Nama Kelas Npm Tugas

: Amelia Mustofa Smith : 1EA03 : 10211666 : Matematika Ekonomi

Operasi Himpunan
Jenis operasi yang sering digunakan pada himpunan yaitu operasi irisan, gabungan, komplemen, selisih, Beda setangkup, dan perkalian.

Gabungan (Union)
Gabungan dari himpunan A dan B adalah himpunan yang setiap anggotanya merupakan anggota himpunan A atau himpunan B,atau suatu himpunan yang anggotanya berada di A atau berada di B. Jadi A∪B = { x | xA atau xB } Contoh: 1. Misalkan A = { x | 0 < x < 1 } dan B = { x | -1< x < 2 }. Maka A B = { x | -1< x < 2 } 2. A = {a,b,c,1,2} dan B = {c,d,e,f}. Maka A B = {a,b,c,d,e,f,1,2}

2} dan Q = {d.atau yang anggotanya berada dalam himpunan semesta tetapi bukan berada di A.Irisan (Intersection) Irisan dari himpunan A dan B adalah himpunan yang setiap elemennya merupakan elemen dari himpunan A dan Himpunan B.1.b.1.e. A = {a.atau himpunan yang anggotanya berada di A dan juga berada di B. Maka A B = Ø A dan x B} Komplemen Komplemen dari suatu himpunan A terhadap suatu himpunan semesta S adalah suatu himpunan yang elemennya merupakan elemen S yang bukan elemen A.c.c.d.f}.2} dan B = {c. P = {a.b.e.f}. Jadi A = { x | x S. x A } Contoh: . Maka A B = {c} 2. Jadi A B = { x | x Contoh: 1.

tetapi tidak pada keduanya. Notasi: A – B = { x|x є A danx є B } Contoh: Jika A = { 1. Jika A = { 2.…} Selisih Selisih dari himpunan A dan B adalah suatu himpunan yang elemennya merupakan elemen A dan bukan elemen B.3. 4.5. 4. 5 } maka A + B = { 3. 9 } dan B – A = Ø Beda Setangkup Beda setangkup dari himpunan A dan B adalah suatu himpunan yang elemennya ada pada himpunan A atau B. Jika A = {0. 5. 7.…} maka A = {1. Contoh: 1. ….1. 6 } dan B = { 2. 6 } . 3. Diberikan semesta himpunan bilangan asli. maka A – B = { 1. 5. 3.6.4.2. 2. 10 } dan B = { bilangan genap dari 1 – 10 }.

( 2. b) } Sifat-sifat operasi Komutatif Diberikan himpunan A dan B. Notasi: A X B = {( a.Perkalian Kartesian Perkalian kartesian dari himpunan A dan B adalah himpunan yang elemennya semua pasangan berurutan yang mungkin terbentuk dengan komponen pertama dari himpunan A dan komponen kedua Dari himpunan B. a ). Maka berlaku A B = B A dan juga A B = B A Asosiatif Diberikan himpunan A. a ). 2. . d } maka A X B = { (1. ( 1. Maka berlaku (A B) C = A (B C) dan juga (A B) C= A (B C). b ) | a є A dan b є B } Contoh: 1. B dan C. b ). ( 3. 3} dan B { c. Jika A = { 1. ( 2. a ). ( 3. b ).

/Pengantar+Teori+Himpun an.ac. Maka A S=A dan juga A S=A Distributif himpunan A.gunadarma.. Maka berlaku A A=A dan juga A A=A Identitas Diberikan suatu himpunan A dalam semesta S.staff.. Maka A (B C) = (A B) (A C) dan juga A (B C)=(A B) (A C) Komplementer Diberikan suatu himpunan A dalam semesta S./files/. Maka (A B) = A B dan (A B) = A B Sumber : http://nahlia-matematika..Idempoten Diberikan suatu himpunan A. Maka (A B) = A B dan (A B) = A B Diberikan himpunan A dan B.com/2009/01/operasi-operasihimpunan_18.. Maka A A = S dan A A = Dalil De Morgan Diberikan himpunan A dan B.blogspot.pdf .B dan C.html didi.id/.

.

9. 2.42. -48549 ..902.3.

 .

.

8 25:3. .8 4507.72. /.3* 92 // 89.11 :3.4507./..

.

108.

.

39.!03.3 5/1 .7 %047 25:3 .