P. 1
Sejarah Karate

Sejarah Karate

|Views: 85|Likes:
Published by RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Oct 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/21/2012

pdf

text

original

ejarah Karate Jumat, 16 Juli 2010 00:22 Publisher

Karate History

Seni beladiri Karate dikembangkan di Kepulauan Ryukyu di tempat yang sekarang Okinawa, Jepang. Ini dikembangkan dari metode melawan adat yang disebut te (Harfiah Tangan; Tii di Okinawa) dan Kenpo Cina. Karate adalah seni mencolok menggunakan memukul, menendang, lutut dan siku pemogokan, dan teknik tangan terbuka seperti pisau-tangan (karate chop). Jepitan, kunci, pengekangan, melempar, dan pemogokan titik penting diajarkan di beberapa gaya. Seorang praktisi karate disebut karateka.

Karate dikembangkan di Kerajaan Ryukyu aneksasi sebelum abad ke-19 dengan Jepang. Ini dibawa ke daratan Jepang di awal abad 20 selama waktu pertukaran budaya antara Jepang dan Ryukyuans. Pada tahun 1922 Departemen Pendidikan Jepang Gichin Funakoshi diundang ke Tokyo untuk memberikan demonstrasi karate. Pada tahun 1924 didirikan Universitas Keio universitas pertama klub karate di Jepang dan 1932, universitas di Jepang besar telah klub karate. Dalam era ini eskalasi militerisme Jepang, nama diubah dari 唐 手 (Tangan Cina) untuk 空手 (Tangan Kosong) - yang keduanya diucapkan karate - untuk menunjukkan bahwa Jepang ingin mengembangkan bentuk tempur di gaya Jepang.

Setelah perang dunia kedua, Okinawa menjadi penting Amerika Serikat situs militer dan karate menjadi populer di kalangan prajurit ditempatkan di sana. Seni bela diri film tahun 1960-an dan 1970-an sangat berfungsi untuk meningkatkan popularitas dan karate kata mulai digunakan dalam cara umum untuk mengacu pada semua seni mencolok berbasis bela diri Oriental.

sekolah Karate mulai muncul di seluruh dunia, melayani mereka dengan bunga biasa serta mereka yang mencari suatu studi yang lebih mendalam dari seni. Shigeru Egami, Kepala Instruktur dari Shotokan Dojo, berpendapat bahwa mayoritas pengikut karate di negara-negara di luar negeri mengejar karate hanya untuk teknik yang memerangi ... Film dan televisi ... menggambarkan karate sebagai cara misterius pertempuran mampu menyebabkan kematian atau cedera dengan satu pukulan ... media massa menyajikan seni pseudo jauh dari hal yang nyata Shoshin Nagamine Kata. Karate dapat dianggap sebagai konflik dalam diri sendiri atau sebagai maraton seumur hidup yang bisa dimenangkan hanya melalui diri sendiri disiplin, latihan keras dan usaha sendiri kreatif.

Bagi banyak praktisi, karate adalah praktek sangat filosofis. Karate-do mengajarkan prinsip-prinsip etis dan dapat memiliki arti rohani untuk penganutnya. Gichin Funakoshi (Bapak Karate Modern) judul buku otobiografi Karate-Do: My Way Hidup dalam pengakuan sifat mengubah studi karate. karate Hari ini dilakukan untuk kesempurnaan diri, karena alasan budaya, untuk membela diri dan sebagai olahraga. Pada tahun 2005, di 117 IOC (International Olympic Committee) suara, karate tidak menerima dua pertiga suara mayoritas yang diperlukan untuk menjadi olahraga Olimpiade. Web Jepang (disponsori oleh Kementerian Luar Negeri Jepang) mengklaim ada praktisi karate 50.000.000 di seluruh dunia.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->