Hukum lelaki memakai barangan perhiasan yang diperbuat daripada emas

HUKUM LELAKI MEMAKAI GELANG. (Dengan na`ma Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu „alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda) Fenomena pemakaian gelang bagi kaum lelaki di kalangan masyarakat kita sememangnya tidak dinafikan sehingga bermacam-macam jenis gelang yang dipakai, sama ada ia daripada emas, perak, besi, tembaga, kayu, getah atau benang. Kalau gelang itu terdiri daripada besi atau terdiri daripada jenis logam tertentu ia biasanya dikaitkan dengan tujuan perubatan. Walau bagaimanapun ia mempunyai hukum tersendiri. Pemakai-pemakai gelang tersebut tidak mengira sama ada ia daripada golongan remaja, orang muda mahupun orang tua. Perkara pemakaian gelang bagi kaum lelaki ini pada dasarnya tidak selari dengan apa yang telah ditetapkan dalam hukum syara„. Seringkali kita melihat zaman sekarang tak kiralah tua muda yang kecik besar kadang-kadang baby lelaki pon dah pakai gelang dan rantai silver…. Biasalah kan terikut peredaran zaman kononnya pakai gelang ni Nampak kiut n macho tapi apakah hukumnya…. Hukum lelaki memakai gelang Kaum lelaki haram memakai gelang sekalipun bukan diperbuat daripada emas, sama ada ianya diperbuat daripada perak, besi, tembaga, kayu atau sebagainya. Ini kerana gelang itu adalah perhiasan yang khusus bagi kaum perempuan, seperti juga rantai atau subang. Oleh yang demikian lelaki yang memakai gelang itu adalah perbuatan menyerupai perempuan. Hukum lelaki menyerupai perempuan adalah haram dan berdosa besar. Ini kerana Rasulullah Shallallahu „alaihi wassalam melaknat lelaki menyerupai perempuan dan perempuan menyerupai lelaki sebagaimana hadits daripada Ibnu „Abbas Radhiyallahu „anhuma, katanya: Maksudnya: “Rasulullah Shallallahu „alaihi wasallam melaknat orang-orang lelaki yang menyerupai perempuan dan orang-orang perempuan yang menyerupai lelaki.” (Hadis riwayat al-Bukhari) Hadits di atas jelas menunjukkan bahawa Rasullullah Shallallahu àlaihi wasallam melaknat lelaki menyerupai perempuan dan perempuan menyerupai lelaki. Laknat bermaksud jauh dari rahmat, taufiq dan hidayat Allah Subhanahu wa Ta„ala. Berdasarkan hadits tersebut, Imam Ibnu Hajar al-Haitami Rahimahullah berkata: “Sesungguhnya haram (orang lelaki) menyerupai mereka (orang perempuan antaranya ialah) dengan memakai perhiasan yang khusus bagi mereka lagi yang lazim menjadi hak mereka seperti memakai gelang tangan, gelang kaki dan seumpama

Sehubungan dengan ini Imam ar-Ramli Rahimahullah berkata: “Maka haram berinai ke atas keduanya (orang lelaki dan khuntsa (orang yang mempunyai dua jantina) kecuali kerana ada keuzuran. bagaimana pula dalam situasi tertentu seperti memakai gelang ketika majlis perkahwinan atau memakainya kerana tujuan perubatan? Lelaki memakai gelang ketika Majlis Persandingan Memakai gelang hukumnya adalah haram walaupun dipakai untuk majlis persandingan atau perkahwinan. Akan tetapi.” Syeikh al-Islam Zakariyya al-Anshari Rahimahullah pula berkata: : “Dan daripada apa yang haram ialah gelang tangan dan gelang kaki untuk dipakai oleh orang lelaki dan orang khuntsa (orang yang mempunyai dua jantina).” Oleh itu jelaslah memakai gelang ketika majlis persandingan juga tidak dibolehkan dan hukumnya haram.” Maka jelaslah bahawa kaum lelaki haram memakai gelang kerana ia adalah perhiasan yang khusus bagi kaum perempuan. skop pengecualian yang dikatakan oleh imam Ramli Rahimahullah di atas ialah apabila tidak ada selain inai yang dapat menggantikannya untuk dijadikan ubat. ia boleh dilihat sebagai satu keuzuran sebagaimana persoalan orang lelaki dibolehkan memakai inai kerana keuzuran. Jelaslah hukum asal memakai gelang adalah tetap haram ke atas lelaki kecuali ada keuzuran seperti tidak ada ubat lain yang boleh . Perbuatan sedemikian bukan sahaja menyerupai perempuan bahkan ia tidak layak dengan keperkasaan seorang lelaki sepertimana yang dikatakan oleh Syeikh al-Islam Zakariyya alAnshari Rahimahullahu Ta„ala: “Dan bagi kaum lelaki (dibolehkan) memakai cincin perak kerana mengikut sunnah dan ijma„ (keharusannya). Lelaki memakai gelang kerana tujuan perubatan Adapun memakai gelang dengan tujuan semata-mata berubat dan ia memang betul-betul ubat. maka tiadalah mengapa kerana ada keperluan dan hajat.” Imam Asy-Syibramalissi Rahimahullah pula menjelaskan. Tidak halal bagi kaum lelaki (memakainya) sekalipun daripada perak. Haram bagi pengantin lelaki memakai aksesori baju pengantin seperti gelang dan rantai walaupun ia bukan daripada emas. bahkan disunatkan bagi kaum lelaki (memakai cincin perak).keduanya. kerana padanya ciri kewanitaan yang tidak layak dengan keperkasaan (kelakian) orang-orang lelaki. Dalam perkara ini. bukan memakai gelang dan yang seumpamannya seperti dumluj (gelang yang dipakai di antara siku dengan bahu) dan kalung (rantai).

salah satu daripada syarat saksi dan wali nikah itu hendaklah mempunyai sifat al-„adalah iaitu tidak fasiq. Memakai sutera.menggantikan gelang tersebut sebagai ubat untuk mengubati penyakit. 1. bukan dengan niat untuk bermegah-megah atau bergaya. lelaki yang memakai gelang adalah perbuatan menyerupai perempuan dan perbuatan menyerupai perempuan itu adalah perbuatan dosa besar. lelaki yang memakai gelang akan memberi kesan terhadap kelayakannya untuk menjadi seorang saksi dan wali nikah. . Menyerupai wanita dari segi tingkah laku. Oleh yang demikian. Orang yang fasiq itu adalah orang yang melakukan dosa-dosa besar atau berterusan melakukan dosa-dosa kecil. begitu juga tidak sah dia menjadi wali nikah selagi tidak bertaubat dan menyesali perbuatannya. kerana dalam tujuan berubat itu ditakuti tidak dapat memenuhi tuntutan maksud keuzuran yang dikehendaki itu. melainkan jika kandungannya kurang dari 50%. Kesan kaum lelaki memakai gelang Sebagaimana yang dijelaskan. Kesaksiannya tidak akan diterima. Orang yang seperti ini boleh dicap sebagai fasiq. Dalam makna tanpa ada keuzuran. Oleh yang demikian. maka lelaki dilarang memakainya. maka yang demikian itu adalah haram. elakkan memakai gelang sekalipun bagi tujuan berubat. pakaian dan aksesori. Islam telah memberi panduan yang jelas untuk membezakan antara kedua-dua jantina. Kesimpulannya… janganlah orang lelaki memakai barang perhiasan lain selain dr cincin yang tidak diperbuat daripada emas kerana hukumya adalah haram kecuali terpaksa seperti memakai gelang untuk tujuan perubatan.tetapi di sini saya masih lagi sangsi bagaimana pula kalo kita tidak sakit tetapi saja2 jer nak pakai gelang yang bertujuan untuk kesihatan adakah dibulehkan… ini kena tanya yang lebih arif… bagi saya semuanya berdasarkan niat di hati kita . tidak kira samada dalam bentuk barang kemas atau aksesori. Sebab. Apakah panduan berpakaian dan beraksesori bagi lelaki? Lelaki Islam diharamkan: Memakai emas. Apa yang penting ialah hendaklah memakai gelang itu dengan niat tujuan perubatan semata-mata dan ia memang betul-betul ubat. Memandangkan emas dan sutera telah dipakai oleh kaum wanita sejak zaman dahulu. Apatah lagi dengan niat untuk bergaya semata-mata. ia tetap haram dan dilarang memakainya bagi lelaki dan khuntsa.

4.a. anting-anting atau apa jua. Oleh itu. Bolehkah seorang lelaki Islam memakai barang kemas yang diperbuat dari emas putih (white gold)? Emas putih mempunyai dua maksud. maka ia tetap haram bagi orang lelaki memakainya. Apakah hukum memakai emas bagi lelaki? Memakai emas dan sutera adalah haram bagi orang lelaki. Jika ia adalah yang pertama. Rasulullah s. Emas putih atau platinum adalah satu nama bagi dua benda. 5. Oleh itu. Bolehkah lelaki Islam memakai barang kemas yang diperbuat dari emas yang bukan tulen iaitu dicampur dengan bahan-bahan lain? Lelaki Islam dilarang dari memakai emas. Jika ia adalah logam platinum.2. maka dibolehkan memakainya bagi orang lelaki. iaitu emas yang diwarnakan putih. maka dibenarkan bagi lelaki untuk memakainya. walaupun kandungannya hanyalah beberapa peratus sahaja.w bersabda: Emas dan sutera adalah haram bagi lelaki umatku. 3. kecuali jika ia diperlukan dalam perubatan. rantai. Bolehkah lelaki Islam memakai seluar tiga suku? Aurat lelaki adalah dari pusat hingga ke lutut. dibolehkan bagi mereka untuk memakai seluar tiga suku yang menutupi auratnya. Tetapi jika ia adalah emas tetapi diputihkan. gabungan atau logam campuran emas dari besi atau bahan lain adalah haram bagi lelaki untuk memakainya. Oleh itu. dan halal bagi wanita umatku. samada ia adalah emas yang diwarnakan putih dengan menggunakan bahan kimia ataupun ia adalah diperbuat dari bahan lain seperti platinum. orang lelaki sama sekali tidak boleh pakai emas. . maka ia adalah haram bagi lelaki Islam untuk memakainya. ataupun ia telah diubah kepada bahan lain. Jika ia adalah bermaksudkan yang kedua. samada berbentuk gelang.

menyimpan janggut adalah wajib. Maka menurutnya. Ia berlainan dari emas putih. Lelaki yang menindik telinganya atau anggota badannya. adalah dibenarkan bagi lelaki untuk memakainya. Jenis cincin apakah yang dibenarkan dipakai oleh lelaki? Islam melarang lelaki memakai emas. tingkah laku dan apa yang terkandung di dalam hati seseorang itu. 9. Begitu juga adalah haram bagi lelaki atau wanita menindik sebarang anggota badannya dengan tujuan perhiasan kerana ia menyerupai kaum yang tidak percaya pada agama Islam. Besi platinum adalah besi yang berwarna perak keputih-putihan yang biasanya tidak menyebabkan tindak balas dari alahan dan ia juga tidak pudar. Apakah hukum lelaki menindik telinga atau anggota badannya? Adalah haram bagi lelaki menindik telinganya kerana ia menyerupai kaum wanita. dia belum lagi betul-betul taubat dan tidak layak dia menjadi wali nikah. Memakai berlian juga dibenarkan. Bolehkah seorang lelaki Islam memakai rantai? Adalah haram bagi lelaki untuk memakai rantai.t. Oleh itu. tidak kira diperbuat dari emas atau perak atau manamana bahan sekalipun kerana rantai adalah aksesori wanita. 10. adalah dibenarkan bagi mereka memakai apa sahaja jenis cincin selagi mana ia tidak menyerupai wanita. perlu bertaubat dan menanggalkan segala perhiasan tersebut. Selain dari itu. Apa yang lebih penting adalah iman. 8. Oleh . menyimpan janggut tidak wajib akan tetapi ia adalah sunnah. Jika seseorang itu terpaksa memakainya bagi tujuan identifikasi maka ia dibolehkan. 7. Menurut mazhab Hanafi dan Hambali. Apakah hukum menyimpan janggut bagi lelaki? Menurut mazhab Syafi’i.w. adalah baik untuk seseorang lelaki itu menyimpan janggut tetapi hukumnya bukanlah wajib. Bolehkah seorang lelaki Islam memakai barang kemas yang diperbuat dari besi platinum? Adalah haram bagi lelaki Islam untuk memakai emas. Jika tidak. Perbuatan ini dilaknat oleh Allah s. Sayugia diingatkan bahawa janggut adalah sesuatu yang ada kena mengena dengan luaran muka.6.

maka mereka itulah orangorang yang melampaui batas. menurut mazhab Hambali. apakah hukum lelaki bertindik? 2. hukum lelaki bertindik adalah haram. maka ia adalah satu pendekatan yang berat sebelah dan cetek. para ulama telah bersepakat bahawa melancap adalah haram kerana ia adalah sesuatu cara untuk melepaskan nafsu dengan cara yang tidak tertera didalam ayat tersebut.itu. jika seseorang itu mahu menyimpan janggut tetapi tidak meneliti akhlak dan aqidahnya. Apakah hukum bagi perbuatan melancap? Allah telah berfirman di Surah Al-Mukminun ayat 5-7 yang bermaksud: “Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya. Ibn Abbas mengatakan: “Aku melihat mereka mengisyaratkan kepada telinga-telinga mereka dan tengkuk2 mereka. Walau bagaimanapun. iaitu pada suatu hari raya selepas baginda solat berkhutbah. Oleh itu. lalu menyerahkan (barang perhiasan mereka) kepada Bilal”. kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau terhadap yang mereka miliki. Direkod oleh Bukhari (no: 4951). Manakala golongan lelaki dilarang menyerupai wanita di dalam perihal perhiasan. ia dibenarkan jika seseorang ia bertujuan untuk mengelakkan diri dari berzina. Direkod oleh Bukhari (no: 5547). dan org yang menyerupai lelaki dari kalangan wanita.” Dengan ayat ini. sebagaimana hadis Ibn Abbas: Nabi SAW melaknat org yang menyerupai wanita dari kalangan laki-laki. betulkah lelaki yang bertindik x boleh mengimamkan solat? jawapan: ‫بسن هللا‬ ‫والصالة والسالم على رسول هللا وعلى آله وصحبه وهن وااله أها بعد‬ 1. Disebut dalam beberapa hadis bahawa ada kalangan wanita sahabiyyat yang memakai anting-anting di telinga. 11. baginda pergi menuju ke kawasan perempuan dan memberi tazkirah khas kepada mereka sambil menyeru supaya bersedekah. Antaranya hadis Ibn Abbas. maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di sebalik itu. 1. . Bertindik adalah amalan khas bagi wanita dengan tujuan perhiasan.

bibir dan kening. pakaian atau tempat tinggal adalah halal dan dibenarkan. Amalan bertindik merupakan satu amalan yang mula menjadi trend remaja masakini. Kata Imam Nawawi dalam Majmuk: “Di dalam kitab al-Sahih terdapat banyak hadishadis yang menunjukkan sah sembahyang di belakang orang fasik dan imam-imam yang zalim”. Bertindik Telinga. masa merubah segala dengan perkembangan teknologi dan pengaruh budaya luar membuatkan semakin ramai yang bertindik di bahagian selain dari telinga. Lidah. cuma tidak digalakkan. Namun. Malah ianya sudah mula melarat kepada golongan lelaki. Pusat Posted by Imam Muda Asyraf on January 26th. Kebiasaan masyarakat Melayu di Malaysia sejak dahulu mengenali amalan bertindik ini hanya terbatas di bahagian telinga. 2011 Hukum asal bagi perhiasan sama ada yang berada pada tubuh badan. lidah.2. Pendapat yang sahih ialah sah bersolat di belakang imam yang fasik. samada berbentuk emas. Dalam surah al-Baqarah ayat 29 : “(maksudnya): Dialah (Allah) yang menjadikan untuk kamu apa yang ada di bumi kesemuanya” Antara salah satu contoh perhiasan yang diamalkan ialah menindik anggota badan dengan meletakkan barang perhiasan. . perak berlian dan sebagainya. Ini berdasarkan kepada dalil-dalil yang menyatakan tentang nikmat kurniaan Allah kepada hamba-hambaNya. seperti di pusat. Lelaki yang bertindik dalam keadaan dia mengetahui perbuatannya haram dan berterusan melakukannya walaupun sudah ditegur dihukum sebagai fasik.

Menurut Imam Ibnu Kathir. Bagaimana pula dengan keadaan orang yang menindik di kawasan selain telinga? Boleh atau tidak. Begitu juga pandangan ulama kontemporari seperti Dr Mustafa al-Khin dan Dr Mustafa alBugha dalam kitab mereka Fiqh Manhaji „Ala Mazhab al-Imam al-Syafie‟.
Dalil bagi syarat ini ialah sabda Nabi s. Ini dapat dilihat pada hadis riwayat al-Bukhari daripada Ibn Abbas katanya : Pada suatu hari raya.a. Penyerupaan lelaki dengan mengenakan perhiasan wanita adalah suatu yang dilarang di dalam Islam. Namun termasuk juga disini dalam meniru perbuatan orang yang fasiq . Dan perhiasan ini merupakan perhiasan khusus kepada golongan wanita. ibadah dan sebagainya yang tidak disyariatkan untuk kita (umat Islam). selepas baginda Nabi SAW solat dan berkhutbah. perbuatan.). yang meletakkan contoh khusus perbuatan lelaki menyerupai wanita adalah dengan mengenakan anting-anting di telinga. Namun ianya bukanlah jawapan yang menunjukkan keharusan amalan ini.
Ia bukan sahaja mengkhususkan kepada penyerupaan dengan orang kafir sahaja.a. hadis ini merupakan larangan keras terhadap perbuatan meniru orang kafir sama ada dalam ucapan. Di dalam hadis berkenaan. perayaan. Antaranya ialah. isyarat yang diberikan oleh wanita-wanita (sahabiyyah ) berkenaan adalah anting-anting. Lalu menyerahkan ( barang perhiasan mereka ) kepada Bilal RA.Sebenarnya perbuatan bertindik ini merupakan suatu amalan yang sudah dikenali pada zaman Rasulullah SAW. Baginda SAW pergi menuju ke kawasan perempuan dan memberi tazkirah khas kepada golongan wanita. Itu permasalahan menindik telinga. Sambil Baginda SAW menyeru supaya mereka semua bersedekah.w. Ianya merupakan perhiasan yang sudah diketahui umum merupakan perhiasan sejak dari zaman awal Islam. Ini berdasarkan kepada hadis Nabi SAW riwayat alBukhari dari Ibnu Abbas mengatakan: “Nabi SAW melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki. Disebabkan itulah golongan lelaki dilarang dari menindik telinga mereka kerana ianya dengan jelas menyalahi kebiasaan perhiasan bagi lelaki. Islam mendatangkan kaedah umum dalam etika berhias. namun perkembangan fiqh Islam tetap berkembang dalam menjawab setiap persoalan baru yang timbul hasil ijtihad para ulama semasa. Kerana anting-anting itu sudah menjadi perhiasan khusus kepada wanita. Walaupun ianya tidak dibincangkan secara khusus didalam nas yang jelas. Perbuatan menindik selain dari kawasan telinga tidak pernah didengari pada zaman Nabi dan Salafussaleh. perhiasan yang dikenakan oleh mana Muslim mestilah tidak digambarkan seolah-olah ianya meniru atau menyerupai orang kafir atau golongan fasiq. maka ia tergolong dari golongan tersebut”. (Riwayat Imam Abu Daud dari Ibnu „Umar r. yang bermaksud : “Sesiapa yang menyerupai suatu golongan itu. pakaian. Ibn Abbas mengatakan bahawa : Aku melihat mereka mengisyaratkan kepada telinga-telinga mereka dan leher mereka. “Pendapat ini juga disokong oleh Syeikh Ibnu Hajar al-Haitami di dalam kitab karangan beliau Tuhfatul Muhtaj yang mana beliau mengharuskan tindik itu bagi perempuan dan haram bagi lelaki .

hal ini ditujukan kepada mukhannats yang tidak mampu lagi meninggalkan sikap kewanita-wanitaannya dalam berjalan dan berbicara setelah ia berusaha menyembuhkan kelainannya tersebut dan berupaya meninggalkannya. hal. terlebih lagi bila tampak pada dirinya perkara yang menunjukkan ia ridla dengan keadaannya yang demikian. Hukum Berpenampilan dan Berperilaku seperti Lawan Jenis Ibnu „Abbas radhiallahu „anhuma berkata: ِّ ِّ ِ ِّ َِ‫لَعنَََرسولَُهللاَِصلَّىَهللاَُعلَ ْيهَِوسلَّمَالمتشبهيْنَ َمِنَََالرجاَلَبِالنساَءِ ،َوالمتشبهاَتَِمِنَ َالنساَءََِبِالرجاَل‬ ِّ ِّ َ َ ُ ْ َ َ َ ُْ َ َ ِ ِّ َ َ ُ ْ َ َ َ “Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki.com.(iaitu orang yang biasa dalam melakukan maksiat). maka ia masuk dalam celaan. Namun bila memungkinkan baginya untuk meninggalkan sifat tersebut walaupun . Sementara bila hal itu merupakan asal penciptaannya maka ia diperintahkan untuk memaksa dirinya agar meninggalkan hal tersebut secara berangsur-angsur. 5885. Islam melarang kita untuk meniru kebiasaan dan gaya hidup tertentu yang dilakukan oleh orang lain tanpa membawa manfaat yang jelas. maka kata Al-Hafidz rahimahullah. terbitan Bahagian Pengurusan Fatwa. Apatah lagi ianya hasil dari ikutan budaya negatif remaja di barat yang jelas jauh dari adat budaya tatasusila seorang Muslim. Karena terkadang suatu kaum tidak membedakan model pakaian laki-laki dengan model pakaian wanita (sama saja). Pencelaan terhadap laki-laki atau wanita yang menyerupai lawan jenisnya dalam berbicara dan berjalan ini. http://www. Dan tidak boleh pula sebaliknya (wanita menyerupai laki-laki). Semoga dengan mengikut suri teladan terbaik iaitu baginda Nabi SAW. 2 Mac 2007 ) Sebenarnya permasalahan ini sudahpun dijawab dalam Keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam. akan tetapi untuk wanita ditambah dengan hijab. dengan menyatakan bahawa : “Perbuatan berhias secara aneh dan berlebih-lebihan seperti bertindik anggota badan selain daripada cuping telinga adalah dilarang oleh Islam. Al-Bukhari no.bphealthcare. maka membuatkan kita terselamat dari segala kecintaan melebihi dari cinta kepada Baginda. Jabatan Kemajuan Islam Malaysia. amalan bertindik selain anggota telinga ini merupakan amalan yang diambil bukan daripada golongan para solehin. etika berhias yang terbaik adalah pakaian taqwa. Jelasnya disini. khusus bagi yang sengaja.” (HR. 51. 6834) Ath-Thabari rahimahullah memaknai sabda Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam di atas dengan ucapan: “Tidak boleh laki-laki menyerupai wanita dalam hal pakaian dan perhiasan yang khusus bagi wanita. Cetakan Pertama 2009. Bila hal ini tidak ia lakukan bahkan ia terus tasyabbuh dengan lawan jenis. Adapun dalam penampilan/ bentuk pakaian maka ini berbeda-beda dengan adanya perbedaan adat kebiasaan pada setiap negeri. maka celaan tidak ditujukan terhadapnya. Apatah lagi ianya menyeksa diri dan juga dibuktikan boleh memberi kesan sampingan terhadap kesihatan tubuh badan dan mampu mendekatkan si pelaku dengan jangkitan Hepatitis B (rujuk .” Al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah menambahkan: “Demikian pula meniru cara bicara dan berjalan. Apapun di sini.” Al-Hafidz rahimahullah mengomentari pendapat Al-Imam An-Nawawi rahimahullah yang menyatakan mukhannats yang memang tabiat/ asal penciptaannya demikian.

apabila ia telah berusaha meninggalkan sifat kewanita-wanitaannya dan tidak menyengaja untuk terus membiarkan sifat itu ada pada dirinya. 14/164) Namun seperti yang dikatakan Al-Hafidz rahimahullah. Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah berkata: Hadits ini hasan dengan syarat Muslim). kekuatan. Yang beliau ingkari setelah itu hanyalah karena mukhannats ini ternyata mengetahui sifat-sifat wanita (gambaran lekuk-lekuk tubuh wanita) dan beliau tidak mengingkari sifat pembawaannya serta keberadaannya sebagai mukhannats. Al-Imam An-Nawawi rahimahullah mengatakan: “Allah Subhanahu wa Ta‟ala menciptakan laki-laki dan perempuan di mana masing-masingnya Dia berikan keistimewaan. Karena inilah terdapat nash-nash yang berisi ancaman keras berupa laknat. wallahu a‟lam. Namun hal itu merupakan pembawaannya yang Allah Subhanahu wa Ta‟ala memang menciptakannya seperti itu. tapi ia memang enggan untuk meninggalkannya tanpa ada udzur. dan beliau membawakannya kembali dalam kitab Al-Libas. berbicara seperti wanita serta melakukan gerak-gerik wanita. berarti ia telah menentang Allah dalam qudrah dan syariatNya.” (HR. Adapun mukhannats jenis pertama tidaklah terlaknat karena seandainya ia terlaknat niscaya Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam tidak membiarkannya pada kali yang pertama. Dalam Sunan Abu Dawud dibawakan hadits dari Abu Hurairah radhiallahu „anhu. 3575. bagi laki-laki yang menyerupai (tasyabbuh) dengan wanita atau wanita yang tasyabbuh dengan laki-laki. Laki-laki berbeda dengan wanita dalam penciptaan. mukhannats itu ada dua macam. bersengaja memakai pakaian wanita. berarti ia . Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah dalam kitab Al-Jami‟ush Shahih (3/92) menempatkan hadits ini dalam kitab An-Nikah wath Thalaq. maka ia terkena celaan. yang berarti diusir dan dijauhkan dari rahmat Allah. bab Tahrimu Tasyabbuhir Rijal bin Nisa‟ wa Tasyabbuhin Nisa‟ bir Rijal (Haramnya Laki-Laki Menyerupai Wanita dan Wanita Menyerupai Laki-Laki) (4/314).” (Fathul Bari. Abu Dawud no. Mukhannats yang seperti ini tidaklah dicela dan dicerca bahkan tidak ada dosa serta hukuman baginya karena ia diberi udzur disebabkan hal itu bukan kesengajaannya.secara berangsur-angsur.” (Syarah Shahih Muslim. mukhannats jenis pertama tidaklah masuk dalam celaan dan laknat. mengikuti gerak-gerik dan penampilan wanita seperti berbicara seperti mereka dan berpakaian dengan pakaian mereka. karena Allah Subhanahu wa Ta‟ala memiliki hikmah dalam apa yang diciptakan dan disyariatkanNya. ia berkata: َِ‫لَعنَََرسولَُهللاَِصلَّىَهللاَُعلَ ْيهَِوسلَّمَالرجلََيلبسََُل ِْبسةَالمرأَةَِوالمرأَةَُتلبسَل ِْبسةَالرجل‬ ُ َّ َ َ ُ َ ْ َ ْ َ ْ َ ْ َ ْ َ َ َ ْ َ ُ َّ َ َ َ َ َ ُْ َ َ “Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang memakai pakaian wanita dan wanita yang memakai pakaian laki-laki. agama dan selainnya. Mukhannats seperti inilah yang tercela di mana disebutkan laknat terhadap mereka di dalam hadits-hadits yang shahih. Siapa yang berusaha menjadikan laki-laki seperti wanita atau wanita seperti laki-laki. 10/345) Al-Imam An-Nawawi rahimahullah memang menyatakan: “Ulama berkata. Dalam masalah laki-laki menyerupai wanita ini. bab Tahrimu Tasyabbuhin Nisa‟ bir Rijal (Haramnya Wanita Menyerupai Laki-Laki). Karena itulah Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam pada awalnya tidak mengingkari masuknya mukhannats menemui para wanita dan tidak pula mengingkari sifatnya yang memang asal penciptaan/ pembawaannya demikian. Kedua: mukhannats yang sifat kewanita-wanitaannya bukan asal penciptaannya bahkan ia menjadikan dirinya seperti wanita. Maka siapa di antara laki-laki yang tasyabbuh dengan wanita. Wanita demikian pula berbeda dengan laki-laki. watak. Pertama: hal itu memang sifat asal/ pembawaannya bukan ia bersengaja lagi memberat-beratkan dirinya untuk bertabiat dengan tabiat wanita.

(Fathul Bari. maka laki-laki seperti ini terlaknat melalui lisan makhluk termulia (Rasulullah shallallahu „alaihi wa sallam. 10/345-346) Asy-Syaikh Ibnu „Utsaimin rahimahullah berkata: “Apabila seorang laki-laki tasyabbuh dengan wanita dalam berpakaian. Dan kita pun melaknat orang yang dilaknat oleh Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam. 145. 13/189) Al-Imam An-Nawawi rahimahullahu menyatakan: Ulama berkata: “Dikeluarkan dan diusirnya mukhannats ada tiga makna: Salah satunya. 5886) Hadits ini menunjukkan disyariatkannya mengusir setiap orang yang akan menimbulkan gangguan terhadap manusia dari tempatnya sampai dia mau kembali dengan meninggalkan perbuatan tersebut atau mau bertaubat.َقاَلَ:َفأَخرجَالنبيَصلَّىَهللا‬ ‫ْ ِ ُ ْ ُم‬ َ ُّ ِ َّ َ َ ْ َ َ ِّ َ َ ُ ْ َ ِ ِّ َ َ ُّ ِ َّ َ ْ ُ ُُْ ْ ِ َّ َ ُ ْ َ َ َ ً ِ ‫َ ْ َ َ ُ َ ُ َة‬ َ ‫علَ ْي ََوسلَّمَفُالَناًَوأَخرجَعمرَفُالَن‬ ‫َ ه‬ َ َ َ “Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita (mukhannats) dan wanita yang menyerupai laki-laki (mutarajjilah10). atau ia tasyabbuh dengan wanita dalam cara berjalannya atau perkara lainnya yang merupakan kekhususan wanita. Kedua: ia menggambarkan wanita. hal.” (HR. sebagaimana tersebut dalam hadits yaitu mukhannats ini disangka termasuk laki-laki yang tidak punya syahwat terhadap wanita tapi ternyata ia punya syahwat namun menyembunyikannya. karena Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullahu dan selainnya mengatakan: “Dosa besar adalah semua perbuatan maksiat yang ditetapkan hukum had-nya di dunia atau diberikan ancaman di akhirat. Ibnu Abbas berkata: “Maka Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam pun mengeluarkan Fulan (seorang mukhannats) dan Umar mengeluarkan Fulanah (seorang mutarajjilah). wanita tasyabbuh dengan laki-laki. kata Al-Qari. 10/347) Mereka harus diusir dari rumah-rumah dan daerah kalian.” (Syarah Riyadhish Shalihin. 7) Al-Imam Adz-Dzahabi rahimahullahu memasukkan perbuatan ini sebagai salah satu perbuatan dosa besar dalam kitab beliau yang masyhur Al-Kabair. Adapun sanksi/hukuman yang diberikan kepada pelaku perbuatan ini adalah sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut: ِّ َُ‫لَعنَََالنبيَصلَّىَهللاَُعلَ ْيهَِوسلَّمَالمخنثِ ْينَمِنَََالرجاَل،َوالمترجالَتَِمِنَ َالنساَءِ ،َوقاَلَ:َأَخرجوه ََمِنْ َبيوتِكم.terlaknat melalui lisan Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam. lalu bagaimana bila hal itu dilakukan seorang lelaki di hadapan lelaki? . 9/406) dan termasuk dosa besar. Dan beliau Shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: “Keluarkan mereka (usir) dari rumah-rumah kalian”.” (Syarah Riyadhish Shalihin.). pen. atau ia tasyabbuh dengan wanita dalam berbicara sehingga ia berbicara bukan dengan gaya/ cara seorang lelaki (bahkan) seakan-akan yang berbicara adalah seorang wanita. atau semisalnya. keindahan-keindahan mereka dan aurat mereka di hadapan laki-laki sementara Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam telah melarang seorang wanita menggambarkan keindahan wanita lain di hadapan suaminya. („Aunul Ma‟bud. (Fathul Bari. terlebih lagi bila pakaian itu diharamkan seperti sutera dan emas. laknat9.” Syaikhul Islam menambahkan: “Atau disebutkan ancaman berupa ditiadakannya keimanan (bagi pelakunya). Al-Imam Adz-Dzahabi. 4/288) Perbuatan menyerupai lawan jenis secara sengaja haram hukumnya dengan kesepakatan yang ada (Fathul Bari. 4/288) Dan hikmah dilaknatnya laki-laki yang tasyabbuh dengan wanita dan sebaliknya. Demikian pula sebaliknya…. Al-Bukhari no. hal.” (Mukhtashar Kitab AlKabair. adalah karena mereka keluar/menyimpang dari sifat yang telah Allah Subhanahu wa Ta‟ala tetapkan untuk mereka.

Sebagian Al-Hanafiyyah berpendapat boleh membiarkan mukhannats yang demikian bersama para wanita. Dalil mereka adalah firman Allah Subhanahu wa Ta‟ala: . Kesimpulan: hukum mukhannats memandang wanita ajnabiyyah (non mahram) Dalam hal ini. Namun bila sampai pada tingkatan demikian. fuqaha terbagi dua pendapat: Pertama: mukhannats dihukumi sama dengan laki-laki jantan yang berselera terhadap wanita. Terlebih lagi disebutkan dalam hadits selain riwayat Muslim bahwa si mukhannats ini mensifatkan/ menggambarkan wanita dengan detail sampai-sampai ia menggambarkan kemaluan wanita dan sekitarnya. Demikian pendapat madzhab Al-Hanafiyyah terhadap mukhannats yang bersengaja tasyabbuh dengan wanita padahal memungkinkan bagi dirinya untuk merubah sifat kewanita-wanitaannya tersebut. Dalil yang dipegangi oleh pendapat pertama ini adalah firman Allah Subhanahu wa Ta‟ala: ِ ُْ ْ ‫ِ ِم‬ َ ‫قُلَْلِلمؤمنِيْنَ َيغضواَمِنْ َأَ ْبصاَره‬ ْ ُّ ُ َ ْ “Katakanlah kepada kaum mukminin. hendaklah mereka menundukkan pandangan mata mereka…. demikian pula pendapat Asy-Syafi‟iyyah. Demikian dikatakan Ibnu At-Tin rahimahullahu seperti dinukil AlHafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullahu (Fathul Bari. Namun si wanita hanya boleh menampakkan tubuhnya sebatas yang dibolehkan baginya untuk menampakkannya di hadapan mahram-mahramnya dan si mukhannats sendiri boleh memandang wanita sebatas yang diperkenankan bagi seorang lelaki untuk memandang wanita yang merupakan mahramnya. maka mereka hanya mendapatkan laknat dan diusir seperti yang tersebut dalam hadits di atas.” (AnNur: 30) Adapun dalil yang mereka pegangi dari As Sunnah adalah hadits Ummu Salamah dan hadits Aisyah radhiallahu „anhuma tentang mukhannats yang menggambarkan tubuh seorang wanita di hadapan lakilaki sehingga Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam melarang mukhannats ini masuk menemui istri-istri beliau Shallallahu „alaihi wa sallam. wallahu a‟lam. Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam memerintahkan untuk mengeluarkan mukhannats dari rumah-rumah kaum muslimin agar perbuatan tasyabbuhnya (dengan wanita) itu tidak mengantarkannya untuk melakukan perbuatan yang mungkar tersebut (melakukan homoseks)12. 14/164) Bila penyerupaan tersebut belum sampai pada tingkatan perbuatan keji yang besar seperti si mukhannats berbuat mesum (liwath/homoseks) dengan sesama lelaki sehingga lelaki itu „mendatanginya‟ pada duburnya atau si mutarajjilah berbuat mesum (lesbi) dengan sesama wanita sehingga keduanya saling menggosokkan kemaluannya.” (Syarah Shahih Muslim. 10/345). mereka tidak hanya pantas mendapatkan laknat tapi juga hukuman yang setimpal11. Kedua: mereka berpandangan bahwa mukhannats yang tasyabbuh dengan wanita karena memang asal penciptaannya demikian (tidak bersengaja tasyabbuh dengan wanita) dan ia tidak berselera/ bersyahwat dengan wanita. bila ia memandang wanita ajnabiyyah maka hukumnya sama dengan hukum seorang lelaki bila memandang mahram-mahramnya. Sebagian AlHanafiyyah juga memasukkan mukhannats yang tasyabbuh dengan wanita karena asal penciptaannya walaupun ia tidak berselera dengan wanita.Ketiga: tampak bagi Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam dari mukhannats ini bahwa dia mencermati (memperhatikan dengan seksama) tubuh dan aurat wanita dengan apa yang tidak dicermati oleh kebanyakan wanita. Demikian yang terkandung dari pendapat Al-Imam Malik rahimahullahu dan pendapat Al-Hanabilah. Adapun madzhab Al-Hanabilah berpandangan bahwa mukhannats yang memiliki syahwat terhadap wanita dan mengetahui perkara wanita maka hukumnya sama dengan laki-laki jantan (tidak kewanita-wanitaan) bila memandang wanita.

Dalam hadits Aisyah ini diketahui bahwa Nabi Shallallahu „alaihi wa sallam pada awalnya membolehkan mukhannats masuk menemui istri-istri beliau karena menyangka ia termasuk lakilaki yang tidak bersyahwat terhadap wanita. 4 Ujung lekukan itu sampai ke pinggangnya. pada masing-masing sisi (pinggang) empat sehingga dari belakang terlihat seperti delapan.) 8 Tidak termasuk laki-laki yang disebutkan dalam ayat: . maka hukumnya sama dengan laki-laki jantan yang memandang wanita ajnabiyyah. Ketika itu Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam telah mengepung Thaif. insya Allah Subhanahu wa Ta‟ala. Namun ketika beliau mendengar mukhannats ini tahu keadaan wanita dan sifat mereka. maka Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam memerintahkannya untuk memilih 4 di antaranya dan menceraikan yang lainnya. dalam syarahnya terhadap Shahih Muslim. 8/54-55). 1 Seperti pendapat Mujahid rahimahullahu (Tafsir Ibnu Katsir. Ibnu „Abbas radhiallahu „anhuma mengatakan: “Dia adalah laki-laki yang tidak memiliki syahwat terhadap wanita. yang mendiami Thaif. 9/405) 7 Hadits-hadits seperti ini diberi judul oleh Al-Imam An-Nawawi rahimahullahu. di mana pada perutnya ada empat lipatan dan yang demikian itu tidaklah didapatkan kecuali pada wanita-wanita yang gemuk.ِ ِ َّ ِ َِ‫أَوَالتابعيْنَ َغيرَأ ُْولِيَاْإلِربةَِمِنَ َالرجاَل‬ ِّ َْ َِْ “atau laki-laki yang mengikuti kalian yang tidak punya syahwat terhadap wanita. Al-Khaththabi rahimahullahu menjelaskan: “Mukhannats ini hendak mensifatkan putri Ghailan itu besar badannya.” Di antara ulama salaf ada yang mengatakan bahwa yang dimaksud dengan: ِ ‫ْ َة‬ َ ‫غ ْيرَأ ُْولِيَاْإلِرب‬ ِ َ (yang tidak punya syahwat terhadap wanita) adalah mukhannats yang tidak berdiri kemaluannya. Adapun bila si mukhannats punya syahwat terhadap wanita. pen. (Fiqhun Nazhar. 5/402).” (Fathul Bari. 5/402) 2 Kata „Ikrimah rahimahullahu: “Dia adalah mukhannats yang tidak bisa berdiri dzakarnya. Inilah pendapat yang rajih. (Fathul Bari. Secara umum. hal. 6 Ghailan bin Salamah Ats-Tsaqafi salah seorang tokoh/ pemimpin Bani Tsaqif. Dari As Sunnah. 172-176) Wallahu ta‟ala a‟lam bish-shawab.” 3 Yakni dengan empat lekukan pada perutnya. Negeri ini terkenal memiliki banyak pohon anggur dan kurma (Fathul Bari. Pada akhirnya ia masuk Islam dan ketika itu ia memiliki 10 istri. (Tafsir Ibnu Katsir. mereka berdalil dengan hadits Aisyah radhiallahu „anha (yang juga menjadi dalil pendapat pertama). 9/405) 5 Thaif adalah negeri besar terletak di sebelah timur Makkah sejarak 2-3 hari perjalanan. laki-laki biasanya senang dengan wanita yang demikian sifatnya. beliau pun melarangnya masuk menemui istri-istri beliau karena ternyata ia termasuk laki-laki yang berselera dengan wanita. bab Larangan bagi mukhannats untuk masuk menemui wanita-wanita ajnabiyyah (bukan mahramnya dengan tanpa hijab.

13/189) 11 Asy-Syaikh Muqbil rahimahullahu berkata: “Ulama berselisih pendapat tentang hukuman bagi orang yang berbuat liwath. Karena menyerupai laki-laki dalam masalah ini adalah terpuji. („Aunul Ma‟bud. dan ilmu.‫أَو التابع ْينَ غيْر أ ُْولِي ْاإلِرْ َبة مِنَ الرِّ جاَل‬ ِ ِ ِ َّ ِ ِ ِ َ “Atau laki-laki yang mengikuti kalian yang tidak punya syahwat terhadap wanita. dan berkelakar seperti kelakarnya wanita. 2011 under Islam by wizvax 0digg 3903Share 1 HUKUM asal bagi perhiasan sama ada yang berada pada tubuh badan. 10 Al-Mutarajjilah yaitu wanita yang menyerupai laki-laki dalam hal pakaian. hanya saja kewanita-wanitaan mereka tampak dari ucapan mereka yang lunak/ lembut mendayu. („Aunul Ma‟bud. cara berjalan. 362) 12 Para mukhannats yang ada di masa Rasulullah Shallallahu „alaihi wa sallam mereka tidaklah tertuduh melakukan perbuatan keji yang besar. wanita menyerupai laki-laki. mengangkat suara (cara bicara).” 9 Dan dalam hal ini terdapat hadits yang berisi laknat bagi laki-laki yang menyerupai wanita dan sebaliknya. mereka memacari tangan dan kaki mereka seperti halnya wanita. baik subyeknya (fa‟il) maupun obyeknya (maf‟ul) bila keduanya telah baligh. fasik haram Posted on January 27. penampilan. dan semisalnya. pakaian atau tempat . Bukan penyerupaan dalam pendapat/ pikiran/ pertimbangan. Yang paling shahih dari pendapat yang ada.” (Ijabatus Sail. sebagaimana diriwayatkan bahwa pendapat/ pikiran/ pertimbangan Aisyah radhiallahu „anha seperti laki-laki. hal. hukumannya dibunuh. 13/189) Tiru perbuatan orang kafir.

perak dan berlian. Bagaimana pula mereka yang menindik di kawasan selain telinga? Perbuatan menindik selain dari kawasan telinga tidak pernah didengari pada zaman Nabi dan salafussaleh. . Advertise Here Sebenarnya perbuatan bertindik adalah amalan yang sudah dikenali pada zaman Rasulullah SAW. Malah ia sudah mula melarat kepada golongan lelaki. Namun ia bukanlah jawapan yang menunjukkan keharusan amalan ini.” Dalam hadis berkenaan. Baginda menuju ke kawasan perempuan dan memberi tazkirah khas kepada golongan wanita. Itu permasalahan menindik telinga. Lelaki yang menyerupai wanita dengan mengenakan perhiasan wanita adalah suatu yang dilarang dalam Islam. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dialah (Allah) yang menjadikan untuk kamu apa yang ada di bumi kesemuanya. Sambil Baginda SAW menyeru supaya mereka semua bersedekah. seperti di pusat. sama ada berbentuk emas. Namun. ayat 29) Salah satu contoh perhiasan yang diamalkan ialah menindik anggota badan dengan meletakkan barang perhiasan. isyarat yang diberikan wanita (sahabiyyah) berkenaan adalah antinganting. Kebiasaan masyarakat Melayu di Malaysia sejak dulu mengenali amalan bertindik hanya terbatas di bahagian telinga. Ibn Abbas mengatakan bahawa: Aku melihat mereka mengisyaratkan kepada telinga mereka dan leher mereka. Lalu menyerahkan (barang perhiasan mereka) kepada Bilal. bibir dan kening. masa merubah segala dengan perkembangan teknologi dan pengaruh budaya luar membuatkan semakin ramai bertindik di bahagian selain telinga. Ia perhiasan diketahui umum sejak dari zaman awal Islam dan perhiasan ini khusus kepada golongan wanita. lidah.” (Surah al-Baqarah. selepas Baginda Nabi SAW solat dan berkhutbah.tinggal adalah halal dan dibenarkan. Ini berdasarkan dalil yang menyatakan tentang nikmat kurniaan Allah kepada hamba-Nya. Diriwayatkan oleh al-Bukhari daripada Ibn Abbas katanya: “Pada suatu hari raya. Amalan bertindik menjadi kecenderungan remaja masa kini. Disebabkan itulah golongan lelaki dilarang daripada menindik telinga mereka kerana ia dengan jelas menyalahi kebiasaan perhiasan bagi lelaki.

namun perkembangan fiqh Islam tetap berkembang dalam menjawab setiap persoalan baru yang timbul hasil ijtihad ulama semasa. namun taubat juga perlu bertepatan dengan caranya. Memang benar taubat dapat menghapuskan dosa. remaja kini juga gemar bertatu dan melihat perbuatan itu seolah-olah tidak menjadi kesalahan dari sudut pandang agama. perbuatan. Permasalahan mengenai tindik sudah dijelaskan Keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam yang menyatakan perbuatan berhias secara aneh dan berlebih-lebihan seperti bertindik anggota badan selain cuping telinga adalah dilarang oleh Islam. termasuk meniru perbuatan orang fasik (iaitu orang yang biasa melakukan maksiat).” (Hadis riwayat Imam Abu Daud dari Ibnu „Umar) Larangan keras terhadap perbuatan meniru orang kafir sama ada dalam ucapan. perayaan dan ibadah bukan saja mengkhususkan kepada menyerupai orang kafir. bertatu di badan adalah perbuatan yang dilaknat oleh Rasulullah SAW. Malah. Islam mendatangkan kaedah umum dalam etika berhias antaranya perhiasan yang dikenakan mestilah tidak digambarkan seolah-olah meniru atau menyerupai orang kafir dan golongan fasik. timbul pula persoalan untuk menghilangkan tatu yang ada. ada yang menggunakan seterika. Mengukir badan sendiri dengan melakarkan corak atau bentuk tertentu sehinggakan kesakitan dianggap satu kepuasan. Selain bertindik. . maka harus membiarkannya dan memadai dengan taubat (baik lelaki mahupun wanita). Jelasnya. Sabda Nabi SAW yang bermaksud: “Sesiapa yang menyerupai suatu golongan itu.Walaupun tidak dibincangkan secara khusus dalam nas jelas. Jika menanggalkan tatu itu mendatangkan kemudaratan atau membuatkan anggota badan nampak jelik. pakaian. Islam melarang meniru kebiasaan dan gaya hidup orang lain tanpa membawa manfaat jelas. Dr Yusuf al-Qaradhawi dalam kitabnya al-Halal wa al-Haram fi al-Islam mengatakan. Bahkan ada yang berbangga memiliki tatu di badan dengan mempertontonkan kepada orang ramai sedangkan ia membawa imej seorang Muslim. Ia budaya negatif remaja di Barat yang jelas jauh dari adat budaya tatasusila seorang Muslim. Tambahan. Ada segelintir yang menyeksa tubuh badan mereka semata-mata untuk menghilangkan tatu. Bagi yang sudah tergelincir dan ingin kembali ke pangkal jalan. amalan bertindik selain anggota telinga adalah amalan diambil bukan daripada golongan solihin. menyeksa diri dan dibuktikan boleh memberi kesan sampingan terhadap kesihatan tubuh badan dan mampu mendekatkan pelaku dengan jangkitan penyakit seperti Hepatitis B. maka ia tergolong daripada golongan berkenaan.

ayat 195) Namun.” (Surah Al-Baqarah. membuatkan kita terselamat daripada segala kecintaan melebihi dari cinta kepada Baginda. etika berhias terbaik adalah pakaian takwa. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Allah tidak membebani seseorang sesuai dengan kemampuannya. tatu itu tetap wajib ditanggalkan jika ada teknologi yang dapat menanggalkannya dengan mudah dan tidak mendatangkan mudarat. Pandangan ini bertepatan firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan.Ini pandangan Imam Ibn Hajar al-Asqalani dalam kitabnya Fathul Bari. . Semoga dengan mengikut suri teladan terbaik iaitu Baginda Nabi SAW. ayat 286) Tidak kira zaman mana pun kita.” (Surah al-Baqarah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful