P. 1
Teori-teori Perilaku Menyimpang

Teori-teori Perilaku Menyimpang

|Views: 687|Likes:
Published by takuya_eek
BAB III
taori diferensiasi sosial
BAB III
taori diferensiasi sosial

More info:

Published by: takuya_eek on Oct 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/11/2013

pdf

text

original

TEORI-TEORI PERILAKU MENYIMPANG

Oleh : Surya Prahara, S.H Dosen Program Studi Pendidikan Sosiologi STKIP PGRI Padang Sumatera Barat

Download :

DIFERENSIASI SOSIAL
 Diferensiasi sosial adalah pengkelasan / penggolongan / pembagian masyarakat secara horisontal atau sejajar.  Contohnya seperti pembedaan agama di mana orang yang beragama islam tingkatannya sama dengan pemeluk agama lain seperti agama konghucu, budha, hindu, katolik dan kristen protestan.  Perbedaan-perbedaan itu tidak dapat diklasifikasikan secara bertingkat/vertikal seperti halnya pada tingkatan dalam lapisan ekonomi, yaitu lapisan tinggi, lapisan menengah dan lapisan rendah  Perbedaan itu hanya secara horisontal. Perbedaan seperti ini dalam sosiologi dikenal dengan istilah Diferensiasi Sosial.

LANJUTAN..
 Diferensiasi adalah klasifikasi terhadap perbedaan-perbedaan yang biasanya sama.  Pengertian sama disini menunjukkan pada penggolongan atau klasifikasi masyarakat secara horisontal, mendatar, atau sejajar. Asumsinya adalah tidak ada golongan dari pembagian tersebut yang lebih tinggi daripada golongan lainnya.  Pengelompokan horisontal yang didasarkan pada perbedaan ras, etnis (suku bangsa), klen dan agama disebut kemajemukan sosial, sedangkan pengelompokan berasarkan perbedaan profesi dan jenis kelamin disebut heterogenitas sosial.

 Diferensiasi sosial ditandai dengan adanya perbedaan berdasarkan ciri-ciri sebagai berikut:
 Ciri Fisik Diferensiasi ini terjadi karena perbedaan ciri-ciri tertentu.
 Misalnya : warna kulit, bentuk mata, rambut, hidung, muka, dsb.

CIRI-CIRI YANG MENDASARI DIFERENSIASI SOSIAL

 Ciri Sosial Diferensiasi sosial ini muncul karena perbedaan pekerjaan yang menimbulkan cara pandang dan pola perilaku dalam masyarakat berbeda. Termasuk didalam kategori ini adalah perbedaan peranan, prestise dan kekuasaan.  Ciri Budaya Diferensiasi budaya berhubungan erat dengan pandangan hidup suatu masyarakat menyangkut nilai-nilai yang dianutnya, seperti religi atau kepercayaan, sistem kekeluargaan, keuletan dan ketangguhan (etos). Hasil dari nilai-nilai yang dianut suatu masyarakat dapat kita lihat dari bahasa, kesenian, arsitektur, pakaian adat, agama, dsb.
 Contohnya : pola perilaku seorang perawat akan berbeda dengan seorang karyawan kantor.

Pengelompokan masyarakat membentuk delapan kriteria diferensiasi sosial.  Diferensiasi Ras Ras adalah suatu kelompok manusia yang memiliki ciri-ciri fisik bawan yang sama. Diferensiasi ras berarti pengelompokan masyarakat berdasarkan ciri-ciri fisiknya, bukan budayanya.  Secara garis besar, manusia dibagi ke dalam ras-ras sebagai berikut :
 MENURUT A.L. KROBER • Austroloid,
 mencakup penduduk asli Australia (Aborigin), Mongoloid, Asiatic Mongoloid (Asia Utara, Asia Tengah dan Asia Timur),Malayan Mongoloid (Asia Tenggara, Indonesia, Malaysia, Filiphina, penduduk asli Taiwan)  Nordic (Eropa Utara, sekitar L. Baltik), Alpine (Eropa Tengah dan Eropa Timur), Mediteranian (sekitar L. Tengah, Afrika Utara, Armenia, Arab, Iran), Indic (Pakistan, India, Bangladesh, Sri Langka)  African Negroid (Benua Afrika, Negrito (Afrika Tengah, Semenanjung Malaya yang dikenal dengan nama orang Semang, Filipina), Melanesian (Irian, Melanesia)  Bushman (gurun Kalahari, Afrika Selatan),Veddoid (pedalaman Sri Langka, Sulawesi Selatan), Polynesian (kepulauan Micronesia dan Polynesia), Ainu (di pulau Hokkaido dan Karafuto Jepang)

BENTUK-BENTUK DIFERENSIASI SOSIAL

 American Mongoloid (penduduk asli Amerika)  Kaukasoid

 Negroid

 Ras-ras khusus (tidak dapat diklasifikasikan ke dalam empat ras pokok)

LANJUTAN..
 Menurut Ralph Linton
 Mongoloid, dengan ciri-ciri kulit kuning sampai sawo matang, rambut lurus, bulu badan sedikit, mata sipit (terutama Asia Mongoloid). Ras Mongoloid dibagi menjadi dua, yaitu Mongoloid Asia dan Indian. Mongoloid Asia terdiri dari Sub Ras Tionghoa (terdiri dari Jepang, Taiwan, Vietnam) dan Sub Ras Melayu. Sub Ras Melayu terdiri dari Malaysia, Indonesia, dan Filipina. Mongoloid Indian terdiri dari orangorang Indian di Amerika.  Kaukasoid, memiliki ciri fisik hidung mancung, kulit putih, rambut pirang sampai coklat kehitam-hitaman, dan kelopak mata lurus. Ras ini terdiri dari Sub Ras Nordic, Alpin, Mediteran, Armenoid dan India.  Negroid, dengan ciri fisik rambut keriting, kulit hitam, bibir tebal dan kelopak mata lurus. Ras ini dibagi menjadi Sub Ras Negrito, Nilitz, Negro Rimba, Negro Oseanis dan Hotentot-Boysesman.

 Apa yang dimaksud dengan suku bangsa atau etnis itu ?  Menurut Hassan Shadily MA, suku bangsa atau etnis adalah segolongan rakyat yang masih dianggap mempunyai hubungan biologis. Diferensiasi suku bangsa merupakan penggologan manusia berdasarkan ciri-ciri biologis yang sama, seperti ras. Namun suku bangsa memiliki ciri-ciri paling mendasar yang lain, yaitu adanya kesamaan budaya.

DIFERENSIASI SUKU BANGSA (ETNIS)

LANJUTAN..
 Suku bangsa memiliki kesamaan berikut : - ciri fisik - kesenian - bahasa daerah - adat istiadat Suku bangsa yang ada di Indonesia antara lain : - di Pulau Sumatera : Aceh, Batak, Minangkabau, Bengkulu, Jambi, Palembang, Melayu, dsb.; - di Pulau Jawa : Sunda, Jawa, Tengger, dsb.; - di Pulau Kalimantan : Dayak, Banjar, dsb.; - di Pulau Sulawesi : Bugis, Makasar, Toraja, Minahasa, Toli-toli, Bolaang-Mangondow, Gorontalo, dsb.; - di Kep. Nusa Tenggara : Bali, Bima, Lombok, Flores, Timor, Rote, dsb.; - di Kep. Maluku dan : Ternate, Tidore, Dani, Asmat, dsb. - Irian

DIFERENSIASI KLEN (CLAN)
 Klen (Clan) sering juga disebut kerabat luas atau keluarga besar. Klen merupakan kesatuan keturunan (genealogis), kesatuan kepercayaan (religiomagis) dan kesatuan adat (tradisi). Klen adalah sistem sosial yang berdasarkan ikatan darah atau keturunan yang sama umumnya terjadi pada masyarakat unilateral baik melalui garis ayah (patrilineal) maupun garis ibu (matrilineal).  Klen atas dasar garis keturunan ayah (patrilineal) antara lain terdapat pada: - Masyarakat Batak (dengan sebutan Marga) - Marga Batak Karo : Ginting, Sembiring, Singarimbun, Barus - Marga Batak Toba : Nababan, Simatupang, Siregar; - Marga Batak Mandailing : Harahap, Rangkuti, Nasution, Batubara, Daulay. - Masyarakat Minahasa (klennya disebut Fam) antara lain : Mandagi, Lasut,

LANJUTAN..
 Tombokan, Pangkarego, Paat, Supit.
 Masyarakat Ambon (klennya disebut Fam) antara lain : Pattinasarani, Latuconsina, Lotul, Manuhutu, Goeslaw.  Masyarakat Flores (klennya disebut Fam) antara lain : Fernandes, Wangge, Da Costa, Leimena, Kleden, De- Rosari, Paeira.

 Klen atas dasar garis keturunan ibu (matrilineal) antara lain terdapat pada masyarakat Minangkabau, Klennya disebut suku yang merupakan gabungan dari kampuang-kampuang. Namanama klen di Minangkabau antara lain : Koto, Piliang, Chaniago, Sikumbang, Melayu, Solo, Dalimo, Kampai, dsb. Masyarakat di Flores, yaitu suku Ngada juga menggunakan sistem Matrilineal.

 Menurut Durkheim agama adalah suatu sistem terpadu yang terdiri atas kepercayaan dan praktik yang berhubungan dengan hal-hal yang suci.  Agama merupakan masalah yang essensial bagi kehidupan manusia karena menyangkut keyakinan seseorang yang dianggap benar. Keyakinan terhadap agama mengikat pemeluknya secara moral. Keyakinan itu membentuk golongan masyarakat moral (umat).  Umat pemeluk suatu agama bisa dikenali dari cara berpakaian, cara berperilaku, cara beribadah, dan sebagainya. Jadi,  Diferensiasi agama merupakan pengelompokan masyarakat berdasarkan agama/kepercayaannya.
 Komponen-komponen Agama
 Emosi keagamaan, yaitu suatu sikap yang tidak rasional yang mampu menggetarkan jiwa, misalnya sikap takut bercampur percaya.  Sistem keyakinan, terwujud dalam bentuk pikiran/gagasan manusia seperti keyakinan akan sifat-sifat Tuhan, wujud alam gaib, kosmologi, masa akhirat, cincin sakti, roh nenek moyang, dewa-dewa, dan sebagainya.  Upacara keagamaan, yang berupa bentuk ibadah kepada Tuhan, Dewa-dewa dan Roh Nenek Moyang.  Tempat ibadah, seperti Mesjid, Gereja, Pura, Wihara, Kuil, Klenteng.  Umat, yakni anggota salah satu agama yang merupakan kesatuan sosial.

DIFERENSIASI AGAMA

LANJUTAN..
 Agama dan Masyarakat Dalam perkembangannya agama mempengaruhi masyarakat dan demikian juga masyarakat mempengaruhi agama atau terjadi interaksi yang dinamis. Di Indonesia, kita mengenal agama Islam, Katolik, Protestan, Budha dan Hindu. Disamping itu berkembang pula agama atau kepercayaan lain, seperti Khong Hu Chu, Aliran Kepercayaan, Kaharingan dan Kepercayaan-kepercayaan asli lainnya.

DIFERENSIASI PROFESI (PEKERJAAN)

 Profesi atau pekerjaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan manusia sebagai sumber penghasilan atau mata pencahariannya. Diferensiasi profesi merupakan pengelompokan masyarakat yang didasarkan pada jenis pekerjaan atau profesinya.  Profesi biasanya berkaitan dengan suatu ketrampilan khusus. Misalnya profesi guru memerlukan ketrampilan khusus, seperti : pandai berbicara, suka membimbing, sabar, dsb.  Berdasarkan perbedaan profesi kita mengenal kelompok masyarakat berprofesi seperti guru, dokter, pedagang, buruh, pegawai negeri, tentara, dan sebagainya.  Perbedaan profesi biasanya juga akan berpengaruh pada perilaku sosialnya. Contohnya, perilaku seorang guru akan berbeda dengan seorang dokter ketika keduanya melaksanakan pekerjaannya.

DIFERENSIASI JENIS KELAMIN

 Jenis kelamin merupakan kategori dalam masyarakat yang didasarkan pada perbedaan seks atau jenis kelamin (perbedaan biologis). Perbedaan biologis ini dapat kita lihat dari struktur organ reproduksi, bentuk tubuh, suara, dan sebagainya. Atas dasar itu, terdapat kelompok masyarakat laki-laki atau pria dan kelompok perempuan atau wanita.

DIFERENSIASAI ASAL DAERAH
 Diferensiasi ini merupakan pengelompokan manusia berdasarkan asal daerah atau tempat tinggalnya, desa atau kota. Terbagi menjadi:

 Perbedaan orang desa dengan orang kota dapat kita temukan dalam hal-hal berikut ini : - perilaku - tutur kata - cara berpakaian - cara menghias rumah, dsb.

 masyarakat desa : kelompok orang yang tinggal di pedesaan atau berasal dari desa;  masyarakat kota : kelompok orang yang tinggal di perkotaan atau berasal dari kota.

Diferensiasi Partai
 Demi menampung aspirasi masyarakat untuk turut serta mengatur negara/berkuasa, maka bermunculan banyak sekali partai. Diferensiasi partai adalah perbedaan masyarakat dalam kegiatannya mengatur kekuasaan negara, yang berupa kesatuan-kesatuan sosial, seazas, seideologi dan sealiran.

TEORI LABELING
 Menurut Lemert (dalam Sunarto, 2004) Teori Labeling adalah penyimpangan yang disebabkan oleh pemberian cap/ label dari masyarakat kepada seseorang yang kemudian cenderung akan melanjutkan penyimpangan tersebut.  Dewasa ini perkembangan pemberian label yang dikemukakan masyarakat semakin meningkat. Biasanya label yang dikemukakan masyarakat adalah label yang negatif dan sasarannya adalah individu yang dianggap menyimpang.  Individu yang rentan terhadap label adalah remaja, dimana pada masa remaja adalah masa pencarian identitas dan pada masa ini remaja harus bisa melewati krisisnya agar tidak terjadi kebingungan identitas. Salah satu penyebab kebingungan identitas remaja adalah labeling.

LANJUTAN..
 Perspektif labeling mengetengahkan pendekatan interaksionisme dengan berkonsentrasi pada konsekuensi interaksi antara penyimpang dengan agen kontrol sosial.  Teori ini memperkirakan bahwa pelaksanaan kontrol sosial menyebabkan penyimpangan, sebab pelaksanaan kontrol sosial tersebut mendorong orang masuk ke dalam peran penyimpang.  Ditutupnya peran konvensional bagi seseorang dengan pemberian stigma dan label, menyebabkan orang tersebut dapat menjadi penyimpang sekunder, khususnya dalam mempertahankan diri dari pemberian label.  Untuk masuk kembali ke dalam peran sosial konvensional yang tidak menyimpang adalah berbahaya dan individu merasa teralienasi. Menurut teori labeling, pemberian sanksi dan label yang dimaksudkan untuk mengontrol penyimpangan malah menghasilkan sebaliknya.

LANJUTAN..
 Lahirnya teori labeling, diinspirasi oleh perspektif interaksionisme simbolik dan telah berkembang sedemikian rupa dengan riset-riset dan pengujiannya dalam berbagai bidang seperti, kriminolog, kesehatan mental, kesehatan dan pendidikan.  Teori labelling dipelopori oleh Lemert dan Interaksionisme simbolik dari Herbert Mead (dalam Sunarto, 2004).  Kemudian dikembangkan oleh Howard Becker pada tahun 1963. Labelling bisa juga disebut sebagai penjulukan/ pemberian cap.  Awalnya, menurut Teori Struktural devian atau penyimpangan dipahami sebagai perilaku yang ada dan merupakan karakter yang berlawanan dengan norma-norma sosial. Devian adalah bentuk dari perilaku.

LANJUTAN..
 Labeling adalah sebuah definisi yang ketika diberikan pada seseorang akan menjadi identitas diri orang tersebut, dan menjelaskan orang dengan tipe bagaimanakah dia. Dengan memberikan label pada diri seseorang, kita cenderung melihat dia secara keseluruhan kepribadiannya, dan bukan pada perilakunya satu per satu.

LANJUTAN..
 Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh Martina Rini S. Tasmin, SPsi. Dalam teori labelling ada satu pemikiran dasar, dimana pemikiran tersebut menyatakan “seseorang yang diberi label sebagai seseorang yang devian dan diperlakukan seperti orang yang devian akan menjadi devian”.  Penerapan dari pemikiran ini akan kurang lebih seperti berikut “anak yang diberi label bandel, dan diperlakukan seperti anak bandel, akan menjadi bandel”. Atau penerapan lain “anak yang diberi label bodoh, dan diperlakukan seperti anak bodoh, akan menjadi bodoh”. Bisa juga seperti ini “Anak yang diberi label pintar, dan diperlakukan seperti anak pintar, akan menjadi pintar”.  Hal ini berkaitan dengan pemikiran dasar teori labelling yang biasa terjadi, ketika kita sudah melabel seseorang, kita cenderung memperlakukan seseorang sesuai dengan label yang kita berikan, sehingga orang tersebut cenderung mengikuti label yang telah ditetapkan kepadanya.

LANJUTAN..
 Menurut Biddulph, (2007) banyak ahli yang setuju, bahwa bagaimana seseorang memandang dan merasakan dirinya sendiri akan menjadi dasar orang tersebut beradaptasi sepanjang hidupnya.  Anak yang memandang dirinya baik akan mendekati orang lain dengan rasa percaya dan memandang dunia sebagai tempat yang aman, dan kebutuhankebutuhannya akan terpenuhi. Sementara anak yang merasa dirinya tidak berharga, tidak dicintai akan cenderung memilih jalan yang mudah, tidak berani mengambil resiko dan tetap saja tidak berprestasi.  Anak yang diberi label negatif dan mengiyakan label tersebut bagi dirinya, cenderung bertindak sesuai dengan label yang melekat padanya. Dengan ia bertindak sesuai labelnya, orang akan memperlakukan dia juga sesuai labelnya. Hal ini menjadi siklus melingkar yang berulang-ulang dan semakin saling menguatkan terus-menerus.

PENERAPAN TEORI LABELING PADA MASYARAKAT AMERIKA
 Masyarakat Amerika adalah masyarakat yang kompleks, karena terdiri dari berbagai kelompok-kelompok etnis, keagamaan, kelas, kedaerahan, pekerjaan, dll yang mungkin memiliki berbagai konsepsi berbeda mengenai perilaku yang layak. Jika ada kesempatan diantara kelompok itu mengenai apa yang benar maka juga tidak akan terdapat kesepakatan mengenai apa yang salah dan menyimpang.  Lemert mencoba menyebutkan kegiatan-kegiatan mana yang “menyimpang” bagi masyarakat Amerika tapi pengecamnya mengatakan bahwa tidak terdapat titik pandang atas dasar pengertian yang sama di Amerika mengenai perilaku, sehingga justru kegiatan yang sama yang dianggap oleh suatu pihak sebagai menyimpang, oleh satu pihak lain dianggap perilaku yang sesuai dengan aturan-aturan yang relevan.

PENERAPAN TEORI LABELING PADA MASYARAKAT INDONESIA
 Jika di Amerika teori labeling tidak bisa diterapkan, sebaliknya, di Indonesia teori ini sering kali diterapkan.  Salah satu contoh ialah cap yang diberikan masyarakat pada remaja yang dianggap berperilaku menyimpang. Yang lebih parah, remaja tersebut sependapat pula dengan persepsi demikian. Sehingga pola penyimpangan mereka diperkutat yang mengakibatkan tidak mungkin bagi mereka untuk melepaskan diri dari pola penyimpangan semacam itu.  Sekali para remaja itu mempunyai citra diri sebagai penyimpangan, maka mereka pun akan memilih teman-teman baru yang bisa mempertebal citra diri mereka. Manakalah konsep diri itu semakin tertanam, mereka pun bersedia mencoba penyimpangan baru yang lebih buruk.

LANJUTAN..
 Perasaan alienasi mereka yang semakin besar diiringi oleh pernyataan sikap tidak hormat dan kasar terhadap para wakil masyarakat yang sah.  Sikap tidak hormat yang semakin meningkat itu pun semakin meningkatkan cara pandang negatif terhadap masyarakat.  Semuanya itu menunjang kelangsungan keseluruhan proses keterlibatan mereka dalam penyimpangan. Dan ketika masa remaja mulai berkhir, tindak penyimpangan yang menonjol telah menjadi semakin dipertegas oleh tindakan polisi dan sikap masyarakat, sehingga jalan hidup mereka akan terarah secara efektif ke karir yang konsisten sesuai dengan latar belakang masa remaja mereka.

LANJUTAN..
 Menurut para penganut teori labeling, banyak kenakalan remaja muncul karena cara penanggulangan sembrono dari pihak polisi, pengadilan dan petugas lainnya yang secara tidak sadar mengajar para remaja untuk memandang diri mereka sebagai anak nakal, serta berperilaku seperti anak nakal. Pandangan ini kedengarannya dapat dipercaya, tetapi apakah hal itu benar?  Matza menyatakan urutan kejadian tersebut bukannya proses yang selalu demikian; dengan kata lain, penyimpangan tidaklah selamanya seperti dicampakkan kebawah tanpa dapat berbuat apa-apa. Sang penyimpang tetap mempunyai pilihan. Maksudnya dalam proses menjadi seorang yang nakal, orang itu sendirilah yang menentukan arahnya.

SEKIAN TERIMAKASIH

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->