Ammonium Clorida

 
1. 1. Latar Belakang Pendirian Pabrik Perkembangan indusri kimia yang begitu cepat, mempunyai dampak terhadap tumbuhnya berbagai industri yang terkait. Salah satu industri yang cukup baik dikembangkan adalah industri Ammonium Chloride. Pabrik Ammonium Chloride didirikan dengan tujuan merangsang industri-industri lain yang menggunakan Ammonium Chloride sebagai bahan baku dan bahan pembantu. Hal ini secara tidak langsung dapat menambah devisa Negara, pemecahan terhadap masalah tenaga kerja dan memperkuat perekonomian Negara. Industri Ammonium Chloride digunakan sebagai bahan baku industri pembuatan baterai kering. Sedangkan kegunaan lainnya adalah sabagai bahan baku dalam industri pupuk, bahan penunjang dalam industri farmasi, pembuatan berbagai senyawa ammoniak, elektroplating, bahan pencuci, pembersih logam dalam industri soldering, sebagai pelapis dalam industri logam timah dan galvanic, alat pengasam dalam industri pelapisan seng, serta sebagai bahan untuk memperlambat melelehnya salju. Ammonium Chloride yang diproduksi di Indonesia adalah sebagai co-product, sehingga sebagian besar kebutuhan masih harus impor. Impor Ammonium Chloride dalam beberapa tahun ini menunjukkan fluktuasi. 1.2. Penentuan Kapasitas Rancangan Penentuan kapasitas produksi suatu industri senantiasa diupayakan dengan memperhatikan segi teknis, financial, ekonomis dan kapasitas minimal. Dari segi teknis, industri Ammonium Chloride yang direncanakan memperhatikan peluang pasar, segi ketersediaan dan kontiyuitas bahan baku. Selain itu penentuan kapasitas rancangan pabrik yang akan didirikan harus berada diatas kapasitas minimum atau sama dengan kapasitas pabrik yang sudah berjalan. Adapun faktor – faktor yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan kapasitas pabrik ammonium chloride yaitu : 1. Perkiraan kebutuhan ammonium chloride di Indonesia Dari segi ekonomis pendirian industri Ammonium Chloride harus memperhatikan profitabilitas selain modal yang harus disediakan yang pada akhirnya harus melihat kondisi financial nasional. Berdasarkan data import, data eksport, proyeksi kebutuhan Ammonium Chloride dalam industri baterai kering, dan data dari proyeksi konsumsi Ammonium Chloride. Dapat ditentukan kapasitas pra rancangan pabrik Ammonium Chloride pada tahun 2012 nanti sebesar 33.000 ton/tahun. Besarnya kapasitas ini diharapkan dapat memenuhi kebutuhan Ammonium Chloride di dalam negeri dan sisanya dieksport ke luar negeri. Tabel 1.1. Perkembangan Import Ammonium Chloride Tahun Jumlah (ton) Nilai (US$’000) 1998 5.720 2.745
Posted by: kimiadotcom on: Agustus 22, 2008 In: Tuga Akhir Comment!

Kapasitas pabrik Ammonium Chloride yang sudah beroperasi Data menunjukkan produksi NH4Cl di USA tahun 1972 adalah 21. Import lainnya berasal dari Hongkong. Dengan demikian bahan baku cukup tersedia dan mudah memperolehnya. Dari table 1. Korea. Tabel 1. Belanda. Sektor industri terbesar pemakai bahan kimia ini adalah industri baterai kering. USA.313 7. Ketersediaan bahan baku Bahan baku pembuatan ammonium chloride dapat diperoleh dari dalam negeri sendiri dan sebagian diperoleh dengan mengimport.129 8.000 ton/tahun untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri dan sebagian di eksport. 1. 1.445 4. Prediksi import (kebutuhan yang belum terpenuhi) pada tahun 2012 = 16. Prediksi Import Ammonium Chloride X(tahun ke) 1 2 3 4 5 persamaan : y = 4464. 1.2. karena selama ini produksi Ammonium Chloride secara khusus masih belum ada. Inggris.2 ton.2 + 832. Menurut data statistik yang dikeluarkan oleh Indochemical dari PT. Penentuan Lokasi Pabrik Y(ton) 5. Bahan baku ammonium sulfat disediakan oleh PT.2 ton. Sedangkan bahan baku garam (NaCl) didapat dari Australia.1999 2000 2001 2002 5. menunjukkan bahwa proyeksi kebutuhan Ammonium Chloride sebagai bahan baku baterai kering meningkat dari tahun ke tahun. Atas pertimbangan prediksi kebutuhan tahun 2012 kesediaan bahan baku dan kapasitas pabrik yang sudah beroperasi.2 + 832.950.4(15) y = 16. Singapura.432 Untuk memudahkan analisa digunakan metode least square. Taiwan. maka dalam pra rancangan ini dengan kapasitas 33.1. tersebut dapat dilihat bahwa kebutuhan Ammonium Chloride di Indonesia semakin meningkat yang ditunjukkan dengan nilai import semakin tinggi.129 8.000 ton/tahun.313 7.213 8.000 ton.432 3.213 8. Kanada. dan Jerman. Petrokimia Gresik dengan kapasitas 650. Capricorn Indonesia Consult Inc.341 5.4x sehingga di tahun 2012 pada x ke 15 y = 4464. Perkembangan industri ini cukup pesat dalam beberapa tahun terakhir. Besarnya kebutuhan Ammonium Chloride di Indonesia dapat dilihat dari jumlah importnya. sehingga diperoleh . 1. Swedia.400 5. Cina. Sedangkan ammonium chloride yang merupakan co-product dari industri lain telah dieksport seluruhnya.830 Sumber:BPS Semarang Import Ammonium Chloride terutama berasal dari Jepang.720 5.950.

Untuk daerah Gresik. sebab cukup banyak industri baru yang dibangun di sekitar pendirian pabrik. Daerah Gresik merupakan tujuan pencari kerja.Dengan mempertimbangkan faktor-faktor maka lokasi pendirian pabrik Ammonium Chloride pada pra rancangan ini dipilih di kawasan industri Gresik Jawa Timur. air dapat diperoleh dengan mudah. Lokasi pabrik dipilih di Gresik mengingat bahan baku NaCl dan (NH4)2SO4 dapat diperoleh dengan mudah karena lokasi pabrik tidak jauh dari sumber bahan baku dan diangkut ke lokasi pabrik dengan tersedianya sarana transportasi yang baik mulai dari fasilitas pelabuhan hingga transportasi darat ke lokasi pabrik. karena berhasil tidaknya pencapaian tujuan perusahaan juga dipengaruhi oleh faktor buruh atau tenaga kerja yang berkualitas dan berkemampuan tinggi.  Buruh dan Tenaga Kerja Faktor buruh atau tenaga kerja merupakan faktor yang penting bagi suatu perusahaan. Letak yang sangat berdekatan dengan pasar merupakan pertimbangan yang sangat penting karena konsumen akan lebih mudah dan cepat mendapatkannya. karena pabrik dapat beroperasi atau tidak sangat bergantung pada ketersediaan bahan baku. maka diharapkan akan memperoleh hasil penjualan yang maksimal selain sebagian akan dieksport keluar negeri. sehingga dapat menunjang dalam pemenuhan kebutuhan akan tenaga kerja terhadap pabrik yang akan didirikan. Hal ini dapat mengurangi biaya transportasi dan penyimpanan. sarana transportasi darat sangat menunjang karena daerah Gresik merupakan salah satu sentra industri yang maju. Di daerah Gresik.  Pemasaran Lokasi pemasaran akan mempengaruhi biaya produksi dan biaya angkutan. rel kereta api dan pelabuhan laut yang memadai akan mempermudah dalam pengiriman bahan baku dan penyaluran produk. Faktor Primer  Penyediaan bahan baku Bahan baku merupakan kebutuhan utama bagi kelangsungan suatu pabrik. Sumber bahan baku merupakan faktor penting dalam pemilihan lokasi pabrik yang mengkonsumsi jumlah bahan baku yang sangat besar. .  Utilitas Sarana utilitas telah memadai karena kawasan tersebut memang dibangun untuk kawasan yang infrastrukturnya telah disesuaikan dengan kebutuhan untuk industri. 1.  Transportasi Sarana dan prasarana sangat diperlukan untuk proses penyediaan bahan baku dan pemasaran produk. faktor yang dijadikan acuan dalam penentuan pabrik dibagi dua faktor utama yaitu : 1. Dengan prioritas utama pasar di dalam negeri. Dengan adanya fasilitas jalan raya. Begitu juga sarana listrik yang merupakan bagian terpenting dalam sentra industri.

1. Kemungkinan perluasan pabrik ini dapat dilakukan oleh dinas tata kota.  Sarana penunjang lain Gresik sebagai kawasan industri telah memiliki fasilitas terpadu seperti perumahan. Faktor Sekunder  Kondisi Tanah dan Daerah Kondisi tanah yang relatif masih luas dan merupakan tanah datar dengan kondisi iklim yang stabil sepanjang tahun sangat menguntungkan. 1. 1. Sehingga akan menunjang kemajuan dari pabrik yang akan dibangun. sehingga diperlukan seleksi untuk mendapatkan hasil yang paling optimal. Gresik merupakan salah satu kawasan industri di Indonesia sehingga pengaturan dan penanggulangan mengenai dampak lingkungan dapat dilaksanakan dengan baik.4.  Kebijakan Pemerintah Pendirian suatu pabrik perlu mempertimbangkan faktor kepentingan pemerintah yang terkait didalamnya seperti kebijakan pengembangan industri dan hubungan dengan pemerataan kesempatan kerja serta hasil-hasil pembangunan. Walaupun perusahaan nantinya harus mengembangkan fasilitas-fasilitas untuk karyawannya sendiri tetapi untuk mengurangi pembiayaan awal pendirian pabrik maka dapat mempergunakan fasilitas terpadu tersebut. 1. sarana olah raga.  Iklim Keadaan iklim di Indonesia khususnya di Gresik secara umum cukup mendukung dan daerah yang tidak mudah dilanda topan dan banjir. 1.  Kemungkinan perluasan pabrik Apabila permintaan terus bertambah maka dapat dilakukan perluasan pabrik untuk meningkatkan kapasitas produksi. 1. sarana kesehatan. Disamping itu. 1. sarana hiburan. 1. Tinjauan Pustaka 1. dan lainnya. Lahan Faktor lahan berkaitan dengan rencana pengembangan pabrik lebih lanjut. . Ada dua macam proses untuk memproduksi Ammonium Chloride secara komersial yaitu proses Ammonium – Soda dan proses Ammonium Sulfat – Sodium Chloride. Kawasan industri yang merupakan lahan untuk pendirian atau pengembangan pabrik akan memudahkan pengembangan pabrik dimasa yang akan datang. Gresik merupakan kawasan industri yang luas sehingga masih memungkinkan untuk memperluas area pabrik jika diinginkan. Macam-macam Proses Pembuatan Ammonium Chloride Ammonium Chloride dapat diproduksi dengan beberapa macam proses.

1. baik sebagai bahan baku dan sebagai bahan pembantu. Investasi pada proses ammonia – soda lebih besar karena lebih kompleksnya peralatan yang digunakan. 1. Ammonia dan karbondioksida dilarutkan dalam larutan sodium chloride untuk mendapatkan sodium bikarbonat dan ammonium chloride. Campuran pasta ini dimurnikan dalam vakum filter dan endapan sulfat yang terbentuk dicuci sampai bebas Ammonium Chloride. Untuk mengurangi jumlah kandungan air. bahan pencuci pembersih logam dalam industri soldering. 1. konversi reaksi dalam reaktor 95 %. Kristal yang terbentuk dipisahkan dari mother liquornya dalam centrifuge dan diteruskan dengan proses pengeringan. Proses Ammonia – Soda Pada proses ini Ammonium Chloride merupakan hasil samping. pembuatan berbagai macam senyawa ammonia. Proses Ammonium Sulfat – Sodium Chloride lebih sederhana dibandingkan dengan proses ammonia – soda. 1.1. Kegunaan Produk Ammonium Chloride mempunyai kegunaan yang amat luas didalam industri kimia. Proses yang dipilih dalam prarancangan pabrik ini adalah proses Ammonium Sulfat – Sodium Chloride. 1. . sebagai pelapis dalam industri pelapisan seng serta sebagai bahan untuk memperlambat melelehnya salju. Sebagai bahan baku terutama digunakan pembuatan sel baterai kering. Kemudian dilakukan proses pengkristalan di dalam kristaliser dengan suhu operasi 40 oC. 1. Bahan cukup tersedia dan mudah didapat. NaCl + NH3 + CO2 + H2O NaHCO3 + NH4Cl Larutan NH4Cl yang terbentuk didinginkan sampai dibawah 20oC dan kemudian dikristalisasi. filtrat ammonium chloride kemudian dipekatkan di dalam evaporator. (NH4)2SO4 + 2 NaCl 2 NH4Cl + Na2SO4 Campuran yang keluar dari reaktor mengandung sedikit air untuk mengikat Ammonium Chloride dalam larutan yang berbentuk seperti pasta. Kristal ammonium chloride yang terjadi dipisahkan dari mother liquornya dalam centrifuge yang diteruskan dengan proses pengeringan. Pemilihan proses ini didasarkan pada :    1. terutama pada proses pemurnian. Proses Ammonium Sulfat – Sodium Chloride Proses ini dilakukan dengan cara mereaksikan larutan Ammonium Sulfat dan Sodium Chloride dalam reaktor berpengaduk yang dijaga pada temperatur 100oC. Sedangkan kegunaan lain adalah sebagai bahan baku dalam industri pupuk dan bahan penunjang dalam industri farmasi. elektroplating. 1. sedangkan hasil utamanya adalah sodium bikarbonat. 1.

Sodium Khlorida a.2. Rumus Kimia : ( NH4 )2 SO4 BM : 132.4oC Titik didih : 1413oC b.45 Titik leleh : 800.3. Sifat Fisis dan Kimia Bahan Baku 1.14 Titik Leleh : 513oC o 1. Sifat Fisika           Rumus : NaCl BM : 58.4.5 Titik didih : 520oC Titik sublimasi : 350oC 2.1. Sifat Kimia Berwarna putih . Sifat Kimia Fase padat (kristal atau bubuk putih) Bentuk kristal : kubik Menyerap air (higroskopis) Larut dalam air dan gliserol Tidak larut dalam alkohol Tidak mudah terbakar 1. Sifat Kimia      Berwarna abu-abu kecoklatan sampai putih Berbentuk kristal Tidak mudah terbakar Larut dalam air Tidak larut dalam alkohol dan acetone 2. Sifat Fisis    1.Ammonium Chloride  1. Ammonium Sulfat 1. Sifat Fisika      Rumus Kimia : NH4Cl BM : 53. o 1. Sifat Fisis dan Kimia 1.Sifat Fisis dan Kimia Produk .

7 kJ/mol Panas differensial larutan NH4Cl pada kondisi jenuh : +15.4 8. Reaksi yang terjadi merupakan reaksi cair – cair. Tekanan parsial larutan Ammonium Chloride Jenuh Temperatur (oC) 10 20 30 40 50 60 1. Tabel 1.2 kJ/mol Sedikit larut dalam alcohol Tidak larut dalam aceton dan pyridine Larutan ammonium chloride bersifat asam dan cenderung menyerang logam besi dan permukaan logam lainnya (korosif). konversi reaksi dalam reaktor 95 %.0 1. Tabel 1.3.4 20 34.6 87.3 Sumber : Ulman’s Encyclopedia of Industrial Chemistry Vol A2 halaman 256 .4.3 5. Tekanan (Kpa) 1.8 101.6 100 77.9 3.6 40 45.3 115. 1. Proses yang terjadi pada pembuatan ammonium chloride adalah proses ammonium sulfat – sodium chloride. perunggu dan kuningan Larut dalam air. Pada proses ini dilakukan dengan cara mereaksikan larutan ammonium sulfat dan sodium chloride dalam reaktor berpengaduk yang dijaga pada suhu 100 oC.             Berbentuk kristal Rasa asin Agak higroskopis Panas spesifik (1 – 55oC) : 1.8 60 55. terutama pada tembaga. gliserol dan NH3 cair Kelarutan dalam air meningkat dengan penambahan ammonia dan kenaikan temperatur. Tinjauan Proses Secara Umum Ammonium Chloride atau dikenal dengan nama sel ammonia telah ditemukan sejak awal abad pertengahan.3 80 65. sehingga perpindahan massa terjadi pada lapisan yang sangat tipis. 1.3 Sumber : Encyclopedia of Chemical Technology Vol 2 halaman 521 Tekanan parsial larutan NH4Cl jenuh memperlihatkan bahwa Ammonium Chloride agak higroskopis.7 kJ/mol Panas integral larutan NH4Cl pada kondisi jenuh : +15.5 J/gr Panas pembentukan : 317 kJ/mol Panas laten : 165. Kelarutan Ammonia Chloride dalam air Temperatur (oC) Dalam 100 gr air (gram) 0 29.

Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut : (NH4)2SO4 + 2 NaCl 2 NH4Cl + Na2SO4 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful