BUDAYA MEMBACA AMALAN MULIA Firman-firman Tuhan yang menggetar jiwa dalam kitab paling mulia, santun

bahasa Pali mengungkapkan Tripitaka bacaan setiap penganut Buddha, atau helai-helai Veda alunan lagu pengamal ajaran Hindu, juga baris Injil yang cekal dihayati pengikut ajaran Triniti. Semuanya membentuk sebuah dogma yang sama. Ilmu wajib diteroka, asasnya amalan ilmu membaca. bermula, Seawal dengan Adam dicipta, saat itulah penerokaan membaca segala petanda

kebesaran Yang Maha Esa, maka terbinalah tamadun manusia. Lantaran itu, percayalah BUDAYA MEMBACA AMALAN MULIA Budaya membaca menepati definisi konsep al-Warraq pada zaman Abbasiyyah yakni langkah memulakan gaya hidup membaca dan mengkaji ilmu secara sihat. Pemahaman teori, praktikaliti dan proses pendidikan tanpa henti merupakan intipati budaya membaca yang sejati. Semua ini dianggap sebagai perbuatan yang luhur, murni dan agung kerana mampu memanusiakan manusia. Maka, ‘Budaya Membaca Amalan Mulia’ menuntut kita untuk menilai kemampuan gaya hidup membaca ini dalam meningkatkan darjat manusia, membentuk individu berilmu, membina masyarakat berjaya dan menjana minda bangsa. Hadirin sekalian, Manusia pertama Adam A.S., dicipta bersama semangat ingin tahu, hingga manusia terakhir yang lahir pun pasti akan memiliki semangat itu. Kita sedar, ilmu manusia cuma setitis berbanding ilmu Tuhan yang selautan. Tetapi kerana percaya, di sisi Tuhan apa yang lebih berat timbangannya adalah tinta para ulama’ berbanding darah

Saudara-saudari. hinggalah kelompok marhaen atau hamba. dilihat menerusi betapa tingginya ilmu di dada. Bagi kita. sejarah Rom Kuno mampu bermula dari sebuah desa kecil di tengah Itali sehingga berjaya menakluk dunia. maka kita masih meneruskan penerokaan ilmu menerusi amalan membaca. 40 kali. Gaius Plinius Secundus menghabiskan dua pertiga usianya semata-mata untuk membaca dan menuntut ilmu. ilmu tersedia untuk diteroka. mengaku tahu menulis tetapi ideanya muflis. Vasco Da Gama takkan menemui laluan ke India. Kewujudan ilmu tidak pernah membezabezakan siapakah penuntutnya. membaca sekadar hobi suka-suka bukan untuk diteroka kerana rendahnya kecintaan kita terhadap ilmu. Kepentingan budaya membaca turut menjana perkembangan masyarakat. buat pedoman di hari muka. mengaku tahu mengira tetapi tidak mengenal angka. Dari golongan raja dan pemimpin berkuasa. Tamadun China dan India yang amat gemilang juga berkongsi rahsia yang sama. Hadirin sekalian.para syuhada’. Dan Imam as-Syafie’ terpaksa menulis dengan pelepah kurma tetapi berjaya mengarang 174 kitab sepanjang riwayatnya. Ibnu Sina mengulangbaca kitab Metafizika karya Aristotle. Ramai yang mengaku tahu membaca tetapi buta pada hurufnya. anda pasti tidak percaya. nadi ilmu amalan membaca. Itulah gambaran gigihnya tokoh-tokoh terdahulu membudayakan amalan membaca bagi mencari kemanisan ilmu. pabila berilmu dipandang mulia. Bezanya darjat manusia. kita begitu taksub pada segulung ijazah kononnya itulah lambang orang berilmu dan dipandang mulia. Kerana budaya itulah. Hatta Christopher Colombus takkan kenal benua Amerika. Laksamana Cheng Ho takkan menjadi penjelajah terkemuka tanpa membaca kitab-kitab peta dunia! . Hari ini berbeza.

tidak malu menulis dan membaca dengan kaedah Kanji dan Katagana. novel murahan dan komik hiburan. ramai yang lebih gemar memilih bahan bacaan picisan. kerajaan berkobar-kobar memperkasakan gerakan budaya membaca – kajian Profil Membaca Rakyat Malaysia 2005 mencatatkan purata hanya 2 buah buku setahun. siapapun diri anda. kita mampu meningkatkan . Dek kerana buta pada makna ilmu. yang menerima padah dan natijah itu siapa? Pasti bangsa kita yang tertutup minda dan terkatup jiwanya. tiada kejahilan adakah dan ini kedaifan. Hanya melalui amalan membaca dan penerokaan ilmu. Jepun tidak pernah malu menggunakan sistem pendidikan Hanko dan Terakoya. seterusnya meningkat kepada 11 buah buku setahun pada 2009. bukan naskhah ilmu pengetahuan. Raja Phra Poramin Tharamaha Chulalongkorn. maka bangsa Malaysia juga seharusnya percaya kita mampu untuk membina tamadun dan negara dengan mengangkat bahasa Melayu sebagai bahasa ilmu. Lantaran itulah.Bagi membudayakan amalan membaca dalam jiwa setiap rakyat. kita abaikan kepentingan bahan bacaan yang berfaedah. ini penindasan. bermakna pucuk ilmu dan akar budaya juga sudah mati? Maka hari ini kita bimbang. bangsa Malaysia takkan berjaya andai ilmu tidak dikongsi bersama. Alfred Russell Wallace dan Karamchand Mohandas Mahatma Gandhi percaya hanya penerokaan ilmu menerusi amalan membaca yang bisa membebaskan kita daripada belenggu penjajahan. bukan jurnal saintifik dan majalah akademik. semuanya bertitik-tolak dari budaya membaca. Maka bangunlah. Saudara dan saudari. Akhirnya. Pemimpin-pemimpin sudah lagi. Bukti bahawa kita yakin dan percaya.

masyarakat dan negara. Sesungguhnya benarlah kalam pencipta. Budaya Membaca Amalan Mulia. membina sebuah ketamadunan tidak sesingkat awan menjadi hujan. kita renungkanlah. Benarlah bahawa.martabat diri. Pencetus cahaya ilmu bermula dengan kalimah iqra’ yakni bacalah! Akhir kata. ilmu adalah cahaya. api menjadi abu dan pasir menjadi debu. keluarga. . Tetapi asas tamadun adalah penerokaan ilmu melalui amalan membaca.