P. 1
Garis Dan Sudut

Garis Dan Sudut

|Views: 16|Likes:
Published by File Cadangan

More info:

Published by: File Cadangan on Oct 11, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/22/2012

pdf

text

original

MARI BELAJAR MATEMATIKA

Matematika itu mudah dan menyenangkan ... !
KLIK DI SINI

MATEMATIKA KELAS VII SEMESTER GENAP

GARIS DAN SUDUT

DISUSUN OLEH

TIM MGMPS

KELUAR

MULAI

Loading Please wait

SUDUT
A. SUDUT
1

. Pengertian Sudut
Perhatikan Gambar !

Sudut adalah suatu daerah yang dibentuk oleh dua buah
sinar garis yang titik pangkalnya berimpit (bersekutu).

Besar sudut tidak ditentukan oleh panjangnya kaki sudut.

Ada berapa sudut pada gambar di bawah ini ?
A AB A B A C A A D E D E O F O C O D C E O O O F O O O B C O B D E F

C

O B

O

B

F

C

D
E O O

D
E F O F

2. Jenis Sudut
1. Sudut siku-siku, yaitu sudut yang besarnya 90:. 2. Sudut lancip, yaitu sudut yang besarnya antara 0 : dan 90 : atau 0 : < D < 90 :, 3. Sudut tumpul, yaitu sudut yang besarnya di antara 90 : dan 180 : atau 90 : < D < 180 :. 4. Sudut lurus, yaitu sudut yang besarnya 180 :. 5. Sudut refleks, yaitu sudut yang besarnya antara 180 : dan 360 :, atau 180 : < D < 360 :.

(4)
L

D

(1)

D

D (2) (3)

Ukuran sudut dalam derajat 1 derajat adalah besar sudut yang diputar oleh jari-jari lingkaran sejauh 1/360 putaran atau 1° = 1/360 putaran Ukuran sudut yang lebih kecil daripada derajat adalah menit (‘) dan detik (“) Hubungan antara derajat, menit, dan detik dapat dinyatakan sebagai berikut : 1 derajat = 60 menit atau 1° = 60’ 1 menit = 1/60 derajat atau 1’ = 1/60° 1 menit = 60 detik atau 1’ = 60” 1 detik = 1/60 menit atau 1” = 1/60’ Ukuran sudut dalam radian 1 radian sama dengan besar sudut pusat lingkaran yang dibatasi oleh busur lingkaran yang panjangnya sama dengan jari-jari 1° = /180 radian atau 1 radian = 180°/ Jika nilai  = 3,14159 maka hubungannya dapat juga dinyatakan : 1° = /180 radian = 3,14159/180 = 0,017453 atau 1 radian = 180°/ = 180°/3,14159 = 57,296°

Contoh :
1. Nyatakan dalam menit, detik atau bentuk yang lebih sederhana

a. 6° b. 80” c. 65° 75’ 70” Penyelesaian : 1. a. 6° = 6 x 60’ = 360’ b. 80” = 60” + 20” = 1’20” c. 65° 75’ 70” = 65° 76’ 10” = 66° 16’ 10” Soal-soal ! 1. Sederhanakan bentuk ¼ (80°4’) 2. Nyatakan 112° 40’ dalam bentuk desimal 3. Nyatakan ukuran sudut berikut dalam radian a. 50° b. 75° 30’ 4. Nyatakan ukuran sudut berikut dalam derajat a. 1/6 radian b. 3/5 radian

Penjumlahan dan Pengurangan Yang Melibatkan Sudut
Untuk penjumlahan dan pengurangan yang melibatkan sudut, samakan terlebih dahulu satuannya, ubah satuan derajat, menit, dan detik ke dalam satuan yang sama Contoh : Hitunglah dalam ukuran derajat : a. 135° 36’ + 26° 15’ b. 96° 24’ - 27° 12’

PENGUKURAN SUDUT PADA JARUM JAM
12 10 11 9 8 7 6
1 2

Jarum pendek
Pergeseran dihitung dari angka 12, satu putaran waktu = 12 jam, satu putaran sudut = 3600 360 0 Maka pergeseran satu jam = = 300 12

3

4

Jarum panjang
Pergeseran dihitung dari angka 12, satu putaran waktu = 60 menit, satu putaran sudut = 3600 Maka pergeseran satu jam =
360 0 60

5

= 60

Pukul 03.30

Jarum pendek =

30 30 0  3  300   300 3 jam  30 60 60  90 0  15 0 105 0
30  60 180 0

Jarum panjang =

Sudut antara 2 jarum jam = 1800 – 1050 = 750

(angka besar dikurang angka kecil)

Jarum pendek =

24 24 0 0 0 2 jam  30  2  30   30 60 60
 60 0  12 0  72 0

Pukul 02.24
Jarum panjang =

24  6 0  144 0

Sudut antara 2 jarum jam = 1440 – 720 = 720

(angka besar dikurang angka kecil)

Jarum pendek =

Pukul 05.04
Jarum panjang =

4 4 0 0 0 5 jam  30  5  30   30 60 60

150 0  20 152 0
4  60  24 0
Sudut antara 2 jarum jam = 1520 – 240 = 1280

(angka besar dikurang angka kecil)

12

Pukul 06.00 = 1800 Pukul 03.30 = 750 Pukul 09.30 = 1050 Pukul 05.00 = 1500 Pukul 02.24 = ? 0
3

9

6

Soal-soal !
Hitung sudut terkecil dari jarum jam :
1.

2.
3. 4.

5.

Pukul 04.30 Pukul 07.20 Pukul 05.12 Pukul 09.01 Pukul 10.40

HUBUNGAN ANTAR SUDUT
1). Jika dua buah sudut membentuk sudut lurus, maka sudut yang satu merupakan pelurus sudut yang lain dan kedua sudut itu dikatakan saling berpelurus (bersuplemen).

Contoh soal !

2). Jika dua buah sudut membentuk sudut siku-siku (90 ⁰), maka sudut yang satu merupakan penyiku sudut yang lain dan kedua sudut itu dikatakan saling berpenyiku.(berkomplemen)

Contoh soal !

3). Sudut Bertolak Belakang
Jika dua garis berpotongan maka dua sudut yang letaknya saling membelakangi titik potongnya disebut dua sudut yang bertolak belakang. Dua sudut yang saling bertolak belakang adalah sama besar.

Contoh soal !

HUBUNGAN ANTAR SUDUT JIKA DUA GARIS SEJAJAR DIPOTONG OLEH GARIS LAIN 1. Pasangan Sudut-sudut Sehadap Jika dua buah garis sejajar dipotong oleh suatu garis, maka sudutsudut sehadap yang terbentuk sama besar.
k m Sudut-sudut Sehadap : 2 4 3 l

1

1 = 3 = 2 = 4 =

5 7 6 8

6 5 7 8

2. Pasangan Sudut Dalam Berseberangan Jika dua buah garis sejajar dipotong oleh suatu garis ketiga, maka sudut- sudut dalam berseberangan yang terbentuk sama besar
k Sudut Dalam Berseberangan : m 3 dan 4 dan 6 5

1 3

2

4

5
7

6 8

l

3. Sudut-sudut Luar Berseberangan
Jika dua buah garis sejajar dipotong oleh garis lain maka besar sudut-sudut luar berseberangan yang terbentuk adalah sama besar.
k

1 3

2 4

m Sudut-sudut Luar Berseberangan :

5 7

6 8

1 7
l

= =

8 2

4. Sudut Dalam Sepihak
Jika dua buah garis sejajar dipotong oleh suatu garis, maka sudutsudut dalam sepihak jumlahnya 180o (berpelurus).
k m

1

2 4

3

l

6

5
7

8 Sudut Dalam Sepihak : 3 and 4 and 5 6

Sehingga  3 +  5 = 180o dan  4 +  6 = 180o

5. Sudut-sudut Luar Sepihak
Jika dua buah garis sejajar dipotong oleh garis lain maka jumlah sudut-sudut luar sepihak adalah 180o.
k m

1
3

2 4 l Sudut-sudut Luar Sepihak : 1 6 5 2 8 = = 7 8

7

Sehingga  1 +  7 = 180o dan  2 +  8 = 180o

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->