P. 1
Kalimat Tanya Klarifikasi Dan Konfirmasi

Kalimat Tanya Klarifikasi Dan Konfirmasi

|Views: 4,704|Likes:
Published by Fian Luph Ifie

More info:

Published by: Fian Luph Ifie on Oct 08, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/01/2013

pdf

text

original

1.

Kalimat Tanya Klarifikasi dan Konfirmasi Yang dimaksud kalimat tanya klarifikasi (penegasan) dan kalimat tanya konfirmasi (penjernihan). Kalimat Tanya klarifikasi adalah kalimat tanya yang disampaikan kepada orang lain untuk tujuan mengukuhkan dan memperjelas persoalan yang sebelumnya telah diketahui oleh penanya. Kalimat Tanya konfirmasi yaitu kalimat yang tidak meminta penjelasan, tapi hanya membutuhkan jawaban pembenaran. Kalimat Tanya klarifikasi dan konfirmasi biasanya membutuhkan jawaban dalam bentuk ucapan benar atau tidak benar dan ya atau tidak.

Contoh kalimat tanya klarifikasi: 1. Benarkah Saudara yang menjadi pemenang lomba? 2. Apa benar buku ini milik Anda? 3. Jadi benar Anda mahasiswa IKIP PGRI Semarang? 4. Benarkah akan diadakan bedah buku di perpustakaan, Pak?

Contoh kalimat tanya konfirmasi: 1. Apakah Saudara mempunyai anak perempuan? 2. Apa Bapak sudah menerima surat lamaran pekerjaan saya? 3. Apakah ini kunci kamar saudara? 4. Apa hari itu Anda pergi bersama ibuku? 2. Kalimat pertanyaan retoris dan oratoris Jenis kalimat Tanya yang kedua ialah kalimat Tanya yang tidak memerlukan jawaban. Penanya tidak memerlukan jawaban karena hanya untuk menegaskan, membakar semangat, atau bahkan untuk menyindir. Kalimat jenis ini dibedakan menjadi:

a. Kalimat retoris Kalimat retoris adalah kalimat pertanyaan yang tidak memerlukan jawaban. Biasanya digunakan oleh pengarang untuk memperindah karyanya.

Contoh:

Akankah kubiarkan hati ini senantiasa disiksa duka ? b. yaitu kalimat yang tidak memerlukan jawaban. mengajak. Contoh: Apakah kita harus diam saja ketika Negara kita mengalami masalah? 3. namun isi atau masudnya bukan untuk bertanya melainkan untuk tujuan-tujuan lain. meminta. Tujuan menyindir -Bagus sekali. Kalimat oratoris Kalimat ini sama dengan kalimat retoris. Apa lagi yang dapat kita kerjakan kecuali hanya memohon pertolongan Tuhan? 2. Bu? -Kapan saya bisa dibelikan motor. Tujuan merayu -Nanti kita jadi beli mainan. Contoh-contoh kalimat Tanya tersamar: 1. Tujuan mengajak -Bagaimana kalau kita ikut terlibat dalam acara pentas seni ini? -Bisakah kalian mengikuti acara ulang tahun ku? 4. seperti memohon. Tujuan meyakinkan . Namun. merayu. kalimat ini lazim dipergunakanoleh pembisaca pada waktu berorasi (pidato). siapa yang menulis ini? (Tulisannya jelek) -Bersih sekali baju kamu ya? (bajunya kotor sekali) 6. Pak? 5. dan menyanggah. menyindir.1. Kalimat pertanyaan tersamar Kalimat Tanya termamar ialah kalimat yang bentuk ekspresinya berupa kalimat Tanya. Tujuan memohon -Bersediakah Ibu membuka acara “Pentas Siswa”? -Sudikah Bapak membimbing penulisan makalah ini? 2. Tujuan meminta -Boleh kah komik ini saya pinjam barang lima hari? -Bisakah saya mengikuti pendalaman materi membaca? 3. meyakinkan.

-Perlukah saya bertandatangan diatas metrai 6000? -Apakah saya seperti orang yang suka berbohong? 7. Tujuan menyanggah -Bagaimana bila ada fakta lain yang bertentangan dengan pendapat itu? -Apakah tidak merugikan bila tiket bis harus naik? .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->