BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006 ada empat kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa SD khususnya dalam pembelajaran Bahasa Indonesia yaitu kompetensi membaca, menulis, berbicara, dan menyimak. Pada keterampilan membaca harus segera dikuasai oleh para siswa di SD, karena dengan kemampuan dan keterampilan membaca ini secara lansung berkaitan dengan seluruh proses belajar siswa di sekolah. Burns, dkk (Rahim,2005:13) mengemukakan bahwa kemampuan membaca merupakan sesuatu yang vital dalam suatu masyarakat terpelajar. Dimana melalui membaca siswa akan memperoleh pengalaman dan pengetahuan yang lebih luas untuk dapat mengembangkan ide dan gagasan. Keberhasilan belajar mereka dalam mengikuti proses kegiatan belajar mengajar di sekolah sangat ditentukan oleh penguasaan kemampuan membaca mereka. Karena dengan membaca siswa mendapatkan banyak informasi dan pengetahuan. Membaca di Sekolah Dasar (SD) pada hakekatnya terbagi atas dua bagian, yaitu membaca permulaan pada kelas 1-2 dan membaca lanjut atau membaca pemahaman untuk kelas 3-6. Dalam kurikulum telah ditetapkan bahwa untuk siswa kelas 3-6 adalah membaca lanjut atau disebut juga membaca pemahaman, karena tujuannya adalah agar anak mampu memahami makna dan mengambil manfaat dalam pesan yang disampaikan penulis kepada pembaca (siswa), (Depdikbud:1996)

Menurut Burn, Roe dan Roess, (Ritawati dkk, 2005:10) ada dua tipe pemahaman (1) pemahaman literal (literal compherension), yaitu jenis pemahaman lebih dasar dan pemahaman yang lebih tinggi yang meliputi (1) pemahaman interpretif (2) pemahaman kritis (3) dan pemahaman kreatif. Pemahaman interpretif yaitu pemahaman yang dihasilkan oleh suatu proses perolehan ide-ide yang tidak dinyatakan secara langsung dalam bacaan. Menurut Ritawati, (2005:10) Pemahaman interpretif ini, merupakan pemahaman yang lebih tinggi dari pemahaman literal. Jenis pemahaman ini dihasilkan melalui proses berpikir yang lebih tinggi seperti menginterpretasi, analisis, dan sintesis informasi. Dalam pemahaman ini, prediksi suatu bacaan merupakan keterampilan yang penting. Dengan memprediksi seseorang dapat membuat hipotesis, yang diikuti dengan penerimaan atau penolakan terhadap hipotesis itu. Pemahaman ini lebih menuntut kemampuan menafsirkan fakta dan informasi dalam bacaan. Pemahaman interpretif mencakup kemampuan antara lain (1) membuat kesimpulan, (2) membuat generalisasi, (3) mencari hubungan sebab akibat, (4) membuat perbandingan dan (5) menemukan hubungan antar proposisi. Dalam membaca pemahaman interpretif, siswa dituntut untuk memahami isi bacaan yang dibacanya secara tersirat. Hal ini sejalan dengan Burns (Syafi’ie,1999:34) menyebutkan untuk memperoleh pemahaman interpretif, pembaca harus mampu menangkap apa yang tersirat dalam wacana. Sehingga siswa mudah membuat kesimpulan bacaan dan ide pokok pada isi bacaan dalam tiap paragraf terhadap wacana yang dibacanya. Untuk mendapatkan ide pokok

dalam membaca siswa harus berpikir bersama penulis dari bacaan tersebut. Lazimnya ide pokok berada di awal paragraf, di tengah paragraf, di akhir paragraf, di awal dan akhir paragraf, serta berada diseluruh paragraf. Kemampuan tiap siswa berbeda dalam memahami apa yang dibaca untuk mendapatkan ide pokok. Hal ini tergantung pada perbendaharaan kata yang dimiliki, minat, jangkauan mata, kecepatan interpretasi, latar belakang pengalaman sebelumnya, kemampuan intelektual, keakraban dengan ide yang dibaca. Siswa kelas IV SD diharapkan sudah mampu membaca pemahaman interpretif khususnya dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan dalam suatu bacaan, karena menentukan ide pokok sudah dipelajari sejak kelas 1V semester 1 sesuai dengan kompetensi dasar yang ada. Selain itu, diharapkan guru mengajarkan materi menentukan ide pokok dengan jalan membimbing siswa secara terpadu sesuai dengan prosedur atau tahapan yang menjadi bagian dari membaca pemahaman interpretif tersebut. Berdasarkan kompetensi dasar yang ada dalam kurikulum KTSP 2006 kelas IV semester 2 dengan Standar Kompetensi “Membaca” diharapkan guru tidak memandang kegiatan membaca pemahaman interpretif dalam menentukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan yang dibacanya sebagai aktivitas menghadapi buku dengan jalan membacanya dari awal sampai akhir dan beranggapan bahwa dengan cara itu siswa telah menguasai dan memahami isi bacaan. Hal tersebut di atas belum sesuai dengan kenyataan yang terjadi di SD Negeri 16 Napabalano. Hal ini terungkap melalui prapenelitian pada bulan

Desember tahun 2007 melalui interview dan observasi kepada guru dan siswa kelas IV. Dari hasil interview diperoleh data tentang kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano masih kurang, yaitu sulit menafsirkan ide pokok suatu paragraf dan sulit menafsirkan kesimpulan isi bacaan. Hasil observasi terhadap guru terungkap (1) guru tidak membimbing siswa untuk memahami makna yang tersirat dalam bacaan. (2) siswa tidak dilatih dalam menentukan ide pokok. (3) siswa tidak diberi kesempatan untuk melakukan prediksi awal suatu bacaan untuk memudahkan menyimpulkan isi bacaan (4) siswa tidak dilatih untuk menemukan kalimat inti suatu paragraf (5) hasil belajar membaca pemahaman interpretif dalam menafsirkan ide pokok dan menafsirkan kesimpulan isi bacaan rata-rata di bawah 50 %. Hasil interview terhadap siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano terungkap (1) siswa sulit menentukan ide pokok dalam sebuah wacana (2) siswa sulit menarik kesimpulan isi suatu bacaan. Hal tersebut di atas disebabkan oleh faktor pemahaman guru terhadap proses pembelajaran membaca pemahaman interpretif belum maksimal. Padahal guru harus memandang bahwa menentukan ide pokok adalah sebagai proses untuk dapat menarik kesimpulan isi bacaan. Dengan memiliki pandangan yang tepat terhadap pemahaman suatu bacaan dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan, maka guru dapat mengatasi kesulitan siswa dalam pembelajaran membaca pemahaman interpretif. Mengatasi masalah tersebut di atas penulis merencanakan penelitian tindakan kelas (PTK) dengan menerapkan strategi Aktifitas Membaca Berpikir Terbimbing (AMBT) sebagai alternatif tindakan dalam meningkatkan

membaca pemahaman interpretif tersebut di atas. B. Fokus dan Pemacahan Masalah 1. Berdasarkan temuan-temuan yang menjadi pokok permasalahan siswa. Hal ini sejalan dengan pendapat Staufer dan Manzo. maka penulis merencanakan tindakan perbaikan pembelajaran melalui PTK. Bagaimanakah peningkatan kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano dalam menarik kesimpulan isi bacaan ? 2. Pemecahan Masalah Berdasarkan rumusan masalah tersebut di atas. Fokus Masalah Berdasarkan latar belakang penelitian ini. Bagaimanakah peningkatan kemampuan membaca pemahaman interpretif dalam menentukan ide pokok siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano ? b. secara umum dirumuskan masalah : Kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa kelas IV SD Negeri 16 Napabalano rendah.kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano. (Hairuddin:27) bahwa strategi AMBT merupakan strategi yang berguna untuk membimbing siswa berinteraksi dengan teks yang berlandaskan pada pendekatan proses membaca. Dengan judul “Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Melalui Strategi Aktivitas Membaca Berpikir Terbimbing Siswa Kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano”. Adapun rumusan masalah khusus : a. penulis sebagai pelaksana Penelitian Tindakan Kelas (PTK) merencanakan pemecahan masalah melalui tiga .

saatbaca. yaitu siklus satu direncanakan aktivitas yang dilakukan menggunakan pengajaran mini. Pencapaian hasil belajar dalam menentukan ide pokok dilakukan dalam bentuk daur ulang yang terdiri atas tiga siklus. Pada . karena keberhasilan dalam membaca sangat ditentukan oleh pengalaman dan pengetahuan pendahuluan yang dimiliki siswa Aminuddin (Abas saleh. Pada siklus pertama diharapkan sudah terlaksana tahap prabaca yaitu berlatih dan mencoba kebiasaan untuk memecahkan suatu masalah dan lansung termotivasi untuk menguji kebenarannya dari bacaan. Dengan menggunakan Strategi AMBT khususnya dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan. Pada tahap kedua siswa dapat menunjukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan yang dibacanya. pascabaca. Aktifitas ini dilakukan untuk membantu siswa dalam mengaktifkan skemata sebelum membaca. Melalui bimbingan secara bertahap diharapkan siswa dapat menentukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan tanpa mengalami kesulitan. Menemukan ide pokok atau detail penting dalam sebuah wacana yang dibacanya serta menyimpulkan isi bacaan dalam proses membaca pemahaman interpretif. Alasan menggunakan strategi AMBT dalam hal meningkatkan kemampuan membaca pemahaman interpretif khususnya dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan karena Strategi AMBT membuat siswa aktif dan memudahkan menemukan isi bacaan. diberi bimbingan secara sistematis oleh penulis (pelaksana penelitian tindakan kelas) selama proses tindakan mulai dari siklus satu sampai siklus tiga.siklus yaitu prabaca. hal ini penting. 2006:35).

Tujuan Penelitian Berdasarkan permasalahan di atas. Untuk mendiskripsikan peningkatan kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa dalam menarik kesimpulan isi bacaan . Strategi Aktivitas Membaca Berpikir Terbimbing adalah merupakan strategi yang berguna untuk membimbing siswa dalam menemukan ide pokok dan menafsirkan kesimpulan isi bacaan D. Sehingga siswa mampu menunjukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan. C. maka tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan peningkatkan kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano melalui penerapan strategi Aktifitas Membaca Berpikir Terbimbing. Untuk mendiskripsikan peningkatkan kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa dalam menentukan ide pokok suatu bacaan 2. maka didevinisikan secara operasional sebagai berikut: 1. Definisi Operasional Guna memudahkan pemahaman tentang variable penelitian. Tujuan khusus sebagai berikut.tahap ketiga direncanakan tahap mengintegrasikan informasi yang baru dalam kehidupan skematanya dan juga dapat menghadirkan pengalaman belajarnya pada tahap yang dilaluinya. 1. Kemampuan membaca pemahaman interpretif adalah kemampuan siswa dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan 2.

. 2. Hasil penelitian ini akan memberikan kontribusi positif pada sekolah dalam rangka perbaikan kualitas proses dan hasil pembelajaran membaca pemahaman interpretif. Hasil penelitian ini akan memberikan kontribusi untuk meningkatkan kemampuan dalam membaca pemahaman interpretif sehingga prestasi belajar membaca pemahaman interpretif siswa meningkat.E. Hasil penelitian ini memberikan pengalaman secara lansung penerapan strategi AMBT dalam upaya meningkatkan kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa. 3. Manfaat Penelitian 1.

Dalam pemahaman ini. (5) menemukan hubungan antar proposisi. Pengertian Membaca Pemahaman Membaca pemahaman interpretif adalah membaca antara garis bawah.BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hal ini sejalan dengan pendapat Syafi’ie (1993:46) bahwa membaca pemahaman adalah proses kegiatan untuk memahami dan menerima isi bacaan yang disampaikan penulis melalui bahasa . Pemahaman ini lebih menuntut kemampuan menafsirkan fakta dan informasi dalam bacaan. (Farida Rahim:122) mengatakan bahwa. Dengan memprediksi seseorang dapat membuat hipotesis. dan memahami ide yang disampaikan penulis dan dihubungkan dengan pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki oleh pembaca. (2) membuat generalisasi. membaca pemahaman adalah suatu aktifitas memproses makna kata. yang diikuti dengan penerimaan atau penolakan dengan hipotesis itu. Pemahaman interpretif ini. Pemahaman interpretif mencakup kemampuan antara lain (1) membuat kesimpulan. memahami konsep. analisis dan sintesis informasi. (4) membuat perbandingan. prediksi suatu bacaan merupakan keterampilan yang penting. Pengertian dan Tujuan Membaca Pemahaman Interpretif 1. merupakan pemahaman yang lebih tinggi dari pada pemahaman literal. Ritawati (2005:5). Jenis pemahaman ini dihasilkan melalui proses berpikir yang lebih tinggi seperti menginterpretasi. Membaca pemahaman interpretif merupakan proses memperoleh ide-ide yang tidak dinyatakan secara lansung. Faris. (3) mencari hubungan sebab akibat.

. guru yang efektif seharusnya mampu mengarahkan siswa agar lebih banyak mengunakan pengetahuan topik untuk memproses ide dan pesan suatu teks. (Syafi’ie. gagasan. Memahami bacaan adalah suatu proses yang kompleks untuk mendapatkan makna dari apa yang dibaca. tempat. dan ungkapan perasaan. Skemata adalah latar belakang pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki siswa tentang suatu informasi atau konsep tentang sesuatu. 4) membuat perbandinganperbandingan. tindakan. Skemata seseorang menggambarkan apa yang diketahui seorang tentang konsep tertentu dan hubungan antar potongan-potongan informasi yang telah diketahui seseorang. dan temple. atau peristiwa. Sehubungan dengan teori membara ini. 5) menemukan hubungan-hubungan baru antara fakta-fakta yang di sebutkan dalam bacaan. Membaca pemahaman interpretif adalah membaca antara garis bawah atau membuat kesimpulan pemahaman interpretif meliputi kegiatan-kegiatan penalaran sebagai berikut: 1) menarik kesimpulan. pendapat. dan kegiatan menemukan makna. Marohaini. Hal ini sejalan dengan pendapat Gillet. pemahaman tentang struktur teks. yaitu pengetahuan yang telah dimiliki oleh pembaca. 3)memahami sebab akibat. 2) membuat generalisasi.1999:33) mengatakan bahwa proses pemahaman dalam membaca melibatkan tiga hal pokok.tulis dalam wujut isi pesan berupa fakta. Skemata yang menggambarkan sekelompok konsep yang tersusun dalam diri seseorang yang dihubungkan dengan objek. (1999:4) mengatakan bahwa Pengetahuan awal yang dimiliki oleh siswa akan memudahkannya memahami bahan yang dibaca (Skemata).

d) Memperbaharui pengetahuan tentang suatu topik. strategi ini berguna untuk membimbing siswa untuk berinteraksi dengan teks berlandaskan pada pendekatan proses membaca dimulai dari tahap prabaca. Dengan kata lain. f) Memperoleh informasi untuk laporan lisan atau tertulis. Tujuan Membaca Untuk memahami suatu bacaan dalam membaca siswa dituntut untuk menerapkan tujuan dalam membaca. 3. c) Menggunakan strategi tertentu. mampu menemukan hubungan antar proposisi Ritawati (2005:10). mampu mencari hubungan sebab akibat. . Pengertian Strategi AMBT Strategi aktivitas membaca berpikir terbimbing adalah sebagai salah satu bentuk pembelajaran membaca dan keterampilan berbahasa di SD. Tujuan membaca pemahaman interpretif adalah agar siswa mampu mengambil manfaat dan pesan yang disampaikan penulis kepada pembaca (siswa). dan seluruh pengertian 2. b) Menyempurnakan membaca nyaring. Pemahaman adalah kemampuan siswa untuk memahami dan mengerti ide pokok. g) Mengkofirmasikan atau menolak prediksi h) Menampilkan suatu eksperimen atau mengaplikasikan informasi yang diperoleh dari suatu teks dalam beberapa cara lain dan mempelajari tentang sturktur teks. pascabaca. saatbaca. mampu membuat kesimpulan isi bacaan.Dengan kemampuan memahami kegiatan-kegiatan penalaran tersebut di atas. e) Mengaitkan informasi baru dengan informasi yang telah diketahuinya. mampu membuat perbandigan. membuat generalisasi. Adapun tujuan dari membaca mencakup a) Kesenangan. siswa diharapkan mampu memahami isi bacaan. maka akan memudahkan siswa dalam memahami makna suatu bacaan.

4. Latihan menyatakan ide pokok sebuah paragraf. Oleh karana itu. Melatih keterampilan siswa menemukan ide pokok adalah latihan menemukan ide pokok paragraf. Penerapan Strategi AMBT dalam Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif a. Penggunaan Strategi AMBT dalam Membaca Pemahaman Dalam memahami suatu bacaan untuk menentukan ide pokok dan menarik kesimpulam bacaan melalui beberapa tahap atau langkah untuk mempermudah dalam menemukan ide pokok dan kesimpulan terhadap wacana yang dibacanya. Pada saat membaca. (2) Kalimat topik ada pada akhir kalimat (kalimat Penutup). Jika siswa dalam membaca wacana tidak menemukan ide pokok pada melalui prosedur satu. bacalah kalimat yang terakhir. (4) Ide pokok paragraf menyebar diseluruh paragraf. Bacalah kalimat pertama yang ada dalam wacana karena kemungkinan ide pokoknya terletak pada kalimat pertama. maka siswa (pembaca) harus mencari ide pokok sendiri sebab ide pokok menyebar diseluruh paragraf. Latihan itu meliputi : Latihan menemukan letak ide pokok dalam paragraf. metode yang sesuai atau relevan digunakan dalam menentukan ide pokok adalah Strategi AMBT. latihan menemukan ide pokok dengan kecepatan membaca yang tinggi. Bila kita tidak menemukannya pada kalimat pertama. jika langkah kedua juga gagal coba gabungkan antara kalimat pertama dan kalimat terakhir. lazimnya ide . Nurhadi (2004:69-70). Latihan menangkap maksud paragraf. (3) Ide pokok terdapat pada kalimat pertama dan terakhir. Pada umumnya ide pokok berada pada kalimat-kalimat topik (kalimat utama). penulis harus ingat bahwa peletakan ide pokok mempunyai gaya tersendiri untuk lebih mudah memahaminya. Kalimat topik dapat ditemukan melalui empat kemungkinan yaitu (1) kalimat topik di awal paragraf. dua dan tiga. untuk menentukan Ide pokok paragraf.

Paragraf adalah kumpulan . di tengah paragraf. Dengan adanya latihan siswa dapat menentukan ide pokok. (2004:67-96). Berikut gambar tipe paragraf Soedarso. Untuk mengetahui ide pokok suatu paragraf sebelumnya harus mengetahui bagian fungsi paragraf. menemukan ide pokoknya. di awal dan akhir paragraf.pokok berada : di awal paragraf. serta diseluruh paragraf. (1) Ide pokok di awal paragraf (2) Ide pokok di akhir paragraf Keterangan : Gambar 1 menunjukan bahwa ide pokok terdapat di awal paragraf Gambar 2 menunjukan bahwa ide pokok suatu paragraf terdapat di akhir paragraf 3) ide pokok di tengah paragraf Keterangan : Gambar 3 menunjukan ide pokok terdapat di tengah paragraf.

b.kalimat yang berisi satu gagasan. menjabarkan. sikap positif. dan menyajikan contoh-contoh ide pokok. menjelaskan. Kalimat itu mengandung ide pokok paragraf. pengajaran mini yang bertujuan membangkitkan skemata ini dianggap penting karena aktivitas tersebut akan membantu guru dalam menciptakan iklim yang lebih kuat bagi pengembangan afektif minat. Kalimat kunci paragraf mengandung pernyataan tentang kata benda atau kata ganti orang yang dominan atau yang menjadi topik (secara umum. Kalimat lainnya adalah kalimat pendukung yang menguraikan. Tahapan Strategi AMBT dalam Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Siswa 1) Tahap Prabaca Aktivitas yang dilakukan saat prabaca mengunakan pengajaran mini. Pengajaran mini dilakukan untuk membantu siswa membangkitkan pengalaman atau skemata. Hal ini penting karena keberhasilan dalam membaca sangat ditentukan oleh pengalaman dan pengatahuan pendahuluan yang dimiliki siswa Aminuddin. melukiskan. dan motivasi. Selain itu. garis besar) paragraf itu. Paragraf merupakan jalan yang ditempuh penulis untuk menyampaikan buah pikirannya. Salah satu tujuan pengajaran mini untuk aktivitas ini ialah membantu siswa dalam mengaktifkan skemata sebelum membaca atau mengisikan skemata pada pembaca. Dalam satu paragraf ada kalimat pokok atau kalimat kunci. (Hairuddin:37). . untuk memudahkan pembaca (siswa) dalam menemukan ide pokok.

Disamping itu. c) Guru memberikan penjelasan tentang judul membaca yang akan dilaksanakan. Aktivitas yang dapat dilaksanakan adalah sebagai berikut a) Guru mengelompokkan siswa menjadi empat kelompok yang terdiri atas lima siswa. siswa akan dapat mengaktifkan skemata untuk menghubungkan pengetahuan yang dimilikinya dengan topik yang akan dibaca.Aktivitas pada tahap prabaca memberi kesempatan kepada siswa untuk berlatih mencoba kebiasaan untuk memecahkan suatu maasalah dan lansung termotivasi untuk menguji kebenarannya dari bacaan. Apabila siswa menemui hambatan dalam memperdiksi guru melaksanakan pengajaran mini yaitu memberi penjelasan singkat cara memprediksi. penulis memfokuskan perhatian siswa pada judul bacaan. d) Guru menjelaskan langkah-langkah yang akan dilaksanakan guna mempersiapkan mental dan kerangka kerja terhadap metakognisi yang telah dimiliki. b) Guru kemudian memperkenalkan topik bacaan. . Dalam hal ini akan membantu membangkitkan pengetahuannya. Dari judul bacaan dapat dihubungkan dengan petunjuk-petunjuk yang ada dalam bacaan seperti gambar dan kata-kata yang menghubungkan dengan pengalaman siswa. Pengelompokkan siswa berdasarkan perbedaan kemampuan. Guru memberikan penjelasan atau pernyataan yang akan membantu metakognisi siswa dengan cara menghubungkan judul bacaan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki siswa.

menemukan maksud isi suatu paragraf sehingga memudahkan menyimpulkan isi bacaan suatu paragraf . mencari kalimat inti suatu paragraf. 3) Tahap Pascabaca Aktivitas pascabaca adalah aktivitas pengajaran setelah siswa melakukan kegiatan membaca. menjumlah kata dalam paragraf. .e) Kemudian guru mencatat dipapan semua prediksi yang dikemukakan siswa dilakukan untuk mempermudah siswa melakukan penafsiran isi bacaan. Membaca dalam hati biasanya untuk penikmatan atau kesengan. Sewaktu membaca dalam hati siswa dapat dilatih menentukan letak ide pokok. yang memerlukan ketenagan dan terbebas dari rasa tertekan. tetapi gurunya tidak ikut serta membaca bahkan tidak berada dalam kelas. maupun kelompok. berpasangan. Dan juga penghadiran pengalaman belajarnya pada tahap yang dilaluinya. maka ada kemungkinan siswa menganggap kegiatan membaca sesuatu yang kurang penting. Banyak hal harus dibaca dapat ditentukan oleh guru misalnya sejumlah bab. Pelaksanaan membaca dapat dilakukan perseorangan. Bila pada waktu membaca dalam hati siswa disuruh membaca dalam hati. halaman atau paragraf. 2) Tahap Saatbaca Tahap ini adalah tahap membaca dalam hati guna memahami isi bacaan. kegiatan pascabaca sangat membantu siswa mengintegrasikan informasi yang baru dalam kehidupan skematanya. menentukan ide pokok dan ide penjelas dalam setiap paragraf. Oleh karena itu membaca dalam hati sering disebut rekreasional. guru harus turut serta membaca karena ia sebagai model membaca bagi siswa Holawai (Hairuddin:24)).

Kerangka Pikir Pengajaran membaca pemahaman sangat penting karena keberhasilan guru dalam mengajarkan membaca berdampak positif terhadap keberhasilan mata pelajaran. melakukan sharing hasil dalam diskusi kelas. B. pascabaca. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat kerangka pikir seperti tampak dalam skema di bawah ini . Banyak aspek yang perlu diketahui tentang kesulitan yang dihadapi siswa khususnya mata pelajaran Bahasa Indonesia antara lain menentukan ide pokok dan kemampuan menarik kesimpulan isi bacaan. berdasarkan kerangka teori yang mendasari pelaksanaan penelitian tindakan kelas tentang “ Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Melalui Strategi Aktifitas Membaca Berpikir Terbimbing Siswa Kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano” yang terdiri atas tiga tahap. saatbaca. bertanya jawab untuk merefisi / menguji prediksi awal. yaitu tahap prabaca.Pengajaran pada tahap pascabaca dilakukan dengan membaca ulang prediksi awal yang dikemukakan pada tahap prabaca.

Skema 1 Kerangka Pikir Penelitian Tindakan Penggunaan Strategi AMBT dalam Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Siswa Kelas IV SD Negeri 16 Napabalano Membaca Pemahaman Intepretif Ide pokok Kesimpulan isi bacaan Strategi AMBT Saatbaca Melaksanakan membaca dalam hati Menentukan jumlah kata suatu paragraf Menentukan letak ide pokok Menentukan ide penjelas Menentukan maksud isi suatu paragraf untuk memudahkan menyimpulkan bacaan Pascabaca Membaca ulang prediksi awal siswa Memperbaiki kesalahan dalam menentukan ide pokok Memperbaiki kesalahan dalam menyimpulkan isi bacaan Tanya jawab/menguji prediksi awal Prabaca Memperkenalkan topik Menyampaikan tujuan membaca Mengelompokkan siswa Memprediksi isi bacaan Mencatat prediksi siswa peas Menarik kesimpulan isi bacaan Kemampuan membaca pemahaman interpretif siswa meningkat .

Siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano yang berjumlah 20 orang dan terdaftar pada semester genap. Dengan tenaga pendidik 6 orang guru yaitu 1 guru tetap (kepala sekolah). dilihat dari status sosial. Adapun data yang dikumpulkan dari siswa dalam penelitian ini adalah : (1) Hasil pekerjaan siswa pada tes awal. di kelas IV SD yang terdiri dari 20 siswa yaitu 7 orang putra 13 putri. dan tes akhir setelah berakhirnya . Sumber Data Sumber data yang dijadikan populasi dalam penelitian ini diambil adalah guru dan siswa. B. tes akhir tindakan pada setiap tahap pembelajaran. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah siswa kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano berjumlah 20 orang. 5 guru tidak tetap (tenaga honorer). Adanya variasi siswa. Memilih siswa kelas 1V sebagai responden karena 1. yaitu sulit menentukan ide pokok dan sulit menafsirkan isi bacaan/menarik kesimpulan isi bacaan 2. C. dan pekerjaan orang tua mereka. Dimana kelas satu dan kelas dua satu ruangan. Setting Penelitian Penelitian tindakan kelas dilaksanakan pada SD Negeri 16 Napabalano. pendidikan.BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN A. SD Negeri 16 Napabalano terdiri atas lima kelas. Ditemukannya masalah yang dialami siswa kelas 1V dalam membaca pemahaman interpretif.

Tes Tes dilakukan bertujuan untuk mengumpulkan informasi guna mengetahui kemampuan pemahaman siswa dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan dalam sebuah wacana.setiap tindakan pembelajaran. pada akhir tiap selesai melakukan serangkaian tindakan (tes akhir) bertujuan untuk melihat peningkatan siswa mengikuti pembelajaran membaca pemahaman interpretif dalam menentukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan melalui strategi AMBT. wawancara. Pada akhir tiap tindakan. D. Sedangkan data yang diperoleh dari guru adalah (1) kesesuaian perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran menentukan ide pokok dan menyimpulkan bacaan (2) aktivitas yang dilakukan guru dalam proses pembelajaran membaca pemahaman interpretif. Tes dilaksanakan pada awal penelitian. observasi. Empat teknik diuraikan sebagai berikut : 1. dan catatan selama proses pembelajaran berlansung. Teknik dan Alat Pengumpulan Data Untuk pengambilan data dalam penelitian ini dilakukan dengan tes. . Tes berupa cerita fiksi dan non fiksi (2) aktivitas siswa dalam mengikuti proses pembelajaran membaca pemahaman interpretif (3) Hasil wawancara dengan subjek penelitian (4) Hasil pengamatan dalam proses belajar mengajar (5) Hasil catatan lapangan yang sesuai dengan kegiatan siswa selama proses pembelajaran yang berkaitan dengan tindakan. bertujuan untuk mengetahui kemampuan awal yang dimiliki siswa dalam membaca pemahaman interpretif yaitu menentukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan.

Hal ini dapat diikuti dengan wawancara secara intensif selama kegiatan pembelajaran. . terhadap suatu data yang ditemukan. Tehnik yang digunakan dalam penelitian ini sesuai dengan tehnik derajat kepercayaan Moleong. rinci dan terus menerus selama penelitian. (3) Pemeriksaan teman sejawat. Hal ini dilakukan guna mendapatkan masukan untuk merumuskan kegiatan pemberian tindakan selanjutnya. E. Observasi Observasi bertujuan untuk mengetahui kesesuaian antara perencanaan dan tindakan yang telah disusun serta untuk mengetahui sejauh mana pelaksanaan tindakan dapat menghasilkan perubahan yang sesuai dengan yang dikehendaki. Apakah pembelajaran dengan menggunakan strategi AMBT dapat memahami isi bacaan tentang ide pokok dan kesimpulan isi bacaan. Pengecekan teman sejawat yang diikuti dalam pengumpulan data atau rekan mahasiswa.2. Trianggulasi dilakukan untuk membandingkan persepsi peneliti dengan pihak lain. Wawancara Wawancara bertujuan untuk memperoleh informasi dari siswa mengenai strategi yang digunakan oleh guru dalam membaca pemahaman interpretif untuk menentukan ide pokok dan menafsirkan isi bacaan. 3. (2001: 176) yaitu (1) ketekunan pengamatan (2) Triaggulasi. Ketekunan pengamat dilakukan dengan cara melakukan secara teliti. Validasi Data Untuk mengetahui keabsahan data diperlukan tehnik pemeriksaan.

Penafsiran data proses pembelajaran pada aspek guru dan siswa digunakan acuan dengan rumus: Frekuensi x 100% Jumlah responden. Hal ini senada dengan pendapat Mc.F. Indikator Kinerja Indikator kinerja pada penelitian tindakan ini adalah apabila seluruh siswa telah mencapai 75 % atau kualifikasi baik dinyatakan berhasil Kualifikasi Sangat Baik (SB) Baik (B) Cukup (C) Kurang (K) Sangat Kurang (SK) . Selain itu analisis data dilakukan dengan cara mengelompokkan data aspek guru dan aspek siswa dalam proses pembelajaran dianalisis berdasarkan kemunculan indikator. Analisis Data Analisis data dalam pelaksanaan penelitian tindakan kelas dilakukan selama dan sesudah pengumpulan data. Analisis data dapat dilakukan setelah melihat data yang telah dikumpulkan melalui tes. Selanjutnya data ditafsirkan dengan menggunakan rentang taraf keberhasilan sebagai berikut : Taraf Keberhasilan 85%-100% 70%-84% 55%-69% 46%-54% 0%-45% G. observasi selama tahapan-tahapan (siklus) yang telah dilewati. (2) Tindakan (3) observasi (4) refleksi.Taggar (Faisal 2007:30) mengatakan bahwa PTK terdiri atas beberapa siklus yaitu: (1) perencanaan.

Adapun langkah-langkah dalam siklus terdiri dari perencanaan tindakan. refleksi. observasi. Tahapan tindakan dapat dilihat pada bagan I berikut.H. Bagan I Alur Penelitian Tindakan Pembelajaran Membaca Pemahaman Interpretif dalam Menentukan Ide pokok dan Menarik Kesimpulan Isi bacaan dengan Menggunakan Strategi AMBT Ide Awal Diagnostik masalah Menyusun rencana siklus 1 Tindakan siklus 1 Prabaca Saatbaca Pascabaca Observasi siklus 3 Refleksi siklus 1 analisis dan evaluasi pascabaca Belum berhasil Tindakan siklus 2 Prabaca Saatbaca a Refleksi tindakan siklus 2 Analisis dan Evaluasi Observasi siklus 2 Menyusun rencana siklus 2 Belum berhasil Menyusun rencana siklus 3 Tindakan siklus 3 Observasi siklus 3 Refleksi siklus 3 Analisis dan evaluasi Kesimpulan Berhasil . Prosedur Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode penelitian tindakan kelas yang terdiri atas beberapa siklus.

Tahap Perencanaan Perencanaan tindakan adalah persiapan perencanaan tindakan pembelajaran membaca pemahaman interpretif dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan dengan menggunakan strategi AMBT.Berdasarkan bagan I tentang prosedur pelaksanaan tindakan penelitian (wardani 2005) yang terdiri atas: tahap perencanaan. tes. d. Dengan langkahlangkah sebagai berikut. a. pelaksanaan. Pelaksanaan Tindakan Tindakan dalam penelitian ini adalah tindakan yang disusun oleh penulis sebagai pelaksana penelitian tindakan kelas dan guru kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano. Secara sistematis menyusun rencana tindakan pembelajaran siklus 1 Menentukan bahan dan media pembelajaran yang akan digunakan Menyusun rambu-rambu instrumen keberhasilan guru. c. b. peneliti. 2. fotto pelaksanaan tindakan. observasi dan refleksi dapat di uraikan sebagai berikut: 1. Adapun kegiatan yang akan dilakukan dalam menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan dengan menggunakan strategi AMBT (Aktivitas Membaca Berpikir Terbimbing) melalui tiga tahap yaitu (1) Prabaca (2) . Menyamakan persepsi antara pelaksana penelitian tindakan kelas (penulis) dan guru tentang konsep dan tujuan penggunaan Strategi AMBT (Aktifitas Membaca Berpikir Terbimbing) dalam pembelajaran membaca pemahaman interpretif untuk menentukan ide pokok dan menyimpulkan isi bacaan. siswa berupa. catatan lapangan observasi dan persiapan rekaman. wawancara.

Tindakan dilaksanakan terhadap siswa yang menjadi subjek penelitian. 4. dengan menerapkan pembelajaran yang telah disusun pada rencana tindakan. . Kelemahan-kelemahan atau kekurangan-kekurangan yang terjadi pada setiap siklus akan diperbaiki pada siklus berikutnya. Refleksi Dalam prosedur pelaksanaan penelitian tindakan ini langkah terakhir adalah mengadakan refleksi (perenungan).Saatbaca (3) Pascabaca. Hasil yang diperoleh dari tahap observasi dianalisis hingga menjadi refleksi atas pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan. 3. selain itu juga disediakan catatan lapangan untuk melengkapi data. Observasi Pada kegiatan ini meliputi: pengamatan yang dilaksanakan selama kegiatan tindakan berlansung yaitu dengan mengamati aktifitas guru dan siswa sesuai dengan lembar observasi yang telah disediakan sebelumnya.

Mampu menentukan ide penjelas dalam suatu paragraf d. Mampu memperbaiki kesalahan dalam memprediksi isi bacaan melalui judul b. Menentukan jumlah paragraf suatu bacaan 8 c. Mampu menghubungkan judul dengan pengetahuan yang dimilik c. Menentukan ide pokok 10 4 0 0 17 50% 20% 85% 40% 40% b. Mampu memperbaiki kesalahan dalam menentukan ide pokok dengan baik c. Mampu menentukan letak ide pokok dengan benar e. Kemampuan bekerjasama dalam kelompok b.Tabel 4. Mampu melakukan sharing dalam diskusi 8 0 5 0 0 5 25% 0 0 25% . Mampu memprediksi isi bacaan Saatbaca a.1 Data aktivitas membaca pemahaman interpretif siswa dalam menentukan ide pokok dan menafsirkan kesimpulan isi bacaan siklus I Prabaca Indikator Frekuensi Persentase a. Mampu memperbaiki kesalahan dalam menarik kesimpulan isi bacaan d. Mampu menarik kesimpulan isi bacaan dengan benar Pascabaca a.

5 .2 Data hasil belajar menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan siklus I N Hasil membaca pemahaman interpretif o 1 Siswa dapat menentukan ide pokok suatu 2 3 4 5 paragraf Siswa dapat menentukan ide penjelas suatu paragraf Siswa dapat menentukan letak ide pokok Siswa dapat menjumlah kalimat dalam sebuah paragraf Siswa dapat menarik kesimpulan isi suatu bacaan Tabel 4.4 Data hasil belajar menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan Siklus II No 1 2 3 4 5 Hasil Membaca Pemahaman Interpretif Frekuensi Siswa dapat menentukan ide pokok suatu paragraf Siswa dapat menentukan ide penjelas suatu paragraf Siswa dapat menentukan letak ide pokok Siswa dapat menjumlah kalimat dalam sebuah paragraf Siswa dapat menarik kesimpulan isi suatu bacaan 14 16 14 14 13 Persentase 70 % 80 % 70 % 70 % 65 % Kualifikasi Baik(B) Baik (B) Baik (B) Baik (B) Cukup (C) Frekuensi Persentase Kualifikasi Cukup (C) Cukup (C) Cukup (C) Cukup (C) Kurang (K) 10 10 11 12 10 50% 50% 55 % 60 % 50% Tabel 4.Tabel 4.

Mampu menjumlah kata dalam suatu paragraf d. Saatbaca a. Mampu memperbaiki kesalahan dalam memprediksi isi bacaan melalui judul b. Mampu melaporkan hasil kerja dengan baik c. Mampu menghubungkan judul dengan pengetahuan yang dimiliki c. Mampu memperbaiki kesalahan menarik kesimpulan isi bacaan d. Mampu memprediksi isi bacaan melalui judul. Mampu menarik kesimpulan isi bacaan dengan benar Pascabaca a. Menentukan letak ide pokok b. Mampu menentukan letak ide pokok dengan benar e.Data aktivitas membaca pemahaman interpretif siswa dalam menentukan ide pokok dan menafsirkan kesimpulan isi bacaan siklus III Prabaca Indikator a. Menentukan jumlah paragraf suatu bacaan c. Kemampuan bekerjasama dalam kelompok b. Mampu melakukan dalam diskusi melakukan dalam sharing 17 85% Frekuensi 20 17 80% 16 10 20 16 16 16 50% 100% 80% 80% 80% Persentase 100% 85% 14 13 17 70% 65% 85% .

6 Data hasil belajar menentukan ide pokok dan menarik kesimpulan isi bacaan siklus III N o Hasil membaca pemahaman interpretif Frekuensi Persentase Kualifikasi 80% 80 % 100 % 100 % 90% Baik(B) Baik (B) Sangat Baik (SB) Sangat Baik (SB) Sangat Baik (SB) 1 Siswa dapat menentukan ide pokok suatu paragraf 2 Siswa dapat menentukan ide penjelas suatu paragraf 3 Siswa dapat menentukan letak ide pokok 4 Siswa dapat menjumlah kalimat dalam sebuah paragraf 5 Siswa dapat menarik kesimpulan isi suatu bacaan 16 16 20 20 18 .Tabel 4.

Hasil yang dicapai adalah siklus pertama kualifikasi kurang (K) atau sebahagian besar siswa tidak lancar melakukan instruksi guru. yaitu dari siklus kedua kualifikasi Baik (B) menjadi . mengobservasi.SIMPULAN DAN SARAN A. pada siklus kedua hasil yang dicapai adalah kualifikasi Baik (B) atau sebahagian siswa tidak lancar melakukan instruksi guru. Melalui strategi aktivitas membaca berpikir terbimbing dapat meningkatkan kemampuan siswa kelas IV SD Negeri 16 Napabalano dalam menentukan ide pokok dan menafsirkan kesimpulan isi bacaan. melaksanakan. Simpulan Penggunaan strategi aktivitas membaca berpikir terbimbing dapat meningkatkan proses membaca pemahaman interpretif siswa kelas IV SD Negeri 16 Napabalano. Hasil ini dapat dicapai karena adanya kerjasama Tim PTK dalam merancang. Proses pembelajaran membaca pemahaman interpretif dari aspek guru dan siswa dapat dicapai karena dari satu siklus ke siklus berikutnya terus diadakan refleksi dan perbaikan melalui kolaborasi yang baik dengan Tim PTK. Hal ini terbukti adanya perkembangan hasil belajar membaca pemahaman interpretif siswa dari siklus pertama ke siklus berikutnya. Pada siklus ketiga menunjukan peningkatan yang berarti. Hal ini terbukti adanya perkembangan aktivitas dan hasil belajar siswa dari siklus pertama dengan kualifikasi kurang menjadi kualifikasi Baik pada siklus kedua demikian juga dari siklus II menjadi kualifikasi Sangat Baik (SB) pada siklus ketiga. dan merefleksi secara berdaur ulang selama tiga siklus.

kualifikasi Sangat Baik (SB). B. Kepada guru SD. maka saran yang perlu disampaikan adalah sebagai berikut : 1. Hal ini dapat dicapai karena secara terus menerus diberikan bimbingan secara intensif. Saran-saran Berdasarkan hasil penelitian ini. Kepada mahasiswa PGSD diharapkan dapat menerapkan strategi aktivitas membaca berpikir terbimbing di SD jika menjadi guru di SD . agar menggunakan strategi aktivitas membaca berpikir terbimbing (AMBT) sebagai salah satu alternatif dalam meningkatkan proses dan hasil pembelajaran membaca pemahaman interpretif 2. Kepada guru SD. agar lebih memotivasi diri dengan tujuan meningkatkan kualitas pembelajaran di SD 3.

2004. Bandung: Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi pjs. . Nguroh I Gusti. Moleong. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa Dan Pustaka. 2006. Makassar: Universitas Negeri Makasar Marohaini. Dkk.Jakarta: PT Bumi Aksara Ritawati. Djuanda Dadan. Jakarta: Yudistira. dkk. Pembelajaran Bahasa Indonesia Yang Efektif Di Sekolah Dasar. Pembelajaran Bahasa Indonesia Sekolah Dasar. Metode Penelitian Kualitatif. Penelitian Tindakan Kelas. Surabaya: Nasional: Usaha Nasional Nurhadi. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Faisal. Mari Belajar Bahasa Indonesia. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Bahasa Indonesia. Depdiknas. Direktur Ketenagaan. Bagaimana Meningkatkan Kemampuan Membaca: Bandung Sinar Baru Algensindo. S. 2001. 2005. L. Jakarta: Bumi Aksara. Jakarta: Dekdikbut.DAFTAR PUSTAKA Abas Saleh. 2006.J. Peningkatan Keterampilan Membaca Dan Menulis di kelas Tinggi. Darisman. 2000. Rahim Farida. Jakarta: Depdiknas. 2005. Bandung: remaja roslan karya. Jasruddin. Pengantar Membaca dan Pengajarannya. 1999. 2007. Pengajaran Membaca Di Sekolah Dasar . Strategi Pengajaran Bacaan Dan Kefahaman. Hairuddin. Jakarta: Depdiknas. Arikunnto. Pembelajaran Bahasa Indonesia Yang Komunikatif Dan Menyenangkan. 2005. Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Melalui Pendekatan Proses dan Asasmen Portopolio Murid Kelas V SD Negeri 1 Watampone: Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Makassar. 2006. Jakarta: Depdiknas. dkk. 2007. Untuk Kelas 1V SD. 2006.

Malang: Depdiknas Universitas Negeri Malang. Pengajaran Membaca Di Kelas-kelas Awal Sekolah Dasar. Jakarta: Universitas Terbuka. Metode Tehnik dan Media Pengajaran. 2007. IGK. Jakarta: Gramedia pustaka Utama. Syafi’ie. Penelitian Tindakan Kelas. 1988. . Strategi belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Berbagai Pendekatan. Bandung: Pustaka Setia. 1999. Sistim Membaca Cepat Dan Efektif.Soedarso. Sunarti dan Subana. Wardani.

15 10 90 (SK) (SK) (SK) (SK) (SK) (SK) (SK) (SK) (SK) (SK (SK) SK) (SK) (C) (B) (B) (SK) (SK) (SK) Keterangan : No 1-6 adalah Jumlah Soal Rata-rata Kelas % Ketuntasan % Ketidaktuntasan = Jumlah Nilai Keseluruhan Jumlah Siswa Keseluruhan = Jumlah Siswa Yang Memenuhi Nilai Kriteria X 100 Jumlah Siswa Keseluruhan = Jumlah Siswa Yang Tidak Memenuhi Nilai Kriteria X 100 Jumlah Siswa Keseluruhan . Z JUMLAH Rata-rata kelas %Ketuntasan %Katidaktuntasan 10 10 0 0 10 10 10 10 10 0 0 10 10 10 10 10 10 10 0 0 0 10 0 0 10 10 10 10 10 10 0 10 10 10 10 10 10 10 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20 0 20 20 0 0 0 0 0 0 0 0 20 0 0 0 0 20 20 20 20 20 0 0 0 0 0 20 0 0 0 0 0 10 20 0 0 0 0 20 20 20 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20 0 0 0 0 10 40 0 0 20 20 40 30 40 10 0 40 40 60 80 80 40 40 0 0 590 2. S MERI INDRA.Lampiran I Data Hasil Awal Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Siswa Kelas IV SD Negeri 16 Napabalano Total Kualifikasi N 1 2 3 4 5 6 o NAMA SISWA Skor Soal (10) (10) (20) (20) (20) (20) (100) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 LUSMAN DESTIA DEDI SOFYAN INDANG GUSTINI ALEXSANDER ASTIKA EVANG EKSAL IRNA INENG ILON HEDI. I NUR HAYATI OMA SAFITRI SRI MUTMAINAH SAFIRA SUHARNI RONI ANTI L. SUHARNI.

c. Tujuan Pembelajaran a. Metode Pembelajaran Strategi AMBT D. Melalui membaca. siswa dapat menentukan ide pokok pada sebuah paragraf dengan benar.Lampiran 2 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS 1 (RPP) Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas/Semester Alokasi Waktu Hari / Tanggal Standar Kompetensi Membaca memahami teks melalui membaca intensif. Langkah-Langkah Pembelajaran Kegiatan Awal (10 Menit) : Sekolah Dasar : Bahasa Indonesia : 1V / 11 : 2x35 Menit :………………………… . Melalui membaca siswa dapat menyatakan kalimat penjelas pada sebuah paragraf dengan benar c. b. Melalui membaca siswa dapat menyimpulkan isi bacaan B. Dapat menyatakan kalimat penjelas pada sebuah paragraf Dapat menentukan ide pokok Dapat menyimpulkan isi bacaan A. membaca nyaring. dan membaca pantun Kompetensi Dasar Menemukan kalimat utama pada tiap paragraf melalui membaca intensif Indikator a. b. Materi Pokok Teks dalam beberapa paragraf C.

5. A. 4.1. 1. 2. Memberi Salam 2. Mengecek kebersihan kelas 3. Apersepsi 5. 2. 2. 3. 3. 6. Menggali pengetahuan awal yang dimiliki siswa Guru mengelompokan siswa berdasarkan perbedaan kemampuan Guru memperkenalkan topik bacaan Guru memfokuskan perhatian siswa pada judul bacaan Siswa ditugasi untuk memprediksi bacaan Guru mencatat prediksi siswa Guru membimbing siswa membaca dalam hati Membimbing siswa untuk menjumlah kata dalam suatu paragraf Melatih siswa dalam menentukan letak ide pokok suatu paragraf Siswa ditugasi menentukan ide pokok suatu paragraf Siswa ditugasi mencari ide penjelas dalam setiap paragraf Siswa ditugasi menyimpulkan isi bacaan Siswa ditugasi melaporkan hasil kerjanya Memperbaiki kesalahan dalam menentukan ide pokok Memperbaiki kesalahan dalam menyimpulkan kesalahan siswa dalam menarik kesimpulan isi bacaan Kegiatan Akhir (20 Menit) 1. 4. Guru memeriksa lembar kerja siswa Guru membimbing siswa menyimpulkan materi pelajaran Motivasi perbaikan tugas yang belum baik Menyampaikan rencana KBM pertemuan ke tiga Media dan Sumber Belajar Saatbaca Pascabaca . 2. Menyampaikan tujuan pembelajaran Kegiatan Inti (90 Menit) Prabaca 1. Melakukan persiapan pembelajaran 4. 1. 3. 3. 4. 6. 5.

Penilaian 1. Tes Proses c.Tes Akhir 2. E. Media Gambar ide pokok Sumber belajar Buku Paket Mari Belajar Bahasa Indonesia Kelas 1V (SD) TerbitanYudistira Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006. Jenis Penilaian a. Alat tes a.1. 2. a. b.Lisan dan tertulis 3.Essay .Tes Awal b. Prosedur Penilaian a.

Lampiran 4 Format Obserfasi Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahaman Interpretif Melalui Strategi AMBT Siswa Kelas 1V SD Negeri 16 Napabalano (Aspek Guru) NAMA GURU :……………………HARI/TANGGAL :…………………. Siswa membaca dalam hati seluruh isi bacaan 2. 3. Mengelompokan siswa 3. 2. 6. Menggali pengetahuan awal siswa 2. Siswa ditugasi mencari ide pokok dari bacaan yang dibacanya 4. Membimbing siswa Menguji prediksi awal 2. SIKLUS KE :I PETUNJUK Mengamati pelaksanaan KBM yang dilakukan oleh guru Mengisi kolom pengamatan sesuai dengan kenyataan yang ada dilapangan ! Memberikan kualifikasi pada kolom yang tersedia! N o Indikator/ Deskriptor Pengamatan YA TDK SB Kualifikasi B C K SK skor A Kegiatan Awal 1. 4. Siswa ditugasi untuk mencari ide penjelas dari wacana yang dibacanya 5. 5. Membimbing siswa memperbaiki kesalahan dalam menentukan ide pokok 2 3 . Mencatat prediksi siswa Saatbaca 1. Tanya jawab untuk merevisi 3. Siswa ditugasi untuk menyimpulkan isi bacaan Pascabaca 1. Menentukan letak ide pokok dari wacana yang dibacanya 3. 1 Memberi salam Guru melakukan persiapan kegiatan belajar mengajar Pengelolaan kelas Guru menyampaikan apersepsi Guru menyampaikan tujuan pembelajaran B Kegiatan Inti Prabaca 1.

jika hanya 1 indikator yang muncul Cukup (C) jika hanya 3 indikator yang muncul Sangat kurang (SK). bacaan 5. jika hanya satu indikator yang muncul.4. Membimbing siswa memperbaiki kesalahan dalam menyimpulkan isi bacaan. C Kegiatan Akhir Memberikan penilaian hasil kerja siswa Siswa melaporkan hasil kerja Memberi motivasi dalam belajar Guru membimbing siswa menyimpulkan materi yang telah dipelajari Berdoa untuk mengakhiri pelajaran. Baik jika (B). Sangat baik (SB). . jika semua indikator muncul.

Materi Pokok Teks dalam beberapa paragraf C. 3. Dapat menyatakan kalimat penjelas pada sebuah paragraf Dapat menentukan ide pokok Dapat menyimpulkan isi bacaan Melalui membaca. 2. siswa dapat menentukan ide pokok pada sebuah paragraf dengan benar.Lampiran 10 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS II (RPP) Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas/Semester Alokasi Waktu Hari / Tanggal Standar Kompetensi Membaca memahami teks melalui membaca intensif. 3. 2. Metode Pembelajaran Strategi AMBT : Sekolah Dasar : Bahasa Indonesia : 1V / 11 : 2x35 Menit :………………………… A. membaca nyaring. Melalui membaca siswa dapat menyatakan kalimat penjelas pada sebuah paragraf dengan benar Melalui membaca siswa dapat menyimpulkan isi bacaan B. 1. Tujuan Pembelajaran . dan membaca pantun Kompetensi Dasar Menemukan kalimat utama pada tiap paragraf melalui membaca intensif Indikator 1.

2. 4. Guru memfokuskan perhatian siswa pada judul bacaan 4. Memberi Salam Mengecek kebersihan kelas Melakukan persiapan pembelajaran Apersepsi Menyampaikan tujuan pembelajaran Kegiatan Inti (90 Menit) Prabaca 1. 3. 8. Guru mencatat prediksi siswa Saatbaca 1. 4. Kegiatan Akhir (20 Menit) . 2. 5. 6. Menampilkan alat peraga Guru membimbing siswa membaca dalam hati Membimbing siswa untuk menjumlah kata dalam suatu paragraf Melatih siswa dalam menentukan letak ide pokok suatu paragraf melalui gambar Guru memberi penjelasan ide pokok dan ide penjelas suatu paragraf Siswa ditugasi menentukan ide pokok suatu paragraf Siswa ditugasi mencari ide penjelas dalam setiap paragraf Siswa ditugasi menyimpulkan isi bacaan Pascabaca Siswa ditugasi merevisi kesalahan dalam memprediksi isi bacaan Membimbing siswa memperbaiki kesalahan dalanm menentukan ide pokok Membimbing siswa memperbaiki kesalahan dalanm menentukan ide pokok Guru melakukan Tanya-jawab sharing 6.D. Menggali pengetahuan awal yang dimiliki siswa 2. Siswa ditugasi untuk memprediksi bacaan 5. 5. Guru memperkenalkan topik bacaan 3. 3. 2. 1. 4. Langkah-Langkah Pembelajaran Kegiatan Awal (10 Menit) 1. 7. 3.

Buku Paket Mari Belajar Bahasa Indonesia Kelas 1V (SD) TerbitanYudistira 2. Penilaian 1. Alat tes Essay . Menyampaikan rencana KBM pertemuan ke tiga A. E. c. Guru membimbing siswa menyimpulkan materi pelajaran 4.1. Membagikan hasil kerja siswa 3. b. Sumber Belajar 1. Tes Awal Tes Proses Tes Akhir 2. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006. Prosedur Penilaian a. Jenis Penilaian Lisan dan tertulis 3. Guru memeriksa hasil kerja siswa 2. Motivasi perbaikan tugas yang belum baik 5.

PROPOSAL KEMAMPUAN MEMBACA PEMAHAMAN INTERPRETIF MELALUI STRATEGI AKTIVITAS MEMBACA BERPIKIR TERBIMBING SISWA KELAS IV SD NEGERI 16 NAPABALANO OLEH: WA ODE FAMRIA NIM. A1B5 00965 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS HALUOLEO 2011 .

. Tehnik pengumpulan 20 E. a.KerangkaPikir 17 BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN A. Pengertian dan Tujuan Membaca Pemahaman Interpretif 9 Pengertian Membaca Pemahaman 9 Tujuan Membaca Pemahaman Interpretif 11 3. Pengertian strategi AMBT 11 3. Prosedur Penelitian 23 SIMPULAN DAN SARAN A. Subjek 19 C. Sumber 19 D. Tujuan Penelitian 7 E. 2. Fokus dan Pemecahan Masalah 1. Seting 19 B. Analisis 22 G. Validasi 21 F. b. Saran-Saran 31 DAFTAR PUSTAKA 32 1. Rencana Pemecahan Masalah 5 C. Simpulan 30 B.DARTAR ISI Halaman DAFTAR ISI i BAB I PENDAHULUAN A. Penerapan Strategi AMBT dalam Meningkatkan kemampuan membaca pemehaman interpretif 12 Penggunaan Strategi AMBT dalam Membaca Pemahaman 12 Tahapan Strategi AMBT dalam Meningkatkan Kemampuan Membaca Pemahamann terpretif Siswa 14 B. Fokus Masalah 5 2. Manfaat Penelitian 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Devinisi Operasional 7 D. Latar Belakang Masalah 1 B. Indikator Kinerja 22 H.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful