PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG

ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI

JULY 2006
This publication was produced by Development Alternatives, Inc. for the United States Agency for International Development under Contract No. 497-M-00-05-00005-00

Kredit foto: Oni Hartono. Mata Air Puluhan di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG
ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI

Title:

PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang Analisa Kondisi Keuangan dan Pra Studi Kelayakan Usulan Investasi Environmental Services Program, DAI Project Number: 5300201. SO No. 2, Higher Quality Basic Human Services Utilized (BHS). USAID/Indonesia, 497-M-00-05-00005-00. DAI. July 2006

Program, activity, or project number:

Strategic objective number: Sponsoring USAID office and contract number: Contractor name: Date of publication:

................................................................................................... 6............2.......18 5....5 2....... Biaya Rutin ....................... GAMBARAN PROYEKSI KEUANGAN ................................................... OPSI YANG DIPILIH: PROGRAM INVESTASI UNTUK TAHUN 2007-2010 ........................2........................................ 2...................................................................................................................................3..... ANGGARAN TAHUN 2006...................................................... KESIMPULAN ...3..... 25 6....................................................3........................ KINERJA KEUANGAN ........................2.................2.................................................................1...................... 3....................................................................................DAFTAR ISI DAFTAR TABEL...............................1............................................2..........................1........................................... 28 ............... 12 BIAYA INVESTASI AWAL DAN PERENCANAAN PENDANAAN ..................................................9 2........................... 26 6..................... Biaya Modal ...............................................................3............... 21 6.......2...................3..........3...... INDIKATOR-INDIKATOR KELAYAKAN ........... 5................................................................................. 18 TARGET-TARGET ........................................................................................................................................... 4.................................................................................3....................................................5....................................2......................2................................................................ HASIL-HASIL KEUANGAN .................................................................... Laporan Laba Rugi... 5................................... 11 INDIKATOR-INDIKATOR KINERJA LAINNYA ....................... V 1..............1...... 23 6............................................ 24 6............... 16 BIAYA ................................................................................2..........2.1 ANALISIS KINERJA HISTORIS (2001-2005) .......................................... 3................. Sumber dan Penggunaan Dana ................................1...... 11 PENDAPATAN DAN PENGELUARAN ....4.............. III DAFTAR SINGKATAN.................. 4.........................................................................2.............................................................................................................................................9 2...... 7................................................................................... Tarif..............1......................................5 2...............................1............................... PRODUKSI DAN PERMINTAAN AIR .......... 19 RENCANA PEMBIAYAAN ...................................9 2...............4............................1.............................................................................14 4............................................................................................................... Manajemen Persediaan ..........21 6..............1.................................. PENDAHULUAN . 23 6................................. 5.....7 2.. Neraca ..... KESIMPULAN DAN SARAN ....... Biaya Rutin ....6 2................28 7........................................................... 25 6............ ASUMSI-ASUMSI ........................................................................................................................................................................................ 28 SARAN-SARAN ............................................2....3..........................1..........................2............................................ Pendapatan ................ 19 OPSI UNTUK PROGRAM PENGEMBANGAN ...........................................3 2..................................................................................................11 3..........................2... IV RINGKASAN EKSEKUTIF ............... 21 6.............3............................................................ Analisa Tarif............3 2..............................6............................................................................ 26 7.................................1............................. Rasio Lancar dan Arus Kas ................. 14 PENILAIAN KELAYAKAN AWAL ........................................ Proyeksi Produksi dan Permintaan ......... 10 3...........................3....1..... PRODUKSI DAN PERMINTAAN ............. Piutang ............................. 21 6................................................1.................... HUTANG YANG BELUM DILUNASI DAN KAPASITAS MEMBAYAR HUTANG...2......

................... 51 II ............... 31 LAMPIRAN B – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG .............................................................................................. LAMPIRAN – LAMPIRAN....... 39 LAMPIRAN D – RINCIAN LAPORAN PENDAPATAN ............................................................................. 48 LAMPIRAN F – RINCIAN PERKIRAAN NERACA ........................................................30 LAMPIRAN A – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG ................. 45 LAMPIRAN E – RINCIAN SUMBER DAN APLIKASI DANA................................. 35 LAMPIRAN C – PERHITUNGAN PERMINTAAN AIR DAN PENGELUARAN MODAL UNTUK SUB SISTEM BLAMBANGAN .......................................................................................8.......................................................

.......................................................... 27 TABEL 28 RINGKASAN NERACA (DALAN JUTA RUPIAH........................ 12 TABEL 13 INDIKATOR-INDIKATOR KINERJA TAHUN 2006 . KECUALI RASIO) ................... 19 TABEL 19 RENCANA PEMBIAYAAN DAN JADWAL PENCAIRAN PINJAMAN INDIKATIF UNTUK OPSI YANG DIPILIH – SUB-SISTEM BLAMBANGAN (DALAM JUTAAN RP) ................................ 20 TABEL 21 BIAYA MODAL .............................................................................................................................................................................. 10 TABEL 10 INDIKATOR KEMAMPUAN MEMBAYAR HUTANG ................................................................................................................ HAMBATAN KAPASITAS DAN KEHILANGAN AIR .............5 PROFITABILITAS (DALAM JUTAAN RP... 27 ............................................................................................................................................................ KECUALI RASIO) ....................................................5 UNIT BIAYA PDAM (RP PER M3 DARI AIR TERJUAL DENGAN HARGA KONSTAN PADA TAHUN 2005) .............................. 15 TABEL 15 RENCANA PENDANAAN YANG DIUSULKAN UNTUK PROGRAM INVESTASI AWAL ............................................................................................DAFTAR TABEL TABEL TABEL TABEL TABEL TABEL 1 2 3 4 5 RINCIAN KAPASITAS PRODUKSI ................. 13 TABEL 14 RINCIAN BIAYA INVESTASI AWAL (DALAM JUTAAN RUPIAH) ...........................................................................................8 TABEL 7 HUBUNGAN HISTORIS TARIF DENGAN BIAYA (PER M3 DARI AIR TERJUAL DENGAN HARGA KONSTAN TAHUN 2005) ..... 20 TABEL 20 JADWAL AMORTISASI PINJAMAN (DALAM JUTAAN RP) ................................................................. 25 TABEL 26 RINGKASAN LAPORAN PENDAPATAN (DALAM JUTA RUPIAH) ................ 22 TABEL 24 ANALISA PROYEKSI TARIF (RP PER M3 DARI AIR TERJUAL DENGAN HARGA YANG BERLAKU SAAT INI) ....................6 TABEL 6 PERBANDINGAN TARIF SEKARANG DAN MENDATANG....................................................................................................... 25 TABEL 27 RINGKASAN SUMBER DAN PENGGUNAAN DANA (DALAM JUTA RUPIAH............. 24 TABEL 25 INDIKATOR KELAYAKAN............................................................................................................................................................... 18 TABEL 17 JADWAL PEMASANGAN SAMBUNGAN BARU ..........................4 SAMBUNGAN DAN PERMINTAAN AIR .................... 22 TABEL 23 PROYEKSI SAMBUNGAN DAN PERMINTAAN AIR ...................................................................................... 19 TABEL 18 PERBANDINGAN BIAYA INVESTASI DAN POTENSI KEUNTUNGAN ....... HAMBATAN KAPASITAS DAN KEHILANGAN AIR .................................................................................................................................................................... 10 TABEL 11 PERBANDINGAN PRODUKSI DAN DISTRIBUSI AIR TAHUN 2005 DAN 2006 ..................................................................................................................................................................................................................................... KECUALI %)...................................... 16 TABEL 16 RINCIAN BIAYA INVESTASI OPSI YANG DIPILIH – SUB-SISTEM BLAMBANGAN ................................. 11 TABEL 12 PERBANDINGAN BIAYA UNIT PER M3 DARI AIR TERJUAL PADA TAHUN 2005 DAN 2006 ..........................................................................................................9 TABEL 9 RASIO LANCAR DAN ARUS KAS .........................3 KAPASITAS PRODUKSI.................................9 TABEL 8 EFISIENSI PENAGIHAN .......................................................... 21 TABEL 22 PROYEKSI KAPASITAS PRODUKSI.

.

DAFTAR SINGKATAN BAPEDALDA Office of the Environment BGR Bundesanstalt für Geowissenschaften und Rohstoffe (German Federal Institute for Geosciences and Natural Resources) BMG Badan Meteorologi & Geofisika ESP Environmental Services Program FAO Food and Agricultural Organization of the United Nations FDEM Frequency Domain Electromagnetics GIS Geographical Information System GOI Government of Indonesia GTZ. Deutsche Gesellschaft für Technische Zusammenarbeit (German Development Agency) IRC International Relief Committee IRD International Relief and Development LOE Level of Effort NGO Non-Governmental Organization OXFAM Oxfam International PDAM Perusahaan Daerah Air Minum SDC Swiss Agency for Development and Cooperation USAID United States Agency for International Development UN HIC United Nations Humanitarian Information Centre (HIC) UNICEF United Nations Children's Fund USTDA United States Trade Development Agency WATSAN Water and Sanitation WHO World Health Organization WRDA Water Resource Development Areas .

.

ANALISA KINERJA HISTORIS (2001-2005) PDAM Kabupaten Magelang mempunyai keuntungan yang tidak dapat diabaikan yaitu mempunyai akses terhadap sumber-sumber mata air yang murah. pendapatan bersih tahun 2005 sebesar Rp. 10. Berdasarkan pada angka yang belum diaudit. walaupun secara tahunan rata-rata hanya 2%. hanya 16.5 l/dtk digunakan oleh PDAM. Hal ini bertujuan pada akhirnya untuk dasar mobilisasi sumber daya dari pasar keuangan dalam negeri untuk melaksanakan program pengembangan tersebut. lebih dari 38% atau Rp. 446 juta dialokasikan untuk personil. atau hampir Rp. 57 mata air diantaranya dari perhitungan terakhir menghasilkan secara potensial melebihi 9. Pendapatan dari tarif air minum meningkat 32% per tahun.179 juta pada tahun 2005. 925 juta rupiah yang merupakah total biaya operasi pada tahun 2005.726 juta pada akhir tahun 2005. Biaya administrasi rata-rata kurang lebih 65% dari biaya personil dan menyedot hingga 31% dari total tersebut. Rencana kerja dan anggaran 2006 4. sementara tingkat imbal hasil atas equitas (ROE) pada tingkat yang lebih baik sebesar 9.065 juta. Tingkat kehilangan air (NRW) yang berkisar antara terendah 26. Dari Rp.9 m3 pada tahun 2005.9% pada tahun 2004 dan tinggi 38. Pendapatan bersih menempatkan rata-rata pertumbuhan tahunan lebih dari 22%.1%. dari 106 liter per kapita per hari (lcd) pada 2001 menjadi 114 lcd pada tahun 2005. Dibuat sesuai dengan bantuan dari Program Layanan Lingkungan (ESP) yang dibiayai Lembaga Bantuan Amerika Serikat untuk Pembangunan Internasional (USAID). dari 8.400 liter per detik (l/dtk). 764 ribu per konsumen baru. Jumlah sambungan meningkat hanya 806 per tahun.7% dilayani oleh sambungan rumah tangga. Untuk tujuan tersebut di atas. Laporan Keuangan yang telah diaudit dari PDAM Kabupaten Magelang untuk tahun 2001 hingga 2004 2. Proposal Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih di Daerah Pelayanan PDAM Kabupaten Magelang) yang disusun oleh PDAM tahun 2004 dan diperbaharui pada tahun 2006. 1. 291 juta.9% pada tahun 2001. 615 juta per tahun atau Rp. Total biaya sambungan rata-rata Rp.1 m3 pada tahun 2001 menjadi 8. Rencana Pengembangan Usaha 2005 – 2009 5. Volume penjualan air meningkat. Hasil-hasil yang belum diaudit dalam tahun 2005 3. 14 yang saat ini sudah dialirkan dengan hasil potensi gabungan 1. Dengan demikian. di luar itu hanya 403.555 l/dtk. Tingkat imbal hasil atas assets (ROA) rata-rata 4. Konsumsi rumah tangga telah mengalami kenaikan.RINGKASAN EKSEKUTIF PENDAHULUAN Laporan ini memberikan penilaian tentang program pengembangan PDAM Kabupaten Magelang.5%. proyeksi keuangan 20 tahunan akan dibuat berdasarkan pada asumsi yang disetujui oleh manajemen PDAM dan menggunakan referensi berikut ini : 1. Faktor pemanfaatan pusat pengolahan yang dicapai 116% pada tahun 2001 sebelum turun menjadi antara 103% dan 104% setelah itu. mencapai Rp. diluar dari jumlah populasi penduduk Kabupaten yang diperkirakan 1. Pelayanan 24 jam telah dicapai di sebagian besar area cakupan. Diluar dari jumlah ini. .

Peningkatan yang signifikan mungkin dianggarkan untuk listrik sebesar 51%. Tingkat kehilangan air (NRW) untuk tahun tersebut diperkirakan meningkat menjadi 30.4 milyar. PiHutang akan dikurangi dari 62 hari menjadi hanya 40 hari penjualan.1 tahun 2001 dan 3. sebaliknya. Rasio lancar selanjutnya akan menurun menjadi 1. dimana Rp. yaitu 90% dari biaya penuh PDAM (full cost) sebagaimana yang dijelaskan dalam Keputusan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) No.846 dari 35. 14.1% dari total biaya operasi. Jumlah keseluruhan sambungan akan meningkat menjadi 36. 529 juta atau lebih 82% diatas besaran pada tahun 2005 dan ini akan melebihi biaya personil 13%. Rata-rata penghapusan piHutang macet hanya 0. sementara kas mungkin akan tetap pada tingkatan sebelumnya hanya 1 bulan dari biaya operasi. Faktor pemanfaatan pusat pengolahan diharapkan mencapai 125%. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. PiHutang menurun dari 113 hari pada tahun 2001 menjadi 62 hari pada tahun 2005.3 pada tahun 2001 menjadi hanya 1. HHutang terhadap kapitalisasi keseluruhan terus menurun dari 41% tahun 2001 menjadi hanya 29% tahun 2005. 3. depresiasi. PDAM telah mampu untuk membuat pembayaran yang tepat waktu baik pokok maupun bunga dari pinjaman tersebut di atas setelah pinjaman tersebut jatuh tempo. Persediaan kebutuhan habis pakai rata-rata 23 hari. pemeliharaan hampir 33%. dan penjualan air pada besaran 10.99 juta m3.0 milyar sisanya dari pinjaman Rekening Pembangunan Daerah (RDA)dengan tingkat suku bunga 9% per tahun. Tarif rata-rata yang tertimbang hanya akan mencapai 82% dari yang diwajibkan untuk pemulihan biaya penuh (full cost recovery) . masingmasing hanya 1. Kas rata-rata hanya 1. pendapatan bersih diperkirakan menurun 3% menjadi Rp.OR.6% pada tahun 2005.20 juta m3. yang mana tidak ada tanggungan bunga. Ini berkisar pada besaran Rp. air yang distribusikan sebesar 13.ESP.9% dari 27.ID ANGGARAN TAHUN 2006 VI . Produksi aktual diproyeksikan sebesar 14. dibatasi pertumbuhannya kurang dari 5%. Biaya operasi telah dianggarkan meningkat 32% menjadi Rp.1 tahun 2005.49% dari penjualan air.3 milyar.19% dari penjualan air. 1.3 milyar berasal dari Pemerintah Daerah Kabupaten Magelang pada tahun 2004. Rasio Lancar mengalami penurunan dari 2. 2/1998 (Jumlah O&M. Tarif rata-rata tertimbang meningkat sebesar rata-rata 28% per tahun (nilai nominal). 13. Kapasitas produksi PDAM akan tetap pada 431 l/dtk.76 juta m3.939 pada tahun 2005 begitu juga dengan rasio cakupan domestik.02 milayar. Jumlah yang dibayar untuk air baku yang menunjukkan pertumbuhan yang paling cepat rata-rata lebih dari 79% setahun diikuti dengan biaya personil dan administrasi masing-masing 21% dan 20%. 1. Biaya personil. 4.8% dan 0. sementara persediaan instalasi berada pada tingkatan yang tinggi pada 348 hari. Overhead akan mencapai Rp. Pendapatan air dengan demikian dianggarkan untuk meningkat lebih dari 35% menjadi Rp. tetapi hanya pada tingkat yang dapat diabaikan sebesar 0. yang diperoleh pada bulan Mei 2003.2 pada tahun 2005. PiHutang macet mungkin diasumsikan untuk diperbaharui pada 0. dan Rp.204 pada tahun 2005. Peningkatan tarif rata-rata secara nominal sebesar 18% telah diantisipasi.7 bulan dari biaya operasi.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI pada tahun 2005.2% sampai dengan 16.9%.2. 1. Rasio kemampuan membayar hHutang PDAM (DSDR) tetap pada satu tingkatan yang sangat aman pada 2. dan bahan baku air 10%.5 milyar . Sebaliknya. Litrik dan bahan kimia bukan merupakan porsi yang signifikan. dan 10% nilai buku bersih assets). Pinjaman PDAM yang masih belum dilunasi sebesar Rp.

Program tersebut direncanakan untuk dilaksanakan dalam jangka waktu 4 tahun.659 di Puluhan dan 4.6 milyar harus ditutupi oleh kombinasi dari hibah (untuk pembebasan tanah) dan pemasukan modal/dana segar atau suntikan dana dari Pemerintah Daerah Kabupaten Magelang. 25. 10. Pada harga berlaku termasuk seluruh biaya tak terduga.6 milyar. biaya tersebut adalah Rp. Untuk pengadaan 41. 28. Hasil-hasil dari penilaian tiga opsi tersebut diberikan pada tanggal 14 Juni. dan pengecualian juga dari paket Puluhan sebagai opsi 3.2 milyar dari total biaya investasi. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.2 milyar. 2. Sedangkan pada harga berlaku. 25.0% atau Rp. Biaya program tersebut diperkirakan Rp. Blambangan/Tirtosari. 4. Total sambungan baru 18. Rp. Sisa biaya investasi yang tidak dapat tertutupi oleh pembiayaan ekternal dapat ditutupi oleh hasil-hasil kas internal PDAM dan biaya sambungan dari konsumen baru. Peningkatan tarif tahunan yang dibutuhkan masih hampir dua kali rata-rata peningkatan tahunan yang telah berjalan.7% atau Rp. masing-masing satu meliputi dari sistem penyediaan air pipa lengkap.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI OPSI-OPSI UNTUK PROGRAM PENGEMBANGAN Perencanaan pengembangan PDAM terdiri dari tiga paket utama. Hampir 18% atau Rp. Puluhan dan Blambangan/Tirtosari.549 juta pada harga dasar. 4. khususnya di daerah cakupan sub-sistem Puluhan. Opsi 3. Peningkatan tarif yang diperlukan sama dengan rata-rata tahunan yang telah berjalan dan berada dalam kemampuan konsumen PDAM. 163. Penilaian kelayakan keuangan awal dari program pengembangan telah dibuat.ID VII . Manajemen PDAM memutuskan untuk memilih opsi 3 dan menunjuk mata air Blambangan sebagai sumber air dari sub-sistem itu. Selanjutnya.1milyar. 107. 30. biaya investasi sebesar Rp. Atas dasar hal tersebut di atas. Opsi 2.8% atau Rp. termasuk biaya tak terduga. OPSI TERPILIH : PROGRAM INVESTASI UNTUK TAHUN 2007 – 2010 Biaya paket Blambangan pada harga dasar diperkirakan sebesar Rp.6 milyar. Berdasarkan pada kesimpulan di atas. hal ini diluar kemampuan keuangan pemerintah daerah.0 milyar. 3. total biaya terhitung Rp.0 milyar untuk Kali Bening. yaitu Kali Bening. PDAM belum memutuskan dua mata air yang akan digunakan.186 di Kali Bening. pekerjaan sipil 18. Sisanya harus diperoleh dari biaya sambungan dan hasil kas internal PDAM. 2. Berdasarkan subsistem.ESP. dari 2007 hingga 2010. Pinjaman dari bank komersial dalam negeri diusulkan untuk membiayai hampir 68% atau Rp.7milyar. Hasil-hasilnya menunjukkan bahwa agar program tersebut layak kenaikan tarif yang diperlukan terlalu tinggi dan konsumen PDAM tidak mempunyai kemampuan untuk itu. jumlah suntikan modal yang diperlukan juga terlalu tinggi. 110.3 milyar untuk Puluhan dan Rp. Pisik dan harga tak terduga mempunyai andil gabungan 17. hal ini tidak meliputi paket Kali Bening.3% atau Rp. sebagai opsi 2. dan sambungan baru 7.6 milyar untuk Blambangan/Tirtosari. 21. PDAM meminta bahwa penilaian dari dua opsi tambahan dilakukan. Peningkatan pada target jumlah sambungan mungkin dianggap tidak reaslistis dikarenakan kepadatan jumlah penduduk yang sangat rendah.OR.012 di Blambangan/Tirtosari. 135.4 milyar.856 diharapkan dapat terpasang : 11. atau secara tepat sub-sistem. Observasi tambahan adalah : 1.

939 2.285 5.357 370 4.648 15.866 783 4.0% Secara keseluruhan 4.219 4. 2.1% atau Rp. Kehilangan air ditetapkan 28%.450 25.488 362 154 2008 2009 2010 Total 10.669 % of Total 41.700 2.944 73 436 158 593 31 185 81 266 10. distribusi dan volume penjualan akan mencapai tingkat yang optimum pada tahun 2010 masing-masing 14.3% 100.8 milyar).PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Rincian Biaya Investasi (dalam jutaan rupiah. Faktor pemanfaatan kapasitas pabrik mungkin akan tercapai hingga tahun 2009 akan tetapi akan meningkat lagi dan akan tetap pada 110% selama akhir jangka waktu proyeksi.0% RINGKASAN PROYEKSI KEUANGAN Biaya rata-rata tertimbang dari Modal (WACC) dihitung sebesar 12. Pembiayaan eksternal yang berasal dari pinjaman diasumsikan menggunakan tingkat suku bunga 14% per tahun dengan periode pengembalian 12 tahun.6 juta m3.ID VIII .012 sambungan baru ditargetkan untuk dipasang dalam jangka waktu tiga tahun.8% 100. termasuk kontribusi konsumen.6% 13.0 milyar mulai tahun 2009 dan berakhir pada tahun 2018. Sisanya akan ditutupi oleh kas internal PDAM (18.ESP.8% 1.926 18.0% 7.67% berdasarkan pada tingkat suku bunga 14% atas Hutang dan 10% tingkat imbal hasil (return) atas modal untuk dana pemerintah. dan hibah Pemerintah Daerah untuk Pembebasan Tanah (1. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.4 juta m3.700 4.669 % of Total 66.866 641 5.1milyar.7% 17. termasuk masa tenggang dua tahun.221 2.947 2008 4.3 juta m3. 4.8% atau Rp. kecuali %) 2007 Pengadaan Pekerjaan sipil Sambungan Baru Pembebasan Tanah Biaya Lain-lain Total Biaya Pokok Tak Terduga Total Biaya Lancar termasuk Tak Terduga 370 2. biaya sambungan dari konsumen baru ( 13.609 2.4% 13.161 1. 17.OR.108 3. Tidak ada sambungan tambahan yang diperkirakan setelah tahun 2010 mengingat keterbatasan produksi yang ada.7% 18.8% 82.143 1.005 370 3. Jumlah pinjaman sebesar 66.13.529 685 2009 2010 Total 17. 370 juta).6% dari total investasi atau Rp.659 1. 3.388 1. Produksi.944 (936) 593 (420) 266 12.3 milyar).4% 18.834 25.535 21.549 18. dan 11. Amortisasi Hutang per tahun akan berjumlah Rp. Rencana Pembiayaan dan Jadwal Pembayaran Pinjaman Indikatif 2007 Pemakaian Pinjaman Proyek Sambungan Konsumen Tanah/RAP Modal LG PDAM/Lainnya Total 370 5.1% 1.4% atau Rp.

Program itu tetap layak bahkan diasumsikan 10% menigkat pada invstasi dan peningkatan pada biaya O&M.ESP.37%.418 1. 4. biaya dari input-input ini diharapkan bergerak berdasarkan pada tingkat inflasi tahunan. Indikator-indikator Kelayakan WACC = 12. termasuk rumah tangga. Konsumsi unit per sambungan.5% secara nominal hingga tahun 2010. Tarif nominal yang diasumsikan meningkat diterapkan pada proyeksi keuangan sebagai berikut: 26.ID IX . Biaya per karyawan diasumsikan meningkat setiap tahun pada besaran 5% secara aktual atau kurang lebih 10.3% pada tahun 2006 digunakan selama periode proyeksi.7 milyar dan tingkat imbal hasil keuangan (FIRR) 15.6% tahun 2010 dan setelah itu akan berkurang.5% per tahun dari tahun 2007 hingga tahun 2018 dan kenaikan sesuai dengan besaran inflasi tahunan dari 2019 hingga 2025. Proporsi dari biaya bahan baku air dengan pendapatan tarif 9.69% 12.96% 13.67%. Pemeliharaan bahan-bahan diasumsikan pada 1.5% pada besaran secara nominal. Rasio personil terhadap sambungan yang diinginkan dari 5 per 1.758. Dengan jumlah penduduk kabupaten yang diproyeksikan sebesar 1. Pada penyesuaian tarif tahunan sebagaimana disebutkan di atas. ratio cakupan rumah tangga akan mencapai puncaknya pada 18. Berdasarkan pada asumsi tersebut di atas.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Total jumlah sambungan akan mencapai maksimumnya pada tahun 2010 sebesar 41.70% NPV Kasus Dasar 10% Peningkatan pada Ivestasi dan Biaya O&M 10% Penurunan pada Pendapatan Incremental +10% pada Biaya dan -10% pada Pendapatan Keterlambatan satu tahun Pada Pendapatan Incremental 4.712 2. program investasi dinyatakan layak dengan nilai bersih saat ini (NPV) positif Rp. Peningkatan tahunan dalam biaya pada listrik dan bahan-bahan kimia pada ditetapkan 15% (aktual) atau 20. Demikian halnya.244 juta. Overhead akan dikurangi dari 113% menjadi 72.92% PDAM diproyeksikan untuk terus menghasilkan pendapatan bersih setelah pajak.000 direncanakan dicapai setelah dimulai tahun 2007. Konsumsi per kapita dari sambungan rumah tangga diproyeksikan meningkat menjadi 124 liter. dengan demikian diperkirakan secara berangsur-angsur naik menjadi 22. Tingkat pengembalian tahunan atas assets akan berkisar antara 11% dan 17% dan tingkat pengembalian pada modal antara 18% dan 29%.2% dari aktiva tetap bersih. penurunan 10% pada pendapatan yang meningkat atau keterlabatan satu tahun pada realisasi pendapatan yang terus meningkat. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.5% dari biaya personil mulai tahun 2010. yang juga di atas tingkat rintangan 12.OR.9 m3 per bulan. laba ditahan akan positif selama periode proyeksi. kurang lebih 90%-nya adalah rumah tangga. Tarif rata-rata tertimbang PDAM secara konsisten akan berada di atas yang diperlukan untuk penutupan biaya penuh.733 (560) 472 FIRR 15.37% 13.36% 12. Mulai tahun 2011.

032 2015 156. kecuali ratio) 2007 Total Pendapatan Operasi Biaya Operasi Pajak Penghasilan Rugi Pendapatan Bersih Laba DItahan Pengembalian Atas Assets Pengembalian Atas Modal 21.6 24.501 16.895 35. dengan nilai terendah pada 3.518 5.048 13% 29% 2009 37.667 7.485 19.131 11% 28% 2008 29.570 11.613 2009 25. mulai pada 1.714 21. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.5 4.116 8.056 30.363 9.720 7.416 52.083 14.295 74.942 28.515 13% 24% 2010 44.265 1.559 2010 32.987 139.750 13.060 8.ID X . Rasio lancar diproyeksikan akan selalu berada pada tingkatan yang aman.781 20.768 8.852 4.759 17% 21% 2015 136.706 16.466 25.214 3.2 16.4 Dengan akumulasi penyusutan tahunan dan tanpa penilaian kembali.291 2008 23.6 36.538 21.133 9.018 25.49 2 7.700 13.079 103.653 20.699 23.610 15.963 60.738 2011 43.088 13.335 16% 22% 2012 67.046 6.877 2.930 10.5 tahun 2009 ketika PDAM memulai amortisasi dari pembiayaan ekternal yang diusulkan untuk program investasi.485 2012 61.328 17% 22% 2014 107.22 2 3. dimana peningkatan itu akan sama dengan 13 bulan biaya operasi.375 30.363 7.246 2.673 2.350 1.0 11.436 82.7 3.426 18.7 7.ESP. aktiva tetap bersih akan negatif mulai tahun 2018.309 17.929 24. Kutipan Sumber dan Penggunaan Dana (Dalam jutaan rupiah.976 8. Peningkatan tunai yang tajam diperkirakan mulai tahun 2008.126 15.506 17% 20% Arus kas tahunan positif akan direalisasikan setiap tahun salama periode proyeksi.700 2013 84.0 11. kecuali rasio) 2007 Total Sumber Dana Total Penggunaan Dana Peningkatan Tunai (Penurunan) DSCR (Pendapatan Bersih) 23.660 43.579 4.283 35.928 17% 22% 2013 85.698 15% 23% 2011 53.OR.4 tahun 2007. DSCR akan tetap pada tingkatan yang aman. Rasio Hutang terhadap total kapitalisasi akan mencapai tingkat tertingginya 52% pada tahun 2007 dan secara progresif akan menurun setelah itu.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Kutipan Laporan Keuangan (dalam jutaan rupiah.112 13.635 2014 116.

9 4. 5.386 75.765 11.872 255.215 2009 38.979 14.8% 8.404 12.136 2012 157.705 57.657 499.466 36.859 43.113 358.8% 1. Merumuskan perencanaan untuk menggunakan kelebihan kas .859 358.343 6.829 2010 64.409 19.599 12.124 39.517 19.1 5.582 15.977 92. Memperbaiki hambatan-hambatan produksi yang ada.118 81.5% 5. kecuali rasio) 2007 2008 21. Program investasi dinyatakan layak secara financial.251 34.6% 13.683 131.396 2015 485.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Kutipan Neraca (Dalam jutaan rupiah.844 75.ESP.514 10. 4.674 60.324 23.579 11.568 4.966 27.228 255. Rekomendasi berikut ini ditawarkan : 1.494 15. 3.171 25.683 2014 341. Meninjau kembali paket investasi yang telah dikeluarkan.772 Aktiva Lancar Aktiva Tetap Bersih Total Assets Hutang Lancar Hutang Jangka Panjang – Bersih Total Hutang Total Modal dan Hutang Rasio Lancar Hutang terhadap Total Kapitalisas i 6. 3. Mengadakan kampanye untuk membangun constituency di sekitar program investasi. Kapasitas produksinya nampaknya dipertahankan agar ketersediaan sumber-sumber yang murah dari bahan baku air dan biaya yang relatif murah untuk pengoperasian fasilitas produksi dan distribusi PDAM.228 30.5% KESIMPULAN DAN SARAN-SARAN Dari pembahasan tersebut di atas.3 3.4 5.658 59.4 2.567 60.482 97.118 1.6 5. 2.972 34. kesimpulan berikut ini dapat ditarik : 1.090 182. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.845 9.OR.252 30.4% 21.085 33. 2.652 16.650 499.664 40.4% 32.ID XI .0 51.684 16.142 182.404 97. Melaksanakan kontrol biaya yang lebih efektif. PDAM telah dapat menjaga operasi yang menguntungkan dan diproyeksikan dapat melakukan hal itu dimasa yang akan datang.6% 45.428 8.134 71.0% 2.370 40.137 2013 234.824 46.433 131.142 22.257 4.1 3.770 2011 102.7 6.982 29.

.

terutama kemampuannya untuk membayar kembali hutang-hutangnya yang dibuat. Rencana Pengembangan Usaha 2005-2009 5. Forum tersebut kemudian mengidentifikasikan tiga opsi yang dapat dipertimbangkan oleh PDAM. yang untuk masing-masing opsi tersebut ESP diminta untuk membuat penilaian kelayakan finansialnya untuk dipresentasikan dan diseleksi tahap akhir oleh Direktur Utama PDAM tersebut. Untuk maksud tersebut. Ahli teknik penyediaan air ini mengunjungi PDAM pada pertengahan Mei 2006 dan menyerahkan perhitungan-perhitungan yang dibuatnya seminggu setelahnya. Selama diskusi presentasi tersebut. Oleh karena itu bantuan teknis ini mencakup analisis kinerja historis PDAM dimaksud dan penilaian kelayakan program pengembangan yang diusulkan dan dampaknya pada operasional perusahaan penyedia air tersebut di masa mendatang. Proposal: Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih di Daerah Pelayanan PDAM Kabupaten Magelang yang dibuat oleh PDAM dimaksud pada tahun 2004 dan diperbaharui pada tahun 2006. Hasil dari penilaian keuangan ketiga opsi yang telah diidentifikasi tersebut sudah dipresentasikan pada tanggal 14 Juni 2006. manajemen PDAM memutuskan opsi mana yang akan dijalankan dan sumber air mana yang akan digunakan. selanjutnya menghitung dan menentukan biaya investasi setiap tahunnya. Hasil operasional selama tahun 2005 yang belum diaudit 3. Rencana Kerja dan Anggaran untuk tahun 2006 4. . hasil awal dari proyeksi keuangan tersebut telah dipresentasikan kepada tim dari PDAM yang terdiri dari kepala-kepala divisi terkait. ESP telah menyediakan tenaga ahli teknik penyediaan air (Water Supply Engineer) jangka pendek untuk memeriksa ulang permintaan air dan sasaran sambungan. sebagaimana disajikan dalam laporan ini. Catatan-catatan mengenai presentasi dimaksud ada dalam Lampiran 1. Laporan Keuangan PDAM Kabupaten Magelang yang telah diaudit dari tahun 2001 hingga 2004 2. proyeksi keuangan selama 20 tahun kedepan telah dibuat berdasarkan asumsi-asumsi yang disepakati dengan manajemen PDAM dan dengan menggunakan referensi berikut ini: 1. Selain itu. Catatan-catatan mengenai presentasi tersebut ada dalam Lampiran 2. diangkat masalah atau hambatan menyangkut kemampuan PDAM untuk mengimplementasikan rencana pengembangan tersebut secara keseluruhan. Dalam diskusi setelah presentasi.1. Termasuk dalam lingkup bantuan teknis ESP adalah membuka akses PDAM ke pasar keuangan dalam negeri untuk melaksanakan program pengembangan masa depannya. Perhitungan-perhitungan ini pada intinya merupakan hal yang dibahas dalam proyeksi keuangan dan penilaian kelayakan tersebut. PENDAHULUAN PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang Jawa Tengah adalah salah satu dari perusahaan penyedia air minum daerah yang ada di Indonesia yang ikut serta dalam the Environmental Services Program (ESP) yang didanai oleh the United States Agency for International Development (USAID). Pada tanggal 10 Juni 2006.

Program investasi terpilih untuk tahun 2007-2010 5. Gambaran proyeksi keuangan 6. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.OR.ESP.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Laporan ini dibagi menjadi beberapa bagian sebagai berikut: 1. Rencana kerja dan anggaran untuk tahun 2006 3. Analisis kinerja historis dari tahun 2001 hingga 2005 2.ID 2 . Kesimpulan dan rekomendasi. Opsi-opsi untuk program pengembangan 4.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Total % Pengeluaran Nama Sumber Sijajurang Gadad/Citrosono Semaren Sitincat Blambangan Tlogorejo Karangampel Sidosari Banyu Temumpang Siprajak Combrang Lebak Sidandang Sigandulan Pengeluaran (l/dtk) 150.555. dari jumlah tersebut hanya 403.00 50. (selisih antara kapasitas produksi aktual sebesari 431 l/dtk dan ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.00 30. PDAM sepertinya terbentur hambatan-hambatan produksi. Dari data terakhir.00 100.00 93.00 74.00 14. Dari total ini.00 6.151.50 27.50 25.00 250.50 25.00 39. yang dapat dieksploitasi dan didistribusikan dengan biaya yang relatif rendah yang sebagian besar melalui grativasi.00 1.00 93.1% Akan tetapi perlu diketahui bahwa tidak semua dari potensi hasil di atas tersedia untuk dieksploitasi oleh PDAM karena sumber air yang sama juga digunakan untuk irigasi dan.00 50.00 403.00 21.9% Tidak digunakan (l/dtk) 60.ESP.00 65.00 36. sebagaimana ditunjukan dalam Tabel 1. Tabel 1 Rincian Kapasitas Produksi No.OR. digunakan sebagai sistem penyediaan air masyarakat.00 50.00 100. kabupaten ini memiliki 57 sumber mata air dengan potensi hasil secara keseluruhan sebesar 9400 liter per detik (l/dtk). PRODUKSI DAN PERMINTAAN PDAM Kabupaten Magelang memiliki aset terbesar dalam menjalankan kegiatannyan yaitu ketersediaan sumber air yang melimpah dalam wilayah Kabupaten Magelang.00 30.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 2.50 25. Kapasitas produksi hampir tidak meningkat dari 419 l/dtk pada tahun 2001 ke 431 l/dtk pada tahun 2005. ANALISIS KINERJA HISTORIS (2001-2005) 2.00 200.00 24.00 1.00 6.00 131.00 22.00 Digunakan (l/dtk) 90. dalam hal tertentu.00 150.ID 3 .50 23.00 179.00 177.00 80.00 7.00 100. 14 di antaranya saat ini sudah diambil dengan potensi hasil keseluruhan sebesar 1.50 74.1.00 11.555 l/dtk.00 68. Walau banyak tersedianya sumber air baku.50 42.00 200.50 3.5 l/dtk digunakan oleh PDAM.00 200.00 6.

41 103. Pada tingkat ini.181.ESP.6% pada tahun 2005. kenaikan rata-rata dalam pemasangan tersebut barangkali hanya sebanyak 806 per tahun.937 8. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. penduduk memiliki akses yang mudah ke sumber mata air atau air tanah. Akan tetapi jumlah ini termasuk 1.656 8.266 11. dan angka-angka tersebut sedikit menunjukkan peningkatan dalam volume penjualan air yang mungkin dilakukan dengan pengurangan water-loss tersebut.500 rumah tangga di kompleks akademi militer yang sebelumnya terkoneksi dengan satu meter air yang mana masing-masing meter rumah didalamnya dipasang pada tahun 2005 dan kemudian dicatat sebagai pelanggan.594 dari total jumlah sambungan sebanyak 35. Hambatan Kapasitas dan Kehilangan Air 2001 Kapasitas Produksi (l/dtk) Volumen Produksi Volume (m /tahun) Volume Distribusi (m /tahun) Volume Terjual ke Pelanggan (m3/tahun) Kehilangan Air (%) Rasio Produksi dengan Konsumsi Faktor Pemanfaatan Instalasi Produksi 3 3 2002 419 11.417 29. Pada tahun 2005.845 10. yang ini adalah indikator positif.9% 1.8% 2005 (belum diaudit) 431 12.64 115. sambungan rumah tangga terdiri dari 91% atau 32.) Antara tahun 2002 dan 2005. hingga berada pada hanya sekitar 1.962 8. juga hampir stagnan.37 103. volume produksi dan distribusi.38 104.2% 2003 419 11.105 38.033 8.5% 2004 419 11. Bila tidak memperhitungkan ini. hambatan kapasitas dan kehilangan air (water losses) dari PDAM ini ditampilkan dalam Tabel 2. dan sebagai akibat volume air yang dijual ke pelanggan.905 27. faktor pemanfaatan kapasitas plant secara konsisten masih di atas 100%.028 8. Penurunan dalam konsumsi non-rumah tangga ini dapat dianggap sebagai tambahan hambatan produksi PDAM. dari 38. Namun demikian.546 27.7% dari total populasi kabupaten tersebut sebanyak 1.6% Jumlah sambungan atau pemasangan untuk pelanggan baru meningkat dengan rata-rata per tahun sebesar 1. Di sejumlah tempat.1% 1.916 11. unit konsumsi per rumah tangga jumlahnya rendah pada 17.3 m3 per hari di tahun 2005.257.878 10.6% 1.9% 1.1 m3 per bulan atau di bawah batas konsumsi 21-30 m3 yang biasanya paling menguntungkan bagi PDAM. Sebaliknya. Gambaran umum kapasitas produksi.39 103. Sambungan dan situasi permintaan air PDAM dirangkum dalam Tabel 3 berikut.144.9% 1. sehingga mengurangi penjualan yang relatif lebih menguntungkan bagi PDAM. dari 106 liter per kapita per hari (lkh) pada tahun 2001 menjadi 114 lkh pada tahun 2005.OR. Salah satu hambatan adalah geografi. Kehilangan air (water loss) juga mengalami tren menurun. Konsumsi rumah tangga secara umum meningkat.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI kapasitas produksi yang ditunjukan dalam Tabel 1 tidak dapat dijelaskan oleh PDAM.705 26.939. konsumsi non-rumah tangga menurun setiap tahunnya. dengan adanya pemukiman khususnya di daerah pinggiran yang cukup tersebar sehingga sulit dijangkau oleh sistem penyedia air dengan biaya pemasangan layak.ID 4 .2% 419 13. Rasio cakupan layanan rumah tangga berada pada tingkat yang relatif rendah sebesar 16.298 11.9% pada tahun 2001 menjadi 27. Tabel 2 Kapasitas Produksi.

291 3. atau sekitar Rp 764 ribu yang dibayar oleh setiap pelanggan baru.259 4.ID 5 .0% 2004 32.651 5.1.598 21 683 187 496 4% 7% 14% 2002 5.179 107 1. mencapai nilai Rp 10.8% 2003 31. KINERJA KEUANGAN PENDAPATAN Pendapatan tariff meningkat rata-rata per tahun sebesar 32%.961 1.465 30 957 388 569 4% 8% 9% 2004 9. sementara return on equity atau tingkat pengembalian modal lebih tinggi yakni di atas 9.939 2.809 811 16.246 6.2.141 64 885 311 574 4% 8% 10% 2003 6.215 2. pemasukan bersih pada tahun 2005 sebesar Rp 1.31 31. 2.09 33.1%. Return on sales atau tingkat pengembalian penjualan rata-rata 10% per tahun.899 8.558 7.998 783 15.39 31. Berdasarkan angka-angka yang belum diaudit.6% 2005 (Belum diaudit) 32. Tabel 4 Profitabilitas (Dalam Jutaan Rp.785 976 16.05 milyar.332 3.7 milyar pada akhir tahun 2005.433 112 1.056 6% 13% 10% ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.8% 3 2002 30.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 3 Sambungan dan Permintaan Air 2001 Sambungan Rumah Tangga (Unit) Unit Konsumsi (lkh) Sambungan Non-Rumah Tangga (Unit) Unit Konsumsi (m /hari) Total Sambungan (Unit) Perubahan Tahunan (Unit) Rasio Layanan Rumah Tangga (%) 15.071 110 1.154 16.200 10.230 3.275 2.5% selama periode lima tahun.7% 30.466 410 1.28 35.903 3. Pemasukan bersih mencatat pertumbuhan rata-rata tahunan di atas 22%. Return on assets atau Tingkat Pengembalian atas aset rata-rata 4.594 114 2. Kecuali %) 2001 Pendapatan Tarif Total Pendapatan Operasional Pengeluaran Operasional Pemasukan/(Rugi) Non-Operasional Laba Bersih Sebelum Pajak Pajak Penghasilan Penghasilan/Kerugian Bersih Return on Assets Return on Equity Return on Sales 3.22 32.953 7 1.2.219 432 787 4% 10% 9% 2005 (Belum diaudit 10.726 11.ESP.220 93 1.286 106 595 6. sebagaimana ditunjukkan dalam Tabel 4.498 5. Total biaya sambungan rata-rata Rp 615 juta per tahun.OR.

4 56.3% 1.8 82.0% 21. BIAYA RUTIN Dari total pengeluaran operasional pada tahun 2005 sejumlah Rp 925 juta.) 20.59% 2004 386.5% (3.9 847.8 2002 224.1 15.4% 12. Pengeluaran operasional tersebut juga mencatat laju perkembangan tercepat dengan rata-rata di atas 79% per tahun diikuti oleh belanja pegawai dan pengeluaran administrasi masing-masing sebesar 21% dan 20%.OR. Tabel 5 Unit Biaya PDAM (Rp per m3 dari Air Terjual dengan Harga Konstan pada tahun 2005) 2005 (Belum diaudit) 446.2 11.ESP.4 16.7 172.3 0.1 1. Dengan penyaluran dan distribusi hampir sebagian besar melalui gravitasi dan dengan air mentah berkualitas tinggi.0 56.2 0.8 437.1% dari total pengeluaran operasional.1% 6.7 9.3% 79.3 443.7 1.0 51. PDAM mengkompensasi PEMDA Kabupaten Magelang sebesar 15% dari volume air terjual dikali dengan tarif dasar.1% 100.4 132.7 18.2% 2001 Pegawai Listrik (Operasional) Bahan Kimia Bahan Pemeliharaan Overhead Air Baku Total % Perubahan per tahun 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 2.4 94.77% Ratarata./ (Des.7%) 5.17% % Dari total tahun 2005 48.8% 0. Inc. Kompensasi untuk air baku bernilai total Rp 112 juta atau 12% dari total pengeluaran operasional pada tahun 2005.5% 20.9 58.9% 11. Pengeluaran administrasi rata-rata sebesar 65% dari belanja pegawai dan menyedot 31% atau sekitar Rp 291 juta pada tahun 2005.7 924.6 1.91% ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.2.8 592.0 42.5 151. Biaya rutin historis PDAM ini ditunjukkan dalam Tabel 5.3 18.6 290.6 212.7 111.7 33.40% 2003 294. Untuk air baku.4 264.ID 6 .3% 31.4 58.8% dan 0. 5% tambahan yang dihitung dengan cara yang sama dibayarkan ke desa tempat mata air berasal.2 14.2. biaya listrik dan bahan kimia sedikit sekali masing-masing hanya sebesar 1. lebih dari 48% atau Rp 446 juta telah dialokasikan untuk belanja pegawai. Belanja bahan kimia bahkan menunjukan penurunan rata-rata 4% selama periode lima tahun yang dikaji.

. sejak Januari 2003 hingga Desember 2006. dengan masing-masing penyesuaian berlaku efektif pada 1 Januari atau 1 Juli.333 per m3 dari air terjual. Namun tidak ada PDAM yang menghitung ulang hartanya karena berdasarkan peraturan yang berlaku setiap surplus yang ada langsung dikenakan pajak sebagai pendapatan modal. tarif rata-rata telah berada di atas biaya penuh dari tahun 2002 dan seterusnya. PDAM ini dibolehkan menaikan tariff sebesar 10% setiap enam bulan. Metodologi ini menghasilkan tiga jenis kategori tariff sebagai berikut: 1. Biaya dasar (basic cost). tanpa perlu persetujuan dari DPRD.ESP. Oleh karena itu definisi alternative dari biaya penuh dimasukan disini adalah jumlah O&M. Kenaikan rata-rata tertimbang per tahun sebesar 28% dalam nilai nominal.ID 7 . 55/DPRD/2003.3. yang mencakup biaya rendah plus pembayaran hutang (pokok dan bunga) 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 2. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. yang mencakup biaya rendah plus penyusutan faktor usia (manfaat) ekonomi yang dikenakan pada harta tetap yang dinilai ulang ditambah 10% return dari nilai buku harta yang telah dinilai ulang tersebut. Berdasarkan ini. Hubungan historis tarif rata-rata dengan biaya rutin dan lainnya ditunjukkan dalam Tabel 7.2.204 pada tahun 2005 mencerminkan 90% dari biaya penuh PDAM sebesar Rp 1. struktur tarif yang saat ini berlaku dan akan diimplementasikan selama paruh kedua tahun 2006 ditunjukkan dalam Tabel 6. Dari sebatas 70% dari biaya penuh pada tahun 2001. Berdasarkan Peraturan No. tarif rata-rata sebesar Rp 1. Biaya rendah (low cost). Dihitung berdasarkan definisi alternatif yang dimuat dalam laporan ini.OR. Biaya penuh (full cost). TARIF Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri 2/1998) menetapkan penyesuaian tarif tahunan untuk mengkompensasi inflasi tahunan. ditambah penyesuaian siklus ketika investasi tambahan yang besar diperlukan. yang hanya mencakup O&M (termasuk gaji) dan biaya overhead 2. pembayaran hutang dan tingkat pengembalian ekuitas sebesar 10%. Oleh karenanya PDAM ini bisa secara bertahap meningkatkan pemulihan biaya.

300 3.090 4.050 1.860 4.520 2.090 2.400 1.260 1.470 2.000 2.300 4.090 1.ESP.050 1.760 1.ID 8 .710 630 630 840 1.570 950 1.330 2.300 11% 11% 10% 10% 950 1.470 1 JULI 2006-31 DESEMBER 2006 (Dalam Rp) 0-10 m3 11-20 m3 21-30 m3 >30 m3 840 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 6 Perbandingan Tarif Sekarang dan Mendatang 1 JANUARI 2006-30 JUNI 2006 JENIS SAMBUNGAN/PELANGAN (Dalam Rp) 0-10 m3 11-2 m3 21-30 m3 >30 m3 760 570 570 760 950 950 1.470 2.140 1.140 4.470 2.090 840 1.300 1.OR.860 4.670 2.140 5.330 2.140 2.230 11% 11% 10% 11% 10% 11% 11% 10% 10% 10% 10% 10% 10% 10% 10% 10% GRUP III Komersial A (Kecil) Komersial A (Besar) Industri A (Kecil) Industri B (Besar) GRUP IV ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.330 1.860 2.880 11% 11% 11% 11% 11% 11% 0-10 m3 11-20 m3 21-30 m3 >30 m3 11% 11% 10% % KENAIKAN GRUP I Sosial A (Umum) Sosial B (Khusus) Rumah tangga A (Penghasilan Rendah) GRUP II Rumah tangga B (Penghasilan Menengah hingga Tinggi) Kantor-kantor Pemerintah 760 1.050 1.050 1.260 1.140 1.830 1.000 1.880 3.710 2.400 3.330 2.

atau lima kali lebih banyak dari tingkat normal selama 70 hari persediaan.OR. Tabel 8 Efisiensi Penagihan 2001 Hari Piutang Kredit Macet sebesar as % dari Penjualan Air 113 0. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. turun dari hampir empat bulan (113 hari) pada tahun 2001 menjadi hanya dua bulan lebih sedikit (62 hari) pada tahun 2005.25% 2005 (Belum diaudit) 62 -0.125 850 981 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 7 Hubungan Historis Tarif dengan Biaya (Per m3 dari Air Terjual dengan Harga Konstan Tahun 2005) 2001 Kenaikan Nominal Tarif Rata-rata (%) Tarif Rata-rata Dibobot Tarif Pemulihan Biaya Rendah Tarif Pemulihan Biaya Dasar Tarif Pemulihan Biaya Penuh: Permendagri 2/1998 (Rp) Besaran Pemulihan Biaya Penuh (%) Pemulihan Biaya Penuh:: O&M + Pembayaran Utang + 10% Ekuitas (Rp) Besaran Pemulihan Biaya Penuh (%) 623 443 662 896 70% 782 80% 2002 43% 784 448 621 828 95% 721 109% 2003 21% 882 600 754 968 91% 849 104% 2004 36% 1.333 90% 1. kredit macet yang dihapus rata-rata hanya 0.6.080 104% 2005 (Belum diaudit) 14% 1. uang tunai atau cash yang dinyatakan dalam jumlah bulan pengeluaran operasional selalu di bawah tingkat yang umumnya dianggap aman yakni 3 bulan.2.059 1.5. Akan tetapi.259 89% 1. sebagaimana ditunjukan Tabel 8.ID 9 . Sebaliknya.204 923 1. Ini rata-rata 23 hari persediaan selama periode lima tahun yang dikaji. MANAJEMEN PERSEDIAAN PDAM menetapkan barang-barang cepat habis di sisi aktiva lancar dalam neraca dan mengklasifikasikan barang-barang investasi sebagai aktiva jangka panjang.2. 2. persediaan instalasi berada pada tingkat yang sangat berlebihan sebanyak 348 hari.49% dari penjualan air.153 105% 2. PIUTANG Kinerja piutang telah meningkat.2.94% 2002 86 0.2. RASIO LANCAR DAN ARUS KAS Harta lancar secara konsisten telah melebihi pasiva lancar. Akunting persediaan yang cepat habis dibuat berdasarkan sistem FIFO (First In First Out). catatan negatif diketahui sebagai penghapusan sebelumnya yang dibayar pada tahun 2005. atau jauh lebih baik daripada standar 30 hari. Demikian pula. dengan rasio terendah 1.4.ESP. menjadi sangat mengkhawatirkan pada tahun 2005 karena hanya menjadi satu bulan.86% 2004 76 0.53% 2003 99 0.13% 2.

Tabel 10 Indikator Kemampuan Membayar Hutang 2001 DSCR Berdasarkan Pendapatan Bersih Hutang terhadap Total Kapitalisasi 2002 2003 2004 2005 (Belum diaudit) 3.4 2.3milyar.ID 10 .1 39% ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.3 1. Pinjaman RDA dijadwalkan akan sepenuhnya terbayar pada Mei 2011 dengan amortisasi per semester sebesar Rp 293. Tabel 9 Rasio Lancar dan Arus Kas 2001 Rasio Lancar Cash = Jumlah Bln. Indikator-indikator kemampuan membayar hutang PDAM ini ditunjukkan pada Tabel 10. Rasio pembayaran hutang/Debt Service Coverage Ratio (DSCR) PDAM ini tetap pada tingkat yang relatif aman.2 1.5.0 milyar sisanya dari pinjaman RDA dengan bunga sebesar 9% per tahun. dengan rincian Rp 1.9 juta. dan Rp 400 juta pada tahun 2008.3 milyar uang muka dari PEMDA Kabupaten Magelang. dari Pengeluaran Operasional 2.5 2004 1.ESP.1 pada tahun 2005 dibandingkan dengan minimum yang ditentukan sebesar 1.3 42% 2. hutang PDAM ini yang belum dilunasi berjumlah total Rp 4.1 34% 2. berdasarkan pendapatan bersih. Uang muka PEMDA tersebut harus dilunasi sepenuhnya pada tahun 2008.1 44% 2. dan Rp 3.0 2003 1.5 1. yang.0 2.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Rasio lancar dan arus kas historis PDAM ini ditunjukan dalam Tabel 9. berada pada 2. PDAM mampu melakukan pembayaran tepat waktu baik untuk pokok dan bunga dari pinjaman yang disebutkan pada tanggal jatuh temponya. yang dilakukan kontraknya oleh PDAM pada bulan Mei 2003.3.1 pada tahun 2001 dan 3. Hutang terhadap total kapitalisasi terus menurun dari 41% pada tahun 2001 menjadi hanya 29% pada tahun 2005.8 2005 (Belum diaudit) 1.0 2002 2. HUTANG YANG BELUM DILUNASI DAN KAPASITAS MEMBAYAR HUTANG Pada tahun 2005.1 2.5 38% 3. dengan amortisasi tahunan sebesar Rp 200 juta pada tahun 2005.OR. Rp 350 juta masing-masing pada tahun 2006 dan 2007. yang tidak berbunga.

ANGGARAN TAHUN 2006 3.939 pada tahun 2005.757 13.2.ID 11 .20 juta m3.0% 2.9%.6% pada tahun 2005. Produksi aktual diproyeksikan sebesar 14. dan penjualan air sebesar 10. Kehilangan air atau Non-revenue water (NRW) untuk tahun ini diperkirakan naik menjadi 30.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 3. Oleh karena itu pendapatan air dianggarkan agar bisa bertambah lebih dari 35% di atas tingkat pada tahun 2005 sehingga menjadi sebesar Rp 14. rasio cakupan rumah tangga akan meningkat. tetapi dengan laju pertumbuhan sebesar antara 0.2% 2006 (Anggaran) 431 14.656 8.295 3.460 2. Sebanyak total 907 sambungan baru akan dipasang selama tahun ini.6% 104. distribusi sebesar 13. Dengan demikian total jumlah sambungan akan meningkat menjadi 36. Akan tetapi. PRODUKSI DAN PERMINTAAN AIR Tanpa ada pengembangan terencana.8% Perubahan 3.OR.9% 125.201 30. penghasilan bersih diprediksi menurun sebesar 3% hingga menjadi Rp 1. Target produksi dan distribusi air PDAM ini untuk tahun 2006 ditunjukkan dalam Tabel 11.515 juta.9% dari 27. yang menunjukkan kekurangan yang sangat besar dalam kapasitas produksi dan distribusi PDAM ini walau ada sumber daya air yang melimpah.022 juta.298 11. Sebaliknya.987 10. Faktor pemanfaatan plant diharapkan mencapai 125% dari 104% pada tahun 2005.ESP.99 juta m3.2% hingga 16.905 27. yang hampir semuanya adalah sambungan untuk rumah tangga. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.1. kapasitas produksi PDAM ini tetap sebesar 431 l/dtk. bahkan pada tingkat ini tarif ratarata yang dibobot hanya akan sebesar 82% dari tarif yang seharusnya agar dapat mencapai pemulihan biaya penuh sesuai dengan Permendagri 2/1998.331 1. PENDAPATAN DAN PENGELUARAN Kenaikan nominal sebesar 18% dalam tarif rata-rata telah diantisipasi berdasarkan tingkat penyesuaian yang telah disetujui sebelumnya.3% 20.846 dari 35.76 juta m3. Tabel 11 Perbandingan Produksi dan Distribusi Air tahun 2005 dan 2006 2005 (Belum diaudit) Kapasitas Produksi (l/dtk) Produksi (000 m3) Distribusi (000 m3) Air Terjual ke Pelanggan (000 m3) Kehilangan Air (%) Faktor Pemanfaatan Plan (%) 431 12.

2. yang karenanya melebihi biaya pegawai sebesar 13%. Kenaikan signifikan juga dianggarkan untuk listrik sebesar 51%. Kredit macet juga demikian diasumsikan akan ditekan menjadi sebesar 0. Kenaikan terbesar sebanyak 86% kemungkinan terjadi dalam biaya bahan kiman. pemeliharaan hampir sebesar 33%. Gambaran sekilas hasil-hasil financial yang ditargetkan PDAM ini pada tahun 2006 ada dalam Tabel 13. Perbandingan pengeluaran rutin PDAM ini pada tahun 2005 dan 2006 ditunjukan dalam Tabel 12. Penyebab utama kenaikan tersebut sepertinya adalah overhead. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.2 pada tahun 2005.401 juta pada tahun 2006. yang mencapai Rp 529 juta atau lebih dari 82% di atas tingkat pada tahun 2005.4% 32. Rasio hutang terhadap total kapitalisasi akan terus menurun menjadi hanya 28%.4 per 1. namun yang tetap merupakan komponen yang kurang signifikan dan keseluruhan komponen yang ada.3. bahkan ketika rasio karyawan dengan sambungan semakin memburuk menjadi 5.19% dari penjualan air. Sebaliknya biaya pegawai dibatasi kurang dari pertumbuhan 5%.ESP.0% 86.ID 12 .224 Kenaikan 4.4% 3.1% 10. Rasio lancar akan selanjutnya menurun menjadi 1.7% 51. yang dianggarkan sebesar Rp 13. dan air baku sebesar 10%. Tabel 12 Perbandingan Biaya Unit Per m3 dari Air Terjual pada tahun 2005 dan 2006 2005 (Belum diaudit) Pegawai Listrik (Operasional) Bahan Kimia Bahan Pemeliharaan Overhead Air Baku Total 446 16 1 59 291 112 925 2006 (Anggaran) 467 25 2 78 529 123 1.1% 32.000 dari 5. DSCR akan tetap pada tingkat yang aman dengan minimum wajib dua kali lipat. INDIKATOR-INDIKATOR KINERJA LAINNYA Usia piutang akan dipotong dari 62 hari menjadi 40 hari.OR.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Penurunan dalam penghasilan bersih pada umumnya disebabkan karena adanya kenaikan sebesar 32% dalam pengeluaran operasional. sementara kas juga akan tetap pada tingkat kritis hanya satu bulan dari pengeluaran operasional.5% 82.

1 34.6% ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.5% Perubahan 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 13 Indikator-indikator Kinerja tahun 2006 2005 (Belum diaudit) Penjualan Air (Jutaan Rupiah pada Harga Saat Ini) Penghasilan Bersih (Jutaan Rupiah pada Harga Saat Ini) Usia Piutang Kredit Macet sebagai % dari Penjualan Air Rasio Lancar Kas = Mo.1 0.726 1. Pengeluaran Operasional Debt Service Coverage Ratio Hutang Terhadap Total Kapitalisasi 10.ID 13 .13% 1.022 40 0.19% 1.ESP.0 27.1 -0.1 -6.OR.056 62 -0.6 3.32% -0.0 3.788 -35 -22 0.2 1.1% 2006 (Anggaran) 14.4 -0.515 1.

.

Rencana tersebut mencakup tiga paket terpisah. atau sub-sistem dengan tepat.187 rumah tangga and non-rumah tangga) 2. jaringan penyaluran dan distribusi. BIAYA INVESTASI AWAL DAN PERENCANAAN PENDANAAN Sebagaimana disebutkan.380 meters) • Jaringan distribusi (70. Sub-sistem Blambangan/Tirtosari • Kapasitas produksi (45 l/dtk) • Jalur pipa penyaluran (8. Puluhan.000 meters) • Jaringan distribusi (202. rencana pengembangan PDAM pertama kali didokumentasikan dalam Proposal: Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih di Daerah Pelayanan PDAM Kabupaten Magelang yang dibuat oleh PDAM ini pada tahun 2004 dan telah dimutakhirkan pada tahun 2006. Sub-sistem Kali Bening • Kapasitas produksi (140 l/dtk) • Jalur pipa penyaluran (15.900 meters) • Reservoir • Sambungan baru (11. Ahli Teknik Penyedia Air di bawah naungan ESP mempertajam target-target rencana tersebut dan menerjemahkannya menjadi program belanja modal tahunan.754 meters) • Jaringan distribusi (68.254 meters) • Reservoir • Sambungan baru (4. OPSI UNTUK PROGRAM PENGEMBANGAN 4.659 rumah tangga and non-rumah tangga) 3.011 rumah tangga and non-rumah tangga) ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Yang terakhir diberi tanda garis miring karena memang PDAM ini belum memutuskan yang mana dari kedua sumber mata air tersebut yang akhirnya akan digunakan. di antaranya: Kali Bening.OR.852 meters) • Reservoir • Sambungan baru (3. Masing-masing telah diidentifikasi berdasarkan sumber mata air pegunungan yang akan digunakan. dan Blambangan/Tirtosari. Rencana pengembangan tersebut dan berbagai komponennya dapat dirangkum sebagai berikut: 1.ID 14 . masing-masing meliputi sistem penyedia air berpipa sepenuhnya. dengan sumbernya sendiri.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 4.1. Puluhan Sub-System • Kapasitas produksi (45 l/dtk) • Jalur pipa penyaluran (4. dan wilayah cakupan layanan target.ESP.

3% 0.3% dan 12.0% Berdasarkan sub-sistem.4% 83.654 13.2 juta dan Rp 0.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Biaya pokok program tersebut diperkirakan sebesar Rp 135.549 6. Pinjaman dari bank umum dalam negeri telah diajukan untuk mendanai hampir 68% atau Rp Rp 110.389 juta untuk Puluhan.326 3.222 1.6 juta per penerima baru.177 24. Dari total tersebut.146 1.809 2.109 juta.4 per penerima tambahan dengan besar jumlah orang dalam rumah tangga yang diasumsikan adalah 5 orang. dengan bunga sebesar 14% per tahun dan masa pembayaran cicilan selama 12 tahun. hampir 48% dialokasikan untuk pengadaan.4 juta dan Rp 3.179 526 201 2.511 6.051 juta untuk Kali Bening.511 5.015 167 562 2.966 20. Sisanya diambil dari biaya sambungan dan pencarian dana internal PDAM sendiri.4 juta per sambungan atau Rp 1.593 163. yang keduanya telah dilakukan kajian yang sama oleh ESP.674 755 2008 2009 2010 Total 77.5% 14.481 5. Rincian biaya dari program pengembangan awal ini ditunjukan dalam Tabel 14.305 11.1% 4. Harga Pokok Kontigensi Fisik Kontigensi Finansial Total.639 juta telah ditutupi dari kombinasi hibah atau grant (untuk pembebasan tanah) dan penyuntikan dana segar atau uang muka dari PEMDA Kabupaten Magelang sebagai pemilik tunggal dari usaha penyediaan air.6% 100. total biayanya diperkirakan sebesar Rp 163.838 99 44 16 182 2.109 % dari Total 47. Rencana pendanaan yang diusulkan untuk program pengembangan awal ditunjukkan dalam Tabel 15.000 14. dan sedikit kurang dari 6% untuk pembuatan sambungan baru.487 2. di PDAM Kabupaten Bogor dan PDAM Kota Malang.657 108. Sebagai perbandingan.9% 2. termasuk grace dua tahun.ID 15 .968 30.258 77.8% 0. biayanya masing-masing adalah Rp 6.481 5.481 5.669 juta untuk Blambangan/Tirtosari.097 135.769 1.549 juta.9% 4. setiap sambungan baru memerlukan investasi hampir sebesar Rp 8. dan Rp 25. Tabel 14 Rincian Biaya Investasi Awal (dalam Jutaan Rupiah) 2007 Pengadaan Pengadaan – Sambungan Pekerjaan Sipil Pekerjaan Sipil – Sambungan Pembebasan Tanah Desain Supervisi Administrasi Pajak dan Bea Total.068 1.744 44 20 8 82 908 75 321 1.6%.654 24. Hampir 18% atau Rp 28. biaya investasi diperkirakan sebesar total Rp 107.345 742 9.742 128. Secara rata-rata.ESP.5% 3.5 juta atau sedikit di atas Rp 1.935 967 12. Rp 30. termasuk semua kemungkinan.OR. Harga Saat Ini termasuk Semua Kontigensi 1.3% 12. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Dengan harga-harga saat ini. Porsi-porsi untuk kontigensi atau kemungkinan fisik dan harga masing-masing diperkirakan sebesar 4. hampir 15% untuk pekerjaan sipil.2% 1.6% 7.724 4.341 1.284 juta dari total biaya investasi.

Alternatif untuk menerapkan penyesuaian tarif adalah kenaikan dalam jumlah target sambungan baru sebesar sekitar 10.ID 16 .222 3. Sebagaimana disebutkan.0% 88. yakni asumsi bahwa tim rekanan PDAM tidak cukup yakin menggunakannya sebagai wilayah cakupan yang direncanakan.128 8.1% 100. masih sebagian besar daerah pinggiran. pada lajut hampir tiga kali lipat dari rata-rata tahunan secara historis. penilaian kelayakan keuangan awal dari program pengembangan ini dibuat berdasarkan belanja modal.744 (2.9% 16.360 2009 2010 Total 110. sebagai Opsi 2.838 (4. 3.6% 5.109 0. PENILAIAN KELAYAKAN AWAL Sebagaimana disebutkan.6% 9.128 10.305 1. khususnya untuk sub-sistem Kali Bening dan Puluhan. salah satunya untuk Blambangan/Tirtosari terbukti merupakan paket yang paling kuat dalam hal Nilai Kini Bersih/net present value (NPV) dan Tingkat Pengembalian Internal Finansial/ financial internal rate of return (FIRR).587 5. Di antara ketiga paket tersebut. Hasil observasi tambahan ini dijuga dibuat berdasarkan opsi kedua (Puluhan dan Blambangan/Tirtosari): ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Program ini dapat dianggal layak hanya bila ada kenaikan tarif yang sangat tinggi.063 3.364 7. dan akan kemungkinan besar tidak diterima oleh pemerintah daerah.511 27. Penyuntikan dana tambahan yang besar sudah diantisipasi melebihi kapasitas finansial dari.399 163.ESP. dan tidak termasuk paket Puluhan. sebagai Opsi 3.319) 2. PDAM ini meminta dilakukan pertimbangan terhadap dua opsi lainnya.698 2008 21. Pencarian dana internal PDAM sendiri tidaklah cukup untuk mendanai kekurangan biaya investasi yang akan dicakup oleh pendanaan eksternal.887 30.055) 1. hasil dari penilaian ketiga opsi di atas dipresentasikan pada tanggal 14 Juni.284 15.OR. 2. 4.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 15 Rencana Pendanaan yang Diusulkan untuk Program Investasi Awal 2007 Pinjaman Proyek Didapat Sambungan Pelanggan Hibah Konstruksi Pemerintah RI Hibah TA Pemerintah Ri (APBN) Hibah PPN Pemerintah RI Tanah /Ekuitas RAP LG Ekuitas LG/Uang Muka Lainnya PDAM/Lainnya Total 1. tidak termasuk paket Kali Bening.000. Berdasarkan kesimpulan tersebut. rencana pendanaan dan asumsi-asumsi lainnya mengenai pendapatan dan biaya yang telah dihitung sebagai berikut: 1.7% 4.886 128.511 27.2.787 % dari Total 67.

Kenaikan tarif tahunan yang hampir sama dengan Opsi 1. manajemen PDAM ini memutuskan untuk memilih Opsi 3 dan menunjuk mata air Blambangan. Berdasarkan pertimbangan di atas.OR. bukan Tirtosari. hampir dua kali lipat rata-rata tahunan secara historis.ID 17 .ESP. sebagai sumber air untuk sub-sistem tersebut. Opsi 3: Kenaikan tarif yang dipersyaratkan adalah rata-rata tahunan secara historis. Kekurangan biaya investasi yang tidak dapat ditutupi oleh pembiayaan ekternal dapat juga dengan mudah ditutupi oleh pembiayaan kas internal PDAM dan biaya sambungan dari pelanggan baru. Upaya alternative meningkatkan jumlah target sambungan sepertinya tidak realistis karena rendahnya kepadatan populasi. Paket tersebut tetap layak bahkan dengan mengasumsikan kenaikan investasi dan biaya Operasional dan Pemeliharaan atau berkurangnya pendapatan inkrimental yang diharapkan. dan oleh karenanya terjangkau oleh pelanggan PDAM. terutama di area cakupan sub-sistem Puluhan. 2. Opsi 2: Akan tetapi suntikan dana segar dari PEMDA ternyata jauh di bawah Rp 5 miliar.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 1. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.

4% 2.203 4. dan belanja modal (capex) untuk paket Blambangan yang dibuat oleh Ahli Teknik Penyedia Air ESP ditunjukkan dalam Lampiran 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 5.7% 7.939 757 2.136 3. dari 2007 hingga 2010.700 1.2% 82. permintan air. proses tender.9% 100.388 286 163 109 97 415 4.314 25. Pekerjaan sipil berada di urutan kedua.609 802 370 743 495 442 1.ID 18 . dengan bagian sebesar 41.1% 1.9% 1.866 1. tahun kedua untuk penyelesaian pekerjaan sipil dan memulai pekerjaan instalasi sambungan baru.855 21.169 18.9% 1.385 15.219 juta. OPSI YANG DIPILIH: PROGRAM INVESTASI UNTUK TAHUN 2007-2010 5.219 1. termasuk kontingensi.700 juta.4% 12.0% 3.609 juta. Biaya memasang sambungan baru yang ditargetkan diperkirakan sebesar Rp 2.669 % dari Total 41. Biaya pokok paket Blambangan diperkirakan sebesar Rp 21. biaya investasi menjadi bernilai Rp Rp 25. pengadaan.7% 4. Kontingensi fisik dan harga secara gabungan sebesar 17.7% atau senilai Rp 10.3% atau Rp 4.7% 4. Harga Pokok Kontigensi Fisik Kontigensi Finansial Total.221 370 558 372 332 1.1. sebesar 18.005 juta atau 7.ESP. Tahun pertama akan difokuskan pada desain teknis secara rinci. Program ini direncanakan akan dilaksanakan dalam periode empat tahun. kegiatan persiapan. BIAYA Rincian perhitungan sambungan.669 juta.450 juta.659 327 958 5. Dengan harga-harga saat ini.0% 362 15 10 9 39 436 36 122 593 154 6 4 4 16 185 15 65 266 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Harga Saat Ini termasuk Semua Kontigensi 10. Tabel 16 Rincian Biaya Investasi Opsi yang Dipilih – Sub-sistem Blambangan 2007 Pengadaan Pengadaan – Sambungan Pekerjaan Sipil Pekerjaan Sipil – Sambungan Pembebasan Tanah Desain Supervisi Administrasi Pajak dan Bea Total.8% dari total biaya.0% atau senilai Rp 4. Rincian biaya pelaksanaan paket Blambangan ditunjukkan dalam Tabel 16.203 2. dan memulai pembangunan.944 2008 2009 2010 Total 10. dan dua tahun sisanya akan digunakan sebagian besar untuk instalasi atau pemasangan sambungan baru lainnya.700 2.OR. Pengadaan adalah komponen terbesar.7% 18.

termasuk pemasangan yang direncanakan oleh PDAM pada tahun 2006 dan 2007 yang tidak dicakup dalam program investasi ini.669 4. ditunjukkan dalam Tabel 17.429 pada tahun 2008.813 5.3.4 juta.579 6. investasi untuk memperpanjang layanan penyedia air pipa sebesar sedikit di atas Rp 1 juta.242 2010 710 21 9 17 13 0 770 5.012 Total Sambungan Sesuai Program Investasi Investasi yang dibutuhkan untuk membuat satu sambungan baru hampir mencapai Rp 6. Tabel 18 Perbandingan Biaya Investasi dan Potensi Keuntungan Total Biaya (Jutaan Rp) Jumlah Sambungan baru Jumlah Orang yang Akan Dilayani Biaya persambungan (Rp) Biaya per Orang (Rp) 25.012 sambungan baru ditargetkan akan terpasang dalam waktu tiga tahun: 1.012 24. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Pembiayaan eksternal ini diasumsikan dengan beban bunga sebesar 14% per tahun dengan masa pembayaran cicilan 12 tahun.819 4.049 3.236 1. Jadwal pemasangan sambungan baru. 1. Belum ada sambungan baru yang kemungkinan dipasang setelah tahun 2010 mengingat masih adanya hambatan produksi dan kapasitas produksi tambahan yang sangat sedikit yang dimasukkan dalam paket investasi ini.429 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 5.044.ID 19 .813 pada tahun 2009. Per kapita.807 2008 1.2. dan 770 pada tahun 2010. yang hampir sama dengan angka-angka yang didapat di Kabupaten Bogor.349 5. TARGET-TARGET Sebanyak total 4. termasuk masa grace dua tahun. Tabel 17 Jadwal Pemasangan Sambungan Baru 2006 Rumah Tangga Lainnya Rumah Tangga Sangat Miskin Kran Umum Komersial Industri Tanker Air Kenaikan Tahunan Kumulatif 907 907 907 2007 830 25 10 20 15 1 900 1.317 39 16 32 24 1 1. RENCANA PEMBIAYAAN Pembiayaan eksternal. via pinjaman komersial langsung atau instrument hutang lainnya (seperti penerbitan obligasi perusahaan) ditentukan sebanyak 70% dari belanja tahunan.056 1.398.429 2009 1.671 50 20 40 30 1 1.ESP. sebagaimana ditunjukkan dalam Tabel 18. hanya belanja modal (capex) untuk dua tahun pertama saja yang layak mendapatkan pembiayaan eksternal. Dengan berdasarkan pada ketentuan-ketentuan ini.OR.

Sisanya akan ditutupi oleh pemasukan kas internal PDAM sendiri (18.108 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Rencana pembiayaan yang diusulkan untuk mengimplementasikan program investasi ini ditunjukkan dalam Tabel 19. Tabel 20 Jadwal Amortisasi Pinjaman (Dalam Jutaan Rp) 2007 Pencairan Tahunan Pencairan Kumulatif Amortisasi Pokok Sisa Pinjaman Komitmen Bunga Umum Biaya di Muka Total bunga yang disesuaikan Akumulasi Bunga Sado of Acc.374 375 2.711 6.834 juta).711 19.947 1.086 2.834 25.ID 20 .077 2.108 3.143 1.305 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.125 375 2.659 17.749 3. dan hibah PEMDA untuk pembebasan tanah (1.669 18.866 641 5.947 2008 4. sebagaimana ditunjukkan dalam Tabel 20.108 1.086 2.108 1.624 375 2.014 1.4% atau Rp 370 juta) Amortisasi tahunan berjumlah Rp 2.100 1.100 18.947 12.659 1.711 14.6% 13.100 1.499 375 2.4% 12.999 375 2.711 8.723 2.OR.100 2.086 3. Tabel 19 Rencana Pembiayaan dan Jadwal Pencairan Pinjaman Indikatif untuk Opsi yang Dipilih – Sub-sistem Blambangan (Dalam Jutaan Rp) 2007 Pinjaman Proyek yang Diambil Sambungan Pelanggan Hibah Konstruksi Pemerintah RI Hibah TA Pemerintah RI (APBN) Hibah PPN Pemerintah RI Tanah/Ekuitas RAP LG Ekuitas LG Lainnya/Uang Muka PDAM/Lainnya Total 5.648 3.648 2.1% Sebagaimana ditunjukkan dalam table di atas.086 1.711 12.086 1.974 2.108 1.717 1.086 2. Bunga Acc. Cicilan Bunga Acc.146 3.803 2.060 3.0% 370 370 1.944 (936) 593 (420) 266 4.175 17. Total Amortisasi 1.529 685 2009 2010 Total 17.161 17.6% atau Rp 17.8% atau Rp 4.086 1.305 12.889 2.208 2. biaya sambungan dari pelanggan baru (13.108 1.711 10.549 18.947 2008 4.648 12.014 17.1% atau Rp 3.8% 100.ESP.368 2.077 17.175 3.711 17.357 % dari Total 66.086 juta mulai dari tahun 2009 dan berakhir pada tahun 2018.874 375 2.249 375 2.723 17.357 juta).632 1.161 1.368 17.108 juta dari total investasi. pembiayaan eksternal akan menyedot 66.108 1.108 1.108 17.

.

PROYEKSI PRODUKSI DAN PERMINTAAN Volume produksi. sebagaimana ditunjukkan dalam Tabel 21. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.1. 6. potongan waktu yang dianggap kritikal karena waktu tersebut sesuai dengan periode pelaksanaan program investasi ini dan juga untuk mengamortisasi pinjaman PDAM yang ada dan pembiayaan eksternal yang diusulkan untuk implementasi program investasi ini. Faktor pemanfaatan kapasitas plant akan naik pada tahun 2009 sebesar 106%.1. Kontribusi pelanggan. Biaya terkena bunga 14.00% 9.0%. dana PDAM sendiri diharapkan dapat menghasilkan tingkat pengembalian 10%.2.65% 14.ID 21 .35% 10. Kehilangan air atau water losses diperkirakan sebesar 28% selama periode proyek. pembiayaan eksternal tingkat pengembalian sebesar 10%.1. 13.00% 3. Sebagaimana disebutkan.4 juta m3. GAMBARAN PROYEKSI KEUANGAN Bagian ini fokus pada tahun 2007 hingga 2018. distribusi dan penjulan akan mencapai tingkat optimumnya pada tahun 2010 masing-masing sebesar 14. hambatan kapasitas dan kehilangan air sebagaimana yang diproyeksikan oleh PDAM ditunjukkan dalam Tabel 22.1. Produksi. hibah yang diusulkan oleh PEMDA.6 juta m3. sebagai indikasi bahwa hambatan produksi akan tetap ada di masa mendatang. dan. Tabel 21 Biaya Modal Pinjaman Komersial Weight Biaya Nominal Weighted Component of WACC WACC 66. Kontribusi pelanggan diasumsikan diterima oleh PDAM sebagai pendapatan dan oleh karena itu dapat dianggap sebagai dana PDAM. Oleh karena itu Rata-rata Biaya Modal Tertimbang/weighted average cost of capital (WACC) dihitung sebesar 12. 6.OR.ESP.3 juta m3.67%.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 6. dan 11.33% 12.34% 6.67% Dana Pemerintah 33. Setelah itu akan naik lagi dan konstan pada 110% sepanjang sisa periode proyek. ASUMSI-ASUMSI BIAYA MODAL Biaya modal dihitung berdasarkan bauran sumber dana.

627 27.9% 1.4% 18.499 27.25 106.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 22 Proyeksi Kapasitas produksi. (m3/hari) Total Samb.5% Jumlah total sambungan akan mencapai maksimalnya pada tahun 2010 sebanyak 41.5% 2014 475 14.271 13.987 10. (No.175 1. (m3/thn) Vol.758 2015 38.355 124 2.24 109.8% 1.164 124 3.) Perubahan Tahunan (No.271 13.24 109.590 11.9% 1. Rmh Tangga (No.164 124 3.9% 17.2% 2008 35.41 115. (m3/thn) Volume Terjual (m3/thn) Water Losses (%) Rasio Produksi terhadap Konsumsi Faktor Pemanfaatan 430 14.499 27.164 124 3.51 41.) Rumah tangga Rasio Layanan Rmh Tangga (%) 34.155 1.758 770 18.433 124 3.ESP.758 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.4% 2010 38.758.50 41.24 109.0% 2008 475 15. Prod.ID 22 . Dengan total populasi kabupaten yang diproyeksikan sebesar 1.590 11.869 13.5% 2013 475 14.9% 1.164 124 3.6% pada tahun 2010.1% 17.51 41.499 27.51 41.155 1. Setelah itu akan menurut secara bertahap karena tidak adanya sambungan baru dan menghadapi pertumbuhan populasi terus menerus yang diperkirakan sebanyak 0.51 41.499 27.2% 2009 475 13.022 14.5% 2015 475 14.9% 1.988 1. Konsumsi per kapita dari sambungan rumah tangga diproyeksikan meningkat sebesar 10 liter dari tingkat pada tahun 2005 menjadi 124 liter. Hambatan Kapasitas dan Kehilangan Air 2007 Kap.590 11.49 40.Prod.25 109.155 1.429 17.6% 18.9% 1. (lcd) Samb.590 11.712 124 3.7% 2009 37.271 13.164 124 3.155 1.) Unit Samb.5% 2011 475 14. termasuk non-rumah tangga.164 124 3.758 2012 38.50 37. Konsumsi unit per sambungan. sekitar 90%nya adalah rumah tangga. Tabel 23 Proyeksi Sambungan dan Permintaan Air 2007 Samb.9% 1.24 109.189 11. Sambungan dan permintaan air yang diproyeksikan tersebut ditunjukan dalam Tabel 23. (l/dtk) Vol.8% 2011 38.0% 1.50 39.320 28.OR.757 13. Non-Rmh Tangga (No.5% 2012 475 14.43 125.) Unit Samb. rasio cakupan rumah tangga akan mencapai puncaknya sebesar 18.155 1.053 1.24 109.244 juta.155 1.996 1.252 10.590 11.397 27.124 1.271 13.271 13.51 41.9% 1.056 27.813 18.271 13.9 m3 per bulan pada tahun 2011 dan oleh karenanya masuk dalam rentang konsumsi ketiga yang paling menguntungkan.9% per tahun. dengannya diperkirakan akan menaik secara bertahap sebesar 22.3% 18.4% 2010 475 14.758 2013 38. Dist.499 27.590 11.758 2014 38.746 900 17.

PDAM tinggal perlu memasukkan dalam kenaikan tarifnya.5% dari segi nominal.000 direncanakan akan telah dicapai mulai tahun 2007 mengingat rata-rata historis yang telah dicapai. Air baku.ID 23 . penyisihan kredit macet. biaya-biaya bahan-bahan ini diperkirakan sudah mencerminkan harga pasar dan karena itu akan bergerak berdasarkan tingkat inflasi tahunan. Bahan-bahan pemeliharaan: bahan-bahan ini diasumsikan sebesar 1. Asumsi kenaikan tarif nominal dari tahun 2007 sampai tahun 2018. Administrasi: Biaya ini ditetapkan sebagai beban umum dan administrasi dikurangi upah.5% dari segi nominal. Mulai tahun 2011. Karena tarif dasar di masa datang masih harus ditentukan. Pihak manajemen PDAM telah bertekad untuk mengurangi pos biaya ini dari 113% menjadi 72. yang merupakan angka yang lebih rendah dari rata-rata selama periode tahun 2001 – 2005 yaitu sebesar ampir 2%. 2.1. 6. tarif rata-rata tertimbang PDAM akan cukup besar untuk untuk pemulihan seluruh biaya.ESP.5% per tahun 2.OR. tarif rata-rata tertimbang diproyeksikan akan naik lebih dari dua kali dibanding tarif yang diperlukan untuk pemulihan penuh baik sebagaimana yang diatur berdasarkan peraturan yang ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. 3.4. adalah sebanding dengan rata-rata histories kenaikan tahunan tarif rata-rata tertimbang PDAM dari tahun 2002 sampai 2006.1. Sebagaimana yang telah disebutkan. pembayaran bunga. 2019-2025: penyesuaian tahunan sebanding dengan tingkat inflasi. 5. 4.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 6. pada tahun-tahun berikutnya.3. kenaikan tersebut dipandang oleh pihak manajemen PDAM sebagai kenaikan yang masih dapat dijangkau oleh para pelanggan lama dan para calon pelanggan dan dapat dibenarkan bagi otoritas pemerintah daerah pada cabang eksekutif dan legislative yang akan menyepakati atau setidaknya meneliti kenaikan tersebut. Personil dan biaya personil: Rasio personil terhadap sambungan yang diinginkan sebesar 5 per 1. dan biaya pemeliharaan dan penyusutan yang terkait dengan aset tetap umum dan administrasi. PDAM berpendapat bahwa target tersebut dapat dicapai melalui langkah-langkah pengendalian yang lebih ketat. Kenaikan tahunan biaya listrik dan bahan kimia dari segi riil ditetapkan sebesar 15% atau 20. Bahkan.2% dari nilai aset tetap bersih. yang mana kenaikan ini adalah sama dengan kenaikan yang dianggarkan untuk tahun 2006. ANALISA TARIF Asumsi kenaikan tarif nominal yang ditetapkan dalam proyeksi keuangan adalah sebagai berikut: 1. bagian waktu dalam proyeksi keuangan yang dianggap penting.3% digunakan selama periode proyeksi. proporsi dari pos biaya ini terhadap pendapatan air tahun 2006 sebesar 9.5% dari biaya personil mulai tahun 2010. Listrik dan bahan kimia: Distorsi harga listrik dan bahan kimia diperkirakan akan terkoreksi secara bertahap dalam lima tahun kedepan atau sampai dengan tahun 2010. dampak dari inflasi terhadap biaya operasional.0% dari segi riil atau sekitar 10. Dengan tidak adanya beban hutang mulai tahun 2019. total ganti rugi air baku yang digunakan PDAM adalah sebesar 20% dari tarif dasar dikalikan volume air yang terjual. 2007-2018: 26. Biaya per karyawan diasumsikan meningkat setiap tahun sebesar 5. BIAYA RUTIN Asumsi-asumsi mengenai biaya rutin adalah sebagai berikut: 1. bersamaan dengan penghapusan secara progresif atas subsidi pemerintah untuk bahan bakar minyak bumi dan listrik. Dengan penyesuaian tarif tahunan tersebut di atas. Karena itu.

Namun demikian alasan yang mendasari bukan karena tarif dinaikkan melebihi dari angka yang diperlukan.ESP. Indikator-indikator kelayakan program investasi berdasarkan kasus dasar dan berdasarkan skenario buruk tertentu ditampilkan pada Tabel 25.5% 1. tapi karena ketidakmampuan PDAM berdasarkan rejin perpajakan yang berlaku untuk menghasilkan akrual yang merupakan keseluruhan biaya. Tabel 24 Analisa Proyeksi Tarif (Rp per m3 dari Air Terjual dengan harga yang berlaku saat ini) 2007 Tarif rata-rata tertimbang Kenaikan Nominal (%) Biaya Rendah Biaya Dasar Biaya Penuh (Permendagri 2/1998) Biaya Penuh (O&M + Debt Serv.277 26.376 26.5% 2.546 2.395 3.008 2.568 4.503 2.590 2.2.183 2.67%.467 1.211 2.800 26.933 2014 9.644 26.404 1. yang mungkin digunakan oleh PDAM sebagai panduan dalam penetapan tarif di masa datang.880 26.314 1. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI ada dan sebagaimana yang ditetapkan dalam laporan ini.5% 1.37%.762 5.555 1.285 1.869 2012 5.803 26. penurunan 10% pada pendapatan inkremental atau keterlambatan satu tahun dalam pelaksanaan pendapatan inkremental.5% 1.063 3.5% 1.879 2009 2.723 3.269 3.742 2008 2.432 1.597 2011 4. + 10% Ekuitas) Besarnya Pemulihan Biaya Permendagri 2/1998 (%) O&M +Debt Service +10% Ekuitas 103% 116% 121% 146% 128% 160% 140% 146% 161% 169% 176% 190% 188% 206% 195% 217% 200% 225% 1.255 6. yang merupakan angka di atas hurdle rate sebesar 12. Program tersebut tetap layak sekalipun diasumsikan kenaikan 10% pada biaya investasi dan biaya O&M inkremental.ID 24 .296 5. Analisa proyeksi tarif yang berkaitan dengan biaya.609 26.712 juta dan financial internal rate of return (FIRR) sebesar 15.304 2013 7.OR.798 2.437 2.896 1. program investasi dianggap layak dengan Nilai Kini Bersih (NPV) sebesar Rp 4.5% 2. Tapi hal ini tidak mengatasi uji sensifitas lainnya yaitu gabungan kenaikan 10% atas biaya dan penurunan 10% pendapatan inkremental.258 2010 3.824 2.671 2.331 26.5% 1.5% 1. disajikan pada Tabel 24.777 2015 11.5% 2.831 26.555 1.574 4.133 2. INDIKATOR-INDIKATOR KELAYAKAN Berdasarkan asumsi-asumsi di atas.

304 6.815 85.852 4.ESP.699 23.OR.976 3.714 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.673 20.199 29.908 2011 53.002 53.083 14.265 123 2008 24.5% diasumsikan untuk pendapatan tarif.877 13.418 1. 6.436 82.269 2012 67.363 7.492 62.300 8. HASIL-HASIL KEUANGAN LAPORAN LABA RUGI Pendapatan tarif dan sambungan diambil dari perhitungan pendapatan ke dalam laporan pendapatan dengan mengubah pendapatan harga konstan 2005 menjadi harga terkini melalui penggunaan inflator GDP tahunan.119 2014 107.891 6.96% 13.426 8.046 1.214 249 2009 31. laba ditahan akan positif selama periode yang diproyeksikan. Cadangan hutang ragu-ragu sebesar 0.610 118.221 2013 84.350 11.36% 12.3.3.224 2015 135.895 17. Total Pendapatan Operational Pengeluaran Operasional Pendapatan/ (kerugian) non operasional Keuntungan Bersih Sebelum Pajak Pajak Pendapatan Kerugian Pendapatan Bersih 18. PDAM diproyeksikan untuk terus menghasilkan pendapatan bersih setelah pajak.291 107.963 60.37% 13.575 21. Rincian laporan pendapatan ditampilkan dalam Lampiran 4.151 35.202 1.ID 25 .724 136.133 9.570 86.088 5.222 29. Keuntungan tahunan pada aset akan berkisar antara 11% dan 17% dan pada ekuitas berkisar antara 18% dan 29%. Tabel 26 Ringkasan Laporan Pendapatan (dalam Juta Rupiah) 2007 Pendapatan Tarif.67% NPV Kasus Dasar Kenaikan 10% dalam Investasi dan Biaya O&M Penurunan 10% dalam Incremental Revenues +10% dalam biaya dan -10% dalam pendapatan Penundaan setahun dalam Incremental Revenues 4.309 17.375 30.528 44.733 (560) 472 FIRR 15.69% 12.845 37.018 12.653 20. Keuntungan dikenakan pajak pada tarif badan yang sekarang berlaku di Indonesia. Demikian juga.574 25.700 13.806 4.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 25 Indikator Kelayakan WACC = 12.126 15.485 19.579 997 2010 41.781 20.518 43.712 2.660 43.548 13.92% 6.048 67.241 3.942 28.466 25.230 18.1. Ringkasan mengenai laporan pendapatan PDAM untuk periode 2007-2018 dipaparkan pada Tabel 26.056 30.

ketika kenaikan tersebut akan menutupi biaya operasional selama 13 bulan atau lebih dari empat kali tingkat aman. SUMBER DAN PENGGUNAAN DANA PDAM akan terus menikmati arus kas tahunan yang positif sepanjang periode yang diperkirakan. Perkiraan-perkiraan tersebut mengasumsikan piutang selama 60 hari. Semua investasi baru dilakukan ketika pekerjaan sedang berlangsung pada tahun pengeluaran dan diberi modal pada tahun berikutnya.2.698 15% 23% 2011 15.328 17% 22% 2014 44.5 pada 2009 ketika PDAM mulai melakukan amortisasi pada pendanaan eksternal yang diajukan untuk program investasi.219 1.759 17% 21% 2015 61. dengan pajak yang harus dibayarkan dengan segera. aset tetap bersih akan negatif mulai dari 2018.506 17% 20% 6. mulai pada 1. Ringkasan mengenai sumber dan penggunaan dana dipaparkan pada Tabel 27. Dengan akumulasi depresiasi tahunan dan tanpa revaluasi.335 16% 22% 2012 22. Karena itu. seperti yang sedang dipraktekan oleh PDAM. Aset tetap dimasukkan dalam perkiraan dengan biaya yang sedang berlaku. Rincian mengenai perkiraan neraca ditampilkan pada Lampiran 6. Depresiasi diperhitungkan berdasarakan kehidupan yang bermanfaat untuk tujuan tarif dan pada nilai fiskal untuk tujuan penghitungan.524 3.242 11.3.048 13% 29% 2009 7.928 17% 22% 2013 32. NERACA Pengeluaran modal diperkirakan akan selesai pada 2010. Persediaan bahan kimia dan bahan-bahan pemeliharaan adalah 30 hari dan untuk persediaan instalasi adalah 70 hari.4 pada 2007 dan kemudian naik setiap tahunnya. dengan tingkat terendah pada 3.158 2.515 13% 24% 2010 10. DSCR akan tetap pada tingkat yang aman. Peningkatan tajang pada dana tunai akan diperkirakan mulai pada 2008. Kapitalisasi bunga dan pembangunan awal serta beban demobilisasi diperlakukan sebagai biaya yang ditangguhkan dan diamortisasi sebesar 10% per tahun pada saldo piutang. dan pemabyaran hutang selama 30 hari. sementara rinciannya pada Lampiran 5. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. PDAM tidak diharapkan untuk mempertimbangkan revaluasi terhadap aset tetapnya ketika keputusan ini masih berlaku.ID 26 .564 7.829 2.131 11% 28% 2008 5.3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 2007 Pembayaran Lain-lain Laba Ditahan Keuntungan pada Aset Keuntungan pada Ekuitas 3.852 15. 6.184 5. Tinjauan tentang neraca dipaparkan pada Tabel 28. 507/KMK/04/1996 dan perundangan-undang yang relevan lainnya memperlakukan kelebihan revaluasi sebagai keuntungan modal.OR. Ketentuan-ketentuan pada Keputusan Menteri Keuangan No.3.209 21. Rasio hutang terhadap total permodalam akan mencapai tingkat tertinggi hingga 52% pada 2007 dan setelahnya akan secara progresif turun. Rasio sekarang diperkirakan akan selalu pada tingkat yang aman.ESP.

334 13.7 2015 463.0 2% 60 180.765 11.0 2008 14.559 97.118 81.770 30.ID .246 2.4 5% 60 104.7 2011 35.767 6.9 2013 220.523 182.454 3.750 13.538 19.404 3.390 13.768 5. Kecuali Rasio) 2007 Gross Int.324 131.724 255.727 4.318 131.170 5. 2.370 406.822 43.706 3.433 14.517 25.136 27.664 499.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tabel 27 Ringkasan Sumber dan Penggunaan Dana (Dalam Juta Rupiah.859 5.905 8.112 3.836 1.979 34.908 6.1 32% 65 22.748 499.1 8% 60 75.251 60.962 8.938 75.501 16.738 4.171 92.745 9.827 7.761 17.966 1.5 2010 27.283 35.603 21.700 11.657 5.336 156.386 19.085 15.3 45% 69 13.347 5.954 234.466 40.4 Tabel 28 Ringkasan Neraca (Dalan Juta Rupiah.142 22.252 75.771 84.977 286.119 3.370 33.416 52.636 341.6 2014 92.003 1.946 7.720 36.5 2011 93.404 12.1 2009 33.211 -53 9.824 91.514 39.844 2.137 23.683 3.229 51 21.567 1. Bersih Total Kewajiban Ekuitas Total Ekuitas dan Kewajiban Rasio Lancar Hutang pada Total Modal Piutang Hari Cash = Months of Op.0 27 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.159 16.667 266 5.684 16.683 19.728 13.4 52% 74 2.582 4.705 135.2 2014 323.674 15.987 139.972 26.113 8.568 4.829 34.6 2010 57.9 22% 60 36.6 2015 123.363 8.964 116.124 61.090 12.0 2012 49.ESP.228 5.320 32.4 2012 146.652 33.7 2008 16.093 11.930 4.343 57.658 59.161 2.079 103. Exp.680 358.291 7. Cash Gen.845 9.396 15.772 11.559 3.044 157.659 38.859 43.6 14% 60 53.292 485.558 932 14.929 24.099 6.872 60.134 198.OR.118 6.060 593 6.116 4. Kecuali Rasio) 2007 Kas dan Deposito Aktiva Lancar Assets.579 358.862 64.635 16.599 36.047 23. net of Cash Aktiva Lancar Aset Tetap bersih Total Aset Kewajiban Lancar Hutang Jangka Panjang.966 97.196 10.032 24.2 2013 68.257 71.7 3% 60 138.613 11.164 8.333 25.872 10.285 61.742 102.831 11.611 4.482 16.148 23.999 3.228 30.393 6.482 40.494 255.142 4.428 46.7 2009 20.982 40.295 74.480 22. Ekuitas Pinjaman Total Sumber Dana Pengeluaran Modal Pembayaran Hutang Operasional Total Penggunaan Dana Kenaikan Tunai (Penurunan) DSCR (Pendapatan Bersih) 8.650 6.485 7.409 182.394 8.593 1.809 23.215 29.596 16.

.

Selain itu. 2. Sebagai contoh. Namun demikian. kesimpulan berikut ini diambil: 1. Kapasitas produksinya akan mengalami tekanan meskipun tersedia sumber air baku yang murah dan biaya yang relatif lebih murah untuk mengoeprasikan fasilitas produksi dan distribusi PDAM. 2. terutama karena ketidakmampuan untuk menjamin penyedia air yang memadai. yang dapat menjadi gejala tumbuhnya ketidakpuasan terhadap layanan PDAM. Melakukan pengendalian biaya yang lebih efektif. KESIMPULAN Dari bahasan yang dijelaskan di atas. langkah-langkah pengendalian biaya terutama diperlukan untuk menekan biaya operational yang membengkak. PDAM telah mampu menjalankan pengoperasian yang menguntungkan dan diperkirakan akan mampu melakukan hal yang sama di masa yang akan datang. harus dicatat bahwa program tersebut akan harus diteraplan dalam jangka waktu yang jauh lebih pendek dari pada apa yang PDAM telah biasa gunakan.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 7. Hal ini mungkin akan menaikkan tingkat penyebaran ketidakpuasan pelanggan seperti yang mungkin telah ditunjukkan oleh kasus-kasus yang terkait dengan PDAM dimana industri-industri dan pengusaha-pengusaha perdagangan mengganti sambungan airnya dari PDAM ke sumber-sumber air lainnnya seperti sumur dangkal dan sumur-sumur dalam. 7.OR. yang dianggarkan sebesar 113% dari pengeluaran untuk personalia pada 2006. yang secara tidak perlu mengikat sumber keuangan. yang sebenarnya dapat digunakan untuk tujuan-tujuan yang lebih produktif. Program investasi diketahui layak dari sisi keuangan. SARAN-SARAN Saran-saran berikut ini disampaikan kepada PDAM: 1. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. KESIMPULAN DAN SARAN 7. Faktor pemanfaatan instalasi di masa lalu selalu melampaui 100%. Untuk alasan ini. yang diketahui berada pada tingkat yang sangat tinggi.ESP. Hal ini sangat mendesak mengigat apa yang PDAM ketahui sebagai kecenderungan penurunan penjualan kepada pelanggan. juga telah diperkirakan bahwa PDAM akan mampu memenuhi kewajiban-kewajiban keuangannya yang muncul kerena program tersebut. Pendapatan bersih yang dihasilkan setiap tahunnya dapat dianggap berada di bawah tingkat yang diinginkan dalam pengertian keuntungan pada aset dan ekuitas karena ketidakmampuan PDAM di masa lalu untuk menerapkan tarif pemulihan biaya secara penuh.1. Memperbaiki keterbatasan produksi yang berlaku. tambahan yang direncanakan pada kapasitas produksi dan distribusi harus ditinjau dan direvisi. Seperti yang ditunjukkan dalam diskusi-diskusi sebelumnya. jumlah sambungan yang akan dibangun setiap tahunnya dua kali dari rata-rata jumlah sambuangan yang berlaku.ID 28 . jika diketahui tidak mamadai. dan inventaris instalasi.2. dan tekanan tersebut diperkirakan akan tetap ada di masa yang akan datang karena tidak adanya langkah perbaikan yang jelas. 3.

Meninjau kembali paket investasi yang telah abaikan. . Mengadakan kampanye untuk membantu calon pelanggan untuk program investasi. sebuah upaya bersama yang dilakukan oleh PDFAM dan ESP. Seperti yang telah dijelaskan. 4. maka PDAM harus mempertimbangkan untuk memperbaharuinya dan mengambail langkah-langkah pelaksanaannya. Merumuskan rencana untuk menggunakan kelebihan uang tunai. program perluasan PDAM secara keseluruhan yang teridri dari tiga paket yang juga menyertakan sub sistem Kali Bening dan Puluhan. 5.OR. Jika hasil sensus tersebut menunjukkan prospek yang lebih cerah untuk sub sistem yang disebutkan di muka. Perkiraan menunjukkan bahwa kelebihan uang tunai akan ada pada awal 2008.ID 29 . kecuali sub sistem Blambangan.ESP. PDAM karena itu harus siap untuk menanganinya. Sensus rumah tangga. Konstituen yang juga perlu dibangun adalah masyarakat yang tinggal di daerah di sekitar sumber air yang digunakan. akan segera dilakukan.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 3. Kampanye tersebut harus menargetkan pelanggan yang ada dan calon pelanggan serta otoritas pemerintahan derah. Kemungkinannya adalah membuatnya dicanangkan untuk pelaksanaan paket investasi yang untuk sementara telah ditangguhkan. termasuk pengguna air seperti petani. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.

LAMPIRAN – LAMPIRAN LAMPIRAN A – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG LAMPIRAN B – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG LAMPIRAN C – PERHITUNGAN PERMINTAAN AIR DAN PENGELUARAN MODAL UNTUK SUB SISTEM BLAMBANGAN LAMPIRAN D – RINCIAN LAPORAN PENDAPATAN LAMPIRAN E – RINCIAN SUMBER DAN APLIKASI DANA LAMPIRAN F – RINCIAN PERKIRAAN NERACA ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI 8.ESP.ID 30 .OR.

.

PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN A – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.OR.ESP.ID 31 .

.

Verifikasi biaya untuk berbagai komponen dalam program tersebut.ID 32 . atau sub sistem yang terpasang dengan benar. Masing-masing diketahui berdasarkan sumber mata air yang akan ditampung airnya. Hagad. Puluhan. analisa kelayakannya. 3. 2. dan Rp 25. Perencanaan. Pada 17-18 Mei 2006. yang masing-masing mencakup sistem penyedia air dengan pipa yang lengkap. Program perluasan PDAM yang diusulkan terdiri tiga paket yang terpisah. TUJUAN Tujuan dari rapat tersebut adalah untuk menjelaskan dan membahas hasil-hasil dari perkiraan keuangan awal dan untuk menguji validitas asumsi-asumsi yang digunakan.659 di Puluhan. total biayanya mencapai Rp 163. serta sasaran daerah cakupannya sendiri. Distribusi dan Audit Internal. 4.ESP. serta permintaan air dan target sambungan baru yang terkait dengan program tersebut. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. yang didasarkan terutama pada perkiraan resmi PDAM: 11. Perkiraan keuangan 20 tahunan awal dipersiapkan dan diringkas dalam satu penjelasan dengan menggunakan slide. PESERTA Rapat tersebut dibuka oleh Kepala Bagian Personalia. jaringan pengiriman dan pendistribusian. yakni kali Bening. Turut hadir dalam rapat tersebut adalah kepala Bagian Keuangan. Biaya dasar gabungan dari program tersebut diperkirakan sebesar Rp. and 4. 5. 135.051 juta untuk Kali Bening. dengan sumber.549 juta. Dengan harga sekarang.669 juta untuk Blambangan/Tirtosari. dan penilaian bagaimana program tersebut akan mempengaruhi pengoperasian PDAM di masa depan secara keseluruhan adalah bagian dari pemberian bantuan tersebut.OR. Hasil-hasil dari verifikasi ini dapat diringkas sebagai berikut: 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tanggal Waktu TEMPAT : : : 10 Juni 2006 8:30 – 15:00 PDAM KABUPATEN MAGELANG LATAR BELAKANG PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang di Jawa Tengah adalah satu dari sekian banyak perusahaan penyedia air minum di seluruh Indonesia yang berpartisipasi dalam Program Pelayanan Lingkungan (ESP) yang didanai oleh United States Agency for International Development (USAID). termasuk semua biaya darurat.012 di Blambangan/Tirtosari. ESP diwakili oleh Ramon H. total 18.186 di Kali Bening. Program investasi PDAM yang tersedia dipersiapkan berasal dari 2004.856 sambungan baru diharapkan akan terpasang pada tahun 2010. ESP menggalang Teknisi Penyedia Air dalam jangka pendek untuk memverifikasi komponen dan biaya. 3. Dengan sub-system.109 juta. dan Blambangan/Tirtosari. biaya investasi diperkirakan mencapai total biaya sebesar Rp 107. 10 Juni. Penyediaan akses ke sistem perbankan komersial dalam negeri untuk pendanaan program perluasan di masa yang akan datang miliki PDAM termasuk dalam cakupan bantuan teknis ESP. dengan anggota tim rekan kerja yang sebelumnya dirancang oleh Direktur Pelaksana PDAM.389 juta untuk Puluhan. yang dibahas pada Sabtu. Rp 30. Melalui program perluasan ini.

2. meskipun para pejabat PDAM mengungkapkan ketersediaan lahan di daerah-daerah sasaran untuk paket Kali Bening dan puluhan. 6. Penjelasan ini kemudian diikuti dengan pembahasan yang difokuskan pada masalah-masalah yang muncul selama pembahasan. Perkiraan jumlah sambungan juga realistis. biaya administratif atau overhead dan inventaris pemasangan perlu dikendalikan secara ketat di masa yang akan datang. kecuali untuk paket Kali Bening yang harus menyertakan booster pump. sementara standar yang ada biasanya menetapkannya sebagai satu proporsi dan karena itu lebih rendah dari standar. padahal tingkatan yang secara umum dapat diterima adalah 70 hari. Para pejabat PDAM berpendapat bahwa sub-sistem Blambangan/Tirtosari adalah sub sistem yang paling komersial. karena biaya investasi yang tinggi yang disebabkan oleh saluran pengiriman yang panjang dan sangat sedikitnya jumlah sambungan baru yang akan dipasang. 4. Kedua mata air tersebut berada di lokasi yang lebih aman karena jauh dari lereng Gunung Merapi dan karena itu. paket Blambangan/Tirtosari adalah paket yang paling layak. PROGRAM INVESTASI 1. kelangsungan penyedia air untuk sub sistem tersebut bisa lebih terjamin. Karena itu. KINERJA DAN ANGGARAN UNTUK 2006 1. Biaya program investasi seperti yang tertuang dalam perkiraan biaya dianggap realistis. dengan NPV dan FIRR yang paling tinggi dan memberikan indikasi ketahanan yang kuat terhadap setiap dampak buruk pembangunan yang mempengaruhi biaya dan pendapatan. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Contoh. Tarif PDAM belum mencapai pemulihan biaya secara penuh. Daerah yang menjadi sasaran di kecamatan Muntilan dan Ngluwar adalah daerah yang paling maju menjadi seperti kota di Kabupaten tersebut dan merupakan lokasi pembangunan industri kecil dan perdagangan. Sumber mata air di Blambangan dan Tirtosari memiliki pancaran air yang memadai.OR. pengoperasian PDAM menghasilkan keuntungan yang relatif rendah pada aset dan ekuitas. biaya umum dianggarkan untuk melampaui biaya personalia sebesar 13%. yang dapat dieksploitasi dengan investasi dan biaya O&M yang lebih rendah. 2. Karena itu. dan sumber mata airnya sendiri terletak di lereng Gunung Merapi yang aktifitasnya akan selalu mengganggu kelangsungan penyedia air untuk desa tersebut.ESP.ID 33 . Inventarisasi pemasangan diketahui hampir mencapai satu tahun. Sementara Kali Bening direncanakan untuk mencakup kecamatan Mertoyudan. tidak lebih dari 30% dari potensi hasil gabungan dari 15 sumber air yang saat ini sedang digunakan didistribusikan dan dijual kepada para pelanggan PDAM.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI NOTULEN RAPAT ESP membuat penjelasan singkat dengan PowerPoint yang menyoroti penilaian kinerja dan proyeksi keuangan. Berdasarkan asumsi-asumsi dalam perkiraan keuangan. Agaknya saat ini bukanlah waktu yang tepat untuk melaksanakan paket tersebut. 3. kecamatan ini didominasi oleh pedesaan kecuali untuk kantong-kantong pemukiman di sepanjang jalan raya tersebut. 3. 5. Pada 2006. Desa Puluhan juga memiliki daerah pedesaan yang menjadi sasaran. meskipun menguntungkan. Anggaran kerja untuk 2006 agaknya menekankan keterbatasan produksi dan kapasitas produksi PDAM ketika pemanfaatan kapasitas instalasi secara keseluruhan diperkirakan naik hingga 125%. yang masing-masing mencapai 200 l/dtk. Diantara indikator-indikator keuangan. yang berbatasan dengan kota Magelang dan berada di sepanjang jalan raya Magelang-Semarang. ada ruang bagi penyesuaian tarif yang lebih tinggi dari pada apa yang pernah dicapai dalam sejarah. Ini ironis karena PDAM memiliki akses pada sumber mata air yang melimpah ruah.

OR. 4. dan Blambangan/Tirtosari). keputusan terakhir berada di dewan direksi PDAM dan akhirnya pada pemerintah daerah sebagai satu-satunya pemilik perusahaan tersebut. Akan lebih aman bila mengasumsikan bahwa tidak akan ada penambahan modal dari pemerintah kabupaten Magelang. Tugas Verifikasi dengan kantor pusat ESP Dengan asumsi tanggapan positif. Kenaikan tarif yang diasumsikan sebesar 70% pada 2007 dan 25% setiap tahun setelahnya mungkin tidak bisa diterima oleh pemerintah di daerah-daerah terkait. Ketiga opsi tersebut adalah tiga paket (Kali Bening. Puluhan. Karena itu ESP diminta untuk mempersiapkan sebuah ringkasan mengenai hasil-hasil proyeksi keuangan pada masing-masing dari dua opsi terakhir (karena opsi pertama telah diajukan) dalam bentuk pemaparan PowerPoint. 4. 3. tim mitra kerja PDAM cenderung untuk membatasi program perluasan pada penerapan paket Blambangan/Tirtosari. Menimbang kenaikan tarif yang tinggi dan besarnya penambahan modal dari pemerintah daerah yang diperlukan untuk membuat agar paket Kali Bening dan Puluhan secara finansial layak. 3.’ 3. Presentation to PDAM management Penyelesaian perkiraan keuangan dan penyiapan laporan analitis Tanggal 12 Juni 2006 12-15 Juni 2006 16 Juni 2006 19-21 Juni 2006 Berikut ini langkah-langkah dan tanggal pelaksanaan/penyelesaian yang telah disepakati: ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI ASUMSI UNTUK PERKIRAAN KEUANGAN 1. 1. 5. ESP akan diharuskan untuk melakukan verifikasi ke kantor pusat di Jakarta jika pekerjaan tambahan seperti itu akan diijinkan.ESP. 2. 5. mempersiapkan perkiraan keuangan dan bahan-bahan untuk pemaparan.5%. Yang paling aman adalah menggunakan tarif lama sebesar 15. dua paket (Puluhan dan Blambangan/Tirtosari) atau satu paket (hanya Blambangan/Tirtosari). 4. Asumsi tentang kenaikan biaya operasional dapat diterima. 2. PDAM mengungkapkan keraguan mengenai apakah survey terpadu mengenai pelanggan akan secara positif mengubah jumlah mereka. Asumsi mengenai sambungan yang sebelumnya dinyatakan telah realistis dan harus dipertahankan. KESIMPULAN Berikut ini adalah kesimpulan yang muncul selama rapat: 1. Tim mitra usaha menganggap perlu bahwa para pembuat keputusan diberitahukan mengenai tiga opsi yang tersedia dan akibat-akibat dari masing-masing opsi tersebut terutama mengenai tarif dan penambahan modal dari pemerintah daerah. Bila demikian halnya. 2. Juga sangat diragukan bila pelanggan dan calon pelanggan PDAM yang sekarang akan dapat menjangkau harga tersebut. TINDAK LANJUT DAN JADWAL SEMENTARA No.ID 34 .

.

OR.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN B – CATATAN RAPAT DENGAN PDAM KABUPATEN MAGELANG ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.ID 35 .

.

Bila demikian halnya.Penasehat PDAM . Memaparkan dan membahas hasil-hasil penilaian kelayakan dari segi keuangan dari tiga opsi untuk program perluasan pelayanan PDAM. keputusan terakhir berada di dewan direksi PDAM dan akhirnya pada pemerintah daerah sebagai satu-satunya pemilik perusahaan tersebut. diberitahukan mengenai tiga opsi yang tersedia dan akibat-akibat dari masing-masing opsi tersebut terutama mengenai tarif dan penambahan modal dari pemerintah daerah. Ketiga opsi tersebut adalah (1) tiga paket (Kali Bening. 3. 2. Hagad . Ir.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Tanggal Waktu Tempa t : : : 14 Juni 2006 9:30– 14:30 PDAM Kabupaten Magelang LATAR BELAKANG Hasil dari penilaian kelayakan keuangan awal dari program investasi PDAM dipaparkan kepada tim mitra kerja pada Sabtu. Oni Hartono 3. Samsul Maarif Kepala Bagian Umum dan Hubungan Pelanggan 4.ESP. Suryanto Kepala Bagian Perencanaan dan Produksi 5. Puluhan. Afghoni 2. Sampai pada keputusan akhir mengenai opsi mana yang akan diterapkan. Ramon H.OR. 10 Juli. Wiwik WS Kepala Bagian Audit Internal 6. Memaparkan tinjauan singkat mengenai cakupan persyaratan untuk melaksanakan survey/sensus rumah tangga. PESERTA Peserta dari PDAM adalah sebagai berikut: 1. Tim mitra usaha menganggap perlu bahwa para pembuat keputusan. tim mitra kerja PDAM cenderung untuk membatasi program perluasan pada penerapan paket Blambangan/Tirtosari. terutama Direktur Pelaksana. (2) dua paket (Puluhan dan Blambangan/Tirtosari) atau (3) satu paket (hanya Blambangan/Tirtosari). Menimbang kenaikan tarif yang tinggi dan besarnya penambahan modal dari pemerintah daerah yang diperlukan untuk membuat agar paket Kali Bening dan Puluhan secara finansial layak.Penasehat Teknis Jangka Pendek (keuangan) ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Hari Purnomo Kepala Bagian Pengiriman dan Distribusi 3.Penasehat PDAM Adviser . Kesimpulan yang muncul selama pemaparan tersebut diringkas sebagai berikut: 1. Sri Wahyuningsi Kepala Bagian Keuangan ESP diwakili oleh: 1.ID 36 .’ 3. dan Blambangan/Tirtosari). Karena itu ESP diminta untuk mempersiapkan sebuah ringkasan mengenai hasil-hasil proyeksi keuangan pada masing-masing dari dua opsi terakhir (karena opsi pertama telah diajukan) dalam bentuk pemaparan PowerPoint SASARAN Sasaran dari rapat tersebut adalah sebagai berikut: 1. 2. Djoni Direktur Pelaksana 2.

SENSUS RUMAH TANGGA Sebuah tinjauan mengenai sasaran. kecuali kecamatan Mertoyudan.ID 37 . dan hanya Puluhan dan Blambangan/Tirtosari yang dipertimbangkan. 3. Berdasarkan opsi ini. 28 milyar. Puluhan. Dua paket lainnya dapat juga ditampilkan kembali jika ada indikasi bahwa sambungan baru akan lebih banyak dari pada yang diasumsikan dalam perkiraan keuangan yang baru saja dipaparkan. Bahkan. Opsi 3. yang diukur berdasarkan ketentuan-ketentuan Nilai Bersih Sekarang (NPV) dan Tingkat Keuntungan Keuangan Internal (FIRR). Opsi ini layak hanya pada kenaikan tarif yang hampir tiga kali dari kenaikan rata-rata tahunan sebelumnya dari 2002 hingga 2006. yang terdiri dari tiga paket (Kali Bening. ESP menyarankan agar Opsi 3 dipilih dengan catatan tambahan bahwa dua opsi lainnya dipertimbangkan berdasarkan hasil-hasil sensus rumah tangga yang akan dilakukan oleh PDAM bekerja sama dengan ESP. dan aktifitas yang terlibat dipaparkan. meskipun tidak setinggi Opsi 1. Rekomendasi. hanya paket Blambangan/Tirtosari akan diterapkan karena opsi tersebut telah secara konsisten menunjukkan kelayakan keuangan yang kuat. hingga sekarang masih didominasi oleh pedesaan.ESP. Dijelaskan bahwa sensus tersebut dilakukan atas kerjasama antara ESP dan PDAM. Opsi 2. Berdasarkan opsi ini paket Kali Bening dikecualikan mengingat biaya investasi yang sangat besar (Rp 107 milyar). Neraca dari biaya investasi yang tidak dapat ditutupi oleh pendanaan eksternal dapat juga ditutupi dana internal PDAM dan biaya sambungan dari para pelanggan baru. Ditekankan bahwa tujuan utama dari sensus tersebut adalah untuk mengkonfirmasikan keinginan dan kemampuan keluarga untuk memanfaatkan layanan penyedia air lewat pipa.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI NOTULEN RAPAT PENILAIAN KELAYAKAN OPSI UNTUK PERLUASAN PELAYANAN ESP memaparkan hasil-hasil penilaian kelayakan keuangan dari ketiga opsi untuk perluasan layanan PDAM. masih hampir dua kali dari rata-rata kenaikan tahunan sebelumnya. Kenaikan tarif tahunan yang diperlukan. persyaratan. yang menurut tim mitra kerja PDAM. pemerintah daerah mungkin tidak ingin sampai sebesar itu. baik dalam pelaksanaan maupun dalam pendanaan. Opsi ini merujuk pada penerapan program perluasan seperti yang telah dikonsepsikan pada awalnya. Pemaparan dan pembahasan tersebut adalah sebagai berikut: 1. 4. Daerah sasaran yang terdiri dari empat kecamatan.OR. 2. Hasilnya dapat digunakan sebagai landasan yang lebih kuat untuk menilai kelayakan program perluasan yang diusulkan PDAM dan beragam komponennya. Jumlah sambungan yang diperlukan untuk membuat agar program investasi tersebut secara keseluruhan layak dengan tingkat kenaikan tarif yang lebih rendah tidak dapat dihasilkan hanya dari kecamatan ini saja. and Blambangan/Tirtosari). ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. opsi ini membutuhkan penambahan modal dari pemerintah daerah hampir sebesar Rp. Penambahan modal dari pemerintah daerah yang diperlukan jauh lebih rendah dari Rp5 milyar. Opsi 1.

dan dapat meminta bantuan ESP lebih lanjut untuk menilai kelayakan keuangannya. PDAM sepakat untuk secara bersama-sama mendanai dan melaksanakan aktifitas tersebut. ESP dan PDAM akan bertemu pada satu waktu pada minggu selanjutnya untuk membahas rincian-rincian dari sensus rumah tangga tersebut. 3. TINDAK LANJUT ESP akan mempersiapkan laporan penilaian akhir dan menyerahkannya ke kantor ESP di Jakarta pada Jumat 16 Juni. Mengenai pilihan antara mata air Blambangan dan Tirtosari. Wilayah-wilayah yang dicakup pada dasarnya akan sama dengan wilayah-wilayah yang menjadi sasaran program perluasan PDAM.ESP. PDAM memilih Opsi 3 dan ESP akan mempersiapkan laporan penilaian akhir berdasarkan opsi ini. Kantor ESP di Jakarta akan menerjemahkan laporan tersebut ke dalam bahasa Indonesian dan secara resmi mengajukannya ke PDAM. 2. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW. Blambangan akan digunakan sebagai sumber air untuk sub sistem.OR. 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI KESIMPULAN Berikut ini adalah kesimpulan yang dicapai dalam rapat tersebut: TENTANG PENILAIAN KELAYAKAN 1. TENTANG SENSUS RUMAH TANGGA 1.ID 38 . 2. PDAM akan meninjau pilihan-pilihan lain atau kemungkinan penerapan dua paket lainnya yang telah tidak dipilih berdasarkan hasil-hasil sensus rumah tangga. Rincian mengenai responden sasaran dan prosedur administrasi untuk pendanaan bersama tersebut akan dibahas dalam rapat berikutnya. Namun demikian.

.

OR.ID 39 .PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN C – PERHITUNGAN PERMINTAAN AIR DAN PENGELUARAN MODAL UNTUK SUB SISTEM BLAMBANGAN ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.

.

898 350 34.105 107.598 1.9% 20 5 2009 Tahun 3 5.105 108.198 600 30.105 105.9% 20 5 2006 Tahun 0 5.240 16% 16.248 3.689 0.248 3.338 0.9% 21 5 2011 Tahun 5 5.011 9.9% 21 5 2013 Tahun 7 5.811 659 648 35 7.ID .614 0.9% 21 5 2010 Tahun 4 5.105 102.580 385 3.105 109.487 0.569 0 321 0 3.380 17% 1648 3.322 0.196 385 682 35 7.9% 20 5 2005 Tahun -1 5.ESP.9% 21 5 2014 Tahun 8 5.569 0 450 129 4.240 16% 16.240 16% 16.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI SAMBUNGAN DAN PERMINTAAN AIR Gambaran Umum Area (Ha) umlah Populasi (penduduk) Kenaikan Populasi (%) Kepadatan Populasi (penduduk/Ha) Jumlah Orang per Sambungan Rumah Tangga (Orang) Jumlah Sambungan Sambungan Rumah Tangga.105 101.998 1429 554 104 6.0% 361 344 0 3.990 26% 6.9% 20 5 2008 Tahun 2 5.362 0.9% 22 5 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 15 100 87 40 15 100 87 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.490 31% 20 5 2003 Tahun -3 5.965 2004 Tahun -2 5.569 0 321 0 3.990 29% 6.548 350 32.810 17% 1676 3.773 0.105 100.105 106.9% 20 5 2007 Tahun 1 5. Rumah Tangga (unit) Kenaikan Sambungan (unit) Populasi yang Dipasok (penduduk) Cakupan Layanan (%) Sambungan Non Rumah Tanggal Non Rumah Tangga (unit) Kenaikan Sambungan (unit) Total Sambungan (unit) Total Kenaikan (unit) Konsumsi Air per Sambungan Rumah Tangga (m3/sambungan/bulan) (l/cap/day) Non Rumah Tangga (m3/conn/month) 4.650 17.9% 21 5 2012 Tahun 6 5.740 30% 6.050 27.300 22.740 21% 5.OR.248 (114) 16.437 0.105 104.248 3.240 15% 3.248 4.569 0 321 0 3.362 (114) 16.548 1.105 110.695 -125 321 -11 3.240 16% 16.865 0.569 -125 321 0 3.820 0 333 -11 3.105 99.546 0.105 103.476 1669 3.395 0.152 1154 613 59 6.

334.277.005 29 23.334 77 1.780 11 584.640 335.907 984.0% 721.099 1.0% 5.0% 682.719 86 1.0% 357.640 335.324 12 584.2 49 1.953.4% 7.365 920.0% 616.2% 7.0% 5.587 31 23.365 920.178.640 712.641 20 1.780 11 584.785 41 1.755.980 16 1.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI Gambaran Umum Konsumsi Air (Penjualan Air) Rumah Tangga (m3/tahun) Non Rumah tangga (m3/tahun) Total Konsumsi Air/ Penjualan Air (m3/tahun) (l/dtkond) NRW pada Distribusi (%) NRW pada Produksi (%) Total NRW (m3/tahun) (l/dtkond) Permintaan Air Rata-rata Permintaan (m3/tahun) (l/dtkond) Faktor Puncak Hari Maksimal (l/dtkond) Tambahan Rata-rata Permintaan (l/dtkond) 2003 Tahun -3 2004 Tahun -2 2005 Tahun -1 2006 Tahun 0 2007 Tahun 1 2008 Tahun 2 2009 Tahun 3 2010 Tahun 4 2011 Tahun 5 2012 Tahun 6 2013 Tahun 7 2014 Tahun 8 625.0% 5.649 50 23.2 51 1.734 22 1.296 30 21.785 41 1.585.0% 5.601 56 23.785 41 1.0% 5.277.0% 5.640 335.640 469.005 29 23.026 82 1.640 639.277.005 29 23.365 920.2 49 1.ESP.115.2 84 2.7% 443.0% 5.293.233 41 23.841 24 1.2 49 1.576.438.6% 5.4% 382.2 68 2.2 103 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.365 920.854.290 70 1.780 11 818.785 41 1.428.0% 357.2% 373.593 1.2 54 1.OR.0% 357.0% 759.2 49 1.2 93 2.365 920.288.640 335.680 358.0% 5.241.640 578.789.005 29 23.739 59 23.0% 357.287 23 1.392 41 1.136 952.2 49 1.160 347.237 1.0% 5.620 42 1.961 1.202.0% 500.277.2 98 2.270 45 1.780 11 584.007.684 14 605.713.877 62 23.640 335.387 12 584.640 676.ID 41 .213 57 1.005 29 23.009 1.

000 5.604 45.487.604 45.604 296.000 260.750 60.ESP.818 200.000 18.690.681 43.000 18. Pipe Bridge 250 mm Meter Air Curah C D PS : Pekerjaan Sipil ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.149 42 5.226 15.000 2006 Tahun 0 Eqpt PS 2007 Tahun 1 Eqpt PS 370.174 696.750 80 15 200 1 m3 m3 m2 ls 120.754 1 1 m ls unit 143.226 300 500 1 200 m2 m2 ls m2 15.830 100.750 60.000 200.000 200.750 120.000 4.000 198.000 341.000 2008 Tahun 2 Eqpt PS 2009 Tahun 3 Eqpt PS 2010 Tahun 4 PS 2011 Tahun 5 PS 2012 Tahun 6 PS 2013 Tahun 7 PS 2014 Tahun 8 PS A Pembebasan lahan Broncaptering Bak Penampungan Saluran Pipa Ruang Pengeluaran Tekanan B Broncaptering Bangunan Broncaptering Rumah Jaga Instalasi Pipa Ruang Pengeluaran Tekanan (PRC) Bangunan PRC Rumah Jaga Pagar Instalasi Pipa Sambungan Pengaliran PVC Pipe ND 250 mm + Acc.000 398.226 20.ID .PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI PENGELUARAN MODAL NO KETERANGAN TOTAL INVESTMENT (000 Rp) 370.644 200.648 8.790.604 1 40 1 ls m3 ls 296.793 653.226 20.343.000 260.000 75.000 200.000 75.855 4.000 541.OR.000 200.

082.750 125.333 2.897 0 0 0 4.254 19.563 782. PVC Pipe ND 200 mm + Acc.198.200 19.864.387.267 1.000 137.611 7.995 2009 Tahun 3 Eqpt PS 2010 Tahun 4 PS 2011 Tahun 5 PS 2012 Tahun 6 PS 2013 Tahun 7 PS 2014 Tahun 8 PS E Bak Penampung Bangunan Bak Penampung Rumah Jaga Gudang Bengkel & Kantor Instalasi Pipa Jaringan Distribusi Pipa pVC Pipe ND 300 mm + Acc.000 18.361 420 15 100 1 m3 m3 m3 ls 840.371.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI NO KETERANGAN TOTAL INVESTMENT (000 Rp) 1. PVC Pipe ND 100 mm + Acc.611 PS 983.600 m m m m m m m 1.903 971.121.139 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.750 125.107 713. PVC Pipe ND 150 mm + Acc. F 2.643.759.ESP.000 18.OR. PVC Pipe ND 75 mm + Acc.200 25.160 930.406 227.546 2006 Tahun 0 Eqpt PS 2007 Tahun 1 Eqpt PS 2008 Tahun 2 Eqpt 137. PVC Pipe ND 250 mm + Acc.752 2.750 840. PVC Pipe ND 50 mm + Acc.093 665.000 137.188 2.053.388.240 1.611 5.ID 43 .

803 76.ID 44 .693 28.180 144.983 7.508 222.385 2014 Tahun 8 PS 76.000 38.226 10.202.897 1. Administrasi Proyek.970 238.452 350.714 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.803 114.903 285.986 120.070.143 194.500 1.10% 6.557 314.386 37.130 23.743.768.573 230.770.885 76.040.579 116.950.500 31.143 233.683.750 270.202.559.041 116.249 1.885 66.270 1.219 233.983 84.50% 97.262 0.573 84.155 2012 Tahun 6 PS 131.573 0.790 2.498.714 2.677 175.701 175.167.573 194.000 17.720 13.524 1.452 0.655 199.700 2.945.803 2013 Tahun 7 PS 76.ESP.524 19.733.071 116.650 361 unit unit TOTAL INVESTMENT (000 Rp) 2.452.130 253.322.688 84.399 19.262 19.573 2011 Tahun 5 PS 230.573 7.090 2.405 447.220.00% 1.461 2.452 19.10% 19.497. SUB TOTAL 2 GRAND TOTAL 1 + 2 (BIAYA TETAP) 3.885 66.834 20.00% 1.626.500 10.429 233.065 253.885 10% 1.071 11.429 447.714 175.655 131.573 247. Penawaran.385 1.046 11.750 2006 Tahun 0 Eqpt PS Eqpt 2007 Tahun 1 PS Eqpt 2008 Tahun 2 PS Eqpt 2009 Tahun 3 PS 2010 Tahun 4 PS 285.500 10.250 162.450 17.688 84.004.700.429 640.720 144.442.405 233.387.452 97.407 314.023 407.071 1.429 175.987 370.OR.071 116.700 1.714 2.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI N KETERANGAN O Sambungan G Baru Rumah tangga Non Rumah tangga SUB TOTAL LAHAN DAN PEKERJAAN FISIK Physical Contingency SUB TOTAL 1 Pekerjaan Non Fisik Studi Lingkungan Kampanye dan Sosialisasi pada Masyarakat Pengembagnan Kemampuan dan Institusionalisasi Teknis Pra Kontrak.

.

OR.ID 45 .ESP.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN D – RINCIAN LAPORAN PENDAPATAN ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.

.

065 6.447 1.311 1.'000 Average Consumption .499 28% 14.85 53.5% 30% 15% 1.298 1.695 2.m3/conn/month Volume Sold .265 8.271 4.548 13.202 1.316 376 23 740 6.221 43.397 28% 14.140 112 1.589 (14) 994 8.283 56 438 4.905 28% 12.485 9.327 5.275 1.259 2.92 10.852 4.558 503 198 7.164 23 776 6.031 3.057 193 2.941 17.520 1.266 451 3.8 10.9 11.518 1.499 28% 14.Expenses per M3 Sold (Rp) Operating Ratio Before Tax Income/Sales Increases in Weighted Average Tariffs Average Asset's Rate Base (Nom.845 643 5.4 8.899 3.PROFIT AND LOSS ACCOUNT (CURRENT RP MILLION) Number of Service Connections .4% 62.423 23.627 28% 15.976 32.492 2.138 3.3% 54.ESP.002 27% 2012 41.8 23.815 651 53.0 22.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN D : TABLE B4 .709 251 2.161 149 6 674 2.9 20.083 14.25 252.880 31.651 508 1.269 29.304 20.575 2.373 93 1.) Assets/Water Sales Operating Income/Assets Before Tax Income/Assets TARIFF INCREASE 2001 Audited 31.806 13.869 2.426 60.271 5.847 651 85.2% 8.3% 35% 63% 1.280 651 67.880 21.673 788 4.220 3.82 6.048 27% 2013 41.046 25.212 7 1.014 54.241 11.188 109 7 384 1.498 337 68 5.466 12.211 34% 73% 27% 21.55 89.570 3.579 19.744 321 74% 19% 10.520 498 1.1% 27% 10% R:\4.609 0.1% 48. Rp M.376 84.8 22.141 2.824 46% 55% 27% 29.6 8.271 3.877 435 2.7 22.780 502 31 919 8.8 22.396 1.411 0.271 7.559 3.912 2.314 89% 10% 18% 13.1% 171.2 21.162 373 23 699 5.300 29.029 631 1.700 6.285 1.546 2.ID 46 .040 3.119 62.466 1.915 56.2 22.6 8.218 324 20 661 4.439 3.00 40.8 22.057 9.OR.465 2.401 4.762 1.14 11.537 476 29 871 7.785 27 1.726 791 382 11.277 24.393 392 27% 2009 41.697 11.953 3.82 8.3% 30% 8% 1.304 6.3% 43.6% 11.629 496 21.781 20.315 1.219 432 787 14% 2005 35.296 2.9 11.5% 28% 10% 2.908 20.452 0.8 22.887 1.730 3.2% 17% 18% 1.915 40.368 38.215 223 10.371 291 6.794 1. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java 02:36 PM ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.363 7.757 1.845 4.6% 368 75% 16% 43% 10.499 28% 14.8% 51% 21% 530 80% 15% 21% 9.548 43.402 427 26 783 6.752 1.145 0.916 1.903 1.285 71% 33% 27% 12.300 8.806 4.808 997 13.992 249 11.423 14.115 5.052 11.320 871 27% 2011 41.079 123 6.133 9.8 21.705 27% 11.976 145 8 522 2.573 78 7 395 931 29 128 3.049 16.556 25.200 938 107 10.111 8.517 2.371 557 29.701 489 1.4% 11.528 2.350 102 562 92 27% 2008 39.309 8.677 3.333 709 27% 2010 41.125 2.000m3 % Unaccounted-for Water Water Produced .033 1.7% 40% 56% 923 85% 14% 14% 12.546 28% 11.792 419 1.771 2.592 1.329 12.056 30.5% 9.422 7.219 1.000m3 Average Tariff .296 20.214 13.878 779 6.543 13.800 18.49 9.1% 28% -1% 1.056 79 433 71 18% 2006 36.367 0.204 10.483 556 927 30 957 957 388 569 36% 2004 Actual 33.Current Rp/M3 : Tariff Revenues Net Connection Fees Sales of water to other PDAMs Other Operating Revenues Total Operating Revenues Personnel Power Chemical Maintenance Material Administration .293 1.088 44.466 410 1.9 11.757 1.1 10.241 3.609 53.346 13.202 6.0 22.822 1.022 2.12 11.598 2.320 28% 14.699 11.4% 12.723 709 17.230 18.159 19.671 52% 49% 27% 32.306 651 44.4% 6.590 57% 43% 27% 31.79 56.905 0.653 10.831 67.740 26.660 43.415 451 28 826 6.5 11.842 622 37.056 28% 13.411 88 1.7% 27% 10% 2.69 47.163 18.222 967 5.246 3.907 28.107 269 18 849 5.6 10.321 1.771 2.233 406 2.3 8.2% 290.023 1.610 3.432 61% 46% 27% 20.676 1.008 40% 65% 27% 25.356 693 662 21 683 683 187 496 2002 Audited 32.592 16.7 11.947 5.3% 100.446 625 822 64 885 885 311 574 2003 Audited 32.515 2.5 8.644 41.679 1.432 321 2.787 1.Other Before Tax Income Taxable Income After Losses Carried Forward (5 Years) Income Tax Net Income (Loss) Staff Funds Share of Net Income Kotamadya Share of Net Income Payment to Staff Funds Payment to Kotamadya RATIOS AND COMPARATORS: Ave.022 106 581 95 27% 2007 37.247 8 331 885 34 92 2.199 4.435 2.38 151.201 31% 14.617 0.8% 19% 42% 799 83% 13% 36% 10.5% 32% 16% 1.126 7.417 29% 11.037 146 1.General Bad Debts & Write Off Raw Water Purchases Raw Water Retribution Total Operating Expenses Income (Loss) before Depreciation Depreciation Operating Income (Loss) Operational Interest Net Operating Income (Loss) Royalties Non-Operating Income (Loss) .230 62.398 122 1.8 21.105 39% 13.705 15.

8 22.455 148.427 486.474 23.489 3.0% -5699.537 0.5% 6% 10% 7.705 108.8 22.499 28% 14.0% 867.9 11.9 11.400 18% 111% 5% (5.8 22.128 61.915 176.792 3.743 5% 2019 41.893 274.574 25.120 513 2.101 21% 133% 5% (25.350 12.852 3.039 3.622 0.9 11.16 424.023 10.9 11.410 18.05) -1629.493 7.690 27% 2017 41.009 1.952 4.733 1.8 22.937 87.658 3.397 1.599 340.318 3.965 22% 93% 27% 9.449 21% 129% 5% (21.305 100.340 41.565 1.358 3.524 46.040 340.06 1374.545 63.668 1.915 251.151 118.207 289.115 651 400.575 158.341 17.7% 10% 2.659 74.079 187.680 111.839 19.149 530.220 279.314 3.2% 5% 10% 4.499 28% 14.8 22.078 5% 2024 41.942 372.915 301.861 211.128 83.Expenses per M3 Sold (Rp) Operating Ratio Before Tax Income/Sales Increases in Weighted Average Tariffs Average Asset's Rate Base (Nom.444 651 217.288 339.595 255.366 67.450 13.684 35.General Bad Debts & Write Off Raw Water Purchases Raw Water Retribution Total Operating Expenses Income (Loss) before Depreciation Depreciation Operating Income (Loss) Operational Interest Net Operating Income (Loss) Royalties Non-Operating Income (Loss) .866 312.151 35.ID 47 .499 28% 14.271 11.1% 1637.6% 27% 10% 3.091 138.505 23.324 19% 120% 5% (13.743 314.436 82.964 3.480 3.877 0.859 20% 124% 5% (17.038) (0.06) -1394.266 28.5% -2961.636 49.839 18% 116% 5% (9.010 32.574 86.915 263.000m3 Average Tariff .250 446.868) (0.859 81.656 25.336 5.288 101.336 950 133.783) (0.279 596 175.015 651 275.002 17% 106% 5% (2.578 157.807 446.963 60.747 28.8 22.921 651 136.292 4.227 359.PROFIT AND LOSS ACCOUNT (CURRENT RP MILLION) Number of Service Connections .000m3 % Unaccounted-for Water Water Produced .267 15.718 50.03) -2672.9 11.331 107.01 12235.646 267.631 21.610 4.499 28% 14.687 26% 87% 27% 13.149 159.811 28.001 34.443 288.978 770 47 1.586 651 306.434 30.271 45.159 730 45 1.271 31.663 3.384 28.437 30% 81% 27% 17.7% 5% 10% R:\4.790 3.828 5% 2025 41.3% 3652.ESP.455 651 172.961 158.376 2.9% 5% 10% 5.646 372.809 81.877 241 229.9 11.603 233.714 6.103 649 2.406 530.945 378.796 5% 2021 41.915 275.785 260.663 651 107.499 28% 14.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN D : TABLE B4 .03 3033.128 279.337 16.9 11.06) -1232.618 17% 102% 27% 1.559 857 53 1.635 954 59 1.3% 14872.743 215.250 133.540 107.962 307.915 288.830 486.8 22.138 61.357 23.OR.061 33.915 101.683 559 34 1.730 195.2% 6% 10% 5.852 1.403 301.8% -15109.271 29.953) (0.188 27% 2018 41.4% 27% 10% 2.698) (0.780 26.792 0.937 251.375 15.499 28% 14.492 279.Current Rp/M3 : Tariff Revenues Net Connection Fees Sales of water to other PDAMs Other Operating Revenues Total Operating Revenues Personnel Power Chemical Maintenance Material Administration . Rp M.620 3.582 19.138 12.328 651 290.646 111.9 11.5% 5% 11% 4.645 180.469 17.281 8.386 25.915 229.244 122.891 118.'000 Average Consumption .447 26.696 28.271 14.271 23.558 118.271 25.656 318.157 529 33 969 9.079 11.271 34.m3/conn/month Volume Sold .803 135.036 371.090 11.8% -2521.679 1.260 17.224 86.173 4.499 28% 14.915 314.10 736.854 5% 2020 41.8 22.778 237.394 21.443 157.9 11.238 171.018 79. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java 27% ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.213 1.574 32 240.04) -2001.875 275.402 651 323.9 11.8 22.110 2.056 322.274 19% 97% 27% 5.3% 27% 11% 4.251 3.875 132.528) (0.615 692 43 1.606 74.244 622 38 1.593 305.194 3.499 28% 14.510 21.545 211.359 5% 2023 41.9 11.161 305.615 5% 2022 41.5% 27% 10% 3.02) -4232.271 18.166 37.8 22.751 130.851 3.271 28.113 34.318 656 40 1.060 4.201 13.4% 5% 10% 6.888 217.499 28% 14.419 307.790 31.962 92.861 23.380 215.271 26.376 651 341.) Assets/Water Sales Operating Income/Assets Before Tax Income/Assets 27% 2014 41.086 143.915 76.570 19.720 651 379.016 244.271 32.179 25.961 47.398 14.403 185.895 105.8 22.570 22.478 651 359.5% -2252.244 408.845 30.Other Before Tax Income Taxable Income After Losses Carried Forward (5 Years) Income Tax Net Income (Loss) Staff Funds Share of Net Income Kotamadya Share of Net Income Payment to Staff Funds Payment to Kotamadya RATIOS AND COMPARATORS: Ave.942 14.0% 493.613) (0.488 20.931 171.756 399.543 67.371 292.924 3.724 27% 2016 41.922 55.191 821 3.100 813 50 1.8 22.3% -3776.830 146.391 904 56 1.915 240.370 408.465 285.01) -11801.350 339.907 2.205 10.707 0.499 28% 14.499 28% 14.372 589 36 1.314 43.499 28% 14.915 134.705 263.671 2.9 11.271 9.479 39.9% -2076.291 27% 2015 41.730 35.754 3.

OR.ESP.ID 48 .PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN E – RINCIAN SUMBER DAN APLIKASI DANA ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.

.

965 6.509) 71 432 917 (1.631 669 1.393 2.610 5.771 1.908 93.014 4.740 5.879 588 489 1.196 40 532 572 467 1.208 2.333 5. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java 02:36 PM ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.45 1.69 4.133 7.93 3.92 2.285 16.003 (2.06 3.100 21.159 370 433 433 581 581 562 932 12.10 2.439 1.669 8.211 (2.333 4. to Investment.879 2.161 4.295 74.040 8.546 122 4.59 11.278 6 701 707 1.558 13.679 93 3.219 1.281 1.093 220.435 1.57 4.19 6. Net revenues) DSCR (Cashflow ) DSCR (BPKP.380 2.02 4.88 na #N/A 938 631 1.47 125% 311 2.697 3.10 0.205 5.047 23.65 na #N/A 19.677 3.73 95% 135% R:\4.771 16.676 21 2.69 11.648 6.39 7% 2.50 139% 142% 388 3.170 1.700 93. Net Income) Contribution to Investment Contr.295 33.908 27.63 na #N/A 187 22.347 32.01 na #N/A 2.569 (195) 399 95 410 2.485 57.363 5.96 6.46 6.772 4.667 266 43.809 23.170 57.013 4.077 (760) (149) 788 419 1.269 35.781 8.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN E : TARIFF INCREASE 2002 Audited 2.20 3.220 588 625 1.042) (135) 871 4.099 (9.89 3. 3 Yr Average 2.ID 49 .559 16.648 8.946 44.728 2.762 64 2.744 13.119 (4.593 988 223 1.63 10.44 9413% 9743% 2.908 2.207 716 (1.727 25.393 4.518 307 225 532 363 1.611 33.47 2.116 84.852 9.09 2.24 16.175 18.06 0.584 5.738 33.824 36% 2004 Actual 3.163 5.794 30 2.320 7.33 2.847 8.293 7 3.501 295 (70) 225 323 0.SOURCES AND APPLICATION OF FUN 2001 (CURRENT RP MILLION) Audited SOURCES OF FUNDS: Income before Depreciation and Interest Royalties Non-Operating Income (Loss) .144 (126) (746) 2.030) 1.280 6.673 3.281 21.13 0.416 52.822 11.47 0.999 16.98 0.Net Gross Internal Cash Generation GOI Construction Grant GOI Feasibility Study Grant GOI Technical Assistance Grant (APBN) PPN Grant RG Equity (Land) Other RG Equity/Advance Reinvestment by Kotamadya Total Equity Borrowing : Proposed Loan Committed Loan Ongoing Loans Interest Accumulated Total Borrowing TOTAL SOURCES OF FUNDS APPLICATIONS OF FUNDS: Proposed WSSP Projects Committed/Other Projects Past Projects PDAM Replacement/Connection Programme Master Plan Interest Accumulated Total Capital Expenditures Amortization of L/T Debt Operational Interest of L/T Debt Total Debt Service of L/T Debt Working Capital Needs Other Assets/Liabil.236 712 1. Cash balance less minimum cash) DSCR (ADB and Perpamsi.29 11.ESP.13 3.912 249 14.63 16.247 0.944 25.54 39% 44% 2.33 0.750 13.19 11.220 1.320 5.826 (588) (588) 2.221 49.040) (128) 709 3.584 8.481) (185) 1.330) (274) 2.731 701 786 0.300 14% 2005 18% 2006 27% 2007 27% 2008 27% 2009 27% 2010 27% 2011 27% 2012 27% 2013 TABLE B5 .369 13.435 123 8.161 19.100 712 4.930 2. Ending Minimum Cash Requirement DSCR (SLAP.246 2.947 5.14 2.083 8.283 35.966 938 291 1.291 707 2.093 2.50 179% 157% 593 2.929 24.394 146.611 1.826 2003 Audited 2.69 6.074 10.82 7.831 60.058 572 1.613 2.538 18.96 3.219 588 693 1.768 61.213 (259) 157 1.368 4.229 (449) (90) 92 498 21.250 14.66 2.329 6.635 146.363 8.060 593 32.OR.086 2.61 2890% 3232% 266 2.086 2.501 16.394 2.119 68.45 3.613 2.673 3. Begining Cash Balance.056 10.02 7.454 (6.190) (107) 392 1.866 2.85 na #N/A 2.98 2.999 1.613 588 556 1.071) (128) 1.69 2.822 7. Changes Kotamadya Share of Net Income Other Profit Sharing Income Tax TOTAL APPLICATIONS OF FUNDS CASH INCREASE (DECREASE) Cash Balance.285 11.836 (3.730 997 20.460 54.

284 244.337 3.18 na #N/A 116.361 334.62 121.790 132.80 na #N/A (40.465 105.658 215.940) 19.26 53.61 16.358 157.328 63.444 35.76 121.336 45.620 108.102 na na na na na #N/A (40.660 13.775) (2.720 122.492 898.857 136.953 6. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java 2.811 171.745 (12.065 23.39 24.914.865) (744) 7.807 450.561 279.924 12.730 56.450 107.405.981) (1.ID 50 .784) (2.179 171.40 na #N/A 2.637 na na na na na #N/A (39.327 (38.260 364.474 157.040 130.86 36.58 80.942 376.205 61.23 na #N/A 2.506.277) (545) 5.434 156.469 107.914.493 61.OR.811) 28.720 323.19 9788.556 721. Ending Minimum Cash Requirement DSCR (SLAP.427 490.80 80.953 4. to Investment.419 311.659 3.785 93.369.866 117.333) 13.61 24.416 247.773 507.455 25.938 898. Net Income) Contribution to Investment Contr.76 83.687 5.180 na na na na na #N/A (43.979.778 81.867.318 185. 3 Yr Average R:\4.811 187.845 650.086 596 2.305 3.406 534.575 163.963 16.350 343.086 950 3.97 36.792 49.405.055 233.759) 17.094 214.586.987 139.376 101.570 130.370 138.386 1.344 662.348) 23.867.165 305.661 3.455 38.081 3.706 209.570 118.450 81.251 25.671 146.852 87.687 3.179 157.015 47.086 241 2.213 6.91 6765.086 1.319 277. Net revenues) DSCR (Cashflow ) DSCR (BPKP.493 45.75 24.079 103.586 83.39 36.761 463.112 79.307 187.480 650.826 180.633 607.275 1.234 4.480 17.597) (1.234 2.960 1.959) (1.159 502.98 na #N/A 32 32 (42.475 545.194 4.337 1.492 283.402 92.115 133.036 (22.378 461.921 18.572) 25.58 55.681 (29.216 na na na na na #N/A (39.586.205 81.642) (1.908 255. Cash balance less minimum cash) DSCR (ADB and Perpamsi.Net Gross Internal Cash Generation GOI Construction Grant GOI Feasibility Study Grant GOI Technical Assistance Grant (APBN) PPN Grant RG Equity (Land) Other RG Equity/Advance Reinvestment by Kotamadya Total Equity Borrowing : Proposed Loan Committed Loan Ongoing Loans Interest Accumulated Total Borrowing TOTAL SOURCES OF FUNDS APPLICATIONS OF FUNDS: Proposed WSSP Projects Committed/Other Projects Past Projects PDAM Replacement/Connection Programme Master Plan Interest Accumulated Total Capital Expenditures Amortization of L/T Debt Operational Interest of L/T Debt Total Debt Service of L/T Debt Working Capital Needs Other Assets/Liabil.992 362.390 (17.796 325.474 143.861 216.232 425.192 555.855) (392) 3.380 69.086 1.159 292.97 53.406) (3.734 419.661 1. Begining Cash Balance.872 5.745 318.661 525.492 3.680 29.224.238 591.002) 10.ESP.012 463.194 2.805 na na na na na #N/A ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.493 2.138) 21.964 23.469 118.499 2.369.199 392.647 86.224.260 3.SOURCES AND APPLICATION OF FUN 2014 (CURRENT RP MILLION) SOURCES OF FUNDS: Income before Depreciation and Interest Royalties Non-Operating Income (Loss) .614 na na na na na #N/A (41.837 49676.872 3.067) 30.478 111.91 9788.032 220.434 187.453) (2.979.761 2.964 33.66 na #N/A 2. Changes Kotamadya Share of Net Income Other Profit Sharing Income Tax TOTAL APPLICATIONS OF FUNDS CASH INCREASE (DECREASE) Cash Balance.695) (2.203 267.573 1.336 33.148 105.631 130.224 92.891 123.275 3.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN E : 27% 27% 2015 27% 2016 27% 2017 27% 2018 5% 2019 5% 2020 5% 2021 5% 2022 5% 2023 5% 2024 5% 2025 TABLE B5 .489 67.480 2.370 412.185 2.139 462.631 143.194 35.728 323.436 22.

029) 0% 152.785 95 105.926 6.1 (1) 2.5 (1) 2.1 60 54% 180.ID 53 .276 4.755 109 1.478 89.BALANCE SHEET (CURRENT RP MILLION) Assets in Operation Accumulated Depreciation Net Fixed Assets Work In Progress Cash + Deposits Accounts Receivable .680 358.543 115 2.776 367.ESP.903 155.909.184 3.233 2.098 2.545.3 (110.872 59.966 251 1.3 (352.561 2.1 (1) 972.826) 2.Credited New Connections Inventories Other Receivable Total Current Assets Installation Inventory Other Assets TOTAL ASSETS Accounts Payable Other Payable Other Current Liabilities (Cust.362) 206.414 128 2.945 2.486) 4.070) 1% 94.478 86.262) 210.728 7.480 22.475.091 76.023.370 93 678.4 60 413.223 (135) 27% 2017 62.PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI LAMPIRAN F : TABLE B6 .783 98 933.911) 1.428.478 70.478 58.744 4.559 1.2 (1) R:\4.722.273 (357) 5% 2025 62.948 411.099 1.996 2.830 1.410.7 (39.250 524.447.478 46.914.270.431 939.687 55.170 1.106 103 1.060 4.979.431 358.286 1.644 4.107.5 (149.086 119.127.883 4.774 2.173 282.795 6.5 60 353.644 2.478 66.431 4.987 479.027 (339) 5% 2024 62.644 2.449.445 2.205) 2% 58.276 3.536 142 3.716 4.979.883 95 142.880 2.369.428 2.823 110.361 2.955.768 2.478 62.928) 3% 35.276 7.603 385.644 286.7 293.431 2.104 1.664 463.473 (3.444 135 3.478 78.684 251 1.194 239.016.650 4.415 324.381.702 (171) 27% 2018 62.121 8.269.431 1.011 251 1.949 (321) 5% 2023 62.431 2.064 2.741) 2.419 194.384 8.644 568.571) 3.276 22.724 798.276 11.303 (11.749 650.565 4.431 499.253 2.607) 227.344 4.086 59.604 95 54.890 95 496.015 4.431 688.249) 221.644 3.268 (288) 5% 2021 62.8 60 54% 229.200.171 92.596 95 405.9 60 562.427 1.937 2.118 295.912 502.963 (27.118 1. Water Past Connection Fees Put To Balance Sheet Receivable .337 35.637 (84) 27% 2015 62.1 60 662.761 17.644 1.940 2.Long-Term Debt Total Current Liabilities Deferred Income Meter Reserve Fund Other Liabilities Long Term-Debt .276 5.276 13.0 (1) 409.478 50.909.955.255 340.2 60 54% 286.953 62.281 2.345. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java (1) ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.772 251 1.333 95 320.661 47.029.571.307 1.431 3.923.023.695 251 1.658 1.086 156.085 2.Net Total Liabilities Assets Revaluation Surplus Reserves + "Net" Retained Earnings Local Gov't Equity Central Gov't Equity (Inc'l Not Yet Handed Over) Total Equity TOTAL EQUITY AND LIABILITIES Current Ratio Working Capital.750 2.086 147.218 (15.Water Reserve of Bad Debts Provision.485 2.143 251 1.657 5.086 110.6 (272.898 15.644 1.478 82.2 (1) 2.478 74.864 2.0 (311.634.644 406.899 7.197 1.033) 217.813 11.900 2.276 18.405.054 529.376 939. Deposit) Tax Payable Current Matur.834 898.743 655.844 3.077 1.558 (81) 1.789 955.OR.631.431 1.545.705 2.194 53.2 (232.512 2.458.276 2.501 456. cash Debt Equity Ratio (70/30 = 233%) Total Assets/Total Debt # Days Accounts Receivable % Debt/(Net Fixed Assets +WIP) Cash = # Month Operating Expenses 27% 2014 62.257 71.643 3.829 6.867.979 2.9 60 469.133 (19.447.178 250.478 54.048 (23.104 6.834 4.419 203.211 95 278.987 95 190.720 8.639 1.656) 3.673 251 1.443 251 1.010) 234.8 (191.340 4.118 6.692 95 76.321 688.4 60 54% 138.579 323.033 (304) 5% 2022 62.644 783.644 1.481 6.213 65.2 (80.744 405.4 (1) 1.957) 208.727.328 251 1.679 2.097 1.385 2.571 2.492 28.224.977 88 485.9 60 600.275 45.090 4.410.698 (377) 83 341.753 216.897 2.431 3. exclud.085 4.020.7 (393.234 50.699.461 95 362.482 1.996) 1.926 1.278 150 4.721 2.4 (1) 766.739 95 450.040 2.1 (437.431 2.748 499.0 (57.336 4.096 95 235.388 (7.5 60 518.098 298.523.311 (107) 27% 2016 62.7 (1) 1.086 81.506.276 16.163 (216) 5% 2019 62.067.276 1.977.276 9.164 207.043 251 1.325 251 1.3 60 633.738 121 2.631.880 9.122 2.396 251 1.175 431.8 (1) 1.467 2.314.270.644 2.0 (1) 563.647 (273) 5% 2020 62.586.582 4.809) 213.099 7.

PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI

LAMPIRAN F – RINCIAN PERKIRAAN NERACA

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

51

PDAM TIRTA GEMILANG KABUPATEN MAGELANG ANALISA KONDISI KEUANGAN DAN PRA STUDI KELAYAKAN USULAN INVESTASI

LAMPIRAN F : TABLE B6 - BALANCE SHEET (CURRENT RP MILLION) Assets in Operation Accumulated Depreciation Net Fixed Assets Work In Progress Cash + Deposits Accounts Receivable - Water Reserve of Bad Debts Provision, Water Past Connection Fees Put To Balance Sheet Receivable - Credited New Connections Inventories Other Receivable Total Current Assets Installation Inventory Other Assets TOTAL ASSETS Accounts Payable Other Payable Other Current Liabilities (Cust. Deposit) Tax Payable Current Matur.Long-Term Debt Total Current Liabilities Deferred Income Meter Reserve Fund Other Liabilities Long Term-Debt - Net Total Liabilities Assets Revaluation Surplus Reserves + "Net" Retained Earnings Local Gov't Equity Central Gov't Equity (Inc'l Not Yet Handed Over) Total Equity TOTAL EQUITY AND LIABILITIES Current Ratio Working Capital, exclud. cash Debt Equity Ratio (70/30 = 233%) Total Assets/Total Debt # Days Accounts Receivable % Debt/(Net Fixed Assets +WIP) Cash = # Month Operating Expenses

TARIFF INCREASE 2001 Audited 20,749 10,454 10,296 75 375 1,123 (59) 209 29 1,678 429 826 13,303 1 137 9 2 588 736 241 281 4,996 6,254 2002 Audited 21,496 11,746 9,750 548 682 1,285 (88) 3 21 5 1,908 418 886 13,510 5 181 60 84 588 919 826 356 4,408 6,508 2003 Audited 22,853 13,030 9,824 804 572 1,760 (144) 10 28 3 2,229 404 963 14,224 614 153 121 588 1,476 1,502 363 3,820 7,161

36% 2004 Actual 25,678 14,609 11,070 858 1,731 1,901 (167) 2 38 0 3,506 1,146 954 17,533 79 1,131 454 101 788 2,554 2,045 502 4,333 9,434

14% 2005 29,491 16,496 12,996 235 701 1,818

18% 2006 32,840 19,013 13,827 220 707 1,581

27% 2007 33,060 21,078 11,982 19,966 2,999 3,732 (14)

27% 2008 53,026 23,775 29,251 8,593 16,611 4,567 (18)

27% 2009 61,619 27,367 34,252 593 33,170 5,623 (24)

27% 2010 62,212 31,246 30,966 266 57,908 6,827 (32)

27% 2011 62,478 35,153 27,324 93,394 8,713 (41)

27% 2012 62,478 39,068 23,409 146,093 11,022 (53)

27% 2013 62,478 42,983 19,494 220,728 13,942 (67)

2 266 2,787 600 1,035 17,653 1 1,090 82 189 938 2,299 2,882 709 3,395 9,286

2 231 2,521 504 1,431 18,503 57 1,045 84 99 938 2,222 4,276 609 2,457 9,565

49 6,765 424 1,431 40,568 572 1,102 86 1,926 988 4,674 4,276 618 15,517 25,085

54 21,215 356 1,431 60,845 653 1,163 89 4,808 2,673 9,386 4,276 658 19,652 33,972

60 38,829 299 1,431 75,404 749 1,227 94 7,739 2,673 12,482 4,276 728 16,979 34,466

67 64,770 251 1,431 97,684 777 1,294 95 11,887 2,380 16,433 4,276 816 14,599 36,124

71 102,136 251 1,431 131,142 847 1,366 95 17,696 2,086 22,090 4,276 944 12,514 39,824

75 157,137 251 1,431 182,228 923 1,441 95 26,328 2,086 30,872 4,276 1,128 10,428 46,705

79 234,683 251 1,431 255,859 1,006 1,520 95 38,406 2,086 43,113 4,276 1,403 8,343 57,134

1,018 4,126 1,904 7,048 13,303 2.3 1,154 79% 2.3 113 1 1.0

972 4,126 1,904 7,002 13,510 2.1 895 71% 2.5 86 49% 2.0 (0)

1,033 4,126 1,904 7,064 14,224 1.5 769 62% 3.0 99 41% 1.5

1,329 4,126 2,644 8,099 17,533 1.4 9 63% 3.1 76 43% 2.8 0

1,597 4,126 2,644 8,367 17,653 1.2 724 52% 3.5 62 33% 1.0 (0)

2,168 4,126 2,644 8,938 18,503 1.1 530 38% 4.6 40 24% 0.6 (0)

7,779 5,059 2,644 15,482 40,567 1.4 80 107% 2.4 74 52% 2.7 (1)

16,777 7,451 2,644 26,872 60,844 2.3 (2,110) 83% 2.6 69 59% 13.1 (1)

26,510 11,784 2,644 40,938 75,404 3.1 (4,150) 48% 3.7 65 56% 22.6 (1)

41,811 17,104 2,644 61,559 97,683 3.9 (7,191) 28% 5.5 60 54% 36.5 (1)

63,748 24,926 2,644 91,318 131,142 4.6 (11,262) 16% 8.4 60 53% 53.4 (1)

96,668 36,211 2,644 135,523 182,228 5.1 (17,743) 9% 13.4 60 53% 75.9 (1)

143,098 52,982 2,644 198,724 255,859 5.4 (27,073) 5% 21.6 60 53% 104.2 (1)

R:\4. MUNICIPAL FINANCE\WATER UTILITIES\Central Java 0

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

52

.

17th. Fl. +62-21-720-4546 www. 9 Jakarta 10270 Indonesia Tel. Jl. Sudirman No. Jend. +62-21-720-9594 Fax.or.id .esp.ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM Ratu Plaza Building.