PERBANDINGAN MODIFIKASI METODE RUNGE-KUTTA

ORDE-4 BERDASARKAN VARIASI RATA-RATA

M. Imran
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Riau,

Diterima: 25-9-2001 Disetujui: 12-2-2002

ABSTRACT

A comparison of modified the fourth order clasical Runge-
Kutta method based on the harmonic mean and geometry mean
to solve an initial value problem y’=f(x,y),…y(x
0
)=y
0
was
carried out by looking into their local truncated errors,
stabilities and efficiencies. A comparison was also performed
by doing computations for f depended on x and y, and for f
depended on y only.


Keywords: Runge-Kutta method, aritmatic mean, harmonic mean,
geometry mean


PENDAHULUAN
Dalam matematika terapan se-
seorang sering dihadapkan ke soal-
an persamaan diferensial dengan
syarat awal tertentu seperti berikut
ini:
y’=f(x,y), y(x
0
)=y
0
(1)
dengan f(x,y) fungsi yang kontinu
pada setiap titik (x,y) pada daerah D
di bidang xy dan (x
0,
y
0
) adalah
suatu titik pada D.
Akan tetapi karena kendala yang
ada di fungsi f, penyelesaian
persamaan (1) secara analitik tidak
selalu dapat dilakukan. Untuk itu
dikembangkanlah metode pende-
katan yang berprinsip beda terbagi
(divided difference).
Metode pendekatan yang cukup
sederhana dan banyak digunakan di
software komersial seperti Maple
dan MATLAB untuk menyele-
saikan masalah nilai awal (1)
adalah metode Runge-Kutta (RK)
orde-4 klasik yang diberikan oleh
(3), (4), dengan koefisien di (5).

k f y
k f y ha k
k f y ha k ha k
k f y ha k ha k ha k
n
n
n
n
1
2 1 1
3 2 1 3 2
4 4 1 5 2 6 2
=
= +
= + +
= + + +
¹
`
¦
¦
)
¦
¦
( )
( )
( )
( )

(3)
( ) y y
h
k k k k
n n +
= + + + +
1 1 2 3 4
6
2 2 (4)
dengan a
1
=1/2, a
2
=0, a
3
=1/2, a
4
=0, a
5
=0, dan a
6
=1. (5)
Persamaan (4) dapat diekspresikan dengan
y y
h k k k k k k
n n +
= +
+
+
+
+
+ |
\

|
.
|
1
1 2 2 3 3 4
3 2 2 2
. (6)
Evans (1991) mengganti rata
rata aritmatik di persamaan (6)
dengan rata-rata geometri, dan dia
berhasil menemukan metode RK
orde-4 berdasarkan rata-rata
geometri yang diberikan oleh

¦
¦
¦
¦
)
¦
¦
¦
¦
`
¹
+ + − + + =
+ − + + =
+ + =
=
)) 22 5 3 (
24
,
2
(
)) 9 (
16
,
2
(
)
2
,
2
(
) , (
3 2 1 4
2 1 3
1 2
1
k k k
h
y
h
x f k
k k
h
y
h
x f k
k
h
y
h
x f k
y x f k
n n
n n
n n
n n

(7)
( )
4 3 3 2 2 1 1
3
k k k k k k
h
y y
n n
+ + + =
+
, (8)
dengan galat pemotongan lokalnya
GG =
2 3
208 64 (
184320
1
f f f f f f
yyy y yyyy
+ −
h f f f f f f
y y yy yy
) ) ( 3561 ) ( 1974 ) ( 864
4 2 2 2
− + − . (9)

Selanjutnya dengan mengganti
rata rata aritmatik di persamaan (6)
dengan rata-rata harmonik Sanugi
dan Evans (1994) berhasil mene-
mukan metode RK orde-4 ber-
dasarkan rata-rata harmonik yang
diberikan oleh:
¦
¦
¦
¦
)
¦
¦
¦
¦
`
¹
+ + − + + =
+ − + + =
+ + =
=
)) 18 7 5 (
8
,
2
(
)) 5 (
8
,
2
(
)
2
,
2
(
) , (
3 2 1 4
2 1 3
1 2
1
k k k
h
y
h
x f k
k k
h
y
h
x f k
k
h
y
h
x f k
y x f k
n n
n n
n n
n n
(10)
|
|
.
|

\
|
+
+
+
+
+
+ =
+
4 3
4 3
3 2
3 2
2 1
2 1
1
3
2
k k
k k
k k
k k
k k
k k h
y y
n n
(11)
dengan galat pemotongan lokalnya
GH =
2 3
36 8 (
2880
1
f f f f f f
yyy y yyyy
+ −
h f f f f f f
y y yy yy
) ) ( 732 ) ( 183 ) ( 168
4 2 2 2
− + − . (12)
Pada penelitian ini dikaji
perbandingan kedua metode hasil
modifikasi diatas dengan melihat
kualitas dan keampuhan komputa-
sinya. Sebagai acuan perbandingan
digunakan metode RK orde-4
klasik.
METODE
Untuk melihat baik tidaknya
suatu metode pendekatan yang
digunakan untuk menyelesai-kan
menyelesaikan masalah nilai awal
(1) perlu dilihat kualitas metode
tersebut dan keampuhan komputasi-
nya. Shampine (1976) menyatakan
ada empat hal yang harus ditinjau
dalam menguji kualitas suatu
metode untuk mendapatkan selesai-
an (1), yaitu keakuratan (galat),
kualitas taksiran galat, kestabilan
dan keefisienan. Penerapan test
kualitas diatas dilakukan Shampine
untuk metode-metode yang ordenya
berbeda dan dengan panjang
langkah bervariasi. Karena objek
penelitian disini adalah metode
berlangkah tunggal maka pengujian
kualitas taksiran galat tidak relevan
dilakukan.
Pengujian komputasi dilakukan
dengan melihat kelakukan selesaian
numerik untuk empat soal dengan
mengambil panjang langkah h =
0.1.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Keakuratan
Ukuran yang sangat penting
untuk menentukan kualitas suatu
metode adalah keakuratan (galat)
yang diperoleh metode tersebut.
Walaupun algoritma yang diguna-
kan pemakai cenderung memperha-
tikan galat global, pada penelitian
ini difokuskan perhatian ke galat
pemotongan lokal metode yang
diterapkan. Hal ini memungkinkan
untuk membuat kesimpulan terlepas
dari ketergantungan kepada mesin
yang digunakan.
Bila fungsi f linear terhadap y,
maka f
yy
= f
yyy
= f
yyyy
= 0. Jadi dari
persamaan (9) diperoleh galat
pemotongan lokal metode RK orde-
4 berdasarkan rata-rata geometri
|GG
linear
| =
f Ch
5
61440
1187
, (13)
dan dari persamaan (12) didapat
galat pemotongan lokal metode RK
orde-4 berdasarkan rata-rata har-
monik
|GH
linear
| =
f Ch
5
240
61
, (14)
Selanjutnya untuk melihat
batas galat minimum dari kedua
metode yang dibahas diikuti cara
yang diberikan Lotkin, lihat Gear
(1971), yang berdasarkan kepada
batasan nilai turunan parsial fungsi
f yang dinyatakan oleh
1 −
+ +

∂ ∂

j
j i
j i
j i
M
L
y x
f
dan |f(x,y)|
≤ M,
dengan i + j ≤ p (orde dari
metode), dan L dan M adalah
konstanta. Dari sini dan memper-
hatikan persamaan (9) didapat batas
galat pemotongan lokal metode RK
orde-4 berdasarkan rata-rata
geometri untuk fungsi f linear
terhadap y
|BGG
linear
| ≤
5 4
184320
2179
h ML
, (15)
Dengan cara yang sama dan
mempertimbangkan persamaan (12)
didapat batas galat pemotongan
lokal metode RK orde-4 berdasar-
kan rata-rata harmonik untuk fungsi
f linear terhadap y
|BGH
linear
| ≤
.
30
7
5 4
h ML
, (16)
Dari persamaan (13) dan persamaan
(14) terlihat bahwa harga mutlak
galat pemotongan lokal metode RK
orde-4 berdasarkan rata-rata
geometri lebih kecil dari galat
pemotongan lokal metode RK orde-
4 berdasarkan rata-rata harmonik.
Demikian juga batas galat yang
dihasilkan kedua metode ini, seperti
pada persamaan (15) dan (16). Jadi
secara teoritis kalau yang diper-
hatikan hanya galat pemo-tongan
lokal kedua metode saja, maka
dapat disimpulkan bahwa metode
RK orde-4 berdasarkan rata-rata
geometri lebih efisien dari metode
RK orde-4 berdasarkan rata-rata
harmonik.
Kestabilan
Untuk menganalisa kestabilan
metode RK orde-4 digunakan
soalan
y y λ = ' , (17)
Bila nilai y
n
diketahui, solusi eksaks
y
n+1
secara analitik diberikan oleh
n n
y h y ) exp(
1
λ =
+
. (18)
Kestabilan suatu metode
tergantung kepada akar karak-
teristik hasil penerapan suatu
metode ke soalan (17), sedangkan
akar karakteristik itu sendiri
tergantung kepada h λ . Jadi perlu
ditentukan nilai h λ sedemikian
hingga metode yang diterapkan
stabil. Yang menjadi perhatian
disini hanyalah λ < 0 dan real,
yaitu penyelesaian {y
n
} dari soalan
bila diterapkan ke model persamaan
(17) menuju nol bila ∞ →
n
x ,
untuk sebarang y
0
, y
1
, , K y
p
.
Dengan mengikuti teknik yang
diberikan Gear (1971), diperoleh
polinomial dalam h λ yang berhu-
bungan dengan metode RK orde-4
berdasarkan rata-rata geometri
sebagai diberikan persamaan(19).
P
G
( λ h) = h h λ λ + + 2 2
6
1
1
+
2 / 1 2 2 3 3
) 64 64 34 9 (
24
1
+ + + h h h h λ λ λ λ
+
3 3 4 4 5 5
3360 1176 297 (
192
1
h h h h λ λ λ λ + +
+
2 / 1 2 2 3 3
) 64 64 34 9 + + + h h h λ λ λ (19)

Selanjutnya digambarkan persa-
maan (19) dan exp( h λ ) pada satu
bidang. Hasilnya terlihat di Gambar
1.(a) Dari gambar ini terlihat
bahwa grafik fungsi P
G
( λ h)
terputus bila h λ ≤ -1.3947. Hal
ini dikarenakan P
G
( λ h) sudah
terletak dibidang komplek. Dengan
demikian jelas bahwa h harus
dipilih sedemikian hingga h λ > -
1.3947 dipenuhi.
Dengan teknik yang sama
didapat polinomial dalam h λ untuk
metode RK orde-4 berdasarkan
rata-rata geometri, seperti di
persamaan(20).
P
H
( λ h) = 7864320 3145728 (
48
1
+ h λ + 10223616
2 2
h λ
+ 8888320
3 3
h λ +5658880
4 4
h λ +2659840
5 5
h λ
+ 5658880
6 6
h λ +2659840
7 7
h λ
+ 35532
8 8
h λ +2673
9 9
h λ )/
((4 + h λ )(64 + 32 h λ + 9
2 2
h λ )
(256 + 192 h λ + 108
2 2
h λ + 33
3 3
h λ )), (20)
dan metode Runge-Kutta klasik orde-4 diberikan oleh (21).
P
K
( λ h) = 1 + h λ + 108
2
1
2 2
h λ +
6
1

3 3
h λ +
24
1

4 4
h λ . (21)

Gambar fungsi P
H
( λ h) dengan
exp( h λ ) dan P
K
( λ h) dengan
exp( h λ ) diberikan secara berturut-
turut oleh Gambar 1.(b) dan
Gambar 1.(c). Dari Gambar 1.(b)
kelihatan bahwa nilai h harus
memenuhi h λ > -1.6178. Gambar
1.(c) memberikan informasi bahwa
bila λ < 0 dan nilai mutlak h λ
bertambah besar, maka deviasi
P
K
( λ h) dari exp( h λ ) bertambah
besar. Khususnya bila h λ ≤ -
2.785 metode menjadi tidak stabil.
Gambar 1. Daerah kestabilan multak metode Runge-Kutta orde-4 (a) berdasarkan
rata-rata geometri, (b) berdasarkan rata-rata harmonik, (c) klasik

(a) (b) (c)
Dari analisa ini terlihat bahwa
daerah kestabilan mutlak metode
RK orde-4 berdasarkan rata-rata
harmonik lebih kecil dari metode
RK orde-4 klasik tetapi lebih besar
dari metode RK orde-4 berdasarkan
rata-rata geometri.
Keefesianan
Keefisienan suatu metode
dapat dilihat pada empat sisi yaitu
banyak langkah yang dipunyai
metode, total evaluasi yang
diperlukan untuk menyelesaikan
suatu soalan, overhead pada
komputasi algorithma dan jumlah
storage, Shampine dan Watt (1976).
Dari ke empat sisi ini, yang ketiga
tidak diperhatikan dalam penelitian
ini karena sangat tergantung ke cara
pengimplementasian suatu algorith-
ma pada bahasa pemrograman
Tabel 1. Karakteristik metode Runge-Kutta orde-4.
Metode RK orde-4 (+,-) (x,/) a

Evaluasi fungsi Storage
Rata-rata Geometri 13 15 3 4 1
Rata-rata Harmonik 11 24 0 4 1
Klasik 9 10 0 4 1

Dari Tabel 1 terlihat bahwa
metode yang dibandingkan mem-
punyai orde, evaluasi fungsi dan
storage yang sama. Jadi harus
dilihat sisi lain untuk menentukan
metode yang paling efisien.
Operasi penjumlahan dan pengu-
rangan juga tak dapat digunakan
sebagai tolok ukur keefisienan,
karena operasi ini tidak meng-
hasilkan galat pembulatan, lihat
Wilkinson (1969).
Untuk menentukan cost per-
kalian diproses perkalian dua bi-
langan yang dinyatakan dalam t
digit, yang terletak pada interval
[-1,1]. Perkalian dua bilangan ini
secara umum menghasilkan 2t digit.
Jadi dalam operasinya hilang t digit.
Berdasarkan ini dapat ditarik
disimpulkan bahwa metode yang
melibatkan lebih banyak operasi
perkalian/pembagian kurang
efisien.
Selanjutnya untuk menetukan
cost penarikan akar kuadrat dilihat
proses penarikan akar di kakulator
atau komputer. Di kalkulator ada
fungsi yang dapat digunakan untuk
menarik akar, seperti penentuan
nilai
a
. Akan tetapi penentuan
akar tersebut pada hakekatnya
penyelesaian persamaan x
2
–a = 0,
dengan menggunakan metode
Newton. Dengan demikian biaya
penarikan akar jauh lebih besar dari
perkalian/pembagian.
Berdasarkan ini dan memper-
hatikan Tabel 1 dapat disimpulkan
bahwa metode hasil modifikasi RK
orde 4 klasik kurang efisien
dibanding metode RK orde 4 klasik
itu sendiri. Sedangkan dari kedua
metode hasil modifikasi metode RK
berdasarkan rata-rata harmonik
lebih efisien.
Komputasi
Untuk melakukan perban-
dingan komputasi, digunakan empat
jenis soalan berikut:
Soal 1. y’ = y, y(0) = 1,
dengan selesaian eksaks y = exp(x)
pada interval [0 , 1].
Soal 2. y’ = -y, y(0) = 1,
dengan selesaian eksaks y = exp(-x)
pada interval [0 , 1].
Soal 3. y’ = -(1-y
2
)
1/2
, y(0.1)
= cos(0.1), dengan selesaian eksaks
y=cos(x) pada interval [0.1 , 1].
Soal 4. y’ = -32xy
2
, y(-0.5)
= 0.2, dengan selesaian eksaks y =
1/(16x
2
+1) pada interval [-0.5 , 0].
Hasil eksaks dan galat yang terjadi
disetiap dua langkah iterasi
ditunjukkan untuk soalan yang
bersesuaian di Tabel 2, 3, 4, dan 5.
Dari perbandingan terlihat bahwa
metode RK orde-4 klasik tetap
unggul yang di ikuti oleh metode
RK orde-4 berdasarkan rata-rata
harmonik. Dari komputasi juga
terlihat bahwa untuk kasus tertentu
metode RK orde-4 berdasarkan
rata-rata geometri cukup baik,
walaupun penerapannya memerlu-
kan perhatian khusus, yaitu metode
ini tak dapat diterapkan bila k
i

berbeda tanda dengan k
i+1
, dengan
i=1,2,3. Disamping itu tanda hasil
penarikan akar harus diperhatikan,
yaitu bila fungsi f monoton naik
tanda penarikan akar yang diguna-
kan adalah positif sebaliknya jika f
monoton turun tanda penarikan
akarnya dipilih negatif. Kesulitan
dalam penerapan metode ini jika
fungsi f berubah-ubah arah yang
berakibat hilangnya keakuratan
metode.
Tabel 2. Galat Hasil Perhitungan Soal 1.
x Eksaks Galat Geometri Galat Harmonik Galat Klasik
0.2 0.818731 3.545305e-007 5.874603e-007 1.483283e-007
0.4 0.670320 5.805302e-007 9.619440e-007 2.428819e-007
0.6 0.548812 7.129471e-007 1.181360e-006 2.982823e-007
0.8 0.449329 7.782824e-007 1.289622e-006 3.256172e-007
1.0 0.367880 7.965049e-007 1.319817e-006 3.332411e-007


Tabel 3. Galat Hasil Perhitungan Soal 2.
x Eksaks Galat Geometri Galat Harmonik Galat Klasik
0.2 1.221403 4.218150e-007 6.880061e-007 1.873095e-007
0.4 1.491824 1.030412 e-006 1.680665e-006 4.575606e-007
0.6 1.822118 1.887821e-006 3.079152e-006 8.382986e-007
0.8 2.225540 3.074386e-006 5.014511e-006 1.365200e-006
1.0 2.718280 4.693829e-006 7.655920e-006 2.084324e-006
Tabel 4. Galat Hasil Perhitungan Soal 3.
X Eksaks Galat Geometri Galat Harmonik Galat Klasik
0.2 0.980128 8.097342e-005 1.014005e-004 6.140652e-005
0.4 0.921205 1.905152e-004 2.392501e-004 1.439331e-004
0.6 0.825548 2.815691e-004 3.536521e-004 2.126688e-004
0.8 0.696978 3.592997e-004 4.512704e-004 2.713819e-004
1.0 0.540621 4.220751e-004 5.301087e-004 3.187970e-004

Tabel 5. Galat Hasil Perhitungan Soal 4.
X Eksaks Galat Geometri Galat Harmonik Galat Klasik
-0.4 0.280894 3.899271e-005 8.357160e-005 4.624927e-006
-0.3 0.409815 1.665571e-004 3.594143e-004 2,152616e-005
-0.2 0.609685 5.353131e-004 1.160194e-003 7.114767e-005
-0.1 0.861908 1.115866e-003 2.436686e-003 1.612625e-004
0.0 0.999789 6.448031e-003 6.183397e-003 2.105124e-004

KESIMPULAN
Dari perbandingan terlihat
bahwa metode RK orde-4 klasik
tetap unggul yang diikuti oleh RK
orde-4 berdasarkan rata-rata
harmonik. Dari komputasi terlihat
bahwa untuk kasus tertentu RK
orde-4 berdasarkan rata-rata
geometri cukup baik, walaupun
penerapannya memerlukan
perhatian khusus, yaitu perlunya
perhatian khusus pada tanda k
i
dan
k
i+1
dengan i=1,2,3, dan tanda
penarikan akar yang tergantung dari
kelakuan fungsi f
Komputasi juga memberi
isyarat bahwa metode hasil
modifikasi hanya kompetitif untuk
fungsi f yang mengandung variabel
y saja, sedangkan untuk fungsi f
yang terdiri dari variabel x dan y
keakuratannya menurun.
SARAN
Sebagaimana diketahui bahwa
untuk kelakuan fungsi pada interval
tertentu yang cenderung rata,
panjang langkah integrasi dapat
diperbesar. Dari pengamatan ini
perbandingan yang telah dilakukan
dapat dilanjutkan untuk panjang
langkah yang bervariasi dengan
menerapkan strategi Romberg, lihat
Nakamura (1993) atau menggu-
nakan panjang langkah otomatis
sebagimana metode Runge-Kutta
Fehlberg orde-4(5) yang ditemukan
Fehlberg (1969) dan diimplemen-
tasikan oleh Shampine (1976).
DAFTAR PUSTAKA
Evans D. J., 1991, New 4th Order
Runge-Kutta Method for Initial
Value Problem with Error Control,
Intern. J. Computer Math., Vol. 39,
halaman 217-227.
Fehlberg E.,1969, Low Order
Clasical Runge-Kutta Formula with
Stepsize Control and Their
Applications to Some Head
Transfer Problems, Rept. NASA,
TR R-315, George C. Marshall
Space, Flight Center, Marshall,
Alabama.
Gear, C. W., 1971, Numerical nitial
Value Problems in Ordinary
Differential Equations, Prentice-
Hall, Engelwood Cliffs, New
Jersey.
Nakamura, S., 1993, Applied
Numerical Method Using C,
Prentice-Hall, Engelwood Cliffs,
New Jersey.
Sanugi B. B. dan D. J. Evans, 1994,
A New Fourth Order Runge-Kutta
Formula Based on the Harmonic
Mean, Intern. J. Computer Math.,
Vol. 50, halaman 113-118.
Shampine L. F. dan H. A. Watts,
1976, Practical Solution of
Ordinary Differential Equations by
Runge-Kutta Methods, Rept.
SAND76-0585, Sandia
Laboratories, Albuquerque, New
Mexico.
Wilkinson, J. H., 1969, Rounding
Error in Algebraic Processes, Dover
Publication Inc., New York.

a4=0. yn + k1 ) 2 2    h h k3 = f ( xn + .k1 = k2 = k3 = k4 =  f ( yn )  f ( y n + ha1 k1 )   f ( y n + ha 2 k1 + ha 3 k 2 )  f ( y n + ha 4 k1 + ha 5 k 2 + ha 6 k 2 )  h y n+1 = y n + ( k1 + 2k 2 + 2k 3 + k 4 ) 6 (3) (4) (5) dengan a1=1/2. Selanjutnya dengan mengganti rata rata aritmatik di persamaan (6) dengan rata-rata harmonik Sanugi dan Evans (1994) berhasil mene- mukan metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik yang diberikan oleh: . dan a6=1. Persamaan (4) dapat diekspresikan dengan h  k + k 2 k 2 + k3 k3 + k 4  y n+1 = y n +  1 + + . a5=0. yn + (−3k1 + 5k2 + 22k3 ))  2 24  k1 = f ( xn . a3=1/2. ) (8) dengan galat pemotongan lokalnya GG = − 1 f (64 f 3 f yyyy + 208 f y f yyy f 2 184320 (9) − 864( f yy ) 2 f 2 + 1974 f yy ( f y ) 2 f − 3561( f y ) 4 )h . yn + (−k1 + 9k2 ))  2 16  h h k4 = f ( xn + . yn ) (7) y n +1 = y n + h 3 ( k1k 2 + k 2 k3 + k3k 4 . a2=0. dan dia (6) berhasil menemukan metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri yang diberikan oleh   h h  k2 = f ( xn + . 3 2 2 2  Evans (1991) mengganti rata rata aritmatik di persamaan (6) dengan rata-rata geometri.

yaitu keakuratan (galat). Pengujian komputasi dilakukan dengan melihat kelakukan selesaian numerik untuk empat soal dengan mengambil panjang langkah h = 0.1. . (12) Pada penelitian ini dikaji perbandingan kedua metode hasil modifikasi diatas dengan melihat kualitas dan keampuhan komputasinya. Sebagai acuan perbandingan digunakan metode RK orde-4 klasik. Shampine (1976) menyatakan ada empat hal yang harus ditinjau dalam menguji kualitas suatu metode untuk mendapatkan selesaian (1). METODE Untuk melihat baik tidaknya suatu metode pendekatan yang digunakan untuk menyelesai-kan menyelesaikan masalah nilai awal (1) perlu dilihat kualitas metode tersebut dan keampuhan komputasinya. y n + ( − 5 k1 + 7 k 2 + 18 k 3 ))   2 8  (10) y n +1 = y n + 2h  k1k2 k 2 k3 k3 k 4    k +k + k +k + k +k  3  1 2 2 3 3 4  (11) dengan galat pemotongan lokalnya GH = − 1 f (8 f 3 f yyyy + 36 f y f yyy f 2 2880 − 168( f yy ) 2 f 2 + 183 f yy ( f y ) 2 f − 732( f y ) 4 )h . y n )   h h  k 2 = f ( x n + . HASIL DAN PEMBAHASAN Keakuratan Ukuran yang sangat penting untuk menentukan kualitas suatu metode adalah keakuratan (galat) yang diperoleh metode tersebut. y n + k1 ) 2 2    h h k 3 = f ( x n + . kestabilan dan keefisienan. Karena objek penelitian disini adalah metode berlangkah tunggal maka pengujian kualitas taksiran galat tidak relevan dilakukan. y n + ( − k1 + 5 k 2 ))  2 8  h h k 4 = f ( x n + .k1 = f ( x n . kualitas taksiran galat. Penerapan test kualitas diatas dilakukan Shampine untuk metode-metode yang ordenya berbeda dan dengan panjang langkah bervariasi.

y)| ≤ M. yang berdasarkan kepada batasan nilai turunan parsial fungsi f yang dinyatakan oleh Li + j ∂ i+ j f ≤ M j −1 ∂x i ∂y j galat pemotongan lokal metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri untuk fungsi f linear terhadap y |BGGlinear| ≤ 2179 ML4 h 5 . seperti pada persamaan (15) dan (16). maka dapat disimpulkan bahwa metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri lebih efisien dari metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik. pada penelitian ini difokuskan perhatian ke galat pemotongan lokal metode yang diterapkan. lihat Gear (1971).Walaupun algoritma yang digunakan pemakai cenderung memperhatikan galat global. dan L dan M adalah konstanta. Hal ini memungkinkan untuk membuat kesimpulan terlepas dari ketergantungan kepada mesin yang digunakan. 30 (16) dan |f(x. (14) 240 Selanjutnya untuk melihat batas galat minimum dari kedua metode yang dibahas diikuti cara yang diberikan Lotkin. . Kestabilan Untuk menganalisa kestabilan metode RK orde-4 digunakan soalan . Dari sini dan memperhatikan persamaan (9) didapat batas Dari persamaan (13) dan persamaan (14) terlihat bahwa harga mutlak galat pemotongan lokal metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri lebih kecil dari galat pemotongan lokal metode RK orde4 berdasarkan rata-rata harmonik. Bila fungsi f linear terhadap y. maka fyy = fyyy = fyyyy = 0. (13) 61440 dan dari persamaan (12) didapat galat pemotongan lokal metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik |GHlinear| = 61 Ch 5 f . Demikian juga batas galat yang dihasilkan kedua metode ini. (15) 184320 Dengan cara yang sama dan mempertimbangkan persamaan (12) didapat batas galat pemotongan lokal metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik untuk fungsi f linear terhadap y |BGHlinear| ≤ 7 ML4 h 5 . dengan i + j ≤ p (orde dari metode). Jadi secara teoritis kalau yang diperhatikan hanya galat pemo-tongan lokal kedua metode saja. Jadi dari persamaan (9) diperoleh galat pemotongan lokal metode RK orde4 berdasarkan rata-rata geometri |GGlinear| = 1187 Ch 5 f .

yp.y ' = λy . Jadi perlu λh sedemikian hingga metode yang diterapkan PG( λ h) = 1 + + 1 λh 2 2 + λh 6 1 λh(9λ3 h 3 + 34λ2 h 2 + 64λh + 64)1 / 2 24 1 λh(297λ5 h 5 + 1176λ4 h 4 + 3360λ3 h 3 + 192 + 9λ3 h 3 + 34λ2 h 2 + 64λh + 64)1 / 2 Selanjutnya digambarkan persamaan (19) dan exp( λh ) pada satu bidang. solusi eksaks yn+1 secara analitik diberikan oleh λ< 0 dan real. y n +1 = exp(λh) y n . sedangkan akar karakteristik itu sendiri tergantung kepada ditentukan nilai λh .3947 dipenuhi. y1.3947. Yang menjadi perhatian disini hanyalah Bila nilai yn diketahui. untuk sebarang y0. Kestabilan suatu metode tergantung kepada akar karakteristik hasil penerapan suatu metode ke soalan (17). λh ≤ -1. K . Dengan teknik λh > - yang sama didapat polinomial dalam λh untuk metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri. Dengan . Hasilnya terlihat di Gambar 1. Dengan mengikuti teknik yang diberikan Gear (1971). (18) yaitu penyelesaian {yn} dari soalan bila diterapkan ke model persamaan (17) menuju nol bila x n → ∞ . Hal ini dikarenakan PG( λ h) sudah terletak dibidang komplek. seperti di persamaan(20).(a) Dari gambar ini terlihat bahwa grafik fungsi PG( λ h) terputus bila (19) demikian jelas bahwa h harus dipilih sedemikian hingga 1. (17) stabil. diperoleh polinomial dalam λh yang berhubungan dengan metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri sebagai diberikan persamaan(19).

PK( λ h) = 1 + λh + 108 1 2 2 1 3 3 1 4 4 λh + λh + λh .(b) kelihatan bahwa nilai h harus memenuhi 1. Gambar Gambar 1.785 metode menjadi tidak stabil. maka deviasi PK( λ h) dari exp( λh ) bertambah besar. 2 6 24 (21) Gambar fungsi PH( λ h) dengan exp( λh ) dan PK( λ h) dengan exp( λh ) diberikan secara berturutturut oleh Gambar 1. (b) berdasarkan rata-rata harmonik.(b) dan Gambar 1. λh > -1. . Khususnya bila λh ≤ - 2. (20) dan metode Runge-Kutta klasik orde-4 diberikan oleh (21). Daerah kestabilan multak metode Runge-Kutta orde-4 (a) berdasarkan rata-rata geometri.(c) memberikan informasi bahwa bila λ< 0 dan nilai mutlak λh bertambah besar. (c) klasik (a) Dari analisa ini terlihat bahwa daerah kestabilan mutlak metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik lebih kecil dari metode (b) (c) RK orde-4 klasik tetapi lebih besar dari metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri. Dari Gambar 1.PH( λ h) = 1 (3145728 + 7864320 λh + 10223616 λ2 h 2 48 3 6 8 + 8888320 λ + 5658880 λ 8 h 3 +5658880 λ4 h 4 +2659840 λ5 h 5 h 6 +2659840 λ7 h 7 9 9 + 35532 λ h +2673 λ h )/ ((4 + λh )(64 + 32 λh + 9 λ2 h 2 ) λh + 108 (256 + 192 λ2 h 2 + 33 λ3 h 3 )).6178.(c).

Shampine dan Watt (1976). karena operasi ini tidak menghasilkan galat pembulatan. Perkalian dua bilangan ini secara umum menghasilkan 2t digit. yang ketiga tidak diperhatikan dalam penelitian ini karena sangat tergantung ke cara pengimplementasian suatu algorithma pada bahasa pemrograman Tabel 1.-) 13 11 9 (x. seperti penentuan nilai a . Karakteristik metode Runge-Kutta orde-4. Jadi dalam operasinya hilang t digit. Selanjutnya untuk menetukan cost penarikan akar kuadrat dilihat proses penarikan akar di kakulator atau komputer.1]. Dengan demikian biaya penarikan akar jauh lebih besar dari perkalian/pembagian. Berdasarkan ini dan memperhatikan Tabel 1 dapat disimpulkan bahwa metode hasil modifikasi RK orde 4 klasik kurang efisien dibanding metode RK orde 4 klasik itu sendiri. evaluasi fungsi dan storage yang sama. Jadi harus dilihat sisi lain untuk menentukan metode yang paling efisien. Akan tetapi penentuan akar tersebut pada hakekatnya penyelesaian persamaan x2–a = 0. lihat Wilkinson (1969).Keefesianan Keefisienan suatu metode dapat dilihat pada empat sisi yaitu banyak langkah yang dipunyai metode. Sedangkan dari kedua metode hasil modifikasi metode RK . dengan menggunakan metode Newton./) 15 24 10 a Evaluasi fungsi 4 4 4 Storage 1 1 1 3 0 0 Dari Tabel 1 terlihat bahwa metode yang dibandingkan mempunyai orde. Dari ke empat sisi ini. yang terletak pada interval [-1. Metode RK orde-4 Rata-rata Geometri Rata-rata Harmonik Klasik (+. Untuk menentukan cost perkalian diproses perkalian dua bilangan yang dinyatakan dalam t digit. overhead pada komputasi algorithma dan jumlah storage. Operasi penjumlahan dan pengurangan juga tak dapat digunakan sebagai tolok ukur keefisienan. total evaluasi yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu soalan. Di kalkulator ada fungsi yang dapat digunakan untuk menarik akar. Berdasarkan ini dapat ditarik disimpulkan bahwa metode yang melibatkan lebih banyak operasi perkalian/pembagian kurang efisien.

1).1 . y(-0. dengan selesaian eksaks y = 1/(16x2+1) pada interval [-0. Kesulitan dalam penerapan metode ini jika fungsi f berubah-ubah arah yang berakibat hilangnya keakuratan metode. y’ = -y. dengan i=1.2 0. dengan selesaian eksaks y = exp(-x) pada interval [0 . y(0.619440e-007 1.805302e-007 7. y’ = y.129471e-007 7. 3. 1]. yaitu metode ini tak dapat diterapkan bila ki berbeda tanda dengan ki+1. Komputasi Untuk melakukan perbandingan komputasi.818731 0. 1].2. dan 5. Soal 2.181360e-006 1. dengan selesaian eksaks y = exp(x) pada interval [0 . walaupun penerapannya memerlukan perhatian khusus. dengan selesaian eksaks y=cos(x) pada interval [0. Galat Hasil Perhitungan Soal 1.670320 0.berdasarkan rata-rata harmonik lebih efisien. 0]. Hasil eksaks dan galat yang terjadi disetiap dua langkah iterasi ditunjukkan untuk soalan yang bersesuaian di Tabel 2.2. Soal 4.965049e-007 unggul yang di ikuti oleh metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik.449329 0.548812 0.367880 Galat Geometri 3. Galat Harmonik 5.256172e-007 3.289622e-006 1.6 0.4 0.5 . digunakan empat jenis soalan berikut: Soal 1.1) = cos(0.874603e-007 9. y(0) = 1.5) = 0. 4.782824e-007 7. x 0.332411e-007 . 1]. Disamping itu tanda hasil penarikan akar harus diperhatikan. y’ = -(1-y2)1/2.483283e-007 2. Dari perbandingan terlihat bahwa metode RK orde-4 klasik tetap Tabel 2.8 1.428819e-007 2.982823e-007 3.3.0 Eksaks 0. y’ = -32xy2. yaitu bila fungsi f monoton naik tanda penarikan akar yang digunakan adalah positif sebaliknya jika f monoton turun tanda penarikan akarnya dipilih negatif. y(0) = 1. Dari komputasi juga terlihat bahwa untuk kasus tertentu metode RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri cukup baik.545305e-007 5.319817e-006 Galat Klasik 1. Soal 3.

382986e-007 1.713819e-004 3.861908 0.115866e-003 6.126688e-004 2.665571e-004 5.540621 Galat Geometri 8.718280 Galat Geometri 4.439331e-004 2.220751e-004 Galat Harmonik 1.183397e-003 Galat Klasik 4.887821e-006 3.825548 0.2 -0.512704e-004 5.880061e-007 1. X 0.436686e-003 6.680665e-006 3.409815 0.491824 1. .160194e-003 2. walaupun penerapannya memerlukan perhatian khusus.873095e-007 4. dan tanda penarikan akar yang tergantung dari kelakuan fungsi f Komputasi juga memberi isyarat bahwa metode hasil modifikasi hanya kompetitif untuk fungsi f yang mengandung variabel y saja.030412 e-006 1.084324e-006 Tabel 4.105124e-004 KESIMPULAN Dari perbandingan terlihat bahwa metode RK orde-4 klasik tetap unggul yang diikuti oleh RK orde-4 berdasarkan rata-rata harmonik. sedangkan untuk fungsi f yang terdiri dari variabel x dan y keakuratannya menurun.392501e-004 3.Tabel 3.357160e-005 3.2 0.014511e-006 7.4 0.225540 2.6 0.609685 0. Dari komputasi terlihat bahwa untuk kasus tertentu RK orde-4 berdasarkan rata-rata geometri cukup baik.999789 Galat Geometri 3.301087e-004 Galat Klasik 6.187970e-004 Tabel 5. Galat Hasil Perhitungan Soal 4.097342e-005 1.0 Eksaks 0.280894 0.575606e-007 8.696978 0.4 -0.2.218150e-007 1.353131e-004 1.448031e-003 Galat Harmonik 8.014005e-004 2.815691e-004 3.594143e-004 1.8 1.114767e-005 1.536521e-004 4.1 0.074386e-006 4. x 0.079152e-006 5.4 0.899271e-005 1.980128 0. X -0.655920e-006 Galat Klasik 1. yaitu perlunya perhatian khusus pada tanda ki dan ki+1 dengan i=1.612625e-004 2.365200e-006 2.3 -0.693829e-006 Galat Harmonik 6. Galat Hasil Perhitungan Soal 3.152616e-005 7.592997e-004 4.221403 1. Galat Hasil Perhitungan Soal 2.822118 2.140652e-005 1.0 Eksaks 1.2 0.624927e-006 2.905152e-004 2.3.8 1.6 0.921205 0.0 Eksaks 0.

Prentice-Hall.. Wilkinson. Computer Math. Low Order Clasical Runge-Kutta Formula with Stepsize Control and Their Applications to Some Head Transfer Problems. W. J. Engelwood Cliffs. Rept. S. Vol.SARAN Sebagaimana diketahui bahwa untuk kelakuan fungsi pada interval tertentu yang cenderung rata.. 1994. halaman 113-118. F. DAFTAR PUSTAKA Evans D. Numerical nitial Value Problems in Ordinary Differential Equations.. 1971. J.. New 4th Order Runge-Kutta Method for Initial Value Problem with Error Control. Sanugi B. H. 1993. 50. Fehlberg E. B.. George C.. dan H. J. Marshall. NASA. Nakamura. Applied Numerical Method Using C. Albuquerque. Dover Publication Inc. halaman 217-227. Sandia Laboratories. New York. Intern. Computer Math. 39. Watts. Rounding Error in Algebraic Processes. Alabama. dan D. A New Fourth Order Runge-Kutta Formula Based on the Harmonic Mean. New Jersey. TR R-315. J. . 1969. C. New Mexico. Practical Solution of Ordinary Differential Equations by Runge-Kutta Methods.. Intern. panjang langkah integrasi dapat diperbesar. Vol. 1991. New Jersey. Marshall Space. Dari pengamatan ini perbandingan yang telah dilakukan dapat dilanjutkan untuk panjang langkah yang bervariasi dengan menerapkan strategi Romberg. PrenticeHall. lihat Nakamura (1993) atau menggunakan panjang langkah otomatis sebagimana metode Runge-Kutta Fehlberg orde-4(5) yang ditemukan Fehlberg (1969) dan diimplementasikan oleh Shampine (1976). 1976. Gear. SAND76-0585. Rept.. Flight Center.1969. Evans. J. Shampine L. A. Engelwood Cliffs.