P. 1
Materi Adaptif 1

Materi Adaptif 1

|Views: 68|Likes:
Published by RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Oct 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/04/2011

pdf

text

original

Peranan Guru dan Orang Tua dalam Pemberdayaan Anak Luar Biasa Erfan Agus Munif Pendidikan dipandang

mampu menjadi jembatan menuju kemajuan, dan setiap anak manusia di dunia ini berhak untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Sebagai bagian dari anak manusia, anak luar biasa (anak cacat) juga mempunyai hak yang sama dalam menempuh bidang pendidikan. Untuk dapat berdaya guru dan orang tua memegang peranan yang sangat penting. Sikap positif orang tua akan sangat membantu memberdayakan anak luar biasa Kata kunci: analk luar biasa, pemberdayaan PENDIDIKAN nasional, pada dasarnya diperuntukkan bagi segenap rakyat negeri ini tanpa terkecuali. Itulah maka, kehadiran sekolah-sekolah khusus (bagi yang cacat maupun yang berbakat), serta sekolah kejuruan, disamping sekolah umum yang cukup banyak jumlahnya, tetap akan masih sangat dibutuhkan. Terutama lembagalembaga pendidikan formal bagi anak yang tuna --tuna netra, tuna rungu wicara, tuna grahita, tuna daksa, dan tuna laras-- juga tentu membutuhkan perhatian besar kita, bagi mekarnya potensi yang tersimpan dalam dirinya. Mereka tetap merupakan alternatif sumber daya manusia, yang dalam serba keterbatasannya diharapkan mampu menyumbang darma-bakti bagi kejayaan negeri. (Mulyadi,2001) Penyandang cacat menurut Undang-undangn No 4 tahun 1997 didefinisikan sebagai “setiap orang yang mempunyai kelainan fisisk dan/mental yang dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan baginya untuk melakukan kegiatan secara selayaknya” Yang termasuk penyandang cacat dalam hal ini adalah

penyandang cacat fisik, penyandnag cacat mental, serat penyandang cacat fisik dan mental. TANGGAL 3 Desember ditetapkan PBB sebagai Hari Internasional penyandang Cacat, yang diawali dengan peristiwa Majelis Umum PBB menerima Resolusi No. 37/52 tentang Program Aksi Dunia bagi peningkatan Kualitas Hidup Penyandang Cacat tanggal 3 Desember 1982. Resolusi tersebut menekankan pentingnya persamaan hak dan kesempatan dalam upaya meningkatkan kualitas hidup mereka, termasuk di bidang pendidikan. Sebagaimana warga masyarakat umumnya, para penyandang cacat juga memerlukan pendidikan. Pendidikan dibutuhkan oleh setiap orang untuk memperbaiki status dan kualitas kehidupan mereka. Pengalaman menunjukkan bahwa bangsa yang maju adalah bangsa yang warga masyarakatnya terdidik. Kesempatan untuk mendapatkan pendidikan bagi penyandang cacat sangat terbatas dibandingkan orang yang tidak cacat. Menurut UNESCO, dari 93 juta anak penyandang cacat berusia di bawah 15 tahun (usia wajib belajar) di kawasan Asia dan Pasifik, hanya 5 persen yang bersekolah. Undang-undang No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa warga negara yang memiliki kelainan fisik dan/atau mental berhak memperoleh pendidikan luar biasa. Ketentuan itu kemudian diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 72 Tahun 1991 tentang Pendidikan Luar Biasa. Peserta didik yang mendapat Pendidikan Luar Biasa menurut PP itu adalah yang mengalami kelainan fisik (tunanetra, tunarungu, tunadaksa), kelainan mental (tunagrahita ringan dan sedang), kelainan perilaku (tunalaras) dan kelainan ganda. Untuk melaksanakan sistem Pendidikan Luar Biasa, dibentuk SLB-A, untuk tunanetra, SLB-B, untuk tunarungu, SLB-C, untuk cacat mental, SLB-D, untuk tunadaksa, SLB-E, untuk tunalaras dan SLB-G, untuk tunamenda. SEKOLAH khusus bagi penyandang cacat dibuat atas pertimbangan bahwa penyandang cacat memerlukan fasilitas khusus dan guru yang terlatih, karena cacat yang mereka alami merupakan hambatan untuk mendapatkan pendidikan secara

normal. Bahwasanya penyandang cacat mengalami hambatan untuk mengikuti sistem pendidikan 'normal' dan memerlukan fasilitas khusus serta guru yang terlatih dengan metode pengajaran tertentu, adalah tidak mungkin diingkari. Tetapi kekhususan tersebut tidak harus dengan cara mengelompokkan mereka dalam institusi khusus yang memisahkannya dengan murid yang tidak cacat. Kritikan terhadap keberadaan sekolah khusus penyandang cacat sudah banyak dilontarkan, terutama dari kalangan penyandang cacat itu sendiri. Penempatan ke dalam apa yang disebut "Sekolah Khusus Penyandang Cacat", menjadikan penyandang cacat dipandang sebagai sesuatu yang 'lain' oleh masyarakat: Padahal sesungguhnya mereka adalah juga warga negara biasa sebagaimana masyarakat lainnya. Keberatan itu cukup beralasan, sebab sekolah merupakan salah satu agen sosialisasi dalam kehidupan seseorang. Di sekolah, murid tidak hanya mendapatkan transformasi ilmu pengetahuan dan keterampilan saja, tetapi juga nilai-nilai yang berlaku di masyarakat. Melalui Interaksi Sosial di sekolah, seorang anak dapat memahami adanya perbedaan di antara mereka, ada yang kaya, ada yang miskin, ada yang pintar, ada yang malas. Mereka juga melihat adanya kesamaan di dalam suasana yang berbeda-beda itu, yaitu mereka sama-sama murid yang sedang menimba ilmu pengetahuan. Di dalam perbedaan dan persamaan itu, mereka juga memahami adanya persahabatan dan persaingan, suatu gambaran dari masyarakat yang sesungguhnya. Pemahaman ini akan terekam dalam perilaku mereka dan ini sangat penting jika tiba saatnya mereka terjun ke masyarakat kelak. Umumnya seseorang yang mengalami kelainan fisik atau mental cenderung untuk kurang percaya diri (minder). Pengelompokan mereka secara khusus dianggap lebih memberikan rasa aman. Untuk sesaat, rasa aman yang diberikan mungkin terpenuhi, namun terbatas di lingkungan tersebut. Pada sisi lain, masyarakat menuntut penyandang cacat untuk hidup secara 'normal'. Sekolah khusus penyandang cacat seperti yang kita kenal selama ini harus diakui tidak membantu proses integrasi sosioal penyandang cacat, karena anak penyandang

cacat tidak disiapkan untuk menghadapi masyarakat yang sesungguhnya. Kecuali itu, anak yang tidak cacat (yang suatu saat terjun ke masyarakat), tidak akan memahami kebutuhan khusus dan problema penyandang cacat secara benar, disebabkan mereka tidak terbiasa untuk bermain, belajar dan hidup dengan penyandang cacat. Dipersoalkan pula bahwa sekolah khusus penyandang cacat tidak jarang menimbulkan kesulitan bagi mereka dalam upaya peningkatan status dan penghidupan. Kebanyakan sekolah khusus penyandang cacat menyelenggarakan pendidikan baru sampai tingkat dasar, hanya beberapa pada tingkat menengah. Permasalahan timbul jika lulusan sekolah khusus penyandang cacat bermaksud meneruskan pendidikan tinggi, karena tidak ada sekolah tinggi penyandang cacat. Sekolah tinggi yang ada umumnya tidak memperhitungkan keberadaan para lulusan sekolah tersebut. Paling tidak hal ini terlihat dari persyaratan pendaftaran yang menyebutkan antara lain "Berijazah sekolah umum". Dianggap suatu hal yang 'aneh' jika mereka mendaftar ke sekolah tinggi. Barulah, dengan kebijaksanaan yang sifatnya intern seorang penyandang cacat dapat masuk ke sekolah tinggi. Fakta menunjukkan, penyandang cacat yang hadir di sekolah umum mampu mencapai prestasi yang tidak berbeda dengan siswa lain. Tidak jarang prestasi mereka melebihi siswa yang tidak cacat. Kisah sukses penyandang cacat yang mendapat pengakuan di masyarakat, selalu diwarnai dengan latar belakang pendidikan bukan khusus penyandang cacat. Pendidikan terpadu adalah sistem pendidikan yang lebih memberi keuntungan bagi peningkatan kualitas hidup penyandang cacat, dalam suasana iklim pengajaran yang memungkinkan arti bukan hanya cacat dapat mengalihkan penempatan siswa cacat ke sekolah umum, melainkan juga menciptakan penyandang mengembangkan potensi mereka secara optimal. Misalnya, menciptakan kurikulum pendidikan guru yang fleksibel, yaitu membeli calon guru sekolah umum dengan kemampuan mengajar murid yang berkelainan. Di samping itu, menciptakan lingkungan sekolah yang memudahkan ruang gerak bagi penyandang cacat.

Dalam masyarakat kehadiran penderita cacat harus dianggap sebagai anggota mayarakat lainnya yang tidak cacat. Elander (dalam Jansen, 1998) mengutarakan 10 peraturan dasar untuk hidup berintegrasi dalam masyarakat, yaitu (1) kehidupan keluarga, penyandang cacat harus mempunyai kebebasan untuk mencari pasangan, mempunyai anak, dan membentuk keluarga sendiri, (2) tempat berlindung, (3) makanan, (4) sekolah, (5) pendidikan dan pelatihan, (6) waktu senggang, (7) pelayanan masyarakat, (8) perhimpunan, (9) peluang-peluang ekonomi, dan (10) partisipasi politik. Dari sepuluh peraturan tersebut dapat diklasifikasikan lima hal yang memegang peranan penting dalam memberdayakan anak penyandang cacat, yaitu (1) integrasi dalam tempat tinggal, (2) berintegrasi dalam sekolah, (3) berintegrasi dalam pekerjaan, (4) berintegrasi dalam kontak sosial, dan (5) berintegrasi dalam hak asasi (jansen. 1998:4). Banyak orang yang tidak mempunyai pengalaman tentang anak-anak luar biasa akan mempunyai pandangan yang stereotipe bahwa anak luar biasa adalah anak yang harus diperlukan berbeda dengan anak-anak yang tidak mengalami permasalahan. Kondisi seperti menurut Hidayat (1998:2) dapat memberikan gambaran yang suram dan dapat menghambat pemenuhan kebutuhan anak luar biasa ini. Peranan Orang tua dan Guru Dalam memandang pendidikan bagi anak penderita cacat, Warlock (dalam Hidayat, 1998:3) membuat beberapa rekomendasi tentang pendidikan anak luar biasa, yaitu bahwa mereka dididik bukan hanya berdasarkan pada kelainan khusus mereka. Melainkan juga karena adanya kebutuhan terhadap pendidikan khusus. Di samping itu mengintegrasikan anak-anak dengan kebutuhan khusus ke dalam sekolah umum dimanapun adalah memungkinkan dan dapat dilakukan. disini keterlibatan orang tua sangat diperlukan. Orang tua mempunyai suatu hak untuk meminta dan melibatkan diri dalam assasenment anak-anaknya dan memutuskan tentang penempatan sekolahnya.

Orang tua memegang peranan yang sangat penting bagi tumbuh kembang anak-anaknya yang mempunyai kelainan tersebut. Kekhususan yang dimiliklnya tentunya memerlukan perhatian yang khusus bagi orang tua sehingga ada kesatuan cara pandang antara orang tua di rumah maupun dengan guru di sekolah. Peran-peran yang dapat dilakukan oleh orang tua dan guru diantaranya adalah. Bagi anak tuna netra Ada perasaan kaget campur sedih takkala melihat anak yang baru dilahirkan dalam keadaan tidak bisa melihat. Setiap orang tua mengharapkan bayinya yang mampu melihat dunia dan segala isinya seperti yang orang tua lihat. Orang tua pasti menginginkan bayinya yang tuna netra itu mampu melihat alam sekitar dengan tersenyum dengan muka yang berseri-seri, menoleh ke arah suara, dan gerakangerakan anak normal lainnya. Bayi tuna netra perlu memahami lingkunganya secara realistik. Untuk itu orang tua mempunyai peranan yang sangat strategis untuk meningkatkan kemampuan anak dalam menginterpretasikan apa yang dilakukanya dan menyesuaikan perilakunya dengan tepat. Dalam hal ini orang tua misalnya dapat mendorong anaknya untuk dapat mengambil cangkir dan meletakkanya kembali pada tempat yang semula setelah minumnya selesai, daripada memberikanya takkala si anak meminta dan mengembalikanya ketika si anak sudah selesai. Meskipun pada awalnya orang tua cukup membimbing tanganya memegang permukaan meja dan membantu meraba cangkirnya untuk lebih mengenalinya. Semua ini diikuti dengan percakapan yang sesuai dengan kejadian yang sedang dialaminiya. Orang tua sebaiknya sedini mungkin memindahkan perhatian anak tuna netra pada tangan dan kakinya, misalnya meletakkan bel kecil pada pergelangan kaki dan tanganya, atau dengan memotivasi anak untuk menggunakan kedua tanganya memegang sebuah botol atau cangkir. Selain itu menggunakan media mainan yang dapat berbunyi ketika disentuh dan tidak mudah menggelinding juga dapat dimanfaatkan.

Untuk peningkatan perkembangan bahasa anak tuna netra dapat dilakukan dengan cara mengenalkan nama-nama benda yang di dengar, dicium, dan diraba. Bahasa itu dapat digunakan anak tuna netra untuk dapat meningkatkan penjelajahan terhadap lingkunganya. Bagi anak tuna netra adalah penting untuk bisa menyerap informasi secara maksimum melalui penginderaanya dan mampu mencapai kemandirian serta kepuasan seperti anak-anak lainnya. Bagi anak tuna rungu Pada umumnya anak tuna rungu mengalami masalah dengan kemampuan menyampaikan bahasa lisan sehingga anak tuna rungu perlu didorong untuk mengembangkan bahasa isyarat. Walaupun pemberian penekanan pada penguasaan bahasa isyarat ini menimbulkan pro konta di kalangan para pakar. yang setuju untuk dilakukan penekanan bahasa isyarat beranjak pada pemikiran bahwa sebagai bagian dari masyarakat dan keluarga yang membutuhkan kemampuan berkomunikasi dengan anggota keluarga dan masyarakat maka takkala kemampuan bahasa lisan tidak memadai maka diperlukan kemampuan berbahasa isyarat sehingga dapat terjalin komunikasi antara si anak dengan orang lain. Untuk itu mereka harus diberi suatu sistem yang mendorong mereka mampu berkomunikasi secara efektif dan dapat menangkap informasi dari orang lain. Sedangkan yang tidak setuju penekanan pada pemberian bahasa isyarat mengutarakan bahwa pemberian penekanan pada penguasaan bahasa isyarat akan mengganggu atau mengurangi penguasaan bahasa lisan yang sedang dipelajari (Hidayat, 1998:5). Penekanan pada bahasa isyarat juga akan membatasi lingkungan pergaulan anak tuna rungu. Hal ini karena komunikasi hanya dapat berlangsung dengan orang-orang yang tahu dan paham bahasa isyarat yang digunakan. Bahasa lisan anak tuna rungu dapat dikembangkan sesuai dengan kondisinya apabila mereka diberi kesempatan yang maksimal untuk mengembangkan ketrampilan yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi sebanyak-banyaknya.

Untuk mengembangkan kemampuan anak tuna rungu sesuai dengan potensinya, orang tua dan guru harus memberikan kesempatan sejak usia dini pada anak untuk mendapatkan latihan pendengaran bagi mereka yang masih mempunyai sisa pendengaran dan belajar bahasa isyarat. Proses tersebut harus difokuskan pada pemahaman anak tuna rungu secara individual sehingga orang tua dan guru perlu menyadari perbedaan perjalanan perkembangan anak tuna rungu. Bagi anak tuna daksa Pada umumnya anak tuna daksa tidak hanya mengalami kelainan fisik namun juga mengalami ketidakmampuan lainnya yang sifatnya lebih individual. Menurut Hidayat (1988:8) walaupun dalam kondisi tuna daksa yang berat tapi anak-anak tunadaksa dapat mengembangkan kemampuan kognisinya, serta mampu memahami benda-benda dan orang yang ada di sekitarnya, namun untuk dapat berkembang seperti itu anak tunadaksa harus selalu diberi kesempatan berinteraksi dengan orang lain dan lingkungannya. Permsalahan yang banyak dialami selama ini adalah adanya ketidaksadaran orang tua bahwa anaknya dapat berkembang. Selama ini yang menjadi kendala berkembangnya anak tuna daksa adalah keengganan orang tua untuk memberi kesempatan kepada anaknya untuk berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan sekitarnya. Kebanyakan orang tua sangat khawatir kalau anaknya berinteraksi dengan orang lain, disamping perasaan malu juga ketakutan bahwa anaknya nanti malah maik parah. Untuk itu maka orang tua harus disadarkan bahwa dengan semakin mengekang anaknya maka perkembangan anaknya akan semakin menurun. Disamping itu harus disadari oleh orang tua bahwa interaksi dengan manusia lain dan lingkungan sekitar itu adalah obat yang paling mujarab bagi anaknya. Bagi anak Down’s Sindrome

Pada anak Down’s Sindrome, indikasi terjadinya gejala Down’s Sindrome sudah dapat diketahui pada satu tahun pertama, hal ini berbeda dengan anak tuna netra dan bayi normal yang kadangkala baru diketahui beberapa waktu kemudian. Pada anak penderita Down’s Sindrome sering memperlihatkan pola perkembangan fisik yang sama dengan anak normal namun dalam hal kecepatan dan kegesitan tampak ketinggalan jauh. Karena memiliki perbedaan perkembangan terutama intelektual maka anak seperti ini harus diberikan layanan khusus semenjak dini. Temuan Cunningham dan Sloper (1986) yang menyebutkan bahwa bayi Down’s Sindrome yang memperoleh layanan pendidikan dini sebelum usia 6 bulan memiliki perkembangan yang lebih baik setahun dibandingkan anak Down’s Sindrome yang mendapatkan layanan pendidikan dini setelah usia 6 bulan. Dengan demikian maka jelaskan bahwa intervensi semenjak dini sangat diperlukan. Layanan pendidikan yang dapat dilakukan oleh orang tua, guru dan ahli psikoplogi lain adalah memberikan terapi yang integral baik dalam kemampuan bicara, motorik, dan sebagainya. Orang tua berperan sangat besar dalam hal ini. Orang tua harus memberikan beragam latihan yang diulang-ulang. Hal ini karena anak Down’s Sindrome tidak mendasarkan diri pada pengtahuan yang diketahui sebelumnya. Dalam mengajarkan ketrampilan-ketrampilan orang tua atau guru perlu sekali mengaitkan dengan tingkat usia perkembangan kemampuan yang dimilikinya. Disamping itu anak Down’s Sindrome harus dibiasakan dalam kehiodupan anak-anak normal. Sehingga proses interaksi akan menggugah alam sadar anak sehingga akan mampu lebih berkembang. Mempunyai anak dengan katagori luar biasa memang adalah fitrah yang memang harus diterima oleh orang tua. Kebingungan,penyesalan, malu seringkali selalu menghinggapi orang tua yang anak-anaknya mengalami kelainan. Namun lambat laun seiring waktu banyak orang tua yang menyadari bahwa pola perilaku

seperti itu malah akan merugikan orang tua terlebih sangat merugikan anak-anaknya kelak. Berangkat dari realitas tersebut maka orang tua sangat perlu sekali mendapatkan bantuan dan informasi yang jelas dan menenangkan tentang kondisi yang dihadapi oleh anaknya. Sikap positif orang tua dipandang menjadi faktor penentu keberhasilan pemberdayaan anak luar biasa ini. Untuk itu orang tua harus dibekali informasi yang lengkap tentang bagaimana mereka dapat membaca tanda-tanda aktivitas motorik anak sejak usia dini, menghilangkan pendangan yang tidak realistik, dan menghambat perkembangan anak. Dan disisi lain orang tua harus mampu menciptakan lingkungan yang dapat mengakomodasi kebutuhan anak sesuai dengan potensinya. Untuk membina dan melakukan konseling bagi orang tua maka perlu dilakukan kerja sama lintas sektoral antara orang tua, guru,dalam an ahli yang kompeten. Dengan meningkatnya kemampuan dan ketrampilan orang tua dalam menjalin kerja sama dengan guru dan para ahli, diharapkan orang tua akan mampu berfikir positif dan memberikan ruang yang bebas kepada anaknya untuk dapat berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. Disamping itu orang tua akan dapat turut menunjang peni8ngkatan proses belajar mengajar dan evaluasinya serta pengoptimalan fungsi organ anak sehingnga dapat meningkatkan perkembangan persepsi visual, motorik, dan kognisi anak berkelaianan. Sedang bagi guru agar lebih responsif dan lebih sensitif dalam menghadapi anak berkelainan. Guru harus tahu bagaimana perkembangan tiap anak, terutama bagi anak yang mengalami kelainan. Posisi guru akan sangat menentukan berhasil tidaknya proses pemberdayaan anak ini. PENUTUP Dalam memberdayakan anak luar biasa, peran orang tua dan guru sangatlah vital. Peranan orang tua dan guru sangatlah strategis dalam pencapaian tujuan pemberdayaan anak luar biasa. Agar anak yang mengalami kelaian tersebut mampu

mencapai kemandirian dan melakukan penyesuaian sosial sehingga dapat berperan normal selayaknya anak tanpa kelainan. Pemberdayaan anak luar biasa akan dapat mencapai hasil yang optimal apabila orang tua dan guru mempunyai sikap positif terhadap kehadiran anak dengan kelaianan tersebutu. Selama ini sikap negtif seringkali ada pada orang tua itu sendiri. Orang tua yang tidak punya pengelaman pribdi dengan anaknya yang berkelaianan, pada umumnya terkejut, menyembunyikan, mengingkari eksistensi anak, dan seringkali mempunyai pndangan yang tidak realistis terhadap kenyataan yang terjadi. Padahal sikap seperti ini bukan menyelesaikan maslah malah menjadi masalah baru terutama edikaitkan dengan upaya pemberdayaan anak luar biasa. Untuk itu maka sikap positif harus diwujudkan dan dimiliki oleh orang tua agar anaknya dapat berkembang dan mencapai potensi yang dimilikinya. Daftar Pustaka Cunningham, Ccdan Sloper. 1986. Down’s Syndrome infants; A Positive Aproach topik Parent and Proffesional Collaboration. Manchester. H.A.R. Reseach Hidayat, 1998. Kontribusi Orang Tua dalam Memberdayakan Anak Luar Biasa. Makalah dalam Seminar nasional Pemberdayaan Kemandirian anak luar Biasa menyongsong Abad XXI. 8 mei 1998. Jurusan KTP FIP IKIP MALANG Kasim Eva Rahmi. 2001. Mengharapkan Sistem Pendidika Terpadu. Dalam www. Tempo Interactive.com. diakses 2 oktober 2001 Jansen. 1998 Mulyadi, Kresno. Pendidikan Seutuhnya Demi Hari Esok. Dalam ww.Kompas Online.com. Diakses 2 Oktober 2001. Sugandi, Nandi. 1998. Kebijakan Pemerintah dalam Pemecahan Masalah Pemberdayaan Anak Luar Biasa. Makalah dalam Seminar nasional Pemberdayaan Kemandirian anak luar Biasa menyongsong Abad XXI. 8 mei 1998. Jurusan KTP FIP IKIP MALANG

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->