P. 1
TUGAS ADAFTIF

TUGAS ADAFTIF

|Views: 99|Likes:
Published by RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Oct 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/06/2012

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang PENDIDIKAN nasional, pada dasarnya diperuntukkan bagi segenap rakyat negeri ini tanpa terkecuali. Itulah maka, kehadiran sekolah-sekolah khusus (bagi yang cacat maupun yang berbakat), serta sekolah kejuruan, disamping sekolah umum yang cukup banyak jumlahnya, tetap akan masih sangat dibutuhkan. Terutama lembagalembaga pendidikan formal bagi anak yang tuna --tuna netra, tuna rungu wicara, tuna grahita, tuna daksa, dan tuna laras-- juga tentu membutuhkan perhatian besar kita, bagi mekarnya potensi yang tersimpan dalam dirinya. Mereka tetap merupakan alternatif sumber daya manusia, yang dalam serba keterbatasannya diharapkan mampu menyumbang darma-bakti bagi kejayaan negeri. (Mulyadi,2001) Penyandang cacat menurut Undang-undangn No 4 tahun 1997 didefinisikan sebagai “setiap orang yang mempunyai kelainan fisisk dan/mental yang dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan baginya untuk melakukan kegiatan secara selayaknya” Yang termasuk penyandang cacat dalam hal ini adalah penyandang cacat fisik, penyandang cacat mental, serat penyandang cacat fisik dan mental.

B. Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah dalam pembahasan ini adalah :  Kita harus benar-benar memahami apa yang dimaksud dengan learning disability ( belajar cacat)  Dapat mengelompokkan jenis ketidakmapuan belajar cacat  Kita dapat di tuntut untuk ketidakmampuan belajar cacat  Kita mengatahui penyebab dari ketidakmampuan belajar cacat serta dapat memberikan contohnya mengetahui bagaimana cara pengobatan

C. Tujuan Masalah Adapun tujuan masalah dalam pembahasan ini adalah :
1

 memahami apa yang dimaksud dengan learning disability ( belajar cacat)  mengelompokkan jenis ketidakmapuan belajar cacat  mengetahui bagaimana cara pengobatan ketidakmampuan belajar cacat  mengatahui penyebab dari ketidakmampuan belajar cacat serta dapat memberikan contohnya

2

BAB II PEMBAHASAN Belajar cacat (kadang-kadang disebut gangguan belajar atau kesulitan belajar), adalah klasifikasi termasuk beberapa gangguan di mana seseorang mengalami kesulitan belajar dengan cara yang khas, biasanya disebabkan oleh faktor yang tidak diketahui atau faktor. Faktor yang tidak diketahui adalah gangguan yang mempengaruhi otak kemampuan untuk menerima dan memproses informasi. Gangguan ini dapat membuat masalah bagi seseorang untuk belajar secepat atau dalam cara yang sama sebagai seseorang yang tidak dipengaruhi oleh ketidakmampuan belajar. Orang dengan ketidakmampuan belajar mengalami kesulitan melakukan jenis tertentu keterampilan atau tugas-tugas menyelesaikan jika dibiarkan untuk memikirkan hal-hal yang keluar dengan sendirinya atau jika diajarkan dengan cara konvensional. Secara teknis, beberapa bersikeras ketidakmampuan belajar tidak bisa disembuhkan atau tetap.Namun, dengan intervensi kognitif / akademik yang tepat mereka dapat diatasi. Individu dengan ketidakmampuan belajar bisa menghadapi tantangan yang unik yang sering meresap selama kehidupan. Tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kecacatan, intervensi dapat digunakan untuk membantu individu mempelajari strategi yang akan mendorong kesuksesan di masa mendatang. Beberapa intervensi bisa sangat sederhana, sementara yang lain yang rumit dan kompleks. Guru dan orang tua akan menjadi bagian dari intervensi dalam hal bagaimana mereka membantu individu dalam berhasil menyelesaikan tugas yang berbeda. Sekolah psikolog cukup sering membantu untuk merancang intervensi, dan mengkoordinasikan pelaksanaan intervensi dengan guru dan orang tua .Dukungan sosial dapat menjadi komponen penting bagi siswa dengan ketidakmampuan belajar dalam sistem sekolah, dan tidak boleh diabaikan dalam rencana intervensi. Dengan dukungan yang tepat dan intervensi, orang-orang dengan ketidakmampuan belajar bisa sukses di sekolah dan melanjutkan untuk menjadi sukses di kemudian hari. A. Definisi Pada 1980-an, Komite Bersama Nasional Learning Disabilities (NJCLD)

mendefinisikan ketidakmampuan belajar sebagai:

3

sekelompok heterogen gangguan dimanifestasikan oleh kesulitan yang signifikan dalam akuisisi dan penggunaan mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, penalaran atau kemampuan matematika. Gangguan ini adalah intrinsik kepada individu dan diduga disebabkan Tengah Disfungsi Sistem Saraf. Meskipun ketidakmampuan belajar dapat terjadi bersamaan dengan kondisi handicapping lain (misalnya gangguan sensoris, keterbelakangan mental dan emosional gangguan sosial) atau pengaruh lingkungan (misalnya perbedaan budaya, tidak cukup / instruksi yang tidak tepat, psikogenik faktor) itu bukan akibat langsung dari kondisi atau pengaruh. Para NJCLD menggunakan istilah untuk menunjukkan perbedaan antara Teman-jelas kemampuan seorang anak untuk belajar dan atau dia tingkat pencapaian nya. Tahun 2002 LD Roundtable menghasilkan definisi berikut: "Konsep LD: bukti yang kuat berkumpul mendukung validitas konsep ketidakmampuan belajar spesifik (SLD) bukti ini sangat mengesankan karena menyatu di berbagai indikator dan metodologi Konsep sentral dari SLD melibatkan gangguan belajar dan kognisi yang intrinsik.. kepada individu. SLD adalah spesifik dalam arti bahwa setiap gangguan signifikan mempengaruhi kisaran yang relatif sempit hasil akademik dan kinerja SLD mungkin. terjadi dalam kombinasi dengan kondisi menonaktifkan lain, tetapi mereka tidak terutama disebabkan oleh kondisi lain, seperti keterbelakangan mental , gangguan perilaku, kurangnya kesempatan untuk belajar, atau defisit sensorik primer. " Istilah "pembelajaran" cacat tidak ada dalam DSM-IV , tapi telah diusulkan bahwa itu ditambahkan ke DSM-5 , dan menggabungkan kondisigangguan

belajar tidak dinyatakan khusus dan gangguan berekspresi yang ditulis.

B. Jenis-jenis ketidakmampuan belajar Belajar cacat dapat dikategorikan baik dengan jenis pengolahan informasi yang dipengaruhi atau oleh kesulitan spesifik disebabkan oleh defisit pengolahan.  Pada tahap pengolahan informasi

4

Belajar cacat masuk ke dalam kategori luas berdasarkan empat tahapan pengolahan informasi yang digunakan dalam belajar:, integrasi, penyimpanan, dan output. Input.  Input Ini adalah informasi yang dirasakan melalui indra, seperti persepsi visual dan pendengaran. Kesulitan dengan persepsi visual yang dapat menyebabkan masalah dengan mengenali bentuk, posisi dan ukuran item terlihat. Ada dapat masalah dengan sequencing, yang dapat berhubungan dengan defisit dengan interval waktu pemrosesan atau persepsi temporal. Kesulitan dengan persepsi pendengaran bisa membuat sulit untuk menyaring suara bersaing untuk fokus pada salah satu dari mereka, seperti suara guru. Beberapa anak tampaknya tidak dapat memproses masukan

taktil. Misalnya, mereka mungkin tampak tidak sensitif terhadap rasa sakit atau tidak suka disentuh.  Integrasi Ini adalah tahap di mana dirasakan input diinterpretasikan, dikategorikan, ditempatkan dalam urutan, atau yang berkaitan dengan pembelajaran

sebelumnya. Siswa dengan masalah di daerah-daerah mungkin tidak dapat menceritakan sebuah cerita dalam urutan yang benar, tidak dapat mengingat urutan informasi seperti hari-hari dalam seminggu, mampu memahami sebuah konsep baru, tetapi tidak mampu untuk menggeneralisasi ke area lain dari pembelajaran, atau mampu mempelajari fakta-fakta tetapi tidak dapat menempatkan fakta bersama untuk melihat "gambaran besar." Sebuah kosa kata yang buruk dapat menyebabkan masalah dengan pemahaman.  Penyimpanan Masalah dengan memori dapat terjadi dengan jangka pendek atau memori kerja, atau dengan memori jangka panjang.Kebanyakan memori kesulitan terjadi di bidang memori jangka pendek, yang dapat membuat sulit untuk mempelajari materi baru tanpa pengulangan lebih banyak dari biasanya. Kesulitan dengan memori visual dapat menghambat belajar untuk mengeja.  Output

5

Informasi yang keluar dari otak baik melalui kata-kata, yaitu, output bahasa, atau melalui aktivitas otot, seperti menunjuk, menulis atau

menggambar. Kesulitan dengan output bahasa dapat menciptakan masalah dengan bahasa lisan, misalnya, menjawab pertanyaan tentang permintaan, di mana seseorang harus mengambil informasi dari penyimpanan,

mengorganisasikan pikiran kita, dan menaruh pikiran dalam kata-kata sebelum kita berbicara. Hal ini juga dapat menyebabkan masalah dengan bahasa tertulis dengan alasan yang sama. Kesulitan dengan kemampuan motor dapat menyebabkan masalah dengan keterampilan motorik kasar dan halus. Orang dengan kesulitan motorik kasar mungkin canggung, yaitu, mereka mungkin rentan terhadap tersandung, jatuh, atau menabrak sesuatu. Mereka juga mungkin mengalami kesulitan berjalan, memanjat, atau belajar naik

sepeda. Orang dengan kesulitan motorik halus mungkin mengalami kesulitan mengancingkan baju, mengikat tali sepatu, atau dengan tulisan tangan.

C. Dengan fungsi terganggu Defisit dalam bidang pengolahan informasi dapat terwujud dalam berbagai macam kesulitan belajar khusus. Hal ini dimungkinkan untuk seorang individu untuk memiliki lebih dari satu kesulitan-kesulitan ini. Hal ini disebut sebagai komorbiditas atau coterjadinya kesulitan belajar. Di Inggris, istilah dual diagnosis sering digunakan untuk merujuk kepada co-terjadinya kesulitan belajar.  Membaca gangguan (ICD-10 dan DSM-IV kode: F81.0/315.00)

Cacat pembelajaran yang paling umum. Dari semua siswa dengan kesulitan belajar spesifik, 70% -80% mempunyai defisit dalam membaca.Istilah " Developmental Dyslexia "sering digunakan sebagai sinonim untuk membaca cacat, namun banyak peneliti menyatakan bahwa ada berbagai jenis cacat membaca, yang disleksia adalah satu. Sebuah cacat membaca dapat mempengaruhi setiap bagian dari proses membaca, termasuk kesulitan dengan pengakuan kata akurat atau lancar, atau keduanya, decoding kata, membaca tingkat, prosodi (membaca oral dengan ekspresi), dan membaca pemahaman. Sebelum "disleksia" istilah datang ke menonjol, ketidakmampuan belajar ini dulu dikenal sebagai "kebutaan kata."

6

Indikator umum kecacatan membaca termasuk kesulitan dengan fonemis-kemampuan kesadaran untuk memecah kata menjadi komponen suara mereka, dan kesulitan dengan kombinasi huruf yang cocok untuk suara tertentu (suara-simbol korespondensi).  Menulis gangguan (ICD-10 dan DSM-IV F81.1/315.2 kode)

Gangguan kemampuan bahasa tulis mungkin termasuk kerusakan dalam tulisan tangan, ejaan, organisasi ide, dan komposisi. Istilah "dysgraphia "sering digunakan sebagai istilah yang menyeluruh untuk semua gangguan ekspresi tertulis. Lainnya, seperti International Dyslexia Association, gunakan "dysgraphia" istilah eksklusif untuk merujuk kesulitan dengan tulisan tangan.  Cacat Math (ICD-10 dan DSM-IV kode F81.2-3/315.1)

Kadang-kadang disebut dyscalculia , cacat matematika dapat menyebabkan kesulitan seperti belajar konsep-konsep matematika (seperti jumlah, nilai tempat, dan waktu), menghafal fakta matematika kesulitan, mengorganisir nomor kesulitan, dan memahami bagaimana masalah diatur pada halaman. Dyscalculics sering disebut sebagai memiliki miskin "arti angka". 

Non ICD-10/DSM

Nonverbal ketidakmampuan belajar : ketidakmampuan belajar nonverbal sering terwujud dalam kecanggungan motor, keterampilan visual-spasial miskin, hubungan sosial bermasalah, kesulitan dengan matematika, dan keterampilan organisasi buruk. Individu ini sering memiliki kekuatan tertentu di domain verbal, termasuk pidato awal, kosakata besar, awal keterampilan membaca dan ejaan, baik hafalanmemori dan retensi pendengaran, dan fasih ekspresi diri.

Gangguan berbicara dan mendengarkan: Kesulitan yang sering bersama-terjadi dengan ketidakmampuan belajar termasuk kesulitan dengan memori, keterampilan sosial dan fungsi eksekutif (seperti keterampilan organisasi dan manajemen waktu).

pengolahan gangguan pendengaran : pendengaran pengolahan informasi Kesulitan termasuk kesulitan memahami lebih dari satu tugas pada satu waktu dan kemampuan yang relatif lebih kuat untuk belajar visual.

7

D. PENGOBATAN DAN INTERVENSI Intervensi meliputi:

Penguasaan model:
   

Pelajar bekerja pada tingkat penguasaan mereka sendiri. Praktek Laba keterampilan dasar sebelum bergerak ke tingkat berikutnya Catatan: pendekatan ini paling mungkin untuk digunakan dengan pelajar dewasa atau di luar sistem sekolah mainstream.

Langsung Instruksi :
      

Sangat terstruktur, instruksi intensif Menekankan direncanakan pelajaran untuk increment belajar kecil rencana pelajaran scripted Serba cepat interaksi antara guru dan siswa Memperbaiki kesalahan segera Prestasi berbasis pengelompokan Sering penilaian kemajuan

Kelas penyesuaian:
   

Khusus tempat duduk tugas Alternatif atau tugas diubah Modifikasi prosedur pengujian Lingkungan Tenang

Khusus peralatan:
   

Word prosesor dengan catur mantra dan kamus Text-to-speech dan pidato-ke-teks program Berbicara kalkulator Buku-buku tentang tape

8

Kelas asisten:
   

Catatan-taker Pembaca Proofreader Ahli Taurat

Pendidikan:
    

Ditentukan jam dalam kamar sumber daya Penempatan dalam ruang sumber daya Pendaftaran di sekolah khusus untuk belajar siswa cacat Rencana Pendidikan Individual (IEP) Pendidikan terapi Sternberg berpendapat bahwa pemulihan awal dapat sangat mengurangi jumlah anak yang memenuhi kriteria diagnostik untuk ketidakmampuan belajar. Ia juga menyarankan bahwa fokus pada ketidakmampuan belajar dan pemberian akomodasi di sekolah gagal untuk mengakui bahwa orang memiliki berbagai kekuatan dan kelemahan, dan tempat-tempat penekanan berlebihan pada keberhasilan akademis dengan bersikeras bahwa orang harus menerima dukungan tambahan di bidang ini tetapi tidak dalam musik atau

olahraga. Penelitian lain telah menunjukkan penggunaan sumber daya sebagai kamar-namun sering dipolitisir komponen penting dalam mendidik siswa dengan ketidakmampuan belajar.

E. Penyebab dan faktor risiko Penyebab ketidakmampuan belajar tidak dipahami dengan baik, dan kadang-kadang tidak ada penyebab jelas untuk ketidakmampuan belajar. Namun, beberapa penyebab gangguan neurologis meliputi:  Keturunan - Belajar cacat sering berjalan dalam keluarga.  Masalah selama kehamilan dan kelahiran - Belajar cacat dapat hasil dari anomali dalam penyakit, otak mengembangkan atau cedera, paparan janin alkohol atau
9

obat-obatan, berat lahir rendah, kekurangan oksigen, atau dengan persalinan prematur atau berkepanjangan.  Kecelakaan setelah lahir - cacat Belajar juga bisa disebabkan oleh cedera kepala, kekurangan gizi, atau dengan paparan beracun (seperti logam berat atau pestisida). Dampak terhadap individu yang terkenan perbedaan Neuropsikologi dapat mempengaruhi persepsi yang akurat tentang isyarat sosial dengan teman sebaya. Diagnosis kesulitan belajar dapat berpotensi menghancurkan individu dan keluarga mereka. Baik individu dan keluarga mereka akan perlu belajar metode mengatasi efek gangguan, mereka juga perlu belajar bagaimana mengatasi gangguan emosional. Stres terkait dengan gangguan dapat menumpuk, membuat proses mengatasi sulit. Stigma bahwa teman / keluarga / teman miliki tentang gangguan belajar juga dapat berkontribusi terhadap tingkat stres individu terasa. Belajar cacat sering hadir selama kehidupan, sehingga metode pembelajaran yang sesuai dan efektif untuk mengatasi sangat penting untuk keberhasilan pengelolaan gangguan tersebut.

10

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Adapun kesimpulan dari pembahasan diatas adalah :  Definisi Pada 1980-an, Komite Bersama Nasional Learning Disabilities (NJCLD) mendefinisikan ketidakmampuan belajar istilah sebagai: sekelompok heterogen gangguan dimanifestasikan oleh kesulitan yang signifikan dalam akuisisi dan penggunaan mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, penalaran atau kemampuan matematika. Gangguan ini adalah intrinsik kepada individu dan diduga disebabkan Tengah Disfungsi Sistem Saraf. Meskipun ketidakmampuan belajar dapat terjadi bersamaan dengan kondisi handicapping lain (misalnya gangguan sensoris, keterbelakangan mental, dan emosional gangguan sosial) atau pengaruh lingkungan (misalnya perbedaan budaya, tidak cukup / instruksi yang tidak tepat, psikogenik faktor) itu bukan akibat langsung dari kondisi atau pengaruh.  Jenis-jenis ketidakmampuan belajar Belajar cacat dapat dikategorikan baik dengan jenis pengolahan informasi yang dipengaruhi atau oleh kesulitan spesifik disebabkan oleh defisit pengolahan. Belajar cacat masuk ke dalam kategori luas berdasarkan empat tahapan pengolahan informasi yang digunakan dalam belajar:, integrasi, penyimpanan, dan output. Input.

 Dengan fungsi terganggu Defisit dalam bidang pengolahan informasi dapat terwujud dalam berbagai macam kesulitan belajar khusus. Hal ini dimungkinkan untuk seorang individu untuk memiliki lebih dari satu kesulitan-kesulitan ini. Hal ini disebut sebagai komorbiditas atau co-terjadinya kesulitan belajar   Membaca gangguan (ICD-10 dan DSM-IV kode: F81.0/315.00) Menulis gangguan (ICD-10 dan DSM-IV F81.1/315.2 kode)
11

 

Cacat Math (ICD-10 dan DSM-IV kode F81.2-3/315.1) Non ICD-10/DSM

 PENGOBATAN DAN INTERVENSI  Penguasaan model  Langsung Instruksi  Kelas penyesuaian  Khusus peralatan  Kelas asisten  Pendidikan  Penyebab dan faktor risiko Penyebab ketidakmampuan belajar tidak dipahami dengan baik, dan kadangkadang tidak ada penyebab jelas untuk ketidakmampuan belajar. Namun, beberapa penyebab gangguan neurologis meliputi:  Keturunan - Belajar cacat sering berjalan dalam keluarga.  Masalah selama kehamilan dan kelahiran - Belajar cacat dapat hasil dari anomali dalam penyakit, otak mengembangkan atau cedera, paparan janin alkohol atau obat-obatan, berat lahir rendah, kekurangan oksigen, atau dengan persalinan prematur atau berkepanjangan.  Kecelakaan setelah lahir - cacat Belajar juga bisa disebabkan oleh cedera kepala, kekurangan gizi, atau dengan paparan beracun (seperti logam berat atau pestisida).

B. SARAN Adapun saran bagi pembaca adalah :  Kita harus benar-benar memahami apa yang dimaksud dengan learning disability ( belajar cacat)  Dapat mengelompokkan jenis ketidakmapuan belajar cacat  Kita dapat di tuntut untuk mengetahui bagaimana cara pengobatan ketidakmampuan belajar cacat  Kita mengatahui penyebab dari ketidakmampuan belajar cacat serta dapat memberikan contohnya
12

DAFTAR PUSTAKA 1. ^ belajar gangguan di Dorland's Medical Dictionary 2. ^ 1981; 1985 3. ^ Renée Bradley; Louis C. Danielson; Daniel P. Hallahan (2002).Identifikasi ketidakmampuan belajar: penelitian untuk

berlatih .Routledge. ISBN 9780805844481 . Diakses 2 Mei 2010. 4. ^ "Pusat Riset Nasional Learning Disabilities (NRCLD)" .Diperoleh 2010/05/01. 5. ^ "Usulan Revisi | APA DSM-5" . Diperoleh 2010/05/01. 6. ^ Diseminasi Pusat Nasional untuk Anak Cacat (NICHY), 2004.[1] . Diakses 11 Mei 2007. 7. ^ "Amanda Kirby berbicara pada terjadinya ko-kesulitan belajar". . Diakses 2009-0422. 8. ^ "dyscalculia ahli Jane Emerson menjelaskan arti jumlah dan relevansinya dengan dyscalculia" . . Diakses 2009-04-23. 9. ^ Lerner, Janet W. (2000): Belajar. cacat teori, diagnosis, dan strategi

pengajaran. Boston: Houghton Mifflin. ISBN 0395961149 . 10. ^ Aaron, PG (1995). "Diferensial Diagnosis Cacat Reading.":.Sekolah Psikologi Review 24 (3) 345-60. ISSN 0279-6015 . 11. ^ Patti L. Harrison, Flanagan, P. Fajar (2005) masalah. intelektual Kontemporer Penilaian: teori, tes, dan. New York: Guilford Press.ISBN 1-59385-125-1 . 12. ^ a b c d Marcia A. Barnes; Fletcher, Jack; Fuchs, Lynn (2007)Intervensi. Learning Disabilities: Dari Identifikasi ke. New York: Guilford. Pers ISBN 1-59385-370-X . 13. ^ Finn, CE, Rotherham AJ & Hokanson CR (2001). Rethinking Special Education For A New Century . Progressive Policy Institute 14. ^ Fletcher-Janzen, Reynolds. (2008). Neuropsychological Perspectives on Learning Disabilities in the Era of RTI: Recommendations for Diagnosis and Intervention 15. ^ Southwest Educational Development Laboratory (SEDL), 2007.Southwest

Educational Development Laboratory Accessed September 15, 2007. 16. ^ National Institute for Direct Instruction [2] . Accessed May 23, 2007 17. ^ Resource Room Teachers' use of Strategies that Promote the Success of Handicapped Students in Regular Classrooms Nancy K. Glomb and Daniel P. Morgan Journal of Special Education, Jan 1991; vol. 25: pp. 221 - 235.
13

18. ^ Sternberg, RJ, & Grigorenko, EL (1999). Our labeled children: What every parent and teacher needs to know about learning disabilities. Reading, MA: Perseus Publishing Group 19. ^ Journal of Learning Disabilities , Dec 1973; vol. 6: pp. 609 - 614 20. ^ Rourke, BP (1989). Nonverbal learning disabilities: The syndrome and the model. New York: Guilford Press. 21. ^ Taylor, MJ & Barusch, AS (2004). Personal, family, and multiple barriers of longterm welfare recipients. Social Work , 49(2), 175-183 22. ^ Margai, F. & Henry, N. (2003). A community-based assessment of learning disabilities using environmental and contextual risk factors. Social Science & Medicine , 56(5), 13. 23. ^ Coutinho, MJ & Oswald, DP(2005). State variation in gender disproportionally in special education: Finding and recommendations. Remedial and Special Education , 26(1), 7-15 24. ^ Bandian, NA (1999). Reading disability defined as a discrepancy between listening and reading comprehension: A longitudinal study of stability, gender differences, and prevalence. Journal of Learning Disabilities ,32(2) 138-148. 25. ^ Zabel, RH & Nigro, FA (1999). Juvenile offenders with behavioral disorders, learning disabilities, and no disabilities: Self- reports of personal, family, and school characteristics. Behavioral Disorders , 25(1), 22-40. 26. ^ Gretchell, N., Pabreja, P., Neeld, K. & Carrio, V. (2007) Comparing children with and without dyslexia on the movement assessment battery for children and the test of gross motor development. Perceptual and Motor skills , 105(1), 207-214. 27. ^ PBS (1989). [3] Richard Lavoie: Bagaimana Sulit Bisa ini Be?FAT City

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->