 Petra Sihar Septianto  Izzatunnisa Galih

pelapisan sosial atau stratifikasi sosial (social stratification) adalah pembedaan atau pengelompokan para anggota masyarakat secara vertikal (bertingkat). .Stratifikasi Sosial Banyak para ahli yang sudah menyimpulkan pengertian dari Stratikasi Sosial. tapi pada intinya.

Skema Stratifikasi Sosial pada Zaman Belanda .

keterbelakangan. dan kebodohan. .Stratifikasi pada Zaman Belanda  Pada zaman Belanda. masyarakat Indonesia dibagi dalam lapisan-lapisan berdasarkan ras.  Belanda menempatkan penduduk asli atau bumiputera pada strata paling bawah yang disebut Inlander.  Sikap Belanda yang sangat diskriminatif ini menakibatkan kondisi bumiputera kian terpuruk ke dalam kemiskinan.

wedana.  Semua jabatan tinggi (gubernur jendral. . kepala polisi) diduduki oleh orang Belanda. dan asisten wedana dipegang oleh bumiputera yang berasal dari golongan ningrat. jabatan bupati.Stratifikasi pada Zaman Belanda  Belanda menerapkan politik monopoli dan juga melestarikan feodalisme karena Belanda sendiri merupakan Negara monarki yang menganut feodalisme. Kondisi ini sangat menghambat golongan bumiputera untuk melakukan mobilitas sosial ke atas. Selain itu. residen.

. Hanya Bangsa Eropa dan golongan ningrat yang dapat meneruskan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Belanda hanya memperbolehkan rakyat biasa bersekolah hanya sebatas kelas 2 setingkat SD atau hanya sekedar bisa membaca dan menulis.Stratifikasi pada Zaman Belanda  Dalam Bidang Pendidikan.

. Sebaliknya. Bumiputera hanya diperbolehkan menjadi pedagang kecil. golongan Timur Asing mendapat kesempatan mengelola ekonomi menengah. tembakau. seperti menjadi pedagang grosir dan pemilik pabrik kebutuhan pangan. dan tebu dikelola oleh orang Belanda atau orang Eropa. kopi.Stratifikasi pada Zaman Belanda  Dalam Bidang Ekonomi. Ekspor hasil perkebunan berupa teh.

Stratifikasi pada Zaman Belanda .