P. 1
BIOTEKNOLOGI

BIOTEKNOLOGI

|Views: 205|Likes:
Published by Henra

More info:

Published by: Henra on Oct 21, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/05/2014

pdf

text

original

BIOTEKNOLOGI

Bioteknologi

adalah

penggunaan

biokimia,

mikrobiologi,

dan

rekayasa genetika secara terpadu, untuk menghasilkan barang atau lainnya bagi kepentingan manusia. Bioteknologi adalah cabang ilmu yang mempelajari pemanfaatan makhluk hidup (bakteri, fungi, virus, dan lain-lain) maupun produk dari makhluk hidup (enzim, alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Dewasa ini, perkembangan bioteknologi tidak hanya didasari pada biologi semata, tetapi juga pada ilmu-ilmu terapan dan murni lain, seperti biokimia, komputer, biologi molekular, mikrobiologi, genetika, kimia, matematika, dan lain sebagainya. Dengan kata lain, bioteknologi adalah ilmu terapan yang menggabungkan berbagai cabang ilmu dalam proses produksi barang dan jasa. Biokimia mempelajari struktur kimiawi organisme. Rekayasa genetika adalah aplikasi genetik dengan mentransplantasi gen dari satu organisme ke organisme lain. Bioteknologi secara sederhana sudah dikenal oleh manusia sejak ribuan tahun yang lalu. Sebagai contoh, di bidang teknologi pangan adalah pembuatan bir, roti, maupun keju yang sudah dikenal sejak abad ke-19, pemuliaan tanaman untuk menghasilkan varietas-varietas baru di bidang pertanian, serta pemuliaan dan reproduksi hewan. Di bidang medis, penerapan bioteknologi di masa lalu dibuktikan antara lain dengan penemuan vaksin, antibiotik, dan insulin walaupun masih dalam jumlah yang terbatas akibat proses fermentasi yang tidak sempurna. Perubahan signifikan terjadi setelah penemuan bioreaktor oleh Louis Pasteur. Ciri utama bioteknologi: 1. Adanya kumpulan biologi berupa mikroorganisme, tumbuhan atau hewan 2. Adanya pendayagunaan secara teknologi dan industri

1

3. Produk yang dihasilkan adalah hasil ekstraksi dan pemurnian

Perkembangan bioteknologi : 1. Era bioteknologi generasi pertama/bioteknologi sederhana. Penggunaan mikroba masih secara tradisional, dalam produksi makanan dan tanaman serta pengawetan makanan. Contoh:pembuatan tempe, tape, cuka, dan lain-lain. 2.Era bioteknologi generasi kedua. Proses berlangsung dalam keadaan tidak steril. Contoh: a. produksi bahan kimia: aseton, asam sitrat b. pengolahan air limbah c. pembuatan kompos 3.Era bioteknologi generasi ketiga. Proses dalam kondisi steril. Contoh:produksi antibiotik dan hormon 4.Era bioteknologi generasi baru Þ bioteknologi baru. Contoh:produksi insulin, interferon, antibodi monoklonal Bioteknologi merupakan satu bidang sains di mana benda hidup digunakan untuk penghasilan produk atau untuk melakukan sesuatu tugasan untuk manusia. Tumbuh-tumbuhan, hewan dan juga microorganisme seperti bakteria telah digunakan untuk menghasilkan kebaikan kepada manusia. Bioteknologi biasanya terbahagi kepada 3 bagian - bioteknologi merah, putih dan hijau. Bioteknologi merah adalah berkaitan dengan mikroorganisma yang telah diubah bahan genetiknya yang digunakan untuk menghasilkan produk seperti insulin dan vaksin untuk kegunaan perubatan. Bioteknologi putih melibatkan penciptaan

2

bahan kimia berguna untuk sektor perindustrian melalui organismaorganisma seperti kulat dan yis. Jenis bioteknologi ini juga dikenali sebagai bioteknologi kelabu. Bioteknologi hijau, juga dikenali sebagai bioteknologi pertanian, berurusan pertanian. Ianya dengan aplikasi-aplikasi yang bertaut kepada penyelidikan bioteknologi merah dapat melalui

menghasilkan antibiotik untuk jangkitan berbeza-beza dan vaksin untuk menguatkan sistem keimunan dan mengesan dan mengubati sebarang kecacatan genetik dan penyakit telah dihasilkan. Bioteknologi merah juga membantu dalam teknologi pembiakan seperti persenyawaan in-vitro, penghasilan profil DNA, forensik dan teknologi permindahan. Hanya dengan pertolongan bioteknologi putih yang untuk membolehkan spesis pengawalan terancam haiwan dengan membantu persekitaran dan tumbuhan perosak. untuk

Bioteknologi telah membantu dalam pembersihan tumpahan minyak, melindungi yang menyimpan DNA penyelidikan pada masa akan datang dan menolong mengasingkan sebarang nutrien yang berlebihan dalam tanah mahupun dalam air. Penyelidikan dalam bioteknologi juga bertujuan untuk pengekstrakan logam dari tanah untuk menyediakan perlombongan yang bersih, mengesan periuk api dan pembersihan logam arsenik dan logam lain yang mencemar. Bioteknologi hijau melibatkan manipulasi tumbuhan dan haiwan untuk menghasilkan spesis yang lebih mesra alam sekitar dan produktif. Pada masa ini, bioteknologi berkembang sangat pesat, terutama di negara negara maju. Kemajuan ini ditandai dengan ditemukannya berbagai macam teknologi semisal rekayasa genetika, kultur jaringan, rekombinan DNA, pengembangbiakan sel induk, kloning, dan lain-lain. Teknologi ini memungkinkan kita untuk memperoleh penyembuhan penyakit-penyakit genetik maupun kronis yang belum dapat disembuhkan, seperti kanker ataupun AIDS. Garis waktu bioteknologi 8000 SM Pengumpulan benih untuk ditanam kembali. Bukti bahwa melakukan praktik bangsa Babilonia, Mesir, dan Romawi

3

pengembangbiakan selektif (seleksi artifisal) untuk kualitas ternak. 6000 SM 4000 SM asam laktat 1500 1665 1800 1880 1856 1865 1919 1970 1975 1978 1980 Pengumpulan tumbuhan di seluruh dunia

meningkatkan

Pembuatan bir, fermentasi anggur, membuat roti, membuat Bangsa Tionghoa membuat yogurt dan keju dengan bakteri

tempe dengan bantuan ragi

Penemuan sel oleh Robert Hooke(Inggris) melalui mikroskop. Nikolai I. Vavilov menciptakan penelitian komprehensif tentang Mikroorganisme ditemukan Gregor Mendel mengawali genetika tumbuhan rekombinan Gregor Mendel menemukan hukum hukum dalam penyampaian Karl Ereky, insinyur Hongaria, pertama menggunakan kata Peneliti di AS berhasil menemukan enzim pembatas yang gen Metode produksi antibodi monoklonal dikembangkan oleh Kohler Para peneliti di AS berhasil membuat insulin dengan

pengembangbiakan hewan

sifat induk ke turunannya. bioteknologi digunakan untuk memotong gen dan Milstein menggunakan bakteri yang terdapat Model prokariot-nya, E. coli, pada usus besar

Bioteknologi modern dicirikan oleh teknologi DNA rekombinan. digunakan untuk memproduksi insulin dan pengidap diabetes alergi

obat lain, dalam bentuk manusia. Sekitar 5% 1992 2000

terhadap insulin hewan yang sebelumnya tersedia) FDA menyetujui makanan GM pertama dari Calgene: tomat Perampungan Human Genome dan Projectmelanjutkan hasil atas dan saja. hak "flavor saver" Lazimnya, mesti ada kerjasama pembagian

intelektual suku tersebut untuk dapat melestarikan potensi alam.

kemungkinan perawatan potensi tanaman lainnya yang masih ada di

4

Personaliti bioteknologi G. Mendel Gregor Mendel telah dilahirkan pada 22 Julai 1822 di Heinzendorf, Austria. Beliau dilahirkan di dalam keluarga miskin dan kemudiannya telah menerima pendidikan di sebuah 'monastery' di Brunn (di Eropah Timur). Mendel telah melakukan banyak kajiannya di dalam taman yang terdapat pada monastery ini. Walau bagaimanapun, daripada pemerhatian-pemerhatian yang telah dibuat oleh Mendel telah diketepikan oleh dunia sehingga selepas kematian beliau pada 1884 di Brno, Austria. Sumbangan terbesar yang telah dilakukan oleh Mendel ialah, beliau telah menunjukkan bahawa ciri keturunan disebabkan oleh unit-unit berasingan dalam setiap generasi. Unit-unit ini kemudiannya telah dinamakan sebagai gen-gen. Pada mulanya, kerja-kerja yang beliau lakukan telah dilaporkan kepada suatu kumpulan kecil pada Persatuan 'Natural History' Brunn. Malangnya, tiada seorang pun yang dapat memahami apa yang cuba diterangkan oleh Mendel dan juga kepentingan penemuan beliau. Pemerhatian-pemerhatian yang telah dibuat oleh Mendel telah dijumpai semula oleh tiga orang saintis yang bekerja secara berasingan pada 1900. Saintis-saintis tersebut telah melakukan eksperimen yang mirip kepada eksperimen Mendel dan pada ketika itu mereka sedang mencari bahan rujukan lain yang memberi penjelasan terhadap eksperimen mereka. Anton Van Leeuwenhoek Anton van Leeuwenhoek atau nama penuhnya Thonius Phlips van Leewenhoek merupakan seorang pedagang dan saintis yang berasal daripada Delft, Netherlands. Beliau digelar “Bapa Mikrobiologi”. Beliau amat dikenali berdasarkan sumbangan beliau dalam penghasilan mikroskop serta dalam memperkenalkan mikrobiologi. Beliau merupakan manusia pertama yang memerhatikan serta menjelaskan organisma unisel dimana sekarang ianya dipanggil mikroorganisma. Beliau juga merupakan

5

manusia pertama yang merekodkan pemerhatian secara miroskopik bagi serat otot, bakteria, spermatozoa dan perjalanan darah dalam kapilari (salur darah kecil). Semasa hidupnya, van Leeuwenhoek telah menghasilkan lebih daripada 500 kanta optikal. Beliau juga mencipta lebih 400 jenis mikroskop yang berbagai jenis. Mikroskop yang dicipta oleh beliau diperbuat daripada perak, kuprum dan besi. Namun begitu, hanya sembilan daripadanya yang masih wujud sekarang. Bioteknologi merupakan suatu bidang yang menggunakan teknologi atau kaedah untuk memanipulasikan organisma hidup bagi tujuan: - Menghasilkan atau mengubahsuai hasil sesuatu produk biologi - Meningkatkan mutu hasil keluaran ternakan atau tanaman - Membangunkan penggunaan mikroorganisma dalam sesuatu tujuan Terdapat 2 cabang utama dalam bioteknologi yaitu tradisional dan modern. Contoh-contoh proses tradisional ialah pembuatan baja organik serta kimia, agen biokawalan, sel serta kultur tisu. Bioteknologi moden pula melibatkan kombinasi kejuruteraan genetik seperti genomik, bioinformatik, tranformasi molekul, pembiakan, diagnostik dan teknologi vaksin. Di Bawah Ini dijelaskan Beberapa Hubungan Bioteknologi di Beberapa Bidang - Bioteknologi dan Anda Telah kita bincangkan sebelum ini bahawa bioteknologi mampu membaiki dan memulihkan manusia daripada masalah kesihatan yang wujud di bumi ini. Boleh dikatakan bahawa pada suatu hari ini hampir semua penyakit boleh di rawat menggunakan teknologi ini. Produk-produk pertanian, penternakan dan lain-lain boleh dipertingkatkan dengan mengaplikasikan pengetahuan kita terhadap bioteknologi. Dengan ini

6

bolehlah kita semua menikmati kesenangan dan kemewahan hidup di masa akan datang dengan kehidupan yang lebih sihat dan progresif. Kehidupan yang lebih sihat dan progresif telah kita bincangkan sebelum ini bahawa bioteknologi mampu membaiki dan memulihkan manusia daripada masalah kesihatan yang wujud di bumi ini. Boleh dikatakan bahawa pada suatu hari nanti hampir semua penyakit boleh di rawat menggunakan teknologi ini.

- Bioteknologi dan Industri Bioteknologi menjanjikan penyelesaian kepada masalah-masalah yang melibatkan keperluan biologi. Teknik memanipulasikan gen yang kita ketahui telah membuka banyak jalan ke era masa depan dan yang lebih selesa. Kini teknologi bioteknologi diaplikasikan ke dalam industri untuk dimajukan. Manusia telah menggunakan pelbagai cara demi mendapatkan kepuasan dan kesenangan dalam kehidupan harian mereka. Bioteknologi menjanjikan penyelesaian kepada masalah-masalah yang melibatkan keperluan biologi kini. Teknik memanipulasikan gen yang kita ketahui telah membuka banyak jalan ke era masa depan dan yang lebih selesa. Sebagai contohnya masalah kebuluran, wabak penyakit, pencemaran, pembangunan, dan pelbagai lagi dapat diatasi dengan adanya teknologi ini.

- Industri pertanian Dalam industri pertanian, petani-petani banyak mengalami masalah yang mampu menggugat hasil pendapatan mereka. Ini menyebabkan ramai generasi-generasi baru tidak berminat mengusahakan industri ini kerana hasil pendapatan mereka yang tidak menentu. Maka dengan menggunakan bioteknologi masalah kesuburan tanaman, jangkitan

7

penyakit dan haiwan perosak serta pengaruh alam sekitar dapat dikurangkan. Dengan penggunaan teknologi genetik tumbuhan yang dihasilkan akan lebih bermutu dan produktif. Sebagai contohnya : > Buah yang besar > Buah tanpa biji > Tumbuhan yang lebih tahan dengan serangan penyakit dan haiwan perosak > Tumbuhan yang lebih kuat dan lasak dengan perubahan alam sekitar. - Industri peternakan Banyak usaha telah dijalankan dalam membangunkan sektor ini. Sejak dahulu lagi pun teknik pembiakbakaan telah pun diaplikasikan kepada haiwan ternakan untuk menghasilkan baka ternakan yang lebih baik daripada asalnya untuk tujuan keuntungan dan dan kemudahan. zat dalam Pengklonan dan pengubahsuaian haiwan ternakan sememangnya dapat membantu dalam masalah kebuluran kekurangan makanan. Seperti kita ketahui sumber protein yang sedia ada memang berkurangan berbanding dengan kepesatan pembesaran populasi manusia di dunia. Maka penggunaan teknologi ini sangat penting dalam menampung keperluan protein manusia seluruh dunia. Usaha-usaha seperti melahirkan haiwan transgenik sedang pesat dijalankan bagi menghasilkan hewan-hewan yang sebagai contohnya : > Kambing yang menghasilkan susu yang lebih banyak > Ayam yang menghasilkan telur yang lebih besar dan di bervitamin > Ikan yang lebih besar dan tahan lasak dengan keadaan persekitaran Gen-gen yang berguna telah diselitkan kepada haiwan ini semasa dalam keadaan persenyawaan invitro dan sel telur yang telah disenyawakan dipindahkan kepada ibu tumpang yang sesuai bagi pembesaran berikutnya. Anak yang baru lahir ini akan mempunyai ciri-ciri yang telah dibawa oleh gen yang telah diterapkan.

8

- Bidang Perobatan Dalam perubatan penghasilan seperti hormon-hormon khusus, vaksin, antibiotik, dan pendermaan organ atau sel khusus adalah intipati penting dalam menyelamatkan nyawa manusia. Tahukah anda bahawa hormon insulin yang digunakan untuk merawat pesakit kencing manis (diabetes melitus) pada asalnya diekstrak dari khinzir dan lembu. Cara ini sangat mahal dan lambat kerana hormon ini hanya dapat diekstrak dengan sikit dan haiwan tersebut terpaksa disembelih. Selain itu cara ini banyak menimbulkan konflik dalam aspek keagamaan, contohnya di mana pengunaan hasil daripada haiwan khinzir adalah dilarang dalam Islam. Akhirnya Insulin kini dapat dihasilkan dengan pemindahan gen khusus kepada satu bakteria untuk menghasilkan produk yang lebih cepat dan mencukupi. Saintis kini coba untuk menghasilkan hewan yang dapat menjadi penderma organ dan darah kepada pesakit.. Ini penting kerana contohnya pesakit jantung yang memerlukan jantung baru tidak perlu menunggu penderma yang telah berjanji untuk menderma mati untuk mendapatkan jantung baru. Dalam kemalangan pula atau pembedahan kadang-kala memerlukan darah simpanan untuk menyokong tubuh pesakit dan kini bekalan darah sangat kurang di bank darah. Penyakit genetik seperti 'cri du chat', sindrom Down boleh diatasi dengan mengubahsuai gen-gen abnormal kepada gen normal melalui terapi gen contohnya. Pesakit barah yang menderita akibat pertumbuhan sel mutasi boleh menerima manfaat juga melalui pemodenan dalam era bioteknologi. Contoh harian bioteknologi Banyak produk-produk harian dipasaran kini adalah produk harian bioteknologi. Sebagai contoh, baju yang kita pakai kini adalah hasil buatan kapas yang telah dipertingkatkan mutunya. Makanan seperti tauhu, tempe dan juga air soya semuanya datangnya dari pokok kacang soya transgenik. Nenek moyang kita juga telah mahir dalam teknologi ini terutama sekali dalam teknik penapaian. Dari sini lahirlah tapai, air tuak, dan sebagainya. Yis pula telah terkenal sejak beribu tahunnya dalam

9

peranannya dalam pembakaran roti dan teknik ini masih lagi digunakan sehingga sekarang. Beras dipasaran sekarang adalah hasil yang paling nyata dari segi penggunaan kejuruteraan genetik di Asia. Seperti kita lihat di iklan-iklan di televisyen, beras-beras kini adalah bermutu tinggi dan lebih besar daripada dahulu. Sebenarnya pokok-pokok ini pada asalnya tidak begitu sesuai di taman di negara ini memandang iklim Malaysia yang panas dan lembap sepanjang tahun. Tetapi dengan berkat usaha yang lama akhirnya tanaman ini berjaya menyesuaikan diri dengan cuaca khatulistiwa. Dari pemerhatian ini dapatlah disimpulkan bahawa bioteknologi memainkan peranan yang penting dalam hidup harian manusia. BIOTEKNOLOGI, SEBUAH GELOMBANG BARU EKONOMI Di seluruh era teknologi dunia, informasi lapisan dan komunikasi dan (information berbagai and communication technology/ICT) saat ini, produk ICT telah merambah ke belahan masyarakat sektor kehidupan. Tidak heran ICT tidak saja menjadi industri raksasa tapi juga menciptakan gelombang ekonomi baru. Dari sekian banyak teknologi yang terus berkembang pesat di dunia, pilihan teknologi yang punya kemampuan sama dengan ICT untuk merevolusi kehidupan manusia, membentuk industri raksasa dan menciptakan gelombang ekonomi baru, adalah bioteknologi. "Next great entrepreneural wave", demikian ramalan majalah bisnis Amerika, the Red Herring (The Business of Technology) beberapa tahun yang lalu. Era bioteknologi mulai berkembang tahun 1970-an dimulai dengan pemanfaatan bioteknologi untuk industri farmasi. Teknologi DNA rekombinan yang dikembangkan, digunakan untuk memproduksi protein rekombinan yang sangat penting untuk kedokteran seperti insulin, hormon pertumbuhan, dll. Setelah melewati fase awal pembuatan protein rekombinan, bioindustri farmasi berkembang ke arah pembuatan antibodi dari yang poliklonal sampai monoklonal dengan teknologi yang diawali dari hibridoma sampai rekayasa antibodi. Antibodi ini memperluas jangkauan aplikasi bioindustri farmasi dari terapi ke diagnostik. Selanjutnya fase ketiga yang sedang dilalui sekarang menginjak ke teknologi kloning yang memperluas sekaligus memperdalam

10

teknologi

rekayasa

jaringan

yang

awalnya

dikembangkan

untuk

pemenuhan transplantasi jaringan/organ saja. Teknologi kloning terdiri dari 3 teknologi utama yaitu teknologi sel tunas, teknologi transfer inti sel dan teknologi telomere. Dari uraian di atas, memang nampak walau bioteknologi dapat diaplikasikan ke berbagai sektor kehidupan, bioindustri farmasi adalah yang paling banyak mendapatkan manfaatnya, baru disusul pertanian dan lingkungan, seperti diungkapkan oleh Cynthia Robbins-Roth (2000) dalam bukunya "From Alchemy to IPO: The Business of Biotechnology". Bioindustri memang belum dirasakan merambah ke seluruh aspek kehidupan manusia seperti ICT, tapi dalam sektor kedokteran pengaruhnya semakin besar dan penting. Penderita diabetes sekarang bisa hidup seperti manusia normal berkat insulin rekombinan dan alat pengukur gula darah yang menggunakan enzim rekombinan glukosa dehidrogenase. Penderita kanker semakin panjang harapan hidupnya berkat erythropoietin rekombinan, growth colony stimulating factor rekombinan yang memacu pertumbuhan sel-sel darah setelah kemo dan radioterapi. Bahkan dengan teknologi rekayasa antibodi, beberapa jenis kanker telah dapat disembuhkan total tanpa efek samping sedikit pun, dicegah dengan vaksin kanker atau dilambatkan pertumbuhannya menjadi semacam penyakit menahun saja yang tidak mematikan.. Bioteknologi adalah teknologi yang bergantung sepenuhnya terhadap sumber daya genetik makhluk hidup dari jasad renik/mikroba sampai organisme sempurna, manusia. keunggulan komparatif dan sumber daya yang ada? Dalam hal ini, bidang yang diusulkan adalah sinergi antara kekuatan Indonesia pada pertanian dan agroindustrinya dengan kekuatan bioteknologi yang telah mengakar pada farmasi/kedokteran, sehingga diusulkan istilah "agrofarmasi". Bertani protein adalah salah satu bentuk agro-farmasi yang sangat mungkin dilakukan di Indonesia. Sebagaimana bentuk pertanian lainnya, bertani pisang untuk mendapatkan buah pisang, bertani jagung untuk mendapatkan buah jagung, bertani protein bertujuan untuk mendapatkan protein rekombinan yang menjadi bahan baku obat. Teknologi perakitan tanaman transgenik yang sudah lama dikuasai peneliti Indonesia, disinergikan dengan teknologi rekayasa protein yang

11

menjadi fondasi bioteknologi modern untuk merakit tanaman yang dapat memproduksi erythropoietin, albumin, interferon, dsb yang digunakan untuk terapi berbagai penyakit. Di Bawah Ini Adalah Artikel - Artikel yang Memuat Tentang Pemanfaatan Bioteknologi ARTIKEL Judul Penulis Kategori Sumber Abstrak : : : Bakteri Yoghurt Memproduksi Obat Untuk HIV Kompas Bioteknologi Kesehatan : : Kompas Online, 20 Januari 2006 Para peneliti dari Brown Medical School, Rhode

Island, mengubah komposisi genetik bakteri sehingga dapat menghasilkan cyanovirin. Berdasarkan laporan dari Nature journal, substansi kimia tersebut mampu memperlambat infeksi HIV pada sel monyet dan manusia. Penemuan ini baru saja dibuktikan di laboratorium. Meskipun demikian, percobaan pada tubuh manusia akan dilakukan secepatnya pada 2007. Peneliti harus menjamin tidak ada penolakan masyarakat mengenai ide modifikasi genetik ini. ARTIKEL Judul Penulis Kategori Sumber Abstrak : : Bioteknologi Berbasis Kekayaan Hayati : : : Fachruddin M. Mangunjaya http://www.conservation.or.id/site/opini.php? Bioteknologi memang penting jika dikaitkan Bioteknologi dan Pendapat Masyarakat

textid=7293283386540453 dengan kekayaan hayati di negeri ini. Indonesia adalah negara nomor dua terbesar di dunia setelah Brasil yang memiliki keragaman hayati. Bukan itu saja, secara spesifik, dua negara berkembang ini saling bersaing dalam menunjukkan kekayaan hayati yang dimilikinya, Brasil mempunyai jumlah keanekaragaman tumbuhan nomor satu, sedangkan Indonesia mempunyai keanekaragaman mamalia terbesar di dunia. Bedanya, Brasil, negara yang mempunyai daratan sangat luas yaitu hutan Amazonia. Sedangkan

12

Indonesia mempunyai jumlah pulau dan laut yang luas. Selain itu, negaranegara maju, seperti Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Australia, telah lama mengadakan riset terpadu di bidang bioteknologi, bahkan mereka telah menjual produk-produk baru dengan hak paten dari hasil biotek dan rekayasa genetika, seperti antibiotik, obat-obatan, bahan kosmetik, bahan makanan serta tanaman transgenik, dan sebagainya. Enzim phytase merupakan komoditas yang sangat bagus karena merupakan salah satu anggota dari kelompok enzim phosphatase yang mampu menghidrolisis senyawa phytat. Enzim ini sekarang menjadi salah satu enzim komersial di dunia. Senyawa Phytat adalah senyawa phosphat komplek yang tersimpan hingga 88 persen dalam bentuk biji-bijian. Senyawa ini mampu mengikat logam-logam seperti Mg, Mn, Fe, Zn, Ca, dan protein yang sangat berguna bagi pertumbuhan tanaman, hewan, dan manusia. Ketiadaan enzim phytase pada saluran pencernaan hewan (khususnya hewan monogastric/nonruminansia: seperti unggas dan ikan) serta manusia, mengakibatkan senyawa phytat dalam biji yang dikonsumsi tidak bisa dicerna. Akibatnya senyawa ini terbuang percuma bersama kotoran (feses). Padahal, biji-bijian umumnya adalah sumber makanan ternak dan makanan pokok kita. Maka, dengan bantuan enzim phytase, manfaat bijibijian (termasuk beras dan kedelai—yang termasuk polong-polongan), bisa diambil manfaatnya secara optimal. Bagi hewan ternak, enzim ini menjadi penting sebagai alat pembantu efisiensi makanan yang diberikan. ARTIKEL Judul Penulis Kategori Sumber Abstrak : : BIOTEKNOLOGI, UPAYA PENINGKATAN NUTRISI : : : Dadang Gusyana Pikiran Rakyat Jumlah penduduk Indonesia di tahun 2000 kurang Bioteknologi Pangan

lebih 207 juta dengan kebutuhan beras 27.95 juta ton. Sedangkan produksi dalam negeri hanya 25.55 juta ton. Oleh karena itu, pada tahun 2000 kita mengimpor beras sebanyak 2.4 juta ton. Jika pada tahun 2006 jumlah penduduk Indonesia mencapai 224.1 juta jiwa, beras yang harus

13

kita impor kurang lebih 5 juta ton! Padahal, Indonesia tercatat sebagai negara kaya akan sumber genetik (plasma nutfah) dan berbagai jenis tanaman pangan. Akankah kekayaan ini hanya menjadi catatan sejarah? Banyak faktor yang menyebabkan produksi pangan berjalan tersendat-sendat. Produksi tanaman pangan perluasan yang rendah menjadi penyebab utama. Sementara lahan pertanian produktif banyak dikonversi menjadi kawasan industri, pemukiman, dan perkantoran. Program ekstensifikasi lahan pertanian pun menjadi mustahil dilakukan. Tak ada jalan lain, kecuali mulai menggalakkan intensifikasi pertanian. Intensifikasi berarti mengoptimalkan input sehingga produksi tanaman perluasan meningkat.

ARTIKEL Judul Penulis Kategori Sumber Abstrak : : Bakteri Yoghurt Memproduksi Obat Untuk HIV : : : Kompas Kompas Online, 20 Januari 2006 Para peneliti dari Brown Medical School, Rhode Bioteknologi Kesehatan

Island, mengubah komposisi genetik bakteri sehingga dapat menghasilkan cyanovirin. Berdasarkan laporan dari Nature journal, substansi kimia tersebut mampu memperlambat infeksi HIV pada sel monyet dan manusia. Penemuan ini baru saja dibuktikan di laboratorium. Meskipun demikian, percobaan pada tubuh manusia akan dilakukan secepatnya pada 2007. Peneliti harus menjamin tidak ada penolakan masyarakat mengenai ide modifikasi genetik ini. ARTIKEL Judul : Penulis Kategori Sumber Abstrak Perlu Etika & Moral Dalam Bioteknologi : : : : Sri Nurilla Fazari Agama dan Bioteknologi http://pikiran-rakyat.com/cetak/1004/19/1104.htm Secara leksikal, makna bioteknologi adalah teknik yang

mengubah suatu bahan mentah melalui proses transformasi biologi untuk

14

menghasilkan barang dan jasa yang bermanfaat demi kelangsungan hidup manusia sepanjang hayatnya. Mungkin di millenium ketiga ini kita sering mendengar istilah bioteknologi ini. Padahal, sudah sejak abad 11, manusia sebetulnya menggunakan prinsip dasar ini. Pembuatan makanan seperti tempe, peuyeum, dan yoghurt adalah makanan hasil bioteknologi. Di bidang pertanian ada kapas transgenik, jagung, buah-buahan (seperti durian Bangkok), bunga (misalnya bunga tulip yang berwarna-warni di Jepang), dan hampir semua tanaman dapat dilakukan rekayasa genetika. Hasilnya pun sangat menakjubkan. Bayangkan saja, dengan lahan yang makin sempit, ternyata tanaman yang dihasilkan lebih banyak dan berkualitas dari segi ukuran, rasa, mutu, serta tahan hama penyakit. Negara tercinta kita Indonesia sebagai negeri tropis ini memang banyak hama tanaman dimana-mana. Jadi, membutuhkan bioteknologi itu. Dalam peningkatan bidang peternakan telah dirancang suatu ilmu berbasis bioteknologi seperti kloning (yang terkenal adalah domba Dolly), inseminasi buatan (peternakan sapi di Lembang sudah menggunakannya), fertilisasi in vitro (telah berkembang pesat dan berhasil dilakukan riset pada kelinci, mencit, sapi, babi, domba, sampai manusia), splitting (yang mampu menghasilkan anak kembar identik pada domba, sapi, babi, dan kuda, dan masih banyak lagi). ARTIKEL Judul Penulis Kategor Sumber Abstrak i : TUBIGAN 7, VARIETAS PADI BIOTEK PERTAMA : : : : Sosimo Ma. Pablico, PhD Bioteknologi Tanaman Agriculture Magazine, Pebruari 2007 Varietas padi biotek pertama di Filipina kini sedang

diproduksi dalam skala besar pada saat National Seed Industry Council (NSIC) merilisnya baru-baru ini untuk produksi komersial.Dilabel sebagai NSIC Rc142 atau Tubigan 7, varietas padi baru tersebut merupakan produk pertama Filipina dari suatu teknik biotek level menengah yang dinamakan seleksi marker-aided selection.

15

ARTIKEL Judul Penulis Kategori Sumber Abstrak : : Pedoman Pelaksanaan Pengujian Keamanan Hayati : : : Rekayasa genetik melalui teknik transgenik telah Bioteknologi Hewan

lama digunakan pada hewan baik pada taraf penerapan maupun eksperimental. Tujuan utama dari pemanfaatan teknik transgenik adalah terjadinya perubahan fenotipik yang dapat bersifat menyeluruh maupun parsial. Dua aspek yang dapat diharapkan dalam pemanfaatan teknik transgenik adalah: (1) “perbaikan” kinerja atau produktivitas ternak/hewan secara lebih cepat dibandingkan teknik pemuliabiakan konvensional, (2) “introduksi” komponen keunggulan tertentu yang sama sekali baru. Termasuk dalam kategori pertama misalnya adalah usaha untuk menyisipkan gen yang merangsang pertumbuhan dan produksi susu. Sementara itu, untuk kategori ke dua adalah penyisipan gen untuk produksi protein farmasetik melalui susu, produksi organ tubuh untuk pencangkokan pada manusia, ketahanan terhadap penyakit tertentu, sistem kekebalan tubuh, dan kemampuan pemanfaatan pakan yang lebih baik. Berbagai upaya tersebut di atas, disamping mendatangkan manfaat yang besar, diduga membawa pula konsekuensi yang merugikan/membahayakan. Bahaya atau kerugian yang terjadi dapat berupa ancaman terhadap eksistensi hewan tersebut, lingkungan meliputi manusia, alam dan ekosistem hewani di sekitarnya. Contoh hewan transgenik, bahan asal hewan transgenik, protein hasil rekayasa genetik dan beberapa ekspresi transgen.

ARTIKEL Judul Penulis : Bioteknologi Berbasis Kekayaan Hayati : Fachruddin M. Mangunjaya

16

Kategori Sumber Abstrak

:

Bioteknologi dan Pendapat Masyarakat : : http://www.conservation.or.id/site/opini.php? Bioteknologi memang penting jika dikaitkan

textid=7293283386540453 dengan kekayaan hayati di negeri ini. Indonesia adalah negara nomor dua terbesar di dunia setelah Brasil yang memiliki keragaman hayati. Bukan itu saja, secara spesifik, dua negara berkembang ini saling bersaing dalam menunjukkan kekayaan hayati yang dimilikinya, Brasil mempunyai jumlah keanekaragaman tumbuhan nomor satu, sedangkan Indonesia mempunyai keanekaragaman mamalia terbesar di dunia. Bedanya, Brasil, negara yang mempunyai daratan sangat luas yaitu hutan Amazonia. Sedangkan Indonesia mempunyai jumlah pulau dan laut yang luas. Tahukah Anda? Manusia secara fizikalnya memang tidak mempunyai persamaan yang ketara antara mencit dan cacing. Namun jika dibandingkan dengan sel iaitu gen, disebalik perbezaan ini, kebanyakkan organisma ini berkongsi persamaan gen dengan bilangan yang banyak. Manusia dengan cacing sebagai contoh, berkongsi 21% dari gen mereka; manusia dan mencit pula berkongsi 90%. Para saintis membandingkan gen-gen pada tumbuhan, haiwan dan manusia untuk mempelajari lebih mendalam mengenai manusia. Semua Kehidupan Mempunyai Gen Secara amnya, setiap jenis sel di dalam badan kita mempunyai salinan gen yang lengkap untuk "mengkod" seseorang individu. Gen mengeluarkan arahan biologi yang digunakan untuk membina serta menyelenggara kesemua bahagian badan dari warna mata hingga ke penyusunan bahagian badan. Salinan gen yang lengkap ini dikenali sebagai genom.

17

TABEL HASIL PENGAMATAN DAGING
Hari/Tanggal Daging Tempat Terbuka (1) Belum Ada Perubahan Mulai ada belatung dengan jumlah sedikit disekitar daging Jumlah belatung bertambah Daging Dengan Penutup Kain Kassa (2) Belum Ada Perubahan Belum Ada Perubahan Daging Tempat Tertutup (3) Tidak Ada Perubahan Tidak Ada Perubahan Tidak Ada Perubahan Ket.

21 Maret 2008 22 Maret 2008 23Maret 2008

Belum Ada Perubahan

24Maret 2008 25 Maret 2008 26 Maret 2008 27Maret 2008

Jumlah belatung bertambah Jumlah belatung semakin banyak sampai menutupi seluruh daging Jumlah belatung semakin banyak Jumlah Belatung terus bertambah

Mulai terdapat belatung pada daging Terdapat belatung tetapi dalm jumlah yang relatif sedikit Jumlah belatung relatif seperti tidak bertambah Jumlah belatung relatif seperti tidak bertambah

Tidak Ada Perubahan Tidak Ada Perubahan Tidak Ada Perubahan Tidak Ada Perubahan

Belum perubahan yang terjadi pada daging. Pada hari ke-2 daging pada tempat terbuka mulai terdapat belatung. Jumlah belatung semakin banyak pada daging yang ditempatkan pada tempat terbuka. Pada hari keempat daging pada tempat kedua mulai ada belatung. Jumlah belatung pada tempat pertama semakin banyak. Belatung mulai mengurangi daging (memakannya). Daging pada tempat kedua menjadi kering ; sedangkan pada tempat pertama jumlah belatung terus bertambah ; pada tempat tertutup, daging tidak terdapat belatung.

Kesimpulan : Melalui percobaan diatas dapat disimpulkan bahwa daging yang di tempatkan pada tempat terbuka akan lebih cepat terdapat organisme (belatung) yang akan memakan daging tersebut. Sedangkan daging yang di tempatkan pada tempat yang diberi penghalang (kain kassa) belatung akan lebih sulit untuk mendekati daging tersebut. Daging yang ditempatkan pada tempat yang tertutup rapat tidak terdapat belatung itu di karenakan tidak adanya jalan bagi organisme tersebut untuk masuk.

18

Jadi jelas bahwa suatu organisme tidak akan muncul dan berkembang jika pada tempat yang tertutup rapat.sedangkan di tempat terbuka organisme akan mudah masuk dan berkembang karena terdapat sumber makanan yang cukup.

19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->