P. 1
rangkuman

rangkuman

|Views: 1,255|Likes:
Published by Ivan_Lilingpad_1419

More info:

Published by: Ivan_Lilingpad_1419 on Oct 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2013

pdf

text

original

Materi

:
Teori Kinetik Gas , Termodinamika,
Kesetimbangan Kimia Dan Fluida

















TEORI KINETIK GAS
Di dalam teori kinetik gas terdapat suatu gas ideal. Gas ideal adalah suatu gas yang memiliki sifat-sifat
sebagai berikut :

" Jumlah partikel gas banyak sekali tetapi tidak ada gaya tarik menarik (interaksi) antar partikel , Setiap
partikel gas selalu bergerak dengan arah sembarang atau bergerak secara acak "

Ukuran partikel gas dapat diabaikan terhadap ukuran ruangan. Atau bisa dikatakan ukuran partikel gas
ideal jauh lebih kecil daripada jarak atar partikel . Bila tumbukan yang terjadi sifatnya lenting sempurna ,
maka partikel gas terdistribusi merata pada seluruh ruang dengan jumlah yang banyak dan berlaku hukum
Newton tentang gerak

Di dalam kenyataannya, kita tidak menemukan suatu gas yang memenuhi kriteria di atas, akan tetapi sifat
itu dapat didekati oleh gas pada temperatur tinggi dan tekanan rendah atau gas pada kondisi jauh di atas
titik kritis dalam diagram PT.

2. Hukum-hukum tentang gas
A.Hukum Boyle



Hasil kali tekanan(P) dan volume(V) gas pada suhu tertentu adalah tetap. Proses seperti ini disebut juga
dengan isotermal (temperatur tetap).
*PV=konstan
*T2>T1
*Tidak berlaku pada uap jenuh



B.Hukum Guy Lussac



Hasil bagi volume(V) dengan temperatur (T) gas pada tekanan tertentu adalah tetap. Proses ini disebut
juga isobarik (tekanan tetap).
*V/T=konstan
*P3>P2>P1

C.Hukum Charles


Hasil bagi tekanan (P) dengan temperatur (T) gas pada volume tertentu adalah tetap. Proses seperti ini
disebut dengan isokhorik (volume tetap).

*P/T=konstan
*V3>V2>V1

D.Hukum Boyle-Guy Lussac

Hukum Boyle dan Guy Lussac merupakan penggabungan dari hukum Boyle dengan hukum Guy Lussac.
Biasanya di dalam soal rumus yang sering digunakan adalah rumus dari hukum ini. Sekedar trik dari saya,
anda bisa menamai hukum ini dengan hukum BoLu (Boyle-Lussac). Nah, dari hukum ini kita bisa
mendapatkan: PV/T=konstan.
Persamaan Keadaan Gas Ideal



Contoh soal dan pembahasannya

1. Sebuah bejana berisi gas He yang mempunyai volume 2 L, tekanan 1 atm dan suhunya 27`C. Jika
suhunya dinaikkan menjadi 127`C dan ternyata tekanannya naik 2 kalinya. Hitung volume sekarang !



2. Sebuah tangki bervolume 3000 cm3 berisi gas O2 pada suhu 20`C dan tekanan relatif pada alat 25 atm.
Jika massa molar O2=32 kg/kmol, tekanan udara luar 1 atm, maka massa O2 di dalam tangki adalah …





Teori untuk gas ideal memiliki asumsi-asumsi berikut ini:
 Gas terdiri dari partikel-partikel sangat kecil, dengan [massa] tidak nol.
 Banyaknya molekul sangatlah banyak, sehingga perlakuan statistika dapat diterapkan.
 Molekul-molekul ini bergerak secara konstan sekaligus acak. Partikel-partike yang bergerak sangat
cepat itu secara konstan bertumbukan dengan dinding-dinding wadah.
 Tumbukan-tumbukan partikel gas terhadap dinding wadah bersifat lenting (elastis) sempurna.
 Interaksi antarmolekul dapat diabaikan (negligible). Mereka tidak mengeluarkan gaya satu sama lain,
kecuali saat tumbukan terjadi.
 Keseluruhan volume molekul-molekul gas individual dapat diabaikan bila dibandingkan dengan volume
wadah. Ini setara dengan menyatakan bahwa jarak rata-rata antarpartikel gas cukuplah besar bila
dibandingkan dengan ukuran mereka.
 Molekul-molekul berbentuk bulat (bola) sempurna, dan bersifat lentur (elastic).
 Energi kinetik rata-rata partikel-partikel gas hanya bergantung kepada suhu sistem.
 Efek-efek relativistik dapat diabaikan.
 Efek-efek Mekanika kuantum dapat diabaikan. Artinya bahwa jarak antarpartikel lebih besar
daripada panjang gelombang panas de Brogliedan molekul-molekul dapat diperlakukan
sebagai objek klasik.
 Waktu selama terjadinya tumbukan molekul dengan dinding wadah dapat diabaikan karena
berbanding lurus terhadap waktu selang antartumbukan.
 Persamaan-persamaan gerak molekul berbanding terbalik terhadap waktu.

Tekanan
Tekanan dijelaskan oleh teori kinetik sebagai kemunculan dari gaya yang dihasilkan oleh molekul-
molekul gas yang menabrak dinding wadah. Misalkan suatu gas denagn N molekul, masing-masing
bermassa m, terisolasi di dalam wadah yang mirip kubus bervolume V. Ketika sebuah molekul gas
menumbuk dinding wadah yang tegak lurus terhadap sumbu koordinat x dan memantul dengan
arah berlawanan pada laju yang sama (suatu tumbukan lenting), maka momentum yang dilepaskan
oleh partikel dan diraih oleh dinding adalah:

di mana v
x
adalah komponen-x dari kecepatan awal partikel.
Partikel memberi tumbukan kepada dinding sekali setiap 2l/v
x
satuan waktu (di mana l adalah
panjang wadah). Kendati partikel menumbuk sebuah dinding sekali setiap 1l/v
x
satuan waktu,
hanya perubahan momentum pada dinding yang dianggap, sehingga partikel menghasilkan
perubahan momentum pada dinding tertentu sekali setiap 2l/v
x
satuan waktu.

gaya yang dimunculkan partikel ini adalah:

Keseluruhan gaya yang menumbuk dinding adalah:

di mana hasil jumlahnya adalah semua molekul gas di dalam wadah.
Besaran kecepatan untuk tiap-tiap partikel mengikuti persamaan ini:

Kini perhatikan gaya keseluruhan yang menumbuk keenam-enam dinding, dengan menambahkan
sumbangan dari tiap-tiap arah, kita punya:

di mana faktor dua muncul sejak saat ini, dengan memperhatikan kedua-dua dinding menurut arah
yang diberikan.
Misalkan ada sejumlah besar partikel yang bergerak cukup acak, gaay pada tiap-tiap dinding akan
hampir sama dan kini perhatikanlah gaya pada satu dinding saja, kita punya:

Kuantitas dapat dituliskan sebagai , di mana garis atas menunjukkan rata-rata, pada
kasus ini rata-rata semua partikel. Kuantitas ini juga dinyatakan dengan di
mana v
rms
dalah akar kuadrat rata-rata kecepatan semua partikel.
Jadi, gaya dapat dituliskan sebagai:

Tekanan, yakni gaya per satuan luas, dari gas dapat dituliskan sebagai:

di mana A adalah luas dinding sasaran gaya.
Jadi, karena luas bagian yang berseberangan dikali dengan panjang sama dengan volume, kita
punya pernyataan berikut untuk tekanan

di mana V adalah volume. Maka kita punya

Karena Nm adalah masa keseluruhan gas, maka kepadatan adalah massa dibagi oleh volume
.
Maka tekanan adalah

Hasil ini menarik dan penting, sebab ia menghubungkan tekanan, sifat makroskopik,
terhadap energi kinetik translasional rata-rata per molekul yakni suatu
sifat mikroskopik. Ketahuilah bahwa hasil kali tekanan dan volume adalah sepertiga dari
keseluruhan energi kinetik.



SOAL-SOAL EVALUASI TEORI KINETIK GAS

1. (level 1) Jika 3 m3 gas yang berada pada keadaan STP (1 atm, 00C) diletakkan dalam ruang bertekanan 4 atm dan
temperatur gas naik menjadi 380C. Hitunglah volume pertambahan gas tersebut.
2. (level 2) Hitunglah kerapatan massa oksigen pada keadaan STP menggunakan hukum gas ideal.
3. (level 2) Sebuah tangki penyimpanan gas berisi 21,6 kg nitrogen N2 pada tekanan absolut 3,65 atm. Hitung tekanan
tangki jika gas nitrogen diganti dengan gas karbondioksida.
4. (level 2) Sebuah tangki penyimpanan berisi gas nitrogen pada keadaan STP sebanyak 18,5 kg. Tentukan volume
tangki dalam keadaan demikian. Dan berapakah tekanan tangki jika massa nitrogen ditambah menjadi 15 kg ?
5. (level 2) Sebanyak 25,5 mol gas helium berada pada temperatur 100C dan tekanan ukurnya 0,35 atm. Tentukan : (a)
volume gas helium pada keadaan ini, (b) temperatur gas jika gas ditekan sehingga menjadi setengah volume semula
pada tekanan ukur 1 atm.
6. (level 2) Berapa tekanan dalam bejana 50 liter yang menampung 105 kg gas argon pada suhu 200C ?
7. (level 2) sebuah ban diisi udara pada suhu 150C dan memiliki tekanan ukur 220 kPa. Jika ban mencapai temperatur
380C, berapa bagian dari udara awal yang harus dikeluarkan agar tekanan 220 kPa dipertahankan ?
8. (level 2) Sebanyak 55 liter gas oksigen pada suhu 180C memiliki tekanan absolut 2,45 atm terus dipertahankan
sehingga volume gas menjadi 48,8 liter. Pada saat yang sama, suhu dinaikkan menjadi 500C. Hitunglah tekanan gas
pada kondisi yang baru sekarang.
9. (level 3) Balon berisi helium dilepaskan pada ketinggian permukaan laut dengan suhu 200C. Saat mencapai
ketinggian 3000 meter, di mana temperatur lingkungan sebesar 50C dan tekanan udara “hanya” 0,7 atm.
Tentukan perbandingan volume balon saat berada pada keadaan tersebut dengan volume balon saat masih di
permukaan laut.
10. (level 3) Sebuah gelembung udara di dasar danau berada pada kedalaman 43,5 meter dengan volume 1 cm3. Jika
temperatur dasar kolam adalah 5,50C dan temperatur dekat permukaan danau adalah 210C. Tentukan volume
gelembung udara persis saat mencapai permukaan danau. Tuliskan pula perbandingan volume antara kedua keadaan
tersebut.
















































Materi Termodinamika


z TERMODINAMIKA




STANDAR KOMPETENSI :
Menerapkan konsep termodinamika dalam
mesin kalor

KOMPETENSI DASAR
Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat
mendeskripsikan sifat-sifat gas ideal monoatomik.
Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat menganalisis
perubahan keadaan gas ideal dengan menerapkan
hukum termodinamika







Mekanika statistika adalah cara untuk mengamati fenomena sistem zat yang komplek dengan
jumlah partikel yang sangat besar. Konsep suhu dan kalor mendasari pengertian kita untuk
mengamati kelakuan materi dalam jumlah besar, yakni. sistem-sistem banyak partikel. Partikel
dalam hal ini adalah atom maupun molekul. Teori yang meninjau tentang gerak dan nergi
molekul-molekul zat yangh disebut teori kinetik zat. Teori kinetik zat yang diterapkan pada
partikel-partikel gas teori kinetik gas. Gas-gas dalam ruang tertutup seperti uap bensin dalam
mesin bakar kendaraan dapat menjalani siklus tertutup. Dalam satu siklus terdiri beberapa
proses, salah satu diantaranya menghasilkan usaha. Dalam bab ini akan dipelajari
termodinamika yang banyak membahas perubahan-perubahan panas dikaji dalam hukum-
hukum termodinamika





Materi Termodinamika


Materi Termodinamika


Gerbang


Mengubah energi kalor menjadi energi mekanik selalu
memerlukan sebuah mesin, misalnya mesin uap, mesin bakar
atau mesin diesel. Sadi Carnot (1796-1832). ilmuan Perancis
yang menemukan siklus Carnot yaitu suatu siklus yang
diterapkan untuk mesin kalor. Selain itu siklus-siklus yang lain
seperti siklus Diesel, siklus otto, siklus Watt dan sebagainya,
berkembang pesat di masa perkembangan otomotif pada abad
pertengahan di masa revolusi industri.




A. Teori Kinetik Gas



1. Gas Ideal



Gas dianggap terdiri atas molekul-molekul gas yang disebut partikel. Teori ini
tidak mengutamakan kelakuan sebuah partikel tetapi meninjau sifat zat secara
keseluruhan sebagai hasil rata-rata kelakuan partikel tersebut. Untuk menyederhanakan
permasalahan teori kinetik gas diambil pengertian tentang gas ideal, dalam hal ini gas
dianggap sebagai gas ideal.
Sifat-sifat gas ideal adalah sebagai berikut.

1.Terdiri atas partikel yang banyak sekali dan bergerak sembarang.

2.Setiap partikel mempunyai masa yang sama.

3.Tidak ada gaya tarik menarik antara partikel satu dengan partikel lain.

4.Jarak antara partikel jauh lebih besar disbanding ukuran sebuah partikel.

5.Jika partikel menumbuk dinding atau partikel lain, tumbukan dianggap lenting
sempurna.
6.Hukum Newton tentang gerak berlaku.

7.Gas selalu memenuhi hukum Boyle-Gay Lussac
Pada keadaan standart 1 mol gas menempati volume sebesar 22.400 cm
3
sedangkan
jumlah atom dalam 1 mol sama dengan : 6,02 x 10
23
yang disebut bilangan avogadro (No)
Jadi pada keadaan standart jumlah atom dalam tiap-tiap cm
3
adalah :

6,02 x10
23



2,68x10
19
atom / cm
3

22.400

Banyaknya mol untuk suatu gas tertentu adalah : hasil bagi antara jumlah atom dalam gas

itu dengan bilangan Avogadro.
n
N
N
A

N = jumlah mol gas

N = jumlah atom

NA = bilangan avogadro 6,02 x 10
23
.










Materi Termodinamika
N
N
N
N
Materi Termodinamika


Seorang Inggris, Robert Boyle (1627-1691) mendapatkan bahwa jika tekanan gas diubah
tanpa mengubah suhu volume yang ditempatinya juga berubah, sedemikian sehingga
perkalian antara tekanan dan volume tetap konstan.
Hukum Boyle dirumuskan :

p V = konstan (asal suhu tidak berubah)

p1V2 = p2V2

Jika ada n mol gas, persamaan untuk gas ideal menjadi p V = nRT dimana R adalah
konstanta umum gas, berlaku sama untuk semua gas, nilainya R = 8,3144 joule/mol.K =
8,3144.10
3
Joule/Mol.K atau R = 0,0821 atm liter/mol.K (satuan sehari-hari).

Persamaan diatas menghubungkan tekanan, volume, dam suhu, yang menggambarkan
keadaan gas, maka disebut persamaan keadaaan gas atau hukum Boyle-Gay Lussac.
Perubahan variable keadaan disebut proses. Proses isotermis adalah proses yang suhu (T)
selalu tetap, maka p V = konstan. Proses isobarik adalah proses yang tekanannya selalu
konstan, V/T = konstan. Proses isokhorik/isovolume proses yang volumenya selalu tetap
p/T = konstan.
Jika N adalah jumlah molekulgas dan NA adalah bilangan Avogadro = 6,022.10
23
, maka
jumlah mol gas :
N

n =
A

N

sehingga p V =



p V =
. R. T
A

N
. R. T
A

R

p V = N. . T
A

R




joule

Karena k = = 1,3807.10
-23

N
A
K
disebut konstanta Boltzman

(mengabadikan Ludwig Boltzman (1844-1906) dari Austria) maka, persamaan gas Ideal
menjadi : p V = N.k.T
Jumlah mol suatu gas adalah massa gas itu (m) dibagi dengan massa molekulnya. ( M =
Mr )
Jadi :






p.V

n


m
R
T
M
r


m


m
M
r



atau
p






m R
T
V M
r

Dan karena massa jenis gas (


sebagai berikut :
) maka kita dapatkan persamaan dalam bentuk

V

p
R
T
M
r


p
atau
R.T
M
r



atau

p.M
r
T
R.T





Materi Termodinamika
T
p p
Materi Termodinamika


Jelas terlihat bahwa rapat gas atau massa jenis gas tergantung dari tekanan, suhu dan
massa molekulnya.
Persamaan gas sempurna yang lebih umum, ialah dinyatakan dengan persamaan :
p.V
T

n.R

p V = n R T
Jadi gas dengan massa tertentu menjalani proses yang bagaimanapun perbandingan antara
hasil kali tekanan dan volume dengan suhu mutlaknya adalah konstan. Jika proses
berlangsung dari keadaan I ke keadaaan II maka dapat dinyatakan bahwa :

p
1
.V
1

T
1


p
2
.V
2

T
2


Persamaan ini sering disebut dengan Hukum Boyle-Gay Lussac.



Contoh:

1. Massa jenis nitrogen 1,25 kg/m
3
pada tekanan normal. Tentukan massa jenis
nitrogen pada suhu 42º C dan tekanan 0,97 10
5
N m
-2
!
Penyelesaian:

1 = 1,25 kg/m
3
p1 = 76 cm Hg
T1 = 273 K
T2 = 315 K

p2 = 0,97 . 10
5
N m
-2


p1 = 76 cm Hg

= 76 . 13,6 . 980 dyne/cm
3


76 .13,6 . 980 .10
-5

=

10
- 4




p
1
V
1

T
1


= 101292,8 N m
-2


p
2
V
2

=
2

m
1
m
2

1 2

1
=
2
T
1
T
2


p
1
p
2

=

T
1 1

T
2 2


101292,8
273 .1,25

0,97 .10
5

=
315 .

2

2
= 0,9638 kg/m
3




2. Di dalam sebuah tangki yang volumenya 50 dm
3
terdapat gas oksigen pada suhu

27º C dan tekanan 135 atm. Berapakah massa gas tersebut?

Penyelesaian:

R = 0,821 lt atm/molº k



Materi Termodinamika
^
p
Materi Termodinamika


p = 135 atm

V = 50 dm
3


T = 300º K

p V

n =

R T

135 . 50

=
0, 0821. 300





= 274 mol

M O2 = 16 + 16 = 32
m O2 = 32 . 274
= 8768 gr



3. Sebuah tangki berisi 8 kg gas oksigen pada tekanan 5 atm. Bila oksigen dipompa
keluar lalu diganti dengan 5,5 kg gas karbondioksida pada suhu yang sama,
berapakah tekanannya?
Penyelesaian:

8000

M O2 = 32 ^ n (8 kg O2 ) =
32



= 250 mol

5500

M CO2 = 44 ^ n (5,5 kg CO2) =
44


p1 = 5 atm

p1 V1 = n1 R T1 T1 = T2

p
2
V
2
= n
2
R T
2
V
1
= V
2



= 125 mol

p
1
n
1

=

2
n
2

n
2

p2 = p1
n
1


125

= 5

250

p2 = 2,5 atm



4. Massa 1 mol air 10 kg. berapa jumlah molekul H2O dalam 1 gr berat air.

Berapakah jarak rata- rata antara molekul pada tekanan 1,01 . 10
5
N m
-2
dan pada
suhu 500º K?
Penyelesaian:

p V = n R T

n R T


1
. 8,31.10
3
. 500



-4 3

V =
p

= 18000
1,01.10
5

= 4,5 . 10 m


= Volume tiap molekul =
4,5 .10
-4
.18000
6,025 .10
26


= 134,4 . 10

-26
m
3

= Jarak partikel- partikel dianggap seperti bola, sehingga:
V = 4/3 r
3




Materi Termodinamika
Materi Termodinamika


134,4 . 10
-26
= 4/3 . 3,14 r
3


r
3
= 32,09 . 10
26
^ r =
3
32,09.10
26




5. Tekanan partial uap air pada suhu 27º C adalah 15 cm Hg. Berapa banyakya uap
air yang terdaat dalam 1 m
3
udara?
Penyelesaian:

15

p = = 0,197 N/m
2

76

p V = n R T

p V

n =

R T

0,197 .1

=
8,31.10
3
. 300





= 0,079 mol

Uap air (H2O) ^ M = 18

= Banyaknya m H2O = 0,079 . 18 = 0,1422 gr



6. Sebuah tangki yang volumenya 100 lt berisi 3 kg udara pada tekanan 20 atm.

Berapa banyaknya udara yang harus dimasukkan dalam tangki itu supaya
tekanannya menjadi 25 atm?
Penyelesaian:

T1 = T2

V
1
= V
2


p
1
V
1

n R

p
1
V
1

n

=
p
2
V
2

n R

=
p
2
V
2

n

20 .100
3

25 .100
=

m
2


m2 =

2500 . 3
2000


= 3,75 kg



7. 5 mol gas yang berada dalam tangki yang volumenya 40 lt dan suhu 20º C
mengadakan tekanan 3 atm. Berapa tekanan 20 mol gas tersebut jika berada
dalam tangki yang volumenya 100 lt dan suhu 87º C?
Penyelesaian:

n1 = 5 mol

V1 = 40 lt

T1 = 293º K
p1 = 3 atm
n2 = 20 mol
V2 = 100 lt
T2 = 360º K


Materi Termodinamika
n T
Materi Termodinamika


p2................?

p
1
V
1

=
1 1

3 . 40

=
5 . 293


p
2
V
2

n
2
T
2


p
2
.100
20 . 360


mv
rms
rms
rms

146500 P2 = 864000
p2 = 5,9 atm


Kerja Berpasangan




2. Tekanan, Suhu, Energi Kinetik, dan Energi Dalam Gas.



Ketika aliran molekul bermasa m bergerak dengan kecepatan v menumbuk
permukaan dinding yang luasnya A searah garis normal permukaan, maka tekanannya.
p = F/A

Dengan menggunakan impuls = perubahan momentum

F.∆ t = m. ∆v dan menganggap molekul bergerak ke segala arah dalam
tiga dimensi, diperoleh :
2
rms
p = 1/3
V
.


dimana V = Volume Ruangan

Karena Energi kinetik rata-rata molekul :



Maka :

Ek = ½ m v
2




p = 2/3 . ½ m v
2


p = 2/3 . N/V E
k






. N/V

Sehingga persamaan energi kinetik rata-rata dapat ditulis :
Ek = 3/2 . p V/N
dan pV = N k T
Maka :
NkT








Gambar: Gas dalam volume
Ek = 3/2

N

Ek = 3/2 k T
Suhu gas dinyatakan dalam Energi kinetik rata-rata partikel adalah :
T = 2/3. Ek / k

Dari Ek = ½ m v
2


3kT


= 3/2 k T, maka kecepatan rata-rata adalah :
v
rms
=
m


v rms =
3RT
M

Gas ideal tidak memiliki energi potensial, maka energi dalam total (U) suatu gas ideal
dengan N partikel adalah


U = N . Ek

atau U = 3/2 N k T (untuk gas diatomik)




Materi Termodinamika






Materi Termodinamika


dan U = 5/2 N k T (untuk gas diatomik dengan rotasi atau gas poliatomik)



Energi dalam adalah jumlah energi kinetik translasi, energi kinetik rotasi dan energi
getaran (vibrasi) partikel.
Koefisien 3 dan 7 pada energi dalam, dinamakan derajat kebebasan.












Gambar: translasi partikel (kiri), rotasi partikel (tengah), dan vibrasi/getaran partikel
(kanan)



C o n t o h :



1. Berapakah kecepatan rata- rata molekul gas oksigen pada 0º C berat atom oksigen

16, massa sebuah atom hidrogen 1,66 . 10
-27
kg?

k = 1,83 . 10
-23


T = 273 K
Mr O2 = 32
m = 32 x 1,66 . 10
-27
kg

Ek = ½ N m v
2


3/2 N k T = ½ N m v
2


v =
3 k T

m

3 .1,83 .10
-23
. 273

=
32 .1,66 .10
- 27


v = 5,3 . 10
2
m/det



Kerja Berpasangan



3 . D i s t r i b u s i K e c e p a t a n P a r t i k e l G a s I d e a l



Dalam gas ideal yang sesungguhnya atom-atom tidak sama kecepatannya.
Sebagian bergerak lebih cepat sebagian lebih lambat. Tetapi sebagai pendekatan dianggap
semua atom itu kecepatannya sama. Demikian pula arah kecepatannya atom-atom dalam
gas tidak sama. Untuk mudahnya dianggap saja bahwa sepertiga jumlah atom bergerak
sejajar sumbu x, sepertiga jumlah atom bergerak sejajar sumbu y dan sepertiga lagi
bergerak sejajar sumbu z.




Kecepatan bergerak tiap-tiap atom ditulis dengan bentuk persamaan :

v
3kT
rms =
m
v

rms = kecepatan tiap-tiap atom, dalam m/det

k = konstanta Boltzman = 1,38 x 10
-23
joule/atom
o
K
T = suhu dalam K


Materi Termodinamika


v
N N
M M
Materi Termodinamika


m = massa atom, dalam satuan kilogram.


Hubungan antara jumlah rata-rata partikel yang bergerak dalam suatu ruang ke arah kiri
dan kanan dengan kecepatan partikel gas ideal, digambarkan oleh M a x w e l l dalam
bentuk D i s t r i b u s i M a x w e l l














Gambar: Distribusi Maxwell



Oleh karena untuk N = 1 partikel memiliki massa
m

M

serta
k

A
R
maka tiap-tiap
A
molekul gas dapat dituliskan kecepatannya dengan
rumus sebagai berikut.


v
rms =
3RT
M


M = massa gas per mol dalam satuan kg/mol
R = konstanta gas umum = 8,317 joule/mol
o
K
Dari persamaan di atas dapat dinyatakan bahwa :



Gambar: Partikel dalam kotak

Pada suhu yang sama, untuk dua macam gas kecepatannya dapat dinyatakan :


v
rms1 :

v


1 1
v
rms2 = :
1 2
rms1 = kecepatan molekul gas 1


rms2 = kecepatan molekul gas 2

M1 = massa molekul gas 1

M2 = massa molekul gas 2



Pada gas yang sama, namun suhu berbeda dapat disimpulkan :

v
rms1 :

v
rms2 =

T
1 :
T
2






















































































Materi Termodinamika

A








∆V


=
3

o
rms
Materi Termodinamika




B. Termodinamika







Gambar: Api unggun
Energi termal atau kalor ( Q) adalah energi yang mengalir
dari benda yang satu ke benda yang lain karena perbedaan
suhu. Kalor selalu berpindah dari benda yang panas ke benda
yang dingin. Agar kedua benda yang saling bersentuhan
tersebut berada dalam keadaan termal yang seimbang (yakni
tidak ada perpindahan kalor antara kedua benda), suhu kedua
benda haruslah sama. Jika benda pertama dan benda kedua
berada dalam keadaan termal yang seimbang dengan benda
ketiga, maka kedua benda pertama berada dalam keadaan
termal yang seimbang. (Pernyataan ini sering disebut hukum
ke-nol – zeroth law – termodinamika).

Energi dalam (U) suatu sistem adalah jumlah total energi yang terkandung dalam
sistem. Energi dalam merupakan jumlah energi kinetik, energi potensial, energi kimiawi,
energi listrik, energi nuklir, dan segenap bentuk energi lain yang dimiliki atom dan
molekul sistem. Khusus untuk gas ideal perlu diingat bahwa energi dalamnya hanyalah
terdiri atas energi kinetik saja, dan hanya bergantung pada suhu saja. ( Ek = ½ m v
2


2
kT adalah energi kinetik satu atom, atau molekul gas ideal).


1. Usaha


Usaha yang dilakukan sistem ( W) dihitung positif jika sistem melepaskan energi
pada lingkungannya. Apabila lingkungan mengadakan usaha pada sistem hingga sistem
menerima sejumlah energi, maka W adalah negatif.
Proses-proses yang penting pada gas.



a. Proses Isotermis / Isotermal


Proses isotermis/isothermal yaitu proses
yang berlangsung dengan suhu tetap.
Berlaku Hukum Boyle : p1.V1 = p2.V2
Usaha luar : V2 > V1 maka W = (+)
V1 > V2 maka W = (-)







v
2

W p.dV
v
1








Materi Termodinamika
p
Materi Termodinamika


p.V

p
n.RT
n.RT
V

W n.RT

v
2 GdV

W n.RT ln

V
G 2
v
1
V V
1


p
1

untuk tekanan p1.V1= p2.V2
2

Atau

log x

ln x =
e
log x =

log e


ln x

2,3 log x W 2,3n.RT log
V
2

V
1



b. Proses Isobarik

p

p A B


Proses isobarik yaitu proses yang berlangsung
dengan tekanan tetap.
V
1
V
1

Berlaku Hukum Charles : =

T
1
T
2






V
1
V
2
V


Usaha luar:

W = p (V2-V1) V2 V1 W = (+) gas melakukan usaha


W = p.∆V


V2 <V1
terhadap lingkungannya.

W = (-) gas menerima usaha dari
Lingkungannya



Pemanasan gas dengan tekanan tetap:

Qp = m cp T atau Qp = n cpm T
Kalor jenis gas pada tekanan tetap Kalor jenis jenis molar gas pada tekanan
tetap

c
Q
p
c
i
Q
v
J / mol.k

p
m T
J/kg K
pm
n T

Kapasitas kalor (Cp) pada tekanan tetap.

Q

C
p
J / k

p
T













Materi Termodinamika
p V
2 2
T
1 1
Materi Termodinamika




c. Proses Isokhorik
Proses isokhorik yaitu proses yang berlaku / berlangsung dengan volume tetap.
p

p
1
p
2

p2 A Berlaku Hukum Gay Lussac : =

1
T
2

p1 B

V V

Qv = m.cv. T atau Qv = n.cvm. T

Kalor jenis gas pada volume yang tetap. Kalor jenis molar pada volume yang tetap.

c
Q
v


J / kg.K


c
Q
v


J / mol.K

v
m T
vm
n T

usaha luar: Kapasitas kalor pada volume tetap



W p. V

W P.O


C
Q
v
J K

v
/
W O
T



d. Proses Adiabatik
Proses adiabatik yaitu proses yang berlangsung tanpa penambahan/pengurangan
kalor.


γ
= p V
γ


γ
= kostanta Laplace =
C
p
c
p

C
v
c
v

c
pm
c
vm

T V
2 2 1 1

γ 1
= T V
γ 1


Usaha luar :

Gas monoatomik W=3/2
n.R ∆T W=3/2
n.R.(T1-T2)
Gas Diatomik

W=5/2 n.R ∆T
W=5/2 n R(T1-
T2)




2. Hukum I Termodinamika



Hukum I termodinamika adalah suatu pernyataan bahwa energi adalah kekal, energi
tidak dapat diciptakan / dimusnahkan.
Hukum ini menyatakan, jika kalor Q masuk ke dalam sistem, energi ini haruslah
muncul sebagai penambahan energi dalam sistem U dan/atau usaha yang dilakukan
sistem pada lingkungannya.
Energi dapat berganti bentuk yang lain, misalnya: menjadi kalor.

1 joule = 0,24 kalori ; 1 kalori = 4,2 joule

Persamaannya dapat ditulis: Q = U + W

Kesimpulan : Bahwa tidak mungkin suatu mesin akan bekerja terus menerus tanpa
penambahan energi dari luar (perpetum mobille I ).
Q, U dan W harus dinyatakan dalam satuan yang sama: joule, atau ft lb atau
kalori, atau Btu.


a. Proses Isobarik
Proses isobarik adalah suatu proses dimana pada proses tersebut tekanannya adalah
tetap. Diagram antara tekanan terhadap waktu seperti gambar di bawah ini.

p



p






V
V
1
V
2


Gambar: Diagram tekanan terhadap
volume pada proses isobarik


Berdasarkan diagram tersebut di atas Usaha yang dilakukan gas adalah :
W = p(V2 – V1)
W = usaha yang dilakukan gas (J)

p = tekanan gas (Pa)

V1 = Volume gas pada keadaan awal (m
3
)


Materi Termodinamika
T
Materi Termodinamika


V2 = Volume gas pada keadaan akhir (m
3
)
Jika pada proses ekspansi, volume gas membesar maka dikatakan gas melakukan
usaha, tetapi jika pada proses pemampatan, volume gas mengecil maka dikatakan
gas dikenai kerja.

V
1
V
2

=

1
T
2

Proses isobarik adalah proses di mana tekanan sistem tidak berubah.

Qp = m cp T

atau : Qp = n cp T

W = P V = n R T
U = Qv
Untuk gas monoatomik: ∆U = 3/2 N k T = 3/2 n R T = n cv T

c
v
= 3/2 R joule/mol K

Qp = U + W

n cp T = n cv T + n R T

cp = cv + R joule/mol K

sehingga cp = 3/2 R + R = 5/2 R joule/mol K

Untuk gas diatomik:

Suhu Rendah : cv = 3/2 R ; cp = 5/2 R
Suhu Sedang : cv = 5/2 R ; cp = 5/2 R
Suhu Tinggi : cv = 7/2 R ; cp = 7/2 R
1

1 J/mol K =

M
J/kg K

Gas Monoatomik : cv = 3/2 R/M



cp = 5/2 R/M



b. Proses Isokhorik



joule / kg K



Proses isokhorik adalah suatu proses dengan volume tetap di mana volume sistem
tidak berubah, yakni kalor yang masuk sistem menjelma sebagai penambahan
energi dalam sistem.
Pada proses volume tetap berlaku hukum Gay-Lussac yang menyatakan :
p nR
T V

tetap

diagram hubungan antara tekanan dan volume adalah sebagai berikut :

p
p2
p1




Materi Termodinamika
Materi Termodinamika



V V

Usaha yang dilakukan gas pada proses isokhorik adalah sebagai berikut : pada
proses isokhorik ∆ V = 0 maka usaha yang dilakukan gas yang mengalami proses
ini memenuhi : W = p V = 0


sehingga hukum I termodinamika menjadi : Q = U + W



W = 0 ( tidak terjadi perubahan volume)
Maka Qv = U
Qv = n cv T atau Qv = m cv T

U = 3/2 nR T (gas monoatomik=gas diatomik suhu rendah)
U = 5/2 n R T (gas diatomatik suhu sedang
U = 7/2 n R (gas diatomatik suhu tinggi)
W = Qp Qv
W = n (c
p
c
v
) T atau W = m(c
p
-c
v
) T



Kapasitas Kalor


Q = m c T

disebut dengan C

Q J
C =
T K

Gas diatomik

Suhu Rendah : cv = 3/2 R/M ; cv = 3/2 nR

: cp = 5/2 R/M ; cp = 5/2 n R
Suhu Sedang : cv = 5/2 R/M J/kg.K ; cv = 5/2 nR J/K
: cp = 7/2 R/M ; cp = 7/2 n R
Suhu Tinggi : cv = 7/2 R/M ; cv = 7/2 nR
: c
p
= 9/2 R/M ; c
p
= 9/2 n R

Gas monoatomik :

Qv = U

Cv T = 3/2 n R T

Cv = 3/2 n R

Qp = Qv + W
W = Qp Qv

n R T = (Cp Cv) T
(Cp Cv) = n R joule/ K
sehingga Cp = 5/2 n R



c. Proses Isotermik

Proses isotermik adalah proses di mana suhu tidak berubah. Untuk gas ideal yang
mengalami proses isotermik U = 0. Tetapi hal ini tidaklah berlaku untuk sistem-





Materi Termodinamika
V
p
V V
1 1
Materi Termodinamika


sistem lain. Sebagai contoh kalau es mencair pada 0 C, U 0 meskipun proses
pencairan berlangsung pada suhu tetap.
Proses Isotermik gas ideal: U = O

Q = W

V
G 2

W = n RT 1n ( )
1

p
1

W = n RT 1n ( )
2

W = P V = n R T
Apabila gas ideal mengalami proses di mana (p1, V1) berubah menjadi (p2, V2), di
mana p1 V1 = p2 V2 , berlaku bahwa:

V
2

Q = W = p1 V1 ln
1

V
2

= 2,30 p1 V1 log
1

Disini ln dan log adalah logaritma dengan bilangan dasar e dan 10.



d. Proses Adiabatik

Proses adiabatik adalah proses di mana tidak ada kalor yang masuk atau keluar dari
sistem. Maka Q = 0, hingga untuk proses demikian, hukum pertama menjadi :
0 = U + W

artinya U = W
Apabila sistem melakukan kerja, energi dalamnya harus turun. Apabila kerja
dilakukan pada sistem, energi dalamnya akan naik. Apabila gas ideal mengalami
proses, di mana keadaannya (p1, V1, T1) berubah secara adiabatik menjadi (p2, V2, T2),

berlakulah : p1V
1
= p2V
2
dan

dengan = c
p
/c
v.

T
1
V
1
= T
2
V
2




Pelaksanaan hukum I Termodinamika pada proses-proses di atas mengikuti hukum
kekekalan energi.




P e n e r a p a n H u ku m I Te r mo d i n a mi k a

S i k l u s


Suatu mesin yang dapat mengubah seluruh kalor yang diserapnya menjadi usaha secara
terus menerus belum pernah dijumpai, yang ada hanya pengubahan kalor menjadi usaha
melalui satu tahap saja. Misalnya, proses isotermis.
Agar sistem ini dapat bekerja terus-menerus dan hasilnya ada kalor yang diubah menjadi
usaha, maka harus ditempuh cara-cara tertentu. Perhatikan gambar berikut ini.











- Mulai dari ( P1 , V1 ) gas mengalami proses isothermis sampai ( P2 , V2
).

- Kemudian proses isobarik mengubah sistem dari ( P2 , V2 ) sampai ( P2 , V1
).

- Akhirnya proses isobarik membuat sistem kembali ke ( P1 , V1
).

Usaha yang dilakukan sama dengan luas bagian gambar yang diarsir. Pada akhir proses
sistem kembali ke keadaan semula. Ini berarti pada akhir siklus energi dalam sistem sama
dengan energi dalam semula. Jadi untuk melakukan usaha secara terus menerus, suatu
siklus harus melakukan usaha secara terus menerus, suatu siklus harus bekerja dalam
suatu siklus.
Jadi siklus adalah suatu rantai proses yang berlangsung sampai kembali ke keadaan
semula. Luas siklus merupakan usaha netto. Bila siklus berputar ke kanan, usahanya
positif. Bila siklus berputar ke kiri usahanya negatif.
Contoh:




Materi Termodinamika






Materi Termodinamika


p

p2 WAB = positif

B WRA = negatif

W
netto
= W
AB
- W
BA


p1 A




v1 v2 V
Contoh berbagai siklus yang lain sebagai berikut.




Gambar: Berbagai macam siklus




Siklus yang ideal dikemukakan oleh Carnot disebut Siklus Carnot












Gambar: Sadi Carnot (1796-
1832). , yang mengemukakan
siklus Carnot





Siklus Carnot
Siklus Carnot dibatasi oleh garis lengkung isotherm dan dua garis lengkung adiabatik.
Hal ini memungkinkan seluruh panas yang diserap ( input panas ) diberikan pada satu
suhu panas yang tinggi dan seluruh panas yang dibuang ( panas output ) dikeluarkan pada
satu suhu rendah.


p

P1 A

Q1

P2 B

P4 D Q2

P3 C


AB=pemuaian/pengembangan/ekspansi
isotermis
BC = pemuaian / ekspansi adiabatik

CD = penampatan/kompresi isotermis

DA = penempatan/kompresi adiabatik


V1 V4 V2 V3 V





Materi Termodinamika
Q
Q
Q
T
Materi Termodinamika


Siklus Carnot bekerja dengan mengubah kalor panas (heat) dan membuangnya dalam
bentuk kalor dingin (cold)
Mesin yang menggunakan siklus ini misalnya seperti mesin pemanas ruang dalam rumah
seperti di negara-negara sub tropis pada musim dingin.
Gambar: Skema siklus Carnot


Disini kalor panas (QH) sebagai Q1, dan kalor dingin (QC) sebagai Q2.
W = Q1 – Q2
Daya guna /efisiensi mesin kalor

W

x 100%
1

Q
1
Q
2

x 100%
1

Q
2

=1 x 100% atau
1

T
2

=1 x 100%
1

Untuk mesin Carnot ideal efisiensinya selalu maksimum.



Mesin Pendingin

Mesin pendingin seperti air conditioner (AC) maupun kulkas/refrigerator menggunakan
proses yang berbeda dengan proses mesin pemanas yang menggunakan siklus Carnot.
Mesin pendingin menyerap kalor dingin sebagai sumber dan membuangnya dalam bentuk
kalor panas.
























Materi Termodinamika


Q
Q
Materi Termodinamika





Gambar mesin kulkas Gambar mesin AC
Gambar: Skema mesin pendingin



Di sini kalor panas (QH) sebagai Q1, dan kalor dingin (QC) sebagai Q2.

Berlaku pula

W = Q1 – Q2

Efisiensi mesin pendingin sebagai berikut.
Daya guna /efisiensi mesin pendingin:
W

x 100%
2

Q
1
Q
2

x 100%
2

Q
1

= 1 x 100% atau
Q
2

T
1

= 1 x 100%
T
2


Koefisien Performance mesin pendingin / koefisien daya guna sebagai berikut.

1

K =


K =
Q
2

W

Q

K =
2

Q
1
Q
2



Materi Termodinamika
1 2
2 2
Materi Termodinamika




Siklus Otto


Siklus mesin bakar atau lebih umum disebut siklus Otto di tunjukkan pada gambar di
bawah ini. Siklus Otto dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus
isokhorik. Dimulai dari titik a, maka :
P E

Q
1


D

B
Q2
A



V

Proses a – b : pemampatan adiabatik

T
a
V
k 1

= Tb V
k 1


Proses b – c : proses isokhorik, gas menyerap kalor sebesar Q1 = m Cv

(Tc – Tb)

Proses c – d : pemuaian adiabatik

T
c
V
k 1

= Td V
k 1


Proses d – a : proses isokhorik, gas mengeluarkan kalor

Q
2
= m C
v
(T
a
– T
d
)

G
Q
0

= 1

Q
1


Siklus Diesel

Siklus untuk mesin diesel ditunjukkan pada gambar berikut ini. Siklus pada mesin diesel
dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan satu garis lurus isobarik serta satu garis
lurus isokhorik. Pada mesin diesel, pembakaran jauh lebih lambat sehingga gas di dalam
silinder berkesempatan untuk mengembang bebas, dan pengembangan selama
pembakaran boleh dikatakan berlangsung dengan tekanan yang hampir tetap. Tetapi di
lain pihak, pendinginannya berlangsung cepat, pada volum yang hampir tetap.
P

Q1

C



D

B
Q2


A

V



Proses a – b : pemampatan adiabatik




Materi Termodinamika
1 2
2 1
Materi Termodinamika


T
a
V
k 1
= Tb V
k 1


Proses b – c : langkah daya pertama pemuaian isobarik

W = p dV

nRT

= dV

v

dV

W = nRT

V
= nRT ln dV
Proses c – d : proses pemuaian adiabatik

T
c
V
k 1

= Td V
k 1


Proses d – a : proses pelepasan kalor isokhorik

W = 0 , terjadi penurunan suhu



Siklus Rainkine



Siklus mesin uap yang juga disebut siklus Rainkine ditunjukkan pada gambar berikut ini.
Siklus ini dibatasi oleh garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus isobarik. hanya saja
pada mesin uap ini terdapat proses penguapan dan pengembunan. Pada mesin uap,
pemanasannya adalah pemanasan air di dalam ketel yang mendidih pada tekanan tetap
tertentu dan pengembangan volumnya diakibatkan oleh penguapan yang intensif oleh
mendidihnya air di dalam ketel. Adapun penekanannya untuk mengembalikan ke keadaan
awal mengakibatkan pengembunan uap jenuh, sehingga berlangsung pada tekanan tetap
pula. Mula-mula air dalam keadaan cair dengan suhu dan tekanan rendah di titik a.
P


cair

Q1

B C D E
uap




A
cair

uap
Q2 F



V
V3 V2 V1



Proses a – b : pada zat cair ditambahkan tekanan, suhu naik dari Ta ^ Tb
Proses b – c : penguapan pada tekanan tetap, suhu naik
c – mulai terjadi penguapan

Proses c – d : perubahan wujud dari cair ke uap

d – semua zat cair sudah menjadi uap

Proses d – e : pemuaian pada tekanan tetap, suhu naik dari Td ke Te
Proses e – f : pemuaian adiabatik
Proses f – a : pengembunan pada tekanan tetap,


Materi Termodinamika
p e n d n g n y a n g b e k e a n


Materi Termodinamika


bila proses dibalik

Proses a – f : penguapan pada tekanan tetap sehingga membutuhkan kalor
Proses f – e : pemampatan adiabatik
Proses c – b : pengembunan pada tekanan tetap, melepaskan kalor

Kerja Berpasangan




3. Hukum II Termodinamika

Hukum II termodinamika dirumuskan oleh beberapa ilmuan diantaranya sebagai
berikut.
a. Rudolf Clausius :

Perumusan Clausius tentang hukum II Termodinamika secara sederhana dapat
diungkapkan sebagai berikut : Ti d a k m u n g k i n m e m b u a t m e s i n
i i r j y a h a n y a m e n y e r a p d a r i r e s e r v o i r b e r s u h u r e n d
a h d a n m e m i n d a h k a n k a l o r
i t u k e r e s e r v o i r y a n g b e r s u h u
t i n g g i , t a n p a d i s e r t a i p e r u b a h a n
l a i n . Dengan kata lain bahwa, kalor
mengalir secara spontan dari benda
bersuhu tinggi ke benda bersuhu
rendah dan tidak secara spontan kalau
kembali ke keadaan semula. Atau
singkatnya W 0, bagi mesin

pendingin.



Materi Termodinamika
Materi Termodinamika




Sebagai contoh marilah kita lihat proses pada lemari pendingin (lemari es) yang
bagannya pada gambar di bawah ini.

Zat cair di dalam wadahnya pada tekanan tinggi harus melalui saluran yang
sempit, menuju ke ruang yang lapang (Evaporator). Proses ini disebut :
Proses Joule-Kelvin.
Tiba di ruang yang lapang, temperatur dan tekanan zat cair tadi berkurang,
dan zat cair juga menguap. Untuk menguap maka zat cair ini memerlukan
kalor yang diserap dari reservoir T2 (suhu reservoir dingin = suhu benda
yang akan didinginkan).
Kemudian uap pada tekanan rendah ini masuk ke dalam kompresor,
dimampatkan, sehingga tekanannya dan temperaturnya naik. Temperatur
uap ini lebih tingi dari temperatur reservoir T1 (temperatur suhu tingi) dan T1
> T2

Di dalam kondensor uap ini memberikan kalor pada reservoir T1. Sebagai
reservoir T1 dapat digunakan udara dalam kamar atau air. Zat yang sering
dipakai pada pesawat pendingin adalah a m o n i a k . Pada proses ini selain
pemindahan kalor dari reservoir dingin T2 ke reservoir T1, terjadi pula
perubahan usaha menjadi kalor yang ikut dibuang di T1.


b. Kelvin Planck (Perpetom Mobiles II)

Pada dasarnya perumusan antara Kelvin dan Plank mengenai suatu hal yang
sama, sehingga perumusan keduanya dapat digabungkan dan sering disebut :
Perumusan Kelvin-P l a n k Te n t a n g H u k u m I I Te r m o d i n a m i k a .
















Materi Termodinamika
pendinginannya yaitu pengi














Drs. Pristiadi Utomo, M



Materi Termodinamika













Perumusan Kelvin-Plank secara sederhana dapat
dinyatakan sebagai berikut : ti d a k m u n g k i n m e m b u a t m e s i n y a n g
b e k e r j a n y a s e m a t a - m a t a m e n y e r a p k a l o r d a r i s e b u a h r e s e r v o i r d a n
m e n g u b a h n y a m e n j a d i u s a h a . A t a u d e n g a n k a t a l a i n b a h w a , t idak
mungkin suatu mesin itu mengisap panas dari reservoir dan mengubah
seluruhnya menjadi usaha. Atau singkatnya Q1 0, yaitu < 1 bagi setiap
mesin kalor.
Sebagai contoh perhatikan proses yang sebenarnya terjadi pada motor bakar

dan motor bensin.

- Mula-mula campuran uap bensin dan udara dimasukkan ke dalam silinder
dengan cara menarik penghisap.
- Kemudian penghisap ditekan, dengan demikian campuran tadi
dimampatkan sehingga temperatur dan tekanannya naik.
- Campuran tadi kemudian dibakar dengan loncatan bunga api listrik. Proses
pembakaran ini menghasilkan campuran dengan temperatur dan tekanan
yang sangat tingi, sehinga volume campuran tetap (proses isokhorik)
- Hasil pembakaran tadi mengembang, mendorong penghisap, sedangkan
tekanan dan temperaturnya turun, tetapi masih lebih tinggi dari tekanan
dan temperatur di luar.
- Katub terbuka, sehingga sebagian campuran itu ada yang keluar
sedangkan penghisap masih tetap ditempatnya.
- Akhirnya penghisap mendorong hampir seluruhnya campuran hasil
pembakaran itu keluar.


c. Carnot

Dari semua mesin yang bekerja dengan menyerap kalor dari reservoir panas dan
membuang kalor pada reservoir dingin efisiensinya tidak ada yang melebihi efisien mesin
Carnot. Mesin Carnot secara ideal memang tidak ada, tetapi mesin yang mendekati mesin
Carnot akan memiliki efisiensi yang tinggi, maksudnya dapat mengubah panas sebanyak-
banyaknya menjadi energi gerak mekanik. Ciri khas mesin Carnot ialah pemanasan dan
, sapan dan pelepasan panasnya berlangsung secara isotermis,
sedangkan pengembangan dan penekanannya berlangsung
secara adiabatis. Dengan demikian mesin Carnot dapat
dibalik (reversible), karena proses isotermis maupun
adiabatis selalu dapat dibalik, maksudnya dengan
mengenakan usaha mekanik W padanya mesin akan



.Pd
Materi Termodinamika


melepas panas Q1 dari bagian yang didinginkan serta melepas panas sebanyak Q2
keluar. Jenis-jenis mesin selain mesin Carnot tidak dapat dibalik, dan dengan menerapkan
hukum termodinamika ke II dapat ditunjukkan bahwa karena dapat dibalik, mesin
Carnot memiliki efisiensi yang sama.
Hukum II termodinamika diringkaskan berbunyi sebagai berikut.

Adalah tidak mungkin mendapatkan suatu mesin yang bekerja dalam
lingkaran yang tidak menimbulkan efek lain selain mengambil panas dari suatu
sumber dan mengubah panas ini seluruhnya menjadi usaha. Hukum II
termodinamika juga menyatakan bahwa panas tidak akan mengalir atau menghantar dari
suhu rendah ke suhu tinggi, yang pasti adalah dari suhu tinggi ke suhu rendah.


4. Hukum III Termodinamika



Hukum ketiga Termodinamika menyatakan bahwa entropi dari semua kristal-
kristal padat mendekati nol pada saat suhunya mendekati nol mutlak. Dengan kata lain
semua zat akan kehilangan energi pada saat suhunya nol mutlak. Itulah sebabnya orang-
orang menyimpan bahan makanan dalam freezer untuk mempertahankan perubahan
energi dari bahan makanan itu dan mempertahankan dari kerusakan. Dan bila ingin
memakannya, daging misalnya yang akan disantap, harus dipanaskan dulu dengan
digoreng atau dipanggang sehingga mendapatkan makanan hangat yang telah mengalami
kerusakan dibanding semula waktu tersimpan dalam freezer.
Entropi adalah munculnya efek ketidakteraturan/kerusakan pada saat terjadi
peningkatan energi pada suatu sistem. Pada daging yang telah menyerap kalor dari
pemanasan seperti tersebut di atas, entropi berupa kerusakan daging menjadi matang dari
keadaan semula mentah. Kerusakan sel-sel daging yang menyerap kalor akibat
dipanaskan itu membawa perubahan yang menguntungkan, yaitu daging siap dimakan.
Secara matematis entropi (∆S) dirumuskan dengan peningkatan kalor tiap

satuan suhu.

Q

∆ S =
T


dan ∆ S = S2 S1

Asas entropi yang dikemukakan Clausius mengatakan bahwa alam raya
(universe) sebagai sistem terisolasi sehingga proses di dalamnya berlangsung secara
adiabatik, maka entropi alam raya cenderung naik ke nilai maksimum. Demikian pula
yang berlangsung di bumi sebagai bagian dari alam raya.
Kenaikan entropi selalu diikuti pula dengan ketidakteraturan. Karena
penggunaan energi untuk usaha berlangsung terus menerus, entropi di bumi haruslah
bertambah terus dan ketidakteraturannya juga harus bertambah. Kecenderungan ini dapat
ditahan dengan adanya fotosintesis. Dalam proses ini energi matahari yang tersebar
dikumpulkan menjadi energi kimia yang terkonsentrasi dalam molekul gula. Dengan
proses ini entropi bumi diturunkan dan ketidakteraturan bertambah. Karena itu
fotosintesis disebut juga negentropi (=entropi negatif). Tetapi penurunan entropi di bumi
disertai oleh naiknya entropi di matahari. Inilah hukum alam; penurunan entropi di suatu


Materi Termodinamika
Materi Termodinamika


tempat hanya mungkin dengan naiknya entropi di tempat lain. Misalnya, alat AC

menurunkan entropi di dalam ruangan, tetapi ia menaikkan entropi di luar ruangan.





















































































Materi Termodinamika
Materi Termodinamika


Soal-soal



Soal-soal Pilihan Ganda

Pilihlah satu jawaban yang benar!





1. Suatu gas ideal pada tekanan atmosfir p dan suhu 27 C dimampatkan sampai
volumenya setengah kali dari semula. Jika suhunya dilipatduakan menjadi 54 C,
berapakah tekanannya?
a. 0,25 p

b. 0,54 p
c. 1 p
d. 2 p

e. 2,18 p

2. Pada hukum Boyle p V = k, k mempunyai dimensi :

a. Daya
b. Usaha
c. Momentum linear
d. Suhu
e. Konstanta pegas

3. Rapat massa (perbandingan massa dan volume) suatu gas ideal pada suhu T dan
tekanan p adalah . Jika tekanan gas tersebut dijadikan 2p dan suhunya diturunkan
menjadi 0,5 T, maka rapat massa gas dalam keadaan terakhir adalah :
a. 4

b. 2

c. 0,50
d. 0,25
e. 0,12
4. Suatu gas ideal pada 300 K dipanaskan pada volume tetap sehingga energi kinetis
rata-rata dari molekul gas menjadi dua kali lipat. mana satu diantara pernyataan
berikut yang tepat ?
a. Kecepatan rms rata-rata dari molekul menjadi dua kali.
b. Suhu berubah menjadi 600 K.
c. Momentum rata-rata dari molekul menjadi dua kali.
d. Suhu berubah menjadi 300 2 K
e. Kecepatan rata-rata molekul menjadi dua kali.

5. Untuk melipatduakan kecepatan rms dari molekul-molekul dalam suatu gas ideal
pada 300 K, suhu sebaiknya dinaikkan menjadi
a. 327 K
b. 424 K
c. 600 K


Materi Termodinamika
Materi Termodinamika


d.200K

e. 90.000 K

6. Massa sebuah molekul nitrogen adalah empat belas kali massa sebuah molekul
hydrogen. Dengan demikian molekul-molekul nitrogen pada suhu 294 K mempunyai
laju rata-rata yang sama dengan molekul-molekul hydrogen pada suhu :
a. 10,5 K

b. 42 K

c. 21 K

d. 4116 K

e. 2058 K

7. Suatu gas yang volumenya 0,5 m
3
perlahan-lahan dipanaskan pada tekanan tetap
hingga volumenya menjadi 2 m
3
. Jika usaha luar gas tersebut 3 x 10
5
joule, maka
tekanan gas adalah
a. 6 x 10
5
Nm
-2


b. 2 x 10
5
Nm
-2


c. 1,5 x 10
5
Nm
-2


d. 6 x 10
5
Nm
-2


e. 3 x 10
5
Nm
-2


8. Hukum I Termodinamika menyatakan bahwa :

a. Kalor tidak dapat masuk ke dalam dan ke luar dari suatu sistem b. Energi adalah
kekal
c. Energi dalam adalah kekal d. Suhu adalah tetap
e. Sistem tidak mendapat usaha dari luar

9. Dua bejana A dan B volumenya sama berisi udara yang suhu dan massanya sama
pula. Udara di dalam bejana A dipanaskan pada tekanan tetap sedangkan udara di
dalam bejana B dipanaskan pada volume tetap. Jika jumlah kalor yang diberikan
kepada bejana A dan B sama banyaknya maka :
a. Kenaikan suhu udara di A dan di B sama

b. Perubahan energi dalam di A dan di B sama

c. Kenaikan suhu udara di A lebih kecil dari di B d. Kenaikan suhu udara di A lebih
besar dari di B
e. Salah semua
10. Sejumlah gas ideal dengan massa tertentu mengalami pemampatan secara adiabatic.
Jika W adalah kerja yang dilakukan oleh sistem (gas) dan T adalah perubahan suhu
dari sistem, maka berlaku keadaan

a. W = 0, T > 0
b. W = 0, T < 0
c. W > 0, T = 0
d. W < 0, T = 0
e. W < 0, T = 0






















Kesetimbangan Kimia.
Reaksi timbal balik
Reaksi timbal balik adalah reaksi yang, tergantung keadaan, dapat mengalir ke dua arah.

Apabila Anda meniupkan uap panas ke sebuah besi yang panas, uap panas ini akan bereaksi
dengan besi dan membentuk sebuah besi oksida magnetik berwarna hitam yang disebut ferri
ferro oksida atau magnetit, Fe
3
O
4
.



Hidrogen yang terbentuk oleh reaksi ini tersapu oleh aliran uap.


Dalam keadaan lain, hasil-hasil reaksi ini akan saling bereaksi. Hidrogen yang melewati ferri
ferro oksida panas akan mengubahnya menjadi besi, dan uap panas juga akan terbentuk.



Uap panas yang kali ini terbentuk tersapu oleh aliran hidrogen.



Reaksi ini dapat berbalik, tapi dalam keadaan biasa, reaksi ini menjadi reaksi satu arah.
Produk dari reaksi satu arah ini berada dalam keadaan terpisah dan tidak dapat bereaksi satu
sama lain sehingga reaksi sebaliknya tidak dapat terjadi.
Reaksi timbal balik yang terjadi pada sistem tertutup

Sistem tertutup adalah situasi di mana tidak ada zat yang ditambahkan atau diambil dari
sistem tersebut. Tetapi energi dapat ditransfer ke luar maupun ke dalam.

Pada contoh yang baru kita bahas tadi, Anda harus membayangkan sebuah besi yang
dipanaskan oleh uap dalam sebuah kotak tertutup. Panas ditambahkan ke dalam sistem ini,
namun tidak satu zat pun yang terlibat dalam reaksi ini dapat keluar dari kotak. Keadaan
demikian disebut sistem tertutup.

Pada saat ferri ferro oksida dan hidrogen mulai terbentuk, kedua zat ini akan saling bereaksi
kembali untuk membentuk besi dan uap panas yang ada pada mulanya. Coba pikirkan, kira-
kira apa yang Anda temukan ketika menganalisis campuran ini setelah beberapa saat?

Anda akan sadar, bahwa Anda telah membentuk situasi yang disebut kesetimbangan dinamis.
Kesetimbangan Dinamis

Mempelajari kesetimbangan dinamis secara visual

Bayangkan sebuah zat yang dapat berada dalam dua bentuk/warna, biru dan merah, masing-
masing dapat bereaksi untuk menjadi yang lain (biru menjadi merah, merah menjadi biru).
Kita akan membiarkan mereka bereaksi dalam sistem tertutup, di mana tidak ada satu pun
yang dapat keluar dari sistem ini.

Biru dapat berubah menjadi merah jauh lebih cepat daripada merah menjadi biru. Dan berikut
adalah peluang (probabilitas) dari perubahan yang dapat terjadi. 3/6 biru berubah menjadi
merah, dan 1/6 merah berubah menjadi biru.



Anda dapat mencobanya dengan kertas berwarna yang digunting kecil-kecil (dua warna) dan
sebuah dadu.

Berikut adalah hasil dari „reaksi‟ (simulasi) yang saya lakukan. Saya mulai dengan 16
potongan kertas biru. Saya melihat potongan-potongan itu satu per satu secara bergantian dan
memutuskan apakah kertas yang saya lihat dapat berubah warna dengan melempar dadu.

Kertas biru dapat saya ganti dengan kertas merah apabila angka 4, 5 dan 6 keluar.

Kertas merah dapat saya ganti dengan kertas biru apabila angka 6 keluar pada saat saya
melihat sebuah kertas merah.

Ketika saya selesai melihat ke-16 kertas itu, saya mulai lagi dari awal. Tapi tentu saja kali ini
saya mulai dengan pola yang berbeda. Diagram di bawah ini menunjukkan hasil yang saya
dapat setelah saya mengulang proses ini sebanyak 11 kali (dan saya tambahkan 16 potongan
kertas biru yang saya punya pada awal simulasi).



Anda dapat melihat bahwa „reaksi‟ berlangsung terus menerus. Pola yang terbentuk dari
kertas merah dan biru terus berubah. Tapi, yang mengejutkan ialah, jumlah keseluruhan dari
masing-masing kertas warna biru dan merah tetap sama, di mana dalam berbagai situasi, kita
dapatkan 12 kertas warna merah dan 4 kertas warna biru.
Catatan : Sejujurnya, hasil akhir ini diperoleh secara kebetulan karena simulasi ini dilakukan
dengan jumlah kertas yang sangat sedikit. Apabila Anda melakukan simulasi ini dengan
jumlah kertas yang lebih banyak (misalnya beberapa ribu kertas), Anda akan mendapati
proporsi yang terbentuk akan mendekati 75% merah dan 25% biru (suatu simulasi yang
sangat membosankan, tentunya).

Apabila Anda mempunyai sejumlah besar partikel yang turut ambil bagian dalam sebuah
reaksi kimia, proporsinya akan mendekati 75%:25%.
Penjelasan tentang "kesetimbangan dinamis"

Reaksi (simulasi) di atas telah mencapai kesetimbangan dalam arti tidak akan perubahan
lebih lanjut dalam jumlah kertas biru dan merah. Namun demikian, reaksi ini masih terus
berlangsung. Untuk setiap kertas merah yang berubah warna jadi biru, ada kertas biru yang
berubah jadi merah di suatu tempat dalam campuran tersebut.

Inilah yang kita kenal sebagai "kesetimbangan dinamis". Kata "dinamis" menunjukkan bahwa
reaksi itu masih terus berlangsung.

Anda dapat menggunakan tanda panah khusus untuk memperlihatkan bahwa ada
kesetimbangan dinamis pada persamaan reaksi. Untuk kasus yang kita bahas di atas, Anda
dapat menulis seperti demikian :



Yang perlu kita perhatikan di sini ialah, ini tidak hanya berarti bahwa reaksi tersebut
merupakan reaksi timbal balik, tapi ini menunjukkan bahwa reaksi ini adalah reaksi timbal
balik yang berada dalam kesetimbangan dinamis.
Pergeseran Kesetimbangan

Pergeseran dari kiri ke kanan dalam persamaan (dalam hal ini, dari warna biru ke warna
merah) disebut „pergeseran kesetimbangan ke kanan‟ dan dari kanan ke kiri disebut
„pergeseran kesetimbangan ke kiri‟

Posisi kesetimbangan
Dalam contoh yang kita pakai, campuran kesetimbangan terdiri dari lebih banyak warna
merah daripada warna biru. Posisi kesetimbangan dapat menggambarkan situasi ini. Kita
dapat mengatakan bahwa:
- Posisi kesetimbangan condong ke merah
- Posisi kesetimbangan condong ke sebelah kanan

Apabila kondisi praktikum berubah (dengan mengubah peluang terjadinya pergeseran
kesetimbangan ke kanan maupun ke kiri), komposisi dari campuran kesetimbangan itu sendiri
pun akan berubah.
Contohnya, apabila dengan mengubah kondisi praktikum kita dapat memproduksi lebih
banyak warna biru di dalam campuran kesetimbangan, kita bisa mengatakan bahwa "Posisi
kesetimbangan bergeser ke kiri" atau "Posisi kesetimbangan bergeser ke warna biru".
Catatan: Apabila Anda tertarik, cobalah perbesar peluang warna merah berubah menjadi biru
dari 1/6 menjadi 2/6 untuk melihat efeknya pada posisi kesetimbangan. Dengan kata lain,
biarkanlah warnanya berubah apabila angka 5 atau angka 6 keluar pada saat dadu dilempar.

Mencapai kesetimbangan dari sisi yang lain

Apa yang terjadi bila Anda memulai reaksi dengan warna merah dan bukan warna biru
namun tetap memberi kesempatan untuk berubah warna seperti di contoh pertama ? Ini
adalah hasil dari percobaan saya.



Sekali lagi Anda dapat melihat konfigurasi yang terjadi sama persis dengan percobaan
pertama di mana kita mulai dengan warna biru. Anda akan mendapat konfigurasi
kesetimbangan yang sama tanpa dipengaruhi dari sisi mana Anda memulai reaksi.
Ingat: Anda tidak akan mendapat hasil yang sama bila menggunakan jumlah potongan kertas
(yang melambangkan jumlah partikel) yang terlalu sedikit. Fluktuasi perubahan akan sangat
mudah terlihat. Sekali lagi, apabila Anda menggunakan potongan kertas dalam jumlah besar,
proporsi kesetimbangan akan menjadi 75% merah dan 25% biru. Dengan jumlah potongan
kertas yang saya gunakan, kita mendapat hasil reaksi yang sangat dekat dengan proporsi rata-
rata.

Kesetimbangan Dinamis, lagi, dengan lebih formal

Kecepatan Reaksi

Ini adalah persamaan untuk sebuah reaksi biasa yang telah mencapai kesetimbangan dinamis.



Bagaimana reaksi ini bisa mencapai keadaan tersebut? Anggap saja kita mulai dengan A dan
B.

Pada awal reaksi, konsentrasi A dan B pada mula-mula ada pada titik maksimum, dan itu
berarti kecepatan reaksi juga ada pada titik maksimum.



Seiring berjalannnya waktu, A dan B bereaksi dan konsentrasinya berkurang. Ini berarti,
jumlah partikelnya berkurang dan kesempatan bagi partikel A dan B untuk saling
bertumbukan dan bereaksi berkurang, dan ini menyebabkan kecepatan reaksi juga berangsur-
angsur berkurang.

Pada awalnya tidak ada C dan D sama sekali sehingga tidak mungkin ada reaksi di antara
keduanya. Seiring berjalannya waktu, konsentrasi C dan D bertambah banyak dan keduanya
menjadi mudah bertumbukan dan bereaksi.

Dengan berlangsungnya waktu, kecepatan reaksi antara C dan D pun bertambah.



Akhirnya, kecepatan reaksi antara keduanya mencapai titik yang sama di mana kecepatan
reaksi A dan B berubah menjadi C dan D sama dengan kecepatan reaksi C dan D berubah
menjadi A dan B kembali.



Pada saat ini, tidak akan ada lagi perubahan pada jumlah A, B, C, D di dalam campuran.
Begitu ada partikel yang berubah, partikel tersebut terbentuk kembali berkat adanya reaksi
timbal balik. Pada saat inilah kita mencapai kesetimbangan kimia.
Rangkuman

Kesetimbangan kimia terjadi pada saat Anda memiliki reaksi timbal balik di sebuah sistem
tertutup. Tidak ada yang dapat ditambahkan atau diambil dari sistem itu selain energi. Pada
kesetimbangan, jumlah dari segala sesuatu yang ada di dalam campuran tetap sama walaupun
reaksi terus berjalan. Ini dimungkinkan karena kecepatan reaksi ke kanan dan ke kiri sama.

Apabila Anda mengubah keadaan sedemikian rupa sehingga mengubah kecepatan relatif
reaksi ke kanan dan ke kiri, Anda akan mengubah posisi kesetimbangan, karena Anda telah
mengubah faktor dari sistem itu sendiri. Efek dari perubahan berbagai faktor dalam sistem
terhadap posisi kesetimbangan akan dibahas pada bab yang lain.

SOAL-SOAL
1. Pada suhu 21,5
0
C dan total tekanan 0,0787 atm N
2
O
4
terdisosias sebanyak 48,3% menjadi
NO
2
. tentukan harga K
c
. Pada tekanan berapa disosiasi menjadi 10%?
2. Tetapan kesetimbangan pada 350 K untuk reaksi : Br
2(g)
+ I
2(g)
↔ 2 IBr
(g).
Adalah 322. Brom ini
dengan tekanan parsial awal 0,05 atm dicampur dengan iodin dengan tekanan parsial 0,04
atm dan dijaga keadaanya pada suhu 350 K sampai kesetimbangan tercapai. Hitung tekanan
parsial kesetimbangan untuk tiap-tiap gas.
3. Sebuah kotak bejana yang berisi CO, Cl
2
, dan COCl
2
ada dalam kesetimbangan pada suhu
1000 K. Tunjukkan secara kualitatif bagaimana pengaruh: (a) Konsentrasi, (b) Jumlah mol
masing-masing komponen bila kedalam bejana : (1) dimasukkan CO, (2) diberi tambahan, (3)
tekanan, (4) CO dihilangkan.
4. Diketahui reaksi kesetimbangan : (a) NH
3(g)
+ HCl
(g)
↔ NH
4
Cl
(g),
(b) N
2(g)
+ 3H
2(g)
↔ 2NH
3
Cl
(g),
(c) N
2
O
4(g)
↔ 2NO
2(g), (d)
H
2(g)
+ I
2(g)
↔2Hl
2(g).
Hitung

(a) A dan B, (b) A dan D, (c)A dan C, (d) C,
(d) D
5. Pada kesetimbangan 2SO
2(g)
+ O
2(g)
↔ 2SO
3(g)
+189,64 kj Konsentrasi SO
3
dalam ruang akan
bertambah jika… (a) Volume ruang diperbesar, (b) Konsentrasi gas O
2
dikurangi, (c) Tekanan
ruang dikurangi, (d) Suhu diturunkan, (e) Konsentrasi gas SO
2
dikurangi
6. Reaksi kesetimbangan: H
2(g)
+ I
2(g)
↔ 2HI
(g).
Tekanan dalam sistem diperbesar, maka
kesetimbangan … (a) Bergeser ke kanan, (b) Bergeser ke kiri, (c) Tidak bergeser, (d) Berhenti
sementara, (e) Berhenti selamanya.
7. Reaksi kesetimbanganNH
3(g)
+ CO
2(g)
↔ CO(NH
2
)
2(s).
Pada suhu dan volume tetap,
ditambahkan katalis, maka … (1) Kesetimbangan tidak bergeser, (2) Kesetimbangan bergeser
ke kiri, (3) Kesetimbangan bergeser ke kanan, (4) Kesetimbangan terhenti, (5) Terjadi
perubahan katalis.
8. Reaksi kesetimbanganN
2(g)
+ 3H
2(g)
↔ 2NH
3(g).
Pada 27 ºC mempunyai harga Kp = 2,5 x 10
-3

atm
-2
, maka harga Kc-nya adalah… (1) 1,26 mol
-2
L
2
,

(2) 4,10 mol
-2
L
2
, (3) 16,81 mol
-2
L
2
, (4)
250 mol
-2
L
2
, (5) 400 mol
-2
L
2

SOAL :
1. Perhatikan grafik berikut ini :

Jelaskan grafik hubungan perubahan laju reaksi terhadap waktu pada reaksi kesetimbangan,
seperti yang digambarkan pada grafik diatas
2. Tetapan kesetimbangan 2HI ↔ H
2
+ I
2
adalah ¼ . Dari ½ mol HI pada volume 1 dm
3
,
berapa mol H
2
yang dihasilkan ?
3. Contoh aplikasi reaksi kesetimbangan dalam industri adalah pembuatan ammonia yang
reaksinya sebagai berikut :
N
2
(g) + 3H
2
(g) ↔ 2NH
3
(g) ΔH = -92 kJ
Menurut proses Haber-Bosch, pembuatan ammonia tersebut harus dilakukan pada tekanan
dan suhu yang tinggi. Jelaskan mengapa!











Materi Fluida.
F L U I D A


STANDAR KOMPETENSI :
Menerapkan konsep dan prinsip mekanika klasik
sistem kontinu dalam menyelesaikan masalah.

KOMPETENSI DASAR
- Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat
menganalisis hukum-hukum yang berhubungan
dengan fluida statik dan dinamik serta
penerapannya dalam kehidupan sehari-hari





Telur dapat melayang di dalam zat cair. Menurut hukum Archimedes pada keadaan itu massa jenis
telur sama dengan massa jenis zat cair. Zat cair sebagai fluida memiliki gaya tekan ke atas sebesar
tekanan dikalikan dengan luas penampang telur. Menurut Pascal tekanan itu akan ditruskan ke
segala arah dengan sama besarnya. Pernahkah kamu melihat alat hidrolik pengangkat mobil di
tempat pencucian mobil? Mobil dapat dinaikkan di atas pengisap yang didorong oleh gaya
hidrostatik dan gaya ini hasil kali dari tekanan dengan luas penampang pengisap yang dipakai
landasan mobil. Dalam bab ini Kamu akan mempelajari fluida statik dan fluida dinamik beserta
hukum-hukum yang terkait di dalamnya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.
Gerbang


Kapal selam dapat tenggelam dalam air laut dan
dapat muncul lagi ke atas dengan mengisi atau
mengosongkan rongga udara di dalamnya dengan fluida.
Dalam fisika proses-proses gerak fluida memerlukan
pembahasan khusus mengingat sifat-sifat fluida yang
berbeda dengan sifat-sifat zat padat. Mekanika fluida
membahas zat dalam keadaan berwujud cair atau gas
dengan segala fenomenanya. Mekanika fluida membatasi
pembahasan gerak fluida dengan mengganggap fluida
tidak mengalami perubahan volume sewaktu diberi tekanan. Dalam keadaan itu fluida disebut tidak
kompresibel. Pembahasan fluida meliputi fluida statik dan fluida dinamik.


A. Fluida Statik

Fluida merupakan istilah untuk zat alir. Zat alir dibatasi pada zat
mengalirkan seluruh bagian-bagiannya ke tempat lain dalam waktu yang
bersamaan. Zat alir mencakup zat yang dalam wujud cair dan gas. Fluida statik
meninjau fluida yang tidak bergerak. Misalnya air di gelas, air di kolam
renang, air dalam kolam, air danau, dan sebagainya.
Penggolongan fluida menurut sifat-sifatnya dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Fluida ideal
2. Fluida sejati

1) Fluida ideal

Kapal Selam
Gambar:
Air dalam gelas adalah
fluida statik
Ciri-ciri Fluida ideal adalah:
a. Fluida yang tidak kompresibel (volumenya tidak berubah karena perubahan tekanan)
b. Berpindah tanpa mengalami gesekan

2) Fluida sejati
Ciri-ciri Fluida sejati adalah:
a. Kompresibel
b. Berpindah dengan mengalami gesekan

Sedangkan gaya-gaya yang bekerja pada fluida ada tiga macam yaitu:
- Kohesi, yaitu : gaya tarik-menarik antara partikel-partikel yang sejenis
- Adhesi, yaitu : gaya tarik-menarik antara partikel-partikel yang tidak sejenis
- tegangan permukaan , yaitu gaya pada permukaan fluida, anggaplah bahwa setetes air
seolah-olah ada pembungkus.

1. Kohesi dan Adhesi

Setetes air yang jatuh di kaca meja akan berbeda bentuknya bila dijatuhkan di sehelai
daun talas. Mengapa demikian ? Antara molekul-molekul air terjadi gaya tarik-menarik yang
disebut dengan gaya kohesi molekul air. Gaya kohesi diartikan sebagai gaya tarik-menarik
antara partikel-partikel zat yang sejenis. Pada saat air bersentuhan dengan benda lain maka
molekul-molekul bagian luarnya tarik-menarik dengan molekul-molekul luar benda lain
tersebut. Gaya tarik-menarik antara partikel zat yang tidak sejenis disebut gaya adhesi. Gaya
adhesi antara molekul air dengan molekul kaca berbeda dibandingkan gaya adhesi antara
molekul air dengan molekul daun talas. Demikian pula gaya kohesi antar molekul air lebih
kecil daripada gaya adhesi antara molekul air dengan molekul kaca. Itulah sebabnya air
membasahi kaca berbentuk melebar. Namun air tidak membasahi daun talas melainkan tetes
air berbentuk bulat-bulat menggelinding di permukaan karena gaya kohesi antar molekul air
lebih besar daripada gaya adhesi antara molekul air dan molekul daun talas.
Gaya kohesi maupun gaya adhesi mempengaruhi bentuk permukaan zat cair dalam
wadahnya. Misalkan ke dalam dua buah tabung reaksi masing-masing diisikan air dan air
raksa. Apa yang terjadi ? Permukaan air dalam tabung reaksi berbentuk cekung disebut
meniskus cekung sedangkan permukaan air raksa dalam tabung reaksi berbentuk cembung
disebut meniskus cembung. Hal itu dapat dijelaskan bahwa gaya adhesi molekul air dengan
molekul kaca lebih besar daripada gaya kohesi antar molekul air, sedangkan gaya adhesi
molekul air raksa dengan molekul kaca lebih kecil daripada gaya kohesi antara molekul air
raksa.

Meniskus cembung maupun meniskus cekung menyebabkan sudut kontak antara
bidang wadah (tabung) dengan permukaan zat cair berbeda besarnya. Meniskus cembung
menimbulkan sudut kontak tumpul (> 90°), sedangkan meniskus cekung menimbulkan sudut
kontak lancip (< 90°).
Gaya kohesi dan gaya adhesi juga berpengaruh pada gejala kapilaritas. Sebuah pipa
kapiler kaca bila dicelupkan pada tabung berisi air akan dijumpai air dapat naik ke dalam
pembuluh kaca pipa kapiler, sebaliknya bila pembuluh pipa kapiler dicelupkan pada tabung
berisi air raksa akan dijumpai bahwa air raksa di dalam pembuluh kaca pipa kapiler lebih
rendah permukaannya dibandingkan permukaan air raksa dalam tabung.
Jadi kapilaritas sangat tergantung pada kohesi dan adhesi. Air naik
dalam pembuluh pipa kapiler dikarenakan adhesi sedangkan air raksa turun dalam pembuluh
pipa kapiler dikarenakan kohesi. Perhatikan gambar berikut ini.





.




Gambar:
Pipa kapiler
Meniskus cekung dan meniskus cembung







Pada air: Permukaannya cekung, pada pipa kapiler permukaannya lebih tinggi, karena adhesinya
lebih kuat dari kohesinya sendiri.
Pada raksa: Permukaannya cembung, sedangkan pada pipa kapiler permukaannya lebih rendah,
karena kohesi air raksa lebih besar dari adhesi antara air raksa dengan kaca.

2. Tegangan Permukaan

Dalam zat cair ada partikel-partikel yang dikelilingi semacam bola dimana partikel itu sebagai
pusatnya. Dalam bola itu adalah suatu medan. Perhatikan tiga buah partikel fluida A, B, C .



F2


F1
C
B

A
Gambar : Tiga buah partikel fluida yang terletak di tempat-tempat berbeda memiliki keadaan gaya
yang berbeda

Partikel A = dalam keadaan setimbang, bekerja gaya-gaya yang sama besar dari semua arah
Partikel B = karena F
1
> F
2
, gaya yang arahnya ke bawah lebih besar daripada gaya yang
arahnya ke atas
Partikel C = hanya ada gaya ke bawah, hal inilah yang dapat menyebabkan tegangan
permukaan

Karena adanya kohesi, partikel-partikel pada permukaan air cenderung ditarik ke dalam. Sehingga
zat cair membentuk permukaan yang sekecil-kecilnya.
Dengan adanya adhesi, kohesi dan tegangan permukaan ketiganya dapat menentukan bentuk-
bentuk permukaan zat cair. Bentuk permukaan itu misalnya cembung atau cekung.

a. Zat cair dalam bejana :
Sudut kontak (u) yaitu sudut yang dibatasi oleh 2 bidang batas yaitu dinding tabung dan
permukaan zat cair. Dengan pemahaman bahwa,
- dinding tabung : sebagai bidang batas antara zat cair dan tabung,
- permukaan zat cair : sebagai bidang batas antara zat cair dan uapnya (u = 180
0
)

Menurut sudut kontaknya bentuk-bentuk permukaan zat cair dalam bejana :
1. Cekung = air dengan dinding gelas, 0º < u < 90º , zat cair membasahi dinding.










2. Cembung = air raksa dengan dinding gelas, 0º < u < 90º, zat cair tidak membasahi
dinding.

u
air
Dinding kaca









3. Datar = air dengan dinding perak, u = 90º











Tabel Sudut Kontak

Zat Cair Dinding Sudut Kontak

Air
Parafin
Dinding perak
Gelas pirex
107°
90°
63°

Methylin Yodida
Gelas kali
Timah hitam
Pirex
29°
30°
29°

Efek pengurangan sudut kontak karena bahan pembasah kotoran atau campuran yang terdapat di
u
raksa
u
air
Dinding kaca
Dinding perak
dalam zat cair dapat merubah besarnya sudut kontak. Oleh pabrik banyak dibuat bahan-bahan kimia
yang sangat tinggi potensinya sebagai zat pembasah. Contoh : deterjen, rinso, dan lain-lain.
Senyawa-senyawa ini merubah besarnya sudut kontak yang semula besarnya dari 90°
menjadi lebih kecil 90°. Sehingga zat cair membasahi bahan. Sebaliknya zat yang membuat kain
menjadi tahan air membuat sudut kontak air dengan kain menjadi lebih besar 90°.




u

(a) (b)
Sebelum dicampur zat pembasah Setelah dicampur zat pembasah


b. Tegangan Permukaan pada kawat yang dibengkokkan

larutan sabun

kawat bengkok

kawat yang bisa digeser
W
1



W
2



Gaya yang digunakan untuk menahan kawat
supaya kawat dalam keadaan setimbang.
F = W
1
+ W
2
¸ =
2l
F
meter Newton
Tegangan permukaan = gaya per satuan
panjang
u

Kawat digeser sejauh s maka ada tambahan luas = l . s.
Untuk menambah luas tersebut perlu dilakukan usaha dari luar W = F . s
Usaha yang dilakukan per satuan luas adalah
2.l.s
F.s
=
2l
F
= ¸
Usaha yang dilakukan per satuan luas adalah tegangan permukaan = besarnya energi per satuan luas
Satuan tegangan permukaan = meter Newton =
2
m
Joule

Alat untuk menentukan tegangan permukaan disebut Neraca Torsi.

Kerja Kelompok
Neraca Torsi

Tujuan : Menentukan besarnya tegangan permukaan air dan larutan sabun
Alat-alat :
- neraca torsi
- kawat yang dibengkokkan
- keping kaca bejana berisi air atau larutan sabun
- anak timbangan


Dasar teori :
a) Bila digunakan alat kawat yang dibengkokkan digunakan rumus

¸ =
2l
F

l
b) Bila yang digunakan keping kaca maka menggunakan rumus

¸ =
d) 2(l
F
+


Cara kerja: hitunglah gaya dari selisih jarum ketika akan lepas dan ketika lepas beban.

c. Permukaan zat cair dalam pipa kapiler

Zat cair yang membasahi dinding




θ







Gaya yang menarik ke atas : 2 t r ¸ cos u
Berat air : t r
2
µ g y

2 t r ¸ cos u = t r
2
µ g y
¸ =
2cosθ
ρgyr


Contoh:
y
Karena adhesi menyebabkan zat cair yang dekat dengan
dinding naik
Karena kohesi menyebabkan zat cair yang ada di tengah ikut
naik
Naiknya air dalam pipa diimbangi oleh berat air itu sendiri
µ = massa jenis zat cair
y = tinggi permukaan zat cair
u = sudut kontak
¸ = tegangan permukaan
r = jari-jari pipa kapiler
g = percepatan gravitasi
d
l

1. Untuk mengangkat sepotong kawat yang panjangnya 7,5 cm dari permukaan air, kecuali
gaya beratnya masih diperlukan gaya tambahan 1165 dyne. Berapakah besarnya tegangan
permukaan air pada suhu tersebut ?
Penyelesaian :
l = 7,5 cm
F = 1165 dyne
¸ =
2l
F
=
5 , 7 . 2
1165
=
15
1165
= 77,667
cm
dyne


2. Etil alkohol naik 25 mm dari sebuah pipa gelas yang berdiameter 0,4 mm. Jika massa jenis
etil alkohol 0,79
3
cm
gr
Berapakah tegangan permukaan pada suhu tersebut. Sudut kontak
antara etil alcohol dengan gelas : 30°
Penyelesaian :
y = 25 mm
d = 0,4 mm
µ = 0,79
3
cm
gr

u = 30°
r = 0,2 mm


3. Sebuah pipa barometer air raksa mempunyai diameter 4 mm. Sudut kontak antara air raksa
dan gelas 128°. Massa jenis air raksa 13,6
3
cm
gr
. Berapakah salah pembacaan yang harus
dikoreksi karena tegangan permukaan air raksa itu. Diketahui tegangan permukaan air raksa
465
3
cm
dyne
.
Penyelesaian :
¸ = ... ?
¸ = ... ?
¸ =
2cosθ
ρgyr

=
° 30 cos 2
5 , 2 . 980 . 79 , 0 . 02 , 0

=
73 , 1
71 , 38
= 22,35 dyne cm
-1

¸ =
2cosθ
ρgyr
maka y =
ρgr
2γγcos

=
980 . 6 , 13 . 2 , 0
128 cos . 465 . 2

3. Tekanan Hidrostatik.
Tekanan adalah gaya per satuan luas yang bekerja dalam arah tegak lurus suatu permukaan.
Tekanan disimbolkan dengan : p


Tekanan hidrostatis adalah tekanan yang disebabkan oleh berat zat cair.
Tiap titik di dalam fluida tidak memiliki tekanan yang sama besar, tetapi berbeda-beda sesuai
dengan ketinggian titik tersebut dari suatu titik acuan.


P
o

Dasar bejana akan mendapat tekanan sebesar :
P = tekanan udara luar + tekanan oleh gaya berat zat cair
(Tekanan Hidrostatik).
p = p
o
+
bejana dasar penampang Luas
fluida berat Gaya

p = p
o
+
A
g . V . ρ
= p
o
+
A
h . A . g . ρ



Jadi Tekanan Hidrostatik (P
h
) didefinisikan :




p =
A
F

p = p
o
+ µ . g . h
p
h
= µ . g . h

h

h

½ h

h

h



Untuk konversi satuan tekanan adalah :1 atm = 76 cm Hg dan 1 atm = 10
5
N/m
2
= 10
6

dyne/cm
2

Untuk bidang miring dalam mencari h maka dicari lebih dahulu titik tengahnya (disebut : titik
massa).
Tiap titik yang memiliki kedalaman sama diukur dari permukaan zat cair akan memiliki tekanan
hidrostatik sama




Contoh:
1. Seekor ikan berada di dasar kolam air tawar sedalam h = 5 meter. Hitunglah tekanan hidrostatis
yang dialami ikan!

Penyelesaian
p
h
= µ . g . h
Gambar: Pada kedalaman yang sama tekanan hidrostatis bernilai sama asal zat
cair sejenis p
1
= p
2
= p
3




p
h
= 1000 . 10 . 5
p
h
= 5 . 10
4
N/m
2




4. Hukum Pascal.
Hukum Pascal berbunyisebagai berikut, tekanan yang bekerja pada fluida di dalam ruang
tertutup akan diteruskan oleh fluida tersebut ke segala arah dengan sama besar.

Contoh alat yang berdasarkan hukum Pascal adalah : pompa hidrolik, kempa hidrolik, alat
pengangkat mobil.
Perhatikan gambar bejana berhubungan di bawah ini.

F
1
F
2


A
1
A
2

Permukaan fluida pada kedua kaki bejana berhubungan sama
tinggi.
Bila kaki I yang luas penampangnya A
1
mendapat gaya F
1
dan
kaki II yang luas penampangnya A
2
mendapat gaya F
2
maka
menurut Hukum Pascal harus berlaku :



atau

Pada alat pengangkat mobil dengan gaya yang kecil dapat menghasilkan gaya angkat yang besar
sehingga mampu mengangkat mobil
p
1
= p
2

2
2
1
1
A
F

A
F
= F
1
: F
2
= A
1
: A
2

Gambar:
Blaise Pascal



5. Hukum Utama Hidrostatik.
Hukum utama hidrostatik berbunyi sebagai berikut, tekanan hidrostatis pada sembarang titik
yang terletak pada bidang mendatar di dalam sejenis zat cair yang dalam keadaan seimbang adalah
sama.


Hukum utama hidrostatika
berlaku pula pada pipa U
(bejana berhubungan) yang diisi
lebih dari satu
macam zat cair yang tidak
bercampur.
Percobaan pipa U ini biasanya
digunakan untuk menentukan
massa jenis zat cair.
(p
h
)
A
= (p
h
)
B

µ
1
h
1
= µ
2
h
2






Minyak

h
1

h
2
ρ
1
ρ
2

Gambar:
Skema hukum utama hidrostatik
Gambar :
Alat hidrolik pengangkat mobil





Gaya Hidrostatika. (= F
h
)
Besarnya gaya hidrostatika (F
h
) yang bekerja pada bidang seluas A adalah :
F
h
= p
h
. A = µ . g . h . A


Dimana F
h
= gaya hidrostatika dalam SI (MKS) adalah Newton, dalam CGS adalah dyne.


6. Hukum Archimedes

Suatu benda berada dalam ruangan terisi oleh zat cair (diam) maka gaya-gaya dengan arah
horizontal saling menghapuskan (tidak dibicarakan) karena resultan gaya = 0
Sedangkan gaya-gaya dengan arah vertikal antara lain gaya berat benda, gaya berat zat cair, gaya
tekan ke atas ( gaya Archimedes), gaya Stokes.
Hukum Archimedes berbunyi sebagai berikut, semua benda yang dimasukkan dalam zat cair akan
mendapat gaya ke atas dari zat cair itu seberat zat cair yang dipindahkan yaitu sebesar µ
c
g V
c
.

F
h
= µ . g . V
Gambar:
Archimedes

Ada tiga keadaan benda berada dalam zat cair antara lain sebagai berikut.

1) Benda tenggelam di dalam zat cair.
Berat zat cair yang dipindahkan = m
c
. g
= µ
c
. V
c
. g
Karena Volume zat cair yang dipindahkan = Volume benda, maka :
= µ
c
. V
b
. g
Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya :


Dimana,
µ
b
= Rapat massa benda F
A
= Gaya ke atas
µ
c
= Rapat massa zat cair V
b
= Volume benda
W = Berat benda di udara V
c
= Volume zat cair yang
w
c
= Berat semu dipindahkan
(berat benda di dalam zat cair).
Benda tenggelam maka : F
A
< W
µ
c
. V
b
. g < µ
b
. V
b
. g



Selisih antara w dan F
A
disebut Berat Semu (w
c
)


F
A
= µ
c
. V
b
. g
µ
c
< µ
b

w
c
= w - F
A



F
A

w

2) Benda melayang di dalam zat cair.
Benda melayang di dalam zat cair berarti benda tersebut dalam keadaan setimbang.
F
A
= w
µ
c
. V
b
. g = µ
b
. V
b
. g


Pada 2 benda atau lebih yang melayang dalam zat cair akan berlaku :
(F
A
)
tot
= w
tot




3) Benda terapung di dalam zat cair.
Misalkan sepotong gabus ditahan pada dasar bejana berisi zat cair, setelah dilepas, gabus tersebut
akan naik ke permukaan zat cair (terapung) karena :
F
A
> w
µ
c
. V
b
. g > µ
b
. V
b
. g


Selisih antara w dan F
A
disebut gaya naik (F
n
).


Benda terapung tentunya dalam keadaan setimbang, sehingga berlaku :
F
A
= W

µ
c
g (V
1
+V
2
+V
3
+V
4
+…..) = w
1
+ w
2
+ w
3
+ w
4
+…..
µ
c

b

µ
c
= µ
b

F
n
= F
A
- w
µ
c
. V
c
. g = µ
b
. V
b
. g
F
A


w



F
A
= Gaya ke atas yang dialami oleh bagian benda yang tercelup
di dalam zat cair.
V
u
= Volume benda yang berada dipermukaan zat cair.
V
c
= Volume benda yang tercelup di dalam zat cair.
V
b
= V
u
+ V
c



Benda terapung yang tepat diam diberlakukan keseimbangan benda yang mana resultan gaya pada
benda sama dengan nol. Maka berlaku F
A
= w
µ
c
.V
c
.g. = µ
b
.V
b
.g.
V
c
=
b
c
b
V
µ
µ

Karena
V
b
= V
u
+ V
c

V
u
= V
b
- V
c

V
u
= (1 -
c
b
ρ
ρ
)V
b

4) Hukum Archimedes Untuk Gas.

Balon Udara.
Sebuah balon udara dapat naik disebabkan adanya gaya ke atas yang dilakukan oleh udara.
Balon udara diisi dengan gas yang lebih ringan dari udara misalnya : H
2
, He sehingga terjadi peristiwa
seolah-olah terapung.
Balon akan naik jika gaya ke atas F
A
>w
tot
(berat total) sehingga :
F
A
= µ
c
. V
c
. g
V
u

V
c

F = F
A
- W
tot
Dimana F
A
= µ
ud
. g . V
balon
dan w
tot
= w
balon
+ w
gas
+ w
beban

w
gas
= µ
gas
. g . V
balon
Dengan Keterangan :
F
A
= Gaya ke atas (N)
F = Gaya naik (N)
µ
gas
= Massa jenis gas pengisi balon (kg/m
3
)
µ
ud
= Massa jenis udara = 1,3 kg/m
3

w = Berat (N)
V = Volume (m
3
)

Kerja Kelompok
Kerjakan soal-soal berikut bersama kelompokmu!
1. Sepotong logam beratnya di udara 4 N, tetapi beratnya tinggal 2,5 N bila dibenamkan dalam
zat cair. Berapakah gaya tekan ke atas yang diderita benda?
2. Sebuah silinder aluminium pejal mempunyai massa jenis 2700 kg/m
3
, massanya 77 gram.
Berat aluminium itu tinggal 450 N bila dibenamkan dalam minyak tanah Berapa massa jenis
minyak tanah?
3. Sebuah benda terapung di atas minyak yang mempunyai massa jenis 0,9 g/cm
3
. Tinggi benda
tersebut adalah 20 cm, sedangkan tinggi benda yang tidak tercelup adalah 2 cm. berapa
massa jenis benda tersebut?
4. Sepotong gabus terapung di atas air dengan ¼ bagian terendam. Jika berat jenis air adalah 1
grf/cm
3
, hitunglah berat jenis gabus!
5. Suatu benda dicelupkan dalam zat cair yang massa jenisnya 1 gr/cm
3
, ternyata mendapat
gaya ke atas sebesar 40 dyne. Bila massa jenis benda dua kali berat jenis air, berapakah
volume benda itu?
6. Batang besi dalam air berat semunya 372 N. Berapa berat semu besi tersebut dalam cairan
yang densitasnya 0,75 g/cm
3
jika berat besi 472 N?
7. Suatu gelas beratnya 25 N di udara, 15 N di air, dan 7 N di dalam asam belerang, hitung
massa jenis asam belerang!
8. Sebuah benda mempunyai berat 100 N di udara dan 60 N di minyak (massa jenisnya 0,8
g/cm
3
). Hitung massa jenis benda tersebut!
9. Sepotong besi massanya 450 gram, di dalam air massanya berkurang menjadi 390 gram.
Tentukan massa jenis besi!
10. Sebuah patung berongga mempunyai berat 210 N dan jika ditimbang di dalam air beratnya
190 N. Patung tersebut terbuat dari logam (massa jenisnya 21 g/cm
3
). Tentukan volume
rongga patung tersebut. (g = 10 m/det
2
)!
11. Sebatang emas (massa jenisnya 19,3 g/cm
3
) dicurigai mempunyai rongga. Beratnya di udara
0,3825 N dan di air 0,3622 N. Berapa besar rongga tersebut ?
12. 50 gram gabus (massa jenisnya 0,25 g/cm
3
) diikatkan pada timbal sehingga gabungan benda
melayang di dalam air. Berapa berat timbal ( massa jenisnya 11,3 g/cm
3
)?
13. Sebuah kubus dari gabus dibebani dengan sepotong logam sehingga melayang dalam aseton.
Jika massa logam 77 gram, massa jenis gabus 0,24 g/cm
3
, massa jenis logam 8,8 g/cm
3
,
massa jenis aseton 0,8 g/cm
3
. Tentukan rusuk kubus!
14. Sebongkah es (massa jenisnya 0,9 g/cm
3
) terapung pada air laut (massa jenisnya 1,03 g/cm
3
).
Jika es yang timbul di permukaan air laut 7,8 dm
3
. Hitunglah volume es!
15. Massa jenis es 917 kg/m
3
. Berapa bagian es terletak di permukaan air?
16. Sebatang kayu yang massa jenisnya 0,6 g/cm
3
terapung di dalam air. Jika bagian kayu yang
ada di atas permukaan air 0,2 m
3
, tentukan volume kayu seluruhnya!
17. Sebuah kubus dari kayu (massa jenisnya 0,8 g/cm
3
), Mula-mula dibenamkan ke dalam bejana
kemudian dilepas sehingga naik ke permukaan gliserin (massa jenisnya 1,25 g/cm
3
) dan
ternyata 200 cm
3
dari kayu tersebut berada di permukaan gliserin. Tentukan :
a. gaya ke atas kayu pada saat masih berada seluruhnya dalam gliserin
b. gaya naik
c. gaya ke atas setelah benda setimbang
d. Rusuk kubus!
18. Sebuah balon udara volumenya 400 m
3
, mengalami gaya naik 2200 N. Tentukan gaya ke atas
dan berat total balon (g = 10 m/det
2
).
19. Sebuah balon udara bervolume 20 m
3
. Berisi H
2
( massa jenis 0,09 gr/dm
3
) berat
perlengkapannya 100 N. Tentukan berat beban yang dapat diangkut!
20. Sebuah balon udara mengalami gaya naik 2450 N. Berat total balon 4050 N. Tentukan gaya
ke atas dan diameter balon udara tersebut.

7. Hukum Stokes
Gaya gesekan antara permukaan benda padat dengan fluida di mana benda itu bergerak
akan sebanding dengan kecepatan relatif gerak benda ini terhadap fluida.
Pada dasarnya hambatan gerakan benda di dalam fluida itu disebabkan oleh gaya gesekan
antara bagian fluida yang melekat ke permukaan benda dengan bagian fluida di sebelahnya di mana
gaya gesekan itu sebanding dengan koefisien viskositas (q) fluida. Menurut Stokes, gaya gesekan itu
diberikan oleh apa yang disebut rumus Stokes:
F
s
= 6 t r q v
Dimana r adalah jari-jari benda, v adalah kecepatan jatuh dalam fluida.

Percobaan Kelereng Jatuh
Pada dasarnya penentuan q dengan menggunakan rumus Stokes sangatlah sederhana.
Hanya saja untuk itu secara teknis diperlukan kelereng dari bahan yang amat ringan, misalnya dari
aluminium, serta berukuran kecil, misalnya dengan jari- jari sekitar 1 cm saja.
Sewaktu kelereng dijatuhkan ke dalam bejana kaca yang berisi cairan yang hendak
ditentukan koefisien viskositasnya, oleh gaya beratnya, kelereng akan semakin cepat jatuhnya.
Tetapi sesuai dengan rumus Stokes, makin cepat gerakannya, makin besar gaya gesekannya sehingga
akhirnya gaya berat itu tepat seimbang dengan gaya gesekan dan jatuhnya kelerengpun dengan
kecepatan tetap sebesar v sehingga berlaku persamaan:
w = F
s

m. g = 6 t r q v
Akan tetapi sebenarnya pada kelereng juga bekerja gaya ke atas Archimedes sebesar berat cairan
yang dipindahkan, yaitu sebesar:
F
A
= µ
c
g V = µ
c
g
3
4
t r
3

w
F
s

F
A

dengan V adalah volum kelereng dan µ
c
adalah massa jenis cairan.
Dengan menuliskan:
m = µ
b
V = µ
b
.
3
4
t r
3

dengan µ
b
adalah massa jenis bahan pembuat kelereng, persamaan tersebut dapat ditulis menjadi:
w = F
s
+ F
A
w ÷ F
A
=F
s



3
4
.t r
3
µ
b
. g –
3
4
t r
3
µ
c
g = 6 t r q v

3
4
.t r
3
g (µ
b
– µ
c
)

= 6 t r q v

3
2
r
2
g (µ
b
– µ
c
)

= 3 q v
q =
9
2
r
2
g (
v
ρ ρ
c b
÷
) , disebut persamaan viskositas fluida. Sedangkan persamaan
kecepatannya adalah sebagai berikut.
v =
9
2
r
2
g (
η
ρ ρ
c b
÷
) , dimana rumus ini disebut kecepatan terminal atau kecepatan jatuh.
Jadi dengan mengukur jari-jari kelereng r, kecepatan jatuh v sewaktu kecepatan itu tetap, dan
diketahuinya µ
b
, µ
c
dan g, dapatlah dihitung koefisien viskositas cairan q di dalam bejana itu, atau
sebaliknya dapat dihitung kecepatan jatuhnya


B. Fluida Dinamik


Tiga hal yang mendasar untuk menyederhanakan pembahasan fluida dinamik yaitu :
1. Fluida dianggap tidak kompresibel
2. Dianggap bergerak tanpa gesekan walaupun ada gerakan materi (tidak mempunyai
kekentalan)
3. Aliran fluida adalah aliran stasioner, yaitu kecepatan dan arah gerak partikel fluida yang
melalui suatu titik tertentu tetap. Jadi partikel yang datang kemudian di satu titik akan
mengikuti jejak partikel-partikel lain yang lewat terdahulu.
1. Debit
Fluida mengalir dengan kecepatan tertentu, misalnya v meter per detik. Penampang
tabung alir berpenampang A, maka yang dimaksud dengan debit fluida adalah volume fluida
yang mengalir persatuan waktu melalui suatu pipa dengan luas penampang A dan dengan
kecepatan v.
Q =
t
V

Karena V = A.s maka persamaan debit menjadi : Q =
t
A.s
dan v =
t
s


maka Q = A . v

2. Persamaan Kontinuitas

Perhatikan fluida yang mengalir dalam sebuah pipa yang mempunyai ukuran penampang berbeda.









A
1
A
2
v
1
v
2

Gambar: Aliran fluida dalam pipa




Pipa terletak mendatar dengan ukuran simetris. Partikel fluida yang semula di A
1
setelah At
berada di A
2
. Karena At kecil dan alirannya stasioner maka banyaknya fluida yang mengalir di tiap
tempat dalam waktu yang sama harus sama pula.
Banyaknya fluida yang mengalir di A
1
sama dengan banyaknya fluida yang mengalir di A
2
karena
mengikuti kekekalam massa.
massa di A
1
= massa di A
2

µ.A
1
v
1
∆t = µ.A
2
v
2
∆t
A
1
v
1
= A
2
v
2

Bagaimana dengan pipa yang memiliki penampang berbeda dan terletak pada ketinggian
yang berbeda. Perhatikan tabung alir a-c di bawah ini. A
1
adalah penampang lintang tabung alir di a.
A
2
= penampang lintang di c. v
1
= kecepatan alir fluida di a, v
2
= kecepatan alir fluida di c.








Partikel – partikel yang semula di a, dalam waktu At detik berpindah di b, demikian pula partikel
yang semula di c berpindah di d. Apabila At sangat kecil, maka jarak a-b sangat kecil, sehingga luas
penampang di a dan b boleh dianggap sama, yaitu A
1
. Demikian pula jarak c-d sangat kecil, sehingga
luas penampang di c dan di d dapat dianggap sama, yaitu A
2
. Banyaknya fluida yang masuk ke tabung
alir dalam waktu At detik adalah :
v
1

V
2

A
1

A
2

h
1

h
2

Gambar : Pipa alir
a
c
b
d
µ.A
1
.v
1
. At dan dalam waktu yang sama sejumlah fluida meninggalkan tabung alir sebanyak µ.A
2
.v
2
.
At. Jumlah ini tentulah sama dengan jumlah fluida yang masuk ke tabung alir sehingga :



Jadi :

Persamaan tersebut dinamakan persamaan Kontinuitas
A.v yang merupakan debit fluida sepanjang tabung alir selalu konstan (tetap sama nilainya),
walaupun A dan v masing-masing berbeda dai tempat yang satu ke tempat yang lain. Maka
disimpulkan :

Bila A
1
v
1
.At.µ = m maka selama waktu At massa sebanyak m ini dianggap telah berpindah
dari A
1
ke A
2
. Kecepatannya berubah dari v
1
menjadi v
2
. Bila ketinggiannya juga berubah dari h
1

menjadi h
2
. Oleh karena itu elemen massa m telah mengalami tambahan energi sebesar :
A E = AE
k
+ AE
p

= ½ m (v
2
2
- v
1
2
) + mg (h
2
– h
1
)
= ½ m v
2
2
- ½ m v
1
2
+ mgh
2
– mgh
1

Pahami ini sebagai akibat adanya gaya dorong di A
1
dari zat cair yang ada di sebelah kiri
dengan arah ke kanan. Walaupun ada juga gaya penghambat dari sebelah kanan A
2
.
Kerja total dari gaya-gaya ini adalah :
W = F
1
s
1
÷ F
2
s
2

W = p
1
A
1
v
1
At – p
2
A
2
v
2
At
atau W =
ρ
p
1
µ A
1
v
1
At ÷
ρ
p
2
µ A
2
v
2
At
W =
ρ
p
1
m ÷
ρ
p
2
m
µ.A
1
.v
1
. At = µ.A
2
.v
2
. At
A
1
.v
1
= A
2
.v
2

Q = A
1
.v
1
= A
2
.v
2
= konstan
W =
ρ
m
(p
1
÷ p
2
)


2. Hukum Bernoulli

Hukum Bernoulli merupakan persamaan pokok fluida dinamik dengan arus streamline. Di
sini berlaku hubungan antara tekanan, kecepatan alir dan tinggi tempat dalam satu garis lurus.
Hubungan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :
Perhatikan gambar tabung alir a-c pada gambar pipa alir. Jika tekanan p
1
ke kanan pada penampang
A
1
, dari fluida di sebelah kirinya, maka gaya yang dilakukan terhadap penampang di a adalah p
1
A
1
,
sedangkan penampang di c mendapat gaya dari fluida dikanannya sebesar p
2
A
2
, di mana p
2
adalah
tekanan terhadap penampang di c ke kiri. Dalam waktu At detik dapat dianggap bahwa fluida di
penampang a tergeser sejauh v
1
At dan fluida di penampang c tergeser sejauh v
2
At ke kanan.
Jadi usaha yang dilakukan terhadap a adalah : p
1
A
1
v
1
At sedangkan usaha yang dilakukan
pada c sebesar : - p
2
A
2
v
2
At
Jadi usaha total yang dilakukan gaya-gaya tersebut besarnya :
W
tot
= (p
1
A
1
v
1
- p
2
A
2
v
2
) At
W = p
1
A
1
v
1
At – p
2
A
2
v
2
At
W =
ρ
p
1
µ A
1
v
1
At ÷
ρ
p
2
µ A
2
v
2
At
W =
ρ
p
1
m ÷
ρ
p
2
m

Dalam waktu At detik fluida dalam tabung alir a-b bergeser ke c-d dan mendapat tambahan energi
sebesar :
E
m
= AE
k
+ AE
p
E
m
= ( ½ m v
2
2
– ½ m v
1
2
) + (mgh
2
– mgh
1
)
= ½ m (v
2
2
– v
1
2
) + mg (h
2
– h
1
)

Dari kekekalan energi yaitu perubahan energi mekanik adalah sama dengan usaha.

E
m
= W
½ m v
2
2
– ½ m v
1
2
+ mgh
2
– mgh
1
=
ρ
p
1
m ÷
ρ
p
2
m
(suku-suku persamaan ini memperlihatkan dimensi usaha)
Apabila setiap ruas dibagi dengan m kemudian dikalikan dengan µ akan diperoleh persamaan:
½ v
2
2
– ½ v
1
2
+ g h
2
–g h
1
=
ρ
p
1
÷
ρ
p
2

ρ
p
2
+ ½ v
2
2
+ g h
2
=
ρ
p
1
+ ½ v
1
2
+ g h
1

p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
(suku-suku persamaan di atazs memperlihatkan dimensi tekanan)
atau p + ½ µ v
2
+ µ g h = Konstan
Persamaa tersebut dikenal sebagai hukum Bernoulli.
Contoh penggunaan Hukum Bernoulli :
a) Semprotan
b) Sayap pesawat terbang
c) Venturi meter = alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair.
d) Pipa pitot
e) Tower air

3. Viskositas (Kekentalan)

Viskositas / kekentalan dapat dibayangkan sebagai gesekan antara satu bagian dengan bagian yang
lain dalam fluida.
F = q A
L
V


F = gaya gesek antara dua lapisan zat cair yang mengalir
q = angka kekentalan = viskositas
A = luas permukaan

L
V
= kecepatan mengalir sepanjang L
q =
Av
FL

Satuan dalam sistem cgs =
det
cm
cm
dynecm
2
=
2
cm
dynedet
= poise
Dalam sistem MKS =
2
m
det Newton ik


- Satuan viskositas dinamis = poise : q
- Satuan viskositas kinetis = stokes : v
v =
ρ
η

- Satuan dalam teknik = SAE (Society of Automotic Enginers)

4. Semprotan

Persamaan Bernoulli diterapkan pada prinsip semprotan obat pembasmi nyamuk yang cair.





Perhatikan skema semprotan berikut ini.




v
1


Obat nyamuk cair mula-mula diam sehingga v
1
= 0, sedangkan udara bergerak dengan kecepatan v
2

karena didorong oleh pengisap. Tekanan p
1
sama dengan p
2
yaitu tekanan udara luar. Sehingga
persamaan bernoulli menjadi:
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
0 + µ g h
1
= ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
g h
1
= ½ v
2
2
+ g h
2
g (h
1
÷ h
2
) = ½ v
2
2


g h = ½ v
2
2


Cairan obat nyamuk naik setinggi h daan akan tersemprot oleh pengaruh kecepatan v
2
.

5. Gaya Angkat Sayap Pesawat Terbang

Gambar: Semprotan obat nyamuk
V
2

Pembahasan gaya angkat pada sayap pesawat terbang dengan menggunakan persamaan Bernoulli
dianggap bentuk sayap pesawat terbang sedemikian rupa sehingga garis arus aliran udara yang
melalui sayap adalah tetap (streamline)




Penampang sayap pesawat terbang mempunyai bagian belakang yang lebih tajam dan sisi bagian
yang atas lebih melengkung daripada sisi bagian bawahnya. Bentuk ini menyebabkan kecepatan
aliran udara di bagian atas lebih besar daripada di bagian bawah (v
2
> v
1
).
Dari persamaan Bernoulli kita dapatkan :



Ketinggian kedua sayap dapat dianggap sama (h
1
= h
2
), sehingga µ g h
1
= µ g h
2
.
Dan persamaan di atas dapat ditulis :





Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa v
2
> v
1
kita dapatkan p
1
> p
2
untuk luas
penampang sayap F
1
= p
1
A dan F
2
= p
2
A dan kita dapatkan bahwa F
1
> F
2
. Beda gaya pada bagian
bawah dan bagian atas (F
1
– F
2
) menghasilkan gaya angkat pada pesawat terbang. Jadi, gaya angkat
pesawat terbang dirumuskan sebagai :

p
1
+ ½ µ.v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ.v
2
2
+ µ g h
2


p
1

p
2

v
1

v
2

p
1
+ ½ µ.v
1
2
= p
2
+ ½ µ.v
2
2


p
1
– p
2
= ½ µ.v
2
2
- ½ µ.v
1
2


p
1
– p
2
= ½ µ(v
2
2
– v
1
2
)
F
1
– F
2
= ½ µ A(v
2
2
– v
1
2
)

µ
P
1
A
1

P
2
A
2

v
1

v
2


Dengan µ = massa jenis udara (kg/m
3
)

6. Venturimeter

Venturimeter adalah alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair.
Dengan memasukkan venturimeter ke dalam aliran fluida kecepatan aliran fluida dapat dihitung
menggunakan persamaan Bernoulli berdasarkan selisih ketinggian air atau selisih ketinggian raksa.
Venturimeter dibagi dua macam yaitu venturimeter tanpa manometer dan venturimeter dengan
manometer.

a. Venturimeter Tanpa Manometer

Air dengan massa jenis µ
mengalir memasuki pipa
berpenampang besar dengan
kecepatan v
1
menuju pipa
berpenampang kecil dengan
kecepatan v
2
dimana v
2
> v
1
.
Terjadi perbedaan ketinggian air (h) pada kedua pipa vertikal. Dalam hal ini berlaku h
1
= h
2
sehingga
µ g h
1
= µ g h
2
.
Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut.
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
p
1
+ ½ µ v
1
2
= p
2
+ ½ µ v
2
2


p
1
÷ p
2
= ½ µ v
2
2
÷ ½ µ v
1
2

∆ p

= ½ µ (v
2
2
÷ v
1
2
)
µ g h = ½ µ (v
2
2
÷ v
1
2
)
g h = ½ (v
2
2
÷ v
1
2
)
Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A
1
.v
1
= A
2
.v
2
untuk mendapatkan hubungan antara v
2

dan v
1
, maka v
1
dapat dihitung.

b. Venturimeter dengan Manometer





Air dengan massa jenis µ mengalir memasuki pipa berpenampang besar dengan kecepatan v
1
menuju pipa berpenampang kecil dengan kecepatan v
2
dimana v
2
> v
1
. Terjadi perbedaan ketinggian
(h) raksa dengan massa jenis µ
r
pada kedua pipa manometer. Dalam hal ini berlaku h
1
= h
2
sehingga
µ g h
1
= µ g h
2
. Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut.
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
p
1
+ ½ µ v
1
2
= p
2
+ ½ µ v
2
2


p
1
÷ p
2
= ½ µ v
2
2
÷ ½ µ v
1
2

∆ P

= ½ µ (v
2
2
÷ v
1
2
)

r
÷ µ) g h = ½ µ (v
2
2
÷ v
1
2
)
Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A
1
.v
1
= A
2
.v
2
untuk mendapatkan hubungan antara v
2

dan v
1
, maka v
1
dapat dihitung.

7. Pipa pitot

Pipa pitot dipakai untuk mengukur kecepatan aliran fluida dalam pipa. Biasanya pipa ini dipakai
untuk mengukur laju fluida berbentuk gas. Pipa pitot dilengkapi dengan manometer yang salah satu
kakinya diletakkan sedemikian sehingga tegak lurus aliran fluida sehingga v
2
= 0. Terjadi perbedaan

v
1
P
1

v
2
P
2


µ
r

µ
ketinggian (h) raksa dengan massa jenis µ
r
pada kedua pipa manometer. Dalam hal ini berlaku h
1
=
h
2
sehingga µ g h
1
= µ g h
2.
Persamaan Bernoulli deterapkan sebagai berikut.
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
p
1
+ ½ µ v
1
2
= p
2


p
1
+ ½ µ v
1
2
= p
1
+ µ
r
g h

½ µ v
1
2
= µ
r
g h

Kecepatan aliran fluida sebagai berikut.
v
1
=
ρ
gh ρ 2
r


7. Tower Air

Sebuah bak penampungan air sebagi tower dengan kran air yang dapat
memancarkan air melalui sebuah lubang baik di dasar maupun di ketinggian tertentu dapat di
selesaikan kecepatan pancaran air dari lubang (v
2
)



Kecepatan air di permukaan (v
1
) sama dengan nol karena
diam tidak mengalir. p
1
= p
2
= tekanan udara luar. Selisih ketinggian air di permukaan (h
1
)

dengan air
di dasar (h
2
) = h. Persamaan Bernoulli sebagai berikut.
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
0 + µ g h
1
= ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
g h
1
= ½ v
2
2
+ g h
2
g h
1
÷ g h
2
= ½ v
2
2


½ v
2
2
= g (h
1
÷ h
2
)
½ v
2
2
= g h
v
2
= 2gh
Persamaan ini tidak lain adalah rumus gerak jatuh bebas. Sedangkan jarak jatuhnya fluida diukur dari
titik proyeksi lubang air dihitung menggunakan persamaan gerak lurus beraturan.
X = v
2
. t sedangkan waktu jatuh fluida h = ½ g t
2

Contoh:

1. Sebuah tangki terbuka berisi air setinggi H. Pada jarak h dari permukaan air dibuat suatu
lubang kecil, sehingga air memancar dari lubang itu. Berapa jauh air yang keluar dari tangki
mengenai tanah ?
2
1 v
1

X
Penyelesaian:
Persamaan Bernoulli:
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g H = p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g (H – h)
µ g H = ½ µ v
2
2
+ µ g (H – h)
½ µ v
2
2
= µ g H - µ g (H – h)
½ v
2
2
= g H – g (H – h)
½ v
2
2
= g (H – H +h)
v
2
= h g 2
Gerak jatuh bebas:
h = ½ g t
2

t =
g
h) - (H 2

Gerak beraturan arahmendatar:
s = v t
= h g 2
g
h) - (H 2

s = h) - (H h 4

2. Air mengalir melalui sebuah pipa yang berbentuk corong. Garis tengah lubang corong
dimana air itu masuk 30 cm. Dan garis tengah lubang corong dimana air itu keluar 15 cm.
Letak pusat lubang pipa yang kecil lebih rendah 60 cm daripada pusat lubang yang besar.
Jika cepat aliran air dalam pipa itu 140 liter/det, sedangkan tekanannya pada lubang yang
besar 77,5 cm Hg. Berapakah tekanannya pada lubang yang kecil ?
Penyelesaian:

H
h
s


r
1
= 15 cm
r
2
= 7,5 cm
(h
1
– h
2
) = 60 cm
p
1
= 77,5 cm Hg, P
2
= ....?
Q
2
= 140 lt/det
Jawab:
Q
2
= A
2
v
2

140 = t (7,5)
2
v
2

v
2
=
2
(7,5)
140000
t
= 793 cm/det
A
1
v
1
= A
2
v
2

t (15)
2
V
1
= t (7,5)
2
793
v
1
= 198 cm/det
p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2

p
2
= p
1
+ ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
– ½ µ v
2
2
- µ g h
2

p
2
= p
1
+ ½ µ (v
1
2
– v
2
2
) + µ g (h
1
– h
2
)
= 77,5 + ½ (198
2
– 793
2
) + 980 (60)
h
1

h
2

A
1

v
1

A
2
v
2

p
2
= 59,9 cm Hg
3.













Penyelesaian:
a.
p
1
= 8000 N/m
2
+ Bar
H = 1 m
A
A
= 20 cm
2
= 0,002 m
2

A
B
= 10 cm
2
= 0,001 m
2

v
A
= 0

Aliran dari C ke B:
Dalam tangki tertutup terdapat air setinggi 1 m. Udara di atas air mempunyai tekanan lebih
besar 8000
2
m
Newton
daripada tekanan udara luar. Pipa di A mempunyai luas 20 cm
2
.
Dan di B 20 cm
2
.
a) Berapa flux (
det
liter
) air keluar di B ?
b) Berapa tinggi air dalam pipa terbuka ?
h
B
1 m
A
C
P
1

p
A
+ ½ µ v
A
2
+ µ g h = p
B
+ ½ µ v
B
2
+ µ g h
B

(8000 + Bar) + ½ 1000 0 + 1000 0 1 = Bar + ½ 1000 v
B
2
+1000 10 0
8000 + Bar + 10000 = Bar + 500 v
B
2

18000 = 500 v
B
2

v
B
= 36
v
B
= 6 m/det
Q
B
= A
B
v
B

Q
B
= 0,001. 6 = 0,006 lt/s.
b.
Aliran dari A ke B:

A
A
v
A
= A
B
v
B

0,002 v
A
= 0,001 6
v
A
= 3 m/det

p
A
+ ½ µ v
A
2
+ µ
A
g h
A
= p
B
+ ½ µ v
B
2
+ µ g h
B
Bar + ½ 1000 3
2
+ 1000 10 h
A
= Bar + ½ 1000 6
2
+ 1000 10 0
h
A
= 1,35 m

4. Air menyemprot keluar dari sebuah lubang pada dinding sisi sebuah tangki. Lubang tersebut
berbentuk lingkaran yang bergaris tengah 2 cm dan berada 3 m di bawah permukaan air. Jika
luas penampang lubang itu 0,6 t, berapa liter air akan mengalir tiap menit ?




3m


Penyelesaian:
D = 2 cm
h = 300 cm
q = 0,6 t cm
2

v = h g 2
= 300 980 2 = 76,68 cm/det
Q = 76,68 0,6 t
= 46,73 10
-3
t lt/det = 276 t 10
-3
lt/mnt
5. Sebuah venturimeter, tabung yang besar mempunyai penampang lintang 10 dm
3
. Dan
tabung yang kecil berpenampang lintang 5 dm
3
. Selisih tekanan kedua tabung itu 38 cmHg.
Berapakah cepat aliran zat cair yang diukur ?







Penyelesaian:
A
1
= 10 dm
2

A
2
= 5 dm
2

p
1
– p
2
= 39 cm Hg
v
1
=...?
P
1
A
1

P
2
A
2

Persamaan Bernoulli:
p
1
+ µ gh
1
+ ½ µ v
1
2
= p
2
+ µ gh
2
+ ½ µ v
2
2

h
1
= h
2

p
1
– p
2
= ½ µ (v
2
2
– v
1
2
)
Persamaan kontinuitas:
A
1
v
1
= A
2
v
2

v
2
=
2
1
A
A
v
1
Substitusi:
p
1
– p
2
= ½ µ (
2
2
2
1
A
A
v
1
2
– v
1
2
)
p
1
– p
2
= ½ µ v
1
2
(
2
2
2
1
A
A
- 1)
38 = ½ 1 v
1
2
(
2
2
500
1000
- 1)
76 = v
1
2
3
v
1
= 3 , 25 = 5,3
v
1
= 5 cm/det


Rangkuman

1. Tekanan adalah gaya tiap satuan luas penampang, dirumuskan p =
A
F

2. Tekanan hidrostatis yaitu tekanan pada kedalaman tertentu zat cair yang tidak mengalir,
besarnya adalah p
h
= µ g h
3. Hukum Pascal berbunyi tekanan yang diderita oleh zat cair akan diteruskan oleh zat cair
itu ke segala arah dengan sama besarnya
2
2
1
1
A
F

A
F
=
4. Gaya Hidrostatika. dirumuskan :
F
h
= p
h
. A = µ . g . h . A = µ . g . V
5. Hukum bejana berhubungan menyatakan bahwa tinggi permukaan zat cair sama rata
kecuali terdapat pipa kapiler atau diisi dengan zat cair yang berbeda jenisnya
6. Pipa U dapat digunakan untuk menghitung massa jenis suatu zat cair
7. Alat-alat yang bekerja berdasarkan hukum Pascal misalnya, dongkrak hidrolik, alat
pengangkat mobil, alat pengepres biji-bijian dan sebagainya
8. Hukum Archimedes menyatakan bahwa suatu benda yang dicelupkan ke dalam zat cair
akan mendesak zat cair seberat benda yang dicelupkan
9. Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya F
A
= µ
c
. V
b
. g

10. Gaya tekan keatas sebesar selisih berat benda di udara dengan berat benda di dalam zat
cair itu : F
A
= w
u
- w
c

11. Gaya gesekan fluida dikenal sebagai rumus Stokes: F
s
= 6 t r q v
12. Persamaan viskositas fluida q =
9
2
r
2
g (
v
ρ ρ
c b
÷
).

13. Persamaan kecepatan terminal adalah sebagai berikut: v =
9
2
r
2
g (
η
ρ ρ
c b
÷
).

14. Persamaan kontinuitas adalah A
1
.v
1
= A
2
.v
2
15. Hukum Bernoulli adalah sebagai berikut:

p1 + ½ µ v
1
2
+ µ g h
1
= p
2
+ ½ µ v
2
2
+ µ g h
2
atau p + ½ µ v
2
+ µ g h = Konstan

Soal-soal Ulangan 8

Soal- soal Pilihan Ganda
Pilihlah salah satu jawaban yang benar!
1. Sebatang jarum yang panjangnya 10 cm diletakkan pelan- pelan di atas permukaan
bensin. Jarum terapung dalam bensin dan tepat akan tenggelam. Massa jenis jarum µ =
3,92 gr/cm
3
, tegangan muka bensin pada suhu tersebut = ¸ = 0,0314 N/m. Ambil t = 3,14
dan g = 10 m/det
2
, maka radius jarum adalah....
a. 3/7 mm
b. 4/7 mm
c. 5/7 mm
d. 6/7 mm
e. 1 mm
2. Sebuah pipa kapiler berdiameter 2/3 mm dimasukkan tegak lurus ke dalam bejana yang
berisi air raksa (massa jenis = 13,62 gr/cm
3
). Sudut kontak antara air raksa dengan pipa
adalah 143º (sin 37 = 0,6). Bila tegangan muka zat cair adalah 0,48 N/m, maka turunnya
air raksa dalam pipa kapiler dihitung dari permukaan zat cair dalam bejana (g = 10
m/det
2
) adalah....
a. 1,20 cm
b. 1,27 cm
c. 2,00 cm
d. 2,27 cm
e. 3,00 cm
3. Sebuah pipa silindris yang lurus mempunyai dua macam penampang, masing- masing
dengan luas 200 mm
2
dan 100 mm
2
. pipa tersebut diletakkan secara horisontal,
sedangkan air di dalamnya mengalir dari penampang besar ke penampang kecil. Apabila
kecepatan arus di penampang besar adalah 2 m/det, maka kecepatan arus di
penampang kecil adalah....
a. ¼ m/det
b. ½ m/det
c. 1 m/det
d. 2 m/det
e. 4 m/det
4. Se4buah pipa silindris yang lurus mempunyai dua maca penampang, dengan diameter
penampang kecil adalah setengah dari diameter penampang besar. Pipa tersebut
diletakkan secara horisontal, sedangkan air mengalir dari penampang besar ke
penampang kecil dengan tekanan 2 x 10
5
N/m
2
dan laju 3 m/det. Maka laju air dalam
penampang kecil adalah....
a. 24 m/det
b. 12 m/det
c. 6 m/det
d. 1,5 m/det
e. 0,75 m/det
5. Analog dengan soal nomor 4, maka tekanan air dalam penampang kecil adalah....
a. 1,325 x 10
5
N/m
2

b. 1,500 x 10
5
N/m
2

c. 2,675 x 10
5
N/m
2

d. 2,750 x 10
5
N/m
2

e. 3,000 x 10
5
N/m
2

6. Dalam sebuah tangki air terdapat sebuah lubang pada jarak h di bawah permukaan air
dalam tangki, seperti ditunjukkan oleh gambar berikut. Kecepatan air memancar keluar
dari titik b adalah....
a. h g
b.
g
h

c. h g 2
d.
g
h
2
e.
h
g
2
7. Analog dengan soal nomor 6, maka jarak R sama dengan....
a. 2 h) - (H H
b. 2 h) - (H h
c. h) - (H 2H
d. h) - (H 2h
e. h) - (H 2g
8. Analog dengan soal nomor 6, maka jarak R mencapai maksimum bila....
a. h = ¼ H
b. h = 3/8 H
c. h = ½ H
d. h = ¾ H
e. h = H

h
H
a
b
R
9. Sebuah tangki air terbuka memiliki kedalaman 0,8 m. Sebuah lubang dengan luas
penampang 5 cm
2
dibuat di dasar tangki. Berapa massa air per menit yang mula-mula
akan keluar dari lubang itu?
a. 20 liter
b. 40 liter
c. 60 liter
d. 80 liter
e. 120 liter
10. Sebuah tangki berisi air diletakkan di tanah. Tinggi permukaan air 1,25 m dari tanah.
Pada ketinggian 0,8 m dari tanah terdapat lubang kebocoran, sehingga air mengalir dari
lubang tersebut dengan kecepatan.... (g = 10 m detik
-2
)
a. 0,45 m detik
-1

b. 3 m detik
-1

c. 8 m detik
-1

d. 9 m detik
-1

e. 12,5 m detik
-1




Glosarium
- Adhesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel yang tidak sejenis.
- Arus streamline = arus lengkung tak bersudut.
- Fluida = zat alir yang berupa zat cair dan zat gas.
- Fluida statik = fluida yang tidak mengalir.
- Fluida dinamik = fluida yang mengalir.
- Fluida ideal = fluida yang memiliki ciri-ciri istimewa dan hanya ada di angan-angan
tidak dalam kenyataan.
- Fluida sejati fluida yang ada dalam kenyataan.
- Gejala kapilaritas = gaya dorong pada pembuluh kapiler.
- Koefisien viskositas = derajad kekentalan suatu fluida.
- Kohesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel tang sejenis.
- Manometer = alat pengukur tekanan dalam ruang tertutup.
- Meniskus cembung = permukaan fluida dengan sudut kontak > 90º
- Meniskus cekung = permukaan fluida dengan sudut kontak < 90º
- Neraca torsi = alat untuk menentukan tegangan permukaan.
- Pipa kapiler = pipa dengan pembuluh berdiameter sangat kecil.
- Tekanan hidrostatik = tekanan yang ditimbulkan zat cair pada kedalaman tertentu.
- Venturimeter = alat untuk menentukan kecepatan aliran fluida.
- Viskositas = kekentalan fluida.

TEORI KINETIK GAS Di dalam teori kinetik gas terdapat suatu gas ideal. Gas ideal adalah suatu gas yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut : " Jumlah partikel gas banyak sekali tetapi tidak ada gaya tarik menarik (interaksi) antar partikel , Setiap partikel gas selalu bergerak dengan arah sembarang atau bergerak secara acak " Ukuran partikel gas dapat diabaikan terhadap ukuran ruangan. Atau bisa dikatakan ukuran partikel gas ideal jauh lebih kecil daripada jarak atar partikel . Bila tumbukan yang terjadi sifatnya lenting sempurna , maka partikel gas terdistribusi merata pada seluruh ruang dengan jumlah yang banyak dan berlaku hukum Newton tentang gerak Di dalam kenyataannya, kita tidak menemukan suatu gas yang memenuhi kriteria di atas, akan tetapi sifat itu dapat didekati oleh gas pada temperatur tinggi dan tekanan rendah atau gas pada kondisi jauh di atas titik kritis dalam diagram PT. 2. Hukum-hukum tentang gas A.Hukum Boyle

Hasil kali tekanan(P) dan volume(V) gas pada suhu tertentu adalah tetap. Proses seperti ini disebut juga dengan isotermal (temperatur tetap). *PV=konstan *T2>T1 *Tidak berlaku pada uap jenuh

B.Hukum Guy Lussac

Hasil bagi volume(V) dengan temperatur (T) gas pada tekanan tertentu adalah tetap. Proses ini disebut juga isobarik (tekanan tetap). *V/T=konstan *P3>P2>P1

C.Hukum Charles

Hasil bagi tekanan (P) dengan temperatur (T) gas pada volume tertentu adalah tetap. Proses seperti ini disebut dengan isokhorik (volume tetap). *P/T=konstan *V3>V2>V1 D.Hukum Boyle-Guy Lussac Hukum Boyle dan Guy Lussac merupakan penggabungan dari hukum Boyle dengan hukum Guy Lussac. Biasanya di dalam soal rumus yang sering digunakan adalah rumus dari hukum ini. Sekedar trik dari saya, anda bisa menamai hukum ini dengan hukum BoLu (Boyle-Lussac). Nah, dari hukum ini kita bisa mendapatkan: PV/T=konstan. Persamaan Keadaan Gas Ideal

Contoh soal dan pembahasannya 1. Sebuah bejana berisi gas He yang mempunyai volume 2 L, tekanan 1 atm dan suhunya 27`C. Jika suhunya dinaikkan menjadi 127`C dan ternyata tekanannya naik 2 kalinya. Hitung volume sekarang !

2. Sebuah tangki bervolume 3000 cm3 berisi gas O2 pada suhu 20`C dan tekanan relatif pada alat 25 atm. Jika massa molar O2=32 kg/kmol, tekanan udara luar 1 atm, maka massa O2 di dalam tangki adalah …

. kecuali saat tumbukan terjadi. Efek-efek Mekanika kuantum dapat diabaikan. masing-masing bermassa m. Partikel-partike yang bergerak sangat cepat itu secara konstan bertumbukan dengan dinding-dinding wadah. Tumbukan-tumbukan partikel gas terhadap dinding wadah bersifat lenting (elastis) sempurna. Keseluruhan volume molekul-molekul gas individual dapat diabaikan bila dibandingkan dengan volume wadah. Banyaknya molekul sangatlah banyak.  Waktu selama terjadinya tumbukan molekul dengan dinding wadah dapat diabaikan karena berbanding lurus terhadap waktu selang antartumbukan. terisolasi di dalam wadah yang mirip kubus bervolume V. Efek-efek relativistik dapat diabaikan. sehingga perlakuan statistika dapat diterapkan. dan bersifat lentur (elastic). Ketika sebuah molekul gas menumbuk dinding wadah yang tegak lurus terhadap sumbu koordinat x dan memantul dengan arah berlawanan pada laju yang sama (suatu tumbukan lenting). dengan [massa] tidak nol. Artinya bahwa jarak antarpartikel lebih besar daripada panjang gelombang panas de Brogliedan molekul-molekul dapat diperlakukan sebagai objek klasik. maka momentum yang dilepaskan oleh partikel dan diraih oleh dinding adalah: di mana vx adalah komponen-x dari kecepatan awal partikel. Molekul-molekul ini bergerak secara konstan sekaligus acak. Ini setara dengan menyatakan bahwa jarak rata-rata antarpartikel gas cukuplah besar bila dibandingkan dengan ukuran mereka.  Tekanan Tekanan dijelaskan oleh teori kinetik sebagai kemunculan dari gaya yang dihasilkan oleh molekulmolekul gas yang menabrak dinding wadah. Interaksi antarmolekul dapat diabaikan (negligible). Misalkan suatu gas denagn N molekul. Persamaan-persamaan gerak molekul berbanding terbalik terhadap waktu. Energi kinetik rata-rata partikel-partikel gas hanya bergantung kepada suhu sistem.        Molekul-molekul berbentuk bulat (bola) sempurna. Partikel memberi tumbukan kepada dinding sekali setiap 2l/vx satuan waktu (di mana l adalah panjang wadah). Kendati partikel menumbuk sebuah dinding sekali setiap 1l/vx satuan waktu.Teori untuk gas ideal memiliki asumsi-asumsi berikut ini:    Gas terdiri dari partikel-partikel sangat kecil. Mereka tidak mengeluarkan gaya satu sama lain.

dengan memperhatikan kedua-dua dinding menurut arah yang diberikan. maka kepadatan adalah massa dibagi oleh volume . kita punya pernyataan berikut untuk tekanan di mana V adalah volume. karena luas bagian yang berseberangan dikali dengan panjang sama dengan volume. di mana garis atas menunjukkan rata-rata. dengan menambahkan sumbangan dari tiap-tiap arah. pada di kasus ini rata-rata semua partikel. kita punya: di mana faktor dua muncul sejak saat ini. Jadi. gaya dapat dituliskan sebagai: Tekanan. Besaran kecepatan untuk tiap-tiap partikel mengikuti persamaan ini: Kini perhatikan gaya keseluruhan yang menumbuk keenam-enam dinding. kita punya: Kuantitas dapat dituliskan sebagai .hanya perubahan momentum pada dinding yang dianggap. Misalkan ada sejumlah besar partikel yang bergerak cukup acak. Maka kita punya Karena Nm adalah masa keseluruhan gas. gaya yang dimunculkan partikel ini adalah: Keseluruhan gaya yang menumbuk dinding adalah: di mana hasil jumlahnya adalah semua molekul gas di dalam wadah. dari gas dapat dituliskan sebagai: di mana A adalah luas dinding sasaran gaya. sehingga partikel menghasilkan perubahan momentum pada dinding tertentu sekali setiap 2l/vx satuan waktu. Jadi. gaay pada tiap-tiap dinding akan hampir sama dan kini perhatikanlah gaya pada satu dinding saja. Kuantitas ini juga dinyatakan dengan mana vrms dalah akar kuadrat rata-rata kecepatan semua partikel. yakni gaya per satuan luas.

2. (level 2) Sebanyak 25. (level 3) Balon berisi helium dilepaskan pada ketinggian permukaan laut dengan suhu 200C. Saat mencapai ketinggian 3000 meter.7 atm. Jika ban mencapai temperatur 380C. 4. Tentukan perbandingan volume balon saat berada pada keadaan tersebut dengan volume balon saat masih di permukaan laut.65 atm. 9. sifat makroskopik. (level 2) Sebuah tangki penyimpanan berisi gas nitrogen pada keadaan STP sebanyak 18.5 meter dengan volume 1 cm3. Jika temperatur dasar kolam adalah 5. Dan berapakah tekanan tangki jika massa nitrogen ditambah menjadi 15 kg ? 5. Tentukan volume gelembung udara persis saat mencapai permukaan danau. 3. (level 3) Sebuah gelembung udara di dasar danau berada pada kedalaman 43. SOAL-SOAL EVALUASI TEORI KINETIK GAS 1. Hitung tekanan tangki jika gas nitrogen diganti dengan gas karbondioksida. 6. Maka tekanan adalah Hasil ini menarik dan penting. terhadap energi kinetik translasional rata-rata per molekul yakni suatu sifat mikroskopik. (level 2) Berapa tekanan dalam bejana 50 liter yang menampung 105 kg gas argon pada suhu 200C ? 7. 10.50C dan temperatur dekat permukaan danau adalah 210C. berapa bagian dari udara awal yang harus dikeluarkan agar tekanan 220 kPa dipertahankan ? 8. (level 2) Sebanyak 55 liter gas oksigen pada suhu 180C memiliki tekanan absolut 2. 00C) diletakkan dalam ruang bertekanan 4 atm dan temperatur gas naik menjadi 380C.. (level 2) Hitunglah kerapatan massa oksigen pada keadaan STP menggunakan hukum gas ideal.5 mol gas helium berada pada temperatur 100C dan tekanan ukurnya 0. (level 2) Sebuah tangki penyimpanan gas berisi 21. (level 2) sebuah ban diisi udara pada suhu 150C dan memiliki tekanan ukur 220 kPa.6 kg nitrogen N2 pada tekanan absolut 3. .5 kg.8 liter. (level 1) Jika 3 m3 gas yang berada pada keadaan STP (1 atm. suhu dinaikkan menjadi 500C. Tentukan volume tangki dalam keadaan demikian. Hitunglah volume pertambahan gas tersebut. di mana temperatur lingkungan sebesar 50C dan tekanan udara “hanya” 0. Tentukan : (a) volume gas helium pada keadaan ini. Tuliskan pula perbandingan volume antara kedua keadaan tersebut. Hitunglah tekanan gas pada kondisi yang baru sekarang.35 atm.45 atm terus dipertahankan sehingga volume gas menjadi 48. sebab ia menghubungkan tekanan. Pada saat yang sama. Ketahuilah bahwa hasil kali tekanan dan volume adalah sepertiga dari keseluruhan energi kinetik. (b) temperatur gas jika gas ditekan sehingga menjadi setengah volume semula pada tekanan ukur 1 atm.

.

Konsep suhu dan kalor mendasari pengertian kita untuk mengamati kelakuan materi dalam jumlah besar.Materi Termodinamika z TERMODINAMIKA STANDAR KOMPETENSI : Menerapkan konsep termodinamika mesin kalor dalam KOMPETENSI DASAR Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat mendeskripsikan sifat-sifat gas ideal monoatomik. Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat menganalisis perubahan keadaan gas ideal dengan menerapkan hukum termodinamika Mekanika statistika adalah cara untuk mengamati fenomena sistem zat yang komplek dengan jumlah partikel yang sangat besar. Teori yang meninjau tentang gerak dan nergi molekul-molekul zat yangh disebut teori kinetik zat. salah satu diantaranya menghasilkan usaha. yakni. Dalam satu siklus terdiri beberapa proses. Teori kinetik zat yang diterapkan pada partikel-partikel gas teori kinetik gas. Dalam bab ini akan dipelajari termodinamika yang banyak membahas perubahan-perubahan panas dikaji dalam hukum- . Partikel dalam hal ini adalah atom maupun molekul. Gas-gas dalam ruang tertutup seperti uap bensin dalam mesin bakar kendaraan dapat menjalani siklus tertutup. sistem-sistem banyak partikel.

hukum termodinamika Materi Termodinamika .

Materi Termodinamika Gerbang Mengubah energi kalor menjadi energi mekanik selalu memerlukan sebuah mesin. Gas Ideal Gas dianggap terdiri atas molekul-molekul gas yang disebut partikel.Jika partikel menumbuk dinding atau partikel lain. tumbukan dianggap lenting sempurna. Teori Kinetik Gas 1. Sifat-sifat gas ideal adalah sebagai berikut. n N NA Materi Termodinamika .Setiap partikel mempunyai masa yang sama. 6.02 x1023 22.02 x 1023. N N NA = jumlah mol gas = jumlah atom = bilangan avogadro 6.Jarak antara partikel jauh lebih besar disbanding ukuran sebuah partikel. siklus otto.400 cm3 sedangkan jumlah atom dalam 1 mol sama dengan : 6. Selain itu siklus-siklus yang lain seperti siklus Diesel. Teori ini tidak mengutamakan kelakuan sebuah partikel tetapi meninjau sifat zat secara keseluruhan sebagai hasil rata-rata kelakuan partikel tersebut.Tidak ada gaya tarik menarik antara partikel satu dengan partikel lain. mesin bakar atau mesin diesel. 5. misalnya mesin uap. 4.Gas selalu memenuhi hukum Boyle-Gay Lussac Pada keadaan standart 1 mol gas menempati volume sebesar 22.400 2. siklus Watt dan sebagainya. ilmuan Perancis yang menemukan siklus Carnot yaitu suatu siklus yang diterapkan untuk mesin kalor.Hukum Newton tentang gerak berlaku. dalam hal ini gas dianggap sebagai gas ideal. berkembang pesat di masa perkembangan otomotif pada abad pertengahan di masa revolusi industri.02 x 1023 yang disebut bilangan avogadro (No) Jadi pada keadaan standart jumlah atom dalam tiap-tiap cm3 adalah : 6. 3. 7. Sadi Carnot (1796-1832). 2. Untuk menyederhanakan permasalahan teori kinetik gas diambil pengertian tentang gas ideal.68x1019 atom / cm3 Banyaknya mol untuk suatu gas tertentu adalah : hasil bagi antara jumlah atom dalam gas itu dengan bilangan Avogadro.Terdiri atas partikel yang banyak sekali dan bergerak sembarang. 1. A.

Karena k = (mengabadikan Ludwig Boltzman (1844-1906) dari Austria) maka.3807.10-23 joule K disebut konstanta Boltzman sehingga p V = N. dam suhu.T NA R NA = 1.K (satuan sehari-hari).T m Mr atau p m R T V Mr p.M r T R.V m T m ) maka kita dapatkan persamaan dalam bentuk V Materi Termodinamika . V/T = konstan. Jika N adalah jumlah molekulgas dan NA adalah bilangan Avogadro = 6. berlaku sama untuk semua gas. T NA N . maka p V = konstan. R. maka jumlah mol gas : n= N NA pV= pV= N .3144. Hukum Boyle dirumuskan : pV = konstan (asal suhu tidak berubah) p1V2 = p2V2 Jika ada n mol gas. yang menggambarkan keadaan gas.k. persamaan untuk gas ideal menjadi p V = nRT dimana R adalah konstanta umum gas. persamaan gas Ideal menjadi : p V = N. R.0821 atm liter/mol.K = 8. ( M = Mr ) Jadi : n R Mr Dan karena massa jenis gas ( sebagai berikut : p R Mr T atau p R.T Jumlah mol suatu gas adalah massa gas itu (m) dibagi dengan massa molekulnya. maka disebut persamaan keadaaan gas atau hukum Boyle-Gay Lussac. sedemikian sehingga perkalian antara tekanan dan volume tetap konstan. Proses isokhorik/isovolume proses yang volumenya selalu tetap p/T = konstan. Proses isobarik adalah proses yang tekanannya selalu konstan. nilainya R = 8.Materi Termodinamika Seorang Inggris.022.1023 .K atau R = 0. Proses isotermis adalah proses yang suhu (T) selalu tetap.T Mr atau p.3144 joule/mol. Persamaan diatas menghubungkan tekanan.103 Joule/Mol. Perubahan variable keadaan disebut proses. Robert Boyle (1627-1691) mendapatkan bahwa jika tekanan gas diubah tanpa mengubah suhu volume yang ditempatinya juga berubah. volume. T NA R .

25 kg/m3 = 76 cm Hg = 273 K = 315 K = 0.8 0. suhu dan massa molekulnya.1.8 N m-2 p1 V1 p 2 V2 = T1 T2 p1 m1 1 = p2 m2 2 T1 p1 T1 1 T2 = p2 T2 2 101292.105 = 273 . Persamaan gas sempurna yang lebih umum. Jika proses berlangsung dari keadaan I ke keadaaan II maka dapat dinyatakan bahwa : p1. Massa jenis nitrogen 1.4 p1 T1 T2 p2 p1 = 101292.97 105 N m-2! Penyelesaian: 1 = 1.97 . Di dalam sebuah tangki yang volumenya 50 dm3 terdapat gas oksigen pada suhu 27º C dan tekanan 135 atm.97 .10-5 10 . Tentukan massa jenis nitrogen pada suhu 42º C dan tekanan 0. 980 . Berapakah massa gas tersebut? Penyelesaian: R = 0.821 lt atm/molº k Materi Termodinamika . 105 N m-2 = 76 cm Hg = 76 .25 kg/m3 pada tekanan normal.9638 kg/m3 2.25 315 . 13.6 .13.V1 T1 p 2 .R pV=n RT Jadi gas dengan massa tertentu menjalani proses yang bagaimanapun perbandingan antara hasil kali tekanan dan volume dengan suhu mutlaknya adalah konstan. 2 2 = 0. 980 dyne/cm3 = 76 .V T n. ialah dinyatakan dengan persamaan : p.Materi Termodinamika Jelas terlihat bahwa rapat gas atau massa jenis gas tergantung dari tekanan.V2 T2 Persamaan ini sering disebut dengan Hukum Boyle-Gay Lussac.6 . Contoh: 1.

103 . 274 = 8768 gr 3.5 . 0821.01.4 .025 . 105 N m-2 dan pada suhu 500º K? Penyelesaian: pV V =nRT 1 nRT . Massa 1 mol air 10 kg.5 atm 4. 10 -26 m3  Volume tiap molekul = 6.10-4 .5 kg gas karbondioksida pada suhu yang sama.5 .18000 = 134. 10 -4 m 3 p 5 1. Berapakah jarak rata.partikel dianggap seperti bola.31. sehingga: V = 4/3 r3 Materi Termodinamika . Sebuah tangki berisi 8 kg gas oksigen pada tekanan 5 atm.rata antara molekul pada tekanan 1. 300 M O2 = 16 + 16 = 32 m O2 = 32 . 8.10 26  Jarak partikel.10 4. berapa jumlah molekul H2O dalam 1 gr berat air. 500 = 18000 = = 4. 50 = 274 mol 0.Materi Termodinamika p V T n = 135 atm = 50 dm3 = 300º K = = pV RT 135 .01 . berapakah tekanannya? Penyelesaian: M O2 = 32 M CO2 = 44 p1 = 5 atm T1 = T2 V1 = V2 n1 n2  n (8 kg O2 ) = 8000 = 250 mol 32 5500 = 125 mol 44  n (5.5 kg CO2) = p1 V1 = n1 R T1 p2 V2 = n2 R T2  p1 p2 = p2 n2 = p1 n1 =5 125 250 p2 = 2. Bila oksigen dipompa keluar lalu diganti dengan 5.

1422 gr 6.100 = m2 3 m2 = 2500 .31. 3 = 3.197 . Berapa tekanan 20 mol gas tersebut jika berada dalam tangki yang volumenya 100 lt dan suhu 87º C? Penyelesaian: n1 V1 T1 p1 n2 V2 T2 = 5 mol = 40 lt = 293º K = 3 atm = 20 mol = 100 lt = 360º K Materi Termodinamika .197 N/m2 76 =nRT = = pV RT 0.14 r3 r3 = 32. Tekanan partial uap air pada suhu 27º C adalah 15 cm Hg. 10-26 = 4/3 .100 20 .103 .09 .079 . 300 Uap air (H2O)  M = 18  Banyaknya m H2O = 0. 5 mol gas yang berada dalam tangki yang volumenya 40 lt dan suhu 20º C mengadakan tekanan 3 atm. Berapa banyakya uap air yang terdaat dalam 1 m3 udara? Penyelesaian: p pV n = 15 = 0.Materi Termodinamika 134.09. Sebuah tangki yang volumenya 100 lt berisi 3 kg udara pada tekanan 20 atm. Berapa banyaknya udara yang harus dimasukkan dalam tangki itu supaya tekanannya menjadi 25 atm? Penyelesaian: T1 V1 = T2 = V2 p1 V1 p V = 2 2 nR nR p1 V1 p V = 2 2 n n 25 . 18 = 0. 3.1026 5. 1026  r = 3 32.1 = 0.4 .079 mol 8.75 kg 2000 7.

.. 293 20 ... 360 ....... 40 = 2 5 .? p 2 V2 p1 V1 = n T1 n 2 T2 1 p .100 3 ....Materi Termodinamika p2...

9 atm Kerja Berpasangan 2. maka tekanannya. Ketika aliran molekul bermasa m bergerak dengan kecepatan v menumbuk permukaan dinding yang luasnya A searah garis normal permukaan. maka energi dalam total (U) suatu gas ideal dengan N partikel adalah U = N .146500 P2 p2 = 864000 = 5. v rms = 3kT m 3RT M maka kecepatan rata-rata adalah : v rms = Gas ideal tidak memiliki energi potensial. N/V Ek Sehingga persamaan energi kinetik rata-rata dapat ditulis : Ek = 3/2 . dan Energi Dalam Gas. ∆v tiga dimensi. Ek atau U = 3/2 N k T (untuk gas diatomik) Materi Termodinamika . N/V p = 2/3 . Tekanan. diperoleh : mvrms 2 V p = 1/3 dimana dan menganggap molekul bergerak ke segala arah dalam . ½ m v rms2 . Energi Kinetik. V = Volume Ruangan Ek = ½ m vrms2 Karena Energi kinetik rata-rata molekul : Maka : p = 2/3 . p = F/A Dengan menggunakan impuls = perubahan momentum F. Suhu. p V/N dan Maka : Ek = 3/2 NkT N pV = N k T Gambar: Gas dalam volume Ek = 3/2 k T Suhu gas dinyatakan dalam Energi kinetik rata-rata partikel adalah : T = 2/3. Ek / k Dari Ek = ½ m vrms2 = 3/2 k T.∆ t = m.

dan vibrasi/getaran partikel (kanan) Con toh : 1.10-23 .83 . Gambar: translasi partikel (kiri).66 .3 . energi kinetik rotasi dan energi getaran (vibrasi) partikel. massa sebuah atom hidrogen 1. Sebagian bergerak lebih cepat sebagian lebih lambat. sepertiga jumlah atom bergerak sejajar sumbu y dan sepertiga lagi bergerak sejajar sumbu z. .83 . Demikian pula arah kecepatannya atom-atom dalam gas tidak sama.27 = v = 5. 10-27 kg? k T = 1. dinamakan derajat kebebasan. Koefisien 3 dan 7 pada energi dalam.66 . 102 m/det Kerja Berpasangan 3 .1.10 .Materi Termodinamika dan U = 5/2 N k T (untuk gas diatomik dengan rotasi atau gas poliatomik) Energi dalam adalah jumlah energi kinetik translasi. 273 32 . Untuk mudahnya dianggap saja bahwa sepertiga jumlah atom bergerak sejajar sumbu x. 10-23 = 273 K = 32 x 1.1. Berapakah kecepatan rata.66 . D i s t r i b u s i K e c e p a t a n P a r t i ke l G a s I d e a l Dalam gas ideal yang sesungguhnya atom-atom tidak sama kecepatannya. rotasi partikel (tengah).rata molekul gas oksigen pada 0º C berat atom oksigen 16. 10-27 kg = ½ N m v2 Mr O2 = 32 m Ek 3/2 N k T = ½ N m v2 v = 3k T m 3 . Tetapi sebagai pendekatan dianggap semua atom itu kecepatannya sama.

Kecepatan bergerak tiap-tiap atom ditulis dengan bentuk persamaan : v v rms rms = 3kT m = kecepatan tiap-tiap atom. dalam m/det k = konstanta Boltzman = 1.38 x 10-23 joule/atom oK T = suhu dalam K Materi Termodinamika .

digambarkan oleh M a x w e l l dalam bentuk D i s t r i b u s i M a x w e l l Gambar: Distribusi Maxwell Oleh karena untuk N = 1 partikel memiliki massa m molekul gas dapat dituliskan kecepatannya dengan rumus sebagai berikut. v = 3RT M M serta k NA R maka tiap-tiap NA rms M = massa gas per mol dalam satuan kg/mol R = konstanta gas umum = 8.317 joule/moloK Dari persamaan di atas dapat dinyatakan bahwa : Pada suhu yang sama. namun suhu berbeda dapat disimpulkan : v rms1 : v rms2 = T1 : T2 . untuk dua macam gas kecepatannya dapat dinyatakan : v v v rms1 Gambar: Partikel dalam kotak : v rms2 = 1 M1 : 1 M2 rms1 = kecepatan molekul gas 1 = kecepatan molekul gas 2 = massa molekul gas 1 = massa molekul gas 2 rms2 M1 M2 Pada gas yang sama. dalam satuan kilogram.Materi Termodinamika m = massa atom. Hubungan antara jumlah rata-rata partikel yang bergerak dalam suatu ruang ke arah kiri dan kanan dengan kecepatan partikel gas ideal.

Materi Termodinamika .

dan segenap bentuk energi lain yang dimiliki atom dan molekul sistem.dV Materi Termodinamika . 1. energi kimiawi. Energi dalam (U) suatu sistem adalah jumlah total energi yang terkandung dalam sistem. Berlaku Hukum Boyle : p1. Proses-proses yang penting pada gas. Usaha Usaha yang dilakukan sistem ( W) dihitung positif jika sistem melepaskan energi pada lingkungannya. a. (Pernyataan ini sering disebut hukum ke-nol – zeroth law – termodinamika). atau molekul gas ideal). energi potensial. Jika benda pertama dan benda kedua berada dalam keadaan termal yang seimbang dengan benda ketiga. maka kedua benda pertama berada dalam keadaan Gambar: Api unggun termal yang seimbang.V2 Usaha luar : V2 > V1 maka W = (+) V1 > V2 maka W = (-) ∆V v2 W v1 p. energi listrik. ( Ek = ½ m ov 2 rms = 3 2 kT adalah energi kinetik satu atom. suhu kedua benda haruslah sama. Energi dalam merupakan jumlah energi kinetik. Termodinamika Energi termal atau kalor ( Q) adalah energi yang mengalir dari benda yang satu ke benda yang lain karena perbedaan suhu. Proses Isotermis / Isotermal Proses isotermis/isothermal yaitu proses A yang berlangsung dengan suhu tetap. Agar kedua benda yang saling bersentuhan tersebut berada dalam keadaan termal yang seimbang (yakni tidak ada perpindahan kalor antara kedua benda). Khusus untuk gas ideal perlu diingat bahwa energi dalamnya hanyalah terdiri atas energi kinetik saja. Apabila lingkungan mengadakan usaha pada sistem hingga sistem menerima sejumlah energi.Materi Termodinamika B.V1 = p2. maka W adalah negatif. Kalor selalu berpindah dari benda yang panas ke benda yang dingin. dan hanya bergantung pada suhu saja. energi nuklir.

RT V n.RT log V2 V1 2.RT v2 v1 G dV V W n. Proses Isobarik p p AB Proses isobarik yaitu proses yang berlangsung dengan tekanan tetap.3n.Materi Termodinamika p.V1= p2.RT ln V2 G V1 p1 p2 untuk tekanan Atau ln x = e log x = ln x p1.RT n. Cp Qp T J/k Materi Termodinamika .V2 log x log e W 2.∆V V2 <V1 W = (-) gas menerima usaha dari Lingkungannya Pemanasan gas dengan tekanan tetap: Qp = m cp T atau Qp = n cpm T Kalor jenis gas pada tekanan tetap Kalor jenis jenis molar gas pada tekanan tetap cp Qp m T J/kg K c pm i Qv J / mol.V p W n. Berlaku Hukum Charles : V1 V1 = T1 T2 V1 V2 V Usaha luar: W = p (V2-V1) V2 V1 W = (+) gas melakukan usaha terhadap lingkungannya.k n T Kapasitas kalor (Cp) pada tekanan tetap.3 log x b. W = p.

T Berlaku Hukum Gay Lussac : p1 p2 = T1 T2 Kalor jenis gas pada volume yang tetap.K n T usaha luar: Kapasitas kalor pada volume tetap W W W p. T A B V atau Qv = n. Proses Adiabatik Cv Qv J/ K T Proses adiabatik yaitu proses yang berlangsung tanpa penambahan/pengurangan kalor.cvm. p1V1γ = p2 V2γ γ = kostanta Laplace = Cp Cv cp cv c pm cvm . Kalor jenis molar pada volume yang tetap.K m T c vm Qv J / mol. p p2 p1 V Qv = m.cv.Materi Termodinamika c. cv Qv J / kg.O O d. Proses Isokhorik Proses isokhorik yaitu proses yang berlaku / berlangsung dengan volume tetap. V P.

atau Btu. jika kalor Q masuk ke dalam sistem.2 joule Persamaannya dapat ditulis: Q= U+ W Kesimpulan : Bahwa tidak mungkin suatu mesin akan bekerja terus menerus tanpa penambahan energi dari luar (perpetum mobille I ).R. p p V1 V V2 Gambar: Diagram tekanan terhadap volume pada proses isobarik Berdasarkan diagram tersebut di atas Usaha yang dilakukan gas adalah : W = p(V2 – V1) W p V1 = usaha yang dilakukan gas (J) = tekanan gas (Pa) = Volume gas pada keadaan awal (m3) . atau ft lb atau kalori.24 kalori . 1 joule = 0.(T1-T2) Gas Diatomik W=5/2 n. a.T1V1γ 1 = T2 V2γ Usaha luar : 1 Gas monoatomik W=3/2 n. Diagram antara tekanan terhadap waktu seperti gambar di bawah ini. U dan W harus dinyatakan dalam satuan yang sama: joule.R ∆T W=3/2 n. energi tidak dapat diciptakan / dimusnahkan. Q. 1 kalori = 4. misalnya: menjadi kalor. energi ini haruslah muncul sebagai penambahan energi dalam sistem U dan/atau usaha yang dilakukan sistem pada lingkungannya. Hukum ini menyatakan. Proses Isobarik Proses isobarik adalah suatu proses dimana pada proses tersebut tekanannya adalah tetap. Energi dapat berganti bentuk yang lain.R ∆T W=5/2 n R(T1T2) 2. Hukum I Termodinamika Hukum I termodinamika adalah suatu pernyataan bahwa energi adalah kekal.

Materi Termodinamika .

yakni kalor yang masuk sistem menjelma sebagai penambahan energi dalam sistem. cp = 5/2 R cp = 5/2 R cp = 7/2 R b. .Materi Termodinamika V2 = Volume gas pada keadaan akhir (m3) Jika pada proses ekspansi. Pada proses volume tetap berlaku hukum Gay-Lussac yang menyatakan : p T nR tetap V diagram hubungan antara tekanan dan volume adalah sebagai berikut : p p2 p1 Materi Termodinamika . V1 V2 = T1 T2 Proses isobarik adalah proses di mana tekanan sistem tidak berubah. Qp = m cp atau : Qp = n cp T T V=nR Qv T = 3/2 n R T = n cv T T W =P U= Untuk gas monoatomik: ∆U = 3/2 N k cv = 3/2 R joule/mol K Qp = n cp U+ W T+ n R T T = n cv cp = cv + R joule/mol K sehingga cp = 3/2 R + R = 5/2 R joule/mol K Untuk gas diatomik: Suhu Rendah Suhu Sedang Suhu Tinggi 1 J/mol K = Gas Monoatomik 1 M : cv = 3/2 R : cv = 5/2 R : cv = 7/2 R J/kg K : cv = 3/2 R/M joule / kg K cp = 5/2 R/M . volume gas mengecil maka dikatakan gas dikenai kerja. . tetapi jika pada proses pemampatan. volume gas membesar maka dikatakan gas melakukan usaha. Proses Isokhorik Proses isokhorik adalah suatu proses dengan volume tetap di mana volume sistem tidak berubah.

cv = 3/2 nR . Tetapi hal ini tidaklah berlaku untuk sistem- Materi Termodinamika . Untuk gas ideal yang mengalami proses isotermik U = 0. cp = 7/2 n R . cv = 5/2 nR J/K : cp = 7/2 R/M Suhu Tinggi : cv = 7/2 R/M : cp = 9/2 R/M Gas monoatomik : Qv = Cv U T Qp = W= nR . cp = 5/2 n R .Materi Termodinamika V V Usaha yang dilakukan gas pada proses isokhorik adalah sebagai berikut : pada proses isokhorik ∆ V = 0 maka usaha yang dilakukan gas yang mengalami proses ini memenuhi : W=p V=0 sehingga hukum I termodinamika menjadi : Q= U+ W W = 0 ( tidak terjadi perubahan volume) Maka Qv = U T atau Q v = m cv T Q v = n cv U U U = 3/2 nR T (gas monoatomik=gas diatomik suhu rendah) T (gas diatomatik suhu sedang (gas diatomatik suhu tinggi) = 5/2 n R = 7/2 n R Qv W = Qp W = n (cp cv) T atau W = m(cp-cv) T Kapasitas Kalor Q=mc disebut dengan C= Gas diatomik Suhu Rendah : cv = 3/2 R/M : cp = 5/2 R/M Suhu Sedang : cv = 5/2 R/M J/kg.K T C QJ TK . cv = 7/2 nR . Proses Isotermik Proses isotermik adalah proses di mana suhu tidak berubah. cp = 9/2 n R Qv + Qp W Qv T T = 3/2 n R T = (Cp Cv) Cv = 3/2 n R (Cp Cv) = n R joule/ K sehingga Cp = 5/2 n R c.

di mana p1 V1 = p2 V2 . d. Proses Isotermik gas ideal: U = O Q = W W V2 G ) V1 p1 ) p2 T U 0 meskipun proses = n RT 1n ( W W = n RT 1n ( = P V=nR Apabila gas ideal mengalami proses di mana (p 1. T2). pencairan berlangsung pada suhu tetap. V1) berubah menjadi (p2.30 p1 V1 log V1 V1 Disini ln dan log adalah logaritma dengan bilangan dasar e dan 10.Materi Termodinamika sistem lain. berlaku bahwa: Q = W = p1 V1 ln V2 V2 = 2. energi dalamnya harus turun. di mana keadaannya (p1. V2). T1) berubah secara adiabatik menjadi (p2. Sebagai contoh kalau es mencair pada 0 C. p1V 1 = p2V 2 dan T1V1 1 = T2V2 1 . Proses Adiabatik Proses adiabatik adalah proses di mana tidak ada kalor yang masuk atau keluar dari sistem. V2. energi dalamnya akan naik. V1. hingga untuk proses demikian. hukum pertama menjadi : 0= U+ W artinya U= W Apabila sistem melakukan kerja. berlakulah : dengan = cp/cv. Apabila kerja dilakukan pada sistem. Apabila gas ideal mengalami proses. Maka Q = 0.

Perhatikan gambar berikut ini. . . usahanya positif. Jadi siklus adalah suatu rantai proses yang berlangsung sampai kembali ke keadaan semula. Bila siklus berputar ke kanan. Usaha yang dilakukan sama dengan luas bagian gambar yang diarsir. V1 ). . yang ada hanya pengubahan kalor menjadi usaha melalui satu tahap saja. Jadi untuk melakukan usaha secara terus menerus.Pelaksanaan hukum I Termodinamika kekekalan energi. Luas siklus merupakan usaha netto. Contoh: Materi Termodinamika . V1 ).Akhirnya proses isobarik membuat sistem kembali ke ( P1 . suatu siklus harus bekerja dalam suatu siklus. Misalnya. Ini berarti pada akhir siklus energi dalam sistem sama dengan energi dalam semula. Pada akhir proses sistem kembali ke keadaan semula. V2 ) sampai ( P2 . maka harus ditempuh cara-cara tertentu. proses isotermis. Bila siklus berputar ke kiri usahanya negatif. pada proses-proses di atas mengikuti hukum P e n e r a p a n H u ku m I Te r mo d i n a mi k a Siklus Suatu mesin yang dapat mengubah seluruh kalor yang diserapnya menjadi usaha secara terus menerus belum pernah dijumpai. V2 ). Agar sistem ini dapat bekerja terus-menerus dan hasilnya ada kalor yang diubah menjadi usaha.Kemudian proses isobarik mengubah sistem dari ( P2 . V1 ) gas mengalami proses isothermis sampai ( P2 . suatu siklus harus melakukan usaha secara terus menerus.Mulai dari ( P1 .

yang mengemukakan siklus Carnot Siklus Carnot Siklus Carnot dibatasi oleh garis lengkung isotherm dan dua garis lengkung adiabatik.Materi Termodinamika p p2 B WAB = positif WRA = negatif Wnetto = WAB . Hal ini memungkinkan seluruh panas yang diserap ( input panas ) diberikan pada satu suhu panas yang tinggi dan seluruh panas yang dibuang ( panas output ) dikeluarkan pada satu suhu rendah. p P1 A Q1 P2 P4 P3 D Q2 C B AB=pemuaian/pengembangan/ekspansi isotermis BC = pemuaian / ekspansi adiabatik CD = penampatan/kompresi isotermis DA = penempatan/kompresi adiabatik V3 V V1 V4 V2 Materi Termodinamika . Gambar: Berbagai macam siklus Siklus yang ideal dikemukakan oleh Carnot disebut Siklus Carnot Gambar: Sadi Carnot (17961832). .WBA p1 A v1 v2 V Contoh berbagai siklus yang lain sebagai berikut.

W = Q1 – Q2 Daya guna /efisiensi mesin kalor W x 100% Q1 Q1 Q2 x 100% Q1 =1 Q2 x 100% Q1 T2 x 100% T1 atau =1 Untuk mesin Carnot ideal efisiensinya selalu maksimum. Gambar: Skema siklus Carnot Disini kalor panas (QH) sebagai Q1. dan kalor dingin (QC) sebagai Q2. Mesin Pendingin Mesin pendingin seperti air conditioner (AC) maupun kulkas/refrigerator menggunakan proses yang berbeda dengan proses mesin pemanas yang menggunakan siklus Carnot. Mesin pendingin menyerap kalor dingin sebagai sumber dan membuangnya dalam bentuk kalor panas. Materi Termodinamika .Materi Termodinamika Siklus Carnot bekerja dengan mengubah kalor panas (heat) dan membuangnya dalam bentuk kalor dingin (cold) Mesin yang menggunakan siklus ini misalnya seperti mesin pemanas ruang dalam rumah seperti di negara-negara sub tropis pada musim dingin.

Berlaku pula W = Q1 – Q2 Efisiensi mesin pendingin sebagai berikut.Materi Termodinamika Gambar mesin kulkas Gambar mesin AC Gambar: Skema mesin pendingin Di sini kalor panas (QH) sebagai Q1. dan kalor dingin (QC) sebagai Q2. K= K= K= Q2 Q1 Q2 Materi Termodinamika . Daya guna /efisiensi mesin pendingin: W x 100% Q2 Q1 Q2 x 100% Q2 = Q1 Q2 T1 T2 1 Q2 W 1 x 100% atau = 1 x 100% Koefisien Performance mesin pendingin / koefisien daya guna sebagai berikut.

pembakaran jauh lebih lambat sehingga gas di dalam silinder berkesempatan untuk mengembang bebas.Materi Termodinamika Siklus Otto Siklus mesin bakar atau lebih umum disebut siklus Otto di tunjukkan pada gambar di bawah ini. dan pengembangan selama pembakaran boleh dikatakan berlangsung dengan tekanan yang hampir tetap. Siklus pada mesin diesel dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan satu garis lurus isobarik serta satu garis lurus isokhorik. pendinginannya berlangsung cepat. gas mengeluarkan kalor Q2 = = 1 G 0 m Cv (Ta – Td) Q Q1 Siklus Diesel Siklus untuk mesin diesel ditunjukkan pada gambar berikut ini. P Q1 C D B Q2 A V a–b Proses : pemampatan adiabatik Materi Termodinamika . pada volum yang hampir tetap. gas menyerap kalor sebesar Q1 = m Cv (Tc – Tb) Proses : pemuaian adiabatik Tc V k2 1 = Td V2k 1 Proses d–a : proses isokhorik. Siklus Otto dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus isokhorik. Tetapi di lain pihak. Pada mesin diesel. Dimulai dari titik a. maka : P Q1 B D A Q2 E V Proses a–b : pemampatan adiabatik Ta V k1 Proses b–c c–d 1 = Tb V2k 1 : proses isokhorik.

Siklus ini dibatasi oleh garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus isobarik. Mula-mula air dalam keadaan cair dengan suhu dan tekanan rendah di titik a. Pada mesin uap. P Q1 cair B C D E uap A cair uap Q2 F V V3 a–b b–c c–d d–e e–f f–a V2 V1 Proses Proses : pada zat cair ditambahkan tekanan. suhu naik c – mulai terjadi penguapan Proses : perubahan wujud dari cair ke uap d – semua zat cair sudah menjadi uap Proses Proses Proses : pemuaian pada tekanan tetap.Materi Termodinamika Ta V k1 Proses b–c 1 = Tb V2k 1 : langkah daya pertama pemuaian isobarik W = = W = = p dV nRT dV v nRT dV V nRT ln dV Proses c–d : proses pemuaian adiabatik Tc V k2 1 = Td V1k 1 Proses d–a : proses pelepasan kalor isokhorik W = 0 . hanya saja pada mesin uap ini terdapat proses penguapan dan pengembunan. Adapun penekanannya untuk mengembalikan ke keadaan awal mengakibatkan pengembunan uap jenuh. terjadi penurunan suhu Siklus Rainkine Siklus mesin uap yang juga disebut siklus Rainkine ditunjukkan pada gambar berikut ini. suhu naik dari Td ke Te : pemuaian adiabatik : pengembunan pada tekanan tetap. suhu naik dari Ta  Tb : penguapan pada tekanan tetap. pemanasannya adalah pemanasan air di dalam ketel yang mendidih pada tekanan tetap tertentu dan pengembangan volumnya diakibatkan oleh penguapan yang intensif oleh mendidihnya air di dalam ketel. Materi Termodinamika . sehingga berlangsung pada tekanan tetap pula.

melepaskan kalor Kerja Berpasangan 3. bagi mesin Materi Termodinamika p e n d n g n ya n g b e k e a n . a. Atau singkatnya W pendingin. Dengan kata lain bahwa. Rudolf Clausius : Perumusan Clausius tentang hukum II Termodinamika secara sederhana dapat diungkapkan sebagai berikut : Ti d a k i i rj mungkin membuat mes in ya h a n ya m e n ye r a p d a r i r e s e r v o i r b e r s u h u r e n d ah dan memindahkan kalor i t u k e r e s e r v o i r ya n g b e r s u h u tinggi. 0. kalor mengalir secara spontan dari benda bersuhu tinggi ke benda bersuhu rendah dan tidak secara spontan kalau kembali ke keadaan semula. Hukum II Termodinamika Hukum II termodinamika dirumuskan oleh beberapa ilmuan diantaranya sebagai berikut.Materi Termodinamika bila proses dibalik Proses Proses Proses a–f f–e c–b : penguapan pada tekanan tetap sehingga membutuhkan kalor : pemampatan adiabatik : pengembunan pada tekanan tetap. tanpa disertai perubahan l a i n .

menuju ke ruang yang lapang (Evaporator). Kemudian uap pada tekanan rendah ini masuk ke dalam kompresor. Kelvin Planck (Perpetom Mobiles II) Pada dasarnya perumusan antara Kelvin dan Plank mengenai suatu hal yang sama. Zat cair di dalam wadahnya pada tekanan tinggi harus melalui saluran yang sempit. Pada proses ini selain pemindahan kalor dari reservoir dingin T2 ke reservoir T1. Proses ini disebut : Proses Joule-Kelvin. b. Temperatur uap ini lebih tingi dari temperatur reservoir T1 (temperatur suhu tingi) dan T1 > T2 Di dalam kondensor uap ini memberikan kalor pada reservoir T1. Zat yang sering dipakai pada pesawat pendingin adalah a m o n i a k . sehingga tekanannya dan temperaturnya naik.Materi Termodinamika Sebagai contoh marilah kita lihat proses pada lemari pendingin (lemari es) yang bagannya pada gambar di bawah ini. terjadi pula perubahan usaha menjadi kalor yang ikut dibuang di T1. Tiba di ruang yang lapang. temperatur dan tekanan zat cair tadi berkurang. Materi Termodinamika . Sebagai reservoir T1 dapat digunakan udara dalam kamar atau air. Untuk menguap maka zat cair ini memerlukan kalor yang diserap dari reservoir T2 (suhu reservoir dingin = suhu benda yang akan didinginkan). sehingga perumusan keduanya dapat digabungkan dan sering disebut : Perumusan Kelvin-P l a n k Te n t a n g H u k u m I I Te r m o d i n a m i k a . dimampatkan. dan zat cair juga menguap.

Akhirnya penghisap mendorong hampir seluruhnya campuran hasil pembakaran itu keluar. dengan demikian campuran tadi 0. sehinga volume campuran tetap (proses isokhorik) Hasil pembakaran tadi mengembang. Atau singkatnya Q1 mesin kalor. Pristiadi Utomo. Dengan demikian mesin Carnot dapat dibalik (reversible). t idak mungkin suatu mesin itu mengisap panas dari reservoir dan mengubah seluruhnya menjadi usaha. Mesin Carnot secara ideal memang tidak ada. sedangkan tekanan dan temperaturnya turun. sedangkan pengembangan dan penekanannya berlangsung secara adiabatis. Katub terbuka. Campuran tadi kemudian dibakar dengan loncatan bunga api listrik. Mula-mula campuran uap bensin dan udara dimasukkan ke dalam silinder dengan cara menarik penghisap. yaitu < 1 bagi setiap dimampatkan sehingga temperatur dan tekanannya naik. mendorong penghisap. tetapi mesin yang mendekati mesin Carnot akan memiliki efisiensi yang tinggi. karena proses isotermis maupun adiabatis selalu dapat dibalik. c. maksudnya dapat mengubah panas sebanyakbanyaknya menjadi energi gerak mekanik. tetapi masih lebih tinggi dari tekanan dan temperatur di luar. Proses pembakaran ini menghasilkan campuran dengan temperatur dan tekanan yang sangat tingi. yaitu pengisapan dan pelepasan panasnya berlangsung secara isotermis. A t a u d e n g a n k a t a l a i n b a h w a . Ciri khas mesin Carnot ialah pemanasan dan pendinginannya. Sebagai contoh perhatikan proses yang sebenarnya terjadi pada motor bakar dan motor bensin. maksudnya dengan mengenakan usaha mekanik W padanya mesin akan Drs.Pd . Kemudian penghisap ditekan. sehingga sebagian campuran itu ada yang keluar sedangkan penghisap masih tetap ditempatnya.m a t a m e n ye r a p k a l o r d a r i s e b u a h r e s e r v o i r d a n m e n g u b a h n y a m e n j a d i u s a h a . M.Materi Termodinamika Perumusan Kelvin-Plank secara sederhana dapat dinyatakan sebagai berikut : ti d a k m u n g k i n m e m b u a t m e s i n y a n g b e k e r j a n ya s e m a t a . Carnot Dari semua mesin yang bekerja dengan menyerap kalor dari reservoir panas dan membuang kalor pada reservoir dingin efisiensinya tidak ada yang melebihi efisien mesin Carnot.

entropi berupa kerusakan daging menjadi matang dari keadaan semula mentah. Secara matematis entropi (∆S) dirumuskan dengan peningkatan kalor tiap satuan suhu. Adalah tidak mungkin mendapatkan suatu mesin yang bekerja dalam lingkaran yang tidak menimbulkan efek lain selain mengambil panas dari suatu sumber dan mengubah panas ini seluruhnya menjadi usaha. Dengan kata lain semua zat akan kehilangan energi pada saat suhunya nol mutlak. Dengan proses ini entropi bumi diturunkan dan ketidakteraturan bertambah. daging misalnya yang akan disantap. maka entropi alam raya cenderung naik ke nilai maksimum. ∆S= Q T dan ∆ S = S2 S1 Asas entropi yang dikemukakan Clausius mengatakan bahwa alam raya (universe) sebagai sistem terisolasi sehingga proses di dalamnya berlangsung secara adiabatik. Hukum II termodinamika diringkaskan berbunyi sebagai berikut. Demikian pula yang berlangsung di bumi sebagai bagian dari alam raya. Jenis-jenis mesin selain mesin Carnot tidak dapat dibalik. Hukum II termodinamika juga menyatakan bahwa panas tidak akan mengalir atau menghantar dari suhu rendah ke suhu tinggi. Kerusakan sel-sel daging yang menyerap kalor akibat dipanaskan itu membawa perubahan yang menguntungkan. Karena itu fotosintesis disebut juga negentropi (=entropi negatif). harus dipanaskan dulu dengan digoreng atau dipanggang sehingga mendapatkan makanan hangat yang telah mengalami kerusakan dibanding semula waktu tersimpan dalam freezer. Dalam proses ini energi matahari yang tersebar dikumpulkan menjadi energi kimia yang terkonsentrasi dalam molekul gula. Kecenderungan ini dapat ditahan dengan adanya fotosintesis. Inilah hukum alam. yaitu daging siap dimakan. Karena penggunaan energi untuk usaha berlangsung terus menerus. Pada daging yang telah menyerap kalor dari pemanasan seperti tersebut di atas. Entropi adalah munculnya efek ketidakteraturan/kerusakan pada saat terjadi peningkatan energi pada suatu sistem. 4. mesin Carnot memiliki efisiensi yang sama.Materi Termodinamika melepas panas Q1 dari bagian yang didinginkan serta melepas panas sebanyak Q2 keluar. penurunan entropi di suatu Materi Termodinamika . yang pasti adalah dari suhu tinggi ke suhu rendah. Dan bila ingin memakannya. Tetapi penurunan entropi di bumi disertai oleh naiknya entropi di matahari. Hukum III Termodinamika Hukum ketiga Termodinamika menyatakan bahwa entropi dari semua kristalkristal padat mendekati nol pada saat suhunya mendekati nol mutlak. Itulah sebabnya orangorang menyimpan bahan makanan dalam freezer untuk mempertahankan perubahan energi dari bahan makanan itu dan mempertahankan dari kerusakan. entropi di bumi haruslah bertambah terus dan ketidakteraturannya juga harus bertambah. Kenaikan entropi selalu diikuti pula dengan ketidakteraturan. dan dengan menerapkan hukum termodinamika ke II dapat ditunjukkan bahwa karena dapat dibalik.

Misalnya. Materi Termodinamika .Materi Termodinamika tempat hanya mungkin dengan naiknya entropi di tempat lain. alat AC menurunkan entropi di dalam ruangan. tetapi ia menaikkan entropi di luar ruangan.

424 K c. Pada hukum Boyle p V = k. maka rapat massa gas dalam keadaan terakhir adalah : a. suhu sebaiknya dinaikkan menjadi a. Suhu berubah menjadi 300 2 K e. Rapat massa (perbandingan massa dan volume) suatu gas ideal pada suhu T dan tekanan p adalah .18 p 2. 2 p e.50 d. c. Momentum rata-rata dari molekul menjadi dua kali. 1 p d. k mempunyai dimensi : a. Usaha c. 0. b. 2 c. Suhu berubah menjadi 600 K. 0. Jika suhunya dilipatduakan menjadi 54 C. mana satu diantara pernyataan berikut yang tepat ? a.25 p b. 600 K Materi Termodinamika . berapakah tekanannya? a. 327 K b. Untuk melipatduakan kecepatan rms dari molekul-molekul dalam suatu gas ideal pada 300 K. d. 4 b. 5. 2. Momentum linear d. Suatu gas ideal pada 300 K dipanaskan pada volume tetap sehingga energi kinetis rata-rata dari molekul gas menjadi dua kali lipat. Suatu gas ideal pada tekanan atmosfir p dan suhu 27 C dimampatkan sampai volumenya setengah kali dari semula. Jika tekanan gas tersebut dijadikan 2p dan suhunya diturunkan menjadi 0.25 e. Suhu e.Materi Termodinamika Soal-soal Soal-soal Pilihan Ganda Pilihlah satu jawaban yang benar! 1. Kecepatan rata-rata molekul menjadi dua kali.54 p c. 0. Daya b. Konstanta pegas 3. 0. Kecepatan rms rata-rata dari molekul menjadi dua kali.12 4.5 T. 0.

5 m3 perlahan-lahan dipanaskan pada tekanan tetap hingga volumenya menjadi 2 m3. Perubahan energi dalam di A dan di B sama c. Energi adalah kekal c. Hukum I Termodinamika menyatakan bahwa : a. Kenaikan suhu udara di A dan di B sama b. Jika usaha luar gas tersebut 3 x 105 joule. Suhu adalah tetap e. 1. Dengan demikian molekul-molekul nitrogen pada suhu 294 K mempunyai laju rata-rata yang sama dengan molekul-molekul hydrogen pada suhu : a.5 K b. Suatu gas yang volumenya 0. 21 K d. Energi dalam adalah kekal d. 4116 K e. Udara di dalam bejana A dipanaskan pada tekanan tetap sedangkan udara di dalam bejana B dipanaskan pada volume tetap.000 K 6.5 x 105 Nm-2 d. Jika jumlah kalor yang diberikan kepada bejana A dan B sama banyaknya maka : a. Kenaikan suhu udara di A lebih besar dari di B e. Massa sebuah molekul nitrogen adalah empat belas kali massa sebuah molekul hydrogen. Kalor tidak dapat masuk ke dalam dan ke luar dari suatu sistem b. maka tekanan gas adalah a.Materi Termodinamika d. 2058 K 7. 10. 42 K c. Kenaikan suhu udara di A lebih kecil dari di B d. 2 x 105 Nm-2 c. 6 x 105 Nm-2 e.200K e. Sistem tidak mendapat usaha dari luar 9. Salah semua . 6 x 105 Nm-2 b. 90. 3 x 105 Nm-2 8. Dua bejana A dan B volumenya sama berisi udara yang suhu dan massanya sama pula.

10. Sejumlah gas ideal dengan massa tertentu mengalami pemampatan secara adiabatic. Jika W adalah kerja yang dilakukan oleh sistem (gas) dan T adalah perubahan suhu dari sistem, maka berlaku keadaan a. W = 0, T > 0 b. W = 0, T < 0 c. W > 0, T = 0 d. W < 0, T = 0 e. W < 0, T = 0

Kesetimbangan Kimia.
Reaksi timbal balik Reaksi timbal balik adalah reaksi yang, tergantung keadaan, dapat mengalir ke dua arah. Apabila Anda meniupkan uap panas ke sebuah besi yang panas, uap panas ini akan bereaksi dengan besi dan membentuk sebuah besi oksida magnetik berwarna hitam yang disebut ferri ferro oksida atau magnetit, Fe3O4.

Hidrogen yang terbentuk oleh reaksi ini tersapu oleh aliran uap.

Dalam keadaan lain, hasil-hasil reaksi ini akan saling bereaksi. Hidrogen yang melewati ferri ferro oksida panas akan mengubahnya menjadi besi, dan uap panas juga akan terbentuk.

Uap panas yang kali ini terbentuk tersapu oleh aliran hidrogen.

Reaksi ini dapat berbalik, tapi dalam keadaan biasa, reaksi ini menjadi reaksi satu arah. Produk dari reaksi satu arah ini berada dalam keadaan terpisah dan tidak dapat bereaksi satu sama lain sehingga reaksi sebaliknya tidak dapat terjadi. Reaksi timbal balik yang terjadi pada sistem tertutup Sistem tertutup adalah situasi di mana tidak ada zat yang ditambahkan atau diambil dari sistem tersebut. Tetapi energi dapat ditransfer ke luar maupun ke dalam. Pada contoh yang baru kita bahas tadi, Anda harus membayangkan sebuah besi yang dipanaskan oleh uap dalam sebuah kotak tertutup. Panas ditambahkan ke dalam sistem ini, namun tidak satu zat pun yang terlibat dalam reaksi ini dapat keluar dari kotak. Keadaan demikian disebut sistem tertutup. Pada saat ferri ferro oksida dan hidrogen mulai terbentuk, kedua zat ini akan saling bereaksi

kembali untuk membentuk besi dan uap panas yang ada pada mulanya. Coba pikirkan, kirakira apa yang Anda temukan ketika menganalisis campuran ini setelah beberapa saat? Anda akan sadar, bahwa Anda telah membentuk situasi yang disebut kesetimbangan dinamis. Kesetimbangan Dinamis Mempelajari kesetimbangan dinamis secara visual Bayangkan sebuah zat yang dapat berada dalam dua bentuk/warna, biru dan merah, masingmasing dapat bereaksi untuk menjadi yang lain (biru menjadi merah, merah menjadi biru). Kita akan membiarkan mereka bereaksi dalam sistem tertutup, di mana tidak ada satu pun yang dapat keluar dari sistem ini. Biru dapat berubah menjadi merah jauh lebih cepat daripada merah menjadi biru. Dan berikut adalah peluang (probabilitas) dari perubahan yang dapat terjadi. 3/6 biru berubah menjadi merah, dan 1/6 merah berubah menjadi biru.

Anda dapat mencobanya dengan kertas berwarna yang digunting kecil-kecil (dua warna) dan sebuah dadu. Berikut adalah hasil dari „reaksi‟ (simulasi) yang saya lakukan. Saya mulai dengan 16 potongan kertas biru. Saya melihat potongan-potongan itu satu per satu secara bergantian dan memutuskan apakah kertas yang saya lihat dapat berubah warna dengan melempar dadu. Kertas biru dapat saya ganti dengan kertas merah apabila angka 4, 5 dan 6 keluar. Kertas merah dapat saya ganti dengan kertas biru apabila angka 6 keluar pada saat saya melihat sebuah kertas merah. Ketika saya selesai melihat ke-16 kertas itu, saya mulai lagi dari awal. Tapi tentu saja kali ini saya mulai dengan pola yang berbeda. Diagram di bawah ini menunjukkan hasil yang saya dapat setelah saya mengulang proses ini sebanyak 11 kali (dan saya tambahkan 16 potongan kertas biru yang saya punya pada awal simulasi).

Anda dapat melihat bahwa „reaksi‟ berlangsung terus menerus. ini tidak hanya berarti bahwa reaksi tersebut . jumlah keseluruhan dari masing-masing kertas warna biru dan merah tetap sama. Untuk kasus yang kita bahas di atas. Pola yang terbentuk dari kertas merah dan biru terus berubah. Penjelasan tentang "kesetimbangan dinamis" Reaksi (simulasi) di atas telah mencapai kesetimbangan dalam arti tidak akan perubahan lebih lanjut dalam jumlah kertas biru dan merah. Anda dapat menggunakan tanda panah khusus untuk memperlihatkan bahwa ada kesetimbangan dinamis pada persamaan reaksi. Kata "dinamis" menunjukkan bahwa reaksi itu masih terus berlangsung. tentunya). Anda dapat menulis seperti demikian : Yang perlu kita perhatikan di sini ialah. hasil akhir ini diperoleh secara kebetulan karena simulasi ini dilakukan dengan jumlah kertas yang sangat sedikit. Apabila Anda melakukan simulasi ini dengan jumlah kertas yang lebih banyak (misalnya beberapa ribu kertas). Anda akan mendapati proporsi yang terbentuk akan mendekati 75% merah dan 25% biru (suatu simulasi yang sangat membosankan. reaksi ini masih terus berlangsung. Apabila Anda mempunyai sejumlah besar partikel yang turut ambil bagian dalam sebuah reaksi kimia. ada kertas biru yang berubah jadi merah di suatu tempat dalam campuran tersebut. Untuk setiap kertas merah yang berubah warna jadi biru. di mana dalam berbagai situasi. Tapi. Namun demikian. yang mengejutkan ialah. Catatan : Sejujurnya. kita dapatkan 12 kertas warna merah dan 4 kertas warna biru. Inilah yang kita kenal sebagai "kesetimbangan dinamis". proporsinya akan mendekati 75%:25%.

Mencapai kesetimbangan dari sisi yang lain Apa yang terjadi bila Anda memulai reaksi dengan warna merah dan bukan warna biru namun tetap memberi kesempatan untuk berubah warna seperti di contoh pertama ? Ini adalah hasil dari percobaan saya. campuran kesetimbangan terdiri dari lebih banyak warna merah daripada warna biru. Dengan kata lain. Catatan: Apabila Anda tertarik. biarkanlah warnanya berubah apabila angka 5 atau angka 6 keluar pada saat dadu dilempar. dari warna biru ke warna merah) disebut „pergeseran kesetimbangan ke kanan‟ dan dari kanan ke kiri disebut „pergeseran kesetimbangan ke kiri‟ Posisi kesetimbangan Dalam contoh yang kita pakai. Pergeseran Kesetimbangan Pergeseran dari kiri ke kanan dalam persamaan (dalam hal ini. komposisi dari campuran kesetimbangan itu sendiri pun akan berubah. Kita dapat mengatakan bahwa:   Posisi kesetimbangan condong ke merah Posisi kesetimbangan condong ke sebelah kanan Apabila kondisi praktikum berubah (dengan mengubah peluang terjadinya pergeseran kesetimbangan ke kanan maupun ke kiri). . kita bisa mengatakan bahwa "Posisi kesetimbangan bergeser ke kiri" atau "Posisi kesetimbangan bergeser ke warna biru". cobalah perbesar peluang warna merah berubah menjadi biru dari 1/6 menjadi 2/6 untuk melihat efeknya pada posisi kesetimbangan. tapi ini menunjukkan bahwa reaksi ini adalah reaksi timbal balik yang berada dalam kesetimbangan dinamis. Posisi kesetimbangan dapat menggambarkan situasi ini.merupakan reaksi timbal balik. apabila dengan mengubah kondisi praktikum kita dapat memproduksi lebih banyak warna biru di dalam campuran kesetimbangan. Contohnya.

Dengan jumlah potongan kertas yang saya gunakan. Sekali lagi. apabila Anda menggunakan potongan kertas dalam jumlah besar. proporsi kesetimbangan akan menjadi 75% merah dan 25% biru. Kesetimbangan Dinamis. dan itu berarti kecepatan reaksi juga ada pada titik maksimum. dengan lebih formal Kecepatan Reaksi Ini adalah persamaan untuk sebuah reaksi biasa yang telah mencapai kesetimbangan dinamis.Sekali lagi Anda dapat melihat konfigurasi yang terjadi sama persis dengan percobaan pertama di mana kita mulai dengan warna biru. kita mendapat hasil reaksi yang sangat dekat dengan proporsi ratarata. Ingat: Anda tidak akan mendapat hasil yang sama bila menggunakan jumlah potongan kertas (yang melambangkan jumlah partikel) yang terlalu sedikit. Bagaimana reaksi ini bisa mencapai keadaan tersebut? Anggap saja kita mulai dengan A dan B. Fluktuasi perubahan akan sangat mudah terlihat. Pada awal reaksi. Anda akan mendapat konfigurasi kesetimbangan yang sama tanpa dipengaruhi dari sisi mana Anda memulai reaksi. . lagi. konsentrasi A dan B pada mula-mula ada pada titik maksimum.

jumlah partikelnya berkurang dan kesempatan bagi partikel A dan B untuk saling bertumbukan dan bereaksi berkurang. tidak akan ada lagi perubahan pada jumlah A. Pada saat ini. Dengan berlangsungnya waktu. kecepatan reaksi antara keduanya mencapai titik yang sama di mana kecepatan reaksi A dan B berubah menjadi C dan D sama dengan kecepatan reaksi C dan D berubah menjadi A dan B kembali. konsentrasi C dan D bertambah banyak dan keduanya menjadi mudah bertumbukan dan bereaksi. kecepatan reaksi antara C dan D pun bertambah. A dan B bereaksi dan konsentrasinya berkurang. D di dalam campuran. B. Seiring berjalannya waktu. . Ini berarti. Pada awalnya tidak ada C dan D sama sekali sehingga tidak mungkin ada reaksi di antara keduanya. dan ini menyebabkan kecepatan reaksi juga berangsurangsur berkurang. Begitu ada partikel yang berubah. Pada saat inilah kita mencapai kesetimbangan kimia.Seiring berjalannnya waktu. C. Akhirnya. partikel tersebut terbentuk kembali berkat adanya reaksi timbal balik.

Pada kesetimbangan 2SO2(g) + O2(g) ↔ 2SO3(g) +189. (3) 16. Pada suhu dan volume tetap.81 mol-2 L2. (b) N2(g) + 3H2(g) ↔ 2NH3Cl(g).10 mol-2 L2. (2) diberi tambahan.50C dan total tekanan 0.05 atm dicampur dengan iodin dengan tekanan parsial 0. Sebuah kotak bejana yang berisi CO. Perhatikan grafik berikut ini : .04 atm dan dijaga keadaanya pada suhu 350 K sampai kesetimbangan tercapai. (2) 4. Adalah 322. Pada suhu 21. (4) Kesetimbangan terhenti. (3) Kesetimbangan bergeser ke kanan. 4. maka harga Kc-nya adalah… (1) 1. Reaksi kesetimbanganN2(g) + 3H2(g) ↔ 2NH3(g). (3) tekanan.0787 atm N2O4 terdisosias sebanyak 48. Brom ini dengan tekanan parsial awal 0. Tidak ada yang dapat ditambahkan atau diambil dari sistem itu selain energi. SOAL-SOAL 1. (c) Tekanan ruang dikurangi. (e) Konsentrasi gas SO2 dikurangi 6. (b) Konsentrasi gas O2 dikurangi. Tetapan kesetimbangan pada 350 K untuk reaksi : Br2(g) + I2(g) ↔ 2 IBr(g). (4) 250 mol-2 L2.26 mol-2 L2. (4) CO dihilangkan. Hitung (a) A dan B. 8. (5) 400 mol-2 L2 SOAL : 1. 7. (c) Tidak bergeser. Ini dimungkinkan karena kecepatan reaksi ke kanan dan ke kiri sama. (e) Berhenti selamanya. (b) Bergeser ke kiri. Apabila Anda mengubah keadaan sedemikian rupa sehingga mengubah kecepatan relatif reaksi ke kanan dan ke kiri. (b) A dan D. (b) Jumlah mol masing-masing komponen bila kedalam bejana : (1) dimasukkan CO. (2) Kesetimbangan bergeser ke kiri. Tunjukkan secara kualitatif bagaimana pengaruh: (a) Konsentrasi. tentukan harga Kc. Pada tekanan berapa disosiasi menjadi 10%? 2. (d)H2(g) + I2(g)↔2Hl2(g). Tekanan dalam sistem diperbesar. Reaksi kesetimbanganNH3(g) + CO2(g) ↔ CO(NH2)2(s). maka kesetimbangan … (a) Bergeser ke kanan. (d) Suhu diturunkan. 3. Anda akan mengubah posisi kesetimbangan. Cl2.64 kj Konsentrasi SO3 dalam ruang akan bertambah jika… (a) Volume ruang diperbesar. Efek dari perubahan berbagai faktor dalam sistem terhadap posisi kesetimbangan akan dibahas pada bab yang lain. ditambahkan katalis. karena Anda telah mengubah faktor dari sistem itu sendiri. Diketahui reaksi kesetimbangan : (a) NH3(g) + HCl(g) ↔ NH4Cl(g). Hitung tekanan parsial kesetimbangan untuk tiap-tiap gas. Pada kesetimbangan. (5) Terjadi perubahan katalis. (d) C.Rangkuman Kesetimbangan kimia terjadi pada saat Anda memiliki reaksi timbal balik di sebuah sistem tertutup. (c)A dan C. dan COCl2 ada dalam kesetimbangan pada suhu 1000 K. Pada 27 ºC mempunyai harga Kp = 2. jumlah dari segala sesuatu yang ada di dalam campuran tetap sama walaupun reaksi terus berjalan. (c) N2O4(g) ↔ 2NO2(g). Reaksi kesetimbangan: H2(g) + I2(g) ↔ 2HI(g).5 x 10-3 atm-2. maka … (1) Kesetimbangan tidak bergeser. (d) Berhenti sementara. (d) D 5.3% menjadi NO2.

Tetapan kesetimbangan 2HI ↔ H2 + I2 adalah ¼ . berapa mol H2 yang dihasilkan ? 3. Jelaskan mengapa! Materi Fluida. . seperti yang digambarkan pada grafik diatas 2. pembuatan ammonia tersebut harus dilakukan pada tekanan dan suhu yang tinggi.Jelaskan grafik hubungan perubahan laju reaksi terhadap waktu pada reaksi kesetimbangan. Contoh aplikasi reaksi kesetimbangan dalam industri adalah pembuatan ammonia yang reaksinya sebagai berikut : N2(g) + 3H2(g) ↔ 2NH3(g) ΔH = -92 kJ Menurut proses Haber-Bosch. Dari ½ mol HI pada volume 1 dm3.

FLUIDA STANDAR KOMPETENSI : Menerapkan konsep dan prinsip mekanika klasik sistem kontinu dalam menyelesaikan masalah. . Dalam bab ini Kamu akan mempelajari fluida statik dan fluida dinamik beserta hukum-hukum yang terkait di dalamnya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. Pernahkah kamu melihat alat hidrolik pengangkat mobil di tempat pencucian mobil? Mobil dapat dinaikkan di atas pengisap yang didorong oleh gaya hidrostatik dan gaya ini hasil kali dari tekanan dengan luas penampang pengisap yang dipakai landasan mobil. Menurut Pascal tekanan itu akan ditruskan ke segala arah dengan sama besarnya. Zat cair sebagai fluida memiliki gaya tekan ke atas sebesar tekanan dikalikan dengan luas penampang telur. Menurut hukum Archimedes pada keadaan itu massa jenis telur sama dengan massa jenis zat cair. KOMPETENSI DASAR  Setelah mempelajari bab ini Kamu dapat menganalisis hukum-hukum yang berhubungan dengan fluida statik dan dinamik serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari Telur dapat melayang di dalam zat cair.

Fluida sejati Gambar: Air dalam gelas adalah fluida statik 1) Fluida ideal . Dalam keadaan itu fluida disebut tidak kompresibel. Fluida statik meninjau fluida yang tidak bergerak. Pembahasan fluida meliputi fluida statik dan fluida dinamik. Fluida Statik Fluida merupakan istilah untuk zat alir.Gerbang Kapal selam dapat tenggelam dalam air laut dan dapat muncul lagi ke atas dengan mengisi atau mengosongkan rongga udara di dalamnya dengan fluida. Penggolongan fluida menurut sifat-sifatnya dibedakan menjadi dua. air di kolam renang. dan sebagainya. Fluida ideal 2. Dalam fisika proses-proses gerak fluida memerlukan pembahasan khusus mengingat sifat-sifat fluida yang berbeda dengan sifat-sifat zat padat. Misalnya air di gelas. Zat alir dibatasi pada zat mengalirkan seluruh bagian-bagiannya ke tempat lain dalam waktu yang bersamaan. air dalam kolam. Mekanika fluida membatasi pembahasan gerak fluida dengan mengganggap fluida tidak mengalami perubahan volume sewaktu diberi tekanan. Mekanika fluida membahas zat dalam keadaan berwujud cair atau gas dengan segala fenomenanya. Kapal Selam A. air danau. Zat alir mencakup zat yang dalam wujud cair dan gas. yaitu : 1.

Fluida yang tidak kompresibel (volumenya tidak berubah karena perubahan tekanan) b. yaitu : gaya tarik-menarik antara partikel-partikel yang tidak sejenis tegangan permukaan . Gaya tarik-menarik antara partikel zat yang tidak sejenis disebut gaya adhesi. Berpindah dengan mengalami gesekan Sedangkan gaya-gaya yang bekerja pada fluida ada tiga macam yaitu: Kohesi. . Gaya kohesi diartikan sebagai gaya tarik-menarik antara partikel-partikel zat yang sejenis. Kohesi dan Adhesi Setetes air yang jatuh di kaca meja akan berbeda bentuknya bila dijatuhkan di sehelai daun talas. anggaplah bahwa setetes air seolah-olah ada pembungkus. Kompresibel b. yaitu : gaya tarik-menarik antara partikel-partikel yang sejenis Adhesi. Berpindah tanpa mengalami gesekan 2) Fluida sejati Ciri-ciri Fluida sejati adalah: a. Itulah sebabnya air membasahi kaca berbentuk melebar. Demikian pula gaya kohesi antar molekul air lebih kecil daripada gaya adhesi antara molekul air dengan molekul kaca. Namun air tidak membasahi daun talas melainkan tetes air berbentuk bulat-bulat menggelinding di permukaan karena gaya kohesi antar molekul air lebih besar daripada gaya adhesi antara molekul air dan molekul daun talas. Mengapa demikian ? Antara molekul-molekul air terjadi gaya tarik-menarik yang disebut dengan gaya kohesi molekul air. yaitu gaya pada permukaan fluida. Pada saat air bersentuhan dengan benda lain maka molekul-molekul bagian luarnya tarik-menarik dengan molekul-molekul luar benda lain tersebut.Ciri-ciri Fluida ideal adalah: a. 1. Gaya adhesi antara molekul air dengan molekul kaca berbeda dibandingkan gaya adhesi antara molekul air dengan molekul daun talas.

sebaliknya bila pembuluh pipa kapiler dicelupkan pada tabung berisi air raksa akan dijumpai bahwa air raksa di dalam pembuluh kaca pipa kapiler lebih rendah permukaannya dibandingkan permukaan air raksa dalam tabung. Misalkan ke dalam dua buah tabung reaksi masing-masing diisikan air dan air raksa. Gaya kohesi dan gaya adhesi juga berpengaruh pada gejala kapilaritas. Gambar: Pipa kapiler Jadi kapilaritas sangat tergantung pada kohesi dan adhesi. Air naik dalam pembuluh pipa kapiler dikarenakan adhesi sedangkan air raksa turun dalam pembuluh pipa kapiler dikarenakan kohesi. Perhatikan gambar berikut ini. Meniskus cekung dan meniskus cembung Meniskus cembung maupun meniskus cekung menyebabkan sudut kontak antara bidang wadah (tabung) dengan permukaan zat cair berbeda besarnya. Hal itu dapat dijelaskan bahwa gaya adhesi molekul air dengan molekul kaca lebih besar daripada gaya kohesi antar molekul air. . Apa yang terjadi ? Permukaan air dalam tabung reaksi berbentuk cekung disebut meniskus cekung sedangkan permukaan air raksa dalam tabung reaksi berbentuk cembung disebut meniskus cembung. sedangkan meniskus cekung menimbulkan sudut kontak lancip (< 90). Meniskus cembung menimbulkan sudut kontak tumpul (> 90).Gaya kohesi maupun gaya adhesi mempengaruhi bentuk permukaan zat cair dalam wadahnya. . Sebuah pipa kapiler kaca bila dicelupkan pada tabung berisi air akan dijumpai air dapat naik ke dalam pembuluh kaca pipa kapiler. sedangkan gaya adhesi molekul air raksa dengan molekul kaca lebih kecil daripada gaya kohesi antara molekul air raksa.

B. 2. Perhatikan tiga buah partikel fluida A. karena kohesi air raksa lebih besar dari adhesi antara air raksa dengan kaca. Tegangan Permukaan Dalam zat cair ada partikel-partikel yang dikelilingi semacam bola dimana partikel itu sebagai pusatnya. Dalam bola itu adalah suatu medan. gaya yang arahnya ke bawah lebih besar daripada gaya yang arahnya ke atas . karena adhesinya lebih kuat dari kohesinya sendiri.Pada air: Permukaannya cekung. bekerja gaya-gaya yang sama besar dari semua arah karena F1 > F2 . C . sedangkan pada pipa kapiler permukaannya lebih rendah. pada pipa kapiler permukaannya lebih tinggi. Pada raksa: Permukaannya cembung. F2 F1 C B A Gambar : Tiga buah partikel fluida yang terletak di tempat-tempat berbeda memiliki keadaan gaya yang berbeda Partikel A Partikel B = = dalam keadaan setimbang.

 air Dinding kaca 2. a. Dengan pemahaman bahwa. Dengan adanya adhesi. Cembung dinding. Sehingga zat cair membentuk permukaan yang sekecil-kecilnya. permukaan zat cair : sebagai bidang batas antara zat cair dan uapnya ( = 1800) Menurut sudut kontaknya bentuk-bentuk permukaan zat cair dalam bejana : 1. kohesi dan tegangan permukaan ketiganya dapat menentukan bentukbentuk permukaan zat cair. 0º    90º . Cekung = air dengan dinding gelas. Bentuk permukaan itu misalnya cembung atau cekung. zat cair membasahi dinding. = air raksa dengan dinding gelas. zat cair tidak membasahi .   dinding tabung : sebagai bidang batas antara zat cair dan tabung.Partikel C = hanya ada gaya ke bawah. hal inilah yang dapat menyebabkan tegangan permukaan Karena adanya kohesi. Zat cair dalam bejana : Sudut kontak () yaitu sudut yang dibatasi oleh 2 bidang batas yaitu dinding tabung dan permukaan zat cair. 0º    90º. partikel-partikel pada permukaan air cenderung ditarik ke dalam.

 = 90º  air Dinding perak Tabel Sudut Kontak Zat Cair Air Methylin Yodida Dinding Parafin Dinding perak Gelas pirex Gelas kali Timah hitam Pirex Sudut Kontak 107 90 63 29 30 29 Efek pengurangan sudut kontak karena bahan pembasah kotoran atau campuran yang terdapat di . raksa Dinding kaca 3. Datar = air dengan dinding perak.

Senyawa-senyawa ini merubah besarnya sudut kontak yang semula besarnya dari 90 menjadi lebih kecil 90.   (a) Sebelum dicampur zat pembasah (b) Setelah dicampur zat pembasah b. Tegangan Permukaan pada kawat yang dibengkokkan Gaya yang digunakan untuk menahan kawat larutan sabun supaya kawat dalam keadaan setimbang. Sehingga zat cair membasahi bahan. Sebaliknya zat yang membuat kain menjadi tahan air membuat sudut kontak air dengan kain menjadi lebih besar 90. Contoh : deterjen. dan lain-lain. F kawat bengkok  kawat yang bisa digeser W1 = W1 + W 2 = F Newton meter 2l Tegangan permukaan = gaya per satuan panjang W2 . rinso.dalam zat cair dapat merubah besarnya sudut kontak. Oleh pabrik banyak dibuat bahan-bahan kimia yang sangat tinggi potensinya sebagai zat pembasah.

l. Untuk menambah luas tersebut perlu dilakukan usaha dari luar W = F .Kawat digeser sejauh s maka ada tambahan luas = l . Kerja Kelompok Neraca Torsi Tujuan Alat-alat - : Menentukan besarnya tegangan permukaan air dan larutan sabun : neraca torsi kawat yang dibengkokkan keping kaca bejana berisi air atau larutan sabun anak timbangan Dasar teori : a) Bila digunakan alat kawat yang dibengkokkan digunakan rumus = F 2l l b) Bila yang digunakan keping kaca maka menggunakan rumus .s F = = 2. s Usaha yang dilakukan per satuan luas adalah F.s 2l Usaha yang dilakukan per satuan luas adalah tegangan permukaan = besarnya energi per satuan luas Satuan tegangan permukaan = Newton meter = Joule m2 Alat untuk menentukan tegangan permukaan disebut Neraca Torsi. s.

c. Permukaan zat cair dalam pipa kapiler Zat cair yang membasahi dinding Karena adhesi menyebabkan zat cair yang dekat dengan dinding naik y θ Karena kohesi menyebabkan zat cair yang ada di tengah ikut naik Naiknya air dalam pipa diimbangi oleh berat air itu sendiri Gaya yang menarik ke atas Berat air : : 2  r  cos   r2  g y 2  r  cos   =  r2  g y = ρgyr 2cosθ Contoh: .= F 2(l  d) d l Cara kerja: hitunglah gaya dari selisih jarum ketika akan lepas dan ketika lepas beban.

6 gr cm3 .0. Penyelesaian : . Etil alkohol naik 25 mm dari sebuah pipa gelas yang berdiameter 0.980.. Sudut kontak antara etil alcohol dengan gelas : 30 Penyelesaian :  = .5 15 2. Berapakah salah pembacaan yang harus dikoreksi karena tegangan permukaan air raksa itu.5 cm dari permukaan air.73 3. kecuali gaya beratnya masih diperlukan gaya tambahan 1165 dyne.79 30 = 0. Berapakah besarnya tegangan permukaan air pada suhu tersebut ? Penyelesaian : l F  = 7. Massa jenis air raksa 13. Sudut kontak antara air raksa dan gelas 128. ? F 1165 1165 dyne = = = 77. Untuk mengangkat sepotong kawat yang panjangnya 7. Jika massa jenis etil alkohol 0. Sebuah pipa barometer air raksa mempunyai diameter 4 mm.79 gr cm3 Berapakah tegangan permukaan pada suhu tersebut.4 mm 0.2..1. ? y d   r = = = = = 25 mm 0.5 cm = 1165 dyne =  = . Diketahui tegangan permukaan air raksa 465 dyne cm 3 .667 cm 2l 2.02..35 dyne cm-1 1.4 mm.2 mm = ρgyr 2cosθ gr cm3 = 0.5 2 cos 30 38 ..7.71 = 22.79.

A. cos 128 0. g . p = po + h p = po + Gaya berat fluida Luas penampang dasar bejana ρ.g. Tekanan Hidrostatik.980 3. h ½h h h h .6. V . Tiap titik di dalam fluida tidak memiliki tekanan yang sama besar.465 . Tekanan disimbolkan dengan : p p= F A Tekanan hidrostatis adalah tekanan yang disebabkan oleh berat zat cair. g A = po + ρ .2.13. Dasar bejana akan mendapat tekanan sebesar : P = tekanan udara luar + tekanan oleh gaya berat zat cair Po (Tekanan Hidrostatik).= ρgyr maka 2cosθ y = 2γγcos ρgr = 2.h A p = po +  . h Jadi Tekanan Hidrostatik (Ph) didefinisikan : ph =  . g . Tekanan adalah gaya per satuan luas yang bekerja dalam arah tegak lurus suatu permukaan. tetapi berbeda-beda sesuai dengan ketinggian titik tersebut dari suatu titik acuan.

Tiap titik yang memiliki kedalaman sama diukur dari permukaan zat cair akan memiliki tekanan hidrostatik sama Gambar: Pada kedalaman yang sama tekanan hidrostatis bernilai sama asal zat cair sejenis p1 = p2 = p3 Contoh: 1.Untuk konversi satuan tekanan adalah :1 atm = 76 cm Hg dan dyne/cm2 1 atm = 105 N/m2 = 106 Untuk bidang miring dalam mencari h maka dicari lebih dahulu titik tengahnya (disebut : titik massa). h . Seekor ikan berada di dasar kolam air tawar sedalam h = 5 meter. g . Hitunglah tekanan hidrostatis yang dialami ikan! Penyelesaian ph =  .

alat pengangkat mobil. Hukum Pascal berbunyisebagai berikut. Hukum Pascal.ph = 1000 . 5 ph = 5 . Permukaan fluida pada kedua kaki bejana berhubungan sama F1 F2 tinggi. 10 . Bila kaki I yang luas penampangnya A1 mendapat gaya F1 dan A1 A2 kaki II yang luas penampangnya A2 mendapat gaya F2 maka menurut Hukum Pascal harus berlaku : p1 = p2 F1  F2 A1 A2 atau F1 : F2 = A1 : A2 Pada alat pengangkat mobil dengan gaya yang kecil dapat menghasilkan gaya angkat yang besar sehingga mampu mengangkat mobil . kempa hidrolik. tekanan yang bekerja pada fluida di dalam ruang tertutup akan diteruskan oleh fluida tersebut ke segala arah dengan sama besar. 104 N/m2 4. Gambar: Blaise Pascal Contoh alat yang berdasarkan hukum Pascal adalah : pompa hidrolik. Perhatikan gambar bejana berhubungan di bawah ini.

Percobaan pipa U ini biasanya Minyak digunakan untuk menentukan massa jenis zat cair. tekanan hidrostatis pada sembarang titik yang terletak pada bidang mendatar di dalam sejenis zat cair yang dalam keadaan seimbang adalah sama. Gambar: Skema hukum utama hidrostatik Hukum utama hidrostatika berlaku pula pada pipa U (bejana berhubungan) yang diisi (ph)A = (ph)B lebih dari satu macam zat cair yang tidak 1h1 = 2h2 bercampur. Hukum Utama Hidrostatik.Gambar : Alat hidrolik pengangkat mobil 5. h1 h2 ρ1 ρ2 . Hukum utama hidrostatik berbunyi sebagai berikut.

Gaya Hidrostatika. g . h . Hukum Archimedes Suatu benda berada dalam ruangan terisi oleh zat cair (diam) maka gaya-gaya dengan arah horizontal saling menghapuskan (tidak dibicarakan) karena resultan gaya = 0 Sedangkan gaya-gaya dengan arah vertikal antara lain gaya berat benda. 6. dalam CGS adalah dyne. gaya berat zat cair. gaya tekan ke atas ( gaya Archimedes). V Dimana Fh = gaya hidrostatika dalam SI (MKS) adalah Newton. semua benda yang dimasukkan dalam zat cair akan mendapat gaya ke atas dari zat cair itu seberat zat cair yang dipindahkan yaitu sebesar c g Vc . Hukum Archimedes berbunyi sebagai berikut. gaya Stokes. A =  . g . (= Fh) Besarnya gaya hidrostatika (Fh) yang bekerja pada bidang seluas A adalah : Fh = ph . A Fh =  . Gambar: Archimedes .

g Karena Volume zat cair yang dipindahkan = Volume benda. Vb . Vc . Vb . maka : = c . g  b . g Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya : FA = c . g Dimana. Vb .FA . 1) Benda tenggelam di dalam zat cair.Ada tiga keadaan benda berada dalam zat cair antara lain sebagai berikut. FA b c w W wc = = Berat benda di udara Berat semu (berat benda di dalam zat cair). g c  b Vc = Volume zat cair yang dipindahkan = = Rapat massa benda Rapat massa zat cair FA Vb = = Gaya ke atas Volume benda Selisih antara w dan FA disebut Berat Semu (wc) wc = w . g = c . Benda tenggelam maka : FA  W c . Vb . Berat zat cair yang dipindahkan = mc .

setelah dilepas. g . gabus tersebut akan naik ke permukaan zat cair (terapung) karena : FA > w c . Vc . g = b ..w Benda terapung tentunya dalam keadaan setimbang. Fn = FA ..2) Benda melayang di dalam zat cair. 3) Benda terapung di dalam zat cair. Vb . Vb .) = w1 + w2 + w3 + w4 +…. g c b Selisih antara w dan FA disebut gaya naik (Fn). FA = w c . Misalkan sepotong gabus ditahan pada dasar bejana berisi zat cair. sehingga berlaku : FA = W c . Vb . g = b . g c = b FA w Pada 2 benda atau lebih yang melayang dalam zat cair akan berlaku : (FA)tot = wtot c g (V1+V2+V3+V4+…. g > b . Vb . Benda melayang di dalam zat cair berarti benda tersebut dalam keadaan setimbang. Vb .

Vb. Vc = Volume benda yang tercelup di dalam zat cair.Vc Vu = (1 - ρb )Vb ρc 4) Hukum Archimedes Untuk Gas. Vb = Vu + Vc FA = c . Vc = b Vb c Karena Vb = Vu + Vc Vu = Vb . Balon akan naik jika gaya ke atas FAwtot (berat total) sehingga : . Balon udara diisi dengan gas yang lebih ringan dari udara misalnya : H2.g. = b.g. Sebuah balon udara dapat naik disebabkan adanya gaya ke atas yang dilakukan oleh udara. Maka berlaku FA = w c. Vc . g Benda terapung yang tepat diam diberlakukan keseimbangan benda yang mana resultan gaya pada benda sama dengan nol.Vu Vc FA = Gaya ke atas yang dialami oleh bagian benda yang tercelup di dalam zat cair. Balon Udara. He sehingga terjadi peristiwa seolah-olah terapung. Vu = Volume benda yang berada dipermukaan zat cair.Vc.

berapakah volume benda itu? 6. massanya 77 gram. Jika berat jenis air adalah 1 grf/cm3. Berapakah gaya tekan ke atas yang diderita benda? 2. g . sedangkan tinggi benda yang tidak tercelup adalah 2 cm. Suatu benda dicelupkan dalam zat cair yang massa jenisnya 1 gr/cm3. Sepotong logam beratnya di udara 4 N. Vbalon dan wtot = wbalon + wgas + wbeban wgas = gas . Tinggi benda tersebut adalah 20 cm. hitunglah berat jenis gabus! 5.5 N bila dibenamkan dalam zat cair. berapa massa jenis benda tersebut? 4. Berat aluminium itu tinggal 450 N bila dibenamkan dalam minyak tanah Berapa massa jenis minyak tanah? 3. Sebuah benda terapung di atas minyak yang mempunyai massa jenis 0.F = FA .75 g/cm3 jika berat besi 472 N? .3 kg/m3 = Berat (N) = Volume (m3) Kerja Kelompok Kerjakan soal-soal berikut bersama kelompokmu! 1.Wtot Dimana FA = ud . Sepotong gabus terapung di atas air dengan ¼ bagian terendam. Batang besi dalam air berat semunya 372 N.9 g/cm 3. Sebuah silinder aluminium pejal mempunyai massa jenis 2700 kg/m3. Vbalon Dengan Keterangan : FA F = Gaya ke atas (N) = Gaya naik (N) gas = Massa jenis gas pengisi balon (kg/m3) ud w V = Massa jenis udara = 1. tetapi beratnya tinggal 2. ternyata mendapat gaya ke atas sebesar 40 dyne. g . Berapa berat semu besi tersebut dalam cairan yang densitasnya 0. Bila massa jenis benda dua kali berat jenis air.

Tentukan berat beban yang dapat diangkut! . Sepotong besi massanya 450 gram. Sebatang emas (massa jenisnya 19. massa jenis aseton 0. Sebuah kubus dari gabus dibebani dengan sepotong logam sehingga melayang dalam aseton.25 g/cm3) diikatkan pada timbal sehingga gabungan benda melayang di dalam air.3825 N dan di air 0. massa jenis gabus 0. Berapa bagian es terletak di permukaan air? 16.6 g/cm3 terapung di dalam air. Patung tersebut terbuat dari logam (massa jenisnya 21 g/cm 3). Jika bagian kayu yang ada di atas permukaan air 0. Mula-mula dibenamkan ke dalam bejana kemudian dilepas sehingga naik ke permukaan gliserin (massa jenisnya 1. hitung massa jenis asam belerang! 8.9 g/cm3) terapung pada air laut (massa jenisnya 1. Tentukan massa jenis besi! 10.25 g/cm3) dan ternyata 200 cm3 dari kayu tersebut berada di permukaan gliserin. Sebuah benda mempunyai berat 100 N di udara dan 60 N di minyak (massa jenisnya 0.8 g/cm3).09 gr/dm3) berat perlengkapannya 100 N. Berapa berat timbal ( massa jenisnya 11.03 g/cm3). gaya ke atas setelah benda setimbang d. mengalami gaya naik 2200 N. Berisi H2 ( massa jenis 0. Beratnya di udara 0. Berapa besar rongga tersebut ? 12. Hitung massa jenis benda tersebut! 9. Massa jenis es 917 kg/m3.8 dm3. massa jenis logam 8. Suatu gelas beratnya 25 N di udara.8 g/cm3. dan 7 N di dalam asam belerang.8 g/cm3). gaya ke atas kayu pada saat masih berada seluruhnya dalam gliserin b. Rusuk kubus! 18. Jika es yang timbul di permukaan air laut 7. Sebuah kubus dari kayu (massa jenisnya 0.3 g/cm3) dicurigai mempunyai rongga. Sebongkah es (massa jenisnya 0. Sebatang kayu yang massa jenisnya 0.3622 N. Sebuah balon udara volumenya 400 m3. Tentukan volume rongga patung tersebut. Sebuah patung berongga mempunyai berat 210 N dan jika ditimbang di dalam air beratnya 190 N. Hitunglah volume es! 15. Tentukan : a. Tentukan gaya ke atas dan berat total balon (g = 10 m/det2). gaya naik c. 15 N di air. tentukan volume kayu seluruhnya! 17.7. 50 gram gabus (massa jenisnya 0. 19.24 g/cm 3.8 g/cm3. Tentukan rusuk kubus! 14. di dalam air massanya berkurang menjadi 390 gram. Jika massa logam 77 gram.3 g/cm3)? 13.2 m3. (g = 10 m/det2)! 11. Sebuah balon udara bervolume 20 m3.

Hanya saja untuk itu secara teknis diperlukan kelereng dari bahan yang amat ringan. misalnya dari aluminium. Sebuah balon udara mengalami gaya naik 2450 N. Percobaan Kelereng Jatuh Pada dasarnya penentuan  dengan menggunakan rumus Stokes sangatlah sederhana. g = = Fs 6rv Akan tetapi sebenarnya pada kelereng juga bekerja gaya ke atas Archimedes sebesar berat cairan yang dipindahkan. gaya gesekan itu diberikan oleh apa yang disebut rumus Stokes: Fs = 6  r  v Dimana r adalah jari-jari benda. misalnya dengan jari.jari sekitar 1 cm saja. Sewaktu kelereng dijatuhkan ke dalam bejana kaca yang berisi cairan yang hendak ditentukan koefisien viskositasnya. yaitu sebesar: FA = c g V = c g Fs FA 4  r3 3 w . v adalah kecepatan jatuh dalam fluida. Pada dasarnya hambatan gerakan benda di dalam fluida itu disebabkan oleh gaya gesekan antara bagian fluida yang melekat ke permukaan benda dengan bagian fluida di sebelahnya di mana gaya gesekan itu sebanding dengan koefisien viskositas () fluida. 7. makin cepat gerakannya.20. makin besar gaya gesekannya sehingga akhirnya gaya berat itu tepat seimbang dengan gaya gesekan dan jatuhnya kelerengpun dengan kecepatan tetap sebesar v sehingga berlaku persamaan: w m. Tetapi sesuai dengan rumus Stokes. Hukum Stokes Gaya gesekan antara permukaan benda padat dengan fluida di mana benda itu bergerak akan sebanding dengan kecepatan relatif gerak benda ini terhadap fluida. Tentukan gaya ke atas dan diameter balon udara tersebut. Berat total balon 4050 N. serta berukuran kecil. kelereng akan semakin cepat jatuhnya. Menurut Stokes. oleh gaya beratnya.

4  r3 3 dengan b adalah massa jenis bahan pembuat kelereng. kecepatan jatuh v sewaktu kecepatan itu tetap. η 9 Jadi dengan mengukur jari-jari kelereng r. g –  r3 c g = 6  r  v 3 3 4 . r3 b. r3 g (b – c) = 6  r  v 3 2 2 r g (b – c) = 3  v 3  = ρ  ρc 2 2 r g ( b ) 9 v . dan diketahuinya b . dimana rumus ini disebut kecepatan terminal atau kecepatan jatuh. Sedangkan persamaan kecepatannya adalah sebagai berikut. Dengan menuliskan: m = b V = b . Fluida Dinamik . disebut persamaan viskositas fluida. dapatlah dihitung koefisien viskositas cairan  di dalam bejana itu. persamaan tersebut dapat ditulis menjadi: w = Fs + FA w  FA =Fs 4 4 . v = 2 2 ρb  ρc r g( ) . atau sebaliknya dapat dihitung kecepatan jatuhnya B. c dan g.dengan V adalah volum kelereng dan c adalah massa jenis cairan.

Aliran fluida adalah aliran stasioner. yaitu kecepatan dan arah gerak partikel fluida yang melalui suatu titik tertentu tetap. Persamaan Kontinuitas Perhatikan fluida yang mengalir dalam sebuah pipa yang mempunyai ukuran penampang berbeda.s maka persamaan debit menjadi : Q = maka Q = A . A1 v1 v2 A2 Gambar: Aliran fluida dalam pipa . Jadi partikel yang datang kemudian di satu titik akan mengikuti jejak partikel-partikel lain yang lewat terdahulu. v 2. Fluida dianggap tidak kompresibel 2. maka yang dimaksud dengan debit fluida adalah volume fluida yang mengalir persatuan waktu melalui suatu pipa dengan luas penampang A dan dengan kecepatan v. misalnya v meter per detik. 1. Q= V t A. Debit Fluida mengalir dengan kecepatan tertentu. Dianggap bergerak tanpa gesekan walaupun ada gerakan materi (tidak mempunyai kekentalan) 3. Penampang tabung alir berpenampang A.Tiga hal yang mendasar untuk menyederhanakan pembahasan fluida dinamik yaitu : 1.s s dan v = t t Karena V = A.

massa di A1 . yaitu A1.Pipa terletak mendatar dengan ukuran simetris. Apabila t sangat kecil. sehingga luas penampang di a dan b boleh dianggap sama.A1v1 ∆t A1v1 = = = massa di A2 . Partikel fluida yang semula di A1 setelah t berada di A2. demikian pula partikel yang semula di c berpindah di d. sehingga luas penampang di c dan di d dapat dianggap sama. Banyaknya fluida yang masuk ke tabung alir dalam waktu t detik adalah : . Perhatikan tabung alir a-c di bawah ini. V2 A2 c a A1 v1 d h2 b h1 Gambar : Pipa alir Partikel – partikel yang semula di a. Karena t kecil dan alirannya stasioner maka banyaknya fluida yang mengalir di tiap tempat dalam waktu yang sama harus sama pula. dalam waktu t detik berpindah di b. A2 = penampang lintang di c. yaitu A2. Banyaknya fluida yang mengalir di A1 sama dengan banyaknya fluida yang mengalir di A2 karena mengikuti kekekalam massa. v2 = kecepatan alir fluida di c. v1 = kecepatan alir fluida di a. Demikian pula jarak c-d sangat kecil. A1 adalah penampang lintang tabung alir di a.A2v2 ∆t A2v2 Bagaimana dengan pipa yang memiliki penampang berbeda dan terletak pada ketinggian yang berbeda. maka jarak a-b sangat kecil.

v12) + mg (h2 – h1) ½ m v22 .v1 = A2. Jumlah ini tentulah sama dengan jumlah fluida yang masuk ke tabung alir sehingga : .A1.A1. t dan dalam waktu yang sama sejumlah fluida meninggalkan tabung alir sebanyak . Kecepatannya berubah dari v1 menjadi v2.v2 Jadi : Persamaan tersebut dinamakan persamaan Kontinuitas A.v1. = m maka selama waktu t massa sebanyak m ini dianggap telah berpindah dari A1 ke A2.t. Oleh karena itu elemen massa m telah mengalami tambahan energi sebesar : E = = = Ek + Ep ½ m (v22 .v1.A2.v2 = konstan Bila A1v1. walaupun A dan v masing-masing berbeda dai tempat yang satu ke tempat yang lain.½ m v12 + mgh2 – mgh1 Pahami ini sebagai akibat adanya gaya dorong di A1 dari zat cair yang ada di sebelah kiri dengan arah ke kanan. t.A2. t = .v1 = A2. Walaupun ada juga gaya penghambat dari sebelah kanan A2.v yang merupakan debit fluida sepanjang tabung alir selalu konstan (tetap sama nilainya).v2. Bila ketinggiannya juga berubah dari h1 menjadi h2. t A1. Maka disimpulkan : Q = A1. Kerja total dari gaya-gaya ini adalah : W W atau W = = = F1s1  F2s2 p1A1 v1t – p2A2 v2t p1 p  A1 v1t  2  A2 v2 t ρ ρ W = p1 p m 2 m ρ ρ .v2..

sedangkan penampang di c mendapat gaya dari fluida dikanannya sebesar p2A2. maka gaya yang dilakukan terhadap penampang di a adalah p1A1. Dalam waktu t detik dapat dianggap bahwa fluida di penampang a tergeser sejauh v1 t dan fluida di penampang c tergeser sejauh v2 t ke kanan. di mana p2 adalah tekanan terhadap penampang di c ke kiri. dari fluida di sebelah kirinya.p2A2v2 t Jadi usaha total yang dilakukan gaya-gaya tersebut besarnya : Wtot = (p1 A1 v1 . Hukum Bernoulli Hukum Bernoulli merupakan persamaan pokok fluida dinamik dengan arus streamline.W = m (p1  p2) ρ 2. Jika tekanan p1 ke kanan pada penampang A1. kecepatan alir dan tinggi tempat dalam satu garis lurus. Di sini berlaku hubungan antara tekanan. Hubungan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : Perhatikan gambar tabung alir a-c pada gambar pipa alir.p2 A2 v2) t W W = = p1A1 v1t – p2 A2 v2t p1 p  A1 v1t  2  A2 v2 t ρ ρ p1 p m 2 m ρ ρ W = Dalam waktu t detik fluida dalam tabung alir a-b bergeser ke c-d dan mendapat tambahan energi sebesar : Em = Ek + Ep Em = ( ½ m v22 – ½ m v12) + (mgh2 – mgh1) . Jadi usaha yang dilakukan terhadap a adalah : p1A1v1 t sedangkan usaha yang dilakukan pada c sebesar : .

d) Pipa pitot e) Tower air 3.= ½ m (v22 – v12) + mg (h2 – h1) Dari kekekalan energi yaitu perubahan energi mekanik adalah sama dengan usaha. Viskositas (Kekentalan) . Contoh penggunaan Hukum Bernoulli : a) Semprotan b) Sayap pesawat terbang c) Venturi meter = alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair. Em = W ½ m v22 – ½ m v12 + mgh2 – mgh1 = p1 p m 2 m ρ ρ (suku-suku persamaan ini memperlihatkan dimensi usaha) Apabila setiap ruas dibagi dengan m kemudian dikalikan dengan  akan diperoleh persamaan: ½ v22 – ½ v12 + g h2 –g h1 = p1 p  2 ρ ρ p2 + ½ v22 + g h2 ρ p1 + ½  v12 +  g h1 = p1 + ½ v12 + g h1 ρ = p2 + ½  v22 +  g h2 (suku-suku persamaan di atazs memperlihatkan dimensi tekanan) atau p + ½  v2 +  g h = Konstan Persamaa tersebut dikenal sebagai hukum Bernoulli.

Semprotan Persamaan Bernoulli diterapkan pada prinsip semprotan obat pembasmi nyamuk yang cair. . F=A V L F  A = gaya gesek antara dua lapisan zat cair yang mengalir = angka kekentalan = viskositas = luas permukaan = kecepatan mengalir sepanjang L V L = FL Av Satuan dalam sistem cgs = dynecm dynedet = = poise 2 cm cm2 cm det Newton det ik m2 Dalam sistem MKS =   Satuan viskositas dinamis Satuan viskositas kinetis  = = poise :  = stokes : η ρ = SAE (Society of Automotic Enginers)  Satuan dalam teknik 4.Viskositas / kekentalan dapat dibayangkan sebagai gesekan antara satu bagian dengan bagian yang lain dalam fluida.

Sehingga persamaan bernoulli menjadi: p1 + ½  v12 +  g h1 0 +  g h1 g h1 g (h1  h2) g h = p2 + ½  v22 +  g h2 = = = = ½  v22 +  g h2 ½ v22 + g h2 ½ v22 ½ v22 Cairan obat nyamuk naik setinggi h daan akan tersemprot oleh pengaruh kecepatan v2. Gaya Angkat Sayap Pesawat Terbang . sedangkan udara bergerak dengan kecepatan v2 karena didorong oleh pengisap. Tekanan p1 sama dengan p2 yaitu tekanan udara luar. V2 v1 Obat nyamuk cair mula-mula diam sehingga v1 = 0. 5.Gambar: Semprotan obat nyamuk Perhatikan skema semprotan berikut ini.

Bentuk ini menyebabkan kecepatan aliran udara di bagian atas lebih besar daripada di bagian bawah (v2 > v1). Beda gaya pada bagian bawah dan bagian atas (F1 – F2) menghasilkan gaya angkat pada pesawat terbang.v12 = p2 + ½ . Dari persamaan Bernoulli kita dapatkan : p1 + ½ .v22 p1 – p2 = ½ .v12 +  g h1 = p2 + ½ . Jadi.½ . Dan persamaan di atas dapat ditulis : p1 + ½ .v12 p1 – p2 = ½ (v22 – v12) Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa v2 > v1 kita dapatkan p1 > p2 untuk luas penampang sayap F1 = p1 A dan F2 = p2 A dan kita dapatkan bahwa F1 > F2.v22 .v22 +  g h2 Ketinggian kedua sayap dapat dianggap sama (h1 = h2). gaya angkat pesawat terbang dirumuskan sebagai : F1 – F2 = ½  A(v22 – v12) . sehingga  g h1 =  g h2.Pembahasan gaya angkat pada sayap pesawat terbang dengan menggunakan persamaan Bernoulli dianggap bentuk sayap pesawat terbang sedemikian rupa sehingga garis arus aliran udara yang melalui sayap adalah tetap (streamline) p1 v1 v2 p2 Penampang sayap pesawat terbang mempunyai bagian belakang yang lebih tajam dan sisi bagian yang atas lebih melengkung daripada sisi bagian bawahnya.

Venturimeter Tanpa Manometer Air dengan massa memasuki jenis  mengalir P1 A1 v1 v2 P2 A2  pipa dengan pipa berpenampang besar kecepatan v1 menuju kecil berpenampang dengan kecepatan v2 dimana v2  v1. p1 + ½  v12 +  g h1 p1 + ½  v12 p1  p2 ∆p gh gh = p2 + ½  v22 +  g h2 = = = = = p2 + ½  v22 ½  v22  ½  v12 ½  (v22  v12) ½  (v22  v12) ½ (v22  v12) . Venturimeter dibagi dua macam yaitu venturimeter tanpa manometer dan venturimeter dengan manometer. a. Dalam hal ini berlaku h1 = h2 sehingga  g h1 =  g h2. Venturimeter Venturimeter adalah alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair. Terjadi perbedaan ketinggian air (h) pada kedua pipa vertikal. Dengan memasukkan venturimeter ke dalam aliran fluida kecepatan aliran fluida dapat dihitung menggunakan persamaan Bernoulli berdasarkan selisih ketinggian air atau selisih ketinggian raksa.Dengan  = massa jenis udara (kg/m3) 6. Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut.

Venturimeter dengan Manometer v1 P1 v2 P2  r Air dengan massa jenis  mengalir memasuki pipa berpenampang besar dengan kecepatan v1 menuju pipa berpenampang kecil dengan kecepatan v2 dimana v2  v1. maka v1 dapat dihitung.v2 untuk mendapatkan hubungan antara v2 dan v1. p1 + ½  v12 +  g h1 p1 + ½  v12 p1  p2 ∆P (r  ) g h = p2 + ½  v22 +  g h2 = = = = p2 + ½  v22 ½  v22  ½  v12 ½  (v22  v12) ½  (v22  v12) Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A1. Terjadi perbedaan . Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut. Pipa pitot dilengkapi dengan manometer yang salah satu kakinya diletakkan sedemikian sehingga tegak lurus aliran fluida sehingga v2 = 0. Biasanya pipa ini dipakai untuk mengukur laju fluida berbentuk gas.v1 = A2. b. Pipa pitot Pipa pitot dipakai untuk mengukur kecepatan aliran fluida dalam pipa.Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A1. 7.v1 = A2. maka v1 dapat dihitung. Dalam hal ini berlaku h1 = h2 sehingga  g h1 =  g h2.v2 untuk mendapatkan hubungan antara v2 dan v1. Terjadi perbedaan ketinggian (h) raksa dengan massa jenis r pada kedua pipa manometer.

Dalam hal ini berlaku h1 = h2 sehingga  g h1 =  g h2. Persamaan Bernoulli deterapkan sebagai berikut. Tower Air Sebuah bak penampungan air sebagi tower dengan kran air yang dapat memancarkan air melalui sebuah lubang baik di dasar maupun di ketinggian tertentu dapat di selesaikan kecepatan pancaran air dari lubang (v2) .ketinggian (h) raksa dengan massa jenis r pada kedua pipa manometer. p1 + ½  v12 +  g h1 p1 + ½  v12 p1 + ½  v12 ½  v12 Kecepatan aliran fluida sebagai berikut. = p2 + ½  v22 +  g h2 = = = p2 p1 + r g h r g h v1 = 2ρ r gh ρ 7.

p1 + ½  v12 +  g h1 0 +  g h1 g h1 g h1  g h2 ½ v22 ½ v22 v2 = p2 + ½  v22 +  g h2 = = = = = = ½  v22 +  g h2 ½ v22 + g h2 ½ v22 g (h1  h2) gh 2gh Persamaan ini tidak lain adalah rumus gerak jatuh bebas. Sedangkan jarak jatuhnya fluida diukur dari titik proyeksi lubang air dihitung menggunakan persamaan gerak lurus beraturan. Selisih ketinggian air di permukaan (h1) dengan air di dasar (h2) = h. p1 = p2 = tekanan udara luar. Persamaan Bernoulli sebagai berikut. t sedangkan waktu jatuh fluida h = ½ g t2 Contoh: 1. Berapa jauh air yang keluar dari tangki mengenai tanah ? .v1 1 2 X Kecepatan air di permukaan (v1) sama dengan nol karena diam tidak mengalir. Sebuah tangki terbuka berisi air setinggi H. Pada jarak h dari permukaan air dibuat suatu lubang kecil. X = v2 . sehingga air memancar dari lubang itu.

Air mengalir melalui sebuah pipa yang berbentuk corong. Letak pusat lubang pipa yang kecil lebih rendah 60 cm daripada pusat lubang yang besar.h) g s= 4 h (H .h) g s Gerak beraturan arahmendatar: s=v t = 2g h 2 (H . sedangkan tekanannya pada lubang yang besar 77. g (H – h) ½ v22 = g H – g (H – h) ½ v22 = g (H – H +h) v2 = h H 2g h Gerak jatuh bebas: h = ½ g t2 t= 2 (H . Dan garis tengah lubang corong dimana air itu keluar 15 cm. Berapakah tekanannya pada lubang yang kecil ? Penyelesaian: .Penyelesaian: Persamaan Bernoulli: p1 + ½  v12 +  g H = p2 + ½  v22 +  g (H – h)  g H = ½  v22 +  g (H – h) ½  v22 =  g H . Jika cepat aliran air dalam pipa itu 140 liter/det. Garis tengah lubang corong dimana air itu masuk 30 cm.5 cm Hg.h) 2.

5)2 793 v1 = 198 cm/det p1 + ½  v12 +  g h1 = p2 + ½  v22 +  g h2 p2 = p1 + ½  v12 +  g h1 – ½  v22 .5)2 v2 v2 = P2 = .5 cm (h1 – h2) = 60 cm p1 = 77.5) 2 A1 v1 = A2 v2  (15)2 V1 =  (7..? 140000 = 793 cm/det  (7. Q2 = 140 lt/det Jawab: Q2 = A2 v2 140 =  (7. g h2 p2 = p1 + ½  (v12 – v22) +  g (h1 – h2) = 77...5 cm Hg.A1 v1 h2 A2 v 2 h1 r1 = 15 cm r2 = 7.5 + ½ (1982 – 7932) + 980 (60) .

p2 = 59,9 cm Hg 3. Dalam tangki tertutup terdapat air setinggi 1 m. Udara di atas air mempunyai tekanan lebih besar 8000 Newton Dan di B 20 cm2. a) Berapa flux ( liter ) air keluar di B ?

m2

daripada tekanan udara luar. Pipa di A mempunyai luas 20 cm2.

det

b) Berapa tinggi air dalam pipa terbuka ?

C P1 1m A h B

Penyelesaian: a. p1 H AA AB vA = 8000 N/m2 + Bar =1m = 20 cm2 = 0,002 m2 = 10 cm2 = 0,001 m2 =0

Aliran dari C ke B:

pA + ½  vA2 +  g h = pB + ½  vB2 +  g hB (8000 + Bar) + ½ 1000 0 + 1000 0 1 = Bar + ½ 1000 vB2 +1000 10 0 8000 + Bar + 10000 = Bar + 500 vB2 18000 = 500 vB2 vB =

36

vB = 6 m/det QB = AB vB QB = 0,001. 6 = 0,006 lt/s. b. Aliran dari A ke B: AA vA = AB vB 0,002 vA = 0,001 6 vA = 3 m/det

pA + ½  vA2 + A g hA = pB + ½  vB2 +  g hB Bar + ½ 1000 32 + 1000 10 hA = Bar + ½ 1000 62 + 1000 10 0 hA = 1,35 m

4. Air menyemprot keluar dari sebuah lubang pada dinding sisi sebuah tangki. Lubang tersebut berbentuk lingkaran yang bergaris tengah 2 cm dan berada 3 m di bawah permukaan air. Jika luas penampang lubang itu 0,6 , berapa liter air akan mengalir tiap menit ?

3m

Penyelesaian: D h  v = 2 cm = 300 cm = 0,6  cm2 = = Q

2g h
2 980 300 = 76,68 cm/det

= 76,68 0,6  = 46,73 10-3 lt/det = 276  10-3 lt/mnt

5. Sebuah venturimeter, tabung yang besar mempunyai penampang lintang 10 dm3. Dan tabung yang kecil berpenampang lintang 5 dm3. Selisih tekanan kedua tabung itu 38 cmHg. Berapakah cepat aliran zat cair yang diukur ?

P1 A1

P2 A2

Penyelesaian: A1 A2 = 10 dm2 = 5 dm2

p1 – p2 = 39 cm Hg v1 =...?

Persamaan Bernoulli: p1 +  gh1 + ½  v12 = p2 +  gh2 + ½  v22 h1 = h2 p1 – p2 = ½  (v22 – v12) Persamaan kontinuitas: A1 v1 = A2 v2 v2 = A1 v1 A2 Substitusi: 2 A1 2 p1 – p2 = ½  ( 2 v1 – v12) A2 p1 – p2 = ½  v12 ( 2 A1 . besarnya adalah ph =  g h .3 v1 = 5 cm/det Rangkuman 1. Tekanan adalah gaya tiap satuan luas penampang. dirumuskan p = F A 2.3 = 5.1) A2 2 38 = ½ 1 v12 ( 76 = v12 3 v1 = 1000 2 .1) 500 2 25. Tekanan hidrostatis yaitu tekanan pada kedalaman tertentu zat cair yang tidak mengalir.

Persamaan kontinuitas adalah A1.wc 11. dirumuskan : Fh = ph . h .v1 = A2. Hukum Bernoulli adalah sebagai berikut: p1 + ½  v12 +  g h1 atau p + ½  v2 +  g h = = p2 + ½  v22 +  g h2 Konstan Soal-soal Ulangan 8 Soal. Pipa U dapat digunakan untuk menghitung massa jenis suatu zat cair 7. alat pengangkat mobil. A =  . Hukum Archimedes menyatakan bahwa suatu benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan mendesak zat cair seberat benda yang dicelupkan 9. Persamaan viskositas fluida  = 2 2 ρb  ρc r g( ). g .soal Pilihan Ganda Pilihlah salah satu jawaban yang benar! . Gaya Hidrostatika. g 10. V 5.v2 15. A =  . 9 v 2 2 ρb  ρc r g( ). Hukum bejana berhubungan menyatakan bahwa tinggi permukaan zat cair sama rata kecuali terdapat pipa kapiler atau diisi dengan zat cair yang berbeda jenisnya 6.3. Vb . alat pengepres biji-bijian dan sebagainya 8. g . Alat-alat yang bekerja berdasarkan hukum Pascal misalnya. Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya FA = c . Hukum Pascal berbunyi tekanan yang diderita oleh zat cair akan diteruskan oleh zat cair itu ke segala arah dengan sama besarnya F1  F2 A1 A2 4. Gaya tekan keatas sebesar selisih berat benda di udara dengan berat benda di dalam zat cair itu : FA = wu . η 9 13. Gaya gesekan fluida dikenal sebagai rumus Stokes: Fs = 6  r  v 12. Persamaan kecepatan terminal adalah sebagai berikut: v = 14. dongkrak hidrolik.

masing dengan luas 200 mm2 dan 100 mm2.pelan di atas permukaan bensin.. Jarum terapung dalam bensin dan tepat akan tenggelam. a.92 gr/cm3.48 N/m. ½ m/det c. masing. 4 m/det 4. dengan diameter penampang kecil adalah setengah dari diameter penampang besar..14 dan g = 10 m/det2. 2. maka kecepatan arus di penampang kecil adalah. a.. Sudut kontak antara air raksa dengan pipa adalah 143º (sin 37 = 0.. 1. 1. 24 m/det b. sedangkan air mengalir dari penampang besar ke penampang kecil dengan tekanan 2 x 105 N/m2 dan laju 3 m/det...1. 3/7 mm b..00 cm d.. maka radius jarum adalah. Sebuah pipa silindris yang lurus mempunyai dua macam penampang. 5/7 mm d. maka turunnya air raksa dalam pipa kapiler dihitung dari permukaan zat cair dalam bejana (g = 10 m/det2) adalah. 4/7 mm c. sedangkan air di dalamnya mengalir dari penampang besar ke penampang kecil.27 cm c. Pipa tersebut diletakkan secara horisontal. Apabila kecepatan arus di penampang besar adalah 2 m/det.. Se4buah pipa silindris yang lurus mempunyai dua maca penampang.. Ambil  = 3. 12 m/det . 3. pipa tersebut diletakkan secara horisontal. 1 m/det d. a. Bila tegangan muka zat cair adalah 0. Sebatang jarum yang panjangnya 10 cm diletakkan pelan.0314 N/m. Maka laju air dalam penampang kecil adalah. a.6). 2 m/det e. 6/7 mm e. Massa jenis jarum  = 3. Sebuah pipa kapiler berdiameter 2/3 mm dimasukkan tegak lurus ke dalam bejana yang berisi air raksa (massa jenis = 13.20 cm b...00 cm 3.62 gr/cm3). ¼ m/det b.27 cm e. 2. 1 mm 2. tegangan muka bensin pada suhu tersebut =  = 0.

maka tekanan air dalam penampang kecil adalah. seperti ditunjukkan oleh gambar berikut. Dalam sebuah tangki air terdapat sebuah lubang pada jarak h di bawah permukaan air dalam tangki... maka jarak R mencapai maksimum bila. gh a h g 2g h H h b 2 h g g h R e. d. h = ½ H d.h) 2h (H . 7.5 m/det e. a.. 1. Kecepatan air memancar keluar dari titik b adalah.500 x 105 N/m2 c.h) 8..h) 2H (H . a. 2 b. Analog dengan soal nomor 4. e.c. H (H .. a. 3. 2. h = ¾ H e.. 2 Analog dengan soal nomor 6.. h = H . h = ¼ H b.000 x 105 N/m2 6. a... 2 c. h = 3/8 H c. 1. 1. 2. c.75 m/det 5. d.h) 2g (H .h) h (H . maka jarak R sama dengan. Analog dengan soal nomor 6. 0.675 x 105 N/m2 d.750 x 105 N/m2 e. b...325 x 105 N/m2 b.. 6 m/det d.

Tinggi permukaan air 1.5 m detik-1 . Sebuah lubang dengan luas penampang 5 cm2 dibuat di dasar tangki.8 m dari tanah terdapat lubang kebocoran. (g = 10 m detik-2) a. 12.. 20 liter b. 40 liter c. Pada ketinggian 0. Sebuah tangki berisi air diletakkan di tanah.8 m. 9 m detik-1 e. 80 liter e. 3 m detik-1 c. 8 m detik-1 d. 60 liter d.9.. 0. Berapa massa air per menit yang mula-mula akan keluar dari lubang itu? a..45 m detik-1 b. Sebuah tangki air terbuka memiliki kedalaman 0.25 m dari tanah. sehingga air mengalir dari lubang tersebut dengan kecepatan. 120 liter 10.

Manometer = alat pengukur tekanan dalam ruang tertutup. Pipa kapiler = pipa dengan pembuluh berdiameter sangat kecil. Meniskus cembung = permukaan fluida dengan sudut kontak  90º Meniskus cekung = permukaan fluida dengan sudut kontak  90º Neraca torsi = alat untuk menentukan tegangan permukaan. Tekanan hidrostatik = tekanan yang ditimbulkan zat cair pada kedalaman tertentu. Fluida = zat alir yang berupa zat cair dan zat gas. Viskositas = kekentalan fluida. Koefisien viskositas = derajad kekentalan suatu fluida. Gejala kapilaritas = gaya dorong pada pembuluh kapiler. Venturimeter = alat untuk menentukan kecepatan aliran fluida. . Fluida statik = fluida yang tidak mengalir. Fluida ideal = fluida yang memiliki ciri-ciri istimewa dan hanya ada di angan-angan tidak dalam kenyataan. Fluida dinamik = fluida yang mengalir. Kohesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel tang sejenis.Glosarium                   Adhesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel yang tidak sejenis. Arus streamline = arus lengkung tak bersudut. Fluida sejati fluida yang ada dalam kenyataan.

Benda tenggelam maka : FA < W c . Vb . g < c < b dipindahkan Selisih antara w dan FA disebut Berat Semu (wc) wc = w . Vb . b c W = Rapat massa benda = Rapat massa zat cair = Berat benda di udara FA Vb Vc = Gaya ke atas = Volume benda = Volume zat cair yang wc = Berat semu (berat benda di dalam zat cair). Benda melayang di dalam zat cair berarti benda tersebut dalam keadaan setimbang. g < b .FA 2) Benda melayang di dalam zat cair. Dimana. FA w .

= Volume benda yang berada dipermukaan zat cair. g = Gaya ke atas yang dialami oleh bagian benda yang tercelup di dalam zat cair. setelah dilepas. gabus tersebut akan naik ke permukaan zat cair (terapung) karena : FA > w c . g > b . Vb . g > c >b Selisih antara w dan FA disebut gaya naik (Fn). Misalkan sepotong gabus ditahan pada dasar bejana berisi zat cair. Vb . Vc . g = b ..w Benda terapung tentunya dalam keadaan setimbang.) = w1 + w2 + w3 + w4 +…. V u . Vb . Vb .c . sehingga berlaku : FA = W Vu Vc F A  c . g = b . Fn = FA . 3) Benda terapung di dalam zat cair. g  c = b Pada 2 benda atau lebih yang melayang dalam zat cair akan berlaku : (FA)tot = wtot  c g (V1+V2+V3+V4+…. Vb ..

g.Vc. Balon udara diisi dengan gas yang lebih ringan dari udara misalnya : H2.Vb. Vbalon dan wtot = wbalon + wgas + wbeban . g Benda terapung yang tepat diam diberlakukan keseimbangan benda yang mana resultan gaya pada benda sama dengan nol.Wtot Dimana FA = ud . Maka berlaku ρ c. g .g. V b = Vu + Vc  FA = c . Vc = FA = w ρb Vb ρc Karena Vb = Vu + Vc Vu = Vb . Vc . He sehingga terjadi peristiwa seolah-olah terapung. Sebuah balon udara dapat naik disebabkan adanya gaya ke atas yang dilakukan oleh udara.Vc Vu = (1 )Vb ρb ρc 4) Hukum Archimedes Untuk Gas. = ρ b.V c = Volume benda yang tercelup di dalam zat cair. Balon Udara. Balon akan naik jika gaya ke atas FA>wtot (berat total) sehingga : F = FA .

wgas = gas . tetapi beratnya tinggal 2. dan 7 N di dalam asam belerang. Sepotong logam beratnya di udara 4 N. g . hitung massa jenis asam belerang! 8.8 g/cm3). 15 N di air. Hitung massa jenis benda tersebut! 9. Berat aluminium itu tinggal 450 N bila dibenamkan dalam minyak tanah Berapa massa jenis minyak tanah? 3. Vbalon Dengan Keterangan : FA F g as = Gaya ke atas (N) = Gaya naik (N) = Massa jenis gas pengisi balon (kg/m3) = Massa jenis udara = 1. Suatu benda dicelupkan dalam zat cair yang massa jenisnya 1 gr/cm 3. Berapa berat semu besi tersebut dalam cairan yang densitasnya 0. Sepotong gabus terapung di atas air dengan ¼ bagian terendam. berapakah volume benda itu? 6. Jika berat jenis air adalah 1 grf/cm3. Berapakah gaya tekan ke atas yang diderita benda? 2. hitunglah berat jenis gabus! 5. Sebuah silinder aluminium pejal mempunyai massa jenis 2700 kg/m 3.5 N bila dibenamkan dalam zat cair. di dalam air massanya berkurang menjadi 390 gram. Batang besi dalam air berat semunya 372 N.3 kg/m3 = Berat (N) = Volume (m3) u d w V Kerja Kelompok Kerjakan soal-soal berikut bersama kelompokmu! 1. Tinggi benda tersebut adalah 20 cm. Sebuah benda mempunyai berat 100 N di udara dan 60 N di minyak (massa jenisnya 0. Tentukan massa jenis besi! .9 g/cm3. ternyata mendapat gaya ke atas sebesar 40 dyne. berapa massa jenis benda tersebut? 4.75 g/cm3 jika berat besi 472 N? 7. Sebuah benda terapung di atas minyak yang mempunyai massa jenis 0. Suatu gelas beratnya 25 N di udara. Bila massa jenis benda dua kali berat jenis air. sedangkan tinggi benda yang tidak tercelup adalah 2 cm. massanya 77 gram. Sepotong besi massanya 450 gram.

Berapa besar rongga tersebut ? 12.Sebatang emas (massa jenisnya 19.3825 N dan di air 0.Sebatang kayu yang massa jenisnya 0. massa jenis gabus 0. Mula-mula dibenamkan ke dalam bejana kemudian dilepas sehingga naik ke permukaan gliserin (massa jenisnya 1. Sebuah balon udara volumenya 400 m3. massa jenis aseton 0.Sebuah patung berongga mempunyai berat 210 N dan jika ditimbang di dalam air beratnya 190 N. Jika bagian kayu yang ada di atas permukaan air 0. Tentukan : a.8 g/cm3).3 g/cm3)? 13.8 g/cm3. Beratnya di udara 0. gaya ke atas setelah benda setimbang d.Sebongkah es (massa jenisnya 0.50 gram gabus (massa jenisnya 0. Tentukan rusuk kubus! 14.3 g/cm3) dicurigai mempunyai rongga.8 dm3.25 g/cm3) diikatkan pada timbal sehingga gabungan benda melayang di dalam air. Hitunglah volume es! 15.03 g/cm3).25 g/cm3) dan ternyata 200 cm3 dari kayu tersebut berada di permukaan gliserin.6 g/cm3 terapung di dalam air. Patung tersebut terbuat dari logam (massa jenisnya 21 g/cm3).24 g/cm3. (g = 10 m/det2)! 11.10. tentukan volume kayu seluruhnya! 17.Sebuah kubus dari gabus dibebani dengan sepotong logam sehingga melayang dalam aseton. Jika es yang timbul di permukaan air laut 7.09 gr/dm3) berat perlengkapannya 100 N. 2.3622 N.2 m3. Tentukan gaya ke atas dan berat total balon (g = 10 m/det2). gaya naik c. Sebuah balon udara bervolume 20 m3. Berapa berat timbal ( massa jenisnya 11. Tentukan berat beban yang dapat diangkut! . Berapa bagian es terletak di permukaan air? 16.8 g/cm3. Berisi H2 ( massa jenis 0.Massa jenis es 917 kg/m3. Tentukan volume rongga patung tersebut. massa jenis logam 8.Sebuah kubus dari kayu (massa jenisnya 0. Rusuk kubus! 1. mengalami gaya naik 2200 N. Jika massa logam 77 gram. gaya ke atas kayu pada saat masih berada seluruhnya dalam gliserin b.9 g/cm3) terapung pada air laut (massa jenisnya 1.

Menurut Stokes. 7. gaya gesekan itu diberikan oleh apa yang disebut rumus Stokes: Fs = 6 π r η v Dimana r adalah jari-jari benda. v adalah kecepatan jatuh dalam fluida. misalnya dengan jari. Percobaan Kelereng Jatuh Pada dasarnya penentuan η dengan menggunakan rumus Stokes sangatlah sederhana. makin besar gaya gesekannya sehingga akhirnya gaya berat itu tepat seimbang dengan gaya gesekan dan jatuhnya kelerengpun dengan kecepatan tetap sebesar v sehingga berlaku persamaan: w m. Berat total balon 4050 N. Tetapi sesuai dengan rumus Stokes. oleh gaya beratnya. Hanya saja untuk itu secara teknis diperlukan kelereng dari bahan yang amat ringan. Pada dasarnya hambatan gerakan benda di dalam fluida itu disebabkan oleh gaya gesekan antara bagian fluida yang melekat ke permukaan benda dengan bagian fluida di sebelahnya di mana gaya gesekan itu sebanding dengan koefisien viskositas (η ) fluida.3. makin cepat gerakannya. g Fs w A = = Fs 6π rη v . Sewaktu kelereng dijatuhkan ke dalam bejana kaca yang berisi cairan yang hendak ditentukan koefisien viskositasnya. kelereng akan semakin cepat jatuhnya. serta berukuran kecil. Sebuah balon udara mengalami gaya naik 2450 N. Tentukan gaya ke atas dan diameter balon udara tersebut.jari sekitar 1 cm saja. Hukum Stokes Gaya gesekan antara permukaan benda padat dengan fluida di mana benda itu bergerak akan sebanding dengan kecepatan relatif gerak benda ini terhadap fluida. misalnya dari aluminium.

π r3 ρ b.Akan tetapi sebenarnya pada kelereng juga bekerja gaya ke atas Archimedes sebesar berat cairan yang dipindahkan. disebut persamaan viskositas fluida. g – π r3 ρ c g = 6 π r η v 4 3 . yaitu sebesar: FA = ρ c gV=ρ c g π r3 4 3 dengan V adalah volum kelereng dan ρ Dengan menuliskan: m=ρ b c adalah massa jenis cairan. V=ρ b .π r3 g (ρ b 4 3 – ρ c) = 6 π r η v 4 3 r2 g (ρ b – ρ c) = 3 η v 2 3 η = r2 g ( ) . Sedangkan 2 9 ρ b − ρc v persamaan kecepatannya adalah sebagai berikut. . persamaan tersebut dapat ditulis menjadi: w = Fs + FA w − FA =Fs . π r3 4 3 dengan ρ b adalah massa jenis bahan pembuat kelereng.

Penampang tabung alir berpenampang A. 1.ρ c dan g. dapatlah dihitung koefisien viskositas cairan η di dalam bejana itu. dimana rumus ini disebut kecepatan terminal atau 2 9 kecepatan jatuh. Aliran fluida adalah aliran stasioner. yaitu kecepatan dan arah gerak partikel fluida yang melalui suatu titik tertentu tetap. atau sebaliknya dapat dihitung kecepatan jatuhnya B. ρ b − ρc η Jadi dengan mengukur jari-jari kelereng r. Q= V t . kecepatan jatuh v sewaktu kecepatan itu tetap. Debit Fluida mengalir dengan kecepatan tertentu. dan diketahuinya ρ b . Dianggap bergerak tanpa gesekan walaupun ada gerakan materi (tidak mempunyai kekentalan) 3. maka yang dimaksud dengan debit fluida adalah volume fluida yang mengalir persatuan waktu melalui suatu pipa dengan luas penampang A dan dengan kecepatan v. Jadi partikel yang datang kemudian di satu titik akan mengikuti jejak partikel-partikel lain yang lewat terdahulu. Fluida dianggap tidak kompresibel 2. misalnya v meter per detik.v = r2 g ( ) . Fluida Dinamik Tiga hal yang mendasar untuk menyederhanakan pembahasan fluida dinamik yaitu : 1.

v 2.s t s t maka Q = A . Persamaan Kontinuitas Perhatikan fluida yang mengalir dalam sebuah pipa yang mempunyai ukuran penampang berbeda.Karena V = A. .s maka persamaan debit menjadi : Q = dan v= A.

v2 A1 Gambar: Aliran fluida dalam pipa A1 2 .

A1 adalah penampang lintang tabung alir di a. Partikel fluida yang semula di A1 setelah ∆ t berada di A2.A2v2 ∆t A2v2 dan alirannya stasioner maka banyaknya fluida yang mengalir di tiap tempat dalam waktu yang sama Bagaimana dengan pipa yang memiliki penampang berbeda dan terletak pada ketinggian yang berbeda.Pipa terletak mendatar dengan ukuran simetris.A1v1 ∆t A1v1 = = = massa di A2 ρ . Karena ∆ t kecil harus sama pula. massa di A1 ρ . Perhatikan tabung alir a-c di bawah ini. Banyaknya fluida yang mengalir di A1 sama dengan banyaknya fluida yang mengalir di A2 karena mengikuti kekekalam massa. h22 A11 V v1 2 d b c a Gambar : Pipa alir .

v1 = A2. sehingga luas penampang di a dan b boleh dianggap sama.v2.A1.A1. ∆ t = ρ . Jumlah ini tentulah sama dengan jumlah fluida yang masuk ke tabung alir sehingga : ρ .v yang merupakan debit fluida sepanjang tabung alir selalu konstan (tetap sama nilainya).A2. yaitu A 1.A2 = penampang lintang di c. v 2 = kecepatan alir fluida di c. Maka disimpulkan : Q = A1. ∆ t. Partikel – partikel yang semula di a.v1 = A2. ∆ t dan dalam waktu yang sama sejumlah fluida meninggalkan tabung alir sebanyak ρ .v1.v2. demikian pula partikel yang semula di c berpindah di d. Apabila ∆ t sangat kecil.v2 Jadi : Persamaan tersebut dinamakan persamaan Kontinuitas A. Banyaknya fluida yang masuk ke tabung alir dalam waktu ∆ t detik adalah : ρ ∆ ρ ∆ ρ . sehingga luas penampang di c dan di d dapat dianggap sama. dalam waktu ∆ t detik berpindah di b. Demikian pula jarak c-d sangat kecil. maka jarak a-b sangat kecil. yaitu A2.v1.v2 = konstan . v 1 = kecepatan alir fluida di a. walaupun A dan v masing-masing berbeda dai tempat yang satu ke tempat yang lain.A2. ∆ t A1.

½ m v12 + mgh2 – mgh1 Pahami ini sebagai akibat adanya gaya dorong di A1 dari zat cair yang ada di sebelah kiri dengan arah ke kanan. Di sini berlaku hubungan antara tekanan. Kerja total dari gaya-gaya ini adalah : W W atau W = = = F1s1 − F2s2 p1A1 v1∆ t – p2A2 v2∆ t ρ A 1 v1 ∆ t − ρ A2 v2 ∆ t p1 ρ W = m− m p2 ρ p1 ρ W = p2 ρ (p1 − p2) m ρ 2. Walaupun ada juga gaya penghambat dari sebelah kanan A2.v12) + mg (h2 – h1) ½ m v22 . Oleh karena itu elemen massa m telah mengalami tambahan energi sebesar : ∆ E = = = ∆ Ek + ∆ Ep ½ m (v22 . Hukum Bernoulli Hukum Bernoulli merupakan persamaan pokok fluida dinamik dengan arus streamline. Kecepatannya berubah dari v1 menjadi v2. Bila ketinggiannya juga berubah dari h1 menjadi h2.ρ = m maka selama waktu ∆ t massa sebanyak m ini dianggap telah berpindah dari A1 ke A2. Hubungan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : .Bila A1v1.∆ t. kecepatan alir dan tinggi tempat dalam satu garis lurus.

Jadi usaha yang dilakukan terhadap a adalah : p1A1v1 ∆ t sedangkan usaha yang dilakukan pada c sebesar : . Em = W . Jika tekanan p 1 ke kanan pada penampang A1.p2 A2 v2) ∆ t p1A1 v1∆ t – p2 A2 v2∆ t ρ A 1 v1 ∆ t − ρ A2 v2 ∆ t p1 ρ W = m− m p2 ρ p1 ρ p2 ρ Dalam waktu ∆ t detik fluida dalam tabung alir a-b bergeser ke c-d dan mendapat tambahan energi sebesar : Em = ∆ Ek + ∆ Ep Em = ( ½ m v22 – ½ m v12) + (mgh2 – mgh1) = ½ m (v22 – v12) + mg (h2 – h1) Dari kekekalan energi yaitu perubahan energi mekanik adalah sama dengan usaha. Dalam waktu ∆ t detik dapat dianggap bahwa fluida di penampang a tergeser sejauh v1 ∆ t dan fluida di penampang c tergeser sejauh v2 ∆ t ke kanan. sedangkan penampang di c mendapat gaya dari fluida dikanannya sebesar p2A2. dari fluida di sebelah kirinya.Perhatikan gambar tabung alir a-c pada gambar pipa alir. maka gaya yang dilakukan terhadap penampang di a adalah p1A1. di mana p2 adalah tekanan terhadap penampang di c ke kiri.p2A2v2 ∆ t Jadi usaha total yang dilakukan gaya-gaya tersebut besarnya : Wtot W W = = = (p1 A1 v1 .

Viskositas (Kekentalan) Viskositas / kekentalan dapat dibayangkan sebagai gesekan antara satu bagian dengan bagian yang lain dalam fluida. Contoh penggunaan Hukum Bernoulli : a) Semprotan b) Sayap pesawat terbang c) Venturi meter = alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair. d) Pipa pitot e) Tower air 3.½ m v22 – ½ m v12 + mgh2 – mgh1 = m− m p1 ρ p2 ρ (suku-suku persamaan ini memperlihatkan dimensi usaha) Apabila setiap ruas dibagi dengan m kemudian dikalikan dengan ρ diperoleh persamaan: ½ v22 – ½ v12 + g h2 –g h1 = − akan p1 ρ + ½ v22 + g h2 = p2 ρ + ½ v1 2 + g h 1 p2 ρ p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 p1 ρ = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 (suku-suku persamaan di atazs memperlihatkan dimensi tekanan) atau p + ½ ρ v2 + ρ g h = Konstan Persamaa tersebut dikenal sebagai hukum Bernoulli. .

.F=η A V L F η A = gaya gesek antara dua lapisan zat cair yang mengalir = angka kekentalan = viskositas = luas permukaan = kecepatan mengalir sepanjang L V L η = FL Av Satuan dalam sistem cgs = = = poise dynecm cm2 cm det Dalam sistem MKS = dynedet cm2 Newton det ik m2 • • Satuan viskositas dinamis ν = = poise :ν :η Satuan viskositas kinetis = stokes η ρ • Satuan dalam teknik = SAE (Society of Automotic Enginers) 4. Semprotan Persamaan Bernoulli diterapkan pada prinsip semprotan obat pembasmi nyamuk yang cair.

Gambar: Semprotan obat nyamuk Perhatikan skema semprotan berikut ini. .

V2 .

5. Tekanan p1 sama dengan p2 yaitu tekanan udara luar. sedangkan udara bergerak dengan kecepatan v2 karena didorong oleh pengisap. Sehingga persamaan bernoulli menjadi: p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 0 + ρ g h1 g h1 g (h1 − h2) g h = = = = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 ½ ρ v22 + ρ g h2 ½ v22 + g h2 ½ v22 ½ v22 Cairan obat nyamuk naik setinggi h daan akan tersemprot oleh pengaruh kecepatan v2.v1 Obat nyamuk cair mula-mula diam sehingga v1 = 0. Gaya Angkat Sayap Pesawat Terbang p1 v2 .

Dan persamaan di atas dapat ditulis : ρ ρ ρ ρ ρ p1 + ½ ρ . Bentuk ini menyebabkan kecepatan aliran udara di bagian atas lebih besar daripada di bagian bawah (v2 > v1). Jadi. Dari persamaan Bernoulli kita dapatkan : ρ ρ ρ ρ p1 + ½ ρ . gaya angkat pesawat terbang dirumuskan sebagai : .v22 .v12 + ρ g h1 = p2 + ½ ρ .v22 p1 – p2 = ½ ρ .Pembahasan gaya angkat pada sayap pesawat terbang dengan menggunakan persamaan Bernoulli dianggap bentuk sayap pesawat terbang sedemikian rupa sehingga garis arus aliran udara yang melalui sayap adalah tetap (streamline) Penampang sayap pesawat terbang mempunyai bagian belakang yang lebih tajam dan sisi bagian yang atas lebih melengkung daripada sisi bagian bawahnya.v12 = p2 + ½ ρ .½ ρ .v12 Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa v 2 > v1 kita dapatkan p1 > p2 untuk luas penampang sayap F1 = p1 A dan F2 = p2 A dan kita dapatkan bahwa F1 > F2. Beda gaya pada bagian bawah dan bagian atas (F 1 – F2) menghasilkan gaya angkat pada pesawat terbang. sehingga ρ g h1 = ρ g h2.v22 + ρ g h2 Ketinggian kedua sayap dapat dianggap sama (h1 = h2).

Venturimeter Venturimeter adalah alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan aliran zat cair. Venturimeter dibagi dua macam yaitu venturimeter tanpa manometer dan venturimeter dengan manometer. Dengan memasukkan venturimeter ke dalam aliran fluida kecepatan aliran fluida dapat dihitung menggunakan persamaan Bernoulli berdasarkan selisih ketinggian air atau selisih ketinggian raksa. a.ρ F1 – F2 = ½ ρ A(v22 – v12) Dengan ρ = massa jenis udara (kg/m3) 6. Venturimeter Tanpa Manometer v2 2 P1 A1 .

maka v1 dapat dihitung. p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 p1 + ½ ρ v12 p1 − p2 ∆p ρ gh gh = = = = = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 p2 + ½ ρ v22 ½ ρ v22 − ½ ρ v12 ½ ρ (v22 − v12) ½ ρ (v22 − v12) ½ (v22 − v12) Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A1. . Terjadi perbedaan ketinggian air (h) pada kedua pipa vertikal.v2 untuk mendapatkan hubungan antara v2 dan v1.ρ ρ Air dengan massa jenis ρ mengalir memasuki pipa berpenampang besar dengan kecepatan v1 menuju pipa berpenampang kecil dengan kecepatan v2 dimana v2 > v1. Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut. Dalam hal ini berlaku h1 = h2 sehingga ρ g h1 = ρ g h2.v1 = A2.

Venturimeter dengan Manometer v ρ r2 v1 P1 P2 .b.

Berlaku persamaan Bernoulli sebagai berikut. maka v1 dapat dihitung. Terjadi perbedaan ketinggian (h) raksa dengan massa jenis ρ r pada kedua pipa manometer. Biasanya pipa ini dipakai untuk mengukur laju fluida berbentuk gas. 7.v1 = A2.ρ ρ Air dengan massa jenis ρ mengalir memasuki pipa berpenampang besar dengan kecepatan v1 menuju pipa berpenampang kecil dengan kecepatan v2 dimana v2 > v1. Pipa pitot Pipa pitot dipakai untuk mengukur kecepatan aliran fluida dalam pipa. p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 p1 + ½ ρ v12 p1 − p2 ∆P (ρ r − ρ ) g h = = = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 p2 + ½ ρ v22 r ½ ρ v22 − ½ ρ v12 ½ ρ (v22 − v12) = ½ ρ (v22 − v12) Dengan menggunakan persamaan kontinuitas A1. Pipa pitot dilengkapi dengan manometer yang salah satu kakinya diletakkan sedemikian sehingga tegak lurus aliran fluida sehingga v2 = 0. p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 p1 + ½ ρ v12 p1 + ½ ρ v12 = = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 p2 p1 + ρ r gh . Persamaan Bernoulli deterapkan sebagai berikut. Dalam hal ini berlaku h 1 = h2 sehingga ρ g h1 = ρ g h2. Dalam hal ini berlaku h 1 = h2 sehingga ρ g h1 = ρ g h2. Terjadi perbedaan ketinggian (h) raksa dengan massa jenis ρ pada kedua pipa manometer.v2 untuk mendapatkan hubungan antara v2 dan v1.

Tower Air Sebuah bak penampungan air sebagi tower dengan kran air yang dapat memancarkan air melalui sebuah lubang baik di dasar maupun di ketinggian tertentu dapat di selesaikan kecepatan pancaran air dari lubang (v2) .½ ρ v12 = ρ r gh Kecepatan aliran fluida sebagai berikut. v1 = 2ρ r gh ρ 7.

X v 1 21 .

X = v2 . Selisih ketinggian air di permukaan (h1) dengan air di dasar (h2) = h. t sedangkan waktu jatuh fluida h = ½ g t2 Contoh: . Persamaan Bernoulli sebagai berikut. p1 = p2 = tekanan udara luar.Kecepatan air di permukaan (v1) sama dengan nol karena diam tidak mengalir. Sedangkan jarak jatuhnya fluida diukur dari titik proyeksi lubang air dihitung menggunakan persamaan gerak lurus beraturan. p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 0 + ρ g h1 g h1 g h1 − g h2 ½ v22 ½ v22 v2 = = = = = = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 ½ ρ v22 + ρ g h2 ½ v22 + g h2 ½ v22 g (h1 − h2) gh 2gh Persamaan ini tidak lain adalah rumus gerak jatuh bebas.

1. Pada jarak h dari permukaan air dibuat suatu lubang kecil. sehingga air memancar dari lubang itu. Sebuah tangki terbuka berisi air setinggi H.ρ g (H – h) h Hs . Berapa jauh air yang keluar dari tangki mengenai tanah ? Penyelesaian: Persamaan Bernoulli: p1 + ½ ρ v12 + ρ g H = p2 + ½ ρ v22 + ρ g (H – h) ρ g H = ½ ρ v22 + ρ g (H – h) ½ ρ v22 = ρ g H .

½ v22 = g H – g (H – h) ½ v22 = g (H – H +h) v2 = 2gh Gerak jatuh bebas: h = ½ g t2 t= 2 (H . Berapakah tekanannya pada lubang yang kecil ? Penyelesaian: .5 cm Hg.h) g Gerak beraturan arahmendatar: s=v t = 2gh 2 (H . Dan garis tengah lubang corong dimana air itu keluar 15 cm. Garis tengah lubang corong dimana air itu masuk 30 cm.h) g s= 4 h (H . Air mengalir melalui sebuah pipa yang berbentuk corong. sedangkan tekanannya pada lubang yang besar 77. Jika cepat aliran air dalam pipa itu 140 liter/det.h) 2. Letak pusat lubang pipa yang kecil lebih rendah 60 cm daripada pusat lubang yang besar.

A2 h11v2 A 2 v1 r1 = 15 cm .

ρ g h2 p2 = p1 + ½ ρ (v12 – v22) + ρ g (h1 – h2) = 77. Pipa di A mempunyai luas 20 cm2.5 cm Hg..5)2 v2 v2 = = 793 cm/det P2 = .5)2 A1 v1 = A2 v2 π (15)2 V1 = π (7. a) Berapa flux ( ) air keluar di B ? liter det . Dan di B 20 cm2.r2 = 7.. Q2 = 140 lt/det Jawab: Q2 = A2 v2 140 = π (7.5 cm (h1 – h2) = 60 cm p1 = 77.5 + ½ (1982 – 7932) + 980 (60) p2 = 59.9 cm Hg 3. Dalam tangki tertutup terdapat air setinggi 1 m.? 140000 π (7.5)2 793 v1 = 198 cm/det p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 p2 = p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 – ½ ρ v22 .. Udara di atas air mempunyai tekanan lebih besar 8000 daripada tekanan udara Newton m2 luar.

001 m2 =0 Aliran dari C ke B: pA + ½ ρ vA2 + ρ g h = pB + ½ ρ vB2 + ρ g hB .002 m2 = 10 cm2 = 0. p1 H AA AB vA = 8000 N/m2 + Bar =1m = 20 cm2 = 0.C A B h P1 1 m Penyelesaian: a.

Aliran dari A ke B: AA vA = AB vB 0. b.35 m 1. Jika luas penampang lubang itu 0.(8000 + Bar) + ½ 1000 0 + 1000 0 1 = Bar + ½ 1000 vB2 +1000 10 0 8000 + Bar + 10000 = Bar + 500 vB2 18000 = 500 vB2 vB = 36 vB = 6 m/det QB = AB vB QB = 0. berapa liter air akan mengalir tiap menit ? . 6 = 0.001 6 vA = 3 m/det pA + ½ ρ vA2 + ρ A g hA = pB + ½ ρ vB2 + ρ g hB Bar + ½ 1000 32 + 1000 10 hA = Bar + ½ 1000 62 + 1000 10 0 hA = 1.006 lt/s. Air menyemprot keluar dari sebuah lubang pada dinding sisi sebuah tangki.6 π .002 vA = 0. Lubang tersebut berbentuk lingkaran yang bergaris tengah 2 cm dan berada 3 m di bawah permukaan air.001.

6 π cm2 .3m Penyelesaian: D h η = 2 cm = 300 cm = 0.

6 π = 46. Dan tabung yang kecil berpenampang lintang 5 dm3.68 0.68 cm/det 2 980 300 Q = 76.v = 2gh = = 76. tabung yang besar mempunyai penampang lintang 10 dm3. Selisih .73 10-3π lt/det = 276 π 10-3 lt/mnt P1 A1 2 2 2. Sebuah venturimeter.

.? Persamaan Bernoulli: p1 + ρ gh1 + ½ ρ v12 = p2 + ρ gh2 + ½ ρ v22 h1 = h2 p1 – p2 = ½ ρ (v22 – v12) Persamaan kontinuitas: A1 v1 = A2 v2 v2 = v1 A1 A2 Substitusi: .tekanan kedua tabung itu 38 cmHg.. Berapakah cepat aliran zat cair yang diukur ? Penyelesaian: A1 A2 = 10 dm2 = 5 dm2 p1 – p2 = 39 cm Hg v1 =.

1) 10002 5002 76 = v12 3 v1 = = 5.1) A A 38 = ½ 1 v12 ( 2 1 2 2 . h .3 25. g . A =  . g . dirumuskan p = F A 2. Tekanan hidrostatis yaitu tekanan pada kedalaman tertentu zat cair yang tidak mengalir.p1 – p2 = ½ ρ ( 2 A1 A2 2 v12 – v12) p 1 – p 2 = ½ ρ v1 2 ( . Gaya Hidrostatika. A =  . V . Hukum Pascal berbunyi tekanan yang diderita oleh zat cair akan diteruskan oleh zat cair itu ke segala arah dengan sama besarnya F1 = F2 A1 A2 4. besarnya adalah ph = ρ g h 3. dirumuskan : F h = ph . Tekanan adalah gaya tiap satuan luas penampang.3 v1 = 5 cm/det Rangkuman 1.

alat pengangkat mobil.Gaya gesekan fluida dikenal sebagai rumus Stokes: Fs = 6 π r η v 12.Persamaan kontinuitas adalah A1.Hukum Bernoulli adalah sebagai berikut: p1 + ½ ρ v12 + ρ g h1 atau p + ½ ρ v2 + ρ g h = = p2 + ½ ρ v22 + ρ g h2 Konstan Soal-soal Ulangan 8 . Hukum Archimedes menyatakan bahwa suatu benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan mendesak zat cair seberat benda yang dicelupkan 9.wc r2 g ( ). alat pengepres biji-bijian dan sebagainya 8. Hukum bejana berhubungan menyatakan bahwa tinggi permukaan zat cair sama rata kecuali terdapat pipa kapiler atau diisi dengan zat cair yang berbeda jenisnya 6. dongkrak hidrolik.5. g 10.v2 15.Persamaan viskositas fluida η = 2 9 ρ b − ρc v = r2 g ( 13.Gaya tekan keatas sebesar selisih berat benda di udara dengan berat benda di dalam zat cair itu : F A = w u . 11. Alat-alat yang bekerja berdasarkan hukum Pascal misalnya.v1 = A2.Persamaan kecepatan terminal adalah sebagai berikut: v 2 9 ). Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya FA = c . Pipa U dapat digunakan untuk menghitung massa jenis suatu zat cair 7. ρ b − ρc η 14. Vb .

a..92 gr/cm3. 4/7 mm c.. ½ m/det c.0314 N/m. Apabila kecepatan arus di penampang besar adalah 2 m/det. Jarum terapung dalam bensin dan tepat akan tenggelam.6).00 cm d.. ¼ m/det b. Sebatang jarum yang panjangnya 10 cm diletakkan pelan.soal Pilihan Ganda Pilihlah salah satu jawaban yang benar! 1.14 dan g = 10 m/det2. 6/7 mm e. 2. 1.27 cm e.. Sebuah pipa kapiler berdiameter 2/3 mm dimasukkan tegak lurus ke dalam bejana yang berisi air raksa (massa jenis = 13.00 cm 3.. 1 m/det d. a. Sebuah pipa silindris yang lurus mempunyai dua macam penampang.62 gr/cm 3). Ambil π = 3. 1.pelan di atas permukaan bensin. 4 m/det = 0.48 N/m.Soal... 3. Massa jenis jarum ρ = 3. Bila tegangan muka zat cair adalah 0. Sudut kontak antara air raksa dengan pipa adalah 143º (sin 37 = 0. masing. 3/7 mm b.27 cm c.masing dengan luas 200 mm2 dan 100 mm2.20 cm b.. 5/7 mm d. pipa tersebut diletakkan secara horisontal. 2. maka turunnya air raksa dalam pipa kapiler dihitung dari permukaan zat cair dalam bejana (g = 10 m/det2) adalah. 2 m/det e. maka radius jarum adalah. maka kecepatan arus di penampang kecil adalah.. . 1 mm 2. tegangan muka bensin pada suhu tersebut = γ a. sedangkan air di dalamnya mengalir dari penampang besar ke penampang kecil.

1.325 x 105 N/m2 b.5 m/det e. . a.. Dalam sebuah tangki air terdapat sebuah lubang pada jarak h di bawah permukaan air dalam tangki. 1. 1. seperti ditunjukkan oleh gambar berikut.. 12 m/det c. Analog dengan soal nomor 4. 0. sedangkan air mengalir dari penampang besar ke penampang kecil dengan tekanan 2 x 105 N/m2 dan laju 3 m/det.. Se4buah pipa silindris yang lurus mempunyai dua maca penampang.. dengan diameter penampang kecil adalah setengah dari diameter penampang besar.. 6 m/det d. Maka laju air dalam penampang kecil adalah.675 x 105 N/m2 d. 2.. 2.500 x 105 N/m2 c. 24 m/det b. Kecepatan air memancar keluar dari titik b adalah.4.750 x 105 N/m2 e.. Pipa tersebut diletakkan secara horisontal.000 x 105 N/m2 b a H hR 6. a. 3..75 m/det 5. maka tekanan air dalam penampang kecil adalah..

h = H . 2g (H . Analog dengan soal nomor 6. h g c. 2 h (H . 2h (H .h) 8.h) b. 2 e.h) d. h g 2 7.. gh b. 2gh d. maka jarak R mencapai maksimum bila.h) e. a. g h Analog dengan soal nomor 6. h = ½ H d. maka jarak R sama dengan. h = ¼ H b. h = 3/8 H c.. h = ¾ H e. a..... 2 H (H .h) c. 2H (H .a.

Berapa massa air per menit yang mula-mula akan keluar dari lubang itu? a. 60 liter d. Tinggi permukaan air 1. 40 liter c. 0.8 m. 3 m detik-1 c..9.45 m detik-1 b.. Sebuah lubang dengan luas penampang 5 cm2 dibuat di dasar tangki. 8 m detik-1 d. 20 liter b..8 m dari tanah terdapat lubang kebocoran.25 m dari tanah. Sebuah tangki berisi air diletakkan di tanah.5 m detik-1 . Sebuah tangki air terbuka memiliki kedalaman 0. 120 liter 10. 9 m detik-1 e. 80 liter e. Pada ketinggian 0. 12. sehingga air mengalir dari lubang tersebut dengan kecepatan. (g = 10 m detik-2) a.

Fluida sejati fluida yang ada dalam kenyataan. Fluida statik = fluida yang tidak mengalir. Koefisien viskositas = derajad kekentalan suatu fluida. Arus streamline = arus lengkung tak bersudut.Glosarium • • • • • • • • • • • • • • • • • • Adhesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel yang tidak sejenis. Tekanan hidrostatik = tekanan yang ditimbulkan zat cair pada kedalaman tertentu. Venturimeter = alat untuk menentukan kecepatan aliran fluida. Kohesi = gaya tarik menarik antara partikel-partikel tang sejenis. . Pipa kapiler = pipa dengan pembuluh berdiameter sangat kecil. Fluida dinamik = fluida yang mengalir. Manometer = alat pengukur tekanan dalam ruang tertutup. Meniskus cembung = permukaan fluida dengan sudut kontak > 90º Meniskus cekung = permukaan fluida dengan sudut kontak < 90º Neraca torsi = alat untuk menentukan tegangan permukaan. Fluida = zat alir yang berupa zat cair dan zat gas. Gejala kapilaritas = gaya dorong pada pembuluh kapiler. Viskositas = kekentalan fluida. Fluida ideal = fluida yang memiliki ciri-ciri istimewa dan hanya ada di angan-angan tidak dalam kenyataan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->