PEDOMAN TRANSLITERASI DAN SINGKATAN A.

TRANSLITERASI Transliterasi Arab-Latin yang digunakan dalam penulisan tesis ini, secara umum berpedoman kepada trasnsliterasi ‘Ali ‘Audah dengan keterangan sebagai berikut: Arab ‫ا‬ ‫ب‬ ‫ث‬ ‫د‬ ‫ج‬ ‫ح‬ ‫خ‬ ‫د‬ ‫ذ‬ ‫ر‬ ‫ز‬ ‫ش‬ ‫ظ‬ ‫ص‬ ‫ض‬ Transliterasi Tidak Disimbolkan B T Th J H Kh D Dh R Z S Sy S D Arab ‫ط‬ ‫ظ‬ ‫ع‬ ‫غ‬ ‫ف‬ ‫ق‬ ‫ك‬ ‫ل‬ ‫و‬ ‫ن‬ ً ‫ه‬ ‫ء‬ ‫ي‬ Transliterasi T Z ‘ Gh F Q K L M N W H ’ Y

Catatan: 1. Vokal Tunggal ---------- (fathah) ---------- (kasrah) ---------- (dammah) 2. Vokal Rangkap (‫( )ي‬fathah dan yā’) (ً) (fathah dan waw) 3. Vokal Panjang (‫( )ا‬fathah dan alīf) (‫( )ي‬kasrah dan ya’)

= a misalnya, ‫ حدد‬ditulis hadatha = i misalnya, ‫ ًقف‬ditulis wuqifa = u misalnya, ‫ رًي‬ditulis ruwiya = ay, misalnya, ‫ بٍن‬ditulis bayna = aw,misalnya, ‫ ٌٌو‬ditulis yawm = ā (a dengan garis di atas) = ī, (i dengan garis di atas)

4. Tā’ marbūtah (‫)ة‬ Tā’ marbūtah hidup atau mendapat harakat fathah, kasrah dan dammah, transliterasinya adalah (t), misalnya (‫ = انفهطفت األًنى‬al-falsafat al-ūlā). Sementara tā’ marbūtah mati atau mendapat harakat sukun, transliterasi-nya adalah (h), misalnya: ( ,‫حيفج انفالضفت, يناىج األدنت‬ ‫ )دنٍم اإلناٌت‬tahafut al-falāsifah, manāhij al-adillah, dalīl al-ināyah. 5. Syaddah (tasydīd)

‘Ali ‘Audah, Konkordansi Qur’ān, Panduan dalam Mencari Ayat Qur’ān, cet. II, (Jakarta: Litera Antar Nusa, 1997), hal. xiv.

C. = ‫ضبحانو ً حعانى‬ ‫صهى هللا عهٍو ًضهى‬ ‫رضً هللا عنو‬ terjemahan jilid tanpa penerbit tanpa tempat penerbit tanpa tahun editor halaman Dalam penulisan tesis ini. al-nafs. = t. bukan Bayrūt. = t. Adapun terjemahan ayat al-Quran diambil dari al-Qur’an dan Terjemahnya. dan sebagainya. Kata sandang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan ‫ ال‬transliterasinya adalah al. misalnya (‫ )خطابٍت‬ditulis khattābiyyah. 7. = jil. . ‫ جسئى‬ditulis juz’ī. SINGKATAN Swt. Beirut. seperti: ummah wasatan. MODIFIKASI 1. Contoh: Muhammad Fū’ād ‘Abd al-Bāqī. Hamzah (‫)ء‬ Untuk hamzah yang terletak di tengah dan di akhir kata ditransliterasikan dengan apostrof. penulis mengacu kepada buku “Panduan Program Pascasarjana IAIN Ar-Raniry Banda Aceh.tp. = ed. ditulis tauhid. B. dalam transliterasi ini dilambangkan dengan huruf. = hal. edisi 2004/2005. Istilah asing yang sudah popular dan masuk ke dalam bahasa Indonesia ditulis biasa. misalnya: ‫ يالئكت‬ditulis malā’ikah. = terj. = Ra. Pengecualian berlaku jika penulisan dimaksudkan sebagai ungkapan asing dan dicetak miring. = t. Contoh: tauhid. 3. اننفص‬ditulis al-kasyf.p. bukan tawhīd. bukan Misra. tanpas transliterasi.th. Nama orang berkebangsaan Indonesia ditulis seperti biasa tanpa transliterasi. Adapun hamzah yang terletak di awal kata. yakni huruf yang sama dengan huruf yang mendapat syaddah. terbitan Departemen Agama. misalnya: ‫ انكشف. 2. Nama kota ditulis menurut ejaan Bahasa Indonesia.Syaddah yang dalam bahasa Arab dilambangkan (ّ ). misalnya: ‫ إخخراع‬ditulis ikhtirā‘. seperti Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy. 1989. tidak dilambangkan karena dalam bahasa Arab ia menjadi alīf. seperti Mesir. 6. Sedangkan nama-nama lainnya ditulis sesuai kaedah penerjemahan. = Saw.

. ":7 .3 .    .7 . ":7.3 /. 907-9.5:3 90702.3.3%0702.   /.2- /.9 .790203.2.3/..305.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful