P. 1
Pengertian Tanah

Pengertian Tanah

|Views: 40|Likes:

More info:

Published by: Al-Hajar Geologi Unhas on Sep 30, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/12/2012

pdf

text

original

Pengertian Tanah

Tanah adalah tubuh alamiah yang terdiri dari lapisan (horison tanah) dari unsur mineral ketebalan variabel, yang berbeda dari bahan induk dalam morfologi, fisik, kimia, dan karakteristik mineralogi. [1] Tanah terdiri dari partikel pecahan batuan yang telah diubah oleh proses kimia dan lingkungan yang meliputi pelapukan dan erosi. Tanah berbeda dari batuan induknya karena interaksi antara, hidrosfer atmosfer litosfer, dan biosfer [2] Ini adalah campuran dari konstituen mineral dan organik yang dalam keadaan padat, gas dan air.. [3] [4] partikel tanah pak longgar, membentuk struktur tanah yang penuh dengan ruang pori. Poripori mengandung larutan tanah (cair) dan udara (gas). [5] Oleh karena itu, tanah sering diperlakukan sebagai sistem negara tiga. [6] tanah Kebanyakan memiliki kepadatan antara 1 dan 2 g / cm ³ [7] tanah adalah. juga dikenal sebagai bumi itu adalah substansi dari planet kita yang mengambil namanya. Little komposisi tanah planet bumi adalah lebih tua dari Tersier dan paling tidak lebih tua dari Pleistosen [8]. Dalam rekayasa, tanah disebut sebagai regolith, atau bahan batuan lepas Tanah pembentukan faktor pembentukan tanah, atau pedogenesis, adalah efek gabungan proses fisik, kimia, biologi, dan antropogenik pada bahan induk tanah. Tanah genesis melibatkan proses yang mengembangkan lapisan atau horizon dalam profil tanah. Proses ini melibatkan penambahan, kerugian, transformasi dan translokasi bahan yang membentuk tanah. Mineral berasal dari batuan lapuk mengalami perubahan yang menyebabkan pembentukan mineral sekunder dan senyawa lainnya yang variabel larut dalam air, konstituen tersebut dipindahkan (translokasi) dari satu bagian tanah ke daerah lain dengan air dan aktivitas hewan. Perubahan dan pergerakan material di dalam tanah menyebabkan terbentuknya horison tanah yang khas. Pelapukan batuan dasar yang menghasilkan bahan induk dari yang berbentuk tanah. Contoh pengembangan tanah dari batuan yang telanjang terjadi pada aliran lava baru-baru ini di wilayah hangat di bawah hujan lebat dan sangat sering. Dalam iklim seperti itu, tanaman menjadi sangat cepat didirikan pada lava basaltik, meskipun ada bahan organik sangat sedikit. Tanaman didukung oleh batuan berpori seperti diisi dengan air nutrisi-bantalan yang membawa, misalnya, mineral terlarut dan guano. Akar tanaman berkembang, sendiri atau berhubungan dengan jamur mikoriza, [9] secara bertahap memecah lava berpori dan bahan organik terakumulasi segera. Tapi bahkan sebelum itu terjadi, lava rusak terutama berpori di mana akar tanaman tumbuh dapat dianggap suatu tanah. Bagaimana tanah "kehidupan" hasil siklus dipengaruhi oleh sedikitnya lima tanah klasik membentuk faktor yang saling terkait secara dinamis dalam membentuk tanah dengan cara dikembangkan, mereka termasuk: bahan induk, iklim regional, topografi, potensi biotik dan berlalunya waktu [. 10] [Sunting] Bahan induk Bahan dari yang membentuk tanah disebut bahan induk. Ini mencakup: lapuk batuan dasar primer; bahan sekunder diangkut dari lokasi lain, misalnya colluvium dan aluvium; deposito yang sudah ada tapi campuran atau diubah dengan cara lain - formasi tanah tua, bahan organik termasuk gambut atau humus alpine;. dan bahan antropogenik, seperti timbunan sampah atau tambang [11] Beberapa bentuk tanah langsung dari pemecahan bebatuan yang

Tanah ini sering disebut "tanah residu". Saprolit adalah hasil proses pelapukan yang meliputi: hidrolisis (penggantian kation mineral dengan ion hidrogen). Kebanyakan tanah berasal dari bahanbahan yang telah diangkut dari lokasi lain oleh angin. Bagian lebih dalam dari profil tanah dapat memiliki bahan yang relatif tidak berubah dari ketika mereka disimpan oleh air. telah pindah banyak mil atau hanya beberapa meter. es atau angin. bahan tertiup angin disebut loess adalah umum di Midwest Amerika Utara dan di Asia Tengah dan lokasi lainnya. dan proses fisik yang mencakup pembekuan dan pencairan atau pembasahan dan pengeringan [11] Komposisi mineralogi dan kimia dari bahan batuan dasar utama. ditambah tarif dan jenis pelapukan. Seperti es glasial mencair.. lapisan tebal bahan lapuk disebut saprolit bisa terbentuk. . khelasi dari senyawa organik. Pelapukan adalah tahap pertama dalam mengubah bahan induk menjadi bahan tanah. Es dapat mematahkan batu dan batu besar menjadi potongan kecil. meleleh air juga bergerak dan bahan macam. termasuk ukuran butir dan derajat konsolidasi. dan deposito itu bervariasi jarak dari asal-usulnya. juga dapat menyusun bahan ke dalam ukuran yang berbeda. sampai adalah produk es glasial bergerak di atas tanah. dan memiliki kimia umum yang sama seperti batu orang tua mereka. hidrasi (penyerapan air dengan mineral). air dan gravitasi [12] Beberapa dari ini mungkin. Glasial sampai adalah komponen tanah banyak di lintang utara dan selatan dan mereka yang terbentuk di dekat pegunungan besar. Pada tanah membentuk dari batuan dasar.mendasarinya mereka kembangkan di. solusi mineral dengan air. ditambah fitur-fitur fisik. berubah menjadi bahan-bahan tanah yang berbeda.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->