P. 1
Definisi, Konsep, dan Teori Gerakan Sosial Politik

Definisi, Konsep, dan Teori Gerakan Sosial Politik

|Views: 6,332|Likes:
Published by meyrzashrie
Penjelasan singkat tentang awal mata kuliah Gerakan Sosial Politik.
Penjelasan singkat tentang awal mata kuliah Gerakan Sosial Politik.

More info:

Published by: meyrzashrie on Oct 17, 2011
Copyright:Traditional Copyright: All rights reserved

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/09/2015

pdf

text

original

Meyrza Ashrie Tristyana 070913042

1. Apa yang dimaksud dengan definisi dan konsep dari gerakan sosial politik?

Gerakan sosial dan politik (gersospol) merupakan aspek dinamis dari kehidupan politik. Karena itu gersospol sering terjadi di dalam bentuk masyarakat apa pun, utamanya masyarakat sedang mengalami perubahan sosio-ekonomi, budaya, dan politik. Gersospol dengan demikian menjadi salah satu kurikulum penting dari ilmu politik. Gersospol pada dasarnya merupakan bagian dari studi sosial tentang collective behavior. Studi mengenai perilaku kolektif adalah suatu cabang dari ilmu sosial yang berkait dengan bentuk-bentuk aksi kelompok, dimana tingkat kelembagaannya rendah. Di dalam studi perilaku kolektif dikenal beberapa beberapa bentuk perilaku kolektif: panic, crazes, crowds, dan social movement. Masing-masing bentuk perilaku kolektif itu mempunyai substansi yang berbeda-beda. Crowds merupakan perilaku kolektif dengan tingkat kelembagaannya lebih rendah daripada social movement daripada panic dan crazes. Tingkat kelembagaan crowds berada pada kadar antara panics-crazes dan social movements. Panics dan Crazes adalah perilaku kolektif yang tingkat kelembagaannya paling rendah. Perilaku sosial ini hanyalah reaksi dari suatu peristiwa sosial tertentu. Misalnya munculnya format panics dan crazes tatkala melihat ada rumah terbakar. Perilaku sosial ini tidak mengenal pola kepemimpinan, pola panic dan crazesnya tidak lama, hanya berfungsi ekspresif sosial belaka (kebingungan atau ketakutan atau keresahan), bersifat spontan, dan tidak terorganisir dengan baik. Sedangkan social movements bentuk kepemimpinannya kuat, berlangsung lama, seringkali berfungsi sebagai instrumen (untuk suatu pemecahan sosial secara kolektif), kadar perencanaannya relatif tinggi, dan terorganisir dengan baik. Bahkan konsep gersospol dari kelompok Revisionis gersospol merupakan pemecahan problem sosial secara kolektif, rasional, terencana, dan terorganisir dengan baik.

Berikut ini beberapa konsep gerakan sosial politik: Menurut Rudolf Haberle, gerakan sosial mengandung pengertian gerakan bersama, yaitu suatu bentuk kekacauan di antara manusia, kegelisahan, serta usaha bersama untuk

mencapai tujuan yang divisualisasikan, khususnya suatu usaha untuk merubah dalam kelembagaan sosial tertentu. Blumer menyatakan pergerakan sosial ditandai dengan kondisi yang penuh kegelisahan karena perasaan ketidakpuasan terhadap kehidupan sehari-hari dan adanya keinginan serta harapan untuk dapat meraih tatanan kehidupan yang lebih baru dilakukan secara bersama-sama. David. F Aberle menyatakan suatu usaha yang terorganisir oleh sekelompok manusia untuk menimbulkan perubahan dihadapan tekanan manusia lainnya. Hal ini dibedakan dari usaha-usaha individu secara murni serta dibedakan pula dari aksi kerumunan. Gerakan yang sedemikian ini diklasifikasikan menurut jumlah perubahan (total atau parsial) serta menurut tempat perubahan tertentu (pada sistem individu atau pada sistem supra individual tertentu) Landsberger menganggap gerakan sosial sebagai suatu reaksi kolektif terhadap kedudukan dan keadaan yang rendah. Landsberger menjelaskan gerakan petani dengan 4 dimensi: 1. tingkat adanya kesadaran bersama tentang nasib yang dialami. 2. tingkat dimana aksi itu bersifat kolektif baik dalam lingkup orang yang terlibat 3. tingkat koordinasi dan organisasi aksi (sampai kepada titik yang tinggi ketika itu organisasi dengan cara yang kompleks). 4. lingkup dimana aksi itu bersifat instrumental: dirancang untuk mencapai sasaran diluar aksi itu sendiri; dan kadar ekspresinya: dilaksanakan karena gratifikasi yang terkandung di dalam aksi itu sendiri. 5. tingkat dimana reaksi itu didasarkan secara eksklusif atas kerendahan status sosial, ekonomi dan politik, berlawanan dengan reaksi dimana isu lain memainkan peranan yang murni dan merdeka. James Scott menjelaskan gerakan sosial dan politik sebagai bentuk gerakan perlawanan petani, yaitu bentuk perlawanan (resistence) penduduk desa dari kelas yang lebih rendah (dalam hal sewa, pajak, penghormatan) yang dikenakan pada kelas itu oleh kelaskelas yang lebih atas. Scott sendiri menjelaskan gerakan sosial dan politik sebagai perlawanan yang sesungguhnya bersifat:

-

terorganisir, sistematis dan kooperatif berprinsip atau tanpa pamrih mempunyai akibat-akibat revolusioner mengandung gagasan atau tujuan yang meniadakan dasar dari dominasi itu sendiri.

Sebaliknya, „tanda-tanda kegiatan‟ yang bersifat insidental atau epifenomenal adalah: a. tidak terorganiosasi, tidak sistematis dan individual b. bersifat untung-untungan dan „berpamrih‟ (nafsu akan kemudahan) c. tidak mempunyai akibat-akibat revolusioner d. dalam maksud dan logikanya mengandung arti penyesuaian dengan sistem dominasi yang ada Wilson menjelaskan gerakan sosial ditandai 5 karakteristik sebagai berikut: 1. Social movement are organized collectivity (kelompok yang teratur, terdapat pembagian kerja dan pembedaan hirarkhi hak serta tanggung jawab di antara para partisipan). 2. Social movement are large in potential scope. Banyak gerakan sosial yang keanggotaannya bersifat kecil, tetapi kemudian berkembang (memiliki potensi) menjadi besar untuk menambah jumlah keanggotaannya menjadi lebih besar. 3. Social movement are un-institutionalized means to achieve their objectives. Gersospol mrpkn sarana yang tidak terlembaga untuk mencapai suatu tujuan. Dan dalam hal ini upaya pergerakan sosial cenderung mengunakan cara nonkonvensional agar suara mereka didengarkan dan menekan pihak yang berwenang untuk melakukan tujuan (perubahan). 4. Social movement are not necessarly limited to achiever on the self interested objectives of their members. Gerakan sosial tidak memiliki tujuan yang terbatas, dan bukan untuk kepentingan sekelompok orang tertentu dengan tujuan perbaikan pokok dalam masyarakat. 5. Social movement are conscious, purposive attempts to bring about change. Bisa saja gerakan sosial timbul dari aksi kolektif yang tanpa perencanaan, tetapi bisa dari kebetulan semata-mata. Ritzer menjelaskan 5 karakteristik gerakan sosial dan politik:

1. Suatu gerakan sosial melibatkan sebagian besar individu yang berusaha memprotes suatu keadaan, yang memiliki persyaratan dasar suatu organisasi. 2. Suatu gerakan sosial harus memilik scope yang relatif luas. Gerakan tersebut mungkin berawal dari scope yang kecil, tetapi akhirnya harus mampu mempengaruhi sebagian besar warga masyarakat. 3. Ketiga, gerakan sosial reformatif. Gerakan ini berusaha melakukan perubahan pada seluruh masyarakat. 4. Keempat, gerakan sosial revolusioner, yaitu gerakan yang bertujuan melakukan transformasi secara mendasar yang meliputi segenap anggota masyarakat. Gerakan semacam ini kadangkala muncul dengan rencana yang spesifik tetapi terkadang pula muncul pada harapan-harapan utopis. Tetapi, terlepas apakah mempunyai rencana kokrit atau tidak, gerakan ini pada intinya menolak lembaga-lembaga sosial yang ada dan memaksakan alternatif yang betul-betul berbeda.

2. Apa saja teori-teori gerakan sosial politik itu yang anda kenal?

A. Teori Contagion Menurut Mark N. Hagopian pada umumnya teori gersospol dikembangkan melalui pemikiran Gustave Le Bon, seorang siolog Perancis. Le Bon telah mengembangkan konsep gersospol melalui teori penularan crowds (contagion theory). Menurut Le Bon, masyarakat sebenarnya identitas kepribadiannya ditekan pada derajat paling rendah ketika mereka berada dalam situasi crowd (kerumunan). Bagi Le Bon, sebenarnya identitas personal itu rendah pada saat berada dalam situasi kerumunan. Penularan crowd bisa menghilangkan semua perbedaan kultural dan pendidikan diantara anggota-angota crowd, mereka direduksi hingga ke common denominator paling rendah. Karena itu kepribadian cenderung direduksi dalam crowd. Akibatnya individu dalam kerumunan cenderung berlaku barbar. Mereka bisa berperilaku irasional dan atas dasar insting. Akibat dari contagion ini adalah berkembangnya suggestibility, dimana kerumunan bisa paling cepat menjalar pada khayalan yang paling absurd: kepercayaan melampoi penalaran. Dalam crowds muncul pemimpin, dalam rangka daya suggestibility, yang bisa memaksakan kehendalnya. Akibat dari penularan adalah apa yang disebut dengan

suggestibility dimana kerumunan menjadikan keyakinan yang sangat kompleks bisa melampoi penalaran. Jika dihubungkan dengan ideology, maka pewaris utama suggestibility adalah seorang kepala, yaitu orang yang dapat menentukan kehendaknya selama kerumunan. Akan tetapi hal itu tidak berarti seorang pemimpin sekaligus sebagai seorang manipulator sinisme. Sebab pada dasarnya pimpinan itu bermula sebagai orang yang berada dalam kerumunan itu sendiri. Pimpinan itu sendiri telah dihipnotis oleh ide pada saat “kenabiannya” telah terjadi. Bahkan menurut Le Bon. Pimpinan dalam crowd direkrut dari deretan orang gelisah yang abnormal, gampang terangsang, gampang emosi,orang yang “setengah gila” dan sedang menjurus “gila”. Muncul kritik terhadap Le Bon. Casper Milquettoast mengeritik Le Bon yang dianggap terlalu reduktif. Le Bon dinilai membawa konsep crowds terlalu psikis. Menurutnya, crowds tidak selalu mengabtraksikan tipikal barbarian. Crowd merupakan

modifikasi dan ekstensi dari perilaku kelompok yang normal. Crowd dipahami sebagai konsep yang lebih terorganisasi, rasional, dan bertujuan. Crowd dianggap sebagai kelompok masyarakat yang sedang menuju ke arah suatu konsensus baru tentang norma tingkah laku. Oleh karena itu, pimpinan gerakanpun tidak selalu merupakan orang “gila” atau kenabinabian. Pimpinannya bisa rasional. Kelompok revisionis, seperti Hans Toch dan Rudolph Heberle, juga memandang gerakan sosial sebenarnya bermula dari fenomena crowd. Namun mereka mempunyai pemahaman yang berbeda dengan Le Bon. Sebab, menurut kelompok revisionis ini, gerakan sosial sering memperlihatkan sebagai aktivitas crowd baik sebagai ledakan yang spontan maupun sebagai taktik yang terencana. Karena itu Hans Toch menganggap konsep gerakan sosial lebih mengarah ke aksi spontan dari sekelompok besar orang (masyarakat) untuk mencapai suatu tujuan tertentu, dimana tujuan itu telah menjadi kesepakatan (atau telah dicita-citakan) oleh para anggota-anggotanya. Secara psikologis gerakan sosial dianggap menggambarkan suatu usaha oleh sejumlah besar orang untuk memecahkan suatu problem secara kolektif. Dalam konteks ini konsep gerakan sosial dianggap sejajar dengan konsep organisasi: rasional, terencana, dan untuk memecahkan problem sosial.

B. Teori Deprivasi Relatif (Relative Deprivation of Theory) Teori Relative Deprivation atau deprivasi relatif (DR) merupakan salah satu teori klasik gerakan sosial dan politik. Dianggap klasik sebab teori ini lebih banyak menjelaskan gejala kolektif dari masyarakat agraris tradisonal. Teori DR banyak dipakai untuk menjelaskan gejala gersospol masyarakat petani, nelayan, dan masyarakat agraria lainnya.

Dalam perkembangannya kemudian teori ini banyak pula dipakai untuk menjelaskan gejala crowd di perkotaan: menjelaskan gerakan buruh, mahasiswa, dan masyarakat lainnya yang sedang mengalami kekecewaan terhadap realita yang ada. Ted Robert Gurr, Denton E. Morrison dan James Davis menganggap tingkah laku agresif (khususnya tingkah laku agresif massa) timbul sebagai akibat adanya frustasi dalam masyarakat. Ketika dalam suatu masyarakat terjadi suatu kesenjangan antara nilai yang diharapkan dengan nilai kapabilitas untuk menggapai harapan tadi maka masyarakat yang bersangkutan akan mengalami kekecewaan dan frustasi. Kondisi ini pada gilirannya akan memunculkan tindakan melawan atau memberontak, semakin besar tingkat kesenjangan yang terjadi, maka semakin besar pula kemungkinan munculnya tindakan melawan dan memberontak tersebut. Dan kesenjangan itu pula yang mengilhami timbulnya aksi-aksi massa. Perasaan deprivasi, dari ketidakpuasan atas situasi seseorang, bergantung apakah yang ingin dimiliki seseorang tersebut atas suatu hal. Deprivasi Relatif (DR) dimaksud tidak hanya terbatas mengenai tujuan yang diberikan kepada seseorang, tetapi juga merasa bahwa dia mempunyai hak untuk mencapai tujuan tersebut, merasa pantas memperolehnya, paling tidak dibawah kondisi tertentu. Kondisi-kondisi demikianlah yang oleh Denton E. Morrison dinamakan sebagai investment. Investment mendorong bagi timbulnya suatu legitimate expectation yang dapat dicapai atau diberikan melalui status atau peranan tertentu. Karenanya Denton berkeyakinan bahwa muncul dan tumbuhnya suatu gerakan sosial diakibatkan karena adanya pengelompokan dari orang-orang yang sedang mengalami DR. gerakan sosial bukan muncul dari orang hina dina, yang tidak berdaya sama sekali, akan tetapi tumbuh dari kelompok sosial yang relatif “ berpengalaman” yang menginginkan perubahan secara kontinyu. Hal senada dikemukakan oleh Eric Hoffer. Menurutnya orang yang hina dina hanyalah menawarkan pengaruh statis, bukan pengaruh dinamis, sehingga tidak terlihat adanya pengaruh potensial bagi tumbuhnya suatu gerakan sosial politik. Di sisi lain, dengan bahasa yang agak berbeda namun secara substansial sama, James Davis mengemukakan bahwa terjadinya DR adalah karena adanya kesenjangan rasio entara “expected need satisfaction” dan “ actual need satisfaction”, sehingga suatu gerakan sosial atau revolusi biasanya terjadi karena dua kondsi, yakni pertama, adanya harapan dari kepuasan kebutuhan yang selain bertambah, dan kedua, tiba-tiba secara dramatik runtuh sehingga terjadi suatu kepuasan kebutuhan senyatanya. Kesenjangan (gap) yang terjadi dan meluas dari unsur tersebut menghasilkan frustasi umum yang merata yang pada akhirnya menghasilkan secara langsung agresi melawan pemerintah.

Sementara itu David F. Aberle menegaskan bahwa Deprivasi bukanlah suatu yang bersifat obyektif, melainkan terletak pada perbedaan antara apa yang diharapkan dengan aktualisasinya yang kurang menyenangkan. Dia mengelompokkan Deprivasi dalam 4 kelompok, yakni Deprivasi yang berkenaan dengan harta benda, status, tingkah laku, dan kelayakan, dimana masing-masing dibagi lagi ke dalam Deprivasi pribadi dan Deprivasi kelompok. Aberle mengesampingkan apa yang disebut Deprivasi pribadi, karena Deprivasi tersebut dianggapnya tidak terlalu penting bagi timbulnya suatu gerakan sosial jika tidak berdampak sosial secara luas. Berbeda halnya dengan Deprivasi kelompok yang merupakan unsur paling penting dalam suatu gerakan sosial politik. Karenanya, lanjut Aberle, suatu gerakan sosial-politik hanya akan terformatkan dengan menggunakan unsur kelompok deprivasi yang merujuk pada klasifikasi pribadi atau kelompok, dengan dilatarbelakangi unsur waktu (saat ini, akan datang dan masa lampau). Dia mencontohkan misalnya, pada suatu etnis tertentu yang sebelum kahadiran masyarakat asing tertentu begitu disegani dan mempunyai kedudukan terhormat, namun tiba-tiba terdesak setelah sekelompok lain, masyarakat asing, tersebut masuk dan mendominasi. Harapanya untuk berperan lebih besar mulai terdesak sehingga dapat menimbulkan deprivasi kelompok yang bersifat status (dan mungkin ada unsur harta benda atau kekayaannya pula). Sementara itu, Ted Robert Gurr mengklarifikasikan Teori Deprivasi Relatif (DR) ke dalam tiga bagian utama, yakni:    Decremental Deprivation Aspiration Deprivation Progressive Deprivation “Decremental Deprivation” menunjukkan kondisi dalam nilai yang diharapkan yang terdapat di masyarakat dalam keadaan stabil, sementara pada keadaan yang bersamaan, nilai kapabilitas justru mengalami penurunan. Akibatnya kesenjangan yang ditimbulkan dengan menurunnya nilai kapabilitas menurut konsep ini akan menimbulkan perasaan kecewa dan frustasi. Dan perasaan semacam inilah yang pada gilirannya mampu berfungsi sebagai pangkal tolak bagi munculnya tindakan “melawan“ atau “memberontak”. “Aspiration Deprivation” merupakan penjabaran sisi lain dari konsep DR. Aspiration Deprivation menunjukkan kondisi dalam mana nilai yang diharapkan mengalami peningkatan, sementara pada saat yang bersamaan nilai kapabilitas berada dalam keadaan stastis tak berubah. Kesenjangan yang disebabkan naiknya harapan sementara kemampuan

Masing-masing klarifikasi tersebut memiliki penjelasan dan kekhasan tersendiri.

untuk mewujudkan harapan tersebut dalam keadaan tidak berubah, sebagaimana yang dinyatakan oleh Gurr, menjadi penyebab munculnya perasaan kecewa dan frustasi. Di mana dalam kondisi seperti ini tindakan melawan atau memberontak dapat muncul ke permukaan. Sedangkan ”Progressive Deprivation” menunjukkan suatu kondisi di mana nilai-nilai yang diharapkan yang terdapat di dalam suatu masyarakat mengalami kenaikkan antara kedua nilai ini untuk sementara waktu memang masih bisa ditoleransi (berlangsung), akan tetapi pada waktu tertentu dimana nilai yang diharapkan masih mengalami kenaikan, maka nilai kapabilitas berhenti proses kenaikannya dan justru cenderung bergerak menurun. Adanya kenaikan nilai yang diharapkan secara kontinyu, dan berhentinya proses kenaikan nilai kapabilitas yang malahan disusul dengan gerak menurun, akan menimbulkan kesenjangan yang pada gilirannya dapat juga melahirkan perasaan kecewa atau frustasi. Dan kondisi seperti ini, sebagaimana dua konsep Deprivasi sebelumnya, juga dapat menimbulkan tindakan melawan atau memberontak. Adanya berbagai macam kesenjangan terebut diatas, pada akhirnya telah melahirkan sikap sinis massa misalnya, terhadap pidato-pidato di mimbar yang hanyalah sekedar bersubstansikan nyanyian idealisme dari para penguasa/penyelenggara negara. Sikap sinis tersebut muncul karena para pendengar sudah terlebih dahulu berprestasi bahwa apa yang dipidatokan dalam mimbar sudahlah pasti akan bergeser dengan apa yang akan terjadi di lapangan.

C. Teori Breakdown Deprivation Teori ini sebenarnya tidak dapat dipisahkan dari teori deprivasi relatif. Teori ini mendasarkan asumsinya pada ketiadaan solusi dari formasi-formasi sosial tradisional dan solidaritas komunal sebagai akibat cepatnya perubahan sosial. Beberapa kondisi seperti sosial disorganization, tekanan-tekanan demografi dan ketimpangan ekologi pada akhirnya berakumulasi dengan ketegangan, frustasi, ketidakamanan dan keluhan-keluhan yang mengakibatkan terjadinya suatu pressure cooker dan kemudian cenderung menimbulkan suatu ledakan dalam bentuk kekerasan kolektif dan civil disorder. Perbedaan utama secara prinsip teori ini (breakdown deprivation) dengan teori DR, adalah terletak pada penekanannya terhadap eksistansi mengenai kondisi sosial yang memproduksi ketidakpuasan tingkat tinggi dan tentang macetnya lembaga-lembaga yang seharusnya memberikan kenyamanan dan stabilitas bagi anggota masyarakatnya. Meskipun demikian, keterbatasan dari penjelasan-penjelasan teori ini adalah bahwa banyak dikupas perihal mobilisasi solidaritas. Padahal dalam konteks mobilisasi solidaritas paling tidak di

dalam Teori gerakan sosial itu harus menyangkut pola kepemimpinan, struktur gerakan sosial dan kaitannya dengan massa. Memang, Teori breakdown deprivation sangat penting untuk menjelaskan hubungan antara unsur ketidakpuasan bagi tumbuhnya gerakan sosial. Akan tetapi ketidakpuasan yang meluas dalam masyarakat saja, tanpa ada variabel lain yang menghubungkan dengan kapasitas tindakan kolektif yang sebenarnya, maka tumbuhnya gerakan sosial itu akan lemah. Oleh karena itu masih diperlukan penyempurnaan atas analisis-analisis dari teori tersebut, yakni pendekatan teoritis beikutnya yaitu Teori Mobilisasi Solidaritas (Solidarity Mobilization of Theory). Teori mibilisasi silodaritas, adalah pendekatan yang menekankan kapasitas masyarakat untuk beraksi secara kolektf dalam kaitannya dengan penjelasan asal mula dan tumbuhnya gerakan sosial. Semua aksi kolektif memerlukan transfer dari sumber-sumber individual ke organisasi dan perwakilan-perwakilan. Organisasi/perwakilan-perwakilan inilah yang pada akhirnya akan menjalankan sumber-sumber tersebut untuk tujuan bersama. Menurut asumsi teori ini, kondisi solidaritas yang tinggi akan muncul tatkala terjadi pemahaman akan identitas dan maksud-maksud yang ada, adanya ikatan-ikatan yang kuat, serta dukungan tambahan peralatan bagi kelompok untuk menyerap (nilai-nilai) kolektifitas. Di samping itu sumber-sumber individu yang substansial akan dialokasikan secara rutin bagi tujuan kelompok dengan jalan diadakannya struktur kepemimpinan dan kelompok. Karena munculnya situasi baru, maka kepemimpinan dapat dengan cepat menjalankan sumbersumber tersebut pada tujuan-tujuan kolektif baru, dan dapat memobilisasi secara luas, dengan biaya rendah dengan menggunakan jaringan kerja diantara anggota kelompok. Dengan adanya solidaritas yang lebih besar, maka mobilisasi anggota dan sumbersumber daya yang ada akan lebih cepat dan efektif bagi aksi kolektif untuk mempertahankan dan mengembangkan tujuan-tujuan kolektif. Dengan demikian, Teori mobilisasi solidaritas menmpatkan pembicaraan-pembicaraan tentang gerakan sosial sebagai suatu aksi yang diorganisir, suatu pola perilaku yang melibatkan struktur formal dengan kepemimpinan dan pengikutnya, John E. Conklin menyebutkan bahwa Teori Mobilisasi Solidaritas ini menekankan pada kapasitas masyarakat bertindak kolektif dan mengenai kesempatan mencapai aksi yang sukses. Kapasitas untuk beraksi secara kolektif dan kesempatan untuk beraksi mencapai kesuksesan bergantung pada partisipasi gerakan. Dengan demikian ada aspek perbedaan tingkat partisipasi di dalam gerakan sosial.1

1

Aribowo, op.cit., hal. 16.

Mc.Carty dan Enld, dalam perbincangan teori ini membedakan gerakan sosial atas 4 macam partisipan, yakni: (1) Pimpinan dan aktivis, (2) Kelompok transitory (kelompok yang tidak permanen), (3) Conscience Constituency, serta (4) Para simpatisan. Para pemimpin dan aktivis merupakan kelompok inti yang sedikit banyak mempunyai waktu full time memobilisir gerakan dan yang mewakili dan mewujudkan gerakan pada publik, media massa dan target gerakan. Partisipan lain yang melibatkan waktunya secara part time yang disebut kelompok transitory, adalah kelompok yang merupakan aktivis organisasi dalam rangka mempengaruhi public opinion menekan pejabat-pejabat negara dan menyinambungkan antusiasme dan perasaan pengikut gerakan. Di samping kelompok transitory tersebut, orang yang mengelilingi aktivis gerakan adalah pengikut setia yang mendukung keuangan secara sederhana, pembuat petisi-petisi simbolik dan membuat atau melahirkan opini yang menyenangkan bagi tujuan gerakan diantara para tetangga, kawankawan mereka dan membentuk asosiasi-asosiasi. Mereka inilah yang disebut conscience constituency (para pemilih yang sadar) karena mereka seringkali ditarik ke dalam suatu gerakan sosial dengan dipengaruhi oleh alasan mengenai kesadaran tentang kebenaran dan keberhargaan, meskipun mereka sendiri tidak secara langsungbisa mengambil keuntungan dari tujuan gerakan tersebut. Kelompok yang terakhir adalah kelompok yang disebut sebagai golongan simpatisan, yakni orang menyatakan simpati terhadap gerakan, tetapi pada umumnya bersifat pasif atau hanya sebagai penonton. Sementara itu berkaitan dengan pemilihan taktik gerakan, Teori ini mengemukakan bahwa kesemuanya bergantung kepada hubungan antara partisipan dan yang mempunyai otoritas, jumlah kepercayaan dan sumber-sumber yang relavan dengan kontrol partisipan. Dengan ringkas, jika suatu gerakan sosial dapat memobilisasi sumber-sumber dan memilih taktik yang memadai, maka gerakan sosial itu diharapkan dapat efektif.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->