HUBUNGAN ANTARA KECERDASAN EMOSIONAL DENGAN KINERJA GURU SDIT NUR FATAHILLAH PONDOK BENDA BUARAN SERPONG

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR.................................................................................... i DAFTAR ISI................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .......................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR...................................................................................... viii BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah..................................................... 1 B. Identifikasi Masalah........................................................... 6 C. Pembatasan Masalah .......................................................... 7 D. Perumusan Masalah ........................................................... 8 E. Manfaat Penelitian ............................................................. 8 BAB II : DESKRIPSI TEORETIS, KERANGKA PIKIR, DAN HIPOTESIS A. Deskripsi Teoretis ........................................................... 9 1. Hakikat Kecerdasan Emosional ................................ 9 a. Pengertian Emosi............................................... 9 b. Pengertian Kecerdasan ...................................... 11 c. Hakikat Kecerdasan Emosional......................... 15 2. Kinerja....................................................................... 23 a. Pengertian Kinerja............................................... 23 b. Pengertian Guru .................................................. 25 c. Pengertian Kinerja Guru ..................................... 26 d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja Guru........................................................ 28 v e. Faktor-faktor yang Dapat Meningkatkan Kinerja ................................................................ 34 f. Kinerja Guru dalam Proses Belajar Mengajar .... 37 B. Kerangka Pikir ................................................................ 38 C. Perumusan Hipotesis....................................................... 40 BAB III : METODOLOGI PENELITIAN A. Tujuan Penelitian ............................................................... 41 B. Waktu dan Tempat Penelitian ............................................ 41 C. Metode Penelitian............................................................... 41 D. Populasi dan Sampel .......................................................... 42 E. Teknik Pengumpulan Data................................................. 42 F. Instrumen Penelitian........................................................... 43 G. Teknik Analisis Data.......................................................... 45 BAB IV : HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum............................................................... 50 1. Letak SDIT Nur Fatahillah Serpong........................... 50 2. Visi dan Misi............................................................... 50

3. Tujuan......................................................................... 50 4. Keadaan Guru dan Karyawan..................................... 51 B. Deskripsi Data.................................................................... 53 1. Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X).................. 53 2. Deskripsi Data Kinerja Guru (Y) ................................. 56 C. Analisis Data ...................................................................... 58 1. Pengujian Prasyarat Analisis Data ............................... 58 a. Uji Normalitas ...................................................... 58 b. Uji Homogenitas................................................... 62 2. Pengujian Hipotesis...................................................... 63 vi a. Uji Korelasi ............................................................ 63 b.Uji Signifikansi ...................................................... 65 c. Koefesien Determinasi ........................................... 65 D. Interprestasi Data ............................................................... 66 BAB V : PENUTUP A. Kesimpulan ........................................................................ 68 B. Saran-saran......................................................................... 68 DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 69 LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................ 74 vii DAFTAR TABEL Nomor Halaman 1. Hubungan Antara Kecerdasan Emosi dengan Kinerja Guru..................... 40 2. Kisi-kisi Kecerdasan Emosional .............................................................. 43 3. Kisi- kisi Kinerja Guru............................................................................ 44 4. Nama Guru dan Karyawan SDIT Nur Fatahillah Serpong ..................... 52 5. Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X)............................................. 53 6. Distribusi Frekuensi Skor Kecerdasan Emosional (X) ........................... 54 7. Deskripsi Data Kinerja Guru.................................................................. 56 8. Distribusi Frekuensi Skor Kinerja Guru (Y).......................................... 57 9. Hasil Uji Normalitas Variabel Kecerdasan Emosional (X) .................... 60 10. Hasil Uji Normalitas Variabel Kinerja Guru (Y).................................... 61 11. Hasil Koefesien Korelasi......................................................................... 64 12. Hasil Signifikan....................................................................................... 65 13. Kisi-Kisi Kecerdasan Emosional ............................................................ 74 14. Kisi-kisi Kinerja Guru............................................................................. 75 15. Tabel r Satu Sisi ...................................................................................... 97 16. Varian Data Kecerdasan Emosional........................................................ 101 17. Varian Data Kinerja Guru ....................................................................... 102 viii DAFTAR GAMBAR Nomor Halaman 1. Histogram Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X)........................ 55 2. Histogram Skor Kinerja Guru (Y)........................................................ 58 3. Diagram Pencar Uji Normalitas Kecerdasan Emosional (X)............... 60

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menggagas persoalan pendidikan pada dasarnya adalah menggagas persoalan kebudayaan dan peradaban. Secara spesifik gagasan pendidikan akan merambah ke wilayah pembentukan peradaban masa depan, suatu upaya merekonstruksi pengalaman-pengalaman peradaban umat manusia secara berkelanjutan guna memenuhi tugas kehidupannya, generasi demi generasi. Sebagai lembaga pendidikan formal, sekolah merupakan tempat pengembangan ilmu pengetahuan, kecakapan, keterampilan, nilai dan sikap yang diberikan secara lengkap kepada generasi muda. Hal ini dilakukan untuk membantu perkembangan potensi dan kemampuan agar bermanfaat bagi kepentingan hidupnya. Dalam keseluruhan proses pendidikan khususnya pendidikan di sekolah, guru memegang peranan yang paling utama. Perilaku guru dalam proses pendidikan akan memberikan pengaruh dan warna yang kuat bagi pembinaan perilaku dan kepribadian siswa. Dalam Undang-Undang No. 20/2003 tentang sistem pendidikan nasional dijelaskan bahwa: .Pendidikan nasional adalah pendidikan yang berdasarkan pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945, yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia, dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman..1 Berdasarkan tujuan pendidikan nasional ini sangat jelas peranan guru sangat esensial dan vital. Sebagai salah satu komponen dalam proses belajar mengajar (PBM), guru memiliki posisi yang sangat menentukan keberhasilan pembelajaran dalam merancang, mengelola, melaksanakan dan mengevaluasi pembelajaran.2 Ia juga memiliki kedudukan sebagai figur sentral dalam meningkatkan proses belajar mengajar.3 Di tangan para gurulah terletak kemungkinan berhasil atau tidaknya pencapaian tujuan belajar mengajar di sekolah, serta di tangan mereka pulalah bergantungnya masa depan karir peserta didik yang menjadi tumpuan para orang tua. Maka diharapkan melalui proses ini peserta didik mempunyai sejumlah kepandaian dan kecakapan tentang sesuatu yang dapat membentuk kematangan pribadinya. Namun, apabila kita melihat realitas yang terjadi ternyata kualitas guru pada saat ini masih banyak dibicarakan orang, atau masih saja dipertanyakan, baik di kalangan para pakar pendidikan maupun di luar pakar pendidikan. Selama dasawarsa terakhir ini hampir setiap hari, media massa cetak baik harian maupun mingguan memuat berita tentang guru. Ironisnya, berita-berita tersebut banyak yang cenderung melecehkan posisi guru, baik yang sifatnya menyangkut
1 UUSPN,

Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003, (Bandung: Citra Umbara, 2003), h. 3 2 Syafruddin Nurdin dan M. Basyiruddin Usman, Guru Profesional dan Implementasi Kurikulum, (Jakarta: Ciputat Press, 2002), h. 7 3Tabrani Rusyan, dkk, Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar, (Bandung: Rosdakarya, 1994), cet. 3, h. 3

Kinerja guru akan baik jika guru telah melaksanakan unsur-unsur yang terdiri dari kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar. Goleman6 mengemukakan bahwa kecerdasan emosional menentukan posisi seseorang mempelajari keterampilanketerampilan praktis yang didasarkan pada lima unsurnya yaitu: kesadaran diri. sedangkan dari pihak guru sendiri nyaris tidak mampu membela diri. karena memang ada sebagian oknum guru yang menyimpang dari kode etiknya. 2006.4 Kalangan bisnis (industri) pun memprotes para guru karena kualitas lulusan dianggap kurang memuaskan bagi kepentingan perusahaan mereka. 16 5 menyumbangkan ungkapan Emotional Intelligence. Penerjemah T. 3. manakala putra-putrinya tidak bisa menyelesaikan persoalan yang ia hadapi sendiri atau memiliki kemampuan tidak sesuai dengan harapannya. Remaja Rosdakarya). kepemimpinan yang menjadi panutan siswa.5 Sikap dan perilaku masyarakat tersebut memang bukan tanpa alasan. Anehnya lagi kesalahan sekecil apa pun yang diperbuat guru mengundang reaksi yang begitu hebat di masyarakat. sementara Reuven Bar-On 6 Daniel Goleman. jujur dan obyektif dalam membimbing siswa. Menjadi Guru Profesional. Dalam dunia pendidikan kinerja guru atau prestasi kerja (performance) merupakan hasil yang dicapai guru dalam melaksanakan tugas-tugas yang didasarkan atas kecakapan. Untuk itu kinerja guru harus selalu ditingkatkan. motivasi diri. (Bandung : PT. kepribadian yang baik. serta tanggung jawab terhadap tugasnya. kerjasama dengan semua warga sekolah. (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. empati. Hal ini dapat dimaklumi karena dengan adanya sikap demikian menunjukkan bahwa memang guru seyogianya menjadi anutan bagi masyarakat di sekitarnya. kreativitas dalam melaksanakan pengajaran.kepentingan umum sampai kepada hal-hal yang sifatnya sangat pribadi. pengendalian diri. Tentu saja tuduhan dan protes dari berbagai kalangan tersebut dapat menurunkan citra guru. 4 didik untuk memberikan bimbingan yang muaranya akan menghasilkan tamatan yang diharapkan. Tenaga guru adalah salah satu tenaga kependidikan yang mempunyai peran sebagai faktor penentu keberhasilan tujuan suatu organisasi selain tenaga kependidikan lainnya. Emotional Intelligence. menguasai dan mengembangkan bahan pelajaran. 5 Ibid Uzer Usman. salah satu faktornya adalah kecerdasan emosional.7 Kecerdasan emosi . h. Istilah Emotional Intelligence diciptakan dan secara resmi didefinisikan oleh John Mayer dan Peter Salovey pada tahun 1990. 2000). kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya. h. Hermaya. dan keterampilan dalam membina hubungan. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kinerja guru. Ke-10. Masyarakat kadang-kadang mencemoohkan dan menuding guru tidak berkompeten. pengalaman dan kesungguhan serta penggunaan waktu di dalam proses belajar mengajar di sekolah. cet. karena guru yang langsung bersinggungan dengan peserta 4 Moh. tidak berkualitas dan sebagainya.

(Bandung: Kaifa. penulis membatasi penelitian pada hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru.9 7 Steven J. keyakinan dan seperangkat nilainilai yang dapat menarik siswa-siswa untuk memiliki dedikasi yang tinggi guna pencapaian tujuan sekolah. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dipaparkan sebelumnya.. maka penulis tertarik untuk meneliti masalah ini mengenai .merupakan wacana baru di wilayah psikologi dan pedagogik setelah bertahuntahun masyarakat sangat meyakini bahwa faktor penentu keberhasilan hidup seseorang adalah IQ. Mereka juga memiliki komitmen bersama guna mencapai tujuan-tujuan sekolah yang telah ditentukan sebelumnya. 1998).D. Book. B. Dengan demikian mereka secara bersama-sama memiliki dan memegang teguh prinsip-prinsip yang telah ditetapkan dan berjuang untuk mewujudkannya dalam tindakan nyata. Berdasarkan data dan latar belakang masalah di atas. Apakah terdapat hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru? 3. 2002). dapat diidentifikasikan beberapa masalah yaitu: 1. 6 6 Guru yang berperan signifikan dalam pendidikan seharusnya memiliki komitmen yang dapat menumbuhkan kinerja. penerjemah Trinando Rainy Januarsari dan Yudhi Murtanto. Ledakan EQ. (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Stein dan Howard E. h. Bagaimana kecerdasan emosional dan kinerja guru? 2. Apakah faktor-faktor yang mendukung kinerja guru? 7 C..8 Sangat tertariknya banyak orang kepada konsep kecerdasan emosional memang dimulai dari perannya dalam membesarkan dan mendidik anak-anak. tetapi selanjutnya orang menyadari pentingnya konsep ini baik di lapangan kerja maupun dihampir semua tempat lain yang mengharuskan manusia saling berhubungan. M. memiliki EQ tinggi mungkin lebih penting dalam pencapaian keberhasilan ketimbang IQ tinggi yang diukur berdasarkan uji standar terhadap kecerdasan kognitif verbal dan nonverbal.Hubungan Antara Kecerdasan Emosional dengan Kinerja Guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. Mengajarkan Emotional Intellegence pada Anak. h. h. Pembatasan Masalah Untuk menghindari perbedaan persepsi. 32 8 Lawrence E. Temuan penelitian di bidang psikologi yang dilakukan oleh Gardner tentang multiple intellegence yang menyatakan bahwa manusia memiliki banyak kecerdasan. Shapiro. Seberapa besar sumbangan kecerdasan emosional terhadap kinerja guru? 4. Dengan kata lain. Penelitian-penelitian sekarang menemukan bahwa keterampilan sosial dan emosional ini mungkin bahkan lebih penting bagi keberhasilan hidup ketimbang kemampuan intelektual. 4 9 ibid. yang bukan hanya kecerdasan intelektual saja telah membuka cakrawala baru tentang potensi manusia yang belum dieksplorasi untuk mendorong keberhasilan hidup. Kecerdasan emosional yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kemampuan yang dimiliki .

emosi dijelaskan sebagai motus anima yang arti harfiahnya berarti jiwa yang menggerakkan kita. Serpong?.. Bagi Perguruan Tinggi. Perumusan Masalah Dalam kaitannya dengan berbagai hal di atas.menggerakkan. bergerak.Apakah terdapat hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran. empati.oleh individu untuk dapat menggunakan perasaannya secara optimal guna mengenali dirinya sendiri dan lingkungan sekitarnya. motivasi. 2. mampu berfikir sistematis tentang apa yang dilakukannya. dan keterampilan sosial. dan pemahaman dalam administrasi pengajaran. Sebagai bahan pertimbangan bagi guru terhadap urgensi kecerdasan emosional dalam meningkatkan kinerjanya.1 Akar kata emosi adalah movere. kata kerja Bahasa Latin yang berarti . menguasai bahan pelajaran dan menggunakan sumber belajar. misalnya kognisi. jujur dan obyektif dalam membimbing siswa. maka permasalahan ini dapat dirumuskan sebagai berikut: . Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat: 1. melakukan interaksi dengan murid untuk menimbulkan motivasi. motivasi. Sedangkan kinerja guru yang dimaksud dalam penelitian ini adalah keberhasilan guru dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar yang bermutu. Pengertian Emosi Emosi sejak lama dianggap memiliki kedalaman dan kekuatan sehingga dalam bahasa latin. menguasai dan mengembangkan metode.2 Emosi mempunyai peran dalam peningkatan proses konstruksi pikiran dalam berbagai bentuk pengalaman kehidupan manusia. yang melewati berbagai batas sub-sistem psikologis. Hakikat Kecerdasan Emosional a. 8 D. meliputi aspek: kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar. yang meliputi aspek Kesadaran diri. E. bertanggung jawab memantau hasil belajar mengajar. kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya. misalnya. Salovey dan Mayers mendefinisikan emosi sebagai respon terorganisasi. sesuai teori yang digagas oleh Goleman. kepribadian yang baik. kreativitas dalam melaksanakan pengajaran. 3. . termasuk sistem fisiologis. 9 BAB II DESKRIPSI TEORITIK. Dapat menjadi bahan pertimbangan bagi lembaga pendidikan baik formal maupun non formal terhadap pentingnya kecerdasan emosional dalam meningkatkan kinerjanya. DAN PENGAJUAN HIPOTESIS A. khususnya Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta diharapkan dapat memberikan sumbangan untuk pengembangan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan peningkatan kinerja para guru. pengaturan diri. Deskripsi Teoritik 1. KERANGKA PIKIR..

No. kedua. banyak bersangkut paut dengan peristiwa pengenalan panca indera. 2000). Emotional Intellegence dalam Dunia Pendidikan (Banda Aceh: Fakultas Tarbiyah. 2004). 1 Robert K. h. Emotional Intelligence. h. Cooper dan Ayman Sawaf. Anima. Hermaya (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Vol. ketakutan. sedangkan pada emosi kontak itu seolah-olah menjadi retak atau terputus (misalnya terkejut. 4 Netty Hartati. sementara pendapat empiristik beranggapan bahwa emosi dibentuk oleh pengalaman dan proses belajar.al. Executive EQ. Ibda menyebutkan bahwa emosi merupakan suatu perasaan dan pikiranpikiran khasnya . 132 6 Syamsu Yusuf.dan pengalaman. pertama. (Surabaya: Universitas Wangsa Manggala.1). 115 5 Fatimah 11 seperti pengamatan dan berpikir. Memahami Kecerdasan Emosi Melalui Kerja Sistem Limbik. 2004). mengantuk. Emosi sebagai suatu peristiwa psikologis mengandung ciri-ciri sebagai berikut. h.suatu keadaan biologis dan psikologis. 17.dan serangkaian kecenderungan untuk bertindak.baik dari lingkungan maupun dari dalam diri individu sendiri.5 Sedangkan Sarlito Wirawan Sartono dalam Syamsu berpendapat bahwa emosi merupakan setiap keadaan pada diri seseorang yang disertai warna afektif baik pada tingkat lemah maupun pada tingkat yang luas (mendalam).sehingga individu dapat menentukan pilihan dalam hidup yang menentukan kehidupannya. h. Pengertian Kecerdasan Kecerdasan merupakan suatu kemampuan tertinggi dari jiwa makhluk . et. Namun Sabri dalam bukunya mengungkapkan bahwa antara perasaan dan emosi adalah berbeda. Indonesian Psychological Journal. 2000). lebih bersifat subyektif daripada peristiwa psikologis lainnya. Vol.6 Dari beberapa pendapat di atas. xiv 2 Daniel Goleman. 37 10 Crow dan Crow dalam Hartati menyebutkan bahwa emosi merupakan suatu keadaan yang bergejolak pada diri individu yang berfungsi sebagai inner adjustment terhadap lingkungan untuk mencapai kesejahteraan dan keselamatan individu. h. dan ketiga. 2001. Pendapat navistik beranggapan bahwa emosi pada dasarnya merupakan bawaan sejak lahir.8 Sebagian orang menganggap bahwa perasaan dan emosi adalah sama. 90 Ibda. Pada perasaan terdapat kesediaan kontak dengan situasi luar (baik positif maupun negatif).. Islam dan Psikologi (Jakarta: Raja Grafindo Persada. IAIN Ar-Raniry. bersifat fluktuatif (tidak tetap). maka emosi merupakan suatu respon atas rangsangan yang diberikan .7 Terdapat dua macam pendapat tentang terjadinya emosi yaitu pendapat navistik dan pendapat empiristik. h. 2.9 b. 2002). 2 No. 7 3 Tekad Wahyono. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. penerjemah Alex Tri Kantjono Widodo (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.3 Pengertian ini menunjukkan bahwa emosi merupakan respon atas stimulus yang diperoleh dari lingkungan sekitar yang terorganisasi dengan baik yang melewati sub-sistem psikologis. Penerjemah T.4 Emosi pada definisi ini berperan dalam pengambilan keputusan yang menentukan kesejahteraan dan keselamatan individu. (Bandung: Rosda Karya. dan lain sebagainya). Jurnal Didaktika.

43 13 Colin Rose dan Malcom J. (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya. 116 Rahman Shaleh dan Muhbib Abdul Wahab. yang secara relatif lebih cepat dibandingkan dengan usia biologisnya. 122 12 Suharsosno.kepintaran.kecerdasan ini diperoleh manusia sejak lahir. atau . h. Alisuf Sabri. Sedangkan Super dan Cites dalam Dalyono mengemukakan defenisi kecerdasan sebagai kemampuan menyesuaikan diri dengan lingkungan atau belajar dari pengalaman. Pengantar Psikologi Umum dan Perkembangan. 2001). (Malang: Um Press. Seseorang menunjukkan kecerdasannya ketika ia bertindak atau berbuat dalam suatu situasi secara cerdas atau bodoh.11 Beberapa ahli mencoba merumuskan definisi kecerdasan diantaranya adalah: Suharsono menyebutkan bahwa kecerdasan adalah kemampuan untuk memecahkan masalah secara benar. (Jakarta: Kencana. 2003). hidupnya bukan hanya untuk kelestarian pertumbuhan. 13 Definisi dari Suharsono dan Gardner menyebutkan bahwa kecerdasan merupakan suatu kemampuan individu untuk memecahkan masalahnya. 115 Ensiklopedia Pendidikan. 2002).12 Gardner dalam Rose mengemukakan bahwa kecerdasan adalah kemampuan untuk memecahkan masalah atau menciptakan suatu produk yang bernilai dalam satu latar belakang budaya atau lebih. 1996). melainkan merupakan kemampuan hasil pembentukan atau perkembangan yang dicapai oleh individu. h. h. Psikologi Suatu Pengantar dalam Perspektif Islam. h. Nicholl. 2004). Kemampuan kecerdasan dalam fungsinya yang disebutkan terakhir bukanlah kemampuan genetis yang dibawa sejak lahir. dan sejak itulah potensi kecerdasan ini mulai berfungsi mempengaruhi tempo dan kualitas perkembangan individu. Amstrong berpendapat bahwa kecerdasan merupakan kemampuan untuk menangkap situasi baru serta kemampuan untuk belajar dari pengalaman masa lalu seseorang. 74 8 Abdul 12 maka fungsinya akan semakin berarti lagi bagi manusia yaitu akan mempengaruhi kualitas penyesuaian dirinya dengan lingkungannya. 168 9 M. (Depok: Inisiasi Press. (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya. 7 Ibid.13 10 Alisuf Sabri. Mencerdaskan Anak. h. sementara Gardner menilainya dari sudut pandang tempat. Kecerdasan bergantung pada konteks. penerjemah Dedy Ahimsa (Bandung: Nuansa.hidup yang hanya dimiliki oleh manusia. kecerdasan seseorang dapat dilihat dalam caranya orang tersebut berbuat atau bertindak. Untuk itu ia memerlukan kemampuan untuk menguasai diri dengan lingkungannya demi kelestarian hidupnya. Hal ini didasarkan bahwa manusia hidup dan berinteraksi di dalam lingkungannya yang komplek. dan manakala sudah berkembang. 58 11 Munandir. Kecerdasan merupakan kata benda yang menerangkan kata kerja atau keterangan.kepandaian. 2001). orang. Psikologi Pendidikan. h. Jika Suharsono menilai kecerdasan dari sudut pandang waktu. gelar dari perguruan tinggi atau reputasi bergengsi. tugas serta tuntutan yang diajukan oleh kehidupan kita dan bukan tergantung pada nilai IQ. h. Cara Belajar Cepat Abad XXI.10 Kecerdasan juga merupakan istilah umum untuk menggambarkan . tetapi juga .

umum dan kurang operasional. kecerdasan musical. ibid. Pembagian kecerdasan oleh Gardner ini telah membuka paradigma baru dari sebuah kata kecerdasan. logis dan teratur sementara otak belahan kanan bertugas untuk imaginasi dan kreativitas. 16 Collin h. Dengan mempelajari defenisi itu orang mungkin masih dapat mengalami kesulitan dalam mengaplikasikan konsep itu. Karena berdasarkan pembagianpembagian kecerdasan menurutnya. Kecerdasan logis-matematis yaitu kemampuan berfikir (menalar) dan menghitung.16 Kecerdasan-kecerdasan tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut: kecerdasan linguistik yaitu kemampuan membaca. kecerdasan visual-spasial. 182 14 yang diperlukan untuk pemecahan masalah-masalah yang memerlukan pengertian serta menggunakan simbol-simbol. menulis dan berkomunikasi dengan kata-kata atau bahasa. Kecerdasan visual-spasial yaitu kemampuan berfikir menggunakan gambar. ternyata cerdas bukan semata dapat memiliki skor tinggi sewaktu ujian namun cerdas itu beranekaragam. Oleh karena itu. berfikir logis dan sistematis. Garret memberi definisi bahwa kecerdasan setidak-tidaknya mencakup kemampuan 14 M.untuk perkembangan pribadinya.17 c. Karena itu manusia harus belajar dari pengalamannya. Psikologi Pendidikan. Belahan otak kiri bertugas untuk merespon hal-hal yang sifatnya linier.14 Definisi di atas. kecerdasan logis matematis. Kecerdasan musical yaitu kemampuan menggubah atau mencipta musik.183 Rose dan Malcom J. h. Kecerdasan 15 Ibid. dapat bernyanyi dengan baik atau memahami dan mengapresiasi musik serta menjaga ritme. Gardner membagi kecerdasan menjadi tujuh macam yaitu. Kecerdasan yang dikemukakan oleh Gardner ini dikenal juga sebagai multiple intelligence. Kecerdasan orang banyak ditentukan oleh struktur otak.15 Dari beberapa pengertian kecerdasan yang telah dikemukakan maka dapat ditarik kesimpulan bahwa kecerdasan adalah kemampuan seseorang untuk memberikan solusi terbaik dalam penyelesaian masalah yang dihadapinya sesuai dengan kondisi ideal suatu kebenaran. belahan otak kanan menguasai belahan kiri badan dan sebaliknya belahan otak kiri menguasai belahan kanan badan. Otak besar dibagi dalam dua belahan otak yang disambung oleh segumpal serabut yang disebut corpus callosum. membuat rencana dan menyusun tujuan yang akan dicapai. h. Nicholl. 1997). kecerdasan linguistik. kecerdasan kinestetik-tubuh. menciptakan barang serta dapat mengemukakan gagasan dan emosi. oleh Garret dipandang terlalu luas. Kecerdasan kinestetik-tubuh yaitu kemampuan menggunakan tubuh secara terampil untuk memecahkan masalah. 59-60 15 interpersonal yaitu kemampuan bekerja secara efektif dengan orang lain dan berempati. Dalyono. Kecerdasan intrapersonal yaitu kemampuan menganalisis diri sendiri. Hakikat Kecerdasan Emosional . kecerdasan interpersonal dan kecerdasan intrapersonal. memvisualisasikan hasil masa depan. (Jakarta: Rineka Cipta.

11-12 16 emosional. Diantaranya Arief Rahman yang menyebutkan bahwa kecerdasan emosional adalah metability yang menentukan seberapa baik manusia mampu menggunakan keterampilan-keterampilan lain yang dimilikinya. 2002). yaitu pengenalan emosi melalui ekspresi wajah. kemampuan memotivasi diri sendiri dan kemampuan mengelola emosi dengan baik pada diri sendiri dan dalam hubungan dengan orang lain. 159 17 lain. (Bandung: Kaifa. tendensi berperilaku dan penyimpanan memori emosi. struktur-struktur dalam sistem limbik mengelola beberapa aspek emosi. yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk berhasil mengatasi tuntutan dan tekanan lingkungan. Folkerts (1999) menjelaskan bahwa sistem limbik terdiri atas empat struktur. Semiawan. penerjemah Trinanda Rainy Januarsari.18 Bar-On seperti dikutip oleh Stein dan Book mengemukakan bahwa kecerdasan emosional adalah serangkaian kemampuan. h. 2002). Book. . Seseorang yang dapat mengelola emosinya dengan baik artinya emosinya cerdas hal ini lebih dikenal dengan suatu istilah . Beberapa ahli mencoba merumuskan definisi dari kecerdasan 17 Conny R. (Jakarta: Hikmah. 157-158 19 Steven J. Emosi manusia dikoordinasi oleh otak. Salovey dan Mayer dikutip oleh Stein dan Book mengemukakan bahwa kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengenali perasaan. termasuk intelektual yang belum terasah. Belajar dan Pembelajaran dalam Taraf Pendidikan Usia Dini. kompetensi dan kecakapan non-kognitif. h.19 Dua definisi tentang kecerdasan emosional yang dikemukakan oleh Rahman dan Bar-On lebih menekankan pada hasil yang didapat oleh individu jika menggunakan kemampuan emosionalnya secara optimal. h. bagian otak yang mengatur emosi adalah sistem limbiks.Setiap individu memiliki emosi.20 Goleman dalam Nggermanto mengatakan bahwa kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengenali perasaan kita sendiri dan perasaan orang 18 Pusat Pengembangan Tasawuf Positif. Sementara di lingkungan sosial ia mampu berempati dan membina hubungan baik terhadap orang lain. 2002). h.Kecerdasan Emosional. Stein & Howard E. Emosi mempunyai ranah tersendiri dalam bagian hidup individu. (Jakarta: Prenhallindo. Menyinari Relung-relung Ruhani. Kecerdasan emosional yang dimaksudkan oleh peneliti adalah kemampuan individu untuk mengenali perasaannya sehingga dapat mengatur dirinya sendiri dan menimbulkan motivasi dalam dirinya untuk meningkatkan kualitas hidupnya. meraih dan membangkitkan perasaan untuk membantu fikiran. 157-158 20 Ibid..21 Dari beberapa defenisi para ahli di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa kecerdasan emosional adalah suatu kemampuan yang dimiliki oleh individu utuk dapat menggunakan perasaannya secara optimal guna mengenali dirinya sendiri dan lingkungan sekitarnya. memahami perasaan dan maknanya serta mengendalikan perasaan secara mendalam sehingga membantu perkembangan emosi dan intelektual. Ledakan EQ. yaitu: thalamus dan hipothalamus.

amigdala. Lobus prefrontal bagian kiri merupakan bagian . mengkonsolidasi memori non-emosi secara detail dan menyampaikan memori tersebut ke jaringan memori yang berbeda di otak. hipokampus mendukung kerja amigdala dalam menyimpan memori emosi. Adanya pengaruh dari fungsi amigdala terhadap neokorteks inilah yang merupakan inti kecerdasan emosional. Amigdala menginterpretasikan dan sekaligus menyimpannya sebagai arti 21 Agus 22 Tekad Nggermanto.cit. Amigdala bereaksi berdasarkan kognitif bawah sadar.22 Thalamus menerima informasi dari lingkungan sekitar yang ditangkap oleh indera. yang menjelaskan bahwa amigdala 23 Ibid. marah.23 Kinerja otak sebagai pusat koordinasi dapat dijabarkan sebagai berikut. Le Doux adalah orang pertama yang menemukan peran amigdala dalam otak emosional. percabangan tersebut memungkinkan amigdala dapat memberikan respon emosi tanpa pengolahan informasi dan analisis dari neokorteks. 3) Mekanisme kerja kecerdasan emosi. 17-39 19 mampu mengambil alih kendali apa yang kita kerjakan bahkan sewaktu otak sedang berpikir.cit. Lobus frontalis bertanggungjawab dalam pengaturan emosi sehingga memunculkan respon emosi yang tepat. Kasus tersebut disebut Goleman sebagai . hal ini dapat menjelaskan mengapa emosi begitu penting bagi nalar yang efektif di dalam pengambilan keputusan. op. informasi-informasi yang diterima alat indera akan dibawa oleh thalamus melewati sinapsis tunggal menuju amigdala. Hal ini menumbangkan gagasan lama tentang sistem limbik dengan menempatkan amigdala pada pusat tindakan dan struktur limbik lainnya pada peran yang amat berbeda. 38-39 18 emosi.. h.24 Terdapat beberapa hal yang dapat dicatat pada pembahasan tentang anatomi pembajakan emosi. 39 h. yaitu menangkap stimulus dari lingkungan sehingga mengetahui identitas apa yang diterima serta memutuskan menyukai atau tidak baru kemudian memberi pendapat tentangnya. 24 Ibid. hipokampus dan lobus frontalis. yaitu:25 1) Amigdala berperan sebagai sumber emosi. 2) Inti kecerdasan emosi. Emotional Intellegence. Lobus prefrontal bagian kanan yang terletak pada ujung lain dari sirkuit prefrontal merupakan tempat perasaan-perasaan negatif (takut. dan sebagainya). 2002). Quantum Quotient. op. h. h. 98 Wahyono. Amigdala sendiri merupakan spesialis masalah-masalah emosional yang jika dipisahkan dari otak maka seseorang tidak dapat menangkap makna emosional atau mengalami kebutaan afektif. h.pembajakan emosi. 40 25 Daniel Goleman. sedang hipothalamus mengambil informasi dari bagian tubuh yang lain. Hipocampus dan amigdala merupakan bagian penting dalam ingatan dan pembelajaran otak. (Bandung: Nuansa. sedang sebagian besar lainnya dikirim ke neokorteks.

h. 2001. uji realitas. Cooper dan Ayman Sawaf.ingatan kerja. kepekaan sosial dan kemampuan adaptasi sosial.yang berfungsi untuk mematikan atau mengatur emosi-emosi yang tidak menyenangkan. kemandirian. sikap asertif. Dengan demikian kemurungan emosional yang terus menerus dapat mengganggu kemampuan kerja intelektual seseorang sehingga dalam pengambilan keputusan dapat menimbulkan bencana. K.. Vol. Oleh karena itu. 26 Robert 27 A.V.cit. 2) Ranah antarpribadi memiliki tiga skala yaitu. 5) Ranah suasana hati/afeksi memiliki dua skala yaitu. Executive EQ.28 Salovey memperluas kecerdasan emosional menjadi lima wilayah utama. EQ bertanggungjawab atas harga diri. Anima. dapat dikatakan bahwa lobus prefrontal merupakan saklar peredam ledakan amigdala atau menjadi manajer emosi dengan tugas menghambat sinyal-sinyal yang telah dikirim oleh amigdala dan pusat-pusat limbik lainnya. ketahanan menanggung stress dan pengendalian impuls. Loc. Kaitan antara sirkuit prefrontal amigdala inilah yang merupakan titik temu antara nalar dan emosi. yaitu:27 1) Ranah intrapribadi memiliki lima skala yaitu. penghargaan diri dan aktualisasi diri. kesadaran diri. 1). Indonesia Psychological Journal. mengubahnya dari apa yang kita fikirkan menjadi apa yang kita jalani.26 Kecerdasan emosional Reuven Bar On dibagi menjadi lima. 44-45 21 3) Ranah penyesuaian diri/orientasi kognitif memiliki tiga skala yaitu. Kecerdasan emosilah yang memotivasi kita untuk mencari manfaat dan potensi unik kita dan mengaktifkan aspirasi dan nilai-nilai yang paling dalam. Kecerdasan rasional saja tidak menyediakan kemampuan untuk menghadapi gejolak yang ditimbulkan oleh kesulitan hidup. Hal ini serupa dengan pendapat Segal bahwa wilayah EQ adalah hubungan pribadi dan antarpribadi. 17. kesadaran diri. No. menumbuhkan hubungan saling percaya serta menyelaraskan diri dengan bermacam-macam orang. optimisme dan kebahagiaan. yaitu kemampuan atensi untuk menyimpan fakta-fakta penting dalam pikiran yang berguna untuk penyelesain maslah. Hubungan Antara Kecerdasan Emosional dengan Keberhasilan Bermain Game. (Surabaya: Universitas Surabaya. 2) Kesadaran diri . yaitu: 1) Empati Merasakan yang dirasakan oleh orang lain dan memahami perspektifnya. 20 4) Dinamika IQ dikalahkan EI Korteks prefrontal merupakan wilayah yang bertanggungjawab terhadap . sikap fleksibel dan pemecahan masalah. 4) Ranah pengendalian stress memiliki dua skala yaitu. Aryaguna Setiadi. empati tanggungjawab sosial dan hubungan antarpribadi. Lobus Prefrontal ini terkait dengan sirkuit otak limbik.

2000). (Jakarta: Gramedia. Sehingga . peka terhadap kata hati dan sanggup menunda kenikmatan sebelum tercapainya suatu sasaran. Shapiro juga menyebutkan kualitaskualitas kecerdasan emosional. mengungkapkan dan memahami perasaan. Kedua. kemandirian. 5) Keterampilan sosial Menangani emosi dengan baik ketika berhubungan dengan orang lain dan dengan cermat membaca situasi dan jaringan sosial dan berinteraksi dengan lancar serta menggunakan keterampilan ini untuk mempengaruhi orang lain. misi. Senada dengan pendapat di atas. Melejitkan Kepekaan Emosional. kecerdasan emosional bisa diimplementasikan sebagai cara yang sangat baik untuk memasarkan atau membesarkan ide. 2001). Istilah kinerja berasal dari kata job performance atau actual performance (prestasi kerja atau prestasi sesungguhnya yang dicapai oleh seseorang). (Bandung: Kaifa. pertama. sehingga seseorang tidak terjerumus ke dalam tindakan-tindakan bodoh yang merugikan dirinya sendiri maupun orang lain. penerjemah Ary Nilandari. penerjemah. konsep. 5 23 kecerdasan emosional sebagai berikut. program dan yang tak kalah pentingnya adalah dukungan dan partisipasi dari para anggota. membantu mengambil inisiatif dan bertindak sangat efektif serta bertahan menghadapi kegagalan dan frustasi.30 2. Kinerja a. mampu pulih kembali dari tekanan emosi. dan sikap hormat. Alex Tri Kantjono. 26-27 22 Menangani emosi kita sehingga berdampak positif terhadap pelaksanaan tugas. Karena setiap model kepemimpinan sesungguhnya membutuhkan visi. keramahan. Walaupun berbeda dalam tekanan rumusannya. namun secara prinsip tampaknya sejalan mengenai proses pencapaian hasil. Mengajarkan Emotional Intellegence pada Anak. Ketiga. kecerdasan emosional adalah modal penting bagi seseorang untuk mengembangkan bakat kepemimpinan dalam bidang apa pun. 4) Motivasi Menggunakan hasrat untuk menggerakan dan menuntun menuju sasaran. mengendalikan amarah. kemampuan menyesuaikan diri. konsep atau bahkan sebuah produk. ketekunan. h. Suharsono mengungkapkan beberapa keuntungan 29 Lawrence E. kemampuan memecahkan masalah antarpribadi. diantaranya: empati. 3) Pengaturan diri 28 Jeanne Segal.29 Ketika berbicara mengenai urgensitas kecerdasan emosional yang dimiliki seseorang dalam kehidupan. Shapiro.Mengetahui apa yang kita rasakan dan menggunakannya untuk memandu pengambilan keputusan diri sendiri serta memiliki tolok ukur yang realistis atas kemampuan dan kepercayaan diri yang kuat. Pengertian Kinerja Banyak batasan yang diberikan para ahli mengenai istilah kinerja. disukai. kesetiakawanan. h. kecerdasan emosional jelas mampu menjadi alat untuk pengendalian diri.

mengajar berarti meneruskan dan mengambangkan keterampilan kepada siswa. 67 32 WJS. Guru merupakan suatu profesi yang memerlukan keahlian khusus. Pengertian Guru Guru yang dimaksud adalah orang yang pekerjaannya sebagai pengajar di sekolah. Terjemahan: Sulistyo. dalam melaksanakan tugasnya atau pekerjaannya yang didelegasikan dari atasan dengan efektif dan efesien. Remaja Rosdakarya. Tugas guru dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis yaitu:35 pertama. (Bandung: Rosdakarya. 97 24 yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. (Bandung: PT. Kamus Besar Bahasa Indonesia. (Depok: Inisiasi Press.34 Prestasi kerja itu ditentukan oleh kemampuan bekerja. Ia harus mampu menarik simpati sehingga dapat menjadi panutan para siswanya. Organisasi dan Manajemen. Administrasi Pendidikan. Tugas guru sebagai profesi meliputi aspek mendidik yaitu meneruskan dan mengembangkan nilai-nilai hidup. prestasi yang diperlihatkan dan kemampuan seseorang. karena dari seorang guru diharapkan masyarakat dapat memperoleh ilmu pengetahuan. kinerja diartikan sebagai sesuatu yang ingin dicapai. h. Tugas guru dalam bidang kemanusiaan adalah menjadikan dirinya sebagai orang tua kedua dari siswa. Optimalkan IQ. (Jakarta: PT.. h. sehingga terlihat prestasi pekerjaannya dalam mencapai tujuan. 16 26 . 34 34 Gibson J. maka kegagalan pertama adalah ia tidak dapat menanamkan benih pengajarannya itu kepada para siswa. Uzer Usman .32 Sedangkan Hadari Nawawi mengartikan kinerja sebagai prestasi seseorang dalam suatu bidang atau keahlian tertentu. 2006). Menjadi Guru Profesional. Anwar Prabu Mangkunegara. dan Ivan Cevich. (Jakarta: Erlangga. 28 25 b. 2004). 56 33 Hadari Nawawi. 1993). Poerwadarminta. Bila seorang guru dalam penampilannya sudah tidak menarik. 1988). Ivan Cevich dan Donelly bahwa kinerja sebagai prestasi kerja dari perilaku. baik terhadap cakupan kerja maupun kualitas kerja secara menyeluruh.31 Dalam kamus besar Bahasa Indonesia. 31 A. Akselerasi Intelegensi. Pelajaran apapun yang diberikannya hendaknya dapat dijadikan motivasi bagi siswa dalam belajar. Ketiga. h. (Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. tugas dalam bidang kemasyarakatan.A. Gunung Agung. tugas kemanusiaan. jenis pekerjaan ini tidak dapat dilakukan oleh orang yang tidak memiliki kapabelitas di bidang pendidikan. 1996). tugas dalam bidang profesi. Masyarakat menempatkan guru pada tempat yang lebih terhormat di lingkungannya. h. h. EQ dan SQ. h.dapat didefinisikan bahwa kinerja adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas 30 Suharsono. 2004). Sedangkan menurut Gibson. Kedua.33 Lebih lanjut beliau mengungkapkan bahwa kinerja adalah kemampuan yang dimiliki oleh individu dalam melakukan sesuatu pekerjaan. dan melatih. Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan. Ini berarti 35 Moh.L.

Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa kinerja adalah kemampuan kerja seseorang yang diwujudkan dalam tingkah laku yang ditampilkan. Dengan demikian kinerja guru dapat dilihat dari perbuatan atau kegiatan belajar mengajar di dalam kelas. Dengan demikian yang dimaksud dengan kinerja guru dalam skripsi ini adalah sebagai keberhasilan guru dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar yang bermutu. (Jakarta: Rineka Cipta. diantaranya mengajar (teaching) yaitu memindahkan ilmu pengetahuan. 1997). Prestasi kerja guru dapat dilihat dari seberapa jauh guru tersebut telah menyelesaikan tugasnya dalam mengajar dibandingkan dengan standar-standar pekerjaan.77 27 menciptakan suasana komunikasi yang edukatif antara guru dan peserta didik yang mencakup suasana kognitif.37 Menurut Suryo Subroto yang dimaksud dengan kinerja guru dalam proses belajar mengajar adalah kesanggupan atau kecakapan para guru dalam 36 Hadari Nawawi. bertanggung jawab memantau hasil belajar . Tugas guru sebagai pendidik dan pengajar dimaksudkan untuk membantu orang tua dalam memenuhi kebutuhan untuk memberi bekal pada anak-anak agar memperoleh kehidupan yang layak setelah mencapai kedewasaannya kelak. meliputi aspek: kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar. c. Apresiasi pemahaman serta kemampuan bertingkah laku sesuai harapan dapat diidentifikasikan sebagai faktor kerja. Gunung Agung. Karena guru bergerak di bidang pendidikan dan pengajaran. 1987). 1985). Organisasi Sekolah dan Pengelolaan Kelas. afektif dan psikomotorik sebagai upaya mempelajari sesuatu berdasarkan perencanaan sampai dengan tahap evaluasi dan tindak lanjut agar mencapai tujuan pengajaran. menguasai dan mengembangkan metode. (Chicago: South Western Publishing Co. Management. pelatihan (training) yaitu membimbing keterampilan tertentu dan coaching yaitu memberdayakan potensi individu dari masing-masing siswa yang menjadi anak didiknya.bahwa guru berkewajiban mencerdaskan bangsa menuju kepada pembentukan manusia seutuhnya. h. kinerja adalah seperti pengambilan keputusan pada waktu mengajar di kelas. Kemudian kinerja guru dapat diartikan pula sebagai suatu pencapaian tujuan dari guru itu sendiri maupun tujuan pendidikan dan pengajaran dari sekolah di tempat guru tersebut mengajar. Proses Belajar Mengajar. h.38 Kinerja guru juga dapat diartikan sebagai prestasi kerja guru untuk meraih prestasi antara lain ditentukan oleh kemampuan dan usaha. 3 28 dan menggunakan sumber belajar.36 Kemudian guru seharusnya dapat menjalankan fungsinya. Aldag and Timothy Stearns. 9 37 Roman J. h. seperti yang dikemukakan oleh Aldag dan Stearns. menguasai bahan pelajaran 38 Suryo Subroto. (Jakarta: PT.. kemampuan kerja yang tinggi atau rendah dapat terlihat dari apa yang telah dicapai dan prestasi yang diperoleh dalam suatu pekerjaan. maka tujuan yang ingin dicapai adalah tujuan dari pendidikan dan pengajaran tersebut. Pengertian Kinerja Guru Dari uraian guru di atas dapat dilanjutkan dengan pembahasan tentang kinerja guru.

diantaranya sebagai berikut:39 1) Kompetensi Individu Kompetensi individu adalah kemampuan dan keterampilan melakukan kerja.41 Motivasi dan etos kerja sangat penting mendorong semangat kerja. kemampuan (ability) pegawai terdiri dari kemampuan potensi (IQ) dan kemampuan reality (Knowledge + skill). 41 Ibid. melakukan interaksi dengan murid untuk menimbulkan motivasi. McClelland dalam Mangkunegara berpendapat bahwa ada hubungan yang positif antara motivasi berprestasi dengan pencapaian 40 A. kemampuan dan keterampilan kerja. pertama. Simanjuntak dalam bukunya . h. h. Anwar Prabu Mangkunegara. memiliki tanggungjawab pribadi yang tinggi. 2005). Simanjuntak. Semakin lama waktu yang digunakan seseorang untuk pendidikan dan pelatihan. semakin tinggi kemampuan atau kompetensinya melakukan pekerjaan. Kedua. Motivasi dan etos kerja dipengaruhi oleh latarbelakang keluarga. Kompetensi setiap orang dipengaruhi oleh beberapa faktor yang dapat dikelompokkan dalam dua golongan. memiliki . pengabdian. seseorang yang memandang pekerjaan sebagai kebutuhan. sebaliknya. Sedangkan motivasi terbentuk dari sikap (attitude) seorang pegawai dalam menghadapi situasi kerja. Seseorang yang melihat pekerjaan sebagai beban dan keterpaksaan untuk memperoleh uang. motivasi dan etos kerja. lingkungan masyarakat. berani mengambil resiko. Artinya pegawai yang memiliki IQ di atas rata-rata (IQ 110-120) dengan pendidikan yang memadai untuk jabatannnya dan terampil dalam 39 Payaman J. 10-13 29 mengerjakan pekerjaan sehari-hari maka ia akan lebih mudah mencapai kinerja yang diharapkan. d.Manajemen dan Evaluasi Kinerja. akan mempunyai kinerja yang rendah.40 Pendidikan dan pelatihan merupakan bagian dari investasi sumberdaya manusia (human investment). dan pemahaman dalam administrasi pengajaran. 68 30 kinerja. locit.. mampu berfikir sistematis tentang apa yang dilakukannya. Kedua. (Jakarta: LPFE UI. yaitu. kreativitas dalam melaksanakan pengajaran. budaya dan nilai-nilai agama yang dianutnya. Menurutnya ada 6 (enam) karakteristik dari pegawai yang memiliki motivasi berprestasi tinggi. David C. Manajemen dan Evaluasi Kinerja. Secara psikologis. tantangan dan prestasi. akan menghasilkan kinerja yang tinggi. kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya. menyebutkan bahwa kinerja setiap orang dipengaruhi oleh banyak faktor. Ketiga. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja Guru Payaman J.mengajar. Motivasi merupakan kondisi yang menggerakkan diri pegawai yang terarah untuk mencapai tujuan organisasi (tujuan kerja). dan dengan demikian semakin tinggi kinerjanya. 67 h.A. kepribadian yang baik. jujur dan obyektif dalam membimbing siswa. pertama.

penyediaan sarana dan prasaran kerja. jujur. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan menyebutkan bahwa kemampuan (ability) guru sebagai salah satu faktor yang mempengaruhi kinerja dalam mencapai keberhasilan proses belajar mengajar mencakup empat macam. luwes. pemilihan teknologi. Kemampuan Dasar Guru dalam Proses Belajar Mengajar. 42 Ibid. mencari kesempatan untuk merealisasikan rencana yang telah diprogramkan. Standar Nasional Pendidikan. Kelima. Keenam. demikian juga dengan menumbuhkan motivasi dan memobilisasi pegawai untuk bekerja secara optimal. maupun dengan mengembangkan kompetensi pekerja. 68 31 Sedangkan menurut PP RI No. kenyamanan lingkungan kerja. Cece Wijaya dan Tabrani Rusyan merinci kemampuan pribadi guru meliputi: a) Kemantapan dan integrasi pribadi b) Peka terhadap perubahan dan pembaharuan c) Berfikir alternatif d) Adil. baik dengan membangun sistem kerja dan hubungan industrial yang aman dan harmonis. (Ciputat: Han. dan bijaksana h) berwibawa44 Sedangkan Moh. Tabrani Rusyana. serta kondisi dan syarat kerja. menarik. 3) Dukungan manajemen Kinerja setiap orang sangat tergantung pada kemampuan manajerial para manajemen atau pimpinan. 2005).s Print. (Bandung: Remaja Rosda Karya). dan objektif e) Disiplin dalam melaksanakan tugas f) berusaha memperoleh hasil kerja yang sebaik-baiknya g) Simpatik. h. h. Keempat. meliputi:43 1) Kemampuan Pribadi Kemampuan pribadi adalah kemampuan guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar.tujuan yang realistis. Uzer Usman menerangkan bahwa kemampuan pribadi guru meliputi hal-hal berikut: a) Mengembangkan kepribadian b) Berinteraksi dan berkomunikasi c) Melaksanakan bimbingan dan penyuluhan d) Melaksanakan administrasi pendidikan e) Melaksanakan penelitian sederhana untuk keperluan pengajaran45 43 Lembaga Kajian Pendidikan Keislaman dan Sosial (LeKDiS). 26-27 44 Cece Wijaya dan A. h. memiliki rencana kerja yang menyeluruh dan berjuang untuk merealisasikan tujuannya.42 2) Dukungan organisasi Kinerja setiap orang juga tergantung pada dukungan organisasi dalam bentuk pengorganisasian. memanfaatkan umpan balik (feed back) yang konkret dalam seluruh kegiatan kerja yang dilakukannya. 21 .

Menurut Cece Wijaya. evaluasi hasil belajar. perancangan dan pelaksanaan pembelajaran. Cet.46 Kemampuan profesional guru penting dalam hubungannya dengan kegiatan belajar mengajar dan hasil belajar siswa karena proses belajar mengajar dan hasil belajar yang diperoleh oleh siswa tidak hanya ditentukan oleh sekolah. h. 3) Kemampuan Sosial Kemampuan sosial adalah kemampuan yang berhubungan dengan bentuk partisipasi sosial seorang guru dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat tempat ia bekerja. 16-17 32 Kemampuan pribadi menjadikan guru dapat mengelola dan berinteraksi secara baik serta mengelola proses belajar mengajar. ke-12. meliputi: a) Terampil berkomunikasi dengan peserta didik b) Bersikap simpatik c) Dapat bekerjasama dengan guru bimbingan konseling d) Pandai bergaul dengan kawan sejawat dan mitra pendidikan. . h. 16-17 33 akan dapat ditentukan oleh kemampuan guru yang mengajar dalam membimbing siswanya. pola dan struktur serta isi kurikulumnya juga 46 Cece Wijaya. kemampuan profesional guru meliputi: a) Menguasai bahan b) Mengelola program belajar mengajar c) Mengelola kelas d) Menggunakan sumber media pengajaran e) Menguasai landasan pendidikan f) Mengelola interaksi belajar mengajar g) Menilai prestasi siswa untuk kepentingan pengajaran h) Mengenal fungsi dan program pelayanan bimbingan dan penyuluhan i) Mengenal dan menyelenggarakan administrasi sekolah j) Memahami prinsip-prinsip dan menafsirkan hasil-hasil penelitian pendidikan untuk keperluan pengajaran. (Bandung: Remaja Rosda Karya. Uzer Usman.45 Moh. Opcit. sehingga guru memiliki wibawa akademis. baik secara formal maupun informal. Guru juga harus mempunyai kepribadian yang utuh karena bagaimanapun guru merupakan suri tauladan bagi anak didiknya. dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. 2) Kemampuan professional Kemampuan profesional adalah kemampuan dalam penguasaan akademik yang diajarkan dan terpadu dengan kemampuan mengajarnya sekaligus. Menjadi Guru Profesional. 2000).47 4) Kemampuan Pedagogik Kemampuan pedagogik adalah kemampuan mengelola pembelajaran peserta didik yang meliputi pemahaman peserta didik.

guru sebagai makhluk yang dibekali potensi kemampuan tertentu.Dengan demikian. Untuk menjaga kesehatan diperlukan makanan yang memenuhi persyaratan kesehatan. 2) Gizi dan Kesehatan Makanan merupakan kebutuhan pokok yang harus dipenuhi dalam rangka kelangsungan hidupnya. dan untuk mengaplikasikan serta mengembangkan kemampuan tersebut diperlukan suatu latihan dan pendidikan. Menurut Payaman J. 4) Kesempatan kerja Kesempatan kerja dapat mempengaruhi kinerja. 3) Motivasi internal Motivasi merupakan proses untuk mencoba mempengaruhi seseorang agar melakukan sesuatu. bagaimana cara meningkatkan kinerja pegawai semaksimal mungkin. Dengan pendidikan berarti keahlian dan keterampilan pegawai meningkat maka diharapkan pegawai tersebut bisa mencapai prestasi yang maksimal dalam bidang tugasnya. maka ia memiliki kriteria-kriteria seperti yang dijelaskan di atas.Pola seperti ini pun berlaku dalam organisasi pendidikan. Pendidikan baik formal maupun non formal merupakan prasyarat untuk mempertahankan martabat manusia. Timbul pertanyaan di sini. Melalui pendidikan pegawai diberi kesempatan untuk mengembangkan dan meningkatkan kemampuannya. h. sebab dengan dana dan kemampuan yang terbatas kita harus memilih suatu cara yang paling tepat untuk dapat meningkatkan kinerja semaksimal mungkin. (Jakarta: Karunika UT. Hal ini dinilai sangat penting. 47 Ibid. yaitu makanan yang mengandung gizi yang cukup. Faktor-faktor yang Dapat Meningkatkan Kinerja Setiap perusahaan selalu berusaha meningkatkan kinerja pegawai semaksimal mungkin dalam batas-batas kemampuannya. Manajemen Sumber Daya Manusia II. Sehingga dapat diartikan bahwa kinerja seseorang tergantung pada motivasi orang tersebut terhadap pekerjaan yang dilakukan. Kesempatan kerja . Seseorang yang memiliki tingkat pendidikan yang tinggi memungkinkan dia untuk bekerja lebih produktif daripada orang lain yang tingkat pendidikannya rendah. Faktor-faktor tersebut meliputi sebagai berikut:48 1) Pendidikan dan latihan Pendidikan di sini meliputi pendidikan formal dan non formal.19 34 e. Seseorang yang dalam keadaan sehat atau kuat jasmani dan rohaninya akan dapat berkonsentrasi dalam pekerjaannya dengan baik. Guru harus memiliki kompetensi dan profesional dalam bidangnya. 22- 28 35 mempunyai cakrawala atau pandangan yang lebih luas sehingga mampu untuk bekerja atau menciptakan lapangan kerja. sehingga produktivitas yang dicapai pegawai tersebut menjadi tinggi. hal ini dikarenakan orang tersebut 48 John Suprihanto. ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan kinerja seseorang. 1997). h.

adanya kesempatan untuk mengembangkan diri. (Jakarta: Ghalia Indonesia. distribusi dan lain-lain. karena ia merupakan pelaku utama dalam kegiatan belajar mengajar. Nitisemoto. Manajemen Personalia. Menyangkut faktor-faktor yang dapat meningkatkan kinerja ini. fiskal.dalam hal ini berarti (dalam artian mikro) meliputi. 1996). Kedua. Nitisemoto berpendapat bahwa ada beberapa hal yang dapat dilakukan. maupun secara tidak langsung melalui penciptaan jaminan kesempatan bagi seseorang untuk berkembang. 36 5) Kemampuan manajerial pimpinan Perusahaan adalah suatu tempat dimana orang-orang memperoleh pengalaman kerja dan kesempatan meningkatkan keterampilannya.51 . Kinerja guru ini dapat dicerminkan dari kemampuannya melakukan perencanaan pengajaran. moneter. adanya kesempatan untuk bekerja. 101-102 37 6) Berikan kesempatan kepada mereka untuk maju 7) Perasaan aman menghadapi masa depan perlu diperhatikan 8) Usahakan karyawan mempunyai loyalitas 9) Pemberian insentif yang terarah 10) fasilitas yang menyenangkan f. pertama. Pola ini juga ada dalam kinerja guru. penyediaan fasilitas latihan. dan kemampuannya mengelola hubungan antarpribadi. hal ini akan dapat menjadikan pegawai menjadi lebih kreatif. Tanggungjawab peningkatan keterampilan seperti itu sebagian besar tergantung pada pimpinan. h. usaha. teknologi. Untuk meningkatkan kinerja guru diperlukan beberapa kemampuan yang perlu dimiliki dalam mengelola pengajaran. baik secara langsung melalui perbaikan pengorganisasian dan tata prosedur yang memperkecil pemborosan. 6) Kebijaksanaan pemerintah Usaha peningkatan kinerja sangat sensitif terhadap kebijaksanaan pemerintah di bidang produksi. perizinan. pekerjaan yang sesuai dengan pendidikan dan keterampilan pekerja (The right man on the right place). perbaikan penghasilan dan jaminan sosial.50 Proses dalam pengertian di sini merupakan intruksi semua komponen atau unsur yang terdapat dalam belajar mengajar yang satu sama lainnya saling berhubungan dalam ikatan untuk mencapai tujuan. Dengan demikian faktor manajemen sangat berperan dalam meningkatkan kinerja. keterampilan mengajar. meliputi:49 1) Gaji yang cukup 2) Memperhatikan kebutuhan rohani 3) Sesekali perlu menciptakan suasana santai 4) Harga diri perlu mendapatkan perhatian 5) Tempatkan pegawai pada posisi yang tepat 49 Alex S. Ketiga. Kinerja Guru dalam Proses Belajar Mengajar Seorang guru selalu dituntut memiliki kinerja yang baik. investasi.

5 38 Belajar mengajar merupakan suatu proses dan bukan merupakan suatu hasil. Kerangka Pikir Kinerja guru atau prestasi kerja adalah hasil yang dicapai oleh guru dalam melaksanakan tugas-tugas yang diembankan kepadanya berdasarkan atas kecakapan. B. dari bodoh menjadi pintar. Opcit. yaitu perubahan seseorang dari tidak tahu menjadi tahu. keterampilan sosial dan kesadaran diri. Dapat disimpulkan bahwa mengajar adalah tingkat dan fase yang dilalui anak dalam mempelajari sesuatu melalui bimbingan yang diberikan oleh pendidik untuk menghasilkan perubahan tingkah laku pada diri anak. mengajar dapat diartikan dengan. Dengan kecerdasan emosional (EQ) ini guru akan mampu melakukan praktek-praktek kerja secara berkeunggulan. Uzer Usman. Jadi kinerja guru dalam proses belajar mengajar adalah berkaitan dengan pelaksanaan tugasnya sebagai seorang pendidik yang profesional baik secara kualitatif maupun kuantitatif. 183 51 Moh. 1990). h.52 Menurut definisi modern. 50 R. dan dari kurang terpelajar menjadi terpelajar. Soeganda Poerbakawatja. Dengan kata lain kriteria keberhasilan dalam belajar diantaranya ditandai dengan terjadinya perubahan pengetahuan. Oleh karena itu belajar berlangsung secara aktif dan interaktif dengan menggunakan berbagai bentuk perbuatan untuk mencapai tujuan. 52 Ibid. pengaturan diri. keterampilan. Dalam melaksanakan tugasnya membentuk lulusan berkompetensi hendaknya guru memiliki kecerdasan emosional (EQ) yaitu merupakan suatu kemampuan yang dimiliki oleh individu untuk dapat menggunakan perasaannya secara optimal guna mengenali dirinya sendiri dan lingkungan sekitarnya. Ensiklopedia Pendidikan. dari tidak bisa menjadi bisa. Kecerdasan emosional dapat diukur melalui: motivasi. Mengajar menurut Uzer Usman pada prinsipnya adalah membimbing siswa dalam kebaikan. dan psikomotorik. h. dan keterampilan dalam mengajar untuk mencapai tujuan pengajaran secara efektif dan efesien. penunjuk jalan dengan memperhatikan kepribadian anak dan keaktifan yang lebih ditekankan pada anak. h.Perubahan dan kemampuan untuk berubah merupakan batasan dan makna yang terkandung dalam belajar.3 39 pengalaman dan kesungguhan serta waktu dengan output yang dihasilkan tercermin baik kuantitas maupun kualitasnya. memiliki kompetensi. (Jakarta: Gunung Agung. baik pada aspek kognitif.. empati. yang berarti suatu bimbingan pada anak-anak dalam proses belajar dan posisi guru hanya sebagai pembimbing.Teaching as the guidance of learning. dan tingkah laku pada individu yang belajar. sikap. afektif. Tingkat kecerdasan emosional seorang guru tinggi apabila ia mampu .

EQ KINERJA 41 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru. Jika dituliskan dalam bentuk hipotesis statistik adalah: Ho : rxy = 0 Ha : rxy > 0 Keterangan: rxy : Koefesien korelasi antara kecerdasan emosional (X) dengan kinerja guru (Y). Jadi seorang guru yang memiliki kecerdasan emosional yang tinggi maka ia mempunyai kinerja yang tinggi pula. . Dengan demikian diduga terdapat hubungan positif antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah terdapat hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. Artinya bahwa semakin tinggi kecerdasan emosional akan semakin tinggi pula kinerjanya. Serpong. Jika kecerdasan emosi dikaitkan dengan kinerja maka guru dengan kecerdasan emosi tinggi akan lebih mampu mengatasi kesulitan-kesulitan dalam melaksanakan tugas-tugasnya sehingga kinerjanya akan meningkat. Ho : Hipotesis nol. Sedangkan seorang guru yang mempunyai kecerdasan emosional yang rendah maka dalam kinerjanya akan rendah pula. Apabila dibuat skema.mengelola emosinya dan mampu memotivasi dirinya sendiri. Perumusan Hipotesis Berdasarkan kerangka berpikir di atas dapat ditarik kesimpulan dan sekaligus diputuskan untuk dijadikan hipotesis penelitian yang dirumuskan sebagai berikut: Terdapat hubungan positif yang signifikan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran. terdapat hubungan yang signifikan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru. B. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Lokasi yang dijadikan tempat penelitian ini adalah di SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. maka hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru dapat digambarkan sebagai berikut: 40 Tabel 1 Hubungan Antara Kecerdasan Emosi dengan Kinerja Guru Guru C. Ha : Hipotesis alternatif.

2. dengan rentangan skor 1-4. (S) diberi skor 2. penulis mengadakan pengamatan langsung ke sekolah untuk mendapatkan gambaran konkrit tentang kinerja guru. b) Pengaturan diri. jika jawaban (SL) diberi skor 1. yaitu: 1. C. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan antara bulan Desember 2006 sampai Februari 2007. Setiap item diberikan 4 (empat) alternatif jawaban yaitu: selalu. kadang-kadang. b. E. (KD) diberi skor 3. Kecerdasan Emosional Guru a. sering. d) Empati dan e) Keterampilan sosial. Teknik ini dilakukan hanya untuk memperkaya data yang telah didapat. Definisi operasional Kecerdasan emosional dapat diukur melalui indikator: a) Kesadaran diri. Kuesioner dalam bentuk skala likert. (TP) diberi skor 4. (KD) diberi skor 2. c) Motivasi. Observasi atau pengamatan. Kisi-kisi Instrumen Kecerdasan Emosional Tabel 2 Kisi-Kisi Kecerdasan Emosional Variabel No.2. Pemberian skor diberikan untuk pernyataan positif setiap jawaban (SL) diberi skor 4. 42 D. Tehnik pengambilan sampel di tetapkan secara Random Sampling artinya setiap guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong dalam populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk diambil sebagai sampel. Jumlah sampel terjangkau adalah 30 orang guru atau 66. Instrumen kecerdasan emosional dan kinerja guru disusun berdasarkan indikator-indikator yang berkaitan.67 %. tidak pernah. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. (S) diberi skor 3. Instrumen Penelitian 1. yaitu skala kecerdasan emosional dan kinerja guru. Teknik Pengumpulan Data Dalam hal ini penulis mengadakan penelitian langsung ke objek yang diteliti dengan menggunakan beberapa teknik. untuk pernyataan negatif sebaliknya yaitu. Definisi konseptual Kecerdasan emosional adalah suatu kemampuan yang dimiliki oleh individu untuk dapat menggunakan perasaannya secara optimal guna mengenali dirinya sendiri dan lingkungan sekitarnya. c. Metode Penelitian Pada penelitian ini penulis menggunakan metode survai dengan analisis korelasional penelitiannya terdiri dari variabel bebas yaitu kecerdasan emosional (Variabel X) dan variabel terikatnya yaitu kinerja guru (variabel Y). (TP) diberi skor 1. 43 F. Item Penelitian Indikator .

28.19.14.20 4 45 Menguasai bahan pelajaran dan menggunakan sumber belajar 5. melakukan interaksi dengan murid untuk menimbulkan motivasi.7. 26 31 7 .20.23.15.38 10 Motivasi 7.33. b. jujur dan obyektif dalam membimbing siswa.37 3.8. c. Item Jumlah Penelitian Indikator (+) (-) Kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar Kinerja 1.25 6.9.29. kepribadian yang baik. dan pemahaman dalam administrasi pengajaran.27 6 Keterampilan sosial 12.22. Definisi Konseptual Kinerja guru adalah keberhasilan guru dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar yang bermutu. menguasai dan mengembangkan metode.24.23.34. Kinerja Guru a. bertanggung jawab memantau hasil belajar mengajar.11.31 8 Pengaturan diri 5.19.30. kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya.35 32 7 Empati 10.4. Kisi-kisi Instrumen Kinerja Guru Tabel 3 Kisi-Kisi Kinerja Guru Variabel No. mampu berfikir sistematis tentang apa yang dilakukannya.18.26.17.15.21. Definisi Operasional Kinerja guru adalah total skor yang diperoleh dari hasil penilaian dengan indikator-indikator : kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar. menguasai bahan pelajaran dan menggunakan sumber belajar.2.16.2. kreativitas dalam melaksanakan pengajaran.4.40 13.(+) (-) Jumlah Kesadaran diri 1.27 4 Bertanggung jawab memantau hasil belajar mengajar 6.17.18 2 Menguasai dan mengembangkan metode 3.14.24.39 9 Kecerdasan emosional Jumlah 40 44 2.36.

Dalam analisis data dilakukan beberapa tahapan yang meliputi: 1.32 3 Kreativitas dalam melaksanakan pengajaran 9. Analisis Uji Instrumen a.40 3 Pemahaman dalam administrasi pengajaran 12.1 Suatu instrumen dikatakan valid jika memiliki 1 Jafar Ahiri. yaitu peneliti berusaha untuk memberikan uraian mengenai hasil penelitiannya.3 5 5 Melakukan interaksi dengan murid untuk menimbulkan motivasi 11. Sedangkan pada angket tes kinerja guru4 didapat 8 butir soal yang tidak valid dan 32 butir soal lainnya valid.30. Uji Reliabilitas Persyaratan lain yang perlu dipenuhi oleh suatu instrumen adalah . 117 46 validitas yang tinggi. Jurnal No. Validitas adalah kemampuan suatu alat ukur untuk mengukur sasaran ukurnya.28. Setelah dilakukan perhitungan validitas pada angket tes kecerdasan emosional3 didapat 15 butir soal yang tidak valid dan 25 butir soal yang valid. Uji Validitas Suatu instrumen baru dapat dipergunakan dalam penelitian bilamana telah dinyatakan valid. h.13.13/VII/TEKNODIK/Desember/2003). yaitu bila instrumen tersebut telah dapat mengukur apa yang diukur. dengan menggunakan bantuan SPSS 11. Teknik Analisa Data Setelah data terkumpul maka dilakukan tahap analisis data. 29. 2003. Validitas dan Reabilitas Tes: Deskripsi Konsep dan Aplikasinya dalam Evaluasi Pendidikan.34. Kemudian dari butir-butir soal yang valid itulah yang diujikan. (Jakarta: Depdiknas Pusat Teknologi Komunikasi dan Informasi Pendidikan.5 for Windows.2 Untuk pengujian validitas instrumen kecerdasan emosional dan kinerja guru digunakan uji validitas butir.10.22. 39 4 Jumlah 40 G.Kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya 8. b. jujur dan obyektif dalam membimbing siswa 21.33.25.37 36.38 7 Kepribadian yang baik.16.

46 3 Lampiran 4. Jika hasil penilaian yang diberikan oleh instrumen tersebut konsisten memberikan jaminan bahwa intrumen tersebut dapat dipercaya.reliabilitas.r. Secara rinci dijabarkan sebagai berikut: 1) Uji Normalitas dengan Menggunakan Uji Liliefors 2) Uji Homogenitas dengan Menggunakan Uji Fisher b. Suatu instrumen dikatakan reliabel apabila instrumen tersebut konsisten dalam memberikan penilaian atas apa yang diukur. rumus tersebut sebagai berikut: 9 ( ) ( )( ) [ ∑ (∑ )(∑ ) 2 2 = NXXNYY N XY X Y rxy Keterangan: r = angka Indeks korelasi . h. Pengujian Hipotesis Uji hipotesis mencakup uji korelasi. Uji Prasyarat Analisis Data Analisis data yang digunakan mencakup uji normalitas.5 Untuk menentukan reliabilitas instrumen kecerdasan emosional dan kinerja guru dengan menggunakan bantuan SPSS 11.2407) maka butir-butir soal di atas adalah reliabel. Dan pada angket tes kinerja guru7 didapat r Alpha adalah positif dan lebih besar dari r tabel8 (0. cet.5 for Windows. 2003). uji signifikansi dan koefesien determinasi. h. (Jakarta: Penerbit PPM. (Jakarta : Bumi Aksara. 94 8 Lampiran 8. 90 5Ronny Kountur. 2 Suharsimi Arikunto. Product Moment N = number of Cases −∑ ∑ ][ (∑ )(∑ ) 2 2 ] . 2. dan uji linearitas. h.2407) maka ke 25 butir soal kecerdasan emosional adalah reliabel.152 47 Setelah dilakukan perhitungan reabilitas pada angket tes kecerdasan emosional6 didapat r Alpha adalah positif dan lebih besar dari r tabel (0. September 2003). Analisis Data Real a. ke-4. h. h. h. 82 4 Lampiran 6. Secara rinci dijabarkan sebagai berikut: 1) Uji Korelasi 6 Lampiran 7 Lampiran 5.8521 > 0. 97 48 Untuk menganalisa hubungan kedua variabel digunakan teknik analisis korelasional Bivariat dengan rumus Product Moment dari Karl Pearson. Metode Penelitian untuk Penulisan Skripsi dan Tesis.8906 > 0. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. 86 7. uji homogenitas. h.

206 49 t=12 2 r rn Dengan kriteria pengujian : Jika thitung > ttabel maka Ho ditolak Jika thitung < ttabel maka Ho diterima. (Bandung: Tarsito.ΣXY = jumlah hasil perkalian antara skor X dan Y ΣX = jumlah seluruh skor X ΣY = jumlah seluruh skor Y 2) Uji Signifikansi dengan Menggunakan Uji t Untuk mengetahui keberartian hubungan dapat diketahui dengan menggunakan uji t yang dilakukan pada taraf signifikansi 0. 2. Gambaran Umum 1. terampil. 1996). 3) Koefesien Determinasi Untuk mengetahui seberapa besar konstribusi variabel X terhadap variabel Y digunakan rumus sebagai berikut: 10 Rumus Koefesien determinan KD = r² x 100% Keterangan: KD = konstribusi variabel X terhadap variabel Y r ² = koefesien korelasi antara variabel X terhadap variabel Y 10 Sudjana. cerdas. b. Metoda Statistik. cet ke-6. Jalan H. Telp. Pondok Benda Serpong. Letak SDIT Nur Fatahillah Serpong SDIT Nur Fatahillah Serpong terletak di Desa Buaran. Visi dan Misi a. mandiri. Juni 2004). Tujuan Tujuan pendidikan di SDIT Nur Fatahillah sesuai dengan tujuan Pendidikan Nasional yang tercantum dalam UU No. dan kompetitif. (Jakarta: PT. No. cet ke-14. Raja Grafindo Persada. 021 75871214. 3. Dengan rumus sebagai berikut: 9 Anas Sudijono. Pengantar Statistik Pendidikan.28 A Buaran. Misi Mewujudkan SDIT yang islami dan unggul serta mampu melahirkan peserta didik yang memiliki kepribadian yang sholeh. h. 2 Tahun 1992 tentang Sistem Pendidikan Nasional yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa dan .05. Jamat No.371 50 BAB IV HASIL PENELITIAN A. h. Visi Terwujudnya pendidikan dasar islami yang berkualitas dalam bingkai Iman dan Takwa (IMTAK) berlandaskan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK). sehat.

S.Pd Guru S1 IKIP Jakarta/Pend. c. inisiatif dan responsif. Bahasa Inggris 17 Nurjanah. S.Sc Guru D3 AUP dan Syariah/PAI 7 Siti Ramdah. Membentuk manusia yang berpikir cerdas.Pd Guru S1 UHAMKA/Pend. Ekonomi 12 Endah Yulianti. S. Membentuk manusia yang berakidah benar. S.Ag Kepala Sekolah S1 IAIN/Pend. S. S.Pd Guru S1 UPI/Matematika 11 Kusmundriati.Ag Wakil Kesiswaan S1 IAIN/Bahasa Indonesia 5 Elvarina. 4.51 mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya yaitu manusia yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT dan berbudi pekerti luhur. S. b.Pt Guru S1 IPB/Agribisnis 14 Firly Adriani. d. Jambi/Ekonomi 15 Uun Hunalika.Pdi Guru S1 UIN/KIMP 13 Yunita Pandiangan. Di dalam proses belajar mengajar guru berkewajiban memberikan segala pengetahuan yang dimiliki terhadap anak didik sesuai dengan perkembangan dan juga mengadakan perubahan tingkah laku anak didik ke arah yang lebih baik. Membentuk manusia yang berakhlak mulia. Bahasa Arab 2 Erni Hariyani. Agama .H Guru S1 UMJ/Hukum 6 Dina Wijayanti. Membentuk manusia yang kreatif. MTK 16 Isdiana. AMa Guru D2 PGSD 8 Muthmainnah Guru D3 Tafsir Qur`an 9 Fiva Driani A.Sos Wakil Kurikulum S1 UI/Kesejahtraan Sosial 3 Suwito Kurniawan. kesehatan jasmani dan rohani.E Guru S1 Univ.E Guru S1 UI/Ekonomi 10 Heppy Kurnia. S. S. S. S. S. SDIT Nur Fatahillah juga memiliki tujuan-tujuan khusus meliputi: a.Pd Guru S1 UNJ/Pend.. S. S.Sos Guru S1 UI/Kesejahteraan Sosial 18 Nur Inayah. S. Nama guru dan karyawan dapat dilihat pada tabel berikut: 52 Tabel 4 Nama Guru dan Karyawan SDIT Nur Fatahillah Serpong No Nama Jabatan Pendidikan Terakhir 1 Rinaldi Syafiq.Pdi Guru S1 UIN/PAI 19 Hamdi Supriadi. memiliki pengetahuan dan keterampilan. Adapun jumlah guru di SDIT Nur Fatahillah Tahun Pelajaran 2006-2007 berjumlah 45 orang dan karyawan berjumlah 8 orang. kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.Ag Guru S1 UIN/Perband. karena guru adalah pelaksana langsung dari proses belajar mengajar dan bertanggung jawab terhadap tercapainya tujuan pendidikan.Sos Wakil Sekretaris S1 IISIP/Jurnalistik 4 Sri Rahayu. guru mempunyai peranan yang sangat penting. Membentuk manusia yang bertubuh sehat dan kuat. Keadaan Guru dan Karyawan Dalam dunia pendidikan. e.Hi Guru S1 UMJ/ Hukum Islam 20 Sulistiwan. S. B. S.

Biologi 38 Imas Masruroh.Ag Guru S1 UIN/ Pend.I.Pd Guru S1 UNJ/ Pend.H. Munasri H.P.Pd. Bahasa Arab 39 Cut Nurmasita. M.21 Taufiq Hidayat Guru D2 LTQ Al Hikmah 22 Ina Nafilah.Pd Guru S1 UNJ/PPKN 33 Dewi Rahmayanti.I Guru S1 UIN/Syariah 30 Suci Arofah. disamping itu semua pendidik yang mengajar pada sekolah ini memiliki Akta IV sehingga dapat dikatakan sekolah ini mencapai standarisasi pendidikan.Pd Guru S1 IKIP/Pend. S.I Guru S1 UIN/Dakwah 28 Nuhyatul M. S.Sos. S.Pdi Guru S1 UIN/PAI 29 Siti Aminah.I Guru S1 UMJ/Ilmu Politik/KIMP 42 Galih Purnama.6 Median 84 54 Std. S.Sc Guru S2 Belanda 35 Arfawati. S.Pdi Guru S1 UIN/PAI 41 Nanang Kosim. S.Biologi 37 Sri Utari.I Guru S1 UIN/Dirasat Islamiyah 43 Ida Saida Guru S1 UIN/ KIMP 44 Aswin Guru S1 STIE AD/Akutansi 45 Dahlia Nilakanti Guru S1 IPB/Agrobisnis Berdasarkan data di atas dapat dilihat bahwa kualifikasi pendidikan yang dimiliki oleh guru SDIT Nur Fatahillah Serpong mayoritas Strata 1. diperoleh skor data kecerdasan emosional di SDIT Nur Fatahillah pondok benda buaran serpong sebagai berikut: Tabel 5 Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X) dengan Bantuan SPSS 11. Bahasa Arab 40 Rini Nuraini. B. S. S.Pd Guru S1 UNJ/Pend.Pd Guru S1 UHAMKA/Pend.S.p Guru S1 UIN/Agrobisnis 23 Mujiadi. S.H. MTK 27 Laila Kodariah.Bahasa Arab 24 Abdullah. Deskripsi Data 1.I Guru S1 UIK/Hukum Islam 32 Maharani Febri.E Guru S1 UMJ/Ekonomi 31 Rihanah. S. S.41 Range 32 . S. Bahasa 53 Inggris 36 Sasmi P.Pd Guru S1 UNJ/Pend. Deviation 8.Pd Guru S1 IKIP/Pend.Pdi Guru S1 IIQ/Tafsir 26 Dewi Sartika. S. Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X) Dari hasil penelitian. S.H.I Guru S1 UIN/Hukum Islam 34 Ir. S. S.Pdi Guru S1 UIN/KISP 25 Ari Suryati. S. S. S. S. S.5 for Windows Data Nilai Mean 81.

Gambar 1 Histogram Deskripsi Data Kecerdasan Emosional (X) X 65.6.0 100. empati dan keterampilan sosial.7 % berarti nilai rata-rata ini masih di bawah standar nilai baik dengan skor minimum yang diperoleh yaitu 66 dan skor maksimum maksimum yaitu 98.3% 30 100% Bila diinterpretasikan maka skor yang berada pada interval 82-86 merupakan skor yang paling banyak diperoleh oleh guru di SDIT Nur 55 Fatahillah dengan perolehan median skor kecerdasan emosional sebesar 84. motivasi.0 90.6 N = 30. 81 4 20 14 79 13. 101 1 1 30 99 3.3% 4 82 .7% 3 77 .5 16.Minimum 66 Maximum 98 Sum 2449 Data tersebut diperoleh dari hasil tes yang diberikan kepada 30 responden (Para dewan guru di SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong ).5 for Windows . 76 5 25 10 74 16.7% 2 72 .7% 5 87 .0 80.0 70. penulis menggunakan angket sehingga diperoleh skor data kinerja (kinerja guru di SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong) sebagai berikut: Tabel 7 Deskripsi Data Kinerja Guru (Y) dengan Bantuan SPSS 11. 71 5 30 5 68. dengan standar deviasi sebesar 8.00 56 2. 86 8 16 22 84 26. Deskripsi Data Kinerja Guru (Y) Pada pengumpulan data kinerja. Lebih jelasnya deskripsi data skor kecerdasan emosional (X) dapat dilihat dalam tabel frekuensi dan gambar histogram berikut ini. atau sekitar 26. 91 4 8 26 89 13.0 X Frequency 10 8 6 4 2 0 Std. Tes kecerdasan emosional meliputi : kesadaran diri.3% 6 92 .41 dan nilai mean sebesar 81.0 85. Dev = 8. Tabel 6 Distribusi frekuensi Skor Kecerdasan Emosional (X) No Interval Kelas Fabs Fkb Fka X Fr 1 66 . pengaturan diri.0 75. 96 3 4 29 94 10% 7 97 .0 95.41 Mean = 81.

0 110.0 90.7% 30 100% Bila diinterpretasikan maka skor yang berada pada interval 106 . Angket tersebut meliputi kesetiaan dan komitmen yang tinggi pada tugas mengajar.7% 3 99 .0 105.Data Nilai Mean 104. 58 Gambar 2 Histogram Skor Kinerja Guru (Y) Y 125.6% 5 113 . kreativitas dalam melaksanakan pengajaran. menguasai dan mengembangkan metode. 112 merupakan skor yang paling banyak diperoleh guru di SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong dengan perolehan median skor kinerja guru sebesar 109 atau sekitar 36.7% 2 92 .3% 6 120 .0 85. Deviation 10. 98 5 25 10 95 16.0 100. 105 3 20 13 102 10% 4 106 . dengan standar deviasi sebesar 1080 dan nilai mean sebesar 1049. 119 4 6 28 116 13. dan pemahaman dalam administrasi pengajaran. Lebih jelasnya deskripsi data skor kinerja guru (Y) dapat dilihat dalam tabel frekuensi dan gambar histogram di bawah ini. 57 jujur dan obyektif dalam membimbing siswa. melakukan interaksi dengan murid untuk menimbulkan motivasi.5 16.6% berarti rata-rata ini masih di bawah standar nilai baik dengan skor minimum yang diperoleh yaitu 84 dan skor maksimum yaitu 124.0 . 112 11 17 24 109 36.0 95. 91 5 30 5 87. kedisiplinan dalam mengajar dan tugas lainnya.0 120. Tabel 8 Distribusi frekuensi Skor Kinerja Guru (Y) No Interval Kelas Fabs Fkb Fka X Fr 1 84 .8667 Median 109 Std. 126 2 2 30 123 6. bertanggung jawab memantau hasil belajar mengajar. menguasai bahan pelajaran dan menggunakan sumber belajar.80464 Range 40 Minimum 84 Maximum 124 Sum 3146 Data tesebut diperoleh dari hasil angket yang diberikan kepada 30 responden (Para dewan guru di sekolah SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong). kepribadian yang baik.0 115.

Uji Normalitas 1) Uji Normalitas Variabel Kecerdasan Emosional Guru (X) 59 Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah sampel yang diteliti berdistribusi normal atau tidak.0436 0. Analisis Data 1. Dev = 10. 161 Data berdistribusi normal Lebih jelasnya kenormalan variabel kecerdasa emosional (X) . 98 60 Tabel 9 Hasil Uji Normalitas Variabel Kecerdasan Emosional (X) Variabel Banyak sampel Lhit Ltab Kesimpulan data Kecerdasan Emosional 30 0.Y Frequency 12 10 8 6 4 2 0 Std. Adapun prasyaratnya dijabarkan sebagai berikut: a. Pengujian normalitas ini menggunakan uji Liliefors dengan rumus sebagai berikut: Lo = F(Zi) S(Zi) Keterangan : Lo/Lobservasi : harga mutlak terbesar F (Zi) : peluang angka baku S (Zi) : proporsi angka baku Uji ini dilakukan pada taraf signifikansi 5%.80 Mean = 104. Dengan kriteria sebagai berikut: Lhit < Ltab : data berdistribusi normal Lhit > Ltab : data berdistribusi tidak normal Berdasarkan hasil perhitungan yang terdapat pada lampiran. dan uji homogenitas.0436 > Ltab 0. Dengan perincian dalam tabel sebagai berikut: 1 Lampiran 9. seperti uji normalitas. 161 dengan demikian dapat ditafsirkan bahwa data variabel kecerdasan emosional (X) berdistribusi normal. Pengujian Prasyarat Analisis Data Sebelum melakukan pengujian hipotesis maka terlebih dahulu dilakukan prasyarat analisis data penelitian yang akan di uji. h.9 N = 30.00 C.1 diperoleh harga Lhit 0.

1141 < Ltab 0. data tersebut dikatakan normal b. h. data tersebut dikatakan normal 61 2) Uji Normalitas Variabel Kinerja Guru (Y) Berdasarkan hasil perhitungan yang terdapat pada lampiran. dan tidak ada data yang tersebar jauh dari sebaran data. 100 62 Normal Q-Q Plot of Y Observed Value 80 90 100 110 120 130 Expected Normal Value 130 120 110 100 90 80 Catatan: Terlihat sebaran data dari variabel kinerja guru SDIT Nur Fatahillah (Y) bergerombol di sekitar garis uji yang mengarah ke kanan atas. Dengan demikian. Dengan perincian dalam tabel sebagai berikut: Tabel 10 Hasil Uji Normalitas Variabel Kinerja Guru (Y) Variabel Banyak sampel Lhit Ltab Kesimpulan data Kinerja Guru 30 0. 161 Data berdistribusi normal Lebih jelasnya kenormalan variabel kinerja guru (Y) tersebut dapat dilihat dalam bentuk diagram pencar di bawah ini: Gambar 4 Diagram Pencar Uji Normalitas Kinerja Guru (Y) 2 Lampiran 9.2 diperoleh harga Lhit 0. Uji Homogenitas . dan tidak ada data yang tersebar jauh dari sebaran data. Dengan demikian.161 dengan demikian dapat ditafsirkan bahwa data variabel Kinerja Guru (Y) berdistribusi normal.tersebut dapat dilihat dalam bentuk diagram pencar di bawah ini: Gambar 3 Diagram Pencar Uji Normalitas Kecerdasan Emosional (X) Normal Q-Q Plot of X Observed Value 60 70 80 90 100 Expected Normal Value 100 90 80 70 60 Catatan: Terlihat sebaran data dari variabel kecerdasan emosional (X) bergerombol di sekitar garis uji yang mengarah ke kanan atas.1141 0.

361 pada taraf signifikansi 5%. penelitian ini dilakukan untuk membuktikan berapa besar hubungan antara variabel X dan variabel Y.675 4 > (r tabel Product Moment) 0. diperoleh harga indeks korelasi (rxy) sebesar 0. 63 Uji homogenitas kedua varian terlampir. Dengan demikian. ( ) ( )( ) [ ∑ (∑ )(∑ ) 2 2 = NXXNYY N XY X Y rxy 3 Lampiran −∑ ∑ ][ (∑ )(∑ ) 2 2 ] 10. dengan kriteria pengujian: Bila Fhit < Ftab. h.05 didapat nilai sebesar = 1. Pengujian homogenitas dilakukan dengan Pengujian homogenitas dalam penelitian ini dilakukan berdasarkan uji kesamaan varian kedua kelompok yang dilakukan dengan uji Fisher pada taraf signifikan 95%. maka Ho ditolak. 101 64 Berdasarkan analisis data yang telah dilakukan. penulis menggunakan rumus korelasi Product Moment dari Pearson. Adapun langkah yang akan ditempuh dijabarkan sebagai berikut: a.85 sehingga Fhit < Ftab berarti terima Ho maka dapat disimpulkan bahwa kedua varians bersifat homogen. sehingga hipotesa teruji (terdapat hubungan positif antara kecerdasan emosional dengan . maka Ho diterima. ternyata harga indeks korelasi antara kecerdasan emosional atau variabel X dan kinerja guru atau variabel Y tidak bertanda negatif. 2. berarti kedua data tidak homogen. Secara kasar atau sederhana dari hasil analisis tersebut. dengan hasil sebagai berikut: Berdasarkan hasil perhitungan didapat Fhit = 1. adalah positif. berarti kedua data homogen. Bila Fhit > Ftab. Jadi hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong. Uji Hipotesis Selanjutnya analisis diarahkan pada upaya mengukur ada tidaknya kaitan antara hubungan kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong.Uji homogenitas pada prinsipnya ingin menguji apakah data kategori yang diteliti mempunyai varians yang sama atau tidak di antara data kategori tersebut. berarti di antara kedua variabel tersebut terdapat korelasi positif (korelasi yang berjalan searah). Uji Korelasi Untuk mengetahui dengan jelas nilai koefisien korelasi antara hubungan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong.65 3 dengan Ftab pada taraf signifikan 0.

103 65 t= 12 2 r rn Dengan kriteria pengujian : Jika thit > ttab : Ho ditolak Jika thit < ttab : Ho diterima Berdasarkan perhitungan pengujian signifikansi yang terdapat pada lampiran.5 maka dapat diketahui harga thit (6. Sehingga konstribusi kecerdasan emosional terhadap kinerja guru besarnya 45.55 2. Artinya terdapat hubungan yang signifikan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru. Rumusnya dapat dilihat di bawah ini:² 4 Lampiran 11.04 Ho ditolak b.461 Ho ditolak Untuk mengetahui keberartian hubungan dapat diketahui dengan menggunakan uji t yang dilakukan pada taraf signifikansi 0.5 %. 5 % dan sebesar 54.675 0.5 % dipengaruhi oleh variabel lain.05. D. Koefesien Determinasi Perhitungan ini dilakukan guna mengetahui konstribusi kecerdasan emosional (variabel X) terhadap kinerja guru (variabel Y).kinerja guru SDIT Nur Fatahillah Pondok Benda Buaran Serpong). Lebih jelas dapat dilihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 12 Hasil Signifikan rtab DK thit 5% Kesimpulan Data 30 6. h. .55) ternyata lebih besar jika dibandingkan dengan harga ttab (2. 105 66 Berdasarkan perhitungan yang terdapat pada lampiran.04). h.6 maka dapat diketahui konstribusi variabel X terhadap variabel Y sebesar rxy = 0. 5 Lampiran 12 .361 0. Tabel 11 Hasil Koefesien Korelasi rtab DK rhit 5% 1% Kesimpulan Data 0. Interpretasi Data Kecerdasan emosional merupakan salah satu kecerdasan yang dimiliki manusia dari sekian banyaknya kecerdasan yang ada pada setiap individu.675 maka KD = 45.

5 % dengan demikian 50. Berdasarkan hal di atas.. Jabatan Tinggi . Rabu. Terdapat hubungan yang positif dan signifikan antara kecerdasan emosional dengan kinerja guru SDIT Nur Fatahillah yang ditunjukkan oleh hasil perhitungan dari koefisien korelasi yaitu rxy = 0. 2. http://www. sedangkan semakin rendah kecerdasan emosional guru maka semakin rendah pula kinerjanya. Kontribusi kecerdasan emosional terhadap kinerja guru ditunjukkan oleh hasil dari perhitungan koefisien determinan. Dengan kata lain.co.361.id/. 2005. pelatihan. Karena arah koefisien korelasi positif.5 % kinerja guru dipengaruhi oleh variabel lainnya. Kesimpulan Berdasarkan analisis data dan hasil penelitian serta pengujian hipotesis yang telah dilakukan. Komaruddin Hidayat Direktur Program Pasca Sarjana UIN Jakarta /Pembina Sekolah Madania. dengan perolehan nilai sebesar 45.Berdasarkan penelitian yang dilakukan akhir-akhir ini ditemukan bahwa kecerdasan emosional memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap keberhasilan hidup seseorang dibandingkan kecerdasan intelektual. maka penulis mengemukakan saran sebagai berikut: 1. dengan kata lain guru akan mampu melakukan praktek-praktek kerja secara berkeunggulan. maupun yang lainnya. Saran Dengan adanya hubungan yang signifikan antara kecerdasan emosional dan kinerja guru. 7 Gsianturi.5%) pada kinerja guru. 23 Februari. 106 67 tinggi. mengatakan tidak semua orang yang memiliki jabatan dan titel kesarjanaan yang tinggi memiliki kecerdasan emosional yang 6 Lampiran 13 .kompas. padahal salah satu kunci keberhasilan hidup seseorang banyak ditentukan oleh kecerdasan emosional. maka dapat diinterpretasikan bahwa semakin tinggi kecerdasan emosional guru maka semakin tinggi pula kinerjanya dalam menjalankan proses belajar mengajar. walaupun selain faktor kecerdasan emosional masih ada faktor lain yang turut mempengaruhi kinerja guru seperti pendidikan.675 > 0. memiliki EQ tinggi lebih penting dalam pencapaian keberhasilan ketimbang IQ tinggi yang diukur berdasarkan uji standar terhadap kecerdasan kognitif verbal dan nonverbal. 68 BAB V PENUTUP A. maka sebaiknya para pendidik harus terus meningkatkan kecerdasan emosional yang dimilikinya dengan . B. h.EQ Rendah?. pengalaman. Hal di atas dapat dibuktikan dengan hasil yang diperoleh pada penelitian ini yaitu kecerdasan emosional guru mempunyai pengaruh yang cukup besar (sebesar 45.7 Begitu juga dengan kinerja guru yang harus selalu ditingkatkan agar proses belajar mengajar yang dilakukan dapat menciptakan generasi-generasi yang cerdas dan siap menghadapi pergaulan masyarakat dunia. maka dapat ditarik kesimpulan: 1. Peningkatan kinerja ini dipengaruhi oleh tingginya kecerdasan emosional yang dimiliki oleh guru.

Jakarta: Penerbit PPM. E. Penerjemah Alex Tri Kantjono Widodo. Roman J. Daniel. Organisasi dan Manajemen. cet. 2 No.. Gibson. Suharsimi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama... Kepala Sekolah harus menyadari bahwa kecerdasan emosional memiliki kontribusi yang cukup besar dalam mempengaruhi kinerja seorang guru. 2. Netty. Arikunto. 2000. Robert. Melihat urgensi ini hendaknya Kepala Sekolah mengupayakan langkahlangkah yang diperlukan dalam meningkatkan kecerdasan emosional guru.id/. sehingga hal itu akan berpengaruh terhadap kinerja guru dalam proses belajar mengajar. 2003. Aldag.al. seperti pelatihan strategi pembelajaran. dan Cevich. Timothy. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Emotional Intelligence. Chicago: South Western Publishing Co.. Goleman.. M. Hendaknya Kepala Sekolah dapat mengupayakan peningkatan kinerja guru baik dengan meningkakan EQ juga dengan upaya lain. 1987. Metode Penelitian untuk Penulisan Skripsi dan Tesis.. Penerjemah T.co. empati. dan keterampilan dalam membina hubungan. 3. http://www.L.. Penerjemah T. cet. Terjemahan: Sulistyo. Ke-10. Executive EQ.. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.. Hermaya Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Gsianturi. Jabatan Tinggi . Jakarta: Erlangga.. 71 Lembaga Kajian Pendidikan Keislaman dan Sosial (LeKDiS). Hartati. 1998. Emotional Intellegence dalam Dunia Pendidikan. 1993. materi pembelajaran.. Rabu. Jurnal No. Ayman. Dalyono. 2000. K. Psikologi Pendidikan..13/VII/TEKNODIK/Desember/2003.. Mengajarkan Emotional Intellegence pada Anak. Ibda. ke-4.EQ Rendah?. Jakarta: Rineka Cipta. Validitas dan Reabilitas Tes: Deskripsi Konsep dan Aplikasinya dalam Evaluasi Pendidikan. Jakarta : Bumi Aksara. Lawrence. Hermaya. Standar Nasional . and Stearns. et. Kountur. 2003. media pembelajaran dan lain sebagainya agar segala apa yang menjadi tujuan pendidikan dapat tercapai. 2002. 1997. 2005. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Daniel. Emotional Intelligence. September 2003. Management. 23 Februari. Shapiro. dan Sawaf.kompas. Banda Aceh: Fakultas Tarbiyah. 70 DAFTAR PUSTAKA Ahiri. Fatimah. Jafar. 69 2. 2000. 2004. Cooper. sehingga diharapkan kinerjanya pun akan lebih meningkat. Goleman. motivasi diri..meningkatkan pada lima unsur yaitu: kesadaran diri. Ronny. pengendalian diri. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Islam dan Psikologi. Jurnal Didaktika. Ivan. IAIN Ar-Raniry... Jakarta: Depdiknas Pusat Teknologi Komunikasi dan Informasi Pendidikan. Vol. J..

Soeganda. Setiadi. Gunung Agung. Jeanne. Nicholl. Ensiklopedia Pendidikan. Surabaya: Universitas Surabaya. Bandung: Nuansa. 2001. 2002. WJS.s Print. --------------------.. A. Jakarta: Rineka Cipta. Rose. Belajar dan Pembelajaran dalam Taraf Pendidikan Usia Dini. Quantum Quotient. Conny R. penerjemah Dedy Ahimsa. 72 Semiawan.. A. Malang: Um Press. Alex Tri Kantjono. Bandung: Kaifa. Menyinari Relung-relung Ruhani.. Bandung: Kaifa. penerjemah Ary Nilandari. Proses Belajar Mengajar. Poerbakawatja. 2002. Steven J. 2005. penerjemah Trinanda Rainy Januarsari. 17. Nggermanto. dan Usman. Jakarta: Gramedia. Bandung: Nuansa.A. Manajemen Personalia. Bandung: Rosdakarya. Mengajarkan Emotional Intellegence pada Anak. 1996. Vol. penerjemah. Subroto. 2004 Munandir. 2000. Alisuf. Administrasi Pendidikan. Ledakan EQ. Organisasi Sekolah dan Pengelolaan Kelas. 2001. Basyiruddin.. Colin. Jakarta: PT. Jakarta: Gunung Agung. Ciputat: Han. No.. Psikologi Suatu Pengantar dalam Perspektif Islam. Malcom. & Book. Nurdin. Tabrani.. Indonesia Psychological Journal... Melejitkan Kepekaan Emosional. 2004. Jakarta: Hikmah... dan J. 2002. Agus. Rusyan. Segal. 2001. dkk. Kamus Besar Bahasa Indonesia. 1985. Syafruddin. Suryo. Jakarta: Kencana. dan Wahab. 1990. 2002. M. Lawrence E. Jakarta: Ciputat Press. Pengantar Psikologi Umum dan Perkembangan.. Jakarta: Prenhallindo. Bandung: Rosdakarya. Shaleh. --------------------.. Guru Profesional dan Implementasi Kurikulum. Anwar Prabu. Pusat Pengembangan Tasawuf Positif.. Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar. 1996. 2005. Payaman J. 1988. Howard E. Hadari. Gunung Agung. Hubungan Antara Kecerdasan Emosional dengan Keberhasilan Bermain Game. Sabri. 1997. Jakarta: LPFE UI. 2002..... 1996. Simanjuntak. Mangkunegara. 1994. 2001. Jakarta: PT.. Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya. Stein. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Aryaguna.. Poerwadarminta. . Manajemen dan Evaluasi Kinerja. Shapiro.Pendidikan.V. Psikologi Pendidikan. Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan. Nitisemoto.. Nawawi. 1. R. Muhbib Abdul. Anima. Jakarta: Ghalia Indonesia. M. Ensiklopedia Pendidikan. Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya. Abdul Rahman. Cara Belajar Cepat Abad XXI. Alex S. 2002.

2000. Tekad. dan Rusyana. Syamsu. No. -----------. Memahami Kecerdasan Emosi Melalui Kerja Sistem Limbik.. UUSPN. Wahyono. 17. Optimalkan IQ. Suprihanto. Juni 2004. Depok: Inisiasi Press. Indonesian Psychological Journal. Sudjana. Bandung: Rosda Karya. 2003. Raja Grafindo Persada. Bandung: Tarsito. Usman.. Uzer. Suharsono. Menjadi Guru Profesional. Anima. Mencerdaskan Anak. A. Surabaya: Universitas Wangsa Manggala. 20 Tahun 2003. 1996. Cece. Bandung: Citra Umbara. Vol. 2003.Sudijono.. Metoda Statistik. . 73 Wijaya. Anas. Bandung: Remaja Rosda Karya.1. Undang-undang Republik Indonesia No. Manajemen Sumber Daya Manusia II. Remaja Rosdakarya. 1997. Jakarta: PT. 2006. John. Pengantar Statistik Pendidikan. Kemampuan Dasar Guru dalam Proses Belajar Mengajar. 2004. Tabrani. 2001. Yusuf. 2004. Bandung : PT. Depok: Inisiasi Press. EQ dan SQ... Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Akselerasi Intelegensi.. cet ke-14. Moh. Jakarta: Karunika UT..