P. 1
HOTD Ukhuwah Islamiyah

HOTD Ukhuwah Islamiyah

|Views: 707|Likes:
Published by api-3725701
Hadist riwayat Zaid bin Tsabit ra.:
\
Bahwa Nabi saw. berangkat untuk berperang di bukit Uhud lalu kembalilah sebagian dari mereka yang ikut bersama beliau sehingga terpecahlah para pengikut Nabi saw. menjadi dua bagian. Sebagian mereka mengatakan kita akan bunuh mereka dan sebagian lagi berpendapat tidak. Lalu turunlah ayat: Maka mengapa kamu terpecah menjadi dua golongan dalam menghadapi orang-orang munafik.
Hadist riwayat Zaid bin Tsabit ra.:
\
Bahwa Nabi saw. berangkat untuk berperang di bukit Uhud lalu kembalilah sebagian dari mereka yang ikut bersama beliau sehingga terpecahlah para pengikut Nabi saw. menjadi dua bagian. Sebagian mereka mengatakan kita akan bunuh mereka dan sebagian lagi berpendapat tidak. Lalu turunlah ayat: Maka mengapa kamu terpecah menjadi dua golongan dalam menghadapi orang-orang munafik.

More info:

Published by: api-3725701 on Oct 15, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

[HOTD] ukhuwah islamiyah November 20th, 2006 Hadist riwayat Zaid bin Tsabit ra.: Bahwa Nabi saw.

berangkat untuk berperang di bukit Uhud lalu kembalilah sebagian dari mereka yang ikut bersama beliau sehingga terpecahlah para pengikut Nabi saw. menjadi dua bagian. Sebagian mereka mengatakan kita akan bunuh mereka dan sebagian lagi berpendapat tidak. Lalu turunlah ayat: Maka mengapa kamu terpecah menjadi dua golongan dalam menghadapi orang-orang munafik. Links: [indahnya peRsatuan, buRuknya peRpecahan] http://www.mediamuslim.info/index.php?option=com_content&task=view&id=99&Itemid=11 [ukhuwah pluRalis] http://mubarok-institute.blogspot.com/2006/07/ukhuwah-pluralis.html [tentang banyaknya ‘kelompok’] http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/7/cn/2788 [jangan beRsedih indonesia] http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/2006/032006/12/99pekan.htm [menggagas ukhuwah nisaiyah] http://www.rahima.or.id/SR/11-04/Dirasah.htm [hablum minallah] http://rasuldahri.tripod.com/articles/kka2_sebelas.htm [kekuatan ukhuwah] http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/0404/08/manajemen_qolbu.htm [hikmah tahun baRu islam : meRancang hidup lebih baik] http://www.manajemenqolbu.com/cybermq/detail_artikel.php?id=43&noid=2&PHPSESSID=583 9e1da89450debb8b626e607aad679 [istilah ikhwan dan akhawat yang mengalami penyempitan makna] http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/11/cn/4752 [webmasteR muslim beRsatu membela islam memeRangi alkaafiRuun] http://drupalmalaysia.org/RISALAH-ISLAM/node/14 -perbanyakamalmenujusurga-

http://www.mediamuslim.info/index.php?option=com_content&task=view&id=99&Itemid=11 Indahnya Persatuan, Buruknya Perpecahan Dikirim oleh Kontributor Special || Jumat, 09 Juni 2006 - Pukul: 13:26 WIB Di antara keistimewaan ajaran Islam adalah seruan kepada penganutnya untuk mempertahankan persatuan di antara umat Islam (Ukhuwah Islamiah ) dan cercaan terhadap perpecahan yang terjadi di tengah umat ini. Sesuai dengan firman Allah yang artinya:"Dan berpegang eratlah kalian semua dengan tali Allah dan janganlah berpecah belah" . (Ali Imran: 103). Maksud dari kata "tali Allah" adalah Al-Qur'an. Terdapat beberapa hadits yang menerangkan tentang "berpegang erat dengan tali Allah" antara lain: Abu Sa'id Al-Khudri berkata: Bersabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam : "Kitabullah adalah tali Allah yang memanjang dari langit hingga bumi". (HR. At-Tirmidzi, hasan gharib ). Abu Syuraih Al-Khuza'i berkata: Ketika Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam berada di tengah-

tengah kami, beliau bersabda: "Kabar gembira buat kalian, apakah kalian bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku adalah utusanNya?" Para sahabat menjawab: "Benar". Kemudian Rasulullah ` bersabda: "Sesungguhnya Al-Qur'an ini adalah perantara (tali), salah satu ujung talinya berada di sisi Allah dan ujung lainnya ada di tengah-tengah kalian, maka berpegang teguhlah padanya, sungguh kalian tidak sesat dan binasa jika berpegang teguh padanya (Al-Qur'an)." (Shahih Ibnu Hibban, 12/165). Zaid bin Arqam berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:"Ketahuilah bahwa saya meninggalkan bagi kalian dua hal yang berat, salah satunya adalah Kitabullah dan itu adalah tali Allah, barangsiapa mengikutinya maka dia ada dalam petunjuk Allah dan barangsiapa meninggalkannya maka ia dalam kesesatan." (HR. Muslim). Kalimat "jangan kalian berpecah belah" berarti peringatan Allah kepada umat Islam untuk bersatu dalam persaudaraan Islam dan larangan untuk bergolong-golongan yang menyebabkan lemahnya umat Islam di hadapan umat lain. Terdapat beberapa hadits yang menerangkan perintah Allah kepada hambaNya untuk menjaga persatuan umat Islam (Ukhuwah Islamiyah) antara lain: Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya Allah menyukai tiga hal dan membenci tiga hal. Tiga hal yang disukai Allah adalah: Menyembah hanya kepada Allah dan tidak mempersekutukanNya dengan suatu apapun, Berpegang eratlah kalian semua dengan tali Allah (bersatu) dan jangan berpecah belah, Saling memberi nasihat terutama antara pemimpin dan rakyat. Dan tiga hal yang dimurkai Allah adalah: Dan tiga hal yang dimurkai Allah adalah: • • • Mempercayai isu/berita yang tak jelas kebenarannya. Bertanya yang tidak pada tempatnya. Berbuat mubazir atau berfoya-foya." (Ibnu Katsir, 2/83; Shahih Muslim; 1715).

PENJELASAN PARA ULAMA Mari kita telusuri pendapat para Imam Yang Sholeh dalam pembahasan ini. Imam Qurthubi: Dalam memahami kalimat "berpegang teguhlah pada tali Allah" beliau mengatakan, 'Sesungguhnya Allah memerintahkan kita untuk selalu bersatu dan melarang kita untuk berpecah belah. Sungguh perpecahan itu adalah suatu kehancuran, sebaliknya persatuan (ukhuwah Islamiyah) adalah keberhasilan karena berpegang teguh pada tali Allah; maka berpegang teguhlah dengan taliNya yang kuat ( al-'urwatul wutsqa) yaitu Kitabullah.' Sementara itu kalimat "jangan kalian berpecah" maksudnya berpecah dalam agama kamu sebagaimana berpecahnya orang-orang Yahudi dan Nasrani dalam agama mereka. Bisa juga arti berpecah di sini bergolong-golongan mengikuti hawa nafsu dengan berbagai macam tujuan duniawi yang menyebabkan banyaknya golongan-golongan dalam agama ini. Oleh karena itu, satu-satunya jalan menghindari bencana ini adalah bersatunya umat Islam dalam satu ikatan Allah yaitu Kitabullah. (Al-Qurthubi, 4/159). Untuk itulah Allah mewajibkan kita agar berpegang teguh pada KitabNya serta sunnah RasulNya dan menjadikan keduanya sebagai rujukan (referensi) dalam hidup ini, terutama ketika terjadi perselisihan di antara kita. Allah juga memerintahkan kita untuk selalu berpedoman kepada AlQur'an dan Al-Hadits sebagai keyakinan yang diamalkan. Inilah jalan menuju persatuan umat

Islam untuk kebaikan dunia akhirat. (Al-Qurthubi, 4/164). Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: Dalam hal ini berkata: "Para pengikut sunnah Rasul shallallahu 'alaihi wasallam (Ahlus Sunnah) adalah kelompok manusia terbesar yang bersatu dan saling mengasihi. Sebaliknya golongan mutakallimin dan filsafat adalah kelompok manusia terbesar dalam pertikaian dan perselisihan." Beliau tambahkan pula: "Sesungguhnya dalam golongan Mu'tazilah banyak terjadi pertikaian dan perselisihan. Satu sama lain saling mengkafirkan, bahkan ada seorang murid yang menganggap kafir gurunya karena berselisih faham. Hal ini tak mungkin dan tak akan pernah terjadi pada umat yang mengikuti perilaku Nabi shallallahu 'alaihi wasallam yang bersumber dari Al-Qur'an dan Al-Hadits. Jika terjadi perselisihan pada umat Islam dan mengakibatkan pertikaian bahkan permusuhan maka ketahuilah bahwa hawa nafsu telah berperan di sini dan bukan lagi kebenaran." "Para imam mujtahid Islam telah memberi contoh pada kita, walaupun mereka berbeda pendapat dan berselisih paham dalam masalah kaifiyat (cara) pelaksanaan ibadah tetapi mereka tetap bersatu dan saling kasih dalam Ukhuwah Islamiyah." Ditambahkan pula oleh beliau: "Perpecahan yang terjadi pada umat Islam disebabkan banyaknya pengikut umat ini yang melakukan bid'ah dalam agama mereka. Sementara persatuan (ukhuwah Islamiyah) yang terjadi di tengah umat ini karena mereka berpegang teguh pada ajaran Islam murni dan otentik yang disampaikan oleh para Salafus Shalih dari umat ini. Untuk itu para pengikut sunnah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pasti bersatu dan ahli bid'ah pasti dalam perpecahan." (Majmu', 4/53). Ibnu Qutaibah: Ketika berbicara tentang golongan Mu'tazilah, beliau mengatakan: "Bahwa golongan ini adalah kelompok manusia terbesar yang selalu berselisih paham dan akhirnya satu sama lain saling bermusuhan. Jika dua orang pemimpin dari golongan ini bertemu pasti terjadi perselisihan di antara keduanya. Dan setiap orang dari pemimpin Mu'tazilah pasti mempunyai golongan/aliran yang berbeda dengan pemimpin lainnya. Sebaliknya para imam mujtahid Ahlus Sunnah walaupun perselisihan selalu terjadi di antara para sahabat juga tabi'in dalam hal fiqih dan nahwu tapi mereka tetap dalam satu ikatan dan saling kasih dalam persaudaraan Islam (Ukhwah Islamiah) dalam beragama." (Lihat kitab Ikhtilafuhum fil Ushul). Imam Abul Qasim Al-Isbahani: Beliau berkata: "Kelompok yang selalu merujuk segala sesuatu kepada Al-Qur'an dan Al-Hadits (Ahlus Sunnah) selalu menjaga persatuan (Ukhuwah Islamiah). Karena mereka selalu menjadikan Al-Qur'an dan Al-Hadits sebagai rujukan (referensi) segala permasalahan dunia maupun akhirat. Sebaliknya mereka yang mengerjakan ibadah dengan bersumber kepada pendapat dan logika saja (pelaku bid'ah) maka kita akan dapatkan mereka selalu dalam perpecahan. Artinya, orang Islam yang rujukan agamanya tepat dan benar, mereka selalu ada dalam persaudaraan, walaupun ada perbedaan dalam memahami suatu Hadits yang berbeda kata atau kalimatnya. Sebaliknya pula bagi mereka yang rujukan agamanya tidak tepat, seperti memahami agama hanya dengan logika dan pendapat pribadi, kita akan dapatkan mereka selalu ada dalam perpecahan; karena otak dari setiap individu mem-punyai pandangan berbeda satu dengan lainnya. Mari kita kembali telusuri kehidupan para sahabat Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, tabi'in dan para mujtahid setelahnya, mereka tetap bersatu meski berbeda pendapat dalam masalah bersuci, perdagangan, pernikahan, perceraian dan masalah-masalah lainnya yang memang pintu untuk perbedaan itu terbuka lebar. Walaupun demikian mereka tetap ada dalam suatu barisan untuk meninggikan kalimat Allah. Hal ini bisa terjadi karena mereka tetap merujuk pada referensi yang tepat yaitu Al-Qur'an dan Al-Hadits sebagai pedoman.

Perbedaan pendapat seperti ini justru menjadikan kedudukan mereka mulia dan terhormat, inilah rahmat Allah untuk umat Islam. Dalam berselisih mereka bersaudara dalam perbedaan mereka tetap saling hormat, oleh karena itu tali persaudaraan mereka semakin kokoh. Bersabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, artinya: "Janganlah kalian saling hasud/dengki, saling marah, saling memutuskan (persaudaraan) dan janganlah kalian saling bermu-suhan, akan tetapi jadilah hamba Allah yang bersau-dara." (HR. Muslim). Demikianlah yang seharusnya terjadi sesama muslim dan bukan sebaliknya. Imam Abu Abdillah dalam bukunya Al-Ibanah berkata: "Ketahuilah wahai saudaraku, Allah telah menunjukkan kepada kita kebaikan dan persatuan, dan telah menghindarkan kita dari perpecahan melalui kisah-kisah tentang umat yang terdahulu dalam Al-Qur'an. Perpecahan yang terjadi pada mereka mengakibatkan mereka berani mengingkari Allah dengan berusaha melanggar ajaranNya yang dibawa para rasul dengan merubah ajaran tersebut. Juga Allah mengajarkan kepada kita bahwa rasa dengki terhadap sesama disebabkan ditinggalkannya AlQur'an sebagai rujukan dan pedoman hidup dan akhirnya keluarlah mereka dari rel yang ditetapkan Allah." (Al-Ibanah, 1/270). Abdullah bin Mas'ud selalu berdo'a dalam dakwahnya: "Ya Allah, perbaikilah sesama kami dan tunjukkanlah kami jalan damai dan keluarkanlah kami dari kegelapan menuju pada cahaya dan jauhkanlah kami dari kenistaan, baik yang tampak maupun yang tidak. Dan berkahilah bagi kami pendengaran kami, penglihatan kami, hati kami, isteri kami, keturunan kami dan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan Maha Penyayang dan jadikanlah kami orang yang bersyukur atas nikmat yang telah Engkau anugerahkan kepada kami dan sempurnakanlah anugerah tersebut bagi kami." ( Shahihul Bukhari fil adabil mufrad, hal. 235).

http://mubarok-institute.blogspot.com/2006/07/ukhuwah-pluralis.html Wednesday, July 12, 2006 Ukhuwah Pluralis at 2:39 AM Sungguh bahwa allah SWT menempatkan manusia keseluruhan sebagai Bani Adam dalam kedudukan yang mulia, "Walaqad karramna Bani Adam." (Q/17:70). Manusia diciptakan Allah SWT dengan identitas yang berbeda-beda agar mereka saling mengenal dan saling memberi manfaat yang satu dengan yang lainnya (Q/49:13). Tiap-tiap umat diberi aturan dan jalan (yang berbeda), padahal seandainya Tuhan mau, seluruh manusia bisa disatukan dalam kesatuan umat. Allah SWT menciptakan perbedaan itu untuk memberikan peluang berkompetisi secara sehat dalam menggapai kebajikan, "fastabiqul khairat."(Q/5:48). Oleh karena itu sebagaimana dikatakan oleh rasul SAW, agar seluruh manusia itu menjadi saudara antara satu dengan yang lainnya, "Wakunu 'ibadallahi ikhwana."(Hadist Bukhari). Dalam bahasa arab, ada kalimat "ukhuwah."(Persaudaraan), ada kalimat "ikhwah"(saudara seketurunan) dan "ikhwan" (saudara bukan seketurunan). Dalam quran kata "akhu"(saudara) digunakan untuk menyebut saudara kandung atau seketurunan(Q/4:23), saudara sebangsa(Q/7:65) saudara semasyarakat walau berselisih faham(Q/38:23) dan saudara seiman(Q49:10). Quran bukan hanya menyebut persaudaraan kemanusiaan (ukhuwah insaniyyah) tetapi bahkan menyebut binatang dan burung sebagai umat seperti manusia (Q/6:38). Sebagai saudara semakhluk (ukhuwah makhluqiyah) Istilah "ukhuwah islamiyah." bukan bermakna persaudaraan antara orang-orang Islam, tetapi persaudaraan yang didasarkan

pada ajaran Islam atau persaudaraan yang bersifat islami. Oleh karena itu cakupannya "ukhuwah Islamiyyah"bukan hanya menyangkut sesama orang Islam namun juga menyangkut dengan non Muslim bahkan makhluk yang lainnya. Misalnya, seorang pemiliki kuda, tidak boleh membebani kudanya dengan beban yang melampaui batas kewajaran. Ajaran ini termasuk ajaran ukhuwwah Islamiyyah. bagaimana seorang muslim bergaul dengan kuda miliknya. Dari ayat-ayat tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa Quran dan Hadist sekurang-kurangnya memperkenalkan empat macam ukhuwah yaitu: 1. Khuwah 'ubudiyyah: Persaudaraan karena sesama makhluk yang tunduk kepada Allah SWT. 2. Ukhuwah Insaniyyah atau basyariyyah: Persaudaraan karena sama-sama manusia secara keseluruhan. 3. Ukhuwah wathaniyyah wa an nasab: Persaudaraan karena keterikatan keturuanan dan kebangsaan. 4. Ukhuwah diniyyah, persaudaraan karena seagama. Bagaimana ukhuwah berlangsaung, tak lepas dari faktor penunjang. Faktor penunjang signifikan membentuk persaudaraan adalah persamaan. Semakin banyak persamaan, baik persamaan rasa maupun persamaan cita-cita maka semakin kokoh ukhuwahnya. Ukhuwa biasanya melahirkan aksi solidaritas. Contohnya diantara kelompok masyarakat yang sedang berselisih, segera terjalin persaudaraan ketika semuanya menjadi korban banjir, karena banjir menyatukan perasaan, yakni sama-sama merasa menderita. Kesamaan perasaan itu kemudian memunculkan kesadaran untuk saling membantu. Petunjuk al-Quran Tentang Ukhuwah 1. Tetaplah berkompetisi secara sehat dalam melakukan kebajikan, meski mereka berbeda agama, ideologi, status: "fastaqul khairat."(Q/5:48). Jangan berfikir menjadi manusia dalam kesaragaman, memaksa orang lain untuk berpendirian seperti kita. Misalnya, Allah SWT menciptakan kita perbedaan sebagai rahmat, untuk menguji mereka siapa diantara mereka yang memberikan kontribusi terbesar dalam kebajikan 2. Memelihara amanah (tanggung jawab) sebagai khalifah Allah dimuka bumi, dimana manusia dibebani keharusan menegakkan kebenaran dan keadilan (Q/38:26). Serta memelihara keseimbangan lingkungan alam (Q/112:4). 3. Kuat pendirian tetapi menghargai pendirian orang lain "lakum dinukum wliyadin." (Q/112:4). Tidak perlu bertengkar dengan asumsi bahwa kebenaran akan terbuka nanti dihadapan Allah SWT(Q/42:15). 4. Meski berbeda ideologi dan pandangan tetapi harus berusaha mencari titik temu, "kalimatin sawa" tidak bermusuhan seraya mengakui eksistensi masing-masing(Q/3:64). 5. Tidak mengapa bekerjasa dengan pihak yang berbeda pendirian dalam hal kemaslahatan umum, atas dasar saling menghargai eksistensi, berkeadilan, dan tidak saling menimbulkan kerugian.(Q/60:8) Dalam hal kebutuhan pokok (mengatasi kelaparana, bencana alam, wabah penyakit). Solidaritas sosial dilaksanakan tanpa memandang agama, etnis dan identitas lainnya (Q/2:272). 6. Tidak memandang rendah kelompok lain, tidak pula meledek atau membenci mereka (Q/49:11) 7. Jika ada persilihan diantara kaum beriman, maka islahnya haruslah merujuk kepada petunjuk al-Quran dan Sunah Nabi SAW. (Q/4:59) al-Quran menyebut bahwa pada hakekatnya seorang mukin itu bersaudara seperti saudara sekandung, "innamal mu'minuna ikhwah." (Q/49/10). Hadist nabi bahwa memisalkan hubungan

antara mukmin itu bagaikan hubungan anggota badan dalam satu tubuh dimana jika satu anggota tubuh sakit, maka seluruh anggota tubuhnya yang lain juga merasa sakit. Nabi juga mengingatkan bahwa hendaknya diantara sesama manusia tidak mengembangkan fikiran negatif (buruk sangka), tidak mencari-cari kesalahan orang lain, tidak saling mendengki, tidak saling membenci, tidak saling membelakangi tetapi kembangkanlah persaudaraan (HR Abu Hurairah). Meskipun demikian persaudaraan dan solidaritasnya harus berpijak pada kebenaran, bukan mentang-mentang saudara lalu buta terhadap masalah. al-Quran mengingatkan kepada orang mukmin agar tidak tergoda untyuk melakukan perbuatan melampaui batas ketika orang lain melakukan hal yang sama kepada mereka. Sesama mukmin diperintahkan bekerjasama dalam hal kebajikan dan taqwa serta dilarang bekerjasama dalam membela perbuatan dosa dan permusuhan. "Ta'awanu 'alal birri wat taqwa wala ta'awanu 'alal istmi wal 'udwan." (Q5:2) Wallohu a'lamu bissawab. posted by : Mubarok institute

http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/7/cn/2788 Konsultasi : Sosial Politik Tentang Banyaknya 'kelompok' Pertanyaan: Assalamu'alaikum wr wb salam kenal, saya adalah seorang mahasiswa baru di kota Depok. sebenarnya saya berasal dari daerah Jabotabek. langsung saja.... ini mengenai kebingungan saya di kampus dimana saya kuliah berkenaan dengan adanya 'kelompok-kelompok' Islam. Saya tidak tahu mengapa bisa ada bermacam-macam 'kelompok' ini.... agar lebih jelas mungkin dapat saya jelaskan diantaranya (yang ada di kampus saya...), yaitu; Salaf; Jamaah tabligh; Ikhwan; Hizbut tahrir; dlll saya tidak tahu pembagian-pembagian ini berdasarkan apa... apakah mahzab yang berbeda, atau aliran, atau apa...tolong dijelaskan tentang keberadaan mereka. saaya menanyakan ini karena hal ini mengganggu saya..., banyak senior-senior yang mengajak masuk/menganjurkan saya untuk gabung di 'kelompok' ini....padahal di tempat asal saya dulu tidak ada 'kelompok' yang seperti ini.... sebelumnya saya ucapkan terimakasih banyak... wassalamu'alaikum wr wb Muhammad Bayuaji Jawaban: Assalamu `alaikum Wr. Wb. Al-Hamdulillahi Rabbil `Alamin, Washshalatu Wassalamu `Alaa Sayyidil Mursalin, Wa `Alaa `Aalihi Waashabihi Ajma`in, Wa Ba`d

Sebenarnya adanya sekian banyak jamaah itu bisa dilihat sebagai buah dari upaya umay Islam mengembalikan kekuatannya. Setelah lama tenggelam dalam keterpurukan dan kemunduran. Dan masing-masing meninggalkan potret cerita yang jujur tentang kondisi dimana pendirinya

pernah hidup dan berinteraksi dengan lingkungannya. Sehingga bila masing-masing memiliki konsentrasi yang berbeda, kita bisa pahami bahwa permsalahan yang mereka hadapi juga berbeda. Begitu juga dengan kondisi masyarakat, zaman, wawasan dan juga realitas yang berbeda. Masing-masing tumbuh di masa dan kondisi yang juga berbeda. Yang menarik diperhatikan adalah ternyata jamaah-jamaah itu agaknya mencerminkan jamaahjamaah dari dunia international. Karena nama-nama jamaah yang Anda sebutkan itu memang memiliki induk nun jauh disana di luar Indonesia. Ada yang di Saudi Arabia, Mesir, Jordan dan India/Pakistan. Sedangkan yang bersifat lokal, kelihatan tidak terlalu menggebu. Atau paling tidak sedikit banyak dipengaruhi oleh jamaah yang lebih besar dan luas pengaruhnya di dunia. Jamaah-jamaah itu memang bisa dibilang cukup besar dan memiliki pengikut yang lumayan tersebar di berbagai negara. Tidak terkecuali di Indonesia dan di lingkungan kampus Anda itu. Tapi sejauh mana keterkaitan dan keterikatan mereka dengan induknya, kami tidak punya data yang akurat. Yang jelas mereka sering menisbahkan diri atau dinisbatkan oleh orang lain dengan induk-induk yang besar itu, baik secara eksplisit maupun implisit. Lepas dari apa dan siapakah mereka yang ada di lingkungan kampus Anda itu, kami hanya hanya memiliki sedikit literatur tentang mereka, diantaranya kami cuplikkan untuk Anda sebagai bahan : 1. Salafiyah Dakwah salafiyah umumnya lebih punya titik tekan pada masalah pembenaran dan pelurusan aqidah. Sehingga istilah-isitlah yang berkaitan dengan tauhid, aqidah, manhaj ahlussunnah dan sejenisnya lebih sering terdengar dari kelompok ini. Selain itu mereka juga sering mengangkat masalah pemberantasan bid`ah-bid`ah yang sering terjadi di tengah masyarakat. Dalam masalah fiqhiyah umumnya mereka lebih dekat dengan mazhab Imam Ahmad bin Hanbal, selain itu Imam Ibnu Taimiyah dan muridnya, Ibnul Qayyim adalah dua tokoh yang paling sering dikutip pendapatnya. Sedangkan tokoh ulama yang paling sering mereka jadikan rujukan adalah Syeikh Muhammad ibn Abdul Wahhab, salah seorang pembaharu di hijaz. Sedangkan tokoh-tokoh ulama mereka kini antara lain adalah Syeikh Abdullah bin Baz, Syeikh Muhammad Nashiruddin Al-Bani, Syeikh Al-`Utsaimin dan lain-lainnya. Selain itu ada Dr. Rabi`, mantan dosen di Univ. Islam Madinah dan juga syeikh Muqbil di Yaman yang waktu itu sempat memberi fatwa kepada Ustaz Ja`far untuk mengeksekusi pezina di Ambon. Secara fiqih, umumnya pendapat mereka lumayan tegas dan saklek sebagaimana fatwa para tokoh ulama mereka di Timur Tengah. Sehingga bisa dilihat dari ciri penampilan pisik mereka yang paling kentara adalah masalah isbal, yaitu meninggikan kain / celana di atas mata kaki dan jenggot. Sedangkan aktifis wanitanya umumnya mengenakan cadar / niqab. Termasuk pengharaman gambar makhluq hidup dan photografi pada sebagian mereka. Namun sebagai sebuah organisasi yang terstruktur, nampaknya mereka tidak terlalu antusias kalau boleh dibilang tidak setuju untuk membentuk sturktur sebuah jamaah. Mereka pun umumnya menjauhi dunia politik karena dianggap tidak sesuai dengan manhaj Rasulullah SAW.

2. Jamaah Tabligh Kelompok ini bercirikan mengajak orang untuk membersihkan hati, memperbanyak amal ibadah mahdhah, meramaikan masjid, hidup sederhana dan bersahaja serta menghidupkan praktek

yang mereka yakini sebagai sunnah Nabi SAW. Diantaranya makan bersama dalam satu wadah dengan tangan, memakai pakaian gaya Arab (pakistan ?), memakai parfum dan celak mata, memakai kayu `ara` untuk menggosok gigi (bersiwak) serta memperbanyak zikir dan mengajak orang untuk ibadah. Mereka tidak terlalu antusias dengan urusan politik suatu negeri, atau memberantas kemungkaran, bid`ah atau syirik. Mereka lebih senang berkonsentrasi kepada Amar Makrufnya yaitu mengajak kepada kebaikan saja. Begitu juga mereka tidak terlalu mempermasalahkan hukum-hukum fiqih dan kajian syariat Islam. Karena ada anggapan hal itu hanya akan menimbulkan perbedaan dan perselisihan antar umat Islam. Dalam acara pengajian mereka yang sering disebut dengan �bayan� umumnya dibahas masalah keutamaan zikir, menghidupkan sunnah, hidup sederhana, meramaikan masjid, tolong menolong dan persaudaraan Islam. Mereka punya program jaulah dan khuruj yang bentuknya menginap di masjid dan berpindah dari satu masijd ke masjid lain. Mereka tidak merasa risih untuk mengetuk pintu rumah orangorang muslim dan berziarah serta mengajak anggota keluarga untuk shalat di masjid. Meski mereka tidak kenal dengan penduduk setempat. Bahkan rute khuruj dan jaulah mereka bisa sampai ke manca negara dan berhasil mengislamkan banyak orang di negeri non muslim. Diantara buku rujukan mereka yang utama adalah �Hayatus Shahabah� karya Al-Kandahlawi. �Riyadhus shalihin� karya Imam An-nawawi dan lainnya. 3. Al-Ikhwan Al-Muslimun Gerakan Ihkwan sejak awal menyatakan bahwa gerakan mereka adalah gerakan yang integral dan mencakup semua bentuk aktifitas. Al-Ikhwan Al-Muslimun didirikan pertama kali di Isma�iliyyah, sebuah wilayah di Mesir oleh AlBanna pada tahun 1928 M. Mulai dari ceramah beliau di kedai-kedai kopi hingga menjadi sebuah gerakan yang besar dan memiliki cabang di berbagai pelosok Mesir bahkan ke berbagai negara Arab lainnya. Dari segi level dan usia kematangan gerakan, Ikhwan termasuk gerakan Islam yang paling besar dan senior. Mereka memilik banyak kekuatan sumber daya manusia dari ulama, tentara, pejabat, ilmuwan, mahasiswa, pedangan, petani, nelayan dan para pemuda. Meski sempat dibubarkan namun aktifitas gerakan ini semakin hari semakin besar. Para ulama kaliber dunia semacam Yusuf Al-Qaradawi, Muhammad Al-Ghazali, Dr. Said Ramadhan Al-Buthi, Dr. Fathi Yakan, Dr. Said Hawwa, As-Sayyid Sabiq, Nasih `Ulwan dan masih banyak lagi adalah aktifis ikhwan. Buku-buku mereka dibaca hampir oleh semua generasi Islam di berbagai belahan dunia. Hampir semua jamiah (universitas) di Timur Tengah akrab dengan pengaruh ikhwan. Salah satu kelebihan gerakan ini adalah kemampuan mereka merekrut pendukung dan kepiawaian dalam membentuk sturktur yang solid. Sehingga mampu menghimpun sekian banyak potensi umat menjadi sebuah kekuatan raksasa yang ditakuti lawan dan disegani kawan. Dalam banyak literatur, mereka menerapkan sistem usroh yang berjalan secara kontiniu untuk semua anggota mereka. Secara aqidah mereka adalah bagian dari ahlussunnah wal jamaah. Sedangkan secara pemahaman fiqih, mereka tidak mewajibkan anggotanya untuk berpegang pada satu mazhab tertentu, sehingga kita mendapati mereka memiliki mazhab fiqih yang bervariasi. Secara politik, ikhwan memandang bahwa peluang untuk berdakwah bisa dilakukan dimana saja, termasuk politik. Sehingga bila kondisi memungkinkan, mereka tidak segan untuk membuat partai politik dan memperjuangkan syariat Islam melalui parlemen. Meski tujuan

mereka bukan semata-mata kekuasaan. Hal itu tercermin dari peristiwa di Mesir ketika Ihkwan memberikan suara mereka kepada partai Wafd dengan syarat bila menang Wafd harus menegakkan syariat Islam. Sayangnya, Wafd ingkar janji dan oleh karena itu dukungan ikhwan kepada mereka dicabut. Saat ini gerakan ikhwan telah tersebar di hampir 70 negara arab dan non arab. 4. Hizbut Tahrir Hizbut Tahrir maknanya adalah partai pembebas, berpijak kepada keharusan mengembalikan khilafah Islamiyah. Didirikan pertama kali oleh Syeikh Taqiyuddin An-Nabhani seorang tokoh kelahiran Ijzim Palestina pada tahun 1952. Hizbut Tahrir berkonsentrasi juga kepada pemikiran dan tsaqafah islamiyah serta menjadikannya landasan pembentukan pribadi muslim. Untuk itu mereka aktif melakukan nadwah (seminar), dialog, diskusi, tanya jawab dan sebagainya (lihat kitab mafahim al-asasiyah hal. 87). Hizb dalam rangka melakukan perubahan melakukan tiga langkah / tahap. Pertama, tahap pertarungan pemikiran dengan cara lontaran-lontaran tsaqafah. Kedua, tahap revolusi berpikir dengan aktifitas masyakarat melalui aktiftas tsaqafi siyasi. Tahap ketiga, tahap pengambil alihan kekuasaan melalui gerakan massa. Menurut hizb, pada tahap ketiga itu, gerakannya harus meminta bantuan kepala negara, miiter, pimpinan jamaah, ketua suku, duta besar dan sebagainya. Mereka juga mengenal semacam pentahapan 13 tahunan dalam pentahapan dakwah yang kemungkinan besar mengacu dari sirah nabawiyah. Gerakan hizbut tahrir ini juga lumayan banyak diikuti oleh para aktifis di berbagai belahan dunia termasuk eropa. Namun informasi lebih jelas dan akurat bisa Anda dapatkan pada kantor hizbut tahrir indonesia. Karena informasi ini hanya sekilas dan pastilah banyak yang harus di update lagi. Harapan Kita sebenarnya tidak usah terlau pesimis dengan banyaknya kelompok dan jamaah seperti itu. Pertama, karena adanya banyak jamaah itu tidak otomatis berarti perpecahan dan pertikaian. Karena sebenarnya masing-masing bisa tetap menjaga ukhuwah, kerjasama dan saling melengkapi kekurangan masing-masing. Dan sebaiknya para tokoh dari masing-masing jamaah itu pun tidak menciptakan fanatisme berlebihan sehingga menimbulkan fitnah atau juga tidak saling menjelekkan dan saling caci. Kedua, adanya jamaah dengan konsentrasi masing-masing itu bisa menjadi lahan untuk menajamkan visi dan profesionalitas umat. Karena masing-masing punya bidang garap dan spesialisasi yang unik. Keunikan masing-masing itu bisa dimanfaatkan untuk saling bersinergi dalam menegakkan Islam. Biar bagaimana pun semua itu adalah satu umat dan masing-masing saling bersaudara. Sehingga Allah SWT tetap akan menolong hambanya selama hambanya tetap menolong saudarnya. Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma`in, Wallahu A`lam Bish-shawab, Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/2006/032006/12/99pekan.htm

BERAKHIR PEKAN Syekh Dr. Aidh Al-Qarni, ”Jangan Bersedih Indonesia” MENDENGAR nama Syekh Dr. Aidh Al-Qarni tentu kita akan bertanya-tanya. Siapa kah ulama itu? Akan Tetapi, apabila disebutkan judul buku karangan Al-Qarni yakni Laa Tahzan (Jangan Bersedih) rata-rata mengatakan pernah membaca atau melihat sampulnya.

Ya, nama Syekh Aidh Al-Qarni beberapa tahun terakhir ini nyaris menyedot perhatian banyak kaum Muslimin di seluruh dunia termasuk Indonesia. Karya Aidh Al-Qarni yang berjudul Laa Tahzan dan diterjemahkan dengan Don't Be Sad atau "Jangan Bersedih", laris manis bak kacang goreng di pasar pembaca buku Islam seluruh dunia. Kondisi sama juga terjadi di Indonesia. Buku tersebut bahkan diterbitkan oleh puluhan penerbit dan umumnya mencapai angka penjualan yang fantastis. Hampir di setiap sampul buku tersebut dari berbagai penerbit tercantum logo best seller yang menandakan buku itu memang termasuk golongan buku yang amat disukai pasar. Buku Laa Tahzan sampai sekarang telah diterjemahkan ke dalam 29 bahasa dunia, dan telah terjual lebih dari sejuta eksemplar. Dalam edisi Bahasa Arabnya saja Laa Tahzan terjual 120 ribu kopi dan menjadi bacaan wajib bagi aparat pemerintah Arab Saudi. Syekh Qaidh Al-Qarni telah melahirkan 80 buku hadis, namun namanya baru mencuat ke seluruh dunia setelah menulis Laa Tahzan. "Saya juga bersyukur kepada Allah dengan meledaknya buku Laa Tahzan bahkan para pemimpin di Timur Tengah mewajibkan para stafnya untuk membaca buku ini," katanya saat berada di Masjid Pusdai Jabar, Rabu (8/3) lalu. Siapa sebenarnya syekh yang memelihara jenggot panjang sedada ini yang kini dijuluki ulama semiliar umat? Syaikh al-Qarni adalah ulama kelahiran Saudi pada tahun 1379 H. Dia menuntut ilmu di madrasah ibtidaiyah/MI (setingkat SD) Ali Salman, selanjutnya belajar di Ma'had Ilmi sejak bangku mutawassitah (setara SMP), hingga lulus sarjana strata 1 dan magister di tempat yang sama. Salah satu karya ilmiahnya adalah Al-Bid'ah wa-Atsaruha fi ad-Diraayah wa ar-Riwayah, sedangkan disertasi doktornya berkutat pada kajian ilmu hadis yang berjudul Al-Mufahhim ala Mukhtashar Shahih Muslim. Situs Islamonline.com mencatat kelebihan Syekh Al-Qarni karena dia adalah orang yang mendalami ilmu syariah dan dakwah. Syekh yang kini menjadi guru besar di Universitas Riyadh, Arab Saudi, juga seorang hafiz Alquran dan mendalami ilmu tafsir seperti Ibnu Katsir, At-Thabari, al-Qurthubi, Zaadu al-Masiir Ibnul Jauzi, al-Kassyaf karya Az-Zamakhsyari, bahkan tafsir Fi Dzilalil Quran karya Sayyid Quthb. Selain mendalami ilmu Alquran, Dia juga fokus mendalami ilmu hadis sehingga tak heran Syekh al-Qarni menyelesaikan pembahasan kitab Bulugh al-Maraam sebanyak lebih dari 50 kali.

Dalam pengajian rutin yang dihadiri ribuan jemaah, Syekh Al-Qarni juga mengajarkan pengajian hadis Mukhtashar Al-Bukhari, Mukhtashar Muslim, al-Muntakhab, al-Lu'lu wa al-Marjan dan lainnya. Ia juga mengajarkan ilmu akidah, sirah (sejarah) dan fikih dalam pengajianpengajiannya di berbagai masjid. Dalam beberapa bulan terakhir media massa Arab Saudi seperti Koran Asy-Syarq Ausath menulis syair Syekh Al-Qarni yang bertajuk al-Qaraar al-akhiir atau "keputusan terakhir" untuk mengundurkan diri pentas dakwah. Syair yang ditulis Syekh Al-Qarni sepanjang 70 bait itu disebarluaskan secara utuh oleh harian Al-Madinah terbitan Arab Saudi. Dalam rangkaian syair itu Syekh Al-Qarni menyebutkan keputusannya untuk mengisolasi diri dari khalayak dan dakwah atau dikenal uzlah. Syekh yang dalam berceramah suaranya datar namun mantap menegaskan dirinya akan lebih banyak berdiam di rumah dan mengkaji di perpustakaannya. Ini dilakukan lantaran tekanan dan respons negatif yang ia terima dari banyak pihak terkait sepak terjang dakwah yang dilakukannya. Keputusan ini membuat terhenyak dunia Arab termasuk Gubernur Riyadh, Salman bin Abdel Azis. Situs Islamonline.com bahkan membuka polling khusus untuk merespons para pengunjung situsnya, terhadap rencana mundurnya Syekh Al-Qarni dari dunia dakwah. Atas desakan dan permintaan dari seluruh dunia Syekh Al-Qarni pun lalu mengatakan ingin berpikir dan menenangkan diri selama sebulan. Akhirnya, Syekh Aidh Al-Qarni yang kini menginjak usia 46 tahun mengurungkan niatnya mundur dari dunia dakwah. Bahkan, dari Selasa-Kamis (7-9/3) Syekh Al-Qarni berada di Indonesia mengunjungi Islamic Book Fair di Jakarta dan "dibajak" untuk berceramah di Kota Kembang. Berikut petikan wawancara Syekh Al-Qarni yang diterjemahkan Ustaz Abdullah Baharmus ketika berjumpa dengan ratusan Muslimin di Masjid Pusdai Jabar atas undangan "Qusthi Press" dan PW Al-Irsyad Al-Islamiyyah Jabar. Ahlan wasahlan ya Syekh (selamat datang) di Bandung. Bagaimana perasaan Syekh ketika menginjakkan kaki di Indonesia? Saya sungguh terkesan dengan negeri Anda. Subhanallah. Indonesia merupakan surga ciptaan Allah dengan tanah subur, udara segar, pepohonan menghijau, dan kekayaan alam yang amat besar. Saya sudah berkeliling ke berbagai negara di dunia, tapi kondisinya tidak seperti di sini. Umat Islam merupakan umat terbaik, khairu ummah, apalagi muslimin Indonesia diberi kekayaan alam melimpah yang seharusnya bersikap optimistis dalam memandang masa kini dan mendatang. Optimistis dan tenanglah. Jalani hidup tanpa keluh kesah, bersedih, apalagi khawatir karena semua itu hanya merugikan kita sendiri. Bagaimana perasaan Syekh setelah dari Jakarta mengunjungi Bandung? Saya merasa bukan seperti orang lain. Saya sungguh merasa ibarat berada di dalam keluarga sendiri. Apalagi menjelang salat Subuh saat istirahat di Jakarta, saya dibangunkan oleh suara azan yang bersahut-sahutan minimal datang dari lima masjid.

Banyak kalangan di Indonesia yang masih prihatin bahkan berkeluh kesah dengan kondisi krisis sejak pertengahan 1997 lalu. Pendapat Anda? Persoalan hidup di dunia seperti krisis adalah hal biasa. Tidak perlu berkeluh kesah apalagi saling menghujat dan mencaci maki. Permasalahan krisis seperti di Indonesia juga pernah dialami negara-negara lain termasuk Arab Saudi. Tetapi, mereka dapat mengatasi krisis karena mengembalikan solusinya kepada ajaran Islam. Semua unsur pemerintah dan masyarakat kembali kepada pemahaman Islam yang benar bersumber dari Alquran dan sunah Nabi Muhammad. Sudah saatnya umat Islam termasuk di Indonesia, untuk kembali melirik isi Alquran sunah Nabi Muhammad lalu bersatu padu dalam kebersamaan. Allah kita satu. Agama kita satu. Kembali ke aturan-aturan Alquran bukan sekadar dibaca atau dilombakan. Kita meniru perilaku Yahudi terhadap kitab sucinya yang tidak pernah meresapi, memahami, apalagi mengamalkan. Ajaran Islam mengatur semua aspek ibarat jasad dengan rohnya. Mengatur masalah agama juga negara dan pemerintahan. Alquran menjadi pedoman hidup, tapi sayangnya kita anggap sekadar bacaan. Bagaiamana tanggapan Syekh tentang kondisi masyarakat Indonesia yang kini makin materialis dan hedonis? Anda lebih tahu kondisi masyarakat di sini, namun menurut saya Muslimin di Indonesia masih memegang teguh ajaran Islam. Yang perlu dilakukan adalah kembali kepada Alquran dan sunnah agar kehidupannya lebih baik. Salah satu kelemahan utama umat Islam adalah kurang bisa bersatu padu sehingga kekuatannya pun lemah. Apa masalahnya? Saya berdosa, kalian juga berdosa. Semoga Allah yang Mahapengampun menerima tobat kita lalu kembali kepada ajaran Islam yang benar. Saya sendiri tidak berafiliasi kepada organisasi mana pun. Sesama umat Islam sering saling kritik dan merasa benar sendiri. Padahal, organisasi-organisasi Islam di dunia baik Hizbut Tahrir, Jamaah Tablig, Hamas, Ikhwanul Muslimin, Wahabi, dan lainlain jangan saling menyudutkan. Jangan biarkan musuh-musuh Allah memecah belah umat Islam. Kita juga jangan terpengaruh oleh adu domba mereka sehingga kita pecah. Apa manfaatnya kalau kita mengadu domba sesama muslim? Musuh-musuh Islam tidak akan menyerang umat Islam dengan rudal, pesawat tempur, tank, atau senjata melainkan dengan penyebaran asusila dan kemaksiatan. Sayangnya di antara umat Islam sendiri ibarat buih, tidak bisa bersatu dengan lainnya. Akhirnya umat Islam menjadi lemah. Perbedaan pendapat di antara umat Islam adalah hal wajar yang seharusnya disikapi dengan bijak dan saling menasihati dengan bahasa halus. Tidak lantas saling menghujat atau mengolok. Kalau ada yang salah nasihati dengan bahasa yang baik. Citra Islam sedang karut-marut terutama di negara-negara Barat dengan mencitrakan Islam sebagai agama teroris yang disimbolkan dengan pedang dan darah. Bisakah citra ini diperbaiki?

Dari awal Islam adalah agama yang menyebarkan rahmat bagi seluruh alam, wamaa arsalnaaka illa rahmatan lil-alamin (tidak diutus Nabi Muhammad kecuali memberi rahmat seluruh alam, red). Umat Islam perlu mengedepankan ajaran Islam yang damai, rahmatan lil-alamin, seperti dicontohkan para penyebar Islam (para wali). Ulama yang mendakwahkan Islam ke Indonesia tidak pakai pedang atau kekerasan, tetapi contoh dan akhlak baik. Mereka datang sebagai pedagang yang membawa ajaran Islam secara damai bukan dengan peperangan. Saya menolak keras Islam sebagai agama teroris seperti dilekatkan oleh negara-negara Barat. Teroris itu merusak, membunuh, merampas, dan menghancurkan. Mereka menuding Islam teroris, padahal mereka sendiri merampas tanah Palestina, menghancurkan Irak dan Afganistan. Kita tahu siapa sebenarnya yang teroris. Tanggapan Syekh dengan maraknya unjuk rasa termasuk di Indonesia yang menentang pemuatan karikatur Nabi Muhammad oleh media massa Denmark? Itu lah sikap muslim yang benar. Muslimin seharusnya mencintai Allah dan Rasul-Nya. Pertama kali mengetahui kartun nabi, saya sendiri menangis. Rasulullah adalah orang yang sangat dicintai lebih dari diri saya sendiri, istri, anak, maupun lainnya. Dalam buku Syekh menyebutkan pernah dipenjara oleh pemerintah Arab Saudi. Apa benar? Saya memang pernah dipenjara malah keluar masuk penjara karena adanya beda pandangan. Namun, di penjara malah saya bisa produktif menulis buku sehingga Gubernur Riyadh, Salman bin Abdel Aziz, mengetahui hal itu lalu secara bergurau akan kembali memenjarakan saya. Kalau lebih produktif menulis di penjara, maka saya akan penjarakan kamu lagi (kata Syekh AlQarni menirukan ucapan gubernur Riyadh, red). Buku Syekh sudah dicetak berpuluh-puluh kali dengan angka penjualan yang fantastis termasuk di Indonesia. Bahkan, puluhan penerbit di Indonesia mencetak buku tanpa sepengetahuan Syekh. Tanggapan Syekh? Tidak menjadi masalah bagi saya kalau penerbit Indonesia mau mencetak karena karya cipta hanya milik Allah. Khusus royalti semua buku yang saya buat juga sudah saya serahkan kepada orang lain bukan lagi milik saya. Lillahi ta'ala saya silakan kalau ada muslimin yang mau menerjemahkan buku-buku saya. Semoga dapat bermanfaat dan semoga Allah memaafkan kita semua. Silakan tulis surat kepada saya untuk meminta izin menerbitkan buku-buku yang diinginkan karena saya tidak terima apa pun dari penerbitan buku-buku saya. Tetapi, khusus buku Laa Tahzan izinnya sudah saya serahkan ke Akhmad Bawazier dari Qisthi Press. Apakah dalam waktu dekat ini ada buku karangan Syekh yang akan diterjemahkan dalam bahasa Indonesia? Insya Allah tak lama lagi akan terbit buku berjudul Tafsir Praktis setebal 300 halaman yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Saya minta kepada penerbit di Indonesia agar tidak menjual mahal buku-buku saya sehingga muslimin bisa membelinya.(Sarnapi/"PR")*

http://www.rahima.or.id/SR/11-04/Dirasah.htm

Menggagas Ukhuwah Nisaiyah Oleh: Mahrus eL-Mawa

Membangun persaudaraan demi tegaknya keadilan bagi kemanusiaan, sejatinya tidak membedakan jenis kelamin. Dalam teks al-Quran, Allah SWT. (bahkan) menghendaki umat manusia itu dapat bersatu tanpa berselisih karena perbedaan satu sama lain karena perbedaan ras, jenis kelamin, warna kulit ataupun suku bangsa. “Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat, kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu. Dan untuk itulah Allah menciptakan manusia”. [QS. 11: 118-119] “Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan (syir’atan) dan jalan (minhaja). Seandainya Allah menghendaki, niscaya Dia menjadikan kamu satu umat, tetapi Allah hendak menguji kamu mengenal pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan”. [QS. 5: 48]. Dengan menyadari pesan ilahi tersebut, kita juga bisa melihat bagaimana Rasulullah SAW. sendiri kerap berharap agar manusia sebagai hamba Allah senantiasa dapat bersatu seperti layaknya sesama saudara. Sebagaimana dalam dua haditsnya, yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim, ”Jadilah kalian hamba Allah yang bersaudara” (kunu ‘ibad allah ikhwana), “Hambahamba Allah semuanya bersaudara” (al-‘ibad kulluhum ikhwah) [lihat juga ad-Darimi, hadits ke25]. Makna teks persaudaraan tersebut memang cukup luas. Pembaharu Islam dari Mesir, Muhammad Rasyid Ridla dalam al-Wahy al-Muhammady menyebutkan ada delapan hal persaudaraan atau persatuan untuk perbaikan ummat manusia di bidang sosial, politik, dan kebangsaan; kesatuan umat, bangsa, agama, perlakukan sama di hadapan pengadilan, persatuan keagamaan, persatuan kemanusiaan, persatuan keadilan dan persatuan bahasa. Namun, dalam paparan yang cukup baik tersebut, ternyata hal yang berkaitan dengan hak-hak perempuan ternyata luput disebutkan. Dari sinilah kemudian penting untuk mengangkat tema mengenai pentingnya persaudaraan antar perempuan atau persaudaraan untuk perjuangan hak-hak perempuan Rintisan Awal: Perempuan Islam Menuntut Keadilan Jika melihat riwayat-riwayat hadits Nabi, upaya penegakan keadilan bagi kaum perempuan dan sikap solidaritas atas diskriminasi yang diterima kaum perempuan tidak hanya dilakukan oleh Nabi SAW akan tetapi juga oleh kaum perempuan sendiri. Seperti misalnya yang terjadi dalam sejarah para sahabat di zaman Nabi SAW. Tuntutan perempuan tersebut adalah representasi dari komunitas perempuan sendiri. Sebagaimana dikemukakan oleh Istri Nabi. SAW, Aisyah bint Abi Bakr r.a. kepada kaum perempuan Anshor tentang para perempuan Anshor yang tidak pernah malu untuk belajar mengenai agama. [Lihat Ibn al-Jauzi, Ahkam an-Nisa’, 4-Bayan dzat ad-din la tastahy min as-su’al ‘an dinih, edisi takhrij hadits oleh Ibrahim Syams ad-din; 2001]. Bahkan mereka juga berani menuntut kepada Nabi SAW. pada saat dirasakan bahwa hak belajar mereka tidak terpenuhi bila dibandingkan dengan kesempatan yang diberikan kepada sahabat lelaki. Tuntutan keadilan tersebut, seperti ditutur dalam hadits Abi Sa’id al-Khudriy, r.a.; “Suatu saat beberapa perempuan mendatangi Nabi Muhammad SAW., mereka mengadu: “Mereka yang laki-laki telah banyak mendahului kami, bisakah kamu mengkhususkan waktu untuk kami para perempuan? Nabi bersedia mengkhususkan waktu untuk mengajari mereka, memperingatkan mereka dan menasehati mereka”.

Dalam catatan lain, ada seorang perempuan yang datang menuntut kepada Nabi SAW. ia berkata; “Wahai Rasul, para laki-laki telah jauh menguasai pelajaran darimu, bisakah kamu peruntukkan waktu khusus untuk kami perempuan, untuk mengajarkan apa yang kamu terima dari Allah? Nabi merespon: “Ya, berkumpullah pada hari ini dan di tempat ini”. Kemudian para perempuan berkumpul di tempat yang telah ditentukan dan belajar dari Rasulallah tentang apa yang diterima dari Allah SWT. (HR. Bukhari dan Muslim, lihat Ibn al-Atsir, juz X, hadits ke7340)1 Dari hadits-hadits tersebut, dapat dipahami, seandainya tidak ada kebersamaan, persaudaraan atau nasib yang sama di antara para sahabat perempuan, rasanya tidak mungkin bagi mereka dapat berkumpul lagi dengan cepat, seperti yang dikehendaki Nabi SAW. Pada sisi lain, terdapat penghargaan khusus dari Allah SWT. kepada para perempuan yang telah berperan penting atas perubahan sosial dan peradaban dunia. Mereka itu dalam sejarah Islam dikenal sebagai tokoh-tokoh kunci “penyatu”, bukan sekedar membantu kaum lelaki. Hal itu sangat berarti bagi keberadaan perempuan, dimana pada saat yang sama perempuan masih dipinggirkan oleh budaya dan kepercayaannya. Sekurangnya, Rasulullah SAW. menyebut empat perempuan yang mendapat tempat khusus, setelah di alam baqa’, yakni Khadijah bint Khuwailid (konglomerat Arab, orang pertama masuk Islam, isteri Rasulallah SAW. dan pembela agama), Fathimah az-Zahra bint Muhammad (isteri ‘Ali ibn Abi Thalib), Maryam bint ‘Imran (Ibunya Nabi Isa, a.s.), dan Asiah bint Mazahim (isteri Fir’aun yang beriman kepada Nabi Musa a.s.). Sesuai dengan konteks zamannya, mereka merupakan representasi kaum perempuan yang aktif dalam penegakkan misi keadilan, ataupun persatuan keagamaan. Karena itu, mereka menjadi “perempuan utama ahli syurga”, sabda Nabi SAW. “Dari Ibn ‘Abbas r.a. berkata; Rasulullah SAW. bersabda, “perempuan ahli surga yang paling utama adalah Khadijah bint Khuwailid, Fathimah bint Muhammad, Maryam bint ‘Imran, dan Asiah bint Mazahim”. [HR. Ahmad dalam al-Musnad I/322. Lihat, Ibn al-Jauzi, Ahkam an-Nisa’, Dzkr Jama’ah min al-Qudama’, 2-Asiah bint Mazahim, edisi takhrij hadits oleh Ibrahim Syams ad-din; 2001] Menggagas Ukhuwah Nisa’iyah, Mungkinkah? Perkembangan perempuan sekarang, kelihatannya berbeda dengan sejarah perempuan Islam di atas. Dewasa ini telah banyak muncul, bukan saja figur perempuan, tapi juga berbagai organisasi perempuan, baik yang bersifat sosial keagamaan, kebangsaan, profesi, dst. Pelbagai kegiatannyapun bermacam-macam, ada yang bersifat koalisi, jaringan, ataupun dalam bentuk konsorsium untuk perjuangan penegakkan keadilan perempuan, seperti pendidikan politik (civic education), ulama perempuan, dst. Semuanya itu, mencerminkan sebuah persaudaraan antar perempuan (ukhuwah nisaiyah). Hanya saja, seperti laiknya ukhuwah islamiyah, ukhuwah nisaiyah belum menjadi “kesepakatan dan gerakan bersama” Lalu, apakah ide ukhuwah nisaiyah akan menafikan “peran” ukhuwah islamiyyah, ataupun ukhuwah dalam bentuk lain, yang ada di Indonesia, saat ini? Tentu saja, hemat penulis, ukhuwah nisaiyah tetap relevan dan penting bagi satu sama lain, jika bukan dapat saling berkonstribusi untuk gerakan masingmasing. Sebab, nyata-nyatanya, organisasi, persaudaraan atau persatuan-persatuan yang ada itu masih belum mampu membawa aspirasi atau perspektif keadilan perempuan. Begitupun dengan para pemimpinnya. Di sinilah kemudian, ukhuwah nisaiyah menjadi sesuatu yang penting. Ia bersifat universal dan lintas kultural. Tetapi, memang, akan menghadapi “masalah baru” atau menjadi kendala seperti ukhuwah-ukhuwah yang ada, bila ukhuwah nisaiyah hanya sekedar slogan dan menjadi organisasi yang eksklusif (tidak terbuka). Menggagas ukhuwah nisaiyah sebenarnya dapat menjadi “kekuatan dan semangat baru” bagi persoalan-persoalan perempuan saat ini. Sebab, dalam nama-dirinya tidaklah ada diskrimimasi (membedakan-bedakan), baik dari struktur sosial, keagamaan, ataupun isu-isu yang digagasnya.

Maka dari itu, dalam ukhuwah nisaiyah sesungguhnya juga akan tercakup semua unsur ukhuwah atau persatuan-persatuan lainnya, asalkan berperspektif (keadilan bagi) perempuan. Perspektif keadilan perempuan, tampaknya belum menjadi bagian integral dari setiap individu atau organisasi bukan-perempuan. Dalam konteks itu dibutuhkan persaudaraan yang berperspektif perempuan, bukan sekadar wadah organisasi perempuannya. Ukhuwah nisaiyah sejatinya menawarkan secara langsung kepentingan perempuan dan lelaki, dalam pelbagai soalsoal kemasyarakatan dan kamanusiaan. Semoga dengan gagasan ukhuwah nisaiyah yang relatif baru dapat menjadi sebuah kanal atau jalan keluar alternatif atas persoalan-persoalan kemanusiaan, khususnya persoalan perempuan,. Mungkinkah? ] Wallahu a’lam

http://rasuldahri.tripod.com/articles/kka2_sebelas.htm Hablum Minallah Kertas kerja ini pernah dikulliahkan dibeberapa buah masjid di Negeri Perlis, di Persatuan alIslah Perlis dan di Singapura. Mudah-mudahan kertas kerja ini dapat memberi manfaat kepada para pembaca serta para pencinta ilmu agama dan kebenaran. Doa dari penulis, semoga kita semua sentiasa dirahmati Allah Subhanahu wa-Ta’ala serta dipelihara ketaatan dan keimanan kita dengan taufik dan hidayahNya. Amin! ِ‫بِسْـ ِ ال الرحْمن الرحيْم‬ ِّ َِ ّ ِ ‫م‬ . ِ ‫الحَمد لِ رَ ّ ال َالَمينَ ، والصلَة وَالس َم علَى اَشرَ ِ النب َاءِ َالْمرِسلين نبينَا محَمد وعَى آلِه َاصحَابِه وَمن ت ِع ُمْ اَى يوْم الدي‬ ‫ْ ف َ ْ ِي و ُ َ ِ ْ َ َ ِ ّ ُ ّ ٍ َ َل ِ و ْ ِ َ ْ َب َه ِل َ ِ ّ ْن‬ َ ُ ‫ّل‬ ُ ّ ِْ ‫ب ع‬ ُ ْ َْ

HABLUM MINALLAH Allah Subhanahu wa-Ta’ala melalui firmanNya dan melalui RasulNya Muhammad sallallahu 'alaihi wa-sallam berulang kali meyeru kepada setiap orang yang beriman agar tidak bercerai-berai (tidak berpecah-belah), kerana diwajibkan kepada mereka agar berpegang teguh kepada agamaNya atau kepada kitabNya (yang menyeru kepada perpaduan - pent.),[1] kerana bersatu padu merupakan perjanjian (perintahnya)Nya di dalam al-Quran. Sekalian mereka yang beragama Islam diseru agar sentiasa bersatu atau berjamaah. Diharamkan dari berpecah-belah kerana perpecahan adalah kehancuran dan berjamaah adalah kejayaan.[2] Jelasnya al-Quran mewjibkan orang-orang beriman agar sentiasa berjamaah di atas kalimah i'tisam (‫" )اعتصـام‬AlQuran" yang hak dan berserah diri kepada Allah.[3] Al-Quran dengan jelas mengharamkan perpecahan sebagaimana berpecahnya golongan Ahli al-Kitab serta orang-orang jahiliyah. Allah menyeru agar setiap mukmin sentaisa bersatu sebagaimana firmanNya: ‫وَاعتصِموْا بحبلِ ال جَميْ ًا وَل تفرقُوْا‬ ّ َ َ َ ‫َْ ُ ِ َ ْ ِ ِ ع‬ "Dan berpegng teguhlah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai". Ali Imran, 3:103.

Tajuk yang diberikan kepada saya untuk dibincangkan dalam kulliah ini ialah tentang hablullah (‫ )حبــل ال‬yang antara maksud dan ertinya: "Tali Allah/Perjanjian Allah" sebagaimana yang terdapat di dalam ayat selanjutnya: ‫ِ َ َْ ّ َ ن س‬ ِ ‫ضربَت عليْ ِم الذّ ُ اينَ َا ثقِفوْا ال بحبلٍ منَ ال وحبلٍ من ال ّا‬ ّ ْ ِ ِ ّ ِ ُ ُ ‫ُ ِ ْ َ َ ه ُ ّلة َ ْ م‬ "Mereka diliputi kehinaan di mana sahaja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia". Ali Imran, 3:112. Hablullah (‫ )حبل ال‬di dalam ayat ini dan di ayat sebelumnya selain ia dimaksudkan juga sebagai "Al-Quran". Ia memberi maksud bahawa tercipta setelah kembali kepada al-Quran, kerana al-Quran memandu sebagaimana terdapat dalilnya dari hadis Nabi Muhammad sallallahu 'alihi ‫ُ َ َ ْ ل ْ َ ِ ْ َ ِر طه ْم ْ َ م‬ ُ ْ‫هو حبلُ ا ِ المتينُ وص َا ُ ُ ال ُستقِي‬ "Ia (al-Quran) ialah tali Allah yang kuat dan jalanNya yang lurus". .ٍ ْ‫ا ّ هذَا ال ُرْآن حبلُ ا ِ المتينُ ، من قَال بِه ص َق وعَمل بِه رَ َد ، وَمنِ اعت َم بِ ِ هدى اَى صرَاطٍ مستقِي‬ ‫ُ َْ م‬ ِ ‫ِل‬ ‫َ ْ َص َ ه‬ ‫َ ْ َ ِ َد َ َ َ ِ ش‬ ْ ِ َ ْ ‫ِن َ َ ْق َ َ ْ ل‬ "Al-Quran adalah tali Allah yang kukuh, sesiapa yang berkata dengannya benar, beramal dengannya mengikut petunjuk dan sesiapa berpegang kepadanya mendapat hidayah ke jalan yang lurus". ِ‫عنْ ابِيْ َعيدٍ َالَ : قَال رَسو ُ ال صّى ال علَيْه وسّمَ كتَ ُ الِ هو حبلُ ا ِ المَمدو ُ منَ ال ّ َآءِ اَى الرض‬ ْ َ ْ ‫ُ َ َ ْ ل ْ ْ ُ ْد ِ سم ِل‬ ‫ُ َ ِ َ َل ِ ب‬ ‫َ ُ ْل ِ َل‬ ‫َ َ س ِْ ق‬ "Dari Abi Sa'ied berkata: Telah bersabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam: Kitab Allah (al-Quran) ia adalah tali Allah yang mengikat (menghubung) dari langit ke bumi". .ُ َ‫ا ّ هذَا ال ُرْآ ُ هو حبلُ ا ِ المتينُ ، وَهو النو ُ الْمبي ُ ، وَهوَ الش َاءُ ال ّافِ ُ ، عصْمة لِمن تَمَسك بهِ ، ونجَا ٌ لمنِ ات َع‬ ‫ّف ن ع ِ َ ٌ َ ْ ّ َ ِ َ َ ة ِ َ ّب ه‬ ُ ‫ُ َ ّ ْر ُ ِ ْن‬ ْ ِ َ ْ ‫ِن َ ْق ن ُ َ َ ْ ل‬ "Sesungguhnya al-Quran ini adalah tali Allah yang kukuh, ia cahaya Allah yang menyinar, ia pengubat yang mujarab, selamat sesiapa yang berpegang dengannya dan berjaya sesiapa yang mengikutinya (berittiba' dengannya)". ِ‫انّ ّذا الص َاطَ محتَضر يح ُ ُ ُ الش َاطيْنُ . يَا عبدَ الِ ه َا ال ّريْقُ ، هّمَ الَى الطرِيْق فَاع َصِموْا بحبلِ الِ فانّ حبلِ ال‬ ْ َ َِ ْ َ ِ ُ ‫ّ ِ ْت‬ ِ ‫َل‬ ِ ‫َذ ط‬ َْ ِ ‫ّر ُ ْ ِ ٌ َ ْضره ّي‬ ‫ِ ه‬ .ُ ‫القرْآ‬ ‫ُْ ن‬ "Sesungguhnya jalan itu adalah tempat lalu lalang, syaitan-syaitan selalu datang kepadanya. Wahai Abdullah! Ambillah jalan ini, kemarilah, tempuhlah jalan ini. Maka mereka berpegang kepada tali Allah kerana sesunguhnya tali Allah itu adalah al-Quran". Dalam ayat yang mulia ini, dengan jelas Allah Subhanahu wa-Ta’ala menyeru agar para hambanya yang beriman sentiasa bersatu dengan berpegang teguh kepada tali Allah ( ‫.) حبل ال‬ Maka tali Allah yang dimaksudkan antaranya ialah: (1). Hablullah: Bermaksud: “al-Jamaah” sebagaimana dapat difahami dari penafsirannya oleh Abdullah bin Masoud bahawa beliau berkata: "Hablullah ialah alJamaah"[4]. Maka dengan penafsiran ini menunjukkan bahawa berjamaah itu wajib dan berpecah-belah adalah haram dan berdosa besar. (2). Hablullah: Bermaksud: “Islam”[5] sebagai agama Allah yang mana manusia dipersaudarakan oleh Allah dengan agama yang mulia ini. bermakna perjanjian kekuatan berjamaah ke jalan yang lurus wa-sallam:

(3). Hablullah: Dari Ibn Abbas beliau berkata: "Hablullah ialah al-Quran".[6] Dimaksudkan al-Quran[7] kerana ia dapat merawat penyakit hati (penyakit rohani). Diseru agar berpegang kepada al-Quran kerana ia menjadi penunjuk jalan yang lurus, cahaya yang terang, penyelamat di dunia-akhirat dan dijamin mendapat kejayaan bagi sesiapa yang mengikutinya. (4). Hablullah: Bermaksud” “Sirat al-Mustaqim” (‫" )صـراط المسـتقيم‬Petunjuk atau jalan yang lurus". Yang mana manusia akan bersatu jika mengikut satu jalan yang lurus ini sahaja. (5). Hablullah: Bermakksud” “Ikhlas”, sebagaimana yang dijelaskan oleh Abul 'Aliyah rahimahullah ( ‫" ) بالخلص ل وحده‬Dengan penuh keikhlasan semata-mata kerana Allah Yang Esa". (6). Hablullah: Bermaksud: “Perjanjian dan perintah Allah”, sebagaimana dari Qatadah: "Dengan perjanjian dan suruhanNya (perintahNya)". Terdapat di dalam ayat-ayat yang mulia di atas ini, seruan Allah Subhanahu wa-Ta’ala kepada setiap hambanya yang beriman agar bersatu melalui al-Quran dengan penuh keikhlasn, mengikut jalan yang satu iaitu jalan yang lurus, beristiqamah dalam berjamaah dan menjauhi setiap perkara atau unsur-unsur yang boleh menyebabkan berlakunya cerai-berai (perpecahan). Setelah al-Quran terdapat banyak hadis-hadis sahih yang mengharamkan orang-orang yang beriman dari berpecah-belah. Tafsiran ayat di atas ini juga terdapat di dalam kitab Sahih Muslim melalui hadis Suhail bin Abu Soleh, dari ayahnya, dari Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda: ‫انّ رَسُـولَ الِ صَـّى الُ عليْهِـ وَسَـّم قَا َ : انّ الَ يرضَى َ ُمْـ ثلثًا ويَسْـخط َ ُمْـ ثلثًا ، يرضَى َ ُمْـ َنْـ َعبدوْهُـ ول تَش ِكوْا بِهِـ‬ ُ ‫لك ا ت ْ ُ ُ َ َ ْر‬ ْ َ َ َ ‫لك َ َ َ َ ُ لك‬ َْ ِ ‫لَ ل‬ ََ ‫ل‬ ْ ِ ، ِ‫شي ًا ، وَان َعتصِموْا بحبلِ ال جميْعًا وَلتتف ّقوْا وَان ت َاصِحوْا من وَل ُ ا ُ اَم َ ُم ويَسخطُ ثل ًا : قيلَ و َالَ ، َكثرةَ السؤَال‬ ّ َ َْ ‫و‬ ‫َ َ َ َر ُ َ ْ ُن ُ َ ْ ّه ل ْرك ْ َ ْ َ َ َث ِ ْ َق‬ ِ َ ِ ْ َ ِ ُ َْ ‫َ ْ ت‬ ‫َ ْئ‬ .ِ ‫وَا َع َ الْ َا‬ ‫ِض َة م ل‬ "Dari Abi Hurairah radiallahu 'anhu berkata: Sesungguhnya Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam bersabda: Sesungguhnya Allah meredhai tiga perkara dan memarahi (murka) tiga perkara: Allah redha kepada kamu apabila kamu mengibadahiNya dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatu, berpegang teguh kepada tali Allah dan tidak bercerai-berai, dan kamu sentiasa menasihati pemimpin yang diangkat Allah menguruskan urusanmu. Dan Allah marah (murka) kepada kamu tiga perkara: Memperkatakan itu dan ini (banyak berdebat), banyak bertanya dan boros (menyia-nyiakan) harta". Jika umat Islam hidup bersatu atau berjamaah, Allah Subhanahu wa-Ta’ala menjamin mereka dari kekeliruan sebagaimana yang warid dari hadis-hadis sahih. Namun perpecahan akan berlaku juga sebagaimana kenyataan yang berlaku ke atas ummah Islam sekarang ini, ia telah dijelaskan oleh Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam dalam hadis iftiraq (hadis perpecahan) bahawa umat Islam akan berpecah kepada 73 golongan, hanya satu berjaya ke syurga dan selamat dari api neraka, iaitu mereka (yang mengikut jejak berjamaah) yang menyerupai jamaah Nabi sallallahu 'alaihi wa-sallam dan jamaah para sahabat baginda.[8] Imam Syaukani pula menafsirkan yang dinukil dari Abu al-'Aliyah: ‫ب ِ ْ ِ ِ َ َه‬ ُ ‫عنْ ا ِى الْ َاليَة قَا َ : َاعتصِموْا بحبلِ ال : ِالخلَص ل وحْد‬ ْ َ ِ ُ َ ْ ‫َ َب ع ِ ل و‬ "Dari Abi al-'Aliyah berkata: Berpeganglah kamu kepada tali Allah (bersatu) dengan keikhlasan semata-mata kerana mengEsakanNya".[9]

Dikeluarkan dari Ibn Abi Hatim dari al-Hasan berkata: "(Berpegang kepada tali Allah) ialah dengan mentaatiNya". Dan dari Qatadah pula berkata: "Dengan perjanjian dan suruhanNya (perintahNya)".[10] Ayat di atas ditafsirkan oleh Ibn Jarir at-Tabari: "Berpeganglah kamu sekalian kepada agama Allah sebagaimana yang telah diperintahkan, dan perjanjianNya yang Ia telah janjikan kepadamu di dalam kitabNya agar bersatu atas kalimah yang hak dan menerimanya kerana perintah Allah"[11] Dengan penjelasan di atas, dapat difahami bahawa antara tanda-tanda bid'ah ialah berpecah, (bercerai-berai), keluar dari jamaah dan dan tidak memperdulikan seruan Allah Subhanahu wa-Tal’ala agar sentiasa bersatu malah melakukan yang sebaliknya. Semoga sekalian umat Islam mendengar seruan Allah Subhanahu wa-Ta’ala dan memperteguhkan lagi perpaduan dan kasih sayang antara sesama mereka agar dirahmati dan diberkati oleh Allah Azza wa Jalla. [1]. Lihat: ‫تفسير ابى ال ّعود‬jld. 1. hlm. 66. ‫س‬ [2]. Lihat: ‫ الجامع لحكام القرآن‬Juz. 4. hlm 159. Al-Qurtubi. [3]. Lihat: ‫ جامع البيان‬Jld. 3. hlm. 42. [4]. Lihat: ‫ جامع البيان‬Jld 3 hlm 42 Lihat: ‫ الجامع لحكام القرآن‬Juz 1 hlm 159. [5]. Lihat: ‫ فتح القدير‬Jld. 1. hlm. 369. [6]. Lihat: ‫الجامع لحكام القرآن‬Juz. 4. hlm.159. al-Qurtubi. [7]. Lihat: ‫ فتح القدير‬Jld. 1. hlm. 368. [8]. Teks ini dinukil dari tafsir Ibn Kathir jld 1 hlm 516-517. [9]. Lihat: ‫فتح القدير‬Jld 1 hlm 369 Asy-Syaukaniy. Lihat: ‫ جامع البيان‬At-Tabary. Jld. 3. hlm. 44. [10]. Ibid. Hlm. 369. [11]. Lihat: ‫ جامع البيان‬Jld. 3 hlm. 42. Ibn Jarir at-Tabary.

http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/0404/08/manajemen_qolbu.htm Kekuatan Ukhuwah Oleh K.H. ABDULLAH GYMNASTIAR DALAM suatu riwayat, Rasulullah saw. pernah bertanya kepada para sahabatnya, "Maukah kalian aku tunjukkan amal yang lebih besar pahalanya daripada salat dan saum?" Sahabat menjawab, "Tentu saja!" Rasulullah pun kemudian menjelaskan, "Engkau damaikan yang bertengkar, menyambungkan persaudaraan yang terputus, mempertemukan kembali saudara-saudara yang terpisah, menjembatani berbagai kelompok dalam Islam, dan mengukuhkan ukhuwah di antara mereka, (semua itu) adalah amal saleh yang besar pahalanya. Barang siapa yang ingin dipanjangkan usianya dan dibanyakkan rezekinya, hendaklah ia menyambungkan tali persaudaraan." (H.R. Bukhari-Muslim) Saudaraku, dari hadis di atas dapat kita renungkan bahwa betapa besar nilai sebuah jalinan persaudaraan. Karenanya, memperkokoh pilar-pilar ukhuwah Islamiyah merupakan salah satu tugas penting bagi kita.

Lalu, bagaimanakah agar ruh ukhuwah tetap kokoh? Rahasianya ternyata terletak pada sejauh mana kita mampu bersungguh-sungguh menata kesadaran untuk memiliki kalbu yang bening bersih dan selamat. Karena, kalbu yang kotor dipenuhi sifat iri, dengki, hasud, dan buruk sangka, hampir dapat dipastikan akan membuat pemiliknya melakukan perbuatan-perbuatan tercela yang justru dapat merusak ukhuwah. Mengapa? Sebab bila di antara sesama Muslim saja sudah saling berburuk sangka, saling iri, dan saling mendengki, maka bagaimana mungkin akan tumbuh nilai-nilai persaudaraan yang indah? Sekali lagi saudaraku, adakah rasa persaudaraan dapat kita rasakan dari orang yang tidak memiliki kemuliaan akhlak? Tentu saja tidak! Kemuliaan akhlak tidak akan pernah berpadu dengan hati yang penuh iri, dengki, ujub, riya, dan takabur. Di dalam kalbu yang kusam dan busuk inilah justru tersimpan benih-benih tafarruq (perpecahan) yang mengejawantah dalam aneka bentuk permusuhan dan kebencian terhadap sesama Muslim. Dengan demikian, bila ada dua bangsa yang berperang, maka sekurang-kurangnya salah satu di antara mereka adalah sekumpulan manusia bejat akhlak, tamak, dan terbius oleh gejolak nafsu untuk melemahkan pihak yang lain. Bila dua suku berseteru, setidaknya satu di antara mereka adalah manusia bermental rendah dan hina, karena (mungkin) merasa sukunya lebih tinggi derajat kemuliaannya. Bila dua keluarga tak bertegur sapa, sekurang-kurangnya salah satunya telah terselimuti hawa nafsu, sehingga menganggap permusuhan adalah satu-satunya langkah yang bisa menyelesaikan masalah. Selanjutnya, tanyakanlah kepada diri masing-masing. Adakah kita saat ini tengah merasa tidak enak hati terhadap adik, kakak, atau bahkan ayah dan ibu sendiri? Adakah kita saat ini masih menyimpan kesal kepada teman sekantor karena ia lebih diperhatikan oleh atasan? Bila demikian halnya, bagaimana bisa terketuk hati ini ketika mendengar ada seorang Muslim yang teraniaya, ada sekelompok masyarakat Muslim yang diperangi? Bagaimana mungkin kita mampu bangkit serentak manakala hak-hak Muslim dirampas oleh kaum yang zalim? Bagaimana mungkin kita akan mampu menata kembali kejayaan umat Islam? Nah, dari sinilah seyogianya memulai langkah untuk merenungkan dan mengkaji ulang sejauh mana kita telah memahami makna ukhuwah Islamiyah. Karena, justru dari sini pula Rasulullah saw. mengawali amanah kerasulannya. Betapa Rasul menyadari bahwa menyempurnakan akhlak pada hakikatnya adalah mengubah karakter dasar manusia. Karakter akan berubah seiring munculnya kesadaran setiap orang akan jati dirinya. Maka, menumbuhkan kesadaran adalah jihad karena kesadaran merupakan sebutir mutiara yang hilang tersapu berlapis-lapis hawa nafsu. Manakala kesadaran telah tersemai, maka jangan heran kalau Umar bin Khathab yang pemberang adalah manusia paling pemaaf kepada musuhnya yang telah menyerah di medan perang. Seorang sahabat menempelkan pipinya di tanah dan minta diinjak kepalanya oleh sahabat bekas budak hitam yang telah dihinanya. Para sahabat yang berhijrah bersama Rasul ke Madinah, dipertautkan dalam tali persaudaraan yang indah dengan kaum Anshar, sementara kaum Muslimin Madinah ini rela berbagi tanah dan tempat tinggal dengan saudara-saudaranya seiman seakidah tersebut. Saudaraku, kekuatan ukhuwah memang hanya dapat dibangkitkan dengan kemuliaan akhlak. Oleh karena itu, nampaknya kita amat merindukan pribadi-pribadi yang menorehkan keluhuran akhlak. Pribadi-pribadi yang aneka buah pikirannya, sesederhana apapun, adalah buah pikiran yang sekuat-kuatnya dicurahkan untuk meringankan atau bahkan memecahkan masalahmasalah yang menggelayut pada dirinya sendiri maupun orang-orang di sekelilingnya. Sehingga berdialog dengannya selalu membuahkan kelapangan.

Tatapan matanya adalah tatapan bijak bestari, sehingga siapa pun niscaya akan merasakan kesejukan dan ketenteraman. Wajahnya adalah cahaya cemerlang yang sedap dipandang lagi mengesankan, karena menyemburatkan kejujuran itikad. Sementara senyum yang tak pernah lekang menghias bibirnya adalah sedekah yang jauh lebih mahal nilainya daripada intan mutiara. Tak akan pernah terucap dari lisannya, kecuali untaian kata-kata yang penuh hikmah, menyejukkan, membangkitkan keinsyafan, dan meringankan beban derita siapapun yang mendengarkannya. Jabat tangannya yang hangat adalah jabat tangan yang mempertautkan seerat-eratnya dua hati dan dua jiwa yang tiada terlepas, kecuali diawali dan diakhiri dengan ucapan salam. Kedua tangannya teramat mudah terulur bagi siapa pun yang membutuhkannya. Sementara bimbingan kedua tangannya, tidak bisa tidak, selalu akan bermuara di majelis-majelis yang diberkahi Allah Azza wa Jalla. Dengan demikian, umat Islam harus menghindarkan keberpecahbelahan menuju ukhuwah Islamiyah, seraya menepis remah-remah jahiliyah dari hati ini. Memiliki kalbu yang bersih dan selamat harus di atas segala-galanya agar kita mampu mengevaluasi diri dengan sebaik-baiknya dan menatap jauh ke depan agar Islam benar-benar dapat termanifestasikan menjadi rahmatan lil 'alamiin dan umat pemeluknya benar-benar menjadi "sebaik-baik umat" yang diturunkan di tengah-tengah manusia. Wallahu a'lam.***

http://www.manajemenqolbu.com/cybermq/detail_artikel.php?id=43&noid=2&PHPSESSID=583 9e1da89450debb8b626e607aad679 Artikel Perempuan Hikmah Tahun Baru Islam : Merancang Hidup Lebih Baik Oleh : ASM Romli* "Keindahan ukhuwah Islamiyah kaum Muslimin generasi awal itu, antara Anshar dan Muhajirin, seakan tampak di pelupuk mata ketika kita memasuki Tahun Baru Islam 1426 Hijriyah, hari kamis kemarin (10 Februari 2005 M). " Setiap memasuki tahun baru Islam, kita hendaknya memiliki semangat baru untuk merancang dan melaksanakan hidup ini secara lebih baik. ''Saudaraku, aku adalah penduduk Madinah yang kaya raya.'' Kalimat itu diucapkan seorang sahabat Rasulullah, Sa'ad bin Rabi, kepada sahabat lainnya, Abdurrahman bin 'Auf. Sa'ad tak bermaksud pamer dan sombong, tapi hendak meyakinkan Abdurrahman agar mau menerima tawarannya. ''Silakan pilih separuh hartaku dan ambillah,'' tegas Sa'ad. Tidak hanya itu, Sa'ad menambah penawarannya. ''Aku pun mempunyai dua orang istri, coba perhatikan yang lebih menarik perhatian Anda, akan kuceraikan ia hingga Anda dapat memperistrinya.'' Abdurrahman menolak halus tawaran tulus nan menggiurkan itu. Malah ia minta ditunjukkan letak pasar. Ia menolak ikan, tapi mau kail agar bisa memancing sendiri. ''Semoga Allah memberkati Anda, istri, dan harta Anda. Tunjukkanlah letak pasar agar aku dapat berniaga.'' jawabnya. Rekaman peristiwa dan dialog antara Sa'ad dan Abdurrahman itu, sebagaimana diriwayatkan Anas bin Malik, terjadi saat Rasulullah SAW mempersaudarakan kaum Muhajirin dan Anshar di Madinah. Sa'ad adalah penduduk Madinah, sedangkan Abdurrahman termasuk kaum Muhajirin. Sa'ad bukan satu-satunya kaum Anshar yang menjadi penolong kaum Muhajirin.

Dengan semangat persaudaraan Islam, saat umat Islam Makkah hijrah ke Madinah bersama Rasulullah, umat Islam Madinah dengan suka-cita menyambut kaum pendatang, memberi bantuan, dan bersama-sama membangun negeri Islam Madinah. Keindahan ukhuwah Islamiyah kaum Muslimin generasi awal itu, antara Anshar dan Muhajirin, seakan tampak di pelupuk mata ketika kita memasuki Tahun Baru Islam 1426 Hijriyah, hari kamis kemarin (10 Februari 2005 M). Kita pun seyogianya menggali kembali hikmah yang terkandung di balik peristiwa hijrah yang dijadikan momentum awal perhitungan Tahun Hijriyah ini. Tahun hijriyah mulai diberlakukan pada masa Khalifah Umar bin Khattab. Sistem penanggalan Islam itu tidak mengambil nama 'Tahun Muhammad' atau 'Tahun Umar'. Artinya, tidak mengandung unsur pemujaan seseorang atau penonjolan personifikasi, tidak seperti sistem penanggalan Tahun Masehi yang diambil dari gelar Nabi Isa, Al-Masih (Arab) atau Messiah (Ibrani). Tidak juga seperti sistem penanggalan Bangsa Jepang, Tahun Samura, yang mengandung unsur pemujaan terhadap Amaterasu O Mi Kami (dewa matahari) yang diproklamasikan berlakunya untuk mengabadikan kaisar pertama yang dianggap keturunan Dewa Matahari, yakni Jimmu Tenno (naik tahta tanggal 11 pebruari 660 M yang dijadikan awal perhitungan Tahun Samura). Atau penangalan Tahun Saka bagi suku Jawa yang berasal dari Raja Aji Saka. Menurut dongeng atau mitos, Aji Saka diyakini sebagai raja keturunan dewa yang datang dari India untuk menetap di Tanah Jawa. Penetapan nama Tahun Hijriyah (al-Sanah al-Hijriyah) merupakan kebijaksanaan Khalifah Umar. Seandainya ia berambisi untuk mengabadikan namanya dengan menamakan penanggalan itu dengan Tahun Umar sangatlah mudah baginya melakukan itu. Umar tidak mementingkan keharuman namanya atau membanggakan dirinya sebagai pencetus ide sistem penanggalaan Islam itu. Ia malah menjadikan penanggalan itu sebagai jaman baru pengembangan Islam, karena penanggalan itu mengandung makna spiritual dan nilai historis yang amat tinggi harganya bagi agama dan umat Islam. Selain Umar, orang yang berjasa dalam penanggalan Tahun Hijriyah adalah Ali bin Abi Thalib. Dialah yang mencetuskan pemikiran agar penanggalan Islam dimulai penghitungannya dari peristiwa hijrah, saat umat Islam meninggalkan Makkah menuju Yatsrib (Madinah). Dalam buku Kebangkitan Islam dalam Pembahasan (1979), Sidi Gazalba, cendekiawan Islam asal Malaysia, menuliskan, ''Dipandang dari ilmu strategi, hijrah merupakan taktik. Strategi yang hendak dicapai adalah mengembangkan iman dan mempertahankan kaum mukminin.'' Hijrah adalah momentum perjalanan menuju Daulah Islamiyah yang membentuk tatanan masyarakat Islam, yang diawali dengan eratnya jalinan solidaritas sesama Muslim (ukhuwah Islamiyah) antara kaum Muhajirin dan kaum Anshar. Jalinan ukhuwah yang menciptakan integrasi umat Islam yang sangat kokoh itu telah membawa Islam mencapai kejayaan dan mengembangkan sayapnya ke berbagai penjuru bumi. Kaum Muhajirin-Anshar membuktikan, ukhuwah Islamiyah bisa membawa umat Islam jaya dan disegani. Bisa dimengerti, jika umat Islam dewasa ini tidak disegani musuh-musuhnya, menjadi umat yang tertindas, serta menjadi bahan permainan umat lain, antara lain akibat jalinan ukhuwah Islamiyah yang tidak seerat kaum Mujahirin-Anshar. Dari situlah mengapa konsep dan hikmah hijrah perlu dikaji ulang dan diamalkan oleh umat Islam. Setiap pergantian waktu, hari demi hari hingga tahun demi tahun, biasanya memunculkan harapan baru akan keadaan yang lebih baik. Islam mengajarkan, hari-hari yang kita lalui hendaknya selalu lebih baik dari hari-hari sebelumnya. Dengan kata lain, setiap Muslim dituntut untuk menjadi lebih baik dari hari ke hari. Hadis Rasulullah yang sangat populer menyatakan, ''Barangsiapa yang hari ini lebih baik dari kemarin, adalah orang yang beruntung.

Bila hari ini sama dengan kemarin, berarti orang merugi, dan jika hari ini lebih jelek dari kemarin, adalah orang celaka.'' Oleh karena itu, sesuai dengan QS 59:18, ''Hendaklah setiap diri memperhatikan (melakukan introspeksi) tentang apa-apa yang telah diperbuatnya untuk menghadapi hari esok (alam akhirat).'' Pada awal tahun baru hijriyah ini, kita bisa merancang hidup agar lebih baik dengan hijrah, yakni mengubah perilaku buruk menjadi baik, melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. ''Muhajir adalah orang yang meninggalkan segala larangan Allah,'' sabda Rasulullah. Kita ubah ketidakpedulian terhadap kaum lemah menjadi sangat peduli dengan semangat zakat, infak, dan sedekah. Selain itu juga mengubah permusuhan dan konflik menjadi persaudaraan dan kerjasama, mengubah pola hidup malas-malasan menjadi giat bekerja, mengubah hidup pengangguran dan peminta-minta menjadi pekerja mandiri, dan tidak bergantung pada belas kasih orang lain. Lihat saja teladan Abdurrahman bin Auf dengan semangat wirausahanya. Ia memilih berdagang untuk mencari nafkah hidupnya ketimbang menerima belas kasihan orang lain. Tidak kalah pentingnya, tahun ini kita harus hijrah pilihan politik, dari parpol dan politisi busuk kepada parpol dan politisi harum, dari rezim korup dan zalim kepada pembentukan pemerintahan Islami yang bersih. Dengan kekuatan iman dan keeratan ukhuwah Islamiyah seperti kaum Muhajirin dan Anshar, umat Islam bisa kuat dan bahu-membahu memenangkan partai Allah (hizbullah) yang menegakkan syiar Islam berasaskan tauhid dan ukhuwah, bukan memenangkan partai setan (hizbusy syaithon) yang mengibarkan bendera kebatilan. Wallahu a'lam. Selamat Tahun Baru Islam 1 Muharram 1426 Hijriyah. *Ketua BATIC (Balai Jurnalistik ICMI) Jawa Barat

http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/11/cn/4752 Konsultasi : Masalah Umum Istilah Ikhwan dan Akhawat Yang Mengalami Penyempitan Makna Pertanyaan: Secara bahasa, kita mengetahui kata "ikhwan" berarti saudara-saudara laki-laki. Akan tetapi saat ini sepertinya terjadi penyempitan makna kata tersebut, dimana "ikhwan" lebih diartikan sebagai suatu ciri dari seseorang atau sekelompok orang yang memiliki kriteria tertentu. Kenapa bisa terjadi penyempitan makna seperti itu dan apa serta bagaimana kriteria seseorang bisa disebut sebagai seorang ikhwan ataupun akhwat pada saat ini? Dinny Jawaban: Assalamu `alaikum Wr. Wb. Al-Hamdulillahi Rabbil `Alamin, Washshalatu Wassalamu `Alaa Sayyidil Mursalin, Wa `Alaa `Aalihi Waashabihi Ajma`in, Wa Ba`d

Penyempitan makna seperti yang Anda maksud sebenanrya bersifat lokal saja dan pada komunitas terbatas sekali. Tidak terjadi pada seluruh kawasan dunia Islam dan juga tidak berlaku di setiap wadah.

Adalah para aktifis tarbiyah yang sering kali menggunakan istilah ini untuk saling menyapa di antara mereka. Meski pun sebenarnya isilah ini tidak terlalu resmi untuk membedakan mana yang aktifis aktif dan mana yang tidak, namun memang benar bahwa secara umum, yang disebut oleh mereka sebagai ikhwan atau akhwat adalah mereka yang secara aktif ikut dalam kegiatan dan ikut dalam halaqah secara formal. Memang sering ada ungkapan di antara mereka bahwa si A itu ikhwan kita sedangkan si B bukan atau belum jadi ikhwan. Sebenarnya ungkapan ini maknanya adalah bahwa si A itu adalah anggota yang aktif dan si B tidak aktif melainkan hanya simpatisan saja. Namun ungkapan itu sama sekali tidak bermakna bahwa siA itu lebih Islami dari pada siB, juga tidak bermakna bahwa siB itu saudara dalam Islam. Maka istilah bukan ikhwan sama sekali bukan bermakna bukan saudara secara Islam, tetapi bukan anggota yang aktif. Tapi sekali kami jelaskan bahwa penyempitan istilah itu hanya terjadi pada sebuah komunitas saja dan sama sekali tidak berlaku di luar komunitas itu. Selain itu pembedaan antara ikhwan dan bukan ikhwan sama sekali bukan untuk membedakan ukhuwah atau persaudaraan sebagai muslim, tetapi hanya untuk membedakan mana yang anggota atau bukan. Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma`in, Wallahu A`lam Bish-shawab, Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

http://drupalmalaysia.org/RISALAH-ISLAM/node/14 WEBMASTER MUSLIM BERSATU MEMBELA ISLAM MEMERANGI ALKAAFIRUUN Oleh Muslim pada Thu, 14/09/2006 - 9:15pm. Aqidah *Webmasters Muslim bersatu! Pertahankan Islam, pertingkatkan seruan Islam, perbanyakkan bahan Islam, sediakan hujjah dan maklumat memperkasakan Islam, jangan beri peluang Kuffar di Internet menyerang Islam, mereka biadap dan kurang ajar *Webmasters Muslim! Jangan buang masa atau membuang masa orang lain membaca atau leka dengan perkara tidak bermanfaat! Internet dan laman web adalah alat dan medan perjuangan Islam - jadi sertailah, atau sekurang-kurangnya beri sokongan moral. *Ambil Sedutan bahan `Islaam' http://drupalmalaysia.org/Islam/node/feed http://drupalmalaysia.org/RISALAH-ISLAM/node/feed http://drupalmalaysia.org/WANITA/rss.xml http://drupalmalaysia.org/SYABAB/rss.xml *Paparkan video ini dan video Islami di laman web anda: VIDEO - Perhimpunan Umat, Forum Syariah & Isu Semasa http://www.malaysia-today.net/videos/2006/07/perhimpunan-umat-forum-syariah-isu.htm

Forum Shariah dan Isu Semasa yang berlangsung pada 23 Julai 2006 di Masjid Wilayah, Kuala Lumpur mendapat sambutan luar dugaan dan melebihi ruang dewan yang disediakan oleh pihak penganjur. Berikut adalah RESOLUSI FORUM tersebut: Resolusi Masjid Wilayah 23 Julai 2006 / 26 Jamadilthani 1427H VIDEO PERSIDANGAN VIDEO - 24 - Cikgu Hj Azmi - Teras Pengupayaan Melayu Malaysia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->