Bahan Anorganik Dalam Tanah Bahan anorganik yang ditemukan dalam tanah mencapai sekitar setengah dari total

massa tanah paling. Bahan-bahan anorganik berupa pasir, lanau, dan lempung, dan disebut umum sebagai kotoran.

Mereka membentuk batu-batuan yang terkikis oleh kekuatan cuaca, baik angin dan hujan. Sebagian besar pasir, dan lumpur kecil, namun terlihat butir batu. Namun, beberapa dari itu bisa menjadi begitu baik bahwa itu adalah mikroskopis, terutama ketika datang ke tanah liat. Tanah liat adalah bagian yang sangat penting dari tanah. Karena sifat berpori, air mampu merembes melalui tanah liat dengan mudah. Kebanyakan tanah liat memiliki muatan negatif, yang menarik partikel bermuatan positif ditangguhkan atau dilarutkan dalam air. Akibatnya, banyak reaksi kimia penting terjadi di tanah liat. Bagian anorganik tanah tidak memiliki nama khusus, tetapi disebut sebagai bagian "anorganik".

Ini adalah mineral, partikel batuan dari berbagai jenis bahan induk. Tanah yang berwarna

2-2 milimeter. yang berkisar dengan diameter 0. lanau. Bahan anorganik tanah Tanah biasanya mengandung bahan anorganik dari tiga ukuran: pasir. .002 milimeter dengan diameter. antara 0.merah memiliki kandungan besi yang tinggi. Tanah liat telah disebut partikel yang sangat kecil komposisi ukuran yang memberi mereka plastisitas.002 milimeter. Tanah dengan proporsi besar dari komponen masing-masing disebut tanah liat. dan tanah liat. yang kurang dari 0. Dalam kasus tanah liat ada persentase yang tinggi dari pasir yang membuatnya diinginkan untuk tanaman pertanian. Tetapi ketika dikombinasikan dengan elemen tertentu mereka menjadi mineral tertentu.02 dan 0. Tanah yang paling memiliki beberapa masing-masing. Dalam esens semua batuan silikat. Setiap mineral dan distribusi ukuran partikel dapat memberikan karakteristik tanah yang berbeda.