P. 1
Bahasaku Bahasa Indonesia

Bahasaku Bahasa Indonesia

|Views: 112|Likes:
Published by Arfan Monoarfa

More info:

Published by: Arfan Monoarfa on Oct 30, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/19/2012

pdf

text

original

Bahasaku Bahasa Indonesia

diberdayakan oleh

Selasa, 22 Februari 2011
Masalah dan Pemecahannya dalam Pengelolaan Kelas
Menurut M. Entang dan T. Raka Joni (1983:12), masalah pengelolaan kelas dibagi menjadi dua kategori masalah, yaitu masalah individual dan masalah kelompok. Pengelolaan kelas yang dilakukan oleh guru akan tepat jika guru tersebut dapat mengidentifikasi masalah dengan tepat dan dapat menentukan strategi penanggulangan yang tepat pula. Masalah individu akan muncul karena dalam setiap individu ada kebutuhan untuk diterima dalam kelompok dan ingin mencapai harga diri. Ketika kebutuhan ini tidak dapat terpenuhi melalui cara-cara yang wajar maka individu tersebut akan berusaha mendapatkannya dengan cara-cara yang tidak baik. Rodolf Dreikurs dan Cassel yang dikutip oleh M. Entang dan T. Raka Joni mengelompokannya menjadi empat, yaitu: • Tingkah laku yang ingin mendapatkan perhatian orang lain ( attention getting behaviors). • Tingkah laku yang ingin menunjukkan kekuatan (power seeking behaviors). • Tingkah laku yang bertujuan menyakiti orang lain (revenge seeking behaviors). • Peragaan ketidakmampuan (passive behaviors). Sebagai penduga Dreikurs dan Paerl Cassel menyarankan penyikapan sebagai berikut: • Apabila seorang guru merasa terganggu oleh perbuatan siswa, maka kemungkinan siswa tersebut ada pada tahap meminta perhatian. • Apabila guru merasa dikalahkan atau terancam oleh perbuatan siswa, maka kemungkinan siswa tersebut ada pada tahap ingin menunjukkan kekuatan. • Apabila guru merasa tersinggung oleh perbuatan siswa, kemungkinan siswa tersebut ada pada tahap ingin balas dendam. • Apabila guru merasa benar-benar tidak mampu berbuat apa-apa lagi dalam menghadapi ulah siswa, maka besar kemungkinan siswa tersebut ada pada tahap ingin menunjukan ketidakmampuan. Dari keempat cara atau tindakan yang dilakukan oleh individu tersebut mengakibatkan terbentuknya empat pola tingkah laku yang sering nampak pada anak usia sekolah (Maman Rahman:1998), yaitu: • Pola akatif konstruktif: pola tingkah laku yang ekstrim, ambisius untuk menjadi super star di kelasnya dan mempunyai daya usaha untuk membantu guru dengan penuh vitalitas dan sepenuh hati. • Pola aktif destruktif: pola tingkah laku yang diwujudkan dalam bentuk membuat banyolan, suka marah, kasar, dan memberontak. • Pola pasif konstruktif: pola yang menunjuk kepada satu bentuk tingkah laku yang lamban dengan maksud supaya dibantu dan mengharapkan perhatian. • Pola pasif destruktif: pola tingkah laku yang menunjuk kemalasan dan keras kepala.

yaitu: • Kelas kurang kohensif. mengenal berbagai pendekatan dalam manajemen kelas. langkah pencegahannya adalh sebagai berikut: • Peningkatan kesadaran diri sebagai guru Hal ini merupakan langkah yang strategis dan mendasar. melakukan identifikasi terhadap berbagai penyimpangan tingkah laku peserta didik baik secara individual atau kelompok. dan mempelajari pengalaman guru-guru lainnya . • Semangat kerja rendah. maka memerlukan penangan yang berbeda. Dari dua macam masalah pengelolaan kelas tersebut. cara menyikapi dan tindakan guru merupakan stimulus yang akan direspon oleh peserta didik. keinginan dan dorongan para peserta didik. karena tingkah laku. • Mengenal dan menemukan alternatif pengelolaan Langkah-langkah yang harus ditempuh antara lain. Tindakan korektif terbagi menjadi dua. Bany mengemukakan tujuh kategori masalah elompok dalam pengelolaan kelas. saling menghormati dan rasa keterbukaan antara guru dan peserta didik. hal yang harus dilakukan adalah memberitahukan akan hak dan kewajibannya sebagai peserta didik. Jhonson dan Mary A. Penampakan hali seperti ini akan menimbulkan reaksi positif dari peserta didik. Konsekuansinya guru harus mampu memanaj kelas secara efektif dan efisien dalam jangak pendek amupun jangka panjang. Karena dengan dimilikinya kesadaran ini akan meningkatkan rasa tanggung jawab dan rasa memiliki yang merupakan modal besar bagi guru dalam melaksanakan tugasnya. • Kelas mereaksi negatif terhadap salah seorang anggotanya. Sikap polos dan tulus ini sangat membantu dalam mengelola kelas. stabil. Usaha Pencegahan Masalah Pengelolaan Kelas Pengelolaan kelas merupakan kegiatan guru dalam rangka penyediaan kondisi yang optimal agar proses belajar mengajar berlangsung efektif. • Sikap polos dan tulus dari guru Seorang guru hendaknya bersikap polos dan tulus terhadap peserta didiknya. memperhatikan kebutuhan. Diagnosis yang keliru akan menimbulkan tindakan korektif yang keliru pula. Tindakan tersebut dapat berupa tindakan pencegahan (preventif) dan tindakan korektif. • Peningkatan kesadaran diri peserta didik Interaksi positif akan terjalin jika kesadarn guru dan kesadaran peserta didik sudah tercipta. Implikasinya akan tampak pada sikap guru yang demokratis. Kurangnya kesadaran peserta didik akan memicu tindakan yang mengganggu kondisi optimal kegiatan pembelajaran. harmonis dan berwibawa. Usaha yang bersifat pencegahan (preventif) Adalah tindakan yang dilakukan sebelum munculnya tingkah laku yang menyimpang yang menggaggu kondisi optimal berlangsungnya pembelajaran. Keberhasilan dalam tindakan pencegahan merupakan salah satu indikator keberhasilan manajemen kelas. menciptakan suasan saling pengertian. • Penyimpangan dari norma-norma tingkah laku yang telah disepakati sebelumnya. Menurut Maman Rahman:1998. Untuk meningkatkan kesadaran peserta didik. • Kelas kurang menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Hal ini agar dalam setiap tindakannya guru tidak terkesan berpura-pura. • Membesarkan hati anggota kelas yang justru melanggar norma kelompok. menurut Lois V. Guru dan kepribadiannya akan sangat mempengaruhi lingkungan belajar. • Kelompok cenderung mudah dialihkan perhatiannya dari tugas yang tengah digarap.Sedangkan masalah kelompok. yaitu dimensi tindakan dan tindakan penyembuhan (kuratif).

4. Mendapatkan balikan Tahap yang terakhir guru bertindak sebagai monitoring. antara lain: 1. Selanjutnya menentukan alternatif-alternatif penanggulangannya. dengan tujuan untuk menilai keampuha pelaksanaan dari alternatif pemecahan yang dipilih untuk mencapai sasaran yang sesuai dengan yang direncanakan. Menilai alternatif-alternatif pemecahan Pada langkah ini guru menilai dan memilih alternatif pemecahan masalah yang dianggap tepat dalam menanggulangi masalah. • Menciptakan kontrak sosial Penciptaan kontrak sosial erat hubungannya dengan “standar tingkah laku” yang diharapkan dapat memberi gambaran mengenai fasilitas beserta keterbatasannya dalam memenuhi kebutuhan peserta didik. Menganalisis masalah Disini guru menganalisi penyimpangan peserta didik dan menyimpulkan latar belakang dan sumber-sumber dari penyimpangan itu.yang gagal atau berhasil sehingga dirinya memiliki alternatif yang bervariasi dalam menangani berabagi manajemen kelas. diperlukannya adanya pengelolaan kelas yang perumusannya berupa tata tertib yang dibicarakan bersama peserta didik dan kemudian disetujui oleh guru dan peserta didik itu sendiri. Diposkan oleh Belajar Bahasa Indonesia yu? di 05:55 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Label: pengelolaan pendidikan 0 komentar: Poskan Komentar Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda Langgan: Poskan Komentar (Atom) Total Tayangan Laman 25407 SocialVibe . Mengidentifikasi masalah Pada kangkah ini guru mengenal atau mengetahui masalh-masalah pengelolaan kelas yang timbul dalam kelas. Usaha Yang Bersifat Penyembuhan (Kuratif) Langkah-langkah tindakan penyembuhan. Jika siswa tidak ikut serta dilibatkan dalam pembuatan kontra sosial atau tata tertib tersebut dikhawatirkan siswa akan bertindak sekehendak siswa karena meras tidak ikut membuat peratuaran yang ada. 2. Hal ini mengingat norma atau nilai yang ada datang nya dari atas dan bersifat satu pihak dan memungkinkan timbulnya kecendrungan untuk dilanggar. 3. Bedasar masalah tersebut guru dapat mengidentifikasi jenis penyimpangan sekaligus mengetahui latar belakang yang membuat peserta didik melakukan penyimpangan tersebut. Untuk itu. Hal ini dapat ditempuh dengan cara melakukan sharing dengan peserta didik.

Label                               apresiasi (1) bahasa (4) bahasa indonesia penutur asing (7) diskusi (1) drama (2) evaluasi pembelajaran (3) fonologi (3) landasan pendidikan (7) Linguistik Umum (7) menyimak (6) metodologi penelitian (19) mimpi (2) morfologi (12) penelitian (11) pengantar statistika (8) pengelolaan pendidikan (10) pragmatik (2) psikologi Pendidikan (9) Puisi (15) Puisi Chairil Anwar (2) puisi rendra (3) puisi sutardi Calzoum Bachri (1) sastra (1) SEMINR PENGAJARAN BIPA (1) sosial (1) sosiolinguistik (8) spai (3) Studi wacana (1) teori belajar bahasa (5) teori kajian sastra (6) Mengenai Saya Belajar Bahasa Indonesia yu? saya adalah seorang pemimpi yang dapat mewujudkan setiap impian saya Lihat profil lengkapku Arsip Blog .

.  kembalikan Indonesia Padaku Karya Taufiq Ismail  Puisi Taufik Ismail Surat Richard Huch . keluarga dan masyarakat  Pengertian Penddikan Menurut Beberapa Ahli  Landasan Filosofis Pendidikan  Landasan Sosiologis dan Antropologis Pendidikan ba. Remaja .  Bahasa sebagai Alat Penginderaan manusia  Jenis-Jenis Makna Menurut Abdul Chaer  Tugas Perkembangan masa kanak-kanak. Ramlan  Puisi Duka Karya Sitor Situmorang  Kumpulan Puisi Sitor Situmorang  Kumpulan Puisi Amir Hamzah  Menuju Ke Laut Karya Sultan Takdir Alisyahbana  gadis Peminta-minta.  Pengertian dan Sumber Tugas Perkembangan  Hubungan Wacana dengan Empat Keterampilan Bahasa L.  Konsep dan langkah-langkah Manajemen Pemasaran Sek.  Contoh kalimat Bahasa untuk Menggambarkan Penginde.....  Landasan Sosiologis dan Antropologis Pendidikan  Pendidikan sebagai ilmu dan seni  Landasan Historis Pendidikan  Manusia dan Pendidikan  Tips Memilih Metode yang Sesuai Dengan Siswa  Sejarah Perkembangan Ilmu bahasa  Ruang Luingkup Linguistk Umum  Penggolongan Kata Oleh M... Prosedur Analisis (rangkuma.... Profil dan etika seorang pendidik  peran penddik dan tenaga kependdikan  Pengertian Pendidik dan Tenaga Kependidikan  unsur-unsur drama indonesia  Pengertian Apresiasi serta Tingkatannya  Pengertian dan Fungsi Bahasa Indonesia  Pengertian Individu.  Menciptakan Sekolah Berkualitas (langkah Pemasaran. Pahlawan Tak Dikenal. dasar. ▼ 2011 (166) o ► Oktober (16) o ► September (1) o ► Juni (26) o ► Mei (14) o ► April (27) o ► Maret (8) o ▼ Februari (74)  Fonemik: Fonem. Anak..  Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengelolaan Kelas  Masalah dan Pemecahannya dalam Pengelolaan Kelas  Pengertian Pengelolaan atau Manajemen Kelas  Fungsi Pengelolaan Pendidikan  Syarat. Karya ......

Penerimaan. Pengertian Sosiolinguistik Jenis-jenis Interferensi pengertian interferensi dan integrasi sosiolinguis. Puisi Rendra "Sajak Sebotol BIR" Puisi Sapardi Djoko Darmono biografi chairil anwar sang penyair legendaris Puisi Chairil Anwar Puisi Chairil Anwar AKU. Doa da...                                    Puisi-puisi Sutardji Calzoum Bachri Amuk Karya Sutardji Calzoum Bachri Sajak Aku Tulis Pamplet ini Karya WS Rendra Sajak Sebatang Lisong Karya WS Rendra puisi WS Rendra Surat Cinta. dan Kenangan .. Jenis-jenis Bilingualisme Pengertian Bilingualime/Kedwibahasaan Alih Kode dan Campur Kode Jenis-jenis Evaluasi Pembelajaran Fungsi dan Tujuan Evaluasi Pembelajaran Pengertian Evaluasi Pembelajaran Pengikut Entri Populer  Jenis-Jenis Makna Menurut Abdul Chaer .. Kangen.... Pusi Chairil Anwar Pengertian dan Jenis Klausa 2 Pengertian dan Jenis Frasa Bahasa Indonesia Pengertian Sintaksis Bahasa Indonesia Pengertian Wacana (Sebuah Tataran Linguistik) Fungsi dan Ragam sastra Indonesia Perbedaan Puisi dan Prosa Jenis-Jenis Puisi indonesia Pengertian dan Unsur-unsur Puisi Pendekatan Psikoanalis Sastra Pendekatan Poskolonial dalam Mengkaji Sastra Kajian Feminisme Sastra Pendekatan Resepsi Sastra Pendekatan Sosiologi Sastra Pendekatan Semiotik dalam Mengkaji Prosa Fiksi Pengertian dan Tahap-Tahap Apresiasi Prosa Pengertian dan Jenis Variasi bahasa Sosiolinguisti. Hampa..

..... berbicara.  unsur-unsur drama indonesia Unsure-unsur drama Menurut Nyoman Kutha Ratna.. yaitu masalah individual dan ma..  Masalah dan Pemecahannya dalam Pengelolaan Kelas Menurut M. Keempat k.  HUBUNGAN EMPAT KETERAMPILAN BERBAHASA Terdapat empat jenis keterampilan berbahasa yakni menyimak. Makna kesalahan berbahasa bila dipandang dari su. Entang dan T. masalah pengelolaan kelas dibagi menjadi dua kategori masalah. Tema Tema sebuah drama meru. terkait oleh ruang dan w.  Tugas Perkembangan masa kanak-kanak. J. m.  PERBEDAAN RAGAM BAHASA LISAN DAN RAGAM BAHASA TULIS Ragam Bahasa Lisan adalah ragam bahasa yang diungkapkan melalui media lisan. Remaja dan Dewasa 1.  Pengertian Penddikan Menurut Beberapa Ahli PENGERTIAN PENDIDIKAN M... yaitu usia pra sekolah sebagai periode peralihan dari masa bayi.  Analisis Kesalahan Berbahasa Pengertian kesalahan.. membaca dan menulis. sumber dan penyebab kesalahan.... Anak..  Pendekatan Semiotik dalam Mengkaji Prosa Fiksi .. Langeveld (1957) Pendidikan adalah setiap pergaulan yang terjadi antara orang dewasa dengan anak-anak merupak. Raka Joni (1983:12).Bahasa pada dasarnya digunakan untuk berbagai kegiatan dan keperluan dalam kehidupan bermasyarakat..  Pengertian dan Jenis Variasi bahasa Sosiolinguistik Variasi Bahasa disebabkan oleh adanya kegiatan interaksi sosial yang dilakukan oleh masyarakat atau kelompok yang sangat beragam dan dik. Tugas Perkembangan Masa Kanak-Kanak Periode kanak-kanak (umur 3-5 tahun)... unsur-unsur pokok yang terkandung di dalam Drama antara lain: a.

Semiotik berasal dari bahasa Yunani. Template Picture Window. yaitu semeion yang berarti tanda.. Semiotik memiliki dua tokoh. yakni Ferdinand de Saussure d. .. Diberdayakan oleh Blogger.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->