P. 1
Kedudukan Islam Di Antara Agama Agama Di Dunia

Kedudukan Islam Di Antara Agama Agama Di Dunia

|Views: 1,260|Likes:
Published by BoyEvil

More info:

Published by: BoyEvil on Oct 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/23/2013

pdf

text

original

Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Muhammadiyah

Tanjung Redeb

Posisi Agama Islam di Antara Agama-Agama di Dunia
Makalah Metodologi Studi Islam
Hermansyah Jurusan: Pendidikan Agama Islam (Semester 1 – Kelas A) 2009

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah   puja   dan   puji   panjatkan   puji   syukur   atas   kehadirat  Allah   SWT,   karena   atas   ijin­Nya   juga   lah   maka   makalah     ini   dapat  terselesaikan.   Sholawat   dan   salam   semoga   selalu   tercurah   kepada  junjungan kita, Nabi besar Muhammad SAW, yang membawa perubahan  mendasar   pada   peradaban   di   bumi   ini   sehingga   kita   menikmat   betapa  nikmatnya iman Islam. Makalah   ini   dibuat   bukan   hanya   untuk   memenuhi   tugas   kuliah  “Metodologi   Studi   Islam”   saja,   tetapi   diharapkan   agar   dapat   menjadi  referensi ilmu untuk perkembangan wacana dalam memahami Islam itu  sendiri. Untuk itu koreksi serta saran sangat diperlukan untuk kemajuan  kita bersama. Terima kasih kepada semua pihak yang mendukung penyelesaian  makalah   ini,   terutama   Bpk   Drs.   Mulyadi   yang   telah   memberikan  kesempatan untuk menulis makalah ini.

Tanjung Redeb, Nopember 2009

Hermansyah

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................. DAFTAR ISI.......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN........................................................................ BAB II POSISI ISLAM DI ANTARA  AGAMA­AGAMA DI DUNIA........ BAB III PENUTUP............................................................................... DAFTAR PUSTAKA.............................................................................

i ii 1 5 9 10

ii

BAB I PENDAHULUAN

Abstrak Islam merupakan salah satu agama terbesar yang diakui di dunia.  Bahkan di negara tertentu, Islam merupakan negara yang berpenduduk  mayoritas.   Sesuai   dengan   asalnya,   agama   Islam   berkembang   pesat   di  benua Asia dan Afrika. Dalam   ilmu   perbandingan   agama,   Islam   merupakan   agama  Samawi, yaitu agama yang diturunkan dari langit atau lebih pastinya Islam  merupakan agama yang diturunkan melalui wahyu yang berasal dari Allah  SWT. Islam juga merupakan agama Samawi yang terakhir turun ke muka  bumi   ini   dalam   rangka   menyempurnakan   ajaran­ajaran   agama  sebelumnya yang juga merupakan berasal dari wahyu Allah SWT. Bahkan  Islam   pun   mengakui   keberadaan   ajaran­ajaran   agama   sebelumnya   dan  meluruskan   kesalah   pahaman   yang   dilakukan   oleh   pengikut   agama  tersebut. Indonesia   merupakan   negara   yang   berpenduduk   mayoritas  beragama   Islam,   bahkan   memiliki   penganut   agama   Islam   terbesar   di  dunia.  Hal   ini  merupakan  suatu   kebanggaan  sekaligus suatu  tantangan  yang   akan   di   hadapi   oleh   bangsa   Indonesia   bahkan   masyarakat   dunia  pada umumnya. Ini terjadi sebagian besar masyarakat Indonesia belum  memahami secara mendalam makna yang terkandung di dalam agama  Islam   itu   sendiri.   Akibatnya   hal   ini   dimanfaatkan   orang­orang   tertentu  untuk melemahkan atau bahkan mengkriminalisasi penganut dan ajaran 

1

Islam itu sendiri. Bila Islam pernah mengalami kejayaan di berbagai bidang seperti  pemerintahan,   ilmu,   tekhnologi   dan   sebagainya,   namun   berkebalikan  dengan   keadaan   yang   terjadi   sekarang.   Hal   ini   terjadi   karena   faktor  eksternal   dan   internal.   Disatu   sisi,   adanya   indikasi   untuk   melemahkan  umat Islam karena faktor ekonomi dan kekuasaan (eksternal) sedangkan  di sisi lain perilaku umat Islam yang acuh tak acuh dalam mempelajari dan  mengamalkan ajaran Islam (internal). Sejak   terjadinya   tragedi   WTC   pada   tanggal   11   september   2001,  orientalis   dari   negara   baratpun   menyebut   islam   sebagai   agam   teroris.  Disinipun muncul masalah bagi umat Islam untuk memperbaiki citra diri  agama   Islam   yang   tercoreng   dengan   kejadian   tersebut.   Bahkan   umat  Islam sendiripun  seolah  mendukung  untuk menjatuhkan   agama   mereka  sendiri hanya karena demi materi dan kekuasaan. Maka tak heran kalau  umat   Islam   tidak   akan   hancur   melainkan   akibat   dari   umatnya   sendiri.  Mereka   yang   menjalankan   Islam   secara   kaffah   harus   menghadapi  tantangan dari luar, juga harus menghadapi musuh dari dalam yaitu umat  Islam itu sendiri. Di tengah badai yang menerpa umat Islam saat ini, saat ini justru  muncul pemikiran yang ingin meneliti bahwa sebenarnya “ada apa dengan  Islam?”,   berbagai   pertanyaan   muncul   di   benak   orang­orang   yang   tidak  mengenal   Islam   dan   terdorong   untuk   menelitinya.   Ajaran­ajaran   Islam  yang   ternyata   mencakup   berbagai   aspek   kehidupan   mendorong   rasa  penasaran para ilmuwan untuk mempelajari agama yang cukup kompleks  namun juga sesuai dengan hati nurani atau fitrah manusia. Beberapa penemuan besarpun ternyata sudah ada di Al Qur'an dan  As   Sunah   yang   notabene   merupakan   acuan   dalam   menjalankan   hidup  dan kehidupan di dalam Islam. Bahkan teori yang cukup lama bertahan  2

dalam beberapa Ilmu Pengetahun dengan mudah dapat diruntuhkan bila  itu bertentangan dalam ajaran Islam. Suatu konspirasi besar bahkan  Grand Design    untuk melemahkan  umat Islam justru membuka paradigma baru yang selama ini tidak disadari  oleh orang­orang yang acuh tak acuh terhadap ajaran agama Islam baik  dari umat Islam maupun di luar umat Islam. Hal ini selain muncul secara  Alamiah juga berdasarkan dari pemikiran mendalam untuk menyikapi hal­ hal yang menerpa umat Islam itu sendiri. Namun sesuai dengan sifat alamiahnya bahwasanya mereka tidak  akan senang hingga umat Islam mengikuti ajaran mereka. Para orientalis  dan  orang­orang  yang  tidak senang  dengan ajaran agama Islam selalu  menggunakan   berbagai   cara   untuk   menjatuhkan   agama   Islam.   Dalam  ajaran agama tertentu bahkan mereka diwajibkan “merekrut” orang untuk  masuk ke ajaran mereka. Kecendrungan pemikiran manusia yang semakin berpikir mendalam  dan terbarui, membuat hal­hal yang diyakini bisa menjatuhkan umat Islam  justru membuat orang­orang berpikir secara terbalik dari harapan mereka  yaitu semakin menambah kekaguman dan kecintaan terhadap ajaran yang  dibawa oleh Nabi Muhammad SAW. The   Pew   Forum   on   Religion   and   Public   Life   menyodorkan   data:  jumlah Muslim dunia melonjak hampir 100 persen dalam beberapa tahun  ini. "Rata­rata di tiap negara bertambah dari semula 1 juta menjadi 1,8 juta  penganut," tulis laporan terbaru tentang riset yang dilakukan selama tiga  tahun itu. Angka   pastinya,   menurut   laporan   itu,   jumlah   penganut   Islam   di  seluruh dunia saat ini mencapai 1,57 miliar jiwa. "Kini, hampir satu dari  empat penduduk dunia mempraktikkan ajaran Islam," tulis laporan itu.

3

Dari jumlah itu, dua pertiga Muslim tinggal di 10 negara. Indonesia ­­  yang   disebut   dalam   laporan   itu   sebagai   negara   yang   sangat   toleran  kendati   Muslim   dominan   ­­   disebut   sebagai   negara   dengan   jumlah  penduduk Muslim terbesar di dunia. Jumlah Muslim di Indonesia adalah  sebesar  203   juta   atau   13   persen   dari   seluruh   penduduk   Muslim   dunia.  Sebanyak 60 persen jumlah Muslim dunia tiggal di kawasan Asia, bukan di  Timur Tengah, tempat asal ajaran agama ini. Eropa disebut sebagai negara yang pertumbuhan jumlah penduduk  Muslimnya   sangat   cepat.   Kini   benua   itu   menjadi   rumah   bagi   38   juta  Muslim, atau lima persen dari seluruh populasi. Jumlah penduduk Muslim  di   Jerman   lebih   kurang   4   juta   orang,   hampir   sama   dengan   jumlah  gabungan Muslim di Amerika Utara dan Selatan. Prancis dalam laporan itu  memiliki jumlah Muslim paling sedikit di Eropa, namun secara prosentase  adalah tertinggi. Di Benua Amerika, sebanyak 4,6 juta Muslim tinggal di sana dan  hampir separuh dari jumlah itu ada di Amerika Serikat. Sedang di Kanada  jumlah   Muslimnya   mencapai   700   ribu   jiwa,   atau   2   persen   dari   seluruh  populasi. The Pew Forum on Religion and Public Life juga menyodorkan data  yang cukup mencengangkan. Misalnya saja, jumlah penduduk Muslim di  German ternyata lebih banyak dari Lebanon, Muslim di Cina lebih banyak  dari   Suriah,   dan   Muslim   di   Russia   lebih   banyak   dari   gabungan   jumlah  Muslim di Yordania dan Libya. Sedang jumlah Muslim di Ethiopia, negeri  Katholik Ortodoks di Afrika, jumlahnya sebanding dengan Afghanistan. "Pendapat bahwa Islam identik dengan Arab dan Arab adalah Islam  sama   sekali   keliru,"   ujar   Amaney   Jamal,   asisten   profesor   di   Princeton  University yang mereview penelitian itu. Ia menyebut hasil penelitian The  Pew ini sangat konprehensip, khususnya dalam data terkini jumlah Muslim  4

di   dunia.   Apalagi   setelah   perang   global   melawan   terorisme   yang   kerap  diterjemahkan sebagai perang melawan Islam oleh penduduk di banyak  negara non­Muslim. Menurut forum ini, penelitian yang dilakukan di 232 negara itu baru  penelitian   pendahuluan.   Tahun   depan   mereka   berencana   merilis   hasil  penelitian   dengan   menyodorkan   data   terkini   plus   prosentase   tingkat  pertumbuhan jumlah penduduk Muslim di masing­masing negara di dunia.

5

BAB II KEDUDUKAN ISLAM DI ANTARA AGAMA AGAMA DI DUNIA

Sebelum Islam datang ke dunia ini, telah terdapat sejumlah agama  yang dianut oleh umat mansuia. Para ahli Ilmu Perbandingan Agama (The  Comparative Study Of Religion )  membagi agama secara garis besar ke  dala dua bagian. Pertama, kelompok agama yang diturunkan oleh Tuhan  melalui   wahyu­wahyunya   sebagaimana   termaksud   dalam   kitab   suci  Alquran.   Kedua,   kelopok   agama   yang   didasarkan   pada   hasil   renungan  mendalam   dari   tokoh   yang   membawanya   sebagaimana  terdokumentasikan dalam kitab suci yang disusunnya. Islam adalah agama yang terakhir di antara agama besar di dunia  yang   semuanya   merupakan   kekuatan   raksasa   yang   mengeerakkan  revolusi   dunia,   dan   mengubah   nasib   sekalian   bangsa.   Selain   itu,   Islam  bukan   saja   agama   yang   terakhir   melainkan   agama   yang   melengkapi  segala­galanya dan mencakup sekalian agama yang datang sebelumnya. Mengenai   posisi   Islam   terhadap   agama­agama   yang   datang  sebelumnya dapat dikemukakan sebagai berikut : Pertama, dapat dari ciri khas agama islam yang paling menonjol  yaitu bahwa Islam menyuruh para pemeluknya agar beriman dan  mempercayai bahwa seklian agama besar di dunia yang datang  sebelumnya   diturunkan   dan   diwahyukan   oleh   Allah.   Didalam  Alquran dijunpai ayat­ayat yang menyuruh umat Islam mengakui 

6

agama­agama yang diturunkan sebelumnya sebaigian dari rukun  iman.   Berdasarkan   ayat   –   ayat   tersebut   terlihat   dengan   jelas  bahwa   posisi   Islam   di   antara   agama­agama   lainnya   dari   sudut  keyakinan   adalah   agama   yang   menyakini   dan   mempercayai  agama­agama yang dibawa oleh para rasul sebelumnya. Dengan  demikian   orang   Islam   bukah   saja   beriman   keapda   Nabi  Muhammad   SAW.   melainkan   beriman   kepada   semua   nabi.  menurut   ajaran   Alquran   yang   terang   benderang,   bahwa   semua  bangsa  telah  kedatangan  Nabi. tidak ada   satu   umat,  melainkan  seorang juru ingat telah berlalu di kalangan mereka (QS. Faathir,  35:24). Dengan demikian orang Islam adalah orang yang beriman  kepada para nabi dan Kitab Suci dari semua bangsa. Karena itu di  dalam   Agama   Islam   mengakui   kitab   yang   dibawa   agama  sebelumnya,   namun   tidak   wajib   mengikutinya   karena,   ajaran  dalam kitab tersebut telah disempurnakan oleh Al Qur'an. Bahkan  pemimpin   agama  sebelum Islam datang  telah  mengetahui  akan  datangnya   ajaran   yang   akan   menyempurnakan   ajaran   yang  mereka bawa. Kedua, posisi Islam di antara agama­agama besar di dunia dapat  pula   dilihat   dari   ciri   khas   agama   Islam   yang   memberinya  kedudukan   istimewa   diantara   sekalian   agama.   Selain   menjadi  agama yang terakhir dan yang meliput semuanya, Islam adalah  pernyataaan kehendak Ilahi yang sempurna. Ketiga,   posisi   Islam   diantara   agama­agama   lainya   dapat   dilihat  dari peran yang dimainkannya. Dalam hubungan ini agama Islam  memiliki tugas besar, yaitu  (1) mendatangkan   perdamaian   dunia   dengan   membentuk 

7

persaudaraan diantara sekalian agama di dunia (2) menghimpun   segala   kebenaran   yang   termuat   dalam   agama  yang telah ada sebelumnya (3) Memperbaiki   kesalahan­kesalahan   yang   diperbuat   oleh   para  penganut   agama   sebelumnya   yang   kemudian   dimasukkan   ke  dalam agamanya itu,  (4) mengerjakan   kebenaran   abadi   yang   sebelumnya   tak   pernah  diajarkan, berhubung keadaan bangsa atau umat pada waktu itu  masih   dalam   tarap   permulaan   dari   tingkat   perkembangan  mereka   dan   yang   terakhir   ialah   memenuhi   segala   kebutuhan  moral dan rohani bagi umat manusia yang selalu bergerak maju. Keempat,   posisi   Islam   di   antara   agama­agama   lain   dapat   pula  dilihat dari adanya unsur pembaruan didalamnya

Kelima,   Posisi   agama   Islam   terhadap   agama­agama   lainnya  dapat dilihat dari dua sifat yang yang dimiliki oleh ajaran Islam,  yaitu akomodatif dan persuasif.

Uraian   di   atas,   merupakan   hal   yang   seharusnya   bisa   kita  lakukan, namun sebelumnya juga  telah  dijelaskan bahwa  saat ini Islam  berada di posisi anti klimaks dimana banyak umat Islam yang acuh tak  acuh terhadap ajaran agama Islam yang seharusnya bisa membawa ke  arah kehidupan yang lebih baik. Hal   tersebut   diperparah   dengan   anggapan   miring   yang  tercitrakan oleh orientalis barat terhadap ajaran Islam. Hal ini disebabkan  8

Islam   dapat   membahayakan   sistem   yang   selama   ini   mereka   anggap  menguntungkan mereka secara materil.   Anggapan   bahwa   agama   Islam   mengajarkan   kekerasan   dan  keterbelakangan terpatri dalam pikiran para orientalis tersebut, namun di  satu   sisi   mereka   mengakui   kebenaran   ajaran   Islam   yang   mereka  khawatirkan   apabila   diterapkan   oleh   seluruh   penduduk   di   dunia   akan  menyingkirkan mereka sebagai penguasa peradaban saat ini. Untuk memperbaiki posisi Islam yang tercoreng namanya akibat  dari   orientalis   barat   tersebut,   ada   beberapa   langkah   yang   bisa   kita  lakukan: Pertama memahami lagi secara mendalam tentang tujuan Islam  itu sendiri yaitu rahmatan lil alamin, yang secara tersirat bahwa  agama Islam merupakan berkah yang bukan hanya untuk umat  Islam itu sendiri tapi untuk seluruh umat di dunia. Kedua, memakai metode Rosul dalam menyebarkan umat Islam,  yaitu dengan kasih sayang, bukan hanya kepada teman bahkan  juga kepada lawan. Ketiga  lebih   jauh   memahami   ilmu   pengetahuan   dan 

mengajarkannya   bukan   hanya   demi   keuntungan   dan   pujian  semata, tapi untuk kepentingan ummat dan ridho dari Allah SWT Keempat,  bila   terjadi   perselisihan   antar   umat   Islam,   selalu  mengedapankan Akhlaq dan mengembalikan semua ke d Qur’an  dan Sunnah

9

BAB III PENUTUP

Bahwa   Islam   adalah   agama   yang   membawa   ajaran   yang   bukan  hanya bermanfaat bagi ummat Islam itu sendiri tapi juga bagi ummat lain.  Sehingga ummat Islam lebih berpeluang untuk lebih maju di bandingkan  ummat   agama   lain,   karena   ajaran   yang   mencakup   semua   aspek  kehidupan. Kemunduran ummat Islam saat ini, bukan semata karena serangan  pemikiran barat, tetapi juga karena pemikiran dan prilaku ummat Islam itu  sendiri yang acuh tidak acuh terhadap ajaran Islam itu sendiri. Seharusnya  dengan   posisi   Islam  di   antara   agama­agama   di   dunia  yang   merupakan  sebagai   penyempurna   dan   meliputi   seluruh   ajaran,   umat   Islam   bisa  menjadi panutan bagi penganut agama lain. Untuk   itu   perlu   pemahaman   yang   terintegritas   dalam   mendalami  ajaan   agama   Islam,   agar   umat   Islam   dapat   mencapai   kejayaan   seperti  yang   pernah   dicapai   sebelumnya.   Ajaran   Islam   bukan   hanya   semata  ibadah   ritual   kepada   Allah   dan   mengikti   sunnah   Rasul­Nya   tetapi   juga  bagaimana tentang menjalani hidup dan kehidupan

10

DAFTAR PUSTAKA

­

Abuddin Nata, MA, Prof. Dr. H. PT Raja Grafindo Persada, Jakarta  2004

­

Jumlah Muslim di Dunia Melonjak Tajam, Republika Online 08  Oktober 2009

11

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->