P. 1
Teori Anggaran dan Sistem Anggaran

Teori Anggaran dan Sistem Anggaran

|Views: 3,557|Likes:

More info:

Published by: Ainun Dita Febriyanti on Oct 11, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/28/2015

pdf

text

original

Tugas II Pembiayaan Pembangunan

Oleh: Raditya Dwi Indrawan 3609-04 Alifiana Hafidian R. 3609-12 Sisca Henlita 3609-13 Hesti Martadwiprani 3609-14 Ainun Dita Febriyanti 3609-19 M. Emil Widya P. 3609-21

Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 2011

TEORI ANGGARAN DAN SISTEM ANGGARAN 1. Definisi Anggaran

Menurut Mulyadi (2001, p.488), anggaran adalah suatu rencana kerja yang
dinyatakan secara kuantitatif yang diukur dalam satuan moneter standar ukuran yang lain yang mencakup jangka waktu satu tahun.

Menurut Gunawan Adisaputro dan Marwan Asri (1989:6) , anggaran adalah
suatu pendekatan yang formal dan sistematis daripada pelaksanaan tanggung jawab manajemen dalam perencanaan, koordinasi, dan pengawasan. Definisi anggaran, atau biasa disebut dengan pembiayaan publik di atas, dapat digunakan baik dalam lingkup rumah tangga maupun daerah/negara. Anggaran terbagi menjadi 2, yaitu Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). APBN dikeluarkan oleh pemerintah pusat atas persetujuan DPR. Sedangkan APBD dikeluarkan oleh pemerintah daerah melalui persetujuan DPRD. 2. Sifat Hukum Anggaran Anggaran memiliki sifat hukum dimana hukum tersebut ditetapkan oleh perda. Adapun sifat hukum anggaran ditentukan dari periodisitas dan kontinuitas (memiliki periode waktu) dan materiil (hanya mengikat pemerintah). Berikut merupakan perbedaaan undang-undang perda tentang APBN/APBD dengan undang-undang lainnya adalah: ● ● Periodisitas dan kontinuitas, artinya undang-undang anggaran hanya berlaku satu tahun. Sedangkan undang-undang lain berlaku secara terus menerus. Materiil, artinya undang-undang anggaran hanya berlaku bagi pemerintah. Sedangkan undang-undang lain mengikat semua masyarakat. 3. Asas Anggaran Pada umumnya, sistem anggaran mengalami perkembangan mulai dari zaman feodal, absolutisme, hingga zaman modern. Di zaman foedal pengeluaran dan pendapatan negara dianggap sebagai alat privat raja atau penguasa, dimana pendapatan maupun pengeluaran raja atau penguasa publik lain tidak dimasukkan ke dalam anggaran negara. Pada zaman absolutisme, sistem keuangan yang berlaku adalah sistem sportel yaitu sebagian besar pendapatan negara tidak masuk ke dalam kas pusat, melainkan ke

1

dalam kas pejabat umum yang secara langsung membiayai tindakan penyediaan negara. Semua pemasukan negara masuk ke dalam kas para pejabat sebagai imbalan bagi jasa yang mereka lakukan. Perkembangan pemikiran demokrasi yang menguasai ketatanegaraan berlangsung mulai abad ke-19 dan adanya perkembangan ekonomi menyebabkan terjadinya perubahan pada sistem anggaran yang dikenal dengan sistem anggaran modern. Pelaksanaan sistem ini bervariasi, terutama mengenai susunan anggaran dan periodisitas dan bentuk formilnya. Adapun asas-asas yang dipergunakan dalam sistem anggaran modern ini adalah (Bohari, 1995):

3.1 Asas Kelengkapan
Semua pengeluaran dan penerimaan secara tegas dimuat dalam anggaran. Tidak boleh ada penerimaan atau pengeluaran yang tidak dimasukkan ke dalam kas negara.

3.2 Asas Spesialisasi/spesifikasi
Susunan anggaran terdiri dari berbagai macam pengeluaran dan penerimaan sehingga perlu diadakan klasifikasi tertentu. Berbagai jenis kemungkinan klasifikasi ditentukan berdasarkan tujuan negara.

3.3 Asas Berkala
Anggaran yang ditetapkan memiliki jangka waktu tertentu dalam pelaksanaannya. Asaa ini juga berkaitan dengan sistem pengawasan dalam pelaksanaannya.

3.4 Asas Formil
Adanya keharusan setiap anggaran memerlukan bentuk tertentu yang mengikat semua pihak, dalam hal ini berbetuk undang-undang. Dengan demikian semua pihak dapat mengetahui secara pasti. Hal ini juga menjadi dasar untuk pelaksanaan pengawasan rakyat melalui wakil-wakilnya.

3.5 Asas Publisitas
Merupakan asas dalam demokrasi bahwa tidak ada urusan publik bersifat rahasia. Dasar keterbukaan penting bagi negara demokrasi terutama mengenai penerimaan dan pengeluaran negara. 4. Fungsi Anggaran 4.1 Fungsi Politik Adanya kesempatan kekuatan-kekuatan politik di dalam (DPR) yang ikut menyusun/memilih keinginan mereka, serta memberi kuasa kepada pemerintah untuk melaksanakannya.

2

4.2

Fungsi Yuridis Dokumen yang berbentuk undang-undang yang mengikat khususnya pemerintah yang berhubungan dengan pengeluaran dan penerimaan negara. Fungsi yuridis merupakan sarana yang membatasi pemerintah dalam hal pengeluran yang melampaui batas-batas anggaran.

4.3

Fungsi Ekonomi Anggaran mencerminkan besarnya skala pembangunan yang diperlukan sesuai dengan tuntutan ekonomi yang dapat digunakan oleh negara.

5. Komponen dan Format Anggaran (APBN) 5.1 Pendapatan Negara dan Hibah Pendapatan negara meliputi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang merupakan rencana keuangan tahunan pemerintahan negara Indonesia yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. APBN berisi daftar sistematis dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan pengeluaran negara selama satu tahun anggaran (1 Januari-31 Desember). APBN, perubahan APBN, dan pertanggung jawaban APBN setiap tahun ditetapkan dengan undang-undang. 5.2 Belanja Negara Belanja negara terdiri atas dua jenis, yaitu: 5.2.2 Belanja Pemerintah Pusat, adalah belanja yang digunakan untuk membiayai kegiatan pembangunan Pemerintah Pusat, baik yang dilaksanakan di pusat maupun di daerah (dekonsentrasi dan tugas pembantuan). Belanja Pemerintah Pusat dapat dikelompokkan menjadi: Belanja Pegawai, Belanja Barang, Belanja Modal, Pembiayaan Bunga Utang, Subsidi BBM dan Subsidi Non-BBM, 5.2.3 Belanja Hibah, Belanja Sosial (termasuk Penanggulangan Bencana), dan Belanja Lainnya. Belanja Daerah, adalah belanja yang dibagi-bagi ke Pemerintah Daerah, untuk kemudian masuk dalam pendapatan APBD daerah yang bersangkutan. Belanja Daerah meliputi: 1. Dana Bagi Hasil 2. Dana Alokasi Umum 3. Dana Alokasi Khusus 4. Dana Otonomi Khusus

3

5.3 Keseimbangan Primer Keseimbangan primer merupakan total penerimaan dikurangi belanja tidak termasuk pembayaran bunga. 5.4 Surplus/Defisit Anggaran 5.4.1 Anggaran defisit (Defisit Budget) / Kebijakan Fiskal Ekspansif Anggaran defisit adalah kebijakan pemerintah untuk membuat pengeluaran lebih besar dari pemasukan negara guna memberi stimulus pada perekonomian. Pada umumnya sangat baik digunakan jika keadaan ekonomi sedang resesif. 5.4.2 Anggaran Surplus (Surplus Budget) / Kebijakan Fiskal Kontraktif Anggaran surplus adalah kebijakan pemerintah untuk membuat pemasukannya lebih besar daripada pengeluarannya. Anggaran surplus dilaksanakan ketika perekonomian berada pada kondisi ekspansi yang mulai memanas (overheating) untuk menurunkan tekanan permintaan. 5.5 Pembiayaan Pembiayaan meliputi: 5.5.1 Pembiayaan Dalam Negeri, meliputi Pembiayaan Perbankan, Privatisasi, Surat Utang Negara, serta penyertaan modal negara. 5.5.2 Pembiayaan Luar Negeri, meliputi: a. Penarikan Pinjaman Luar Negeri, terdiri atas Pinjaman Program dan Pinjaman Proyek b. Pembayaran Cicilan Pokok Utang Luar Negeri, terdiri atas Jatuh Tempo dan Moratorium. 5. Sistem Penyusunan Anggaran 5.1 Traditional Budget System (TBS) TBS menggunakan prinsip anggaran bruto yang penyusunan anggarannya berdasarkan pendekatan incrementalism dan line item. Artinya, proses penyusunan ini hanya mengacu pada besarnya realisasi anggaran tahun sebelumnya. Konsekuensinya tidak ada perubahan mendasar pada anggaran baru. Struktur dan susunan anggran TBS bersifat spesifikasi dan cenderung sentralistis. 5.2 Performance Budget System (PBS) PBS menekankan pada konsep value for money dan pengawasan kinerja output untuk lebih mengetahui tolak ukur tujuan dan sasaran pelayanan

4

publik sehingga penganggaran lebih efisien. Pada dasarnya, PBS merupakan system yang mencakup kegiatan penyusunan program dan tolak ukur kinerja unruk mencapai prioritas tujuan dalam pengambilan keputusan. Dalam implementasinya, PBS menggunakan teknik analisa antara biaya dan manfaat. Penerapan PBS dalam penyusunan anggaran adalah sebagai berikut : Perumusan program -> penyusunan struktur organisasi pemerintah sesuai dg program (penentuan unit kerja, penentuan indicator program) 5.3 Planning, Programming, and Budgeting System (PPBS) PPBS menekankan pada alokasi sumber daya berdasarkan analisis ekonomi dengan pengelompokan aktivitas yang berorientasi pada output dan tujuan. PPBS merupakan model penganggaran yang ditujukan untuk membantu pemerintah dalam pembuatan keputusan pengalokasian sumber daya dengan cara memberikan kerangka untuk membuat pilihan tersebut. Tabel Perbedaan Sistem Anggaran KETERANGAN Pengertian TRADISIONAL Prakiraan pengeluaran penerimaan yang pada PERFORMANCE System dana penyusunan PPBS yang pada sumber berdasarkan ekonomi memenuhi yang yang Kebijakan alokasi

dan mencakup kegiatan menekankan

mengacu program dan tolak daya besarnya ukur kinerja untuk analisis tujuan pengambilan keputusan

realisasi anggaran mencapai prioritas untuk tahun sebelumnya

dalam kebutuhan tidak terbatas atau Keberhasilan

Landasan Pengukuran

Besar-kecilnya pengeluaran; seimbang dikatakan berhasil

Performa jika prestasi tujuan/hasil anggaran efisien

dari rencana/program dalam mencapai yang tujuan negara

Orientasi

Pertanggung jawaban pelaksanaan

Pendayagunaan dana mencapai

Penyusunan dan

untuk rencana hasil program

5

anggaran Pengelompokan pos-pos Anggaran Berdasarkan objek-objek pengeluaran

yang optimal Berdasarkan rencana dan penetapan ukur hasil kerja Berdasarkan tujuanadanya dirumuskan tolak berupa kegiatan tujuan yang telah

standar biaya dan

6

KEBIJAKAN PENGANGGARAN
UU 25/2004 UU 17/2003 UU 1/2004 UU 15/2004 UU 32/2004 UU 33/2004 PP

PP Misal : PP 24/2005

PP Pasal 182 & Pasal 194 UU 32/2004

PP 58/ 2005 : Pengelolaan Keuda
(Omnibus Regulation) Pasal 155 PP 58/2005

Pasal 69 & Pasal 86 UU 33/2004

PERMENDAGRI 13/2006 Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah
Pasal 151 Ayat 1 PP 58/2005 Pasal 330 Permendagri 13/2006 Perda Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah

Kandungan lokal berdasarkan kesepakatan bersama yg tidak bertentangan dgn peraturan perUUan

Perkada tentang Sistem & Prosedur Pasal 151 Ayat 1 PP Pengelolaan Keuangan Daerah 58/2005

SE tentang Pedoman Penyusunan RKA-SKPD

7

6. Sistem Anggaran di Indonesia Sistem anggaran di Indonesia menggunakan sistem anggaran daerah dan terpusat. Pada saat berlangsungnya masa orde baru sistem anggaran di Indonesia merupakan sistem anggaran terpusat, dimana semua anggaran yang ada tercantum dalam APBN. Pada era reformasi, yakni sekitar tahun 1999 diberlakukan kebijakan otonomi daerah yang pada akhirnya mengharuskan pemerintah daerah untuk memiliki buku anggarannya sendiri atau biasa disebut APBD. APBN sendiri disahkan oleh Kementrian Keuangan sedangkan APBD disahkan oleh Kementrian Dalam Negeri. Karena Indonesia menggunakan sistem anggaran terpusat dan sistem anggaran daerah maka sistem anggaran di Indonesia disebut sistem anggaran yang terpadu.

8

LAMPIRAN Diskusi Teori Anggaran dan Sistem Anggaran Senin, 3 Oktober 2011

Moderator : Hesti Martadwiprani Penyaji : 1. Raditya Dwi Indrawan 2. Alifiana Hafidian R. 3. Sisca Henlita 4. Ainun Dita Febriyanti 5. M. Emil Widya P. Sesi Pertama 1. Apa kelemahan dari sistem anggaran di Indonesia? (Farid Nurrahman - 3608 100 023) Adapun kelemahan dari sistem anggaran di Indonesia yaitu lemahnya kontrolling pemerintah pusat terhadap sistem anggaran di masing-masing daerah karena adanya otonomi daerah, hal inilah yang menimbulkan celah untuk terjadi penyelewengan dana. 2. Apa maksud pernyataan dari kesinergian antara APBD dengan APBN? Apakah terdapat sektor khusus yang mencerminkan adanya kesinergian tersebut? (Dwi Retno Ariyanti –

3609 100 041)
Maksud pernyataan dari kesinergian antara APBD dengan APBN adalah di dalam penyusunan APBD berpedoman pada APBN, karena pembahasan yang ada di dalam APBN lebih makro daripada APBD. Setiap daerah memiliki keperluan daerah masingmasing, sehingga dari sini terlihat bahwa kebutuhan daerah tersebut bersinergi pada APBN. 3. Dalam asas kelengkapan yang terdapat di sistem anggaran, tercantum adanya dana hibah. Apakah dana hibah selalu dicantumkan dalam sistem anggaran, misalnya saja dana hibah yang terdapat di RAPBN ? Jika iya, dana tersebut sudah diterima apa belum?

(Achmad Ghozali - 3609 100 048)
Iya, dana hibah selalu dicantumkan dalam sistem anggaran. Misalnya saja di dalam APBN, jika dana hibah datang disaat telah tersusunnya APBN, dana hibah tersebut tetap dimasukkan tetapi dimasukkan ke dalam RAPBN.

9

Sesi Kedua

1. Apakah

memungkinkan

memakai

sistem

obligasi

dalam

suatu

pembiayaan

pembangunan? Jika iya, seberapa besar prospeknya? Dan mengapa pemerintah tidak menggunakan sistem obligasi? (Fariz Arijuddin - 3608 100 052) Tidak. Berdasarkan pengertiannya, sistem obligasi merupakan suatu istilah yang digunakan dalam dunia keuangan yang merupakan suatu pernyataan utang dari penerbit obligasi kepada pemegang obligasi beserta janji untuk membayar kembali pokok utang beserta kupon bunganya kelak pada saat tanggal jatuh tempo pembayaran. Negara apabila membutuhkan dana yang besar untuk pembangunan dan dalam keadaan yang terdesak pasti menerbitkan surat utang negara/obligasi dan ditujukan pada badan atau perseorangan, namun apabila kebutuhannya tidak mendesak, pemerintah masih dapat mengandalkan pembiayaan dari pajak, APBN, dll untuk membiayai pembangunan. Pada dasarnya apabila bekerja sama dengan pihak swasta tidak bisa dipungkiri lagi bahwa pihak swasta pasti menginginkan keuntungan yang maksimal dari suatu pembangunan. Karena swasta bersifat profitable sedangkan pemerintah bersifat non profitable. Hal ini yang membuat pemerintah untuk berhati-hati menyikapi, karena apabila tidak berhatihati bekerja sama dengan swasta, rakyat Indonesia yang akan terkena dampak negatifnya.

2. Apakah terdapat dampak positif dari adanya otonomi daerah? Berikan contoh studi
kasusnya apabila daerah tersebut belum mandiri! (Adinda Putri Siagian - 3609 100 701) Iya, ada. Dengan adanya otonomi daerah, pemerintah daerah dapat mengakomodasi segala macam keperluan rumah tangga daerah tersebut secara mandiri dan dapat mengeksplorasi kekayaan alam yang berada di daerah tersebut secara mandiri. Namun, apabila daerah tersebut belum mandiri maka pemerintah lebih memfokuskan untuk ‘membantu’ proses dalam mengelola sistem anggaran di daerah tersebut dan membantu untuk memberdayakan SDM yang menggerakkan sistem di daerah.

3. Dimana letak peluang adanya penyelewengan dana yang terjadi? (Veranita Hadyanti Utami - 3609 100 055)
Dana pembiayaan yang berasal dari APBN dan APBD sangat rentan sekali terkena penyelewengan, adapun celah letak penyelewengan dana tersebut terjadi di dalam proses pelaksanaannya maupun waktu terjadinya proses lelang/tender. Misalnya: Dalam suat pembangunan bangunan A, di dalam anggaran yang diajukan pihak kedua yang disini sebagai pemenang tender sebesar 100 juta, namun dalam pelaksanaannya hanya menghabiskan 80 juta, sisa uang 20 juta itu nantinya akan dibagi-bagikan kepada pihak birokrasi maupun yang lain dan tidak dikembalikan kepada negara, yang bertujuan

10

untuk memuluskan proyek tender-tender berikutnya. Lalu dalam sebuah sistem anggaran di Indonesia, pemasukan dan pengeluaran harus seimbang, neraca aktiva dan pasiva harus seimbang yang memungkinkan untuk menekan pengeluaran sehingga terdapat saldo yang pada akhirnya dibagi-bagikan kepada beberapa oknum yang terlibat, dan masih banyak sekali modus penyelewengan APBN atau APBD di dalam pembiayaan pembangunan.

4. Dalam kasus pembangunan publik, bagaimana peran kita sebagai planner dalam
menanggapi adanya bangunan yang mangkrak dengan anggaran pemerintah yang terbatas? (Apridev Khomenie - 3609 100 057) Di dalam membiayai pembangunan, pemerintah seringkali berbenturan dengan keterbatasan dana yang pada akhirnya pembangunan tersebut macet dan menjadi bangunan yang tidak terurus/mangkrak. Kita sebagai planner, sebisa mungkin mengajak semua stakeholders bekerja sama untuk membiayai pembangunan, baik dari pemerintah, swasta, maupun partisipasi masyarakat dengan cara dan kapasitas yang berbeda-beda tentunya. Kita tidak harus menunggu pemerintah untuk mengucurkan dana apabila pembangunan macet, kita dapat mengajak swasta untuk bekerja sama namun dengan perjanjian kerjasama dan tidak memberatkan masyarakat. Masyarakat juga dapat membantu melalui partisipasi aktifnya menggerakkan masyarakat lainnya untuk peduli terhadap pembangunan dan membantu sebisanya untuk berpartisipasi.

11

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->