P. 1
Pengertian Pendidikan Jasmani

Pengertian Pendidikan Jasmani

|Views: 182|Likes:
Published by RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Oct 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/21/2012

pdf

text

original

PENGERTIAN PENDIDIKAN JASMANI  Pendidikan Jasamani adalah suatu proses pendidikan seseorang sebagai perseorangan maupun angota masyarakat

yang dilakukan secara sadar dan sistematik melalui berbagai kegiatan jasmani dalam rangka memperoleh peningkatan kemampuan dan ketrampilan jasmani, pertumbuhan kecerdasan dan pembentukan watak. PENGERTIAN OLAHRAGA  Pengertian olahraga adalah suatu bentuk kegiatan jasmani yang terdapat di dalam permainan, perlombaan dan kegiatan intensif dalam rangka memperoleh relevansi kemenangan dan prestasi optimal.  Olahraga mencakup segala kegiatan manusia yang ditujukan untuk melaksanakan misi hidupnya dan cita-cita hidupnya, cita-cita nasional politik, sosial, ekonomi, kultural dan sebagainya.  Olaharaga rekreasi adalah jenis kegiatan olahraga yang dilakukan pada waktu senggang atau waktu-waktu luang.  Tujuan dan Fungsi Pendidikan Jasmani. TUJUAN PENDIDIKAN JASMANI: 1. Meletakkan landasan karakter yang kuat melalui internalisasi nilai dalam pendidikan jasmani 2. Membangun landasan kepribadian yang kuat, sikap cinta damai, sikap sosial dan toleransi dalam konteks kemajemukan budaya, etnis dan agama 3. Menumbuhkan kemampuan berfikir kritis melalui tugas-tugas pembelajaran Pendidikan Jasmani 4. Mengembangkan sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggung jawab, kerjasama, percaya diri, dan demokratis melalui aktivitas jasmani 5. Mengembangkan keterampilan gerak dan keterampilan teknik serta strategi berbagai permainan dan olahraga, aktivitas pengembangan, senam, aktivitas ritmik, akuatik (aktivitas air) dan pendidikan luar kelas (Outdoor education) 6. Mengembangkan keterampilan pengelolaan diri dalam upaya pengembangan dan pemeliharaan kebugaran jasmani serta pola hidup sehat melalui berbagai aktivitas jasmani 7. Mengembangkan keterampilan untuk menjaga keselamatan diri sendiri dan orang lain 8. Mengetahui dan memahami konsep aktivitas jasmani sebagai informasi untuk mencapai kesehatan, kebugaran dan pola hidup sehat 9. Mampu mengisi waktu luang dengan aktivitas jasmani yang bersifat rekreatif. FUNGSI PENDIDIKAN JASMANI ADALAH: A. Aspek organik  menjadikan fungsi sistem tubuh menjadi lebih baik sehingga individu dapat memenuhi tuntutan lingkungannya secara memadai serta memiliki landasan untuk pengembangan keterampilan  meningkatkan kekuatan yaitu jumlah tenaga maksimum yang dikeluarkan oleh otot atau kelompok otot  meningkatkan daya tahan yaitu kemampuan otot atau kelompok otot untuk menahan kerja dalam waktu yang lama  meningkatkan daya tahan kardiovaskuler, kapasitas individu untuk melakukan aktivitas yang berat secara terus menerus dalam waktu relatif lama  meningkatkan fleksibelitas, yaitu; rentang gerak dalam persendian yang diperlukan untuk menghasilkan gerakan yang efisien dan mengurangi cidera. B. Aspek neuromuskuler  meningkatkan keharmonisan antara fungsi saraf dan otot  mengembangkan keterampilan lokomotor, seperti; berjalan, berlari, melompat, meloncat, meluncur, melangkah, mendorong, menderap/mencongklang, bergulir, dan menarik

 mengembangkan keterampilan non-lokomotor, seperti; mengayun, melengok, meliuk, bergoyang, meregang, menekuk, menggantung, membongkok  mengembangkan keterampilan dasar manipulatif, seperti; memukul, menendang, menangkap, berhenti, melempar, mengubah arah, memantulkan, bergulir, memvoli  mengembangkan faktor-faktor gerak, seperti; ketepatan, irama, rasa gerak, power, waktu reaksi, kelincahan  mengembangkan keterampilan olahraga, seperti; sepak bola, soft ball, bola voli, bola basket, baseball, atletik, tennis, beladiri dan lain sebagainya  mengembangkan keterampilan rekreasi, seperti, menjelajah, mendaki, berkemah, berenang dan lainnya. C. Aspek perceptual  mengembangkan kemampuan menerima dan membedakan isyarat  mengembangkan hubungan-hubungan yang berkaitan dengan tempat atau ruang, yaitu kemampuan mengenali objek yang berada di: depan, belakang, bawah, sebelah kanan atau sebelah kiri dari dirinya  mengembangkan koordinasi gerak visual, yaitu; kemampuan mengkoordinasikan pandangan dengan keterampilan gerak yang melibatkan tangan, tubuh, dan atau kaki  mengembangkan keseimbangan tubuh (statis, dinamis), yaitu; kemampuan mempertahankan keseimbangan statis dan dinamis  mengembangkan dominansi (dominancy), yaitu; konsistensi dalam menggunakan tangan atau kaki kanan/kiri dalam melempar atau menendang  mengembangkan lateralitas (laterality), yaitu; kemampuan membedakan antara sisi kanan atau sisi kiri tubuh dan diantara bagian dalam kanan atau kiri tubuhnya sendiri  mengembangkan image tubuh (body image), yaitu kesadaran bagian tubuh atau seluruh tubuh dan hubungannya dengan tempat atau ruang. D. Aspek kognitif  mengembangkan kemampuan menggali, menemukan sesuatu, memahami, memperoleh pengetahuan dan membuat keputusan  meningkatkan pengetahuan peraturan permainan, keselamatan, dan etika  mengembangkan kemampuan penggunaan strategi dan teknik yang terlibat dalam aktivitas yang terorganisasi  meningkatkan pengetahuan bagaimana fungsi tubuh dan hubungannya dengan aktivitas jasmani  menghargai kinerja tubuh; penggunaan pertimbangan yang berhubungan dengan jarak, waktu, tempat, bentuk, kecepatan, dan arah yang digunakan dalam mengimplementasikan aktivitas dan dirinya  meningkatkan pemahaman tentang memecahkan problem-problem perkembangan melalui gerakan. E. Aspek social  menyesuaikan diri dengan orang lain dan lingkungan dimana berada  mengembangkan kemampuan membuat pertimbangan dan keputusan dalam situasi kelompok  belajar berkomunikasi dengan orang lain  mengembangkan kemampuan bertukar pikiran dan mengevaluasi ide dalam kelompok  mengembangkan kepribadian, sikap, dan nilai agar dapat berfungsi sebagai anggota masyarakat  mengembangkan rasa memiliki dan rasa diterima di masyarakat  mengembangkan sifat-sifat kepribadian yang positif  belajar menggunakan waktu luang yang konstruktif  mengembangkan sikap yang mencerminkan karakter moral yang baik. F. Aspek emosional  mengembangkan respon yang sehat terhadap aktivitas jasmani  mengembangkan reaksi yang positif sebagai penonton

 melepas ketegangan melalui aktivitas fisik yang tepat  memberikan saluran untuk mengekspresikan diri dan kreativitas  menghargai pengalaman estetika dari berbagai aktivitas yang relevan. PERBEDAAN ANTARA PENJASKES DAN OLAHRAGA PENJASKES        

Tujuan Pendidikan Jasmani disesuaikan dengan tujuan pendidikan yang menyangkut pengembangan seluruh pribadi a Isi Pembelajaran dalam pendidikan jasmani disesuaikan dengan tingkat kemampuan anak didik. Orientasi Pembelajaran pada pendidikan jasmani berpusat pada anak didik. Artinya anak didik yang belum mampu mencapai tujuan pada waktunya diberi kesempatan lagi. Sifat kegiatan pendidikan jasmani pada pemanduan bakat yang dipakai untuk mengetahui entry behavior. Berpacu pada satuan kurikulum. Subyeknya pelajar. Gerak kehidupan sehari-hari. Tidak mesti bertanding.

OLAHRAGA         Tujuan Olahraga adalah mengacu pada prestasi unjuk laku motorik setinggi-tingginya untuk dapat memenangkan dalam pertandingan. .isi pembelajaran atau isi latihan merupakan target yang harus dipenuhi. pada olahraga atlet yang tidak dapat mencapai tujuan sesuai dengan target waktu dianggap tidak berbakat dan harus diganti dengan atlet lain. sedangkan pada olahraga bertujuan untuk memilih atlet berbakat. Subyeknya atlet. Subject centered. Aturan baku. Gerak fungsional cabang.

KETERAMPILAN SOSIAL  Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan ketrampilan sosial adalah suatu proses pembelajaran perilaku, pemikiran, pemecahan masalah, interaksi, komunikasai dalam menghadapi lingkungan sosial di sekitarnya . ASPEK -ASPEK KETRAMPILAN SOSIAL Goldstein ( 1981 ) mengungkap aspek - aspek ketrampilan sosial pada remaja meliputi;        Kemampuan dalam memecahkan masalah Kemampuan dalam berbicara dengan orang lain Kemampuan dalam menyampaikan pertanyaan Kemampuan dalam menyampaikan permintaan pertolongan Cara dalam memberi dan menerima pujian Cara berinteraksi dengan teman - teman yang berbeda status. Cara berempati

     

Cara mengeluh dan menghadapi keluhan Cara berinteraksi dengan teman - teman yang berbeda jenis kelamin Cara berinteraksi dan bergabung dengan kelompok Cara menuntut hak Cara menyatakan perasaan tidak pasti Cara menolak

FAKTOR - FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETRAMPILAN SOSIAL Davis dan Forsythe ( 1984 ) berpendapat dalam kehidupan remaja terdapat delapan faktor yang dapat mempengaruhi ketrampilan sosial ;  Keluarga  Lingkungan  Kepribadian  Rekreasi  Pergaulan dengan lawan jenis  Pendidikan / sekolah  Persahabatan dan solidaritas kelompok  Lapangan kerja

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->