P. 1
Proposal PTK

Proposal PTK

2.0

|Views: 967|Likes:
Published by fajaru_san

More info:

Published by: fajaru_san on Oct 25, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/20/2014

pdf

text

original

A.

JUDUL PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING (PBL) MELALUI PENDEKATAN REALISTIC MATHEMATICS EDUCATION (RME) UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI POKOK PERBANDINGAN PADA SISWA KELAS VII C SEMESTER 1 SMP N 3 SECANG TAHUN PELAJARAN 2009/2010. B. Latar Belakang Masalah Peningkatan mutu pendidikan dewasa ini merupakan kebutuhan yang tidak dapat ditunda-tunda lagi, sebab keberhasilan pembangunan suatu bangsa ditentukan oleh adanya sumber daya manusia yang berkualitas yang hanya dapat diwujudkan melalui pendidikan yang berkualitas pula. Upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan pun dilakukan dengan berbagai macam cara. Misalnya dengan menggunakan pendekatanpendekatan dan metode pembelajaran yang efektif dan efisien. Sebagai ilustrasi, ketika orang akan mengerjakan sesuatu maka orang tersebut mestinya menetapkan sasaran yang hendak dicapai. Untuk mencapai sasaran tersebut seseorang harus dapat memilih pendekatan yang tepat sehingga diperoleh hasil yang optimal. Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) dirancang dengan mengikuti prinsipprinsip khas yang edukatif, yaitu kegiatan yang berfokus pada kegiatan aktif siswa dalam membangun makna atau pemahaman (Muslich, 2007: 48). Salah satu prinsip kegiatan belajar mengajar dalam KTSP adalah belajar melalui berbuat yaitu KBM perlu menyediakan pengalaman nyata dalam kehidupan sehari-hari atau dunia kerja yang terkait dengan penerapan konsep, kaidah, dan prinsip ilmu yang dipelajari. Dalam hal beberapa topik tidak mungkin disediakan pengalaman nyata, guru dapat menggantinya dengan menyediakan model analog atau situasi buatan dalam wujud simulasi (Masnur Muslich, 2007: 49). Pada dasarnya matematika adalah pemecahan masalah karena itu, matematika sebaiknya diajarkan melalui berbagai masalah yang ada disekitar siswa dengan memperhatikan usia dan pengalaman yang dimiliki siswa.

Menurut Piaget siswa SMP berada pada akhir tahap operasional konkret dan memasuki tahap operasional formal. Dalam tahap operasional konkret anak masih kesulitan dalam menguasai konsep yang abstrak verbal, namun sudah dapat membentuk operasi yang kompleks seperti melakukan gabungan atau irisan dua himpunan (Sukirman, 2001: 4.9). Berdasarkan pengamatan dan informasi yang didapat dari guru yang mengajar matematika di kelas VII C SMP N 3 Secang (Bapak Taslan, S.Pd), hasil ulangan harian dan perhatian siswa pada mata pelajaran matematika materi pokok perbandingan umumnya belum seperti yang diharapkan. Hal ini didasarkan pada kajian rata-rata hasil ulangan harian siswa kelas VII C SMP N 3 Secang tahun pelajaran 2008/2009, yaitu 62,5. Rendahnya hasil belajar siswa ini merupakan suatu indikator rendahnya kemampuan siswa dalam memecahkan masalah. Dengan kata lain, siswa mengalami banyak kesalahan dalam menjawab soal. Kesalahan siswa dalam menjawab soal umunya siswa belum memahami konsep. Penguasaan Konsep perbandingan memiliki peran penting bagi siswa dalam mempelajari materi selanjutnya terutama materi pokok garis dan sudut. Di samping itu perbandingan juga memiliki banyak manfaat bagi siswa dalam kehidupan sehari-hari, misalnya menggambar bentuk model dengan benda atau obyek yang sebenarnya, atau menggambar peta dengan skala, membandingkan banyaknya bahan dalam pembuatan resep makanan. Jadi perbandingan berhubungan erat dengan segala aktivitas kehidupan sehari-hari sehingga setelah mempelajari perbandingan masyarakat khususnya siswa diharapkan akan mencintai atau menyukai pelajaran matematika dan senang saat mengikuti pembelajaran di sekolah. Mengingat bahwa tujuan diberikannya mata pelajaran matematika di SMP antara lain agar siswa mampu menghadapi perubahan keadaan di dunia yang selalu berkembang melalui latihan bertindak atas dasar pemikiran secara logis, rasional, kritis, jujur, dan efektif dalam pemecahan masalah dan berdasarkan tingkat perkembangan anak SMP menurut Piaget dalam (Sukirman, 2001: 4.9), maka kurangnya pemahaman siswa terhadap konsep

perbandingan dapat diatasi dengan menerapkan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education. Problem Based Learning merupakan model pengajaran yang menggunakan masalah dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk mengembangkan keterampilan berfikir dan keterampilan mengatasi masalah, serta untuk menjadi pelajar yang mandiri. Pendekatan yang cocok untuk model ini adalah pendekatan Realistic Mathematics Education yaitu suatu pendekatan yang berasumsi perlu adanya pengaitan antara matematika dengan realitas yang ada dan dapat dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Kita menyadari selama ini kemampuan siswa untuk dapat menyelesaikan masalah kurang diperhatikan oleh setiap guru. Pendidikan matematika realistik (RME) diketahui sebagai pendekatan yang telah berhasil di Belanda. Ada suatu hasil yang menjanjikan dari penelitian kuantitatif dan kualitatif yang telah ditunjukan bahwa siswa di dalam pendekatan RME mempunyai skor yang lebih tinggi dibandingkan dengan siswa yang memperoleh pembelajaran dengan pendekatan tradisional dalam hal keterampilan berhitung, lebih khusus lagi dalam aplikasi (Becker & Selter, 1996: 88) dalam bukunya (Suherman, 2003: 143). Beberapa penelitian pendahuluan di beberapa negara menunjukan bahwa pembelajaran menggunakan pendekatan realistik, sekurang-kurangnya dapat membuat matematika lebih menarik, relevan, dan bermakna tidak terlalu formal dan tidak terlalu abstrak. Berdasarkan uraian di atas, maka perlu dilakukan sebuah penelitian tindakan kelas (PTK) dengan judul Penerapan Model Problem Based Learning (PBL) Melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education (RME) untuk Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Materi Pokok Perbandingan Pada Siswa Kelas VII C Semester 1 SMP Negeri 3 Secang Tahun Pelajaran 2009/2010.

C. Penegasan Istilah Untuk mengantisipasi kesalahan penafsiran terhadap judul di atas, perlu ditegaskan istilah-istilah yang berhubungan dengan judul penelitian ini, yaitu: 1. Penerapan Dalam kamus besar bahasa Indonesia penerapan dapat diartikan menggunakan, mempraktikkan. Penerapan berarti penggunaan atau pemakaian. (TIM Penyusun Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1998: 935). Dalam penelitian ini yang dimaksud penerapan adalah mempraktikkan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education untuk meningkatkan hasil belajar siswa. 2. Model Problem Based Learning Model Problem Based Learning merupakan model pengajaran yang dirancang terutama untuk membantu siswa menggunakan masalah dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk mengembangkan keterampilan berfikir dan keterampilan mengatasi masalah, mempelajari peran-peran orang dewasa, dan menjadi pelajar yang mandiri (Richard, 2008) 3. Pendekatan Realistic Mathematics Education Menurut Suherman (2001) salah satu pendekatan yang berorientasi pada matematisasi pengalaman sehari-hari dan menerapkan matematika dalam pengalaman sehari-hari adalah pendekatan matematika realistik, pendekatan ini mengacu pada pendapat Freudhental yang menyatakan bahwa pembelajaran matematika sebaiknya berangkat dari aktivitas manusia karena mathematics is human activity. 4. Meningkatkan Meningkatkan adalah menaikan (derajat, taraf, dan sebagainya), mempertinggi, memperlebar (produksi dan sebagainya) (Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, 2001: 1078). Dalam penelitian ini yang dimaksud meningkatkan adalah menaikan hasil belajar siswa pada materi pokok Perbandingan.

5. Hasil belajar Hasil Belajar merupakan perubahan perilaku yang diperoleh pembelajar setelah mengalami aktivitas belajar (Catharina, 2006: 5). Jadi hasil belajar matematika dalam penelitian ini adalah hasil yang diperoleh siswa setelah belajar matematika pokok bahasan Perbandingan pada semester 1 dengan menggunakan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education. 6. Matematika Matematika adalah ilmu yang berkenaan dengan ide-ide atau konsepkonsep abstrak yang tersusun secara hierarkis dengan penalarannya deduktif (Hudoyo, 1988: 4). 7. Materi Pokok Perbandingan Materi perbandingan merupakan suatu materi pokok pelajaran matematika pada siswa kelas VII C semester 1 untuk SMP dan sederajat yang sesuai dengan kurikulum 2006 yaitu kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Berdasarkan penegasan istilah diatas, secara keseluruhan maksud dari judul skripsi ini adalah keberhasilan dari model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education pada materi pokok Perbandingan ditandai dengan peningkatan hasil belajar siswa berupa kemampuan kognitif siswa dalam menyelesaikan masalah, keaktifan dan kerja sama dalam mengikuti proses belajar mengajar siswa kelas VII C SMP Negeri 3 Secang Tahun Pelajaran 2009/2010 D. Perumusan Masalah Berdasarkan dari latar belakang permasalahan di atas maka rumusan masalah yang diajukan adalah: Apakah Dengan Menerapkan Model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education Pada Materi Pokok Perbandingan dapat Meningkatkan Hasil Belajar Matematika pada Siswa Kelas VII C SMP Negeri 3 Secang Tahun Pelajaran 2009/2010 ?

E. Cara Pemecahan Masalah Secara luas, pemecahan masalah adalah upaya yang dilakukan untuk mencari dan menetapkan alternatif kegiatan dalam menjembatani suatu keadaan pada saat ini dengan keadaan yang diinginkan. Pemecahan masalah ialah jawaban yang tepat terhadap pertanyaan tentang apakah upaya dapat dilakukan untuk mengubah keadaan saat ini kepada keadaan yang ingin dicapai pada masa datang (Sudjana, 2005: 140-141) Dalam upaya meningkatkan hasil belajar matematika siswa pada materi pokok Perbandingan proses pembelajaran akan dilakukan dengan model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education. Adapun pemecahan masalah yang diajukan dalam penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam 5 tahap sbb: 1. Mengorientasi siswa kepada masalah. Guru menjelaskan tentang tujuan pelajaran dan logistik yang dibutuhkan serta memberi motivasi siswa agar terlibat aktif pemecahan masalah. 2. Mengorganisasi siswa untuk belajar. Guru membagi kelas kedalam kelompok-kelompok kecil (4-6 orang), membantu siswa agar bekerjasama dalam kelompok dan berdiskusi tentang permasalahan yang diberikan. 3. Membimbing penyelidikan individual dan kelompok. Guru mendorong siswa untuk mendapatkan informasi yang sesuai, melaksanakan eksperimen untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah. 4. Mengembangkan dan mempresentasikan hasil karya. Guru membantu siswa dalam merencanakan dan menyiapkan hasil diskusinya untuk disampaikan atau dipresentasikan kepada kelompok lain. 5. Menganalisis dan mengevaluasi proses mengatasi masalah. Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan. dalam aktivitas

F. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bahwa dengan penerapan model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education dapat meningkatkan hasil belajar matematika materi pokok Perbandingan pada siswa kelas VII C SMP Negeri 3 Secang Tahun Pelajaran 2009/2010. 2. Manfaat Penelitian a. Bagi Siswa 1) Meningkatkan kemampuan dalam memecahkan masalah baik secara individu maupun kelompok. 2) Siswa semakin termotivasi untuk belajar karena partisipasi aktif dalam proses pembelajaran dan suasana pembelajaran semakin variatif dan tidak monoton. 3) Dapat mengetahui bagaimana saling berinteraksi dalam bekerja sama untuk meningkatkan hasil belajar terutama pelajaran matematika. 4) Belajar menghargai pendapat orang lain dan saling bekerja sama. b. Bagi Guru 1) Untuk memperoleh variasi dalam menyusun strategi pembelajaran dapat meningkatkan hasil belajar siswa. 2) Membentuk kemampuan guru dalam menyusun strategi pembelajaran yang sesuai dengan perubahan kurikulum. 3) Dengan adanya penelitian ini diharapkan guru dapat memperbaiki dan meningkatkan mutu pembelajaran matematika. c. Bagi Sekolah 1) Dapat memberikan sumbangan yang baik dalam rangka meningkatkan hasil belajar siswa khususnya pelajaran matematika. 2) Dapat memberikan masukan yang berarti/bermakna pada sekolah dalam rangka perbaikan atau peningkatan pembelajaran di sekolah. 3) Menciptakan masyarakat sekolah yang memiliki jiwa kerjasama.

d.

Bagi Peneliti Dapat meningkatkan pemahaman dan penguasaan tentang model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education, dapat menambah wawasan dan lebih menguasai metodemetode dalam penelitian.

G. Landasan teori 1. Belajar a. Pengertian Belajar Para ahli pendidikan memiliki pandangan yang berbeda dalam mengartikan istilah belajar. Diantaranya menurut Dimyati (2002: 295) belajar adalah kegiatan individu untuk memperoleh pengetahuan, perilaku dan keterampilan dengan cara mengolah bahan belajar. Dalam belajar tersebut individu menggunakan ranah-ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Akibat belajar tersebut maka kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik makin bertambah baik. Menurut Gagne (1984) dalam Ratna Willis Dahar (1988: 11) belajar dapat didefinisikan sebagai suatu proses dimana suatu organisma berubah perilakunya akibat pengalaman. Menurut Slameto (2003: 2), Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya dalam interaksi dengan lingkungannya. Menurut Djamarah (2002: 13), Cronbach berpendapat bahwa belajar sebagai suatu aktifitas yang ditunjukan oleh perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Menurut Djamarah (2002: 13), Howard L. Kingskey mengatakan bahwa belajar adalah proses dimana tingkah laku (dalam arti luas) ditimbulkan atau diubah melalui praktek atau latihan. Dari beberapa pendapat para ahli tentang pengertian belajar yang telah dikemukakan dapat dipahami bahwa belajar adalah suatu kegiatan yang dilakukan dengan melibatkan dua unsur yaitu jiwa dan raga.

Gerak raga yang ditunjukkan harus sejalan dengan proses jiwa untuk mendapatkan perubahan. Tentu saja perubahan yang didapatkan itu bukan perubahan fisik, tetapi dengan sebab masuknya kesan-kesan yang baru. Oleh karenanya perubahan sebagai hasil dari proses belajar adalah perubahan jiwa yaang mempengaruhi tingkah laku seseorang. Akhirnya dapat disimpulkan bahwa belajar adalah serangkaian kegiatan jiwa dan raga untuk memperoleh perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman pribadi individu dalam interaksi dengan lingkungan yang menyangkut kognitif, afektif dan psikomotorik. b. Ciri-ciri Belajar Yang dimaksud ciri-ciri belajar adalah perubahan tingkah laku akibat belajar yang tidak dimiliki oleh perubahan tingkah laku yang lain. Ciri-ciri perubahan tingkah laku yang merupakan hasil belajar adalah sebagai berikut: 1) Perubahan yang terjadi secara sadar 2) Perubahan dalam belajar bersifat kontinu dan fungsional 3) Perubahan dalam belajar bersifat positif dan aktif 4) Perubahan dalam belajar bersifat sementara 5) Perubahan dalam belajar bertujuan atau terarah 6) Perubahan dalam belajar mencakup seluruh aspek tingkah laku (Slameto, 2003: 3-4) c. Tujuan Belajar Tujuan belajar secara umum adalah untuk mencapai perubahan tingkah laku dalam orang yang belajar. Tujuan belajar harus dirumuskan dengan jelas karena tujuan yang efektif dan efisien akan memudahkan bagi guru dan siswa untuk mencapainya. Menurut Taksonomi Bloom dan klasifikasi Simpson, dapat disusun suatu tujuan belajar yang harus dicapai seseorang yang belajar sehingga terjadi perubahan dalam dirinya. Perubahan yang terjadi ada tiga domain yaitu ranah kognitif, ranah afektif dan ranah psikomotrik. (Max Darsono dkk, 2000: 32).

d. Hasil Belajar Hasil belajar merupakan perubahan perilaku yang diperoleh pembelajar setelah mengalami aktivitas belajar. Perolehan aspek-aspek perubahan perilaku tersebut tergantung pada apa yang dipelajari oleh pembelajar. Oleh karena itu apabila pembelajar mempelajari pengetahuan tentang konsep maka perubahan perilaku yang diperoleh adalah berupa penguasaan konsep. Dalam pembelajaran, perubahan perilaku yang harus dicapai oleh pembelajar setelah melaksanakan aktivitas belajar dirumuskan dalam tujuan pembelajaran (Catharina, 2006: 3). Tujuan pembelajaran merupakan deskripsi tentang perubahan perilaku yang diinginkan atau deskripsi produk yang menunjukan bahwa belajar telah terjadi (Gerlach dan Ely, 1980) Untuk mendapatkan hasil belajar dalam bentuk perubahan harus melalui proses tertentu yang dipengaruhi oleh faktor dari dalam individu dan dari luar individu. Oleh karena tiu, proses belajar telah terjadi dalam diri individu hanya dapat disimpulkan dari hasilnya, karena aktifitas belajar yang telah dilakukan. Menurut Slameto (Slameto, 2003; 54) faktor-faktor yang mempengaruhi belajar banyak jenisnya, tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu faktor intern dan faktor ekstern saja. 1) Faktor Intern Faktor intern adalah faktor yang ada dari dalam diri individu yang sedang belajar. Di bagi menjadi tiga faktor yaitu: a) Faktor Jasmaniah Berupa kesehatan, cacat tubuh dan kematangan jasmaniah yang dimiliki seorang individu yang cukup berpengruh pada proses belajar. Seseorang yang memiliki kekurangan jasmaniah akan terganggu pada proses belajarnya sehingga tujuan yang ingin dicapai tidak akan optimal.

b) Faktor Psikologi Beberapa faktor psikologis yang mempengaruhi belajar, antara lain: intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, kematangan dan kesiapan. c) Faktor Kelelahan Kelelahan juga cukup berpengaruh terhadap belajar. Seorang yang kelelahan akan sulit berkonsentrasi, sehingga akan kesulitan dalam menerima informasi yang disampaikan dalam proses belajar. Agar informasi yang disampaikan dapat diterima dengan baik maka sebaiknya seseorang jangan sampai mengalami kelelahan. 2) Faktor ekstern Faktor ekstern adalah faktor yang mempengaruhi dari luar diri individu. Faktor ekstern terdiri dari: a) Faktor keluarga Meliputi hubungan antar anggota keluarga, kondisi atau suasana keluarga, keadaan ekonomi keluarga, dan sistem pendidikan yang diterapkan didalam keluarga. b) Faktor sekolah Faktor sekolah yang mempengaruhi belajar meliputi metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah, pelajaran dan waktu sekolah, tata tertib sekolah, standar pelajaran, keadaan gedung dan fasilitas sekolah. c) Faktor masyarakat Masyarakat juga berpengaruh pada belajar siswa. Kondisi masyarakat dalam hal ini adalah adat istiadat atau kebiasaan yang ada dalam suatu masyarakat akan mempengarushi individu yang ada didalam masyarakat tersebut sehingga juga akan berpengaruh terhadap belajar.

2. Matematika Sekolah a. Pengertian Matematika Sekolah Matematika sekolah adalah matematika yang di ajarkan di sekolah, yaitu matematika yang di ajarkan di pendidikan dasar (SD dan SMP) dan pendidikan menengah (SLTA dan SMK) (Suherman, 2003: 55). Matematika tersebut terdiri atas bagian-bagian matematika yang dipilih guna: 1) Menumbuh kembangkan kemampuan-kemampuan. 2) Membentuk pribadi siswa. 3) Berpadu pada perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan demikian, matematika sekolah tidak dapat dipisahkan sama sekali dari ciri-ciri yang dimiliki matematika. Ciri-ciri matematika menurut GBPP matematika antara lain: 1) Matematika memiliki obyek kajian yang abstrak. 2) Matematika mendasarkan diri pada kesepakatan-kesepakatan. 3) Matematika sepenuhnya menggunakan pola pikir deduktif. 4) Matematika dijiwai dengan kebenaran konsistensi. b. Fungsi Matematika Sekolah Matematika sekolah tersebut berfungsi sebagai wahana untuk : 1) Meningkatkan ketajaman penalaran siswa yang dapat membantu memperjelas dan menyelesaikan permasalahan dalam kehidupan sehari-hari. 2) Meningkatkan kemampuan berkomunikasi dengan menggunakan bilangan dan simbol-simbol. c. Tujuan Matematika Sekolah Menurut Kurikulum Sekolah 1994 (1994: 1-2) tujuan umum matematika sekolah adalah sebagai berikut: 1) Mempersiapkan siswa agar sanggup menghadapi perubahan keadaan di dalam kehidupan dan di dunia yang selalu berkembang, melalui latihan bertindak atas dasar pemikiran logis, rasional, kritis, cermat, jujur, efisien, dan efektif.

2) Mempersiapkan siswa agar dapat menggunakan matematika dan pola pikir matematika dalam kehidupan sehari-hari dan dalam mempelajari berbagai ilmu. d. Tujuan Pengajaran Matematika di SMP Sesuai isi pendahuluan Kurikulum Pendidikan Dasar GBPP SMP mata pelajaran matematika, tujuan pengajaran matematika di SMP adalah agar: 1) Siswa memiliki kemampuan yang dapat dialihgunakan melalui kegiatan matematika. 2) Siswa memiliki pengetahuan matematika sebagai bekal untuk melanjutkan ke pendidikan selanjutnya. 3) Siswa memiliki ktrampilan matematika sebagai peningkatan dan perluasan dari matematika sekolah dasar untuk dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari. 4) Siswa memiliki pandangan yang cukup luas dan memiliki sikap logis, kritis, cermat dan displin serta menghargai kegunaan matematika. 3. Proses Belajar dan Mengajar Matematika di Sekolah a. Proses belajar matematika Pembelajaran adalah upaya pendidik untuk membantu peserta didik melakukan kegiatan belajar (Sudjana, 2005: 6). Pola tingkah laku manusia yang tersusun menjadi suatu model sebagai prinsip-prinsip belajar di aplikasikan kedalam matematika. Prinsip belajar ini haruslah dipilih sehingga cocok untuk mempelajari matematika. Matematika berkenaan dengan ide-ide abstrak yang diberi simbol-simbol tersusun secara hirarkis dan penalarannya deduktif, maka konsep-konsep matematika harus dipahami lebih dahulu sebelum memanipulasi simbol-simbol tersebut, sehingga belajar matematika merupakan kegiatan mental yang tinggi (Hudoyo, 1998: 4). Jadi untuk mempelajari materi matematika tidak cukup hanya dengan membaca dan menghafalnya saja, tetapi juga harus memahami

konsep-konsep sebelumnya. Ini berarti belajar matematika harus bertahap dan berurutan secara sistematis serta harus didasarkan pada pengalaman belajar yang lalu. b. Proses Mengajar matematika Mengajar adalah suatu kegiatan dimana pengajar menyampaikan pengetahuan atau pengalaman yang dimiliki kepada peserta didik. Tujuannya agar pengetahuan yang disampaikan itu dapat dipahami oleh peserta didik (Hudoyo, 1990: 6). Apabila terjadinya proses belajar itu baik, dapat diharapkan hasil belajar peserta didik akan baik pula. Dengan proses belajar matematika yang baik, subyek yang belajar akan dapat memahami matematika dengan baik pula dan ia dengan mudah mempelajari matematika selanjutnya dan dengan mudah pula mengaplikasikan ke situasi baru, yaitu dapat menyelesaikan masalah baik dalam matematika itu sendiri maupun ilmu lainya atau dalam kehidupan sehari-hari. Dari uraian tersebut diatas, terlihat pula bahwa mengajar itu suatu kegiatan yang melibatkan pelajar dan peserta didik. Peserta didik diharapkan belajar karena adanya intervensi pengajar. Dengan intervensi ini, diharapkan peserta didik menjadi terbiasa belajar sehingga ia mempunyai kebiasaan belajar. c. Teori Belajar Piaget Menurut Piaget (Ratna Wilis Dahar, 1989) setiap individu mengalami tingkat-tingkat perkembangan inividual sebagai berikut: 1) Tingkat sensori motor (0 - 2 tahun) Tingkat sensori motor menempati dua tahap pertama dalam kehidupan. Selama periode ini anak mengatur alamnya dengan indera-inderanya (sensori) dan tindakan – tindakannya (motor). 2) Tingkat pra-operasional (2 - 7 tahun) Tingkat ini adalah antara umur 2 hingga 7 tahun. Periode ini disebut pra-operasional karena pada umur ini anak belum mampu

melaksanakan 3)

operasi-operasi

mental

seperti

menambah,

mengurangi, dan lain-lain. Tingkat operasional konkret (7 - 11 tahun) Periode operasional konkret adalah antara umur 7-11 tahun. Tingkat ini merupakan permulaan berpikir rasional. Ini berarti anak memiliki operasi-operasi logis yang dapat diterapkannya pada masalah-masalah konkret. Bila menghadapi suatu pertentangan antara pikiran dan persepsi, anak dalam periode operasional konkret memilih pengambilan keputusan logis dan bukan keputusan perseptual seperti anak pra operasional. 4) Tingkat operasional formal (11 tahun keatas) Pada umur kira-kira 11 tahun, timbul periode operasi baru. Pada periode ini anak dapat menggunakan operasi-operasi konkretnya untuk membentuk operasi-operasi yang lebih kompleks. 4. Model Problem Based Learning Model Problem Based Leraning merupakan model pengajaran yang menggunakan masalah dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk mengembangkan keterampilan berfikir dan keterampilan mengatasi masalah,serta untuk menjadi pelajar yang mandiri. Peran guru dalam PBL adalah menyodorkan berbagai masalah autentik, memfasilitasi penyelidikan siswa dan mendukung pembelajaran siswa (Richard, 2008) PBL ditandai oleh siswa-siswa yang bekerja bersama siswa-siswa lain paling sering berpasangan atau dalam bentuk kelompok kecil. Kolaborasi siswa dalam PBL mendorong penyelidikan dan dialog bersama dan pengembangan keterampilan berfikir dan keterampilan sosial. Masalah timbul tatkala peserta didik mempunyai suatu tujuan tetapi ia tidak mengetahui bagaimana cara mencapai tujuan itu. (Sudjana, 2005: 138). Retman (1970) mengemukakan bahwa kegiatan belajar perlu mengutamakan pemecahan masalah karena dengan menghadapi masalah peserta didik akan didorong untuk menggunakan pikiran secara kreatif

dan bekerja secara intensif untuk memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupanya (Sudjana, 2005: 139). Dalam “Learning in School and out”, Resnick (1987a) mendeskripsikan cara pembelajaran di sekolah, sebagaimana dipahami secara tradisional, berbeda dalam empat hal dengan kegiatan mental dan pembelajaran yang terjadi di luar sekolah. Perbandingan yang di buat Resnick diparafrasekan sebagai berikut: a. Pembelajaran di sekolah difokuskan pada kinerja individual, sementara pekerjaan mental di luar sekolah meibatkan kolaborasi dengan orang lain. b. Pembelajaran di sekolah difokuskan pada proses-proses berfikir tanpa alat bantu, sementara kegiatan mental di luar sekolah biasanya melibatkan alat-alat kognitif, seperti, komputer, kalkulator dan instrumen ilmiah lainya. c. Pembelajaran di sekolah menggarap berfikir simbolis tentang situasisituasi hipotesis, sementara kegiatan mental di luar sekolah melibatkan individu secara langsung dengan objek situasi konkret. d. Pembelajaran di sekolah difokuskan kepada keerampilan umum (membaca, menulis, dan menghitung) dan pengetahuan umum (sejarah dunia unsur-unsur kimia), sementara berpikir spesifik situasi seperti apakah membeli atau menyewa mobil baru mendominasi kegiatan mental di luar sekolah. (Richard, 2008: 44) PBL mengambil psikologi kognitif sebagai dukungan teoritisnya. Fokusnya tidak hanya pada apa yang sedang dikerjakan siswa (perilaku mereka), tetapi pada apa yang mereka pikirkan (kognisi mereka) selama mereka mengerjakanya. Akar intelektual PBL juga ditemukan dalam hasil karya John Dewey dalam Democracy and Education (1916). Dewey mendeskripsikan pandangan pendidikan dengan sekolah sebagai cermin masyarakat yang lebih besar dan kelas akan menjadi laboratorium untuk penyelidikan dan pengatasan masalah kehidupan nyata. Jean piaget

mempelajari bagaimana anak berpikir dan proses-proses yang terkait dengan perkembangan intelektual mereka. Piaget membenarkan bahwa anak-anak memiliki sikap bawaan ingin tahu dan terus berusaha memahami dunia disekitarnya. Keingintahuan ini, menurut piaget memotivasi mereka untuk mengonstruksikan secara aktif representasirepresentasi dibenaknya tentang lingkungan yang mereka alami. PBL seperti model pembelajaran lain yang berpusat pada siswa, membutuhkan upaya perencanaan yang sama banyaknya bahkan lebih. Perencanaan gurulah yang menfasilitasi perpindahan yang mulus dari satu fase ke fase berikutnya. PBL biasanya terdiri dari lima fase utama yang dimulai dengan guru yang mengarahkan siswa ke sebuah situasi bermasalah dan berpuncak pada presentasi dan analisis hasil kerja. Kelima tahapan tersebut disajikan dalam table berikut. Sintaksis model Problem Based Learning Fase Indikator 1. Orientasi siswa kepada masalah Kegiatan guru Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, menjelaskan logistik yang dibutuhkan, memotivasi siswa agar terlibat pada aktivitas pemecahan yang dipilihnya. 2. Mengorganisasikan siswa untuk belajar Guru membantu siswa untuk mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar yang behubungan dengan masalah tersebut. 3. Membimbing penyelidikan individual dan kelompok 4. Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai, melaksanakan eksperimen, untuk mendapatkan penjelaskan dan pemecahan masalahnya. Mengembangkan dan Guru membantu siswa merencanakan menyajikan hasil karya dan menyiapkan karya yang sesuai seperti laporan, video, dan model serta

membantu mereka berbagi tugas dengan temannya. 5. Menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan masalah (Nurhadi, 2004: 111) Keuntungan penerapan model Problem based learning diantaranya: a. Problem Based Learning mendorong kerja sama dalam menyelesaikan tugas. b. Problem Based Learning memiliki unsur-unsur belajar magang yang bisa mendorong pengamatan dan dialog dengan orang lain, sehingga secara bertahap siswa dapat memahami peran penting aktivitas mental dan belajar yang terjadi di luar sekolah. c. Problem Based Learning melibatkan siswa dalam penyelidikan pilihan sendiri, yang memungkinkan siswa menginterpretasikan dan menjelaskan fenomena dunia nyata dan membangun pemahamanya tentang fenomena tersebut. d. Problem Based Learning berusaha membantu siswa menjadi pembelajar yang mandiri dan otonom. 5. Pendekatan Realistic Mathematics Education Menurut Suherman (2001) Salah satu pendekatan yang berorientasi pada matematisasi pengalaman sehari-hari dan menerapkan matematika dalam pengalaman sehari-hari adalah pendekatan matematika realistik, pendekatan ini mengacu pada pendapat Freudhental yang menyatakan bahwa pembelajaran matematika sebaiknya berangkat dari aktivitas manusia karena mathematics is human activity. Pendidikan matematika realistic (RME) diketahui sebagai pendekatan yang telah berhasil di nederlands. Ada suatu hasil yang menjanjikan dari penelitian kuantitatif dan kualitatif yang telah ditunjukan bahwa siswa di dalam pendekatan RME mempunyai skor yang lebih tinggi dibandingkan Guru membantu siswa melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan dan proses-proses yang mereka gunakan.

dengan siswa yang memperoleh pembelajaran dengan pendekatan tradisional dalam hal keterampilan berhitung, lebih khusus lagi dalam aplikasi (Becker & Selter, 1996). Beberapa penelitian pendahuluan di beberapa a. b. kemampuan siswa. c. matematika pada ‘learning by doing’. d. masalah e. matematika dengan tanpa (algoritma) yang baku. Menggunakan konteks sebagai titik awal pembelajaran matematika (kuiper &knuver, 1993). Menurut filosofi empiristik bahwa dunia adalah kenyataan. Dalam pandangan kepada siswa disediaakan berbagai material yang sesuai dengan dunia kehidupan para siswa. Para siswa memperoleh kesempatan untuk mendapat pengalaman yang berguna, namun sayangnya para siswa tidak dengan segera mensistemasikan dan merasionalkan pengalaman. Dalam filosofi realistik, kepada siswa diberikan tugas-tugas yang mendekati kenyataan yaitu yang dari dalam siswa akan memperluas dunia kehidupanya. Dalam kerangka Realistic Mathematics Education, freudenthal (1991) menyatakan bahwa “Mathematics is human activity”, karenanya pembelajaran matematika disarankan berangkat dari aktivitas manusia. Terdapat lima prinsip utama dalam ‘kurikulum’ matematika realistik. a. Didominasi masalah-masalah dalam konteks ”Dunia nyata”, melayani dua hal yaitu sebagai sumber dan sebagai terapan konsep matematika. Menfasilitasi penggunaan penyelesaian penyelesaian Menekankan belajar negara menunjukan bahwa pembelajaran menggunakan pendekatan realistik, sekurang-kurangnya dapat membuat: Matematika lebih menarik, relevan, dan bermakna tidak terlalu formal dan tidak terlalu abstrak. Mempertimbangkan tingkat

b. Perhatian diberikan pada pengembangan model-model (matematisasi), situasi skema, dan simbol-simbol. c. Sumbangan dari para siswa, sehingga siswa dapat membuat pembelajaran menjadi konstruktif dan produktif, artinya siswa memproduksi sendiri dan mengkonstruksi sendiri(yang mungkin berupa algoritma, rule, atau aturan), sehingga dapat membimbing para siswa dari level matematika informal menuju matematika formal. d. Interaktif sebagai karakteristik dari proses pembelajaran matematika. e. Intertwinning (membuat jalinan) antar topik atau antar pokok bahasan. Sebagaimana telah disebutkan di atas, bahwa ada lima prinsip utama dalam pembelajaran matematika realistik. Meskipun kelima prinsip utama dari kerangka realistik menjadi acuan pengembangan pembelajaran matematika, namun dalam desain pembelajaran kadang-kadang kelima prinsip dasar realistik tidak semuanya muncul. Kerangka pembelajaran matematika dengan pendekatan realistik mempunyai dua kelebihan. Menuntun siswa dari keadaan yang sangat konkret (melalui proses matematisasi horizontal, matematika dalam tingkat ini adalah matematika informal ). Biasanya mereka para siswa dibimbing oleh masalah-masalah kontestual. Dalam falsafah realistik dunia nyata digunakan sebagai titik pangkal permulaan dalam pengembangan konsepkonsep dan gagasan matematika. Sebuah laporan penelitian terhadap implementasi pembelajaran matematika berdasarkan realistik mengatakan bahwa: a. Sekurang-kurangnya telah mengubah sikap siswa menjadi lebih tertarik terhadap matematika. b. Pada umumnya siswa menyenangi matematika dengan pendekatan pembelajaran yang diberikan dengan alasan cara belajarnya berbeda (dari biasanya), pertanyaan-pertanyaanya menantang, adanya pertanyaan-pertanyaan tambahan sehingga menambah wawasan lebih mudah mempelajarinya karena persoalanya menyangkut kehidupan sehari-hari (Turmudi, 2000).

6. Model

Problem

Based

Learning

melalui

Pendekatan

Realistic

Mathematics Education Merupakan penerapan pembelajaran yang dilaksanakan sesuai langkah-langkah model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education yaitu: dengan memperhatikan 5 karakteristik dalam RME adalah menggunakan konteks dunia nyata, menggunakan model matematisasi, menggunakan produksi dan kontruksi, menggunakan pelaksanaannya interaktif dan menggunakan Problem Based keterkaitan. Learning Dalam melalui pembelajaran

pendekatan Reaistik Mathematics Education dapat dilakukan seperti pada langkah-langkah berikut: a. Mengorientasi siswa pada masalah Guru menjelaskan tentang tujuan pelajaran dan logistik yang dibutuhkan serta memberi motivasi siswa agar terlibat aktif aktivitas pemecahan masalah. b. Mengorganisasi siswa untuk belajar Guru membagi kelas kedalam kelompok-kelompok kecil (4-6 orang),membantu siswa agar bekerjasama dalam kelompok dan berdiskusi tentang permasalahan yang diberikan. c. Membimbing penyelidikan individual dan kelompok. Guru mendorong siswa untuk mendapatkan informasi yang sesuai,melaksanakan eksperimen untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah. d. Mengembangkan dan mempresentasikan hasil karya Guru membantu siswa dalam merencanakan dan menyiapkan hasil diskusinya untuk disampaikan atau dipresentasikan kepada kelompok lain. e. Menganalisis dan mengevaluasi proses mengatasi masalah Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan. 7. Tinjauan Materi dalam

a. Pengertian Perbandingan Untuk memudahkan kita dalam memahami konsep mengenai perbandingan perhatikan uraian berikut: Berat badan Riam 24 kg, sedangkan berat badan Yoga 30 kg. Perbandingan berat badan Riam dan Yoga dapat dinyatakan dengan dua cara berikut: 1) Berat badan Riam kurang dari berat badan Yoga. Dalam hal ini, yang dibandingkan adalah selisih berat badan. 2) Berat badan Riam : berat badan Yoga = 24 : 30 = 4 : 5. Dalam hal ini, yang dibandingkan adalah hasil bagi berat badan Riam dan berat badan Yoga. Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut. Ada dua cara dalam membandingkan dua besaran sebagai berikut : a) Dengan mencari selisih. b) Dengan mencari hasil bagi. b. Menyederhanakan Perbandingan Dua Besaran Sejenis Agar kalian dapat membandingkan dan menyederhanakan dua besaran sejenis, perhatikan uraian berikut: Sebuah meja berukuran 150 cm dan lebar 100 cm. Perbandinganpanjang dan lebar meja dapat dilakukan dengan dua cara,yaitu dengan mencari selisihnya, 150 cm – 100 cm = 50 cm atau dapat pula dengan mencari hasil baginya, yaitu 150 : 100 = 3: 2. Panjang dan lebar meja adalah dua besaran sejenis, karena mempunyai satuan yang sama, yaitu cm. Namun, panjang meja dan luas meja adalah dua besaran tidak sejenis, karena mempunyai satuan yang berbeda sehingga tidak dapat dibandingkan. Dalam pembahasan ini, kita akan membandingkan dua besaran sejenis dengan cara mencari hasil bagi. 1) Nyatakan Perbandingan berikut dalam bentuk yang sederhana. a) b)

Penyelesaian :
a)

= =

b) c)

= 400 :1.000

= 4 :10=2:5 2) Harga telur Rp 10.000,00/kg.Saat ini harga telur naik 6 : 5 dari harga semula. Berapakah harga telur per kg sekarang? Penyelesaian: Harga telur setelah naik : harga telur semula = 6 : 5 Harga telur setelah naik c. Gambar Berskala Untuk mengetahui letak suatu kota, gunung, sungai,dan lain sebagainya pada suatu wilayah atau pulau tertentu, tidak mungkin kita dapat melihat secara langsung dan keseluruhan daam keadaan sebenarnya. Agar gambardengan keadaan sebenarnya memilik bentuk yang sesuai, maka gambar itu dibuat dengan perbandingan tertentu yang disebut skala. Gambar-gambar yang dibuat dengan menggunakan skala tertentu sehingga mewakili keadaan sebenarnya di antaranya adalah peta dan denah. Pernahkah kalian menggambar sebuah rumah? Bandingkan ukuran rumah pada gambar kalian dengan ukuran rumah sesungguhnya, tentu lebih kecil, bukan? Ukuran rumah pada gambar kalian adalah salah satu contoh gambar berskala. Pada gambar berskala digunakan perbandingan. Perbandingan antara ukuran rumah pada gambar dengan ukuran rumah sebenarnya dinamakan skala. Perhatikan Gambar 5.3.

Skala 1 : 100 Gambar tersebut menunjukkan sebuah rumah dengan skala 1 : 100. Skala 1 : 100, artinya setiap jarak 1 cm pada gambar (model) mewakili 100 cm jarak sebenarnya. Jika lebar rumah pada gambar 7 cm maka lebar rumah sesungguhnya adalah 7 x 100 cm = 700 cm = 7 m. Dari uraian di atas dapat disimpulkan sebagai berikut. Skala adalah perbandingan antara jarak pada gambar (model) dengan jarak sebenarnya.

Secara umum, skala 1 : p artinya setiap jarak 1 cm pada gambar (model) mewakili p cm jarak sebenarnya. Contoh: Diketahui skala suatu peta Kota B. Penyelesaian: Skala = 1 : 1.500.000 Jarak pada peta = 6 cm . Jika jarak Kota A ke Kota B pada peta terebut adalah 6 cm, tentukan jarak sebenarnya Kota A ke

Jadi, jarak sebenarnya Kota A ke Kota B adalah 90 km. d. Faktor Skala pada Gambar Berskala Skala pada peta yang sering sering dijumpai menunjukkan skala pengecilan. Contohnya, foto benda. Pada foto tampak kesamaan bentuk

antara foto dan benda sebenarnya. Foto dapat diperbesar atau diperkecil. 1) Mengubah ukuran tetapi tidak mengubah bentuk 2) Ukuran dapat diperbesar atau diperkecil. Contoh: Sebuah foto berukuran lebar 8 cm dan tinggi 12 cm akan dibuat bingkai dengan tinggi lebar 16 cm. Tentukan faktor skala dan tinggi bingkai foto tersebut. Penyelesaian: Faktor skala= 8 cm : 16 cm= 1 : 2 Ukuran-ukuran pada foto bersesuaian denga ukuran pada bingkainya, sehingga dapat ditulis perbandingan berikut. Lebar foto = tinggi foto Lebar bingkai = tinggi bingkai

Jadi tinggi bingkai = 24 cm Skala 1 : 2 pada contoh tersebut menunjukkan faktor skala perbesaran. e. Bentuk-Bentuk Perbandingan 1) Perbandingan Senilai (seharga) Pada perbandingan senilai, nilai suatu barang akan naik/turun sejalan dengan nilai barang yang dibandingkan. Contoh: Sebuah mobil memerlukan 3 liter bensin untuk menempuh jarak 24 km. Berapa jarak yang ditempuh mobil itu jika menghabiskan 45 liter bensin? Penyelesaian: cara 1

3 liter bensin menempuh jarak 24 km, sehingga 1 liter bensin menempuh jarak = Jarak yang dapat ditempuh dengan 45 liter bensin = 45 x 8 km=360 km Cara 2 Banyak Bensin 3 liter 45 liter jarak yang ditempuh 24 km x

liter bensin adalah 360 km. 2) Perbandingan Berbalik Nilai(Berbalik Harga) Seperti pada perbandingan senilai, perbandingan berbalik nilai juga dapat dinyatakan dengan menggunakan huruf abjad. Perhatikan contoh berikut ini:

, dengan demikian 3 : 2 = Jika Perbandingan diganti dengan diganti dengan Hal ini berarti bahwa perbandingan Untuk mendapatkan perbandingan p : q yang berbalik nilai dengan dapat digunaan perbandingan berikut: Contoh:

Seorang peternak mempunyai persediaan makanan untuk 30 ekor kambing selama 15 hari. Jika peternak itu menjual 5 ekor kambing, berapa hari persediaan makanan itu akan habis? Penyelesaian : Cara 1 30 ekor kambing selama 15 hari dan (30-5) = 25 ekor kambing selama x hari. Hal ini dapat dituliskan sebagai berikut. 30 x 15 = 25 x 450 = 25

Jadi untuk 25 ekor kambing, persediaan makanan akan habis selama 18 hari. Memecahkan masalah sehari-hari yang melibatkan konsep perbandingan, jika kalian amati masalah dalam kehidupan seharihahri, banyak di antaranya dapat diselesaikan dengan konsep perbandingan. Untuk menyelesaikanya, tentukan terlebih dahulu apakah perbandingan tersebut merupakan perbandingan senilai atau perbandingan berbalik nilai. Kemudian selesaikan perhitungan sesuai dengan jenis perbandingan. Contoh : Seorang pedagang membeli 24 kg mangga seharga Rp 42.000,00. Pada hari berikutnya, ia membeli 60 kg mangga dengan kualitas yang sama. Tentukan besarnya uang yang harus dibayar pedagang itu. Penyelesaian: Cara 1 Harga 24 kg mangga Harga 1 kg mangga = Rp 42.000,00 = = Rp 1.750,00 Harga 60 kg mangga = 60 x Rp 1.750,00

= Rp 105.000,00 Jadi, pedagang tersebut harus membayar Rp 105.000,00 Cara 2 Banyak Mangga (kg) 24 60 Harga yang Harus Dibayar (Rp) 42.000,00 x

Jadi, pedagang tersebut harus membayar Rp 105.000,00 H. Kerangka Berpikir Untuk meningkatkan prestasi belajar siswa terhadap mata pelajaran matematika, guru harus mampu menciptakan suasana belajar yang optimal dengan menerapkan berbagai model pembelajaran dan pendekatan yang sesuai. Salah satu faktor yang mempengaruhi rendahnya hasil belajar siswa kelas VII C SMP N 3 Secang tahun pelajaran 2009/2010 menurut analisa peneliti hal ini disebabkan oleh penggunaan model dan pendekatan dalam pembelajaran yang kurang tepat, sehingga siswa kurang paham terhadap konsep yang diajarkan. Hal ini ditandai dengan rendahnya kemampuan siswa dalam memecahkan masalah. Untuk itu peneliti dalam penelitian ini menggunakan model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education. Dalam pembelajaran ini guru dituntut untuk lebih kreatif dan dapat mengaitkan materi yang diberikan dengan kejadian sehari-hari yang dialami siswa sehingga akan lebih paham terhadap konsep yang diberikan. Karena model ini merupakan konsep belajar yang mengaitkan materi pelajaran dengan dunia nyata siswa untuk menghubungkan antara pengetahuan yang dimiliki dengan penerapanya dalam kehidupan sehari-hari. Dalam proses pembelajaran matematika dengan menggunakan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education materi pokok perbandingan guru mengambil contoh-contoh yang

dialami oleh siswa dalam kehidupan nyata mereka, begitu juga ketika latihan soal, soal mengacu pada pengalaman siswa sehingga mereka akan tertarik dan dapat dengan mudah menyelesaikan masalah yang diberikan. Hal ini diharapkan dapat mempengaruhi peningkatan pemahaman yang berimbas pada peningkatan hasil belajar. I. Hipotesis Tindakan Berdasarkan landasan teori diatas, maka dapat disusun hipotesis sebagai berikut: Penerapan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas VII C SMP Negeri 3 Secang Tahun Pelajaran 2009/2010. J. Metode Penelitian Metode penelitian mencakup prosedur dan alat yang digunakan dalam penelitian. Dengan menggunakan metode penelitian yang tepat dapat memberikan gambaran yang jelas dalam menjawab permasalahan sebagaimana telah dijelaskan diatas. 1. Lokasi dan Subyek Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 3 Secang dan subyek penelitian ini meliputi siswa serta guru mata pelajaran matematika SMP Negeri 3 Secang VII C. Siswa kelas tersebut berjumlah 40 orang terdiri dari 20 siswa perempuan dan 20 siswa laki-laki. Beberapa faktor yang menjadi pertimbangan pemilihan kelas VII C sebagai subyek penelitian antara lain sebagai berikut: a. Prestasi anak kelas tersebut cukup merata dan ada pada range rata-rata atas. Hal tersebut dimaksudkan untuk mengetahui keefektifannya, karena siswa kelas tersebut mudah beradaptasi dengan hal-hal baru. b. Faktor guru bidang studi matematika kelas tersebut yang lebih berpengalaman 2. Faktor Penelitian dan mendukung inovasi dalam pembelajaran matematika, sehingga diharapkan kolaborasi berlangsung lebih baik.

Agar mampu menjawab permasalahan dalam penelitian ini, ada beberapa faktor (variabel) yang ingin diselidiki, antara lain: a. Faktor Siswa 1) 2) Keaktifan siswa kelas VII C SMP Negeri 3 Secang dalam mengikuti pelajaran matematika. Peningkatan hasil belajar kemampuan kognitif siswa dalam memecahkan masalah setelah penerapan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education dalam pembelajaran matematika materi pokok perbandingan siswa kelas VII C SMP Negeri 3 Secang. b. Faktor Guru 1) 2) Kesesuaian proses pembelajaran yang dilakukan guru dengan rencana pembelajaran yang sudah disusun. Kinerja guru dalam menjalankan pembelajaran menggunakan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education. 3. Rencana Penelitian Alur dalam penelitian tindakan kelas diawali dengan perencanaan tindakan (planning), penerapan tindakan (action), mengobservasi dan mengevaluasi proses dan hasil tindakan, dan melakukan refleksi, dan seterusnya sampai perbaikan atau peningkatan yang diharapkan (kriteria keberhasilan).
Permasalah an Terlaksana Rencana Tindakan Pelaksana an Tindakan Observasi

Refleks i

Analisis Data

SIKLUS I

Bahan Terlaksan a

Rencana Tindakan

Refleks i
Bahan Terselesaikan

Analisis Data
Siklus Selanjutnya

Pelaksana an Tindakan Observa si

SIKLUS II

Hubungan antara keempat komponen tersebut menunjukkan sebuah siklus atau kegiatan berkelanjutan berulang. Siklus inilah yang sebetulnya menjadi salah satu ciri utama dari penelitian tindakan. Dalam penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam dua siklus, masing-masing siklus dengan tahapan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Pelaksanaan ini dilakukan secara kolaborasi partisipasi antara guru pelajaran matematika SMP Negeri 3 Secang dan peneliti. Berikut ini akan diuraikan secara singkat untuk masing-masing siklus. a. Siklus I 1) Perencanaan a) dirumuskan. b) merencanakan Guru model dan Problem peneliti Bsaed secara kolaboratif melaui rencana Learning Permasalahan di identifikasi dan

pendekatan Realistic Mathematics Education pada materi perbandingan yang akan diajarkan dengan membuat pembelajaran. c) Menyusun Media atau alat bantu ajar berupa Lembar Kerja Siswa (LKS), dan membuat soal untuk evaluasi. Lembar kerja yang akan diberikan kepada siswa digunakan untuk menyelesaikan permasalahan yang disesuaikan dengan 5 tahap pemecahan masalah. d) Menyusun lembar observasi dan angket, lembar observasi yang akan digunakan peneliti adalah lembar pembelajaran matematika dengan menggunakan model Problem Based Learning oleh guru, lembar pengamatan aktivitas siswa dalam belajar, lembar pengamatan kerja sama siswa dalam kelompok. Angket yang diberikan kepada siswa adalah angket

untuk e)

mengetahui

motivasi Membentuk

siswa

terhadap

pembelajaran dengan

matematika. kelompok-kelompok masing-masing memperhatikan keseimbangan kemampuan antar kelompok. Dibentuk f) 2) Pelaksanaan tindakan Rencana tindakan yang akan dilaksanakan pada siklus I ini sebagai berikut: a) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, menjelaskan logistik yang dibutuhkan, memotivasi siwa agar terlibat pada aktivitas pemecahan masalah. b) Guru menjelaskan materi sesuai dengan rencana pembelajaran dan mengajukan permasalahan yang terkait dngan kehidupan sehari-hari (Realistik). c) Guru membagi siswa dalam kelompok-kelompok berdasarkan penyebaran kemampuan.Setiap kelompok terdiri dari 5 orang. d) Guru memberikan Permasalahan yang ada di LKS untuk dikerjakan secara berkelompok e) Guru berkeliling membimbing, mengawasi dan membantu siswa yang kesulitan menyelesaikan masalah. f) Guru memberi motivasi siswa untuk melakukan diskusi menyelesaikan permasalahan yang ada di LKS. g) Guru menunjuk salah satu kelompok secara acak sebagai perwakilan untuk mempresentasikan hasil diskusinya. h) Guru melakukan evaluasi terhadap hasil pekerjan siswa dan menanyakan pendapat dari kelompok lain. i) Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan dan menutup pelajaran 8 kelompok dengan kelompok mempunyai 5 anggota. Mempersiapkan sarana pembelajaran lain yang diperlukan seperti peta, resep masakan, penggaris dll.

j) Pada akhir siklus 1 diadakan evaluasi dan dibagikan angket. 3) Pengamatan Peneliti mengamati jalannya proses pembelajaran, meliputi: a) Pengamatan terhadap guru dengan mengisi lembar observasi guru yang telah tersedia saat pembelajaran. b) Pengamatan terhadap siswa dengan mengisi lembar observasi siswa yang telah tersedia saat pembelajaran. c) Pengamatan siswa terhadap guru dengan mengisi angket yang telah tersedia setelah pelajaran selesai. 4) Refleksi Refleksi merupakan analisis hasil pengamatan dan evaluasi tahap-tahap pada siklus 1. Refleksi dilaksanakan setelah pelaksanaan siklus 1 selesai yang dilakukan kolaborasi oleh guru matematika dan peneliti. b. Siklus 2 1) Perencanaan a) Permasalahan di identifikasi dan dirumuskan. b) Guru dan peneliti secara kolaboratif merencanakan model Problem Bsaed Learning pada materi perbandingan yang akan diajarkan dengan membuat rencana pembelajaran. c) Menyusun Media atau alat bantu ajar berupa Lembar Kerja Siswa (LKS), dan membuat soal untuk evaluasi. Lembar kerja yang akan diberikan kepada siswa digunakan untuk menyelesaikan permasalahan yang disesuaikan dengan 5 tahap pemecahan masalah. d) Menyusun lembar observasi dan angket, lembar observasi yang akan digunakan peneliti adalah lembar pembelajaran matematika dengan menggunakan model Problem Based Learning oleh guru, lembar pengamatan aktivitas siswa dalam belajar, lembar pengamatan kerja sama siswa dalam kelompok. Angket yang

diberikan kepada siswa adalah angket untuk mengetahui motivasi siswa terhadap pembelajaran matematika. e) Membentuk keseimbangan anggota. f) Mempersiapkan sarana pembelajaran lain yang diperlukan seperti peta, resep masakan, penggaris dll. 2) Pelaksanaan tindakan Rencana tindakan yang akan dilaksanakan pada siklus II ini sebagai berikut: a) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, menjelaskan logistik yang dibutuhkan, memotivasi siwa agar terlibat pada aktivitas pemecahan masalah. b) Guru menjelaskan materi sesuai dengan rencana pembelajaran dan mengajukan permasalahan yang terkait dngan kehidupan sehari-hari(Realistik). c) Guru kelompok terdiri dari 5 orang. d) e) masalah. f) LKS. g) diskusinya. Guru menunjuk salah satu kelompok secara acak sebagai perwakilan untuk mempresentasikan hasil Guru memberi motivasi siswa untuk melakukan diskusi menyelesaikan permasalahan yang ada di Guru Guru memberikan berkeliling Permasalahan membimbing, yang ada di LKS untuk dikerjakan secara berkelompok mengawasi dan membantu siswa yang kesulitan menyelesaikan membagi siswa dalam kelompok-kelompok berdasarkan penyebaran kemampuan.Setiap kelompok-kelompok kemampuan antar dengan kelompok. memperhatikan Dibentuk 8

kelompok dengan masing-masing kelompok mempunyai 5

h) lain. i) j) 3) Pengamatan

Guru melakukan evaluasi terhadap hasil pekerjan siswa dan menanyakan pendapat dari kelompok Guru Pada evaluasi dan dibagikan angket. membimbing akhir siklus siswa II untuk

membuat kesimpulan dan menutup pelajaran diadakan

Peneliti mengamati jalannya proses pembelajaran, meliputi: a) Pengamatan terhadap guru dengan mengisi lembar observasi guru yang telah tersedia saat pembelajaran. b) Pengamatan terhadap siswa dengan mengisi lembar observasi siswa yang telah tersedia saat pembelajaran. c) Pengamatan siswa terhadap guru dengan mengisi angket yang telah tersedia setelah pelajaran selesai. 4) Refleksi Refleksi pada siklus II dilakukan setelah pelaksanaan pembelajaran dan observasi selesai. Refleksi pada siklus II meliputi hasil observasi dan hasil evaluasi siklus II yang digunakan untuk menarik kesimpulan apakah penelitian yang dilakukan sudah mencapai indikator keberhasilan yang ditetapkan. Diharapkan setelah akhir siklus II ini, Penerapan model Problem Based Learning melalui pendekatan Realistic Mathematics Education dapat meningkatkan hasil belajar. 4. Metode Pengumpulan Data a. Sumber data : siswa dan guru b. Jenis data Jenis data yang digunakan ada dua yaitu data kualitatif yang terdiri atas lembar kerja siswa dan hasil belajar siswa. Data Kuantitatif berupa hasil angket siswa, hasil keaktifan siswa dan observasi guru. c. Cara pengumpulan data

1) Metode Tes Tes adalah alat atau prosedur yang digunakan untuk mengetahui atau mengukur sesuatu dalam suasana dengan cara dan aturan-aturan yang sudah ditentukan (Arikunto, 2006: 53). Metode ini digunakan untuk mengambil data tentang hasil belajar siswa pada materi pokok perbandingan. 2) Pengamatan (observastion) Pengamatan atau observasi observation) adalah suatu teknik yang dilakukan dengan cara mengadakan pengamatan secara teliti serta pencatatan secara sistematis.(Arikunto, 2006: 30). Metode ini digunakan untuk mengambil data tentang proses pembelajaran pada saat dilaksanakannya tindakan. 3) Angket Angket juga sering disebut kuesioner yaitu sebuah daftar pertanyaan yang harus diisi oleh orang yang akan diukur (responden) (Arikunto, 2006: 28). Angket ini dimanfaatkan untuk mengetahui pendapat siswa setelah diajarkan model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education. Angket yang digunakan adalah angket langsung dimana siswa dimintai langsung untuk mengisinya. 5. Uji Instrumen Dalam penelitian tindakan kelas ini, data-data dikumpulkan melalui pengamatan guru. Pengumpulan data ini dilakukan secara terus menerus pada penerapan tindakan (siklus) dengan menggunakan instrumen: Tes yang diberikan adalah tes berbentuk uraian, Sebelumnya akan dihitung validitas dan reliabilitas tes, tingkat kesukaran dan daya pembeda soal. a. Uji Validitas Suatu instrumen dikatakan valid apabila instrumen tersebut dapat mengukur apa yang hendak diukur. Suatu item mempunyai validitas yang tinggi jika skor pada item mempunyai kesejajaran dengan skor

total. Untuk mendapatkan instrumen yang baik peneliti mengukur validitas butir soal dengan menggunakan rumus korelasi product moment angka kasar, yaitu:

rxy =

{ N ( ∑ X ) − ( X ) } − {N ( ∑ Y ) − ( ∑ Y ) }
2 2 2 2

N ∑ XY − ( ∑ X )( ∑ Y )

Keterangan: = Kooefisien korelasi tiap item N = Banyaknya objek yang diuji X ∑ = Jumlah skor item
2

rxy

Y ∑ = Jumlah skor total ∑X = Jumlah kuadrat skor item Y ∑ = Jumlah kuadrat skor total X ∑ Y = Jumlah perkalian skor item dan skor total.
2

Hasil perhitungan kemudian dikonsultasikan dengan harga r kritis product moment dengan ketentuan rxy> rtabel maka soal dikatakan valid dengan taraf signifikan 5%. Setelah dapat harga rxy, lalu dikonsultasikan dengan kriteria: Antara 0,91 - 1,00 Antara 0,71 - 0,90 Antara 0,41 - 0,70 Antara 0,21 - 0,40 Antara negatif - 0,20 (Masidjo, 1995: 243) b. Reliabilitas Sebuah tes dikatakan akan mempunyai taraf kepercayaan (reliabelitas) yang tinggi jika tes tersebut dapat memberikan hasil yang tetap. Menurut Suharsimi (Arikunto, 2006) untuk tes yang berbentuk uraian, reliabilitas dapat diuji dengan rumus alpha:
2  n  ∑ σ i   r11 =  1 − σ t2   n − 1   

: sangat tinggi : tinggi : cukup : rendah : sangat rendah

Keterangan:
r1 1

= reliabilitas item
2 i

∑σ
σt 2
n

= jumlah varian butir soal = varian total = banyaknya butir soal : sangat tinggi : tinggi : cukup : rendah : sangat rendah (Masidjo, 1995: 209)

Kriteria reliabilitas butir soal : Antara 0,91 - 1,00 Antara 0,71 - 0,90 Antara 0,41 - 0,70 Antara 0,21 - 0,40 Antara negatif - 0,20 c. Taraf kesukaran Soal yang baik adalah tidak terlalu mudah atau tidak terlalu sukar. Soal yang terlalu mudah tidak merangsang siswa untuk mempertinggi usaha memecahkanya. Sebaliknya soal yang terlalu sukar akan menyebabkan siswa menjadi putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagi karena di luar jangkauanya. (Arikunto, 2006: 207). Untuk menghitung taraf kesukaran digunakan rumus sebagai berkut: B P= Js Keterangan: P = indeks kesukaran B = banyaknya siswa yang menjawab soal itu dengan benar

J s= jumlah seluruh siswa peserta tes
Menurut ketentuan yang sering diikuti, indeks kesukaran sering diklasifikasikan sebagai berikut: Antara 0,81 – 1,00 : Mudah sekali Antara 0,61 – 0,80 : Mudah Antara 0,41 – 0,60 : Sedang Antara 0,21 – 0,40 : Sukar Antara 0,00 – 0,20 : Sukar sekali (Masidjo, 1995: 192)

Dalam penelitian tindakan kelas ini, penulis menetapkan batas lulus ideal 65 % dari skor maksimum. d. Daya Pembeda Daya beda soal adalah kemampuan suatu soal untuk membedakan antara siswa yang pandai (berkemampuan tinggi) demgan siswa yang bodoh (berkemampuan rendah) (Arikunto, 2006: 111). Semakin tinggi daya beda suatu soal semakin mampu butir soal tersebuat membedakan anak yang kurang pandai. Rumus yang digunakan untuk mencari daya beda soal adalah: B B D= A − B JA JB Keterangan: D = daya beda soal.

B A = banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal itu
dengan benar.
BB = banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab soal itu

dengan benar.

J A = banyaknya peserta kelompok atas. J B = banyaknya peserta kelompok bawah.
Klasifikasi daya pembeda: Antara 0,91 - 1,00 Antara 0,71 - 0,90 Antara 0,41 - 0,70 Antara 0,21 - 0,40 Antara negatif - 0,20 (Masidjo, 1995: 201) 6. Analisis Data Analisis data dilakukan secara spontan dan terencana. Analisis data secara spontan ini dilakukan segera setelah penerapan tindakan kelas dilakukan. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan hasil analisa yang relatif akurat agar dapat mengambil keputusan tindak lanjutnya. : Sangat membedakan. : Lebih membedakan. : Cukup membedakan. : Kurang membedakan. : Sangat kurang membedakan.

a. Data aktivitas siswa Untuk mengetahui seberapa besar keaktifan siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar. Analisis ini dilakukan pada instruen lembar observasi dengan menggunakan teknik deskriptif melalui prosentase. Adapun perhitungan prosentase keaktifan siswa adalah Prosentase (%) =
n x100 % N

n = Skor yang diperoleh tiap siswa N = Jumlah seluruh skor tiap item % = Tingkat prosentase yang ingin dicapai Kriteria penafsiran variabel penelitian ini ditentukan : > 75% 60% - 75% < 60% : keaktifan tinggi : keaktifan sedang : keaktifan rendah ( Ali, M. 1984:184)

b. Data mengenai hasil belajar Data mengenai hasil belajar diambil dari kemampuan kognitif siswa dalam memecahkan masalah dianalisis dengan cara menghitung rata-rata nilai dan ketuntasan belajar individu serta ketuntasan belajar klasikal. Adapun rumus yang digunakan adalah: 1) rata-rata nilai
x= Σx N

Menghitung rata-rata nilai Untuk menghitung rata-rata secara klasikal digunakan rumus

Keterangan :

x

= rata-rata nilai

Σ = jumlah seluruh nilai x
N = jumlah siswa 2) Menghitung ketuntasan belajar a) Menghitung ketuntasan belajar individu

Data yang diperoleh dari hasil belajar siswa dapat ditentukan tuntas belajar siswa menggunakan analisis deskriptif prosentase dengan perhitungan:

Kriteria: Apabila tingkat ketercapaian < 65% maka siswa tidak belajar tuntas Apabila tingkat ketercapaian ≥ 65% maka siswa tuntas belajar.

b) Ketuntasan belajar klasikal Untuk menghitung ketuntasan belajar klasikal menggunakan analisis deskriptif prosentase dengan perhitungan:

Keberhasilan kelas dilihat dari jumlah peserta didik yang mampu menyelesaikan atau mencapai minimal 65% sekurang-kurangnya 85% dari jumlah peserta didik yang ada dikelas tersebut. c. Data kinerja guru Untuk mengetahui seberapa kinerja guru dalam melaksanakan pengajaran. Analisis ini dilakukan pada lembar observasi dengan menggunakan teknik deskriptif melalui prosentase: Prosentase (%) =
n x100 % N

n = Skor yang diperoleh guru N = Jumlah seluruh skor % = Tingkat prosentase Kriteria penafsiran variabel penelitian ini ditentukan : > 75% < 60% : keaktifan tinggi : keaktifan rendah ( Ali, M. 1984:184) 60% - 75% : keaktifan sedang K. Indikator Keberhasilan

Suatu proses belajar mengajar tentang pengajaran dikatakan berhasil apabila hasilnya memenuhi tujuan instruksional khusus dari bahan tersebut (Djamarah 1997: 119). Untuk mengetahui peningkatan hasil belajar siswa dengan 1. penerapan model Problem Based Learning melalui pendekatan Kemampuan kognitif siswa khususnya dalam memecahkan masalah pada kelas VII C semester I SMP Negeri 3 Secang mencapai nilai ≥ 65 dengan ketuntasan klasikal 85%. 2. 3. Aktivitas dan kerjasama siswa kelas VII C semester I SMP Negeri 3 Secang mencapai skor ≥ 75% dengan kategori baik. Kinerja guru matematika selama proses pembelajaran dengan menggunakan model Problem Based Learning melalui Pendekatan Realistic Mathematics Education mencapai skor ≥ 75% dengan kategori baik. L. Sistematika Penulisan Sistematika dalam skripsi ini terbagi atas tiga bagian yaitu bagian pendahuluan, bagian isi dan bagian akhir. Bagian awal skripsi tentang halaman judul, abstrak, halaman persetujuan, halaman pengesahan, motto dan persembahan, kata pengantar, daftar isi, dan daftar lampiran. Bagian isi terdiri dari pendahuluan, landasan teori dan hipotesis, rencana panelitian, hasil penelitian dan pembahasan, kesimpulan. Dengan rincian sebagai berikut: 1. Bab I Pendahuluan berisi tentang: latar belakang masalah, penegasan istilah, rumusan masalah, cara pemecahan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika skripsi. 2. Bab II Landasan Teori dan Hipotesis berisi tentang: kajian pustaka, kerangka berpikir dan hipotesis. 3. Bab III Metode Penelitian berisi tentang; rencana dan metode penelitian, data dan cara pengumpulan data, indikator keberhasilan, dan analisis penelitian. Realistic Mathematics Education pada materi pokok perbandingan.

4. Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan berisi tentang: tahap persiapan siklus I dan siklus II, dan pembahasan hasil penelitian. 5. Bab V Penutup berisi tentang: simpulan dan saran Bagian akhir skripsi berisi daftar pustaka yang memberikan informasi tentang buku sumber dan literatur yang digunkan serta lampiran-lampiran.

DAFTAR PUSTAKA Ani ,Chatarina Tri.2006. Psikologi Belajar.Semarang : UPT MKK UNNES. Arends,Richard I.2008. Learning to Teach Belajar untuk Mengajar. Yogyakarta ; Pustaka Pelajar. Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta. Ali, Mohamad. 1984. Penelitian Kependidikan Prosedur Dan Strategi. Bandung: Angkasa. Darsono, Max. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Semarang : IKIP Press. Dimyati dan Mudjiono. 2002. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT Rineka Cipta. Djamarah, Saiful Bahri. 2000. Psikologi Belajar. Banjarmasin: Rineka Cipta. Djamarah Saiful Bahri dan Aswan Zain. 1997. Srategi Belajar Mengajar.Jakarta : Rineka Cipta. Hudojo, Herman. 1998. Mengajar Belajar Matematika. Jakarta: Depdiknas. Masidjo. 1995. Penilaian Pencapaian Hasil Belajar Siswa Di Sekolah. Yogyakarta: Kanisius. Nuharini,Dewi dan Tri Wahyuni.2008. Matematika Konsep dan Aplikasinya untuk

kelas VII SMP dan MTS. Surakarta : Pusat Perbukuan Depdiknas. Nurhadi.2004. Kurikulum 2004 (Pertanyaan dan Jawaban). Jakarta : PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Muslich,Masnur.2007.KTSP Dasar Pemahaman dan Pengembangan.Malang : Bumi Aksara. Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta. Sudjana. 2005. Strategi Pembeajaran. Bandung : Falah Production. Suherman, Erman, Dkk. 2003. Strategi Pembelajaran Matematika Kotemporer. Bandung: FPMIPA Universitas Pendidikan Indonesia. Sukirman.2001. Perencanaan dan Pengelolaan Pembelajaran Matematika. Jakarta: Universitas Terbuka. Suyitno, Amin.2001. Dasar-dasar dan proses pembelajaran matematika 1. Semarang : FMIPA UNNES. Wilis Dahar, Ratna. 1996. Teori-Teori Belajar. Bandung: Erlangga. Sugijono, Cholik Adinawan. 2007. Matematika untuk SMP kelas VII. Jakarta: Erlangga

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->