dan tutup. Mekanisme atau tipe alat bantu tidak dibatasi 5. Pintu air harus dilengkapi dengan mekanisme pengunci pada pintu-pintu yang penting misalnya di saluran pembawa setelah bak pengendap pertama atau tepat sebelum penstock agar operasi pintu air hanya dilakukan oleh orang yang berwenang 6. Pengelasan harus rapi dan kuat dan tidak memberikan kesempatan kepada kebocoran. Pengelasan menggunakan las listrik. Pedoman teknis pintu air dapat mengacu kepada Standar Nasional SNI 03-28291992.

3.2.3

Penstock dan Talang Air Penstock yang diatur dalam hal pabrikasi adalah penstock dari bahan galvanized

steel atau mild steel. Penstock bahan HDPE atau PVC tidak diatur pabrikasinya. Penstock biasanya dipabrikasi atau dirangkai di lokasi dalam arti pengelasannya dilakukan di lokasi. Jembatan air atau talang yang terbuat dari mild steel juga harus mengalami perlakuan yang sama dengan penstock. 1. Pengelasan yang dilakukan di lapangan harus dilakukan dengan baik dan rapi. Operator las harus berpengalaman mengerjakan pengelasan untuk struktur dengan tekanan tinggi. Pengelasan menggunakan las listrik. 2. Pengelasan sebaiknya menggunakan peralatan bantu, seperti rel gantung sehingga pembentukan dan konstruksi penstock menjadi sempurna.

22
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

3. Sambungan las harus terjamin dari kebocoran akibat tekanan air yang tinggi. Bagian pengelasan yang buruk harus dibuang dan jika perlu dilakukan pemotongan bagian penstock tersebut. 4. Misalignment, atau ketidaktepatan bibir antar pipa, pada sambungan antar pipa yang dilas hanya diberi toleransi sebesar maksimal 3 mm 5. Pembuatan sambungan flange harus selalu sepasang sehingga tidak ada misalignment pada saat pemasangan 6. Bagian dalam dan luar penstock harus dilindungi dari korosi dengan pengecatan bahan cat khusus anti karat 7. Pengecatan bagian dalam penstock dilakukan minimal dua kali, dengan pengecatan dasar terlebih dahulu, sebelum dilakukan penyambungan. 8. Pengecatan bagian luar diakukan minimal dua kali dengan pengecatan dasar terlebih dahulu. Jika material besi masih tampak, maka pengecatan harus diulang kembali 9. Expansion joint atau flange harus dipersiapkan di pabrik dan tidak di lokasi. Komponen ini harus dilindungi dari karat sebelum dipasang 10. Mur dan baut untuk sambungan flange harus disediakan dan diperlakukan perlindungan karat padanya 11. Penstock sliding support harus dipersiapkan untuk setiap penstock support yang direncanakan 12. Seal dan packing bagi sambungan flange harus dipersiapkan di pabrik 13. Sebaiknya dipersiapkan minimal 1 buah ekspansion joint bagi sebuah penstock 14. Setiap anchor block harus dilengkapi 1 buah ekspansion joint 15. Dipersiapkan sebuah release vent udara bagi sebuah penstock. Diameter antara 1% hingga 2% dari diameter penstock 16. Diameter jembatan pipa atau talang air sebaiknya dibuat sedemikian sehingga memungkinkan orang untuk masuk dan membersihkan bagian dalamnya 17. Support untuk jembatan pipa atau talang harus disediakan di bengkel dan harus mengalami perlakuan perlindungan karat dengan galvanisasi

23
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

18. Penstock support dari kayu hanya bisa dipakai untuk kapasitas PLTMH kurang dari 5 kW.

3.3 Konstruksi Bangunan Sipil
Ketentuan umum dalam konstruksi bangunan sipil pembangunan sistem PLTMH adalah: 1. Konstruksi sipil untuk bangunan seperti intake, bendung, saluran pembawa, bak pengendap, dan forebay harus selalu mempertimbangkan kekuatan tanah pondasi. 2. Penggalian tanah harus dilakukan secara hati-hati. Tanah galian ditempatkan pada sisi yang stabil atau diberikan penahan dari kayu. Kedalaman maksimal galian tanpa penahan dinding adalah 1,3 meter 3. Pengurukan kembali harus dilakukan selapis demi selapis dan ketebalan tiap lapisan tidak boleh melebihi 15 centi meter. Pemampatan tanah pada sisi dekat pipa harus dilakukan dengan hati-hati. Batuan dengan ukuran kecil hanya boleh dilakukan di ujung urugan. Tidak boleh ada batuan di dekat urugan pipa 4. Ketebalan pasangan batu tanpa pembebebanan minimum dari 20 cm, ketebalan pasangan batu untuk penahan tanah minimum dari 50 cm, dihitung berdasarkan kekuatan dinding ketebalan penahan tanah dan dilpilih ukuran yang paling besar 5. Diameter besi beton biasa tidak boleh kurang dari 15 cm dan ketebalan beton bertulang tidak boleh kurang dari 10 cm. Ketebalan dinding disesuikan dengan beban yang ditahan. 6. Adukan semen untuk bagian yang terkena air disarankan 1 bagian semen dan 4 bagian pasir. Jika tidak bersentuhan dengan air maka satu bagian semen dan enam bagian pasir 7. Beton untuk bangunan struktur, misalnya beton bertulang, lebih baik menggunakan campuran 1 bagian semen, 2 bagian pasir, dan 3 bagian kerikil. Beton lain dipakai perbandingan 1:3:5

24
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

8.

Beton bertulang paling tidak menggunakan tulangan dengan ukuran minimal 8 mm dan jarak antar tulangan maksimal 200 mm

9.

Jika terdapat jembatan air dengan pipa yang terbuat dari mild steel maka harus dilengkapi dengan expansion joint dan pipa harus dilakukan pengecatan serta perlindungan terhadap karat

10. Trash rack harus bisa dilepas dari bangunan sipil untuk akses perbaikan 11. Penstock dari bahan besi tidak boleh dipendam di dalam tanah. Harus terdapat jarak minimal 30 cm antara tanah dengan pipa penstock 12. Penstock dari bahan PVC atau HDPE sebaiknya dipendam di dalam tanah dengan kedalaman minimal 60 cm dari sisi atas penstock 13. Jika tidak memungkinkan dipendam maka pipa dari bahan PVC atau HDPE harus ditutup atau dibungkus dengan baik sehingga tidak terekspos oleh sinar matahari 14. Jika dipergunakan pipa PVC untuk penstock maka minimal memiliki spesifikasi tekanan kerja sebesar 12 kg/cm2 untuk kapasitas PLTMH maksimal 5 kW. Untuk kapasitas lebih besar maka harus disesuaikan dengan debit dan head, 15. Sambungan penstock dari bahan selain mild steel menggunakan metoda yang biasa dilakukan untuk bahan tersebut. Penyambungan pipa untuk HDPE atau PVC disarankan menggunakan sambungan flange atau bell spigot 16. Penstock support atau anchor block harus dibangun sehingga tidak tergelincir. Anchor block harus mampu menyalurkan gaya lateral dan longitudinal penstock ke tanah. Kedalaman pondasi minimal adalah 50 cm di bawah permukaan tanah 17. Penstock support bisa dibuat dari pasangan batu atau beton bertulang. Anchor block dibuat dari beton bertulang 18. Penstock support harus dilengkapi dengan saddle yang memberikan kebebasan bagi penstock untuk memuai atau sebaliknya 19. Setiap anchor block dilengkapi dengan expansion joint pada bagian penstock di bawahnya

25
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

20. Powerhouse harus memiliki: a. Pintu yang cukup lebar untuk memasukkan peralatan termasuk turbin dan kubikel control. Pintu tersebut harus bisa dikunci. Pintu bisa terbuat dari kayu atau besi b. Jendela yang memberikan cahaya alami dan ventilasi udara yang cukup ke dalam ruangan. Rangka jendela bisa terbuat dari kayu atau aluminum c. Saluran pembuangan air baik di dalam maupun di sekitar powerhouse. Saluran harus diarahkan ke saluran air alami d. Ventilasi yang cukup sehingga panas dari mesin bisa dikeluarkan dari ruangan. Ventilasi harus mampu menjaga supaya serangga tidak masuk ke ruangan e. Atap yang tidak mudah bocor dan tidak menggunakan atap yang terbuat dari bahan alami seperti ijuk atau rumbia f. Almari penyimpanan alat kerja dan catatan (log book) operator. Almari bisa terbuat dari kayu maupun besin 21. Konstruksi powerhouse sebaiknya mengindahkan ruang istirahat bagi operator 22. Lantai powerhouse, khususnya pada bagian baseframe turbin dan generator harus terbuat dari beton bertulang. Ketebalan lantai pada bagian tersebut disesuaikan dengan besar turbin. Minimal ketebalan adalah 200 mm 23. Ballast pemanas udara ditempatkan pada lokasi yang terlindung dari akses tak bertanggung jawab dan mendapat ventilasi baik 24. Penerangan harus diberikan di lokasi intake, sepanjang saluran dengan jarak 30 meter tiap lampu, di forebay, sepanjang penstock dengan jarak 30 meter tiap lampu, teras powerhouse, dan ruangan kerja powerhouse 25. Penerangan luar harus terlindung dari perubahan cuaca. Penerangan tidak boleh menggunakan lampu pijar atau lampu TL (neon) biasa.

26
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

3. KETENTUAN UMUM BANGUNAN SIPIL

3.4

Pengujian Setelah Konstruksi

1. Dipastikan semua struktur bebas dari batuan atau sampah konstruksi saat selesai dibangun dan sebelum dilakukan pengetesan 2. Sebelum dilakukan pengetesan minimal semua struktur sudah berumur 1 minggu sejak selesai finishing 3. Saluran pembawa dan forebay harus diuji kebocoran dengan cara mengisinya dengan air hingga pada batas freeboard dan diamati selama paling tidak 2 minggu 4. Pengetesan dilakukan per bagian saluran pembawa dimana setiap bagian maksimal sepanjang 50 meter 5. Jika saluran pembawa tidak begitu panjang, total kurang dari 50 meter, maka pengetesan dilakukan bersamaan dengan pengetesan forebay 6. Jika terdapat bagian saluran pembawa yang menggunakan jembatan pipa, maka jembatan pipa harus juga dilakukan test kebocoran secara tersendiri 7. Test kebocoran bak pengendap dan forebay dilakukan dengan merendam bak tersebut sampai batas maksimal dan mengamatinya selama paling tidak 3 minggu 8. Penstock harus diuji kebocoran dengan melakukan uji tekanan static dengan cara mengisi penstock secara penuh dan didiamkan selama paling tidak 24 jam 9. Pengecatan dan juga kualitas pengelasan harus diinspeksi setelah konstruksi selesai dan sebelum pengetesan dilakukan, khususnya bagi komponen hidro mekanikal seperti penstock dan pintu-pintu air.

27
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL
4.1 Spesifikasi

Secara umum pemilihan peralatan Elektro Mekanik mengacu kepada table berikut ini.
Deskripsi Turbin Jenis

<10 kW
Cross flow Pelton PAT Propeller Dan lain-lain yang sesuai Sinkron atau Induksi Satu atau tiga fasa Dengan brush, disarankan brushless >60% 220/240 V, 1 fasa, 50 Hz

10 kW s.d 120 kW Cross flow Pelton PAT Propeller Dan lain-lain yang sesuai Sinkron atau Induksi tiga fasa brushless >80% 415 V, 3 fasa, 50 Hz

Generator

Jenis Dengan brush/brushless Efisiensi generator Tegangan dan frekuensi terminal rekomendasi Kontrol Ballast/Dummy Load Flywheel/roda gila Switchgear dan earth fault protection

Kontrol

IGC/ELC IGC/ELC direkomendasikan Direkomendasikan ELC ELC Pemanas Air atau Pemanas Air atau Pemanas Udara Pemanas Udara Perlu roda gila untuk operasi sendiri (isolated)

Efisiensi

MCB/MCCB untuk proteksi over current Earth Leakage Circuit Breaker (ELCB) perlu disediakan Monitoring dan proteksi Arus, Tegangan, Arus, Tegangan, Frekuensi frekuensi Metering Produksi energy, Kwh meter dan meter lain yang diperlukan Total (berdasarkan uji Lebih besar dari 40% Lebih besar dari 45% lapangan dengan dasar debit actual saat komisioning)

28
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Ketentuan umum yang berlaku untuk spesifikasi atau konfigurasi di atas antara lain adalah: 1. Peralatan sesuai dengan potensi yang ada di lokasi 2. Diutamakan menggunakan peralatan produksi lokal 3. Kerumitan peralatan disesuaikan dengan kemampuan sumber daya operator 4. Cost effective 5. Berkualitas tinggi dan handal 6. Khusus untuk Generator Sinkron harus sesuai standar yang berlaku Pedoman teknis cara uji Generator Sinkron dapat mengacu kepada SNI 04-10771989.

4.2 Pabrikasi Peralatan Mekanikal Elektrikal

4.2.1

Pabrikasi Turbin Peralatan elektro mekanik pada sistem PLTMH khususnya turbin menggunakan

produksi dalam negeri. Turbin yang sudah mampu diproduksi antara lain bertipe cross flow, propeller dan pelton. Penggunaan turbin impor disesuaikan dengan spesifikasi dari pabrikan bersangkutan. 1. Material untuk turbin harus bebas dari korosi dan berkualitas tinggi 2. Material yang dipakai untuk casting harus bebas dari bahan pengotor (impurities) dan mempunyai sifat homogen saat siap dipergunakan dalam casting (seperti untuk runner propeller, pelton dll.) 3. Untuk housing turbin, ketebalan bahan harus mempersiapkan kemungkinan korosi setebal 1.5 mm 4. Pengelasan turbin dengan kapasitas di atas 15 kW harus dilakukan oleh tenaga berpengalaman dan memiliki spesifikasi ketrampilan yang dikeluarkan oleh instansi pendidikan teknik khusus 5. Pengelasan harus rapi serta kuat dalam menahan tekanan statik maupun

29
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

dinamik 6. Runner turbin cross flow disarankan menggunakan bahan stainless steel atau bahan yang tahan terhadap abrasi 7. Material untuk guide vane juga disarankan menggunakan bahan yang tahan abrasi 8. Untuk turbin cross flow, pembentukan runner disk disarankan menggunakan laser cutting. Khusus untuk turbin dengan diameter runner kecil, lebih kecil dari 200 mm, penggunaan laser cutting diwajibkan. Hal ini diperlukan untuk menjaga ketelitian rancangan dan kinerja turbin. Jika tidak bisa dilakukan sendiri maka disarankan melakukan outsourcing 9. Turbine housing harus memiliki bukaan yang mudah diakses untuk pembersihan runner atau perbaikan 10. Jika perlu, turbine housing diperkuat dengan webs atau ribs sehingga dapat mengurangi getaran atau kebisingan 11. Jika turbin memerlukan pasokan udara yang cukup maka turbine housing perlu memberikan lubang udara yang cukup (misalnya untuk turbin cross flow) 12. Pressure gauge harus disediakan pada turbine inlet 13. Bearing yang dipakai harus memiliki spesifikasi umur operasi selama 40.000 jam operasi pada operasi normal. Sebeluh dilakukan delivery, bearing harus sudah memiliki pelumas atau gemuk 14. Seal-seal yang dipakai disarankan berbahan non metalik 15. Seluruh komponen turbin yang telah jadi harus bebas dari karat dan dilakukan pencegahan karat dengan pengecatan yang sesuai. Proses sand blasting untuk penghilangan karat direkomendasikan dilakukan. Pengecatan dilakukan minimal tiga lapis 16. Turbin dengan kapasitas 10 kW ke bawah cukup melakukan static balancing 17. Turbin dengan kapasitas 10 kW hingga 50 kW dengan kecepatan rotasi runner kurang dari 600 rotasi per menit cukup melakukan static balancing 18. Turbin dengan kecepatan rotasi di atas 600 rotasi per menit atau berkapasitas

30
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

50 kW ke atas harus melakukan dynamic balancing 19. Turbin harus mampu mengatasi run away speed dan jika dianggap terlalu mahal maka harus disediakan mekanisme tertentu untuk melakukan emergency stop 20. Sebelum dikirim turbin harus dirangkai sehingga siap dipasang di lokasi 21. Spesikasi Turbin harus jelas terpasang dengan menyebutkan antara lain : a. b. c. d. e. f. g. Debit dan head rancangan Kecepatan putaran nominal Output rancangan pada shaft turbine Tahun pembuatan Jumlah mangkuk dan jet pada turbin penstock Lebar dan diameter runner pada turbin crossflow Produsen: Alamat, Nomer Telepon dan lain-lain.

22. Name plate Turbin ini tidak boleh dilepas walaupun dilakukan pengecatan ulang oleh developer atau sistem integrator. 23. Base frame harus disediakan oleh pembuat turbin dan disesuaikan dengan jenis generator yang akan dipakai serta layout dari power house. Baseframe harus kuat dan memberikan kelonggaran dalam melakukan pengaturan dan alignment peralatan seperti pulley, generator, coupling dan lain-lain 24. Ketebalan besi untuk base frame minimal adalah 3 mm 25. Mur dan baut untuk pemasangan turbin pada baseframe harus dilindungi dari karat sebelum dikirim dan dilakukan packing khusus 26. Turbin dengan bobot di atas 50 kg harus dilengkapi cincin pengangkat yang akan dipergunakan dan memudahkan pekerjaan saat instalasi 27. Setiap turbin yang diproduksi harus dilengkapi dengan panduan pemeliharaan serta onderdil tertentu serta alat bantu untuk pemeliharaan atau perbaikan 28. Packing turbin dan perlengkapannya harus menggunakan kotak kayu tertutup sehingga tidak terkena perubahan cuaca selama pengiriman ke lokasi.

31
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4.2.2

Pengujian Turbin di Bengkel 1. Setiap turbin yang akan dikirim sebaiknya dilakukan pengujian. Turbin yang sebaiknya diuji adalah yang berkapasitas di atas 15 kW 2. Jika memungkinkan pengujian yang dilakukan adalah pengujian tekanan dengan rating tekanan sebesar 1,6 kali tekanan rancangan dan dilakukan selama 2 jam atau lebih lama 3. Jika memungkinkan dilakukan pengujian bearing dengan menjalankan turbin pada kecepatan putaran rancangannya selama 24 jam. Suhu bearing tidak boleh lebih dari 600 Celsius 4. Jika memungkinkan, dilakukan test efisiensi turbin.

Pedoman teknis pengujian turbin dapat mengacu kepada SNI terkait.

4.2.3

Pabrikasi Peralatan Pulley

Khusus mengenai pulley, maka pulley harus dibuat sesuai dengan spesifikasi belt yang akan dipakai. 1. Ukuran pulley harus dihitung sesuai dengan kapasitas dan rancangan kecepatan putaran turbin dan generator 2. Pulley harus di-ballance sehingga dapat beroperasi dengan baik 3. Pulley dan belt harus diberi pengaman berupa sangkar. Sangkar pengaman disediakan oleh pembuat pulley 4. Disarankan menggunakan flat belt. Chain belt tidak disarankan untuk dipergunakan 5. Sangkar pengaman pulley dan belt dirancang supaya tidak menghalangi pemeliharaan rutin seperti penambahan gemuk atau pembersihan 6. Packing pulley dan belt harus menggunakan kotak kayu yang melindungi dari perubahan cuaca selama pengiriman.

4.2.4

Pabrikasi Peralatan Kontrol

Peralatan kontrol di sini hanya mencakup Electronic Load Controller (ELC) dan

32
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Induction Generator Controller (IGC). Sistem governor untuk turbin, seperti pengatur katup turbin otomatis, tidak diatur dalam pedoman teknis ini. Hal ini dilakukan dengan asumsi governor hanya untuk sistem berkapasitas lebih besar dari 120 kW. Peralatan kontrol menggunakan bahan baku pedoman teknis industry dan telah diproduksi secara masal. Produsen peralatan kontrol melakukan perangkaian komponen-komponen tersebut. Dalam hal perangkaian komponen ini maka: 1. Komponen elektronik yang dipakai harus menggunakan peralatan dengan kualitas tinggi dan jika ada disesuaikan dengan Pedoman teknis Nasional Indonesia atau pedoman teknis internasional untuk komponen yang terkait 2. Komponen yang dianggap paling rawan kerusakan jika memungkinkan harus bisa diperoleh di kota besar provinsi 3. Kontrol harus memiliki indikator minimal yang akan membantu operator dalam mengoperasikan pembangkit yang antara lain adalah: a. Tegangan dan frekuensi terbangkit b. Arus di beban (tiap fasa) c. Indikator untuk Balast (tegangan atau arus) d. Hour meter e. Produksi daya pembangkit (kilo watt hour meter) 4. Semua tombol untuk operasi atau keadaan emergency harus bisa diakses tanpa membuka pintu kubikel kontrol 5. Switchgear sebaiknya tersusun dari MCCB (moulded case circuit breaker) untuk menghubungkan beban dengan generator dan secara otomatis memutuskan jika terjadi kegagalan. Kontaktor atau Mini Circuit Breakers (MCB) bisa dipakai jika ada peralatan pengaman yang memutuskan arus secara otomatis jika terjadi kesalahan 6. Kontrol harus diperlengkapi dengan mekanisme pendinginan seperti misalnya kipas yang mengeluarkan panas 7. Kontrol panel harus memiliki kotak kubikel tersendiri dan tidak tergabung langsung dengan generator. Kubikel harus memiliki cukup lubang ventilasi

33
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

sehingga panas bisa terbuang keluar. Kubikel harus kuat dan aman serta tidak mudah diakses oleh orang tak berkepentingan 8. Kubikel harus memiliki kunci sehingga hanya operator yang bisa membukanya 9. Rangkaian kontrol harus mampu menahan getaran selama transportasi ke lokasi. Semua sambungan solder harus dicek kekuatannya sebelum dilakukan pengiriman 10. Sebagai bagian dari kontrol maka disarankan menggunakan ballast pemanas air. Jika tidak memungkinkan ballast pemanas udara bisa dipergunakan 11. Ukuran ballast paling tidak sama dengan kapasitas pembangkit dan jika dipergunakan ELC dengan thryristor maka kapasitas ballast harus 120% dari kapasitas pembangkit 12. Produsen harus menempelkan name plate yang berisikan: a. Nama b. Alamat dan kontak c. Tipe kontrol d. Nomor Produksi e. Kapasitas pembangkit yang dikontrol f. Tahun Pembuatan 13. Sistem kontrol harus mampu mengeluarkan listrik dengan kualitas stabil pada : a. Tegangan 220/415 Volt b. Frekuensi 50 Hertz 14. Setiap produksi kontrol harus dilengkapi dengan single line diagram dan modul cara operasi dan pemeliharaan 15. Packing bagi perlengkapan kontrol menggunakan kotak kayu dan didalamnya dilapisi plastik sehingga kubikel kontrol tidak terkena dampak perubahan cuaca selama delivery ke lokasi.

4.2.5

Pengujian Kontroller di Bengkel

Pengujian pembebanan sebaiknya dilakukan di pabrik dan dipastikan bahwa sistem

34
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

bekerja dengan baik terutama indicator-indicator dan sistem pengaman. Hasil pengujian, jika dimungkinkan dilakukan pengujian, didokumentasikan dan dilaporkan kepada pemilik

pekerjaan. Jika mungkin, pengujian dilakukan oleh lembaga independen dan mendapatkan surat laik pakai. Hal-hal lain yang diuji minimumnya adalah: 1. Surge protection 2. Perubahan bentuk gelombang listrik (waveform deviation) 3. Electro magnetic interference serta 4. Radio noise.

4.3 Instalasi Peralatan Mekanikal Elektrikal

4.3.1

Instalasi Turbin dan Generator 1. Powerhouse harus dalam kondisi bersih dari bahan dan material konstruksi selama instalasi peralatan elektro mekanik. Bangunan powerhouse harus sudah selesai sebelum instalasi dilakukan dan baseframe sudah terpasang 2. Untuk PLTMH dengan bobot turbin atau generator lebih dari 50 kilogram harus dipersiapkan hoist atau alat penggantung untuk memudahkan pekerjaan di lapangan. Hoist harus disediakan oleh developer 3. Metode pemasangan komponen turbin yang masih terpisah harus mengikuti prosedur yang ditetapkan oleh produsen dengan dibawah pengawasan produsen turbin atau dilakukan oleh produsen turbin di pabrik 4. Pastikan bahwa base frame sudah kuat dan paling tidak berumur satu minggu sejak selesai dibangun. Pemasangan turbin dan generator pada baseframe sebaiknya dilakukan oleh tenaga ahli dari produsen turbin 5. Alignment harus dilakukan secara benar dengan peralatan yang benar 6. Kabel-kabel harus diberikan jalur tertentu yang terlindung. Konduit untuk kabel harus dipersiapkan selama konstruksi

35
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

7. Penyambungan kabel-kabel generator ke kontrol harus dilakukan oleh tenaga dari pabrikan kontrol untuk menghindari kesalahan 8. Setelah instalasi harus dipastikan turbin berada dalam kondisi bersih dan semua bearing memiliki pelumas atau gemuk.

4.3.2

Peralatan Kontrol 1. Kubikel peralatan kontrol yang berbobot lebih dari 25 kg lebih baik tidak digantung pada dinding 2. Jika harus diletakkan di atas lantai maka harus dipersiapkan dudukan khusus untuk kubikel minimal setinggi 1.5 meter dari bahan yang tidak mudah lapuk. Jika terbuat dari bahan besi maka dudukan harus dibumikan 3. Jika kubikel berbentuk almari maka dudukan khusus dipersiapkan minimal setinggi 25 cm dari atas lantai. Dudukan berupa beton atau pasangan batu bata 4. Jika kubikel digantung pada dinding maka minimal ketinggian kubikel dari lantai adalah 1.5 meter. Produsen kontrol harus menyediakan pola atau mal untuk memasang penggantung kubikel pada dinding 5. Dipersiapkan drainase di sekitar dudukan kubikel yang berada di atas lantai 6. Sambungan kabel harus kuat dan tepat dan dilindungi dari benturan mekanik dengan conduit atau pipa proteksi lainnya. Kabel tidak boleh melintang bebas di atas lantai 7. Jika bisa ditempel di dinding maka dipergunakan penggantung yang kuat seperti dyna bolt atau visser yang sesuai dengan bobot kubikel 8. Ballast baik itu pemanas air atau pemanas udara lebih baik berada di luar powerhouse 9. Ballast pemanas udara harus terlindung dari akses yang berbahaya misalnya anak-anak 10. Jika dipergunakan pemanas air dipastikan debit air yang mengalir ke bak cukup besar dan air cukup bersih sehingga tidak terjadi kemungkinan penyumbatan 11. Jika dipergunakan pemanas udara maka ventilasi harus cukup sehingga proses

36
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

pendinginan bisa terjadi dengan baik 12. Setelah instalasi maka dipastikan bahwa semua kabel, sistem pembumian, kubikel control telah terpasang baik dan kuat 13. Setelah instalasi maka semua kotoran yang terkait dengan instalasi peralatan kontrol harus dibersihkan.

4.4 Uji Setelah Instalasi (Komisioning)

Uji operasi unjuk kerja sistem PLTMH harus dilakukan setelah konstruksi dan instalasi selesai. Uji unjuk kerja sistem yang harus dilakukan antara lain adalah:

4.4.1

Turbin dan Generator

Secara umum pengujian yang dilakukan antara lain adalah: 1. Sistem proteksi turbin dan generator harus dicek apakah sudah sesuai dengan pedoman teknis minimum atau belum 2. Menggunakan tachometer kecepatan rotasi turbin untuk 20%, 50%, 100% dan 120% dari kecepatan rancangan. Generator harus tidak tersambung secara elektrikal 3. Tidak dilakukan test beban saat dilakukan pengetesan AVR/test eksitasi 4. Test beban dilakukan antara lain: a. Load acceptance b. Load rejection c. Test output d. Test kestabilan kontroller 5. Test efisiensi untuk melihat produksi nyata dari sistem dengan menggunakan beban ballast serta instrument lain untuk mengukur 6. Getaran, suhu dan noise pada tingkat load yang berbeda yaitu 20%, 50%, 100% dan 120%

37
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

4. KETENTUAN UMUM MEKANIKAL ELEKTRIKAL

7. Pada saat pengujian, tenaga ahli dari produsen turbin dan kontrol harus hadir. Pedoman teknis dapat mengacu kepada SNI 04-1905-1990 dan SPLN 90-2-1-1995.

4.4.2 Kontrol Peralatan kontrol diuji dalam satu paket dengan pengujian peralatan mekanikal. Elektrikal. Di sini diuji mengenai kestabilan kontroler. Hal yang perlu diperhatikan selama pengujian kontrol terutama adalah: 1. Suara-suara yang tidak biasa atau aneh didengar dari generator atau turbin. Walaupun kemungkinan besar disebabkan masalah fisik, namun jika kontroller tidak dirancang dengan baik dapat menyebabkan kejadian tersebut. Hal ini biasanya ditengarai pula dengan indikator baik arus maupun tegangan yang tidak stabil 2. Pergerakan indikator baik itu indikator arus, tegangan, maupun frekuensi 3. Suhu kubikel atau kompartemen kontrol. Jika secara signifikan naik tajam maka dimungkinkan perlunya ada sistem ventilasi yang lebih baik.

38
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

5. KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI

5. KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI
5.1 Spesifikasi Umum

Untuk masalah transmisi dan distribusi (JTR), spesifikasi dan perancangan harus mengacu kepada Standar PLN mengenai Transmisi dan Distribusi untuk Pelistrikan Perdesaan. Ketentuan umum lainnya adalah: 1. Transmisi tegangan menengah dan distribusi tegangan rendah harus sesuai dengan Standar PLN mengacu SPLN 72-1987 2. Tegangan listrik dan frekuensi di tingkat konsumen memiliki toleransi lebih kurang 10% sesuai dengan SNI 04-0227-1987 dan SNI 04-1922-1990 3. Tegangan di powerhouse harus bisa diatur melalui AVR atau potensiometer di kontrol (untuk induction generator) 4. Peta jaringan distribusi harus ada untuk semua kapasitas PLTMH yang berisi: a. Tegangan di powerhouse b. Panjang kabel jaringan c. Beban maksimal di pusat-pusat beban d. Tegangan minimal yang ditoleransi di titik pusat beban e. Jumlah tersambung tiap fase di tiap titik f. Posisi penangkap petir g. Posisi switch pemutus. 5. Pada jaringan distribusi 3 fasa maka beban sebaiknya selalu seimbang setiap saat di tiap fasa 6. Power factor untuk generator sinkron tidak boleh kurang dari 0.8, dan tidak

39
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

5. KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI

boleh kurang dari 0.95 untuk generator induksi 7. Pembumian dan penangkap petir harus dilakukan sesuai SNI 04-3855-1995 atau SPLN 27-1980 8. Kabel transmisi atau distribusi harus disesuaikan dengan perkiraan beban dan kehilangan daya (penurunan tegangan yang diperbolehkan) 9. Kabel di atas tanah sebaiknya berada minimal 5 meter di atas tanah 10. Jika menggunakan jaringan kabel terbuka maka antar konduktor jarak minimal adalah 30 cm dengan syarat tinggi tiang listrik minimal 9 meter 11. Tiang listrik bisa menggunakan kayu, tiang besi atau tiang beton pratekan sesuai dengan SPLN 93-1991 12. Tiang jaringan menggunakan kayu hanya boleh dilakukan untuk PLMTH dengan kapasitas di bawah 15 kW sesuai dengan sesuai dengan SPLN 1151995 13. Jarak antar tiang untuk kabel berukuran 16 mm2 dual core disarankan adalah 30 meter, sedangkan untuk kabel berukuran sampai 35 mm2 disarankan adalah 25 meter sesuai dengan SPLN 87-1991 Standar konstruksi listrik pedesaan. Maksimal rentangan adalah 50 meter 14. Semua kabel yang dipakai harus sesuai dengan SNI 04-1926-1990 jaringan listrik pedesaan SPLN.

5.2 Spesifikasi Tiang Listrik

Spesifikasi tiang listrik dan pondasinya baik untuk saluran tegangan rendah maupun menengah disesuaikan dengan Standar yang ada. Jika pada kondisi yang ekstrim dan standar tidak bisa dipenuhi maka spesifikasi berikut dapat dipakai : 1. Tinggi tiang minimal untuk jaringan tegangan rendah adalah 6 meter 2. Tiang listrik dan pondasinya harus mampu menahan tekanan angin dengan menggunakan kayu keras lokal atau tiang besi biasa lain. Ketebalan minimal

40
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

5. KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI

untuk tiang besi adalah 2 mm dan memperkirakan untuk korosi sebesar 1 mm 3. Tiang bambu tidak disarankan dipakai 4. Jika ada perubahan arah kabel maka tiang harus diberikan penahan baik berupa kabel (guy wire) atau bahan lain seperti tiang penyangga 5. Kedalaman pondasi minimal 15% dari panjang tiang 6. Jika dipergunakan tiang besi berlubang, maka ujung atas harus tertutup sehingga air tidak masuk 7. Pondasi yang dipergunakan adalah beton dengan campuran minimal 1:3:5 (semen, pasir, kerikil).

5.3 Instalasi Jaringan Transmisi dan Distribusi

5.3.1

Instalasi Jaringan Transmisi dan Distribusi Instalasi peralatan jaringan transmisi dan distribusi harus disesuaikan dengan

standar terkait. Instalasi peralatan jaringan dan transmisi harus menggunakan peralatan yang sesuai. Prinsip utama: 1. Kabel transmisi atau distribusi tidak boleh terlalu dekat dengan tanah. Jarak minimal dengan tanah adalah 6 meter 2. Cabang-cabang pepohonan di sekitar jaringan harus dipotong sehingga terhindar dari kemungkinan cabang jatuh ke kabel 3. Pemasangan harus aman dan dilengkapi dengan pengaman, terutama pengamanan terhadap petir 4. Instalasi jaringan dilakukan oleh tenaga instalatur bersertifikat. Pada kondisi tertentu jika tidak terdapat tenaga ahli dapat menggunakan tenaga yang terlatih. Pedoman teknis instalasi jaringan dapat mengacu kepada SNI 04-3855-1995.

41
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

5. KETENTUAN UMUM JARINGAN TRANSMISI DAN DISTRIBUSI

5.3.2

Instalasi Jaringan Sambungan Rumah 1. Proses instlasi harus dilakukan oleh tenaga bersertifikat dan terlatih dengan menggunakan peralatan kerja yang tepat guna 2. Instalatur harus melakukan pelatihan dan pengarahan instalasi kepada operator sehingga operator bisa melakukan di kemudian hari 3. Kabel untuk dalam rumah tidak dipergunakan untuk kabel luar rumah 4. Koneksi kluster antar rumah menggunakan kabel sesuai dengan SPLN 87-1991 5. Instalasi di dalam bangunan/rumah pedesaan harus menggunakan kabel yang tepat sesuai SNI 04-1925-1990. 6. Jika dipergunakan kabel NYM dengan pelindung tunggal, maka kabel harus dilindungi dengan pipa PVC sesuai dengan SPLN 42-2-1992 7. Setiap titik koneksi disambung dengan menggunakan terminal dan terlindung dengan adanya T Dos 8. Setiap paket instalasi rumah harus mempunyai pembumian yang cukup sesuai dengan SPLN 27-1980 9. Lampu yang dipergunakan adalah lampu CFL (compact fluorescent lamps) atau lampu hemat energi. Tidak dianjurkan menggunakan lampu pijar atau lampu TL efisiensi rendah 10. Setiap alat pembatas daya atau alat pengukur konsumsi daya (kWh meter) harus sesuai dengan SNI 04-3862-1995. 11. Saat listrik telah menyala maka setiap sambungan rumah harus diuji beban sehingga nilai pembatas yang dipakai benar seperti yang tertera pada alat pembatas tersebut. Uji dilakukan secara populasi terhadap seluruh pelanggan. Uji tidak boleh dilakukan secara sampel. 12. Jika lebih dari 10% dari semua pembatas yang terpasang gagal lulus uji maka semua pembatas harus diganti dengan menggunakan komponen yang yang lebih baik.

42
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

6. KETENTUAN LAIN - LAIN

6. KETENTUAN LAIN - LAIN

6.1 Paket Peralatan Pendukung
Dari temuan lapangan tampak bahwa dari beberapa lokasi yang dikunjungi paket yang diterima berbeda-beda. Hal ini memberikan pengaruh kepada khususnya kinerja operator dalam memelihara, mengoperasikan, serta menanggulangi permasalahan kecil. Paket peralatan, khususnya peralatan mekanikal, elektrikal dan kontrol, antara lain adalah: 1. Manual Pengoperasian atau Instruction Manual. Dalam hal ini jika generator diimpor dari luar, maka developer wajib menterjemahkan dalam bahasa Indonesia sehingga mudah dimengerti oleh operator. Manual ini harus memberikan informasi secara jelas mengenai : a. gambar detil dan rangkaian dari peralatan, b. cara pengetesan, c. cara pengoperasian, d. cara pemeliharaan, dan e. cara penyelesaian masalah jika bisa diselesaikan di lapangan 2. Jika instalasi jaringan dan rumah dilakukan oleh kontraktor maka wajib memberikan kepada pengelola perihal diagram peta jaringan serta daftar penyebaran koneksi beban di tiap fasa dan lokasi atau tiang interkoneksinya. 3. Komponen cadangan pengganti harus diberikan secara khusus untuk : a. Bearing b. Pelumas c. Instruments (voltmeter dll.) d. Mur dan baut

43
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

6. KETENTUAN LAIN - LAIN

e. Fuses, MCB dan ELCB f. Connector kabel g. Ballast heater h. V-Belt/flat belt dan karet coupling i. AVR (Automatic Voltage Regulator) j. Gasket, O ring untuk sambungan flange k. Minyak seal, packing karet l. Lampu indicator Banyak sedikitnya atau macam onderdil yang disediakan bisa bervariasi. Komponen tersebut harus mampu menjamin operasi normal selama 5 tahun. 4. Peralatan bantu kerja seperti: a. Spanner b. Obeng Plus dan Minus c. Tembakan pelumas/gemuk d. Penarik bearing (tergantung design turbin) e. Almari tool f. Multimeter dan Multimeter tang g. Dan peralatan lain yang sesuai dengan jenis turbin yang diberikan. 5. Papan peralatan atau almari peralatan dengan gantungan 6. Bahan habis pakai seperti misalnya gemuk dan pelumas 7. Log book. Paket tersebut harus diberikan oleh kontraktor dan wajib memberikan pelatihan mengenai bagaimana mempergunakan peralatan yang menjadi bagian dari paket tersebut.

6.2 Paket Garansi

Selama ini praktek yang dilakukan untuk program-program PLTMH yang didanai oleh pemerintah adalah memberikan garansi perawatan dan perbaikan selama 12 bulan setelah

44
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

6. KETENTUAN LAIN - LAIN

serah terima proyek. Garansi ini dirasakan kurang karena banyak tercatat kejadian dimana kerusakan terjadi setelah 12 bulan. Pekerjaan survei dan desain umumnya dilaksanakan oleh entitas yang berbeda dengan yang melakukan konstruksi sehingga kesalahan pada design misalnya pada peletakan saluran pembawa dan lain-lain tidak bisa diserahkan kepada kontraktor pembangunan. Aspek yang digaransi mengacu kepada praktek yang selama ini telah ada misalnya: 1. Perbaikan komponen sipil termasuk di dalamnya peralatan hidro mekanik dan powerhouse 2. Perbaikan atau penggantian turbin dan khususnya runner serta aksesorinya 3. Perbaikan atau penggantian generator 4. Perbaikan atau penggantian system control 5. Perbaikan atau penggantian komponen transmisi dan distribusi seperti misalnya transformer. Kejadian alam seperti bencana alam bisa menjadi bagian force majeur. Sambaran petir tidak masuk kategori force majeur. Kerusakan pada komponen mekanikal elektrikal karena sambaran petir masih menjadi tanggung jawab dari kontraktor selama masa garansi. Masa waktu garansi lebih baik minimal satu tahun setelah serah terima. Garansi harus disesuaikan dengan daftar serah terima sehingga apa yang dibangun dan dipasang oleh kontraktor harus sesuai dengan perencanaan yang dibuat oleh konsultan perencana. Jika konstruksi tidak sesuai dengan rencana atau rencana telah diubah tanpa persetujuan pemilik pekerjaan, maka kontraktor harus menanggung kerusakan yang terjadi.

45
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

LAMPIRAN
Standar Nasional Indonesia (SNI) dan Standar Perusahaan Listrik Negara (SPLN) yang Terkait. Standar PLN

1. SPLN 3-1978 mengenai Pentanahan jaringan tegangan rendah dan instalasinya 2. SPLN 2-1978 mengenai Pentanahan netral sistem transmisi 3. SPLN 7-1978 mengenai Pedoman pemilihan tingkat isolasi transformator dan penangkap petir 4. SPLN 20-1980 mengenai Pedoman Penerapan untuk Komisioning Pengusahaan dan Pemeliharaan Turbin Air. 5. SPLN 54-1983 mengenai Standar tiang baja 6. SPLN 56-1984 mengenai Sambungan listrik 7. SPLN 72-1987 mengenai Spesifikasi desain jaringan tegangan menengah (JTM) dan Jaringan tegangan rendah (JTR) 8. SPLN 74-1987 mengenai Standar listrik pedesaan 9. SPLN 76-1987 mengenai Transformator arus 10. SPLN 27-1990 mengenai Pentanahan jaringan listrik pedesaan 11. SPLN 55-1990 mengenai Alat pengukur pembatas dan perlengkapannya 12. SPLN 90-1990 mengenai Komisioning PLTA 13. SPLN 3-1991 mengenai Tiang beton pratekan untuk jaringan distribusi 14. SPLN 83-1991 mengenai Lengkapan sambungan rumah dengan saluran

46
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

udara berisolasi 15. SPLN 87-1991 mengenai Standar konstruksi listrik pedesaan 16. SPLN 88-1991 mengenai Pembumian netral sistem 20KV dengan lebih dari satu sumber 17. SPLN 42-2-1992 mengenai Kabel berisolasi dan berselubung PVC tegangan pengenal 300/500 volt (NYM) 18. SPLN 91-1-1992 mengenai Spesifikasi pipa untuk instalasi listrik – bagian 1 : Persyaratan Umum 19. SPLN 56-1-1993 mengenai Sambungan tegangan listrik tegangan rendah (SLTR) 20. SPLN 56-2-1993 mengenai Sambungan tegangan listrik tegangan menengah (SLTM) 21. SPLN 57-1-1993 mengenai kWh meter arus bolak balik kelas 0,5; 1 dan 2 – bagian 1 : Pasangan dalam 22. SPLN 57-2-1993 mengenai Ketentuan tambahan untuk kWh meter pasangan luar 23. SPLN 102-1993 mengenai Elektroda bumi jenis batang bulat berlapis tembaga 24. SPLN 108-1993 mengenai Pemutus tegangan mini untuk pembatas dan

pengaman arus lebih untuk instalasi gedung dan rumah 25. SPLN 1-1995 mengenai Tegangan-tegangan standar 26. SPLN 115-1995 mengenai Tiang kayu untuk jaringan distribusi 27. SPLN 50-1997 mengenai Spesifikasi transformer distribusi 28. SPLN 72-1997 mengenai Spesifikasi desain Jaringan Tegangan Menengah (JTM) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR)

47
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

SNI
Metode Pengukuran Perencanaan : 1. SNI 03-1731-1989 mengenai tata cara perencanaan keamanan bendungan (desain, konstruksi, operasi dan pemeliharaan). 2. SNI 03-1724-1989 mengenai Pedoman perencanaan hidrologi dan hidraulik untuk bangunan di sungai 3. SNI 03-1734-1989 mengenai Tata cara perencanaan beton bertulang dan struktur dinding bertulang untuk rumah dan gedung 4. SNI 03-0675-1989 mengenai Spesifikasi ukuran kusen pintu kayu, kusen jendela kayu, daun pintu kayu untuk bangunan rumah dan gedung 5. SNI 03-2414-1991 mengenai Metode pengukuran debit pada sungai dan saluran terbuka 6. SNI 03-2400-1991 mengenai Tata cara perencanaan umum krib sungai 7. SNI 03-2401-1991 mengenai Pedoman keamanan desain bendung 8. SNI 03-2415-1991 mengenai Metode pengukuran debit banjir 9. SNI 03-2819-1992 mengenai Metode Pengukuran debit sungai dan saluran terbuka dengan alat ukur arus tipe baling-baling 10. SNI 03-2820-1992 mengenai Metode Pengukuran debit sungai dan saluran terbuka dengan pelampung permukaan 11. SNI 03-2830-1992 mengenai Metode perhitungan tinggi muka air sungai dengan cara pias berdasarkan rumus Manning's 12. SNI 03-2925-1992 mengenai Pintu air pengatur dan pengukur untuk irigasi 13. SNI 03-2828-1992 mengenai Pintu air pengatur sorong 14. SNI 03-3412-1994 mengenai Metode perhitungan debit harian Sungai 15. SNI 03-3441-1994 mengenai Sungai, Tata cara perencanaan teknik pelindung tebing dari pasangan batu 16. SNI 03-3432-1994 mengenai Bendungan, Tata cara penetapan banjir desain dan kapasitas pelimpah

48
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

17. SNI 03-0090-1999 mengenai Spesifikasi bronjong kawat (dimensi, bahan baku, mutu) 18. SNI 03-1726-2002 mengenai Tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk rumah dan gedung

Konstruksi Pipa Pesat (Penstock) :

1. SNI 7-1769-1990 mengenai Penyambungan pipa air minum bertekanan dari besi tuang kelabu 2. SNI 13-3472-1994 mengenai Pengelasan saluran pipa dan fasilitas yang terkait 3. SNI 7-6405-2000 mengenai Tata cara pengelasan pipa baja untuk air di lapangan 4. SNI 13-6220-2000 mengenai Praktek pengelasan pemeliharaan saluran pipa

Turbin air dan pengujiannya :

1. SNI 04-1905-1990 mengenai Turbin air, Pedoman uji siap guna, operasi dan pemeliharaan 2. SNI 04-3865-1995 mengenai Pedoman untuk komisioning, operasi dan pemeliharaan pompa penyimpanan dan turbin pompa yang bekerja sebagai pompa 3. SNI 4-6915-2002 mengenai Petunjuk Spesifikasi Sistem Kendali Turbin Air 4. SNI 4-1706.2-2004 mengenai Evaluasi Lubang Kavitasi Pada Turbin Air, Pompa Tando dan Pompa Turbin – Bagian 2: Evaluasi Pada Turbin Pelton 5. SNI 4-7023.2-2004 mengenai Evaluasi Lubang Kavitasi Pada Turbin Air, Pompa Tando dan Pompa Turbin – Bagian 2: Evaluasi Pada Turbin Pelton 6. PNPS-2007 mengenai Pedoman Penerapan Uji Penerimaan Model/Prototipe Turbin Air

49
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Elektro Mekanik Sistem PLTMH :

1. SNI 04-1077-1989 mengenai Generator sinkron, cara uji 2. SNI 4-1930-1995 mengenai Pedoman bagi peralatan elektromekanik untuk pusat tenaga listrik mini hidro, bagian 1: uraian rencana dan kondisi operasi instalasi dari pusat pembangkit 3. SNI 4-1930.3-1995 mengenai Pedoman bagi peralatan elektromekanik untuk pusat tenaga listrik mini hidro - bagian 3: pemeriksaan, penyerahan dan pemeliharaan 4. SNI 4-1930.4-1995 mengenai Pedoman bagi peralatan elektromekanik untuk pusat tenaga listrik mini hidro - bagian 4 : Definisi, istilah dan Lambang

Instalasi dan Jaringan Listrik :

1. SNI 04-0225-1987 mengenai Peraturan umum instalasi listrik 1987 (PUIL 1987) 2. SNI 04-0227-1987 mengenai Tegangan standar 3. SNI 04-1630-1989 mengenai Pengamanan tegangan kurang, persyaratan umum 4. SNI 04-1707-1989 mengenai listrik pedesaan 5. SNI 04-1690-1989 : Tiang listrik kayu. Syarat-syarat teknis.

6. SNI 04-0533-1989 mengenai Sakelar arus bolak balik 7. SNI 04-017-1989 mengenai Fiting lampu arus bolak balik 8. SNI 04-1705-1989 mengenai Sistem distribusi, keandalan 9. SNI 04-0532-1989 mengenai Kotak hubung bagi arus bolak balik 10. SNI 04-1471-1989 mengenai Instalasi listrik pada mesin peralatan pabrik. Persyaratan umum 11. SNI 04-1922-1990 mengenai Frekwensi standar 12. SNI 04-1923-1990 mengenai Arus Pengenal standar

50
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

13. SNI 04-1925-1990 mengenai Instalasi rumah/bangunan listrik pedesaan 14. SNI 04-1926-1990 mengenai jaringan distribusi listrik pedesaan 15. SNI 04-2702-1992 mengenai Kilowat hour meter arus bolak balik kelas 0,5;1;2 16. SNI 04-3593-1994 mengenai Instalasi listrik untuk bangunan, bagian 2 prinsip dasar 17. SNI 04-3559-1994 mengenai Lampu fluorescen untuk penggunaan umum, mutu dan cara uji 18. SNI 04-3846-1995 mengenai Papan meter konsumen 19. SNI 04-3862-1995 mengenai Meter kWh statis, Spesifikasi metrologi untuk meter kWh kelas 2,0 dan 0,5 S 20. SNI 04-3874-1995 mengenai Perlengkapan uji meter energi listrik 21. SNI 04-3849.1-1995 mengenai Instalasi pembangkit listrik pedesaan. Bagian 1 : Pusat Listrik tenaga diesel (PLTD) 22. SNI 04-3849.2-1995 mengenai Instalasi Pembangkit Listrik Perdesaan – Bagian 2: Pusat Listrik Tenaga Mikrohidro berkapasitas sampai 50 KW (PLTMH-P50). Subbagian 2: Pembuatan, Pemasangan dan Pengujian 23. SNI 04-3853-1995 mengenai Spesifikasi desain untuk jaringan tegangan menengah dan jaringan tegangan rendah 24. SNI 04-3855-1995 mengenai Pembumian jaringan tegangan rendah dan instalasi tegangan rendah 25. SNI 04-3879-1995 mengenai Gangguan pada sistem suplai yang diakibatkan oleh piranti listrik dan perlengkapannya 26. SNI 04-3849.2.1-1996 mengenai Instalasi Pembangkit Listrik Perdesaan – Bagian 2: Pusat Listrik Tenaga Mikrohidro berkapasitas sampai 50 KW (PLTMH-P50) 27. SNI 04-6953-2003 mengenai Pembangkit Listrik Hidro Skala KecilGambar Konstruksi PLTMH Tipikal

51
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Gambar Konstruksi PLTMH Tipikal

Bagian-bagian dari Skema Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

52
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Penjelasan
Mercu Bendung (Wier) Bangunan yang berada melintang sungai yang berfungsi untuk membelokkan arah aliran air Bangunan Pengambilan (Intake) Bangunan yang berfungsi mengarahkan air dari sungai masuk ke dalam Saluran Pembawa (Headrace). Bak Penangkap Pasir (Sand Trap) dapat menjadi satu (terintegrasi) dengan bangunan ini. Saluran Pembawa (Headrace) Bangunan yang berfungsi mengalirkan/membawa air dari Intake ke Forebay. Headrace dapat juga terbuat dari pipa. Bak Penampungan (Forebay) Bangunan yang mempunyai potongan melintang (luas penampang basah) lebih besar dari Headrace yang berfungsi untuk memperlampat aliran air. Saringan (Trash Rack) Terbuat dari plat besi yang berfungsi menyaring sampah-sampah atau puing-puing agar tidak masuk ke dalam bangunan selanjutnya. Trash Rack diletakkan pada posisi melintang di bangunan Intake atau Forebay dengan kemiringan 65 - 75º Saluran Pembuangan (Spillway) Pipa Pesat (Penstock) Rumah Pembangkit (Power House) Tailrace Jaringan Transmisi Bangunan yang memungkinkan agar kelebihan air di dalam Headrace untuk melimpah kembali ke dalam sungai. Pipa bertekanan yang membawa air dari Forebay ke dalam Power House. Bangunan yang di dalamnya terdapat turbin, generator dan peralatan control. Saluran yang berfungsi mengalirkan/membawa air dari turbin kembali ke sungai. Terdiri dari tiang, kabel dan aksesoris lainnya (termasuk trafo; jika diperlukan) yang berfungsi mengalirkan energi listrik dari Power House ke konsumen (rumah-rumah dan pabrik).

53
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Weir & Intake Intake Bebas (Intake tanpa Bendung atau Bendung sementara)

54
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Intake sisi / tepi dengan bendung permanen

Catatan : Intake harus berada pada sudut luar belokan sungai

55
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Potongan memanjang

Potongan melintang

56
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Lubang intake atau orifice

Drop intake (Intake Jatuh)
Desain 1

57
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 2

58
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 3

59
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Tipikal Intake Intake Dengan Sandtrap

Intake tanpa sandtrap

60
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Sandtrap (Bak Penangkap Pasir)
Desain 1

Desain 2

61
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 3

Desain 4

62
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Head race (Saluran Pembawa)
Tipe Saluran

Limpasan pada head rece

63
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Valve pada head race

64
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Forebay
Desain 1

65
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 2

Desain 3

66
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 4

Saluran Pelimpah

Pens tock

Pipa Pembilasan dia. 6" Thrustblock

Saringan

Potongan A - A
Saringan Pipa Penstock

67
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Trash rack ( Saringan )
Spillway Trashrack

68
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Penstock ( Pipa Pesat )

Pi pa N apa s Thru st Blo ck 1 Expa nsi on Joi nt 1 DN 38 0 Sl idi ng Bl ock Pen sto ck Dia . 38 0 Thrus t Blo ck 2 Expan sio n Join t 2 D N 570

69
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Expansion Joint dan Valve pada Penstock

70
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Butterfly Valve

Turbine Safety Valve

71
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Spherical Valve

72
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Power House ( Rumah Pembangkit )
Layout Desain

Ballast Load

Connus Ø380 to Ø20 " Butterfly Valve DN 20" Dismantling Joint Adaptor Turbine X-flow T-14 D300 Generator

Control Panel

Flat Belt & Safeguard Flexible Coupling Plummer Block

73
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Potongan memanjang dan melintang

Bal las t Lo ad

C onn us B utte rfly Val ve D isma ntli ng Jo int Ada ptor Tu rbi ne Gen era to r

Pe nstock Thru st Bl ock Stiffne r

B al las t Lo ad

Tur bin e Pu ll ey Turb ine

74
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Desain 2

75
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

Pintu Air ( Flow Gate)

76
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

LAMPIRAN

77
Standardisasi Peralatan dan Komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->