KUMPULAN SAJAK SUNDA

• 7 Jan 2002 • Kategori: Uncategorized

Sajak Sunda umurna teh geus leuwih ti satengah abad. Kitu sotenan lamun diukur ti mimiti Kis Ws nulis sajak, dituturkeun ku KTS (Kadir Tisna Sudjana), ditema ku “Polemik” ngeunaan hak hirup sajak, sarta nepi ka baranahan tug nepi ka kiwari. Mapay lalakon nu sakitu panjangna teh, tangtu we urang bakal panggih jeung patok-patok anu kawilang tingjalegir, kayaning: Kis Ws, Sayudi, Ayip Rosidi, Surachman RM, Wahyu Wibisana, Rachmat M.Sas Karana, Usep Romli, tug nepi ka Godi Suwarna. Panjang pisan mun ditataan hiji-hiji teh. Tapi cindekna mah eces pisan: sanajan harita kungsi dianggap banda deungeun-deungeun, tapi sajak angger dipikabeuki jeung dipikaresep. Sarta anu leuwih penting ti eta, tetep dianggap hiji wangun ekspresi pikeun ngagelarkeun sastra. Nyutat tina sabagean eusi Buku Saratus Sajak Sunda, kenging ngempelkeun Abdullah Mustappa anu diterbitkeun ku CV Geger Sunten Bandung, mangrupi pedaran anu munggaran dina Rohangan Wangun Sajak. TUKEURAN IEU SAJAK Tukeuran ieu sajak Ku salambar simbut atawa samak saheulay Heug rungkupkeun ka barudak nu teu kaburu heuay Pating golepak dina trotoar Tukeuran ieu sajak ku beas wuluh atawa heucak Heug sidkahkeun kanu haropak Anu marangkuk di saung atawa di kolong sasak Tukeuran ieu sajak Ku sababaraha siki pelor Heug tembakkeun kana genggerong koruptor manipulator Sina enya kalojor Tukeuran ieu sajak Ku beubeutian tina kalbu anu rido

konglomerat tuladan (Taufik Faturahman. Galura No. iuh gunung kuring angin ulin dina embun-embunan sawaktu-waktu kuring kudu nepungan .38) PANGBALIKAN Iuh.Keur nyebor anu balangsak (Lamun teu kitu sasaak) (Yus Rusyana. 1992. 19 Juli 1966) WASIAT KONGLOMERAT Lamun Apih paeh pangbungkuskeun ku salambar boeh ladang ngeleketek tina rupa-rupa proyek Lamun Apih nemahan pati pangmesenkeun padung jati ladang ngumpulkeun komisi jeung rupa-rupa korupsi Kontrak-kontrak nucan diteken Jeung SPK-SPK nu can dilaksanakeun awurkeun luhureun paesan na tetengger heug tulisan : parantos mulang ka kalanggengan Apih. Ciliwung.

tina Kanjutkundang) LEUWI sora nu tinggerendeng teu weleh saheng di leuwi aing laut nu tan istirah teu weleh motah di leuwi aing di leuwi aing sagala teu weleh betah sagala teu weleh motah .28-7-56.iuh gunung kuring nyata. nyata tanda-tanda ngabalungbung jalan hirup nepi ka nyawa rek asup ka maranehna kuring rek balik ka maranehna kuring rek pamit (Wahyu Wibisana.dumeh hirup halabhab cinta di maranehna nya ayana Aya sababna kuring tibelat aya sababna kuring pegat tapi nu ahir lain kaabadian kakasih dina hate ngawih deui Iuh. Ciawang .

217) LALAKON I Mangsa budak resep ulin ngarucu bulan mangsa rumaja resep wanoja ngumbar asmara nincak sawawa narik jangkar ngambah sagara geus kolot mah kari tapakur isuk sore ngitung umur! (Hadi AKS. Tina Galura No. Teu kapireng da puguh katalimbeng rusiah Dina sakeclak cimata. Dina kongkolak .(Abdullah Mustappa. Aya kasedih nu teu kedal. Tina Mangle No.39) LAGU HIRUP Unggal poe unggal lengkah nataan tanggal dina kalender angger aya nu diarep-arep ari umur melesat henteu kajeueung Dina beja dina carita teu weleh aya nu miheulaan warna-warni kajadian.

Angin teh tibuburanjat nyusul manuk nu ti heula ngagarapak tina dahan kana dahan. Beurang tembong rerenjagan tuluy kabur sakur pangacianana. nyerina raheut tatamba ka saban tabib: cek aing ngimpi bongan kitu digambarna. “Hidup aing! Hidup aing! Hidup aing!” . 1992) PADUNGDUNG DANGDUT “Hidup! Hidup! Hidup!” cek peureup mani baruleud ngahaja nonjokkan angin nu keur tibra lebah liliuh caringin. geulis kabina-bina ditepungan unggal wayah: cek aing werejit bongan kitu pandena. Iskandar. puguh mega dipapay di awang-awang: cek aing angin bongan kitu karasana.kahirupan. beda jeung nu lian diguliksek dina kamus: cek aing ibadah bongan kitu itunganana: Gusti (Juniarso Ridwan. nyarita sorangan ditataan di rs jiwa: cek aing eling bongan kitu ayana. Barengong angin jeung manuk mireungeuh mangpirang peureup tinggorowok nyentakan beurang bayeungyang. Aya nu miang teu mulang deui (Eddy D. 1992) BONGAN KITU Bongan kitu disebutna.

Keur kitu. dua peureup nu baradag sasalaman handapeun tangkal caringin.cek peureup beuki tararik bari tembong aya seuneu ngabebela tina sela-sela ramo. Angin mabal. (Godi Suwarna. Kotakidul. disaksian imut bulan. Manuk mabur. Nu itu nyiwit ceuli saeutik. Ngadegdeg angin jeung manuk nenjo beurang beuki soak gogobrot juuh kesangan. Tingjarekok sora nu patonjok-tonjok. Ger campuh peureup jeung peureup nu sarua pada-pada sareuneuan ngabebela Peureup diadu jeung peureup deui. panonpoe ngagilerkeun cahayana nyorot peureup nu ngabring ti peuntas ditu “Aing ge hidup! Aing ge hidup! Aing ge hidup!” cek peureup nu karek cunduk sarta teu tata teu titi ujug-ujug ngajorag nu keur sesentak. Kacaturkeun tengah peuting. Beurang geheng. Tinggorowok. 92.16) . Nu ieu bet ngeleketek. Galura No. Getih peureup boborot nyiram sampalan.

Dan harus istirahat. Berhasil atau gagal. Sesuatu yang jelek dan membencikan belum tentu jelek buat kita. Surrender. Teman bilang benchmarking. Pasrah. Do the best and let God do the rest. “Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. yang menerangkan seruan tawakal ini. “Berkatalah dua orang diantara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya: "Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu. Ahkam halaman 41. Itulah pilihan terbaik yang diberikan Allah kepada makhluknya. Sebab apa yang kelihatan baik menurut kita. Demikian juga dengan yang jelek.” (QS ath-Thalaaq 3). Orang sono bilang. Kayaknya semua orang tahu artinya. Pengertian tawakal sendiri juga dijelaskan di ayat yang lain sebagai berikut. jika kamu benar-benar orang yang beriman. sehingga dicukupilah kebutuhan orang yang tawakal itu. baru menyerahkan hasilnya kepada Allah. sampai tidak bisa melihat lagi keadaan karena gelap terus pulang. Tak perlu malu ngaku. Jadi tak ada tawakal tanpa diawali usaha. Allahlah yang lebih tahu. serbu dulu. Jadi . Ternyata saya sendiri masih malprakrik. Keren istilahnya. maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. kita tahu bahwa kita sedang menuju ketentuan yang terbaik buat kita yang telah ditentukan oleh Allah. bukan berarti harus sesuai dengan yang diingini. Seperti ditunjukkan dalam ayat di atas. sampai kapan usahanya itu? Yaitu sampai batas waktunya. Wa’alallaahi falyatawakkalil mu’minuun – dan kepada Allahlah hendaknya tawakal orang – orang yang beriman. Itulah kira – kira padanannya. semakin tinggi pula derajat ketawakalannya. atau dengan kalimat semisalnya. Banyak sekali. Nah. Semakin tinggi keimanan seseorang." (QS al-Maidah 23) Tawakal itu usaha dulu. Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakal. Menjadi sebab untuk menentukan pilihannya. lebih dari tujuh ayat. Hal yang demikian ini diterangkan dengan jelas dalam K. Juga dengan usaha ini. dalam kosa kata saya. Jadi dengan usaha sak pol kemampuan kita. pengertian dasarnya. Tawakal. atau ngenger. Itung – itung ngangsu kaweruh. Nabi Muhammad SAW menerangkan secara rinci masalah tawakal ini dengan penggambaran seperti seekor burung yang pergi dalam keadaan lapar di pagi hari dan pulang dalam keadaan kenyang di waktu sore hari. Pertama dan yang terpenting tentang tawakal ini adalah pemahaman bahwa Allah sangat menyukainya. Begitu seterusnya sampai dapat atau sampai ketentuan bagi kita terkuak. Kemudian kedua. Kata yang jamak. merupakan lahan bagi Allah untuk bekerja. belum tentu baik di mata Allah. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. seperti sejak pagi sampai petang. Kata yang semua orang kenal. Justru dengan usaha itu. Maka oleh Allah dicukupi segala kebutuhannya.Saya lagi gayeng diskusi tentang tawakal ini. Atau sampai terlaksana. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. hasilnya serahkan pada Allah. dengan kata lain. Dari pagi sampai petang. karena memang ingin memahami secara benar. Perasaan semua orang sering mengatakan kalimat itu. Dengan kata lain tawakal adalah bentuk tertinggi kepercayaan ai keimanan. Sama saja dengan meguru. Allah berfirman.

Dalam hal ini contohnya seperti orang yang meninggalkan ontanya dengan diikat. Padahal dari sinilah penggambaran tawakal yang sebenarnya dan paripurna. Ada kegamangan dalam praktik..nyambung kan? Dari Abi Tamim al-Jaisyaniyyi. Tidak dibenarkan. Akhirnya usaha tersebut benar – benar gagal karena kurang usaha sedikit lagi dan hanya butuh secuil kesabaran. Ketiga. Kedua mempunyai ketenangan untuk menerima apa yang tidak bisa diubah. Sudah usaha tapi hasilnya beda. “Seandainya sesungguhnya kalian tawakal kepada Allah dengan sebenar – benarnya tawakal. kemudian baru pasrah.” (Rowahu Ibnu Majah K.tindih. Di sinilah kita bisa melihat dan mengukur seberapa tinggi derajat keimanan kita. dengan dalih pasrah. sebagaimana firman Allah. Zuhdi) Masih banyak orang yang memahami dalil ini (termasuk saya) yang kurang sempurna. niscaya Allah member rejeki kepada kalian seperti Allah member rejeki kepada burung dimana pagi – pagi ia lapar tapisore hari dalam keadaan kenyang. Padahal sedikit lagi akan berhasil. Pertama mengetahui hal – hal yang dapat kita ubah.Faizunal Abdillah . aku mendengar Rasulullah SAW bersabda. masih saja tumpang . “(yaitu) orang-orang yang sabar dan hanya kepada Tuhan saja mereka bertawakkal. Namun dalam kehidupan nyata. iman dan iman. Artinya sudah sak pol kemampuan atau di luar kemampuan manusia. melupakan kegagalan dan menikmati hidup. Kadang orang sudah menyudahi usahanya dengan bilang tawakal. Kebijaksanaan ini menuntun orang untuk terus berusaha. Jangan menyuruh Allah mengerjakan sesuatu yang dapat kita kerjakan. Itu prakek yang salah. Menyerahkan semuanya kepada Allah membuat hidup tenang dan rilek.” (QS an-Nahl 42). Sering orang bilang iman. juga gandengannya tawakal yaitu sabar. Atau ada gunung meletus. seperti air mengalir. Hanya kulitnya atau bahkan sak ledoke biji kurma. Contoh sepeda sudah dikunci tapi hilang juga. Siapa bisa mencegahnya? Dan yang ketiga adalah kebijaksanaan untuk mengetahui dan memahami perbedaannya. dia berkata aku mendengar Umar ra.berkata. Dengan sabar ini ada beberapa hal pula yang harus dan bisa dilakukan dalam rangka mengiringi kepasrahan. Dan kita akan menerima apapun yang dihadiahkan oleh Hidup ini kepada kita. Oleh:Ustadz. namun sebenarnya mereka hanya punya sedikit kepasrahan saja. onta dibiarkan dan dilepas.

Seorang istri takkan menggantungkan nasib sepenuhnya kepada suaminya. “Tawakkal” ialah menyamakan yang ada pada diri manusia. Namun buktinya. Kakiku tertusuk duri. bercita-cita untuk menjadi ini dan itu. Seorang karyawan takkan menggantungkan diri sepenuhnya kepada pimpinannya. kita tidak akan melakukan hal seperti ini. namun aku tidak mencabutnya agar tidak merusak tawakal. banyak ataupun sedikit. Tawakal ialah ketetapan seorang hamba bersama Allah tanpa ketergantungan. Dia tergantung sepenuhnya kepada Allah. Jangan menggunakan akal untuk mencerna riwayat ini. Yang pasti. sudah empat belas kali aku melaksanakan ibadah haji dengan kaki telanjang bertawakal. berburuk sangka terhadap Tuhan. Demikian pula sebaliknya. Tawakal berasal dari kata “wakal” yang berarti “mewakilkan”. kecewa terhadap pemberian Tuhan. dan mempercayai sepenuhnya terhadap rezeki yang dijanjikan. maka kita bukanlah orang yang bertawakal. Kalangan para sufi menganggap. Selama kita masih mengira-ngira negatif terhadap qadha’ dan qadar Tuhan. Jika keyakinan seperti ini sudah sempurna di dalam hati kita. ternyata . maka kita tidak termasuk sebagai orang yang “mutawakkilin”. Biasanya kalau kita diberikan banyak. “Tawakkal” berarti memberikan perwakilan. kepasrahan. maka ini bukanlah tawakal. maka kita berterima kasih. dan penyerahan diri kita kepada Allah. tetapi jika diberi sedikit ataupun tak diberi. maka kita mengeluh. serta meridhai terhadap ketentuan yang berlaku dari qadha’ dan qadarnya. tawakal khawasul khawas. Ada suatu riwayat: Hasan saudara Sinan mengatakan. tawakal khawas. bahwa tawakal adalah menanggalkan keinginan yang bersifat abstrak. Orang yang bertawakal takkan dibuai oleh angan-angan. Orang yang bertawakal angan-angannya hanyalah ingin menyerahkan dirinya dan Allah menerima dirinya. sepanjang kita masih mau membedakan yang banyak dan yang sedikit di dalam diri kita. bahwa ini adalah orang gila.Tingkatan-tingkatan tawakal antara lain: tawakal level awwam. Kata-kata banyak dan sedikit bagi orang yang sudah bertawakal kepada Allah tidak lagi menjadi signifikan. Keyakinan itu takkan terjadi kecuali dengan berbaik sangka kepada Allah. Tawakal ialah menyempurnakan keyakinan kepada Allah. Sudahkah kita seperti ini? Pendapat lain menyatakan. Akal kita mengatakan. Tawakal ialah menyempurnakan keyakinan kepada Allah. bahwa tawakal adalah “maqam puncak” (anak tangga puncak). maka inilah yang dinamakan sebagai “tawakkal”. Ada orang yang hidup dengan angan-angan. Kalau kita masih tergantung kepada makhluk Allah. Dengan kata lain.

Tapi dia diangkat oleh kebinasaan. Begitu aku berpikir demikian. kita tidak boleh membawa perbekalan apapun.” Itulah sebabnya. dan ia mengeluarkanku dari sumur itu. kemudian mengulur-ngulurkan kakinya ke dalam sumur. tidak tawakal kepada Allah. karena menganggap itu adalah Kota Tuhan. karena aku pasrah untuk menyerahkan segala jiwa ragaku untuk mencari ridha Allah di tanah suci. karena binatang buas yang kelaparan seperti itu memang mencari manusia untuk dimangsa. maka Abu Hamzah akan kehabisan oksigen. Ketiga. Abu Hamzah Al-Khurasani mengatakan: Suatu saat aku pergi melaksanakan ibadah haji. Di tengah perjalanan. Kedua. Ternyata yang mengeluarkanku dari sumur itu adalah seekor binatang buas. aku mendengarkan suara sesuatu yang berisik yang berusaha untuk membuka penutup sumur itu. Lalu dijawab oleh Bisyr. seandainya tidak diangkat secepatnya.” Sumur membinasakan. Sedangkan syarat ketiga tak sanggup mereka laksanakan. bahkan ia tidak cacat sedikit pun. aku terjatuh ke dalam sebuah sumur. Setelah itu. “Mari kita tutup lubang sumur ini agar tidak ada orang yang terjatuh ke dalamnya!” Temannya kemudian menyetujui hal itu. bahwa aku hanya akan berteriak kepada Dia (Allah) yang lebih dekat kepadaku daripada dua orang itu. namun ternyata binatang buas itulah yang menolongnya.orang ini tidak merasa sakit. Ada suatu rombongan dari Syam datang ke seorang ulama bernama Bisyr Al-Hafi. kita tidak boleh menerima apapun dari siapapun. Ada tiga persyaratan yang diajukan oleh Bisyr: Pertama. Maka Bisyr Al-Hafi mengatakan. “Berpeganglah pada kakiku!” Lalu aku pun berpegang pada kakinya. Satu jam kemudian. namun aku tidak melakukannya. bahwa syarat pertama dan kedua sanggup mereka terima. tetapi aku berkata kepada nafsuku. Aku ingin berteriak. Tiba-tiba aku mendengarkan suara entah dari mana. kita tidak boleh meminta apapun kepada siapapun. Salah seorang di antaranya berkata kepada temannya. ia pergi dan meninggalkanku. . kalian ini adalah orang-orang yang melaksanakan ibadah haji dengan tawakal pada perbekalan haji. karena Mekah adalah kota berkah. Tidak mungkin ada orang yang mati kelaparan kalau ia berangkat dengan tawakal. bahwa ia mau asalkan mereka akan ikut dengan yang disyaratkannya. sambil ia berkata kepadaku dengan berbisik lembut. ia telah bersahabat dengan duri yang menusuknya. kemudian dua orang itu pergi. maka lewatlah dua orang laki-laki di pinggir lubang sumur. “Kalau begitu. bagaimana pendapatmu? Kami telah menyelamatkanmu dari kebinasaan dengan kebinasaan. “Wahai Abu Hamzah. Lalu aku terdiam saja hingga mulut sumur itu ditutupi. Rombongan dari Syam itu kemudian berkata. Nafsuku mendesak agar aku meminta tolong. masih banyak di lingkungan Ka’bah orang-orang yang tidak mempunyai apaapa. Mereka meminta ikut beribadah haji bersama Bisyr.

Tuhan tidak pernah mengecewakan kekasihnya. jadilah kekasih Tuhan. paling tidak kita tahu. Pekerjaannya rasio adalah selalu meminta hal-hal yang materialistis. lebih baik mana kita memperdalam tafakkur dan tazakkur kepada Allah.Keajaiban seperti ini pernah kita alami. memohon agar rindunya terhadap Rasulullah disampaikan oleh Allah. Bagi mereka. Pekerjaan nafsu adalah selalu ingin puas dengan seleranya. lebih baik tafakkur sebanyak-banyaknya dibandingkan berdoa sebanyak-banyaknya. Dengan demikian. memuji-muji Tuhannya. maka adalah lebih sempurna. tazakkur. Mungkin kita memang masih jauh kelas tawakal seperti ini. Berdoa itu mulia. Biasanya. Ketika kita pernah mencapai suatu puncak tawakal. niscaya Aku akan memberikan yang lebih utama daripada yang diberikan kepada orang-orang yang meminta kepada-Ku. sehingga rohaninya tidak pernah kebagian konsumsi. Permintaan yang paling mulia ialah tafarruq ilallah (mendekatkan diri kita kepada Allah). bahwa sudah ada orang yang sampai ke tingkat tawakal yang tinggi. Jangan sampai doa yang kita panjatkan kepada-Nya itu didikte oleh hawa nafsu kita. Yang keluar dari mulut orang-orang yang mencari Tuhan itu sesungguhnya bukanlah doa. melainkan munajjat. Yang sering keluar adalah permohonan pengampunan dosa. Munajjat itu misalkan permohonan doanya paling-paling hanya satu dua buah saja. setidaknya dalam diri kita ada prinsip “mengapa mereka bisa. termasuk juga tidak berdoa terhadap jalan keputusan Allah. Tetapi. merindukan Tuhannya. orang yang banyak tafakkur itu materi doanya kurang. memasrahkan dan menyerahkan diri menyebut nama-Nya dibandingkan berdoa sebanyakbanyaknya? Ternyata. merindukan Nabinya. Ada yang mengatakan. kepasrahan dirinya kepada Tuhan. Dan orang yang sudah sampai ke tingkat tawakal yang tinggi ini sudah begitu banyaknya. Tetapi jauh lebih mulia kalau kita berzikir dan bertafakkur kepada-Nya. kita tidak bisa?” Tidak ada dispensasi Tuhan bahwa . orang yang banyak materi doanya itu kurang tafakkurnya. Dalam suatu hadis shahih disebutkan: Barangsiapa lebih sibuk berzikir kepada-Ku daripada berdoa. Orang yang terlalu banyak berdoa jangan sampai tidak pernah melakukan tazakkur dan tafakkur. rela menerima apa yang sudah berlalu daripada memilih dan mengikuti hak dan hasrat kemauannya. itu adalah sampah-sampah dunia yang tidak mesti kita rindukan. yang banyak itu adalah penyerahan dirinya kepada Tuhan. Tetapi insya Allah di antara kita mungkin pernah ada yang mencapai puncak tawakalnya kepada Allah. Seandainya ada pilihan. Mana ada doa-doa para wali yang meminta kendaraan mewah. juga kepuasan biologis. dan pasrah. bahwa berdiam diri: tafakkur. Biasanya. Konsumsi rohani adalah tafarruq ilallah (kedekatan diri dengan Allah). Karena itu. dan pada saat itu juga Tuhan memberikan keajaiban kepadanya. yang meminta jabatan seperti halnya kita. tidak semua urusan kita itu tawakal puncak kepada Allah.

” Kemudian ditanya lagi. berkecukupan. tetapi kalau angan-angan itu memadati pikiran kita. melainkan siapapun bisa.orang yang bisa tawakal hingga tingkat yang tinggi itu hanya para nabi. Ternyata. “Apakah tawakal yang sedang?” Jawabnya. dalam keadaan gembira. “Apakah serendah-rendahnya tawakal?” Dijawab oleh Sahal. dan itu tidak terlarang. Siapapun anak cucu Adam bisa naik ke jenjang puncak tawakal. Apakah tawakal itu? Beliau menjawab. meskipun itu hak kita. namun mengapa yang kita ingat terus malahan adalah angan-angan duniawi itu? Sudah lupa berapa rakaat yang kita lakukan. tidak akan menderita . Tidak peduli miskin. kecuali orang yang telah sampai di tengahnya tawakal. Ini pertanda.” Ditanya lagi. Dalam suatu dialog. Begitu juga ketika ia melakukan ibadah yang lain. karena dia terhijab (terdinding) oleh anganangannya itu. Isi salat tahajudnya adalah angan-angan. maka salat tahajud kita di tengah malam pun sepertinya tak ada gunanya jika dilihat dari perspektif tasawuf. “Meninggalkan anak-anak. memadati benak kita.” Sepanjang kita masih dipenuhi oleh angan-angan. “Tawakal adalah menggantungkan diri kepada Allah pada setiap keadaan. Hidup ini tergantung kepada Allah. sehingga salat tahajudnya itu entah ke mana perhatiannya. “Meninggalkan ikhtiar. melainkan lupa karena angan-angan di dalam benaknya itu dipakai salat tahajud. pendapat para ulama berbeda-berbeda definisinya tentang tawakal. bahwa tawakal itu merupakan pengalaman yang sangat pribadi. berpegang teguh kepada Allah. Seharusnya yang kita ingat hanya Allah yang berdekatan dengan kita di tengah malam itu. “Apakah tawakal yang tertinggi?” “Tidak ada yang mengetahuinya. Tidak akan menangis meronta-ronta karena kehilangan anggota keluarganya yang dijemput oleh ajal. sedangkan Tuhannya hilang. Bukan lupa karena ingat Tuhan. Tidak akan sedih keterlaluan manakala harta kekayaannya itu dicuri orang. apalagi angan-angan duniawi. Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Quraisy ditanya tentang tawakal. walaupun angan-angan itu mulia baginya dan tidak haram. tetap saja tidak mempan untuk mendekatkan diri dengan Allah. sama saja. maupun dalam keadaan tidak berkecukupan. Ada sahabat Rasulullah yang bernama Sahal. Bahkan. tidak peduli kaya. ia ditanya tentang tawakal. sampah-sampah duniawi. Lebih celaka lagi kalau angan-angannya itu adalah angan-angan yang haram.

Kalau kita masih menggantungkan diri pada sebab pekerjaan itu sendiri. Karena itulah. Tetapi bagi seorang yang tawakal takkan pernah menjalani kegiatan seperti ini. Orang tawakal itu ada fenomena fisiknya. maka ia akan tergetar. Orang yang tawakalnya kepada Tuhan. Demi mempertahankan prinsipnya hingga dia di-PHK.” Al-Haq yang dimaksud adalah Allah. karena hidupnya sudah tergantung sepenuhnya kepada Allah. maka sudah tak ada lagi kehidupan. Abu Hasan Ali An-Naishaburi menyatakan. maka kemudian yang lemah malah menjadi penguasa menggantikan dirinya.” Lalu ditanya lagi. bahwa tawakal itu ada tiga tingkatan: tawakal taslim dan taqwiz. seperti kegoncangan seorang anak kecil dengan tubuhnya kepada ibunya. maka ini tak ada masalah baginya. seperti kita tidak normal. Allah berfirman: . Siapakah yang tidak goncang kalau bertemu dengan sang kekasih? Kegoncangan tanpa ketenangan merupakan suatu isyarat pada perlindungannya kepada wakilnya. ataupun kalau nanti di-PHK. Maksudnya. Kadang-kadang ketika kita sangat rindu kepada Allah. kalau orang sudah tawakal kepada Allah. Yang tadinya berkuasa menindas yang lemah. dan ketenangan tanpa kegoncangan. Kalau kita sudah berlindung kepada Yang Maha Dahsyat dan Maha Kuat. hingga diri kita akan goncang. bahwa tawakal itu adalah goncangan dengan tanpa ketenangan. Ketenangan tanpa kegoncangan juga terjadi pada dirinya sendiri. “Apalagi setelah itu?” Dijawabnya. Misalkan kita sebagai pegawai. sehingga Al-Haq itu yang memerintahkan untuk demikian.sekalipun jika dia digerogoti penyakit. justru orang yang tertindas itu biasanya lebih tinggi loncatan ke atasnya. maka ia takkan pernah takut dipecat. Menjadi pegawai menyebabkan datangnya rezeki. Inilah tabiat naluri kemanusiaan. maka kita seperti kehilangan kekuatan normal kita. Tertindas dan tidak tertindas baginya sama saja. Bermohon dan bertawadhu’ di hadapan-Nya. Allah mempergilirkan nasib setiap orang. Maka orang yang bertawakal itu merasa tenang dengan janji Allah. “Meninggalkan menggantungkan diri pada setiap sebab yang dapat menyampaikan kepada sebab lain. Malah sebaliknya. tidak ada orang yang tertindas. Abu Said Ahmad bin Isa Al-Harras menyatakan. maka akan terjadi lagi pada dirinya. seolah-olah jika kita tidak bekerja. Jika melakukan pengulangan sejarah. Orang yang seperti ini tawakalnya sangat rendah. Hal ini ibarat satu mata uang yang memiliki dua sisi yang berbeda. maka kita akan tersedot oleh energi yang amat besar. tergoncang dadanya.

maka penyerahan dirinya sangat kuat. Terkadang orang menyangka. Tapi kalau orang sudah bertaqwiz. Orang yang bertaslim adalah orang yang menyerahkan diri dan segala urusannya hanya kepada Allah. maka kepasrahan dirinya sangat kuat. Islam itu adalah penyerahan diri. baik itu sesuai dengan maksudnya ataupun tidak. Orang yang bertaqwiz itu adalah orang yang sudah pasrah. Maka cukup dengan diketahui oleh Allah akan keadaannya. Orang yang bertawakal. kita takkan mampu untuk membedakannya. Bagi dirinya. (Q. namun juga dirasakan. sesudah Islam itu kita harus bertaqwiz. Dunianya akan sukses. karena Allah mengetahui apa yang ada padanya. Bagi orang yang belum berpengalaman menjadi mutawakkilin. pekerjaan dunia dan akhirat itu adalah satu paket. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). Kalau sudah muncul perasaan ini di dalam diri kita. Kalau orang sudah berkepribadian taslim. mengerjakan pekerjaan sosial tanpa mengenal lelah. Huud: 6) Inilah dalil yang digunakan oleh orang-orang yang sampai pada tawakal puncak. Penjelasan orang-orang yang bertawakal: Ketahuilah bahwa ilmu itu dapat mewariskan keadaan. Sesungguhnya. tetapi pada sisi lain dia juga akan menunjukkan sesuatu yang sangat aktif pada dirinya. maka ia akan menghadaphadapkan dan mempertentangkan antara tawakal dengan syariah. Mampukah kita membedakan teh dengan airnya? Mampukah kita membedakan matahari dengan cahayanya? Mampukah kita membedakan antara laut dengan ombaknya? Mampukah kita membedakan antara api dengan panasnya? Tidak. taqwiz itu diawali dengan taslim. Efek yang timbul dari penyerahan diri itu adalah kepasrahan. Hal ini . fisiknya bergerak. Itulah Islam. Mengapa? Karena baginya pekerjaan dunianya juga merupakan pekerjaan akhirat. akhiratnya akan lebih sukses lagi. maka pada satu sisi dia pasrah seperti seonggok mayat. yaitu dengan segala yang dilakukan oleh Allah kepadanya. Jadi. maka dua-duanya akan sukses. Orang yang bertaqwiz adalah orang yang pasrah. Aktivitasnya itu ada tiga: dia berjihad. Orang yang cerdas menjalani tawakal itu. Keadaan itu dapat membuahkan amal perbuatan. jadi Islam itu bukan hanya dilakukan. merasa ridha dengan keputusan Allah.S.Dan tidak ada suatu makhluk melatapun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezkinya. pembekalan tawakal itu nampak dalam gerak-gerik seorang hamba. bahwa makna tawakal itu adalah meninggalkan usaha dengan badan. Ini adalah sinergi. dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Jadi.

dilakukannya karena dia ikhlas. apakah untaku aku biarkan saja?” Dijawab oleh Rasulullah. [] Disarikan dari Pengajian Tasawwuf yang disampaikan oleh Prof. “Jangan. karena merupakan alat kelengkapan yang Allah anugerahkan ke dalam diri kita. Bagaimanakah dua wujud ini bisa menyatu? Makna kehidupan ini seperti halnya Tuhan. Terkadang ada yang terlalu rasional. kemudian menyerahkan kepada Tuhan untuk mengawasinya. berpikir mencari solusi terhadap permasalahan-permasalahan umat. Tuhan itu mempunyai dualitas. Terkadang orang bertasawuf hanya mengambil satu sisi saja. . H. Ikatkan dahulu unta itu. barulah bertawakal. dan terkadang juga ada yang terlalu mistis. Transkriptor: Hanafi Mohan. Nasaruddin Umar. Ia bertanya. M. tapi di sisi lain Dia juga Al-Lathif (Maha Lembut. bahwa tawakkal bukanlah dengan cara melepaskan unta pada sembarangan tempat. Mengapa bisa seperti ini? Kedua-duanya tidak perlu dipertentangkan.” Rasulullah mengajarkan kita. Maha Halus). Sesungguhnya kedua-duanya tidak bisa dipisahkan. Satu sisi Dia Maha Keras. Ciri orang yang mutawakkilin adalah dia juga berijtihad. “Wahai Rasulullah. Dr.A. Dalam suatu riwayat disebutkan: Ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah dengan mengendarai unta. pada tanggal 14 Januari 2009 di Masjid Agung Sunda Kelapa-Jakarta.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful