P. 1
Keselamatan pasien

Keselamatan pasien

|Views: 690|Likes:
Published by Shinta Ariwibowo

More info:

Published by: Shinta Ariwibowo on Sep 26, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/18/2013

pdf

text

original

Keselamatan pasien

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

Keselamatan pasien adalah disiplin kesehatan yang baru yang menekankan pelaporan, analisis, dan pencegahan kesalahan medis yang sering menyebabkan kejadian yang merugikan kesehatan . Frekuensi dan besarnya dihindari kejadian yang merugikan pasien itu tidak dikenal sampai tahun 1990-an, ketika beberapa negara melaporkan jumlah mengejutkan pasien dirugikan dan dibunuh oleh kesalahan medis. Menyadari bahwa dampak kesehatan kesalahan 1 dalam setiap 10 pasien di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia panggilan keselamatan pasien keprihatinan endemik. [1] Memang, keselamatan pasien telah muncul sebagai suatu disiplin kesehatan yang berbeda didukung oleh kerangka kerja ilmiah yang belum matang belum berkembang. Ada tubuh transdisciplinary signifikan literatur teoritis dan penelitian yang menginformasikan ilmu keselamatan pasien. [2] Pengetahuan yang dihasilkan keselamatan pasien terus menginformasikan upaya perbaikan seperti: menerapkan pelajaran yang didapat dari bisnis dan industri, mengadopsi teknologi inovatif, mendidik penyedia dan konsumen , meningkatkan sistem pelaporan kesalahan, dan mengembangkan insentif ekonomi baru.

Isi
[hide]

  

   

1 Prevalensi kejadian buruk o 1.1 Untuk Err adalah Manusia 2 Penyebab kesalahan kesehatan 3 Inisiatif dalam keselamatan pasien o 3.1 Keselamatan program di industri o 3,2 Teknologi di Kesehatan  3.2.1 Jenis Teknologi Kesehatan  3.2.1.1 Electronic Health Record (EHR)  3.2.1.2 RFID Aktif Platform  3.2.1.3 Penyedia Komputerisasi Entri Pesanan (CPOE)  3.2.2 Teknologi Iatrogenesis o 3.3 Bukti-obat berbasis o 3.4 Kualitas dan inisiatif keselamatan dalam praktek masyarakat farmasi o 3,5 Kesehatan keaksaraan o 3,6 Bayar untuk kinerja (P4P)  3.6.1 Britania Raya  3.6.2 Amerika Serikat  3.6.3 Kompleks penyakit o 3,7 Publik pelaporan  3.7.1 Wajib pelaporan  3.7.2 pengungkapan sukarela  3.7.2.1 Amerika Serikat  3.7.2.1.1 Medis kesalahan  3.7.2.1.2 Kinerja  3.7.2.2 Inggris o 3.8 Studi keselamatan pasien 4 Organisasi advokasi keselamatan pasien 5 Lihat juga 6 Referensi 7 Eksternal Link

[ sunting ] Prevalensi kejadian buruk
Lihat juga: kesalahan medis Dicegah

Yunani dokter yang merawat pasien, ca. 480-470 SM (Museum Louvre, Paris, Perancis) Millenia lalu, Hippocrates mengakui potensi untuk cedera yang timbul dari tindakan berniat baik penyembuh. Penyembuh Yunani di abad ke-4 SM, merancang Sumpah Hipokrates dan berjanji untuk "meresepkan rejimen untuk kebaikan pasien saya sesuai dengan kemampuan saya dan penilaian saya dan tidak pernah merugikan siapa pun." [3] Sejak saat itu, non direktif nocere primum ("pertama tidak membahayakan) telah menjadi prinsip utama untuk obat kontemporer. Namun, meskipun penekanan pada dasar ilmiah dari praktek medis di Eropa dan Amerika Serikat pada abad 19 akhir, data pada hasil samping yang sulit didapat dan berbagai studi yang dikumpulkan menugaskan sebagian besar peristiwa anekdotal. [4] Di Amerika Serikat, publik dan khusus medis anestesi terkejut pada bulan April 1982 oleh ABC program televisi 20/20 berjudul Sleep Deep. Menyajikan rekening kecelakaan anestesi, para produsen menyatakan bahwa, setiap tahun, 6.000 orang Amerika meninggal atau menderita kerusakan otak terkait dengan kecelakaan. [5] Pada tahun 1983, Inggris Royal Society of Medicine dan Harvard Medical School bersama-sama mensponsori sebuah simposium mengenai kematian anestesi dan cedera, sehingga kesepakatan untuk berbagi statistik dan untuk melakukan studi. [6] Pada 1984 American Society of anestesi telah mendirikan Yayasan Anestesi Keselamatan Pasien. Para APSF menandai penggunaan pertama dari "keselamatan pasien" dalam nama organisasi meninjau profesional. [7] Meskipun anestesi terdiri dari hanya sekitar 5% dari dokter di Amerika Serikat, anestesiologi menjadi khusus medis terkemuka menangani isu-isu keselamatan pasien. [8] Demikian pula di Australia, Australia Keselamatan Pasien Yayasan didirikan pada tahun 1989 untuk pemantauan anestesi kesalahan. Kedua organisasi segera diperluas sebagai besarnya krisis kesalahan medis dikenal.

[ sunting ] Untuk Err adalah Manusia

Di Amerika Serikat, besarnya penuh dan dampak dari kesalahan dalam perawatan kesehatan tidak dihargai sampai 1990, ketika beberapa laporan membawa perhatian pada masalah ini. [9] [10] Pada tahun 1999, Institute of Medicine (IOM) Nasional Academy of Sciences merilis sebuah laporan, Untuk Err adalah Manusia :. Membangun Sistem Kesehatan Aman [11] Para IOM menyerukan upaya nasional yang luas untuk mencakup pembentukan Pusat Keselamatan Pasien, pelaporan diperluas efek samping, pengembangan program keselamatan di organisasi perawatan kesehatan, dan perhatian oleh regulator, pembeli perawatan kesehatan, dan masyarakat profesional. Mayoritas perhatian media, bagaimanapun, terfokus pada statistik mengejutkan: dari 44.000 ke 98.000 kematian dicegah setiap tahun karena kesalahan medis di rumah sakit, 7.000 kematian dapat dicegah terkait dengan kesalahan obat saja. Dalam waktu 2 minggu dari rilis laporan itu, Kongres memulai sidang dan Presiden Clinton memerintahkan penelitian pemerintah-macam kelayakan menerapkan rekomendasi laporan. [12] awal kritik terhadap metodologi dalam perkiraan IOM [13] terfokus pada metode statistik memperkuat rendahnya jumlah insiden dalam studi percontohan untuk masyarakat umum. Namun, laporan berikutnya menekankan prevalensi mencolok dan konsekuensi dari kesalahan medis. Pengalaman telah serupa di negara lain. [14]

Sepuluh tahun setelah penelitian di Australia terobosan mengungkapkan 18.000 kematian tahunan dari kesalahan medis, [15] Profesor Bill Runciman, salah satu penulis penelitian dan ketua Yayasan Keselamatan Pasien Australia sejak didirikan pada tahun 1989, melaporkan dirinya menjadi korban dari kesalahan dosis medis . [16] Departemen Kesehatan Kelompok Ahli pada Juni 2000 diperkirakan lebih dari 850.000 insiden membahayakan Layanan Kesehatan Nasional pasien rumah sakit di Inggris setiap tahun. Rata-rata empat puluh insiden tahun berkontribusi pada kematian pasien dalam setiap institusi NHS. [17] Pada tahun 2004, Adverse Event Studi Kanada menemukan bahwa kejadian buruk terjadi di lebih dari 7% dari penerimaan rumah sakit, dan diperkirakan bahwa 9.000 untuk 24.000 Kanada meninggal setiap tahun setelah kesalahan medis dihindari. [18] Laporan ini dan lainnya dari Selandia Baru, [19] Denmark [20] dan negaranegara berkembang [21] telah memimpin Organisasi Kesehatan Dunia

memperkirakan bahwa satu dari sepuluh orang yang menerima perawatan kesehatan akan menderita kerugian dicegah. [22]

[ sunting ] Penyebab kesalahan kesehatan
Lihat juga kesalahan Kesehatan dan Kesehatan kesalahan model proliferasi Definisi sederhana dari kesalahan perawatan kesehatan adalah dicegah efek samping dari perawatan, apakah atau tidak itu adalah jelas atau berbahaya bagi pasien. Kesalahan telah, sebagian, disebabkan: [23] [24] Faktor Manusia
  

Variasi dalam pelatihan penyedia layanan kesehatan & pengalaman, [25] [26] kelelahan, [27] [28] [29] depresi dan kelelahan. [30] Beragam pasien, pengaturan asing, tekanan waktu. Kegagalan untuk mengakui prevalensi dan keseriusan kesalahan medis. [31]
[32]

Medis kompleksitas
 

Rumit teknologi, obat kuat. Perawatan intensif, tinggal di rumah sakit yang berkepanjangan.

Kegagalan sistem
  

     

Komunikasi yang buruk, garis jelas kewenangan dokter, perawat, dan penyedia perawatan lain. [26] Komplikasi meningkat pasien untuk meningkatkan rasio perawat staf. [33] Terputus sistem pelaporan dalam rumah sakit: sistem terfragmentasi di mana banyak tangan-off hasil pasien dalam kurangnya koordinasi dan kesalahan. [34] Obat nama yang mirip atau terdengar sama. [35] Kesan bahwa tindakan yang diambil oleh kelompok lain dalam lembaga. Ketergantungan pada sistem otomatis untuk mencegah kesalahan. [36] Sistem yang tidak memadai untuk berbagi informasi tentang kesalahan menghambat analisis penyebab iuran dan strategi perbaikan. [37] Langkah-langkah pemotongan biaya oleh rumah sakit dalam menanggapi pengurangan penggantian. [38] Lingkungan dan faktor desain. Dalam situasi darurat, perawatan pasien dapat diberikan di daerah tidak cocok untuk pemantauan yang aman. American Institute of Architects telah mengidentifikasi kekhawatiran untuk desain yang aman dan pembangunan fasilitas perawatan kesehatan.
[39]

Infrastruktur kegagalan. Menurut WHO , 50% dari peralatan medis di negara berkembang hanya sebagian dapat digunakan karena kurangnya operator terampil atau bagian. Akibatnya, prosedur diagnostik atau perawatan tidak dapat dilakukan, menyebabkan perlakuan standar. [22]

Para Komisi Bersama 's Laporan Tahunan Mutu dan Keselamatan 2007 menemukan bahwa komunikasi antara penyedia layanan kesehatan tidak memadai, atau antara penyedia dan pasien dan anggota keluarga, adalah akar penyebab lebih dari setengah efek samping yang serius di rumah sakit terakreditasi. [40] Lain terkemuka menyebabkan penilaian yang tidak memadai termasuk kondisi pasien, dan kepemimpinan yang buruk atau pelatihan. Kesalahpahaman umum tentang efek samping adalah:

"'Buruk apel' atau penyedia layanan kesehatan tidak kompeten perawatan adalah penyebab umum." Banyak kesalahan yang slip manusia normal atau penyimpangan, dan bukan hasil dari penilaian yang buruk atau ceroboh. [24] "Prosedur risiko tinggi atau spesialisasi medis bertanggung jawab untuk efek samping yang paling dihindari". Meskipun beberapa kesalahan, seperti dalam operasi, lebih mudah untuk melihat, kesalahan terjadi pada semua tingkat perawatan. [24] Meskipun prosedur kompleks memerlukan lebih banyak risiko, hasil yang merugikan biasanya tidak karena kesalahan, tetapi untuk tingkat keparahan kondisi yang sedang diperlakukan. [26] [41] Namun, USP telah melaporkan bahwa obat kesalahan selama prosedur bedah tiga kali lebih mungkin menyebabkan kerugian bagi pasien daripada yang terjadi dalam jenis lain perawatan rumah sakit.
[34]

"Jika pasien mengalami suatu peristiwa buruk selama proses perawatan, kesalahan telah terjadi". Kebanyakan perawatan medis memerlukan beberapa tingkat risiko, dan dapat terjadi komplikasi atau efek samping, bahkan yang tak terduga, dari kondisi yang mendasari atau dari pengobatan itu sendiri. [42]

[ sunting ] Inisiatif dalam keselamatan pasien
[ sunting ] program Keselamatan dalam industri
Keselamatan penerbangan Di Amerika Serikat, dua organisasi memberikan kontribusi ke salah satu tingkat terendah di dunia penerbangan kecelakaan. [43] investigasi kecelakaan Wajib dilakukan oleh Dewan Keselamatan Transportasi Nasional , sedangkan Keselamatan Penerbangan Sistem Pelaporan menerima laporan secara sukarela untuk mengidentifikasi kekurangan dan menyediakan data untuk perencanaan perbaikan. Sistem yang terakhir ini

rahasia dan memberikan laporan kembali ke stakeholder tanpa tindakan regulasi. Persamaan dan perbedaan telah dicatat antara "budaya keselamatan" dalam bidang kedokteran dan penerbangan. [44] Pilot dan tenaga medis beroperasi di lingkungan yang kompleks, berinteraksi dengan teknologi, dan tunduk pada kelelahan, stres, bahaya, dan hilangnya kehidupan dan prestise sebagai konsekuensi dari kesalahan. [45] Mengingat catatan iri penerbangan dalam pencegahan kecelakaan, [46] sebuah sistem acara serupa yang merugikan kesehatan akan mencakup baik wajib (untuk insiden yang parah) dan sukarela non-hukuman pelaporan, pelatihan kerja sama tim, umpan balik pada kinerja dan komitmen kelembagaan untuk pengumpulan data dan analisis. Pelaporan Sistem Keselamatan Pasien (PSRS) adalah program dimodelkan pada Sistem Keselamatan Penerbangan Pelaporan dan dikembangkan oleh Departemen Urusan Veteran (VA) dan National Aeronautics and Space Administration (NASA) untuk memantau keselamatan pasien melalui sukarela, laporan rahasia. [ 47] Dekat-miss pelaporan Sebuah nyaris adalah suatu peristiwa yang tidak direncanakan mengakibatkan cedera, penyakit kerusakan, atau - tapi memiliki potensi untuk melakukannya. Pelaporan merindukan dekat pengamat kesalahan didirikan pengurangan teknik dalam penerbangan, [46] dan telah diperpanjang ke swasta, industri keamanan lalu lintas dan api-layanan penyelamatan dengan penurunan kecelakaan dan cedera. [48] AORN , yang berbasis di AS profesional organisasi perawat terdaftar perioperatif, telah dimasukkan ke dalam efek secara sukarela dekat miss sistem pelaporan (SafetyNet [49] ), yang meliputi reaksi obat atau transfusi, komunikasi atau persetujuan masalah, pasien yang salah atau prosedur, komunikasi kerusakan atau malfungsi teknologi. Sebuah analisis insiden memungkinkan peringatan keselamatan yang harus dikeluarkan untuk anggota AORN. Batas model keselamatan industri Konsekuensi yang tidak diinginkan dapat terjadi sebagai perbaikan keselamatan dilakukan. Mungkin tidak mungkin untuk mencapai tujuan keamanan maksimum dalam perawatan kesehatan tanpa merugikan mempengaruhi perawatan pasien dengan cara lain. Contohnya adalah transfusi darah; dalam beberapa tahun terakhir, untuk mengurangi risiko infeksi menular di suplai darah, donor dengan hanya probabilitas kecil infeksi sudah dihilangkan. Hasilnya telah kekurangan kritis darah untuk tujuan menyelamatkan nyawa lainnya, dengan dampak yang luas pada perawatan pasien. [41] Aplikasi tinggi kehandalan teori dan teori kecelakaan normal dapat membantu memprediksi konsekuensi organisasi menerapkan langkah-langkah keselamatan. [50]

[ sunting ] Teknologi di Kesehatan
Informasi lebih lanjut: Kesehatan teknologi informasi

Ikhtisar Menurut sebuah studi oleh RAND Kesehatan, sistem kesehatan AS dapat menghemat lebih dari $ 81000000000 per tahun, mengurangi kejadian kesehatan buruk, dan meningkatkan kualitas pelayanan jika teknologi informasi kesehatan (HIT) adalah diadopsi secara luas. [51] Hambatan yang paling cepat untuk adopsi teknologi adalah biaya meskipun bermanfaat bagi pasien dari kesehatan yang lebih baik, dan manfaat dari pembayar biaya yang lebih rendah. Namun, rumah sakit membayar di kedua biaya yang lebih tinggi untuk implementasi dan pendapatan berpotensi lebih rendah (tergantung pada skema penggantian) karena panjang mengurangi pasien tinggal. Manfaat yang diberikan oleh inovasi teknologi juga menimbulkan masalah serius dengan pengenalan jenis kesalahan baru dan sebelumnya tak terlihat. [52] [ sunting ] Jenis Teknologi Kesehatan Tulisan tangan laporan atau catatan, urutan entri manual, non-standar singkatan dan menyebabkan keterbacaan miskin untuk kesalahan substansial dan cedera, menurut laporan (2000) IOM. [11] Tindak lanjut laporan IOM, Crossing jurang Kualitas: Sebuah Kesehatan Baru Sistem untuk Abad ke-21, menyarankan adopsi yang cepat dari catatan pasien elektronik, obat elektronik pemesanan, dengan sistem informasi komputer dan internet berbasis untuk mendukung keputusan klinis. [53] Bagian ini hanya berisi aspek keselamatan pasien terkait HIT.
[ sunting ] Electronic Health Record (EHR)

Para catatan kesehatan elektronik (EHR), sebelumnya dikenal sebagai rekam medis elektronik (ESDM), mengurangi beberapa jenis kesalahan, termasuk yang terkait dengan obat resep, untuk perawatan dan pencegahan muncul, dan untuk tes dan prosedur. [54] fitur Penting EHR modern termasuk pemeriksaan interaksi otomatis drug-drug/drug-food dan cek alergi, dosis obat standar dan informasi pendidikan pasien. Juga, sistem ini memberikan peringatan berulang untuk mengingatkan dokter interval untuk layanan pencegahan dan untuk melacak arahan dan hasil tes. Pedoman klinis untuk penanganan penyakit memiliki manfaat menunjukkan ketika diakses dalam catatan elektronik selama proses merawat pasien. [55] Kemajuan dalam informatika kesehatan dan adopsi luas dari interoperable catatan kesehatan elektronik janji akses ke catatan pasien pada setiap situs perawatan kesehatan. Namun, mungkin ada link lemah karena kekurangan dokter 'dalam memahami fitur keselamatan pasien disetujui pemerintah misalnya perangkat lunak. [56] Pengunjung portabel perangkat rekam medis darurat telah dikembangkan untuk menyediakan akses ke catatan kesehatan selama kegagalan infrastruktur yang luas atau diperpanjang, seperti dalam bencana alam atau konflik regional. [57]
[ sunting ] Platform RFID Aktif

Ini sistem ' langkah-langkah dasar keamanan didasarkan pada suara identifikasi tag elektronik, agar rincian pasien yang diberikan dalam situasi yang berbeda selalu dapat diandalkan. Sistem ini menawarkan tiga pilihan berbeda yang memenuhi syarat:

Identifikasi atas permintaan tenaga pelayanan kesehatan, menggunakan scanner (mirip dengan pembaca untuk tag RFID pasif atau scanner untuk label barcode) untuk mengidentifikasi pasien semi-otomatis pada presentasi pasien dengan tag untuk staf Otomatis identifikasi pada saat masuk pasien. Pemeriksaan identifikasi otomatis dilakukan pada setiap orang dengan tag (terutama pasien) memasuki daerah tersebut untuk menentukan pasien yang disajikan dalam kontras dengan eralier pasien lain masuk ke dalam jangkauan pembaca yang digunakan. Identifikasi otomatis dan estimasi berkisar pada pendekatan kepada pasien yang paling terdekat, termasuk membaca dari tag yang lebih jauh dari pasien lain di wilayah yang sama [58]

Setiap pilihan ini dapat diterapkan kapanpun dan dimanapun rincian pasien diperlukan dalam bentuk elektronik tersebut mengidentifikasi sangat penting ketika informasi yang bersangkutan sangat penting. Ada peningkatan jumlah rumah sakit yang memiliki sistem RFID untuk mengidentifikasi pasien, misalnya: Rumah Sakit La Fe di Valencia (Spanyol) ; Wayne Memorial Hospital (AS); Kerajaan Alexandria Rumah Sakit (Inggris).
[ sunting ] Komputerisasi Penyedia Entri Pesanan (CPOE)

Kesalahan resep adalah sumber terbesar kesalahan diidentifikasi dicegah di rumah sakit (IOM, 2000; 2007). IOM (2006) memperkirakan bahwa setiap pasien dirawat di rumah sakit, rata-rata, terkena satu kesalahan pengobatan setiap hari. [59] Komputerisasi penyedia order entry (CPOE), sebelumnya disebut komputer dokter order entry , dapat mengurangi kesalahan pengobatan oleh 80% secara keseluruhan, tetapi lebih penting menurun membahayakan pasien dengan 55%. [60] Sebuah Leapfrog (2004) survei menemukan bahwa 16% dari US klinik, rumah sakit, dan praktek medis diharapkan untuk memanfaatkan CPOE dalam waktu 2 tahun. [61] Keamanan Sistem Lengkap Obat Sebuah standar bar code sistem untuk mengeluarkan obat dapat mencegah 25% dari kesalahan obat. [59] Meskipun bukti yang cukup untuk mengurangi kesalahan pengobatan, bersaing sistem pengiriman obat-obatan (barcode dan Elektronik resep ) telah adopsi lambat oleh dokter dan rumah sakit di Amerika Serikat, karena keprihatinan dengan interoperabilitas dan kepatuhan dengan standar nasional masa depan. [62] kekhawatiran tersebut tidak ngawur; standar untuk resep

elektronik untuk Medicare Bagian D bertentangan dengan peraturan di negara bagian AS banyak. [59] [ sunting ] Iatrogenesis Teknologi Teknologi disebabkan kesalahan signifikan dan semakin lebih jelas dalam sistem pemberian perawatan. [63] Ini masalah istimewa dan berpotensi serius yang berhubungan dengan pelaksanaan HIT baru-baru ini menjadi perhatian nyata bagi kesehatan dan profesional teknologi informasi. Dengan demikian, istilah teknologi iatrogenesis menjelaskan ini kategori baru dari efek samping yang muncul properti yang dihasilkan dari sistem inovasi teknologi menciptakan dan gangguan Microsystem. [64] Kesehatan sistem yang kompleks dan adaptif, yang berarti ada banyak jaringan dan koneksi yang bekerja secara bersamaan untuk menghasilkan hasil tertentu. Ketika sistem ini di bawah tekanan meningkat yang disebabkan oleh difusi teknologi baru, asing dan kesalahan proses baru sering mengakibatkan. Jika tidak diakui, dari waktu ke waktu ini kesalahan baru kolektif dapat menyebabkan kegagalan sistem bencana. Istilah "e-iatrogenesis" [65] dapat digunakan untuk menggambarkan manifestasi kesalahan lokal. Sumber untuk kesalahan ini meliputi:

Resep dan staf berpengalaman dapat menyebabkan rasa aman palsu, bahwa ketika teknologi menunjukkan tindakan, kesalahan dapat dihindari.
[36]

 

Pintas atau default pilihan dapat menimpa non-standar rejimen obat untuk pasien usia lanjut atau kurus, sehingga dosis beracun. CPOE dan otomatis pengeluaran obat diidentifikasi sebagai penyebab kesalahan dengan 84% dari lebih dari 500 fasilitas kesehatan yang berpartisipasi dalam sistem surveilans oleh Farmakope Amerika Serikat .
[66]

Peringatan tidak relevan atau yang sering dapat mengganggu alur kerja.

Solusi termasuk perubahan yang sedang berlangsung di desain untuk mengatasi dengan pengaturan medis yang unik, menggantikan mengawasi dari sistem otomatis, dan pelatihan (dan pelatihan ulang) semua pengguna.

[ sunting ] obat berbasis bukti

Nasional Pedoman Clearinghouse "faringitis akut algoritma" Kedokteran berbasis bukti mengintegrasikan ujian dokter individu dan keterampilan diagnostik untuk pasien tertentu, dengan bukti terbaik yang tersedia dari penelitian medis. Keahlian dokter mencakup baik keterampilan diagnostik dan pertimbangan hak-hak pasien individu dan preferensi dalam membuat keputusan tentang itu atau perawatan nya. Dokter menggunakan penelitian klinis yang relevan pada keakuratan tes diagnostik dan efikasi dan keamanan terapi, rehabilitasi, dan pencegahan untuk mengembangkan rencana perawatan individu. [67] Perkembangan rekomendasi berbasis bukti untuk kondisi medis tertentu, disebut praktek klinis pedoman atau "praktek terbaik", telah dipercepat dalam beberapa tahun terakhir. Di Amerika Serikat, lebih dari 1.700 pedoman (lihat contoh gambar, kanan) telah dikembangkan sebagai sumber daya untuk dokter untuk berlaku untuk presentasi pasien tertentu. [68] The Institut Nasional untuk Kesehatan dan Clinical Excellence (NICE) di Inggris menyediakan rinci "panduan klinis" untuk para profesional perawatan kesehatan dan masyarakat tentang kondisi medis tertentu. [69] Agen Pedoman Nasional dari semua benua berkolaborasi dalam International Network Pedoman , yang menghibur pedoman perpustakaan terbesar di seluruh dunia. [70] Keuntungan: [71] [72] 1. Kedokteran berbasis bukti dapat mengurangi efek samping, terutama yang melibatkan diagnosa yang salah, tes usang atau berisiko atau prosedur, atau berlebihan obat. 2. Pedoman klinis memberikan kerangka kerja umum untuk meningkatkan komunikasi antara dokter, pasien dan non-medis pembeli perawatan kesehatan. 3. Kesalahan yang berhubungan dengan perubahan atau pergeseran beberapa spesialis yang dikurangi dengan rencana perawatan yang konsisten.

4. Informasi tentang efektivitas klinis perawatan dan layanan dapat membantu penyedia, konsumen dan pembeli perawatan kesehatan membuat lebih baik menggunakan sumber daya yang terbatas. 5. Sebagai kemajuan medis menjadi tersedia, dokter dan perawat dapat bersaing dengan tes baru dan perawatan sebagai pedoman ditingkatkan. Kekurangan: [73] [74] 1. Rencana perawatan Dikelola mungkin mencoba membatasi "tidak perlu" jasa untuk memotong biaya perawatan kesehatan, meskipun ada bukti bahwa pedoman yang tidak dirancang untuk skrining umum, lebih sebagai alat pengambilan keputusan ketika seorang praktisi individu mengevaluasi pasien tertentu. 2. Literatur medis berkembang dan sering kontroversial; pengembangan pedoman membutuhkan konsensus. 3. Menerapkan pedoman dan mendidik tim kesehatan dalam fasilitas seluruh biaya waktu dan sumber daya (yang mungkin ditemukan oleh efisiensi masa depan dan pengurangan kesalahan). 4. Dokter mungkin menolak pengobatan berbasis bukti sebagai ancaman terhadap hubungan tradisional antara pasien, dokter dan profesional kesehatan lainnya, karena setiap peserta dapat mempengaruhi keputusan. 5. Gagal untuk mengikuti pedoman dapat meningkatkan risiko kewajiban atau tindakan disiplin oleh regulator.

[ sunting ] Kualitas dan inisiatif keselamatan dalam praktik farmasi komunitas
Praktik farmasi komunitas adalah membuat kemajuan penting dalam kualitas dan gerakan keselamatan meskipun jumlah terbatas peraturan federal dan negara yang ada dan tidak adanya organisasi akreditasi nasional seperti Komisi Bersama kekuatan pendorong untuk peningkatan kinerja dalam sistem perawatan kesehatan. Apotek masyarakat menggunakan obat dispensing perangkat otomatis (robot), alat pemanfaatan obat meninjau terkomputerisasi, dan yang paling baru, kemampuan untuk menerima resep elektronik dari resep untuk mengurangi risiko kesalahan dan meningkatkan kemungkinan memberikan kualitas tinggi perawatan. Quality Assurance (QA) dalam praktek masyarakat adalah sebuah konsep yang relatif baru. Seperti tahun 2006 , hanya 16 negara memiliki beberapa bentuk perundang-undangan yang mengatur QA dalam praktik farmasi komunitas. Sementara undang-undang negara yang paling QA berfokus pada pengurangan kesalahan, North Carolina baru-baru ini menyetujui undang-undang [75] yang memerlukan program farmasi QA untuk mencakup strategi pengurangan kesalahan dan penilaian kualitas hasil farmasi mereka perawatan dan pelayanan farmasi. [76]

[ sunting ] keaksaraan Kesehatan

Melek kesehatan merupakan keprihatinan keselamatan umum dan serius. Sebuah studi dari 2.600 pasien di dua rumah sakit menentukan bahwa antara 26-60% dari pasien tidak bisa mengerti arah obat, standar informed consent , atau bahan perawatan kesehatan dasar. [77] Hal ini ketidaksesuaian antara tingkat klinisi komunikasi dan kemampuan pasien untuk memahami dapat menyebabkan kesalahan pengobatan dan hasil yang merugikan. The Institute of Medicine melaporkan (2004) menemukan tingkat melek kesehatan rendah negatif mempengaruhi hasil kesehatan. [78] Secara khusus, pasien ini memiliki risiko yang lebih tinggi dari rawat inap dan tinggal di rumah sakit lebih lama, cenderung untuk mematuhi pengobatan, lebih mungkin untuk membuat kesalahan dengan obat-obatan, [79] dan lebih sakit ketika mereka mencari perawatan medis. [80] [81]

[ sunting ] Bayar untuk kinerja (P4P)
Ia telah mengemukakan bahwa artikel atau bagian akan digabungkan ke dalam Bayar untuk kinerja (kesehatan) . ( Diskusikan ) Usulan sejak Maret
2009.

Bayar untuk kompensasi kinerja sistem link ke ukuran kualitas kerja atau tujuan. Pada tahun 2005 , 75 persen dari semua perusahaan-perusahaan AS menghubungkan setidaknya bagian dari membayar karyawan untuk ukuran kinerja, dan dalam perawatan kesehatan, lebih dari 100 program pilot swasta dan federal sedang dilakukan. Metode saat pembayaran imbalan kesehatan dapat benar-benar kurang perawatan yang aman, karena beberapa perusahaan asuransi tidak akan membayar untuk praktek-praktek baru untuk mengurangi kesalahan, sementara dokter dan rumah sakit dapat tagihan untuk layanan tambahan yang diperlukan ketika pasien yang terluka oleh kesalahan. [82] Namun , studi awal menunjukkan mendapatkan sedikit dalam kualitas untuk uang yang dihabiskan, [83] [84] serta bukti menunjukkan konsekuensi yang tidak diinginkan, seperti menghindari pasien berisiko tinggi, bila pembayaran itu terkait dengan perbaikan hasil. [85] [86] Institute of Medicine 2006 Mencegah Kesalahan Pengobatan yang direkomendasikan "insentif ... sehingga profitabilitas rumah sakit, klinik, apotek, perusahaan asuransi, dan produsen (yang) selaras dengan tujuan keselamatan pasien ;...( untuk) memperkuat kasus bisnis untuk kualitas dan keamanan ". [59] Ada minat internasional yang luas dalam perawatan kesehatan bayar-untukkinerja program di berbagai negara, termasuk Britania Raya, [87] Amerika Serikat, [88] Australia, [89] Kanada, [90] Jerman, [91] yang Belanda, [92] dan Selandia Baru. [93] [ sunting ] Britania Raya Di Inggris, National Health Service (NHS) mulai membayar inisiatif ambisius untuk kinerja tahun 2004, dikenal sebagai Kerangka Kualitas dan Hasil (QOF). [87] Dokter umum sepakat untuk meningkatkan pendapatan yang ada sesuai dengan

kinerja sehubungan dengan 146 indikator yang meliputi kualitas perawatan klinis selama 10 penyakit kronis, organisasi perawatan, dan pengalaman pasien. Tidak seperti program insentif kualitas diusulkan di Amerika Serikat, dana untuk perawatan primer meningkat 20% dari tingkat sebelumnya. Ini praktek diizinkan untuk berinvestasi dalam staf tambahan dan teknologi; 90% dari dokter umum menggunakan Layanan NHS Resep Elektronik [ rujukan? ], dan sampai 50% menggunakan catatan kesehatan elektronik untuk sebagian dari perawatan klinis [ rujukan? ]. Analisis awal menunjukkan bahwa dokter secara substansial meningkatkan 'membayar berdasarkan keberhasilan mereka dalam memenuhi ukuran kualitas kinerja yang sukses. Para praktisi 8.000 keluarga dilibatkan dalam penelitian ini diperoleh rata-rata sebesar $ 40.000 lebih dengan mengumpulkan hampir 97% dari poin yang tersedia. [94] Sebuah komponen dari program ini, yang dikenal sebagai pelaporan pengecualian, memungkinkan dokter untuk menggunakan kriteria untuk mengecualikan pasien individu dari perhitungan kualitas yang menentukan penggantian dokter. Ada keprihatinan awal bahwa laporan pengecualian akan mengizinkan pengecualian yang tidak tepat sasaran pasien yang tidak terjawab ("game" [95] ). Namun, penelitian di tahun 2008 telah menunjukkan sedikit bukti dari game luas. [96] [ sunting ] Amerika Serikat Di Amerika Serikat, Medicare memiliki berbagai membayar-untuk-kinerja ("P4P") inisiatif di kantor, klinik dan rumah sakit, berusaha untuk meningkatkan kualitas dan menghindari biaya perawatan kesehatan yang tidak perlu. [97] The Centers for Medicare dan Medicaid Services (CMS) memiliki beberapa proyek percontohan berjalan menawarkan kompensasi untuk perbaikan:

Pembayaran untuk koordinasi perawatan yang lebih baik antara rumah, rumah sakit dan kantor untuk pasien dengan penyakit kronis. Pada April 2005, meluncurkan CMS berbasis nilai pertama percontohan pembelian atau "demonstrasi" proyek-tiga-tahun Medicare Dokter Praktek Kelompok (PGP) Demonstrasi. [98] Proyek ini melibatkan sepuluh besar, praktek dokter multi-khusus merawat lebih dari 200.000 Medicare fee-for-service penerima. Praktek Berpartisipasi akan fase dalam standar kualitas untuk layanan pencegahan dan pengelolaan penyakit kronis umum seperti diabetes. Praktik memenuhi standar tersebut akan memenuhi syarat untuk penghargaan dari tabungan karena perbaikan yang dihasilkan dalam manajemen pasien. Laporan Evaluasi Pertama untuk Kongres pada 2006 menunjukkan bahwa model dihargai kualitas tinggi, penyediaan perawatan kesehatan yang efisien, tetapi kurangnya muka pembayaran untuk investasi dalam sistem baru pengelolaan kasus "telah dibuat untuk masa depan yang pasti dengan hormat untuk setiap pembayaran melalui demonstrasi ". [99]

Satu set dari 10 rumah sakit ukuran kualitas yang, jika dilaporkan ke CMS, akan meningkatkan pembayaran yang rumah sakit menerima untuk debit masing-masing. Pada tahun ketiga demonstrasi, orang-orang rumah sakit yang tidak memenuhi ambang batas pada mutu akan terkena pada pengurangan dalam pembayaran. Data awal dari tahun kedua penelitian menunjukkan membayar untuk kinerja dikaitkan dengan peningkatan sekitar 2,5% sampai 4,0% sesuai dengan ukuran kualitas, dibandingkan dengan rumah sakit kontrol. [100] Dr Arnold Epstein dari Harvard School of Public Health berkomentar dalam sebuah editorial yang membayar-untukkinerja "pada dasarnya adalah sebuah eksperimen sosial hanya mungkin memiliki nilai tambahan sederhana." [101] Unintended konsekuensi dari beberapa tindakan rumah sakit umum dilaporkan kualitas telah terpengaruh perawatan pasien. Persyaratan untuk memberikan dosis antibiotik pertama di gawat darurat dalam waktu 4 jam, jika pasien telah pneumonia, telah menyebabkan peningkatan pada pneumonia misdiagnosis. [102] Hadiah untuk dokter untuk meningkatkan hasil kesehatan dengan menggunakan teknologi informasi kesehatan dalam perawatan pasien Medicare sakit kronis. Disinsentif: The Pertolongan Pajak & Kesehatan Care Act tahun 2006 diperlukan HHS Inspektur Jenderal untuk mempelajari cara-cara yang Medicare pembayaran ke rumah sakit bisa diperoleh kembali untuk "tidak pernah peristiwa", [103] seperti yang didefinisikan oleh Forum Mutu Nasional ., termasuk infeksi rumah sakit [104 ] Pada Agustus 2007, CMS mengumumkan bahwa pihaknya akan menghentikan pembayaran kepada rumah sakit untuk beberapa dampak negatif perawatan yang mengakibatkan cedera, penyakit atau kematian. Aturan ini, yang efektif Oktober 2008, akan mengurangi pembayaran rumah sakit untuk delapan jenis insiden serius dapat dicegah: objek kiri pada pasien selama operasi, darah transfusi reaksi , emboli udara , jatuh, mediastinitis , infeksi saluran kemih dari kateter , ulkus tekanan , dan sepsis dari kateter. [105] Pelaporan "tidak pernah peristiwa" dan penciptaan tolok ukur kinerja untuk rumah sakit juga diamanatkan. Lain kesehatan swasta wajib mempertimbangkan tindakan serupa;. Di tahun 2005, HealthPartners, asuransi kesehatan Minnesota, memilih untuk tidak menutupi 27 jenis "tidak pernah peristiwa" [106] Para Grup Leapfrog telah mengumumkan bahwa akan bekerja dengan rumah sakit, rencana kesehatan dan kelompok konsumen untuk mendukung mengurangi pembayaran untuk "tidak pernah peristiwa", dan akan mengakui rumah sakit yang setuju untuk langkahlangkah tertentu ketika kejadian buruk serius dihindari terjadi dalam fasilitas tersebut, termasuk memberitahu pasien dan organisasi keselamatan pasien , dan membebaskan biaya. [107] kelompok Dokter yang terlibat dalam pengelolaan komplikasi, seperti Infectious Diseases Society of America, telah menyuarakan keberatan terhadap usulan-usulan ini,

mengamati bahwa "beberapa pasien mengembangkan infeksi meskipun aplikasi dari semua praktik berbasis bukti dikenal untuk menghindari infeksi", dan bahwa respon hukuman dapat mencegah lebih lanjut studi dan memperlambat perbaikan dramatis yang telah dibuat. [108] [ sunting ] Kompleks penyakit Bayar untuk program kinerja sering pasien target dengan penyakit serius dan kompleks; pasien tersebut umumnya berinteraksi dengan beberapa penyedia layanan kesehatan dan fasilitas. Namun, program percontohan kini berlangsung fokus pada indikator sederhana seperti perbaikan dalam nilai-nilai laboratorium atau menggunakan layanan darurat, menghindari daerah kompleksitas seperti komplikasi atau spesialis mengobati beberapa beberapa. [109] Sebuah studi 2007 Kunjungan menganalisis kesehatan Medicare penerima 'menunjukkan bahwa median dua dokter perawatan primer dan lima spesialis menyediakan perawatan untuk pasien tunggal. [110] Para penulis meragukan bahwa bayar-untuk-kinerja sistem secara akurat dapat atribut tanggung jawab untuk hasil perawatan untuk pasien tersebut. American College of Physicians telah menyatakan keprihatinan Etika tentang menggunakan seperangkat terbatas parameter praktek klinis untuk menilai kualitas, "terutama jika pembayaran untuk kinerja yang baik adalah dicangkokkan ke sistem pembayaran saat ini, yang tidak menghargai perawatan yang komprehensif yang kuat ... Para pasien tua dengan kondisi kronis sangat rentan terhadap efek yang tidak diinginkan dari insentif yang kuat ". [111] Hadir membayar-untuk-mengukur kinerja kinerja sistem baik berdasarkan pengukuran klinis tertentu, seperti glycohemoglobin untuk pasien diabetes. [112] Kesehatan penyedia yang dipantau oleh kriteria terbatas seperti memiliki insentif yang kuat untuk membatalkan pilihan (mengabaikan atau menolak untuk menerima) pasien yang hasil tindakan jatuh di bawah standar kualitas dan karena itu memperburuk penilaian penyedia. [111] Pasien dengan melek kesehatan rendah, sumber daya keuangan tidak memadai untuk memberikan pengobatan yang mahal atau perawatan, dan kelompok etnis tradisional tunduk pada ketidakadilan kesehatan juga dapat dibatalkan oleh penyedia mencari langkah-langkah perbaikan kinerja.
[113]

[ sunting ] Pelaporan Publik
[ sunting ] pelaporan Wajib Denmark UU Denmark Keselamatan Pasien [114] disahkan DPR pada Juni 2003, dan pada 1 Januari 2004 Denmark menjadi negara pertama yang memperkenalkan nasional pelaporan wajib. Undang-undang mewajibkan personel garis depan untuk melaporkan efek samping ke sistem pelaporan nasional. Pemilik rumah sakit diwajibkan untuk bertindak atas laporan dan Dewan Kesehatan Nasional wajib belajar berkomunikasi secara nasional. Sistem pelaporan ini ditujukan murni untuk belajar dan personel garis

depan tidak bisa mengalami sanksi untuk pelaporan. Hal ini dinyatakan dalam Bagian 6 dari UU Denmark tentang Keselamatan Pasien (1 Januari 2007: Bagian 201 dari Undang-Undang Kesehatan Denmark): "Seseorang garis depan yang melaporkan peristiwa yang merugikan tidak bisa sebagai akibat dari laporan yang dikenakan investigasi atau disipliner tindakan dari majikan, Dewan Kesehatan atau Mahkamah Pengadilan. " Sistem pelaporan dan Database Pasien Denmark Keselamatan ini dijelaskan secara rinci lebih lanjut dalam Dewan Nasional Kesehatan publikasi. [115] Britania Raya Para Pasien Badan Keamanan Nasional mendorong pelaporan sukarela kesalahan perawatan kesehatan, tetapi memiliki beberapa kasus tertentu, yang dikenal sebagai "Pertanyaan Rahasia", yang dimulai penyelidikan secara rutin: kematian ibu atau bayi, anak usia 16 kematian, kematian pada orang dengan penyakit mental , dan perioperatif dan kematian pengobatan yang tak terduga. Catatan medis dan kuesioner diminta dari dokter yang terlibat, dan partisipasi telah tinggi, karena individu rincian rahasia. [116] Amerika Serikat Tahun 1999 Institute of Medicine (IOM) Laporan tersebut merekomendasikan "sebuah sistem pelaporan wajib nasional ... yang menyediakan ... pengumpulan informasi standar oleh pemerintah negara bagian tentang peristiwa buruk yang mengakibatkan kematian atau bahaya serius." [117] Profesional organisasi, seperti Anestesi Pasien Safety Foundation , menanggapi negatif: "sistem pelaporan Wajib pada umumnya menciptakan insentif bagi individu dan lembaga untuk memainkan permainan angka Jika pelaporan seperti menjadi terkait dengan tindakan penghukuman atau pengungkapan publik yang tidak pantas, ada risiko tinggi mengemudi pelaporan." bawah tanah ", dan memperkuat budaya keheningan dan menyalahkan yang banyak yang percaya berada di jantung masalah kesalahan medis ... " [118] Meskipun 23 negara membentuk sistem pelaporan wajib untuk cedera serius atau kematian pasien pada tahun 2005, database nasional digambarkan dalam laporan IOM tertunda oleh kontroversi atas pelaporan wajib vs sukarela. [119] Akhirnya pada tahun 2005, Kongres AS mengesahkan lama diperdebatkan Keselamatan Pasien dan Peningkatan Kualitas Undang-undang, membangun database pelaporan federal. [120] Rumah Sakit laporan serius membahayakan pasien sukarela, dikumpulkan oleh organisasi keselamatan pasien di bawah kontrak untuk menganalisis kesalahan dan merekomendasikan perbaikan. Pemerintah federal berfungsi untuk mengkoordinasikan pengumpulan data dan menjaga database nasional. Laporan tetap rahasia, dan tidak dapat digunakan dalam kasuskasus kewajiban. Kelompok konsumen keberatan dengan kurangnya transparansi, mengklaim mengingkari informasi publik tentang keamanan rumah sakit tertentu. [121] [ sunting ] pengungkapan sukarela

Dalam survei publik, mayoritas besar dari mereka yang disurvei percaya bahwa penyedia layanan kesehatan yang harus diminta untuk melaporkan semua kesalahan medis yang serius publik. [122] [123] Namun, tinjauan literatur medis menunjukkan sedikit efek data kinerja publik yang dilaporkan pada pasien keselamatan atau kualitas perawatan. [124] melaporkan Publik pada kualitas penyedia individu atau rumah sakit tampaknya tidak mempengaruhi pemilihan rumah sakit dan penyedia individual. [124] Beberapa studi telah menunjukkan bahwa pelaporan data kinerja merangsang aktivitas peningkatan kualitas di rumah sakit. [125]
[ sunting ] Amerika Serikat
[ sunting ] Kesalahan Medis

Standar etika dari Komisi Bersama Akreditasi Kesehatan Organisasi (JCAHO), yang American Medical Association (AMA) Dewan Urusan Etika dan Peradilan, dan American College of Physicians Pedoman Etika memerlukan pengungkapan efek samping yang paling serius. [126] [ 127] Namun, banyak dokter dan rumah sakit tidak melaporkan kesalahan di bawah sistem saat ini karena kekhawatiran tentang malpraktik tuntutan hukum;. ini mencegah pengumpulan informasi yang dibutuhkan untuk menemukan dan memperbaiki kondisi yang menyebabkan kesalahan [128] Pada tahun 2008 , 35 negara bagian AS memiliki undang-undang yang memungkinkan dokter dan penyedia layanan kesehatan untuk meminta maaf dan menawarkan ungkapan penyesalan tanpa kata-kata mereka digunakan melawan mereka di pengadilan, [129] dan 7 negara [130] juga telah mewajibkan pengungkapan hukum yang disahkan tertulis dari efek samping dan hasil buruk kepada pasien dan keluarga. [131] Pada bulan September 2005, US Senator Clinton dan Obama memperkenalkan Pengungkapan Kesalahan Medis Nasional dan Kompensasi (MEDIC) RUU, memberikan perlindungan dokter dari kewajiban dan lingkungan yang aman bagi pengungkapan, sebagai bagian dari program untuk memberitahukan dan kompensasi pasien dirugikan oleh kesalahan medis. [132] [133] Sekarang kebijakan beberapa pusat kesehatan akademik, termasuk Johns Hopkins, University of Illinois dan Stanford, untuk segera mengungkapkan kesalahan medis, menawarkan permintaan maaf dan kompensasi. Ini inisiatif nasional, berharap untuk mengembalikan integritas untuk berurusan dengan pasien, membuatnya lebih mudah untuk belajar dari kesalahan dan menghindari tuntutan hukum marah, adalah model setelah University of Michigan Program Sistem Rumah Sakit yang telah mengurangi jumlah tuntutan terhadap rumah sakit sebesar 75% dan telah penurunan biaya rata-rata litigasi. [131] Administrasi Kesehatan Veteran mensyaratkan pengungkapan dari semua kejadian buruk kepada pasien, bahkan mereka yang tidak jelas. [134] Namun, seperti tahun 2008 inisiatif ini hanya mencakup rumah sakit yang mandiri -diasuransikan dan yang mempekerjakan staf mereka, sehingga membatasi jumlah partai yang terlibat. [131]
[ sunting ] Kinerja

Pada April 2008, konsumen, pengusaha dan tenaga kerja organisasi mengumumkan perjanjian dengan organisasi dokter utama dan asuransi kesehatan pada prinsip-prinsip untuk mengukur dan melaporkan kinerja dokter pada kualitas dan biaya. [135]
[ sunting ] Britania Raya

Di Inggris, mengungkap rahasia baik adalah pemerintah diakui dan sanksi, sebagai cara untuk melindungi pasien dengan mendorong karyawan untuk memperhatikan layanan kekurangan. Otoritas kesehatan didorong untuk menempatkan kebijakan lokal di tempat untuk melindungi whistleblower. [136] [137]
[138]

[ sunting ] Studi tentang keselamatan pasien
Berbagai organisasi, cabang pemerintahan, dan perusahaan swasta melakukan studi penelitian untuk menyelidiki kesehatan keseluruhan dari keselamatan pasien di Amerika dan di seluruh dunia. Meskipun statistik mengejutkan dan dipublikasikan secara luas pada kematian dicegah karena kesalahan medis di rumah sakit Amerika, 2006 Laporan Kualitas Kesehatan Nasional [139] dirakit oleh Badan Kesehatan Penelitian dan Kualitas (AHRQ) memiliki penilaian serius berikut:
   

Langkah yang paling Kualitas membaik, namun kecepatan perubahan tetap sederhana. Peningkatan kualitas bervariasi dengan menetapkan dan fase perawatan. Tingkat perbaikan dipercepat untuk beberapa tindakan sementara beberapa terus menunjukkan penurunan. Variasi dalam kualitas perawatan kesehatan tetap tinggi.

Sebuah studi 2011 lebih dari 1.000 pasien dengan kanker usus besar lanjut menemukan bahwa satu dari delapan dirawat dengan setidaknya satu rejimen obat dengan rekomendasi spesifik terhadap penggunaan mereka dalam pedoman National Cancer Jaringan Komprehensif. Penelitian ini difokuskan pada tiga rejimen kemoterapi yang tidak didukung oleh bukti dari studi klinis sebelumnya atau pedoman praktek klinis. Salah satu perawatan dinilai "data yang cukup untuk mendukung," satu telah "terbukti tidak efektif," dan satu didukung oleh "tidak ada data, juga tidak ada alasan menarik." Banyak dari pasien menerima beberapa siklus non-menguntungkan kemoterapi dan beberapa dua atau lebih menerima perawatan yang belum terbukti. Efek samping potensial untuk perawatan termasuk hipertensi , risiko tinggi perdarahan dan perforasi usus. [140]

[ sunting ] Organisasi advokasi keselamatan pasien
Artikel utama: Pasien organisasi keselamatan

Beberapa penulis dari 1999 laporan Institute of Medicine ditinjau kembali status rekomendasi mereka dan negara keselamatan pasien, lima tahun setelah "Untuk Err adalah Manusia". [82] Menemukan bahwa keselamatan pasien telah menjadi topik yang sering untuk jurnalis, pakar perawatan kesehatan , dan masyarakat, itu lebih sulit untuk melihat peningkatan secara keseluruhan pada tingkat nasional. Apa yang patut diperhatikan adalah dampak pada sikap dan organisasi. Beberapa profesional kesehatan perawatan sekarang meragukan bahwa cedera medis dapat dicegah adalah masalah serius. Konsep sentral dari laporan-bahwa sistem buruk dan bukan orang jahat menyebabkan sebagian besar kesalahan-menjadi mapan dalam upaya keselamatan pasien. Sebuah array yang luas dari organisasi sekarang memajukan penyebab keselamatan pasien. Sebagai contoh, pada tahun 2010 organisasi Anaesthesiology utama Eropa meluncurkan Deklarasi Helsinki untuk Keselamatan Pasien di Anaesthesiology , yang mencakup banyak prinsip yang dijelaskan di atas. http://en.wikipedia.org/wiki/Patient_safety

Teknologi Informasi untuk Patient Safety
September 14, 2005 — anisfuad
Beberapa waktu yang lalu Menteri Kesehatan, Dr. Fadilah Supari mencanangkan gerakan nasional keselamatan pasien (patient safety) di rumah sakit. Lalu, apa hubungannya dengan teknologi informasi? Saat ini, berbagai rumah sakit sudah mulai menerapkan sistem informasi rumah sakit berbasis komputer untuk mendukung manajemen keuangan (khususnya billing systems). Jika rumah sakit sudah melewati tahap tersebut, langkah selanjutnya adalah pengembangan sistem informasi klinik. Di sini, peran penting teknologi informasi tidak lepas dari potensinya untuk mencegah medical error. Seperti kita ketahui, ada dua pandangan mengapa error dapat muncul di rumah sakit. Yang pertama, error terjadi karena kesalahan individual tenaga kesehatan. Yang kedua, kesalahan individual tidak akan muncul jika manajemen memiliki mekanisme untuk mencegah. Teknologi informasi dapat berperan dalam mencegah kejadian medical error melalui tiga mekanisme yaitu (1) pencegahan adverse event, (2) memberikan respon cepat segera setelah terjadinya adverse event dan (3) melacak serta menyediakan umpan balik mengenai adverse event dengan rincian sebagai berikut: a. Pencegahan adverse event Hasil penelitian klinis memerlukan waktu lama (rata-rata 17 tahun) sampai diterapkan dalam praktek sehari-hari. Penyediaan fasilitas teknologi informasi akan mendorong penyebarluasan informasi dengan cepat. Sehingga, sekarang di berbagai rumah sakit pendidikan mulai tersedia fasilitas Internet agar para residen dan dokter dapat dengan cepat mengakses perkembangan ilmu kedokteran terbaru serta menggunakannya (evidence based medicine). Pencegahan adverse event yang lebih riil adalah penerapan sistem pendukung keputusan (SPK) yang diintegrasikan dengan sistem informasi klinik. Berbagai macam contoh SPK mampu memberikan alert kepada dokter (contoh gambar 1) yang muncul secara cepat pada situasi kritis yang kadang membahayakan keselamatan pasien. Pada kondisi tersebut, informasi yang lengkap sangat penting

dalam pengambilan keputusan, misalnya: nilai laboratorium abnormal, kecenderungan vital sign, kontraindikasi pengobatan maupun kegagalan prosedur tertentu. Pencegahan adverse event juga dapat dilakukan melalui pengembangan berbagai aplikasi yang memungkinkan pemberian obat serta dosis secara akurat. Penggunaan barcode serta barcode reader untuk kemasan obat akan mencegah kesalahan pengambilan obat. b. Memberikan respon cepat setelah terjadinya adverse event. Selanjutnya, sistem informasi klinik yang baik akan mampu memberikan umpan balik secara cepat jika terjadi kesalahan atau adverse event. Contoh yang menarik adalah pengalaman penarikan obat rofecoxib (keluaran Merck). Begitu FDA mengeluarkan rilis mengenai penarikan obat tersebut, salah satu rumah sakit di AS dengan cepat mengidentifikasi seluruh pasien yang masih mendapatkan terapi obat tersebut, kemudian memberitahukan secara tertulis maupun elektronik mengenai penghentian obat tersebut dan memberikan saran untuk kembali ke rumah sakit agar mendapatkan obat pengganti.Semua surat kepada 11 ribuan pasien terkirim sehari kemudian. Dalam waktu 7 jam dokter yang menggunakan sistem informasi klinikpun tidak akan menemukan daftar obat tersebut dalam daftar peresepan, karena sudah langsung dikeluarkan dari database obat. c. Melacak dan menyediakan umpan balik secara cepat Teknologi database dan pemrograman saat ini memungkinkan pengolahan data pasien dalam ukuran terra byte secara cepat. Metode datawarehouse dan datamining memungkinkan komputer mendeteksi pola-pola tertentu dan mencurigakan dari data klinis pasien. Metode tersebut relatif tidak memerlukan operator untuk melakukan analisis, tetapi komputer sendirilah yang akan memberikan hasil analisis dan interpretasi tersebut. Oleh karena itu, istilah rekam kesehatan elektronik menjadi kata kunci. Ketika data rekam medis pasien, obat, protokol klinik, aset rumah sakit diintegrasikan dalam suatu database elektronik rumah sakit dapat mewujudkan tiga hal tersebut di atas. Sehingga, dapat disimpulkan bahwa teknologi informasi akan membantu dalam pencapaian patient safety melalui upaya-upaya perbaikan komunikasi, melengkapi program sistem informasi dengan berbagai kalkulasi, pengembangan sistem pendukung keputusan, respon cepat setelah adverse event maupun pencegahan adverse event. Disamping itu, upaya pengembangan arsitektur sistem informasi yang memungkinkan tenaga kesehatan mengakses pengetahuan kedokteran terbaru. Tantangan Namun demikian, ada tiga kendala utama yaitu finansial, kultural serta ketiadaan standar. Berbagai contoh di atas memerlukan investasi finansial yang tidak sedikit. Di sisi yang lain, banyak rumah sakit yang menganggap teknologi informasi hanya sebagai komoditas, bukan sebagai sumber daya strategis. Yang menguntungkan, tenaga kesehatan kita sebenarnya juga semakin aware terhadap teknologi informasi. Saya mencatat bahwa dokter baru kita saat ini semakin familiar dengan teknologi informasi dan komunikasi. Ketika fasilitas hotspot disediakan di lingkungan kampus, semakin banyak mahasiswa yang memanfaatkannya baik melalui laptop maupun handheld. Di Kanada, 50% dokter yang berusia di bawah 35 tahun menggunakan PDA. Hal ini menunjukkan bahwa difusi teknologi informasi cukup cepat. Faktor kultural yang dapat menghambat adalah bagaimana mengintegrasikan sistem informasi klinik ke dalam workflow seorang dokter. Pada tingkat yang lebih tinggi, sampai sekarang Indonesia belum mendadopsi standar pertukaran data kesehatan secara elektronik (HL 7)maupun standar data untuk berbagai data klinis dan keperawatan (SNOMED, LOINC dan NANDA) Rumah sakit harus seharusnya menerjemahkan patient safety ke dalam rencana strategis pengembangan sistem informasi rumah sakit. Dimulai dari pembentukan tim sistem informasi rumah sakit yang akan menerjemahkan bisnis rumah ke dalam rencana strategis sistem informasi dan teknologi informasi, pengembangan infrastruktur (mulai

dari database pasien elektronik, workstation), hingga ke pelatihan kepada staf medis, keperawatan dan non medis. Selain itu, keterlibatan dokter merupakan salah satu kunci utama keberhasilan penerapan sistem informasi klinik. Pada tingkat yang lebih tinggi, rumah sakit perlu bekerjasama dengan dinas kesehatan dan pihak asuransi maupun organisasi untuk sharing data serta melakukan evaluasi pelayanan medis melalui database rekam medis. Kesimpulan Sebagai penutup, gerakan patient safety seharusnya tidak berhenti sebagai aksi seremonial semata. Tetapi harus ditindaklanjuti dengan tindakan nyata yang bertujuan untuk menyiapkan infrastruktur informasi kesehatan nasional (yang dapat diterjemahkan hingga ke level organisasi, yaitu rumah sakit). Tanggung jawab utama Departemen Kesehatan terletak pada penentuan standar informasi kesehatan yang akan digunakan oleh pihak pengembang perangkat lunak agar software yang mereka bikin dapat kompatibel satu sama lain.

antaranya meninggal, dengan dampak peningkatan biaya rata-rata sekitar US$ 56.00 per kasus (Mermel 2000; O’Grady et al, 2002) DAMPAK MEDICAL ERROR DALAM PELAYANAN KESEHATAN Dampak dari medical error sangat beragam, mulai dari yang ringan dan sifatnya reversible hingga yang berat berupa kecacatan atau bahkan kematian. Sebagian penderita terpaksa harus dirawat di rumah sakit lebih lama (prolonged hospitalization) yang akhirnya berdampak pada biaya perawatan yang lebih besar. Classen et al13 melaporkan bahwa untuk mengatasi masalah medical error pada 2,4% pasien yang masuk ke rumah sakit selain diperlukan biaya ekstra sebesar US$ 2262 (atau hampir Rp 23 juta) per pasien juga diperlukan perpanjangan hari rawat rata-rata 1,9 hari. Hasil yang hampir sama juga dilaporkan melalui the Harvard study of adverse drug events. Dalam temuannya terbukti bahwa biaya yang harus dikeluarkan per pasien akibat adanya medical error adalah sekitar US $ 2595 (lebih dari Rp 25 juta) dengan perpanjangan masa rawat di rumah sakit rata-rata 2,2 hari. Namun demikian jika dilakukan analisis lebih rinci maka untuk kasus-kasus yang sifatnya bisa dicegah (preventable) biaya ekstra yang harus dikeluarkan hampir 2 kalinya, yaitu US $ 4685 (hampir Rp 50 juta) sedangkan perpanjangan masa rawat inap rata-rata 4.6 hari.14 Perkiraan lebih lanjut menunjukkan bahwa untuk rumah sakit pendidikan dengan 700 tempat tidur maka rata-rata biaya yang harus dikeluarkan per tahun untuk mengatasi medical error adalah sekitar US 5,6 juta (sekitar Rp 56 milyar rupiah)

Johnson et al, melakukan kalkulasi terhadap biaya obat yang erat kaitannya dengan terjadinya efek samping. Hasil kalkulasi menunjukkan bahwa medical error yang berkaitan dengan obat menyebabkan terjadinya 116 juta kunjungan ekstra ke dokter per tahun, berdampak pada penulisan resep secara ekstra sebanyak 76 juta lembar, 17 juta kunjungan pasien ke unit gawat darurat, 3 juta ekstra perawatan jangka panjang, dengan total biaya sebesar US$ 76,6 miliar, atau jauh lebih besar daripada anggaran yang diusulkan Presiden George W Bush ke Kongres untuk menggempur Afganistan.
4

Dari uraian di atas sebetulnya terlihat bahwa medical error merupakan fenomena gunung es. Hanya kasus-kasus yang serius dan mengancam jiwa (life threatening) yang secara mudah terdeteksi dan tampak di permukaan, sedangkan kasus-kasus yang sifatnya ringan sampai sedang umumnya tidak terdeteksi, tidak dicatat, ataupun tidak dilaporkan (apalagi yang gejalanya hilang dengan penghentian pemberian terapi yang dicurigai sebagai penyebab efek samping)
PERLUNYA DIKEMBANGKAN STANDAR DAN INDIKATOR UNTUK PATIENT SAFETY

Sejak masalah medical error menggema di seluruh belahan bumi melalui berbagai media baik cetak maupun elektronik hingga ke journal-journal ilmiah ternama, dunia kesehatan mulai menaruh kepedulian yang tinggi terhadap isu patient safety. Di Amerika Serikat misalnya, laporan yang diterbitkan oleh the Institute of Medicine merupakan pemicu yang efektif bagi gerakan patient safety ini (Kohn et al, 2000). Dalam laporan tersebut secara eksplisit disebutkan bahwa biaya nasional akibat medical error mencapai 17 milyar dollar per tahun. Di Australia, gerakan patient safety dimulai dari publikasi hasil studi the Quality in Australian Health Care Study yang menemukan bahwa adverse event dialami oleh 16,6% pasien yang dirawat di rumah sakit, dengan total biaya untuk mengatasinya yang mencapai lebih dari 1 milyar dolar per tahun (Wilson et al, 1995).

Beberapa institusi kemudian mulai mengembangkan upaya-upaya patient safety seperti misalnya yang diawali oleh the ACHS (the Australian Council on Healthcare Standards), the Council for Safety and Quality in Health Care, the Institute for Clinical Excellence dan the National Institute for Clinical Studies. Di Inggris yang mengawali konsep clinical governance melalui the National Institute for Clinical Excellence (NICE), patient safety juga telah menjadi prioritas bagi upaya peningkatan mutu pelayanan kesehatan secara berkesinambungan (continuous quality improvement).
5

Berbagai definisi mutu yang dikaitkan dengan patient safety selanjutnya diajukan, dan salah satu definisi yang umum digunakan antara lain menyebutkan bahwa mutu pelayanan kesehatan adalah “tingkat di mana pelayanan kesehatan untuk individu maupun populasi mampu menghasilkan outcome pelayanan sesuai dengan yang diharapkan dan konsisten dengan pengetahuan profesional terkini” (IOM, 2001). Namun demikian mengingat definisi tersebut dianggap terlalu luas, berbagai peneliti telah mencoba mengembangkannya untuk menjamin agar pengukuran mutu pelayanan kesehatan lebih spesifik. Salah satunya adalah yang diajukan oleh Donabedian (1980), yaitu berpedoman pada struktur, proses, dan outcome. Sementara itu the IOM (1999) dan National Health Service menggunakan konsep mutu pelayanan kesehatan dalam 6 aspek, yaitu safety, effectiveness, timeliness, efficiency, equity, dan patient awareness. Chassin mengusulkan metode lain yang menekankan pada 3 area utama, yaitu under use, over use, dan misuse of health care services. Under use didefinisikan sebagai kegagalan untuk memberikan pelayanan yang efektif padahal jika dilakukan dapat menghasilkan outcome yang diharapkan (misalnya tidak memberikan imunisasi atau gagal untuk melakukan bedah katarak). Disebut overuse apabila pelayanan kesehatan yang dilakukan ternyata memberi dampak risiko yang lebih besar daripada potensi manfaat yang dapat ditimbulkan (misalnya memberikan antibiotika untuk kasus-kasus common cold). Sedangkan misuse didefinisikan sebagai komplikasi yang sebenarnya dapat dihindari jika pelayanan kesehatan dilakukan secara seksama.

Dari beberapa konsep tersebut kemudian dikembangkan sejumlah indikator untuk mengkuantifikasikan mutu pelayanan kesehatan. Salah satunya adalah indikator mutu pelayanan yang disusun oleh ACHS yang merupakan instrumen untuk mengidentifikasi area pelayanan kesehatan yang masih memerlukan perbaikan secara fundamental. Dengan metode kuantifikasi ini selanjutnya dapat dilakukan analisis statistik untuk menilai areaarea pelayanan yang dianggap memiliki defisiensi dalam menghasilkan outcome yang diharapkan.
6

Upaya yang sama juga dilakukan oleh The Agency for Healthcare Research and Quality (AHRQ) yang mengembangkan beberapa indikator yaitu Prevention Quality Indicators, Inpatient Quality Indicators, dan Patient Safety Indicators (PSIs).
Apa yang dimaksud dengan indikator patient safety (IPS)?

Indikator patient safety merupakan ukuran yang digunakan untuk mengetahui tingkat keselamatan pasien selama dirawat di rumah sakit. Indikator ini dapat digunakan bersama dengan data pasien rawat inap yang sudah diperbolehkan meninggalkan rumah sakit. Indikator patient safety bermanfaat untuk menggambarkan besarnya masalah yang dialami pasien selama dirawat di rumah sakit, khususnya yang berkaitan dengan berbagai tindakan medik yang berpotensi menimbulkan risiko di sisi pasien. Dengan mendasarkan pada IPS ini maka rumah sakit dapat menetapkan upaya-upaya yang dapat mencegah timbulnya outcome klinik yang tidak diharapkan pada pasien. Secara umum IPS terdiri atas 2 jenis, yaitu IPS tingkat rumah sakit dan IPS tingkat area pelayanan. Indikator tingkat rumah sakit (hospital level indicator) digunakan untuk mengukur potensi komplikasi yang sebenarnya dapat dicegah saat pasien mendapatkan berbagai tindakan medik di rumah sakit. Indikator ini hanya mencakup kasus-kasus yang merupakan diagnosis sekunder akibat terjadinya risiko pasca tindakan medik.

Indikator tingkat area mencakup semua risiko komplikasi akibat tindakan medik yang didokumentasikan di tingkat pelayanan setempat (kabupaten/kota). Indikator ini mencakup diagnosis utama maupun diagnosis sekunder untuk komplikasi akibat tindakan medik.
Apa tujuan penggunaan Indikator Patient Safety?

Indikator patient safety (IPS) bermanfaat untuk mengidentifikasi area-area pelayanan yang memerlukan pengamatan dan perbaikan lebih lanjut, seperti misalnya untuk menunjukkan:

adanya penurunan mutu pelayanan dari waktu ke waktu,
7

bahwa suatu area pelayanan ternyata tidak memenuhi standar klinik atau terapi sebagaimana yang diharapkan

tingginya variasi antar rumah sakit dan antar pemberi pelayanan

disparitas geografi antar unit-unit pelayanan kesehatan (pemerintah vs swasta atau urban vs rural) Apa saja yang termasuk dalam indikator patient safety? Sesuai dengan tujuannya, IPS hendaknya memuat potensi-potensi risiko klinis yang relatif sering menimbulkan trauma di pihak pasien atau menimbulkan dampak medik, biaya, dan organisasi yang signifikan bagi pelayanan kesehatan/rumah sakit. Penetapan IPS harus dilakukan melalui kajian-kajian serta analisis seksama terhadap berbagai adverse event yang banyak ditemukan di sistem pelayanan kesehatan yang ada. Berikut disajikan beberapa contoh IPS yang dapat digunakan untuk menilai sejauh mana konsep-konsep patient safety telah diterapkan secara konsisten di rumah sakit.
Beberapa indikator patient safety

Luka tusuk atau luka iris yang tidak disengaja Komplikasi akibat anestesi Kematian pada diagnosis yang angka kematiannya rendah Dekubitus Kegagalan dalam menyelamatkan nyawa pasien Benda asing tertinggal dalam tubuh pasca tindakan medik/bedah

Pneumotorak iatrogenik Perdarahan atau hematom pasca operasi Fraktur tulang panggul pasca operasi Gangguan fisiologis dan metabolik pasca operasi Emboli paru pasca operasi atau trombosis vena Kegagalan respirasi pasca operasi Sepsis pasca operasi Dehisensi luka pasca operasi Infeksi akibat tindakan medik Reaksi transfusi Trauma saat lahir
8

Trauma obstetrik pasca operasi Cesar Trauma obstetrik pasca persalinan dengan instrumen Trauma obstetrik pasca persalinan tanpa instrumen Berdasarkan indikator-indikator yang telah disusun tersebut kemudian dibuat definisi, cara menghitung angka kejadian serta pada tingkat mana indikator tersebut harus dicapai, serta variabel-variabel apa saja yang harus dipertimbangkan untuk menghindari misleading dalam interpretasinya. Berikut diberikan beberapa contoh:
Dekubitus Definisi: Kasus dekubitus per 1000 patient discharge yang dirawat lebih dari 4 hari Numerator: Diagnosis saat discharge adalah 7070 sesuai ICD-9 Denominator: Semua medical & surgical discharges yang didefinisikan dengan DRG spesifik Pada pasien yang dirawat minimal 5 hari Tidak mengikutsertakan pasien dengan diagnosis hemiplegi, paraplegi atau

kuadriplegia Tidak melibatkan pasien-pasien dari unit pelayanan long term facilities. Angka empirik 22,7 per 1000 population at risk Risk adjustment; Umur, jenis kelamin, DRG, kategori komorbiditas
Benda asing tertinggal dalam tubuh pasien pasca prosedur medik/bedah Definisi: Kasus benda asing tertinggal dalam tubuh secara tidak sengaja selama prosedur per 1000 pasien yang di discharge Numerator: Diagnosis saat discharge adalah sesuai ICD-9 untuk benda asing yang tertinggal pasca tindakan medik/operatif Denominator: Semua medical & surgical discharges yang didefinisikan dengan

DRG spesifik Angka empirik 9 per 100.000 population at risk Risk adjustment: Umur, jenis kelamin, DRG, kategori komorbiditas Apa manfaat indikator patient safety? Laporan dari ACHS menunjukkan beberapa perubahan yang signifikan setelah diterapkannya indikator patient safety dalam sistem pelayanan kesehatan. Antara lain adalah pada area-area berikut (ACHS, 2003):
Indikator anestesi. Melalui indikator ini maka proporsi pasien yang menjalani pre anesthetic assessment sebelum tindakan pembedahan, meningkat dari 79% menjadi 93,6%.
9

http://www.scribd.com/doc/15130575/MUTU-PELAYANAN-YANGBERORIENTASI-PADA-PATIENT-SAFETYDody Firmanda 2008 - Keselamatan Pasien (Patient Safety)

Wujudkan Patient Safety Lewat Perawat Kompeten dan Nilai Moral Etik. Written by xjo Satu malam, Julia (bukan nama sebenarnya) yang sedang dirawat di sebuah rumah sakit ingin buang air kecil. Berulangkali ia pencet bel memanggil perawat, namun tidak ada respon. Perlahan-lahan Julia bangkit berdiri memaksakan diri sekalipun badannya terasa lemas. Sambil berjalan agak sempoyongan dia menuju kamar mandi. Tetapi belum sempat dia masuk kamar mandi keseimbangannya goyang, kepalanya berdenyut dan akhirnya jatuh. Julia berteriak, dan untungnya ada perawat yang mendengar dan menolongnya.

Kasus di atas hanya ilustrasi. Yang jelas dua kata: patient safety sudah masuk dalam ranah medis paling tidak satu dasawarsa terakhir. Memang kasus kecelakaan pasien bisa terjadi di Negara manapun. Menurut World Health Organization (WHO) Kejadian Tidak Diharapkan dalam rumah sakit pada berbagai Negara menunjukkan angka 3-16 persen. Angka ini bisa naik karena belum terdata dan terlaporkan. Di beberapa negara berkembang termasuk Indonesia, angka kesalahan menangani pasien diperkirakan lebih tinggi. Tidak heran jika kemudian WHO menegaskan pentingnya keselamatan pelayanan pasien. Menurut WHO “Safety is a fundamental principle of patient care and a critical component of quality management.” (World Alliance for Patient Safety, Forward Programme WHO, 2004) Patient safety sendiri merupakan proses pelayanan rumah sakit secara lebih aman, termasuk assessment risiko, identifikasi dan manajemen risiko terhadap pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan untuk belajar dan menindaklanjuti insiden serta penerapkan solusi untuk meminimalisasi risiko.

Perawat dan Keselamatan Pasien. Medical error menurut Ketua PPNI Propinsi DKI Jakarta Prayetni, SKp, M.Kep merupakan kesalahan dalam proses pelayanan yang mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan cidera pasien. Ruang lingkupnya mulai dari kegagalan melaksanakan sepenuhnya suatu rencana atau menggunakan rencana yang salah. Kesalahan juga terjadi karena berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu yang seharusnya dilakukan. “Dalam perawatan pasien fungsi perawat menjadi sangat penting. Bisa dibilang karena perawat bekerja 24 jam, maka tanggung jawab terdepan dalam pengelolaan keselamatan pasien ada di tangan perawat,” tukas Prayetni.

Bagi dr Julianto Witjaksono SpOG, Medical dan Nursing Director RSCM, patient safety dalam praktik paling sederhana dapat dilihat dari tugas perawat. Misalnya apakah perawat sudah memberikan obat kepada pasien yang tepat ? Apakah perawat sudah memberikan obat sesuai dosis yang tepat ? Apakah perawat sudah memberikan obat tepat waktu? “Perawat harus tahu apa dampaknya jika terjadi keterlambatan pemberian obat kepada pasien,” ucap dr Julianto Witjaksono. Soal kesalahan pemberian obat itu menurut Kepala Bidang Keperawatan RS PMI Bogor Ns. Yufi liyufiudin, Skep bisa dieliminasi dengan memasang papan nama pasien yang ter-up date setiap hari. ”Cara itu kami terapkan di RS PMI. Pemasangan ini memudahkan perawat mengecek kebenaran identitas pasien saat memberikan obat,” terangnya.

Kata kuncinya untuk mengeliminasi kesalahan, tandas Prayetni adalah perawat dalam bekerja patuh SOP. “Dalam konsep keperawatan ada enam prinsip benar dalam pemberian obat. Misalnya obat apa yang bias diberikan, mengecek kebenaran nama pasien, memperhatikan dosis obat, termasuk cara pemberian obat, itu harus dipatuhi,” terangnya panjang lebar.

Ditambahkan dr Julianto ruang lingkup patient safety saat ini sudah berada dalam tataran yang ekstrem. “Misalnya bagaimana bangunannya agar tidak menimbulkan potensi cedera. Bagaimana pintunya, bagaimana selasarnya, lalu lantainya agar tidak licin mencegah cedera pada pasien, itu termasuk ruang lingkup patient safety,” jelasnya.

Kendala. Gerakan nasional keselamatan pasien sudah disosialisasikan Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) yang membentuk Komite keselamatan Pasien Rumah Sakit (KKP-RS) pada 1 Juni 2005. Kemudian gerakan patient safety ini dicanangkan Menteri Kesehatan pada Seminar Nasional PERSI pada 21 Agustus 2005 di Jakarta. Di samping itu KARS (Komisi Akreditasi Rumah Sakit) Depkes telah menyusun Standar Keselamatan Pasien Rumah Sakit yang menjadi salah satu Standar Akreditasi Rumah Sakit.

Dari pengamatan Prayetni, selama ini respon rumah sakit, khususnya swasta sudah sangat baik mengimplementasikan keselamatan pasien. Hanya saja bukan berarti tidak ada kendala. Pertama, rasio perawat terhadap pasien masih kecil. “Bagaimana mungkin mengutamakan keselamatan pasien jika saat berdinas sore perawat hanya dua orang, tapi pasiennya 60,” ukasnya. Kedua, saat ini belum semua perawat mempunyai standar kompetensi sesuai ruangan an lingkup tugasnya. Ketiga, kepatuhan perawat terhadap SOP. “Saya harapkan perawat emegang nilai- nilai moral etik. Karena dalam nilai itu ada kejujuran, keikhlasan dan kecermatan. Bila perawat sudah memegang nilai moral maka ia tidak akan bertindak sembarangan,” pungkasnya. (Ners) (Erwin al homiz) http://nersindonesia.com/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->