Topik Utama_________________________________________________________ 17

SRATEGI PEMBERDAYAAN MASYRAKAT MADANI
Oleh : M. Mawardi J.*) ABSTRAK Mewujudkan masyarakat madani merupakan suatu upaya mengangkat harkat dan martabat manusia pada posisi yang sebenarnya. Banyak tantangan yang harus dihadapi terutama dalam memberdayakan potensi yang ada pada diri manusia itu. Terutama, pada akhir-akhir ini ada indikasi negara sedang dihadapkan pada situasi krisis. Situasi ini terjadi karena melunturnya kohesivitas faksi-faksielite dan krisis keuangan, yang tampaknya makin parah. Dalam situasi krisis ini, negara dipaksa untuk memberikan ruang gerak yang makin besa pada kelompok-kelompok kritis masyarakat. Bukan saja karena adanya desakan internal dan eksternal, tetapi juga semakin tumbuhnya kesadaranakan arti pentingnya strategi pemberdayaan yang tepat bagi perluasan kekuatan masyarakat madani. Kata Kunci : Pemberdayaan, Demokrasi, Masyarakat

PENDAHULUAN Semua orang mendambakan kehidupan yang aman, damai dan sejahtera sebagaimana yang dicita-citakan masyarakat Indonesia, yaitu adil dan makmur bagi seluruh lapisan masyarakat. Untuk mencapainya berbagai sistem kenegaraan muncul, seperti demokrasi. Cita-cita suatu masyarakat tidak mungkin dicapai tanpa mengoptimalkan kualitas sumber daya manusia. Hal ini terlaksana apabila semua bidang pembangunan bergerak secara terpadu yang menjadikan manusia sebagai subjek. Pengembangan masyarakat sebagai sebuah kajian keilmuan dapat

*)Dosen / Sekretaris Jurusan Pengembangan Masyarakat Islam Fakultas Dakwah IAIN Raden Intan Bandar Lampung, Alumni S2 IPB Bogor
Volume 4, Nomor 1, Juni 2008

asalkan semua potensi sumber daya manusia mendapat kesempatan berkembang dan dikembangkan.18 M. Sebenarnya masyarakat madani secara substansial sudah ada sejak zaman Aristoteles. Untuk itu perlu adanya strategi peningkatan peran dan fungsi masyarakat dalam mengangkat martabat manusia menuju masyarakat madani itu sendiri. Dan keadilan baru bisa ditegakkan apabila setiap tindakan didasarkan pada hukum. toleransi. Pemerintah atau penguasa belum banyak memberi kesempatan bagi semua lapisan masyarakat mengembangkan potensinya secara maksimal. Dalam mendefinisikan terma masyarakat madani ini sangat tergantung pada kondisi sosio-kultural suatu bangsa. Bangsa Indonesia belum terlambat mewujudkan masyarakat madani. kerelaan menolong satu sama lain. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . Sebagai titik tolak. Akhir-akhir ini masyarakat Indonesia mencuatkan suatu kemakmuran yang didambakan yaitu terwujudnya masyarakat madani. Jadi hukum merupakan ikatan moral yang bisa membimbing manusia agar senantiasa berbuat adil. Indikator dalam menentukan kemakmuran suatu bangsa sangat tergantung pada situasi dan kondisi serta kebutuhan masyarakatnya. yakni suatu masyarakat yang dipimpin dan tunduk pada hukum. siapapun bisa memimpin negara secara bergiliran dengan syarat ia bisa berbuat adil. 1998 : 12). sikap dan prilaku masyarakat ke arah pembangunan yang dicita-citakan. dan menjunjung tinggi norma dan etika yang disepakati secara bersama-sama(Din Syamsudin. Munculnya istilah masyarakat madani pada era reformasi ini. PENGERTIAN MASYARAKAT MADANI Masyarakat madani atau civil society secara umum bisa diartikan sebagai suatu masyarakat atau institusi sosial yang memiliki ciri-ciri antara lain : kemandirian. MAWARDI J menyentuh keberadaan manusia yang berperadaban. keswadayaan. Mewujudkan masyarakat madani banyak tantangan yang harus dilalui. masyarakat belum merasakan makna kemerdekaan yang sesungguhnya. tidak terlepas dari kondisi politik negara yang berlangsung selama ini. disini akan dikemukakan beberapa definisi masyarakat dari berbagai pakar di berbagai negara yang menganalisa dan mengkaji fenomena masyarakat madani ini(Tim ICCE. 2003): Komunitas. Bagi Aristoteles. Penguasa. Sejak Indonesia merdeka. Pengembangan masyarakat merupakan sebuah proses yang dapat merubah watak. rakyat dan siapapun harus taat dan patuh pada hukum yang telah dibuat secara bersama-sama. karena bagaimanapun konsep masyarakat madani merupakan bangunan terma yang lahir dari sejarah pergulatan bangsa Eropa Barat.

masyarakat madani merupakan suatu masyarakat yang berkembang dari sejarah. yang secara bersama-sama mengakui norma-norma dan budaya yang menjadi identitas dan solidaritas yang terbentuk serta pada akhirnya akan terdapat kelompok inti dalamnya. masyarakat madani merupakan sebuah kerangka hukum yang melindungi dan menjamin hak-hak dasar individu. yakni individualisme. adanya lembaga-lembaga yang mandiri yang dapat menyalurkan aspirasi dan kepentingan publik. memiliki ruang publik dalam mengemukakan pendapat. jelas merupakan suatu analisa dari kajian kontekstual terhadap performa yang diinginkan dalam mewujudkan masyarakat madani. Masyarakat madani adalah suatu ruang (realm) partisipasi masyarakat melalui perkumpulan-perkumpulan sukarela (voluntary association) melalui organisai-organisasi massa. Lebih tegasnya terdapat ruang hidup dalam kehidupan sehari-hari serta memberikan integritas sistem nilai yang harus ada dalam masyarakat madani. gerakan warga negara yang mampu mengendalikan diri dan independen. Ruang ini timbul di antara hubungan-hubungan yang merupakan hasil komitmen keluarga dan hubungan-hubungan yang menyangkut kewajiban mereka terhadap negara. Hal tersebut dapat dilihat dari perbedaan penekanan dalam mensyaratkan idealisme masyarakat madani. bahwa yang dimaksud dengan masyarakat madani adalah sebuah kelompok atau tatanan masyarakat yang berdiri secara mandiri dihadapan penguasa dan negara. Akan tetapi secara global dari ketiga batasan di atas dapat ditarik benang emas. Menurut Rahardjo (1996) masyarakat madani identik dengan citacita Islam membangun ummah. guna menyatakan kepedulian mereka dan memajukan kepentingan-kepentingan mereka menurut prinsip-prinsip pluralisme dan pengelolaan yang mandiri. Juni 2008 . Nomor 1. suatu ruang pablik yang mampu mengartikulasikan isu-isu politik. Menurut Kim Sunhyuk. Menurut Zbigniew Rau. Dari berbagai batasan di atas. Volume 4. Menurut Han Sung-joo. bersaing satu sama lain guna mencapai nilai-nilai yang mereka yakini. 2. masyarakat madani adalah suatu satuan yang terdiri dari kelompok-kelompok yang secara mandiri menghimpun dirinya dan gerakan-gerakan dalam masyarakat yang secara relatif otonom dari negara.STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI 19 1. perkumpulan sukarela yang terbebas dari negara. yang merupakan satuan-satuan dasar dari reproduksi dan masyarakat politik yang mampu melakukan kegiatan politik dalam ruang publik. pasar dan pluralisme. 3. yang mengandalkan ruang dimana individu dan perkumpulan tempat mereka bergabung.

jaringan produktif dan solidaritas kemanusiaan yang bersifat non-govermental untuk mencapai kebaikan bersama. memperlakukan semua warga negara sebagai pemegang hak kebebasan yang sama (Ramlan Surbakti. terbuka dan demokratis dengan landasan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. warga negara bekerjasama membangun ikatan sosial. Sementara itu secara filosofis Yusuf (1998) memandang masyarakat madani membangun kehidupan masyarakat beradab yang ditegakkan di atas akhlakul karimah. Komunitas. Karena Tuhan tidak akan merubah nasib suatu kaum manakala mereka tidak berbuat ke arah perbaikan yang dikehendakinya. masyarakat yang adil. tekanan sentral masyarakat madani adalah terletak pada independensinya terhadap negara. Akhlakul karimah dapat terwujud manakala masing-masing individu dan kelompok masyarakat terjadi saling membelajarkan atau berperan sebagai pembawa kearah kebenaran yang digariskan oleh Allah. Masyarakat madani dipercaya sebagai alternatif paling tepat bagi demokratisasi. Karena itu. melainkan juga harus menghormati equal right. masyarakat madani menjadi alternatif pemecahan. MAWARDI J Masyarakat madani dan negara bergantung mana yang dianggap primer dan mana yang sekunder. hak berserikat merupakan prinsip dalam kehidupan bermasyarakat. Masyarakat madani jika dipahami secara sepintas merupakan format kehidupan sosial yang mengedepankan semangat demokratis dan menjunjung tinggi nilai-nilai hak asasi manusia. terutama di negara yang demokrasinya mengalami ganjalan akibat kuatnya hegemoni negara. Dalam masyarakat madani. Sepertinya menurut pendapat tersebut. Kualitas manusia bertaqwa secara essensial adalah manusia yang memelihara hubungan dengan Allah SWT (habl min Allah) dan hubungannya dengan sesama manusia (habl min al-nas). masyarakat madani kemudia juga dipakai sebagai cara pandang untuk memahami universalitas fenomena demokrasi di berbagai negara. Allah SWT. Tidak hanya itu. Masyarakat madani berkeinginan membangun hubungan yang konsultatif bukan konfrontatif antara warga negara dan negara. Disinilah kemudian. Masyarakat madani juga tidak hanya bersikap dan berperilaku sebagai citizen yang memiliki hak dan kewajiban. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . 1995).20 M. Kelompok-kelompok masyarakat tercipta tiada lain untuk terjadi integrasi dalam membangun manyarakat yang berperadaban. dengan pemberdayaan dan penguatan daya kontrol masyarakat terhadap kebijakan-kebijakan pemerintah yang pada akhirnya nanti terwujud kekuatan masyarakat sipil yang mampu merealisasikan dan mampu menegakkan konsep hidup yang demokratis dan menghargai hak-hak asasi manusia.

adalah pertalian sejati kebhenikaan dalam ikatan-ikatan keadaban. menurut Arendt dan Habermas. Nomor 1. dan merupakan satu kesatuan yang terintegral dan menjadi dasar serta nilai bagi masyarakat. dimaksudkan adanya keseimbangan dan pembagian yang proporsional terhadap hak dan kewajiban setiap warga negara yang mencakup seluruh aspek kehidupan. Keadilan Sosial. merupakan suatu entitas yang menjadi penegak yang menjadi penegak wacana masyarakat madani. maka free publik sphere menjadi salah satu bagian yang harus diperhatikan. program rekonstruksi pengembangan masyarakat madani Volume 4.STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI 21 KARAKTERISTIK MASYARAKAT MADANI Karakteristik ini yang merupakan prasyarat untuk merealisasikan wacana masyarakat madani tidak bisa dipisahkan satu sama lain. dimana dalam menjalani kehidupan. maka akan memungkinkan terjadinya pembungkaman kebebasan warga negara dalam menyalurkan aspirasinya yang berkenaan dengan kepentingan umum oleh penguasa yang tiranik dan otoriter. maka untuk mengembangkan dan mewujudkan masyarakat madani dalam sebuah tatanan masyarakat. merupakan sikap yang dikembangankan dalam masyarakat madani untuk menunjukan sikap saling menghargai dan menghoramti aktivitas yang dilakukan oleh orang lain. Juni 2008 . Toleran. Free Public Sphere. warga negara memiliki kebebasan penuh untuk menjalankan aktivitas kesehariannya. 2. Aksi tersebut tentunya disesuaikan dengan kondisi dan keperluan kongkrit serta kemampuan yang dimiliki oleh para pelaksana. Pluralisme. Karena dengan menafikan adanya ruang publik yang bebas dalam tatanan masyarakat madani. Sebagai sebuah prasyarat. 4. PROGRAM REKONSTRUKSI MASYARAKAT MADANI Aksi yang dapat dilakukan untuk rekonstruksi pengembangan masyarakat madani di Indonesia dalam rangka menjadikan sebagai salah satu landasan bagi proses demokratisasi. adanya ruang publik yang bebas sebagai sarana dalam mengemukan pendapat. Adapun karakteristiknya. 5. Dalam konteks demokratisasi di Indonesia. Demokratis. antara lain : 1. Bahkan pluralisme adalah suatu keharusan bagi keselamatan umat manusia antara lain melalui mekanisme pengawasan dan pengimbangan. termasuk berinteraksi dengan lingkungan sosialnya. 3. Pada ruang publik yang bebaslah individu dalam posisinya yang setara mapu melakukan transaksitransaksi wacana dan praksis politik tanpa mengalami distorsi dan kekhawatiran.

kaum prodemokrasi di Indonesia juga mudah sekali untuk terpancing oleh perkembangan-perkembangan sesaat sehingga terkesan tidak memiliki endurance yang tinggi serta hanya bersifat hangat-hangat tahi ayam. Untuk menuju kearah itu. Dengan adanya landasan itu. Selain itu. termasuk strategi penciptaan linkege antara elemen-elemen masyarakat madani tersebut. masyarakat madani di Indonesia. Dalam hal ini bisa dilakukan penelitian mengenai elemen-elemen kelas menengah yang memiliki potensi dan yang masih menghadapi kendala-kendala struktural maupun kultural untuk tampil sebagai aktor masyarakat madani. Dengan pemetaaan seperti itu akan menjadi jelas kekuatan dan kelemahan. maka tidak bisa lain kecuali harus mengikis sikap-sikap kecenderungan di atas. tetapi di pihak LSM di Indonesia di kontrol oleh negara. salah satu program aksi yang diperlukan adalah mensosialisasikan dan memperkokoh gagasan dasar yang dapat diterima semua pihak dalam rangka pengembangan sistem politik demokratis. sejauh mana LSM-LSM di Indonesia mampu melakukan refleksi diri sehingga ia tidak menjadi bagian dari aparat hegemoni negara. Pertanyaan yang sama dapat diajukan kepada berbagai ormas yang sebenarnya mempunyai potensi pengembangan masyarakat tetapi masih mengalami berbagai kendala untuk berkembang. Sayang sekali. Seterusnya akan bisa dilakukan proses pengembangan baik dari dalam maupun dari luar. sifat perjuangan demokratisasi di Indonesia menjadi bersifat sporadis dan tidak terorganisasi dan karenanya mudah untuk dimanipulasi oleh kekuatankekuatan yang menentangnya. misalnya dengan mempetakan secara jelas dan kritis kelompok-kelompok strategis dalam masyarakat madani yang dapat diandalkan sebagai aktor-aktor utama di dalamnya. Di satu pihak LSM merupakan organisasi sosial yang muncul dari bawah dan berada di luar lingkup negara. Akibatnya. tetapi juga merumuskan platform bersama sangat penting untuk diciptakan dan disosialisasikan kepada masyarakat sebelum ia dapat dipergunakan. Jika proses demokratisasi dilakukan melalui jalan pengembangan masyarakat. Selanjutnya.22 M. MAWARDI J dapat dimulai. maka kendati Komunitas. Sembari membuat pemetahan tersebut maka bisa dilakukan juga penciptakan program-program aksi yang ditujukan bukan saja untuk meningkatkan kemampuan dan kemandirian aktor-aktor tersebut. baik secara kualitatif dan kuantitatif. Gagasan dasar tersebut adalah politik kewarganegaraan aktif yang berorientasi pasa pemenuhan hakhak azasi manusia. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . kelompok pro-demokrasi di Indonesia tampaknya kurang atau belum untuk melakukan perjuangan sendiri-sendiri dengan landasan pemahaman dan visi demokrasi yang mereka yakini. khususnya negara. dan bahkan sebagaian cenderung memperlemahnya.

Juni 2008 . Komponen tersebut adalah pengakuan terhadap HAM dan perlindungan atasnya. Pemberdayaan atas elemen kultural berarti melakukan Volume 4. tumbuh berkembangnya kelas menengah. kita lemah di dalam mewujudkan landasan tersebut bahkan cenderung untuk menginterpretasikannya secara keliru. sejak dini para pendiri bangsa kita. Pada tataran kultural. tersedianya ruang-ruang publik bebas. serta kuatnya komitmen terhadap kemandirian pribadi dan kelompok. Karena itu. masyarakat madani akan berkembang dan menjadi dan menjadi kuat apabila komponen-komponen kultural yang melandasinya juga kuat. adalah bagaimana mengembangkan strategi yang paling tepat. sikap toleran antar-individu dan kelompok dalam masyarakat. kita sejatinya telah memiliki landasan cukup kuat. dan keberadaan organisai-organisasi kepentingan dalam masyarakat. khususnya hak bicara dan berorganisasi. Komponen struktural termasuk terbentuknya negara yang berdaulat. kita perlu memulainya dari pemahaman akan kekuatan dan kelemahan struktur yang mendasari proses pembangunan dan modernisasi. Pengakuan atas pentingnya hak-hak dasar secara eksplisit telah termaktub dalam konstitusi. Persoalan ini sangat layak untuk dijawab dan dikaji terus menerus sehingga akan menghasilkan semakin banyak alternatif yang dapat dipilih. Begitu pula dengan berbagai ajaran agama-agama yang dipeluk oleh bangsa Indonesia dan tradisi-tradisi yang dipraktekkan dalam hal toleransi dan penghormatan terhadap kemajemukan. baik pada tataran struktural maupun kultural. maka yang perlu menjadi perhatian adalah bagaimana kita mempetakan secara gamblang elemen-elemen mana yang harus ditunjang. Kembali pada persoalan pengembangan masyarakat madani di negara kita. adanya tingkat kepercayaan publik yang tinggi terhadap pranata-pranata sosial dan politik. Dalam pemberdayaan elemen struktural. Salah satu persoalan yang senantiasa muncul dalam wacana dan kiprah pengembangan masyarakat madani. Keberadaan sebuah masyarakat madani di dalam masyarakat modern tentu tidak lepas dari hadirnya komponen-komponen struktural dan kultural yang inheren di dalamnya. telah menekankan arti penting kemandirian pribadi sehingga perlu adanya perlindungan terhadap hak-hak dasar mereka.STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI 23 masyarakat madani di negeri ini bersifat pluralistik dan heterogen. Sayangnya. Dengan pemetaan yang tepat maka diharapkan dapat dibuat strategi yang relevan serta produktif. Nomor 1. Pada saat yang sama. akan tetapi memiliki sebuah ikatan dan orientasi perjuangan yang sama. Dengan adanya landasan kewarganegaraan aktif dan hak-hak azasi tersebut. berkembangannya ekonomi pasar.

MAWARDI J penemuan kembali (recovery) dan penafsiran ulang (reinterpretation) terhadap khazanah nilai-nilai dan tradisi milik kita serta melakukan pengambilan khazanah kultural dari luar yang relevan dengan keperluan kita. maka keterlibatan kaum cendikia. terutama pada golongan menengah yang semakin luas. Sejak awal dan secara bersama-sama diperlukan proses demokratisasi yang pada essensinya adalah memperkuat partisipasi politik. Adapun strategi pemberdayaan masyarakat madani di Indonesia. mutlak adanya. Untuk keperluan itu. Strategi ini berpandangan bahwa sistem demokrasi tidak mungkin berlangsung dalam masyarakat yang belum memiliki kesadaran berbangsa dan bernegara yang kuat. Strategi ini muncul akibat kekecewaan terhadap realisasi dari strategi pertama dan kedua. Jika kerangka kelembagaan ini diciptakan. menurut Dawam (1999) ada tiga strategi yang salah satunya dapat digunakan sebagai strategi dalam memberdayakan masyarakat madani di Indonesia. Komunitas. Strategi yang memilih membangun masyarakat madani sebagai basis yang kuat kearah demokratisasi. Strategi ini berpandangan bahwa untuk membangun demokrasi tidak usah menunggu rampungnya tahap pembangunan ekonomi. 2. Strategi yang lebih mementingkan integrasi nasional dan politik. LSM. Strategi yang lebih mengutamakan reformasi sistem politik demokrasi. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . Bagi penganut paham ini pelaksanaan demokrasi liberal hanya akan menimbulkan konflik.24 M. Ketiga model strategi pemberdayaan masyarakat madani tersebut dipertegas oleh Hikam bahwa di era transisi ini harus dipikirkan prioritasprioritas pemberdayaan dengan cara memahami target-target group yang paling strategis serta penciptaan pendekatan-pendekatan yang tepat di dalam proses tersebut. maka akan dengan sendirinya timbul masyarakat madani yang mampu mengontrol negara. 3. STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI Satu hal yang pasti adalah pemberdayaan masyarakat madani adalah sebuah keniscayaan apabila bangsa Indonesia ini ingin bertahan dan sekaligus menjadi bangsa yang demokratis. ormas dan keagamaan dan mahasiswa. Dengan begitu strategi ini lebih mengutamakan pendidikan dan penyadaran politik. dan karena itu menjadi sumber instabilitas politik. Dengan demikian persatuan dan kesatuan bangsa lebih diutamakan dari pada demokrasi. antara lain : 1. Saat ini yang diperlukan adalah stabilitas politik sebagai landasan pembangunan. karena pembangunan—lebih terbuka terhadap perekonomian global – membutuhkan resiko politik yang minim.

Nomor 1. Kajian dan penelitian semacam ini sangat penting agar kita dapat dengan segera melakkan proses recovery dan penataan kembali setelah munculnya kesempatan karena jatuhnya rezim otoriter. Para profesional muda ini. menurut pengamatan akan menjadi tulang punggung utama kelas menengah baru yang memiliki kepedulian besar terhadap kemandirian dan pemberdayan. Pengembangan kelompok ini sangat penting artinya karena merekalah yang biasanya Volume 4. Hal yang sama berlaku juga bagi organisasi kemasyarakatan yang telah berjasa menjadi saluran aspirasi masyarakat selama ini. jelas harus terjadi reorientasi dalam model pembangunan sehingga proses penggerakan sumber daya di lapisan bawah tidak lagi berupa eksploitasi karena pola top-down. Mereka menuntut transparansi dan kemandirian dalam dunia bisnis di samping menunjukkan kepedulian terhadap nasib rakyat jelata di lapisan bawah. 2. Umpamanya pemetaan terhadap segmen-segmen kelas menengah yang diangap dapat menjadi basis bagi tumbuhnya masyarakat madani berikut organisasi di dalamnya. Menggerakkan potensi-poensi yang telah ditemukan tersebut sesuai dengan bidang-bidang atau garapan masing-masing. seperti organisasi-organisasi sosial keagamaan dan Lembaga Swadaya Masyarakat. Pada tahap ini diupayakan penelitian atau pengkajian yang mendalam baik secara umum maupun khusus terhadap potensi-potensi yang ada dalam masyarakat untuk menumbuh-kembangkan masyarakat madani. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan parsipatoris karena. Juni 2008 . khususnya kelompok-kelompok strategis di dalamnya harus mendapat prioritas. Justeru dalam tahapan ini sekaligus diusahakan untuk menghidupkan dan mengaktifkan keswadayaan masyarakat yang selama ini terbungkam. tahapan kedua ini diarahkan kepada penumbuhan kembali jika entrepreneur yang sejati sehingga akan muncul sebuah kelas menengah yang mandiri dan tangguh. Misalnya bagaimana menggerakkan komunitas pesantren di wilayah-wilayah pedesaan agar mereka ikut memperkuat basis ekonomi dan sosial lapisan bawah. Dalam tahapan ini. Hal ini terbukti antara lain dengan munculnya kelompok solidaritas profesional muda yang mendukung gerakan reformasi. Pada tingkat kelas menengah.STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI 25 Lebih tegasnya sebagaimana tertera dalam strategi menurut Hikam(1999) dibawah ini: 1. Pemetaan atau identifikasi permasalahan dasar menyangkut perkembangan masyarakat madani. Potensi demikian sudah cukup besar dengan semakin bertambah banyaknya generasi muda yang berpendidikan tinggi dan berpengalaman dalam bisnis yang berlingkup global.

dengan demikian adalah simbiosis mutualisme dan satu sama lain saling Komunitas.26 M. baik bagi penyebaran gagasan-gagasan dan informasi tertentu maupun sebagai bagian dari bisnis. MAWARDI J berada di garis depan dalam membela nasib kaum tertindas. di samping sebagai alat kontrol terhadap kekuasaan negara. media massa juga memerlukan pengawasan dari publik sehingga ia tidak menjadi alat manipulasi kepentingan si pemilik. Sebab disana dimungkinkan penyaluran aspirasi dan pembentukan opini mengenai permasalahan yang berkaitan dengan kepentingan-kepentingan publik. Melalui aktivitas-aktivitas mereka. Tentu saja. Dalam upaya pengembangan jangka panjang adalah mengupayakan agar seluruh elemen masyarakat madani memiliki kapasitas kemandirian yang tinggi sehingga secara bersamaan dapat mempertahankan kehidupan demokrasi. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . birokrasi. Hubungan antara masyarakat madani dan political society. Demokrasi bukanlah musuh bebuyutan ataupun teman kental kekuasaan negara. misalnya. Masyarakat madani yang seperti ini dapat menjadi sumber input bagi masyarakat politik. Pada saat yang sama. permasalahan sosial seperti kemiskinan. bahwa . Media massa yang tidak terkontrol sama sekali justeru akan memiliki kemampuan agenda setting yang sangat kuat sehinga bisa mendistorsi kehidupan politik. 3. maka kehidupan publik akan senantiasa mengalami penyegaran dan masyarakat pun memiliki ruang untuk mengutarakan aspirasinya. Pihak lain yang penting untuk dilibatkan pada tahapan ini adalah media massa yang berperan sebagai wilayah publik bebas yang menjadi tempat transaksi wacana publik. Dalam kaitan ini. dan juga tidak bisa diciptakan tanpa kekuasaan negara. political society juga dapat melakukan rekruitmen politik dari kelompok-kelompok dalam masarakat madani sehingga kualitas para politisi dan elite politik akan sangat tinggi. seperti orsospol. Demokrasi menghendaki pemerintah untuk memerintah masyarakat sipil secara tidak berlebihan ataupun terlalu sedikit. dan sebagainya dalam pengambilan setiap keputusan publik. Dengan tumbuhnya media massa yang memiliki kebebasan cukup luas. Media massa yang tidak terkontrol secara ketat dan selalu dalam ancaman pemberangusan oleh negara merupakan instrumen bagi proses pengembangan masyarakat madani. tatanan yang lebih demokratis tidak bisa dibangun melalui kekuasaan negara. Kelompok inilah yang menyuarakan aspirasi masyarakat tertindas baik secara langsung kepada pemerintah ataupun kepada publik secara keseluruhan. Sementara itu. agaknya kita perlu merenungkan kesimpulan John Keane dalam Democracy and Civil Society(1988) dikutip oleh Azyumardi Azra 8 .

Oleh sebab itu. dan Pemberdayaan Civil Society. Remaja Rosdakarya. Dawam. bukan mengambil jalan konfrontasi langsung yang tidak mustahil akan mengorbankan aktor-aktor masyarakat madani itu sendiri.M. Jakarta. Jika format tersebut hanya mengulangi yang lama. Menuju Masyarakat Madani (Gagasan. kelompok. maka pengembangan masyarakat madani juga hanya berupa angan-angan belaka. dan individu-individu independen yang concered dan committed pada demokratisasi dan masyarakat madani—seyogyanya mengambil strategi yang lebih stabil. Din Syamsuddin. 2000. 1999. gambaran masyarakat berdaya yang diidamkan sangat menentukan dalam perencanaan strategis dan operasionalnya. justeru prospek inilah yang tampaknya sedang si atas angin.:LP3ES. Sayangnya. dalam Seri Dialog kebudayaan Volume 4. Bandung. Tentu saja diperlukan waktu yang cukup lama untuk menghasilkan hubungan semacam ini. Masyarakat Madani: Agama . Nomor 1. fakta. karena situasi ini mengadaikan telah terjadinya kesinambungan antara negara dan rakyat. kendati dengan ornamen-ornamen berbeda. 1996. Jakarta Rahardjo. Juni 2008 . Kemungkinan terjadinya pemulihan dan konsolidasu rezim lama masih cukup besar menyusul menguatnya pemerintah transisi.cet. ke. seluruh sektor masyarakat—terutama gerakan. Etika Agama dalam membangun Masyarakat Madani. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama Hikam Muhammad. Agama dan Masyarakat Madani. AS. Demokratisasi..1. 1999. dan Tantangan).STRATEGI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MADANI 27 memperkuat bukan menegaskan. Penerbit Erlangga. DAFTAR RUJUKAN Azra Azyumardi. Kelas Menengah dan Perubahan Sosial.. lebih halus. 1999. Proses pengembangan masyarakat madani akan tergantung kesuksesannya kepada sejauhmana format politik pasca reformasi dibuat. …………………. Islam.1996. PENUTUP Banyak faktor yang turut menentukan dalam pemberdayaan masyarakat madani.

Tim ICCE UIN Jakarta. Makalah Seminar Pembanguan Akhlak Bangsa dalam Reformasi Menuju Masyarakat Madani. Demokrasi. Y. Azas-azas Teologi dan filosofis Masyarakat Madani. Yusuf.1998. Pustaka Wirausaha Muda Bogor. Proseding Seminar “Pemberdayaan Sumberdaya Manusia Menuju Terwujudnya Masyarakat Madani. Bogor. Padang : 28-29 November 1998 Komunitas. 2003. Masyarakat Madani.28 Penyuluhan Pembangunan PPS-IPB. Jurnal Pengembangan Masyarakat Islam . 2001.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful