P. 1
Bilangan Bulat Modulo n

Bilangan Bulat Modulo n

|Views: 793|Likes:
Published by yusi riza

More info:

Published by: yusi riza on Oct 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/24/2013

pdf

text

original

≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈

STRUKTUR ALJABAR II 57
BAB VI
BILANGAN BULAT MODULO N
DAN RING POLINOMIAL


A. Bilangan Bulat Modulo-n

Dalam bagian ini akan dijelaskan bayangan homomorfik dari ring
bilangan bulat Z. Bayangan homomorfik sederhana, yaitu, tidak isomorfik
pada Z, adalah semua ring-ring berhingga. Ring-ring ini sangat menarik
dan dapat digunakan untuk membuktikan beberapa kenyataan tentang
“sifat habis dibagi “ pada bilangan-bilangan bulat.
Hal tersebut sudah dibuktikan, yaitu setiap ideal dalam Z adalah ideal
utama. Perhatikan ideal taknol <n>. Dapat diasumsikan bahwa n>0 karena
<n> = <-n>; yaitu , setiap bilangan bulat yang habis dibagi oleh n dapat
juga dibagi oleh –n.
Definisi secara umum dari kongruen modulo n suatu ideal diberikan dalam
definisi pada bab III, yaitu :
Jika a,b ∈ Z maka a ≡ b ( mod. N ) bila dan hanya bila n|(a-b).

Definisi a.1.
Diberikan n bilangan bulat positif.
Dua bilangan bulat a dan b dikatakan kongruen modulo n jika a-b habis
dibagi oleh n. Bentuk tersebut ditulis sebagai a ≡ b ( mod. n ).

Dua bilangan bulat kongruen modulo 2 bila dan hanya bila kedua bilangan
tersebut adalah bilangan genap atau keduanya bilangan ganjil.

Contoh : 17 ≡ 3 ( mod. 7 ) karena 7 membagi habis 17-3 atau 4;
4 ≡ 22 (mod. 9 ) karena 9 membagi habis 4-22 atau –18;
19 ≡ 19 ( mod. 11) ; 17 ≠ 3 ( mod. 8 )
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 58

Berikut ini pernyataan-pernyataan yang ekuivalen yang berkaitan dengan
relasi kongruen modulo n, yaitu :
a ≡ b ( mod. n ) ⇒ n|(a-b)
⇒ a-b = un, untuk suatu n ∈ Z
⇒ a = b + un, untuk suatu n ∈ Z.

Teorema a.1.
Kongruensi modulo n adalah relasi ekuivalensi pada himpunan bilangan
bulat, untuk setiap bilangan bulat positif n.

Bukti ;
Refleksif : jika a adalah bilangan bulat maka a ≡ a ( mod. n) karena
n|(a-a) = 0.
Simetris : jika a ≡ b ( mod. n), atau n|(a-b) maka n|(b-a) atau dapat
ditulis b ≡ a (mod. n).
Transitif : jika a ≡ b ( mod. n) dan b ≡ c ( mod. n ) maka n|(a-b) dan
n|(b-c); padahal jika n | {(a-b) + (b-c) } = a-c maka
a ≡ c ( mod. n). g

Kelas-kelas ekuivalensi dari relasi ekuivalen ini disebut kelas kongruensi
modulo n, atau lebih sederhana kelas kongruensi.

Contoh :
1. Ada dua kelas kongruensi modulo 2; bilangan bulat genap dan
bilangan bulat ganjil.
2. Ada 4 kelas kongruensi modulo 4, yaitu :
{ …, -8, -4, 0, 4, 8, … }
{ … , -7, -3, 1, 5, 9, … }
{ …, -6, -2, 2, 6, 10, … }
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 59
Dari bentuk di atas, ada 4 kelas kongruensi dan setiap bilangan bulat
kongruen juga pada 0, 1, 2 atau 3 ( mod. 4).

Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa selalu ada n kelas kongruensi
modulo n dan bahwa setiap bilangan bulat adalah kongruen juga pada 0,
1, 2, …, atau n-1 (mod. n).
Tetapi sebelumnya akan diuraikan tentang bilangan bulat lain.

Teorema a.2. Prinsip Bilangan Bulat Terkecil
Setiap himpunan tak kosong dari bilangan bulat positif memuat suatu
elemen terkecil. g

Jika 11 dibagi 4, maka ada hasilbagi yaitu 2 dan sisa 3 karena

4
3
2
4
11
+ = atau 11 = 4.2 + 3.

Teorema a.3. Algoritma Pembagian untuk himpunan bilangan bulat.
Jika a dan b bilangan bulat, dengan b > 0, maka ada bilangan bulat
tunggal q dan r sedemikian sehingga
a = bq + r , b r 0 < ≤
Bukti :
Diketahui a, b ∈ Z, b > 0.
Akan ditunjukkan ada q , r ∈ Z sehingga a = bq + r, 0 ≤ r < b.
Perhatikan himpunan S = { a – b t | t ∈ Z }.
Dan diberikan S’ = { x ∈ S | x ≥ 0 }.
Misalkan a ∈ S’ , a ≥ 0 , a = a – b t , untuk t = 0.
Jika a < 0, dengan t = a maka a – ba = a ( 1 – b ).
Maka a ( 1 – b ) ≥ 0 bila 1 – b ≤ 0 . Atau 1 ≤ b.
Diberikan r bilangan bulat terkecil dalam S’.
( Jika 0 ∈ S ‘ maka r = 0 sesuai definisi S’).
Diberikan q melambangkan korespondensi nilai t sehingga
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 60
a - bq = r dan a = bq + r.
Maka 0 ≤ r, akan ditunjukkan r < b.
Diandaikan r ≥ b maka a – b ( q + 1 ) = a – b q – b
= r – b ≥ 0
dan berarti a – b ( q + 1 ) ∈ S’.
Padahal a – b ( q + 1 ) = a - bq - b < a - bq = r ,
karena b > 0.
Atau a – b ( q + 1 ) < r.
Kontradiksi dengan diketahui bahwa r elemen terkecil dari S’.
Maka dipunyai a = bq + r , 0 ≤ r < b.
Selanjutnya akan dibuktikan ketunggalan.
Diberikan a = bq
1
+ r
1
, untuk 0 ≤ r
1
< b., dan a = bq
2
+ r
2
,
untuk 0 ≤ r
2
< b.
Harus ditunjukkan q
1
= q
2
dan r
1
= r
2
.
bq
1
+ r
1
= bq
2
+ r
2

b (q
1
- q
2
) = r
2
- r
1
Maka b | ( r
2
- r
1
).
Padahal 0 ≤ r
1
< b , 0 ≤ r
2
< b. maka -b < r
2
- r
1
< b.
Bentuk tersebut hanya diperoleh jika r
2
- r
1
= 0,
atau r
2
= r
1.

Karena b (q
1
- q
2
) = 0 dengan b ≠ 0, maka q
1
= q
2
. g gg g

Teorema di atas sering disebut dengan algoritma pembagian (division
algorithm).
Pada contoh di atas, dapat dilihat bahwa untuk 11 dibagi 4 , dapat
dinyatakan dengan algoritma pembagian bahwa b = 4 , a = 11 , q = 2
dan r = 3.




≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 61
Teorema a.4.
Diberikan bilangan bulat positif n. Maka setiap bilangan bulat kongruen
modulo n untuk setiap bilangan-bilangan bulat 0 , 1 , 2 , … , n – 1
berurutan.
Bukti :
Jika a dan b adalah bilangan bulat dengan n>0, maka dengan
algoritma pembagian ada tunggal bilangan bulat q dan r sedemikian
sehingga
a = n q + r , 0 ≤ r < n.
Dari bentuk tersebut, a – r = n q sedemikian sehingga n | ( a-r ) atau
a ≡ r ( mod. n ).
Maka a kongruen dengan paling sedikit satu dari bilangan-bilangan bulat
0 , 1 , … , n – 1, karena 0 ≤ r < n.
Untuk menunjukkan r tunggal, diasumsikan bahwa a ≡ s ( mod. n ) dengan
0 ≤ s < n.
Maka a – s = nt ( untuk suatu bilangan bulat t ) dan a = n t + s, 0 ≤ s < n.
Maka dipenuhi s = r sesuai dengan algoritma pembagian; yaitu sifat ketunggalan
untuk r. g

Soal Latihan

1. Buktikan bahwa jika a|b dan b|c maka a|c.

2. Buktikan bahwa jika a|b dan b|a maka a= + b.

3. Ada 10 bilangan bulat x sedemikian sehingga –25 < x < 25 dan x ≡
3(mod. 5). Tentukan nilai x tersebut.

4. Untuk n berapa saja 25 ≡ 4 ( mod. n ) ?

5. Buktikan bahwa jika m | n dan a ≡ b ( mod. n) maka a ≡ b ( mod. m ).
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 62
B. Ring Polinomial

Definisi b.1.
Diberikan R ring, suatu polynomial f(x) dengan koefisien dalam R adalah
jumlahan tak hingga



=
+ + + + + =
0
2
2 1 0
........ ......
i
n
n
i
i
x a x a x a a x a
di mana a
i
∈ R dan a
i
= 0 untuk semuan nilai dari I yang berhingga
jumlahnya.
a
i
adalah koefisien dari f(x). Jika suatu I > 0 yang sesuai dengan a
i
≠ 0,
nilai terbesar dari I adalah derajat dari f(x).

Untuk menyederhanakan pekerjaan dengan polinomial,
Jika f(x) =
n
n
x a x a x a a + + + + ......
2
2 1 0
+ …… mempunyai a
i
= 0 untuk I>n,
maka dapat dilambangkan dengan f(x) =
n
n
x a x a x a a + + + + ......
2
2 1 0
.
Demikian juga, jika R mempunyai satuan (yaitu elemen identitas perkalian)
maka dapat ditulis 1x
k
sebagai x
k
.
Sebagai contoh, dalam Z[x], ditulis polinomial 2 + 1x sebagai 2 + x.
Penjumlahan dan perkalian dari polinomial dengan koefisien dalam ring R
didefinisikan secara jelas.
Jika f(x) =
n
n
x a x a x a a + + + + ......
2
2 1 0
+ …. dan
g(x) =
n
n
x b x b x b b + + + + ......
2
2 1 0
+.. maka untuk penjumlahan polinomial
diperoleh
f(x) + g(x) = c
0
+ c
1
x + c
2
x
2
+ …. + c
n
x
n
+ …..,
di mana c
n
= a
n
+ b
n
dan untuk perkalian polinomial diperoleh
f(x) g(x) = d
0
+ d
1
x + d
2
x
2
+ …. + d
n
x
n
+ …..,
di mana d
n
=

=

n
i
i n i
b a
0
.
Jelas bahwa c
i
dan d
i
adalah 0 untuk semua jumlah berhingga dari nila I,
maka definisi tersebut terpenuhi.
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 63
Perlu diperhatikan bahwa

=

n
i
i n i
b a
0
tidak harus sama dengan

=

n
i
i n i
a b
0

jika R tidak komutatif. Dengan definisi penjumlahan dan perkalian
tersebut, dapat dirumuskan teorema berikut.

Teorema b.1.
Himpunan R[x] dari semua polinomial dalam x dengan koefisien dalam
suatu ring R adalah ring dengan operasi penjumlahan polinomial dan
perkalian polinomial. Jika R komutatif, maka R[x] juga komutatif. Dan jika
R mempunyai elemen satuan 1, maka 1 juga merupakan elemen satuan
dari R[x].
Bukti :
{R[x],+) adalah grup komutatif.
Akan dibuktikan memenuhi sifat asosiatif.
Dengan menggunakan aksioma-aksioma ring pada a
i
, b
j
, c
k
∈ R,
diperoleh :
|
¹
|

\
|
(
(
¸
(

¸

|
|
¹
|

\
|
|
¹
|

\
|
∑ ∑ ∑

=

=

= 0 0 0 k
k
k
j
j
j
i
i
i
x c x b x a
= |
¹
|

\
|
(
¸
(

¸

|
¹
|

\
|
∑ ∑ ∑

=

= =

0 0 0 k
k
k
n
n
n
i
i n i
x c x b a
=
s
s
n s
s
n i
i n i
x c b a
∑ ∑ ∑

=

=

=
− (
¸
(

¸

|
¹
|

\
|
0 0 0

=
s
i s k j i
k j i
x c b a
∑ ∑

= = + +
|
|
¹
|

\
|
0

=
s
s
s
m
m
j
j m j m s
x c b a
∑ ∑ ∑

= = =
− −
(
(
¸
(

¸

|
|
¹
|

\
|
0 0 0

=
(
(
¸
(

¸

|
|
¹
|

\
|
|
¹
|

\
|
∑ ∑ ∑

= =


=
m
m
m
j
j m j
i
i
i
x c b x a
0 0 0

=
(
(
¸
(

¸

|
¹
|

\
|
|
|
¹
|

\
|
|
¹
|

\
|
∑ ∑ ∑

=

=

= 0 0 0 k
k
k
j
j
j
i
i
i
x c x b x a
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 64

Contoh :
Dalam Z
2
[x] dipunyai
(x + 1)
2
= (x +1)(x+1) = x
2
+ (1+1)x + 1 = x
2
+ 1
Dalam Z
2
[x], dipunyai
(x+1) + (x+1) = (1+1)x + (1+1) = 0x + 0 = 0
Jika R adalah ring dan x, y variable bebas maka dapat dibentuk ring
(R[x])[y], yaitu, ring polinomial dalam y dengan koefisien yang merupakan
polinomial dalam x.
Setiap polinomial dalam y dengan koefisien yang juga polinomial dalam x
dapat ditulis kembali sebagai polinomial dalam x dengan koefisien yang
juga polinomial dalam y.

Contoh lain :
Dalam Z[x],
(2x+5x
2
) + (1-3x
2
– x
3
) = (0+2x+5x
2
+0x
3
)+(1+0x+(-3)x
2
+(-1)x
3
)
= (0+1)+(2+0)x+(5-3)x
2
+(0-1)x
2

= 1 + 2x + 2x
2
– x
3

dan (2x+5x
2
)(1-3x
2
-x
3
) = 2x (1-3x
2
-x
3
)+5x
2
(1-3x
2
-x
3
)
= (2x – 6x
3
– 2x
4
)+(5x
2
– 15x
4
– 5x
5
)
= 2x + 5x
2
– 6x
3
– 17 x
4
– 5x
5

Dalam Z
4
[x],
([2]+[2]x) + ([2]+[3]x –[1]x
2
) = ([2]⊕[2])+([2] ⊕[3])x+(-[1])x
2

= [0]+[1]x+[-1]x
2

= [1]x+[3]x
2

dan ([2]+[2]x)([2]+[3]x-[1]x
2
)
= ([2]⊗[2])+([2]⊗[3] ⊕ [2] ⊗ [2])x +[[2] ⊗ [-1] ⊕[2]⊗[3])x
2
+([2] ⊗[-1]x
2

= [0]+[2]x+[0]x
2
+[-2]x
3

= [2]x+[2]x
3

Perlu diketahui, -[1]x
2
= [-1]x
2
= [3]x
2
.
Secara umum, -ax
n
=(-a)x
n
dalam suatu ring polinomial.
≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈≈
STRUKTUR ALJABAR II 65
SOAL LATIHAN

1. Ada 4 polinomial berbeda berderajat 2 dalam Z
2
[x]. Sebutkan !
2. Berikut adalah polynomial dalam Z. Selesaikan !
a. (1+2x)+(2-x+2x
2
)
b. (2x+x
3
)+(x+2x
4
)
c. (1+2x)(2-x+2x
2
)
d. (2x+x
3
)(x+2x
4
)
e. (2x+x
2
)
3


3. Buktikan bahwa jika R ring komutatif dan R[x] daerah integral, maka
R harus daerah integral.

4. Buktikan bahwa jika R dan S ring-ring komutatif dan R isomorfik
dengan S maka R[x] isomorfik dengan S[x].

5. Turunan dari polinomial
p(x) =
n
n
x a x a x a a + + + + ......
2
2 1 0

lewat R didefinisikan sebagai
p’(x) = a
1
+ 2a
2
x + … + na
n
x
n-1

Buktikan bahwa [p(x) + q(x)]’ = p’(x) + q’(x)
Dan [p(x)q(x)]’ = p(x) q’(x) + p’(x) q(x).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->