PEDOMAN TRANSLITERASI DAN SINGKATAN A.

TRANSLITERASI Transliterasi Arab-Latin yang digunakan dalam penulisan tesis ini, secara umum berpedoman kepada trasnsliterasi ‘Ali ‘Audah dengan keterangan sebagai berikut: Arab ‫ا‬ ‫ب‬ ‫ث‬ ‫د‬ ‫ج‬ ‫ح‬ ‫خ‬ ‫د‬ ‫ذ‬ ‫ر‬ ‫ز‬ ‫ش‬ ‫ظ‬ ‫ص‬ ‫ض‬ Transliterasi Tidak Disimbolkan B T Th J H Kh D Dh R Z S Sy S D Arab ‫ط‬ ‫ظ‬ ‫ع‬ ‫غ‬ ‫ف‬ ‫ق‬ ‫ك‬ ‫ل‬ ‫و‬ ‫ن‬ ً ‫ه‬ ‫ء‬ ‫ي‬ Transliterasi T Z ‘ Gh F Q K L M N W H ’ Y

Catatan: 1. Vokal Tunggal ---------- (fathah) ---------- (kasrah) ---------- (dammah) 2. Vokal Rangkap (‫( )ي‬fathah dan yā’) (ً) (fathah dan waw) 3. Vokal Panjang (‫( )ا‬fathah dan alīf) (‫( )ي‬kasrah dan ya’)

= a misalnya, ‫ حدد‬ditulis hadatha = i misalnya, ‫ ًقف‬ditulis wuqifa = u misalnya, ‫ رًي‬ditulis ruwiya = ay, misalnya, ‫ بٍن‬ditulis bayna = aw,misalnya, ‫ ٌٌو‬ditulis yawm = ā (a dengan garis di atas) = ī, (i dengan garis di atas)

4. Tā’ marbūtah (‫)ة‬ Tā’ marbūtah hidup atau mendapat harakat fathah, kasrah dan dammah, transliterasinya adalah (t), misalnya (‫ = انفهطفت األًنى‬al-falsafat al-ūlā). Sementara tā’ marbūtah mati atau mendapat harakat sukun, transliterasi-nya adalah (h), misalnya: ( ,‫حيفج انفالضفت, يناىج األدنت‬ ‫ )دنٍم اإلناٌت‬tahafut al-falāsifah, manāhij al-adillah, dalīl al-ināyah. 5. Syaddah (tasydīd)

‘Ali ‘Audah, Konkordansi Qur’ān, Panduan dalam Mencari Ayat Qur’ān, cet. II, (Jakarta: Litera Antar Nusa, 1997), hal. xiv.

Nama kota ditulis menurut ejaan Bahasa Indonesia. Sedangkan nama-nama lainnya ditulis sesuai kaedah penerjemahan. bukan Misra. ‫ جسئى‬ditulis juz’ī. = ed. misalnya (‫ )خطابٍت‬ditulis khattābiyyah. MODIFIKASI 1.p. tanpas transliterasi. Contoh: Muhammad Fū’ād ‘Abd al-Bāqī. اننفص‬ditulis al-kasyf. yakni huruf yang sama dengan huruf yang mendapat syaddah. Beirut. Hamzah (‫)ء‬ Untuk hamzah yang terletak di tengah dan di akhir kata ditransliterasikan dengan apostrof. tidak dilambangkan karena dalam bahasa Arab ia menjadi alīf. = t. bukan Bayrūt. misalnya: ‫ إخخراع‬ditulis ikhtirā‘. Adapun terjemahan ayat al-Quran diambil dari al-Qur’an dan Terjemahnya.th. . seperti: ummah wasatan. 6. Adapun hamzah yang terletak di awal kata. Pengecualian berlaku jika penulisan dimaksudkan sebagai ungkapan asing dan dicetak miring. misalnya: ‫ يالئكت‬ditulis malā’ikah. = Ra. = t. misalnya: ‫ انكشف. dalam transliterasi ini dilambangkan dengan huruf. = ‫ضبحانو ً حعانى‬ ‫صهى هللا عهٍو ًضهى‬ ‫رضً هللا عنو‬ terjemahan jilid tanpa penerbit tanpa tempat penerbit tanpa tahun editor halaman Dalam penulisan tesis ini. edisi 2004/2005. ditulis tauhid. bukan tawhīd.tp. C. Nama orang berkebangsaan Indonesia ditulis seperti biasa tanpa transliterasi. Kata sandang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan ‫ ال‬transliterasinya adalah al.Syaddah yang dalam bahasa Arab dilambangkan (ّ ). 1989. 2. terbitan Departemen Agama. = Saw. dan sebagainya. seperti Mesir. = hal. = t. B. al-nafs. penulis mengacu kepada buku “Panduan Program Pascasarjana IAIN Ar-Raniry Banda Aceh. 3. 7. = terj. seperti Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy. Contoh: tauhid. SINGKATAN Swt. Istilah asing yang sudah popular dan masuk ke dalam bahasa Indonesia ditulis biasa. = jil.

 ":7 .3 .790203.3 /. ":7.305.2- /.   /.3%0702.3/.3...7 .5:3 90702. 907-9.2.    .9 .