P. 1
Zona Ekonomi Eksklusif

Zona Ekonomi Eksklusif

|Views: 45|Likes:
Published by Nadya Hapsari

More info:

Published by: Nadya Hapsari on Oct 29, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/29/2012

pdf

text

original

3. Perkembangan Wilayah Indonesia dan Dasar Hukumnya a. Sejak 17 Agustus 1945 s.

d 13 Desember 1957 Pada masa tersebut wilayah negara Indonesia bertumpu pada wilayah daratan pulau-pulau yang saling terpisah oleh perairan atau selat di antara pulau-pulau itu. Wilayah laut territorial masih sangat sedikit karena setiap pulau hanya ditambah perairan sejauh 5 mil di sekelilingnya. Sebagian besar wilayah perairan dalam pulau-pulau merupakan perairan bebas. Hal ini tentu tidak sesuai dengan kepentingan dan keamanan negara kesatuan RI. b. Dari Deklarasi Juanda (13 Desember 1957 s.d 17 Februari 1969 Pada tanggal 13 Desember 1957 dikeluarkan deklarasi Juanda yang dinyatakan sebagai pengganti Ordonansi 1939 dengan tujuan sebagai berikut: 1) Perwujudan bentuk wilayah NKRI yang utuh dan bulat. 2) Penentuan batas-batas wilayah negara Indonesia disesuaikan dengan asas negara kepulauan. 3) Pengaturan lalu lintas damai pelayaran yang lebih menjamin keselamatan dan keamanan NKRI. Deklarasi Juanda kemudian dikukuhkan dengan Undang-Undang No 4/Prp?1960 tanggal 18 Februari 1960 tentang Perairan Indonesia. Sejak itu terjadi perubahan bentuk wilayah nasional dan cara perhitungannya. Untuk mengatur lalu lintas perairan maka dikeluarkan Peraturan Pemerintah No 8 tahunb 1962 tentang lalu lintas damai di perairan pedalaman Indonesia yang meliputi: a) semua pelayaran dari laut bebas ke suatu pelabuhan Indonesia, b) semua pelayaran dari pelabuhan Indonesia ke laut bebas, dan c) semua pelayaran dari dan ke laut bebas dengan melintasi perairan Indonesia. Pengaturan demikian ini sesuai dengan salah satu tujuan Deklarasi Juanda tersebut di atas dalam rangka menjaga keselamatan dan keamanan RI. c. Dari 17 Februari 1969 (Deklarasi Landas Kontinen) s.d sekarang Deklarasi tentang landas kontinen RI merupakan konsep politk yang berdasarkan konsep wilayah. Deklarasi ini dipandang pula sebagai upaya untuk mengesahkan wawasan Nusantara. Asas-asas pokok yang termuat dalam Deklarasi tentang landasan kontinen adalah sebagai berikut: 1) Segala sumber kekayaan alam yang terdapat dalam landas kontinen Indonesia adalah milik eksklusif negara RI. 2) Pemerintah Indonesia bersedia menyelesaikan soal garis batas landas kontinen denga nnegara-negara tetangga melalui perundingan. 3) Jika tidak ada garis batas, maka landas kontinen adalah suatu garis yang ditarik di tengahtengah antara pulau terluar Indonesia dengan wilayah terluar negara tetangga. 4) Klaim tersebut tidak mempengaruhi sifat serta status dari perairan di atas landas kontinen Indonesia maupun udara di atasnya.

Alasan-alasan yang mendorong Pemerintah mengumumkan ZEE adalah: 1) Persediaan ikan yang semakin terbatas. .d. 2) Kebutuhan untuk pembangunan nasional Indonesia. Batas ZEE adalah selebar 200 mil yang dihitung dari garis dasar laut wilayah Indonesia. 3) ZEE mempunyai kekuatan hukum Internasional. Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Pengumuman Pemerintah negara tentang ZEE terjadi pada 21 Maret 1980.

3::239073.8.3.3907.3 .30.3:39:502-.7..8..7.3/9:3/./.78/.3 203/4743!020739.3.3.9039.8./.7 2.843..  !0780/.8   0-:9:.43428:81   !03:2:2.9..3:3./ 43.0:.3.8.7.709 .   2025:3..3/4308.3907-.9./5.3/4308.3802.33./.:9.843. .3!020739.   ..203:2:2. 800-.9.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->