Hipotesis Apungan Benua

Saat perkembangan pembuatan peta dunia pada awal tahun 1900an, seorang ahli meteorologi dari Jerman, Alfred Wegener mengemukakan sebuah hipotesis tentang Apungan Benua (Hypothesis of Continental Drift). Dia mengemukakan bahwa dulunya ada sebuah super-kontinen, disebut Pangaea, yang pecah jutaan tahun yang lalu, kemudian benua-benua pecahannya perlahan bergerak menuju posisinya saat ini dan masih terus bergerak perlahan. Bukti-bukti dari Wegener

Bukti pertama yang diajukan oleh Wegener adalah adanya kesamaan garis pantai antara Benua Amerika Selatan dengan Benua Afrika. Apabila kedua benua tersebut disatukan, maka garis pantainya akan serasi satu sama lain. Kemudian ia juga mengajukan bukti dokumentasi fosil Mesosaurus yang sejenis dan hanya ditemukan di kedua sisi benua tersebut. Diyakini bahwa Mesosaurus ini ketika hidupnya tidak akan dapat melintasi samudera yang luas di antara kedua benua ini. Sisa-sisa organisme yang ditemukan tampaknya menjadi bukti menyatunya dua benua ini selama Masa Paleozoikum dan Awal Mesozoikum. Lihat gambar di bawah ini.

Bukti selanjutnya, jajaran pegunungan yang terpotong oleh samudera. Gambar di bawah menunjukkan jajaran pegunungan pada kedua sisi Samudera Atlantik. Pegunungan Appalachia yang terpotong oleh pantai Newfoundland serupa dengan jajaran pegunungan di Kepulauan Inggris dan Scandinavia dalam hal struktur dan juga umurnya.

untuk mendukung hipotesisnya. Teori Tektonik Lempeng . adalah iklim masa lampau (ancient climates).Bukti terakhir yang diajukan oleh Wegener. sisa dari material glasial menyatu membentuk pola seperti hamparan es yang menutupi kutub bumi kita hari ini. Lihat gambar di bawah ini. Ketika benua-benua disusun menjadi satu untuk membentuk Pangaea.

Astenosfer adalah lapisan plastis di bawah litosfer yang memiliki sifat seperti fluid yang dapat mengalir. Masing-masing kepingan litosfer ini disebut lempeng. . yang mengapung di atas astenosfer. banyak penemuan teknologi yang kemudian mendorong revisi Hipotesis Apungan Benua ini menjadi Teori Tektonik Lempeng (Plate Tectonic Theory).Sepanjang tahun 1960-an. Gambar di atas ini menunjukkan batasbatas utama lempeng tektonik dan bagaimana mereka saling berinteraksi satu sama lain. yaitu lapisan padat dari kerak bumi dan mantel bumi bagian atas. Pada teori ini. Gambar di samping menunjukkan pergerakan relatif dan kenampakan yang berasosiasi dengan tiga tipe batas lempeng. dijelaskan bahwa permukaan bumi dibentuk oleh kepingan-kepingan litosfer.

yaitu ketika dua lempeng bertemu dan bertabrakan satu sama lain. Semakin melebar dan membentuk laut yang dangkal. yaitu masing-masing lempeng saling menjauhi satu sama lain. Disini.Gambar A adalah batas divergen. seperti Laut Merah. batuan di atasnya runtuh dan membentuk zona rekahan. magma yang keluar merekahkan lempeng litosfer. Gambar C adalah batas transform. Terbentuk busur gunungapi pada lempeng benua. Kemudian gambar dibawah ini adalah contoh yang bagus bagi benturan antar lempeng benua. Benturan yang terus berlangsung antara India dan Asia. Terbentuk rekahan pada lantai samudera dan keluarnya magma yang berasal dari mantel bumi. yang dimulai sejak 45 juta tahun yang lalu. dimana dua lempeng saling bergesekan satu sama lain. membentuk Pegunungan Himalaya. Ketika rekah pada litosfer semakin melebar. Gambar B adalah batas konvergen. . Daerah timurlaut Afrika adalah contoh yang bagus untuk batas divergen.

Sedangkan bila benturan yang terjadi antara lempeng benua dan lempeng samudera. Menguji Model Pada tahun 1950-an. mereka akan termagnetisasi dengan arah yang paralel dengan medan magnet yang ada saat itu. Plotting posisi semu dari kutub utara magnetik sejak 500 juta tahun menunjukkan bahwa kutub magnetik bergerak sepanjang waktu. . diketahui bahwa ketika mineral kaya-Fe pada lava membeku. akan membentuk busur pegunungan vulkanik pada lempeng benua. atau dapat dikatakan bahwa lava tersebut bergerak dan begitu juga lempeng benua.Apabila benturan yang terjadi antara sesama lempeng benua akan membentuk busur kepulauan vulkanik. Sesar geser Mendonico yang menghubungkan zona penunjaman dan zona pemekaran menyebabkan landas samudera yang dihasilkan di pematang lempeng Juan De Fuca bergerak relatif ke selatan dan menyusup di bawah Lempeng Amerika Utara. Lihat gambar di bawah ini.

Lihat gambar penyebaran titik pusat gempa di bawah ini. Kalau diperhatikan lebih teliti. menengah dan dalam.Diketahui pula bahwa polaritas magnetik bumi selalu berarah bolak-balik sepanjang periode magnetisasinya. akan dijumpai titik pusat gempa dalam hanya berasosiasi dengan zona penunjaman. Polaritasnya akan terlihat berarah bolak-balik pada lapisan batuan secara bergantian. Ketika kita memperhatikan polaritas magnetik batuan di lantai samudera. membentuk image seperti cermin pada kedua sisi pematang tengah samudera. hal ini merupakan bukti yang sangat penting bagi Teori Tektonik Lempeng. Bukti lainnya adalah penyebaran titik pusat gempa dangkal. .

yang sekarang berada tepat di atas hot spot. Sebagai contoh. Pangaea Gambar di bawah menunjukkan bagaimana Pangaea terpecah dan benua hasil pecahannya bergerak ke posisi mereka saat ini.Terakhir. Kepulauan Hawaii dan gunungapi tengah laut yang merupakan kepanjangan dari Hawaii menuju Palung Aleutia. . bukti lainnya yang mendukung teori ini adalah informasi yang didapatkan oleh para ilmuwan dari hot spot. Lihat gambar di bawah ini. Pentarikhan radiometrik menunjukkan aktivitas vulkanik semakin muda menuju Kepulauan Hawaii. menunjukkan pergerakan Lempeng Pasifik searah deretan hot spot.

Mekanisme Penggerak Satu hal yang mengganjal hipotesis Wegener tentang Apungan Benua adalah dia tidak dapat menjelaskan mekanisme seperti apa yang menyebabkan pergerakan lempeng. . Saat ini. ada tiga ide yang dikemukakan oleh para ilmuwan terkait mekanisme penggerak tersebut.

ide yang menjelaskan bahwa lempeng yang menunjam lebih berat daripada lempeng di atasnya. ide tentang adanya plume (aliran magma yang membumbung) yang bergerak ke atas. Ini disebut slab-push. Ketiga. Hal ini disebut slab-pull. Terjemahan secara bebas dari Plate Tectonic Mini Lecture . Kesimpulannya. ide tentang adanya arus konveksi yang besar di dalam mantel bumi yang menggerakkan lempeng seperti sabuk konveyor. Teori Tektonik Lempeng adalah teori terbaru dan hingga kini sangat bagus digunakan oleh para ilmuwan dalam menjelaskan berbagai proses tektonik yang terjadi dalam sejarah bumi. bagian atas dari lempeng di lokasi pematang terdorong ke atas. Ide ini memjelaskan bahwa hanya ada beberapa plume yang sangat besar yang menggerakkan arus konveksi ke arah atas di dalam mantel bumi. sedangkan lempeng yang menunjam menggerakkan arus konveksi ke arah bawah dan menyempurnakan perputaran arus konveksi tersebut. Juga karena gravitasi. karenanya akan menarik lempeng ini ke bawah. Kedua.Pertama.

Sebagai tempat lewat. Sebagai reservoir minyak. Sebagai perencanaan pembangunan penambangan pada dunia tambang. Lereng curam yang memanjang e. Mampu mengenali dan tahu bentukan-bentukan yang ada batuan bila batuan itu mengalami pensesaran. Bila ada struktur geologi lainnya berupa sesar. Dalam bidang panasbumi : a. c. Sepeti adanya: breksiasi. Sebagai cebakan mineral-mineral bernilai ekonomis. Pada dunia tambang dapat digunakan sebagai perencanaan system penambangan. pengendapan. Mengetahui jenis-jenis sesar secara umum. Mampu menginterpetasi pada peta bentukan lipatan dengan melihat pola kontur. Mampu mengetahui tegasan lokal (setempat) pada daerah tertentu. Dalam perminyakan bisa dijadikan sebagai tempat cebakan minyak dan gas bumi. Dalam keilmuan (science) dapat struktur terpenting dalam Teori Tektonik Lempeng h. Mampu menginterpetasi pada peta bahwa pada daerah tertentu jika ada Sesar dengan cara melihat pola kontur dan pola pengaliran dipeta. Dapat dipakai sebagai acuan untuk membangun Bangunan Teknik pada tempat tertentu. mengelompokkan jenis lipatan dan pola tegasan yang menyebabkan lipatan itu terjadi b. f. Mampu mengetahui jenis lipatan. e. c. Untuk mengetahui kemana sumber dari Fine (urat mineral) b. . d. g. d.Manfaat Mempelajari Struktur Geologi Manfaat / Fungsi belajar Kekar: a. Jalan lewat air atau uap air dari dalam ke atas (bila panas) b. Manfaat mempelari Lipatan: a. b. Jalan lewat air dari permukaan ke bawah k. Manfaat mempelajari Sesar: a. f. bendungan dan bangunan teknik lainnya. Sebagai Jalan lewatnya (migrasi) minyak dan gas bumi i. Dalam Geologi Teknik dapat dijadikan sebagai acuan membuat terowongan. c. Bagian perangkap untuk membentuk reservoar minyak dan gas bumi j. kekar bisa dijadikan sebagai data penting untuk mencari arak Sesar dan pola tegasan yang terjadi pada daerah tersebut. e. Sebagai jalan migrasi Minyak. pembentukan dari cebakan mineral. pola pengaliran. d. Mengetahui bagian-bagian (unsur-unsur) dari suatu lipatan.

Akan tetapi teori ini tidak bisa menerangkan adanya dua sabuk gunung api di bumi. Dari supercontinent ini kemudian terpecah lagi menjadi Gondwana dan Laurasia (150 jt th yll) dan akhirnya terbagibagi menjadi lima benua seperti yang dikenal dan ditempati oleh manusia sekarang. 1993) : 1.Teori Tektonik Lempeng An-Nahl 16:15 "Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu. Teori ini terutama didukung oleh adanya Pemekaran Tengah Samudera (Sea Floor Spreading) dan bermula di Pematang Tengah Samudera (Mid Oceanic Ridge : MOR) yang diajukan oleh Hess (1962). dikemukakan oleh Alfred Wegener (1912). Konsep paling mutakhir yang dianut oleh para ilmuwan sekarang yaitu Teori Tektonik Lempeng. Mekanisme penyebab terpecahnya benua ini bisa diterangkan oleh Teori Tektonik Lempeng sebagai berikut : 1. (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk. Konsep ini dikemukakan oleh Owen dan Snider pada tahun 1857. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu. Terpecah-pecahnya benua ini menghasilkan dua sabuk gunung api yaitu Sirkum Pasifik dan Sirkum Mediteranean yang keduanya melewati Indonesia.” Anggapan lama pernah ada pada abad-abad yang lampau bahwa bumi adalah sesuatu yang rigid atau kaku sementara benua-benua berada pada kedudukannya yang tetap tidak berpindah-pindah. Arah arus ini tidak teratur. Teori ini lahir pada pertengahan tahun enampuluhan. 3. Setelah ditemukannya benua Amerika dan dilakukan pemetaan pantai di Amerika dan Eropa ternyata terdapat kesesuaian morfologi dari pantai-pantai yang dipisahkan oleh Samudera Atlantik.” An-Naml 27:88 “Dan kamu lihat gunung-gunung itu. 2. . Pada awalnya ada dua benua besar di bumi ini yaitu Laurasia dan Gondwana kemudian kedua benua ini bersatu sehingga hanya ada satu benua besar (supercontinent) yang disebut Pangaea dan satu samudera luas atau yang disebut Panthalassa (270 jt th yll). Konsep yang menerangkan bahwa terpisahnya benua disebabkan oleh peristiwa yang katastrofik dalam sejarah bumi. (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk. sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Hal ini menjadi titik tolak dari konsep-konsep yang menerangkan bahwa benua-benua tidak tetap akan tetapi selalu bergerak. Penyebab dari pergerakan benua-benua dimulai oleh adanya arus konveksi (convection current) dari mantle (lapisan di bawah kulit bumi yang berupa lelehan). Terjadinya arus konveksi terutama disebabkan oleh aktivitas radioaktif yang menimbulkan panas. kamu sangka dia tetap di tempatnya. Konsep apungan benua atau continental drift yang mengemukakan bahwa benua-benua bergerak secara lambat melalui dasar samudera. padahal ia berjalan sebagai jalannya awan." An-Nahl 16:15 “Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu. bisa dibayangkan seperti pergerakan udara/awan atau pergerakan dari air yang direbus. Konsep-konsep ini dibagi menjadi tiga menurut perkembangannya (Van Krevelen.

terbentuk di pematang-pematang ini karena aliran material dari mantle. Jadi keberadaan MOR mengelilingi seluruh dunia. Karena sea floor spreading terus berlangsung maka magma hasil mixing yang terbentuk akan semakin besar sehingga akan menerobos batuan-batuan di atasnya sampai akhirnya muncul ke permukaan bumi membentuk deretan gunung api. Terdapat dua sabuk gunung api yang melewati Indonesia yaitu Sirkum Mediteranean sebagai akibat penunjaman Kerak Samudera Hindia ke dalam Kerak Benua Eurasia. Lempeng (kerak) yang saling berinteraksi adalah Kerak Samudera Pasifik dan Hindia yang bergerak sekitar 2-5 cm per tahun terhadap Kerak Benua Eurasia. Oleh karena peristiwa Sea Floor Spreading maka suatu saat kerak samudera akan bertemu dengan kerak benua sehingga kerak samudera yang mempunyai densitas lebih besar akan menunjam ke arah bawah kerak benua. MOR Atlantik (misalnya) membentang dengan arah utara-selatan dari lautan Arktik melalui poros tengah samudera Atlantik ke sebelah barat Benua Afrika dan melingkari benua itu di selatannya menerus ke arah timur ke Samudera Hindia lalu di selatan Benua Australia dan sampai di Samudera Pasifik. . Kerak samudera yang menunjam ke bawah ini akan kembali ke mantle atau jika bertemu dengan batuan benua yang mempunyai densitas sama atau lebih besar maka akan terjadi mixing antara material kerak samudera dengan benua membentuk larutan silikat pijar atau magma. Kerak (kulit) samudera yang baru. dan Sirkum Pasifik sebagai akibat penunjaman Kerak Samudera Pasifik ke dalam Kerak Benua Eurasia. Dalam kondisi tertentu dua arah arus yang saling bertemu bisa menghasilkan arus interferensi yang arahnya ke atas. (Proses mixing terjadi pada kerak benua sehingga tidak akan lebih dalam dari 30 km di bawah permukaan bumi). Batuan dasar samudera yang baru terbentuk itu lalu menyebar ke arah kedua sisi dari MOR karena desakan dari magma mantle yang terus-menerus dan juga tarikan dari gaya gesek arus mantle yang horisontal terhadap material di atasnya. Jadi Indonesia merupakan tempat pertemuan 3 lempeng besar sehingga Indonesia merupakan salah satu daerah yang memiliki aktivitas kegempaan yang tertinggi di dunia. 3. 4. Magma yang menembus ke atas karena adanya arus konveksi ini akan membentuk gugusan pegunungan yang sangat panjang dan bercabang-cabang di bawah permukaan laut yang dapat diikuti sepanjang samudera-samudera yang saling berhubungan di muka bumi. Lambat laun kerak samudera yang terbentuk di pematang itu akan bergerak terus menjauh dari daerah poros pematang dan „mengarungi‟ samudera. MOR mempunyai ketinggian melebihi 3000 m dan lebarnya lebih dari 2000 km. Kondisi Geologi Dinamis Indonesia Kepulauan Indonesia terbentuk karena proses pengangkatan sebagai akibat dari penunjaman (subduksi). dan juga akan terbentuk kepulauan sepanjang paparan benua oleh karena proses pengangkatan. atau melebihi ukuran Pegunungan Alpen dan Himalaya yang letaknya di daerah benua.2. Arus interferensi ini akan menembus kulit bumi yang berada di atasnya. Gejala ini disebut dengan Pemekaran Lantai Samudera (Sea Floor Spreading). Dengan adanya zona penunjaman ini maka akan terbentuk palung pada sepanjang tepi paparan benua. Lajur pegunungan yang berbentuk linear ini disebut dengan MOR (Pematang Tengah Samudera) dan merupakan tempat keluarnya material dari mantle ke dasar samudera. Keberadaan busur kepulauan dan juga busur gunung api serta palung Samudera yang memanjang di tepi-tepi benua merupakan fenomena yang dapat dijelaskan oleh Teori Tektonik Lempeng yaitu dengan adanya proses penunjaman (subduksi).

“Dan kamu lihat gunung-gunung itu. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu. (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk. Fenomena ini sebagaimana yang telah disebutkan dalam Al-Qur‟an. maap loh klo repost Sumber: Teori Tektonik Lempeng . “Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu. 27:88) 2. kamu sangka dia tetap di tempatnya. Fenomena ini pun telah tersurat dalam Al-Qur‟an.” (QS.Dari uraian di atas dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai pelajaran bagi kita: 1.indoforum. 55:13) Maha Benar Allah atas segala firman-Nya.” (QS. Gunung api muncul karena tekanan yang tinggi pada magma hasil mixing sehingga akan menerobos ke atas. 16:15) “Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS.org . sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Gunung api selalu bergerak (dalam skala waktu geologi) mengikuti pergerakan benuabenua karena adanya dinamisme mantle bumi (arus konveksi). Dengan demikian pada kondisi seperti itu apabila batuan sekitar yang menampung magma tersebut terlampaui batas elastisitasnya maka akan terjadi bencana gempa bumi vulkanik yang teramat sangat hebatnya. padahal ia berjalan sebagai jalannya awan.org/t73490/#ixzz1bqAVEP4s Hak Cipta: www.IndoForum http://www.indoforum. Andaikan saja magma ini tidak bisa menerobos ke atas membentuk gunung-gunung api maka tentulah akan tersimpan tekanan pada dapur magma yang sangat besar dan akan terus bertambah karena penunjaman masih terus berlangsung.

Gerakan ini terjadi secara terus-menerus sejak bumi ini tercipta hingga sekarang. dan hingga kini teori ini telah berhasil menjelaskan berbagai peristiwa geologis. dan lapisan batuan teratas dari mantel bumi (earth‟s mantle). Teori Lempeng Tektonik muncul sejak tahun 1960-an. dan lokasinya bisa dilihat pada Peta Tektonik. tsunami. benua. Kepadatan material pada kerak samudra lebih tinggi dibanding kepadatan pada kerak benua. dan meletusnya gunung berapi. Lempeng Tektonik Pasifik Arab . Lempeng tektonik terbentuk oleh kerak benua (continental crust) ataupun kerak samudra (oceanic crust). lapisan terluar bumi kita terbuat dari suatu lempengan tipis dan keras yang masing-masing saling bergerak relatif terhadap yang lain. juga tentang bagaimana terbentuknya gunung. elemen-elemen zat pada kerak samudra (mafik) lebih berat dibanding elemen-elemen pada kerak benua (felsik). Berikut adalah nama-nama lempeng tektonik yang ada di bumi. Demikian pula. Karena suhu dan tekanan di lapisan astenosfer ini sangat tinggi. batu-batuan di lapisan ini bergerak mengalir seperti cairan (fluid). seperti gempa bumi.TEKTONIK LEMPENG Posted on 21 Maret 2009 by ‫ح ن في ف ض يل‬ 28 Votes Lempeng Tektonik (Tectonic Plate) Menurut teori Lempeng Tektonik. Litosfer terpecah ke dalam beberapa lempeng tektonik yang saling bersinggungan satu dengan lainnya. Kerak benua dan kerak samudra. beserta lapisan teratas mantel ini dinamakan litosfer. Di bawah litosfer terdapat lapisan batuan cair yang dinamakan astenosfer. dan samudra.

yaitu divergen. 2. Di zona tunjaman inilah sering terjadi gempa. konvergen. Batas transform ini juga dikenal sebagai sesar ubahan-bentuk (transform fault). Keduanya tidak saling memberai maupun saling menumpu. Sedangkan pada lempeng benua. lapisan litosfer menipis dan terbelah. perbatasan antara lempeng tektonik yang satu dengan lainnya (plate boundaries) terbagi dalam 3 jenis. proses ini menyebabkan terbentuknya lembah retakan (rift valley) akibat adanya celah antara kedua lempeng yang saling menjauh tersebut. Selain itu ada jenis lain yang cukup kompleks namun jarang. membatasi Benua Eropa dan Afrika dengan Benua Amerika. Ketika sebuah lempeng tektonik pecah. yaitu pertemuan simpang tiga (triple junction) dimana tiga lempeng kerak bertemu. membujur dari utara ke selatan di sepanjang Samudra Atlantik. yaitu bergerak sejajar namun berlawanan arah. . Pematang Tengah-Atlantik (Mid-Atlantic Ridge) adalah salah satu contoh divergensi yang paling terkenal. Batas Konvergen konvergenTerjadi apabila dua lempeng tektonik tertelan (consumed) ke arah kerak bumi. dan transform. proses ini menyebabkan pemekaran dasar laut (seafloor spreading). membentuk batas divergen.Amerika Utara Philipina Eurasia Fiji Afrika Juan de Fuka Antartika Karibia Indo-Australia Kokos Amerika Selatan Nazka India Skotia Peta Tektonik Pergerakan Lempeng (Plate Movement) Berdasarkan arah pergerakannya. 3. yang mengakibatkan keduanya bergerak saling menumpu satu sama lain (one slip beneath another). Pada lempeng samudra. Pematang gunung-api (volcanic ridges) dan parit samudra (oceanic trenches) juga terbentuk di wilayah ini. Wilayah dimana suatu lempeng samudra terdorong ke bawah lempeng benua atau lempeng samudra lain disebut dengan zona tunjaman (subduction zones). Batas Transform transformTerjadi bila dua lempeng tektonik bergerak saling menggelangsar (slide each other). 1. Batas Divergen divergenTerjadi pada dua lempeng tektonik yang bergerak saling memberai (break apart).

Puncak sebagian gunung berapi ini ada yang timbul sampai ke permukaan. Konvergen lempeng benua—benua (Continental—Continental) 2 benua Salah satu lempeng benua menunjam ke bawah lempeng benua lainnya. membentuk gugusan pulau vulkanik (volcanic island chain). juga di dasar laut. yaitu 1) antara lempeng benua dengan lempeng samudra. Sumber: The Dynamic Earth. terbentuklah deretan gunung berapi (volcanic mountain range). Pulau ini terbentuk dari konvergensi antara Lempeng Pasifik dan Lempeng Amerika Utara. Pegunungan Andes di Amerika Selatan adalah salah satu pegunungan yang terbentuk dari proses ini. kemudian meleleh. lempeng ini masuk ke lapisan astenosfer yang suhunya lebih tinggi. salah satunya adalah Sesar San Andreas (San Andreas Fault) di California. dan 3) antara dua lempeng benua. Pegunungan ini terbentuk dari konvergensi antara Lempeng India dan Lempeng Eurasia. terbentuklah parit samudra (oceanic trench). Sementara di dasar laut tepat di bagian terjadi penunjaman. membentuk deretan pegunungan non vulkanik (mountain range). Konvergen lempeng samudra—samudra (Oceanic—Oceanic) 2 samudra Salah satu lempeng samudra menunjam ke bawah lempeng samudra lainnya. USA. san andreas fault Batas transform umumnya berada di dasar laut. Wilayah di bagian yang bertumbukan mengeras dan menebal. Pegunungan Himalaya dan Plato Tibet adalah salah satu contoh pegunungan yang terbentuk dari proses ini. namun ada juga yang berada di daratan.. 2) antara dua lempeng samudra. dan deretan gunung berapi yang pararel terhadap parit tersebut. USGS Batas Konvergen Batas konvergen ada 3 macam. Bagaimana Dengan Indonesia? . Sesar ini merupakan pertemuan antara Lempeng Amerika Utara yang bergerak ke arah tenggara. Pulau Aleutian di Alaska adalah salah satu contoh pulau vulkanik dari proses ini. menyebabkan terbentuknya parit di dasar laut. Konvergen lempeng benua—samudra (Oceanic—Continental) samudra-benua Ketika suatu lempeng samudra menunjam ke bawah lempeng benua. Karena keduanya adalah lempeng benua. dengan Lempeng Pasifik yang bergerak ke arah barat laut. Pada lapisan litosfer tepat di atasnya. materialnya tidak terlalu padat dan tidak cukup berat untuk tenggelam masuk ke astenosfer dan meleleh. Pegunungan ini terbentuk dari konvergensi antara Lempeng Nazka dan Lempeng Amerika Selatan.

Bila ini terjadi. Selain itu di bagian timur. dan meningkatnya kenaikan magma ke permukaan. Demikian pula subduksi antara Lempeng Indo-Australia dan Lempeng Eurasia menyebabkan terbentuknya deretan gunung berapi yang tak lain adalah Bukit Barisan di Pulau Sumatra dan deretan gunung berapi di sepanjang Pulau Jawa. Lempeng Indo-Australia adalah lempeng yang menunjam ke bawah lempeng Eurasia. Bali dan Lombok.Negeri kita tercinta berada di dekat batas lempeng tektonik Eurasia dan Indo-Australia. subduksi antara dua lempeng menyebabkan terbentuknya deretan gunung berapi dan parit samudra. yang seringkali diikuti dengan tsunami. Garis biru melambangkan batas antar lempeng tektonik. dan segitiga merah melambangkan kumpulan gunung berapi. Suatu saat gerakannya mengalami gesekan atau benturan yang cukup keras. aktivitas gunung berapi di sepanjang pulau Sumatra dan Jawa juga turut meningkat. tidak heran bila terjadi gempa yang bersumber dari dasar Samudra Hindia. Pasifik. . Jadi. bertemu 3 lempeng tektonik sekaligus. serta parit samudra yang tak lain adalah Parit Jawa (Sunda). yaitu lempeng Philipina. timbullah gempa dan tsunami. dan Indo-Australia. Lempeng tektonik terus bergerak. Sumber: MSN Encarta Encyclopedia Seperti telah dijelaskan sebelumnya. Jenis batas antara kedua lempeng ini adalah konvergen. Peta Tektonik Indonesia Peta Tektonik dan Gunung Berapi di Indonesia.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful