P. 1
Presentasi : Merumuskan RKT-RKS/M

Presentasi : Merumuskan RKT-RKS/M

|Views: 565|Likes:
Published by Agus Rubiyanto

More info:

Published by: Agus Rubiyanto on Sep 29, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/07/2013

pdf

text

original

Sesi 6 Perumusan RKT dan RKAS/M

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan… tujuan penyusunan RKT; dasar hukum penyusunan RKT; prinsip-prinsip penyusunan RKT; proses penetapan RKT; dan proses penetapan RKAS/M.

Pokok Bahasan
1. 2.

Tujuan Penyusunan RKT. Dasar Hukum Penyusunan RKT.

3.

Prinsip-prinsip Penyusunan RKT.

4.

Proses Penetapan RKT.

Apakah RKT itu?
 Proses

untuk menentukan program dan kegiatan tahunan sekolah/madrasah yang tepat sesuai dengan urutan prioritas, dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia. tentang gambaran program dan kegiatan tahunan sekolah/madrasah untuk mencapai tujuan dan sasaran tahunan yang telah ditetapkan.

 Dokumen

Tujuan Penyusunan RKT
1.

2. 3.

4.

5.

Menjamin agar tujuan dan sasaran sekolah/ madrasah yang telah ditetapkan dapat dicapai dengan tingkat kepastian yang tinggi dan resiko yang kecil. Mendukung koordinasi antar pelaku sekolah/ madrasah. Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi baik antar pelaku sekolah/madrasah, antar sekolah/madrasah, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi, dan antar waktu. Menjamin keterkaitan antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pelaporan dan pengawasan. Mengoptimalkan partisipasi warga sekolah/madrasah dan masyarakat.

Dasar Hukum RKT (1)
1.

PP 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 53 ayat (1):

Setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar rencana kerja tahunan yang merupakan penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah satuan pendidikan yang meliputi

Dasar Hukum RKT (2)
2. PP 17/2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan, Pasal 51: Kebijakan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) oleh satuan pendidikan anak usia dini, satuan pendidikan dasar, dan satuan pendidikan menengah dituangkan dalam: a.rencana kerja tahunan satuan pendidikan; b.anggaran pendapatan dan belanja tahunan satuan pendidikan; c.peratuan satuan atau program pendidikan.

Dasar Hukum RKT(3)
3. Permendiknas 19/2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah menyatakan bahwa sekolah/madrasah wajib membuat:
1.

Rencana kerja jangka menengah (RKJM) yang menggambarkan tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu empat tahun yang berkaitan dengan mutu lulusan yang ingin dicapai dan perbaikan komponen yang mendukung peningkatan mutu lulusan. Rencana kerja tahunan (RKT) yang dinyatakan dalam Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah (RKA-S/M) dilaksanakan berdasarkan rencana kerja jangka menengah.

2.

Prinsip-Prinsip RKT
 Terintegrasi,

program.

mencakup keseluruhan

 Multi

Sumber, mengidentifikasi berbagai sumber dana. unsur. melibatkan berbagai

 Partispatif,  Monitoring

dan evaluasi, oleh berbagai pihak. Gender.

 Kesetaraan

Menetapkan Rencana Kerja Tahunan
Tiga hal yang harus dilakukan: 1.Menetapkan program/kegiatan strategis 2.Menetapkan kegiatan-kegiatan rutin 3.Menetapkan jadwal rencana kerja tahunan.

Menetapkan Program/Kegiatan
Langkah-langkah menyusun program/kegiatan strategis: 1. Menetapkan sasaran yang akan dicapai dalam satu tahun berdasarkan sasaran yang telah ditetapkan dalam RKS/M. Misalnya, sasaran dalam RKS/M “Pada 2014 nilai UN rata-rata 7,50”. Sasaran dalam program tahunan “Pada 2011 nilai UN ratarata 6,50“ 2. Menetapkan program, indikator keberhasilan program, kegiatan dan penanggung-jawab program/kegiatan harus merujuk pada program yang ada dalam RKJM. Untuk menetapkan indikator

Strategis

Sasaran

Contoh Program/Kegiatan Strategis
Program Kegiatan

Indikator Penanggung Program/Kegiatan jawab

Pengembanga 1.Pelatihan 3 orang guru Kepala . Pada 2011 n Pendidik PAKEM bagi 6 menerapkan sekolah/ rata-rata nilai dan Tenaga guru Bahasa PAKEM dalam madrasah UASBN 6,5 Kependidikan Indonesia pembelajaran Bahasa Indonesia dst . Pada 2011 rasio buku: murid untuk mapel Matematika sebesar 1:1 dst Pengembanga 1.Pengadaan n Sarana buku mapel Prasarana matematika Sekolah/ Madrasah dst dst

Rasio buku : murid Guru Kelas III untuk mapel dan Komite Matematika 1 : 1 sekolah/ madrasah

dst

dst

dst

dst

Menetapkan Kegiatan Rutin/Reguler
 Kegiatan rutin adalah kegiatan yang secara regular selalu dilakukan sekolah/madrasah berdasarkan kebutuhan tahunan.  Dalam hal ini termasuk kegiatan untuk mempertahankan/meningkatkan prestasi siswa, kegiatan untuk memenuhi kebutuhan daya dan jasa, dan sebagainya.

Contoh Kegiatan Rutin/Reguler
Kategori
Umum

Sasaran
Terpenuhinya barang dan jasa yang diperlu-kan sekolah/madrasah untuk mendukung pe-laksanaan pendidikan/ pembelajaran Tahun 2010/2011 Dst Penerimaan Siswa Baru (PSB)

Kegiatan
Pengadaan alat tulis kantor (ATK) dan bahan habis pakai a. Pembayaran langganan listrik ke PLN. b. Langganan telepon c. Pembayaran langganan air ke PDAM. Dst Rapat PSB Pelaksanaan PSB Penyelenggaraan kegiatan pembelajaran yang mencakup: a.Menyusun kisi-kisi tes b.Reviu soal tes semester c.Revisi soal tes semester

Indikator Kegiatan
Adanya ATK bahan habis pakai.

Penanggung jawab

Kepala Sekolah/madras ah dan Ketua Komite 1. Terbayarnya listrik Sekolah/madras ke PLN. 2. Terbayarnya telepon ah 3. Terbayarnya air ke PDAM.

Pengembangan Pembelajara n Pengem1. Terlaksananya bangan kegiatan Sistem pembelajaran Penilaian dengan baik

dst dst Ada rencana PSB Kepala sekolah/ X siswa baru diterima madrasah Terselenggaranya kegiatan pembelajaran yang mencakup: a. Menyusun kisi-kisi tes b. Reviu soal tes semester c. Revisi soal tes semester Kepala sekolah/ madrasah dan Guru kelas

Menetapkan Jadwal Rencana Kerja Tahunan
 Sekolah/madrasah perlu menyusun jadwal RKT untuk mengetahui beban kegiatan sekolah/ madrasah, sumber daya yang ada, serta kegiatan monitoring pelaksanaan program/ kegiatan dalam jangka waktu satu tahun.  Dalam RKT, jadwal disusun berdasarkan kalender akademik yang berlaku, yakni dimulai bulan Juli.

Contoh Jadwal Rencana Kerja
No Sasaran Tahun 2011/2012 Program dan Kegiatan Operasional Bulan   7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6  

1 Pada 2011 Program : rata-rata Pengembangan nilai UN Pendidik dan 6,8 Tenaga Kependidikan Kegiatan : 1. Pelatihan PAKEM bagi 6 guru Bahasa Indonesia 2. dst 3. dst 2 Dst

 

   

   

Menyusun RKAS/M
Penyusunan RKAS/M terdiri dari tiga langkah: 1.Menghitung biaya rutin/reguler 2.Menghitung rencana biaya dan sumber pendanaan. 3.Menyusun RKAS/M.

Menghitung Biaya Rutin
Biaya rutin/reguler adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk membiayai kegiatan rutin satuan pendidikan agar kegiatan pendidikan dapat berlangsung sesuai dengan standar nasional secara teratur dan berkelanjutan. Biaya rutin/reguler meliputi:  Gaji pendidik dan tenaga kependidikan serta segala tunjangan yang melekat pada gaji;  Bahan atau peralatan habis pakai;  Biaya rutin pendidikan tidak langsung berupa daya, air, jasa telekomunikasi, pemeliharaan sarana dan prasarana, uang

Contoh Biaya Rutin/Reguler
Biaya Rutin/Reguler Gaji 155,000,00 0 500,000 24,000,000 174,000,00 0 Bln Bln 12 12 150,000 1,800,000 175,000 2,100,000 3,900,000 Bln Bln Bln 12 12 12 200,000 2,400,000 100,000 1,200,000 100,000 1,200,000 2011/2012 Satuan Volume Harga Satuan Jumlah Biaya
1.

1.1 Gaji pendidik dan tenaga kependidikan tetap (PNS) 1.2 Gaji pendidik dan tenaga kependidikan tidak tetap     2. Belanja barang habis pakai 2.1 Alat Tulis Kantor 2.2 Bahan/Material     3. Langganan Daya dan Jasa 3.1 Listrik 3.2 Air 3.3 Telepon

Org Bulan

48

Menghitung Rencana Biaya dan Sumber Pendanaan
 Setelah program dan kegiatan rutin/reguler dirumuskan, langkah selanjutnya adalah menghitung biaya pelaksanaan program dan kegiatan tersebut, dan dari mana sumbernya serta kecukupannya untuk melaksanakan program dan kegiatan rutin/reguler.  Setelah mengetahui berapa kebutuhan sekolah/madrasah untuk membiayai program dan kegiatan rutin/reguler, langkah berikutnya adalah membuat Rencana Pendanaan. Rencana Pendanaan dibuat untuk memperkirakan sumber dan jumlah dana yang diperkirakan didapatkan oleh

Contoh Rencana Biaya dan Sumber Pendanaan
Program/Kegiatan Total Biaya (Rp.000) BOS Pendanaan Bantuan PAS
Pusat Prov Kab Dekon Tugas DAK Kom- Alumni Kantin Berban sek

. Pengembangan Kompetensi Lulusan 1.2. Dst… I. Pengembangan Kurikulum/KTSP 2.1…. 2.2…. dst III. Pengembangan Pembelajaran IV. Pengembangan Sistem Penilaian V. Pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan

Menyusun RKAS/M
Langkah-langkah Penyusunan RKAS/M: 1.Menghitung biaya per program atau kegiatan. 2. Mengalokasikan biaya/rencana penggunaan uang tersebut kepada sumber-sumber dana sesuai dengan aturan peruntukan dana dari masing-masing sumber dana; 3.Menghitung jumlah surplus atau

Contoh RAKS/M
No. PENERIMAAN (dalam Rp.) No. Uraian Jumlah Kode I 1 SISA TAHUN LALU 200.000 I No. No. Kode 1 PROGRAM SEKOLAH PENGELUARAN/BELANJA Uraian Jumlah

II

2

PENDAPATAN RUTIN 300.000.000

2.1 Gaji PNS

1.1 Pengembangan Kompetensi Lulusan 1.2 Pengembangan Kurikulum/ KTSP 1.3 Pengembangan Pembelajaran 1.4 Pengembangan Sistim Penilaian 1.5 Pengembangan Pendidik dan Tenaga Kependidikan 1.6 Pengembangan Sarana dan Prasarana Sekolah/Madrasah 1.7 Pengembangan Manajemen Sekolah/Madrasah 1.8 Pembinaan Kesiswaan/ Ekstrakulikuler 1.9 Pengembangan Budaya Lingkungan Sekolah/Madrasah 1.10 Pengembangan Karakter (Budi Pekerti).

2.2 Gaji Pegawai Tidak 24.000.000 Tetap 2.3 Belanja Barang dan Jasa 2.4 Belanja Pemeliharaan 2.5 Belanja Lain-lain *

III

3

BOS

3.1 BOS 3.2 BOS Provinsi

Pengesahan dan Sosialisasi RKS/M dan RKAS/M
 Harus

disetujui oleh dewan Pendidik, mempertimbangkan Komite Sekolah/Madrasah  RKS/M dan RKAS/M Negeri disahkan oleh Dinas Pendidikan/Kemenag Kab-Kota. Sekolah/Madrasah swasta disahkan oleh Yayasan  RKS/M dan RKAS/M harus disosialisasikan pada orang tua peserta

Tanya jawab dan Kesimpulan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->