BUKU P.WID OM YANKES http://books.google.co.id/books?

id=YtfyyjLlG_gC&pg=PA1&lpg=PA1&dq=understanding+the+managers+job&so urce=bl&ots=XpZ82BTT1p&sig=h4WaNZmcdVRCDJqLyf_WbCbRZo&hl=id&ei=DkJ4TtfFGqwiQee7eXwDA&sa=X&oi=book_result&ct=result&resnum=1&sqi=2&ved=0CBo Q6AEwAA#v=onepage&q=understanding%20the%20managers%20job&f=true what you should lern 1. how to find critical values in a t-distribution 2. how to use the t-test to test a mean 3. how to find p-values and use them to test a mean critical values in a t-distribution 1. specify the level of significance 2. identify the degrees of freedom 3. find the critical value. if the hypothesis test is : left-tailed, use one-tail column with a negative sign right-tailed, use one-tail column with a positive sign two-tailed, use two-tail column with a negative and positive sign the t-test for a mean the t-test for the mean is a statistical test for a population mean. the t-test can be used when the populationis normalor nearly normal, is unknown. the test statistic is the sample mean and the standardized test statistic is t=...

the t-test for a mean 1. state the claim mathematically and verbally. identify the null and alternative hypothesis 2. specify the level of significance 3. identify the d.f and sketch the sampling distrbution 4. determine the critical value 5. determine the rejection region

6. find the standardized test statistic 7. make a decision to reject or fail to reject the null hypothesis 8. interpret the decision in the context of the original claim example: testing miu with a small (two-tailed) an industrial company claims that the mean pH level of the water in a nearby river is 6,8. a randomly select 19 water samples and measure the pH of each. the sample mean and standard deviation are 6,7 and 0,24. is there enough evidence to reject teh company’s claim at alfa=0,05 ? assume the population is normally distributed. solution: because the test is a two-tailed test and the level of significance is alfa=0,05, d.f = 19-1=18 and the critical values are t=-2,101 and t=2,101. the rejection regions are ..... the sstandardized test statistic for the t-test is... because t is in the rejection region, you should decide not to reject the null hypothesis. there is not enough evidence at the 5% level of significance to reject the claim that the mean pH is 6,8 example: testing miu with a small (right-tailed) an environmentalist astimates that the mean waste recycled by surabayan adults is more than 1 pound per person per day. you want to test this claim. you find that the mean waste recycled per person per day for a random sample is 1,2 pounds and the standard deviation is 0,3 pound.at alfa = 0,05, can you support the claim ? solution : because the test is a right-tailed test and the level of significance is alfa=0,05, d.f = 12-1=11 and the critical values are t=1,796. the rejection regions are ..... the standardized test statistic for the t-test is... because t is in the rejection region, you should decide to reject the null hypothesis. there is enough evidence at the 5% level of significance to reject the claim that the mean pH is 1 the decisions with P-values assumsing the null hypothesis is true, a p- value (or probability value) of a hypothesis test is the probability of obtaining a sample statistic with a value as extreme than the one determined from the sample data. the use a p-value to make a conclusion in a hypothesis test, compare the p-value to alfa. Using p-values

the p-value of a hypothesis test is 0.0749. make your decision at the 0.05 level of significance. Try it yourself a university says the mean number of classroom hours per week for full-time faculty is 11.0. a random sample of the number of classroom hours for full-time faculty for one week is listed below. you work for a student organization and are asked to test this claim. at alfa =0.01, do you have enough evidence to reject the university’s claim ?

as part of your study on the food consumption habits of teenage males, you randomly select 20 teenage males and ask each how many ounce servings of soda they drink per day. the results are listed below. at alfa=0.05, is there enough evidence to claim that teenage males drink less than 3 ounce servings of soda per day?

what you should learn 1. how to interpret the F distribution and use an F-table to find critical values 2. how to perform a two sample F-test to compare two variances several properties of the F-distribution 1. The F-distribution is a family of curves each of which is determined by two types of defrees of freedom: the d.f corresponding to the variance in the numerator, and the d.f corresponding to the variance in the denominator 2. F-distributions are positively skewed 3. the total area under each curve of an F-distribution is equal to 1 4. F-values are always greater than or equal to zero 5. for all F-distrbutions, the mean value of F is approximately equal to 1 Finding critical values for the F-distribuiton 1. specify the level of significance alfa 2. determine the degrees of freedom for the numerator 3. determine the degrees of freedom for the denominator 4. use table to find the critical value. if the hypothesis test is

example finding critical F-values for a right-tailed test. find the critical F-values for a right-tailed test when alfa=0.05 Solution : the table is shown. using the alfa= 0.05. Attention when performing a two-tailed hypothesis test using the F-distrbution, you need only to find the right-tailed critical value. you must, however, remember to use the ½ alfa F-table Try it your self 1. find the critical F-value for a right-tailed test when alfa=0,01 two-sample test for variances. to compare population variance, use the F-distrbution. Let s1 dan s2 represent the sample variances of two different populations. if both populations are normal and the population variances, are equal, tahn the sampling distribution is called an F-distrbution s1 always represents the larger of the two variance. F-test for variance to test whether variance of two normally distrbuted populations are equal, randomly select a sample from each population. let s1 and s2 represent the sample variances whera s1>s2 the test statistic is : the sampling distribution is an F distrbution with numerator. In F-test for equal variances, only use the right tail critical value. for a right-tailed test, use the critical value corresponding to the one in the table for the given alfa. For a two-tail test, use the right-hand critical value corresponding to alfa. Using a two-sample F-test to compare 1 and 2 1. identify the claim, state the null and the alternative hypotheses 2. specify the level of significance 3. determine yhe degrees of freedom

4. find the critical value 5. identify the rejection region 6. calculate the test statistic 7. make a decision to reject or fail to reject the null hypothesis

8. interpret the decision in the context of the original claim example: two-tailed an nutritionist wants to perform a test to see if the mean food consumption of people in city A is lower than that for city B. A random sample of food consumption of 16 city A’s has a standard deviation of 4.5. A random sample of the food consumption of 22 city B’s has a standard deviation of 4.2. Use the test with equal variancesor the one for unequal variance ? Since the sample variance for city A is larger than that for city B, use s1 to represent the sample variancefor city A. 1. write the null and alternative hypothesis 2. state the level of significance 3. detremine the sampling distribution 4. find the critical value 5. find the rejection region 6. find the test statistic 7. make your decision since F= 1.148 does not fall in the rejection region, fail to reject the null hypothesis. 8. interpret your decision there is not enough evidence to reject the claim that the variances are equal. In performing a t-test for the means of the two populations, use the test for equal variances. Example: right-tailed a health spokes person claims that the standard deviation of the waiting times experienced by pregnant mother in Puskesmas. From a random sample of 25 waiting time (in minute) mother’s pregnant saw a doctor in puskesmas A had a standard deviation of 0,7 minute more than a random sample of 21 waiting times in puskesmas B had a standard deviation of 0.5 minute. Use alfa=0,1 , can you support the health spokes person claim?

. mengidentifikasi derajat kebebasan 3. t-test untuk berarti 1. t-test dapat digunakan ketika normalor populationis mendekati normal. jika uji hipotesis adalah: kiri-ekor. uji statistik adalah mean sampel dan statistik uji standar adalah t =. menggunakan satu-ekor kolom dengan tanda positif dua-ekor. bagaimana menemukan nilai-p dan menggunakan mereka untuk menguji berarti penting dalam distribusi nilai t1. bagaimana menemukan nilai-nilai kritis dalam distribusi t2. tidak diketahui.apa yang harus Anda blajar 1. menemukan nilai kritis. mengidentifikasi hipotesis nol dan .. menentukan tingkat signifikansi 2. menggunakan dua-ekor kolom dengan tanda negatif dan positif t-test untuk berarti t-test untuk rata-ratanya adalah uji statistik untuk rata-rata populasi. ekor menggunakan satu-kolom dengan tanda negatif kanan ekor. bagaimana menggunakan t-tes untuk menguji berarti 3. negara mengklaim matematis dan verbal.

Anda bekerja untuk ...2 pon dan deviasi standar 0. Menggunakan nilai-p p-nilai uji hipotesis adalah 0.05? mengasumsikan populasi terdistribusi normal. karena t berada di daerah penolakan.101.05.7 dan 0. uji statistik sstandardized untuk uji t-adalah .. membandingkan nilai p untuk alfa. Anda menemukan bahwa limbah daur ulang berarti per orang per hari untuk sebuah sampel acak 1. menemukan statistik tes standar 7. menentukan daerah penolakan 6.24. Anda harus memutuskan untuk menolak hipotesis nol.. daerah penolakan . karena t berada di daerah penolakan. membuat keputusan untuk menolak atau gagal menolak hipotesis nol 8. menentukan nilai kritis 5.. secara acak memilih 19 sampel air dan mengukur pH masing-masing.at alfa = 0. Anda dapat mendukung klaim? solusi: karena tes adalah tes kanan ekor dan tingkat signifikansi alfa = 0.05. menginterpretasikan keputusan dalam konteks klaim asli contoh: pengujian Miu dengan kecil (dua sisi) sebuah perusahaan industri mengklaim bahwa tingkat pH rata-rata air di sungai terdekat adalah 6.8 contoh: pengujian Miu dengan kecil (kanan-tailed) environmentalist astimates bahwa limbah didaur ulang berarti oleh orang dewasa surabayan lebih dari £ 1 per orang per hari. df = 12-1 = 11 dan nilai-nilai kritis t = 1... daerah penolakan . p-nilai (atau nilai probabilitas) dari uji hipotesis adalah probabilitas mendapatkan suatu statistik sampel dengan nilai sebagai ekstrim daripada yang ditentukan dari data sampel..101 dan t = 2.05. tidak ada cukup bukti pada tingkat signifikansi 5% untuk menolak klaim bahwa pH rata-rata adalah 6. Anda membuat keputusan pada tingkat signifikansi 0.796.2. dengan menggunakan nilai p untuk membuat kesimpulan dalam menguji hipotesis... menentukan tingkat signifikansi 3..8. solusi: karena tes adalah uji dua sisi dan tingkat signifikansi alfa = 0. ada cukup bukti pada tingkat signifikansi 5% untuk menolak klaim bahwa pH rata-rata adalah 1 keputusan dengan nilai-P assumsing hipotesis nol benar.0 fakultas. mean dan deviasi standar sampel adalah 6.3 pound. df = 19-1 = 18 dan nilai-nilai kritis t =. Anda ingin menguji klaim ini. apakah ada cukup bukti untuk menolak klaim perusahaan di alfa = 0. Cobalah sendiri universitas mengatakan rata-rata jumlah jam per minggu untuk kelas penuh waktu adalah 11. df mengidentifikasi dan sketsa distrbution sampel 4. sampel acak dari jumlah jam kelas untuk penuhwaktu selama satu minggu fakultas tercantum di bawah ini.0749. statistik tes standar untuk uji t-adalah .. Anda harus memutuskan untuk tidak menolak hipotesis nol.05.alternatif 2.

menemukan kritis F-nilai uji kanan ekor alfa = 0. F-test untuk varians untuk menguji apakah varians dari dua populasi normal distrbuted adalah sama.05 Solusi: tabel ditampilkan. ingatlah untuk menggunakan ½ alfa F-tabel Coba diri Anda 1. di alfa = 0. total area dibawah kurva masing-masing dari distribusi F-adalah sama dengan 1 4. adalah sama. nilai rata-rata dari F kira-kira sama dengan 1 Menemukan nilai-nilai kritis untuk F-distribuiton 1.01. menentukan tingkat signifikansi alfa 2. F-distribusi yang miring positif 3. biarkan s1 dan s2 mewakili varians sampel whera s1> s2 statistik uji adalah: . Anda pilih secara acak 20 pria remaja dan mintalah setiap porsi ons berapa banyak soda yang diminum per hari. menggunakan F-distrbution. F-distribusi adalah keluarga kurva yang masing-masing ditentukan oleh dua jenis kebebasan defrees: df sesuai dengan varians dalam pembilang. Mari s1 s2 murah mewakili varians sampel dari dua populasi yang berbeda. bagaimanapun. hasilnya tercantum di bawah ini. Anda harus. secara acak memilih sampel dari populasi masing-masing.05. bagaimana melakukan sampel dua F-test untuk membandingkan dua varians beberapa properti dari distribusi F1. menggunakan tabel untuk mencari nilai kritis.05. bagaimana menafsirkan distribusi F dan menggunakan F-tabel untuk menemukan nilai-nilai kritis 2. dan df yang sesuai dengan varians pada penyebut 2. jika uji hipotesis adalah contoh penemuan penting F-nilai untuk uji kanan ekor. jika kedua populasi normal dan varians populasi. di alfa = 0.01 bila dua-sampel uji untuk varians. dari distribusi sampling disebut F-s1 distrbution selalu mewakili lebih besar dari varians dua. menggunakan alfa = 0. apakah ada cukup bukti untuk menyatakan bahwa laki-laki remaja porsi minum kurang dari 3 ons soda per hari? apa yang Anda harus belajar 1. Anda hanya perlu mencari nilai yang benar-ekor kritis. untuk membandingkan varians populasi. apakah Anda memiliki cukup bukti untuk menolak klaim universitas? sebagai bagian dari studi Anda pada kebiasaan makanan konsumsi laki-laki remaja. menemukan kritis F-nilai untuk uji kanan ekor saat alfa = 0. menentukan derajat kebebasan untuk penyebut 4. Perhatian saat melakukan uji dua-ekor hipotesis menggunakan F-distrbution. untuk semua F-distrbutions. F-nilai selalu lebih besar dari atau sama dengan nol 5. menentukan derajat kebebasan untuk pembilang 3.sebuah organisasi mahasiswa dan diminta untuk menguji klaim ini.

7 menit lebih dari sebuah sampel acak dari 21 kali menunggu di puskesmas B memiliki deviasi standar 0. gunakan s1 untuk mewakili sampel variancefor kota A. Menggunakan dua sampel uji F-untuk membandingkan 1 dan 2 1. Contoh: kanan ekor kesehatan jari orang mengklaim bahwa deviasi standar dari waktu tunggu yang dialami oleh ibu hamil di Puskesmas. Dalam melakukan t-test untuk sarana dari dua populasi. menginterpretasikan keputusan Anda tidak ada cukup bukti untuk menolak klaim bahwa varians adalah sama. membuat keputusan untuk menolak atau gagal menolak hipotesis nol 8. gunakan nilai kanan kritis sesuai dengan alfa. menemukan daerah penolakan 6. menggunakan tes untuk varians yang sama. 1. menemukan uji statistik 7. Sebuah sampel acak dari konsumsi makanan dari 22 kota B memiliki deviasi standar 4.148 tidak jatuh di daerah penolakan. menghitung uji statistik 7. menemukan nilai kritis 5. dapat Anda mendukung klaim kesehatan jari-jari orang? . negara hipotesis nol dan hipotesis alternatif 2. mengidentifikasi daerah penolakan 6. hanya menggunakan nilai ekor sebelah kritis.distribusi sampling adalah distrbution F dengan pembilang. menginterpretasikan keputusan dalam konteks klaim asli contoh: dua-ekor ahli gizi yang ingin melakukan tes untuk melihat apakah konsumsi makanan rata-rata orang di kota A lebih rendah dari itu untuk kota B.5. Sebuah sampel acak dari konsumsi makanan dari 16 kota A memiliki deviasi standar 4. menulis hipotesis nol dan alternatif 2. gagal untuk menolak hipotesis nol. menentukan derajat kebebasan yhe 4.5 menit. menemukan nilai kritis 5. Menggunakan tes yang sama dengan variancesor satu untuk varians yang tidak sama? Karena varians sampel untuk kota A adalah lebih besar dari itu untuk kota B. 8. menentukan tingkat signifikansi 3. Dari sampel acak dari 25 waktu tunggu (dalam menit) ibu hamil melihat dokter di puskesmas A memiliki deviasi standar 0. membuat keputusan karena F = 1. gunakan nilai kritis yang sesuai dengan yang ada di tabel untuk alfa diberikan.2. Dalam F-test untuk varians yang sama. untuk tes kanan ekor. detremine distribusi sampling 4. negara tingkat signifikansi 3. mengidentifikasi klaim. Untuk uji dua-ekor. Gunakan alfa = 0.1.

04/MEN/1987 .04/MEN/1987 : Tentang P2K3 Serta Tata Cara Penunjukan Ahli K3 PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA No. PER. Per.Permenaker No.

Peraturan Menteri Tenaga Kerja. 2.04/MEN/1987 : Tentang P2K3 Serta Tata Cara Penunjukan Ahli K3 PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA . 3. bahwa untuk mencegah terjadinya gangguan keselamatan dan kesehatan tenaga kerja dalam rangka peningkatan efisiensi dan produktivitas kerja. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja. bahwa untuk maksud itu perlu ditetapkan dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja tentang Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja. higene perusahaan dan kesehatan kerja di perusahaan-perusahaan. Mengingat : 1.TENTANG PANITIA PEMBINA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SERTA TATA CARA PENUNJUKAN AHLI KESELAMATAN KERJA MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a.03/MEN/1978 tentang Persyaratan Penunjukan dan Wewenang serta Kewajiban Pegawai Pengawas Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Ahli Keselamatan Kerja. Transmigrasi dan Koperasi No. Permenaker No. PER. Undang-undang No. Undang-undang No. c.03/MEN/1984 tentang Pengawasn Ketenagakerjaan Terpadu. PER. b. higene perusahaan dan Kesehatan Kerja. 4. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 14 tahun 1969 tentang ketentuan-ketentuan Pokok mengenai Tenaga Kerja. perlu penerapan keselamatan kerja.PER. perusahan perlu memiliki Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja untuk membantu pimpinan perusahaan dalam penerapan keselamatan kerja. bahwa bertalian dengan hal tersebut diatas.

c. 4. Undang-undang No. Undang-undang No. higene perusahaan dan Kesehatan Kerja. perlu penerapan keselamatan kerja.04/MEN/1987 TENTANG PANITIA PEMBINA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SERTA TATA CARA PENUNJUKAN AHLI KESELAMATAN KERJA MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa untuk maksud itu perlu ditetapkan dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja tentang Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja. 3.03/MEN/1982 : Tentang Pelayanan Kesehatan Tenaga Kerja .PER. Mengingat : 1. Transmigrasi dan Koperasi No. 2. bahwa untuk mencegah terjadinya gangguan keselamatan dan kesehatan tenaga kerja dalam rangka peningkatan efisiensi dan produktivitas kerja. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No.03/MEN/1978 tentang Persyaratan Penunjukan dan Wewenang serta Kewajiban Pegawai Pengawas Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Ahli Keselamatan Kerja. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.No. PER. higene perusahaan dan kesehatan kerja di perusahaan-perusahaan. PER. Per. bahwa bertalian dengan hal tersebut diatas. Peraturan Menteri Tenaga Kerja.03/MEN/1984 tentang Pengawasn Ketenagakerjaan Terpadu. b. Permenaker No. 14 tahun 1969 tentang ketentuan-ketentuan Pokok mengenai Tenaga Kerja. perusahan perlu memiliki Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja untuk membantu pimpinan perusahaan dalam penerapan keselamatan kerja.

Per. Tambahan Lembaran Negara Nomor 2918). 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja (Lembaran Negara Tahun 1970 Nomor 1. UU No. 2. Bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan dalam melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan dan meningkatkan produksi serta produktivitas Nasional. MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor Per.PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI No. Menimbang : a.I Menimbang : bahwa dalam rangka melindungi tenaga kerja terhadap setiap gangguan kesehatan yang timbul dari pekerjaan atau lingkungan kerja serta kemampuan fisik dari tenaga kerja. Mengingat : 1.02/Men/1980. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Kerja UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1970 TENTANG KESELAMATAN KERJA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. 3. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. maka perlu dikeluarkan peraturan tentang Pelayanan Kesehatan Kerja. Surat Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor Kepts. Undang-undang No.03/MEN/1982 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN TENAGA KERJA. 79/Men/1977. .

P2km PENDIDIKAN KESEHATAN MASYARAKAT PENDIDIKAN KESEHATAN MASYARAKAT Ragil Setiyabudi. c. teknik dan teknologi. tetapi merupakan kumpulan pengalaman dimana saja dan kapan saja sepanjang dapat mempengaruhi pengetahuan sikap dan kebiasaan sasaran pendidikan. bahwa setiap orang lainnya yang berada di tempat kerja perlu terjamin pula keselamatannya.b. d. Pendidikan kesehatan bukan hanya pelajaran di kelas. industri. bahwa pembinaan norma-norma itu pelru diwujudkan dalam Undang-undang yang memuat ketentuan-ketentuan umum tentang keselamatan kerja yang sesuai dengan perkembangan masyarakat. e.KM A. bahwa berhubung dengan itu perlu diadakan segala daya upaya untuk membina norma-norma perlindungan kerja. bahwa setiap sumber produksi perlu dipakai dan dipergunakan secara aman dan effisien. . Prinsip pendidikan kesehatan 1. S.

kelompok dan masyarakat) sudah mengubah sikap dan tingkah lakunya sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. 2. c. Ruang lingkup pendidikan kesehatan masyarakat Ruang lingkup pendidikan kesehatan masyarakat dapat dilihat dari 3 dimensi : 1. Pendidikan kesehatan tidak dapat secara mudah diberikan oleh seseorang kepada orang lain. c. Bahwa yang harus dilakukan oleh pendidik adalah menciptakan sasaran agar individu. Pendidikan kesehatan di rumah sakit dengan sasaran pasien dan keluarga b. 3. Pendidikan kesehatan di masyarakat atau tempat kerja dengan sasaran masyarakat atau pekerja. gaya hidup dan sebagainya. Pendidikan kesehatan kelompok dengan sasaran kelompok masyarakat tertentu. Dimensi tempat pelaksanaan a. keluarga. Pendidikan kesehatan individu dengan sasaran individu b. perbaikan sanitasi lingkungan. Dimensi tingkat pelayanan kesehatan a. Pendidikan kesehatan di sekolah dengan sasaran pelajar. Pendidikan kesehatan promosi kesehatan (Health Promotion).2. 3. Pendidikan kesehatan dikatakan berhasil bila sasaran pendidikan (individu. misal : peningkatan gizi. keluarga. Dimensi sasaran a. kelompok dan masyarakat dapat mengubah sikap dan tingkah lakunya sendiri. B. karena pada akhirnya sasaran pendidikan itu sendiri yang dapat mengubah kebiasaan dan tingkah lakunya sendiri. Pendidikan kesehatan masyarakat dengan sasaran masyarakat luas. 4. .

Interview (wawancara) 1) Merupakan bagian dari bimbingan dan penyuluhan 2) Menggali informasi mengapa ia tidak atau belum menerima perubahan. Pendidikan kesehatan untuk rehabilitasi (Rehabilitation) misal : dengan memulihkan kondisi cacat melalui latihan-latihan tertentu. 3) Akhirnya klien tersebut akan dengan sukarela dan berdasarkan kesadaran. C. untuk mengetahui apakah perilaku yang sudah atau yang akan diadopsi itu mempunyai dasar pengertian dan kesadaran yang kuat. yaitu . Pendidikan kesehatan untuk perlindungan khusus (Specific Protection) misal : imunisasi c. 2. Metode pendidikan Individual (perorangan) Bentuk dari metode individual ada 2 (dua) bentuk : a. Metode pendidikan kesehatan 1. Pendidikan kesehatan untuk diagnosis dini dan pengobatan tepat (Early diagnostic and prompt treatment) misal : dengan pengobatan layak dan sempurna dapat menghindari dari resiko kecacatan. Bimbingan dan penyuluhan (guidance and counseling). 1) Kontak antara klien dengan petugas lebih intensif 2) Setiap masalah yang dihadapi oleh klien dapat dikorek dan dibantu penyelesaiannya. apabila belum maka perlu penyuluhan yang lebih mendalam lagi.b. penuh pengertian akan menerima perilaku tersebut (mengubah perilaku) b. Metode pendidikan Kelompok . d.

Seminar adalah suatu penyajian (presentasi) dari satu ahli atau beberapa ahli tentang suatu topik yang dianggap penting dan biasanya dianggap hangat di masyarakat. setelah lebih kurang 5 menit tiap 2 . karena metodenya akan lain. kemudian peserta memberikan jawaban/tanggapan. b. 2) Curah pendapat (Brain Storming) . tiap anggota mengomentari. dan akhirnya terjadi diskusi. baru setelah semuanya mengemukaan pendapat. Merupakan modifikasi diskusi kelompok. Dibuat sedemikian rupa sehingga saling berhadapan. sebelum semuanya mencurahkan pendapat tidak boleh ada komentar dari siapa pun. hanya cocok untuk sasaran kelompok besar dengan pendidikan menengah ke atas. Kemudian dilontarkan suatu pertanyaan atau masalah. Efektifitas metodenya pun akan tergantung pada besarnya sasaran pendidikan. tiap kelompok punya kebebasan mengeluarkan pendapat. pimpinan diskusi memberikan pancingan.Metode pendidikan Kelompok harus memperhatikan apakah kelompok itu besar atau kecil. tanggapan/jawaban tersebut ditampung dan ditulis dalam flipchart/papan tulis. a. pimpinan diskusi/penyuluh duduk diantara peserta agar tidak ada kesan lebih tinggi. 2) Seminar . dimulai dengan memberikan satu masalah. Kelompok besar 1) Ceramah . 3) Bola salju (Snow Balling) Tiap orang dibagi menjadi pasangan-pasangan (1 pasang 2 orang). Kelompok kecil 1) Diskusi kelompok . metode yang cocok untuk sasaran yang berpendidikan tinggi maupun rendah. mengarahkan. dan mengatur sehingga diskusi berjalan hidup dan tak ada dominasi dari salah satu peserta.

misalnya oleh menteri atau pejabat kesehatan lain. sedangkan anggota lainnya sebagai pasien/anggota masyarakat.pasang bergabung menjadi satu. Metode pendidikan Massa Pada umumnya bentuk pendekatan (cara) ini adalah tidak langsung. gaco (penunjuk arah). dan mencari kesimpulannya. 3. 4) Kelompok kecil-kecil (Buzz group) Kelompok langsung dibagi menjadi kelompok kecil-kecil. kemudian dilontarkan suatu permasalahan sama/tidak sama dengan kelompok lain. Contoh : a. Biasanya menggunakan atau melalui media massa. 5) Memainkan peranan (Role Play) Beberapa anggota kelompok ditunjuk sebagai pemegang peranan tertentu untuk memainkan peranan tertentu. misalnya sebagai dokter puskesmas. dan masing-masing kelompok mendiskusikan masalah tersebut. dan sebagian lagi berperan sebagai nara sumber. misalnya Hari Kesehatan Nasional. dan papan main. dll. 6) Permainan simulasi (Simulation Game) Merupakan gambaran role play dan diskusi kelompok. Pesan-pesan disajikan dalam bentuk permainan seperti permainan monopoli. Ceramah umum (public speaking) Dilakukan pada acara tertentu. Kemudian tiap 2 pasang yang sudah beranggotakan 4 orang ini bergabung lagi dengan pasangan lainnya dan demikian seterusnya akhirnya terjadi diskusi seluruh kelas. Mereka memperagakan bagaimana interaksi/komunikasi sehari-hari dalam melaksanakan tugas. Beberapa orang menjadi pemain. Mereka tetap mendiskusikan masalah tersebut. Selanjutnya kesimpulan dari tiap kelompok tersebut dan dicari kesimpulannya. sebagai perawat atau bidan. . Cara memainkannya persis seperti bermain monopoli dengan menggunakan dadu.

Pengertian . c. pameran. yang dipasang di pinggir jalan. pada hakikatnya adalah merupakan bentuk pendidikan kesehatan massa. field trip/kunjungan lapangan. . Simulasi. Bill Board. baik dalam bentuk artikel maupun tanya jawab /konsultasi tentang kesehatan antara penyakit juga merupakan bentuk pendidikan kesehatan massa. rekaman/radio. film. f. spanduk poster dan sebagainya adalah juga bentuk pendidikan kesehatan massa. tulisan. Alat bantu (peraga) a. televisi. Penyampaian bahan dengan kata-kata saja sangat kurang efektif/intensitasnya paling rendah. Contoh : ”Praktek Dokter Herman Susilo” di Televisi. b. dialog antar pasien dengan dokter atau petugas kesehatan lainnya tentang suatu penyakit atau masalah kesehatan melalui TV atau radio adalah juga merupakan pendidikan kesehatan massa. Pidato-pidato diskusi tentang kesehatan melalui media elektronik baik TV maupun radio. D. demonstrasi. dan sekaligus menggambarkan tingkat intensitas tiap-tiap alat bantu tersebut dalam suatu kerucut. sandiwara. Menempati dasar kerucut adalah benda asli yang mempunyai intensitas tertinggi disusul benda tiruan.b. d. Faedah alat bantu pendidikan 1) Menimbulkan minat sasaran pendidikan. kata-kata. Contoh : Billboard ”Ayo ke Posyandu”. Alat bantu dan media pendidikan kesehatan 1. Sinetron Jejak sang elang di Indosiar hari Sabtu siang (th 2006) e. Tulisan-tulisan di majalah/koran. Alat-alat yang digunakan oleh peserta didik dalam menyampaikan bahan pendidikan/pengajaran. Sinetron ”Dokter Sartika” di dalam acara TV juga merupakan bentuk pendekatan kesehatan massa. Elgar Dale membagi alat peraga tersebut menjadi 11 (sebelas) macam. Andalah yang dapat mencegahnya (Pemberantasan Sarang Nyamuk). sering disebut sebagai alat peraga.

7) Mempermudah penyampaian bahan pendidikan/informasi oleh para pendidik/pelaku pendidikan. . 5) Membantu sasaran pendidikan untuk belajar lebih banyak dan cepat. peta. Menurut penelitian ahli indra. 3) Membantu mengatasi hambatan bahasa. untuk tiga dimensi misalnya bola dunia. 10) Membantu menegakkan pengertian yang diperoleh. dsb. bagan . film.2) Mencapai sasaran yang lebih banyak. 9) Mendorong keinginan orang untuk mengetahui. yang paling banyak menyalurkan pengetahuan ke dalam otak adalah mata. untuk dua dimensi misalnya gambar.alat yang tidak diproyeksikan . Macam-macam alat bantu pendidikan 1) Alat bantu lihat (visual aids) . Di sini dapat disimpulkan bahwa alat-alat visual lebih mempermudah cara penyampaian dan penerimaan informasi atau bahan pendidikan. boneka. 2) Alat bantu dengar (audio aids) . dsb. c. kemudian lebih mendalami. pita suara. 6) Merangsang sasaran pendidikan untuk meneruskan pesan-pesan yang diterima kepada orang lain. 4) Merangsang sasaran pendidikan untuk melaksanakan pesan-pesan kesehatan. 8) Mempermudah penerimaan informasi oleh sasaran pendidikan. sedangkan 13-25% lainnya tersalurkan melalui indra lain. Kurang lebih 75-87% pengetahuan manusia diperoleh/disalurkan melalui mata.alat yang diproyeksikan : slide. . film strip dan sebagainya. piringan hitam. . dan akhirnya memberikan pengertian yang lebih baik. radio.

Persiapan penggunaan alat peraga . e. 2) Tujuan penggunaan alat peraga a) Sebagai alat bantu dalam latihan / penataran/pendidikan. tindakan. c) Untuk mengingatkan sesuatu pesan / informasi. pendapat dan konsep-konsep. f. c) Menanamkan tingkah laku/kebiasaan yang baru. b) Mengubah sikap dan persepsi. televisi dan VCD. kelompok umur.3) Alat bantu lihat dengar (audio visual aids) . d. b) Untuk menimbulkan perhatian terhadap sesuatu masalah. tujuan ini dapat untuk : a) Mengubah pengetahuan / pengertian. pekerjaan. prosedur. 3) Bahasa yang mereka gunakan 4) Adat istiadat serta kebiasaan 5) Minat dan perhatian 6) Pengetahuan dan pengalaman mereka tentang pesan yang akan diterima. pendidikan. Sasaran yang dicapai alat bantu pendidikan 1) Individu atau kelompok 2) Kategori-kategori sasaran seperti . dsb. Merencanakan dan menggunakan alat peraga Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah : 1) Tujuan pendidikan. d) Untuk menjelaskan fakta-fakta.

adalah agar pendengar tidak bosan dan tidak mengantuk. 4) Nada suara hendaknya berubah-ubah. Contoh : satu set flip chart tentang makanan sehat untuk bayi/anak-anak harus diperlihatkan satu persatu secara berurutan sambil menerangkan tiap-tiap gambar beserta pesannya. Kita harus mengembangkan ketrampilan dalam memilih. g. 2) Tunjukkan perhatian. hendaknya memperhatikan : 1) Senyum adalah lebih baik. untuk mencari simpati. Ketika mempergunakan AVA. Menggunakan gambar sudah barang tentu lain dengan menggunakan film slide. 5) Libatkan para peserta/pendengar. Faktor sasaran pendidikan juga harus diperhatikan. adalah penting. masyarakat buta huruf akan berbeda dengan masyarakat berpendidikan. mengadakan alat peraga secara tepat sehingga mempunyai hasil yang maksimal. Apabila kita tidak mempersiapkan diri dan hanya mempertunjukkan lembaran-lembaran flip chart satu demi satu tanpa menerangkan atau membahasnya maka penggunaan flip chart tersebut mungkin gagal. bahwa hal yang akan dibicarakan/diperagakan itu. Lebih penting lagi. Cara mengunakan alat peraga Cara mempergunakan alat peraga sangat tergantung dengan alatnya. alat yang digunakan juga harus menarik. 3) Pandangan mata hendaknya ke seluruh pendengar. berikan kesempatan untuk memegang dan atau mencoba alat-alat tersebut. sehingga menimbulkan minat para pesertanya.Semua alat peraga yang dibuat berguna sebagai alat bantu belajar dan tetap harus diingat bahwa alat ini dapat berfungsi mengajar dengan sendirinya. agar mereka tidak kehilangan kontrol dari pihak pendidik. . Kemudian diadakan pembahasan sesuai dengan kebutuhan pendengarnya agar terjadi komunikasi dua arah.

mengenai bahasan suatu masalah kesehatan.6) Bila perlu berilah selingan humor. Media pendidikan kesehatan Media pendidikan kesehatan pada hakikatnya adalah alat bantu pendidikan (audio visual aids/AVA). media papan (bill board) 1) Media cetak 1) Booklet : untuk menyampaikan pesan dalam bentuk buku. 2) Leaflet : melalui lembar yang dilipat. yang mengungkapkan informasi-informasi kesehatan. Berdasarkan fungsinya sebagai penyaluran pesan-pesan kesehatan (media). dimana tiap lembar (halaman) berisi gambar peragaan dan di baliknya berisi kalimat sebagai pesan/informasi berkaitan dengan gambar tersebut. 6) Poster ialah bentuk media cetak berisi pesan-pesan/informasi kesehatan. atau di kendaraan umum. 7) Foto. atau hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan. yang biasanya ditempel di tembok-tembok. 2) Media elektronik . di tempat-tempat umum. 2. 5) Rubrik/tulisan-tulisan pada surat kabar atau majalah. 4) Flip chart (lembar Balik) . seperti leaflet tetapi tidak dalam bentuk lipatan. isi pesan bisa gambar/tulisan atau keduanya. media ini dibagi menjadi 3 (tiga) : Cetak. Biasanya dalam bentuk buku. Disebut media pendidikan karena alat-alat tersebut merupakan alat saluran (channel) untuk menyampaikan kesehatan karena alat-alat tersebut digunakan untuk mempermudah penerimaan pesan-pesan kesehatan bagi masyarakat atau ”klien”. baik tulisan maupun gambar. elektronik. 3) Flyer (selebaran) . guna menghidupkan suasana dan sebagainya. pesan/informasi kesehatan dalam bentuk lembar balik.

Sebaliknya . Respondent respons/reflexive respons. ceramah. 3) Media papan (bill board) Papan/bill board yang dipasang di tempat-tempat umum dapat dipakai diisi dengan pesan-pesan atau informasi – informasi kesehatan. quiz. cahaya yang kuat akan menimbulkan mata tertutup. misalnya : makanan lezat menimbulkan keluarnya air liur. Konsep perilaku Skinner (1938) seorang ahli perilaku mengemukakan bahwa perilaku adalah merupakan hasil hubungan antara perangsang (stimulus) dan tanggapan (respons). karena menimbulkan respons-respons yang relatif tetap. Misalnya menangis karena sedih/sakit.1) Televisi . bisa dalam bentuk obrolan/tanya jawab. pidato/ceramah. dll. Perilaku kesehatan 1. Respondent respons (respondent behavior) ini mencakup juga emosi respons atau emotional behavior. dapat dalam bentuk sinetron. TV. radio spot. Media papan di sini juga mencakup pesan-pesan yang ditulis pada lembaran seng yang ditempel pada kendaraan umum (bus/taksi). sandiwara. dll. sandiwara radio. 3) Video Compact Disc (VCD) 4) Slide : slide juga dapat digunakan untuk menyampaikan pesan/informasi kesehatan. Emotional respons ini timbul karena hal yang kurang mengenakkan organisme yang bersangkutan. 5) Film strip juga dapat digunakan untuk menyampaikan pesan kesehatan. Spot. muka merah (tekanan darah meningkat karena marah). dll. Perangsangan semacam ini disebut elicting stimuli. forum diskusi/tanya jawab. atau cerdas cermat. Ia membagi respons menjadi 2 : a. 2) Radio . ialah respons yang ditimbulkan oleh rangsangan tertentu. E.

makanan serta lingkungan. perangsang yang demikian itu mengikuti atau memperkuat sesuatu perilaku tertentu yang telah dilakukan. Perilaku kesehatan Yaitu suatu respon seseorang (organisme) terhadap stimulus yang berkaitan dengan sakit dan penyakit. misalnya : tidur dengan kelambu untuk mencegah gigitan nyamuk malaria. Perilaku ini mencakup respons terhadap fasilitas pelayanan. cara pelayanan. Oleh karena itu. . Perilaku kesehatan mencakup 4 (empat) : a. b. maupun aktif (tindakan) yang dilakukan sehubungan dengan penyakit dan sakit tersebut. dan obat-obatan. responsnya akan lebih intensif atau lebih kuat lagi. persepsi. 2. petugas dan obat-obatan. sistem pelayanan kesehatan. b.hal-hal yang mengenakkan pun dapat menimbulkan perilaku emosional misalnya tertawa. Perilaku terhadap sakit dan penyakit ini dengan sendirinya sesuai dengan tingkatan-tingkatan pencegahan penyakit. kemudian memperoleh hadiah. berjingkat-jingkat karena senang. Perilaku terhadap pelayanan kesehatan. maka ia akan menjadi lebih giat belajar atau akan lebih baik lagi melakukan perbuatan tersebut. yaitu bagaimana manusia merespons. yang terwujud dalam pengetahuan. misalnya : perilaku pencegahan penyakit (health prevention behavior).dll. adalah respons yang timbul dan berkembang diikuti oleh perangsangan tertentu. Persepsi adalah sebagai pengalaman yang dihasilkan melalui panca indra. Dengan kata lain. baik pasif (mengetahui. Contoh : Apabila seorang anak belajar atau telah melakukan suatu perbuatan. dll. karena perangsangan-perangsangan tersebut memperkuat respons yang telah dilakukan oleh organisme. sikap dan pengguanaan fasilitas. mempersepsi penyakit dan rasa sakit yang ada pada dirinya maupun di luar dirinya. petugas kesehatan. Perilaku seseorang terhadap sakit dan penyakit. Operant Respons atau instrumental respons. imunisasi. adalah respons untuk melakukan pencegahan penyakit. Perangsang semacam ini disebut reinforcing stimuli atau reinforcer. baik pelayanan kesehatan tradisional maupun modern.

terutama anak-anak yang belum mempunyai kesadaran dan tanggung jawab terhadap kesehatannya. Bentuk perilaku Secara lebih operasional. dengan rumah yang sehat. dengan pembersihan sarang-sarang nyamuk (vektor). dan sebagainya. yakni respons seseorang terhadap makanan sebagai kebutuhan vital bagi kehidupan. dll. penyebab penyakit. pembuangan air kotor. dan sebagainya. Becker (1979) mengajukan klasifikasi perilaku yang berhubungan dengan kesehatan (health behavior) sebagai berikut : 1) Perilaku kesehatan (health behavior). d. Respons berbentuk 2 (dua) macam : . pengelolaan makanan. sanitasi. termasuk kemampuan atau pengetahuan individu untuk mengidentifikasi penyakit. persepsi. sikap dan praktek kita terhadap makanan serta unsur-unsur yang terkandung di dalamnya/zat gizi. dengan limbah. memilih makanan. Lingkup perilaku ini seluas lingkup kesehatan lingkungan itu sendiri (dengan air bersih. kebersihan perorangan.c. 2) Perilaku sakit (illness behavior). meliputi pengetahuan. juga berpengaruh terhadap orang lain. yakni segala tindakan atau kegiatan yang dilakuakan oleh individu yang sedang sakit untuk memperoleh kesembuhan. Perilaku terhadap makanan (nutrition behavior). 3. Perilaku terhadap lingkungan kesehatan (environmental health behavior) adalah respons seseorang terhadap lingkungan sebagai determinan kesehatan manusia. Perilaku ini disamping berpengaruh terhadap kesehatan/kesakitannya sendiri. yakni segala tindakan atau kegiatan yang dilakukan oleh seseorang individu yang merasakan sakit. untuk merasakan merasakan dan mengenal keadaan kesehatannya atau rasa sakit. yaitu hal-hal yang berkaitan dengan tindakan atau kegiatan seseorang dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. serta usaha-usaha mencegah penyakit tersebut. 3) Perilaku peran sakit (the sick role behavior). termasuk juga tindakan-tindakan untuk mencegah penyakit. perilaku dapat diartikan suatu respons organisme atau seseorang terhadap rangsangan (stimulus) dari luar subjek tersebut.

Bentuk pasif adalah respons internal. misal tanggapan atau sikap batin dan pengetahuan. b. meski ia tak membawa anaknya ke puskesmas. meski ia tidak ikut KB. Oleh sebab itu perilaku mereka ini masih terselubung (covert behavior). meski mereka sendiri belum melakukan secara konkret terhadap kedua hal tersebut. Bentuk aktif. Domain perilaku kesehatan a. Misalnya pada kedua contoh di atas. 4.a. yaitu yang terjadi di dalam diri manusia dan tidak secara langsung dapat terlihat oleh orang lain. seseorang yang menganjurkan orang lain untuk ber-KB. Oleh karena itu perilaku mereka ini sudah tampak dalam bentuk tindakan nyata. Ahli-ahli lain . pengetahuan) 2) Afektif (emosi ) 3) Psikomotor (gerakan. Menurut Bloom 1) Perilku kognitif (kesadaran. maka disebut ”overt behavior”. tindakan) b. Menurut Ki Hajar Dewantara 1) Cipta (peri akal) 2) Rasa (peri rasa) 3) Karsa (peri tindak) c. seorang ibu tahu bahwa imunisasi itu mencegah suatu penyakit tertentu. si ibu sudah membawa anaknya ke puskesmas untuk imunisasi dan orang pada kasus kedua sudah ikut KB dalam arti sudah menjadi akseptor KB. yaitu perilaku itu jelas dapat diobservasi secara langsung. Misalnya . Dari contoh di atas ibu itu telah tahu guna imunisasi dan orang tersebut punya sikap positif mendukung KB.

Sikap ibu yang positif terhadap imunisasi tersebut harus mendapat konfirmasi dari suaminya. orang tua atau mertua. antara lain fasilitas. kepercayaan. berupa pengetahuan. 2) Attitude (sikap). yaitu hasil ”tahu” dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan (rasa. dll. Metode pendidikan untuk mengubah masing-masing domain perilaku Merubah Pengetahuan Ceramah Kuliah Presentasi Wisata Karya Curah pendapat Seminar Studi kasus Tugas baca Simposium Panel Konferensi Merubah Sikap Diskusi Kelompok Tanya Jawab Role Playing Pemutaran film Video Tape Recorder Simulasi Merubah Praktik Latihan sendiri Bengkel kerja Demonstrasi Eksperimen 5. lihat. tradisi. Untuk terwujudnya sikap menjadi suatu perbuatan nyata diperlukan faktor pendukung atau suatu kondisi yang memungkinkan. agar ibu tersebut mengimunisasikan anaknya. Faktor Predisposing. b. sangat penting untuk mendukung praktek keluarga berencana. yaitu reaksi atau respon seseorang yang masih tertutup terhadap suatu stimulus atau obyek. dan ada fasilitas imunisasi yang mudah dicapai. Suatu sikap belum tentu otomatis terwujud dalam suatu tindakan (overt behavior). Di samping faktor fasilitas juga diperlukan faktor dukungan (support) dari fihak lain. berupa ketersediaan sumber-sumber/fasilitas. Tiga faktor pokok yang melatarbelakangi/mempengaruhi perilaku : a. nilai. . 3) Practice (tindakan/praktik). Ahli lain menyatakan kesiapan/kesediaan seseorang untuk bertindak. Faktor Enabling/pemungkin. peraturan-peraturan. bau) terhadap suatu obyek tertentu. sikap. raba. dengar. d. misal suami atau istri.1) Knowledge (pengetahuan).

intelektual. Perubahan perilaku dan proses belajar 1. Teori belajar sosial dan tiruan dari Millers dan Dollard Ada 3 macam mekanisme tingkah laku tiruan.respon kurang memperhitungkan faktor internal. strategi. Contoh : dua orang yang berbelanja di toko yang sama dan dengan barang yang sama. makin memperkaya tanggapan pada subyek belajar. menyatakan bahwa belajar adalah merupakan proses yang bersifat internal di mana setiap proses tersebut dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal.tanggapan dan menghubungkan tanggapan . ketrampilan. Adiknya juga mengikuti. 2.c. Teori-teori belajar sosial (social learning) a. Contoh : kakak-beradik yang menunggu ibunya pulang dari pasar. Teori transformasi yang berlandaskan psikologi kognitif.tanggapan dengan mengulang . informasi. Makin banyak diberi stimulus. berupa tokoh agama. antara lain metode pengajaran. repetisi/pengulangan. 1) Tingkah laku sama (same behavior). Faktor Reinforcing/mendorong/memperkuat.ulang. tokoh F. masyarakat. Faktor internal misalnya fakta. Teori stimulus dan transformasi Teori stimulus . 2) Tingkah laku tergantung (macthed dependent behavior). Adiknya . Teori stimulus respon yang berpangkal pada psikologi asosiasi menyatakan bahwa apa yang terjadi pada diri subjek belajar adalah merupakan rahasia atau biasa dilihat sebagai kotak hitam ( black box). penguat. Belajar adalah mengambil tanggapan . Faktor eksternal itu misalnya persentuhan. dan transformasi yang telah memperhitungkan faktor internal. Biasanya ibu mereka membawa coklat (ganjaran).

3) Tingkah laku salinan (copying behavior) Perbedaannya dengan tingkah laku bergantung adalah dalam tingkah laku bergantung ini si peniru hanya bertingkah laku terhadap isyarat yang diberikan oleh model pada saat itu saja. Jakarta : Rineka Cipta Depkes RI. Ilmu Kesehatan Masyarakat . Sedangkan pada tingkah laku salinan. 2000.2003. 1. Soekidjo. Buku pedoman kerja Puskesmas jilid III . Teori belajar sosial dari Bandura dan Walter 1) Efek modeling (modelling effect). yaitu peniru melakukan tingkah laku baru melalui asosiasi sehingga sesuai dengan tingkah laku model. Tingkah laku model dalam kurun waktu relatif panjang ini akan dijadikan patokan si peniru untuk memperbaiki tingkah lakunya sendiri di masa yang akan datang. Prinsip-prinsip Dasar. sehingga lebih mendekati tigkah laku model. Kepustakaan : Ali. Notoatmodjo. b. si peniru memperhatikan juga tingkah laku model di masa lalu dan masa yang akan datang. di lain waktu meski kakaknya tak ada. ia akan lari menjemput ibunya yang baru pulang dari pasar. 3) Efek kemudahan (facilitation effect). yaitu tingkah laku-tingkah laku yang sudah pernah dipelajari oleh peniru lebih mudah muncul kembali dengan mengamati tingkah laku model. 2) Efek menghambat (inhibition) dan menghapus hambatan (disinhibition). Zaidin. sedangkan tingkah laku yang sesuai dengan tingkah laku model dihapuskan hambatannya sehingga timbul tingkah laku yang dapat menjadi nyata. dimana tingkah laku yang tidak sesuai dengan model dihambat timbulnya. Dasar-dasar pendidikan kesehatan masyarakat.yang semula hanya meniru tingkah laku kakaknya. ed. Tt.

Konsep dasar dalam manajemen kesehatan 1. 09 Desember 2007 PENGANTAR MANAJEMEN KESEHATAN PENGANTAR MANAJEMEN KESEHATAN Ragil Setiyabudi. SKM A. Manajemen adalah pencapaian tujuan-tujuan yang telah ditentukan dengan menggunakan orang lain (Robert D. Terry) .MATERI Minggu. Pengertian manajemen a.

Staffing.” Apabila batasan ini diterapkan dalam bidang kesehatan masyarakat dapat dikatakan sebagai berikut : “ Manajemen kesehatan adalah suatu kegiatan atau suatu seni untuk mengatur para petugas kesehatan dan nonpetugas kesehatan guna meningkatkan kesehatan masyarakat melalui program kesehatan. Gullick H. Reporting. Manajemen adalah suatu proses yang dilakukan oleh satu orang /lebih untuk mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan orang lain guna mencapai hasil (tujuan) yang tidak dapat dicapai oleh hanya satu orang saja. Manajemen adalah proses dimana pelaksanaan dari suatu tujuan diselenggarakan dan diawasi (Encyclopaedia of sosial sciences) c. Manajemen membuat tujuan tercapai melalui kegiatan-kegiatan orang lain dan fungsi-fungsinya dapat dipecahkan sekurang-kurangnya 2 tanggung jawab utama (perencanaan dan pengawasan) d. Commanding. 2003) 2. Controlling .b. (Evancevich) Dari batasan-batasan tersebut di atas dapat diambil suatu kesimpulan umum bahwa “ Manajemen adalah suatu kegiatan untuk mengatur orang lain guna mencapai suatu tujuan atau menyelesaikan pekerjaan. (Notoatmodjo. Fungsi manajemen Perbandingan beberapa fungsi manajemen menurut 4 pakar manajemen ilmiah Tokoh George Terry L. Fayol Koonzt O’ Donnel Fungsi manajemen Planning. Actuating. Coordinating. Directing. Organizing. Staffing. Directing. Controlling Planning. Budgetting Planning. Organizing. Controlling Planning. Organizing. Organizing. Coordinating.” Dengan kata lain manajemen kesehatan masyarakat adalah penerapan manajemen umum dalam sistem pelayanan kesehatan masyarakat sehingga yang menjadi objek dan sasaran manajemen adalah sistem pelayanan kesehatan masyarakat.

Planning (perencanaan) adalah sebuah proses yang dimulai dengan merumuskan tujuan organisasi sampai dengan menetapkan alternative kegiatan untuk pencapaiannya. fungsi commanding. adalah staffing. Sesuai dengan tujuan sistem kesehatan tersebut. Actuating coordinating) atau (directing. Siklus fungsi manajemen Organizing Planning Actuating Controlling B. Organizing (pengorganisasian) adalah rangkaian kegiatan menajemen untuk menghimpun semua sumber daya (potensi) yang dimiliki oleh organisasi dan memanfaatkannya secara efisien untuk mencapai tujuan organisasi. administrasi (manajemen) . Controlling (monitoring) atau pengawasan dan pengendalian (wasdal) adalah proses untuk mengamati secara terus menerus pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana kerja yang sudah disusun dan mengadakan koreksi jika terjadi penyimpangan. 3. dan tidak hanya terbatas pada keadaan bebas dari penyakit atau kelemahan saja. dan dukungan sumber daya yang tersedia. Tujuan sehat yang ingin dicapai oleh sistem kesehatan adalah peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. mental maupun sosial. motivating. proses penggerakan pelaksanaan bimbingan kepada staff agar mereka mampu bekerja secara optimal menjalankan tugas-tugas pokoknya sesuai dengan ketrampilan yang telah dimiliki. Penerapan kesehatan Sehat adalah suatu keadaan yang manajemen di bidang optimal. baik fisik.

Ruang lingkup manajemen kesehatan 1. Dinas Kesehatan di daerah. manajemen pelayanan kesehatan dan sistem informasi manajemen (mengurusi pelayanan kesehatan ) D. Di sisi lain. penerapan manajemen dapat dipelajari melalui perencanaan yang disusun setiap lima tahun (micro planning). manajemen personalia (mengurusi SDM) 2. Ekonomi layanan kesehatan Masyarakat Indonesia sejak awal tahun 1998 kembali dilanda krisis ekonomi seperti yang terjadi pada tahun 1965. Bom Bali tanggal 12 Oktober 2002 juga memperburuk baik krisis ekonomi yang berkepanjangan menyediakan juga jasa berdampak pada bidang kesehatan. Khusus untuk tingkat Puskesmas.kesehatan tidak dapat disamakan dengan administrasi niaga (business adminstration) yang lebih banyak berorientasi pada upaya untuk mencari keuntungan finansial (profit oriented). kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan semakin meningkat sejalan dengan meningkatnya . Untuk memahami penerapan manajemen kesehatan di RS. C. Manajemen kesehatan harus dikembangkan di tiap-tiap organisasi kesehatan di Indonesia seperti Kantor Depkes. manajemen logistik (mengurusi logistik-obat dan peralatan) 4. Dinas Kesehatan dan Puskesmas perlu dilakukan kajian proses penyusunan rencana tahunan Depkes dan Dinas Kesehatan di daerah. manajemen keuangan 3. Rumah Sakit dan Puskesmas dan jajarannya. pembagian dan uraian tugas staf Puskesmas sesuai dengan masing-masing tugas pokoknya. Kemampuan pusat-pusat pelayanan kesehatan pemerintah maupun swasta yang pelayanan kesehatan bermutu dan harga obat yang terjangkau oleh masyarakat umum semakin menurun. Administrasi kesehatan lebih tepat digolongkan ke dalam administrasi umum/publik (public administration) oleh karena organisasi kesehatan lebih mementingkan pencapaian kesejahteraan masyarakat umum.

Kebijakan obat nasional harus diarahkan untuk pemasyarakatan obatobatan esensial yang terjangkau oleh masyarakat. Pembiayaan kesehatan Sumber utama pembiayaan kesehatan 1. Oleh karena itu. daya beli masyarakat untuk memanfaatkan jasa pelayanan kesehatan semakin menurun akibat krisis ekonomi yang berkepanjangan. LSM kesehatan perlu terus diberdayakan (bagian dari reformasi kesehatan) agar mereka mampu menjadi pendamping kelompok-kelompok masyarakat yang membutuhkan perlindungan. Pemerintah 2. Meskipun dengan dalih untuk membuka peluang bagi penanaman modal asing (PMA). Realokasi dana DAU dan DAK juga perlu terus dikembangkan oleh Pemda untuk membantu penduduk miskin. baik di Puskesmas maupun di RS Kabupaten harus dijadikan indikator penerapan kebijakan baru di bidang pelayanan kesehatan. Swasta . Meletakkan landasan kebijakan kesehatan yang lebih bersifat pencegahan (preventif) 2. Etika kedokteran dan tanggung jawab profesi seharusnya mendapat porsi yang lebih besar dalam pendidikan dokter agar dokter yang ditamatkan oleh Fakultas Kedokteran di Indonesia juga dapat berfungsi sebagai cendikiawan di bidang kesehatan. terutama harga obat-obatan yang hampir semua komponennya masih diimpor. Namun. Depkes sudah mengantisipasi dampak krisis ekonomi di bidang kesehatan dengan menyesuaikan terus kebijakan pelayanannya terutama di tingkat operasional. 3. 4. Kesehatan merupakan hak masyarakat yang perlu terus diperjuangkan terutama penduduk miskin karena sudah merupakan komitmen global pemerintah. Peningkatan mutu pelayanan kesehatan primer. pembatasan jumlah industri farmasi harus dilaksanakan secara ketat. Beberapa kebijakan operasional yang sudah mendapat perhatian dalam menghadapi krisis kesehatan ini adalah : 1.kesadaran mereka akan arti hidup sehat.

Sumber-sumber lain dalam bentuk hibah atau pinjaman dari luar negeri Pembiayaan kesehatan di masa depan akan semakin mahal karena : 1. Dengan diberlakukannya otonomi daerah. investasi pembangunan sarana pelayanan kesehatan oleh pihak swasta dan biaya langsung yang dikeluarkan oleh masyarakat untuk perawatan kesehatan. APBD yang bersumber dari PAD (pendapatan asli daerah) baik yang bersumber dari pajak. 2. Masyarakat dalam bentuk pembiayaan langsung (fee for service) dan asuransi 4. Hampir semua teknologi kedokteran masih diimpor sehingga harganya relatif mahal karena nilai rupiah kita jatuh dibandingkan dolar Amerika. Seiring dengan turunnya kemampuan pemerintah. Pertumbuhan ekonomi nasional yang juga mengakibatkan meningkatnya tuntutan (demand) masyarakat akan pelayanan kesehatan yang lebih bermutu.3. tapi kondisi ini menurun lagi setelah krisis yaitu 12 US dólar/kapita/tahun pada tahun 2000. atau penghasilan Badan Usaha Milik Pemda. porsi dana sektor kesehatan yang bersumber dari APBN menurun. daya beli masyarakat juga menurun untuk mengakses pelayanan kesehatan. Biaya pelayanan kesehatan di Indonesia sebelum krisis adalah 18 US dólar/kapita/tahun. Pemerintah pusat juga masih tetap membantu pelaksanaan program kesehatan di daerah melalui bantuan dana dekonsentrasi khususnya untuk pemberantasan penyakit menular. Subsidi Pemerintah semakin menurun akibat krisis ekonomi tahun 1998. 2. Mobilisasi dana kesehatan juga bisa bersumber dari masyarakat dalam bentuk asuransi kesehatan. Perkembangan teknologi kedokteran dan pertumbuhan industri kedokteran. Pemerintah. yaitu APBN yang disalurkan ke daerah dalam bentuk Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus. Sumber kegiatan sektor kesehatan 1. 3. Dana pembangunan kesehatan .

Ada pemberian perlindungan 3. Asuransi kesehatan komersial perorangan (Private Voluntary Health Insurance) . Unsur-unsur asuransi kesehatan : 1. Dengan cara mengalihkan resiko individu menjadi resiko kelompok. Memeratakan beban biaya kesehatan menurut waktu dan populasi yang lebih luas sehingga dapat mengurangi resiko secara individu. 2. dapat dalam bentuk hibah (grant) atau pinjaman (loan) untuk investasi atau pengembangan pelayanan kesehatan. 2. Pemerintah dapat mendiversifikasi sumber-sumber pendapatan dari sektor kesehatan. Ada perjanjian 2. Asuransi kesehatan sosial (Sosial Health Insurance) Contoh : PT Askes untuk PNS dan penerima pensiun dan PT Jamsostek untuk tenaga kerja swasta. Alasannya antara lain : 1. Bantuan luar negeri. 3. Meningkatkan efisiensi dengan cara memberikan peran kepada masyarakat dalam pembiayaan pelayanan kesehatan. Ada pembayaran premi oleh masyarakat Jenis asuransi kesehatan yang berkembang di Indonesia 1. beban ekonomi yang harus dipikul oleh masing-masing peserta asuransi akan lebih ringan tetapi mengandung kepastian karena memperoleh jaminan. Asuransi kesehatan adalah suatu mekanisme pengalihan resiko (sakit) dari resiko perorangan menjadi resiko kelompok.yang diserap oleh berbagai sektor harus dibedakan dengan dana sektor kesehatan yang diserap oleh Dinas kesehatan. Asuransi kesehatan Pembiayaan kesehatan yang bersumber dari asuransi kesehatan merupakan salah satu cara yang terbaik untuk mengantisipasi mahalnya biaya pelayanan kesehatan. 3.

Pengorganisasian masyarakat a. dengan usaha secara gotong-royong. . 3. BNI Life. Pengorganisasian dan pengembangan masyarakat 1. dll. bisa pula diartikan sebagai suatu kelompok dari mereka yang mempunyai kebutuhan bersama dan berada dalam kelompok yang besar tadi.Contoh : Lippo Life. Tiga aspek dalam pengorganisasian masyarakat 1) Proses Pengorganisasian masyarakat merupakan proses yang dapat terjadi secara sadar tetapi mungkin pula merupakan proses yang tidak disadari oleh masyarakat. Tugu Mandiri. Pengertian Pengorganisasian masyarakat adalah suatu proses dimana masyarakat dapat mengidentifikasikan kebutuhan-kebutuhannya dan menentukan prioritas dari kebutuhan-kebutuhan tersebut. dan mengembangkan keyakinan untuk berusaha memenuhi kebutuhan-kebutuhan sesuai dengan skala prioritas tadi berdasarkan atas sumber-sumber yang ada di masyarakat sendiri maupun yang berasal dari luar. E. 3) Berfungsinya masyarakat (functional community) a) Menarik orang-orang yang mempunyai inisiatif dan dapat bekerja. Takaful. 2) Masyarakat Bisa diartikan sebagai suatu kelompok besar yang mempunyai batas-batas geografis. b. Asuransi kesehatan komersial kelompok (Regulated Private Health Insurance) Contoh : produk Asuransi Kesehatan Sukarela oleh PT Askes.

maka terdapat 2 (dua) bentuk. Perencanaan dalam pengorganisasian masyarakat Dilihat dari segi perencanaannya. 2) Bentuk yang tidak langsung (indirect) Di sini harus ada orang-orang yang benar-benar yakin akan adanya kebutuhan/masalah dalam m yang jika diambil tindakan-tindakan untuk mengatasinya maka akan timbu manfaat bagi masyarakat. b) Mempunyai efek samping terhadap mereka yang belum termotivasi dalam kegiatan ini. langkah-langkahnya adalah : a) Identifikasi masalah/kebutuhan b) Perumusan masalah c) Menggunakan nilai-nilai sosial yang sama dalam mengekspresikan hal-hal tersebut di atas. 1) Spesific content objective approach . Hal ini dapat berupa badan perencanaan yang mempunyai dua fungsi. yaitu : a) Untuk menampung apa yang direncanakan secara tidak formal oleh para petugas. Pendekatan dalam pengorganisasian masyarakat.b) Membuat rencana kerja yang dapat diterima dan dilaksanakan oleh seluruh masyarakat. d. c) Melakukan usaha-usaha/kampanye untuk menggolkan rencana tersebut c. yaitu : 1) Bentuk yang langsung (direct).

3) Proses objective approach Penggunaannya agar timbul prakarsa dari masyarakat. 2) General content objective approach Tujuan pendekatan ini adalah untuk mengkoordinir berbagai usaha dalam wadah tertentu. timbul kerjasama dari anggota masyarakat untuk akhirnya masyarakat sendiri mengembangkan kemampuannya sesuai dengan kapasitas mereka dalam melakukan usaha mengatasi masalah. Sebagai pembimbing (guide) maka petugas berperan untuk membantu masyarakat mencari jalan untuk mencapai tujuan yang sudah ditentukan oleh masyarakat sendiri dengan cara yang efektif. enabler dan ahli. antara lain sebagai : pembimbing. . Tetapi pilihan cara dan penentuan tujuan dilakukan sendiri oleh masyarakat dan bukan oleh petugas.Seseorang atau badan/lembaga yang telah merasakan adanya kepentingan nagi masyarakat dapat mengajukan suatu program untuk memenuhi kebutuhan yang dirasakan. Secara sederhana ini dapat digambarkan sebagai berikut : Tahapan Petugas Masyarakat Pengenalan masyarakat ++++ + Pengenalan masalah +++ ++ Penyadaran ++ +++ Pelaksanaan + ++++ Evaluasi + ++++ Perluasan + ++++ Murray G-Ross membagi peranan petugas dalam beberapa jenis.

maka petugas berperan untuk memunculkan dan mengarahkan diperbaiki. Sebagai ahli (expert). e.Sebagai enabler. dimengerti dan diamalkan oleh masyarakat. Pengembangan masyarakat a. dengan menggunakan metode dan teknik khusus sedemikian rupa sehingga informasi dapat dipindahkan. Mempunyai pengetahuan dasar mengenai ketrampilan (skills) tertentu yang dapat segera diajarkan kepada masyarakat untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat secara menyeluruh. 2. 7. menjadi tugasnya untuk memberikan keresahan yang ada dalam masyarakat untuk keterangan dalam bidang-bidang yang dikuasainya. 4. Mengetahui keterbatasan pengetahuannya sendiri. 3. 2. Mempunyai pengetahuan tentang masyarakat dan keadaan lingkungannya. Mampu berkomunikasi dengan masyarakat. Mengetahui dengan baik sumber-sumber daya maupun sumbersumber alam yang ada di masyarakat dan juga mengetahui dinasdinas dan tenaga ahli yang dapat dimintakan bantuan. Dasar pemikiran Di dalam negara yang sedang berkembang terdapat siklus keadaan yang merupakan suatu lingkaran yang tak berujung yang . Persyaratan petugas 1. 6. Mampu mendekati masyarakat dan merebut kepercayaan mereka dan mengajaknya untuk kerjasama serta membangun rasa saling percaya antara petugas dan masyarakat. Mempunyai kemampuan profesional tertentu untuk berhubungan dengan masyarakat melalui kelompok-kelompok tertentu. 5.

dan Maksudnya. hendaknya menempuh langkah-langkah sebagai berikut : 1) Ciptakan kondisi agar potensi setempat dapat dikembangkan dan dimanfaatkan 2) Pertinggi mutu potensi yang ada 3) Usahakan kelangsungan kegiatan yang sudah ada 4) Tingkatkan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan b.menghambat perkembangan dan masyarakat secara keseluruhan. pengembangan terhadap masyarakat masyarakat. Perbedaan masyarakat Menurut manusia Bhattacarya. produktivitas yang rendah selanjutnya membuat keadaan sosial ekonomi semakin rendah dan seterusnya. Skema : Sosial ketidakmampuan dan ketidaktahuan Produktivitas rendah ekonomi rendah Langkah-langkah untuk mengembangkan dan meningkatkan dinamika masyarakat. berkomunikasi dan menguasai lingkungan fisiknya. c. ketidakmampuan ketidaktahuan ini selanjutnya mengakibatkan produktivitas secara umum juga rendah. Unsur-unsur program pengembangan masyarakat . membantu membantu antara pembangunan ekonomi dan pengembangan mengubah sikapnya menumbuhkan kemampuan untuk berorganisasi. Pembangunan ekonomi terjadi bila masyarakat melaksanakan program-program pembangunan fisik tanpa mengembangkan kapasitas manusianya. keadaan sosial ekonomi rendah yang mengakibatkan ketidakmampuan ketidaktahuan.

yaitu : 1) Program integratif Memerlukan pemgembangan melalui koordinasi dinas-dinas teknis 2) Program adaptis Fungsi pengembangan masyarakat cukup ditugaskan pada salah satu kementrian. pendidikan. yang meliputi tenaga personil. ada 3 (tiga) jenis program dalam usaha pengembangan masyarakat. kesejahteraan keluarga. peternakan. Penjabaran secara operasional 1) Biarkan agar masyarakat sendiri yang menentukan masalah. dll untuk membantu masyarakat. baik yang dihadapi secara perorangan atau kelompok. kewanitaan. bahan ataupun dana 4) Mempersatukan berbagai spesialisasi seperti pertanian. 3) Program proyek Dalam bentuk usaha-usaha terbatas pada wilayah tertentu dan program disesuaikan khusus kepada daerah yang bersangkutan e.1) Program terencana yang terfokus kepada kebutuhan-kebutuhan menyeluruh (total needs) dari masyarakat yang bersangkutan. kesehatan masyarakat. 2) Mendorong swadaya masyarakat (ini merupakan unsur paling utama) 3) Adanya bantuan teknis dari pemerintah maupun badan-badan swasta atau organisasi-organisasi sukarela. kepemudaan. Bentuk-bentuk program pengembangan masyarakat Menurut Mezirow. . d. peralatan.

2005.2) Biarkan agar masyarakat sendiri yang membuat analisis untuk selanjutnya dilakukan. Jakarta : Rineka Cipta. 2. Yogyakarta : Resist Book.2. Gde AA. 5. Soekidjo. Tujuan yang ingin dicapai dalam pengembangan masyarakat 1) Menumbuhkan rasa percaya kepada diri sendiri 2) Menimbulkan rasa bangga dan semangat gairah kerja 3) Mengingatkan dinamika masyarakat untuk membangun 4) Meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kepustakaan Notoatmojo. f.ed. Jakarta : Binarupa Aksara Soal Latihan : 1. Jakarta : EGC Prasetyo. 1998. Eko. Orang Miskin Dilarang Sakit. 3) Biarkan agar masyarakat sendiri yang mengorganisir diri untuk melaksanakan usaha perbaikan tersebut. Sebutkan dan jelaskan 3 aspek pengorganisasian masyarakat ! 7. 1997. Sebutkan salah satu pengertian manajemen ! Sebutkan dan jelaskan fungsi manajemen menurut George Terry ! Sebutkan ruang lingkup manajemen kesehatan ! Sebutkan dan sumber kegiatan sektor kesehatan ! Mengapa asuransi kesehatan merupakan salah satu cara yang terbaik untuk mengantisipasi mahalnya biaya pelayanan kesehatan ? 6. Azwar Azrul. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Muninjaya. Pengantar administrasi Kesehatan. 3. Sebutkan tujuan yang ingin dicapai dalam pengembangan masyarakat menyusun rencana usaha perbaikan yang akan . 4) Sedapat mungkin digali dari sumber-sumber yang ada dalam masyarakat sendiri dan kalau betul-betul diperlukan dimintakan bantuan dari luar. 2004. Manajemen Kesehatan. 4.

absobsi. pertumbuhan dan fungsi normal dari organ-organ. . 07 Desember 2007 GIZI KESEHATAN MASYARAKAT PENGANTAR GIZI MASYARAKAT Ragil Setiyabudi. transportasi. SKM A. serta menghasilkan energi. metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan kehidupan. Pengertian Gizi Gizi adalah suatu proses organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti.Jumat. penyimpanan.

yang berperan untuk melancarkan bekerjanya fungsi organ-organ tubuh. ikan. Makanan yang beraneka ragam yaitu makanan yang mengandung unsurunsur zat gizi yang diperlukan tubuh baik kualitas maupun kuantintasnya. Makanan sumber zat pengatur adalah semua sayur-sayuran dan buah-buahan. Oleh karena itu. Minyak. ayam. sagu. pembangun dan zat pengatur. susu serta hasil olahan. seperti keju. Makanan sumber zat tenaga antara lain: beras. ubi kayu. daging. dalam pelajaran ilmu gizi biasa disebut triguna makanan yaitu. zat pembangun dan zat pengatur. tahu. Makanan sumber zat tenaga menunjang aktivitas sehari-hari. atau perwujudan dari nutriture dalam bentuk variabel tertentu. Makan makanan yang beranekaragam sangat bermanfaat bagi kesehatan. yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat. ASI adalah satu-satunya makanan tunggal yang penting dalam proses tumbuh kembang dirinya secara wajar dan sehat. margarin dan santan yang mengandung lemak juga dapat menghasilkan tenaga. B. gandum. Apabila terjadi kekurangan atas kelengkapan salah satu zat gizi tertentu pada satu jenis makanan. Zat pembangun berperan sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan kecerdasan seseorang. ubi jalar. tempe. setiap orang perlu mengkonsumsi anekaragam makanan. Sedangkan yang berasal dari hewan adalah telur.Tak satu pun jenis makanan yang mengandung semua zat gizi. kecuali bayi umur 0-4 bulan yang cukup mengkonsumsi Air Susu Ibu (ASI) saja. Makanan sumber zat pembangun yang berasal dari bahan makanan nabati adalah kacang-kacangan. kentang. Makanan ini mengandung berbagai vitamin dan mineral. tumbuh kembang dan produktif. makanan yang mengandung zat tenaga. Penilaian Status Gizi Status gizi adalah Ekspresi dari keadaan keseimbangan dalam bentuk variabel tertentu. jagung. roti dan mi. contoh gondok endemik merupakan keadaaan tidak seimbangnya pemasukan dan pengeluaran yodium dalam tubuh. akan dilengkapi oleh zat gizi serupa dari makanan yang lain. Jadi makan makanan yang beraneka ragam akan menjamin terpenuhinya kecukupan sumber zat tenaga. . Bagi bayi 0-4 bulan.

Macam-macam penilaian status gizi 1. Indeks Massa Tubuh (IMT) atau Body Mass Index (BMI) merupakan alat atau cara yang sederhana untuk memantau status gizi orang dewasa. Penilaian status gizi secara langsung Penilaian status gizi secara langsung dapat dibagi menjadi empat penilaian yaitu antropometri. Ketidakseimbangan ini terlihat pada pola pertumbuhan fisik dan proporsi jaringan tubuh seperti lemak. 3) Indeks Massa Tubuh (IMT) atau Body Mass Index (BMI) Salah satu contoh penilaian ststus gizi dengan antropometri adalah Indeks Massa Tubuh. otot dan jumlah air dalam tubuh. Pedoman ini bertujuan memberikan penjelasan tentang caracara yang dianjurkan untuk mencapai berat badan normal . Antropometri 1) Pengertian Secara umum antropometri artinya ukuran tubuh manusia. Oleh karena itu. klinis. 2) Penggunaan Antropometri secara umum digunakan untuk melihat ketidakseimbangan asupan protein dan energi. biokimia dan biofisik. Ditinjau dari sudut pandang gizi. sedangkan berat badan lebih akan meningkatkan resiko terhadap penyakit degeneratif. maka antropometri gizi berhubungan dengan berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gizi. a. mempertahankan berat badan normal memungkinkan seseorang dapat mencapai usia harapan hidup yang lebih panjang. khususnya yang berkaitan dengan kekurangan dan kelebihan berat badan. Berat badan kurang dapat meningkatkan resiko terhadap penyakit infeksi.

0 – 18. batas ambang IMT untuk Indonesia adalah sebagai berikut: Kategori Kurus Kurus sekali Normal Gemuk Obes Kekurangan berat badan tingkat berat Kekurangan berat badan tingkat ringan Normal Kelebihan berat badan tingkat ringan Kelebihan berat badan tingkat berat IMT <> 17.4 18. Penggunaan IMT hanya untuk orang dewasa berumur > 18 tahun dan tidak dapat diterapkan pada bayi. Untuk memantau indeks masa tubuh orang dewasa digunakan timbangan berat badan dan pengukur tinggi badan.berdasarkan IMT dengan penerapan hidangan sehari-hari yang lebih seimbang dan cara lain yang sehat.1 – 27. Klinis 1) Pengertian . Untuk Wanita hamil jika LILA (LLA) atau Lingkar lengan atas <> b.0 > 27. ibu hamil. dan olahragawan.0 25.0 Untuk mengukur status gizi anak baru lahir adalah dengan menimbang berat badannya yaitu : jika ≤ 2500 gram maka dikategorikan BBLR (Berat Badan Lahir Rendah) jika 2500 – 3900 gram Normal dan jika ≥ 4000 gram dianggap gizi lebih. remaja. Untuk mengetahui nilai IMT ini. anak. dapat dihitung dengan rumus berikut: Berat Badan (Kg) IMT = ------------------------------------------------------Tinggi Badan (m) X Tinggi Badan (m) Pada akhirnya diambil kesimpulan.5 – 25.

d. Biokimia 1) Pengertian Penilaian status gizi dengan biokimia adalah pemeriksaan spesimen yang diuji secara laboratoris yang dilakukan pada berbagai macam jaringan tubuh. Di samping itu digunakan untuk mengetahui tingkat status gizi seseorang dengan melakukan pemeriksaan fifik yaitu tanda (sign) dan gejala (Symptom) atau riwayat penyakit. 2) Penggunaan Penggunaan metode ini umumnya untuk survei klinis secara cepat (rapid clinical surveys). rambut dan mukosa oral atau pada organ-organ yang dekat dengan permukaan tubuh seperti kelenjar tiroid.Pemeriksaan klinis adalah metode yang sangat penting untuk menilai status gizi masyarakat. c. urine. maka penentuan kimia faali dapat lebih banyak menolong untuk menentukan kekurangan gizi yang spesifik. Survei ini dirancang untuk mendeteksi secara cepat tanda-tanda klinis umum dari kekurangan salah satu atau lebih zat gizi. Hal ini dapat dilihat pada jaringan epitel (supervicial epithelial tissues) seperti kulit. Banyak gejala klinis yang kurang spesifik. 2) Penggunaan Metode ini digunakan untuk suata peringatan bahwa kemungkinan akan terjadi keadaan malnutrisi yang lebih parah lagi. Biofisik 1) Pengertian . mata. Metode ini didasarkan atas perubahan-perubahan yang terjadi yang dihubungkan dengan ketidakcukupan zat gizi. Jaringan tubuh yang digunakan antara lain : darah. tinja dan juga beberapa jaringan tubuh seperti hati dan otot.

b. Cara yang digunakan adalah tes adaptasi gelap. 2) Penggunaan . angka kesakitan dan kematian akibat penyebab tertentu dan data lainnya yang berhubungan. 2) Penggunaan Pengumpulan keluarga dan data konsumsi Survei makanan ini dapat dapat memberikan gambaran tentang konsumsi berbagai zat gizi pada masyarakat. 2) Penggunaan Umumnya dapat digunaakan dalam situasi tertentu seperti kejadian buta senja epidemik (epidemic of night blindnes). statistik vital dan faktor ekologi. Penilaian gizi secara tidak langsung Penilaian status gizi secara tidak langsung dapat dibagi tiga yaitu : Survei Konsumsi makanan. mengidentifikasikan kelebihan dan kekurangan zat gizi. Survei Konsumsi Makanan 1) Pengertian Survei konsumsi makanan adalah metode penentuan status gizi secara tidak langsung dengan melihat jumlah dan jenis zat gizi yang dikonsumsi.Penentuan status gizi secara biofisik adalah metode penentuan status gizi dengan melihat kemampuan fungsi (khususnya jaringan) dan melihat perubahan struktur dari jaringan. Statistik Vital 1) Pengertian Pengukuran status gizi dengan statistik vital adalah dengan menganalisis dan beberapa statistik kesehatan seperti angka kematian berdasarkan umur. 2. a. individu.

tanah. 2000) memfokuskan usaha perbaikan gizi dalam kaitannya dengan upaya peningkatan SDM pada seluruh kelompok umur. c. Faktor Ekologi 1) Pengertian Bengoa mengungkapkan bahwa malnutrisi merupakan masalah ekologi sebagai hasil interaksi beberapa faktor fisik. Bagan 1. penyakit infeksi. Pada bagan 1 dapat dilihat kelompok penduduk yang perlu mendapat perhatian pada upaya perbaikan gizi. pola asuh. dan lain-lain yang pada akhirnya berdampak pada kematian. yaitu pelayanan kesehatan yang tidak memadai. konsumsi makanan yang kurang. Gizi menurut daur kehidupan . Jumlah makanan yang tersedia sangat tergantung dari keadaan ekologi seperti iklim. irigasi dll. Gizi Daur Kehidupan United Nations (Januari.Penggunaannya dipertimbangkan sebagai bagian dari indikator tidak langsung pengukuran status gizi masyarakat. biologis dan lingkungan budaya. 2) Penggunaan Pengukuran faktor ekologi dipandang sangat penting untuk mengetahui penyebab malnutrisi di suatu masyarakat sebagai dasar untuk melakukan program intervensi gizi. C. dengan mengikuti siklus kehidupan. Pada bagan 1 ini diperlihatkan juga faktor yang mempengaruhi memburuknya keadaan gizi.

Permasalahan Gizi Masyarakat Permasalahan Gizi Masyarakat dapat dilihat pada bagan berikut : .ASI = Makanan Pendamping ASI BB = Berat Badan KEK = Kurang energi kronis KEP = Kurang Energi dan Protein BBLR = Berat Bayi Lahir Rendah MMR = Maternal Mortality Rate = Angka Kematian Ibu Melahirkan IMR = Infant Mortality Rate = Angka Kematian Bayi (anak usia <> ASI Eksklusif = Pemberian kepada bayi hanya ASI saja (sampai 6 bulan) D.Keterangan : WUS = Wanita Usia Subur BUMIL = Ibu Hamil MP.

) sebagai salah satu strategi untuk menanggulangi masalah kurang gizi. Penyebab langsung Makanan dan penyakit dapat secara langsung menyebabkan gizi kurang. Demikian pula pada anak yang tidak memperoleh cukup makan. pada akhirnya dapat menderita gizi kurang. Dalam kerangka tersebut ditunjukkan bahwa masalah gizi kurang dapat disebabkan oleh: 1. tetapi juga penyakit. maka daya tahan tubuhnya akan melemah dan akan mudah terserang penyakit. Timbulnya gizi kurang tidak hanya dikarenakan asupan makanan yang kurang. Anak yang mendapat cukup makanan tetapi sering menderita sakit. Penyebab tidak langsung Ada 3 penyebab tidak langsung yang menyebabkan gizi kurang yaitu : .UNICEF (1988) telah mengembangkan kerangka konsep makro (lihat skema. 2.

Pola pengasuhan anak kurang memadai. Keadaan tersebut teleh memicu munculnya kasus-kasus gizi buruk akibat kemiskinan dan ketahanan pangan keluarga yang tidak memadai. Setiap keluarga dan mayarakat diharapkan dapat menyediakan waktu. Bila terjadi pada anak balita akan mengakibatkan marasmus. Sistim pelayanan kesehatan yang ada diharapkan dapat menjamin penyediaan air bersih dan sarana pelayanan kesehatan dasar yang terjangkau oleh setiap keluarga yang membutuhkan. inflasi dan kemiskinan yang disebabkan oleh krisis ekonomi. Makin tinggi tingkat pendidikan. . pengetahuan dan ketrampilan. Manifestasi dari masalah gizi makro bila terjadi pada wanita usia subur dan ibu hamil yang Kurang Energi Kronis (KEK) adalah berat badan bayi baru lahir yang rendah (BBLR). Akar masalah Kurangnya pemberdayaan wanita dan keluarga serta kurangnya pemanfaatan sumber daya masyarakat terkait dengan meningkatnya pengangguran. Masalah gizi terbagi menjadi masalah gizi makro dan mikro. pengetahuan dan ketrampilan keluarga.Pelayanan kesehatan dan lingkungan kurang memadai..Ketahanan pangan keluarga yang kurang memadai. Setiap keluarga diharapkan mampu untuk memenuhi kebutuhan pangan seluruh anggota keluarganya dalam jumlah yang cukup baik jumlah maupun mutu gizinya. . 3. kwashiorkor atau marasmic-kwashiorkor dan selanjutnya akan terjadi gangguan pertumbuhan pada anak usia . perhatian. makin baik pola pengasuhan maka akan makin banyak keluarga yang memanfaatkan pelayanan kesehatan. 4. dan dukungan terhadap anak agar dapat tumbuh kembang dengan baik baik fisik. politik dan keresahan sosial yang menimpa Indonesia sejak tahun 1997. makin baik tingkat ketahanan pangan keluarga. mental dan sosial. Masalah gizi makro adalah masalah yang utamanya disebabkan kekurangan atau ketidakseimbangan asupan energi dan protein. Pokok masalah di masyarakat Kurangnya pemberdayaan keluarga dan kurangnya pemanfaatan sumber daya masyarakat berkaitan dengan berbagai faktor langsung maupun tidak langsung. Ketiga faktor tersebut berkaitan dengan tingkat pendidikan.

dan bila ada bengkak terutama pada kaki. wajah membulat dan sembab disebut Kwashiorkor. Berbagai pihak terkait perlu memahami problem masalah gizi dan dampak . solusi yang bisa kita lakukan adalah berperan bersamasama. Gizi mikro (khususnya Kurang Vitamin A. Anemia Gizi Besi. wajah sangat kurus. Peran Pemerintah dan Wakil Rakyat (DPRD/DPR). Kalau sedikit di bawah standar disebut Gizi Kurang. kompetensi mengambil ahli gizi peranan Indonesia dalam dan mendefinisikan memformulasikannya dalam bentuk kurikulum pendidikan tinggi yang dapat memenuhi tuntutan zaman. kulit keriput disebut Marasmus. apabila sesuai dengan standar anak disebut Gizi Baik. dan Gangguan Akibat Kurang Yodium). misalnya kebijakan yang mempunyai filosofi yang baik “menolong bayi dan keluarga miskin agar tidak kekurangan gizi dengan memberikan Makanan Pendamping (MP) ASI. Solusi yang bisa dilakukan adalah : 1. tapi di sisi lain terjadi gizi lebih. Solusi Permasalahan Gizi Masyarakat Menurut Hadi (2005). Peran Perguruan Tinggi. Peran perguruan tinggi juga sangat penting dalam memberikan kritik maupun saran bagi pemerintah agar supaya pembangunan kesehatan tidak menyimpang dan tuntutan masalah yang riil berada di tengah-tengah ulang masyarakat. Kabupaten Kota daerah membuat kebijakan yang berpihak pada rakyat. muka seperti orang tua. perut cekung. Marasmus dan Kwashiorkor atau Marasmus Kwashiorkor dikenal di masyarakat sebagai “busung lapar”. Upaya perbaikan gizi akan lebih efektif jika merupakan bagian dari kebijakan penangulangan kemiskinan dan pembangunan SDM. Anak balita yang sehat atau kurang gizi secara sederhana dapat diketahui dengan membandingkan antara berat badan menurut umur atau berat badan menurut tinggi. Indonesia mengalami beban ganda masalah gizi yaitu masih banyak masyarakat yang kekurangan gizi. sedangkan jika jauh di bawah standar disebut Gizi Buruk.sekolah. E. Menurut Hadi (2005). Bila gizi buruk disertai dengan tandatanda klinis seperti . Menurut Azwar (2004). Membiarkan penduduk menderita masalah kurang gizi akan menghambat pencapaian tujuan pembangunan dalam hal pengurangan kemiskinan.

LSM dan masyarakat. pendidikan diintegrasikan dalam suatu kelompok masyarakat yang paling membutuhkan.al. Oleh karena itu tujuan pembangunan beserta target yang ditetapkan di bidang perbaikan gizi memerlukan keterlibatan seluruh sektor terkait. waktu yang tepat misalnya pemberian Yodium pada wanita hamil di daerah endemis berat GAKY dapat mencegah cacat permanen baik pada fisik maupun intelektual bagi bayi yang dilahirkan.yang ditimbulkan begitu juga sebaliknya. 3. dan tepat waktu yang dan baik akurat. Penilaian Status Gizi. Kepustakaan Supariasa. Pengambil keputusan di setiap tingkat menggunakan informasi yang akurat dan evidence base dalam menentukan kebijakannya. pertanian. Intervensi yang dipilih dengan mempertimbangkan beberapa aspek penting seperti: target yang spesifik tetapi membawa manfaat yang besar. 6. Diperlukan sistem informasi yang baik. sehingga ketahanan hambatan fisik dan produktivitas ekonomi kerja dapat peningkatan intervensi melalui kaidah-kaidah yang dapat dipertanggung jawabkan. dan Disamping kajian-kajian upaya maupun pelaksanaan monitoring evaluasi kecerdasan. Mengembangkan penanggulangan kemampuan masalah gizi. Dibutuhkan adanya kebijakan khusus untuk mempercepat laju percepatan peningkatan status gizi. Gizi bukan satu-satunya faktor yang berperan untuk pembangunan sumber daya manusia. 2001. (capacity baik building) dalam teknis kemampuan kemampuan manajemen. Pada keluarga miskin upaya pemenuhan gizi diupayakan melalui pembiayaan publik. et. diminimalkan. misalnya kesehatan. 4. bagaimana pembangunan berbagai sektor memberi dampak kepada perbaikan status gizi. 2. 5. Dengan peningkatan status gizi masyarakat diharapkan meningkat. Jakarta : EGC. . Pelaksanaan program gizi hendaknya berdasarkan kajian ‘best practice’ (efektif dan efisien) dan lokal spesifik. Meningkatkan upaya penggalian dan mobilisasi sumber daya untuk melaksanakan upaya perbaikan gizi yang lebih efektif melalui kemitraan dengan swasta. oleh karena itu diperlukan beberapa aspek yang saling mendukung sehingga terjadi integrasi yang saling sinergi.

Tatang S. 2004. Makalah pada Pertemuan Advokasi Program Perbaikan Gizi Menuju Keluarga Sadar Gizi. di Hotel Sahid Jaya.Atmarita. 27 September 2004 Soal Latihan : 1. Gambarkan Bagan Gizi menurut daur hidup ! 6. Fallah. Jakarta. Analisis Situasi Gizi dan Kesehatan Masyarakat. 2004. Jelaskan tentang status gizi dan sebutkan macam-macam penilain status gizi ! 4. termasuk kategori apa? 5. Beban Ganda Masalah Gizi Dan Implikasinya Terhadap Kebijakan Pembangunan Kesehatan Nasional : Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Pada Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. Makalah pada Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi VIII. Coba anda menilai status gizi diri anda sendiri dengan metode IMT. Sebutkan dan jelaskan tentang triguna makanan ! 3. Kecenderungan Masalah Gizi Dan Tantangan Di Masa Datang . Apa solusi yang bisa kita lakukan dengan permasalahan gizi masyarakat menurut Azwar ? . Sebutkan pengertian gizi ! 2. Gambarkan bagan permasalahan gizi masyarakat ! 7. 5 Februari 2005. Hamam (2005). Azwar. Jakarta 17-19 Mei 2004 Hadi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful