P. 1
Latar Belakang Masalah

Latar Belakang Masalah

|Views: 7|Likes:
Published by Farid Al Hamyed

More info:

Published by: Farid Al Hamyed on Oct 17, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/22/2013

pdf

text

original

Latar Belakang Masalah Otonomi daerah memberikan kewenangan yang luas, nyata dan bertanggung jawab kepada Daerah

. Keberhasilan penyelenggaraan otonomi daerah sangat di tentukan oleh kesiapan dan kemampuan daerah itu sendiri dalam mengelola dan memberdayakan seluruh potensi dan sumber daya yang tersedia. Masa transisi system pemerintahan daerah yang ditandai dengan keluarnya UU no 22 Tahun 1999 telah membawa beberapa perubahan yang mendasar. Pertama, daerah yang sebelum berlakunya UU No.22 Th. 1999, hanya memiliki otonomi nyata dan bertanggung jawab saja, dengan berlakunya UU No.22 Th.1999 menjadi memiliki otonomi luas, nyata dan bertanggung jawab. Kedua, sejalan dengan semakin besarnya wewenang dan tanggung jawab yang dimiliki oleh pemerintah daerah perlu adanya aparat birokrasi yang semakin bertanggung jawab pula. Dalam kaitan dengan aparat birokrasi yang bertanggung jawab, ada isu sentral yang mencuat ke permukaan yaitu isu good governance (Manan, 2004:34). Muara dari pelaksanaan otonomi daerah adalah terselenggaranya pemerintahan yang good governance. Good governance akan menghasilkan birokrasi yang handal dan professional, efisien, produktif, serta memberikan pelayanan prima kepada masyarakat. Untuk membahas lebih lanjut mengenai good governance perlu diketahui terlebih dahulu pengertiannya. Di dalam bahasa Indonesia good governance diterjemahkan secara berbeda beda. Ada yang menerjemahkan good governance sebagai tata pemerintahan yang baik. Ada juga yang menerjemahkan sebagai penyelenggaraan pemerintahan yang baik. Akan tetapi ada pula yang menerjemahkan good governance sebagai pemerintahan yang amanah. Jika good governance diterjemahkan sebagai pemerintahan yang amanah, maka good governance dapat didefiniskan sebagai penyelenggaraan pemerintahan secara partisipatif, efektif, jujur, adil, transparan dan bertanggung jawab kepada semua level pemerintahan ( Soffian Effendi dalam Azhari, dkk., 2002: 187) Secara umum dapat dikatakan good governance menunjuk pada proses pengelolaan pemerintahan melalui keterlibatan stakeholders yang luas dalam bidang ekonomi, social dan politik suatu negara dan pendayagunaan sumber daya alam, keuangan dan manusia menurut kepentingan semua pihak dengan cara yang sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan, kejujuran, persamaan, efisiensi, tranparansi dan akuntabilitas. Good governance merupakan prinsip penyelenggaraan pemerintahan yang universal , karena itu seharusnya diterapkan dalam penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia, baik di tingkat pusat maupun di tingkat daerah. Upaya menjalankan prinsip-prinsip good governance perlu dilakukan dalam penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia. Apalagi dengan telah di undangkannya Undang Undang No.22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-undang No.25 ahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Ada masalah birokrasi yang di hadapi semua Pemerintah Daerah sehubungan dengan pelaksanaan good governance, yaitu belum melembaganya karakteristik good governance di dalam pemerintah daerah,

Korupsi biasanya yang terjadi disertai dengan tindakan kolusi dan nepotisme.baik dari segi struktur dan kultur serta nomenklatur program yang mendukungnya. . Sampai sekarang penerapan kaidah good governance di pemerintah daerah masih bersifat sloganistik Fakta yang sangat mencolok sebagai bukti masih lemahnya good governance selama ini adalah tingginya korupsi yang terjadi. Di Kabupaten Halmahera Selatan ada beberapa masalah yang merupakan pelanggaran prinsip prinsip good governance yang hangat dibicarakan . kolusi dan nepotisme (KKN). Kemudian di Indonesia di kenal dengan istilah korupsi. Korupsi dapat dikatakan merajalela terutama di kalangan birokrasi pada institusi publik atau lembaga pemerintah baik departemen maupun lembaga bukan departemen.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->