P. 1
Kelas XI SMK Bahasa Indonesia Mokhamad Irman

Kelas XI SMK Bahasa Indonesia Mokhamad Irman

5.0

|Views: 42,142|Likes:
Published by shandykasta

More info:

Published by: shandykasta on Oct 10, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2014

pdf

text

original

Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Madya Kelas XI

130

Wacana

Gebyar Busana Daerah
Sesuai Pakem

Padu padan lintas kepulauan. Tema besar inilah yang diusung Himpu-
nan Ratna Busana (HRB) ketika mengadakan pergelaran busana di Jakarta.
Tema tersebut menyimpan makna tersendiri. Para perancang seperti Car-
manita, Chossy Latu, Denny Wirawan, Ghea Panggabean, Oscar Lawalata,
Reshna Sapto, Samuel Watimewa, Susi Lucon diminta menghadirkan krea-
si pada sejumlah busana tradisional seperti busana Aceh, baju kurung, baju
bodo, kebaya panjang, dan kebaya tradisional Jawa.
Namun, ada pakem yang tak boleh dilanggar. Pakem-pakem itu di
antaranya adalah para perancang harus mempertahankan siluet yang sama
dengan aslinya. Selain itu, perancang pun tidak boleh mengadopsi detail
rancangan yang berasal dari luar Indonesia.
“Seperti detail lengan, tidak boleh meniru model kimono dari Jepang,”
ujar Ratna Maida Ning, penasehat HRB.
Perubahan sedikit boleh dilakukan oleh para perancang, tukas Ratna,
tetapi tidak boleh menggantikan siluet baju itu sendiri. Misalnya, perubahan
bentuk lengan yang tidak meninggalkan kaidah berbusana sesuai asalnya
tetap diperbolehkan.

Hasilnya? “Ini benar-benar hasil desain saya yang keluar dari desain
populer yang sedang digemari saat ini,” papar Chossy Latu.
Namun, Chossy mengatakan bahwa busana yang ditampilkan dengan
jalan memadu padankan kekayaan busana Indonesia ini bisa menjadi
alternatif bagi siapa pun yang ingin tampil dengan busana daerah.
Untuk memenuhi paket tersebut, Chossy melakukan alternatif modi-

fkasi busana pada warna. Pada salah satu rancangannya, Chossy padu

padan baju bodo dengan selendang padang.
Ketika menyelaraskan, Chossy tidak hanya mempertimbangkan warna.
Siluet baju bodo yang aslinya sangat longgar, ia buat lebih ramping. Hal ini,
ungkap dia, agar busana yang terpadu padan bisa selaras dan enak dilihat
dan juga dikenakan oleh pemakainya.

Berbagai modifkasi bentuk lengan serta tambahan detail payet juga
dilakukan oleh para perancang. Selain modifkasi baju bodo yang tampil

ramping, ada pula yang membuat dengan model jahitan bawah yang lebih
bervolume.

131

Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Madya Kelas XI

Berbagai kain asli Indonesia turut tampil seperti kain tenun Bali,
tenun Sulawesi Selatan, kain tenun Lampung, batik Palembang, dan tenun
ikat Ende Flores hadir dalam padu padan ini. Tak ketinggalan kain batik
rancangan dari Keraton Solo tampil dalam pergelaran ini di antaranya motif
parang karya KPH Sawonggaling, koleksi batik antik HRB.
Padu padan tersebut juga diperindah balutan selendang dari beberapa
pulau yang ada di Indonesia, seperti selendang berbahan kain songket tiga
negeri dari Palembang, selendang jepri yang biasa digunakan masyarakat
Jambi, Palembang, dan Padang, serta selendang lokcan yang juga berasal
dari Pulau Sumatra.

Uniknya, konsep padu padan ini juga berlaku pada paduan busana dua
potong plus selendang yang berasal dari tiga pulau yang berbeda. Meski
belum pernah dipopulerkan sebelumnya dan masih terasa asing, HRB
berharap pergelaran ini bisa memperkenalkan budaya dan melestarikan
tanpa harus jauh meninggalkan pakem.

(Sumber : Republika, 10 Juni 2007)

A. Menggunakan Kata, Bentukan kata, serta Kalimat
yang Santun dalam Berkomunikasi

Dalam berkomunikasi yang baik seseorang dituntut untuk
mempertimbangkan situasi berbicara. Pertimbangan ini memunculkan
bentuk ragam berbahasa. Situasi resmi tentu berbeda dengan situasi tidak
resmi. Pembicaraan pada situasi resmi cenderung menggunakan kata,
bentukan kata, serta ungkapan yang baku. Berbeda dengan ragam tidak
resmi yang digunakan saat santai, saat bergaul, dan dalam suasana akrab
(konsultatif) tidaklah harus menggunakan bentukan kata dan susunan
kalimat yang baku.
Perhatikan contoh berikut!

1. Terima kasih saya ucapkan atas kehadiran Bapak dan Ibu sekalian di
tempat ini dalam rangka memenuhi undangan kami
2. Makasih, ya, atas kedatangan kamu semua pada perayaan hari ulang
tahunku!
3. Thanks berat, ye! Akhirnya, lu pada dateng juga ke sini tuk menuhin
undangan gue.

Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Madya Kelas XI

132

Kalimat nomor satu sangat berbeda dengan nomor dua dan tiga, baik
pada tataran pilihan kata, bentukan kata maupun susunan gramatikal
kalimatnya. Kalimat nomor satu digunakan dalam situasi resmi, sedang-
kan kalimat kedua dan ketiga dalam bentuk situasi umum atau akrab.
Pada situasi santai atau akrab, seseorang lebih bebas memilih kata dan
bentukannya daripada saat situasi resmi atau formal. Berkomunikasi dalam
kondisi dan situasi apa pun, yang terpenting adalah bisa menciptakan
komunikasi yang efektif dan lancar.
Untuk mencapai komunikasi yang efektif proses penyampaian dan etika
berbahasa yang santun tetap harus diperhatikan. Kata-kata kasar sebaiknya
dihindari. Selain kurang pantas, kata-kata kasar juga menyinggung pera-
saan orang lain.

Di samping itu, dalam situasi komunikasi yang terdiri atas dua atau
lebih orang, sikap saling menghargai dan menerapkan pola gilir dengan
memberikan kesempatan berbicara akan menciptakan kelancaran serta
suasana yang lebih nyaman.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->