PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO

Pert-1 BAB I PENDAHULUAN
Pancasila adalah dasar negara Republik Indonesia yg secara resmi disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945 dan tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, diundangkan dalam Berita Republik Indonesia tahun II No. 7 bersama sama dengan batang tubuh UUD 1945. Dalam perjalanan sejarah eksistensi Pancasila sebagai dasar filsafat Negara Republik Indonesia mengalami berbagai macam interpretasi dan manipulasi politik. Pancasila tidak lagi diletakan sebagai dasar filsafat serta pandangan hidup bangsa dan negara Indonesia, melainkan direduksi, dibatasi dan dimanipulasi demi kepentingan politik penguasa pada saat itu. Berdasarkan kenyataan tersebut gerakan reformasi berupaya untuk mengembalikan kedudukan dan fungsi Pancasila yaitu sebagai dasar negara republik Indonesia. Hal ini direalisasikan melalui Ketetapam Sidang Istimewa MPR tahun 1998 No. XXVIII/MPR/1998, disertai dengan pencabutan P-4 dan sekaligus juga pencabutan Pancasila sebagai satu-satunya asas bagi Orsospol di Indonesia. Ketetapan tersebut sekaligus juga mencabut mandat MPR yang diberikan kepada presiden atas kewenangannya untuk membudayakan Pancasila melalui P-4. Monopoli Pancasila demi kepentingan penguasa dan kekuasaan inilah yang tidak boleh berlanjut. Dunia pendidikan tinggi termasuk para mahasiswanya memiliki tugas untuk mengkaji dan benar benar mampu memahami Pancasila secara obyektif. Dampak yang cukup serius atas manipulasi Pancasila oleh penguasa masa lampau adalah banyak elit politik dan sebagaian masyarakat yang beranggapan bahwa Pancasila merupakan label politik Orde Baru. Sehingga mengembangkan serta mengkaji Pancasila dianggap akan mengembalikan kewibawaan Orde Baru. Pandangan yang sinis serta upaya melemahkan peranan ideologi Pancasila pada era dewasa ini akan sangat berakibat fatal bagi bangsa Indonesia, yaitu melemahnya kepercayaan rakyat terhadap ideologi negara yang pada gilirannya akan mengancam kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia yang telah lama kita bina, kita pelihara dan kita jaga. [ beberapa peristiwa kekacauan mengarah kepada ancaman perpecahan bangsa di berbagai wilayah ]. Pancasila bukan produk Orde Baru, Pancasila merupakan karya besar bangsa Indonesia yang setingkat atau sejajar dengan paham atau isme-isme besar dunia [ Liberalisme, Sosialisme, Komunisme ]. Pancasila lahir melalui proses yang sangat panjang, beratus-ratus tahun bangsa Indonesia dalam perjalanan hidupnya [ jaman kerajaan dan penjajahan ] berjuang untuk menemukan jati dirinya sebagai suatu bangsa yang merdeka, mandiri serta memiliki suatu prinsip yang tersimpul dalam pandangan hidup serta filsafat 1

Para penguasa daerah dengan dalih pembangunan demi kemajuan dan peningkatan kesejahteraan rakyat menuju keadilan ternyata malah menyakiti hati rakyatnya karena terbukti memperkaya diri dengan cara menjual aset [ sumber daya alam ] daerahnya yang berakibat rusaknya lingkungan yang ujungnya rakyat juga yang menderita. Oleh karena itu kiranya merupakan tugas berat kalangan intelektual untuk mengembalikan persepsi orang yang keliru tersebut kearah cita-cita bersama bagi bangsa Indonesia dalam hidup bernegara. Dilain hal dalam banyak peristiwa. Setelah melalui proses yang cukup panjang dalam perjalanan sejarah. dan karakter bangsa yang berbeda dengan bangsa lain. 2 . A. mandat dan kewenangan yang diberikan untuk menentukan sesuatu dengan jalan musyawarah guna menghasilkan keputusan yang tiada lain hanya demi kepentingan rakyat atau bangsa demi kesejahteraan rakyat telah dikalahkan dan telah digadaikan demi uang untuk memperkaya diri. Negara melalui aparat keamanan tidak mampu berbuat banyak karena akan berhadapan dengan penegak Hak Azasi Manusia yang mendapat dukungan kekuatan internasional. memperkaya kelompok tanpa mempedulikan penderitaan rakyat yang telah memilihnya. yang meliputi lima prinsip [ lima sila ] yang kemudian diberi nama Pancasila. Bahkan anehnya banyak tokoh-tokoh politik. menganiaya bahkan menteror nampaknya dianggap syah syah saja. kemudian pemikiran apapun yang dinilai menguntungkan demi kekuasaan dan kedudukan dipaksakan untuk diadopsi dalam sistem kenegaraan kita. merusak.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO hidup bangsa. menjarah. namun bersikap seolah olah memahaminya. bangsa Indonesia menemukan jati dirinya. sifat. Jikalau jujur sebenarnya dewasa ini banyak tokoh serta elit politik yang kurang memahami filsafat hidup serta pandangan hidup bangsa kita Pancasila. yang oleh pendiri negara kita dirumuskan dalam suatu rumusan yang sederhana namun mendalam. yang di dalamnya tersimpul cirri khas. Tujuan Pendidikan Pancasila Tjuan Pendidikan diartikan sebagai seperangkat tindakan intelektual penuh tanggung jawab yang berorientasi pada kompetensi mahasiswa pada bidang profesi masing-masing. elit politik dan kelompok yang menamakan Lembaga Swadaya Masyarakat yang mendapat dukungan dana internasional dengan alasan menegakkan HAM tidak segan-segan menyeret saudara sendiri ke mahkamah internasional dengan kesalahan yang tidak sepadan tanpa memperhitungkan solidaritas kebangsaan Indonesia. Akibatnya dalam proses reformasi dewasa ini pengertian kebebasan termasuk kebebsasn memilih ideologi di negara kita. Misalkan kebebasan yang jelas-jelas tidak sesuai dengan nilainilai yang kita miliki dipaksakan kepada rakyat dengan bebrbagai gerakan massa secara brutal tanpa mengindahkan kaidah hukum yang berlaku .

Sifat intelektual tercermin pada kemahiran. Mengetahui Pancasila yang benar. dan kemudian kita amankan [ jiwa. keberhasilan bertindak. sifat. Memiliki kemampuan untuk memaknai peristiwa sejarah dan nilainilai budaya bangsa untuk menggalang persatuan Indonesia. budaya. yang di dalamnya tersimpul cirri khas. yang dipakai dalam pelaksanaan pendidikan Pancasila Historis Kuktural Yuridis Filosofis Landasan Historis Pancasila lahir melalui proses yang sangat panjang. Setelah melalui proses yang cukup panjang dalam perjalanan sejarah. 2. bangsa Indonesia menemukan jati dirinya. mengamalkan sesuai dengan fungsinya. B. Pendidikan Pancasila bertujuan supaya peserta didik : 1. penuh tanggung jawab sebagai seorang warga negara dalam memecahkan berbagai masalah dalam hidup bermasyarakat. 3. Sifat penuh tanggung jawab diperlihatkan sebagai kebenaran tindakan ditilik dari aspek iptek. yang oleh pendiri negara kita dirumuskan dalam suatu rumusan yang sederhana namun mendalam. etika. sistematika yang sudah tepat itu tidak diubah ubah apalagi dihapus atau diganti dengan paham yang lain ]. 3 . dan karakter bangsa yang berbeda dengan bangsa lain. agama. Mampu mengambil serangkaian tindakan intelektual dan bertanggung jawab sesuai dengan hati nuraninya pada bidang profesi masing-masing. mandiri serta memiliki suatu prinsip yang tersimpul dalam pandangan hidup serta filsafat hidup bangsa. semangat. yang meliputi lima prinsip [ lima sila ] yang kemudian diberi nama Pancasila.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO Kompetensi lulusan Pendidikan Pancasila adalah seperangkat tindakan intelektual. Landasan Pendidikan Pancasila Landasan adalah : Landasan Landasan Landasan Landasan 1. berbangsa dan bernegara dengan menerapkan pemikiran yang berlandaskan nilai-nilai Pancasila. perumusan. ketepatan. beratusratus tahun bangsa Indonesia dalam perjalanan hidupnya [ jaman kerajaan dan penjajahan ] berjuang untuk menemukan jati dirinya sebagai suatu bangsa yang merdeka.

Atas dasar pengertian alasan historis inilah maka sangat penting bagi para generasi penerus bangsa terutama para intelektual kampus untuk mengkaji. [ Pancasila asal mula materi / bahanya dari bangsa Indonesia sendiri ]. memahami dan mengembangkan berdasarkan pendekatan ilmiah. 2 : 4 2) . Soepomo serta tokoh pendiri Negara lainnya ] . bukanlah hanya merupakan suatu hasil konseptual seseorang saja. Landasan Kultural Nilai nilai kenegaraan dan kemasyarakatan yang terkandung dalam sila sila Pancasila merupakan karya besar bangsa Indonesia yang diangkat dari nilai nilai kultural yang dimikili oleh bangsa Indonesia sendiri. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional [ disayhkan tanggal 8 JULI 2003 ] : 1) BAB I Psl. melalui proses refleksi filosofis para pendiri Negara [ seperti Soekarno. Landasan Yuridis Landasan yuridis Pendidikan Pancasila di pendidikan tinggi tertuang dalam : a. atau dengan kata lain bangsa Indonesia sebagai kausa materialis Pancasila. Konsekuensinya secara historis Pancasila dalam kedudukannya sebagai dasar filsafat Negara serta ideologi bangsa dan Negara bukannya ideologi yang menguasai bangsa. 2. M Yamin. M Hatta. Undang-Undang NO. kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan jaman. Sehingga asal nilai-nilai Pancasila tersebut tidak lain adalah dari bangsa Indonesia sendiri. BAB II Psl. Oleh karena itu berdasarkan fakta obyektif secara historis kehidupan bangsa Indonesia tidak dapat dipisahkan dengan nilai-nilai Pancasila. yang pada gilirannya akan memiliki kesadaran serta wawasan kebangsaan yang sangat kuat berdasarkan nilai-nilai yang dimilikinya sendiri. 1 ayat 2 : Pendidikan Nasional adalah pendidikan yg berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 yg berakar dari nilai nilai agama.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO Jadi secara historis bahwa nilai-nilai yang terkandung dalam setiap sila Pancasila sebelum dirumuskan dan disyahkan menjadi dasar Negara Indonesia secara obyektif historis telah dimiliki oleh bangsa Indonesia sendiri. 3. namun justru nilai-nilai dari Pancasila itu melekat dan berasal dari bangsa Indonesia itu sendiri.

Filsafat Pancasila : Pancasila sebagai sistem filsafat. Filsafat : landasan berfikir dan beringkah laku seorang manusia Filosofi : keragka pikiran [ yg terbentuk sedemikian rupa ] dalam diri kita [ dan berfungsi memberi ruang 5 . Ayat 2 point ( b ) : Kompetensi dasar Pendidikan Kewarganegaraan : Menjadi ilmuwan dan profesional yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tananh air. bangsa dan b. menjadi warga negara yang mempunyai daya saing.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO Pendidikan Nasional berdasarkan pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945. SK (Surat Keputusan) Dirjen Dikti nomor 43/DIKTI/Kep/2006 tentang Rambu-rambu Pelaksanaan Matakuliah Pengembangan Kepribadian [ MPK ] di perguruan tinggi : 1) Pasal 3 : Kompetensi Kelompok Matakuliah Pengembangan Kepribadian [ MPK ]. Kajian Kelompok Kepribadian [ MPK ]. Landasan Filosofis . Matakuliah 2) Pasal 4 : Substansi Pengembangan - Ayat 2 : Pendidikan Kewarganegaraan : a. dan berpartisipasi aktif dalam membangun kehidupan yang damai berdasarkan sistem nilai Pancasila. dan c) Bahasa. Pancasila sebagai ideologi negara. dst 4. berdisiplin. 3) BAB X Psl 37 ayat 2 : Kurikulum pendidikan tinggi wajib memuat : a) Pendidikan Agama b) Pendidikan Kewarganegaraan. demokratis yang berkeadaban. b.

maka nilai nilai Pancasila merupakan dasar filsafat negara. hukum. Untuk memahami Pancasila baik rumusan maupun isitilahnya. Nilai nilai yang tertuang dalam sila sila Pancasila secara filosofis merupakan filosofi bangsa Indonesia sebelum mendirikan negara. dalam hidup bernegara Pancasila dijadikan dasar negara. baik dalam pembangunan nasional. Pengertian Pancasila secara Terminologis [ susunan kata-kata / istilah ]. dasar filsafat negara dan Pancasila adalah sebagai pandangan filosofis bangsa. Konsekuensinya dalam setiap aspek penyelenggaraan dalam setiap aspek penyelenggaraan negara harus bersumber pada nilai nilai Pancasila. panca artinya lima syila artinya batu sendi. Setelah mendirikan negara. 1. maka perlu meninjau pengertian Pancasila dari beberapa lingkup pengertian sebagai berikut : Pengertian Pancasila secara etimologis [ilmu asal usul & sejarah kata-kata] Pengertian Pancasila secara Historis [ sejarah ]. C. ekonomi. politik. termasuk sistem peraturan perundang undangan di Indonesia. sosial budaya. alas atau dasar pancasila memiliki makna berbatu sendi lima atau secara harafiah dasar yang memiliki lima unsur 2. Oleh karena itu dalam realisasi kenegaraan termasuk dalam proses reformasi dewasa ini merupakan suatu keharusan bahwa Pancasila merupakan sumber nilai dalam pelaksanaan kenegaraan. Pengertian – Pengertian Pancasila Dalam sejarah ketatanegaraan Indonesia dijumpai bermacam rumusan Pancasila yang berbeda.maupun pertahanan dan keamanan. yaitu pancasyila. Pengertian Pancasila secara Etimologis [Pancasila dilihat dr asal usul kata] Secara etimologis istilah Pancasila berasal dari bahasa Sansekerta dari India. Pengertian Pancasila secara Historis [ Pancasila dilihat dari sisi sejarah / sebelum proklamasi / belum resmi menjadi istilah pancasila ] 6 .PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO bagi yang semua tindakan yang mungkin kita lakukan ] diyakini kebenarannya.

4 tidak boleh berbohong. mengemukakan lima asas dasar negara Indonesia Merdeka : 1. Kebangsaan Persatuan Indonesia 3. Radjiman Widiodiningrat [ anggota BPUPKI 60 orang ] mengajukan masalah yang akan dibahas dalam sidang yaitu masalah tentang suatu calon rumusan dasar negara Indonesia yang akan dibentuk. 4. b. 3. 2 tidak boleh mencuri.R. 5. 5 tidak boleh mabok minuman keras.T.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO a. 3 tidak boleh berjiwa dengki. Jaman Majapahit [ abad XIV ] Istilah Pancasila termuat dalam buku Sutasoma karangan Empu Tantular yang mempunyai dua arti yaitu : Berbatu sendi lima Pelaksanaan Kesusilaan yang lima [ Pancasila Karma ]. 1) Mr. Muhammad Yamin [ 29 Mei 1945 ] : Dalam pidato. Rasa Kemanusiaan yang adil dan beradab 4. Kerakyatan yang dipimpinoleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawarat an perwakilan 5. Sidang BPUPKI Pertama [ 29 Mei s/d 1 Juni 1945 ] Ketua BPUPKI Dr. K. yaitu : 1 tidak boleh melakukan kekerasan. Peri Kebangsaan Peri Kebangsaan Peri Ketuhanan Peri Kerakyatan Kesejahteraan Rakyat Usulan tertulis dalam Pembukaan Rancangan UUD Republik Indonesia tercantum rumusan lima asas dasar negara : 1. Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia 2) Ir. Soekarno [ 1 Juni 1945 ] 7 . 2.

c. Rumusan Pancasila yang termuat dalam Piagam jakarta adalah : 1. sebagai buah hasil pertama kali disepakati oleh sidang. Pada tahun 1947 pidato Ir. 2. 4. 5. Soekarno tersebut diterbitkan dan dipublikasikan dan diberi judul Lahirnya Pancasila. 3. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan 5.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO Dalam pidatonya Soekarno mengusulkan lima asas sebagai dasar negara Indonesia yang akan dibentuknya. sehingga dahulu pernah populer bahwa tanggal 1 Juni adalah hari lahirnya Pancasila. Persatuan Indonesia 4. Usul mengenai nama Pancasila tersebut secara bulat diterima oleh sidang BPUPKI. 3. Sidang PPKI tanggal 18 8 . Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Nasionalisme atau Kebangsaan Indonesia Internasionalisme atau Perikemanusiaan Mufakat dan Demokrasi Kesejahteraan Sosial Ketuhanan yang berkebudayaan Soekarno mengajukan usul agar dasar negara tersebut diberi nama Pancasila [ istilah itu saran dari temannya seorang ahli bahasa ]. Piagam Jakarta [ 22 Juni 1945 ] Tanggal 22 Juni 1945 sembilan tokoh nasional [ Panitia Sembilan ] yang juga tokoh BPUPKI menyusun sebuah naskah piagam [ Piagam Jakarta ] yang didalamnya memuat Pancasila. Pengertian Pancasila secara Terminologis [ Pancasila dilihat dari rumusan / susunan kata-katanya /setelah proklamasi /setelah resmi ada istilah pancasila ] Proklamasi Kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 melahirkan Negara Republik Indonesia. Kemanusiaan yang adil dan beradab 3. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk pemeluknya 2. [ ada pendapat yang tepat adalah hari lahirnya istilah Pancasila ]. sebagai berikut : 1.

4. Selama mempertahankan proklamasi dan eksistensi negara dan bangsa [ setelah proklamasi ] terdapat beberapa rumusan Pancasila dengan susunan kata-kata / terminologi yang lain. 2. rumusan Pancasila sbb : 1. 3. Ketuhanan Yang Maha Esa Kemanusiaan yang adil dan beradab Persatuan Indonesia Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia empat alinea tersebut Rumusan Pancasila yang secara konstitusional sah dan benar sebagai dasar negara Republik Indonesia adalah yang tercantum dalam pembukaan UUD 1945. UUD 1945 terdiri dari dua bagian : Pembukaan UUD 1945 Pasal pasal UUD 1945 yang berisi 37 pasal. terdapat rumusan Pancasila seperti rumusan yang tercantumdalam Konstitusi RIS. Dalam Pembukaan UUD 1945 yang tdd tercantum rumusan Pancasila sbb : 1. Ketuhanan Yang Maha Esa Peri Kemanusiaan Kebangsaan Kerakyatan Keadilan Sosial Dalam UUDS [ Undang Undang Dasar Sementara 1950 ] berlaku 17 Agustus 1950 s/d 5 Juli 1959. 3. 2. 1 Aturan tambahan yang terdiri atas 2 ayat. 1 Aturan Peralihan yang terdiri dari 4 pasal. 5. sbb : a. . Dalam Konsitusi RIS [ Republik Indonesia Serikat ] berlaku 29 Desember 1949 s/d 17 Agustus 1950. 4. 5. b. yang disahkan oleh PPKI mewakili seluruh rakyat Indonesia. Rumusan Pancasila di Kalangan Masyarakat Rumusan Pancasila yang beredar di masyarakat antara lain : 9 c.PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO Agustus 1945 mengesahkan UUD 1945 sebagai Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia.

PENDIDIKAN PANCASILA – STIMIK AMIKOM PURWOKERTO 1. 2. b. 10 . Ketetapan MPRS No. 12 tanggal 13 April 1968 yang menegaskan bahwa pengucapan. 3. penulisan dan rumusan Pancasila Dasar Negara Republik Indonesia yang sah dan benar adalah sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. 5. 4. XX/MPRS/1966 Inpres No. Ketuhanan Yang Maha Esa Peri Kemanusiaan Kebangsaan Kedaulatan Rakyat Keadilan Sosial Dari bermacam rumusan Pancasila tersebut yang sah dan benar secara konstitusional adalah yang tercantum dalam pembukaan UUD 1945. Hal ini diperkuat dengan : a.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful